Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

BIOLOGI DASAR

Dosen Pengampu

: Endang Wulandari Suryaningtyas, S.Pi., MP.


Made Ayu Pratiwi, S.Pi., M.Si.
Ni Made Ernawati, S.Kel., M.Si.

Asisten Praktikum : Gagah Gumelar Wicaksono

Disusun oleh :
Kelompok 03
Muhammad Alfiansyah Mahmud
1514521002

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN


FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN
1UNIVERSITAS

UDAYANA

BUKIT JIMBARAN
2015

KATA PENGANTAR

Salam sejahtera bagi kita semua.


Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan akhir
biologi dasar ini. Laporan yang berjudul Laporan Akhir Biologi Dasar penulis menyusun
untuk memenuhi dan melengkapi salah satu syarat dalam menempuh ujian praktikum biologi
dasar Jurusan Manjemen Sumberdaya Perairan pada Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana.
Dalam penyusunan laporan ini, penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan dan masih terdapat kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan saran dan
kritik yang membangun demi terciptanya karya tulis yang lebih baik dimasa yang akan datang.
Dalam kesempatan ini pula, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah meluangkan waktunya untuk memberikan
bantuan, dorongan serta bimbingan sehingga laporan ini dapat diselesaikan. Ucapan terima
kasih yang sebesar-besarnya dan rasa hormat penulis
1. Endang Wulandari Suryaningtyas, S.Pi., MP, Made Ayu Pratiwi, S.Pi., M.Si. dan
Ni Made Ernawati, S.Kel., M.Si. selaku dosen dalam praktikum biologi ini
2. Gagah Gumelar Wicaksono selaku asisten dosen yang telah membantu dalam
penyusunan dan pembuatan laporan ini.
3. Teman-teman satu kelompok saya yang sudah membantu saya baik waktu, data
pengamatan sehingga laporan ini dapat terjadi

Bukit Jimbaran , 18 Desember 2015

(Muhammad Alfiansyah Mahmud)

DAFTAR ISI

COVER.................................................................................................................................I
KATA PENGANTAR...........................................................................................................II
DAFTAR ISI.........................................................................................................................III
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................V
DAFTAR TABEL.................................................................................................................VI
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................................1
1.1 Latar Belakang............................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................................2
1.3 Tujuan ........................................................................................................................3
1.4 Manfaat.......................................................................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................................5
2.1 Karakteristik Zona Perairan Laut...............................................................................5
2.1.1 Zona Intertidal......................................................................................................5
2.1.2 Zona Estuari.........................................................................................................6
2.1.3 Kondisi Lokasi Praktikum...................................................................................8
2.2 Botani.........................................................................................................................9
2.2.1 Definisi Algae......................................................................................................9
2.2.2 Habitat Algae.......................................................................................................9
2.2.3 Morfologi Algae...................................................................................................10
2.2.4 Perkembangbiakan Algae.....................................................................................11
2.2.5 Klasifikasi Algae..................................................................................................12
3

2.2.6 Definisi Lamun....................................................................................................21


2.2.7 Jenis-Jenis Lamun................................................................................................21
2.2.8 Fungsi Lamun......................................................................................................26

2.2.9 Penyebab Kerusakan Pada Lamun........................................................................26


2.3 Plankton.....................................................................................................................27
2.3.1 Definisi Plankton.................................................................................................27
2.3.2 Jenis-Jenis Plankton.............................................................................................27
2.3.3 Pengambilan sampel Plankton.............................................................................28
2.4 Zoologi (Avertebrata)................................................................................................28
2.4.1 Definisi Zoologi (Avertebrata)............................................................................28
2.4.2 Klasifikasi Zoologi (Avertebrata).......................................................................29
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM..........................................................................45
3.1 Waktu dan lokasi.......................................................................................................45
3.2 Alat dan bahan...........................................................................................................31
3.3 Prosedur praktikum...................................................................................................36
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN..............................................................................39
4.1 Hasil......

. ............................................................................................................39

4.2 Pembahasan 43
BAB V PENUTUP................................................................................................................45
5.1 Simpulan..................................................................................................................45
5.2 Saran........................................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Zona Intertidal


..................................................................................................................................................
5
Gambar 2.2 Bagian Zona Intertidal
..................................................................................................................................................
6
Gambar 2.3 Zona Estuari
..................................................................................................................................................
7
Gambar 2.4 Siklus Hidup Algae
..................................................................................................................................................
11
Gambar 2.5 Perkembangbiakan Algae (Spirogyra)
..................................................................................................................................................
12
Gambar 2.6 Jenis-Jenis Alga Biru
..................................................................................................................................................
12
Gambar 2.7 Jenis-Jenis Alga Hijau
..................................................................................................................................................
14
Gambar 2.8 Jenis-Jenis Alga Keemasan
..................................................................................................................................................
16
Gambar 2.9 Jenis-Jenis Alga Coklat
..................................................................................................................................................
5
17
Gambar 2.10 Jenis-Jenis Alga Merah

..................................................................................................................................................
19
Gambar 2.11 Thalassia hemprichii
..................................................................................................................................................
22
Gambar 2.12 Halophila ovalis
..................................................................................................................................................
22
Gambar 2.13 Cymodecea rotundata
..................................................................................................................................................
22
Gambar 2.14 Cymodecea serrulata
..................................................................................................................................................
23
Gambar 2.15 Halodule univeris
..................................................................................................................................................
23
Gambar 2.16 Syringodium isoetifolium
..................................................................................................................................................
23
Gambar 2.17 Enhalus acoroides
..................................................................................................................................................
24
Gambar 2.18 Halodule pinifolia
..................................................................................................................................................
24
Gambar 2.19 Halophila minor
..................................................................................................................................................
25
Gambar 2.20 Thalassodendron ciliatum
..................................................................................................................................................
25
6

Gambar 2.21 Halophila spinulosa


..................................................................................................................................................
25

Gambar 2.22 Halophila decipiens


..................................................................................................................................................
26

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Alat dan bahan praktikum mikroskop..........................31


Tabel 3.2 Alat dan bahan praktikum sel tumbuhan..........................31
Tabel 3.3 Alat dan bahan praktikum sel dan jaringan hewan...................33
Tabel 3.4 Alat dan bahan praktikum fotosintesis.....................34
Tabel 3.5 Alat dan bahan praktikum protozoa.................35
Tabel 4.1 Hasil praktikum mikroskop......................39
Tabel 4.2 Hasil praktikum sel tumbuhan.............................39
Tabel 4.3 Hasil praktikum sel dan jaringan hewan..............................40
Tabel 4.5 Hasil praktikum fotosintesis........................................41
Tabel 4.5 Hasil praktikum protozoa........................................42

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Biologi berasal dari bahasa Yunani yaitu bios yang berarti hidup atau kehidupan dan
logos yang berati ilmu pengetahuan. Dari penjelasan tersebut biologi dapat kita artikan
sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang kehidupanan. Biologi adalah ilmu yang
paling sulit dari semua bidang sains, sebagian karena sistem mahluk hidup sangatlah
kompleks dan sebagian karena biologi adalah ilmu multidisiplner yang membutuhkan
pengetahuan Kimia, Fisika, dan Matematika. (Campbell, Reece, Mitchell, 1987)
Mikroskop merupakan alat utama yang digunakan di laboratorium mikrobiologi. Dengan
bantuan mikroskop kita dapat mengamati bakteri yang tidak dapat dilihat dengan mata
telanjang. Mikroskop berfungsi untuk membesarkan benda yang dilihat sehingga
memudahkan kita untuk mengamati benda yang renik. Mikroskop merupakan alat bantu yang
memungkinkan kita untuk mengamati objek yang berukuran sangat kecil. Hal ini membantu
memecahkan persoalan manusia tentang organisme yang berukuran kecil. (Widyatmoko,
2008)
Sel adalah unit terkecil yang menunjukkan semua sifat yang dihubungkan dengan
kehidupan. Suatu sel lurus memperoleh energi dari luar untuk digunakan dalam proses-proses
vitalnya, misalnya pertumbuhan, perbaikan, dan reproduksi (Stanfield, 2006). Adapun
Struktur sel antara lain membran sel, dinding sel, ribosom, alat golgi, retikulum endoplasma,
nukleus, vakuola, lisosom, dan sentromer. (Clark, 2007)
Fotosintesis berasal dari kata foton yang berarti cahaya, dan sintesis yang berarti
menyusun. Jadi fotosintesis dapat diartikan sebagai suatu penyusunan senyawa kimia
kompleks yang memerlukan energi cahaya. Sumber energi cahaya alami adalah matahari.
Proses ini dapat berlangsung karena adanya suatu pigmen tertentu dengan bahan CO2 dan
H2O. Cahaya matahari terdiri atas beberapa spektrum, masing-masing spektrum mempunyai
panjang gelombang berbeda, sehingga pengaruhnya terhadap proses fotosintesis juga berbeda.
(Salisbury, 1995)
1
Fotosintesis merupakan suatu
proses biologi yang kompleks, proses ini menggunakan

energi dan cahaya matahari yang dapat dimanfaatkan oleh klorofil yang terdapat dalam
kloroplas. Seperti halnya mitokondria, kloroplas mempunyai membran luar dan membran
dalam. Membran dalam mengelilingi suatu stroma yang mengandung enzim-enzim yang larut

dalam struktur membran yang disebut tilakoid. Proses fotosintesis dipengaruhi oleh beberapa
faktor antara lain air (H2O), konsentrasi CO2, suhu, umur daun, translokasi karbohidrat, dan
cahaya. Tetapi yang menjadi faktor utama fotosintesis agar dapat berlangsung adalah cahaya,
air, dan karbondioksida. (Kimball, 1992)
Protozoa merupakan hewan bersel tunggal, berinti sejati (eukariotik) dan tidak memiliki
dinding sel. Protozoa berasal dari kata protos yang berarti pertama dan zoon yang berarti
hewan sehingga disebut sebagai hewan pertama. Ukurannya antara 31000 mikron dan
merupakan organisme mikroskopis bersifat heterotrof. (Suwignyo, 2005)
Protozoa adalah penghuni tempat-tempat basah dan berair yang kaya zat organik, seperti
selokan, sawah, parit, sungai, waduk, laut, atau hidup parasit didalam tubuh organisme lain.
Ditempat tempat yang tergenang air dan mengandung rumput kering juga sering didapatkan
protozoa. Pada lingkungan yang tidak menguntungkan, protozoa dapat membungkus diri
sebagai kista yang tersusun dari bahan kalsium karbonat (CaCO3). (Pelczar, et el. 2010)
Menurut Irianto (2009), protozoa dalam pengambilan makanannya dilakukan dengan 4
cara, diantaranya: Holozoik, Saprofit, Saprozoik, dan Holozoik. Dan menurut Suharto (2004),
protozoa berdasarkan alat geraknya dibedakan menjadi 4 kelompok, diantaranya: Rhizopoda,
Flagellata (Mastigophora), Ciliata (Ciliophora), dan, Sporozoa (Acomplexa).
1.2 Rumusan masalah
Adapun rumusan masalah dari praktikum tersebut adalah sebagai berikut:
1. Bagiamana cara menggunakan mikroskop dengan baik dan benar?
2. Bagaimana bentuk sel tumbuhan yang diamati?
3. Bagaimana bentuk sel dan jaringan hewan yang diamati?
4. Bagaimana tumbuhan melalui proses fotosintesis dapat menghasilkan zat amilum?
5. Bagaimana mengetahui pembagian protozoa menurut struktur dan alat gerak?
1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum tersebut adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui bagian-bagian mikroskop dan fungsinya serta cara menggunakan
mikroskop dengan benar.
2

2. Mengamati sel tumbuhan dan bagian-bagiannya.


3. Mengamati jaringan hewan dan bagian-bagiannya.
4. Menguji adanya pati sebagai hasil dari proses fotosintesis.

5. Mengamati organisme yang tergolong protozoa pada berbagai jenis air.


1.4 Manfaat
1. Agar dapat mengetahui bagian dari mikroskop serta mengetahui cara
menggunakannya dengan benar.
2. Agar dapat mengetahui bagian sel tumbuhan dan bagian-bagiannya.
3. Agar dapat mengetahui jaringan hewan dan bagian-bagiannya.
4. Agar dapat mengetahui adanya zat pati hasil dari proses fotosintesis
5. Agar dapat mengetahui organisme protozoa berdasarkan struktur dan alat geraknya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Mikroskop
Mikroskop merupakan salah satu alat yang penting pada kegiatan laboratorium sains,
khususnya biologi. Mikroskop merupakan alat bantu yang memungkinkan kita dapat
mengamati obyek yang berukuran sangat kecil (mikroskopis). Hal ini membantu memecahkan
persoalan manusia tentang organisme yang berukuran kecil. Untuk mengetahui mikroskop
maka perlu diketahui komponen mikroskop, macam mikroskop, penggunaan dan
pemeliharaannya. (Saras Dian Pramudita , 2012)
2.1.1 Jenis-jenis mikroskop
Ada dua jenis mikroskop berdasarkan pada kenampakan obyek yang diamati, yaitu
mikroskop dua dimensi (mikroskop cahaya) dan mikroskop tiga dimensi (mikroskop
stereo). Sedangkan berdasarkan sumber cahayanya, mikroskop dibedakan menjadi
mikroskop cahaya dan mikroskop elektron. (Bima, 2005)
a. Mikroskop cahaya
Mikroskop cahaya mempunyai perbesaran maksimum 1000 kali. Mikroskop
mempunyai kaki yang berat dan kokoh dengan tujuan agar dapat berdiri dengan stabil.
Mikroskop cahaya memiliki tiga sistem lensa, yaitu lensa obyektif, lensa okuler, dan
kondensor. Lensa obyektif dan lensa okuler terletak pada kedua ujung tabung mikroskop.
Lensa okuler pada mikroskop bisa berbentuk lensa tunggal (monokuler) atau ganda
(binokuler). Pada ujung bawah mikroskop terdapat tempat dudukan lensa obyektif yang
bisa dipasangi tiga lensa atau lebih. Di bawah tabung mikroskop terdapat meja mikroskop
yang merupakan tempat preparat. Sistem lensa yang ketiga adalah kondensor. Kondensor
berperan untuk menerangi obyek dan lensa-lensa mikroskop yang lain.
Pada mikroskop konvensional, sumber cahaya masih berasal dari sinar matahari yang
dipantulkan dengan suatu cermin datar ataupun cekung yang terdapat dibawah kondensor.
Cermin ini akan mengarahkan cahaya dari luar kedalam kondensor. Pada mikroskop
modern sudah dilengkapi lampu sebagai pengganti sumber cahaya matahari.
b. Mikroskop stereo

Mikroskop stereo merupakan jenis mikroskop yang hanya bisa digunakan untuk
benda yang berukuran relatif besar. Mikroskop stereo mempunyai perbesaran 7 hingga 30

kali. Benda yang diamati dengan mikroskop ini dapat terlihat secara tiga dimensi.
Komponen utama mikroskop stereo hampir sama dengan mikroskop cahaya. Lensa terdiri
atas lensa okuler dan lensa obyektif. Beberapa perbedaan dengan mikroskop cahaya
adalah: (1) ruang ketajaman lensa mikroskop stereo jauh lebih tinggi dibandingkan
dengan mikroskop cahaya sehingga kita dapat melihat bentuk tiga dimensi benda yang
diamati, (2) sumber cahaya berasal dari atas sehingga obyek yang tebal dapat diamati.
Perbesaran lensa okuler biasanya 10 kali, sedangkan lensa obyektif menggunakan sistem
zoom dengan perbesaran antara 0,7 hingga 3 kali, sehingga perbesaran total obyek
maksimal 30 kali. Pada bagian bawah mikroskop terdapat meja preparat. Pada daerah
dekat lensa obyektif terdapat lampu yang dihubungkan dengan transformator. Pengatur
fokus obyek terletak disamping tangkai mikroskop, sedangkan pengatur perbesaran
terletak diatas pengatur fokus.
c. Mikroskop elektron
Sebagai gambaran mengenai mikroskop elektron kita uraikan sedikit dalam buku ini.
Mikroskop elektron mempunyai perbesaran sampai 100 ribu kali, elektron digunakan
sebagai pengganti cahaya. Mikroskop elektron mempunyai dua tipe, yaitu mikroskop
elektron scanning (SEM) dan mikroskop elektron transmisi (TEM). SEM digunakan
untuk studi detil arsitektur permukaan sel (atau struktur renik lainnya), dan obyek diamati
secara tiga dimensi. Sedangkan TEM digunakan untuk mengamati struktur detil internal
sel.
2.1.2 Bagian-bagian beserta kegunaannya

Gambar 2.1 Komponen Mikroskop


Sumber: Sulistyaindriani, 2010

a. Kaki
Kaki berfungsi menopang dan memperkokoh kedudukan mikroskop. Pada kaki
melekat lengan dengan semacam engsel, pada mikroskop sederhana (model student).
b. Lengan
Dengan adanya engsel antara kaki dan lengan, maka lengan dapat ditegakkan
atau direbahkan. Lengan dipergunakan juga untuk memegang mikroskop pada saat
memindah mikroskop.
c. Cermin
Cermin mempunyai dua sisi, sisi cermin datar dan sisi cermin cekung, berfungsi
untuk memantulkan sinar dan sumber sinar. Cermin datar digunakan bila sumber
sinar cukup terang, dan cermin cekung digunakan bila sumber sinar kurang. Cermin
dapat lepas dan diganti dengan sumber sinar dari lampu. Pada mikroskop model baru,
sudah tidak lagi dipasang cermin, karena sudah ada sumber cahaya yang terpasang
pada bagian bawah (kaki).
d. Kondensor
Kondensor tersusun dari lensa gabungan yang berfungsi mengumpulkan sinar.
e. Diafragma
Diafragma berfungsi mengatur banyaknya sinar yang masuk dengan mengatur
bukaan iris. Letak diafragma melekat pada diafragma di bagian bawah. Pada
mikroskop sederhana hanya ada diafragma tanpa kondensor.
f. Meja preparat
Meja preparat merupakan tempat meletakkan objek (preparat) yang akan dilihat.
Objek diletakkan di meja dengan dijepit dengan oleh penjepit. Dibagian tengah meja
terdapat lengan untuk dilewat sinar. Pada jenis mikroskop tertentu,kedudukan meja
tidak dapat dinaik atau diturunkan. Pada beberapa mikroskop, terutama model
terbaru, meja preparat dapat dinaik-turunkan.
g. Tabung

Di bagian atas tabung melekat lensa okuler, dengan perbesaran tertentu (5X,
10X, dan 15 X). Dibagian bawah tabung terdapat alat yang disebut revolver. Pada
revolver tersebut terdapat lensa objektif.

h. Lensa obyektif
Lensa objektif bekerja dalam pembentukan bayangan pertama. Lensa ini
menentukan struktur dan bagian renik yang akan terlihat pada bayangan akhir. Ciri
penting lensa obyektif adalah memperbesar bayangan obyek dengan perbesaran
beraneka macam sesuai dengan model dan pabrik pembuatnya, misalnya 10X, 40X,
dan 100X dan mempunyai nilai apertura (NA). Nilai apertura adalah ukuran daya
pisah suatu lensa obyektif yang akan menentukan daya pisah spesimen, sehingga
mampu menunjukkan struktur renik yang berdekatan sebagai dua benda yang
terpisah.
i. Lensa okuler
Lensa mikroskop yang terdapat di bagian ujung atas tabung, berdekatan dengan
mata pengamat. Lensa ini berfungsi untuk memperbesar bayangan yang dihasilkan
oleh lensa obyektif. Perbesaran bayangan yang terbentuk berkisar antara 4 - 25 kali.
j. Pengatur kasar dan halus
Komponen ini letaknya pada bagian lengan dan berfungsi untuk mengatur
kedudukan lensa objektif terhadap objek yang akan dilihat. Pada mikroskop dengan
tabung lurus/tegak, pengatur kasar dan halus untuk menaikturunkan tabung sekaligus
lensa objektif. Pada mikroskop dengan tabung miring, pengatur kasar dan halus
untuk menaikturunkan meja preparat. (Tim asisten dosen FKP Unud , 2014)
2.1.3 Manfaat menggunakan mikroskop
Mikroskop dapat membantu kita melihat benda-benda yang sangat kecil sehingga
dapat terlihat oleh kita, itulah fungsi utamanya. Mikroskop cahaya dan mikroskop
elektron memiliki manfaat yang sangat penting. Mikroskop telah digunakan dalam bidang
kedokteran, ilmu forensik ( untuk menyelidiki sidik jari ), geologi ( untuk meneliti batuan
), industri (untuk menguji ketahanan suatu benda), untuk meneliti tumbuhan dan hewan
tingkat tinggi, serta dalam bidang makanan dan lingkungan (untuk menyelidiki bakteri
beracun dalam makanan). (Stevlana, 2005)
2.2 Sel dan jaringan hewan

Pada umumnya sel hewan dan sel tumbuhan mempunyai ukuran 30 sampai 50 . Dalam
sayatan segar yang diamati dibawah mikroskop biologi, sel tersebut terlihat sangat transparan.

Biasanya yang dapat kita lihat dengan cukup jelas adalah dinding sel, sitoplasma, inti atau
nukleus dan kadang-kadang butir-butir inti atau nukleolus dari vakuola. (Parjatmo, 1999:10).
Pada sel hewan bentuknya tidak tetap karena tidak memiliki dinding sel, sehingga
membran sel dapat bergerak dengan bebas. Pada tumbuhan bentuknya tetap karena memiliki
dinding sel, sehingga gerakan membrane sel terbatas. Sel bisa berbentuk batang ( basil ), bulat
( coclus ), oval, dan spiral.
2.2.1 Bentuk-bentuk sel pada hewan
Sel adalah unit struktural dan fungsional terkecil dari mahluk hidup seluler. Secara
umum, sel hewan memiliki struktur yang berbeda dengan sel tumbuhan. Karena itu,
kedua makhluk hidup ini mempunyai jaringan yang berbeda. Bentuk-bentuk Sel pada
hewan sebagai berikut:
a. Sel berbentuk pipih / squamous
Sel ini dapat dilihat pada epitel squamous simplex capsula Bowman dari ren.
Bentuk sel pipih dan selnya hanya terdiri dari satu lapis.
b. Sel berbentuk kubus/ kuboid
Sel ini dapat dilihat pada epitel kuboid simplex dari tubulus ren atau keenjar
thyroid. Bentuk sel seperti kubus, inti bulat terletak di tengah dan selnya hanya
selapis.
c. Sel berbentuk silinder/ kolumner
Sel ini dapat dilihat pada epitel columner simplex dari intestinum, jejunum,
ileum, atau duodenum. Bentuk sel seperti silinder, bentuk inti agak memenjang dan
letaknya agak ke bagian basal, selnya hanya satu lapis.
d. Sel berbentuk polygonal / segi banyak
Sel ini dapat dilihat pada jaringan lemak. Bentuk selnya membulat atau
polygonal. Pada preparat, sering dijumpai adanya ruang ruang kosong dengan inti
di bagian tepi dan dinding selnya tipis. Sel yang satu dengan sel yang lainnya terusun
rapat.
e. Sel berbentuk gelendong / kumparan / fusiform
8

Sel ini dapat dilihat pada jaringan otot polos pada dinding saluran pencernaan,
dinding saluran kemih, dinding pembuluh darah. Bentuk bentuk sel seperti
gelendong / kumparan, intinya berbentuk gelendong dan terletak di tengah sel.
Susunan sel rapat satu sama lain.

2.2.2 Macam-macam jaringan hewan


Jaringan adalah kumpulan sel yang memiliki bentuk dan struktur yang sama untuk
fungsi tertentu. Ilmu yang mempelajari jaringan disebut histologi. Ahli histologi
mengelompokkan jaringan hewan menjadi empat macam, meliputi jaringan epitel,
jaringan ikat/pengikat, jaringan syaraf, dan jaringan otot (Meirina Arif P. 2009).
a. Jaringan epitel
Seperti jaringan epidermis pada tumbuhan, jaringan epitel berperan sebagai
pelapis organ dan rongga tubuh bagian luar. Jaringan ini dapat ditemukan pada
permukaan tubuh yang membatasi organ tubuh dengan lingkungan luarnya. Jaringan
epitel yang melapisi permukaan tubuh atau lapisan luar tubuh dinamakan epitelium.
Di dalam struktur tubuh, jaringan epitel berfungsi sebagai pelindung jaringan di
bawahnya dari kerusakan, pengangkut zat-zat antarjaringan, tempat keluarnya enzim,
sebagai absorpsi, sekresi, sensasi, dan dapat berkontraksi.
Berdasarkan strukturnya, jaringan epitel dibedakan menjadi 3 macam, yaitu
epitel pipih, epitel kubus, dan epitel batang (silinder). Kita bisa membedakan ketiga
jaringan epitel tersebut berdasarkan ciri-cirinya:
1. Epitel pipih selapis
Jaringan epitel pipih selapis (sederhana) banyak ditemukan pada organ
organ seperti

pembuluh darah, pembuluh limfa, paru-paru, alveoli, dan

selaput perut. Sitoplasma jaringan ini sangat jernih, inti selnya berbentuk bulat
di tengah, dan sel-selnya tersusun sangat rapat. Jaringan epitel pipih selapis
berperan dalam proses ltrasi,

sekresi, dan difusi osmosis.

Gambar 2.2 Epitel Pipih Selapis


Sumber: Biological Science, 1986
2. Epitel kubus selapis
Jaringan epitel9 berbentuk kubus selapis ditemui pada beberapa bagian,
meliputi permukaan ovarium, nefron, ginjal, dan lensa mata. Dan dapat dilihat
juga pada epitel kuboid simplex dari tubulus ren atau kelenjar thyroid.Inti bulat
terletak di tengah dan selnya hanya selapis.

Gambar 2.3 Epitel Kubus Selapis


Sumber: Biological Science, 1986
3. Epitel batang selapis
Sel berbentuk batang, sitoplasma jernih, dengan inti sel bulat berada di dekat
dasar merupakan ciri jaringan ini.Epitel batang selapis banyak ditemukan pada
usus, dinding

lambung, kantong empedu, saluran rahim, saluran pencernaan,

dan saluran pernafasan

bagian atas. Jaringan ini berfungsi dalam proses

sekresi, penyerapan (absorpsi), penghasil

mukus,

dan

pelicin/pelumas

permukaan saluran.

Gambar 2.4 Epitel Batang Selapis


Sumber: Biological Science, 1986
b. Jaringan pengikat/ penyambung
Organ dan jaringan tubuh kita dihubungkan oleh jaringan ikat sehingga menjadi
kuat, jaringan ikat disebut juga jaringan penyambung atau jaringan penyokong.
Jaringan ikat berfungsi melekatkan konstruksi antarjaringan, membungkus organ,
menghasilkan energi, menghasilkan sistem imun, dan mengisi rongga-rongga di
antara organ.
Sel-sel jaringan ikat memiliki bentuk yang tidak teratur. Sebagian besar
matriksnya terdapat serat-serat dan bahan dasar yang berupa cairan. Berdasarkan
komposisi strukturnya, jaringan pengikat dapat dibagi menjadi tiga golongan
komponen, yaitu sel, serabut, dan substansi dasar. (Siti Nur Rochmah,2009)
c. Jaringan otot
Jaringan otot tersusun oleh sel-sel panjang yang disebut serabut otot. Serabut
otot ini mampu menggerakkan tulang dan memiliki kemampuan untuk berkontraksi,
10

karena terdapat protein kontraktil yang disebut mio bril. Mio bril ini disusun oleh
aktin dan miosin. jaringan otot dibedakan menjadi tiga, meliputi jaringan otot rangka,
jaringan otot polos, dan jaringan otot jantung.

1. Jaringan otot rangka/ otot lurik


Jaringan otot rangka disebut juga otot lurik. Sebab, otot ini memiliki
serabut-serabut kontraktil gelap (anisotrop) dan terang (isotrop) yang saling
bertindih. Sehingga, penampakan otot ini di bawah mikroskop seperti lurik.
Selain itu, sel otot rangka berbentuk silindris dan berinti banyak di tepi. Otot
rangka ini memiliki sifat volunter. Artinya, otot bekerja di bawah kesadaran,
berkontraksi secara cepat, namun rasa lelah juga cepat diperoleh.
Dikatakan otot rangka, karena otot tersebut melekat pada rangka atau tulang,
kemudian juga pada bibir, lidah, dan kelopak mata. Pada tulang, otot rangka
melekat pada otot bisep-trisep.

Gambar 2.5 Otot Lurik


Sumber: Biological Science, 1986
2. Otot polos
Dinamakan otot polos, karena serabut kontraktilnya tidak gelap (terang),
sedangkan sarkoplasma (sitoplasma sel otot)-nya tampak polos atau tanpa
penampakan lurik. Sel otot polos berbentuk gelendong dengan satu buah inti
pipih terletak di tengah. Otot ini dapat ditemukan dalam dinding saluran
pencernakan seperti usus dan lambung, kemudian pada kandung kemih, dan
pembuluh darah. Otot ini bertanggung jawab atas aktivitas tidak sadar, seperti
gerakan lambung atau penyempitan pembuluh darah. Selain ciri tersebut, otot
polos memiliki kontraksi sangat lambat, tidak cepat lelah, dan tahan lama.

11

Gambar 2.6 Otot Polos

Sumber: Biological Science, 1986


3. Otot jantung

Jaringan otot jantung merupakan penyusun jantung dan vena kava yang
menuju jantung. Jaringan otot ini tersusun oleh serabutserabut lurik yang
bercabang-cabang dan saling berhubungan. Inti selnya terletak di tengah dan
dapat berjumlah lebih dari satu. Jaringan otot jantung memiliki diskus
interkalaris yaitu pertemuan antara dua sel otot. Kontraksinya tidak di bawah
kesadaran (involunter).

Gambar 2.7 Otot Jantung


Sumber: Biological Science, 1986
d. Jaringan syaraf
Jaringan saraf tersusun oleh sel-sel saraf yang disebut neuron. Sel saraf berperan
dalam menerima dan meneruskan rangsangan dari bagian satu tubuh ke bagian tubuh
yang lain. Sel saraf ini berbentuk unik, dengan sitoplasma yang menjulur dan
memanjang.Sel saraf memiliki bagian utama yaitu badan sel (perikarion) dan
penjuluran sitoplasma (prosesus) yang meliputi dendrit dan neurit (akson).
Secara anatomis, susunan saraf dibagi dalam :
1. Susunan saraf pusat
Susunan saraf pusat meliputi otak (ensefalon) dan sumsum tulang belakang
(Medula spinalis). Keduanya merupakan organ yang sangat lunak, dengan fungsi
yang sangat penting maka perlu perlindungan.
2. Susunan saraf tepi
Susunannya terdiri dari serabut saraf, dan kumpulan kecil sel-sel saraf
(ganglion saraf)
2.3 Sel tumbuhan
12
Sel merupakan unit terkecil
dari bagian tubuh makhluk hidup. Sel akan mengalami

proses kelahiran, tumbuh dewasa dan akhirnya mati. Sel yang telah mati biasanya ditandai
dengan hilangnya sitoplasma dan inti sel. Bentuk, ukuran serta struktur sel berbeda-beda. Ada
sel yang berbentuk kubus, empat persegi panjang, bulat, polihedral dll.

Sel-sel tumbuhan dewasa berbeda satu dengan yang lain dalam ukuran, bentuk, struktur
dan fungsinya. Walaupun demikian semua sel tumbuhan memiliki persamaan dalam beberapa
segi sehingga dapat dibanyangkan suatu hipotesis sebuah sel yang segi-segi dasarnya ada
dalam bentuk yang secara nisbi tidak termodifikasi.
Struktur anatomi sel tumbuhan :
a. Dinding sel
Sel tumbuhan terdiri atas protoplas yang terselubungi oleh dinding sel. Dinding sel
tumbuhan memiliki struktur yang kompleks dengan memiliki tiga bagian fundamental
yang dapat dibedakan yaitu lamela tengah, dinding sel primer dan dinding sel sekunder.
Semua sel memiliki lamela tengah dan dinding sel primer, sedangkan dinding sel
sekunder hanya pada sel-sel tipe tertentu.
Dinding sel primer adalah dinding sel sejati pertama yang dibentuk oleh sebuah sel
baru. Walaupun air, zat-zat pektin dan protein banyak dijumpai di dalamnya, dinding sel
primer terutama terdiri atas selulosa dan hemiselulosa. Pada kondisi tertentu dinding sel
dapat menebal sehingga memenuhi ruang dalam sel. Sel yang memiliki dinding sel
sekunder volumenya tidak dapat bertambah dengan pertumbuhan permukaan atau
kembali ke kondisi awal/dinding sel primer. Penyusun dinding sel sekunder sebagian
besar selulosa dan zat-zat lain khususnya lignin (zat kayu).
Lignifikasi tidak terlalu mengganggu permeabilitas dinding sel terhadap air dan
bahan-bahan terlarut, akan tetapi mengubah sifat fisik dan kimiawi dinding sel. Dinding
sel yang terlignifikasi menjadi lebih keras dan lebih tahan terhadap tekanan dari pada
dinding sel yang berselulosa.
b. Plasmodesmata
Plasmodesamata adalah benang-benang protoplasmik halus yang terletak pada
tempat-tempat tertentu pada dinding sel primer (yaitu pada noktah yang berupa bagian
dinding sel yang tidak mengalami penebalan). Plasmodesamata dapat menembus poripori kecil pada dinding sel primer dan lamella tengah diantara sel-sel yang bedekatan
13

sehingga protoplasma kedua sel dapat berhubungan. Plasmodesmata memudahkan proses


transportasi bahan-bahan dari sebuah sel ke sel berikutnya tanpa harus melalui
selaput-selaput hidup. Adanya plasmodesmata menunjukkan bahwa tumbuhan

berperilaku lebih sebagai suatu organisme tunggal dari pada sebagai sekumpulan unit sel
bebas.
c. Membran sel
Membran sel atau membran plasma merupakan bagian sel yang paling luar yang
membatasi isi sel dan sekitarnya. Membran ini tersusun dari dua lapisan yang terdiri dari
fosfolipid (50%) dan protein/lipoprotein (50%). Membran plasma bersifat semipermeabel
atau selektif permeabel yang berfungsi mengatur gerakan materi atau transportasi zat-zat
terlarut masuk dan keluar dari sel.
d. Nukleus
Nukleus adalah inti sel yang memiliki membran inti dengan susunan molekul sama
dengan membran sel yaitu berupa lipoprotein. Pori-pori pada membran inti
memungkinkan hubungan antara nukleoplasma dan sitoplasma. Fungsi utama nukleus
adalah sebagai pusat yang mengontrol kegiatan sel dan mengandung bahan-bahan yang
e. Sitoplasma
Sitoplasma merupakan cairan yang terdapat di dalam sel, kecuali di dalam inti sel dan
organel sel. Sitoplasma bersifat koloid yaitu tidak padat dan tidak cair. Sitoplasma terdiri
atas air yang di dalamnya terlarut banyak molekul kecil, ion dan protein. Bahan-bahan
lain yang lazim terdapaat dalama sitoplasma adalah butir minyak dan berbagai macam
kristal yang dalam banyak hal tersusun dari kalsium oksalat. Ukuran partikel terlarut
adalah 0,001 0,1 mikron dan bersifat transparan.
Sitoplasma terikat pada permukaan luarnya oleh sebuah selaput yang disebut
plasmolema (selaput plasma) dan pada permukaan dalamnya, yang berbatasan dengan
vakuola sentral, oleh selaput lain yang disebut tonoplas (selaput vakuola).
Di dalam sitoplasma terkandung organel-organel sel atau daerah pada sitoplasma
hidup yang teralokasi khusus untuk fungsi tertentu. Organel-organel tersebut adalah :
1. Retikulum endoplasma
14
Retikulum endoplasma merupakan perluasan membran yang saling berhubungan
yang membentuk saluran pipih atau lubang seperti tabung di dalam sitoplasma.

Dalam pengamatan mikroskop, retikulum endoplasma nampak seperti saluran


berkelok-kelok dan jala yang berongga-rongga. Dalam sel terdapat dua tipe retikulum
endoplasma (RE) yaitu retikulum endoplasma kasar (REK) dan retikulum
endoplasma halus (REH).
REK dikatakan kasar karena permukaannya diselubungi oleh ribosom sehingga
tampak seperti helaian panjang kertas pasir. Ribosom adalah tempat sintesa protein
yang hasilnya akan melekat pada retikulum endoplasma dan biasanya ditujukan
untuk luar sel. REH tidak ditempeli ribosom sehingga permukaannya nampak halus.
REH memiliki enzim-enzim pada permukaannya yang berfungsi untuk sintesis lipid,
glikogen dan persenyawaan steroid seperti kolesterol, gliserida dan hormon.
2. Badan golgi
Badan golgi adalah sekelompok kantong (vesikula) pipih yang dikelilingi
membran. Organel ini terdapat hampir di semua sel eukariotik. Badan golgi pada sel
tumbuhan biasa disebut diktiosom. Badan golgi dibangun oleh membran yang
berbentuk sisterna, tubulus dan vesikula. Sisterna mebentuk pembuluh halus
(tubulus). Dari tubulus diepaskan kantong-kantong kecil yang berisi bahanbahanyang diperlukan seperti enzim-enzim atau pembentuk dinding sel.

Fungsi

badan golgi dalam sel yaitu :

Membentuk kantong-kantong (vesikula) yang bersisi enzim-enzim dan


bahan lain untuk sekresi, terutama pada sel-sel kelenjar.

Membentuk membran plasma

Membentuk dinding sel

Membentuk akrosom pada sel spermatozoa yang berisis enzim untuk


memecah dinding sel telur dan pembentukan lisosom.

3. Ribosom
15
Ribosom adalah organel
kecil bergaris tengah 17 20 mikron yang tersusun oleh

RNA ribosom dan protein. Ribosom terdapat pada semua sel hidup dan terdapat
bebas dalam sitoplasma atau melekat pada REK. Tiap ribosom terdiri atas dua sub
unit yang saling behubungan dalam suatu ikatan yang distabilkan oleh ion

magnesium. Ribosom berfungsi untuk sintesis protein, dimana pada waktu sintesis
protein, ribosom mengelompok membentuk poliribosom (polisom).
4. Peroksisom dan glioksisom
Peroksisom adalah kantong-kantong yang memiliki membran tunggal.
Peroksisom berisi berbagai enzim dan yang paling khas adalah enzim katalase.
Fungsi enzim tersebut adalah mengkatalisis perombakan hydrogen peroksida (H 2O2).
Senyawa

tersebut

merupakan

produk

metabolisme

sel

yang

berpotensi

membahayakan sel. Peroksisom juga berperan dalam perubahan lemak menjadi


karbohidrat.
Glioksisom hanya terdapat pada sel tumbuhan mislnya pada lapisan aleuron biji
padi-padian . Aleuron merupakan bentuk dari protein atau kristal yang terdapat dlam
vakuola. Glioksisom sering ditemukan pada jaringan penyimpan lemak dari biji yang
berkecambah. Gioksisom berisi enzim pengubah lemak menjadi gula. Proses
perubahan tersebut menghasilkan energi yang diperlukan dalam perkecambahan.
5. Mitokondria
Mitokondria adalah organel sel penghasil energi sel. Mitokondria mempunyai
dua lapisan membran, yaitu membran dalam dan membran luar. Membran luar
memiliki permukaan halus, sedangkan membran dalam berlekuk-lekuk yang disebut
kista. Mitokondria adalah struktur yang mampu bereproduksi sendiri. Pada
pembelahan sel, semua kitokondria membelah diri, setenganhnya menuju ke sel anak
yang satu dan setengahnya ke sela anak yang lain. Mitokondria mengandung enzimenzim untuk fosforilasi oksidatif dan sistem transpor electron. Pada bagian membran
dalam dihasilkan enzim pembuatn ATP dan protein yang diperlukan untuk pernafasan
antar sel.
Membran dalam mitokondria terbagi menjadi dua ruang yaitu :

Ruang intermembran yaitu ruangan diantara membran luar dan


membran dalam. Membran luar dapat dilalui oleh semua molekul kecil
16

tetapi tidak dapat dilalui protein dan molekul besar.

Matriks mitokondria : merupakan ruangan yang diselubungi oleh


membran dalam. Didalam matriks tersebut tahapan metabolisme

terjadi, mengandung enzim untuk siklus Krebs dan oksidasi asam


lemak, mengandung banyak butiran protein dan DNA, ribosom dan
beberapa jenis RNA. Mitokondria dapat menyintesis protein sendiri
karena memiliki DNA, RNA dan ribosom.
6. Plastida
Plastida adalah organel sitoplasma yang tersebar pada sel tumbuhan dan terlihat
jelas di bawah mikroskop sederhana. Plastida sangat bervariasi ukuran dan
bentuknya, pada sel-sel tumbuhan berbunga biasanya berbentuk piringan kecil
bikonveks.
2.3.1 Umbi lapis bawang merah

Gambar 2.8 Umbi lapis bawang merah


Sumber: Bolany, 1995
Bawang merah berbunga sempurna dengan ukuran buah yang kecil dan berbentuk
kubah dengan tiga ruangan serta tidak berdaging. Tiap ruangan terdapat dua biji agak
lunak dan tidak tahan terhadap sinar matahari. Bawang merah ini dapat ditanam dan
tumbuh di dataran rendah hingga ketinggian 1000 meter dpl. Untuk pertumbuhan optimal
bawang merah yaitu pada ketinggian 0-450 meter dpl. Komoditas sayuran ini biasanya
peka terhadap keadaan iklim yang buruk seperti curah hujan yang tinggi dan keadaan
17

cuaca yang berkabut. Tanaman bawang merah juga membutuhkan penyinaran cahaya
matahari yang maksimal (minimal 70% penyinaran), suhu udara yaitu 25 0C 320C dan
kelembaban nisbi yang rendah.

Bawang merah merupakan salah satu rempah multiguna dan didayagunakan sebagai
bahan bumbu dapur sehari-hari dan penyedap berbagai masakan. Bawang merah selalu
dibutuhkan oleh masyarakat sebagai pelengkap bumbu masak sehari-hari. Kegunaan
lainnya adalah dapat bermanfaat untuk tubuh dan digunakan sebagai obat tradisional
seperti sebagai penurun kadar gula, obat nyeri perut, penyembuhan luka atau infeksi,
diabetes, maag, kencing manis, batuk, demam, kolesterol darah, mencegah penebalan dan
pengerasan pembuluh darah dan karena kandungan senyawa allin dan allisin yang bersifat
bakterisida .
Umbi bawang merah juga mengandung senyawa senyawa yang mempunyai khasiat
sebagai antioksidan dan antiinflamasi seperti kuersetin yang berfungsi sebagai agen untuk
mencegah sel kanker. Kuersetin, selain mempunyai aktivitas sebagai antioksidan, juga
bisa beraksi sebagai antikanker pada regulasi siklus sel, dan berinteraksi dengan reseptor
estrogen (ER) tipe II serta menghambat enzim tirosin kinase. Selain itu, Kandungan lain
dari bawang merah adalah protein, karbohidrat, mineral, kaemferol, sulfur, antosianin,
dan serat.
2.3.2 Epidermis Tumbuhan Lamun

Gambar 2.9 Epidermis tumbuhan lamun


Sumber: Shepard et al, 1996
Lamun (seagrass) adalah tumbuhan air berupa (anthophyta) yang hidup dan tumbuh
terbenam di lingkungan laut, berpembuluh, berimpang (rhizome),berakar, dan
18
berkembangbiak secara generatif
(biji dan vegetataif). Rimpangnya merupakan batang

yang beruas-ruas yang tumbuh terbenam dan menjalar dalam substrat pasir, kumpur, dan
pecahan karang.. Secara morfologis, tumbuhan lamun mempunyai bentuk yang hampir
sama, terdiri dari akar, batang, dan daun.

Semua bagian dari lamun yaitu akar, batang dan daun memiliki tiga jaringan dasar
yang struktur dan fungsinya berbeda, yaitu: (1) epidermis yang membentuk lapisan
panjang pada permukaan tubuh tanaman dan memiliki kutikula pada dinding luar untuk
menyediakan perlindungan mekanis dan membatasi transpirasi dan aerasi; (2) vascular
bundle yang mengandung phloem untuk translokasi, dan xylem untuk mengangkut air;
dan (3) jaringan parenchyma dengan dinding tipis dan collenchyme tidak berlignin yang
responsible untuk fotosintesis dan menyimpan dan menebalkan dinding berlignin
sclerenchyma sebagai pendukung mekanis (Kuo dan den Hartog, 2006). Jaringan
epidermis dan kutikula yang ada pada lamun merupakan jaringan pelindung bagi lamun
yang memungkinkan adanya kandungan senyawa yang terkandung pada jaringan
tersebut.
2.3.3 Jenis-jenis Lamun
Lamun (seagrass) adalah tumbuhan air berbunga (anthophyta) yang hidup dan
tumbuh terbenam di lingkungan laut, berpembuluh, berimpang (rhizome), berakar, dan
berkembangbiak secara generatif (biji) dan vegetatif. Rimpangnya merupakan batang
yang beruas-ruas yang tumbuh terbenam dan menjalar dalam substrat pasir, lumpur, dan
pecahan karang. (Azka,2006)
Jenis-jenis lamun menurut Coremap (2007), Amran (2007), dan Nur (2011):
1. Thalassia hemprichii
Helai daun membujur sampai sedikit lebar (pita) dengan beberapa coklat, ujung
daun membulat (panjang 5 sampai 20 cm, lebar 4 sampai 10 mm) bergaris pinggir
seluruhnya, ujung daun tumpul.

Gambar 2.10 Thalassia hemprichii


Sumber : Coremap, 2007
2. Halophila ovalis
Helai daun bulat telur dan bergaris (panjang 1 sampai 2,5 cm, lebar 3 sampai 10
mm), dengan tulang daun yang jelas dan1 sampai 20 pasang daun yang sebelah
19

menyebelah memotong urat daun. Panjang tangkai daun 1 sampai 4 cm.

Gambar 2.11 Halophila ovalis


Sumber : Coremap, 2007
3. Cymodocea rotundata
Tanaman ramping, mirip dengan Cymodocea serrulata, daun seperti garis lurus
(panjang 6 sampai 15 cm, lebar 2 sampai 4 mm), bentuk daun lurus sampai agak bulat,
tidak menyempit sampai ujung daun.

Gambar 2.12 Cymodecea rotundata


Sumber : Coremap, 2007
4. Cymodocea serrulata
Tanaman mirip Cymodocea rotundata, daun lebih panjang (panjang 5 sampai 15
cm, lebar 4 sampai 10 mm) dan lebih bulat, ujung daun bulat dengan sedikit gerigi.
Seludang daun kokoh.

Gambar 2.13 Cymodocea serrulata


Sumber : Coremap, 2007
5. Halodule uninervis
20
Tanaman lurus, mirip
dengan Halodule pinifolia. Daun kadang-kadang

melengkung pada ujungnya dan sempit pada bagian pangkal (panjang 5 sampai
15 cm, lebar 1 sampai 4 mm), dan mempunyai sel-sel tanin yang kecil.

Gambar 2.14 Halodule uninervis


Sumber : Coremap, 2007
6. Syringodium isoetifolium
Tanaman dengan batang pendek, ada 1 sampai 3 daun bulat pada setiap ruas
(panjang sampai 20 atau 30 cm, diameter 2 sampai 3 mm). Helai daun menyempit di
bagian dasar, nampak pembuluh tengah pada potongan melintang.

Gambar 2.15 Syringodium isoetifolium


Sumber : Coremap, 2007

7. Enhalus acoroides
Tanaman lurus, 2 sampai 5 daun muncul dari rimpang yang tebal dan kasar
dengan beberapa akar-akar kuat. Daun seperti pita atau pita rambut (panjang 40
sampai 90 cm,

lebar 1 sampai 5 cm).

Gambar 2.16 Enhalus acoroides


Sumber : Coremap, 2007
8. Halodule pinifolia
21
Tanaman lurus,mirip
dengan Halodule uninervis. Panjang daun 5 sampai 20 cm,

lebar 0,8 sampai 1,5 mm), dan mempunyai sejumlah sel tanin kecil. Urat bagian
tengah daun jelas, tetapi urat antara bagian tepi tidak jelas. Panjang seludang daun 1
sampai 4 cm.

Gambar 2.17 Halodule pinifolia


Sumber : Coremap, 2007
9. Halophila minor
Lamun jenis ini serta helaian daunnya sangat mirip dengan Halophila
ovalis tetapi lebih kecil (panjang 0,7 sampai1,4 cm) dan jumlah urat daun juga lebih
sedikit (3 - 8 pasang).

Gambar 2.18 Halophila minor


Sumber: Coremap, 2007
10. Thalassodendron ciliatum
Rimpang mempunyai ruas-ruas dengan panjang 1,5 sampai 3,0 cm. Tegakan
batang mencapai 10 sampai 65 cm. Daun-daunnya berbentuk seperti pita. Akar dan
rimpangnya sangat kuat sehingga sangat cocok untuk hidup pada berbagai tipe
sedimen termasuk disekitar bongkahan batuan karang.

Gambar 2.19 Thalassodendron ciliatum


Sumber: Coremap, 2007

11. Halophila spinulosa


22
Bentuk daunnya bulat-panjang
menyerupai pisau wali, memiliki 4 sampai 7
pasang tulang daun. Daun dapat berpasangan sampai 22 pasang, serta 15memiliki
tangkai yang panjang.

Gambar 2.20 Halophila spinulosa


Sumber : Nur, 2011
12. Halophila decipiens
Bentuk daunnya bulat-panjang dan menyerupai pisau wali. Sama halnya dengan
Halophila spinulosa dan Halophila minor. Pinggiran daun seperti gergaji, daun
membujur seperti garis dengan panjang 50 sampai 200 mm. Lamun jenis Halophila
decipiens tumbuh pada substrat berlumpur.

Sumber : Nur, 2011


Gambar 2.21 Halophila decipiens
2.4 Fotosintesis
Fotosintesis merupakan suatu peristiwa penyusun senyawa komplek dari senyawa
sederhana dengan bantuan cahaya matahari dan klorofil. Pada sebagian besar tumbuhan,
seluruh bagian hijau tumbuhan termasuk batang hijau dan buah yang belum matang memiliki
kloroplas, namun daun merupakan tempat utama fotosintsis. Dalam kloroplas ada sekitar
setengah juta per mm2 permukaan daun. Kloroplas mengandung pigmen klorofil a, klorofil b,
dan karatenoid.

23

2.4.1 Proses fotosintesis

Gambar 2.22 Proses fotosintesis


Sumber: Raven Johnson, 2003
Sebelum memulai penjelasan, silahkan diperhatikan bagan di bawah terlebih dahulu.

Dalam proses fotosintesis ada 4 bahan yang harus dimiliki, yaitu :


Karbondikoksida (CO2)
Air
Cahaya Matahari
Klorofil
Karbondikosida akan diambil oleh Stomata (mulut daun) pada daun tumbuhan dari
udara bebas, kemudian air diambil melalui akar tumbuhan dan diangkut komponen
pengangkut pada tumbuhan,
24 kemudian Cahaya matahari akan diambil dalam bentuk
energi oleh klorofil (zat hijau daun). Semua proses ini akan berlangsung membentuk
suatu

reaksi

dan

menghasilkan

Oksigen

serta

Glukosa.

Setelah terdapat glukosa pada tumbuhan, nutrisi ini akan diubah menjadi lemak,

protein, dan nutrisi lainnya. Jadi pada fotosintesis terjadi reaksi yang sangat kompleks,
namun secara singkat reaksinya berlangsung seperti yang telah dijelaskan.

2.4.2 Manfaat Fotosintesis


Fotosintesis sangat penting untuk semua kehidupan di bumi; tumbuhan dan hewan
bergantung padanya. Ini adalah satu-satunya proses biologis yang dapat menangkap
energi yang berasal dari sinar matahari dan mengubahnya menjadi senyawa kimia
(karbohidrat) yang menggunakan setiap organisme untuk daya metabolismenya. Secara
singkat, energi sinar matahari ditangkap dan digunakan untuk energi elektron, yang
kemudian disimpan dalam ikatan kovalen dari molekul gula. Energi diekstrak hari ini
oleh pembakaran batu bara dan minyak bumi merupakan energi sinar matahari yang
ditangkap dan disimpan oleh fotosintesis hampir 200 juta tahun yang lalu.
Tanaman, alga, dan sekelompok bakteri yang disebut cyanobacteria adalah

satu-

satunya organisme mampu melakukan fotosintesis. Karena mereka menggunakan cahaya


untuk memproduksi makanan mereka sendiri, mereka disebut fotoautotrop.

Organisme

lain, seperti hewan, jamur, dan bakteri lain, yang disebut heterotrof karena

mereka

harus

bergantung pada gula yang dihasilkan oleh organisme fotosintetik untuk kebutuhan

energi

mereka. Sebuah kelompok yang sangat menarik ketiga bakteri

bukan

dengan menggunakan energi sinar matahari, tapi dengan

mensintesis

mengekstraksi

senyawa kimia anorganik; karenanya, mereka disebut sebagai

gula,
energi

dari

kemoautotrop.

Fotoautotrop, termasuk (a) tanaman, (b) alga, dan (c) cyanobacteria, mensintesis
senyawa organik mereka melalui fotosintesis menggunakan sinar matahari sebagai
sumber energi. Cyanobacteria dan ganggang plankton dapat tumbuh di daerah yang
sangat besar di dalam air, pada waktu benar-benar menutupi permukaan. Dalam (d) laut
dalam melampiaskan, chemoautotrophs, seperti ini (e) bakteri termofilik, menangkap
energi dari senyawa anorganik untuk menghasilkan senyawa organik. Ekosistem
sekitarnya ventilasi memiliki beragam hewan, seperti cacing tabung, krustasea, dan gurita
yang memperoleh energi dari bakteri.
Pentingnya fotosintesis tidak hanya bahwa hal itu dapat menangkap energi sinar
matahari itu. Sebuah kadal berjemur diri pada hari yang dingin dapat menggunakan
25

energi matahari untuk pemanasan. Fotosintesis sangat penting karena berkembang


sebagai cara untuk menyimpan energi radiasi matahari elektron berenergi tinggi seperti
pada ikatan karbon-karbon molekul karbohidrat. Mereka karbohidrat adalah sumber
energi yang heterotrophs gunakan untuk daya sintesis ATP melalui respirasi. Oleh karena

itu, fotosintesis kekuatan 99 persen ekosistem bumi. Ketika predator puncak, seperti
serigala, memangsa rusa, serigala adalah di ujung jalan energi yang pergi dari reaksi
nuklir di permukaan matahari, cahaya, fotosintesis, vegetasi, rusa, dan akhirnya serigala.

2.5 Protozoa
Protozoa, organisme bersel satu. Protozoa adalah eukariota, organisme ditandai dengan
memiliki materi herediter yang tertutup dalam inti yang dibatasi oleh membran. Kebanyakan
protozoa berukuran mikroskopis, mulai dari ukuran dengan panjang sekitar 0,001-0,01 mm,
tetapi beberapa termasuk amoeba tertentu, cukup besar untuk dilihat dengan mata telanjang.
Protozoa hidup bebas, beberapa spesies protozoa mengandung klorofil dan mampu membuat
makanan mereka sendiri dengan fotosintesis. Banyak protozoa memakan benda mati, dan
dengan demikian berguna dalam membuang limbah organik.
2.5.1 Kelas Rhizopoda
Rhizopoda berasal dari bahasa Yunani, rhizo yang berarti akar dan podos yang
berarti kaki. Jadi, rhizopoda berarti kaki yang menyerupai akar. Anggota Filum ini
bergerak menggunakan pseudopodia (kaki semu). Disebut pseudopodia atau kaki semu
karena terbentuk sebagai hasil penjuluran sitoplasma sel, yang seolah-olah berfungsi
sebagai kaki. Selain untuk bergerak, kaki semu juga berfungsi untuk mencari makanan.
Rhizopoda ini memiliki ciri bergerak dengan menggunakan kaki semu (pseudopodia).
Kaki semu ini sebenarnya merupakan perluasan protoplasma sehingga dapat bergerak di
suatu permukaan dan menelan partikel-partikel makanan kemudian masuk dalam vakuola
yang akan dicerna dalam vakuola tersebut. Reproduksi Rhizopoda - Rhizopoda
bereproduksi secara vegetatif atau aseksual dengan pembelahan biner. Selain itu,
rhizopoda mempunyai kemampuanberadaptasi yang baik pada kondisi lingkungan yang
tidak menguntungkan dengan membentuk kista. Rhizopoda dapat hidup pada tempat yang
lembab, air laut, maupun parasit pada tubuh manusia.

26

Gambar 2.23 Amoeba proteus


Sumber: Ilmu Pengetahuuan Populer Jilid 6, 2000

2.5.2 Kelas Flageliata/Mastigophora


Flagellata dalam bahasa Latin diambil dari kata flagell yang berarti cambuk. Ciri
khas dari kelas flagellata ini adalah alat geraknya yang berupa cambuk getar (Sudewa,
2010). Selain berfungsi sebagai alat gerak, flagel juga dapat digunakan untuk mengetahui
keadaan lingkungannya atau dapat juga digunakan sebagai alat indera karena
mengandung sel-sel reseptor di permukaan flagel dan alat bantu untuk menangkap
makanan. (Haeckels, 1904 dalam Verda, 2010).
Berdasarkan struktur morfologinya, Flagellata dibedakan menjadi dua kelompok
besar, yaitu Fitoflagellata dan Zooflagellata. Fitoflagellata merupakan kelompok
flagellata yang memiliki ciri seperti tumbuhan, sedangkan Zooflagellata merupakan
kelompok flagellata yang memiliki ciri seperti hewan (Roger, 1988).
a. Fitoflagellata
Fitoflagelata adalah flagellata yang mirip dengan tumbuhan karena memiliki
plastida, sehingga dapat melakukan fotosintesis (Roger, 1988). Berdasarkan ciri-ciri
morfologinya, Fitoflagellata diklasifikasikan menjadi 8 ordo, yaitu:
Kriptomonadida, Euglenoida, Dinoflagellata, Krisomonadida, Prymnesiida,
Volvocida, Prasinomonadida, dan Silicoflagellida (Roger, 1988).
b. Zooflagellata

27

Zooflagellata adalah flagellata yang menyerupai hewan, tidak berkloroplas dan


bersifat heterotrof. Flagellata ini ada yang hidup bebas, bersimbiosis dengan
organisme

lain, namun kebanyakan bersifat parasit pada organisme lain.

Berdasarkan ciri-ciri morfologinya, Zooflagellata diklasifikasikan menjadi 8 ordo,


yaitu: Choanoflagellida, Cercomonadida, Pteromonadida, Trichomonadida,
Diplomonadida, Hypermastigida, Kinetoplastida, dan Opalinida (Roger, 1988).
Reproduksi pada Flagellata ada 2 macam, yaitu vegetatif dan generatif.
Reproduksi vegetatif terjadi dengan cara pembelahan biner secara transversal,
misalnya pada Euglena, sedangkan reproduksi generatif terjadi melalui persatuan
antara ovum dan spermatozoid, misalnya pada Volvox.

Gambar 2.24 Euglena viridis


Sumber: Ilmu Pengetahuuan Populer Jilid 6, 2000

2.5.3 Kelas Ciliata/Ciliaphora


Ciliophora merupakan protozoa yang memiliki silia sebagai alat geraknya. Protozoa
merupakan binatang yang paling banyak di dunia. Ciliophora, disebut juga Ciliata,
berperan sebagai konsumen bakteri (Prokaryotes). Dimana bakteri memainkan peranan
penting dalam menjaga bumi sebagai tempat yang cocok untuk tempat tinggal dan
protozoa memainkan peranan penting dalam mengendalikannya.
Ciliata yang hidup bebas dapat memakan bakteri, ganggang, atau bahkan ciliate
lainnya; Didinium adalah pemburu yang rakus dan konsumen ciliata lainnya. Beberapa
ciliata bersimbiosis dengan bakteri atau ganggang. Ciliata yang hidup bebas dapat
ditemukan hampir di mana saja di air, namun bentuk yang berbeda mendominasi dalam
habitat yang berbeda. Ciliata dalam tanah cenderung berbentuk kecil yang dapat
membentuk kista resisten untuk
28 bertahan hidup lama ketika kondisi kering.
Tintinnids berlimpah di plankton laut, di mana mereka dan ciliates lain mungkin
mengkonsumsi sampai 90% dari produksi bakteri plankton dan ganggang. Ciliates besar

umum di lingkungan air tawar, khususnya air yang telah diperkaya zat organik, misalnya
oleh limbah (Linn dan Small, 1991).
Ciliata bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan: mikronukleus mengalami
mitosis, sedangkan pada sebagian besar ciliates, macronucleus hanya terpisah menjadi
dua. Namun, ciliata juga bereproduksi secara seksual, melalui proses yang dikenal
sebagai konjugasi. Konjugasi sering disebabkan oleh kekurangan makanan.
Dua ciliata dengan tipe kawin yang berlawanan datang mendekat, bersama-sama dan
membentuk sebuah jembatan sitoplasmik antara dua sel, membagi micromuclei oleh
meiosis, macronuclei hancur, dan konjugasi sel-sel haploid micronuclei akan tertukar
melalui koneksi sitoplasma. Mereka kemudian memisahkan macronuclei, baru reformasi
dari micronuclei, dan membagi. Esensi reproduksi seksual adalah membentuk organisme
baru dari gabungan bahan genetik dari orang tua. Setelah konjugasi, masing-masing
pasangan Ciliata telah mengakuisisi materi genetik baru, dan membagi menimbulkan
progeni dengan kombinasi gen baru. Hal ini penting untuk kelangsungan hidup garis
keturunan Ciliata; ciliata paling tidak dapat mereproduksi selamanya dengan pembelahan
aseksual, dan akhirnya mati jika tidak terjadi konjugasi (Linn dan Small, 1991).

Gambar 2.25 Paramecium caudatum


Sumber: Ilmu Pengetahuuan Populer Jilid 6, 2000

29

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1

Waktu dan Tempat

1. Praktikum 1 (Mikroskop dan Sel tumbuhan)


Mikroskop
Tanggal
: Jumat, 30 November 2015
Waktu
: 15.00-18.30 WITA
Tempat
: Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana
Sel Tumbuhan
Tanggal
: Jumat,30 November 2015
Waktu
: 15.00-19.00 WITA
Tempat
: Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana
2. Praktikum 2 ( Sel dan Jaringan Hewan dan Fotosintesis )
Sel dan Jaringan Hewan
Tanggal
: Sabtu, 5 Desember 2015
Waktu
: 07.30-13.00 WITA
Tempat
: Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana
Fotosintesis
Tanggal
: Sabtu, 5 Desember 2015
Waktu
: 07.30-13.00 WITA
Tempat
: Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana
3. Praktikum 3 ( Protozoa )
Tanggal
: Minggu, 6 Desember 2015
Waktu
: 15.00-19.00 WITA
Tempat
: Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana
3.2 Alat dan Bahan
Praktikum 1 (Mikroskop dan sel tumbuhan)
Untuk praktikum mikroskop alat dan bahan yang digunakan dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.1 Alat dan bahan praktikum
mikroskop
30
MIKROSKOP
No

Alat& Bahan

Gambar

Fungsi

1.

Mikroskop

Untuk diamati bagian


bagian dari mikroskop

Untuk praktikum sel tumbuhan alat dan bahan yang digunakan dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 3.2 Alat dan bahan praktikum sel tumbuhan
SEL TUMBUHAN
No.

Alat & Bahan

1.

Mikroskop

Gambar

Fungsi
Untuk melihat praparat
yang ingin diamati

2.

Laptop

Untuk mempermudah
melihat objek yang diamati
dan untuk menyimpan
gambar objek yang diamati

3.

Object Glass

Untuk penempatan sampel


objek yang ingin diamati

4.

Covers

Untuk melingdungi objek


yang ditempatkan di objek
glass

5.

Silet

Untuk mengambil sebagian


kecil bagian dari objek yang
diamati

6.

Alat Tulis

Untuk menggambar hasil


31

dari pengelihatan di
mikroskop

7.

Menjadi objek yang ingin

Lamun

diamati

( Enhalus
acoroides )
8.

9.

Bawang Merah

Menjadi objek yang ingin

( Allium cepa )

diamati

Aquades

Untuk mencuci objek glass


dan cover glass

Praktikum 2 (Sel Jaringan Hewan dan Fotosintesis)


Untuk praktikum sel dan jaringan hewan alat dan bahan yang digunakan dapat dilihat pada
tabel dibawah ini:

Tabel 3.3 Alat dan bahan praktikum sel dan jaringan hewan
SEL DAN JARINGAN HEWAN
No.
1.

Alat & Bahan

Gambar

Mikroskop

Fungsi
Untuk mengamati preparat
yagn ingin diamati

2.

Laptop

Untuk mempermudah
32

melihat objek yang diamati


dan untuk menyimpan
gambar objek yang diamati

3.

Object glass

Untuk penempatan sampel


objek yang ingin diamati

4.

Cover Glass

Untuk melingdungi objek


yang ditempatkan di objek
glass

5.

Alat Tlis

Untuk menggambar hasil


dari pengelihatan di
mikroskop

6.

Preparat Clarias

Menjadi objek yang diamati

batrachus

Untuk praktikum fotosintesis alat dan bahan yang digunakan dapat dilihat pada tabel dibawah
ini:

Tabel 3.4 Alat dan bahan praktikum fotosintesis


FOTOSINTESIS
No.
1.

Alat & Bahan

Gambar

Baker Glass

Fungsi
Sebagai wadah perebus
daun percobaan

2.

Petri Disc

Sebagai wadah untuk


meletakan daun yang telah
direbus
33

3.

Hot Plate

sebagai alat untuk


memanaskan baker glass

4.

Capit

Untuk menaruh dan


mengambil baker glass
yang ingin direbus

5.

Daun

Sebagai objek yang ingin


diamati

6.

Alkohol 70%

Sebagai sarana untuk


perebusan daun

7.

Alluminium

Sebagai pembungkus daun

Foil

satau hari sebelum


praktikum

8.

Lugol

Sebagai indikator
perubahaan warna daun
yang telah direbus

Praktikum 3 (Protozoa)
Untuk praktikum protozoa ini alat dan bahan yang digunakan dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.5 Alat dan bahan praktikum protozoa
PROTOZOA
No.

Alat & Bahan

34

Gambar

Fungsi

1.

Mikroskop

Untuk mengamati preparat


yang ingin diamati

2.

Laptop

Untuk mempermudah
melihat objek yang
diamati dan untuk
menyimpan gambar objek
yang diamati

3.

Object Glass

Untuk penempatan sampel


objek yang ingin diamati

4.

Cover Glass

Untuk melingdungi objek


yang ditempatkan di objek
glass

5.

Tissue

Untuk membersihkan
objek dan cover glass

6.

Pipet Tetes

Untuk meneteskan sampel


air ke atas objek glass

7.

Petri Disc

Sebagai wadah pencuci


objek dan cover glass

8.

Aquades

Sebagai sarana pencuci


objek dan cover glass
35

9.

Air Kolam +

Sampel air yang ingin

Tanaman

diamati

kolam
10.

Air Kolam

Sampel air yang ingin

Permukaan

diamati

Hijau
11.

12.

Air Kolam +

Sampel air yang ingin

Jerami

diamati

Air Rebusan +

Sampel air yang ingin

Jerami

diamati

3.3 Prosedur Praktikum


1. Praktikum 1 ( mikroskop dan sel tumbuhan )
Mikroskop
- Disiapkan mikroskop dan peralatan yang akan digunakan
- Dipahami bagian-bagiannya beserta fungsinya
- Kemudian, operasikan alat-alat mikroskop tersebut pada suatu
pengamatan
Sel tumbuhan
o Allium cepa
- Selaput bagian dalam dari umbi lapis ( Allium cepa ) diambil
- Selaput tadi ( preparat ) diletakkan di atas objek glass, kemudian
-

objek ditetesi dengan aquades dan ditutup dengan cover glass


Lalu, diamati di mikroskop dan dicari fokus gambar objek terbaik
Kemudian, digambar sel hasil pengamatan tersebut dan bagianbagiannya.

o Enhalus acoroides
- Selaput epidermis pada daun Enhalus acoroides diambil
- Selaput tadi ( preparat ) diletakkan di atas objek glass, kemudian
-

objek ditetesi dengan aquades dan ditutup dengan cover glass


Lalu, 36
diamati di mikroskop dan dicari fokus gambar objek terbaik
Kemudian, digambar sel hasil pengamatan tersebut dan bagianbagiannya.

2. Praktikum 2 ( Sel dan Jaringan Hewan dan Fotosintesis )

Sel dan Jaringan Hewan


o Otot lurik
- Preparat Clarias batrachus diletakkan di atas mikroskop
- Lalu, dicari fokus gambar objek terbaik
- Kemudian, digambar pengamatan tersebut dan bagian-bagiannya.
o Epitel kuboid
- Preparat Clarias batrachus diletakkan di atas mikroskop
- Lalu, dicari fokus gambar objek terbaik
- Kemudian, digambar hasil pengamatan epitel kuboid tersebut dan
bagian-bagiannya.

3. Praktikum 3 ( Protozoa )
- Disiapkan semuan peralatan yang dibutuhkan
- Diambil sampel air pada 4 botol masing-masing satu tetes
- Lalu, diteteskan air sampel tersebut pada objek glass, kemudian ditutup
dengan
cover glass
- Kemudian preparat tersebut diletakkan di atas mikroskop
- Lalu, objek tersebut diamati
- Kemudian, hasil pengamatan tersebut dicatat
(Percobaan ini diulangi lagi sebanyak 3 (tiga) kali pada tiap sampel air)

37

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Praktikum 1 ( Mikroskop dan Sel tumbuhan )
Hasil dari praktikum mikroskop dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 4.1 Hasil praktikum mikroskop
Mikroskop

Keterangan gambar
A. Lensa okuler
B. Tabung mikroskop
C. Revolver
D. Lensa objektif perbesaran lemah
E. Lensa objektif perbesaran kuat
F. Meja mikroskop
G. Klip
H. Kaki mikroskop
I. Cermin
J. Diafragma
K. Lengan mikroskop atau pegangan
L. Pemutar halus
M. Pemutar kasar

Hasil dari praktikum sel tumbuhan dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 4.2 Hasil praktikum sel tumbuhan
No

Gambar Dokumentasi
38

Literatur

Klasifikasi

1.
Kingdom : Plantae
Devisi : Spermatophyta

Class : Monocotyledonae
Ordo : Liliales
Family : Liliaceae
Genus : Allium
Spesies : Allium cepa
Sumber:
Allium cepa

Walter Dioni, 2011

Sumber:
Hendro Sunarjono, 2013

Kingdom : Plantae
Phylum : Tracheophyta
Class : Angiospermae
Ordo : Helobiae
2.

Family : Hydrocoritaceae
Sumber:
Enhalusa coroides

Aldoyahokasa, 2003

Genus : Enhalus
Spesies : Enhalus acoroides

Sumber:
Don Hartog, 1970

Praktikum 2 ( Sel dan Jaringan Hewan dan Fotosintesis )


Hasil dari praktikum sel tumbuhan dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 4.3 Hasil praktikum sel dan jaringan hewan
No

Dokumentasi

39

Literatur

Klasifikasi

Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Class : Pisces
Subclass : Teleostei
Ordo : Ostarophysi
SubOrdo : Siluroidae

1.

Family : Clariidae
Genus : Clarias
Epitel kuboid

Sumber:

Spesies : Clarias batrachus

Indri Rahmadewanti, 2014


Sumber:
Hasanuddin Saanin, 1986
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Class : Pisces
Subclass : Teleostei
Ordo : Ostarophysi
SubOrdo : Siluroidae
Family : Clariidae

2.

Genus : Clarias
Spesies : Clarias

Otot lurik

Sumber: Azifah, 2012

batrachus

Sumber:
Hasanuddin Saanin, 1986
40

Hasil dari praktikum fotosintesis dapat dilihat pada tabel berikut:


Tabel 4.4 Hasil praktikum fotosintesis

No.

Bahan
1.

Keterangan
Tetap berwarna pucat setelah ditambah
dengan lugol atau yodium karena tidak

Daun yang ditutup dengan

ada kandungan klorofil pada daun tersebut

alumunium foil

Berubah warna menjadi biru setelah


2.

Daun yang tetap dibiarkan terbuka

ditambah dengan lugol atau yodium


karena daun tersebut melakukan proses
fotosintesis dan menghasilkan klorofil.

Praktikum 3 ( Protozoa )
Hasil dari praktikum protozoa dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

Tabel 4.5 Hasil praktikum protozoa


No.

Dokumentasi

Literatur

1.

Klasifikasi
Kingdom : Protista
Phylum : Apicomplexa
Kelas : Aconoidasida
Ordo : Haemosporida
Famili : Plasmodiidae
Genus : Plasmodium
Spesies : Plasmodium

Plasmodium
malariaee

malariae
Sumber: Pendl, 2004
Sumber: Ronald Ross,

41

1989

2.

Kingdom: Excavata
Phylum : Mastigophora
Class : Euglenoidea
Ordo : Euglenales

Euglena Viridis

Family : Euglenaceae
Genus : Euglena
Species : Euglena viridis
Sumber: O.F. Muller, 1830
Sumber: Lahay, 2007
3.

Kingdom : Animalia
Phylum : Protozoa
Class : Infosoria
Ordo : Holotrichida
Family : Holotrichidae
Genus : Paramecium
Spesies : Paramecium

Paramaecium caudatm

caudatum
Sumber: Locquin, 1949

Sumber: Jasin, 1992

4.2 Pembahasan
Mikroskop merupakan salah satu alat yang penting pada kegiatan laboratorium sains,
khususnya biologi. Mikroskop merupakan alat bantu yang memungkinkan kita dapat
mengamati obyek yang berukuran sangat kecil (mikroskopis). Hal ini membantu memecahkan
persoalan manusia tentang organisme yang berukuran kecil. Untuk mengetahui mikroskop
maka perlu diketahui komponen mikroskop, macam mikroskop, penggunaan dan
pemeliharaannya. Ada dua jenis mikroskop berdasarkan pada kenampakan obyek yang
diamati, yaitu mikroskop dua dimensi (mikroskop cahaya) dan mikroskop tiga dimensi
(mikroskop stereo). Sedangkan berdasarkan sumber cahayanya, mikroskop dibedakan
menjadi mikroskop cahaya dan mikroskop elektron. Mikroskop dapat membantu kita melihat
benda-benda yang sangat kecil sehingga dapat terlihat oleh kita, itulah fungsi utamanya.
42

Sel-sel tumbuhan dewasa berbeda satu dengan yang lain dalam ukuran, bentuk, struktur
dan fungsinya. Walaupun demikian semua sel tumbuhan memiliki persamaan dalam beberapa
segi sehingga dapat dibanyangkan suatu hipotesis sebuah sel yang segi-segi dasarnya ada
dalam bentuk yang secara nisbi tidak termodifikasi. Penggunaan mikroskop dalam mengamati

bentuk sel tumbuhan diperoleh bentuk sel tumbuhan pada bawang merah ditemukan adanya
dinding sel, nukleus, dan sitoplasma. Sedangkan bentuk sel tumbuhan pada lamun ditemukan
adanya dinding sel, nukleus, klorofil, sitoplasma, dan ruang antar sel.
Pada sel hewan bentuknya tidak tetap karena tidak memiliki dinding sel, sehingga
membran sel dapat bergerak dengan bebas. Pada tumbuhan bentuknya tetap karena memiliki
dinding sel, sehingga gerakan membrane sel terbatas. Sel bisa berbentuk batang ( basil ), bulat
( coclus ), oval, dan spiral. Penggunaan mikroskop dalam mengamati sel dan jaringan hewan
pada jaringan ikan lele diperoleh adanya jaringan epitel yang terdiiri membrane sel, nukleus.
Sementara pada jaringan otot ditemukan adanya membran inti dan serat fibrosa.
Fotosintesis merupakan suatu peristiwa penyusun senyawa komplek dari senyawa
sederhana dengan bantuan cahaya matahari dan klorofil. Pada sebagian besar tumbuhan,
seluruh bagian hijau tumbuhan termasuk batang hijau dan buah yang belum matang memiliki
kloroplas, namun daun merupakan tempat utama fotosintsis. Pada reksi fotosintesis daun yang
ditutup dengan alumunium foil tetap berwarna pucat setelah ditambah dengan lugol atau
yodium karena tidak ada kandungan klorofil. Sedangkan daun yang tetap dibiarkan terbuka
berubah warna menjadi biru setelah ditambah dengan lugol atau yodium karena daun tersebut
melakukan proses fotosintesis dan menghasilkan klorofil.
Protozoa, organisme bersel satu. Protozoa adalah eukariota, organisme ditandai dengan
memiliki materi herediter yang tertutup dalam inti yang dibatasi oleh membran. Kebanyakan
protozoa berukuran mikroskopis, mulai dari ukuran dengan panjang sekitar 0,0010,01mm.Protozoa hidup bebas, beberapa spesies protozoa mengandung klorofil dan mampu
membuat makanan mereka sendiri dengan fotosintesis. Banyak protozoa memakan benda
mati, dan dengan demikian berguna dalam membuang limbah organik. Penggunaan
mikroskop dalam mengamati pembagian protozoa ditemukan adanya organisme kecil yang
bergerak gerak pada setiap sampel air, contohnya adalah Amoeba proteus, Euglena viridis,
Paramecium caudatum, dan plasmodium.

43

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan

Mikroskop dapat membantu kita melihat benda-benda yang sangat kecil sehingga dapat
terlihat oleh kita

Bentuk sel pada tumbuhan bentuknya tetap karena memiliki dinding sel, sehingga
gerakan membran sel terbatas.

Bentuk sel pada hewan bentuknya tidak tetap karena tidak memiliki dinding sel, sehingga
membran sel dapat bergerak dengan bebas.

Tumbuhan menghasilkan zat pati melalui proses fotosintesis. Fotosintesis merupakan


suatu peristiwa penyusun senyawa komplek dari senyawa sederhana dengan bantuan
cahaya matahari dan klorofil.

Pembagian protozoa menurut struktur dan alat gerak terbagi menjadi 4 kelas, yaitu:
Rhizopoda, Flageliata, Ciliata, dan Sporozoa

5.2 Saran
Adapun saran saya terhadap praktikum ini adalah agar lebih sering melakukan praktikum
karena kita dapat memahami dengan jelas apa materi yang sudah diberikan oleh dosen.
Karena jika kita hanya mempelajari teori saja akan mengalami kesulitan dalam memahami
materi yang sudah diberikan.

44

DAFTAR PUSTAKA

Clark, L George. 2007. Ilmu Pengetahuan Populer Jilid 6. PT. Widyadara : Yogyakarta.
Edel, Anton. 2000. Pintar biologi. Jakarta: Gita media.
Jasin, Maskoeri. 1984. Zoologi Invertebrata. Surabaya: Sinar Wijaya
Kastawi, Yusuf., dkk. 2003. Zoologi Avertebrata. Malang: UM Press
Mader, S.S. 2004. Biologi. Boston: Mcgrow hill.
Saktiyono. 1999. Seribu pena biologi. Jakarta: Erlangga.
Susetino 2007. Lamun dan fauna Teluk Kuta, Pulau Lombok.
Stanfield, William, dkk. 2006. Biologi Molekuler dan Sel. Erlangga : Jakarta.
Widyatmoko, Arif. 2008. Mengenal Laboratorium Biologi. Erlangga : Jakarta

45

LAMPIRAN

46