Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
PT. Lamindo Inter Multikom adalah salah satu Perusahaan Pertambangan

Swasta Nasional yang bergerak dibidang pertambangan batubara di Kabupaten


Bulungan Provinsi Kalimantan Utara. Sistem penambangannya dilakukan secara
tambang terbuka (open pit mining) dan menggunakan metode gali isi kembali (back
filling methode) dengan urutan kegiatan meliputi : kegiatan pembongkaran, dan
pemuatan. Setelah kegiatan penambangan berakhir lokasi bekas tambang selanjutnya
ditutup kembali menggunakan tanah dan batuan penutup (over burden).
Pengukuran kemajuan tambang pada setiap daerah yang mengalami
perubahan menggunakan alat ukur Total station sehingga diperoleh data output total
station adalah koordinat X, koordinat Y, dan elevasi (Z), sehingga perhitunganperhitungan untuk memperoleh nilai koordinat dan elevasi tidak perlu dilakukan.
Data hasil pengukuran akan tersimpan secara otomatis pada memory card alat ukur
total station yang kemudian bisa langsung diolah pada program Minescape 4.119
untuk penggambaran daerah yang mengalami kemajuan tambang/perubahan karena
sudah dalam bentuk CSV (Comma Delimited) yang bisa langsung terbaca.

Untuk efisiensi pekerjaan penambangan maka perlu dilakukan pengukuran


kemajuan tambang untuk mengetahui berapa besar perubahan penurunan level,
volume dan tonase material yang tertambang, posisi dan batas penambangan,
sehingga hasil yang nantinya diperoleh dari pekerjaan tersebut adalah penggambaran
dalam bentuk peta sehingga dapat diperoleh target produksi serta umur tambang dapat
diperkirakan dengan perkiraan cadangan yang ada.
1.2

Perumusan Masalah

1.2.1

Identifikasi Masalah
Dalam penelitian ini, diidentifikasikan permasalahan yaitu perhitungan

Kemajuan Tambang masih bersifat manual dan belum adanya penggunaan metode
cross section pada Microsoft excel 2007 dalam perhitungan kemajuan tambang serta
penggambaran menggunakan program aplikasi seperti Minescape 4.119 pada PT.
Lamindo Inter Multikom
1.2.2

Masalah Penelitian
Adapun masalah pada penelitian ini yaitu :
1. Berapa besar Volume dan Tonase material yang telah tertambang
berdasarkan hasil penggambaran menggunakan Minescape 4.119 dengan
metode Triangle Volume dalam perhitungannya
2. Berapa

Rata-rata

perubahan/penurunan

elevasi

berdasarkan

hasil

pengukuran kemajuan tambang

1.2.3

Batasan Masalah
Untuk mempermudah peneliti dalam melakukan penelitian, maka peneliti

hanya membatasi masalah pada perhitungan kemajuan tambang menggunakan


metode Triangle Volume menggunakan Software Minescape 4.119.
1.3

Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui berapa besar :
1. Volume dan Tonase material yang telah tertambang berdasarkan hasil
penggambaran menggunakan Minescape 4.119 dengan metode Cross
Section serta Microsoft Excel 2007 dalam perhitungannya.
2. Rata-rata perubahan/penurunan elevasi berdasarkan hasil pengukuran
kemajuan tambang dengan perhitungan menggunakan Microsoft Excel
2007.

1.4

Waktu Dan Lokasi Penelitian


Tugas akhir ini rencananya akan dilaksanakan pada September 2016

Oktober 2016 (Lampiran 1) bertempat di PT. Lamindo Inter Multikom Kabupaten


Bulungan Provinsi Kalimantan Utara.
1.5

Manfaat Penelitian
Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :
1. Manfaat teoritis, menjadi bahan acuan atau sumber bagi para peneliti
dalam bidang ilmu pertambangan.

2. Manfaat praktis, menjadi bahan pertimbangan bagi perusahaan dalam


melakukan evaluasi dalam perhitungan kemajuan tambang dan pencapain
target produksi.

BAB II
DASAR TEORI

2.1

Peta Topografi
Peta topografi adalah peta yang memiliki informasi tentang relief daerah

penelitian yang memberikan informasi topografi berupa perbedaan ketingian,


kemiringan lereng serta daerah aliran sungai, Sehingga untuk ketinggian permukaan
tanah pada suatu tempat terhadap permukaan laut yang digambarkan dengan garisgaris kontur dapat diketahui secara detail. Informasi topografi yang terdapat pada peta
topografi dapat digunakan untuk membuat model tiga dimensi dari permukaan tanah
pada peta tersebut. Dengan model tiga dimensi maka objek pada peta dilihat lebih
hidup seperti pada keadaan sesungguhnya di alam, sehingga untuk menganalisa suatu
peta topografi dapat lebih mudah dilakukan.
2.2

Pengukuran Kemajuan Tambang


Kemajuan tambang adalah perubahan-perubahan yang terjadi pada daerah

tambang setelah dilakukan kegiatan penambangan. Dalam hal ini adalah perubahan
bentuk permukaan karena proses penambangan. Perubahan ini diukur menggunakan
alat ukur Total Station. Data hasil pengukuran ini diolah menggunakan aplikasi
Microsoft Excel 2007 dalam perhitungannya dan menggunakan Aplikasi program
Minescape 4.119, sehingga nantinya akan diketahui berapa besar volume dan tonase
yang telah terbongkar selama 1 bulan, rata-rata perubahan/penurunan elevasi serta

tampilan peta topografi daerah tersebut sebelum dan sesudah dilakukan


penambangan.
2.3

Alat Ukur Total Station


Total Station adalah alat ukur berbasis elektronik hasil pengembangan dari

alat ukur Theodolit. Total Station merupakan hasil gabungan antara teknologi
Theodolit dengan teknologi EDM (Electronic Distance Measurement).
2.4
Spesifikasi Alat Ukur Total Station
a. Bagian-bagian Total Station

Gambar 2.1
Alat Ukur Total Station
Keterangan Gambar:
1. Alat Bantu Bidik
2. Teropong atau Teleskop
3. Sekrup Gerak Vertikal
4. Nivo Tabung

5. Batu Baterai
6. Tombol Operasi
7. Layar
8. Sekrup Gerak Horizontal
9. Nivo Kotak
10. 3 (Tiga) Sekrup Penyetel Nivo
b. Cara Mengoperasikan Alat
1. Menghidupkan Alat/On
Tekan tombol On + PROG
2. Mematikan Alat/Off
Tekan tombol PROG + User secara bersamaan.
2.5

Langkah-langkah Pengukuran Menggunakan Alat Total Station


Adapun langkah-langkah pengukuran menggunakan alat total station yaitu

sebagai berikut :
1. Dirikan Tripod (tepat diatas titik kontrol/patok) sesuai dengan prosedur yang
telah ditentukan.
2. Pasang Total Station di atas kepala Tripod dengan mengikatkan landasan Total
Station dengan sekrup pengunci di kepala Tripod.
3. Fokuskan center point pada patok dimana alat Total Station akan didirikan
dengan tetap memperhatikan letak kepala Tripod tetap mendatar, dengan cara:
angkat dua kaki Tripod dengan posisi mata melihat pada teropong center point
untuk menempatkan titik yang akan didirikan Total Station.

4. Setel nivo kotak dengan mengatur tinggi rendahnya kaki statif pada setiap
pergeseran gelembung nivo dengan menggunakan sekrup menyetel kaki statif
hingga gelembung nivo bergeser ke tengah.
5. Tempatkan kembali center point pada titik yang akan didirikan pesawat dengan
menyetel 3 sekrup penyetel, dengan cara memutar dua sekrup ke arah dalam atau
luar secara bersamaan, dan sekrup yang satu digunakan untuk menempatkan
center point tersebut.
6. Setel nivo tabung dengan memutar salah satu 3 sekrup penyetel hingga
gelembung nivo bergeser ke tengah.
7. Periksa kembali kedudukan gelembung nivo kotak dan nivo tabung dengan
memutar teropong ke segala arah, bila gelembung nivo itu bergeser lagi maka
lakukan penyetelan kembali.
8. Setelah nivo kotak dan nivo tabung telah berada pada posisi tengah, maka
pengukuran dapat dimulai.
9. Dirikan Prisma ditempat/posisi yang akan dicari kordinat X, Y, dan Z lalu tembak
menggunakan alat Total Station dengan menekan tombol F1(kordinat dan elevasi
akan secara otomatis dibaca dan direkan oleh alat).

2.6

Perhitungan Volume
Perhitungan volume kemajuan tambang pada PT. Lamindo Inter Multikom:
a. Menggunakan metode Triangle Volume menggunakan Software Minescape
4.119.

Perhitungan volume pada Minescape 4.119 dalam penggambarannya dan


menggunakan metode Triangle Volume serta Microsoft Excel 2007 dalam
perhitungannya. Sehingga untuk perhitungan luas tidak perlu dilakukan
karena dari penggambaran menggunakan Minescape 4.119 luas area yang
akan dihitung dapat ketahui.
b. Menggunakan Cara Manual
Adapun rumus yang digunakan untuk menentukan:

Rata-rata Elevasi Kemajuan Tambang


Zrata-rata = Zrata-rata Atas Zrata-rata Bawah

Luas Kemajuan Tambang


Luas daerah yang mengalami kemajuan dapat diperoleh dengan
menggunakan Alat Planimeter atau dengan cara membuat polygon dan
menghitung menggunakan tools statistic pada Minecape 4.119
Volume Kemajuan Tambang
Volume = Zrata-rata Blok x Luas Blok

2.7

Tonase Kemajuan Tambang


Tonase = Volume Blok A x Density

Teori dasar Pengukuran Kemajuan Tambang


a. Azimuth (Sudut Jurusan)

Gambar 2.2 Sudut azimuth


Tg AB = X/Y

Tg AB =

Xb - Xa
Yb - Ya

AB= Arc Tg

Xb - Xa
Yb - Ya

10

Gambar 2.3 Sudut azimuth


b. Jarak Datar (d)
Dapat diperoleh dengan menggunakan rumus seperti pada halaman berikut :
D = ( BA BB ) x 100 sin2 Z
Dimana : D

= Jarak Datar

BA

= Benang Atas

BB

= Benang Bawah

= Zenit atau sudut vertikal

c. Sudut Vertikal

Gambar 2.4 Sudut Vertikal


Sudut antara PA dan garis mendatar dinamakan sudut miring h dan sudut
antara PA dan garis tegak lurus dinamakan sudut zenith z, karena garis tegak lurus
11

yang ditarik selalu melalui titik zenith. Hubungan antara sudut miring h dan sudut
zenith z adalah h + z = 900. Bila garis PA terletak di bawah garis mendatar maka
sudut h akan diberi tanda negatif. Nilai h berada pada 0 900 dengan tanda positif
dan negatif. Sedangkan sudut zenith selalu mempunyai tanda positif dengan nilai 0
1800.

A.

Koordinat (x dan y)
X = Xawal + D x Sin
Y = Yawal + D x Cos
Dimana :
X = Absis
Y = Ordinat
D = Jarak datar
= Sudut Jurusan (Azimuth)

B.

Beda Tinggi (H)


Beda Tinggi dapat diperoleh dengan cara sebagai berikut :
H

= ( BA BB ) x 100 x cos Z + TA BT

12

Dimana : H

= beda tinggi
TA

= tinggi alat theodolit

BT

= benang tengah

Ketinggian = ketinggian titik + beda tinggi

2.8

Pengeplotan / Penggambaran Peta


Hal-hal yang perlu diperhatikan pada tahap pengeplotan dan penggambaran

peta antara lain:

Skala peta, tentukan skala peta terlebih dahulu sebelum


memplot data pengukuran di atas kertas gambar. Besarnya skala
ditentukan oleh kegunaan peta yang akan digambar.

Berikutnya

tentukan

interval

kontur

dengan

menggunakan rumus :
Skala Peta
IK =
2000

Mulailah memplot titik poligon pertama, diteruskan dengan titik poligon


berikutnya hingga terbentuk poligon tertutup

Tariklah garis ketinggian ( kontur ) dengan menghubungkan titik-titik


yang mempunyai ketinggian yang sama.
13

2.9

Deskripsi Software Minescape


MineScape Mine Planning and Design Software, MineScape dikembangkan

untuk memenuhi berbagai tuntutan dalam industri pertambangan, dan digunakan di


lebih dari 100 perusahaan pertambangan di Indonesia. Minescape adalah solusi
lengkap bagi operasi tambang open cut dan underground. MineScape memiliki fungsi
pemodelan geologi dan desain tambang yang luas sehingga menjadi solusi
pertambangan terkemuka di Indonesia. Dengan berbagai macam fitur yang dimiliki,
Minescape menawarkan kemudahan penggunaan melalui:

Graphical Task Interface (GTi) yang menggabungkan berbagai macam fungsi


Minescape

Tampilan yang intuitif

Semua data dan model 3D dapat diakses oleh banyak user secara bersamaan

Menyediakan CAD 3D

Tersedianya MineScape Explorer untuk melihat project dan mengolah data.

Dapat digunakan oleh banyak user dalam suatu network

Memiliki fungsi pemodelan stratigraphy yang kompleks termasuk patahan


naik.

Gabungan antara database geologi dengan pemodelan dan grafis 3D


14

Semua produk Minescape telah terintregasi dan dapat diakses oleh banyak
user dengan database tunggal dalam suatu network. Setiap produk melakukan
pemrosesan data tertentu disertai dengan fungsi perencanaan pertambangan lainnya.
Adapun fitur-fitur dalam Software Minescape yaitu :
Core MineScape
Core MineScape, merupakan inti dari semua produk MineScape dan terdiri dari:

Sistem 3D CAD yang terintegrasi dan berbasis minin

Programming yang disesuaikan dengan kebutuhan

Fungsi dokumentasi yang lengkap meliputi fasilitas-fasiltas pengolahan


surface, gridding, manajemen transaction dan spreadsheet

Sistem pelaporan yang disesuaikan dengan kebutuhan

Menampilkan secara langsung file-file dalam bentuk AutoCAD ESRI

Fungsi plotting yang lengkap.

Block Model
Melakukan pemodelan endapan non stratigraphy dalam bentuk 3D yang akurat dan
efisien dengan menggunakan sistem CAD yang terintegrasi untuk menampilkan dan
mengolah model. Menghasilkan model deposit 3D dengan menginterpretasikan data

15

geology untuk mendefinisikan solid-solid wireframe dan mengeksport hasilnya ke


produk optimasi pihak ketiga seperti Whittle 4D.
Geological Database (GDB)
Menyimpan data downhole survey, litologi dan kualitas, menghasilkan rangkuman
standar dan laporan yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan, dan menampilkan data
downhole secara grafis. GDB dapat menampilkan litologi, interval, geofisik and
korelasi serta menyediakan fungsi compositing dan washability.
Stratmodel
Melakukan pemodelan stratigraphy yang kompleks termasuk patahan naik. Mengolah
elemen-elemen model 3D secara interaktif termasuk tampilan 3D ke segala arah.
Drill & Blast
Menggunakan sistem 3D CAD untuk mempercepat pengaturan pola letusan,
perhitungan lubang di permukaan dan mengirimkan laporan pola lubang untuk
pemasangan bor yang dilengkapi dengan GPS. Drill dan Blast terintegrasi untuk
menentukan zona-zona diluar letusan secara cepat.

Roads
Mendesain haul roads secara interaktif dalam 3D. Menentukan kebutuhan cut dan fill
untuk keseimbangan dan optimasi secara masal..
Open Cut

16

Menghasilkan dan menguji desain tambang untuk operasi produksi jangka pendek
dan studi kelayakan jangka panjang.
Survey
Menghasilkan survey secara otomatis dari rencana penambangan. memasukkan hasil
survey dari perekam maupun buku lapangan langsung ke database minescape
Schedule
Mengoptimalkan metode penambangan serta pentahapan penambangan yang akan
dilakukan

17

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Prosedur Penelitian
Metode yang digunakan pada penelitian ini terdiri dari kegiatan pengambilan

data, pengolahan data dan analisis data. Adapun rinciannya adalah sebagai berikut:
3.1.1

Teknik Pengambilan Data


Data-data yang diperlukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Studi Kepustakaan
Teknik pengambilan data kepustakaan dengan mengadakan studi pustaka
yaitu dengan mengambil data-data dari berbagai literature yang
berhubungan dengan topik pembahasan sebagai data pendukung dalam
penelitian.
2. Penelitian Lapangan
Berdasarkan penelitian langsung yang dilakukan di PT. Lamindo Inter
Multikom, maka di dapat diambil data sebagai berikut:
a. Data Primer
- Nilai koordinat berupa X (Easthing), Y (Northing) dan Z (Elevasi).
- Data elevasi akhik penambangan bulan September.
b. Data Sekunder
- Keadaan umum daerah penelitian, dapat memberikan informasi
tentang sejarah perusahaan dan lokasi kesampaian daerah
-

penelitian.
Data geologi, dapat memberikan informasi tentang letak, kondisi
dan karakterisistik endapan batuan.

18

Data geografi, memberikan informasi tentang curah hujan,


kelembapan udara dan iklim.

3.1.2. TeknikPengelolaan Data


Pengolahan data dilakukan dengan perhitungan sebagai dasar konsep dalam
penelitian dan menggunakan Software Microsoft Excel dan Minescape4.119 sebagai
sarana pendukung dalam membuat desain pit dan penjadwalan penambangan
batubara
3.1.3

Teknik Analisis Data


Teknik analisis data yang akan digunakan pada penelitian ini adalah teknik

analisis matematis yaitu hubungan antara variabel-variabel yang diperoleh dari hasil
pengukuran dilapangan menggunakan metode korelasi data yang diperoleh dan
keadaan actual setelah penambangan.
3.2

Peralatan Dan Fasilitas


Untuk kelancaran penelitian ini maka penulis meminta kesediaan pihak

perusahaan untuk menyediakan kelengkapan seperti peralatan penelitian, peralatan


lapangan, konsumsi, akomodasi dan transportasi.
3.3

Penutup
Demikian proposal tugas akhir

ini kami buat, untuk menjadi bahan

pertimbangan Bapak/Ibu. Besar harapan kami kiranya kegiatan ini dapat terlaksana.
Atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terimakasih.

19

20

LAMPIRAN I
RENCANA JADWAL KEGIATAN PENELITIAN

September
Kegiatan

II

III

Oktober
IV

II

III

IV

Orientasi
Lapangan
Pengumpulan
Data Lapangan
Pengolahan Data
Penyusunan
Laporan

21

LAMPIRAN II
DAFTAR PUSTAKA

1. Andi Ilham Samanlangi.


2004,
Kumpulan
Perencanaan Tambang Terbuka, Bandung.

Materi

Kursus

2. Budi Permana, Kurweni Ukar. 2004,


Seri
Pembelajaran
Komputer Microsoft Excel , Elex Media Komputindo, Jakarta.
3. Budi Rochmanto. 2005, Diktat Mata kuliah Geologi Fisik Edisi
Kedua, Makassar.
4. Eko Budianto. 2005, Pemetaan Kontur dan Pemodelan Spasial
3 Dimensi Menggunakan Surfer, Penerbit Andi, Yokyakarta.
5. Irwan M. Arif. 1995 Dasar-Dasar
Perancangan Tambang, ITB Bandung.
6. ,

Handout,

Metode

Perencanaan
Perhitungan

Tambang dan
Cadangan,

Teknik

Pertambangan ITB, Bandung.

22