Anda di halaman 1dari 7

Toksikologi Sistem Organ

Efek Kronis : terjadi karena zat menghasilkan efek


merusak sebagai hasil pemaparan tunggal, tetapi sering

Toksikologi merupakan studi mengenai efek-efek yang

terjadi karena pemaparan berulang / jangka panjang

tidak diinginkan dari zat-zat kimia terhadap organisme hidup.

Klasifikasi Toksik berdasarkan kerusakan/organ target

Toksikologi

Racun

juga

membahas

tentang

penilaian

secara

kuantitatif tentang organ-organ tubuh yang sering terpajang


serta efek yang di timbulkannya.
Jalur intravaskuler

dikelompokkan

atas

dasar

organ

yang

diserangnya yaitu :
1
2
3
4

Zat toksik masuk dalam tubuh melalui

dapat

Hepatotoksik atau beracun bagi hepar/hati


Nefrotoksik atau beracun bagi nefron/ginjal
Neurotoksik atau beracun bagi neuron/saraf
Pneumotoksik atau beracun bagi pneumonia/paru-paru.

(misal :Intravena, Intracardial, Intraarteri)


A. Hepatotoksik

Jalur ekstravaskuler
(misal : Peroral, inhalasi, Intramuskuler,

Subkutan,

Hepatotoksik adalah racun yang dapat menyebabkan

Intraperitoneal)

kerusakan pada organ hati. Hati adalah organ terbesar dan

Efek Beracun Bahan Kimia

secara metabolisme paling kompleks di dalam tubuh.

Efek Akut : efek yang terjadi secara cepat sebagai hasil

Organ hati terlibat dalam metabolisme zat makanan serta

pemaparan zat jangka pendek yang dapat menimbulkan

sebagian besar obat dan toksikan. Secara struktural organ

efek akut, juga dapat mengakibatkan penyakit kronik.

hati tersusun oleh hepatosit (sel parenkim hati). Hepatosit


bertanggung jawab terhadap peran sentral hati dalam
metabolisme. (Lu, 1995)

Toksikologi hati dipersulit oleh berbagai kerusakan


hati

dan

berbagai

menyebabkan

toksik pada berbagai organel dalam sel hati, seperti

kerusakan tersebut. Hati sering menjadi organ sasaran

perlemakan hati (steatosis), nekrosis, kolestasis, dan sirosis

karena beberapa hal. Sebagian besar toksikan memasuki

(Lu, 1995). Steatosis adalah hati yang mengandung berat

tubuh melalui sistem gastrointestinal, setelah diserap,

lipid lebih dari 5%. Mekanisme terjadinya penimbunan

toksikan dibawa vena porta ke hati. Hati mempunyai

lemak pada hati secara umum yaitu rusaknya pelepasan

banyak

tempat

mekanisme

enzim

yang

trigliserid hati ke plasma. Nekrosis hati adalah kematian

juga

tinggi

hepatosit. Biasanya nekrosis merupakan kerusakan akut.

(terutama sitokrom P-450). Hal tersebut membuat sebagian

Beberapa zat kimia telah dibuktikan atau dilaporkan

besar toksikan menjadi kurang toksik dan lebih mudah

menyebakan nekrosis pada hati (Zimmerman, 1982).

memetabolisme

pengikatan.

yang

Toksikan dapat menyebabkan berbagai jenis efek

xenobiotik

Kadar

dalam

hati

larut dalam air, sehingga lebih mudah dieksresikan. Tetapi

Kolestasis merupakan jenis kerusakan hati yang

dalam beberapa kasus, toksikan diaktifkan sehingga dapat

biasanya bersifat akut. Beberapa steroid anabolik dan

menginduksi lesi. Lesi hati bersifat sentrilobuler banyak

kontraseptif di samping taurokolat, klorpromazin, dan

dihubungkan dengan kadar sitokrom P-450 yang lebih

eritromisin laktobionat terlah terbukti menyebabkan

tinggi (Zimmerman, 1982). Selain itu kadar glutation yang

kolestasis dan hiperbilirubinemia karena tersumbatnya

relatif rendah, dibandingkan dengan kadar glutation di

kanalikuli empedu. Sirosis ditandai oleh adanya septa

bagian lain dari hati, dapat juga berperan mengaktifkan

kolagen yang tersebar di sebagian besar hati. Serosis

toksikan (Smith et al. 1979)

diduga berasal dari nekrosis sel-sel tunggal karena


kurangnya mekanisme perbaikan yang menyebabkan

meningkatnya aktivitas fibroblastik dan pembentuan

Permukaan endotel kapiler yang sangat luas ini

jaringan parut (Lu, 1995)

menyebabkan bahan yang bersifat imunologik

Gejala klinis keracunan pada hati :

sering terpapar didaerah kapiler glomerulus dan

Kejang-kejang pada perut


Malaise yang menyeluruh
Insufisiensi-ginjal dan terganggunya fungsi otak

B. Nefrotoksik
Nefrotoksik adalah racun yang dapat menyebabkan

tubulus.
Fungsi transportasi melalui sel-sel tubulus dapat
menyebabkan terkonsentrasinya zat-zat toksin di

tubulus sendiri.
Mekanisme counter current sehingga medulla dan
papil

ginjal

menjadi

hipertonik

kerusakan pada organ ginjal. Ginjal merupakan organ

menyebabkan

tubuh yang paling sering terpapar zat kimia dan

meningkat di kedua daerah tersebut.

konsentrasi

zat

toksik

dapat
sangat

metabolitnya terutama obat yang dipakai secara meluas

Sifat-sifat khas yang disebut di atas inilah yang

dimasyarakat. Kemudahan keterpaparan ginjal terhadap

memudahkan terjadinya gangguan struktur dan fungsi

zat-zat tersebut diakibatkan oleh sifat-sfat khusus ginjal,

ginjal, bila di dalam darah terdapat zat yang bersifat

yaitu :
a Ginjal menerima 25 %, curah jantung sedangkan

nefrotoksik. Besarnya aliran darah yang menuju ke ginjal

beratnya hanya kira-kira 0,4% dari berat badan.


Untuk menampung curah jantung yang begitu
besar, ginjal mempunyai permukaan endotel kapiler
yang relatif luas dianatara organ tubuh yang lain.

ini menyebabkan keterpaparan ginjal terhadap bahan/zatzat yang beredar dalam sirkulasi cukup tinggi. Akibatnya
bahan-bahan

yang

bersifat

toksik

akan

mudah

menyebabkan kerusakan jaringan ginjal dalam bentuk


perubahan struktur dan fungsi ginjal. Keadaan inilah yang

disebut sebagai nefropati toksik dan dapat mengenai

otot melalui suatu sinap/junction. Dengan demikian ada

glomerulus, tubulus, jaringan vaskuler, maupun jaringan

dua mekanisme racun saraf, yakni :


a. Gangguan pada transmitter
b. Gangguan pada aktivitas keluar masuknya ion Na

interstitial ginjal.
Gejala Klinis Nefrotoksik :

dan K sepanjang akson saraf, sehingga impuls

Gejala nefropati toksik tergantung dari jenis-jenis bahan


kimia atau obat yang terpapar pada ginjal. kelainan ginjal
yang ditimbulkan mulai dari proteinuria, hematuria,
sindrom nefritik akut, sindrom nefrotik, nefritis interstitial
akut, nefritis tubulo-interstitial, sampai gagal ginjal baik
akut maupun kronik.

elektrik terganggu.
Neuron-neuron yang rusak akan mengakibatkan
putusnya komuikasi sistem saraf dan seluruh bagian tubuh.
Banyaknya fungsi yang hilang akibat kerusakan sistem
saraf bergantung pada jumlah neuron yang rusak dan
tingkat kerusakannya. Kerusakan yang permanen dapat
mengakibatka hilangnya sensasi atau kelumpuhan, juga

C. Neurotoksik
Neurotoksisitas adalah suatu agen kimia, biologi,
atau fisik yang dapat menimbulkan efek merugikan bagi
sistem saraf. Toksikan dapat langsung bekerja di sistem
saraf, namun sistem saraf juga sangat rentan terhadap suatu
perubahan terutama yang terjadi di sistem sirkulasi darah.
Fungsi dari saraf utama adalah men-transmisikan
impuls lewat sel-sel saraf. Sel

saraf yang tersambung

dengan yang lain atau tersambung dengan sel organ seperti

dapat menimbulkan efek disorientasi.


Gejala Klinis Neurotoksik :
Gejala integral yang terpenting adalah simptom psikis,
sakit kepala, kejang-kejang di dalam saluran lambung-usus
didikuti oleh muntah dan diare, banyak ludah, banyak
berkeringat, kejang bronki, denyutan jantung lambat,
penyempitan

pupil,

dan

gejala

kelumpuhan

pernafasan. Keracunan ini tidak jarang berakhir fatal.

otot

udara dalam paru-paru yang dapat naik setiap beban kerja


D. Pneumotoksik
Beberapa zat racun yang melalui jalur inhalasi
adalah gas, larutan volatile. Tempat penyerapan utama

lebih besar. Apabila bahan beracun yang ada dalam bentuk


aerosol, maka pengendapan dan penyerapan dapat terjadi

terjadi di alveoli paru-paru. Tempat ini mempunyai daerah

di dalam saluran pernapasan.


Paru-paru merupakan sumber pemaparan yang

alveolus yang besar dan aliran darah yang cepat, sehingga

umum, sama seperti kulit. Namun, paru-paru bukan

mendukung penyerapan. Jalur penyerapan dari beberapa

penghalang yang protektif terhadap zat berbahaya.

zat berbentuk gas bagaimana pun tergantung pada

Sebagian besar gas polutan karena karakteristik jaringan

kelarutan di dalam darah.


Hampir semua bahan yang merupakan pencemar

paru yang sangat tipis, sehingga memungkinkan zat dapat

udara

yang

dapat

diisap

(masuk

melalui

saluran

pernapasan. Sistem pernapasan terdiri dari 2 bagian ialah


saluran pernapasan bagian atas hidung, tenggorokan,
trakea, dan sebagian besar pipa bronchial yang membawa
ke cuping dan paru-paru (alveoli) dimana dapat terjadi

masuk melalui paru-paru. Selain kerusakan sistemik, zat


kimia yang berhasil masuk lewat paru-paru dapat
mencederai jaringan paru-paru dan mengganggu fungsi
vitalnya pada tubuh.
Gejala klinis pada paru-paru
Paparan akut fibrosis

melalui

pecahnya

pemindahan gas-gas dengan menembus dinding sel yang

membran lisosom dalam makrofag, selanjutnya

tipis.

makrofag
Jumlah seluruh senyawa beracun yang diserap

melalui saluran pernapasan tergantung dari kadar udaranya


di udara, lamanya waktu pemajanan dan volume aliran

yang

rusak

merangsang

fibroblas

membentuk jaringan kolagen


Pneumonia adalah peradangan paru-paru dimana
alveolus biasanya berisi cairan dan eritrosit yang

berlebihan. Jenis pneumonia yang umum adalah


pneumonia bakteri. Penyakit ini dimulai dengan
infeksi dalam alveolus, yaitu membran paru-paru
mengalami

peradangan

dan

berlubang-lubang

sehingga cairan dan eritrosit masuk ke dalam paruparu. Dengan demikian, alveolus terinveksi oleh
cairan dan eritrosit. Infeksi disebarkan oleh bakteri
dari satu alveolus lain sehingga dapat meluas ke
seluruh lobus bahkan seluruh paru-paru.