Anda di halaman 1dari 5

BAB II

PEMBAHASAN
I.

PENDAHULUAN
Kerangka dasar merupakan rumusan konsep yang mendasari
penyusunan dan penyajian laporan keuangan bagi para pemakai eksternal.
Adanya perbedaan karakteristik antara bisnis yang berlandaskan pada
syariah dengan bisnis konvensional menyebabkan ikatan akuntan
Indonesia (IAI) mengeluarkan kerangka dasar penyusunan dan penyajian
laporan keungan bank syariah (KDPPLKBS) pada tahun 2002.
KDPPLKBS selanjutnya di sempurnakan pada tahun 2007 menjadi
kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan syariah
(KDPPLKS). Penyempurnaan KDPPLKS terhadap KDPPLKBS di
lakukan untuk memperluas cakupannya sehingga tidak hanya untuk
transaksi syariah pada bank syariah, melainkan juga pada jenis institusi
bisnis lain, baik yang berupa entitas syariah maupun entitas konvensional
yang bertransaksi dengan skema syariah.
Berdasarkan pengantar yang disampaikan oleh Dewan standar
Akuntansi

Keuangan

dalam

Exposure

Draf

KDPPLKS

dengan

KDPLKBS (2002). Sistematika KDPPLKBS (2002) hanya menyajikan


kerangka dasar yang berbeda dari KDPPLK (2004) dan jika diatur secara
khusus diasumsikan kerangka dasar yang ada dalam KDPPLK (1994)
dianggap juga berlaku dalam bank syariah.
I.1 Tujuan dan Peranan KDPPLKS
IAI (2007) menjelaskan bahwa Kerangka Dasar ini menyajikan
konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan
bagi para penggunanya. Tujuan kerangka dasar ini adalah untuk
digunakan sebagai acuan bagi :
a. Penyusun standar akuntansi keuangn syariah, dalam pelaksanaan
tugasnya;
b. Penyusun laporan keuangan, untuk menanggulangi masalah
akuntansi syariah yang belum diatur dalam standar akuntansi
keuangan syariah;

c. Auditor, dalam memberikan pendapat mengenai apakah laporan


keuangan disusun sesuai dengan prinsip syariah yang berlaku
umum; dan
d. Para pemakai Laporan Keuangan, dalam menafsirkan informasi
yang disajikan dalam laporan keuangan yang disusun sesuai
dengan standar akuntansi keuangan syariah.1
I.2 Ruang Lingkup
Seperti dijelaskan (IAI, 2007), kerangka dasar ini membahas :
a. tujuan laporan keuangan;
b. karakteristik kualitatif yang menentukan manfaat informasi dalam
laporan keuangan; dan
c. definisi, pengakuan dan pengukuran unsur-unsur yang membentuk
laporan keuangan
Lebih lanjut dijelaskan, Kerangka dasar ini membahas
laporan keuangan untuk tujuan umum (general purpose financial
statements, yang selanjutnya hanya disebut laporan keuangan),
termasuk laporan keuangan konsolidasi. Laporan keuangan disusun
dan disajikan sekurang-kurangnya setahun sekali untuk memenuhi
kebutuhan sejumlah besar pemakai. Beberapa di antara pemakai ini
memerlukan dan berhak untuk memperoleh informasi tambahan di
samping yang tercakup dalam laporan keuangan. Namun demikian,
banyak pemakai sangat tergantung pada laporan keuangan sebagai
sumber utama informasi keuangan dan karena itu laporan keuangan
tersebut

seharusnya

disusun

dan

disajikan

dengan

mempertimbangkan kebutuhan mereka. Laporan keuangan dengan


tujuan khusus seperti prospektus, dan perhitungan yang dilakukan
untuk tujuan perpajakan tidak termasuk dalam kerangka dasar ini.
Laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan
keuangan. Laporan keuangan yang lengkap meliputi laporan
keuangan atas kegiatan komersial dan atau sosial. Laporan
keuangan kegiatan komersial meliputi neraca, laporan laba rugi,
1 Wiyono Slamet & Maulamin Taufan, Memahami Akuntansi Syariah Di
Indonesia, (Jakarta, Mitra Wacana Media ,2012) hlm 68

laporan perubahan posisi keuangan (yang dapat disajikan dalam


berbagai cara seperti, misalnya, sebagai laporan arus kas, atau
laporan perubahan ekuitas), catatan dan laporan lain serta materi
penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan.
Laporan keuangan atas kegiatan social meliputi laporan sumber
dan penggunaan dana zakat, dan laporan sumber dan penggunaan
dana kebajikan. Di samping itu juga termasuk, skedul dan
informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut,
misalnya, informasi keuangan segmen industri dan geografis.
Kerangka dasar ini berlaku untuk semua jenis transaksi
syariah yang dilaporkan dalam laporan keuangan entitas syariah
maupun entitas konvensional, baik sektor publik maupun sector
swasta. Entitas syariah pelapor adalah entitas syariah yang laporan
keuangannya digunakan oleh pemakai yang mengandalkan laporan
keuangan tersebut sebagai sumber utama informasi keuangan
entitas syariah. Entitas konvensional yang melakukan transaksi
syariah tidak perlu menyiapkan laporan keuangan syariah secara
lengkap melainkan hanya melaporkan transaksi syariah sesuai
dengan ketentuan standar akuntansi syariah dalam laporan
keuangan konvensional. 2
Dapat penulis jelaskan lebih lanjut, bahwa kerangka dasar
ini bukan hanya berlaku bagi entitas syariah saja, melainkan juga
entitas lainnya (konvensional) yang melakukan transaksi syariah
dengan entitas syariah lainnya. Tidak seperti kerangka dasar yang
menjadi dasar pelaksanaan PSAK No. 59 yang khusus untuk bank
syariah.
I.3 Pemakai dan Kebutuhan Informasi
a. Investor. Investor dan penasehat berkepentingan dengan risiko
yang melekat serta hasil pengembangan dari investasi yang
mereka lakukan. Mereka membutuhkan informasi untuk
2 Wiyono Slamet & Maulamin Taufan, Memahami Akuntansi Syariah Di
Indonesia, (Jakarta, Mitra Wacana Media ,2012) hlm 69

membantu menentukan apakah harus membeli, menahan atau


menjual investasi tersebut. Pemegang saham juga tertarik pada
informasi

yang

memungkinkan

mereka

untuk

menilai

kemampuan entitas syariah untuk membayar dividen.


b. Pemberi dana qardh. Pemberi dana qardh tertarik dengan
informasi keuangan yang memungkinkan mereka untuk
memutuskan apakah dana qardh dapat dibayar pada saat jatuh
tempo
c. Pemilik dana syirkah temporer. Pemilik dana syirkah temporer
yang

berkepentingan

akan

informasi

keuangan

yang

memungkinkan mereka untuk mengambil keputusan investasi


dengan tingkat keuntungan yang bersaing dan aman.
d. Pemilik dana titipan. Pemilik dana titipan tertarik dengan
informasi keuangan yang memungkinkan mereka untuk
memutuskan apakah dana titipan dapat diambil setiap saat.
e. Pembayar dan penerima zakat, infak, sedekah dan wakaf.
Pembayar dan penerima zakat, infak, sedekah dan wakaf, serta
mereka yang berkepentingan akan informasi mengenai sumber
dan penyaluran dana tersebut.
f. Pengawas syariah. Pengawas syariah yang berkepentingan
dengan informasi tentang kepatuhan pengelola entitas syariah
akan prinsip syariah.
g. Karyawan. Karyawan dan kelompok-kelompok yang mewakili
mereka tertarik pada informasi mengenai stabilitas dan
profitabilitas entitas syariah. Mereka juga tertarik dengan
informasi

yang

memungkinkan

mereka

untuk

menilai

kemampuan entitas syariah dalam memberikan balas jasa,


manfaat pensiun dan kesempatan kerja.
h. Pemasok dan mitra usaha lainnya. Pemasok dan mitra usaha
lainnya tertarik dengan informasi yang memungkinkan mereka
untuk memutuskan apakah jumlah yang terhutang akan dibayar
pada saat jatuh tempo. Mitra usaha berkepentingan pada entitas
syariah dalam tenggang waktu yang lebih pendek daripada

pemberi pinjaman qardh kecuali kalau sebagai pelanggan


utama mereka tergantung pada kelangsungan hidup entitas
syariah.
i. Pelanggan. Para pelanggan berkepentingan dengan informasi
mengenai kelangsungan hidup entitas syariah, terutama kalau
mereka terlibat dalam perjanjian jangka panjang dengan, atau
tergantung pada, entitas syariah.
j. Pemerintah. Pemerintah dan berbagai lembaga yang berada di
bawah kekuasaannya berkepentingan dengan alokasi sumber
daya dan karena itu berkepentingan dengan aktivitas entitas
syariah. Mereka juga membutuhkan