Anda di halaman 1dari 130

LAPORAN RESMI PRAKTEK JURUSAN KONSERVASI

SUMBERDAYA HUTAN

Disusun oleh
1. Fajar Setiaji

10/301892/KT/06783

2. Febrian Aditya Nugraha

11/312816/KT/06864

3. Siti Harjanti

11/313244/KT/06903

4. Roni Setiawan

11/313365/KT/06927

5. Mukhlis Sai Putra

11/313697/KT/06956

6. Hanif Syaptianto

11/318704/KT/07028

BAGIAN KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015

LAPORAN RESMI PRAKTEK JURUSAN KONSERVASI


SUMBERDAYA HUTAN

Disusun oleh
1.

Fajar Setiaji

10/301892/KT/06783

2.

Febrian Aditya Nugraha

11/312816/KT/06864

3.

Siti Harjanti

11/313244/KT/06903

4.

Roni Setiawan

11/313365/KT/06927

5.

Mukhlis Sai Putra

11/313697/KT/06956

6.

Hanif Syaptianto

11/318704/KT/07028

BAGIAN KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan ini disusun sebagai pertanggungjawaban telah dilaksanakannya
Mata Kuliah Praktek Bagian KSDH dan telah dipertahankan di depan dosen
pembimbing Bagian Konservasi Sumberdaya Hutan Fakultas Kehutanan
Universitas Gadjah Mada.
Pada tanggal 12 Oktober 2015

Dosen Pembimbing Lapangan

Frita Kusuma, S.Hut, M.Sc


NIU. 1120150014/952

Mengetahui
Wakil Dekan Bidang Akademik dan
Kemahasiswaan

Ketua Panitia

Dr. Sigit Sunarta, S.Hut., M.P.


NIP. 19710728 199903 1 001

Dr. Sena Adi Subrata, S.Hut., M.Sc.


NIP. 19730213 19903 1 002

ii

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWTatas limpahan
rahmat, hidayah dan karunia-Nya yang telah diberikan kepada kami semua
sehingga dapat menyelesaikan laporan hasil praktek pengelolaan kawasan
konservasi di Resort Seroja, SPTN III, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.
Selesainya laporan ini tidak lepas dari bantuan banyak pihak yang telah
memberikan masukan-masukan kepada kami. Kami mengucapkan banyak
terimakasih kepada:
1. Fakultas Kehutanan UGM yang telah memberi kami kesempatan untuk
melakukan Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan.
2. Dr. Sena Adi Subrata, S.Hut., M.Sc., selaku penanggung jawab Praktek
Konservasi Sumberdaya Hutan.
3. Frita Kusuma, S.Hut, M.Sc., selaku dosen pembimbing lapangan Praktek
Konservasi Sumberdaya Hutan.
4. Kaharudin, S.Hut., M.Si., selaku dosen pembimbing materi Praktek
Konservasi Sumberdaya Hutan.
5. Taman Nasional Bromo Tengger Semeru yang telah mengijinkan kami
melakukan Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan.
6. Kedua orang tua kami masing-masing yang selalu memberikan kami
semangat dan segalanya yang terbaik untuk kami.
7. Semua pihak yang telah membantu kami menyelesaikan laporan ini yang
tidak dapat disebutkan satu per satu
Dalam penyusunan laporan ini kami menyadari masih terdapat banyak
kekurangan. Kami memohon maaf atas segala kekurangan tersebut, dan kami
tidak menutup diri terhadap segala saran dan kritik yang bersifat membangun.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita dan bisa menjadi bahan
pertimbangan dalam pengelolaan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
selanjutnya.
Yogyakarta,

iii

Oktober 2015

DAFTAR ISI

LAPORAN RESMI PRAKTEK JURUSAN KONSERVASI SUMBERDAYA


HUTAN ................................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN .................................. Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
LAPORAN PENELITIAN PRAKTEK JURUSAN KONSERVASI
SUMBERDAYA HUTAN ..................................................................................... 1
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 4
2.1. Materi Umum ............................................................................................... 4
BAB III METODE PENELITIAN ...................................................................... 8
3.1. Lokasi Praktek .............................................................................................. 8
3.2. Waktu Praktek .............................................................................................. 8
3.3. Alat dan Bahan ............................................................................................. 8
3.4. Prosedur Pengambilan Data.......................................................................... 9
3.5. Metode Analisis Data ................................................................................. 11
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 12
4.1. Perlindungan Sistem Penyangga Kehidupan .............................................. 12
4.2. Pengawetan Keanekaragaman Jenis Tumbuhan dan Satwa beserta
Ekosistemnya .............................................................................................. 16
4.3. Pemanfaatan Secara Lestari Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistem ..... 21
4.4. Administrasi Pengelolaan Taman Nasional ................................................ 23
4.5. Analisis SWOT ........................................................................................... 29
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 30
iv

5.1. Kesimpulan ................................................................................................. 30


5.2. Saran ........................................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 31
LAPORAN PRAKTEK KONSERVASI SUMBERDAYA ALAM TAMAN
NASIONAL BROMO TENGGER SEMERU .................................................. 32
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 33
1.1. Latar Belakang ............................................................................................ 33
1.2. Rumusan Masalah....................................................................................... 34
1.3. Tujuan Penelitian ........................................................................................ 35
1.4. Manfaat Penelitian ...................................................................................... 35
BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 36
2.1. Pariwisata.................................................................................................... 36
2.2. Wisata Alam ............................................................................................... 37
2.3. Daya Dukung Wisata Alam ........................................................................ 38
BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 42
3.1. Waktu dan Lokasi ....................................................................................... 42
3.2. Ruang Lingkup ........................................................................................... 42
3.3. Alat dan Bahan ........................................................................................... 43
3.4. Metode Pengambilan Data.......................................................................... 44
3.5. Analisis Data............................................................................................... 45
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 50
4.1. Faktor Faktor Koreksi Daya Dukung Wisata Alam ................................... 50
4.2. Luasan Areal Wisata Alam ......................................................................... 56
4.3. Penentuan Daya Dukung Wisata Alam ...................................................... 56
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 61

5.1. Kesimpulan ................................................................................................. 61


5.2. Saran ........................................................................................................... 61
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 63
LAMPIRAN ......................................................................................................... 64
LAPORAN PENELITIAN PRAKTEK JURUSAN KONSERVASI
SUMBERDAYA HUTAN ................................................................................... 66
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 67
1.1. Latar Belakang ........................................................................................... 67
1.2. Rumusan Masalah ...................................................................................... 69
1.3. Tujuan ......................................................................................................... 69
1.4. Manfaat ....................................................................................................... 69
BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 71
2.1. Hutan .......................................................................................................... 71
2.2. Struktur dan Komposisi Tegakan ............................................................... 72
2.3. Keanekaragaman Jenis ............................................................................... 72
2.4. Pohon .......................................................................................................... 74
2.5. Pemanfaatan Tegakan Pohon ..................................................................... 74
2.6. Status Konservasi ....................................................................................... 75
BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 80
3.1. Waktu dan Tempat Penelitian .................................................................... 80
3.2. Alat dan Bahan Penelitian .......................................................................... 80
3.3. Metode Pengambilan Data ......................................................................... 81
3.4. Analisis Data .............................................................................................. 83
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 88
4.1. Struktur Tegakan (Profil Tegakan) ............................................................. 88

vi

4.2. Komposisi Tegakan .................................................................................... 92


4.3. Status Konservasi ....................................................................................... 95
4.4. Potensi Pemanfaatan ................................................................................... 95
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 100
5.1. Kesimpulan ............................................................................................... 100
5.2. Saran ......................................................................................................... 100
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 102
LAMPIRAN ....................................................................................................... 106

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Waktu Pelaksanaan Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan ................... 8


Tabel 2. Jenis Pohon di PUP Resort Seroja dan Status Konservasinya ................ 17
Tabel 3. Jumlah pegawai berdasarkan tingkat pendidikan.................................... 26
Tabel 4. Beban Kerja Pegawai TNBTS ................................................................ 26
Tabel 5. Rencana Kegiatan Pengambilan Data Di Lapangan ............................... 42
Tabel 6. Indeks Kepekaan Tanah Terhadap Erosi .............................................. 477
Tabel 7. Sistem Skoring Pada Kriteria Kelas Lereng ........................................... 48
Tabel 8. Penilaian Terhadap Indeks Potensi Lanskap Areal Wisata ..................... 48
Tabel 9. Hasil Inventarisasi Vegetasi Tingkat Pohon dan Perhitungan IDS ........ 50
Tabel 10. Penilaian terhadap Indeks Potensi Lanskap Areal Wisata .................... 52
Tabel 11. Penialaian Indeks Kelerengan Areal Wisata ......................................... 53
Tabel 12. Penilaian Indeks Kepekaan Tanah terhadap Erosi ................................ 54
Tabel 13. Penilaian Nilai Q di kawasan wisata Puncak B29 ................................ 55
Tabel 14. Hasil Pengukuran Luas Area Efektif Kawasan Wisata Puncak B29 ... 56
Tabel 15. Nilai Faktor Pengkoreksi pada Penentuan Nilai Daya Dukung Wisata
Alam ...................................................................................................................... 57
Tabel 16. Hasil perhitungan Physical Carrying Capacity Area Wisata ............... 58
Tabel 17. Nilai Daya Dukung Riil area wisata Puncak B29 ................................. 59
Tabel 18. Data Sampel Pengunjung Kawasan Wisata Puncak B29 ...................... 64
Tabel 19. Jadwal Kegiatan Pengambilan Data Vegetasi Di Lapangan ................. 80
Tabel 20. Daftar Jenis Pohon Pada Masing-Masing Strata Tajuk ........................ 89
Tabel 21. Jenis Tumbuhan Tingkat Pohon INP Terbesar ..................................... 92
Tabel 22. Jenis Tumbuhan Tingkat Tiang INP Terbesar ...................................... 92

viii

Tabel 23. Jenis Tumbuhan Tingkat Pancang INP Terbesar .................................. 93


Tabel 24. Jenis Tumbuhan Tingkat Semai INP Terbesar ..................................... 93
Tabel 25. Potensi Pemanfaatan Jenis Pohon ......................................................... 96

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Grafik Intensitas Gangguan Kebakaran dan Perambahan di TNBTS . 14


Gambar 2. Macodes sp. ......................................................................................... 18
Gambar 3. Kanis Gunung Gambar 4. Kutilang ..................................................... 20
Gambar 5. Struktur Luas dan Batas Kawasan ....................................................... 25
Gambar 6. Grafik PNBP TNBTS lima tahun terakhir .......................................... 28
Gambar 7. Perkemahan ....................................................................................... 65
Gambar 8. Panorama dan kegiatan piknik ............................................................ 65
Gambar 9. Baringtonia sp ................................................................................... 65
Gambar 10. Baringtonia sp ................................................................................... 65
Gambar 11. Acacia decurens................................................................................65
Gambar 12. Peta Pengamatan di PUP ................................................................... 82
Gambar 13. Tegakan Pohon Secara Horisontal .................................................... 88
Gambar 14. Tegakan Pohon Secara Vertikal ........................................................ 88

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Hasil Perhitungan INP Tingkat Pohon ........................................... 106


Lampiran 2. Hasil Perhitungan Indeks Keanekaragaman Jenis (ID) Tingkat Pohon
............................................................................................................................. 110
Lampiran 3. Status Konservasi Jenis Tumbuhan ................................................ 114
Lampiran 4. Potensi Pemanfaatan Jenis Pohon................................................... 116

xi

LAPORAN PENELITIAN PRAKTEK JURUSAN


KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN
MATERI UMUM
ASPEK PENGELOLAAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN
PERLINDUNGAN, PENGAWETAN DAN
PEMANFAATAN,PENGELOLAAN KAWASAN, SERTA TATA KELOLA
TAMAN NASIONAL BROMO TENGGER SEMERU

Oleh :

1.

Fajar Setiaji

(10/301892/KT/06783)

2.

Febrian Aditya Nugraha

(11/312816/KT/06864)

3.

Siti Harjanti

(11/313244/KT/06903)

4.

Roni Setiawan

(11/313365/KT/06927)

5.

Mukhlis Sai Putra

(11/313697/KY/06956)

6.

Hanif Syaptianto

(11/318704/KT/07028)

BAGIAN KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015
1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan (Praktek KSDH) merupakan
praktek yang bertujuan untuk mengaplikasikan beragam mata kuliah yang
telah dikuasai mahasiswa selama belajar di kampus. Praktek ini mempelajari
pengelolaan kawasan konservasi, khususnya di taman nasional, problematika
dalam pengelolaan kawasan konservasi, serta menyusun alternatif pemecahan
masalah dalam pengelolaan kawasan konservasi tersebut.
Taman nasional merupakan salah satu kategori kawasan konservasi
dengan pengelolaan yang kompleks, karena kawasan ini diharapkan berfungsi
pokok sebagai perlindungan proses ekologis sistem penyangga kehidupan,
pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, serta
pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya.
Berbagai fungsi pokok tersebut menuntut adanya perencanaan komprehensif
yang melibatkan berbagai disiplin ilmu.
Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan di kawasan konservasi yang
berstatus taman nasional menjadi prioritas utama dibandingkan dengan status
kawasan konservasi lainnya mengingat bentuk pengelolaan taman nasional
yang lebih kompleks. Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan tidak hanya
berupa pengamatan terhadap aspek teknis pengelolaan kawasan konservasi,
tetapi lebih ditekankan pada aspek penelitian pada saat melaksanakan praktek
di lapangan.

1.2 Tujuan
Tujuan pelaksanaan Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan adalah
untuk meningkatkan pemahaman tentang pengelolaan kawasan konservasi,
serta mampu mengidentifikasi, memahami, menjelaskan, dan merumuskan
pemecahan masalah dalam pengelolaan kawasan konservasi yang meliputi

aspek (1) pengelolaan teknis kegiatan perlindungan sistem penyangga


kehidupan, (2) pengelolaan teknis kegiatan pengawetan jenis tumbuhan dan
satwa beserta ekosistemnya, (3) pengelolaan teknis kegiatan pemanfaatan
secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya, (4) admisnistrasi
pengelolaan taman nasional yang mencakup organisasi pengelola (struktur,
tugas, tanggung jawab dan wewenang), personil (kualifikasi dan jumlah).
1.3 Manfaat
Manfaat kegiatan Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan diantaranya
adalah:
1. Mengembangkan ilmu dan pengetahuan dalam bidang konservasi
sumberdaya hutan khususnya yang berkaitan dengan pengelolaan kawasan
konservasi
2. Memberikan

masukan

dan

alternatif

pemecahan

masalah

pengelolaan taman nasional bagi pengelola taman nasional.

dalam

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Materi Umum


Menurut Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi
Keanekaragaman Hayatidan Ekosistemnya, kawasan konservasi adalah
kawasan yang ditetapkan oleh pemerintah sebagai kawasan suaka alam yaitu
cagar alam dan suaka margasatwa, kawasan pelestarian alam yaitu taman
nasional, taman wisata alam, dan taman hutan raya, dan taman buru. Kawasan
pelestarian alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat
maupun di perairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga
kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta
pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya. Salah
satu kawasan pelestarian alam adalah taman nasional dimana menurut
Peraturan Menteri Kehutanan Nomor : P. 56/Menhut-II/2006 Tentang
Pedoman Zonasi Taman Nasional, yang dimaksud dengan taman nasional
adalah kawasan pelestarian alam baik daratan maupun perairan yang
mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan
untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya,
budaya, pariwisata, dan rekreasi.
Pengelolaan taman nasional didasarkan atas sistem zonasi, yang dapat
dibagi menjadi: zona inti, zona pemanfaatan, zona rimba, dan atau yang
ditetapkan Menteri berdasarkan kebutuhan pelestarian sumber daya alam
hayati dan ekosistemnya. Misalnya pengadaan zona rehabilitasi, zona religi,
atau zona khusus yang statusnya juga dapat kembali menjadi zona inti, rimba,
atau pemanfaatan setelah berhasil dalam pemulihan ekosistem. Pengelolaan di
tiap-tiap zona tersebut merupakan tugas yang diemban oleh Unit Pelaksana
Teknis (UPT) yang berwujud sebagai taman nasional.

Taman Nasional Bromo TenggerSemeru (TNBTS) ditetapkan dengan


Surat Keputusan Menteri Kehutanan nomor: 178/ Menhut-II/2005 Tanggal 29
Juni 2005 dengan luas 50.276,20 hayang terletak di Kabupaten Pasuruan,
Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Lumajang, dan Kabupaten Malang
Provinsi Jawa Timur. Secara geografis kawasan TNBTS terletak antara 7o 51
39- 8o 19 35 Lintang Selatan dan 112o 47 44- 113o 7 45 Bujur
Timur.Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memiliki tiga tipe ekosistem,
yaitu ekosistem sub-montana, montana dan sub-alpine, dengan rentang
ketinggian antara 750 3.676 m di atas permukaan laut. Rentang ketinggian
yang begitu lebar ini memungkinkan kawasan konservasi tersebut memiliki
keragaman hayati yang cukup tinggi dengan karakter vegetasi yang khas
dataran tinggi basah seperti edelweiss (Anaphalis javanica), cemara gunung
(Casuarina junghuhniana), dan adas (Foeniculum vulgare). Demikian halnya
dengan beberapa jenis tumbuhan obat langka yang masih dapat ditemukan di
kawasan ini seperti sintok (Cinnamomum sintoc), purwaceng (Pimpinella
pruatjan),

pronojiwo

(Euchresta

horsfieldii),

dan

pulosari

(Alyxia

reinwardtii) (Hidayat dan Risna, 2007).


Potensi flora yang ada dalam kawasan TNBTS kurang lebih 1.025
jenis yang terdiri dari jenis-jenis pohon, perdu, terna, semak, belukar, liana,
palem, rotan, bambu, herba, epifit, rumput-rumputan, paku-pakuan, lumut,
dan jamur. Dari semua jenis flora, 260 jenis adalah tumbuhan hias/obatobatan,

15

jenis

flora

endemik

Jawa

Timur,

dan

266

suku Orchidaceae (anggrek) (Anonim, 2014).


Potensi pemanfaatan yang menonjol di TNBTS adalah pariwisata
khususnya pariwisata alam. Hal ini merupakan faktor utama yang
menyebabkan tingginya interaksi masyarakat (penduduk sekitar dan
wisatawan) dengan kawasan TNBTS.Perencanaan pengembangan obyek daya
tarik wisata dan pengembangan jenis kegiatan wisata sejak awal perlu
dilakukan dan disusun dalam sebuah rancangan pengelolaan kawasan wisata
sebagai alur pengembangan di masa yang akan datang. Berbagai potensi
tersebut berkaitan dengan fungsi pokok taman nasional, mulai dari

perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman


jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam
hayati dan ekosistemnya.
Perlindungan

sistem

penyangga

kehidupan

ditujukan

bagi

terpeliharanya proses ekologis yang menunjang kelangsungan kehidupan.


Perlindungan sistem penyangga kehidupan meliputi pengamanan hutan,
pengamanan tumbuhan dan satwa liar, pengelolaan tenaga dan sarana
perlindungan hutan dan penyidikan sehingga fungsi lindung dan fungsi
konservasi dapat tercapai secara optimal dan lestari. Untuk mewujudkan
tujuan tersebut maka dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 pasal 8,
pemerintah menetapkan:
Wilayah tertentu sebagai wilayah perlindungan sistem penyangga
kehidupan;
Pola dasar pembinaan wilayah perlindungan sistem penyangga kehidupan
Pengaturan cara pemanfaatan wilayah pelindungan sistem penyangga
kehidupan.
Pengawetan adalah upaya untuk menjaga keanekaragaman jenis
tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya baik di dalam maupun di luar
habitatnya.

Pengawetan

jenis

tumbuhan

dan

satwa

bertujuan

untukmenghindarkan jenis tumbuhan dan satwa dari bahaya kepunahan,


menjaga kemurnian genetik dan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa,
memelihara keseimbangan dan kemantapan ekosistem yang ada agar dapat
dimanfaatkan bagi kesejahteraan manusia secara berkelanjutan. Pengawetan
jenis tumbuhan dan satwa dilakukan melalui upaya:
Penetapan dan penggolongan yang dilindungi dan tidak dilindungi.
Pengelolaan jenis tumbuhan dan satwa serta habitatnya.
Pemeliharaan dan pengembangbiakan.
Pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya
bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pemanfaatan
sumberdaya alam secara bijaksana sesuai dengan kaidah kelestarian tidak saja
akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat tetapi juga akan mendapat
6

manfaat yang berkesinambungan. Nilai-nilai penting yang terkandung dalam


taman

nasional

seperti

perlindungan

fungsi

hidrologi,

potensi

keanekaragaman hayati dan potensi pariwisata alam, sangat besar manfaatnya


bagi masyarakat sekitar daerah penyangga. Potensi wisata alam di kawasan
hutan dengan daya tariknya yang tinggi merupakan potensi yang bernilai jual
tinggi sebagai obyek wisata sehingga pariwisata alam di kawasan hutan layak
untuk

dikembangkan

(Anonim,

2003).

Keberhasilan

pengembangan

pembangunan kepariwisataan nasional dapat dicapai atau diraih jika terdapat


keterpaduan dan kesinergian antara kekuatan masyarakat, pemerintah, media
massa, dan pengusaha pariwisata (Syahadat, 2005), demikian pula
keberhasilan pengelolaan di TNBTS sangat bergantung kepada keempat
unsur tersebut.

BAB III
METODE PENELITIAN

1.1. Lokasi Praktek


Lokasi yang digunakan untuk pelaksanaan praktek konservasi
sumberdaya hutan adalah di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
(TNBTS), SPTN III, Resort Seroja.
1.2. Waktu Praktek
Pelaksanaan praktek ini dilakukan pada tanggal 3-12 Agustus 2015.
Tabel 1. Waktu Pelaksanaan Praktek Konservasi Sumberdaya Hutan

1.3. Alat dan Bahan


3.3.1 Alat:
1. Alat tulis
2. Kamera
3. Laptop
4. Recorder
3.3.2 Bahan:
1. Dokumen profil TNBTS
2. Dokumen rencana pengelolaan jangka panjang TNBTS

3. Laporan kegiatan pengelolaan TNBTS


3. Dokumen hasil penelitian
1.4. Prosedur Pengambilan Data
Cara pengambilan data dilakukan melalui 3 cara, yaitu (1) pengecekan
dokumen (profil taman nasional, dokumen rencana dan laporan
pelaksanaan kegiatan pengelolaan taman nasional, hasil penelitian), (2)
pengecekan

lapangan

(untuk

mencocokan

dengan

hasil

temuan

berdasarkan pengecekan dokumen), dan (3) diskusi atau wawancara


dengan pihak pengelola taman nasional dan/atau masyarakat untuk
melengkapi data dan informasi yang dibutuhkan.
3.4.1 Perlindungan sistem penyangga kehidupan
Praktek mengenai materi perlindungan sistem penyangga
kehidupan dilakukan dengan mengamati potensi ekosistem dalam
kawasan, perlindungan terhadap fungsi ekosistem dan pengelolaan
ekosistem yang mendukung kehidupan. Adapun data yang diambil
yaitu data sekunder mengenai potensi kawasan, tipe-tipe ekosistem
dan komponen penyusunnya, sistem informasi potensi kawasan, data
upaya rehabilitasi dan konservasi ekosistem, dukungan finansial
untuk

kegiatan

perlindungan,

karakteristik

ekosistem

untuk

perlindungan kelestarian sistem penyangga kehidupan, kerusakan


sistem penyangga kehidupan, manfaat ekosistem bagi masyarakat
sekitar maupun masyarakat luas.
3.4.2 Pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta
ekosistemnya
Praktek mengenai materi pengawetan keanekaragaman jenis
tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya dilakukan dengan
mengamati alokasi kawasan untuk pengawetan keanekaragaman
hayati, pemantauan potensi keanekaragaman hayati, dan pemulihan
keanekaragaman hayati. Pada aspek pengawetan jenis tumbuhan dan
satwa beserta ekosistemnya, kegiatan yang dilakukan adalah
mengumpulkan data sekunder dengan objek flora yang dimanfaatkan
9

untuk mempertahankan dan memelihara tingkat keanekaragaman


hayati dalam taman nasional dan dukungan finansial serta SDM
untuk melaksanakan monitoring. Data yang dikumpulkan terkait
kegiatan/rencana pengelolaan objek tersebut meliputi inventarisasi
jenis dan jumlah, persebaran, ancaman kelestarian, pencegahan dan
penanggulangan ancaman, serta pengelolaannya.
3.4.3 Pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya
Praktek mengenai materi kegiatan pemanfaatan secara lestari
sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya dilakukan dengan
mengamati zonasi kawasan untuk pemanfaatan sumberdaya alam
hayati dan ekosistem, pengembangan penelitian keanekaragaman
hayati

dan

ekosistem,

penerapan

IPTEK

untuk

kelestarian

keanekaragaman hayati dan ekosistem, pendidikan dan pelatihan


untuk peningkatan kesadaran konservasi, pengembangan pariwisata
alam dan rekreasi, pemanfaatan plasma nutfah untuk mendukung
kegiatan budidaya, dan pemanfaatan jasa lingkungan.
Pada aspek pemanfaatan, kegiatan yang dilakukan adalah
mengumpulkan data sekunder dengan objek data dan informasi daya
dukung obyek wisata alam dengan melihat sarana dan prasarana dan
sistem pendukungnya. Mengamati kemampuan staf dalam interpretasi
dan pendampingan wisatawan serta pelibatan masyarakat sekitar
kawasan dalam pengembangan wisata alam.
3.4.4Administrasi pengelolaan taman nasional
Praktek mengenai materi administrasi pengelolaan di taman
nasional dilakukan dengan melakukan kajian terhadap pengelolaan
kawasan, pengelolaan SDM dan administrasi, keuangan, dan
organisasi

pengelola.

Data

yang

dikumpulkan

untuk

objek

pengelolaan kawasan yaitu kemantapan kawasan, pengakuan kawasan


oleh masyarakat dan pihak lain, keserasian dalam penataan kawasan.
Objek pengelolaan SDM meliputi ketersediaan tenaga profesional,
tenaga teknis, dan kesesuaian dalam penugasan. Objek administrasi,

10

keuangan, dan organisasi pengelola meliputi organisasi pengelola dan


sistem koordinasi, sistem monitoring dan evaluasi, sistem kemitraan
dengan masyarakat/pihak luar, SDM profesional dan terlatih, dan
pendanaan yang layak untuk mendukung sektor pengelolaan.
1.5. Metode Analisis Data
Dari data yang didapat, dianalisa dengan menggunakan metode
deskriptif-kualitatif, dengan wawancara untuk mengetahui secara detail
mengenai penerapan pengelolaan dan strategi pengembangan taman
nasional. Data yang dianalisis berupa dokumen-dokumen terkait kegiatan
pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dimasing-masing
tingkat pengelola yang dibandingkan dengan hasil data pengamatan di
lapangan.
Analisis data dilakukan melalui tiga tahap (Sanjaya, 2009) yaitu
mereduksi data, mendeskripsikan data dan membuat kesimpulan.
Mereduksi data merupakan kegiatan menyeleksi data sesuai dengan
fokus permasalahan. Pada tahap ini mengumpulkan semua instrumen
yang digunakan untuk mengumpulkan data untuk dikelompokkan sesuai
masalah. Hal ini juga memungkinkan untuk membuang data yang tidak
diperlukan. Mendeskripsikan data dilakukan agar data yang telah
diorganisir menjadi bermakna. Bentuk deskripsi tersebut dapat berupa
naratif, grafik atau dalam bentuk tabel.
Tahap terakhir adalah membuat kesimpulan dari data yang
telahdideskripsikan. Kesimpulan tersebut merupakan output yang dapat
berupa saran bagi pihak taman nasional. Saran tersebut diharapkan dapat
membantu pihak taman nasional dalam pengelolaan dan pemecahan
masalah di TNBTS.

11

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Perlindungan Sistem Penyangga Kehidupan


4.1.1 Potensi dan rehabilitasi kawasan
Kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memiliki
luas 50.276,2 ha terdiri dari sembilan tipe ekosistem, yaitu Ekosistem
Danau (ED), Ekosistem Hutan Primer (EHP), Ekosistem Hutan
Sekunder (EHS), Ekosistem Kawah (EK), Ekosistem Laut Pasir
(ELP), Ekosistem Lahan Terbuka (ELT), Ekosistem Pemukiman (EP),
Ekosistem Semak Belukar (ESB), dan Ekosistem Tegalan (ET)
(RPTN, 2015-2024). Tiap resort tentunya memiliki ekosistem yang
berbeda, resort terluas di TNBTS adalah Resort Seroja. Berdasarkan
pengamatan di lapangan Resort Seroja memiliki beberapa jenis
ekosistem antara lain Ekosistem Hutan Primer, Ekosistem Hutan
Sekunder, Ekosistem Pemukiman, Ekosistem Semak Belukar.
Melihat luas kawasan Resort Seroja yang mencapai 11.216,07
ha, seharusnya resort tersebut memiliki potensi yang besar baik dari
potensi flora, fauna, air, wisata dan lainnya. Salah satu potensi di
Resort Seroja yang sedang berkembang adalah potensi wisata Bukit
B29 yang berada di Desa Argosari, Lumajang. Adanya wisata Bukit
B29 tentunya memberi manfaat bagi masyarakat sekitar kawasan
seperti manfaat ekonomi bagi para pedagang dan jasa ojek di kawasan
wisata tersebut. Selain itu, potensi air yang melimpah di Resort Seroja
terutama dari sumber air di kawasan Ireng-ireng juga dimanfaatkan
warga dan kerjasama TNBTS dengan PDAM serta BPDAS. Hal
tersebut terlihat dengan adanya bak penampungan PDAM di Resort
Seroja yang hasilnya dapat dinikmati oleh warga untuk kebutuhan
hidup sehari-hari.

12

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memiliki lahan kosong


seluas 696 ha yang perlu direhabilitasi. Tujuan kegiatan rehabilitasi
kawasan adalah untuk meningkatkan dan memulihkan kualitas potensi
sumberdaya alam TNBTS (struktur dan komposisi penutupan
vegetasi) yang mengalami kerusakan, sehingga peranan kawasan
Taman Nasional Bromo Tengger Semeru dalam fungsi hidrologis
dapat dipertahankan. Sasaran kegiatan rehabilitasi kawasan adalah
zona rehabilitasi dan zona lainnya yang mengalami kerusakan vegetasi
akibat kebakaran hutan dan perambahan kawasan TNBTS (RPTN,
2015-2024).Terdapat

kawasan

di

Resort

Serojayang

perlu

direhabilitasi akibat terjadi kebakaran yaitu di Bukit B29.


Kebakaran hutan di TNBTS pada umumnya merupakan
kejadian terbakarnya hutan yang dapat terjadi baik secara sengaja
maupun tidak sengaja.Hal ini dapat diakibatkan oleh beberapa faktor
yaitu faktor alami maupun faktor manusia. Kebakaran hutan secara
alami dapat disebabkan oleh kemarau yang panjang lalu apabila terjadi
sambaran petir atau gesekan antara pepohonan yang memicu
terjadinya api maka kebakaran pada kemarau panjang sangat mungkin
terjadi. Selain itu, kebakaran hutan juga dapat terjadi karena faktor
manusia seperti adanya kegiatan manusia yang baik disengaja maupun
tidak disengaja dapat menimbulkan kebakaran.
Aktivitas masyarakat sekitar kawasan menjadi salah satu
penyebab kebakaran hutan. Aktivitas masyarakat berupa pembuatan
api unggun yang umumnya dilakukan oleh para wisatawan yang
berkemah dapat menjadikan salah satu titik api yang pada akhirnya
meluas karena bantuan angin. Ditambah lagi, ekosistem di TNBTS
sebagian besar berupa jenis tanaman yang mudah terbakar di musim
kemarau

(rumput,

paku-pakuan,

alang-alang/semak/belukar)

menyebabkan api menyebar dengan mudah. Upaya antisipasi yang


cepat dan tanggap perlu dilakukan dengan optimal.Peran serta dan
kesadaran masyarakat sekitar hutan diharapkan dapat membantu pihak

13

taman nasional dalam memberikan informasi apabila terjadi gangguan


kebakaran dalam kawasan. Selanjutnya upaya penanggulangan
kebakaran dilakukan oleh pihak taman nasional melalui manggala
agni.

Sumber : RPTN Bromo Tengger Semeru 2015-2024


Gambar 1. Grafik Intensitas Gangguan Kebakaran dan Perambahan di
TNBTS
Berdasarkan grafik di atas terlihat bahwa intensitas gangguan
kebakaran yang terjadi terus mengalami penurunan sejak tahun 2006
sampai 2011 namun agak meningkat kembali pada tahun 2012. Jika
melihat penurunan yang cukup signifikan semenjak tahun 2006, dapat
diketahui bahwa antisipasi terjadinya gangguan kebakaran sudah jauh
semakin baik sehingga intensitas gangguan kebakaran dapat ditekan.
Daerah yang menjadi titik rawan terjadinya kebakaran tersebar
pada kawasan SPTN I, STPN II, dan STPN III, tetapi daerah terbesar
yang berada pada wilayah SPTN I dikarenakan tipe ekosistemnya
yang berupa savana atau padang rumput. Daerah-daerah yang menjadi
titik awal terjadinya api adalah Blok Laut Pasir, Pananjakan, Blok
Pakis Bincil, Blok Ngadas dan Blok Bantengan (RPTN, 2025).Di
Resort Seroja sendiri titik yang rawan terjadi kebakaran terdapat pada
kawasan yang didominasi jenis semak belukar dan terdapat aktivitas
masyarakat yang tinggi di kawasan tersebut seperti pada dataran tinggi
yaitu pada Bukit B29.

14

Beberapa waktu yang lalu telah terjadi gangguan kebakaran di


Resort Seroja, tepatnya di puncak B29 Argosari, Lumajang.
Sementara ini kami hanya mengetahui bahwa Bukit B29 merupakan
titik yang rawan terjadi kebakaran. Kawasan tersebut merupakan salah
satu kawasan yang akan dikembangkan menjadi tempat wisata.
Kebakaran tersebut terjadi pada puncak bagian selatan. Kondisi area
yang

mengalami

kebakaran

memang

didominasi

oleh

jenis

rerumputan dan semak, sehingga apabila terjadi kebakaran dapat


dengan mudah meluas bila tidak cepat ditangani. Salah satu tindakan
pencegahan kebakaran yang dilakukan oleh SPTN III umumnya dan
Resort Seroja khususnya adalah dengan membuat sekat bakar di
kawasan puncak B29 Resort Seroja. Pembuatan sekat bakar dilakukan
dengan membuat parit selebar kurang lebih 1 meter di sepanjang area
yang dianggap berpotensi terjadi kebakaran sehingga apabila terjadi
kebakaran, diharapkan api tidak meluas ke daerah yang lainnya.
4.1.2 Tata batas kawasan
Kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru telah ditata
batas dan sudah temu gelang berdasarkan Berita Acara Pemeriksaaan
Batas Hutan tanggal 22 September 1986 yang telah disahkan oleh
Menteri Kehutanan tanggal

Nopember

1993. Resort Seroja

merupakan batas sebelah timur pada kawasan TNBTS yang masuk


dalam kabupaten Lumajang wilayah kecamatan Senduro (RPTN,
2015-2024).
Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan di lapangan,
terdapat permasalahan mengenai batas kawasan yang kurang jelas di
kawasan Bukit B29. Berdasarkan keterangan petugas TNBTS pun
belum diketahui batas kawasan puncak B29 sampai sejauh mana.
Pihak taman nasional juga masih ragu antara batas kawasan milik
perhutani dan taman nasional sendiri. Hal seperti ini seharusnya tidak
terjadi karena kawasan puncak B29 merupakan salah satu tempat
wisata yang akan dikembangkan di Resort Seroja. Keadaan ini

15

menjadikan penentuan daya dukung pada kawasan puncak B29


menjadi kurang optimal karena tidak jelasnya seberapa besar luasan
yang termasuk kawasan puncak B29.
4.2. Pengawetan Keanekaragaman Jenis Tumbuhan dan Satwa beserta
Ekosistemnya
4.2.1. Flora dan Fauna dalam kawasan
a. Flora
Di kawasan TNBTS terdapat 1.025 jenis flora, namun yang
sudah diinventarisasi masih terbatas pada tumbuhan berkayu,
anggrek, bambu, lumut jenggot, tanaman obat.Berdasarkan pada
database flora TNBTS, ada 97 flora yang memiliki status dengan
memiliki nilai konservasi tinggi menurut PP no. 7 Tahun 1999,
IUCN Redlist (International Union for Conservation of Nature),
serta CITES (Convention on International Trade in Endangered
Species of Wild Fauna and Flora)(RPTN TNBTS, 2014-2025).
Salah satu contoh upaya pengawetan yang dilakukan di
Resort Seroja adalah dengan membuat PUP (Petak Ukur
Permanen) seluas 1 ha. Pembuatan PUP tersebut bertujuan untuk
menginventarisasi jenis flora yang ada pada PUP, hasil dari
inventarisasi dapat digunakan untuk mengetahui jenis flora yang
memiliki nilai konservasi tinggi. Selain itu menurut kepala resort,
PUP yang dibuat di Resort Seroja adalah untuk mengetahui jenisjanis tanaman obat yang dapat dimanfaatkan.Hal ini dilakukan
untuk menjaga kelangsungan hidup flora yang ada di TNBTS
terutama yang memiliki nilai konservasi tinggi sehingga tujuan
pelestarian

dapat

tercapai

serta

untuk

mengoptimalkan

pemanfaatan potensi flora yang ada.Pengamatan PUP di Seroja


yang kami lakukan memperoleh 30 jenis pohon seperti pada tabel
4.1.

16

Tabel 2. Jenis Pohon di PUP Resort Seroja dan Status Konservasinya


No

Nama Lokal

Nama Ilmiah

Family

Status Konservasi
PP IUCN CITES
-

1 Awal
2 Binger

Mallotus blumeanus

Euphorbiaceae

3 Bulu

Ficus variegata

Moraceae

4
5
6
7

Canthium sp.
Cyrtandra sp.
Engelhardia spicata
Euodia sp.

Rubiaceae
Gesneriaceae
Juglandaceae
Rutaceae

Bischofia javanica

Phyllanthaceae

9 Jarakan
10 Jurangan

Cartanopsis sp.
Villebrunea rubescens

Elaeocarpaceae
Urticaceae

11 Kapasan

Mallotus philippensis

Euphorbiaceae

12 Kebek
Kembang
13 Ampet
14 Kemado
15 Kopen
16 Laosan
17 Landakan

Macaranga sp.

Euphorbiaceae

Astronia spectabilis
Laportea stimulans
Psychotria malaya
Myrsine sp.
Sloanea sigun
Syzygium
acuminatissimum
Litsea diversifolia

Melastomaceae
Urticaceae
Rubiaceae

Elaeocarpaceae

Myrtaceae
Lauraceae

Litsea sp.

Lauraceae

Litsea sp.

Lauraceae

Litsea sp.
Macropanax
dripermus
Lithocarpus sundaicus
Acer laurinum

Lauraceae

Araliaceae
Fagaceae
Sapindaceae

Blumea balsamifera

Asteraceace

Cabuk
Cuwut
Danglo
Gempong

8 Gintungan

18 Manting
19 Nyampuh
Nyampuh
20 Budengan
Nyampuh
21 Durenan
Nyampuh
22 tales
Pampung/
23 Katesan
24 Pasang
25 Puti dada
26 Sembung

17

27 Sepat
28 Tajiranti

Acmena sp.

Myrtaceae

Turpinia
29 Tempuyung
sphaerocarpa
Staphyleaceae
Homalanthus
30 Tutup
giganteus
Uphobiaceae
Sumber: Hasil pengamatan PUP oleh mahasiswa UGM 2015
Keterangan: (-) = tidak berstatus nilai konservasi tinggi

Berdasarkan tabel di atas maka tidak atau belum ditemukan


jenis pohon yang memiliki status konservasi tinggi. Namun di
lapangan kami menemukan jenis anggrek tanah, jenis anggrek ini
tergolong anggrek langka karena memang jarang sekali ditemukan
di TNBTS. Pada status konservasinya menurut IUCN Redlist
2015.2 anggrek tanah (macodes sp) belum tercatat. Tentunya perlu
upaya pengembangan dan penelitian agar jenis anggrek ini dapat
tetap lestari keberadaannya.

Gambar 2. Macodes sp.


Dalam upaya pemantauan kegiatan pengawetan yang
dilakukan masih terdapat kendala mengenai tata batas kawasan
yang kami temui adalah belum jelasnya batas PUP. Hal ini
menyebabkan kesulitan bagi pihak TNBTS dalam melakukan
kegiatan inventarisasi di PUP sehingga harus melakukan penataan
ulang batas PUP. Hilangnya batas PUP tentunya menghambat
kegiatan inventarisasi yang seharusnya sudah dapat dilakukan
tanpa harus melakukan penataan ulang batas PUP. Dengan sudah
dilakukannya penentuan batas PUP diharapkan upaya pengecekan

18

terhadap batas-batas yang rutin dilakukan sehingga batas tersebut


jelas adanya begitupun terhadap batas-batas kawasan yang lainnya.
b. Fauna
Berdasarkan data TNBTS tahun 2013, terdapat 38 jenis satwa
liar yang dilindungi menurut Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun
(24 jenis aves, 11 jenis mamalia, 1 jenis reptil dan 2 jenis insecta),
9 jenis satwa liar dengan nilai konservasi tinggi menurut IUCN
red-list (3 jenis aves, 5 jenis mamalia, dan 1 jenis reptil), serta 35
jenis satwa dengan nilai konservasi tinggi menurut CITES
Appendix(20 jenis aves, 9 jenis mamalia, dan 6 jenis Reptil).
Berdasarkan hasil monitoring terakhir yang dilakukan Resort
Serojapada tanggal 7 Agustus 2015 di Padanyangan Kabupaten
Lumajang, belum ditemukan spesies baru yang berada di kawasan
tersebut. Monitoring ini kami lakukan bersama dengan petugas
Resort Seroja. Berdasarkan keterangan dari petugas, kegiatan
monitoring ini belum dilakukan secara rutin namun hanya pada
saat tertentu saja sesuai dengan kebutuhan. Sarana dan prasarana
penunjang kegiatan monitoring kami rasa belum memadai, seperti
jumlah kamera untuk dokumentasi yang masih terbatas jumlahnya
serta tidak adanya buku panduan lapangan mengenai burung. Hal
ini bisa saja menjadikan kegiatan monitoring kurang optimal
karena sulit untuk mengidentifikasi jenis burung yang ditemukan.
Ada beberapa jenis burung yang ditemukan saat monitoring aves
antara lain kutilang dan kanis gunung.

19

Gambar 3. Kanis Gunung

Gambar 4. Kutilang

Berdasarkan cek lapangan kegiatan monitoring masih


terbatas pada monitoring aves, sedangkan untuk monitoring
mamalia, reptil dan insekta belum kami lihat. Seharusnya terdapat
data hasil monitoring mengenai reptil, mamalia dan insekta di
resort.

Namun

pihak

resort

mengalami

kendala

dalam

menampilkan data tersebut, hal ini diduga karena saat terjadi


pergantian pegawai PEH di tiap resort dimungkinkan ada database
hasil monitoring yang biasanya ikut terbawa oleh pegawai PEH
sebelumnya sehingga belum sempat terekap oleh Resort Seroja.
Padahal apabila dilihat dari luasannya, di Resort Seroja masih
memungkinkan dapat ditemukan jenis satwa yang berada di Resort
Seroja. Salah satu kawasan di Resort Seroja contohnya kawasan
Ireng-ireng menurut petugas TNBTS masih terdapat macan tutul
dan ular besar. Menurut informasi yang kami dapatkan terdapat
beberapa camera trapdi beberapa kawasan Resort Seroja, namun
keterbatasan alat tersebut dan mungkin karena penentuan
pemasangannya kurang tepat sehingga jejak macan tutul tersebut
belum didapatkan.
Oleh karena itu di samping peningkatan dalam penggunaan
teknologi yang ada, pihak taman nasional jugaseharusnya
memperluas kegiatan monitoring. Namun terdapat kendala lain
yang mengahambat kegiatan monitoring antara lain mengenai
finansial. Dana operasional untuk kegiatan monitoring dan sarana

20

prasarana monitoring menurut pihak taman nasional sendiri masih


belum memadai, sehingga kegiatan monitoring masih belum
optimal.
4.3. Pemanfaatan Secara Lestari Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistem
4.3.1
Air
Keberadaan sumber daya air sebagai salah satu system
penyangga kehidupan di kawasan TNBTS menjadi salah satu hal yang
perlu dijaga agar kelestarian sumber daya tersebut senantiasa tetap
terjaga dan mampu memberikan manfaat bagi ekosistem dan
masyarakat di sekitarnya. Sumberdaya air ini masih berkaitan dengan
sejarah penunjukannya kawasan TNBTS, yaitu dengan adanya potensi
air yang ada di dalam kawasan TNBTS yang berupa badan air danau
(ranu), sungai, mata air, dan air terjun.
Dengan luas sekitar 52.000 ha, TNBTS mampu mendukung
keberadaan sumber daya air yang berada di dalam kawasan, tecatat 6
(enam) ranu/danau di dalam kawasan TNBTS yaitu Ranu Pani (5,536
ha, RPTN Ranu Pani, Kec.Senduro), Ranu Kuning (RPTN Seroja,
Kec.Pasrujambe), Ranu Darungan (0,534 ha, RPTN Ranu Darungan,
Kec.Pronojiwo), Ranu Regulo (3,640 ha, RPTN Ranu Pani,
Kec.Senduro),

Ranu

Kumbolo

(17

ha,

RPTN

Ranu

Pani,

Kec.Senduro), serta Ranu Tompe (0,5 ha, RPTN Ranu Pani, Kec.
Senduro). Selain itu terdapat 25 sungai, 28 mata air, dan 2 air terjun
yang terdapat di dalam kawasan (RPTN, 2014-2025).
Pengelolaan sumberdaya air di TNBTS dilakukan oleh
masyarakat yang merupakan salah satu stakeholder yang memberikan
kontribusi bagi keberlangsungan pemanfaatan sumberdaya air selain
itu juga dengan kerjasama yang dilakukan pihak TNBTS dengan
BPDAS maupun PDAM sebagai pihak-pihak yang memanfaatkan jasa
lingkungan berupa penyediaan instalasi air bersih, pembangunan bak
penampung, serta tendon air.Berdasarkan pengamatan di lapangan
memang benar adanya pemanfaatan air yang dikelola oleh PDAM
21

dengan sumber mata air yang berasal dari sungai di kawasan Irengreng Resort Seroja.
Dalam kegiatan pemanfaatan, upaya konservasi perlu dilakukan
agar dalam kegiatannya dapat terkontrol dengan baik sehingga
sumberdaya air tetap terjaga keberlangsungannya. Pemanfaatan air
disini ditunjukan untuk keberlangsungan hidup bagi flora dan fauna
yang ada di dalam kawasan maupun bagi masyarakat yang ada di
sekitar

TNBTS.

Kontribusi

masyarakat

secara

nyata

dapat

dilakukandengan melakukan penanaman kembali lahan di wilayah


sekitaran sumber mata air sehingga fungsi hidrologis tetap terjaga dan
sumber mata air tetap lestari.
4.3.1 Pariwisata
Pemanfaatan dari segi pariwisata di Taman Nasional Bromo
Tengger Semeru (TNBTS) harus dipertimbangkan mengingat potensi
wisata alam maupun wisata budayanya cukup tinggi. Untuk objek
wisata alam ada sekitar 13 objek wisata alam yang telah berkembang
antara lain Gunung Semeru, Ranum kumbolo, Kalimati, Arcopodo,
Padang Rumput Jambangan, Oro-oro Ombo, Cemoro kandang,
Pangonan Cilik, Gunung Bromo, Gunung/Goa Widodaren, Gunung
Batok, Gunung Penanjakan dan 9 objek wisata alam yang belum
berkembang antara lain Danau Ranu Pani- Regulo, Air Terjun Coban
Trisula, Hutan Alam (Ledok Malang-Ireng-ireng), Hutan Alam
Sepanjang Jalur Pendakian, Ranu Darungan, Gua Heni, Air Terjun
Tirtawening,

Blok

Adasan

dan

Hutan

Penanjakan-Dingklik.

Sedangkan untuk objek wisata budaya ada sekitar 15 objek wisata


budaya (RPTN, 2015-2024).
Resort Seroja memiliki potensi wisata alam yang dapat
dikembangkan salah satunya adalah kawasan puncak B29. Pada
kawasan tersebut menawarkan objek daya tarik wisata berupa
pemandangan komplek Gunung Bromo dan laut pasir Tengger dari
sisi sebelah timur. Dilihat dari jumlah pengunjung yang datang wisata

22

yang baru berkembang ini sudah diminati oleh wisatawan terbukti


dengan ramainya kunjungan wisatawan baik untuk piknik maupun
berkemah terutama pada akhir pekan. Informasi mengnai wisata Bukit
B29 ini memang telah tersebar ke masyarakat luas dengan adanya
media sosial yang berkembang sebagai media promosi saat ini.
Mengenai retribusi yang ditetapkan oleh pihak TNBTS masih
menuai pro kontra sebab tarif yang digunakan disamakan dengan tarif
masuk Bromo. Padahal kondisi fasilitas yang ditawarkan menurut
wisatawan belum sesuai dengan harapan, oleh karena itu tarif masuk
kawasan B29 saat ini dikelola oleh Desa Argosari. Harapan ke
depannya masih perlu dilakukan evaluasi terhadap semua aspek yang
berkaitan dengan wisata tersebut sehingga wisata puncak B29 dapat
semakin diminati dengan tanpa mengesampingkan aspek ekologinya.
4.4.

Administrasi Pengelolaan Taman Nasional

4.4.1

Kelembagaan
Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.03/MenhutII/2007, tanggal 1 Februari 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja
Unit Pelaksana Teknis Taman Nasional, Balai Taman Nasional Bromo
Tengger Semeru berubah menjadi Balai Besar Taman Nasional Bromo
Tengger Semeru (BBTNBTS) Tipe II B. Pengelolaan Balai Besar
TNBTS dibagi kedalam 2 bidang pengelolaan, yaitu Bidang
Pengelolaan TN Wilayah I yang berada di Wonorejo-Pasuruan dan
Bidang Pengelolaan TN Wilayah II yang berada di PurworejoLumajang. Setiap Bidang Pengelolaan Taman Nasional membawahi 2
Seksi Pengelolaan Taman Nasional (SPTN), dan setiap SPTN
membawahi Resort dengan tipe pengelolaan RBM (Resort Base
Management) (RPTN, 2015-2024).
Balai Besar TNBTS memiliki luas wilayah pengelolaan yang
cukup besar sehingga adanya pembagian wilayah pengelolaan menjadi
2 bidang pengelolaan diharapkan akan lebih mengefektifkan

23

pengelolaan hingga ke tingkat resortnya. Tipe pengelolaan RBM


merupakan suatu kebijakan dari Kementerian Kehutanan Republik
Indonesia, adanya RBM diharapkan maka pengelolaan di taman
nasional menjadi lebih efektif. Bila kita melihat rumit/kompleksnya
struktur di taman nasional mulai dari yang memiliki jabatan hingga
staf di lapangan maka pengelolaan taman nasional juga akan menjadi
rumit.
Pada pengelolaan RBM, resort merupakan garda terdepan dalam
sebuah pengelolaan taman nasional. Resort merupakan unit yang
langsung berhubungan dengan masyarakat, baik itu masyarakat yang
tinggal di dalam atau di sekitar taman nasional. Resort yang paling
pertama menghadapi permasalahan-permasalahan seperti masyarakat
yang melakukan kegiatan-kegiatan illegal di dalam sebuah kawasan
taman nasional, seperti berburu satwa, illegal loging, perambahan dan
pencurian tumbuh-tumbuhan langka yang dilindungi. Adanya program
RBM ini diharapkan apabila terjadi permasalahan tersebut maka
pengambilan keputusan dengan cepat bisa dilakukan tanpa harus
menunggu instruksi terlebih dahulu dari atasan.
Prosedur pengelolaan akan sangat rumit apabila semuanya harus
melalui

atasan

terlebih

dahulu,

terutama

dalam

mengatasi

permasalahan seperti yang telah disebutkan. Resort harus dilibatkan


secara penuh dalam sebuah perencanaan, pelaksanaan dan monitoring
sebuah kegiatan/program di taman nasional. Beri kepercayaan dan
ruang gerak yang bebas untuk resort sehingga pengelolaan taman
nasional ebih efktif. Pada Resort Seroja sudah mulai menerapkan
RBM kegiatan monitoring, pelaksanaan, pelibatan masyarakat dalam
pengelolaan taman nasional juga telah dilakukan meskipun masih
banyak yang harus dievaluasi.
4.4.2

Pengelolaan Kawasan

24

TNBTS

Luas
50276,2 ha

Pasuruan
(4642,52 ha

Probolinggo
(3600,37ha)

Lumajang
(23340,35 ha)

Kec
Tutur
Tosari
Puspo
Lumbang

Kec
Sumber
Guci Alit

Kec
Pronojiwo
Candipuro
Senduro

Malang
(18692,96 ha)

Kec
Tirtoyudo
Wajak
Poncokusumo
Tumpang
Jabung

Gambar 5. Struktur Luas dan Batas Kawasan

TNBTS memiliki luas 50276,2 ha yang meliputi Kabupaten


Pasuruan (Utara), Probolinggo (Timur), Lumajang (Selatan), Malang
(Barat). Kabupaten Lumajang memiliki luasan wilayah terbesar yaitu
23340,35 ha, yang meliputi Kecamatan Pronojiwo, Candipuro dan
Senduro.
4.4.3

Pengelolaan Sumberdaya Manusia


Sumberdaya Manusia (SDM) menyangkut mengenai jumlah
pegawai, baik itu pegawai tetap atau pun pegawai kontrak yang
bekerja di Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Data
sumberdaya manusia meliputi juga jumlah pegawai berdasarkan

25

tingkat pendidikan, golongan, status kepegawaian, dan juga sebaran


pegawai di Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.
Tabel 3. Jumlah pegawai berdasarkan tingkat pendidikan
Jumlah pegawai berdasarkan tingkat pendidikan
No

Tahun

Jumlah
S3

S2

S1

D3

SMA

SLTP

SD

2008

27

58

103

2009

24

61

111

2010

26

60

111

2011

26

59

109

2012

29

57

111

2013

25

56

102

Sumber : RPTN Bromo Tengger Semeru 2015-2024


Berdasarkan tabel tersebut sampai pada tahun 2013 tercatat
jumlah pegawai dengan tingkat pendidikan SMA masih mendominasi.
TNBTS diharapkan bisa menambah jumlah pegawai terutama minimal
dengan pendidikan S1 sehingga kapabilitas/kemampuan dalam
pengelolaan di taman nasional bisa lebih meningkat dan diharapkan
pengelolaan lebih optimal.
Tabel 4. Beban Kerja Pegawai TNBTS
NO
1

RESORT

LUAS
(HA)

JUMLAH
PEGAWAI

BEBAN KERJA (ORANG/HA)

9.098,67

2.274,67

Penanjakan
Tengger Laut
Pasir

5.069,27

1.013,85

Sumber

878,86

219,72

Jabung

4.512,37

1.128,09

Coban Triusla

5.222,74

1.305,69

Patok Picis

4.369,96

1.456,65

Gucialit

696,00

174,00

Seroja

11.216,70

2.243,34

Ranupani

5.212,05

1.303,01

10

Candipuro

2.892,97

964,32

11

Ranu Darungan

3.522,09

1.174,03

12

Taman Satriyan

3.532,69

Jumlah

56.224,37

Rata-rata Beban Kerja (Orang/Ha)

1.177,56
46
1222,27

Sumber : RPTN Bromo Tengger Semeru 2015-2024

26

Jika melihat data beban kerja pada tabel dan dibandingkan


dengan jumlah pengawai sebanyak 102 orang pada tahun 2013
tersebut, 46 orang diantaranya ditugaskan di dua belas (12) resort.
Kondisi SDM tiap resort tersebut menunjukkan bahwa beban kerja
tiap staf sebesar 1222,269 ha. Beban kerja tersebut hendaknya
mempertimbangkan aspek potensi, permasalahan, dan kondisi
geografis kawasan. Menurut keterangan dari pegawai TNBTS
khususnya wilayah Resort Seroja dengan luasan wilayah terbesar
mereka merasa jumlah pegawai dirasa masih kurang. Kegiatan
pengelolaan khususnya yang langsung berhubungan dengan lapangan
seperti monitoring dirasa masih belum optimal karena keterbatasan
tersebut. Hal itu menyebabkan luasan area yang cukup luas belum
dapat ter-cover sepenuhnya dengan baik.
4.4.4 Keuangan
Sumber pendanaan dalam mendukung pengelolaan kawasan
TNBTS sebagian besar berasal dari APBN tahun 2009 sampai 2013
dan cenderung meningkat sebesar (24,94%) dengan jumlah dana per
tahun rata Rp 13.268.702.800,00. Dari dana tersebut 39,24%
dialokasikan untuk gaji dan sisanya (60,76%) dialokasikan untuk
belanja modal, barang, dan lainnya (RPTN, 2015-2024).Menurut
keterangan dari pegawai TNBTS mengenai pendanaan masih
terkendala, pada tahun 2105 mengalami peningkatan. Pada tahun 2015
ada anggaran sebesar 25 milyar, dari total tersebut 10,7 milyar
dialokasikan untuk belanja pegawai, 7 milyar untuk belanja barang
(kegiatan,pengadaan bahan-bahan dll), 7,5 milyar diantaranya untuk
bantuan modal (fisik), lalu dari 7,5 milyar tesebut 4,2 milyar untuk
membangun sarana prasarana (jalan).
Meskipun jumlah anggarannya terbilang cukup besar namun
menurut keterangan dari pihak TNBTS masih belum cukup (belum
bisa memenuhi). Apabila melihat jumlah pegawai dengan luas
kawasan sudah tidak proporsional, namun apabila harus menambah

27

jumlah pegawai maka anggaran yang digunakan untuk gaji pegawai


tidak cukup. Selanjutnya untuk pendanaan sarana dan prasarana
seperti jalan masih terbatas hanya pada jalan utama saja, belum
termasuk unsur pendukungnya seperti saluran air dan lain-lain. Terkait
dengan pengelolaan berbasis resort masih harus dilengkapi dengan
standar minimal misalnya GPS, kamera, internet (masih ada beberapa
resort yang belum bisa dijangkau dengan internet) membutuhkan alat
khusus jadi untuk standar minimal ini saja masih belum dapat
terpenuhi seluruhnya. Oleh karena itu pihak taman nasional
mengatasinya dengan cara step by step artinya dengan anggaran yang
ada maka harus dimanfaatkan seoptimal mungkin dengan lebih
mendahulukan hal-hal yang diprioritaskan.

Gambar 6. Grafik PNBP TNBTS lima tahun terakhir


Sumber : RPTN Bromo Tengger Semeru 2015-2024

Sumber

pendapatan

TNBTS

juga

berasal

dari

PNBP

(Pendapatan Negara Bukan Pajak). Sumber pendapatan Balai Besar


Taman Nasional Bromo Tengger Semeru berasal dari pungutan masuk
pengunjung, pungutan kegiatan, dan pungutan penelitian, dan IUPA.
Total penerimaan TNBTS selama tahun 2009 hingga 2012 adalah

28

sebesar

Rp 4.387.719.410,00 dengan kecenderungan meningkat

(24,62%). Selama kurun waktu tersebut PNBP mampu menyumbang


rata-rata 9,51% terhadap total pendanaan taman nasional saat ini
(RPTN, 2015-2024). Sektor pariwisata menjadi hal yang sangat
diperhitungkan dalam sumber pendapatan taman nasional. Oleh
karena itu monitoring dan evaluasi mengenai sektor pariwisata harus
selalu dilakukan sehingga diharapkan pendapatan melalui sektor
wisata akan selalu meningkat setiap tahunnya dengan tanpa
mengesampingkan aspek ekologinya.
4.5.

Analisis SWOT
KEKUATAN (Strenght-S)

KELEMAHAN (Weakness-W)

a. Memiliki jenis flora-fauna yang memiliki status


konservasi tinggi (atl Anggrek, harimau, elang jawa)
b. Memiliki luas kawasan yang besar sehingga potensi
plasma nutfah tinggi
c. Sebagai kawasan penyangga hidrologi
d. Potensi sumberdaya air yang besar (mata air)

a. Batas kawasan masih belum


sepenuhnya jelas
b. Data potensi kehati masih
terbatas pada jenis dan sebaran.
c. Kualitas Sumber daya manusia,
jumlah pendanaan, sapras
terbatas
d. Jumlah personil masih kurang
e. Pengelolaan wisata alam masih
kurang
f. RBM belum optimal
diterapkan

Peluang (opportunities-o)

Strategi s-o

Strategi o-w

a.
b.

1.

Faktor
Internal

Faktor
Eksternal

c.
d.

Trend ekowisata
Kepedulian terhadap
konservasi tinggi
Pengembangan wisata
alam
Pemanfaatan tanaman obat

2.
3.
4.

Meningkatkan pengawasan dan monitoring


pengelolaan (perlindungan dan pemanfataan)
ekosistem, kehati, jasa lingkungan dan
pemberdayaan masyarakat.
Penelitian dan pemanfaatan tanaman obat
Menerapkan prinsip ekowisata
Mendorong pengembangan wisata alam bersama
masyarakat

Ancaman (threat-t)

Strategi s-t

a.
b.

1.

Wisata massal tinggi


Potensi terjadinya
kebakaran kawasan cukup
tinggi

2.

3.

Menerapkan prinsip ekowisata dalam pengelolaan


wisata alam
Meningkatkan kerjasama dan sinergi dalam
konservasi ekosistem, kehati dan pemberdayaan
masyarakat
Eksplorasi dan pemeliharaan sumberdaya air (mata
air)

29

1.

Mengevaluasi basis data


batas kawasan, kehati,
wisata,
2.
Penguatan kelembagaan
terutama RBM (SDM,
sapras, pendanaan)
3. Mengevaluasi secara rutin
kinerja pegawai
4. Mengembangkan usaha
jasa wisata untuk
meningkatkan layanan
Strategi w-t
1.

2.

Meningkatkan partisipasi
masyarakat dalam usaha
jasa wisata, pelestarian
ekosistem dan kehati
Melibatkan partisipasi
masyarakat dalam
mengatasi gangguan
keamanan

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Dari hasil pengecekan dokumen, cek lapangan dan wawancara, pengelolaan
TNBTS dirasa sudah cukup baik, namun masih terdapat beberapa
permasalahan. Jika permasalahan tersebut dapat teratasi maka pengelolaan di
TNBTS akan lebih baik, seperti dapat menyelesaikan permasalahan
diantaranya :
1. Aspek Perlindungan: Gangguan keamanan kawasan seperti ketidakjelasan
batas kawasan, potensi kebakaran yang dirasa tinggi dan lain-lain.
2. Aspek Pengawetan: Sarana prasarana monitoring flora fauna yang belum
memadai seperti binokuler, kamera, buku panduan lapangan dan lain-lain.
3. Aspek Pemanfaatan: Kecenderungan wisata massal yang tidak berimbang
dengan aspek ekologinya.
4. Aspek Administrasi Pengelolaan TN : Keterbatasan dalam pendanaan,
jumlah personil yang tidak berimbang dengan luas kawasan, kualitas SDM
yang dirasa masih rendah.
5.2. Saran
1. Aspek Perlindungan: Patroli dilakukan secara rutin dan menyeluruh di
setiap kawasan serta pemberdayaan masyarakat untuk ikut andil dalam
mengawasi gangguan kawasan.
2. Aspek Pengawetan: Perlu penambahan kelengkapan sarana prasarana yang
menunjang dalam monitoring kegiatan. Contohnya : penambahan buku
panduan lapangan, alat dokumentasi dll.
3. Aspek Pemanfaatan: Perlu ada kajian lebih lanjut mengenai wisata massal
sehingga terjadi keseimbangan antara aspek ekologis dan pendapatan.
4. Aspek Tata Kelola Administrasi: Evaluasi pendanaan serta lebih
memprioritaskan hal-hal yang memang sangat dibutuhkan, penambahan
jumlah personil seefisien mungkin.

30

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2003. Rencana Pengembangan Pariwisata Alam Nasional Di Kawasan
Hutan. Direktorat Wisata Alam Dan Pemanfaatan Jasa Lingkungan.
Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan Dan Konservasi Alam. Bogor.
Anonim. 2014. Rencana Pengelolaan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
(BAB II-Deskripsi Kawasan).Balai Besar Taman Nasional Bromo
Tengger Semeru. Malang.
Hidayat dan Risna. 2007. Kajian Ekologi Tumbuhan Obat Langka di Taman
Nasional Bromo Tengger Semeru. Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun
Raya Bogor. Bogor.
Sanjaya, W. 2009. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses
Pendidikan. Jakarta: Kencana.
Syahadat, E. 2005. Pengembangan Pariwisata Alam Nasional Di Kawasan Hutan.
Info SosialEkonomi Volume 5 No. 2 Tahun 2005. Bogor.

31

LAPORAN PRAKTEK KONSERVASI SUMBERDAYA ALAM


TAMAN NASIONAL BROMO TENGGER SEMERU
STUDI DAYA DUKUNG KAWASAN WISATA ALAM BUKIT B29
RESORT SEROJA, SEKSI PENGELOLAAN TAMAN NASIONAL
WILAYAH III, TAMAN NASIONAL BROMO TENGGER SEMERU,
JAWA TIMUR

Disusun oleh :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Fajar Setiaji
Febrian Aditya Nugraha
Siti Harjanti
Roni Setiawan
Mukhlis Sai Putra
Hanif Syaptianto

10/301892/KT/06783
11/312816/KT/06864
11/313244/KT/06903
11/313365/KT/06927
11/313697/KT/06956
11/318704/KT/07028

BAGIAN KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015

32

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Pada perkembangan dekade terakhir ini ditemukan bahwa minat
masyarakat untuk melakukan kegiatan wisata alam meningkat karena
kejenuhan terhadap aktivitas sehari hari yang membuat kepenatan serta
berkurangnya minat terhadap kegiatan wisata masal terutama terjadi pada
masyarakat perkotaan. Masyarakat perkotaan lebih cenderung memilih
kegiatan wisata yang memiliki interaksi dengan alam.
Pada rencana induk Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
Tahun 2001 disebukan bahwa Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
(TNBTS) merupakan salah satu kawasan konservasi yang mempunyai
daya tarik tinggi sebagai obyek wisata. Hal ini ditunjukkan dengan
tingginya kunjungan wisatawan ke TNBTS dibandingkan dengan kawasan
konservasi atau obyek wisata lainnya. Gunung Bromo, Gunung Semeru
serta gunung yang lainnya juga merupakan andalan wisata daerah yang
menjadi citra bagi kegiatan kepariwisataan di Jawa Timur.
Bentuk pariwisata yang menjadi andalan di TNBTS yaitu Wisata
Alam. Wisata Alam merupakan bentuk pariwisata yang bertanggung jawab
terhadap kelestarian objek daya tarik wisata (ODTW). Konsep Wisata
Alam tidak hanya mengedepankan faktor pertumbuhan ekonomi saja
namun juga memperhatikan keseimbangan antara pemanfaatan dan
kelestarian sumberdaya. Keseimbangan dibutuhkan untuk meningkatkan
pemasukan pengelola tanpa merusak ODTW yang tersedia sehingga
kualitas ODTW dapat dipertahankan yang mengakibatkan wisatawan puas
menikmati lokasi wisata tersebut.
Salah satu objek wisata di TNBTS yang mulai dikenal masyarakat
yaitu puncak bukit B29 yang terletak di Resort Seroja, TNBTS, Dusun
Argosari, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Puncak
33

bukit B29 mulai terkenal karena dapat menikmati Gunung Bromo dan
Gunung Semeru dengan posisi yang berbeda dengan lokasi lain yang
terlebih dahulu terkenal. Bukit B29 merupakan kawasan yang mulai
mendapat perhatian oleh wisatawan di TNBTS.
Kegiatan pariwisata yang terdapat di puncak bukit B29 antara lain
perkemahan dan mendaki gunung untuk melihat pemandangan Gunung
Bromo dan Gunung Semeru. Kegiatan pariwisata yang ditawarkan menjadi
daya tarik sendiri untuk para wisatawan. Kegiatan Wisata Alam memiliki
ciri yaitu pembatasan jumlah pengunjung dengan disesuaikan daya dukung
kawasan.
1.2.

Rumusan Masalah
Di sisi lain kekayaan flora dan fauna resort Seroja, resort Seroja
memiliki lokasi untuk menikmati panorama alam yang sangat menarik
yang diberi nama puncak B29. Lokasi ini terletak di sisi tenggara
Gunung Bromo tepatnya di Desa Argosari, Kecamatan Senduro,
Kabupaten Lumajang. Puncak B29 adalah bukit dengan ketinggian 2900
mdpl dan ketinggiannya melebihi tinggi dari Gunung Bromo yang
mempunyai ketinggian 2.392 mdpl. Panorama yang disuguhkan di puncak
B29 antara lain pemandangan gunung di sekitar puncak B29, melihat
matahari terbit, melihat matahari terbenam dan melihat bintang dimalam
hari, dapat dijadikan sebagai tujuan wisata dan primadona baru di TNBTS.
Dalam pengelolaan pariwisata alam, mutu dan kualitas lingkungan
merupakan salah satu faktor penting dalam kesinambungan pemanfaatan
kawasan tersebut. Kawasan yang dimanfaatkan untuk pariwisata alam
semestinya memiliki batasan yang sesuai kemampuan daya dukung baik
secara fisik maupun secara ekologis agar pemanfaatan terhadap kawasan
tidak melebihi kemampuan yang dimiliki kawasan tersebut, sebab apabila
faktor tersebut tidak dipertimbangkan dalam pengelolaan wisata alam,
maka akan terjadi penurunan kualitas hingga beresiko menimbulkan
kerusakan lingkungan akibat aktifitas wisatawan. Pariwisata alam
khususnya harus memperhatikan aspek kemampuan ataupun daya dukung
34

kawasan dalam menerima kunjungan wisataawan sesuai dengan batas


kapasitas idealnya sehingga pemanfaatan kawasan dapat lebih optimal dan
gangguan ekosistem bagi kawasan dapat direduksi seminimal mungkin.
Aspek tersebut harus dipertimbangkan, selain dari atraksi alam yang
ditawarkan oleh kawasan itu sendiri. Terjadinya penurunan kualitas
bahkan hingga kerusakan lingkungan tentunya akan menimbulkan
ketidaknyamanan bagi wisatawan yang datang berkunjung serta berakibat
pada penurunan kepuasan dan minat kunjungan wisatawan. Hal-hal
demikian akan terjadi apabila pemanfaatan tersebut melampaui kapasitas
kemampuan daya dukung kawasan itu sendiri. Maka dalam hal ini
diperlukannya studi terkait daya dukung kawasan dalam pengelolaan
kawasan wisata alam agar kelestarian pemanfaatan kawasan wisata alam
dapat berjalan dengan baik. Berdasarkan hal tersebut maka dirumuskan
permasalahan yaitu, bagaimanakah kemampuan daya dukung kawasan
wisata puncak B29 di TNBTS dalam menunjang aktivitas pengunjung
wisata dalam berwisata alam?
1.3.

Tujuan Penelitian
Tujuan dalam praktek ini adalah untuk mengetahui daya dukung
kawasan wisata puncak bukit B29 pada Resort Seroja, TNBTS.

1.4.

Manfaat Penelitian
Manfaat dari studi ini ialah sebagai pertimbangan untuk pengelola
dalam menentukan kebijakan agar terwujudnya pengelolaan kawasan
wisata alam yang optimal, lestari dan berkelanjutan.

35

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Pariwisata
Pariwisata dan rekreasi memiliki peranan penting dalam kehidupan
manusia modern. Semakin maju tingkat kehidupan manusia, maka
kebutuhan akan pariwisata dan rekreasi akan semakin meningkat.
Pariwisata adalah seluruh kegiatan, proses dan kaitan kaitan yang
berhubungan dengan perjalanan dan persinggahan dari orang- orang di luar
tempat tinggalnya serta tidak dengan maksud mencari nafkah menurut
Douglass (1978), pariwisata merupakan suatu proses bergeraknya manusia
secara temporer atau sementara untuk pergi keluar rumahnya dan pada
tempat baru itu hanya tinggal beberapa saat untuk memanfaatkan fasilitas
guna mendapatkan kebutuhan dan keinginan yang dicari.
Ada berbagai macam kegiatan wisata yang salah satunya berupa
wisata alam seperti wisata bahari, mendaki gunung, melihat kehidupan
satwa di habitat asliya dan lain lain kegiatan wisata yang bersifatnya
menikmati keindahan dan keunikan fenomena alam. Suatu perjalanan
dianggap sebagai perjalanan wisata bila memenuhi 3 persyaratan yang
diperlukan, yaitu:
1. Harus bersifat sementara
2. Harus bersifat sukarela (voluntary) dalam arti tidak terjadi karena
dipaksa.
3. Tidak bekerja yang sifatnya menghasilkan upah atau bayaran.
Sementara

rekreasi adalah kegiatan aktif atau pasif, yang

dilakukan dengan bebas dan kreatif dalam waktu senggang sebagai


selingan pekerjaan sehari hari sesuai dengan bakat dan kegemarannya
(Fandeli,1995).

36

2.2.

Wisata Alam
Pengertian wisata dalam Undang-Undang Kepariwisataan No. 9
Tahun 1990 adalah kegiatan perjalanan atau sebagian dari kegiatan
tersebut yang dilakukan secara sukarela serta bersifat sementara untuk
menikmati obyek dan daya tarik wisata. Wisata alam adalah kegiatan
perjalanan atau sebagian dari kegiatan tersebut yang dilakukan secara
sukarela serta bersifat sementara untuk menikamti gejala keunikan dan
keindahan alam di taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata
alam (Anonim, 1996 dalam Wahyudi, 2001).
Pengembangan wisata alam bertujuan untuk memanfaatkan potensi
ekonomis sumberdaya yang ada di kawasan wisata alam bagi tujuan
kepariwisataan,

tanpa

meninggalkan

prisnsip-prinsip

yang

harus

diperhatikan dalam pengembangan kawasan wisata alam adalah:


1. Pengambangan wisata alam harus sesuai dengan perencanaan tata
ruang.
2. Menyesuaikan antara potensi sumberdaya alam dengan tujuan
pengembangan.
3. Sedapat mungkin diusahakan agar pengembangan yang dilakukan
berfungsi ganda.
4. Sejauh mungkin tetap mengalokasikan adanya areal lami yang tidak
dikembangkan.
Secara khusus Fandeli (1999), membatasi upaya pengembangan
wisata alam dengan tetap meenggunakan model pengembangan setempat,
baik dalam hal sarana prasarana transportasi maupun untuk fasilitas
utilitasnya. Menurut Fandeli (1999), adanya intervensi bentuk dan pola
pengembangan dari luar akan menghilangkan keaslian alamnya. Dalam
upaya pengembangan wisata alam, Fandeli (1999), menawarkan
pendekatan product driven, yaitu pengembangan pasar yang disesuaikan
dengan potensi, sifat, dan karakteristik obyek serta daya tarik wisata yang
ada.

37

Menurut Fandeli (1999), sifat dan karakteristik wisata alam itu


adalah:
1. In situ
Bahwa obyek dan daya tarik wisata alam dapat dinikmati secara utuh
dan sempurna hanya diekosistemnya. Pemindahan obyek dan daya
wisata secara ex situ akan menyebabkan terjadinya perubahan pada
obyek dan atraksinya
2. Perishable
Suatu gejala atau proses ekosistem hanya terjadi pada waktu tertentu
dan akan berulang pada waktu tertentu
3. Non recoverable
Bahwa suatu ekosistem alam mempunyai sifat dan perilaku yang
pemulihannya tidak sama antara satu dengan yang lainnya. Pemulihan
secara alami sangat tergantung dari faktor dalam (genotype) dan faktor
luar (phenotype) dan biasanya terjadi dalam kurun waktu yang panjang.
4. Non substitutable
Bahwa obyek alam biasanya tidak ada kemiripan antara satu dengan
yang lain sehingga tidak bisa saling menggantikan.
2.3.

Daya Dukung Wisata Alam


Menurut Undang-Undang No.23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan
Lingkungan Hidup mendefinisikan daya dukung lingkungan hidup adalah
kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung perikehidupan manusia
dan makhluk hidup lain. Definisi daya dukung tempat wisata yaitu jumlah
wisatawan yang menggunakan suat areal untuk berwisata yang masih
dapat didukung oleh areal tersebut dengan ditandai tanpa adanya
perubahan pada kualitas lingkungan (Douglass dalam Fandeli, 2002).
Menurut McNoughton dan Wolf (1973), daya dukung bukanlah
karakteristik lingkungan atau organisme semata, tetapi keduanya
berinteraksi. Besarnya populasi beberapa organisme dapat menjadi stabil
di sekitar daya dukungnya. Bila populasi melebihi daya dukung, dalam

38

suatu periode yang singkat, maka kecenderungan populasi akan menurun,


karena berkurangnya sumberdaya-sumberdaya untuk mendukung semua
individu.
Berkaitan dengan pariwisata, daya dukung adalah jumlah
pengunjung suatu kawasan wisata yang mendukung tanpa adanya
perubahan pada kualitas rekreasi. Kualitas rekreasi adalah tingkat secara
normal dapat memberikan kesehatan fisik dan psikis pengunjung dari
suatu kawasan rekerasi (Douglass,1978). Daya dukung lingkungan
pariwisata adalah jumlah wisatawan yang dapat ditampung didalam suatu
lingkungan obyek dan tarik wisata, yang setiap pengunjung masih
memperoleh kepuasan (Anonim, 1997 dalam Wahyudi, 2001).
Menurut Sumarwoto (1988) dalam Kurniawan (1997), daya
dukung pariwisata dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu tujuan wisatawan dan
faktor biotik.Tujuan wisatawan untuk rekreasi sedangkan faktor fisik
memengaruhi kuat rapuhnya suatu ekosistem. Berdasar pada definisi di
atas maka terdapat beberapa faktor yang menentukan tingkat daya dukung
obyek dan daya tarik wisata, yaitu:
1. Kualitas atau kondisi lingkungan obyek dan daya tarik wisata
2. Jumlah wisatawan
3. Sikap dan perilaku wisatawan
4. Tingkat pemanfaatan sumberdaya alam
5. Toleransi (kemampuan pemulihan secara alami) sumberdaya alam
6. Kemampuan pengelolaan.
Secara operasional Cafuentes (1992b), dalam Lascurain (1996),
dalam Wiratno (1999), mendefinisikan daya dukung pariwisata menjadi 3,
yaitu:
1. Daya Dukung Fisik
Daya dukung fisik (PCC = Physical Carrying Capacity)
merupakan jumlah maksimal pengunjung yang secara fisik tercukupi
oleh ruang yang disediakan pada waktu tertentu. Apabila daya dukung
fisik diperhitungkan, maka dapat diperoleh angka jumlah luas area yang

39

dibutuhkan wisatawan untuk secara leluasa dan memuaskan dalam


berwisata. Menurut Douglass (1975) area untuk berkemah adalah 4-8
orang/acre, dan area untuk berpiknik adalah 13-16 orang/acre.
Seperti yang dikemukakan Cifuentes dalam Fandeli (2002),
dinyatakan bahwa kebutuhan ruang setiap individu wisatawan untuk
beraktivitas adalah 1m2.Kebutuhan ruang tersebut berlaku untuk seluruh
jenis aktivitas wisata.Asumsi kebutuhan ruang ini berbeda ketika
diterapkan pada kondisi lingkungan serta social masyarakat yang
berbeda.
2. Daya Dukung Riil
Daya dukung riil (RCC = Real Carrying Capacity) merupakan
jumlah wisatawan maksimum yang diperkenankan untuk mengunjungi
kawasan dengan faktor koreksi (Cf = Correction Factor ) yang diambil
dari karakteristik obyek diterapkan pada PCC.
3. Daya Dukung Efektif
Daya dukung efektif (ECC = Effective Carrying Capacity)
merupakan jumlah wisatawan maksimum yang dapat didukung oleh
sebuah

kawasan

wisata

dengan

mempertimbangkan

kapasitas

manajemen (MC = Management Capacity) serta infrastruktur yang


tersedia.
Suyanto (1998) telah menghitung luasan kawasan pariwisata
dengan programasi linear. Hasil dari programasi linear tersebut adalah
beberapa variable yang menentukan besaran daya dukung keseluruhan
kawasan wisata adalah:
1. Luasan atau areal wisata
2. Jumlah pengunjung wisata
3. Waktu berlangsungnya aktivitas wisata
4. Persepsi wisatawan dalam memperoleh kenyamanan dan kepuasan dari
wisatawan
5. Jumlah petugas dan jasa pelayanan

40

Daya dukung berkaitan dengan kerusakan lingkungan yang


menjadi salah satu faktor yang menentukan kepuasan wisatawan. Daya
dukung juga menjadi acuan batas didalam pemanfaatan sumberdaya alam.
Daya dukung sebuah kawasan wisata ditentukan oleh beberapa
faktor.Faktor yang signifikan mempengaruhi daya dukung kawasan
ODTW adalah jumlah wisatwan, kualitas dan daya pulih secara alami
ODTW serta tingkat pengelolaan. Merencanakan kawasan wisata dengan
mengindahkan daya dukung menjadi faktor yang penting untuk
diperhatikan oleh pihak pengelola.

41

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1.

Waktu dan Lokasi


Penelitan dilakukan pada tanggal 8-10 Agustus 2015 di puncak
bukit B29 Resort Seroja,Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Dusun
Argosari, Kecematan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.
Tabel 5. Rencana Kegiatan Pengambilan Data Di Lapangan

Kegiatan

Tanggal
1
3 4 5 6 7 8 9 0

1
1

1
2

1
3

1
4

Presentasi di Balai Besar


TNBTS
Cek alat dan Tally Sheet
Briefing, Persiapan ke
lapangan
survey lokasi
Pengambilan Data
Dilapangan
Rekap Data
Analisis dan Pengolahan
Data
Pembuatan Laporan
Sementara
Presentasi Hasil Penelitian
Sementara

3.2.

Ruang Lingkup
Studi ini secara teoritis dibatasi pada ruang aktivitas pariwisata
alam di puncak bukit B29 Resort Seroja yang secara resmi dikelola oleh
TNBTS. Ruang lingkup daya dukung wisata alam dibatasi pada pengertian
daya dukung yang dikembangkan oleh Cifuentes (1992b), dalam Lascurian
(1996), dalam Wiratno (1999). Daya dukung yang dimaksud berkaitan
dengan jumlah wisatawan yang dapat diterima atau ditampung di kawasan
42

wisata tersebut. Adapun Jenis daya dukung yang diteliti pada studi ini
dibatasi pada daya dukung fisik (PCC) dan daya dukung riil (RCC).
Variabel yang digunakan dalam menentukan faktor koreksi atau
pereduksi dalam menentukan daya dukung mempertimbangkan komponen
biotik dan abiotik. Variabel biotik terdiri dari vegetasi yang ada sepanjang
jalur yang dilalui oleh wisatawan sedangkan variabel abiotik terdiri dari
potensi lanskap atau bentang alam, curah hujan, kelerengan dan kepekaan
tanah terhadap erosi..
3.3.

Alat dan Bahan


3.3.1. Alat
Alat yang digunakan dalam kegiatan praktek ini :
-

Tally Sheet untuk mencatat data yang didapatkan

Kuisoner untuk mendapatkan data durasi kunjungan dan jumlah


wisatawan

Roll meter untuk mengukur luas areal efektif kawasan wisata

Kompas-Klinometer untuk mengukur kelerengan kawasan


wisata sesuai 4 arah mata angin

Kamera untuk mendokumentasikan kondisi kawasan wisata

Alat tulis untuk mencatat data.

GPS untuk mencari titik koordinat lokasi wisata dan pemetaan


luas kawasan

3.3.2.

Software pengelola data berupa Microsoft excel


Bahan
Bahan yang dibutuhkan dalam praktik ini antara lain
ialah dokumen pengelola untuk menambah informasi data
sekunder baik berupa jenis tanah, jumlah pengunjung dan
curah hujan di kawasan wisata.

43

3.4.

Metode Pengambilan Data


Data luas areal kawasan yang digunakan untuk wisata di kawasan
puncak bukit B29 didapat melalui penghitungan luas kawasan efektif yang
digunakan untuk wisatawan. Selain itu dilakukan wawancara langsung
kepada beberapa sampel wisatawan yang berkunjung pada hari libur dan
non libur untuk mengetahui durasi kunjungan yang akan digunakan untuk
menentukan daya dukung fisik kawasan (Physical Carrying Capacity/
PCC).
Menurut Siswantoro, Sutrisno, dan Dwi (2012), faktor koreksi dari
variabel biotik berupa vegetasi pohon, dapat ditentukan dengan
menghitung jenis dan jumlah vegetasi di dalam areal wisata. Lokasi yang
diperhitungkan adalah seluruh areal wisata puncak B29 dan mampu
dijamah oleh aktivitas wisatawan. Vegetasi yang diamati adalah tingkat
pohon dengan diameter batang lebih besar dari pada 20 cm yang diukur
setinggi 130 cm dari permukaan tanah. Hal ini dilakukan karena vegetasi
tingkat pohon banyak dimanfaatkan dalam wisata alam baik untuk
berteduh, mengikat tali, memanjat dan aktivitas lain yang dilakukan oleh
wisatawan Inventarisasi dilakukan dengan metode sensus.
Pengukuran variabel abiotik berupa potensi lanskap atau bentang
alam dilakukan dengan cara pengamatan langsung di lokasi pengamatan
menggunakan metode Bureau of Land Management. Pengambilan data
kelerengan lahan diukur langsung pada setiap kawasan yang dikunjungi
secara intensif oleh para wisatawan. Area tersebut dibagi kedalam
beberapa segmen. Untuk pengukuran kelerengan di tiap segmen digunakan
Protocol Sampling dengan plot berbentuk lingkaran berdiameter 22,7
meter kemudian pengukuran dilakukan dari pusat lingkaran 4 arah mata
angin dan dicari kelerengan rata-rata antara lereng tertinggi dan lereng
terendah dari keempat arah pengukuran tersebut.
Jenis tanah diidentifikasi secara terestrial di lapangan dan dengan
menggunakan data sekunder yang tersedia. Data sekunder lain ialah berupa
data curah hujan guna menghitung perbandingan antara jumlah rata-rata

44

bulan kering dengan jumlah rata-rata bulan basah (Q). Keseluruhan


variabel abiotik tersebut digunakan sebagai faktor koreksi dalam
penentuan daya dukung riil (Real Carrying Capacity/RCC).
3.5.

Analisis Data
Data-data yang telah didapatkan kemudian diolah langsung untuk
mengetahui daya dukung kawasan wisata bukit B29 dengan rumus dari
Fandeli (2002) yang memodifikasi rumus Cifuentus (1992) dan penelitian
Douglass (1975):
1. Melakukan perhitungan daya dukung fisik (Physical Carrying
Capacity/ PCC) dengan persamaan :

Piknik
PCC = A xV/a x Rf

Dimana :
PCC

: physical carrying capacity (daya dukung fisik)

: area yang digunakan untuk umum

V/a

: 1 pengunjung per m2

Rf

: Faktor rotasi

Kemah

Dimana:
PCC

: Daya dukung fisik (orang/hari)

: Luas area yang digunakan untuk wisata (m2)

: Luas area yang dibutuhkan oleh seseorang wisatawan

untuk berwisata
Rf
: Rotation factor (Faktor rotasi) (per hari) perputaran
wisatawan,
Jika kawasan dibuka 8 jam, 1 wisatawan memerlukan 4 jam untuk
berwisata maka nilai Rf = 2

45

2. Melakukan perhitungan daya dukung riil (Real Carrying Capacity/


RCC) dengan persamaan:

Dimana :
RCC

: Daya dukung riil (orang /hari)

PCC

: Daya dukung fisik (orang /hari)


: Faktor-faktor koreksi ke-n yang digunakan dari variabel biotik
dan

abiotik.

Atau persamaan tersebut dapat diubah dalam bentuk persentase


sehingga menjadi:

Dimana:
Mn

: kondisi nyata pada variabel

Mt

: batas maksimum pada variabel

Penentuan

faktor

koreksi

yang terhitung

tersebut.
tersebut

dilakukan

memerhatikan variabel abiotik yang telah didapat berupa:


a. Vegetasi

10m

46

dengan

Data vegetasi yang didapat berupa nama dan jumlah jenis diolah
untuk mencari indeks diversitas nya. Indeks yang digunakan ialah
indeks diversitas Simpson dengan rumusan dibawah ini :
IDS = 1-

dimana :
ni

: jumlah individu spesies ke i

: jumlah individu semua spesies.

b. Curah hujan
Penilaian faktor koreksi iklim ini adalah dalam bentuk rasio/ indeks
nilai Q selama sepuluh tahun terakhir dengan mencari perbandingan
antara rata-rata bulan kering dan bulan basah menurut SchmidtFerguson dengan persamaan matematis:

c. Kepekaan tanah terhadap erosi


Ditentukan dengan tabel menurut SK Mentri pertanian Nomor:
837/Kpts/Um/11/1980 yang telah diberi skor pada masing-masing
kelasnya.
Tabel 6. Indeks Kepekaan Tanah Terhadap Erosi
Kelas

Jenis Tanah

Tanah
1
2
3
4
5

Keterangan

Aluvial, Tanah Glei Planosol Hidromorf Tidak Peka


Kelabu, Literita Air Tanah
Latosol
Agak Peka
Brown Forest Soil, Non Calcis Brown, Kurang Peka
Mediteran
Andosol, Laterit, Grumosol, Podsol, Podsolik Peka
Regosol, Litosol, Organosol, Renzina
Sangat Peka
Sumber : SK.Menteri Pertanian No.837/KPTS/UM/11/1980 dalam
Mutaali (2012)
47

Skor
15
30
45
60
75

d. Kelerengan kawasan
Data topografi yang didapat dari satu plot dilakukan penghitungan
matematis sebagai berikut :

Setelah itu dicari nilai rerata dari data seluruh plot yang telah
didapatkan kemudian dibuat skor berdasarkan kelas-kelas lereng
lapangan

menurut

SK

Menteri

Pertanian

Nomor:

837/Kpts/Um/11/1980 sebagaimana yang tercantum dalam tabel


berikut:
Tabel 7. Sistem Skoring Pada Kriteria Kelas Lereng

08

Klasifikasi Kelas
Lereng (%)
(Modifikasi)
0 - <8

Datar

20

8 15

8 - <15

Landai

40

15 25

15 - <25

Agak Curam

60

25 40

25 - <40

Curam

80

>40

40

Sangat Curam

100

Kelas
Lereng

Klasifikasi kelas
Lereng (%)

Keterangan

Sumber : SK.Menteri Pertanian No.837/KPTS/UM/11/1980 dalam


Mutaali (2012)
e. Potensi Lanskap
Menurut Sustri (2009) Penilaian potensi lanskap ataupun
bentang lahan dibutuhkan menemukan Indeks Potensi Lanskap (IPL)
yang mengacu pada metode Bureau of Land Management. Potensi
lanskap ataupun bentang lahan dinilai berdasarkan poin kriteria pada
masing-masing unsur lanskap yaitu bentuk (landform), vegetasi
(vegetation), warna (colour), pemandangan (scenery), kelangkaan
(scarcity) dan modifikasi struktural untuk dihitung indeks potensi
lanskap areal wisatanya sebagaimana tabel berikut:
Tabel 8. Penilaian Terhadap Indeks Potensi Lanskap Areal Wisata

48

Skor

No

Kriteria

Skor

Bukit rendah dan berombak; bukit di kaki gunung atau dasar lembah
bukan ciri-ciri lanskap yang menarik.
Ngarai/ lereng yang curam, kerucut gunung api atau pola-pola erosi
yang menarik atau variasi ukuran dan bentuk lahan atau ciri-ciri detil
yang dominan.
Relief vertikal yang tinggi yang ditujukan adanya puncak mencolok;
puncak seperti menara; singkapan batuan raksasa atau variasi
permukaan yang menakjubkan; formasi-formasi yang mudah tererosi
atau ciri dominan yang sangat mencolok.
Sedikit atau tidak ada perbedaan vegetasi.

Beberapa jenis vegetasi tetapi hanya 1-2 jenis yang dominan.


Sebuah variasi dari tipe vegetasi yang ditunjukkan dengan pola, tekstur
dan bentuk yang menarik.
Variasi warna yang halus dan kontras, umumnya bersifat mati.
Terdapat jenis-jenis warna, ada pertentangan dari tanah, batu dan
vegetasi tetapi bukan pemandangan yang dominan.
Kombinasi warna yang beragam jenis atau pertentangan yang indah dan
warna tanah, batu, vegetasi air dan lain-lain.
Pemandangan di dekatnya sedikit/ tidak berpengaruh terhadap kualitas
pemandangan.
Pemandangan di dekatnya cukup berpengaruh terhadap kualitas
pemandangan.
Pemandangan di dekatnya sangat berpengaruh terhadap kualitas
pemandangan.
Mempunyai latar belakang yang menarik tetapi hampir sama dengan
keadaan umum dalam suatu daerah.
Khas meskipun hampir sama dengan daerah tertentu.
Suatu area yang khas/ berbeda dengan obyek lainnya sehingga
menimbulkan kesan.
Modifikasi menambahkan variasi tetapi sangat bertentangan dengan
alam dan menimbulkan ketidakharmonisan.
Modifikasi menambah sedikit atau sama sekali keragaman
pemandangan.
Pembangunan sarana-sarana seperti instalasi/ listrik, saluran air, rumah
memberikan modifikasi yang mampu menambah keragaman visual;
tidak ada modifikasi.
Jumlah

Indeks Potensi Lanskap


Sumber: Bureau of Land Management dalam Fandeli dan Muhammad (2009)

49

5
1

5
1
3
5
0
3
5
1
3
5
-4
0
2
27

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

Faktor Faktor Koreksi Daya Dukung Wisata Alam


Faktor-faktor koreksi yang dimaksud terdiri dari unsur biotik yaitu
indeks diversitas simpson untuk flora berupa vegetasi pohon, serta unsur
abiotik yaitu potensi lanskap, kelerengan, tanah, dan iklim. Berdasarkan
hasil pengamatan di Puncak B29 Resort Seroja, didapatkan hasil sebagai
berikut:
4.1.1. Indeks Diversitas Simpson untuk Vegetasi tingkat pohon
Indeks diversitas vegetasi dapat mencerminkan kondisi keragaman
jenis vegetasi yang ada. Vegetasi yang berada di dalam kawasan dan
mampu terjamah oleh aktivitas wisatawan diinventarisasi
Dari hasil inventarisasi vegetasi tingkat pohon, didapatkan hasil
perhitungan indeks diversitas Simpson sebagai berikut:
Tabel 9. Hasil Inventarisasi Vegetasi Tingkat Pohon dan Perhitungan
IDS
Nama Lokal
Akasia
(Wartel)
Mentigi
Sang
Poo

Nama Ilmiah

ni

ni(ni-1)

Accasia decurens

48

2256

12

26
2
80

650
2
2920

Vaccinium
varingifolium
Baringtonia sp
Eucalyptus sp

JUMLAH
(Sumber : data primer diolah)

N(N-1)

IDS

80

6320

0,462

0,538

Berdasarkan hasil perhitungan tersebut maka didapatkan Indeks


Diversitas Simpson untuk Vegetasi tingkat Pohon di kawasan puncak
B29 sebesar 0,538. Jika angka Indeks Diversitas Simpson semakin
mendekati 1 maka tingkat keanekaragaman jenisnya semakin tinggi.
Aktivitas manusia/wisatawan dapat secara langsung maupun tidak

50

langsung mempengaruhi tingkat keanekaragaman jenis pohon yang


ada. Tingkatan tersebut dapat berkurang akibat faktor perusakan,
penebangan guna kebutuhan perapian (kayu bakar) serta kebakaran.
Disisi lain dapat pula bertambah dengan dilakukan pengayaan jenis
melalui penanaman. Selain itu faktor alam pula memiliki peran serupa
dalam mempengaruhinya.
4.1.2. Indeks Potensi Lanskap
Kawasan wisata Puncak B29 di Resort Seroja, SPTN III, Taman
Nasional Bromo Tengger Semeru memiliki potensi lanskap berupa
relief vertikal yang tinggi yang ditujukan adanya puncak mencolok
serta formasi-formasi yang mudah ter-erosi. Terdapat beberapa jenis
vegetasi hijau yang didominasi jenis Accasia decurens dan
Baringtonia sp yang tumbuh di sekitar puncak dan tebing-tebingnya.
Dari segi warna lanskap ditemukan adanya paduan warna hijau dari
vegetasi yang ada, putih awan serta abu-abu dari tanah yang
memberikan keselarasan pemandangan alami yang dapat dinikmati
sepanjang waktu. Tidak ditemukan warna-warna yang mencolok
seperti merah, ataupun kuning dalam jumlah yang memadai untuk
memperkaya lanskap.
Pemandangan utama berupa matahari terbit dan terbenam menjadi
primadona
memanjakan

utama
mata,

bagi

wisatawan

akantetapi

yang

berkunjung

pemandangan

tersebut

cukup
sangat

dipengaruhi oleh kondisi cuaca yang berkabut maupun berdebu


sehingga hal ini harus diperhitungkan. Kekayaan lanskap yang
disajikan menjadi salah satu atraksi yang khas dan mungkin tidak
dapat dinikmati di kawasan lain karena di lokasi wista utama berupa
puncak tertinggi B29 disuguhi pemandangan indah komplek Gunung
Bromo dan Lautan pasir serta Gunung Semeru, Gunung Arjuno,
Gunung Raung dan dataran tinggi lain seperti pedesaan di atas awan.
Modifikasi berupa pembuatan pagar pembatas, sarana umum toilet
serta bangunan semi permanen seperti warung, maupun loket tidak

51

terlalu mempengaruhi kualitas lanskap yang ada. Secara detil hasil


penilaian dilapangan berdasarkan kriteria yang telah dideskripsikan
diatas dapat dilihat dalam tabel berikut :

Tabel 10. Penilaian terhadap Indeks Potensi Lanskap Areal Wisata


No

Kriteria

Skor Nilai

Bukit rendah dan berombak; bukit di kaki gunung atau dasar lembah
bukan ciri-ciri lanskap yang menarik.
Ngarai/ lereng yang curam, kerucut gunung api atau pola-pola erosi
yang menarik atau variasi ukuran dan bentuk lahan atau ciri-ciri detil
yang dominan.
Relief vertikal yang tinggi yang ditujukan adanya puncak mencolok;
puncak seperti menara; singkapan batuan raksasa atau variasi
permukaan yang menakjubkan; formasi-formasi yang mudah tererosi
atau ciri dominan yang sangat mencolok.
Sedikit atau tidak ada perbedaan vegetasi.

Beberapa jenis vegetasi tetapi hanya 1-2 jenis yang dominan.


Sebuah variasi dari tipe vegetasi yang ditunjukkan dengan pola, tekstur
dan bentuk yang menarik.
Variasi warna yang halus dan kontras, umumnya bersifat mati.
Terdapat jenis-jenis warna, ada pertentangan dari tanah, batu dan
vegetasi tetapi bukan pemandangan yang dominan.
Kombinasi warna yang beragam jenis atau pertentangan yang indah dan
warna tanah, batu, vegetasi air dan lain-lain.
Pemandangan di dekatnya sedikit/ tidak berpengaruh terhadap kualitas
pemandangan.
Pemandangan di dekatnya cukup berpengaruh terhadap kualitas
pemandangan.
Pemandangan di dekatnya sangat berpengaruh terhadap kualitas
pemandangan.
Mempunyai latar belakang yang menarik tetapi hampir sama dengan
keadaan umum dalam suatu daerah.
Khas meskipun hampir sama dengan daerah tertentu.
Suatu area yang khas/ berbeda dengan obyek lainnya sehingga
menimbulkan kesan.
Modifikasi menambahkan variasi tetapi sangat bertentangan dengan
alam dan menimbulkan ketidakharmonisan.
Modifikasi menambah sedikit atau sama sekali keragaman
pemandangan.

52

3
5
5
1
3

5
1
3

5
0
3

5
1
3

5
-4
0
0

Pembangunan sarana-sarana seperti instalasi/ listrik, saluran air, rumah


memberikan modifikasi yang mampu menambah keragaman visual;
tidak ada modifikasi.
Jumlah

2
27

Indeks Potensi Lanskap

0.78

(Sumber: Bureau of Land Management dalam Fandeli dan Muhammad (2009); hasil
pengamatan).
Dari hasil penilaian yang telah dilakukan di lokasi wisata Puncak
B29 Resort Seroja didapatkan Indeks Potensi Lanskap (IPL) sebesar
0,78. Dari hasil penilaian tersebut, potensi lanskap yang ada dapat
mendukung kegiatan wisata alam yang ditunjukkan dengan nilai IPL
mendekati angka 1.

4.1.3.

Indeks Kelerengan
Kelerengan dapat berpengaruh terhadap kenyamanan bagi

wisatawan. Area wisatawan dengan topografi yang curam dapat


membuat wistawan mudah letih dan kelelahan, oleh karenanya faktor
ini perlu dipertimbangkan. Berdasarkan pengamatan lapangan,
topografi areal wisata yang dikunjungi intensif oleh wisatawan dapat
dikelompokkan dalam enam segmen. Keenam segmen tersebut dinilai
berdasarkan tingkat kecuraman lereng secara umum. Penilaian
dilakukan dengan menggunakan sistem skoring pada kriteria kelas
lereng sebagaimana tabel 2. Selanjutnya, hasilnya dapat ditentukan
Indeks kelerengan yaitu sebesar 30.
Tabel 11. Penialaian Indeks Kelerengan Areal Wisata

Lokasi Segmen
Area Perkemahan
Lokasi melihat panorama
laut pasir dan gunung
bromo di sebelah barat
area perkemahan

Kelerengan Keterangan

Skor

Keterangan
Kriteria Penilaian:
Datar
=20
Landai
=40
Agak curam =60
Curam
=80

1,5

Datar

20

4,5

Datar

20

53

21

Lokasi melihat lautan


pasir dan gunung bromo
10
yang berada di bukit
selatan bukit B29
Lokasi melihat lautan
pasir dan gunung bromo
3,5
yang berada di antara
warung
Lokasi berada didepan
barisan warung warga
3,5
disebelah selatan puncak
B29
Jalan dari rest area
17,5
menuju area perkemahan
rata rata
(Sumber : hasil pengamatan).

4.1.4.

Landai

40

Datar

20

Datar

20

Agak
Curam

60
30

Sangat Curam
=100

Datar s/d Landai

Indeks Kepekaan Tanah Terhadap Erosi

Berdasarkan data sekunder yang bersumber dari Rencana


Pengelolaan Jangka Panjang Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
tahun 2015-2024, jenis tanah di lokasi wisata Puncak B29 termasuk
kedalam kategori jenis Regosol dan Litosol. Bahan jenis tanah ini
adalah abu vulkanisir intermedier sampai basis dengan sifat
permeabilitas sangat rapat dan lapisan teratas sangat peka terhadap
erosi. Warna tanah mulai dari kelabu, coklat, coklat kekuningan
sampai putih dengan tekstur tanah pada umumnya pasir sampai
lempung berdebu dengan struktur lepas atau berbutir tunggal serta
konsistensinya lepas atau atau teguh dan keras.

Tabel 12. Penilaian Indeks Kepekaan Tanah terhadap Erosi


.
Skor
Jenis
Keterangan
Indeks
Regosol dan Litosol
Sangat Peka
75
(Sumber : RPJP TNBTS 2015-2024 dan hasil pengamatan).

54

Berdasarkan penilaian yang mengacu pada tabel 1, maka indeks


kepekaan tanah pada lokasi wisata Puncak B29 adalah 75.

4.1.5. Indeks Nilai Q pada Kondisi Iklim di Kawasan Wisata


Puncak B29
Dalam mengetahui kondisi iklim kawasan wisata alam diperlukan
data curah hujan selama sepuluh tahun terakhir, akan tetapi data
tersebut tidak dimiliki oleh pihak pengelola sehingga penentuan
kondisi iklim didasarkan pada data sekunder lain.
Dari data sekunder berupa Rencana Pengelolaan Jangka Panjang
Taman Nasional Bromo Tengger Semeru Tahun 2015-2024, bahwa
dalam kawasan TNBTS, terdapat beberapa klasifikasi tipe iklim
berdasarkan curah hujan

menurut Schmidt dan Ferguson salah

satunya untuk kawasan wisata Puncak B29 yang terletak pada lereng
semeru bagian timur yaitu dengan nilai Q berkisar 14,33% - 33,33%.
Tipe iklim ini meliputi daerah semeru bagian selatan, puncak, dan
lereng semeru bagian timur. Kondisi iklim pada lereng-lereng gunung,
puncak gunung serta dataran tinggi suhunya relatif rendah dan udara
tipis. Suhu udara di kawasan TNBTS berkisar antara 5o sampai 22o C.
Suhu terendah terjadi pada saat dini hari di puncak musim kemarau
antara 3o 5o C bahkan di beberapa tempat sering bersuhu dibawah 0 o
C (minus). Sedangkan suhu maksimum berkisar antara 20o 22o C.
Tabel 13. Penilaian Nilai Q di kawasan wisata Puncak B29
Kategori
Nilai Q
Median Q
Kategori
Tipe iklim
14.33 %Basah, Hutan Hujan Tropika
23,83%
B
33.33%
(Sumber : RPJP TNBTS 2015-2024, data diolah).
Berdasar data tersebut dicari nilai tengah Q agar data yang didapat
berupa satuan sehingga ditentukan nilai Q untuk kawasan wisata
Puncak B29 sebesar 23,83%.

55

4.2.

Luasan Areal Wisata Alam


Berdasarkan hasil pengukuran langsung di lapangan secara
tersestrial dibuat beberapa segmen pengukuran sesuai peruntukan lahan
yang ada di lokasi wisata sebagaimana yang tersaji dalam tabel berikut :
Tabel 14. Hasil Pengukuran Luas Area Efektif Kawasan Wisata Puncak
B29

Segmen
1
2
3
4
5
6

Lokasi Segmen
Area Perkemahan

Luas (m2)
265,25

Lokasi melihat panorama laut pasir dan gunung bromo di


sebelah barat area perkemahan
Lokasi melihat lautan pasir dan gunung bromo yang
berada di bukit selatan bukit B29
Lokasi melihat lautan pasir dan gunung bromo yang
berada di antara warung
Lokasi berada didepan barisan warung warga disebelah
selatan puncak B29
Jalan dari rest area menuju area perkemahan
Total Luas Area Efektif Wisatawan

823,52
95,69
29,52
138
21
1372,98

(Sumber : hasil pengukuran langsung)


Data tersebut didasarkan pada pengukuran luas area efektif yang
digunakan untuk kegiatan wisata. Adapaun luas kawasan total tidak
dapat dilakukan pengukuran karena belum adanya batas kawasan
wisata yang jelas dari pengelola taman nasional.
4.3.

Penentuan Daya Dukung Wisata Alam


Pada lokasi wisata Puncak B29 terdapat berbagai aktivitas
wisatawan yang dapat digolongkan menjadi dua bagian yaitu berkemah
dan piknik. Berdasarkan penilaian terhadap indeks dari masing-masing
faktor koreksi, maka dapat diperhitungkan nilai daya dukung wisata alam
di Puncak B29 sebagai berikut:

56

Tabel 15. Nilai Faktor Pengkoreksi pada Penentuan Nilai Daya Dukung
Wisata Alam
Variabel
Nilai
Nilai
(Faktor
Parameter
Indeks
Faktor
Koreksi)
(x100%) Pengoreksi
Biotik

Diversitas Pohon (Indeks Diversitas Simpson)


Potensi Lanskap (Indeks Bureau of Land
Management)
Kelerengan (Indeks Kelerengan)
Abiotik
Jenis Tanah Terhadap Kepekaan Erosi
Curah Hujan (Indeks Nilai Q [bulan kering/basah])
(Sumber : data primer, 2015).

0,538

0,462

0,78

0,22

0,3
0,75
0,2383

0,7
0,25
0,7617

4.3.1. Daya Dukung Fisik (Physical Carrying Capacity) Area


Wisata
Untuk kegiatan berpiknik maka PCC didapat dengan ketentuan
berikut :
A =
V/a =
Rf

Rf

PCC =
PCC =

Luasan area efektif 1372,98m2 dan


kebutuhan areal wisata kemah menurut Fandeli dan
Muhammad (2009) 1m2 / orang.
Jam buka wisata dibagi lama kunjungan. Jam buka wisata
24 jam dan waktu kunjungan rata-rata bagi wisatawan yang
piknik umumnya 9,13 jam
24/19,51 = 1,23
1372,98 m2 x 1 pengunjung/m2 x 9,13
12535 orang/hari.

Untuk kegiatan berkemah maka PCC dapat ditentukan dengan


ketentuan berikut:
A
B

=
=

Rf

Rf

PCC =
PCC =

Luasan area efektif 1372,98m2 dan


kebutuhan areal wisata kemah menurut Fandeli dan
Muhammad (2009) 90m2
Jam buka wisata 24 jam dan waktu kunjungan untuk
berkemah 24 jam
24/24 = 1
1372,98m2 x 1/90 x 1
15 orang/hari.

57

Melalui pengolahan data, maka didapat daya dukung kawasan


wisata Puncak B29 sebagaimana yang tersaji pada tabel berikut:
Tabel 16. Hasil perhitungan Physical Carrying Capacity Area
Wisata
Peruntukan
Area
Berkemah
Piknik

Luas
Area
(m2)
1372,98
1372,98

Kebutuhan
Area
(m2/orang)
90
1

Faktor
Rotasi
1,23
9,13

Nilai PCC
(orang /
hari)
15
12535

Total PCC Area Wisata Puncak B29


(Sumber : data diolah)

4.3.2. Daya Dukung Riil (Real Carrying Capacity / RCC) Area


Wisata
Untuk kegiatan wisata berpiknik maka ditentukan sebagaimana
berikut:
RCC =

12535 x 0,462 x 0,22 x 0,7 x 0,25 x 0,7617

RCC =

170 orang/hari

Untuk kegiatan wisata berkemah maka ditentukan sebagaimana


berikut:
RCC =

15 x 0,78 x 0,7 x 0,25 x 0,7617

RCC =

2 orang/hari.

Berdasarkan hasil perhitungan PCC dan faktor koreksi yang telah


disajikan dalam Tabel 10, maka daya dukung riil / RCC area wisata
puncak B29 dapat ditentukan sebagaimana berikut ini:

58

Tabel 17. Nilai Daya Dukung Riil area wisata Puncak B29
Faktor Koreksi
Kegiatan
Wisata

Diversitas
Pohon

Berkemah
Piknik

0,462

Potensi
Kelerengan
Lanskap

Kepekaan
Tanah
terhadap
Erosi

Curah
Hujan

PCC
(Orang/Hari)

RCC
(Orang/Hari)

0,22

0,7

0,25

0,7617

15

0,22

0,7

0,25

0,7617

12535

170

Melalui perhitungan tersebut maka dapat ditentukan nilai daya


dukung riil (RCC) area wisata alam Puncak B29 sebesar 2 orang/hari
untuk berkemah dan 169 orang/hari untuk kegiatan berpiknik. Dengan
demikian maka jumlah daya dukung di kawasan wisata Puncak B29
sebesar 2 - 170 orang per hari.
Jika dibandingkan dari hasil studi ini dengan kondisi kunjungan
aktual, jumlah kunjungan wisatawan dapat dikatakan masih dibawah
ambang batas maksimum daya dukung fisik kawasan sebesar 12535
orang per-hari. Meskipun pada hakikatnya kunjungan wisatawan tidak
merata tiap harinya dimana wisatawan yang datang melampaui batas
pada hari sabtu dan minggu. Sedangkan untuk daya dukung riil yang
ada yaitu 170 orang per-hari nya.
Terdapat beberapa hal yang dapat mempengaruhi daya dukung
kawasan wisata alam diantaranya luasan areal wisata, durasi
kunjungan wisatawan, kebutuhan luas area setiap wisatawan, durasi
buka obyek wisata, serta kondisi daya dukung ekologis kawasan
wisata. Dari studi ini, diharapkan jumlah pengunjung yang ideal bagi
kawasan wisata alam Puncak B29 diharapkan sesuai dengan daya
dukung kawasan wisata tersebut.
Dalam studi ini, masih terdapat beberapa keterbatasan waktu
sehingga tidak dapat dilakukan perhitungan trend kunjungan

59

wisatawan mingguan bulanan bahkan tahunan karena tidak pula


ditemukan data sekunder maupun pendukung lainnya. Selain itu
penghitungan luasan yang ada hanya didasarkan pada luas areal
efektif yang digunakan wisatawan. Data luasan sangat mempengaruhi
besaran daya dukung yang ada.
Melalui studi ini pula diharapkan dapat menjadi pertimbangan pada
pengelola mengenai pentingnya perhitungan daya dukung kawasan
dengan mempertimbangkan faktor-faktor ekologis yang ada di areal
wisata sehingga tidak mengedepankan daya dukung fisik semata.

60

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Hasil studi ini dapat disimpulkan bahwa kemampuan daya dukung
kawasan wisata puncak B29 di TNBTS dalam menunjang aktivitas
pengunjung wisata dalam berwisata alam menurut fisiknya sebesar 15
orang per-hari untuk berkemah dan 12535 orang per-hari sedangkan
menurut tinjauan riil dengan memperhatikan faktor lainnya seperti indeks
diversitas pohon, kualitas lanskap, nilai curah hujan dan kepekaan tanah
maka didapatkan sebesar 2 orang per-hari untuk berkemah dan 170 orang
per-hari untuk piknik. Dengan hasil tersebut maka dapat dianjurkan bahwa
puncak B29 yang berada di kawasan TNBTS tidak mendukung untuk
kegiatan berkemah.
5.2. Saran
Bagi akademisi: penelitian ini diharapkan dapat memberi sumbangan
kerangka pemikiran bagi penelitian yang hendak mengkaji tentang daya
dukung wisata yang didasarkan pada jumlah wisatawan yang dapat
diterima di lokasi kawasan konservasi pada suatu waktu tertentu
khususnya di Puncak B29. Umumnya penelitian tentang daya dukung
wisata tersebut hanya berakhir sebatas pada angka jumlah wisatawan per
hari dan tidak dilakukan kajian tentang upaya untuk mengoptimalkan
keterbatasan daya dukung lokasi wisata tersebut terhadap tujuan kepuasan
berwisata dan lingkungan.
Bagi Pengelola: rencana pengembangan kawasan wisata alam Puncak B29
sebaiknya dipertimbangkan kembali. Dibutuhkan strategi khusus guna
mengambangkan wisata alam di kawasan konservasi sehingga tidak
menimbulkan kerusakan dan gangguan bagi kawasan. Strategi tersebut
dapat berupa larangan berkemah bagi wisatawan yang datang, penyediaan
ruang wisata yang optimal (pembukaan belukar atau relokasi bangunan

61

warung dan lahan parkir di puncak), pengaturan kunjungan harian


(pengaturan harga tiket maupun tambahan biaya rehabilitasi bagi
pengunjung diatas batas maksimum), larangan kendaraan wisatawan
maupun ojek masuk dalam area wisata, serta upaya pengaturan durasi
kunjungan wisatawan (pemberlakuan tarif per-jam) dan pengawasan ketat
aktivitas wisatawan yang merusak.
Bagi pemerintah: target PNBP yang semakin besar sebaiknya tidak
diterapkan pada kegiatan pariwisata alam di kawasan konservasi.
Peningkatan jangka pendek pendapatan di sektor ekonomi tidak
seharusnya mengorbankan aspek ekologi. Perlu dilakukan pengkajian lebih
lanjut tentang manfaat kawasan konservasi bila harus menjadi lumbung
devisa melalui bentuk wisata massal.

62

DAFTAR PUSTAKA
Douglass. 1978. Forest Recreation, Pegamon, Press Inc. New York.
Fandeli, C. 1995. Dasar Dasar Manajemen Kepariwisataan Alam. Liberty.
Yogyakarta.
________ . 2002. Perencanaan Kepariwisataan Alam. Fakultas Kehutanan UGM.
Yogyakarta.
________ dan Muhammad. 2009. Prinsip-prinsip Dasar Mengkonservasi
Lanskap. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Kurniawan, Y. 1997. Skripsi: Studi Daya Dukung Wisata Alam Ditinjau dari
Kerusakan Hutan di Danau Gunung Tujuh di Taman Nasional Kerinci
Selebat Prop. Jambi (tidak dipublikasikan),

Fakultas Kehutanan

Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.


Mutaali, L. 2012. Daya Dukung Lingkungan untuk Perencanaan Pengembangan
Wilayah. Badan Penerbit Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Sustri., 2009. Tesis: Daya Dukung Wisata Alam Di Taman Nasional Kepulauan
Togean Sulawesi Tengah. Pasca Sarjana Ilmu Kehutanan Universitas
Gadjah Mada. Yogyakarta.
Mc Noughton. dan Larry, L. W., 1973, Ekologi Umum. Terjemahan
Pringgoseputro et al., 1990, Gajah Mada University Press. Yogyakarta.
Suyanto, A. 1998. Skripsi: Studi Pemanfaatan Daya TAmpung Taman Wisata
Grojogan Sewu Di Kabupaten Karanganyar Jawa Tengah. Fakultas
Kehutanan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Wahyudi, M. 2001.Skripsi: Studi Daya Dukung Wisata Alam (Studi Kasus Petak 6
Hutan Wisata Kaliurang Kec. Pakem, Kab. Sleman, DIY).Fakultas
Kehutanan Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Wiratno. 1999. Pemantauan dan Evaluasi Kegiatan Wisata Alam, Artikel Duta
Rimba Vol. 226/XXIV April 1999, Perum Perhutani. Jakarta.

63

LAMPIRAN
Tabel 18. Data Sampel Pengunjung Kawasan Wisata Puncak B29
Data Sampel Pengunjung Kawasan Wisata Puncak B29
Jumlah
orang

Kegiatan

Asal

5
melihat pemandangan
2
melihat pemandangan
4
melihat pemandangan
10
melihat pemandangan
8
melihat pemandangan
24
melihat pemandangan
7
melihat pemandangan
7
melihat pemandangan
8
melihat pemandangan
6
melihat pemandangan
5
melihat pemandangan
6
melihat pemandangan
7
camping, melihat pemandangan
2
camping, melihat pemandangan
2
camping, melihat pemandangan
6
camping, melihat pemandangan
4
camping, melihat pemandangan
6
camping, melihat pemandangan
6
camping, melihat pemandangan
10
camping, melihat pemandangan
3
camping, melihat pemandangan
3
camping, melihat pemandangan
Rata-rata durasi piknik
Rata-rata durasi berkemah

64

jember, lumajang,
surabaya
Seroja
Jakarta
Surabaya
Mojokerto
Mojokerto
Surabaya
Surabaya
jember
Surabaya
Malang
Malang
Lumajang
Malang
lamongan
Malang
Malang
Malang
Malang
Surabaya
Surabaya
Gresik

durasi
(jam)
1,5
1,5
6
5
1
2
2,3
3,3
3,5
2,5
1,5
1,5
14
16
16,6
20
29
21
30
16,5
15
17
2,633
19,51

Aktifitas Wisatawan di Puncak B29

Gambar 7. Perkemahan

Gambar 8. Panorama dan kegiatan piknik

Jenis Pohon Yang Mendominasi Kawasan B29

Gambar 9. Baringtonia sp

Gambar 10. Baringtonia sp

Gambar 11. Acacia decurens

65

LAPORAN PENELITIAN PRAKTEK JURUSAN


KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN
POTENSI TEGAKAN POHON DI RESORT SEROJA, SEKSI
PENGELOLAAN TAMAN NASIONAL WILAYAH III, TAMAN
NASIONAL BROMO TENGGER SEMERU

Disusun oleh :
1.

Fajar Setiaji

10/301892/KT/06783

2.

Febrian Aditya Nugraha

11/312816/KT/06864

3.

Siti Harjanti

11/313244/KT/06903

4.

Roni Setiawan

11/313365/KT/06927

5.

Mukhlis Sai Putra

11/313697/KT/06956

6.

Hanif Syaptianto

11/318704/KT/07028

BAGIAN KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN


FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015

66

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Sumber daya hutan memiliki peran yang sangat penting dalam
menjaga kelangsungan hidup manusia. Hutan dapat memberikan hasil kayu,
non kayu, perlindungan siklus air, penyerapan karbon, pemeliharaan
keanekaragaman hayati dan habitat, serta berfungsi sebagai tujuan rekreasi.
Hutan merupakan salah satu pusat keanekaragaman jenis tumbuhan yang
belum banyak diketahui dan perlu terus untuk dikaji. Di kawasan hutan
terdapat komunitas tumbuhan yang didominasi oleh pepohonan dan tumbuhan
berkayu lainnya (Spurr dan Barnes, 1980 dalam Yusuf, dkk., 2005). Pohon
sebagai penyusun utama kawasan hutan berperan penting dalam pengaturan
tata air, cadangan plasma nutfah, penyangga kehidupan, sumber daya
pembangunan dan sumber devisa negara (Desman dkk., 1977 dalam Yusuf,
dkk., 2005). Di dalam kawasan hutan umunya terdapat keanekaragaman jenis
yang mencakup keanekaragaman jenis tumbuhan dan hewan yang tinggi, salah
satunya di kawasan konservasi. Adanya keanekaragaman hayati ini membuat
keseimbangan ekosistem dapat terjaga. Potensi yang ada pada suatu kawasan
konservasi seperti taman nasional dikatakan baik bila pada kawasan tersebut
keanekaragaman hayatinya masih tinggi. Salah satu tolak ukurnya adalah
keanekaragaman vegetasi untuk tumbuhan terutama pohon.
Taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai
ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan
penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata,
dan rekreasi. Di dalam pengelolaan taman nasional dibagi ke dalam resortresort, yang merupakan unit pengelolaan terkecil sehingga memiliki peran
strategis yang langsung bersentuhan dengan kawasan dan masyarakat.
Seluruh informasi terkait potensi dan permasalahan kawasan tergambar pada
masing-masing resort dengan segala karakter yang berbeda-beda sehingga

67

akan diperoleh informasi potensi yang digunakan sebagai dasar utama dalam
perencanaan pengelolaan Taman Nasional.
Resort Seroja merupakan salah satu resort di Taman Nasional Bromo
Tengger Semeru (TNBTS), memiliki luas wilayah sebesar 11.216,70 hektar
yang merupakan luasan terbesar jika dibandingkan dengan resort-resort
lainnya. Resort Seroja termasuk dalam Seksi Pengelolaan Taman Nasional
(SPTN) Wilayah III dengan kantor yang berada di Senduro, Kecamatan
Senduro-Lumajang, dan masuk dalam Bidang Pengelolaan Taman Nasional
(BPTN) Wilayah II yang berada di Purworejo-Lumajang. Pengelolaan Resort
Seroja belum ditunjang dengan informasi sumber daya hutan yang lengkap,
terutama mengenai flora penyusun hutannya terkhusus pohon. Resort Seroja
yang begitu luas ini baru memiliki data jenis flora sebanyak 53 jenis, hal ini
dapat dilihat pada data lampiran Rencana Pengelolaan Taman Nasional
(RPTN) tahun 2015-2024 yang terbit pada tahun 2014. Data yang dimiliki
tersebut masih berupa data awal dan diprediksi masih banyak yang belum
terdata potensi floranya terutaman tegakan pohon jika melihat adanya hutan
hujan tropis di Resort Seroja. Keseluruhan data tersebut belum mampu
menggambarkan potensi tegakan pohon maupun potensi flora yang ada di
Resort Seroja TNBTS.
Potensi tegakan dapat di ketahui dengan melihat struktur, komposisi,
keanekaragaman jenis, status konservasi (menurut IUCN, CITES dan
Peraturan Perundang-undangan) dan potensi pemanfaatan jenis pohon
tersebut. Ketersediaan informasi mengenai potensi tegakan jenis pohon
penyusun hutan memiliki arti penting dalam upaya pengelolaan hutan
selanjutnya karena tegakan pohon dapat berfungsi untuk meminimalkan
energi kinetik air hujan yang turun ketanah melalui tajuknya, dapat menjadi
tempat bersarang satwa liar contohnya burung, menghasilkan keluaran selain
kayu yang dapat diambil dan dimanfaatkan oleh masyarakat dan lingkungan.
Jika melihat manfaat pohon secara lebih spesifik ke satu individu pohon,
maka manfaat yang bisa diberikan yaitu selain dapat diambil kayunya juga
dapat menjadi pohon obat baik daun, kulit, akar atau bagian tubuh pohon

68

lainnya, jenis tertentu dapat menjadi sarang lebah madu hutan, dapat diambil
getahnya, diambil buah, diambil kulit kayunya sebagai bahan penyamak dan
masih banyak lagi.
Informasi mengenai potensi tegakan pohon tersebut sangat berguna
untuk dijadikan pertimbangan dalam penyusunan model pengelolaan taman
nasional terutama dalam hal pemanfaatan dan pengelolaan tegakan pohon
yang tertuang dalam rencana kerja taman nasional. Langkah awal yang segera
harus

dilaksanakan

dalam

rangka

menunjang

penyusunan

rencana

pemanfaatan dan pengelolaan hutan yang baik, profesional dan lestari adalah
penyiapan data dasar biofisik hutan, diantaranya berupa potensi tegakan
pohon yang ada.
1.2. Rumusan Masalah
Resort Seroja merupakan resort yang memiliki luas paling besar
diantara resort-resort lain di TNBTS. Berdasarkan data lampiran Rencana
Pengelolaan Taman Nasional (RPTN) tahun 2015-2024, Resort Seroja
memiliki 53 jenis flora yang masih merupakan data awal. Luasan Resort
Seroja yang lebih besar daripada resort lainnya memungkinkan masih ada
jenis flora belum terindentifikasi. Oleh karena itu perlu diketahui tentang
informasi struktur dan komposisi tegakan, potensi pemanfaatan serta status
konservasi jenis pohon di resort tersebut sehingga dapat dijadikan database
untuk pengelolaan TNBTS lebih lanjut.
1.3. Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk :
1. Untuk mengetahui struktur dan komposisi pohon di Resort Seroja TNBTS.
2. Untuk mengetahui status konservasi jenis pohon di Resort Seroja TNBTS.
3. Untuk mengetahui potensi pemanfaatan pohon di Resort Seroja TNBTS.
1.4. Manfaat
Penelitian ini bermanfaat untuk memberikan informasi mengenai potensi
tegakan pohon di Resort Seroja TNBTS sehingga dapat digunakan sebagai
sumber referensi bagi penelitian selanjutnya serta dapat dijadikan bahan

69

pertimbangan bagi pengelola untuk pengambilan kebijakan dan pembuatan


rencana kerja dalam pengelolaan TNBTS terutama dalam hal flora.

70

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Hutan
Hutan merupakan suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan
berisi sumber daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam
persekutuan alam lingkungannya, yang satu dan lainnya tidak dapat
dipisahkan (UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan). Soerianegara (1972)
menyatakan bahwa suatu masyarakat hutan adalah sekelompok tumbuhtumbuhan yang dikuasai pohon-pohon yang menempati suatu lingkungan atau
habitat, dimana terjadi hubungan timbal-balik antara tumbuh-tumbuhan itu
sama lain dan dengan lingkungannya. Hutan memberi pengaruh pada sumber
alam

yang lain. Pengaruh ini melalui 3 faktor lingkungan yang saling

berhubungan, yaitu iklim, tanah dan pengadaan air di berbagai wilayah,


misalnya di wilayah pertanian (Soeriaatmadja, 1981 dalam Silitonga, 2010).
Satuan masyarakat hutan dinamakan dengan tegakan. Apabila
masyarakat tumbuh-tumbuhan tersebut dalam arti yang luas maka disebut
dengan vegetasi (Soerianegara, 1972). Vegetasi yaitu kumpulan dari beberapa
jenis tumbuhan yang tumbuh bersama-sama pada satu tempat di mana antara
individu-individu penyusunnya terdapat interaksi yang erat, baik di antara
tumbuh-tumbuhan maupun dengan hewan hewan yang hidup dalam vegetasi
dan lingkungan tersebut (Marsono, 1976). Kershaw (1973) dalam Hamidun
dan Baderan (2013) mengemukakan bahwa bentuk vegetasi dibatasi oleh tiga
komponen pokok, yaitu:
1.

Struktur, berupa lapisan penyusun vegetasi (strata) yang terdiri dari


pohon, tiang, perdu, sapihan, semai, dan herba.

2.

Sebaran horizontal (pola distribusi) dari jenis penyusun vegetasi


tersebut yang menggambarkan kedudukan antar individu.

3.

Komposisi atau banyaknya individu dari jenis penyusun vegetasi


tertentu.

71

Analisis vegetasi merupakan suatu cara mempelajari susunan atau


komposisi jenis dan bentuk atau struktur vegetasi, dan tujuan yang ingin
dicapai adalah untuk mengetahui komposisi spesies dan struktur komunitas
pada suatu wilayah yang dipelajari (Indriyanto, 2006 dalam Hamidun dan
Baderan (2013).
2.2. Struktur dan Komposisi Tegakan
Struktur merupakan lapisan vertikal dari suatu komunitas hutan.
Dalam komunitas selalu terjadi kehidupan bersama saling menguntungkan
sehingga dikenal adanya lapisan-lapisan bentuk kehidupan (Syahbudin,
1987). Selanjutnya Daniel et al (1992) dalam Silitonga (2010), menyatakan
struktur tegakan atau hutan menunjukkan sebaran umur dan atau kelas
diameter dan kelas tajuk. Sementara itu dinyatakan struktur hutan
menunjukkan stratifikasi yang tegas antara stratum A, stratum B dan stratum
C yang tingginya secara berurutan sekitar 40, 20 dan 10 meter (Wirakusuma,
1980).
Komposisi pada dasarnya adalah susunan tegakan berdasarkan
jenisnya (Anonim, 2002). Menurut Wirakusuma (1980), komposisi hutan
merupakan penyusun suatu tegakan atau hutan yang meliputi jumlah jenis
spesies ataupun banyaknya individu dari suatu jenis tumbuhan. Jenis
penyusun yang ada pada suatu tempat memiliki keanekaragaman yang
disebabkan oleh berbagai faktor antara lain faktor sosial-budaya, ekonomi
dan biofisik. Hal ini menyebabkan adanya suatu jenis pohon yang
mendominasi. Komposisi hutan sangat ditentukan oleh faktor-faktor
kebetulan, terutama waktu-waktu pemencaran buah dan perkembangan biji.
Pada daerah tertentu komposisi hutan berkaitan erat dengan ciri habitat dan
topografi (Damanik et al; 1992) dalam Silitonga (2010).
2.3. Keanekaragaman Jenis
Setiap komunitas tumbuhan alami memiliki jenis-jenis tumbuhan
yang berbeda dan masing-masing memiliki jumlah individu yang berbeda.
Beberapa jenis tumbuhan yang menyusun komunitas relatif melimpah,

72

sedangkan sebagian besar lainnya memiliki proporsi yang kecil dari


keseluruhan populasi dalam komunitas tersebut. Dengan kenyataan tersebut,
tampak adanya keanekaragaman pada komunitas tumbuhan (Prabowo, 2012).
McNaughton dan Wolf (1979) menyatakan bahwa keanekaragaman adalah
suatu pernyataan ragam atau perbedaan diantara anggota-anggota suatu
kumpulan. Dalam ekologi, keanekaragaman yang mengarah kepada
keanekaragaman jenis diukur dengan jumlah jenis dalam suatu komunitas dan
kelimpahan relatifnya. Kenakeragaman jenis dalam suatu komunitas
merupakan fungsi dari jumlah keberadaan jenis yang berbeda, jumlah
individu tiap jenis, dan jumlah total individu dari semua jenis dalam
komunitas.
Keanekaragaman jenis memiliki dua komponen yaitu jumlah spesies
yang ada, umumnya mengarah pada kekayaan (richness) dan kelimpahan
relatif spesies yang mengarah pada kesamaan (evenness) (Widagdo, 2012).
Menurut Odum (1996) dalam Widagdo (2012), keanekaragaman jenis
merupakan sejumlah komponen yang dapat memberikan reaksi secara
berbeda-beda terhadap faktor-faktor geografis, perkembangan, maupun
perubahan fisik.
Sejumlah

rumus

dikembangkan

untuk

mengungkapkan

keanekaragaman suatu komunitas dalam suatu indeks angkat tunggal


(Barbour, dkk., 1987). Indeks Diversitas Shannon adalah salah satu indeks
yang paling umum digunakan oleh para ahli ekologi. Indeks Diversitas
Shannon

umum

dipakai

dalam

studi

keanekaragaman

komunitas

(McNaughton dan Wolf, 1979). Indeks tersebut didasarkan pada teori


informasi yang memiliki tujuan utama mencoba untuk mengukur jumah
keteraturan atau ketidakteraturan yang terkadang dalam suatu sistem
(Margalet, 1958 dalam Prabowo, 2012). Persamaan Indeks Shannon
menggabungkan komponen kekayaan jenis dengan komponen kemerataan
(Lloyd dan Ghelardi, 1964 dalam Prabowo, 2012). Keanekaragaman jenis
akan ditentukan oleh kedua komponen tersebut. Jumlah jenis yang besar akan

73

meningkatkan keanekaragaman jenis dan sebaran individu yang lebih merata


diantara jenis akan semakin meningkatkan keanekaragamn jenis.
2.4. Pohon
Pohon merupakan organisme yang kompleks. Dari hasil pembiakan
vegetatif atau dari sel telur yang telah dibuahi yang kemudian tumbuh
menjadi emberio yang terselubung dalam suatu biji yang mungil, pohon
tumbuh menjadi suatu organisme terbesar yang hidup di alam. Untuk
keperluan inventarisasi, pohon dibedakan menjadi stadium seedling, sapling,
pole, dan pohon dewasa. Wyatt-Smith (1963) dalam Soerianegara dan
Indrawan (1998) membedakan sebagai berikut :
1. Seedling (semai) yaitu permudaan mulai kecambah sampai setinggi 1,5
m.
2. Sapling ( pacing, sapihan )yaitu permudaan yang tingginya 1,5m dan
lebih sampai pohon-pohon muda yang berdiameter kurang dari 10 cm.
3. Pole (tiang) yaitu pohon-pohon muda yang berdiameter 10-35 cm.
4. Pohon dewasa yaitu pohon yang berdiameter lebih dari 35 cm yang
diukur 1,3 meter dari permukaan tanah.
Menurut Sutarno dan Soedarsono (1997), pohon hutan merupakan
tumbuhan yang berperawakan pohon, batangnya tunggal berkayu, tegak
dan biasanya beberapa meter dari tanah tidak bercabang, mempunyai tajuk
dengan percabangan dan daun seperti kepala. Pohon mendominasi hutan
tropis,

bentuk kehidupan pohon berpengaruh pada fisiognomi umum,

produksi dasar dan lingkaran keseluruhan dari komunitas. Banyak ciri-ciri


pohon tropis berbeda dengan pohon pada daerah lain mengingat ciri-ciri
tertentu seperti percabangan, daun-daunan, buah-buahan dan sistem
perakaran (Longman & Jenik, 1987 dalam Silitonga, 2010).
2.5. Pemanfaatan Tegakan Pohon
Pohon sebagai penyusun utama kawasan hutan berperan penting
dalam pengaturan tata air, cadangan plasma nutfah, penyangga kehidupan,
sumber daya pembangunan dan sumber devisa negara (Desman dkk., 1977

74

dalam Yusuf, dkk., 2005). Menurut Ngadung (1972) manfaat hutan atau
tegakan pohon dapat dibedakan menjadi tiga yaitu :
1. Manfaat tidak langsung, anatara lain :

Pengaruh terhadap iklim, hutan pada siang hari terasa sejuk jika
dibandingkan di luar hutan dan pada malam hari sebagai
penyimpan panas.

Pengaruh secara hidrologis, hutan dapat mengurangi kekuatan


jatuhnya air sehingga air yang jatuh ke tanah kecil dan menyaring
air yang masuk serta kesempatan air untuk masuk ke tanah besar.
Disamping itu hutan sebagai pengaturan air baik pada musim
kemarau maupun pada musim hujan.

Pengaruh secara orologis, hutan berpengaruh terhadap pencegahan


pengurangan erosi.

Kesehatan, udara di hutan lebih bersih daripada di luar hutan dan


air yang tersedia juga bersih.

Perasaan keindahan (esthetica), hutan dapat menimbulkan inspirasi


pada virgilius, seorang penyair dan penulis.

Pariwisata, hutan banyak menarik pariwisata baik karena


keindahan alamnya maupun untuk berburu.

Pertahanan, Cicoro mengatakan Silvac subsidium beti, ornamentum


pacis yang berarti alat pertahanan di masa perang dan di masa
damai.

2.

Manfaat langsung, kebutuhan yang langsung dirasakan oleh manusia


adalah buah-buahan, binatang, kayu dan lain-lain.

3.

Manfaat lain-lain, merealisasikan melalui proses-proses pengubahan


hasil hutan (sebagai bahan baku) menjadi bahan-bahan atau barangbarang yang siap untuk dipakai (kosumsi).

2.6. Status Konservasi


Menurut Peraturan Pemerintah No 7 tahun 1999, pengawetan adalah
upaya untuk menjaga agar keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta

75

ekosistemnya baik di dalam maupun di luar habitatnya tidak punah.


Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa dilakukan melalui upaya:
a. penetapan dan penggolongan yang dilindungi dan tidak dilindungi;
b. pengelolaan jenis tumbuhan dan satwa serta habitatnya;
c. pemeliharaan dan pengembangbiakan.
Melindungi seluruh keanekaragaman hayati yang ada di dalam
kawasan konservasi merupakan suatu hal yang sulit dilakukan, sehingga perlu
adanya pendekatan prioritas penggolongan kriteria keanekaragaman hayati.
Untuk mengantisipasi ancaman kerusakan terhadap sumberdaya alam dan
eksosistemnya, pemerintah Indonesia mengeluarkan berbagai peraturan yang
berisi tata cara pengaturan dan pemanfaatan sumberdaya yang tetap
memelihara keseimbangan ekologis lingkungan. Menurut Anonim, (2010),
beberapa peraturan yang dikeluarkan Pemerintah antara lain

Peraturan

Pemerintah No. 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati


beserta Ekosistemnya, Peraturan Pemerintah No. 7 tahun 1999 tentang
Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa dan Peraturan Pemerintah No. 8
tahun 1999 tentang Pemanfaatan Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar. Sekitar 65
jenis flora yang dilindungi dalam undang-undang sebagian besar didalamnya
merupakan flora langka di Indonesia. Didalamnya juga tercantum program
konservasi in-situ dan ex-situ khusus untuk jenis terancam punah dan langka.
Berdasarkan konvensi global, perlindungan tumbuhan dan satwa juga masuk
dalam CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of
Wild Fauna and Flora) yang mengacu pada kawasan-kawasan yang menjadi
habitat alami dari flora maupun fauna liar dan IUCN (International Union for
Conservation of Nature and Natural Resource) yang bertujuan melindungi
tumbuhan dan satwa liar terhadap perdagangan internasional spesimen
tumbuhan dan satwa liar yang mengakibatkan kelestarian spesies tersebut
terancam (Rahayu, 2005).
2.6.1. IUCN (International Union for Conservation of Nature)
IUCN adalah organisasi lingkungan global yang tertua dan terbesar
di dunia. IUCN membantu dunia mencari solusi pragmatis untuk tekanan

76

lingkungan dan tantangan pembangunan yang mendesak. Aktivitas IUCN


berfokus pada menilai dan melestarikan alam, memastikan pemerintah yang
efektif dan adil dalam menggunakan alam, dan menyebarkan solusi berbasis
alam untuk tantangan global dalam hal iklim, pangan, dan pembangunan
(www.iucn.org).
IUCN

Red

List

merupakan

sumber

informasi

yang

paling

komprehensif secara global untuk status konservasi hewan, jamur, dan


spesies tanaman tertentu. Setiap spesies yang dinilai, IUCN Red List
memberikan informasi mengenai ukuran, populasi dan tren populasi,
jangkauan geografis dan kebutuhan habitatnya. Saat ini lebih dari 76.000
spesies

telah

dinilai

dengan

lebih

dari

22.000

terancam

punah

(www.iucn.org). IUCN mengkategorikan terancam punah ke dalam berbagai


kategori sebagai berikut (www.elisa1.ugm.ac.id):
1. Kepunahan atau Extinc (EX)
Status konservasi yang diberikan kepada spesies maupun sub spesies yang
dipastikan tidak ditemukan lagi di habitat aslinya.
2. Kondisi Punah di Alam Liar atau Extinct in The Wild (EW)
Status konservasi yang menyatakan apabila spesies ataupun sub spesies
tersebut dipastikan tidak lagi ditemukan di habitat alaminya. Tetapi
spesies tersebut masih tersisa atau ditemukan di penangkaran di luar
habitat alaminya.
3. Kondisi Kritis atau Critically Endangered (CR)
Status konservasi yang diberikan kepada spesies yang sedang
menghadapi risiko kepunahan dalam waktu dekat. Keberadaannya
semakin sulit ditemukan di habitat alaminya.
4. Kondisi Genting/Terancam atau Endangered (EN)
Status konservasi yang diberikan kepada spesies yang sedang
menghadapi risiko tinggi kepunahan di alam liar atau habitat alaminya.
5. Kondisi Rentan atau Vulnerable (VU)
Status konservasi yang diberikan kepada spesies yang sedang menghadapi
kepunahan di alam liar pada waktu yang akan datang.

77

6. Kondisi Hampir Terancam atau Near Threatened (NT)


Status konservasi yang diberikan kepada spesies yang mungkin berada
dalam keadaan terancam atau mendekati terancam kepunahan.
7. Kondisi Risiko Rendah atau Least Concern (LC)
Status konservasi yang diberikan untuk spesies yang telah dievaluasi
namun tidak masuk dalam kategori manapun.
8. Kondisi Informasi Kurang atau Data Deficient (DD)
Suatu takson dinyatakan informasi kurang ketika informasi yang ada
kurang memadai untuk membuat perkiraan akan resiko kepunahannya.
9. Belum Terevaluasi atau Not Evaluted (NE)
Suatu takson dinyatakan belum dievaluasi ketika tidak dievaluasi untuk
kriteria-kriteria diatas.
2.6.2. CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of
Wild Fauna and Flora)
CITES adalah sebuah perjanjian internasional yang mengatur
perdagangan spesies tertentu dari flora dan fauna liar, yakni spesies yang
termasuk kategori terancam punah, begitu juga bagian-bagian dari spesiesnya.
Konvensi ini didasari adanya kenyataan banyak terjadi perburuan terhadap
spesies yang terancam punah, yang kemudian ditindaklanjuti dengan
maraknya perdagangan illegal yang sifatnya mengeksploitasi flora maupun
fauna (Butarbutar, 2012). Tujuan dan sasaran CITES sendiri adalah untuk
memantau perkembangan dan memastikan bahwa perdagangan internasional
satwa tidak akan mengancam satwa dari kepunahan. Regulasi CITES ini
diformulasikan pada tingkat internasional, tetapi implementasinya pada
tingkat nasional (Soehartono dan Ani, 2003).
Mekanisme pengendalian perdagangan spesies yang terancam punah
yang digunakan oleh CITES adalah mekanisme regulasi appendix. Satwa dan
tumbuhan yang dianggap harus dilindungi dan diatur dimasukkan ke dalam
tiga jenis appendix (www.cites.org):

78

1. Appendix I CITES
Appendix I yang memuat daftar dan melindungi seluruh spesies
tumbuhan dan satwa liar yang terancam dari segala bentuk perdagangan
internasional secara komersial. Jumlahnya sekitar 800 spesies yang
terancam punah bila perdagangan tidak dihentikan. Perdagangan
spesimen dari spesies yang termasuk Appendix I yang ditangkap di alam
bebas adalah ilegal dan hanya diizinkan hanya dalam keadaan luar biasa,
misalnya untuk penelitian, dan penangkaran. Satwa dan tumbuhan yang
termasuk dalam daftar Appendix I, namun merupakan hasil penangkaran
atau budidaya dianggap sebagai spesimen dari Appendix II dengan
beberapa persyaratan.
2. Appendix II CITES
Appendix II yang memuat daftar dari spesies yang tidak terancam
kepunahan, tetapi mungkin akan terancam punah apabila perdagangan
terus berlanjut tanpa adanya pengaturan. Jumlahnya sekitar 32.500
spesies. Selain itu, Appendix II juga berisi spesies yang terlihat mirip dan
mudah keliru dengan spesies yang didaftar dalam Appendix I.
3. Appendix III CITES
Appendix III yang memuat daftar spesies tumbuhan dan satwa liar
yang telah dilindungi di suatu negara tertentu dalam batas-batas kawasan
habitatnya, dan memberikan pilihan bagi negara-negara anggota CITES
bila suatu saat akan dipertimbangkan untuk dimasukkan ke Appendix II,
bahkan mungkin ke Appendix I. Jumlah yang masuk dalam Appendix II
sekitar 300 spesies. Spesies yang dimasukkan ke dalam Appendix III
adalah spesies yang dimasukkan ke dalam daftar setelah salah satu
negara anggota meminta bantuan para pihak CITES dalam mengatur
perdagangan suatu spesies. Spesies tidak terancam punah dan semua
negara anggota CITES hanya boleh melakukan perdagangan dengan izin
ekspor yang sesuai dan Surat Keterangan Asal (SKA) atau Certificate of
Origin (COO). Di Indonesia saat ini tidak ada spesies yang masuk dalam
Appendix III.

79

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Waktu dan Tempat Penelitian


Pengambilan data dilaksanakan pada tanggal 5, 6 dan 11 Agustus
2015, di Petak Ukur Permanen (PUP) Resort Seroja, SPTN Wilayah III,
TNBTS.
Tabel 19. Jadwal Kegiatan Pengambilan Data Vegetasi Di Lapangan
Tanggal
3 4 5 6 7 8 9 10

Kegiatan
Presentasi di Balai Besar TNBTS
Cek alat dan Tally Sheet
Breafing, Persiapan ke Lapangan
Pengambilan Data Dilapangan
Rekap Data
Analisis dan Pengolahan Data
Pembuatan Laporan Kemajuan
Presentasi Hasil Penelitian di Kantor SPTN
Wilayah II TNBTS

3.2. Alat dan Bahan Penelitian


Alat yang digunakan antara lain :
1.

Global Position System (GPS)

2.

Alat tulis

3.

Tallysheet

4.

Roll meter

5.

Kamera

6.

Pita meter

7.

Hagameter

80

11

12

13

Bahan yang digunakan yaitu tegakan pohon dalam bentuk tingkat


pertumbuhan yaitu pohon, tiang, pancang, dan semai yang berada di petak
ukur permanen Resort Seroja, TNBTS.
3.3. Metode Pengambilan Data
3.3.1. Struktur dan Komposisi tegakan
Pengambilan data untuk memperoleh data struktur tegakan
(diagram profil) dan komposisi tegakan (keanekaragaman jenis dan
kelimpahan) dilakukan di dalam petak ukur permanen (PUP) secara
sensus. Untuk mempermudah pengambilan data tersebut dibuat petak
ukur di dalam PUP dengan ukuran 50 m x 10 m sehingga terdapat 20
petak ukur didalam satu PUP untuk tingkatan pertumbuhan pohon.
Pengambilan data tiang, pancang dan semai tidak dilakukan secara
menyeluruh di dalam PUP dikarenakan adanya keterbatasan waktu dan
medan yang dilalui cukup sulit. Untuk tingkatan pertumbuhan tiang,
pancang dan semai dibuat petak ukur 10 m x 10 m sebanyak 4 PU.
Ukuran PU 10 m x 10 m dipilih karena umumnya para peneliti di
bidang ekologi hutan untuk memudahkan dalam perisalahan vegetasi
ukuran kuadrat disesuaikan dengan tingkat pertumbuhannya yaitu
semai (permudaan tingkat kecambah sampai setinggi < 1,5 m),
pancang (permudaan dengan > 1,5 m sampai pohon muda yang
berdiameter < 10 cm), tiang (pohon muda berdiameter 10 s/d 20 cm),
dan pohon dewasa (diameter > 20 cm) (Kusmana, 1997). Umumnya 20
m x 20 m (pohon dewasa), 10 m x 10 m (tiang), 5 m x 5 m (pancang),
dan l m x l m atau 2 m x 2 m (semai dan tumbuhan bawah). Agar data
yang didapatkan lebih mewakili satu PUP maka untuk tingkat
pertumbuhan pancang dan semai juga diambil pada PU 10 m x 10 m.
Peta plot pengamatan dapat dilihat pada gambar 1.
Umumnya untuk membuat diagram profil menggunakan petak
ukur berukuran panjang 40 m - 70 m dan lebar 10 m (Setyawan, dkk.,
2008). Kemudian untuk penentuan koordinat dari pohon-pohon yang
ada, maka sisi panjang diangggap sebagai sumbu x dan sisi lebarnya
81

dianggap sebagai sumbu y. Tegakan pohon yang dimaksud yaitu


tingkat

pertumbuhan

pohon

dengan

kriteria

sebagai

berikut

(Soerianegara dan Indrawan, 1998):


1. Pohon adalah semua pohon dengan diameter batang sama dengan
atau lebih dari 20 cm (20 cm).
2. Tiang adalah permudaan pohon dengan diameter batang antara 1020 cm.
3. Pancang adalah permudaan pohon dengan diameter batang < 10 cm
dan tinggi diatas 1,5 m.
4. Semai adalah permudaan pohon mulai dengan tinggi 1,5 m.
Data yang diambil yaitu jenis pohon, diameter (cm), tinggi
total (m), tinggi batang bebas cabang (m), lebar tajuk, tinggi tajuk
terluar (m) dan posisi pohon didalam PUP.

Gambar 11. Peta Pengamatan di PUP


3.3.2. Status Konservasi
Status konservasi tegakan pohon di TNBTS diketahui dengan
menggunakan data status konservasi flora fauna menurut kriteria:

82

1. Peraturan Pemerintah No.7 tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis


Tumbuhan dan Satwa untuk status perlindungan.
2. IUCN Red List versi 2015.2 untuk status keterancaman flora dan
fauna dari kepunahan.
3. Appendix CITES tahun 2014 sebagai perlindungan flora dan fauna
dari perdagangan internasional yang dapat menyebabkan spesies
tersebut terancam
Data jenis pohon yang akan dinilai status konservasinya diperoleh dari
data struktur dan komposisi tegakan pada PUP.
3.3.3. Potensi pemanfaatan
Data

jenis

pohon

yang

akan

diidentifikasi

potensi

pemanfaatannya diambil dari data hasil struktur dan komposisi


tegakan di dalam PUP.
3.4. Analisis Data
3.4.1. Struktur dan Komposisi Tegakan
3.4.1.1. Struktur Tegakan (profil tegakan)
Struktur tegakan pohon dianalisis dengan cara membuat
diagram

profil

dengan

bantuan

software

SexI

FS

yang

menggambarkan proyeksi tegakan dari atas (proyeksi tajuk-tajuk


pada lantai hutan) dan proyeksi tegakan dari muka atau samping.
3.4.1.2. Komposisi Tegakan
Gambaran tentang komposisi jenis pada tegakan yang
menjadi objek penelitian, dilakukan perhitungan mengenai nilai
indeks penting (INP), dan indeks keanekaragaman jenis. Nilai
Indeks Nilai Penting (INP) tiap jenis diperoleh dengan menggunakan
persamaan yang mengacu pada Hamidun dan Baderan (2005):
Kerapatan (K) =

Kerapatan relatif (KR) =

x 100 %

83

Frekuensi (F) =

Frekuensi relatif (FR) =

x 100%

Dominansi (D) =

Dominansi relatif (DR) =

x 100%

Indeks Nilai Penting (INP) dihitung dengan menggunakan rumus:


INP

KR + FR + DR (untuk tingkat pohon, pancang dan

tiang)
INP

= KR + FR (untuk tingkat semai)


Keanekaragaman jenis dinyatakan dengan menggunakan

Indeks Diversitas (ID) Shannon Wienner. Persamaannya sebagai


berikut (Ludwig & Reynolds, 1988 dalam Komara, 2008):
H = - ( ) ln ( )
Keterangan : ni = Jumlah individu jenis ke-i
N = Jumlah individu semua jenis
Kriteria : H > 3

= keanekaragaman jenis tinggi

1,5 H 3

= keanekaragaman jenis sedang

H < 1,5

= keanekaragaman jenis rendah (Kusmana,

1997)
Menurut Odum (1993) dalam Wahyuni, dkk. (2008) indeks
keanekaragaman (H) merupakan suatu angka yang tidak memiliki
satuan dengan kisaran 0-3. Tingkat keanekaragaman akan tinggi jika
nilai H mendekati 3, sehingga hal ini menunjukkan kondisi
komunitas baik. Sebaliknya jika nilai H mendekati 0 maka

84

keanekaragaman rendah dan kondisi komunitas kurang baik.


Semakin tinggi nilai H mengindikasikan semakin tinggi jumlah
species dan semakin tinggi kelimpahan relatifnya.

85

3.4.2. Status Konservasi


Status konservasi tegakan pohon pada masing-masing jenis di
analisis dengan menggunakan analisis deskriptif dengan melihat 3
kriteria dan disajikan dalam bentuk tabel. Kriteria itu, yaitu:
1. Peraturan Pemerintah No.7 Tahun 1999 tentang Pengawetan
Jenis Tumbuhan dan Satwa
2. IUCN Red List versi 2015.2
3. Appendix CITES tahun 2014
3.4.3. Potensi pemanfaatan
Potensi pemanfaatan tegakan pohon pada masing-masing jenis
dideskripsikan dalam tabel dengan pedoman buku atau literatur serta
informasi dari pengelola Taman Nasional dan atau masyarakat
sekitar. Pedoman buku dan literatur yang bisa digunakan antara lain:
1. Leaflet jenis-jenis vegetasi hutan endemik dominan di kawasan
hutan konservasi Provinsi Jawa Timur yang di terbitkan oleh
Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Timur UPT Perbenihan Tanaman
Hutan.
2. Buku Five Hundred Plant Species in Gunung Halimun Salak
National Park, West Java di terbitkan oleh Center for
International Forestry Research (CIFOR).
3. Buku Tumbuhan Obat Tradisional di Sulawesi Utara jilid 2 di
terbitkan oleh Forestry Research and Development Agency
(FORDA).
4. Jurnal ilmiah berjudul Jenis-Jenis Pohon Kayu di Kebun Raya
Cibodas di terbitkan oleh Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Hutan
Vol. 1.
5. Jurnal ilmiah berjudul Pemanfaatan Pohon Berkasiat Obat di
Cagar Alam Gunung Picis dan Gunung Si Gogor, Kab. Ponorogo,
Jawa Timur di terbitkan oleh Jurnal Penelitian Hutan dan
Konservasi Alam Vol. VII.

86

6. Jurnal ilmiah berjudul Pemanfaatan Tumbuhan Obat Masyarakat


Marind yang Bermukim di Taman Nasional Wasur, Merauke
diterbitkan oleh Jurnal Biologi Papua Vol. 1.
7. Penelitian oleh N.Segar berjudul Jenis-Jenis Tanaman Lokal dan
Endemik di Wilayah Provinsi DIY tahun 2003.
8. Penelitian

oleh

P.Simatupang

dan

Nizwar,

S.

berjudul

Pengembangan Potensi Sumberdaya Petani Melalui Penerapan


Teknologi Tepat Guna tahun 2002.
9. Penelitian oleh E. Soraya berjudul Enhanching Permanent
Sample Plot System in Indonesian Forest Resource Management
tahun 2011.

87

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1.

Struktur Tegakan (Profil Tegakan)


Setelah melakukan inventarisasi tegakan pohon secara sensus yang
dilakukan pada petak ukur permanen (PUP), struktur tegakan pohon dapat
digambarkan seperti hasil berikut ini:

Gambar 12. Tegakan Pohon Secara Horisontal

Gambar14. Tegakan Pohon Secara Vertikal


Dari hasil tersebut dapat diketahui bahwa terdapat 4 strata tajuk yaitu
strata A, B, dan C. Menurut Soerianegara dan Indrawan (1982) dalam
88

Silitonga (2010) menyatakan bahwa strata A merupakan lapisan teratas yang


terdiri dari pohon-pohon yang memiliki tinggi lebih dari 30 m. Strata B yaitu
terdiri dari pohon-pohon yang memiliki tinggi antara 20 m sampai 30 m.
Strata C yaitu terdiri dari pohon-pohon yang memiliki tinggi 4-20 m. Jenis
pohon pada masing-masing strata tajuk dapat dilihat pada tabel berikut ini:
Tabel 20. Daftar Jenis Pohon Pada Masing-Masing Strata Tajuk
No

Strata Tajuk

1
2
3
4
5
6
7
A
8
9
10
11
12
13
14
15
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Jenis Tumbuhan
Nama Lokal
Bulu
Gempong
Gintungan
Jarakan
Kebek
Kopen
Manting
Nyampuh
Durenan
Nyampuh tales
Pasang
Puti dada
Sembung
Sepat
Tajiranti
Tempuyung
Awal
Binger
Cabuk
Cuwut
Danglo
Gintungan
Jarakan
Kapasan
Kembang Ampet
Kopen
Landakan
Laosan
Nyampuh

89

Nama Ilmiah
Ficus variegata
Euodia sp.
Bischofia javanica
Cartanopsis sp.
Macaranga sp.
Psychotria malaya
Syzygium
acuminatissimum
Litsea sp.
Litsea sp.
Lithocarpus sundaicus
Acer laurinum
Blumea balsamifera
Acmena sp.
Turpinia sphaerocorpa
Mallotus blumeanus
Canthium sp.
Bischofia javanica
Engelhardia spicata
Bischofia javanica
Cartanopsis sp.
Mallotus philippensis
Astronia spectabilis
Psychotria malaya
Sloanea sigun
Myrsine sp.
Litsea diversifolia

14
15
16
17
18
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Nyampuh
Budengan
Pampung/ Katesan
Pasang
Tempuyung
Tutup
Cabuk
Cuwut
Gintungan
Jarakan
Jurangan
Kemado
Landakan
Nyampuh
Pampung/ Katesan
Pasang
Tempuyung
Tutup

Litsea sp.
Macropanax dripermus
Lithocarpus sundaicus
Turpinia sphaerocorpa
Homalanthus giganteus
Canthium sp.
Cyrtandra sp.
Bischofia javanica
Cartanopsis sp.
Villebrunea rubescens
Laportea stimulans
Sloanea sigun
Litsea diversifolia
Macropanax dripermus
Lithocarpus sundaicus
Turpinia sphaerocarpa
Homalanthus giganteus

Beberapa jenis penyusun tegakan yang selalu ditemukan pada strata


tajuk A, B, dan C yaitu jenis Gintungan (Bischofia javanica), Jarakan
(Cartanopsis sp.), Pasang (Lithocarpus sundaicus), dan Tempuyung
(Turpinia sphaerocarpa). Berdasarkan karakter pohonnya jenis-jenis ini
merupakan jenis yang mampu tumbuh mencapai ketinggian 20 m sampai 40
m. Jenis Gintungan (Bischofia javanica) memiliki karakter mampu mencapai
tinggi lebih dari 20 m dan diameter 30 cm (Kinho, dkk., 2008). Jenis
Tempuyung (Turpinia sphaerocarpa) memiliki karakter tinggi kanopi pohon
dapat mencapai 30 m dan diameter setinggi dada mencapai 71 cm.
Kemampuan jenis untuk mencapai tinggi yang maksimal selain bisa
disebabkan oleh faktor dari dalam (karakteristik pohon) tetapi juga bisa dari
faktor luar seperti ketersediaan cahaya matahari, unsur hara, kemampuan
untuk bersaing dengan jenis yang lain, dll. Ketika dilapangan dijumpai jenis
yang memilki tinggi dan diameter yang besar yaitu Bulu (Ficus variegata),
jenis ini terletak di dekat jalan sehingga kemungkinan lebih banyak
memperoleh cahaya matahari untuk berfotosintesis meningkatkan tinggi dan

90

diameternya dan hal ini didukung dengan tidak adanya jenis lain yang
tumbuh didekatnya.
Seperti yang umum dijumpai pada tegakan hutan alam di hutan hujan
tropis pelapisan tajuk hutan berkembang dengan baik sehingga hutan hujan
tropis yang sempurna akan memiliki berbagai strata atau lapisan tajuk hutan
atau disebut stratum. Adanya tingkat stratum dikarenakan terjadinya
kompetisi antar tumbuhan serta adanya tingkat toleransi jenis terhadap
matahari (Indriyanto, 2010). Selain itu stratum juga mengindikasikan adanya
perbedaan kelas umur dari masing-masing jenis penyusun vegetasi (Irawan,
2011). Perbedaan tingkat stratum dapat dilihat dari tidak seragamnya tajuktajuk pohon di PUP Resort Seroja.Tegakan pohon di PUP jika dilihat secara
horisontal (gambar 2) menunjukkan bahwa kerapatan pohon penyusunnya
sangat rapat. Bagian-bagian yang kosong merupakan jalan yang melintang di
dalam PUP. Adanya jalan yang melintang mengakibatkan hasil yang
diperoleh kurang mewakili tegakan disekitarnya. Diperlukan perbaikan letak
PUP atau mencari lokasi lain yang jauh dari jalan dan dirasa mewakili
ekosistem hutan hujan tropis di Resort Seroja.
Berdasarkan Alder dan Sinnott (1992), peletakan PUP di hutan
campuran agar dapat menggambarkan tegakan dengan baik terdapat beberapa
metode yaitu dengan sytematic designs, unrestricted random sampling
stratified random sampling, dan two-stage sampling designs. Jika metode ini
diterapkan di PUP Resort Seroja belum bisa dilakukan karena masih
terkendala dengan Resort Seroja yang sangat luas dan jumlah pegawai yang
belum memadai. Semakin luas kawasan yang akan diinventarisasi maka akan
semakin banyak pula PUP yang akan dibuat sehingga akan lebih banyak pula
tenaga untuk inventarisasi padahal kondisinya tidak memadai walaupun
metode ini umumnya ideal untuk menggambarkan kondisi tegakan.

91

4.2.

Komposisi Tegakan
Hasil pengukuran dilapangan diperoleh 30 jenis pada tingkat pohon, 3
jenis pada tingkat tiang, 19 jenis pada tingkat pancang dan semai.
Berdasarkan hasil perhitungan (lampiran 1) diketahui bahwa Indeks Nilai
Penting (INP) yang diperoleh dari tingkat pertumbuhan pohon, jenis yang
paling besar nilainya yaitu Tempuyung (Turpinia sphaerocarpa) dengan nilai
53,15%. Tingkat pertumbuhan tiang, pancang, semai berturut-turut yaitu
Tutup (Homalanthus giganteus) dengan nilai 141,82 %, Jurangan
(Villebrunea rubescens) dengan nilai 54,75 % dan Nyampo Payung (Litsea
sp.) dengan nilai 21,67 %. Jenis yang selalu ditemukan di tingkat pohon, tiang
dan pancang yaitu jenis Tempuyung (Turpinia sphaerocarpa).
Tabel 21. Jenis Tumbuhan Tingkat Pohon INP Terbesar
No
1.

Jenis Tumbuhan

KR

FR

DR

INP (%)

22,13

14,61

16,41

53,15

11,48

12,31

15,71

39,55

(Cartanopsis

12,29

8,99

15,68

36,96

(Villebrunea

9,02

10,11

3,43

22,56

2,46

3,37

13,31

19,34

Tempuyung

(Turpinia

sphaerocarpa)
2.

Pasang (Lithocarpus
sundaicus)

3.

Jarakan
sp.)

4.

Jurangan
rubescens)

5.

Bulu (Ficus variegata)

Tabel 22. Jenis Tumbuhan Tingkat Tiang INP Terbesar


No
1.

Jenis Tumbuhan
Tutup

(Homalanthus

KR

FR

DR

INP (%)

57,14

25

59,68

141,82

28,57

50

31,72

110,29

14,29

25

8,6

47,89

giganteus)
2.

Tempuyung (Turpinia
sphaerocarpa)

3.

Nyampo Payung (Litsea


sp.)

92

Tabel 23. Jenis Tumbuhan Tingkat Pancang INP Terbesar


No
1.

Jenis Tumbuhan
Jurangan

(Villebrunea

KR

FR

DR

INP (%)

18,75

12,12

23,88

54,75

18,75

12,12

15,94

46,82

rubescens)
2.

Tempuyung (Turpinia
sphaerocarpa)

3.

Cempaka (Michelia sp.)

9,38

6,06

8,78

24,22

4.

Puti

(Acer

61,25

3,03

14,11

23,39

(Syzygium

7,81

9,09

3,66

20,56

Dada

laurinum)
5.

Manting

acuminatissimum)

Tabel 24. Jenis Tumbuhan Tingkat Semai INP Terbesar


No

Jenis Tumbuhan

KR

FR

INP (%)

1.

Nyampo Payung (Litsea sp.)

15,79

5,88

21,67

2.

Kemado (Laportea

7,89

8,82

16,72

10,53

5,88

16,41

13,16

2,94

16,09

6,58

8,82

15,4

stimulans)
3.

Pasang

(Lithocarpus

sundaicus)
4.

Pronojiwo

5.

Manting

(Syzygium

acuminatissimum)

INP digunakan untuk mengetahui tingkat dominansi atau penguasaan


suatu jenis dalam suatu komunitas dan jenis yang mempunyai Indeks Nilai
Penting (INP) terbesar merupakan jenis yang paling dominan atau berarti pula
jenis tersebut mempunyai tingkat kesesuaian terhadap tempat tumbuh yang
lebih baik dibandingkan dengan jenis lain (Kusmana, 1997). Menurut Irawan
(2011), dominasi terhadap jenis-jenis pada tingkat pohon menunjukkan
bahwa jenis tersebut mampu beradaptasi dan beregenerasi pada habitatnya.
Dari hasil tersebut diketahui pada tingkat pertumbuhan pohon jenis
93

Tempuyung (Turpinia sphaerocarpa) merupakan jenis yang paling dominan,


pada tingkat pertumbuhan tiang Tutup (Homalanthus giganteus) yang
mendominasi, pada tingkat pertumbuhan pancang yang mendominasi
Jurangan (Villebrunea rubescens), dan pada tingkat pertumbuhan semai
Nyampo Payung (Litsea sp.) yang mendominasi.
Keanekaragaman jenis dapat menyatakan struktur komunitas dan
dapat digunakan untuk mengetahui stabilitas komunitas yaitu kemampuan
komunitas untuk tetap stabil meskipun ada gangguan-gangguan terhadap
komponen-komponennya. Keanekaragaman jenis yang tinggi menunjukkan
suatu komunitas tersebut memiliki kompleksitas yang tinggi karena interaksi
antar jenis dalam komunitas tersebut juga tinggi (Astuti, 2009). Berdasarkan
hasil perhitungan indeks keanakeragaman jenis dengan menggunakan rumus
Shannon-Wiener diperoleh hasil sebagai berikut:

Perhitungan indeks keanekaragaman jenis dapat dilihat pada lampiran 2. Dari


grafik tersebut dapat diketahui bahwa indeks keanekaragaman tingkat pohon,
pancang dan semai sedang dengan nilai masing-masing secara berurutan 2,94,
2,55 dan 2,59, untuk tingkat tiang memiliki keanekaragaman rendah dengan
nilai 0,96. Hasil yang diperoleh kemungkinan masih belum mewakili kondisi
tegakan pohon karena terjadi perbedaan ukuran dalam pengambil data antara
pohon dan tingkat pertumbuhan lainnya yaitu semai, pancang, dan tiang.
94

Petak ukur yang digunakan untuk mengambil data pohon berukuran 100 m x
100 m secara sensus sedangkan pada tingkat semai, pancang, dan tiang petak
ukur yang digunakan hanya berukuran 10 m x 10 m secara sensus sehingga
nilai keanekaragaman tersebut masih bisa berubah jika ukuran petak ukur
yang digunakan sama pada masing-masing tingkat pertumbuhan. Tingkat
pertumbuhan pohon merupakan tingkat pertumbuhan yang memiliki indeks
keanekaragaman

jenis

paling

tinggi

dibandingkan

dengan

tingkat

pertumbuhan yang lainnya. Nilai indeks keanekaragaman rendah sampai


sedang menandakan bahwa kondisi tegakan tersebut jumlah jenisnya relatif
sedikit dan lebih rentan terhadap gangguan.
4.3.

Status Konservasi
Berdasarkan dari data struktur dan komposisi tegakan pohon di PUP,
diperoleh 30 jenis pohon, tetapi ada 2 jenis yang belum diketahui nama
ilmiah dan status konservasinya sehingga baru terdapat 28 jenis yang
teridentifikasi. Dari 28 jenis pohon tersebut tidak ada jenis yang memiliki
status konservasi yang tinggi, baik oleh Peraturan Pemerintah No.7 tahun
1999 mengenai Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar untuk status
perlindungan, status keterancaman menurut IUCN Red List versi 2015.2 dan
status perdagangan menurut CITES tahun 2014. Hasil jenis pohon dan status
konservasinya dapat dilihat di lampiran 2. Hal ini dapat diartikan bahwa
jenis-jenis pohon yang dijumpai tersebut masih dalam keadaan aman baik
dalam status perlindungan, keterancaman maupun status perdagangannya.

4.4.

Potensi Pemanfaatan
Jenis pohon yang ditemukan dalam PUP berjumlah 30 jenis tetapi
masih ada 4 jenis yang belum diketahui potensi pemanfaatannya. Dari 26
jenis tersebut memiliki potensi untuk dimanfaatkan, baik dimanfaatkan
kayunya maupun bagian tubuh pohon lainnya seperti daun muda, buah, kulit
batang, biji, dan lain-lain. Potensi pemanfaatan dari masing-masing jenis
dapat diketahui sebagai berikut:

95

Tabel 25. Potensi Pemanfaatan Jenis Pohon


No

Nama
Lokal

Nama Ilmiah

Awal

Binger

Mallotus
blumeanus
-

Bulu

Ficus variegata

Family

Bagian yang
Dimanfaatkan

Euphorbiaceae

Daun

Obat tetes mata

Akar

Penawar dari
ikan beracun
Kayu bakar,
konstruksi
Obat disentri

Moraceae

Kayu
Kulit Kayu dan
Buah

Cabuk

Canthium sp.

Rubiaceae

Kulit kayu dan


Buah
Buah dan Daun

Cuwut

Cyrtandra sp.

Gesneriaceae

Daun

Danglo

Engelhardia
spicata

Juglandaceae

Kayu

Gempong

Euodia sp.

Rutaceae

Kayu
Daun

Gintungan

Bischofia
javanica

Phyllanthaceae

Kulit batang,
daun, akar,
buah
Kayu

Jarakan

Cartanopsis sp.

Elaeocarpaceae

10

Jurangan

Villebrunea
rubescens

Urticaceae

11

Kapasan

Mallotus
philippensis

Khasiat /
Manfaat

Kayu
Daun muda,
kuncup bunga,
buah
Daun
Kayu

Euphorbiaceae
Biji

96

Obat disentri
Dapat
dikonsumsi
Obat pegalpegal tubuh
Konstruksi,
papan kayu
perahu kano
Tiang rumah,
mebel, pin
bowling
Obat batuk
kering
Obat kanker,
TBC, diare,
inflamasi
Dibuat
jembatan,
perahu,
furniture
Perkakas
Obat tradisional,
bahan pangan
Pakan ternak
Kayu bakar,
paper pulp
Campuran
bahan kosmetik

Litsea diversifolia Lauraceae

Kulit batang

Cetakan dan
kemasan kayu
Tiang dan papan
bangunan
Obat mata,
batuk, flu
Obat luka dan
penyakit kulit
Konstruksi
interior,
furniture, lantai
Bahan bangunan
Pewarna hitam
Dapat
dikonsumsi
Obat tradisional

Litsea sp.

Lauraceae

Kayu

Konstruksi

Litsea sp.

Lauraceae

Kayu

Konstruksi

Litsea sp.

Lauraceae

Kayu

Konstruksi

Macropanax
dripermus

Kayu
Araliaceae

Konstruksi
bangunan
Konstruksi
rumah,
furniture,
jembatan
Bangunan kayu,
peti kayu
Obat sakit perut,
demam, demam
berdarah

12

Kebek

Macaranga sp.

13

Kembang
Ampet

14

Kemado

15

Kopen

16

Laosan

Astronia
spectabilis
Laportea
stimulans
Psychotria
malaya
Myrsine sp.

17

Landakan

Sloanea sigun

18

Manting

19

Nyampuh
Nyampuh
Budengan
Nyampuh
Durenan
Nyampuh
tales
Pampung/
Katesan

20
21
22
23

Syzygium
acuminatissimum

Euphorbiaceae

Kayu

Melastomaceae

Kayu

Urticaceae

Getah

Rubiaceae

Daun, Kulit

Elaeocarpaceae

Myrtaceae

24

Pasang

Lithocarpus
sundaicus

Fagaceae

25

Puti dada

Acer laurinum

Sapindaceae

Kayu
Kayu
Kulit
Buah

Kayu
Kayu
Akar

26

Sembung

Blumea
balsamifera

Asteraceace
Daun
Kayu

27

Sepat

28

Tajiranti

Acmena sp.

Myrtaceae

Kayu

29

Tempuyung

Turpinia
sphaerocarpa

Staphyleaceae

97

Obat anoreksia,
rematik
Kayu kuat
sebagai bahan
bangunan
Bangunan
rumah,
furniture,
mengandung

alkaloid
30

Tutup

Homalanthus
giganteus

Uphobiaceae

Hasil jenis pohon dan potensi pemanfaatannya secara lengkap dapat


dilihat di lampiran 3. Ditemukan 18 jenis pohon yang potensial dimanfaatkan
kayunya, yaitu dapat digunakan sebagai bahan bangunan, paper pulp,
konstruksi, mebel, jembatan, dan lain-lain. Berdasarkan informasi dari
penduduk lokal dari 18 jenis tersebut, terdapat 2 jenis pohon yang kualitas
kayunya bagus dan banyak dicari oleh masyarakat yaitu jenis Nyampo (Litsea
sp.) dan Sepat (Acmena sp.). Penduduk menggunakan kayu ini untuk bahan
bangunan rumah. Terdapat 10 jenis pohon yang ditemukan berpotensi untuk
dijadikan obat tradisional. Bagian pohon yang dapat dimanfaatkan untuk obat
tradisional beragam mulai dari daun, akar, buah, bunga, kulit, getah dan lainlain. Seperti akar dan daun Sembung (Blumea balsamifera) dapat digunakan
untuk mengobati sakit perut, anoreksia, rematik, demam berdarah, demam
dan gangguan menstruasi (berdasarkan sumber). Getah pohon Kemado
(Laportea stimulans) dapat diminum untuk mengobati batuk dan pilek serta
dapat digunakan untuk obat tetes mata. Hasil potensi pemanfaatan untuk obat
tradisional dalam hal ini masih bersumber pada literatur dan penelitianpenelitian yang pernah dilakukan dan belum sampai ke tahap uji klinis
sehingga penggunaannya dalam menyembuhkan penyakit atau luka tertentu
masih harus dilakukan uji lanjut agar jika dimanfaatkan dapat digunakan
secara aman. Selain berpotensi sebagai penghasil kayu dan obat tradisional,
beberapa jenis pohon yang ditemukan juga berpotensi sebagai bahan
pewarna. Jenis itu antara lain Gintungan (Bischofia javanica) dan Manting
(Syzygium acuminatissimum). Gintungan (Bischofia javanica) daunnya dapat
digunakan sebagai bahan pewarna alami warna merah mendong dan Manting
(Syzygium acuminatissimum) seduhan kulit kayunya tanpa campuran zat lain
dapat digunakan sebagai pewarna alami warna hitam. Jenis yang lain seperti
Cabuk (Canthium sp.) dan Manting (Syzygium acuminatissimum) buah dan

98

daunya dapat dikonsumsi. Minyak biji Kapasan (Mallotus philippensis) dapat


digunakan sebagai bahan campuran kosmetik.
Menurut warga sekitar jenis pohon yang paling diminati adalah jenis
Sepat (Acmena sp.). Alasan yang mendasari mereka menyukai kayu Sepat
karena kayu Sepat sangat bagus untuk mebel dan pelengkap bangunan rumah.
Jenis pohon ini juga termasuk jenis yang rentan oleh pencurian kayu. Secara
umum pemanfaatan kayu Sepat digunakan untuk kayu konstruksi dan mebel
karena kayu Sepat tergolong kayu yang kuat. Jika melihat hasil data struktur
dan komposisi tegakan hasil pengamatan di PUP, jenis Sepat ini hanya
terdapat pada tingkat pertumbuhan pohon saja. Kondisi tersebut tidak baik
untuk kelestarian jenis karena regenerasi jenis tersebut tidak berjalan dengan
baik dan bisa mengancam ketersediaan jenis tersebut di alam. Menindak
lanjuti hal tersebut hendaknya dari pihak pengelola segera memberikan
perhatian lebih dan tindakan demi menjaga kelestarian dari jenis ini.
Mengingat besarnya potensi obat yang terkandung di dalam hutan
namun bertentangan dengan gaya hidup masyarakat modern dalam hal
keperluan pengobatan yang cenderung menggunakan

obat-obat kimia.

Potensi pemanfaatan obat dari hutan perlu upaya pendokumentasian dan


kesadaran masyarakat mengenai pentingnya tanaman obat. Ada kekhawatiran
akan semakin banyak plasma nutfah Indonesia yang punah karena
ketidaktahuan kita akan manfaat dan perannya terhadap kehidupan manusia.
Pendekatan awal yang dapat digunakan guna mengantisipasi hal tersebut
adalah dengan pendataan jenis yang masih dan pernah dimanfaatkan oleh
masyarakat tradisional untuk kepentingan pengobatan sehingga potensi obat
yang ada di dalam hutan dapat dimanfaatkan sebaik mungkin.

99

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan dan hasil pengukuran dilapangan dapat
disimpulkan bahwa:
1. Struktur tegakan pohon di Resort Seroja yang diwakili dalam PUP
memiliki 4 strata tajuk yaitu strata A, B, C, dan D. Komposisi jenis
diamati berdasarkan INP dan keanekaragaman jenis, yaitu:
a. Indeks Nilai Penting (INP) dari tingkatan pertumbuhan pohon, jenis
yang dominan yaitu Tempuyung (Turpinia sphaerocarpa) dengan nilai
53,15%. Tingkat pertumbuhan tiang, pancang, semai berturut-turut
yaitu Tutup (Homalanthus giganteus) dengan nilai 141,82 %, Jurangan
(Villebrunea rubescens) dengan nilai 54,75 % dan Nyampo Payung
(Litsea sp.) dengan nilai 21,67 %.
b. Keanekaragaman jenis pada tingkatan pertumbuhan pohon sedang
dengan nilai 2,94, tingkat tiang rendah dengan nilai 0,96, tingkat
pancang sedang dengan nilai 2,55 dan tingkat semai sedang dengan
nilai 2,59.
2. Dari 30 jenis pohon yang ditemukan, 28 jenis pohon tidak memiliki status
konservasi yang tinggi, baik menurut Peraturan Pemerintah No 7 tahun
1999, IUCN Red List versi 2015.2, dan CITES tahun 2014.
3. Potensi pemanfaatan jenis pohon yang ditemukan dapat dimanfaatkan baik
berupa kayu maupun bagian pohon lainnya seperti daun, buah, kuncup
bunga, kulit kayu, dan lain-lain. Dapat dimanfaatkan sebagai penghasil
kayu, obat tradisional, pewarna alami, dapat dikonsumsi, dan lain-lain.
5.2. Saran
Berdasarkan hasil pengamatan dilapangan dapat diusulkan beberapa
saran yaitu:
1. Dalam peletakan PUP baiknya ditentukan berdasarkan keterwakilan dari
ekosistem yang ada, bukan hanya satu Resort satu PUP.

100

2. Jika letak PUP di dekat jalan sebaiknya di beri jarak antara bibir jalan
dengan penentuan titik pertama PUP dan dibuat agar tidak melintasi jalan
agar tidak terjadi bias dalam hal pengambilan data dan keterwakilan PUP
untuk seluruh ekosistem.
3. Untuk penelitian selanjutnya, dalam pendataan potensi pemanfaatan pohon
terutama pohon yang berpotensi sebagai obat tradisional baiknya
dilakukan dengan wawancara langsung kepada masyarakat lokal agar
mengetahui kearifan lokal pemanfaatan tumbuhan obat di dalam
masyarakat dan dapat menjadi bahan pertimbangan dalam menentukan
arah pengelolaan selanjutnya.

101

DAFTAR PUSTAKA
Alder, D dan Sinnott, T.J. 1992. Permanent Sample Plot Techniques for Mixed
Tropical Forest. Oxford University Press. Oxford
Anonim. 2001. Lecture Note 1 Silvikultur. Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah
Mada. Yogyakarta.
----------. 2010. Rencana Penelitian Integratif 2010-2014. Konservasi Flora,
Fauna, dan Mikroorganisme. Jakarta.
Astuti, S.S. 2009. Struktur dan Komposisi Vegetasi Pohon dan Pole di Jalur
Wisata Taman Wisata Alam Sicikeh-Cikeh Kabupaten Dairi Sumatera
Utara. Universitas Sumatera Utara. Sumatera
Barbour, G. M., Burk, H. J. and Pitt, W. D. 1980. Terestrial Plant Ecology. The
Benjamin Publishing Company. London.
Butarbutar, A. 2012. CITES sebagai Instrumen Hukum Internasional Mengenai
Perdagangan Spesies Langka untuk Spesies dan Tumbuhan. Universitas
Sumatera Utara. Sumatera.
CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna
and Flora). The CITES Appendices. www.cites.org. Diakses pada tanggal
31 Agustus 2015 pukul 15.15 WIB.
ELISA. Konservasi Keanekaragaman Hayati. www.elisa1.ugm.ac.id. Diakses
pada tanggal 31 Agustus 2015 pukul 16.22 WIB.
Hamidun. M. S dan Baderan, D. W. 2005. Struktur, Komposisi dan Pola
Distribusi Spasial Vegetasi Pada Kawasan Hutan Lindung dan Hutan
Produksi Terbatas. Universitas Gorontalo. Sulawesi.
Haryanto, D., Rosye H.R.T dan Konstantina M.B.K. 2009. Pemanfaatan
Tumbuhan Obat Masyarakat Marind yang Bermukim di Taman Nasional
Wasur, Merauke. Jurnal Biologi Papua Vol. 1 Hal. 58-64. Jayapura.
Indriyanto. 2010. Ekologi Hutan. Bumi Aksara. Jakarta.
Irawan, A. 2011. Keterkaitan Struktur Dan Komposisi Vegetasi Terhadap
Keberadaan Anoa Di Kompleks Gunung Poniki Taman Nasional Bogani
Nani Wartabone Sulawesi Utara. Balai Penelitian Kehutanan Manado.
Manado

102

IUCN (International Union for Conservation of Nature and Natural Resource).


2014. About IUCN. www.iucn.org. Diakses pada tanggal 31 Agustus
2015 pukul 16.45 WIB.
IUCN (International Union for Conservation of Nature and Natural Resource).
2015. The IUCN Red List of Threatened Species. www.iucn.org. Diakses
pada tanggal 31 Agustus 2015 pukul 16.57 WIB.
Kinho, J., Diah, I.D.A., Jafred, H., lis, N., Halidah, Yermias, K., Moody, C.K.
2011. Tumbuhan Obat Tradisional Di Sulawesi Utara Jilid 2. Forestry
Research And Development Agency (FORDA). Jakarta.
Komara, A. 2008. Komposisi Jenis dan Struktur Tegakan Shorea Balangeran
(Korth.) Burck., Hopea Bancana (Boerl.) Van Slooten Dan Coumarouna
Odorata Anbl. di Hutan Penelitian Dramaga, Bogor, Jawa Barat.
Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Kusmana, C. 1997. Metode Survey Vegetasi. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Marsono, D. 1976. Deskripsi Vegetasi dan Type-Type Vegetasi Tropika. Yayasan
Pembina Fakultas Kehutanan UGM. Yogyakarta.
McNaughton, S. J. dan Wolf, L., L. 1988. Ekologi Umum (Terjemahan). Edisi
Kedua. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Ngadung, I. B. 1972. Kehutanan Umum Pengantar ke Hutan dan Kehutanan
Indonesia. Bagian Pendidikan Sekretariat Direktorat Jendral Kehutanan.
Jakarta.
Prabowo, R. P. 2012. Komposisi dan Distribusi Tumbuhan Bawah Pada Areal
Demplot Restorasi Pasca Erupsi Gunung Merapi Tahun 2010. [Skripsi].
Fakultas Kehutanan UGM. Yogyakarta.
Priyanto, H., Gen T., Irma R., Bambang S., Wim Ikbal N., Ismail R. 2010. Five
Hundred Plant Species In Gunung Halimun Salak National Park, West
Java. A Checklist Including Sundanese Names, Distribution And Use.
Center for Internasional Forestry Research (CIFOR). Bogor.
Putra, R. E. 2011. Valuasi Ekonomi Keanekaragaman Hayati Rawa Bento
Kecamatan Gunung Tujuh Kabupaten Kerinci Provinsi Jambi. Program
Pascasarjana Universitas Andalas. Padang.

103

Rahayu. 2005. Perencanaan Interpretasi Alam Sebagai Media Pendidikan


Lingkungan Untuk Mempromosikan Peran Kawasan Konservasi Sebagai
Pelindung Ekosistem Hutan Dan Lingkungan Di Taman Nasional Alas
Purwo. Fakultas kehutanan,UGM. Yogyakarta.
Segar, N. 2003. Jenis-Jenis Tanaman Lokal dan Endemik Di Wilayah Provinsi
DIY. Center for Internasional Forestry Research (CIFOR). Bogor.
Setyawan, A. D., Kusumo, W., Indrowuryatno, Wiryanto, Ari, S. 2008.
Tumbuhan Mangrove Di Pesisir Jawa Tengah : Diagram Profil Vegetasi.
Biodiversitas Vol. 9 No.4 Hal. 315:321. Surakarta.
Setyawati, T. 2010. Pemanfatan Pohon Berkhasiat Obat Di Cagar Alam Gunung
Picis dan Gunung Si Gogor, Kab.Ponorogo, Jawa Timur. Jurnal
Penelitian Hutan dan Konservasi Alam Vol. VII No.2 : 177-192. Bogor.
Silitonga, A. 2010. Keanekaragaman Tegakan Hutan dan Potensi Karbon
Tersimpan. Universitas Sumatera Utara. Sumatera Utara.
Simatupang, P dan Nizwar, S. 2002. Pengembangan Potensi Sumberdaya Petani
Melalui Penerapan Teknologi Partisipatif. Seminar Nasional
Peningkatan Pendapatan Petani Melalui Penerapan Teknologi Tepat
Guna. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. jakarta.
Soehartono, T dan Ani, M. 2003. Pelaksanaan Konvensi CITES di Indonesia.
Japan International Cooperation Agency. Jakarta.
Soerianegara, I., 1972. Ekologi Hutan Indonesia. Fakultas Kehutanan IPB dan
Lembaga Pendidikan Hutan Bogor. Bogor.
Soerianegara, I. dan Indrawan, A. 1998. Ekologi Hutan Indonesia. Institut
Pertanian Bogor. Bogor.
Soraya, E. 2011. Enhanching Permanent Sample Plot System in Indonesian
Forest Resource Management. The First International Conference Of
Indonesian Forestry Researchers (INAFOR). Bogor
Sutarno, H. dan Soedarsono, R. 1997. Latihan Mengenal Pohon Hutan (Kunci
Identifikasi dan Fakta Jenis. Yayasan Prosea. Bogor.

104

Wahyuni, A., Iswan D., Hafiz, A. 2008. Keanekaragaman Jenis Tegakan


Penyusun Tembawang Di Desa Raja Kecamatan Ngabang Kabupaten
Landak. Fakultas Kehutanan Universitas Tanjungpura. Pontianak.
Wahyuni, I., Wahyu D., Yusup, A., dan Teguh, D. 2008. Jenis-Jenis Pohon Kayu
Di Kebun Raya Cibodas. Jurnal Ilmu dan Teknologi Hasil Hutan Vol. 1
(2) Hal. 93-101. Bogor.
Widagdo, G. A. 2012. Keanekaragamn Jenis Tumbuhan Bawah Sebagai Penyedia
Pakan Ternak Di Tegakan Hutan Jati (Tectona grandis) RPH
Krandengan, BKPH Begal, KPH Ngawi Perum Perhutai Unit II Jawa
Timur.[Skripsi]. Fakultas Kehutanan UGM. Yogyakarta.
Wirakusuma, R. S. 1980. Citra dan Fenomena Hutan Tropika Humida
Kalimantan Timur. Pradya Paramita. Jakarta.
Yusuf, R., Purwaningsih dan Gusman. 2005. Komposisi dan Struktur Vegetasi
Hutan Alam Rimbo Panti, Sumatera Barat. Biodiversitas Vol. 6 Hal.266271. Surakarta.

105

LAMPIRAN
Lampiran 1. Hasil Perhitungan INP Tingkat Pohon
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Nama Lokal
Jurangan
Tutup
Landakan
Pasang
Jarakan
Tempuyung
Awal
Cuwut
Cabuk
Nyampo
Bulu
Gintungan
Tajiranti
Binger
Kapasan
Papung /katesan
Laosan
Puti dada
Kopen
Gempong

Nama Ilmiah
Villebrunea rubescens
Villebrunea rubescens
Sloanea sigun
Cartanopsis sp.
Lithocarpus sundaicus
Turpinia sphaerocorpa
Mallotus blumeanus
Cyrtandra sp.
Canthium sp.
Litsea sp.
Ficus variegata
Bischofia javanica

Mallotus philippensis
Macropanax dripermus
Myrsine sp.
Acer laurinum
Psychotria malaya
Euodia sp.

K
11
8
2
14
15
27
3
5
2
2
3
4
1
1
1
4
3
2
3
1

KR
9,016393443
6,557377049
1,639344262
11,47540984
12,29508197
22,13114754
2,459016393
4,098360656
1,639344262
1,639344262
2,459016393
3,278688525
0,819672131
0,819672131
0,819672131
3,278688525
2,459016393
1,639344262
2,459016393
0,819672131

106

F
0,45
0,2
0,1
0,55
0,4
0,65
0,15
0,2
0,1
0,1
0,15
0,2
0,05
0,05
0,05
0,2
0,1
0,1
0,15
0,05

FR
10,11235955
4,494382022
2,247191011
12,35955056
8,988764045
14,60674157
3,370786517
4,494382022
2,247191011
2,247191011
3,370786517
4,494382022
1,123595506
1,123595506
1,123595506
4,494382022
2,247191011
2,247191011
3,370786517
1,123595506

D
0,67814
0,2604
0,39002
3,1046
3,0978
3,2433
0,5887
0,3372
0,1672
0,44566879
2,669
1,1529
0,11645
0,0589
0,1284
0,28196
0,33196
0,3099
0,2784
0,2784

DR
3,431691766
1,31774049
1,973675675
15,71066484
15,6762538
16,41254889
2,979085355
1,706382846
0,846106797
2,255283446
13,50633398
5,83418975
0,589289094
0,298060349
0,64976144
1,426843735
1,679866102
1,568232634
1,408828542
1,408828542

INP
22,56044
12,3695
5,860211
39,54563
36,9601
53,15044
8,808888
10,29913
4,732642
6,141819
19,33614
13,60726
2,532557
2,241328
2,593029
9,199914
6,386074
5,454768
7,238631
3,352096

21
22
23
24
25
26
27

K
KR
F
FR
D
DR

Manting
Kembang Ampet
Sembung
Sepat
Kemado
Kebek
Danglo

Syzygium
acuminatissimum
Astronia spectabilis
Blumea balsamifera
Acmena sp.
Laportea stimulans
Macaranga sp.
Engelhardia spicata

2,459016393

1
1
2
1
1
1
122

0,819672131
0,819672131
1,639344262
0,819672131
0,819672131
0,819672131
100

0,1
0,05
0,05
0,1
0,05
0,05
0,05
4,45

2,247191011
0,8405
1,123595506
0,05224
1,123595506
0,14296
2,247191011
0,6549
1,123595506
0,04479
1,123595506
0,03901
1,123595506
0,0674
100
19,76109879

4,253305998
0,26435777
0,723441553
3,314086969
0,226657437
0,197408051
0,341074151
100

: Kerapatan (individu/ha)
: Kerapatan Relatif (%)
: Frekuensi
: Frekuensi Relatif
: Dominansi (m/ha)
: Dominansi Relatif (%)

Lanjutan Lampiran 1. Perhitungan INP Tingkat Tiang


Nama Ilmiah
No
Nama Lokal
K
KR
D
DR
F
FR
INP
1 Tutup
Villebrunea rubescens 100 57,14286 1,941679936 59,6773 0,25 25 141,8202
2 Nyampo Payung Litsea sp.
25 14,28571 0,279906449 8,602891 0,25 25 47,8886
Turpinia sphaerocorpa 50 28,57143 1,032046178 31,71981 0,5 50 110,2912
3 Tempuyung
175
100 3,253632564
100
1 100
300

107

8,959513
2,207625
2,666709
7,200622
2,169925
2,140676
2,284342
300

Lanjutan Lampiran 1. Hasil Perhitungan INP Tingkat Pancang


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

Nama Lokal
Cempaka
Cuwut
Dampul krisik
Danglo
Gintungan
Jambean
Jurangan
Katesan
Kebek
Kemado
Kopen
Lamer
Loloan
Manting
Nyampo Krikil
Nyampo payung
Pasang
Puti dada
Tempuyung

Nama Ilmiah
Michelia sp.
Cyrtandra sp.

K
150
50
25
Engelhardia spicata
25
Bischofia javanica
50
Elaeocarpus pierrei
25
Villebrunea rubescens
300
Macropanax dripermus
25
Macaranga sp.
50
Laportea stimulans
25
Psychotria malaya
75
25
Garuga floribunda
25
Syzygium acuminatissimum 125
Litsea sp.
75
Litsea sp.
25
Lithocarpus sundaicus
125
Acer laurinum
100
Turpinia sphaerocarpa
300
1600

KR
9,375
3,125
1,5625
1,5625
3,125
1,5625
18,75
1,5625
3,125
1,5625
4,6875
1,5625
1,5625
7,8125
4,6875
1,5625
7,8125
6,25
18,75
100

108

D
0,612808519
0,408489252
0,007165605
0,019904459
0,699542197
0,004976115
1,66625199
0,017963774
0,141968551
0,064490446
0,619576035
0,004976115
0,004976115
0,25522492
0,025776274
0,087778662
0,23915207
0,984623806
1,112659236
6,97830414

DR
8,781625
5,853704
0,102684
0,285233
10,02453
0,071308
23,87761
0,257423
2,034428
0,924156
8,878605
0,071308
0,071308
3,657406
0,369377
1,25788
3,42708
14,10979
15,94455
100

F
0,5
0,5
0,25
0,25
0,5
0,25
1
0,25
0,5
0,25
0,5
0,25
0,25
0,75
0,25
0,25
0,5
0,25
1
8,25

FR
6,060606
6,060606
3,030303
3,030303
6,060606
3,030303
12,12121
3,030303
6,060606
3,030303
6,060606
3,030303
3,030303
9,090909
3,030303
3,030303
6,060606
3,030303
12,12121
100

INP
24,21723
15,03931
4,695487
4,878036
19,21014
4,664111
54,74882
4,850226
11,22003
5,516959
19,62671
4,664111
4,664111
20,56082
8,08718
5,850683
17,30019
23,39009
46,81576
300

Lanjutan Lampiran 1.Hasil Perhitungan INP Tingkat Semai


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

Nama Lokal
Cempaka
Cuwut
Dampul Krisik
Gempong
Gintungan
Jambean
Jarakan
Jempora
Jurangan
Kebek
Kemado
Kopen
Manting
Nyampo Payung
Pasang
Pronojiwo
Puti Dada
Tempuyung

Nama Ilmiah
Michelia sp.
Cyrtandra sp.
Euodia sp.
Bischofia javanica
Elaeocarpus pierrei
Cartanopsis sp..
Villebrunea rubescens
Macaranga sp.
Laportea stimulans
Psychotria malaya
Syzygium acuminatissimum
Litsea sp.
Lithocarpus sundaicus
Euchresta horsfieldii
Acer laurinum
Turpinia sphaerocarpa
Ficus sp.

K
25
125
25
25
25
50
25
25
150
100
150
100
125
300
200
250
125
50
25
1900

109

KR
1,315789
6,578947
1,315789
1,315789
1,315789
2,631579
1,315789
1,315789
7,894737
5,263158
7,894737
5,263158
6,578947
15,78947
10,52632
13,15789
6,578947
2,631579
1,315789
100

F
0,25
0,75
0,25
0,25
0,25
0,25
0,25
0,25
0,5
0,5
0,75
0,5
0,75
0,5
0,5
0,25
0,75
0,75
0,25
8,5

FR
2,941176471
8,823529412
2,941176471
2,941176471
2,941176471
2,941176471
2,941176471
2,941176471
5,882352941
5,882352941
8,823529412
5,882352941
8,823529412
5,882352941
5,882352941
2,941176471
8,823529412
8,823529412
2,941176471
100

INP
4,256966
15,40248
4,256966
4,256966
4,256966
5,572755
4,256966
4,256966
13,77709
11,14551
16,71827
11,14551
15,40248
21,67183
16,40867
16,09907
15,40248
11,45511
4,256966
200

No

Lampiran 2. Hasil Perhitungan Indeks Keanekaragaman Jenis (ID) Tingkat


Pohon
ni
N
ni/N
ln ni/N
ID
Nama Lokal
Nama Ilmiah

2 Tutup

Villebrunea
rubescens
Villebrunea
rubescens

3 Landakan

Sloanea sigun

4 Pasang

7 Awal

Cartanopsis sp.
Lithocarpus
sundaicus
Turpinia
sphaerocorpa
Mallotus
blumeanus

8 Cuwut

Cyrtandra sp.

9 Cabuk

Canthium sp.

1 Jurangan

5 Jarakan
6 Tempuyung

10 Nyampo

Litsea sp.

11 Bulu

Ficus variegata
Bischofia
javanica

12 Gintungan

0,101124

-2,29141

0,231716

0,044944

-3,10234

0,139431

0,022472

-3,79549

0,085292

11

0,123596

-2,09074

0,258406

0,089888

-2,40919

0,216557

13

0,146067

-1,92369

0,280988

0,033708

-3,39002

0,11427

0,044944

-3,10234

0,139431

0,022472

-3,79549

0,085292

0,022472

-3,79549

0,085292

0,033708

-3,39002

0,11427

0,044944

-3,10234

0,139431

0,011236

-4,48864

0,050434

0,011236

-4,48864

0,050434

0,011236

-4,48864

0,050434

0,044944

-3,10234

0,139431

0,022472

-3,79549

0,085292

0,022472

-3,79549

0,085292

0,033708

-3,39002

0,11427

0,011236

-4,48864

0,050434

0,022472

-3,79549

0,085292

13 Tajiranti
14 Binger

16 Papung /katesan

Mallotus
philippensis
Macropanax
dripermus

17 Laosan

Myrsine sp.

18 Puti dada

Acer laurinum
Psychotria
malaya

15 Kapasan

19 Kopen
20 Gempong
21 Manting

Euodia sp.
Syzygium
acuminatissimum

110

Kembang
22 Ampet
23 Sembung
24 Sepat
25 Kemado
26 Kebek
27 Danglo

Astronia
spectabilis
Blumea
balsamifera
Acmena sp.
Laportea
stimulans
Macaranga sp.
Engelhardia
spicata

0,011236

-4,48864

0,050434

0,011236

-4,48864

0,050434

0,022472

-3,79549

0,085292

0,011236

-4,48864

0,050434

0,011236

-4,48864

0,050434

0,011236

-4,48864

0,050434

89

2,939153

Lanjutan Lampiran 2. Hasil Perhitungan ID Tingkat Tiang

Jenis
n
n/N
ln n/N
n/N . Ln
n/N

Tutup

Nyampo
Payung

4
0,571429
-0,55962

Tempuyung
1
2
0,142857143 0,28571429
-1,945910149 -1,25276297

-0,31978

-0,277987164 -0,35793228 0,955699891

Lanjutan Lampiran 2. Hasil Perhitungan ID Tingkat Pancang


No

Nama
Lokal

Nama Imiah

n/N

ln n/N

n/N . Ln n/N

ID

Michelia sp.
Cempaka

0,09375

-2,36712361

-0,221917839

0,221918

0,03125

-3,4657359

-0,108304247

0,108304

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

0,03125

-3,4657359

-0,108304247

0,108304

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

Cyrtandra sp.

Cuwut
3 Dampul
Krisik
Engelhardia
spicata

4
Danglo

Bischofia
javanica

5
Gintungan
6
Jambean

2
Elaeocarpus

111

pierrei
Villebrunea
rubescens

7
Jurangan

12

0,1875

-1,67397643

-0,313870581

0,313871

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

0,03125

-3,4657359

-0,108304247

0,108304

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

Kopen

3 0,046875

-3,06027079

-0,143450194

0,14345

Lamer

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

5 0,078125

-2,54944517

-0,199175404

0,199175

3 0,046875

-3,06027079

-0,143450194

0,14345

1 0,015625

-4,15888308

-0,064982548

0,064983

5 0,078125

-2,54944517

-0,199175404

0,199175

0,0625

-2,77258872

-0,173286795

0,173287

12
64

0,1875

-1,67397643

-0,313870581

0,313871
2,55297

Macropanax
dripermus

8
Katesan
9

Macaranga sp.
Kebek

2
Laportea
stimulans

10
Kemado

Psychotria
malaya

11
12

Garuga
floribunda

13
Loloan

Syzygium
acuminatissimum

14
Manting
15 Nyampo
Krikil
16 Nyamp
Payung

Litsea sp.
Litsea sp.
Lithocarpus
sundaicus

17
Pasang
18

Acer laurinum
Puti Dada
Turpinia
sphaerocarpa

19
Tempuyung

112

Lanjutan Lampiran 2. Hasil Perhitungan ID Tingkat Semai


No
1

Nama Lokal

Nama Ilmiah
Michelia sp.

Cempaka

n/N

ln n/N

n/N . Ln n/N

ID

0,013333

-4,31749

-0,05756651

0,057567

Cuwut

0,066667

-2,70805

-0,18053668

0,180537

Dampul Krisik

0,013333

-4,31749

-0,05756651

0,057567

0,013333

-4,31749

-0,05756651

0,057567

0,013333

-4,31749

-0,05756651

0,057567

0,026667

-3,62434

-0,09664909

0,096649

Jarakan

0,013333

-4,31749

-0,05756651

0,057567

Jempora

0,013333

-4,31749

-0,05756651

0,057567

0,08

-2,52573

-0,20205829

0,202058

0,053333

-2,93119

-0,15633033

0,15633

0,08

-2,52573

-0,20205829

0,202058

0,053333

-2,93119

-0,15633033

0,15633

0,066667

-2,70805

-0,18053668

0,180537

12

0,16

-1,83258

-0,29321303

0,293213

0,106667

-2,23805

-0,23872497

0,238725

10

0,133333

-2,0149

-0,26865374

0,268654

0,066667

-2,70805

-0,18053668

0,180537

Cyrtandra sp.

3
4

Euodia sp.
Gempong
Bischofia
javanica

5
Gintungan

Elaeocarpus
pierrei

6
Jambean
7

Cartanopsis sp.

8
Villebrunea
rubescens

9
Jurangan
10

Macaranga sp.
Kebek

11 Kemado

Laportea
stimulans
Psychotria
malaya

12
Kopen

Syzygium
acuminatissimum

13
Manting
14

Litsea sp.
Nyampo Payung
Lithocarpus
sundaicus

15
Pasang

Euchresta
horsfieldii

16
Pronojiwo
17

Acer laurinum
Puti Dada

113

Turpinia
sphaerocarpa

18
Tempuyung

2
75

0,026667

-3,62434

-0,09664909

0,096649
2,597676

Lampiran 3. Status Konservasi Jenis Tumbuhan


No

Nama Lokal

Nama Ilmiah

Family

Status Konservasi
PP IUCN CITES
-

1 Awal
2 Binger

Mallotus blumeanus

Euphorbiaceae

3 Bulu

Ficus variegata

Moraceae

4
5
6
7

Canthium sp.
Cyrtandra sp.
Engelhardia spicata
Euodia sp.

Rubiaceae
Gesneriaceae
Juglandaceae
Rutaceae

Bischofia javanica

Phyllanthaceae

9 Jarakan
10 Jurangan

Cartanopsis sp.
Villebrunea rubescens

Elaeocarpaceae
Urticaceae

11 Kapasan

Mallotus philippensis

Euphorbiaceae

12 Kebek
Kembang
13 Ampet
14 Kemado
15 Kopen
16 Laosan
17 Landakan

Macaranga sp.

Euphorbiaceae

Astronia spectabilis
Laportea stimulans
Psychotria malaya
Myrsine sp.
Sloanea sigun
Syzygium
acuminatissimum
Litsea diversifolia

Melastomaceae
Urticaceae
Rubiaceae

Elaeocarpaceae

Myrtaceae
Lauraceae

Litsea sp.

Lauraceae

Litsea sp.

Lauraceae

Litsea sp.

Lauraceae

Cabuk
Cuwut
Danglo
Gempong

8 Gintungan

18 Manting
19 Nyampuh
Nyampuh
20 Budengan
Nyampuh
21 Durenan
Nyampuh
22 tales

114

Pampung/
23 Katesan
24 Pasang
25 Puti dada

Macropanax
dripermus
Araliaceae
Lithocarpus sundaicus Fagaceae
Acer laurinum
Sapindaceae

26 Sembung

Blumea balsamifera

Asteraceace

27 Sepat
28 Tajiranti

Acmena sp.

Myrtaceae

Staphyleaceae

Uphobiaceae

29 Tempuyung
30 Tutup

Turpinia
sphaerocarpa
Homalanthus
giganteus

115

Lampiran 4. Potensi Pemanfaatan Jenis Pohon


Pemanfaatan
No

Nama Lokal

1 Awal
2 Binger

3 Bulu

Nama Ilmiah
Mallotus
blumeanus
Ficus
variegata

Family

Bagian
yang
digunakan

Euphorbiaceae
-

Daun
Akar

Moraceae

Kayu
Kulit kayu
dan Buah

Khasiat/ Manfaat

Cairan daun untuk tetes mata


Anti racun setelah makan ikan beracun
Bahan bakar pembuatan arak dan kapur dengan api menyala terus
menerus (kering angin), awet untuk tiang di laut dan pantai
Obat disentri

Sumber

Soraya, 2011
www.worldagro
forestry.org dan
Priyanto, dkk.,
2010

Digunakan untuk obat tradisional


4

Cabuk

Canthium sp.

Rubiaceae

Gesneriaceae

6 Danglo

Cyrtandra sp.
Engelhardia
spicata

7 Gempong

Euodia sp.

Rutaceae

5 Cuwut

8 Gintungan

Bischofia
javanica

Juglandaceae

Phyllanthaceae

Kulit kayu
dan Buah
Buah dan
daun
Daun
Kayu
Kayu
Daun
Kulit
batang,
daun, akar,
buah

Obat disentri

Priyanto, dkk.,
2010

Bisa dikonsumsi
Menghilangkan pegal-pegal pada tubuh
Konstruksi, papan kayu, bahan membuat cano
Digunakan sebagai tiang rumah, mebel, tirai jendela, pin bowling,
peralatan pertanian, peralatan rumah tangga, pulp, kertas dan karbon
Muda : obat batuk tidak berdahak/ batuk kering, pewarna alami
merah mendong
Mengobati penyakit kanker, inflamasi, TBC, diare, sakit
tenggorokan, luka bakar dan alergi

116

Haryanto, dkk.,
2009
Priyanto, dkk.,
2010
www.fordamof.org

Kinho, dkk.,
2011

Kayu

Bahan bangunan, pembuatan jembatan, perahu, furniture, ukiran dan


perabotan rumah tangga

Cartanopsis

sp.

Elaeocarpaceae

10 Jurangan

Villebrunea
rubescens

Urticaceae

11 Kapasan

Mallotus
philippensis

9 Jarakan

Kayu
Daun
muda,
kuncup
bunga,
buah
Daun
Kayu
Biji

Perkakas

Putra, 2011

Obat tradisional dan bahan pangan

Priyanto, dkk.,
2010

Pakan ternak
Kayu bakar dan paper pulp
Minyak biji: campuran bahan kosmetik

www.worldagro
forestry.org

Euphorbiaceae

Kayu

Cetakan dan kemasan kayu

Melastomaceae

Kayu

Urticaceae

Getah

Tiang dan papan bangunan, gagang perkakas


Diminum untuk mengobati batuk dan pilek, digunakan untuk tetes
mata mengobati sakit mata

Euphorbiaceae

14 Kemado

Macaranga
sp.
Astronia
spectabilis
Laportea
stimulans

15 Kopen
16 Laosan

Psychotria
malaya
Myrsine sp.

Rubiaceae
-

Daun, kulit
-

Obat luka dan penyakit kulit


-

17 Landakan

Sloanea sigun

Elaeocarpaceae

Kayu
Kayu
Kulit kayu
Buah
Kulit
batang
Kayu

Konstruksi interior, lantai, furniture, kemasan kotak dan mainan


Berwarna merah, kuat untuk bahan bangunan
Seduhannya tanpa campuran untuk pewarna hitam benang
Rasanya asam dan sepat tetapi dapat dikonsumsi

12 Kebek
Kembang
13 Ampet

18 Manting

19 Nyampuh
20 Nyampuh

Syzygium
acuminatissim
um
Litsea
diversifolia
Litsea sp.

Myrtaceae

Lauraceae
Lauraceae

Rasa pahit dan digunakan sebagai obat


Konstruksi

117

Priyanto, dkk.,
2010
Priyanto, dkk.,
2010
www.taman
safari.com
Simatupang
dan Nizwar,
2002
Priyanto, dkk.,
2010
Segar, 2013

Setyawati, 2010
Priyanto, dkk.,

Budengan
Nyampuh
21 Durenan
Nyampuh
22 tales
Pampung/
23 Katesan

2010
Priyanto, dkk.,
2010
Priyanto, dkk.,
2010
Priyanto, dkk.,
2010
Priyanto, dkk.,
2010
Priyanto, dkk.,
2010

Litsea sp.

Lauraceae

Kayu

Konstruksi

Lauraceae

Kayu

Konstruksi

Araliaceae

Kayu

Konstruksi bangunan

24 Pasang

Litsea sp.
Macropanax
dripermus
Lithocarpus
sundaicus

Fagaceae

Kayu

Konstruksi rumah, jembatan, dan furniture

25 Puti dada

Acer laurinum

Sapindaceae

Kayu

26 Sembung

Blumea
balsamifera

Asteraceace

Akar
Daun

Bangunan kayu tradisional, cocok dibuat untuk kotak dan peti kayu
Pengobatan tradisional
Obat sakit perut, anoreksia, demam berdarah dan demam
Obat sakit perut, anoreksia, gangguan menstruasi dan rematik

Myrtaceae
-

Kayu
-

Kuat sebagai bahan bangunan


-

Staphyleaceae

Kayu

Mengandung alkaloid, bangunan rumah dan furniture

Wahyuni, dkk.,
2008
Priyanto, dkk.,
2010

Uphobiaceae

27 Sepat
28 Tajiranti
29 Tempuyung
30 Tutup

Acmena sp.
Turpinia
sphaerocarpa
Homalanthus
giganteus

118

Priyanto, dkk.,
2010