Anda di halaman 1dari 17

PENENTUAN UMUR IKAN DAN MENGETAHUI CARA

PEMBERIAN TANDA PADA IKAN


MAKALAH BIOLOGI PERIKANAN

Disusun Oleh:
Kelompok 8
Perikanan B
Egi Sahril

230110140089

Jian Setiawan

230110140090

Imas Siti Zaenab

230110140102

Isma Yuniar

230110140103

Adinda Kinasih J

230110140108

Januar Awalin

230110140123

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELUATAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat rahmat dan
hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Penentuan Umur Ikan Dan
Mengetahui Cara Pemberian Tanda Pada Ikan ini. Dalam makalah ini kami menjelaskan
mengenai penentuan umur ikan dan beberapa metodenya. Makalah ini dibuat dalam rangka
memperdalam mata kuliah Biologi Perikanan.
Kami menyadari, dalam makalah ini masih banyak kesalahan dan kekurangan. Hal ini
disebabkan terbatasnya kemampuan, pengetahuan, dan pengalaman kami. Oleh karena itu,
kami mengharapkan kritik dan saran demi kesempurnaan makalah ini di waktu yang akan
dating. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kami pada khususnya dan pembaca pada
umumnya.

Penyusun

DAFTAR ISI
i

KATA PENGANTAR...............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................iii
BAB I PENDAHULUAM
1.1 Latar Belakang.............................................................................................1
1.2 Tujuan..........................................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Penentuan Umur Ikan..................................................................................2
2.2 Metode Penentuan Umur tidak langsung.....................................................3
2.3 Metode Anulus dan Sirkulus pada Bagian Tubuh Keras.............................4
2.3.1 Metode Sisik.............................................................................................4
2.3.2 Tulang Operculum....................................................................................6
2.3.3 Pangkal Duri Sirip Dada...........................................................................6
2.3.4 Tulang Otolith...........................................................................................6
2.3.5 Tulang Punggung......................................................................................9
2.3.6 Jari-jari Keras Sirip Punggung................................................................10
2.4 Metode Frekuensi Panjang.........................................................................10
2.6 Tagging dan Marking.................................................................................11
BAB III KESIMPULAN
3.1 Kesimpuan.................................................................................................13
3.2 Saran..........................................................................................................13
Daftar Pustaka.........................................................................................................14

DAFTAR GAMBAR
ii

Gambar 1. Macam-Macan Sisik Ikan........................................................................5


Gambar 2. Sisik Kunci Cyclois.................................................................................5
Gambar 3. Tulang Operculum...................................................................................6
Gambar 4. Tulang Otolith..........................................................................................8
Gambar 5. Perbedaan tulang Otolith Berdasarkan Umur Ikan..................................9
Gambar 6. Bagian Jari-Jari Keras Sirip Punggung..................................................10

iii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Biologi perikanan adalah suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang

kehidupan ikan yang menguraikan faktor biologis spesies ikan. Ikan merupakan organisme
tingkat tinggi yang memiliki nilai ekonomis dan ekologi penting. Mengingat pentingnya
keberadaan ikan dalam suatu ekosistem, maka diperlukan pengetahuan tentang beberapa
aspek biologi, antara lain tingkat kematangan gonad, fekunditas, hubungan panjang berat,
seksualitas ikan, ruaya, pemijahan, awal daur hidup, kebiasaan makanan dan cara memakan,
persaingan dan pemangsaan, pertumbuhan ikan, umur ikan, analisis populasi dan analisa
saluran pencernaan yang merupakan kunci penting dan harus diperhatikan untuk menjamin
kelestarian sumberdaya dan usaha budidaya ikan tersebut. Sehingga pengetahuan biologi
perikanan ini merupakan pengetahuan dasar untuk mengembangkan ilmu perikanan.
Salah satu usaha yang dilakukan untuk memajukan dan mengembangkan perikanan
adalah dengan melakukan penelitian tentang umur ikan. Dengan mengetahui umur ikan dan
komposisi jumlahnya yang ada atau berhasil hidup dapat diketahui keberhasilan atau
kegagalan reproduksi, dan bila umur ikan diketahui dengan tepat maka analisa pertumbuhan
ikan dapat dilakukan dengan baik (Effendie, 1997). Meskipun pertumbuhan setiap individu
ikan selanjutnya dipengaruhi oleh faktor-faktor lingkungannya.
1.2

Tujuan

1.2.1

Mahasiswa dapat mengetahui lebih jauh mengenai penentuan umur ikan.

1.2.2

Mahasiswa mempelajari bagaimana proses bertambahnya umur ikan.

1.2.3

Mahasiswa dapat mengetahui bagaimana menentukan umur suatu ikan baik melalui
sisik, tulang vertebrate, tulang operculum, pangkal duri sirip dada dan tulang otholit.

BAB II
1

TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Penentuan Umur Ikan


Ikan adalah anggota vertebrata poikilotermik (berdarah dingin) yang hidup di air dan

bernapas dengan insang. Ikan merupakan kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam
dengan jumlah spesies lebih dari 27,000 di seluruh dunia. Secara taksonomi, ikan tergolong
kelompok paraphyletic yang hubungan kekerabatannya masih diperdebatkan, biasanya ikan
dibagi menjadi ikan tanpa rahang (kelas Agnatha, 75 spesies termasuk lamprey dan ikan hag),
ikan bertulang rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies termasuk hiu dan pari), dan sisanya
tergolong ikan bertulang keras (kelas Osteichthyes).
Umur ikan adalah lama hidup suatu ikan mulai dari menetasnya telur hingga dia
dewasa. Menurut Effendie (1997) ikan-ikan berumur pendek adalah ikan yang tidak memiliki
alat pernafasan tambahan, pergerakan cepat, contohnya adalah ikan salmon. Sedangkan ikan
berumur panjang adalah ikan yang secara phylogenetis termasuk ke dalam golongan ikan
primitif, pergerakan lambat, sebagai penghuni dasar atau perairan dangkal, mempunyai alat
pernafasan tambahan, penghuni dasar atau perairan dangkal dan luwes terhadap lingkungan
seperti perubahan ekstrim zat asam, suhu dan salinitas. Sebagai contoh misalnya ikan
sturgeon dan cucut, namun ada ikan mas yang berumur panjang pula. Dalam hal ini umur
ikan sangat berpengaruh dengan dengan ukurannya dari sisik pada ikan. Dari kematian ikan
secara alamiah sukar ditentukan umurnya. Tetapi dari catatan penelitian, misalnya ikan
sturgeon, ada yang berumur 152 tahun. Ikan sturgeon yang dipelihara dalam akuarium di
Amsterdam ada yang mencapai umur 69 tahun dan di Frankfurt mencapai umur 38 tahun.
Juga banyak ikan akuarium telah dipelihara melebihi umur 20 tahun.
Penentuan umur suatu individu ikan dapat dilakukan melalui 2 cara yaitu : (1) Cara
langsung, cara ini hanya dapat dilakukan pada individu spesies ikan budidaya, (2) Cara tidak
langsung yaitu pada individu spesies ikan yang masih hidup diperairan alami. Penentuan
umur ikan secara tidak langsung dapat dilakukan melalui 2 cara yaitu : (1) Dengan
mempelajari tanda-tanda tahunan (Annulus) atau harian (Sirkulus) pada bagian-bagian tubuh
yang keras (sisik kunci, tulang vertebrate, tulang operculum, pangkal duri sirip dada dan
tulang otholit baik yang kiri dan kanan), dan (2) Metoda prekuensi panjang (metode petersen)
yaitu melalui pengukuran panjang tubuh ikan, metode ini biasanya diterapkan pada individuindividu spesies ikan yang hidup didaerah tropis (Pulungan, 2006).
Metode penentuan umur dengan memperhatikan tanda-tanda tahunan pada bagian
tubuh yang keras ini selalu dilakukan pada daerah subtropis (4 musim). Karena ikan-ikan
yang hidup didaerah subtropis sangat dipengaruhi oleh suhu lingkungannya, dimana pada
2

musim dingin pertumbuhan tubuh ikan hampir terhenti atau lambat sama sekali. Sehingga
mempengaruhi pertumbuhan pada sisik, vertebrae, tulang, operculum, duri sirip dan tulang
otolith yang menyebabkan terbentuknya susunan sirkulasi yang sangat rapat dan akhirnya
membentuk annulus. Pada ikan di daerah tropis walaupun mengalami hidup di dua musim,
kenyataannya suhu lingkungan sekitar tidak begitu mempengaruhi pertumbuhan sirkulasi
pada bagian tubuh yang keras. Jadi tanda tahunan dari hasil susunan sirkuli yang rapat tidak
begitu nyata bentuknya. Penentuan umur ikan yang mungin untuk dipraktekkan saat ini
adalah dengan menggunakan metode frekwensi panjang (metode petersen) yang tergantung
pada sifat reproduksi dan pertumbuhan ikan.
Data umur dihubungkan dengan data panjang dan berat sehingga akan didapatkan
keterangan tentang umur pada waktu pertama kali matang kelamin, lama hidup, mortalitas,
pertumbuhan dan reproduksi. Bagian tubuh ikan yang dapat dipakai untuk penentuan umur:
1.

Metode Sisik

2.

Tulang operculum (bagian tutup insang)

3.

Batu telinga (otolith)

4.

Vertebrae (tulang punggung)

5.

Jari-jari keras sirip punggung

2.2

Metode Penentuan Umur Tidak Langsung


Cara penentuan umur secara tidak langsung yaitu pada individu spesies ikan yang

masih hidup diperairan alami. Penentuan umur ikan secara tidak langsung dapat dilakukan
melalui 2 cara yaitu:
1)
Dengan mempelajari tanda-tanda tahunan (Annulus) atau harian (Sirkulus) pada
bagian-bagian tubuh yang keras (sisik kunci, tulang vertebrate, tulang operculum,
2)

pangkal duri sirip dada dan tulang otholit baik yang kiri dan kanan)
Metoda frekuensi panjang (metode petersen) yaitu melalui pengukuran panjang tubuh
ikan, metode ini biasanya diterapkan pada individu-individu spesies ikan yang hidup
didaerah tropis (Pulungan, 2006).

2.3
2.3.1

Metode Anulus dan Sirkulus pada Bagian Tubuh Keras


Metode Sisik
Sisik sering diistilahkan sebagai rangka dermis karena sisik dibuat dari lapisan

dermis. Pada beberapa ikan sisiknya berubah menjadi keras karena bahan yang
dikandungnya, sehingga sisik tersebut menjadi semacam rangka luar (Iqbal, 2008). Ikan yang
bersisik keras terutama ditemukan pada ikan-ikan yang masih primitive. Sedangkan pada ikan
modern kekerasan sisiknya sudah tereduksi menjadi sangat fleksibel.
3

Berdasarkan bentuk dan bahan yang terkandung

di

dalamnya,sisik ikan

dapat dibedakan menjadi 4, yakni:


1.
Sisik cosmoid
Sisik kosmoid yang sesungguhnya hanya dijumpai pada ikan-ikan bangsa
Crossopterygi yang telah punah. Sisik ini berlapis-lapis, di mana lapisan terdalam terbangun
dari tulang yang memipih. Contohnya pada

jenis ikan Latimeria chalumnae dan Ikan

coelacanth.
2.
Sisik ganoid
Sisik-sisik ganoid ditemukan pada ikan-ikan suku ikan-ikan Lepidosteus (Holostei)
dan Scaphyrynchus (Chondrostei). Sisik-sisik ini serupa dengan sisik kosmoid, berbentuk
belah ketupat, mengkilap dan keras. Contoh ikan dari sisik ini antara lain Polypterus,
Lepisostidae, Acipenceridae dan Polyodontidae.
3.
Sisik plakoid
Sisik-sisik plakoid dimiliki oleh ikan hiu dan ikan-ikan bertulang rawan lainnya.
Sisik-sisik ini memiliki struktur serupa gigi. Contohnya adalah ikan Selachimorpha dan
Manta birostris.
4.
Sisik leptoid
Sisik-sisik leptoid didapati pada ikan-ikan bertulang keras, dan memiliki dua bentuk.
Yakni sisik sikloid (cycloid) dan ktenoid (ctenoid). Sisik-sisik sikloid memiliki tepi luar yang
halus, dan paling umum ditemukan pada ikan-ikan yang lebih primitif yang memiliki siripsirip yang lembut. Misalnya adalah ikan-ikan salem dan karper. Sisik-sisik ktenoid bergerigi
di tepi luarnya, dan biasanya ditemukan pada ikan-ikan yang lebih modern yang memiliki
sirip-sirip berduri.

Gambar 1 : Macam-Macam Sisik Ikan


Fig. 247. - Scales of different fishes. a Cycloid scale (Pike); b Ctenoid scale (Perch) ; c Placoid scale (Thornback); d Placoid
scale of Rhina; e Ganoid scales (Palaeoniscus).

Sisik yang digunakan untuk menentukan umur ikan adalah sisik cycloid atau ctenoid
saja, karena keduanya pipih dan mudah diambil tanpa merusak bagian tubuh. Sisik pengganti
akan mudah terbentuk dalam waktu relatif singkat. Sisik pengganti tersebut dinamakan sisik
palsu. Sisik palsu mudah dibedakan dengan sisik asli karena pusatnya besar. Sisik palsu tidak
4

dapat digunakan untuk menentukan umur ikan. Penentuan umur dengan menggunakan
metode sisik berdasarkan tiga hal, yaitu:
1.
Jumlah sisik ikan tidak berubah dan tetap identitasnya selama hidup.
2.
Pertumbuhan tahunan pada sisik ikan sebanding dengan pertambahan panjang ikan
3.

selama hidupnya.
Hanya satu annulus yang dibentuk tiap tahun
Sisik kunci adalah sisik yang diambil untuk menentukan umur ikan. Sisik kunci ikan-

ikan yang memiliki sisik cycloid letaknya 3 baris di depan pina dorsalis dan diatas linea
lataralis. Sisik kunci ikan ctenoid letak sisik kuncinya adalah di daerah tepat ujung sirip dada
yang ditujukan ke arah ekor. Semua sisik dapat digunakan sebagai sisik kunci. Hal tersebut
digunakan agar pengukuran seragam.

2.3.2

Gambar 2 : Sisik Kunci cycloid


Tulang Operculum (bagian tutup
insang)
Penerapan metoda ini untuk menghitung

pertumbuhan masa lalu yang telah dilakukan


oleh beberapa author dengan hasil yang memuaskan. Keuntungan dari metode ini adalah
tanda-tanda tahunan yang terdapat pada operculum dapat dilihat langsung tanpa alat bantu
optik. Pengamatan akan lebih berhasil apabila dilakukan di kamar gelap dimana operculum
diletakkan diatas kaca yang disorot lampu ber-flourescent

Gambar 3 : Tulang Operculum (bagian tutup insang)


2.3.3

Pangkal duri sirip dada


Metode ini digunakan untuk mengetahui umur ikan-ikan yang tidak bersisik atau

sisiknya sangat kecil dan tertanam jauh ke dalam kulitnya. Dasar pemikirannya adalah
terdapatnya tanda-tanda yang menunjukkan kejadian pertumbuhan yang cepat dan lambat,
dimana pertumbuhan ikan itu selalu sebanding dengan tumbuh duri dari siripnya.
Duri yang diambil adalah duri sirip punggung yang terdepan atau duri sirip dada
terluar, terutama pada bagian yang paling lebar yaitu paling dekat dengan dasarnya.
Usahakan pada saat mematahkan duri tersebut tidak jauh dari pangkalnya. Pada bagian
pangkal yang paling lebar diiris tipis

dengan menggunakan pemotong intan. Setelah

ketipisan duri tercapai, pengamatan dilakukan di bawah mikroskop. Pada saat pertumbuhan
cepat, irisan duri terlihat putih seperti tulang dan pada saat pertumbuhan lambat kelihatan
agak gelap atau lebih pekat.
2.3.4

Tulang Otolith
Otolit adalah unit mikrostruktur yang digunakan untuk menghitung umur ikan terdiri

dari lapisan-lapisan Kristal kalsium karbonat yang mengendap secara periodic pada matriks
organik. Lapisan-lapisan Kristal yang mengendap tersebut merupakan struktur yang terdiri 2
bagian (bipartide) dan disebut sebagai zona incremental. Zona tersebut terdiri dari zona
inkremen dan zona diskontinus yang umurnya terbentuk dalam 24 jam. Dua zona ini secara
bersamaan terlihat sebagai dua garis yang berdekatan.
Pada ikan bertulang sejati, otolith ini terletak pada bagian pars superior dari organ
pendengaran, atau lebih tepatnya otolith terbentuk dalam suatu rongga yang dinamakan
utriculus. Otolith atau sering disebut juga lapillus atau batu telinga (ear stone ) ini tersusun
dari zat kapur serta tumbuh membesar seiring dengan pertumbuhan ikan sehingga dapat
digunakan sebagai metode penentuan umur ikan, terutama pada ikan-ikan di daerah subtropis
(Lagler et al, 1977). Pada daerah subtropics ikan tumbuh dengan lambat pada musim dingin
dan lambatnya pertumbuhan ini akan menyebabkan terbentuknya suatu check (lingkaran
pertumbuhan yang Nampak lebih jelas) pada struktutur tubuh yang lebih keras seperto
6

otolith, sisik, duri dan tulang. Otolit dikatakan tumbuh atau membesar karena adanya
penumpukan materi kalsium karbonat disekililing inti otolith setiap hari. Tumpukan materi
tersebut akan membentuk lingkaran-lingkaran pertumbuhan, sehingga otolith tersebut
semakin besar. Pada waktu ikan tumbuh cepat, otolith juga tumbuh dengan cepat.
Otolith adalah batu telinga yang sering digunakan untuk menentukan umur ikan-ikan
yang tidak bersisik. Kadang digunakan pula untuk ikan bersisik, disebabkan metoda sisik
tidak memungkinkan untuk diinterpretasi dengan baik.Dari 3 pasang otolith ikan Teleost,
hanya sepasang yang ukurannya terbesar , yaitu batu telinga yang terdapat pada sacculus.
Bentuk otolith oval, merupakan hasil pengendapan bahan kapur yang sejalan dengan
pertumbuhannya. Otolith dibaca dengan menggunakan mikroskop binokuler dengan air
sebagai medianya (trisodium phosphat atau larutan campuran alkohol 95% dan glyserin dg
perbandingan 9:1). Tanda tahunan pada otolith warnanya lebih jernih daripada bagianbagian
lainnya dan mengelilingi pusat.
Fungsi otolit dalam tubuh ikan yaitu sebagai organ penyeimbang . Adapun fungsi lain
otolit yaitu sebagai alat pendengar. Otolit terletak di dalam apparatus vestibula. Aparatus ini
terbagai menjadi kantung bagian dorsal yang disebut pars superlor, dan kantung bagian
ventral yang disebut pars inferior. Metode otolit ini merupakan teknik terbaik dan akurat
sampai saat ini dibandingkan dengan teknik lain dan Otolith adalah salah satunya struktur
yang secara konsisten mencatat kejadian harian pada tahap awal kehidupan dan kejadian
tahunan sepanjang hidup ikan. Otolith juga dapat digunakan untuk mengetahui apakah ikan
itu sehat atau stress. Jika pada otolith terdapat garis hitam maka ikan tersebut stress,
sedangkan pada otolith yang tidak terdapat garis hitam maka ikan tersebut sehat.
Otolit bersifat spesies spesifik dan terdiri dari 3 pasang yang masing masing
mempunyai perbedaan karakteristik tersendiri yang mempengaruhi kegunaan dalam
menentukan umur. Pasangan terbesar disebut sagita, diikuti oleh lapilus sedangkan pasangan
terkecil disebut asteriskus. Untuk menentukan umur ikan, otolit yang sering digunakan adalah
sagita dan lapillus
Sagita umumnya mempunyai inkremen yang lebar, sehingga lebih sering dipilih untuk
menentukan umur ikan yang pertumbuhannya lambat (ikan yang berumur panjang).

Sedangkan inkremen pada lapilus umumnya lebih sempit, sehingga membutuhkan keakuratan
yang tinggi dalam membacanya.

Gambar 4. Tulang Otolit

Kendala dalam menggunakan otolith pada ikan-ikan yang sudah tua yaitu tanda
tersebut sangat berdempetan dan susah memisahkannya. Dan ikan harus dibunuh. Hal ini
sangat merugikan terlebih apabila populasi yang sedang diteliti sangat kecil.

North Sea cod otolith - section viewed by reflected light - Age 5

Plaice otolith - 4 years old

Stained sole otolith - approximately 37 years old

Gambar 5. Perbedaan Otolit berdasarkan umur ikan

2.3.5

Tulang Punggung (Vertebrae)


Tulang

punggung

atau

vertebrae

adalah

tulang

tak

beraturan

yang

membentuk punggung yang mudah digerakkan. tulang belakang pada ikan memiliki fungsi
yaitu sebagai pemberi dan penunjang bentuk tubuh serta sebagai alat gerak pasif.
Pertumbuhan ikan secara keseluruhan terjadi sejalan dengan perkembangan bagian tulang
punggung.
Proses perkembangan bagian tulang belakang dapat dilihat pada bagian depan atau
bagian belakang tiap-tiap ruas tulang. Pada ikan teleostei terdapat dua bagian vertebrae yang
berbeda yaitu vertebrae bagian badan dan vertebrae bagian ekor. Vertebrae badan memiliki
tulang rusuk tetapi pada caudal tidak. Pendugaan umur ikan ikan yang umum digunakan yaitu
melalui tulang punggung yang terletak di atas rongga perut.
Untuk menentukan umur ikan dengan menggunakan tulang belakang, langkah awal
yang dilakukan yaitu pemilihan pengambilan tulang punggung dari tubuh ikan. Tulang
punggung diambil dengan cara membunuh ikan dengan cara memotong badan ikan sehingga
rangka tulang belakang ikan kelihatan dengan jelas. Tulang punggung yang umum digunakan
melalui tulang punggung yang terletak di atas rongga perut (Zymonas et al., 2009). Setelah
didapatkan bagian tulang punggung, bersihkan urat-urat daging, pembuluh darah &
syarafnya, kemudian ditaruh pada cairan sintetik (resin). Kemudian dilakukan pembelahan
dan dibersihkan serta terakhir dilakukan pengamatan di bawah cahaya yang ditransmisikan
atau dipantulkan. Tanda tahunan yang diamati dan dibaca yaitu tanda yang berupa tonjolan
sperti cincin yg mengelilingi centrum tulang punggung, berwarna lebih jernih agak hitam.
2.3.6

Jari-Jari Keras Sirip Punggung


9

Sirip Punggung sejalan dengan pertumbuhan ikan secara keseluruhan, tulang sirip
punggung tumbuh pula seirama dengan pertumbuhan bagian tubuh lainnya. Dapat dilihat
pada bagian depan atau bagian belakang tiap-tiap ruas tulang. Tanda tahunan yaitu tonjolan
seperti cincin yang mengelilingi centrum berwarna lebih jernih agak hitam

Gambar 6 : Bagian Jari-Jari Keras Sirip Punggung


2.4

Metode Frekuensi Panjang


Mempelajari umur ikan dengan metode frekuensi panjang (metode Petersen)

bergantung kepada sifat-sifat reproduksi dan pertumbuhan ikan. Metode ini merupakan salah
satu metoda yang dapat diterapkan secara luas di seluruh perairan, termasuk Indonesia.
Walaupun ada beberapa persyaratan tertentu yang harus dipenuhi yaitu melalui pengukuran
panjang tubuh ikan, metode ini biasanya diterapkan pada individu-individu spesies ikan yang
hidup didaerah tropis. Umumnya ikan mengadakan pemijahan setahun sekali di dalam jangka
waktu yang relatif pendek. Semua anak ikan yang dilahirkan (menetas) hasil satu kali
pemijahan tahun yang sama, pertumbuhannya hampir seragam sehingga pada akhir tahun
panjangnya dalam batas kisaran tertentu tetapi distribusinya normal. Puncak dari distribusi
normal itu dapat dibedakan dengan puncak distribusi panjang ikan kelahiran hasil pemijahan
tahun sebelumnya. Biasanya, puncak-puncak tersebut jelas bagi ikan-ikan yang berumur 1-4
tahun, sedangkan bagi ikan-ikan yang berumur lebih dari 4 tahun puncak-puncaknya tidak
nyata. Hal ini disebabkan ikan karena ikan-ikan yang umurnya lebih tua lebih lambat
pertumbuhannya dibanding ikan-ikan yang lebih muda.
2.5

Tagging dan Marking


10

Penentuan Umur Ikan dengan Menggunakan Metode Marking And Tagging. Marking
adalah pemberian tanda pada tubuh ikan bukan berupa benda asing. Tanda yang termasuk ke
dalam kategori ini ialah pemotongan sirip, pemberian lubang pada tutup insang dan
pemberian tatoo. Pemotongan sirip biasanya dilakukan terhadap sirip perut ikan yang sebelah
kanan atau yang sebelah kiri. Pemberian lubang yang berbentuk bundar atau segi tiga dapat
dilakukan pada tutup insang dengan menggunakan gegep kecil yang diatur khusus untuk
keperluan itu
Tagging adalah pemberian tanda kepada tubuh ikan dengan membubuhkan benda
asing. Benda yang digunakan ialah benda-benda yang tidak mudah berkarat seperti perak,
alumunium, nikel, plastik, ebonit, selluloid, dan lain-lain.Bagian tubuh ikan yang biasa diberi
tag ialah:
Bagian kepala :
1.

tulang rahang bawah

2.

tutup insang

Bagian tubuh :
1.

bagian depan sirip punggung

2.

bagian belakang sirip punggung

3.

bagian dalam tubuh

4.

bagian sirip lemak (adipose fin)

5.

batang ekor

Beberapa pertimbangan dalam percobaan pemberian tanda pada ikan ialah:


1.

Tujuan percobaan pemberian tanda

2.

Lamanya percobaan

3.

Cara pengembalian ikan bertanda

4.

Macam dan jumlah ikan yang terlibat

5.

Tenaga kerja yang tersedia untuk beri tanda

Pemberian tanda pada ikan harus memenuhi hal-hal seperti berikut:


1.

Tanda tidak berubah selama ikan itu hidup

2.

Tidak mengganggu tingkah laku ikan sehingga mudah ditangkap oleh pemangsa

3.

Tidak menyebabkan mudah tersangkut pada ganggang atau tanaman lainnya

4.

Tanda itu murah dan mudah diperoleh

5.

Tepat untuk tiap ukuran ikan dengan penyesuaian yang sesedikit mungkin

6.

Mudah diterapkan pada ikan tanpa menggunakan zat pembius dan gangguan stress
diusahakan sekecil mungkin
11

7.

Cukup banyak variasi untuk membedakan kelompok ikan yang kecil peredaannya

8.

Tidak menyebabkan kesehatan ikan terganggu

9.

Tidak berbahaya atau menyebabkan bahaya pada ikan sebagai ikan pangan

10.

Tanda ikan mudah dikenal oleh orang yang tidak mendapat latihan sekalipun

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
3.3
Kesimpulan
Dalam makalah penentuan umur ikan ini dapat disimpulkan :
1.
Umur ikan adalah lama hidup suatu ikan mulai dari menetasnya telur hingga dewasa.
Ikan yang nerumur pendek adalah ikan yang tidak memiliki alat pernafasan tambahan dan
pergerakan cepat. Contohnya ikan salmon. Begitupula sebaliknya, ikan yang berumur
panjang biasanya termasuk dalam golongan primitif, memiliki pernafasan tambahan, tahan
pada suhu lingkungan yang ekstrim, salitinitas dan zat asam, contohnya ikan sturgeon dan
cucut.
2.
Dalam penentuan umur ikan, daerah tempat hidup ikan berpengaruh seperti pada
daerah subtropis (4 musim), pada musim dingin ikan cenderung memiliki pertumbuhan yang
12

lambat atau hamper terhenti sedangkan pada daerah tropis (2 musim) suhu tidak terlalu
mempengaruhi pertumbuhan ikan.
3.
Bagian tubuh ikan yang dapat dipakai untuk menentukan umur antara lain, metode
sisik, tulang operculum (bagian tutup insang), batu telinga (otolith), vertebrae (tulang
punggung), dan jari-jari keras sirip punggung.
4.
Beberapa metode dilakukan untuk menentukan umur ikan antara lain, metode
penentuan umur tidak langsung, metode annulus dan sirkulus pada bagian tubuh keras,
metode frekuensi panjang, jari-jari keras sirip punggung, dan yang terakhir tagging dan
marking.
3.4
1.

Saran
Agar lebih mendalami materi, sebaiknya diadakannya praktikum mengenai cara

menentukan umur ikan agar mahasiswa dapat lebih mengerti dalam menentukan umur ikan.
2.

Diperbanyak lagi buku acuan mengenai Biologi Perikanan.

3.

Akan lebih baik apabila terdapat banyak jurnal atau sumber mengenai umur ikan

untuk menambah pengetahuan.

DAFTAR PUSTAKA
Effendie. M.I. 1997. Metode biologi perikanan. Yayasan Dewi Sri. Bogor.
Iqbal, Burhanuddin. 2008. Ikhtiologi. PT. Yayasan Citra Emulsi. Makassar.
Lagler, K.F., et al. 1977. Ichthyology. Jhon Willey and Sons. Inc, New York- London. p 506
Pulungan, C. P., et al. 2006. Biologi Perikanan. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.
Univesitas Riau: Pekanbaru

13