Anda di halaman 1dari 6

Role Play Discharge planning

A. Pemain
Susmiati
Anasensia
Daily
Indriyana
Petronela
Soleman

:
:
:
:
:
:

sebagai Karu
sebagai Ka.Tim 2
sebagai dokter
sebagi pasien
sebagai PA
sebagai keluarga pasien

Narasi Kasus:
Pada hari Rabu tanggal 18 Maret 2015, pasien dengan diagnose Susp. TB Paru
dirawat di Irina C4 kamar 111 selama 5 hari yang lalu pada tanggal 14 maret 2015,
pasien dinyatakan boleh pulang oleh dokter. Tindakan keperawatan yang sudah di
lakukan:

Foto rongen
Pemeriksaan Laboratorium
Pemasangan infuse
Injeksi antibiotic
obat oral

Role Play
Dokter datang melakukan visite ke pasien Ny A di dampingi oleh Karu, Katim, dan
PA. setelah dokter memeriksa, keadaan pasien ternyata sudah membaik dan di
perbolehkan pulang.
Karu: Dokter, ini pasien Ny A dengan diagnose Susp. TB Paru hari ke 5,
kondisinya dari kemarin sampai sekarang sudah lumayan membaik.
Dokter : Selamat pagi Bu! Bagaimana keadaanya?
Pasien : Alhamdulillah sudah membaik dok.
Dokter: ibu A tidak ada keluhan?
Pasien : tidak ada dokter.
Setelah itu dokter memeriksa keadaan umum pasien dan hasilnya sudah membaik.
Dokter : ibu A setelah saya memeriksa kondisi Ibu ternyata konsisi ibu memang
sudah membaik. Dan ibu A sudah diperbolehkan untuk pulang.
Setelah itu dokter meninggalkan pasien. Karu dan perawat lainnya kembali
keruangan..

Kemudian PP menyiapkan untuk mengisi format Discharge Planning. Kemudian


mengkonsulkan ke KARU
PP : ini leafleat tentang penyakit TB Paru, nanti dibaca dan di bawa pulang, dan
format kepuasaan pasien boleh di isi sekarang oleh ibu bisa juga oleh keluarga. dan
nanti di serahkan kembali ke kami sebelum bapak pulang.
KARU : Ka.Tim apa semua dokumen pasien yang dibawah pulang sudah disiapkan..?
( karu memeriksa format discharge planning dan membolehkan format discharge
planning tersebut diberikan pada pasien ).
PP : semuanya sudah dilengkapi dan disiapkan.
PP : Suster Petronela, tolong panggilkan keluarga dari pasien Ny. Indriyana.
( PP menyuruh PA Memanggil keluarga pasien Ny. Indriyana)
PA : Pak soleman,, mari ikut saya ke ruangan perawat.
PP : pak berdasarkan hasil pemeriksaasan tadi ternyata kondisi ibu Indriyana sudah
membaik dan dokter memperbolehkan pulang. Ini saya buatkan surat control. nanti
ibunya control di poli Paru. Untuk perawatan dirumah usahakan ibu menjaga
kebersihan diri, makan makanan yang tidak berminyak dan pedas, setiap bangun
bangun dahului minum air putih. Ini obat - obatan yang masih tersisa dan harus
diminum di rumah.
Dan pak ini hasil foto rontennya. Setelah bapak menyelesaikan administrasinya ibu
Indriyana diperbolehkan untuk pulang.
Silahkan bapak mengurus semua biaya perawatan ibu Indriyana di bidang
administrasinya

Skenario Role Play Sentralisasi obat

B. Pemain
Devi Iroth
Soleman
Petronela
Anasensia
C. Naska Role Play

:
:
:
:

sebagaiPerawat
sebagi pasien
sebagai keluarga
sebagai narator

Di ruang irina C4, tepatnya kamar 109 Bed. 2, ada seorang pasien laki-laki
bernama Bapak soleman yang berumur 37 tahun. Bapak ini datang ke rumah sakit
dengan gejala demam tinggi, diantar keluarganya.
Maka, salah seorang perawat bernama Defi iroth ditugaskan untuk
melakukan pemberian obat intra cutan, sebelum diberikan obat antibiotik.
Perawat

: Selamat pagi semuanya

Semua

: Selamat pagi suster

Perawat

: Perkenalkan, saya perawat Devi yang akan bertugas di ruangan ini.

Apa benar ini dengan Bapak Soleman ?


Pasien

: Iya, (sambil mengangguk)

Keluarga

: Iya suster, ini dengan Soleman, suami saya.

Perawat

: Oh iya kalau begitu. Bapak, saya di sini akan menanyakan beberapa

pertanyaan kepada bapak. Mohon dijawab dengan sebenar-benarnya ya, pak.


Pasien

: Iya suster.

Perawat

: Tempat tinggal bapak di mana?

Keluarga

: Kami tinggal di Jln. Pangeran Hidayatullah, RT. 06/09.

Perawat

: Bapak Febry ini sudah bekerja?

Keluarga

: iya suster. sebagai sopir

Perawat

: Nah sekarang, apa yang bapak rasakan dalam tubuh bapak?

Keluarga

: Ayo Sole. Ceritakan apa yang kamu rasakan dengan rasa sakit mu.

Pasien

: Saya merasa pusing suster. Kepala saya seperti muter-

muter gak karuan, badan saya panas dan terasa sakit di mana-mana. Saya merasa
tidak kuat suster.

Perawat

: Kalau saya tekan di sini, apa bapak merasa sakit?

Pasien

: (Aww..) Sakit suster.

Perawat

: Baiklah, saya akan ukur suhu tubuh bapak. Tolong angkat ketiak

bapak, ya. (perawat memasukan termometer). Coba kita tunggu beberapa menit..
Kemudian didapat hasil pengukuran suhu tubuh pasien.
Perawat

: Suhu tubuh bapak 39 C, panas tubuh bapak melebihi normal.

Biasanya, untuk ukuran normal sekitar 36 C. Bapak memiliki gejala demam yang
tinggi, mungkin saya akan konsultasi dulu dengan dokter untuk penanganan pertama.
Dokternya akan datang sekitar 5 jam lagi, jadi mungkin saya akan memberikan
tindakan perawatan pertama pada bapak. Sekitar 20 menit lagi saya akan kembali,
bapak bisa menunggu?
Pasien

: Ya suster, agak cepatan dikit, saya merasa gak kuat.

Perawat

: Iya, saya permisi dulu. selamat pagi

Semua

: Selamat pagi
Setelah perawat mendapatkan data yang diperlukan, perawat pun

meninggalkan pasien dan melakukan kontrak waktu dengan pasien untuk melakukan
tindakan. Selanjutnya, pada pukul 07.30, perawat Devi kembali dengan membawa
peralatan untuk melakukan tindakan.
Perawat

: Selamat pagi

Semua

: Selamat pagi

Perawat

: Maaf bapak, jika menunggu lama. Saya sudah mendapatkan hasil

keputusan dari dokter. Bapak akan diberi obat antibiotik untuk agar panasnya turun.
Nanti, sekitar 4 jam lagi, dokter akan memeriksa bapak. Sebelumnya, apa bapak
alergi obat antibiotik?
Keluarga

: Tidak tau suster. Soalnya Febry ini baru pertama kali berobat ke

rumah sakit. Dulunya kalau sakit, cuma minum jamu saja.


Perawat

: Oh iya. Kalau begitu saya akan melakukan skin test dulu pada bapak.

Nanti hasilnya bisa diketahui, bapak alergi obat antibiotik atau tidak. Bapak bersedia?
Pasien

: Baiklah suster.
Setelah mendapat persetujuan dari pasien, maka perawat pun melakukan

tindakan pemberian obat intra cutan.


Perawat

: (Perawat membersihkan daerah yang akan dilakukan suntikan,

kemudian daerah tersebut agak ditegangkan. Kemudian tindakan pun dilakukan).


Bagaimana perasaan bapak?

Pasien

: Agak terasa sakit, suster.

Perawat

: Tidak apa-apa. Maaf pak, daerah yang tadi disuntik saya lingkari dulu

dengan spidol. Nanti sekitar 15 menit obat akan bereaksi, daerah sekitar suntikan
tersebut jika kemerahan berarti tandanya bapak alergi obat antibiotik.
Pasien

: Oh iya suster.

Perawat

: Kalau begitu saya permisi dulu. Saya akan membereskan peralatan

dulu, nanti jika sudah ada hasilnya, segera bapak panggil saya, ya. Assalamualaikum..
Pasien

: Iya suster. Waalaikumsalam..


Perawat pun membereskan peralatannya, dan melakukan kontrak waktu

kembali. Setelah diketahui hasilnya, maka pasien bisa diberi obat antibiotik atau tidak
dengan alasan alergi.

SKENARIO PENERIMAAN PASIEN BARU


Persiapan di Ruang Nursing Station
Kepala ruangan

: Slamat pagi untuk kita semua,


di informasikan bahwa pagi ini ada pasien

baru dari UGD jenis kelamin laki-laki, umur 60 tahun.


diagnosa medis : Malaria.
Ka. Tim 2, nanti siapkan hal-hal yang diperlukan untuk
menerima pasien baru.
Ka. Tim 2

: Baiklah akan saya siapkan, lembar pasien masuk RS; lembar


lembar pengkajian ; lembar informed concent ; status pasien
nursing kit ; lembar tata tertib pasien/keluarga
lembar kepuasaan pasien dan kartu penunggu pasien.

Ka. Tim 2

: Sebentar ses Vivi bantu mempersiapkan tempat tidur di


kamar 109, Bed .

Kepala ruangan

: Ka. Tim,, bagaimana dengan persiapan akan kelengkapan


untuk menerima pasien baru..?

Ka. Tim

: Semuanya telah di siapkan.

Pelaksanaan di Kamar Pasien


Karu dan Ka.Tim menyambut pasien baru dari UGD, yang diantar oleh perawat
UGD dan Keluarga.