Anda di halaman 1dari 26

LONTAR PENGEJUKAN LEYAK

No

Bait

Arti

Penjelasan

Ong Awighnamastu nama


sidem.

Atas nama Tuhan Yang Maha Kuasa, semoga tiada


mendapat halangan.

Iti pengejukan leyak,


nga, daging cakepane,
1, pengejukan leyak, 2.
bebayon,
3. pematuh desti,
4. pangunduran tenget,
5. pepeteng leyak,
6. Tatulah tungguh,
7. pematuh i Dukuh
sakti,
8. pengangkidan wong
agering
sakalwiraning
wenang angkid,
karananya.

Inilah
yang
disebut
dengan
pengejukan leyak, isi naskahnya
terbagi atas beberapa bagian, yaitu :
Yang pertama adalah tentang
pengejukan leyak,
yang kedua adalah tentang bebayon
(penebusan),
yang ketiga adalah tentang pematuh
desti,
yang keempat adalah tentang
pengunduran tenget (menghilangkan
pengaruh tempat keramat),
yang
kelima
adalah
tentang
pepeteng leyak,
yang keenam adalah tentang tatulak
tungguh,
yang
ketujuh adalah tentang
pematuh I Dukuh sakti,
yang kedelapan adalah tentang
pengangkitan wong agering (cara
menghilangkan penyakit yang ada
dalam diri seseorang), demikianlah
adanya isi dan naskah pengejukan
leyak

Dalam bait ini


disebutkan bahwa
naskah
pengejukan leyak
ini, terdiri dari
delapan bagian,
dimana satu
dengan yang
lainnya saling
berkaitan.

Nihan pemandi
mantra, rehangucap
swa, ping 3, ma, Ong
Sanghyang Brahma,
Wisnu, Windu swanku
mandi, 3, pangucapku
Sanghyang kedep,
solehku Sanghyang
Siddi, kedep siddi
mandi mantranku,
Telas

Ini adalah cara untuk membuat


mantra menjadi bertuah, yaitu
dengan mengucapkan mantra ini 3x,
adapun mantranya adalah sebagai
berikut; Ong Sanghyang Brahma,
Wisnu, Windu ada pada diriku, mandi
3x (sempurnalah 3x), ucapanku
bagaikan knot yang cemerlang,
prilakuku bagaikan Sanghyang Siddi
(yang amat sempurna), menjadi
sempurnalah mantraku. Selesai.

Dalam bait ini,


dijelaskan cara
membuat mantra
sakti (bertuah),
yaitu dengan
menyatukan para
dewa dan cahaya
dalam diri
sendiri, dan
pengucapan
mantra
dilaksanakan tiga
kali dengan
penuh keyakinan.

Angregep Dewa nawa


sanga. ma, Iswara
ring papusuhan,
Brahma ring hati,
Mahadewa ring

Cara menyatukan diri atau pudran


dengan pars Dewata Nawa Sanga,
mantranya ; Bhatara Iswara ada di
jantung, Bhatara Brahma ada di hati,
Bhatara Mahadewa ada di ginjal,

Dalam bait ini,


dijelaskan cara
membuat mantra
sakti (bertuah),
yaitu dengan
menyatukan para

ungsilan, Wisnu ring


ampru, Siwa ring
hrdaya, mhi mantra.

Bhatara Wisnu ada ada di empedu,


Bhatara Siwa ada dipuncaknya hati
(yang merupakan asal keluarnya
mantra)

dewa dan cahaya


dalam diri
sendiri, dan
pengucapan
mantra
dilaksanakan tiga
kali dengan
penuh keyakinan.

Yan angeregep
wisesa, idepaniya
Sanghyang Parama
wisesa, ring sabda,
Bhatara Guru
bongkoling lidah.
Sanghyang Bagawati,
madyaning lidah,
Kalika pucuking lidah,
Jutiswara bongkoling
lidah, Mahadewa,
madyaning lidah.

Jika menyatukan pikiran untuk


menjadikan diri sakti; renungkanlah
seolah-olah
Sanghyang
Paramawisesa ada pada suara,
Bhatara Guru ada dipangkal lidah,
Sanghyang
Bagawati
berada
ditengah-tengahnya lidah, Kalika ada
dipuncaknya lidah, Jutiswara ada
dipangkalnya lidah, dan Sanghyang
Mahadewa ada di tengah-tengahya
lidah. Selesai.

Dalam bait ini


disebutkan cara
seseorang
membuat dirinya
sakti, yaitu
dengan merenung
manifestasi
Tuhan ada pada
suara, ada pada
pangkal lidah,
dipuncaknya
lidah, dan
ditengah-tengahn
ya lidah. Hal ini
dilaksanakan
dengan
kesungguhan hati
dan keyakinan
yang mantap.

Nihan pangangki
daning wong agering,
sakalwiraning angkid
wenang, kramanya
masagara putib,
papusuhan, sagara
dadu, paparu, sagara
abang ati, sagara
jingga, usus, sagara
kuning, ungsilan,
sagara ijo limpa,
sagara ulur, ampru,
sagara pelung,
ineban, sagara biru
tumpuking ati, mulih ri
sang krti maya,
mulihing agering,
mulih ring i meme, i
bapa i meme
nambening geringe,
sang krtimaya,
ngundurang
wengalana gering,
gering saking Bhatara

Inilah cara menghilangkan penyakit


orang,
semua
penyakit
pada
hakekatnya
dapat
dihilangkan,
caranya adalah membayangkan diri
sebagai laut yang memiliki pasir
berwarna-warni, yaitu ; pasir putih
ada dijantung, pasir dadu ada di
paru-paru, pasir merah ada di hati,
pasir jingga ada di perut, pasir
kuning ada di ginjal, pasir hijau ada
di limpa, pasir hitam ada di empedu,
pasir biru laut ada di eneban, pasir
biru ada di puncaknya hati, semua ini

Dalam bait ini


dijelaskan cara
menggilangkan
suatu penyakit,
yang pada intinya
semua penyakit
dapat
disembuhkan.
Cara yang
ditunjuk adalah
dengan
membayangkan
diri sebagai laut
yang memiliki
pasir berwarnawarni.
Pasir putih
dijantung, pasir
dadu di paruparu, pasir merah
di hati, pasir
jingga di perut,
pasir kuning di
ginjal, pasir hijau
di limpa, pasir
hitam di empedu,
pasir biru laut di
eneban, pasir biru

kembalilah kealamnya prakerti maya,


kembalilah semua penyakit kepada
ibu dan bapak, si ibu dan bapak yang
mengobati penyakit yang berasal
dari alam prakerti maya, penyakit
yang berasal dari Bhatara Brahma
kembalilah kepada Bhatara Brahma,
yang bertempat tinggal di hati, Ang
suaranya, penyakit yang berasal dari
Bhatara Wisnu kembali kepada
Bhatara
Wisnu,
di
empedu

Brahma, mulih maring


Bhatara Brahma,
genahnya ring ati, ang
sabdanya, lara saking
Bhatara Wisnu, mulih
maring Bhatara
Wisnu, rung ampru
genahnya, ung
sabdanya, lara saking
Bhatara Iswara, ring
papusuhan genahnya,
mang sabdanya, pada
jenek, sire ring
pasetananire, aja lara,
poma 3x.

tempatnya, Ong suaranya, penyakit


yang berasal dari Bhatara Iswara,
kembali kepada Bhatara Iswara, di
jantung tempatnya, Mang suaranya,
semuanya menetap pada tempatnya
masing-masing, janganlah sedih,
poma 3x (perhatikan ini baik-baik).

di puncaknya
hati, semua
dikembalikan ke
alam prakerti
maya bersama
semua penyakit.
Demikian pula
penyakit yang
berasal dari tiga
dewa Brahma,
Wisnu dan
Iswara kembali
ke tempatnya
masing-masing
yang ada dalam
tubuh kita.
Semua ini
hendaknya
diyakini dan
dibayangkan
demikian rupa,
bahwa semua
penyakit yang
ada dapat hilang
dari dalam tubuh
kita.

Iki kang putusan


balyan, ring raganya,
lekasakna rumuhun,
purna jati ikang gring
ring raganya, ma.
Brahma, Iswara,
Wisnu jro balyan,
mawasta ki Gunem,
megenah bungkahing
lidahku, tambanan
gumukune lara,
matemu urip di toya,
matemu panga urip.
3, sa. bungkahing
lidah, ma. Mang, Ong,
Mang, 3. Babayon
Brahma, Wisnu,
utama, temen, sing
srana wenang, ma.
Ong Sanghyang asti
upti, aja pralina,
Sanghyang Guru
reka, angurip bayu,
Ang ira sakeng nabi,
Ah ira sakeng
pabahan upti kayu

Ini adalah mantra yang amat


sempurna yang biasa dipergunakan
oleh para dukun untuk mengobati
yang sakit, caranya adalah dengan
mewujudkan mantra itu terlebih
dahulu, maka jelaslah akan diketahui
dengan baik tentang penyakit yang
ada di badan orang itu, mantranya
adalah sbb; Dewa Brahma, Wisnu
dan Iswara adalah ada dalam badan
sang Dukun, yang disebut dengan
nama ki Gunem, yang terletak pada
pangkal lidahku, obatilah duniaku
(badanku) yang sakit, semoga
kehidupan menyatu dengan air,
menjadi
hiduplah
jadinya
3x,
sarananya dengan mempergunakan
air ludah yang ada dipangkal lidah,
dengan mantra ; Mang, Ung, Mang.
3x. Permohonan yang ditujukan

Dalam bait ini


dijelaskan bahwa
mantra yang
ampuh untuk
menghilang
penyakit adalah
dengan
mewujudkan
Sanghyang Tri
Murti, Brahma,
Wisnu, dan
Iswara dalam
tubuh, kemudian
ucapkan mantra
Ang, Ung, Mang
tiga kali,
sarananya dengan
air ludah yang
ada di pangkal
lidah.
Dapat pula
dilakukan dengan
mernpergunakan
sarana apa saja
yang ada, tetapi
tetap harus
memohon pada
Dewa Brahma,
Wisnu dan
Iswara

kepada Dewa Brahma, dan Wisnu


adalah amat utama sekali, yaitu
dengan mempergunakan sarana;
apa adanya, disertai dengan mantra;
Ong, dewa pencipta dan pemelihara
alam semesta, janganlah hendaknya

pramana apageh,
Ang, Ah, Ang jong.
Babayon sma maswi,
sembarakena ring
pabahan, 3, ring
slaning alis, 3, ring
ulun ati, 3, ma, idepku
Sanghyang mrta
sanjiwani, maurip
bayu sabda idep, ne
wana urip, Ong jeng

paduka
memiliki
niat
untuk
menghancurkan (diriku), Sanghyang
Gurureka
yang
menghidupkan
tenaga, Ang keluar dari puser
paduka, Ah keluar dari ubun-ubun
paduka, semogalah semua itu dapat
melindungi diri hamba, Ang, Ah, Ang,
Jeng.- Sarana yang dipergunakan
dalam permohonan itu adalah:
maswi,
yang
dikunyah
dan
disemburkan
ke
ubun-ubun
sebanyak tiga kali, ketengah alis tiga
kali, kedada tiga kali, disertai mantra:
Akulah sebagai wujud Sanghyang
Merta
Sanjiwani,
yang
dapat
menghidupkan bayu, sabda, idep
(tenaga, kata-kata dan pikiran,
menjadi hiduplah, Ong, Jeng.

Babyon anom, ma,


Ong bayu Anoman,
tka sakawetan, aputih
rupanira, panulih kita
maring papusuhan,
panuntun kita atma
jiwatane si anu, ki
samanget, Ong, bayu
Anggada tka
sakakidul, abang
rupanira, pamulih kita
maring ati, panuntun
kita atma jiwatane si
anu, kasamanget,
Ong bayu Sugriwa tka
saka kulon, kuning
rupanira, pamulih kita
maring ungsilan,
panuntun kita atma
jiwatane si anu,
kasemangat, Ong,
bayu Anila tka
sakaler, ireng
rupanira, pamulih kita
maring ampru,
panuntun kita atma
jiwatane si anu,
kasemangat, Ong,
bayu wisesa tka
saking tengah,
amancawama

Upakara (penebusan) yang ditujukan


kepada Sang Anoman, mantranya;
Ong, bayu (tenaga) Anoman yang
datang dari arah Timur, putih
warnanya, tempatnya dalam tubuh
adalah
di
jantung,
tuntunlah
jiwatmanya si anu (sebut namanya),
tumbuhkanlah semangat
dalam
dirinya. Ong, tenaga Anggada
datang dari arah Selatan, merah
warnanya, tempatmu di ati, tuntunlah
jiwatmanya si anu (sebut namanya),
berikan semangat padanya, Ong,
tenaga Sugriwa, datang dari arah
barat, kuning warnanya, tempatmu
diungsilan, tuntunlah jiwatmanya si
anu (sebut namanya), tumbuhkanlah
semangatnya, Ong, tenaga Anila dari
arah Utara,
hitam
warnanya,
tempatnya di empedu, tuntunlah
jiwatmanya si anu (sebut namanya),
agar mereka memiliki semangat.
Ong, tenaga amat sakti, datangnya
dari arah Tengah, rupanya lima
warna, tempatnya dipuncaknya ati,
tuntunlah jiwatmanya si anu (sebut
namanya), kemata kiri dan kanan,
tetaplah jumlah atmanya si anu
(sebut namanya) sebanyak 108,
Ong, semoga tenanglah tenaganya,
kuatlah tenaganya, bersemangatlah

Dalam bait ini


disebutkan
adanya upakara
penebusan yang
ditujukan kepada
Sang Anoman
beserta
saudaranya, yang
ada di dunia ini
dan juga ada
dalam tubuh kita,
mohonlah
anugrahnya untuk
dapat
menghilangkan
suatu penyakit,
agar seseorang
menjadi sembuh.

rupanira, pamulih kita ia jadinya


maring tumpuking ati,
panuntun kita atma
jiwatane si anu,
maring patengah kiwa
klawan tengen, tetep
genep atma satus
kutus akutus, atmane
si anu, Ong bayu
tegteg, bayu mandel,
kesemanget.
8

Pengancing bayu,
ma, Ong sira
Sanghyang Pusering
rat, aja sira aweh
maring jaba, pepet
lawangira dena becik,
tka urip, waras, 3, sa,
maswi

Penutup
tenaga
dalam
diri,
mantranya : Ong, Sanghyang
Pusering rat (Penguasa Alam
Semesta) janganlah hendaknya
paduka ada diluar, tutuplah pintumu
dengan sebaik-baiknya, hiduplah,
dan sembuhlah, 3x, sarananya,
maswi (sejenis tumbuhan untuk
ramuan)

Dalam bait ini


disebutkan agar
seseorang
memusatkan
tenaganya dalam
tubuh, dengan
penuh keyakinan,
bahwa suatu
penyakit yang
ada dapat
dihilangkan,
sarana yang
dipergunakan
adalah masuri,
yaitu sejenis
tumbuhan untuk
ramuan.

Waneh babayu,
Wisnu pancarem, ma,
mulih Sanghyang
bayu, atmane si anu,
mulih kepabahan,
kedep mandi
mantranku. Babayon,
ma, idepku
Sanghyang naga
puspa, Bhatara Bayu
urip, ring pabahan,
bayu urip, masepuk
makila maya, sakti, 3,
bayu waras si anu.
Kaputusan Bhatari
Durga mresep dewek
wisesa sira, Bhatari
Durga, magenah ring
gebereng lidah misor,
haran Bhatari sapuh
jagat, ma. Ung, Ang,
Yang Durga Wisesa

Ada lagi upakara yang ditujukan


kepada Bhatara Wisnu untuk mohon
wara nugrahanya, mantranya ;
Kembalilah
Sanghyang
Bayu,
kembalilah atmanya si anu kedalam
diri si anu melalui ubun-ubunnya,
semoga sempurnalah mantraku.
Upakara yang ditujukan kepada
Sanghyang Nagapuspa dan Bhatara
Bayu untuk memohon hidup, agar
tenaga kehidupan itu masuk melalui
ubun-ubun,
yang
dapat
menghilangkan semua gangguan
dari alam taya, saktilah jadinya dan
sehatlah tenaganya si anu.- Anugrah
Bhatari Durga, yang menyebabkan
diri menjadi sakti, beliau Bhatari
Durga ada pada lidah bagian
belakang, dalam keadaan demikian
beliau disebut Bhatara Sapuh Jagat,
mantranya; Ung Ang, Yang Bhatari
Durga amat sakti, amat mulia dan

Dalam bait ini


disebutkan
adanya upakara
yang ditujukan
kepada Bhatara
Wisnu, untuk
mohon
waranugraNya
agar para dewa
yang ada dalam
diri si sakit
kembali
ketempatnya
masing-masing
melalui ubunubunnya.
Disamping itu
disebutkan pula
memohon kepada
Bhatari Durga,
dengan
mengucapkan
mantra, agar
tubuh menjadi
kuat. Intinya

10

parama sidyam,
utama dahat

amat utama.

adalah memohon
kepada Tuhan
Yang Esa dengan
bakti yang
mantap, pastilah
apa yang
diinginkan akan
tercapai adanya.

Iti babayon ma, Ong


Hyang Guru, tumurun
saking swarga,
atapakan garuda
petak, acucuk emas,
manusia nira si anu
aminta kayonan,
kadirga yusa rehen
atma jiwane si anu,
ken mulih maring
daleming sarirane si
anu, pada eling ring
kayanira, Ong
Sanghyang Atma tka
saking purwa, putih
rupanira, mulih
maring daleming
sarirane si anu,
kayangnira ring
papusuhan. Ong
Sanghyang Atma tka
maring, ghneyam,
mulih maring
daleming sarirane si
anu, kayangnire ring
paparu, Ong, Sang
atma tka saking
daksina, abang
rupanira, mulih
maring daleming
sarirane si anu,
kayangnira ring
bungkahin ati, Ong
Sanghyang Atma
maring neriti, kapila
rupanira, mulih
maring sarirane si
anu, kayangnira ring
ungsilan, Ong
Sanghyang Atma tka
wayabya, wilis
rupanira, mulih

Ini adalah permohonan untuk


kesembuhan,
mantranya;
Ong
Hyang Guru, datang dari alam sorga,
menunggang burung Garuda putih
yang berparuh emas, manusia
paduka yang bernama si anu (sebut
namanya) mohon keselamatan,
panjang umur, agar jiwatmatya si
anu menjumpai keselamatan, hamba
mohon agar jiwanya dikembalikan
kedalam badannya, semoga mereka
menjadi ingat akan dirinya sendiri
seperti sedia kala. Ong Sanghyang
atma datang dan arah Timur, putih
rupanya,
kembalilah
kedalam
tubuhnya si anu, tempat stananya
adalah dijantung, Ong Sanghyang
atma datang dari arah tenggara,
kembali kedalam badannya si anu,
tempat stananya adalah di paruparu, Ong Sanghyang atma datang
dan arah Selatan, merah rupanya,
kembali ke dalam badannya si anu
tempat stananya dipangkalnya ati,
Ong Sanghyang atma datang dari
arah Barat Daya, coklat merah tua
rupanya, kembalilah kebadannya si
anu, tempat stananya di perut, Ong
Sanghyang atma datang dari arah
Barat, kuning rupanya, kembali
kedalam badannya si anu, tempat
stananya di ungsilan (ginjal), Ong
Sanghyang atma datang dari Barat
Laut, rupanya hijau tua, kembali
kedalam tubuhnya si anu, tempat
stananya di limpa, Ong, ong
Sanghyang atma datang dari arah
Utara, hitam rupanya, kembali
kedalam tubuhnya si anu, tempat
stananya
di
empedu,
Ong,
Sanghyang atma datang dari arah
Timur Laut, biru rupanya, kembalilah

Dalam bait ini


disebutkan untuk
memohon
kesembuhan
kepada Dewa
yang ada di sorga
(Bhatara Guru)
dan mohon
Sanghyang Atma
di semua penjuru
agar masuk ke
tubuh si sakit.
Intinya adalah
memohon kepada
Tuhan Yang
Maha Esa yang
ada di alam sorga
dan juga Beliau
ada dalam tubuh
kita, agar diri
sendiri menjadi
sembuh, sehat
walafiat. Mantra
hanya sarana
untuk menambah
keyakinan kita,
bahwa diri kita
sesungguhnya
adalah Atman,
bukan tubuh ini.

maring daleming
sarirane si anu,
kayanganira ring
limpa.
Ong Ong, Sanghyang
atma tka saking utara,
ireng rupanira, mulih
maring daleming
sarire si anu,
kayangnira ring
ampru, Ong
Sanghyang atma tka
saking tengah,
amanca waraa
rupanira, mulih
maring daleming
sarirane si anu,
kayanganira ring
tumpuking ati, genep
Sanghyang atma
pada tka, pada eling
ringnggonira, maning
awak sarirane si anu,
tan kagingang tan
kagingsir atma
jiwatane si anu, puma
hurip waras si anu,
hurip, 3, Sang Bang,
Tang, Ang, Ing, Mang,
Sing, Wang, Yang,
kedep sidi mantranku.
11

Mantra yang ditujukan


kepada Dewa Wisnu,
yaitu sebagai berikut:
Ong Sri Wisnu
pancarem dityam,
adetyam dusta
waranem, ughran teja
maha winasanem,
sarwa satru
winasanem, tri puran
satru mamastu,
Brahma
miswaranggretem,
tadahem sam pra
wakswamm, atma
reksa wahemsada,
padoraksam tunggo
windo, jantayan yanca

kedalam
badannya
si
anu,
tempatnya di ineban . Ong
Sanghyang atma datang dari arah
Tengala, rupanya lima warna,
kembalilah kedalam tubuhnya si anu,
tempat stananya dipuncaknya ati,
lengkaplah Sanghyang Atma semua
datang, ingat akan tempatnya
masing-masing di badan si anu, tidak
berpindah-pindahlah
si
anu,
sempurnalah
hidupnya
dan
sembuhlah hidup, 3x, Sang Bang,
Tang, Ang, Ing, Nang, Mang, Sing,
Wang, Yang, sangat sempurnalah
mantraku.

Dalam bait ini,


seseorang
dianjurkan
mengucapkan
mantra yang
ditujukan kepada
Dewa Wisnu,
Dewa Siwa,
Sanghyang
Wisnu Loka
Wijaya, dan
Dewa Brahma,
untuk mohon
waranugraNya
agar seseorang
bebas dari sakit,
kesusahan dan
sejenisnya dalam
hidup ini. Intinya
permohonan

triwikrama, unvanteng
kesarokset, rakset
gutyan tata ari,
udaram padma
nabham cewah
janardanah, nabhi
kama cyute reksa,
prasto raksantu
bamanah,
pamapataswestito
wisnu, daksina
madusuddanah, bahu
dwewasu dewascah,
narasingha tradistitah,
konta raksantu wara
ah, krsnanca mu
kamandale, madawo
sreta sang sawitah,
resi sesasca nasike,
netro naayatora kset,
lelate garudawaja,
kadalo wena
wewasce, kesapo sire
sang switali, ananta
sarwa ksantu, pratiste
wisnu panjarem,
wisnu panjarem
wistenem, atma raksa
wahem sanca, Ong
purwasyat
pundarikaksa, agneya
sri darastata, daksina
cakra panica,
nerityanca
sudarsanah, sadityam
sarwa gatresu,
prastitet wisnu
panjarem, wisnu
panjarem wistetem,
atma raksa wahem
sanca, Ong
purwasyat
pundarikaksa, aghneya sroyo darastata,
daksino cakra
panisca, nerity
angada modarah,
purosotama
warunyam, wayabya

untuk
mendapatkan
kedamaian dan
kebahagiaan
dalam hidup ini.

pita wasanem, gada


daranca nawinya,
airsanya Sambhu
maniset,
petalangturma
raksatu, atasanca
sudarsanah, adityem
sarwa gatresu,
pratistet Wisnu
panjarem, Wisnu
panjari wistotem,
wicarami mahatale,
raja dwara patohore,
sang grame, satru
sang gatet, nadimu
pratarancewah, wya
brancewah
bhayawanem,
dakining bhuta
pretesta, maya
mastika darsana,
aputra labatu putrah,
dana ino dana, labet,
murcyate sarwa
papebyah, Wisnu loke
jacatem, Ong, Ung
Wisnu ya namah.
Telas.
12

Mantra yang ditujukan


kepada Dewa Siwa,
yaitu sebagai berikut:
Ong Siwa ghra
parameswarem, Siwa
dware sadasiwa,
kamaca Gana
dipanca, aksinca
pasupatica, ghranaca
parameswarem,
sunowasara metica,
adanta sarwa
gatranem, sarwaklesa
winasaya, sarwa satru
winadeya, sarwa ala
baya bakti, sarwa
papa winasaya,
sawirasani kranaca,
Ong sayem Brahma
sayem Wisnu, sanem
toho maheswaram

Dalam bait ini,


seseorang
dianjurkan
mengucapkan
mantra yang
ditujukan kepada
Dewa Wisnu,
Dewa Siwa,
Sanghyang
Wisnu Loka
Wijaya, dan
Dewa Brahma,
untuk mohon
waranugraNya
agar seseorang
bebas dari sakit,
kesusahan dan
sejenisnya dalam
hidup ini. Intinya
permohonan
untuk
mendapatkan
kedamaian dan
kebahagiaan

13

sarwa papa
winasanem, sarira
sanem krnaca, Ong
sayem Brahma
sayem Wisnu, sayem
dewo maheswarem,
sarwa bhuta
winasanem, tat
purusa duka rupasca,
bhawanti sarwa
dutinem, sayem
gayatrem bajranto,
Ang, Ung, Mang, Ong
Narayana kakrsanem
cakra sura nira drsta,
Wisnu loka
kajatcatem, kapita
plangke jerem,
Brahma Wisnu
Maheswarem,
mahadewam Sambhu
Sankarem, Kuwera,
Rudra, Siwa ya,
ardanareswari siwem,
bhagawan sucitra
mitrem, Surya
candrem maga
surtem, basmi buta
durta winasem,
awirtem, sarira
sudamem, Ang, Ung,
Mang
Ardanareswarya mrta
ya namah.

dalam hidup ini.

Ini adalah mantra


yang ditujukan
kepada Sanghyang
Wisnu Loka Wijaya,
yaitu sebagai betikut :
Ong singhanate
wyaghra gacewa,
krura singha naraya
namah, Sri Wisnu
loka daranah, ilanging
mahenot mantram,
Ong bukankara udaya
tika, aghora giri stra
kusara mohita,
srengga srenggi

Dalam bait ini,


seseorang
dianjurkan
mengucapkan
mantra yang
ditujukan kepada
Dewa Wisnu,
Dewa Siwa,
Sanghyang
Wisnu Loka
Wijaya, dan
Dewa Brahma,
untuk mohon
waranugraNya
agar seseorang
bebas dari sakit,
kesusahan dan

14

mahayuda, nila
wamasca, tur kuja, tri
sirali tri nayana, catur
iApani mahahrtya,
gada cakrastra
dewasca, Ong hrang
brang rang rang nang
Rang bhuta kala
wisaye, pasupati
kalagni rupa wisnu
loke byonamah
swaha, pukulun
suddha mwitasarira
wastu sih hyang wira
sidirastu ya namah
swaha, idep awaknira
Wisnu murti, saha
busana, mwah
astranira mwah
sariranya, Ong wasat,
Ong wasat yanarnah
swaha, utama temen

sejenisnya dalam
hidup ini. Intinya
permohonan
untuk
mendapatkan
kedamaian dan
kebahagiaan
dalam hidup ini.

Ini adalah mantra


yang ditujukan
kepada Dewa
Brahma, yaitu
sebagai berikut; Ong,
Ang Brahma catur
mukem, Brahma gni
wakta wamanca, sada
tisa warna dewata,
sarwa busana
raktanaem, gadastra
mahatiksna, atmaksa
nadi stana, adyagni
surya spatika, sarwa
satru winasanem,
yatswaha, Ong Ung
Wisnu tri mukanem,
tri nayanas catur
bujem, krsna warna
spatikandah, sarwa
busana yanem, danda
astra maha tiksna,
atma raksana
brastana, amrta
warcano dewa, sarwa
satru winasanam, pat
swaha, Ong Mang

Dalam bait ini,


seseorang
dianjurkan
mengucapkan
mantra yang
ditujukan kepada
Dewa Wisnu,
Dewa Siwa,
Sanghyang
Wisnu Loka
Wijaya, dan
Dewa Brahma,
untuk mohon
waranugraNya
agar seseorang
bebas dari sakit,
kesusahan dan
sejenisnya dalam
hidup ini. Intinya
permohonan
untuk
mendapatkan
kedamaian dan
kebahagiaan
dalam hidup ini.

Iswara panca mukem,


Iswarancatri nayaka,
dasa bujem, sweta
warna, spatika wama
busana, bajrastra
mahatiksnatinaraksa
tan to malwem,
Iswara prakrti dewa,
sarwa satru
winasanem, dat
sawah, Sang, Bang,
Tang, Ang, Ing, Mang,
Sang, Wang, Yang,
Ang, Ing, Mang, Ong,
Telas.
15

Iki patuh 1 Dukuh


Sakti, wenang
panunggun rumah,
ma, Ong. sakti Aku
angawang-ngawang,
sasoring akasa,
saluhuring prtiwi, Ong
gli dukuh sakti
angadeg ri tengah,
ingakasa, akorsi meru
tumpang sewu,
apucak mpung manik,
ngendih murub, syem
sapawani ring dukuh
sakti, apan iya
asengker gana,
inderan I Dukuh Sakti
gdong mas akunci,
Ong inderan Aku
gdong slaka akunci,
Ang inderan aku
gedong tembaga
akunci, Ong inderan
Aku gedong
wesiwarani, Mang
atalundag aku watu
ptak, atapakan aku
cakra sudarsana
lewih, pi angagem
aku klewang wsi
warasani, Ong Ang
Mang singlar tan
katon aku dening joti
sakti, tan katon aku

Inilah adalah pengasih yang disebut


Ki dukuh Sakti, dapat dipergunakan
sebagai penjaga rumah, mantranya;
Ong, Akulah yang paling sakti
didunia keberadaannya dibawah
angkasa dan diatas tanah, Ong,
Segeralah Ki Dukuh sakti berdiri arah
Tengah dari angkasa, duduk dimeru
yang bertumpang seribu, yang
puncaknya dihiasi oleh mutu manik
manikam,
cahayanya
sangat
cemerlang, dengan demikian siapa
sesunguhnya yang berani kepada Ki
Dukuh Sakti, sebab beliau dikelilingi
oleh gedong mas, perak, tembaga,
besi berani, yang terkunci dengan
rapat, yang tempat dudukku adalah
sebuah batu putih, senjataku adalah
cakra sudarsana dan pedang yang
terbuat dari besi magnet, Ong, Ang,
Mang, hilanglah wujudku tidak dapat
dilihat oleh cahaya yang sakti, dan
pula Aku tidak dapat dilihat oleh para
leyak semua, sebab Aku dilindungi
oleh hal-hal yang amat mulia dan
istimewa, Aku dikelilingi oleh hutan
api, lautan api, gunung api, Ang,
Ong, tidaklah Aku dapat dilihat oleh
para leyak semua, karena Aku
memiliki kesaktian yang amat
semurna, Akulah yang menjadi guru
dari para leyak semua, jika engkau
para leyak ingin tetap memiliki
kekuatan, menyembahlah padaku,

Dalam bait ini


disebutkan ada
pengasih yang
disebut Ki Dukuh
Sakti,
sesungguhnya
adalah seorang
Yogi Sampurna,
yang dapat
mengalahkan
semua yang
bersifat negatif di
dunia ini. Beliau
dipandang sudah
dapat menyatu
dengan Tuhan,
sehingga
memiliki sifat
pengasih
penyayang.
Sarana yang
dipergunakan
untuk
mewujudkan
kasih sayang itu
adalah kelapa
gading yang
sudah dilubangi
segi tiga
(dikasturi) airnya
diminum dan
dipercikkan
didalam rumah,
serta padang
lepas yang
ditanam
dihalaman umah.

dening leyak kabeh,


apan aku inderan
sarwa lewih, inderan
aku alas api, pasih
api, gunung api, Ang
Ong nora katon aku
dening leyak kabeh,
apan aku lewih sakti,
aku guruning leyak
kabeh, yan tuhu,
wisesa, tka nembah
kita ring aku, Ang,
Ung, Mang

karena aku amat sakti, Ang, Ung,


Mang tunduklah kamu semua
didepanku, Ong rastu tatastu rastu,
Sarana
yang
dipakai
untuk
mewujudkan pengasih ini adalah ;
kelapa gading sebuah yang dilubangi
segi tiga (dikasturi), padang lepas,
dan tanam dihalaman rumah.

Ong tra tri kita


ring arepku, ngru, ong
rastu tatastu rastu, sa,
taluh, 1, nyuh gading
kasturi, padang lepas,
pendem maring natar
16

Pamatuh desti, sa,


taluh roro marajah
lanang wadon, ne
lanang matanem
diwang, ne luh jumah,
ma, Ong Ing Yama
kasa prtiwi, tunggal
taluh abesik
padagingnya tunggal
krama, tunggal lakar,
mtu saking Bhatara
Tunggal, iba teken
kai, kinempu dening
Bhatara Brahma,
kasusuping prtiwi,
apah bayu akasa,
pada mulih dadi mrt,
banyu kapak mulih
asih ring iba teken
kai, kinempu dening
bhatara Brahma, tka
olas ndu, 3, iba teken
kai, poma nu wadon,
janma lanang, iki
rajahnya.

Inilah yang disebut dengan pengasih


desti, sarananya adalah ; Telur dua
butir yang dirajah (digambari)
dengan gambar manusia laki dan
perempuan,
yang
bergambar
manusia laki di tanam di luar rumah
(dipintu masuk halaman), dan yang
bergambar manusia perempuan di
tanam dihalaman rumah, mantranya
adalah ; Ong, Ing Bapa akasa, Ibu
pertiwi, satulah telur beserta isinya,
demikian
pula
bahanannya,
diciptakan oleh Bhatara Tunggal,
kamu dan aku dipelihara oleh
Bhatara Brahma, badanku dan
hadanmu terdiri dari pertiwi, apah,
bayu, akasa (catur bhuta) semuanya
itu kembali menjadi bahannya
kehidupan, air di kepala kembali
kepadamu dan aku, yang dipelihara
oleh Bhatara Brahma, yang amat
kasihnya, 3, kamu dan aku,
perhatikanlah itu baik-baik, hai
manusia perempuan dan manusia
laki, inilah rerajahannya:

17

Iki pangundur karang

Inilah

menghilangkan

Dalam bait ini


disebutkan
caranya menolak
desti (hal bersifat
negatif) dengan
sarana dua butir
telur yang satu
digambar
manusia laki-laki
dan ditanam di
pintu masuk
rumah, dan telur
yang bergambar
wanita ditanam di
halarnan rumah.
Intinya manusia
laki dan wanita
itu adalah
lambang purusa
dan pradhana
yang berasal dari
Tuhan Yang
Maha Esa, maka
itu seseorang
dianjurkan untuk
berbakti tunggal
kepada Tuhan.

keangkeran Dalam bait ini

tenget, pamali ajrih,


desti tluh taranjana,
sapa karyaning satra
mahala ilang denya,
sa, sakuning wdus,
tanem ring natar, iki
rajahnya, ma, prah,
ih, yah, dah, edah, ah,
jah, swaha.
Tatulak tuju tluh, sa,
tampuk dadasar
rinajah iki;
Rarajahan kalaras
gedang saba tinoro,
ningagring ilang
pagawe ala, iki
rajahnya;

tempat (rumah, kebun, sawah dsb),


dimana para pemali, desti, tluh,
taranjana dan semua sarana buruk
yang dibuat oleh orang yang
berkehendak buruk, semua itu dapat
dihilangkan, dengan sarana; Kaki
kambing tanam dihalaman, diisi
rerajahan, mantranya; prah, ih, jah,
dah, edah, ah, jah, swaha, Tatulak
tuju tluh, sa, tampuk dadasar rinajah
iki;

Rarajahan kalaras gedang saba


tinoro, ningagring ilang pagawe ala,
iki rajahnya;

Iki tatulak tungguh, sa, uyah, ma,


Ong mata mati mtu tka kilang kilung,
Ong mata mati kalang kilung. (Ini
Iki tatulak
adalah
penolak
tungguh,
tungguh, sa, uyah,
saranannya;
garam,
mantranya
;
ma, Ong mata mati
mtu tka kilang kilung, Ong mata mati metu tka kilang
Ong mata mati kalang kilung, Ong mata mati kalang
kilung).kilung. (Ini adalah
penolak tungguh,
saranannya ; garam,
mantranya ; Ong
matamati metu tka
kilang kilung, Ong
mata mati kalang
kilung).18

Iti papeteng leyak, sa,


buk, ma, Ong peteng
riyak-riyuk, ribat ribat, lamun kawasa
ngko masuk ketelin
memenmune, kawasa
masuk kaumahkune,
lamun to kawasa
ngko masuk, ketelin
memene, to kawasa
ngko masuk
kumahkuno, ada
maling, tong ada
maling, pasuhana
kanan matanmune,

Ini adalah cara membuat gelapnya


para leyak, dengan mempergunakan
sarana abu, dan ucapkan mantra ;
Ong gelap, gulita yang amat pekatlah
kamu, dengan abu ini, bila kamu
dapat masuk kedalam lubang
kemaluan ibumu, dapat pulalah
kamu masuk kedalam rumahku, ada
atau tidak pencuri, kamu tidak akan
dapat melihatnya, karena matamu
buta dan pula tertutup aleh kainku,
menjadi butalah kamu, tidak tahu
arah dan kebingungan, 3.

dijelaskan cara
menghilangkan
keangkeran suatu
tempat seperti
rumah, kebun,
sawah dan
sebagainya.
Adapun
sarananya adalah
kaki kambing
yang diisi gambar
keramat
(rerajahan)
dengan disertai
mantra.
Intinya adalah
untuk
menghilangkan
rasa yang
menakutkan di
suatu tempat,
seperti rumah,
kebun, sawah dan
sebagainya, dari
semua ini
hendaklah
seseorang
memohon kepada
Tuhan Yang
Maha Esa dengan
keyakinan yang
mantap agar
mendapat
anugrahNya.

Dalam bait ini


disebutkan cara
seseorang
membuat leyak
kebingungan,
tidak tahu arah,
buta dengan
mempergunakan
sarana debu, yang
dilemparkan
keatas atau
kesemua arah
disertai dengan
mantra, dan
keyakinan yang
mantap.
Semua ini

kaput, kambunkune,
tungtung buta
lengleng bungeng, 3,

hendaknya
seseorang tetap
mohon
waranugraha
Tuhan, agar apa
yang dikehendaki
tercapai adanya.

19

Nyam pami mwang


satra, sa, sakawnang,
ma, Ong kala
mingmang, buta
mingmang, dengen
mingmang, leyak
mingmang, manusa
mingmang, asing
kapagpag satru
musuhku, tka pada
kukul dengkul, paling
bungeng, tka rep
sirep, 3

Inilah cara menundukkan sesuatu


dan
musuh,
dengan
sarana
seadanya, dan mantranya; Ong,
Kala, buta, dengen, leyak, manusa
dan semua yang menjadi musuhku,
hendaklah semua itu tunduk padaku,
tidak tahu arah dan bingung,
bungkemlah mereka seperti orang
tertidur lelap,3.

Dalam bait ini


disebutkan, suatu
cara
menundukkan
orang-orang yang
berkehendak
negatif, dengan
mengucapkan
mantra tertentu,
agar mereka yang
memiliki pikiran
negatif hilang
ingatannya untuk
berbuat yang
berkendak
mencelakakan
orang lain.
Semua ini
permohonan
ditujukan kepada
Tuhan Yang
Maha Kuasa
untuk menolak
segala yang
bersifat negatif
agar kita selalu
ada dalam
kedamaian dan
kebahagiaan.

20

Nilam tatulak, sa,


krikan katuka, ma,
Ong, tulak tanggul
sakawetan, tulak
tanggul saka kidul,
tulak tanggul saka lor,
tan wani ya ring awak
sariranku, tka tulak,
tka rep sirep.

Ini
adalah
penolak,
dengan
mempergunakan sarana, krikan
katuka (sejenis pohon yang kulitnya
pahit), mantranya; Ong, penolak
tanggul ada arah Timur, penolak
tanggul (kuat dan kukuh), ada diarah
Selatan, penolak tanggul ada diarah
utara, tidaklah mereka berani dengan
diriku, terhindarlah dan bungkemlah
mereka jadinya.

Dalam bait ini


disebutkan, suatu
cara
menundukkan
orang-orang yang
berkehendak
negatif, dengan
mengucapkan
mantra tertentu,
agar mereka yang
memiliki pikiran
negatif hilang
ingatannya untuk
berbuat yang
berkendak
mencelakakan
orang lain.
Semua ini
permohonan

ditujukan kepada
Tuhan Yang
Maha Kuasa
untuk menolak
segala yang
bersifat negatif
agar kita selalu
ada dalam
kedamaian dan
kebahagiaan.

21

Dalam pengejuk
leyak, sa, muding, sa,
mtu Sanghyang mrtyu
ring pabahan ingsun,
murub kadi gni
ujwala, amundut
atmane leyak kabeh,
sing katon denaku,
lah pada geng, lali
pada dungkul, lali
katadah denira
Sanghyang mrtyu,
sing tka pada tikel,
suksrna bungker
syuh, 3.

Inilah yang disebut pengejuk


(penangkep)
leyak,
sarananya
adalah dengan cara menunjuk
dengan jari telunjuk (kearah yang
dituju),
dengan
mengucapkan
mantra; Ih, keluarlah Sanghyang
mrtyu di ubun-ubunku, menyala
bagaikan api yang menyala terang
benderang, yang mampu menarik
jiwa para leyak semua, semua yang
terlihat olehku, kalah dan terbakarlah
mereka, menyerah semuanya, dan
dimakan oleh $anghyang mrtyu,
semua yang datang patah dan
meringkuk ditanah, demikianlah
adanya.3

Dalam bait ini


disebutkan
mengenai
pengejukan
leyak, sarananya
dengan cara
menunjuk dengan
jari telunjuk ke
arah yang dituju,
sambil
mengucapkan
mantra tertentu.
Intinya kita harus
yakin akan
kekuatan diri kita
sendiri untuk
mengalahkan
leyak itu, dengan
mohon kepada
Tuhan agar leyak
itu tunduk dan
tidak dapat
mengganggu
yang hidup di
dunia ini.
Keyakinan itu
hendaklah
didasarkan pada
bhakti kepada
Tuhan Yang
Maha Esa
dimanapun kita
berada, niscaya
kita tidak
memiliki keraguraguan.

22

Nihan gni astra, ma,


Ang, Bang gni astra
murub kadi kala rupa,
abapa awu, durga
lidet, tka gseng, Aku
Sanghyang Acintya,
gni alabar gni sajagat,
buta gseng kala

Inilah yang disebut dengan gni astra


(panah api ), ucapan mantranya ;
Ang, Bang, panah api menyala
bagaikan rupa Sanghyang kala,
membawa debu yang sangat
mengerikan,
semua
yang
dijumpainya
menjadi
terbakar
olehnya, Aku Sanghyang Acintya

Dalam bait ini


disebutkan
mengenai adanya
agni astra (panahapi) untuk
mengalahkan
para leyak.
Intinya adalah
pikiran yang suci

23

gseng, desti gseng,


endih kadi teja
sumirat, gseng tan
platu-latu, tka gseng,
3, jeng.

(yang ada diluar batas pikir), yang


berbadankan api sejagat yang
memenuhi alam semesta, maka para
buta, kala, desti, terbakar karenanya,
nyalaku bagaikan cahaya yang
memancar
dengan
terangnya,
semuanya terbakar tanpa bekas,
semua yang datang terbakar,
demikianlah adanya, 3.

dan niat yang


suci dengan
menyatukan diri
dengan Tuhan,
jelaslah para
leyak akan kalah,
terbakar oleh
apinya kesucian
yang memancar
dari badan
seorang bhakta.
Disebutkan
sarana untuk
menangkap leyak
dengan
mempergunakan
sarana yaitu
tembakau sirih,
pinang, kapur
yang dibunyah,
kemudian
dilemparkan ke
arah yang
dikehendaki,
jelaslah ilmu sihir
dari leyak itu
akan musnah.
Semua itu
haruslah di
mohon pada
Tuhan Yang
Kuasa, agar kita
mendapat
anugrahNya.
Intinya seseorang
haruslah yakin
akan kemampuan
dirinya sendiri,
disertai dengan
keyakinan akan
perlindungan dari
Tuhan Yang
Maha Kuasa.

Nihan pengejuk leyak,


sa. adem, ya katon,
dadgeg, ma, idepku
anglangkar watu
kuning, yatka satru
musuhku, tka
kletsklnj, 3, poma, 3.
Pangejuk leyak, sa,
wnang, ma,
itkwarang, ih orilah
mandega, paklipek, 3,

Ini adalah pengejuk leyak, dengan


mempergunakan
sarana
adem
(tembakau sirih, pinang, kapur yang
dikunyah) pastilah akan dapat dilihat
leyak itu secara jelas, mantranya;
Seolah-olah aku bersenjatakan batu
kuning, bila datang musuhku, akan
aku pukul dengan batu kuning itu, 3.
perhatikanlah itu dengan sebaikbaiknya, 3.

Disebutkan
sarana untuk
menangkap leyak
dengan
mempergunakan
sarana yaitu
tembakau sirih,
pinang, kapur
yang dibunyah,
kemudian
dilemparkan ke
arah yang
dikehendaki,

poma, 3.

24

Iti piwlas, sa, boreh


miyik, raiangakna,
ma, Ih idepku
Sanghyang Ratih,
tumurun ring swarga
lewih, Ingiring dening
widyadara-widyadari,
tumanceb ring awak
sariranku.
Nihan pralaya ring
raga juga, pati urip
maulah dharma, gni
lanang Sanghyang
ulan, sabdanya
maletak, gni wadon,
nga, Sanghyang
Surya, sabdanya
maletik, ya ta
elingakna sabdanya
agni ring raga juga,
haywa wera utama
dahat.

jelaslah ilmu sihir


dari leyak itu
akan musnah.
Semua itu
haruslah di
mohon pada
Tuhan Yang
Kuasa, agar kita
mendapat
anugrahNya.
Intinya seseorang
haruslah yakin
akan kemampuan
dirinya sendiri,
disertai dengan
keyakinan akan
perlindungan dari
Tuhan Yang
Maha Kuasa.

Inilah yang disebut piwlas (membuat


orang lain kasihan) sarananya
adalah boreh (lulur) yang berbau
harum, diurapkan pada tubuh,
mantranya; Ih, seolah-olah aku
Sanghyang Ratih yang turun dari
sorga yang paling utama, diiringi oleh
para widyadara dan widyadari,
bersatulah semua itu dibadanku,Inilah cara melenyapkan badan
kasar, karena sesungguhnya hidup
dan mati itu didasarkan pada
dharma, api purusa (laki) adalah
bulan, suaranya maletak (agak
besar), sedangkan yang disebut api
pradhana (perempuan) itu adalah
matahari, yang suaranya maletik
(nyaring), ingatlah akan suara api
yang ada didalam badan itu (perlu
diketahui), jangan disebar luaskan
hal itu, karena amat utama,

Dalam bait ini


disebutkan suatu
cara untuk
mendapatkan
belas kasihan dari
masyarakat yaitu
dengan sarana
lulur harum yang
diurapkan pada
tubuh.
Satukanlah diri
sendiri dengan
manifestasi
Tuhan yang ada
di alam sorga.
Intinya kita
dianjurkan untuk
berbuat baik pada
semua mahluk
dengan cara
menyebarkan
cinta kasih, sebab
sesungguhnya
yang ada dalam
diri dan dalam
diri orang lain
adalah Sanghyang Atma,
yang pada hakekatnya suci.
Karena inti ajaran
agama itu adalah
cinta kasih, maka
itu lakukanlah itu
dimanapun Anda
berada. Lebih
jauh dijelaskan

bahwa badan
kasar ini bukanlah wujud kita
yang sesungguhnya. Diri kita
yang sesungguhnya adalah
Atman, dan dalam agama disebutkan Atman
Brahman
Aikyam yang
artinya Atman
dan Brahman itu
adalah tunggal
(satu). Janganlah
terikat pada
badan maya ini,
karena barang
siapa yang terikat
akan menderita,
dan ingatlah
bahwa diri kita
yang sejati adalah
Atman yang tidak
pernah mati.

25

Nihan kaputusaning
pralaya, ring raga
sarira, Nihan ta atma
tan keneng pati, ring
raga juga, gnahnya ri
putihing Sanghyang
ulan, unggwannya ri
tungtunging paparu,
margganya uyenguyengan, ika gigitok,
nga, sabdanya
amargga, seng, anuju
meru tumpang
sawlas, irika
angayapan deni
widyadara, widyadari,
tan panalih wah
malih.

Ini adalah keputusan mengenai


hancurnya badan kasar, didalamnya
ada Atma yang tidak bisa mati,
tempatnya
dibagian
putihnya
Sanghyang
Ulan,
yang
ada
dipuncaknya paru-paru, jalannya
berputar-putar
melalui
tulang
punggung (sumsumna) bunyinya
seperti hembusan angin sepoi-sepoi,
menuju meru tumpang solas (bagian
sahasra
cakra),
disanalah
ia
disambut oleh para Widyadara dan
Widyadari, dan kemudian ia (Atma)
tidak akann kembali.

Dalam bait ini


dijelaskan bahwa
diri kita yang
sesungguhnya
adalah Atman,
bukan tubuh ini.
Cara mengetahui
hal itu adalah
melalui meditasi
yoga, dengan
merasakan
keberadaan
kundalini sakti.
Bila seseorang
telah mencapai
hal itu dia akan
mencapai
kelepasan artinya
dapat menyatu
dengan Tuhan
Yang Esa atau
moksa.

26

Yan kalaning urip,


Sanghyang Surya,
nga, lanang,
Sanghyang ulan
wadon, nga.
matemahan dadi

Bila dalam kehidupan Ini Sanghyang


Surya
disebut
purusa
(laki),
Sanghyang Ulan disebut pradhana
(perempuan), keduanya kemudian
menyatu,
sesungguhnya
kesengsaraan dan kebahagiaan itu

Dalam bait ini


dijelaskan adanya
unsur Purusa dan
Pradhana, bila
kedua unsur ini
menyatu maka
akan terjadi

27

tunggal, mapa
tunggal, ikang papa
lawan swarga,
nga,lamunayusabdan
e,Ikawah,nga. lamun
ala sabdane, Ika
kawali, sabda
ngaranya, langgeng
ring raga juga. Papa,
nga, goncah, ring
raga juga, sabdaning
swarga, ning.

pada hakekatnya adalah satu, bila


suaranya baik itulah sorga namanya,
bila suaranya buruk itulah neraka
namanya, semua itu ada dalam diri
sendiri, mereka yang menyebabkan
orang mengalami kesusahan, karena
pikirannya kotor sedangkan sorga
menyebabkan orang mengalami
kebahagiaan, karena pikirannya
jernih dan suci.

ciptaan di alam
semesta ini.
Kehidupan dalam
hal ini diliputi
oleh kebahagiaan
dan kedukaan,
yang pada
hakekatnya kedua
hal itu adalah
satu.
Lebih jauh
disebutkan
keberadaan sorga
dan neraka itu
sesungguhnya
ada dalam diri
kita sendiri.
Hanya orang
bijaksana yang
memandang
sorga dan neraka
itu satu adanya,
yang semua itu
ditentukan oleh
karma seseorang.
Keberadaan sorga
dan neraka
ditentukan oleh
pikiran, dimana
pikiran yang
kotor akan
menyebabkan
kerusakan,
sedangkan
pikiran yang suci
menyebabkan
kebahagiaan

Nihan Sanghyang pu
sdah tan alun, nga,
paparu, nga,
telenging Sanghyang
surya candra,
Telenging Sanghyang
candra ptak,
warnanya, sabdanya
tik. Kawruhakna,
irengi Sanghyang
surya, kawah, nga,
abangi Sanghyang
surya, kawah, nga,
kalinganya, yan
huwus ta wruh
unggwanya, ring

Inilah yang disebut Sanghyang Mpu


Sedah Tan Alun, sedangkan yang
disebut paru-paru adalah tempatnya,
yang juga ada ditengah-tengahnya
Sanghyang Surya - Candra (mata
kanan-kiri).
Ditengah-tengah
Sanghyang Surya - Candra itu
warnanya adalah putih, suaranya
halus,
semua
itu
hendaklah
diketahui,
bahwa
hitamnya
Sanghyang Surya (mata) adalah
neraka, demikian pula dengan warna
merahnya, Bila sudah diketahui,
letakkanlah di puncaknya paru-paru,
jalannya berputar-putar di tulang
punggung,
suaranya
seperti

Dalam bait ini,


disebutkan
adanya unsur
yoga, dengan
pendakian
kundalini sampai
pada tingkat
sahasra cakra.
Pencapaian
samadhi oleh
seorang Yogi
akan dapat
menyatu dengan
Sanghyang
Atma., yang juga
disebut Sang diri
sejati. Pernyatuan
Sanghyang Atma
dengan Brahman

tungtunging paparu,
ungwanya, ring
pamarganya uyenguyengan, ika gigitok,
nga, sabdaamarga,
seng, anuju meru
tumpang sawlas, Irika
ing ayapan dening
widyadara, widyadari,
tan pamalih wali
malih.

hembusan
angin
sepoi-sepoi,
menuju meru tumpang sebelas
(sahasra cakra), disanalah ia
(Sanghyang Atma) disambut oleh
para Widyadara dan Widyadari, dan
kemudian beliau tidak kembali lagi.

merupakan tujuan
dari Yoga.
Adanya sebutan
Sanghyang Mpu
Sedah Tan Alun,
kiranya yang
dimaksud adalah
seorang yogi
yang telah sempurna, yang telah
mengenal Sanghyang Atman.
Penglihatan seorang Yogi disamakan dengan
Sanghyang Surya
dan Candra yang
dapat melihat
dimanapun
keberadaannya,
karena dalam
hidupnya beliau
telah mencapai
jiwa mukta.

28

Yan kalaning urip,


sanghyang surya,
nga, lanang.
Sanghyang ulan
wadon, nga
matemahan dadi
tunggal, mapan
tunggal papa lawan
swarga, nga, lamun
ayu sabdane, kawah,
nga, lamun ala
sabdane, ika kawah,
nga, sabda ngaranya,
langgeng ri raga juga,
papa, nga, boncah,
ring raga juga, Ri
telenging Sanghyang
surya, tirta
kamandalu, nga, irika
gnahing asuci, sarisari ikang ikang
banyu pawitra.

Dalam kehidupan ini yang disebut


sebagai Sanghyang Surya itu (mata
yang kanan), yang merupakan wujud
purusa (laki-laki), dan yang disebut
dengan Sanghyang Ulan (mata kiri),
adalah
wujud
dari
pradhana
(perempuan), sesungguhnya kedua
hal itu adalah satu, sebab yang
disebut neraka dan surga itu satu
adanya, surga merupakan sesuatu
yang membahagiakan, sedangkan
neraka itu merupakan sesuatu yang
menyusahkan, keduanya itu ada
dalam diri kita sendiri, Di bagian
tengah-tengahnya
Sang
Hyang
Surya itu, terdapat tirta kamandalu,
itu adalah tempat yang amat suci,
yang merupakan sari-sari yang amat
utama dari pada sarana pembersih
untuk menghilangkan segala cacat,
noda, dan dosa.

Dalam bait ini


disebutkan bahwa
Sanghyang Surya
dan Sanghyang
Wulan,
merupakan wujud
dari Purusa dan
Pradana. Semua
ini ada dalam diri
kita sendiri, yang
juga memiliki
wujud sebagai
sorga dan neraka,
suka dan duka.
Di tengahtengahnya
Sanghyang Surya
terdapat Tirtha
Kamandalu, yang
dapat
menghilangkan
noda dalam diri.

29

Ana ta wwong angipi,


kang lungguh Bhatara
Wisnu ring ampru,
lunga Sanghyang
Ayu, sah ki paparu,

Ada orang yang sedang bermimpi


bertemu dengan Bhatara Wisnu di
ampru, pergi bersama dengan dewi
Laksmi ke paru-paru, yang disebut
pula sebagai hati putih, itulah yang

Dalam bait ini


disebutkan bahwa
Tuhan dalam
manifestasi
Wisnu ada dalam
diri sendiri, inilah

30

nga, ati putih, ika


ingaran Mpu Sedah
angalun, duk
kumucup pules, ika ta
lungha angipi, duk
sumkar, matangi,
lunguhira ri tungtungi
tinggal kiwa, kiwa
maharan tengen, ya
iku maharan tunggal,
tan kena kapanesan
tan kena siniliran,
dening angin, tan
kena sinamburan,
dening rudira, tan
kena ing lara papa,
swarga kang
dinungkap, nga,
mangkana, apan
sampun wruh
kandanika putusan,
ring raga sarira,
haywa kita tan
pabrata, angurangi
pangan kinum, turu,
sing sapanira pjah,
amanggih swarga, tan
amanggih papa kita,
yang wang wadon
ketemu ri lakinya,
mwang ri sanaknya
kabeh, yang wang
lanang, katmu ring
rama renatwanya,
mwang lakinya,
sanaknya.

disebut Mpu Sedah yang berbau


harum, pada saat tertidur dimalam
hari, itulah yang mengalami mimpi,
setelah ingat dan bangun, perginya
kepuncak / keujung mata kiri, kiri
juga disebut dengan kanan, karena
pada hakekatnya keduanya itu
tunggal adanya, dia itulah yang tidak
dikenai oleh papas, tidak dikenai
oleh hembusan angin, tidak dikenai
oleh semburan darah, tidak dikenai
oleh kesengsaraan, jika seseorang
telah mengetahui hal itu sorgalah
yang telah diketemuinya, sebab ia
sudah mengetahui tentang hakekat
Sang Diri Sejati yang ada dalam
dirinya, untuk mengetahui hal itu,
janganlah hendaknya kamu tidak
melakukan tapa brata, mengurangi
makan dan minum, mengurangi tidur
agar kamu menemui sorga dan tidak
menemui neraka pada waktu
meninggal nanti, bila ia seorang
wanita hendaklah ia dapat menemui
suaminya, dan pula dapat menemui
para sanak keluarganya, sedangkan
bila ia seorang laki-laki hendaklah ia
dapat bertemu dengan ayah dan
leluhurnya dan sanak keluarganya
yang lain.

yang patut
diketahui untuk
mengetahui hal
itu, seseorang
dianjurkan untuk
melakukan tapa
berata.
Orang yang telah
dapat mengetahui
diri sejatinya,
akan mencapai
sorga dan
kelepasan, dan
dalam hidupnya
di dunia dia
menjadi orang
bijaksana.

Iki marga larangan,


tanana wong akeh
wisama, ri marganya,
sakti sakti norana
wong roro wikan ri
margaganya, utama
dahat, amargga ring
usehanya, trus ta ri
bru madya, nga,
kewala dinlo juga, tan
panglekas, kewala
umeneng. Ika wus
kaleb sakeng

Ini jalan keramat yang amat


ditabukan, tidak banyak orang yang
tahu akan jalan ini, orang yang
sakitpun belum tahu jalan ini, kecuali
orang
yang
bijaksana
baru
mengetahuinya, yaitu jalan melalui
usehan (useran kepala) yang tembus
ketengah-tengahnya
kening,
lakukanlah pemusatan pikiran jangan
ragu, diam dan tenanglah. Itulah cara
mengeluarkan Sanghyang Atma dari
dalam badan, badan yang berasal
dari
unsur-unsur
bumi
ini

Dalam bait ini


dijelaskan cara
mengeluarkan
Sanghyang Atma
dari dalam tubuh
kemudian menuju
alam sorga.
Jalan ini disebut
sebagai jalan
yang ditabukan
dan hanya
diketahui oleh
orang yang telah
mencapai
kebijaksanaan.

karurungan, awakta
dewek, siti nempuh
katemu swargga lewih
apani atma mule,
apan wruh ri
kaputusan kabeh,
norana mrebedanin,
lepas, muksah ilang,
ilang tanana, 3.

ditinggalkan, kemudian Sanghyang


Atma bertemu dengan alam sorga
yang amat utama, kembalilah beliau
dengan wujudnya yang semula, yaitu
maha suci, semua jalan ini akan
dapat diketahui oleh orang yang
bijaksana, yang tahu akan semua
rahasia kebatinan, beliau tidak
membedakan anatara suka dan
duka, beliau yang demikian itulah
yang akan mencapai kelepasan,
moksa,
hilang
dan
proses
punarbhawa.

Orang bijaksana
tidak
membedakan
antara suka dan
duka, keduanya
adalah satu
adanya. Beliau
yang demikian
itulah nantinya
setelah mencapai
sorga, kemudian
mencapai
kelepasan, bebas
dari arus
punarbhawa,
yaitu lahir, hidup
dan mati.

31

Nihan margga
Bhatara kabeh, ne
ring sarira, sampun
wruh amargga ri leng
irung kiwa, kawah ika,
ungsilan, amargga
ring irung tengen,
kawah ika, ika
saranduni awak
kabeh, amarga ring
siwadwara, kawah ika
kabeh, yan sampun
wikana kawah
matemahan swargga,
nga, ya pasla-slani
margga utama temen,
kangan, A, U, Ma,
kadaden, nga, sastra
mangkana, malib
Sanghyang tiga
motama, nga, lwirnya,
ulan, lintang,
tranggana, ri jroning
Sanghyang tiga, ika
utama temen, ika
wyaktinya angadu
wucuk kiri. an arep
wruhi sastranya, iki,
nga

Ini adalah jalan para Dewa semua,


yang ada dalam diri sendiri, bila
sudah tahu jalan (keluarnya atma)
melalui hidung sebelah kiri, itu akan
menuju neraka, bila keluar dari
ungsilan terus kehidung sebelah
kanan, itu pula akan menuju neraka,
itulah yang diketahui keberadaannya
dalam diri, jalan keluarnya atma
melalui ubun-ubun, itu pula akan
menuju ke neraka, tetapi bila
seseorang telah mengetahui rahasia
batin yang benar (menjadi orang
bijaksana), neraka itu akan dapat
menjadi sorga, itulah yang amat
utama untuk diketahui, ingatlah
mengucapkan mantra Ang, Ung,
Mang, karena ini merupakan tiga
aksara suci, sebagai wujud dari
Sanghyang Tiga yang maha utama
(Brahma, Wisnu, dan Iswara), beliau
Sanghyang Tiga maha utama itu
disebutkan
mnenempati
bulan,
bintang dan kelompok bintang, ini
amat utama, Itulah yang perlu
dtketahui untuk mewujudkan apa
yang diinginkan.

Dalam bait ini


disebutkan bahwa
para Dewa
sesungguhnya
ada dalam diri
sendiri, bila
sudah tahu akan
jalan keluarnya
Sanghyang Atma,
maka ia akan
menjadi orang
bijaksana, yang
memandang
bahwa sorga dan
neraka itu pada
intinya adalah
sama.
Dalam bagian ini
dianjurkan untuk
mengucapkan
mantra dari Dewa
Tri Murti Ang,
Ung, Mang,
sehingga semua
keinginannya
akan terwujud,
karena mantra itu
amat suci.

32

Wang rwa bhineda


ring jro, ati, lawan

Ada dua hal yang berbeda dalam diri Dalam bait ini
sendiri, yaitu ati dan paru-paru, yang ada disebutkan

33

paparu terus, keti


telengi tingal, ika rwa
bhineda, nga.
sastranya ika.
Kumang swara iki,
Ung, Ong, utama
dahat. Rwa bhineda
ring jaba, nga, ati
bang, nga, ampru
sastranya Ang, Ah,
Nari windu, windu,
nga, yeh, nga, toya,
patemunya, ingaran
Sanghyang meneng.

kelihatannya ribuan dalam dalam


bagian tengahnya mata, itulah yang
disebut sebagai dua hal yang
berbeda, sastranya adalah Ung dan
Ong, ini amat utama. Dua hal yang
berbeda yang ada diluar diri adalah
ati yang warnanya merah, dan
empedu, sastranya adalah Ang, Ah,
itulah windu sebagai tempatnya
Sanghyang Nari (Wisnu), windu
artinya air, air artinya toya (air suci),
pertemuannya disebut Sanghyang
Meneng (Sanghyang Sunya tiada
wacana).

dua hal yang


berbeda dalam
diri kita. Dua hal
itu adalah Purusa
dan Pradhana.
Sastranya adalah
Ung dan Ong,
ada pula yang
disebut dengan
Ang, Ah: Pertemuan kedua yang
berbeda itu disebut Sanghyang
Surya atau Tuhan
Yang Esa. Intinya
adalah semua
yang ada dalam
alam semesta,
termasuk diri kita
berasal dan
kembali pada
yang satu yaitu
Tuhan Yang
Maha Esa

Nihan Sanghyang gni


kunda, reh asila,
uraarep purwwa,
amusti karana idep
sariranta, ndra, ring
jroneng ati, suddha
sadya kita, sabda
bayu, pegeng
sakawasa denta,
maha pranayama,
iderin kunda arasya,
Sanghyang gni
murub. Inganeng nabi
luhurnya, luwus
mangkana, ulihakna
idepta, ri jroning
wrdayamula,
uyupakna dirani maha
wisesaning satru
musuhta, japa kadi
nguni, wus telas
kageseng deni wurubi
Sanghyang agni, wus
mangkana, japakna
tang wisargga.
Anungswara karuhun,
gawayakna marisor i
jagat, gwakakna

Inilah
yang
disebut
dengan
Sanghyang Gni kunda (kundalini),
lakukanlah (meditasi) dengan duduk
bersila, menghadap ketimur dengan
sikap tangan amusti, pusatkan
pikiran dan kendalikan indriya yang
ada dalam diri, sucikanlah wacana
dan prilaku, semua ini hendaklah
dikuasai oleh seseorang, dengan
melakukan mahapranayamu yang
ditujukan kepada pusatnya kundalini
yang dikelilingi oleh api yang
nyalanya amat cemerlang. Kemudian
ditujukan kepada cakra puser yang
ada
diatasnya,
setelah
itu
kembalikanlah pikiranmu, ketengahtengahnya wrdaya (hati), kemudian
masukkanlah kekuatan musuhmu,
diberi mantra Omkara, setelah itu
bakarlah ia dengan api yang
nyalanya sangat cemerlang, setelah
itu ucapkanlah mantra kelepasan.
Berdoalah dengan sungguh-sungguh
dengan mengucapkan anuswara,
berbuatlah baik didunia ini, sucikan
pikiran, dengan mengatur nafas yang
halus, ini amat utama, jangan
dibicarakan hal ini kepada orang lain

Dalam bait ini


ada disebutkan
Sanghyang
Kundalini, yang
cahayanya amat
cemerlang. Untuk
mengetahui ini,
hendaklah
melalui jalan
Yoga. Dalam
Yoga
pengendalian
indriya harus
dilaksanakan,
barulah
melakukan
meditasi dan
yang terakhir
adalah samadhi.
Orang yang telah
mencapai
samadhi berarti
mereka telah
mencapai
kelepasan
(moksa). Semua
kekotoran yang
ada dalam dirinya
akan terbakar.
Bila ada orang
yang
berkeinginan

idepte, sasadyanta,
ndusta kekes, iti mula
tmen, hawya wera
ring wwong len, lyan
to sake sanak, madi
amacaha, bwat i tmah
upadwara. Swaraning
anungswara, Ang.
Telas.

(orang yang tidak pantas), demikian


pula kepada sanak keluarga, jangan
pula membaca hal itu, karena akan
berakibat malapetaka. Setelah itu
ucapkan anuswarasa Ang.

negatif
kepadanya, tidak
akan tercapai,
bahkan akan
terbakar oleh api
suci yang ada
dalam diri yogi
itu.

34

Nihan lepas sarwa


prani. Yan suku
pinangan, magetan
paranya dumurung
maring Bhatara
Iswara, ma, Ong aya
nama swaha. Ikang
suku nem
pinanggang, isining
rat kabeh, geneyan
paranya, dumunung ri
Bhatara Maheswara,
ma, Ong, Ung nama
swaha. Suku pat
pinanggang, mangidul
paranya, dumunung ri
Bhatara Brahma.

Ini adalah cara melepas sarwa prani


(memotong binatang untuk dimakan).
Bila memotong binatang berkaki dua
untuk dimakan, semogalah atmanya
menuju kepada Bhatara Iswara yang
ada diarah timur, dengan mantra ;
Ong, sa, nama swaha. Bila
memotong binatang berkaki enam
(bhuta yadnya), semogalah atmanya
menuju kepada tempatnya Bhatara
Maheswara, yang ada diarah
Tenggara, dengan mantra ; Ong,
Ung, nama swaha. Bila memotong
binatang berkaki empat, semogalah
atmanya menuju tempat Bhatara
Brahma, yang ada diarah selatan.

Dalam bait ini


dijelaskan
mengenai
memotong
binatang untuk
upacara dan
untuk dimakan,
untuk yang
berkaki dua,
didoakan
atmanya agar
menuju Bhatara
Iswara, untuk
yang berkaki
empat didoakan
atmanya agar
menuju tempat
Bhatara Brahma
di Selatan, untuk
yang berkaki
enam didoakan
atmanya agar
menuju Bhatara
Maheswara di
arah Tenggara.

35

Isinan banyu, urang,


wuduhan, bejulit.
Utara paranya,
dumurung maring
Bhatara Sangkara,
ma, Ong, aya nama
swaha. Ikang sarwa
kumalin ahlar, balang,
tiyatan, hwan, kang,
papung, kang kudik,
jodi, blibis, salwiring
sukunem, tong weka
sunya, de rat, ikabeh
gneyan paranya,
dunung maring
Bhatara Mahisora,
ma, Ong, Ung, naya

Isi dari air (binatang yang hidup di


air), adalah udang, wuduhan, bejulit,
semua itu arah Utaralah tempatnya,
menuju
Bhatara
Sangkara,
mantranya; Ong, aya nama swaha.
Terhadap semua jenis binatangbinatang kecil seperti, belalang,
capung, burung blibis, binatang yang
berkaki enam dan sebagainya,
semua itu arahnya di Tenggara,
menuju
Bhatara
Maheswara,
mantranya; Ong, Ung, naya namah
swaha. Segala jenis sayuran
ditengah-tengahlah
tempatnya,
menuju Bhatara Siwa, dengan
mantra; Ong, ya namah swaha.

Demikian pula
halnya dengan
binatang yang
hidup di air ke
arah utara-lah
tempatnya,
menuju Bhatara
Wisnu, terhadap
binatang yang
kecil-kecil
tempatnya
menuju Bhatara
Maheswara di
Tenggara,
sedangkan
tumbuhan sejenis
sayuran
tempatnya di
tengah-tengah
menuju Bhatara

nama swaha.
Saluwiring jangan,
ring madya paranya,
dumunung, maring
Bhatara Siwa, ma,
Ong ya nama Siwa
ya.
36

Iki tutur sakti,


pingitakna rahasia
dahat, apana wruh
ring i meme, i bapa,
apangan tawang
awake, i bapa, i kirit
puger, nga, awake i
jontol, nga, duk i
memene magagelan
ring i bapa, yan suba i
bapa matmu ring i
meme, i bapa i tapa
sari, nga, i meme
sang nur putih, nga,
Awake ikulisah, nga,
ditu ya wawu ada
nyamane patpat, yeh
nyoma abrig, nga.
Lamase i sugyan
aranya. Getihe ilang,
nga. Ari-arine i malih,
nga, Awake ibeng,
nga, Puput.-

Siwa.
Intinya semua
mahluk bila
mereka berada di
dunia ini akan
kembali kepada
Sang Pencipta
yaitu Tuhan
Maha Esa.

Ini adalah ajaran yang selalu perlu


diingat, yang amat istimewa dan
utama,
hendaklah
diketahui
keberadaan Si Ibu dan Si Ayah pada
awalnya, Ayah itu disebut Si Kirit
Puger, diri kita disebut Si Jontol,
pada waktu Si Ibu berkasih-kasihan
dengan Si Ayah, setelah itu Si Ayah
bertemu dengan Si Ibu disebut I
Capasari, Si Ibu disebut Sang Nur
Putih, diri kita sendiri disebut I
Kulisah, disanalah baru muncul Sang
Catur Sanak, yaitu ; Yeh nyom
disebut Si Abrig, Lamas disebut Si
Sugyan, Getih (darah) disebut Si
Ilang, Ari-ari disebut Si Malih, diri
sendiri disebut Si Bang.

Dalam bait ini


dijelaskan bahwa
yang perlu selalu
diingat oleh
seseorang dalam
hidupnya adalah
Purusa dan
Pradhana, yang
merupakan
perwujudan dari
Bapak dan Ibu di
dunia ini. Pertemuan Purusa
dengan Pradhana
akan terciptalah
segala yang ada
di alam ini, termasuk diri kita
sendiri. Intinya,
dalam ajaran ini
diwajibkan
seseorang harus
selalu ingat akan
Tuhan melalui
Bapak dan Ibu
yang melahirkan
diri kita. Ibu dan
Bapak diwujudkan dalam bentuk
Purusa dan
Pradhana atau
Tuhan beserta
mayaNya. Dimanapun kita berada
ingatlah Tuhan,
berbaktilah
padaNya dan
hormatilah orang
tua, saudarasaudara kita, serta
kasih sayangilah
semua mahluk.

Om Santih, Santih, Santih, Om.


Sumber : Buku Lontar Pengejukan Leak oleh Drs. I Wayan Sumawa