Anda di halaman 1dari 74

STANDAR PENILAIAN KONTES IKAN CUPANG HIAS

BETTA MANIA INDEPENDEN INDONESIA

( BMII )

COPYRIGHT BMII 2010


KATA PENGANTAR

Ikan cupang hias merupakan ikan hias yang memiliki cakupan penggemar sangat luas, mulai dari
anak-anak hingga orang dewasa sangat menyukai ikan yang memiliki nama latin, betta
splendens ini, tidak hanya di Indonesia melainkan tersebar hingga ke seluruh penjuru dunia.
Dengan cakupan penggemar yang cukup luas, maka tidak mengherankan jika jenis ikan hias ini
memiliki banyak penggemar dan tidak hilang ditelan waktu. Saat ini banyak sekali diadakan
kontes ikan cupang hias yang diadakan di berbagai kota di Indonesia. Kontes-kontes yang
mendapat animo besar dari masyarakat tersebut bertujuan untuk memilih ikan yang memiliki
keindahan dari mulai warna, bentuk hingga kerapihan sirip dari cupang yang diikutsertakan
dalam kontes. Di dalam suatu kontes terdapat para juri bertugas sebagai penentu ikan-ikan
mana saja yang berhak mendapatkan juara dan untuk melakukan hal tersebut digunakan standar
penilaian yang untuk menilai ikan-ikan yang diikutsertakan kontes tersebut. Standar penilaian
memegang peranan yang sangat penting dikarenakan standar penilaian tersebut akan menjadi
acuan bagi para penggemar maupun juri dalam memilih kriteria ikan yang akan atau sedang
dilombakan.

Atas dasar tersebut Betta Mania Independen Indonesia ( BMII ) sebagai salah satu organisasi
yang menaungi komunitas ikan cupang hias di Indonesia, membuat suatu aturan atau standar
penilaian kontes ikan cupang hias di Indonesia. Tujuan dari pembuatan standar ini adalah untuk
membantu komunitas cupang hias di Indonesia dalam memilih ikan cupang hias yang akan di ikut
sertakan kontes sekaligus mempermudah para juri kontes dalam melakukan penilaian terhadap
ikan yang diikutsertakan kontes

Akhir kata, semoga standar penilaian kontes ikan hias ini dapat berguna bagi seluruh penggemar
dan komunitas ikan cupang hias di Indonesia. Kami sebagai penyusun dan penulis standar
penilaian ini sangat memahami bahwa masih banyak sekali kekurangan-kekurang dalam standar
ini, untuk itu kami dengan segala kerendahan hati sangat berharap menerima kritik, masukan
dan saran dari para pembaca, terutama dari para penggemar ikan cupang hias di Indonesia.

Slipi, Jakarta Barat, April 2010

Penyusun

2
SAMBUTAN KETUA BETTA MANIA INDEPENDEN INDONESIA

Assalamu’alaikum Wr. Wb,

Alhamdulillah dan segala puji syukur kami ucapkan kepada Allah SWT yang atas rahmat dan
karunia -NYA yang telah memberi kemampuan dan kesempatan kepada kami, khususnya tim
verifikasi dan standar penilaian kontes cupang hias BMII untuk dapat menyelesaikan standarisasi
penilaian ini tepat pada waktunya.

Sebagai suatu negara besar yang memiliki potensi sumber daya alam flora dan fauna yang luar
biasa besarnya hendaknya Indonesia dapat menjadi Negara pengekspor ikan hias terbesar di
dunia, dan cupang hias sebagai salah satu jenis ikan hias air tawar yang memiliki cakupan
penggemar yang banyak dapat menjadi bagian dari komoditas ikan hias Indonesia. Dengan
melihat potensi yang sangat luar biasa tersebut, merupakan suatu kehormatan dan kebanggaan
bagi kami untuk dapat memberikan sedikit sumbangsih kami kepada pengembangan industri ikan
hias khususnya cupang hias di Indonesia.

Standarisasi ini akan kami jadikan suatu langkah awal untuk menuju pengembangan industri
cupang hias Indonesia menjadi suatu komoditas kebanggaan nasional. Suatu Industri dimana
para peternak menjadi dasar pengembangan industri tersebut. Pengembangan ikan cupang hias
untuk menjadi suatu industri di Indonesia tidak dapat dilepaskan dengan adanya suatu kontes
yang berkesinambungan, suatu kontes yang akan menjadi pengukuran peningkatan kualitas
cupang hias yang ada di Indonesia. Suatu kontes yang memiliki standar penilaian hasil karya
putra-putra Indonesia akan menjadi etalase atau jendela yang akan memperkenalkan hasil ternak
petani ikan cupang hias di Indonesia kepada dunia Internasional.

Akhir kata sekali lagi saya ucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada semua pihak yang
terlibat dan memberikan dukungan dalam pembuatan standarisasi ini, semoga standarisasi ini
dapat digunakan oleh seluruh komunitas ikan cupang hias di Indonesia dan dapat memberikan
kontribusi bagi pengembangan cupang hias di Indonesia.

Harry D Setiawan
Ketua BMII 2009 - 2011

3
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ………………………………………………………………………….………………. 2


Sambutan Ketua Betta Mania Independen Indonesia …………………………………………..….. 3
Daftar isi …………………………………………………………………………………..…………….. 4
Pendahuluan
Ikan cupang hias ( Betta Splendens ) .……………………………………………………... 7
Sekilas BMII ………………………………………………………………………………….. 8
Ikan cupang hias secara umum
Ciri umum ikan cupang ( Betta Sp ) ………………………………………………………... 9
Kesalahan umum ikan cupang hias saat kontes ………………………………………..… 10
Kriteria Ikan Kontes secara umum
First Impression ............................................................................................................. 11
Agresifitas ......................................................................................................................12
Gaya bermain ................................................................................................................ 13
Struktur Sirip dan tubuh
Bentuk badan ................................................................................................................ 14
Pangkal Sirip ...............................................................................................................................15
Proporsi sirip ...............................................................................................................................16
Bnetuk sirip
Anal fin ( sirip bawah ) ....................................................................................................17
Caudal fin .....................................................................................................................................18
Dorsal fin .......................................................................................................................................19
Ventral fin
Bentuk belati ................................................................................................................... 20
Bentuk kain atau selaput ................................................................................................. 21
Bentuk cambuk ............................................................................................................... 22
Bentuk kupu-kupu ........................................................................................................... 23
Pectoral fin ................................................................................................................................... 24
Volume sirip ................................................................................................................................. 25
Kekokohan sirip
Keseimbangan sirip ........................................................................................................ 26
Spasi ............................................................................................................................................ 27
Overlapping .................................................................................................................................. 28
Kerapihan sirip ..............................................................................................................................29
Keserasian warna
Kerapihan pola .................................................................................................................30

4
Soliditas ....................................................................................................................................... 31
Percampuran warna .................................................................................................................... 32
Kerapatan dan kilau sisik ............................................................................................................ 33
Tipe dan pola warna
Warna dasar solid .......................................................................................................... 34
Warna dasar gelap
Warna kombinasi . .......................................................................................................... 35
Pola Beraturan
Pola tidak beraturan . ...................................................................................................... 35
Warna metalik
Metalik terang . ............................................................................................................... 36
Metalik gelap . .............................................................................................................................. 37
Metalik dragon . ........................................................................................................................... 38
Kriteria penilaian berdasarkan jenis
Serit . .............................................................................................................................. 39
Halfmoon ..................................................................................................................................... 40
Plakat . ..........................................................................................................................................41
Doubletail . ................................................................................................................................... 42
Giant Plakat . ............................................................................................................................... 43
Female . ...................................................................................................................................... 44
Baby atau junior .......................................................................................................................... 45
Pembagian warna kelas kontes
Warna dasar terang ........................................................................................................ 46
Warna dasar gelap . .........................................................................................................47
Warna dasar hitam . ......................................................................................................................48
Warna dasar merah . ................................................................................................................... 49
Warna kombinasi . ....................................................................................................................... 50
Warna kombinasi beraturan
Kombinasi non butterfly . .............................................................................................. . 51
Kombinasi butterfly
Lavender dan salamander . ............................................................................................ 52
Warna kombinasi tidak beraturan . .............................................................................................. 53
Warna Metalik
Warna dasar gelap metalik ............................................................................................. 54
Metalik Dragon
Metalik Dragon Terang ................................................................................................... 55
Metalik dragon gelap

5
Warna bebas . ................................................................................................................ 57
Format penilaian
Persentase . .................................................................................................................... 58
Pembobotan nilai
Pembobotan first impression . ........................................................................................ 59
Reguler betta . ................................................................................................................ 60
Baby . .............................................................................................................................. 61
Giant plakat senior . ..................................................................................................................... 62
Giant plakat junior . .......................................................................................................................63
Pembobotan struktur sirip dan tubuh . ......................................................................................... 64
Serit .. ............................................................................................................................. 64
Halfmoon . ....................................................................................................................... 65
Plakat . ............................................................................................................................ 65
Female . .......................................................................................................................... 66
Baby dan junior ................................................................................................................66
Giant plakat senior . ..................................................................................................................... 67
Giant plakat junior . ......................................................................................................... 67
Pembobotan warna
Warna dasar atau solid . ................................................................................................. 68
Warna kombinasi beraturan . .......................................................................................... 68
Warna kombinasi tidak beraturan . ................................................................................. 68
Warna Metalik
Warna bebas . ................................................................................................................. 69
Skoring atau Nilai
Penggunaan form . ......................................................................................................... 70
Contoh penggunaan form . .......................................................................................................... 71
Penutup . ..................................................................................................................................... 73
Ucapan terima kasih . ................................................................................................................. 74

6
PENDAHULUAN

I. Ikan cupang hias ( Betta Splendens )

Indonesia sebagai negara kepulauan yang memilki sumber daya alam flora dan fauna yang
sangat berlimpah, yang tersebar luas dari sabang sampai merauke dan dengan segenap potensi
pendukungnya adalah suatu negara yang hendaknya menjadi negara eksportir dan negara
industri ikan hias terbesar di dunia. Beraneka ragam jenis ikan hias air tawar yang terdapat di
segenap perairan di Indonesia serta di dukung sumber daya alam seperti air tawar yang
berlimpah dan mudah di dapat tentunya akan menjadi suatu modal yang kuat untuk menjadi
negara eksportir dan industri ikan hias terbesar di dunia tersebut.

Salah satu jenis ikan hias air tawar yang dapat hidup dan berkembang dengan di Indonesia
adalah Betta Splendens atau yang sangat dikenal oleh masyarakat Indonesia sebagai ikan
cupang. Ikan cupang hias yang memiliki daya tarik tersendiri mulai dari warna-warna yang
beraneka ragam, sirip-sirip gemulai serta gaya renang yang lincah akan membuat setiap orang
yang melihatnya akan dengan mudah mengagumi keindahannya.

Salah satu keunikan ikan cupang adalah ikan ini akan menampilkan keindahannya saat sedang
marah atau bertemu dengan ikan yang lain. Keindahan yang ditampilkan adalah warna yang
semakin mencolok, sirip yang semakin melebar serta gaya renangnya yang berlenggak lenggok
seperti seorang penari. Ikan cupang hias adalah salah stau jenis ikan hias yang memilki rentang
penggemar sangat luas, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa, dapat dikatakan jenis ikan
hias yang memiliki penggemar abadi.

Saat ini ikan cupang hias sangat berkembang dengan pesat. Hal tersebut ditandai dengan makin
maraknya kontes di berbagai kota di Indonesia serta semakin berkembangnya jenis-jenis dan
warna ikan cupang hias yang ada saat ini.

7
II. Sekilas Betta Mania Independen Indonesia ( BMII )

Betta Mania Independen Indonesia ( BMII ) adalah suatu wadah atau perkumpulan bagi
penggemar ikan cupang hias di Indonesia. Pertama kali didirikan di Jakarta, pada tanggal 26
April 2009 yang ditandai dengan dimulainya kontes perdana BMII I di Raiser ( Pusat Promosi
Ikan Hias ), Slipi Jakarta Barat. BMII dibentuk oleh sekelompok hobiis, peternak, dan pemain
kontes cupang hias dari Jakarta, Malang, Bandung dan Yogykarta.

Gagasan awal yang menjadi landasan utama dari BMII adalah membangun suatu komunitas ikan
cupang hias yang bersifat mandiri dan Independen yang akan menjadi lokomotif pengembangan
ikan cupang hias di Indonesia dengan meningkatkan potensi dasar dari potensi sumber daya
manusia yakni petani ikan cupang hias di Indonesia.

Sebagai suatu organisasi atau perkumpulan yang bersifat independen visi utama dari BMII
adalah menjadi organisasi modern, profesional dan mandiri dengan meningkatkan segenap
potensi dan sumber daya Indonesia.

Sedangkan garis besar dari misi utama BMII adalah meningkatkan kesejahteraan petani ikan
cupang hias dengan membangun suatu industri ikan cupang hias di Indonesia secara profesional
dan mandiri.

Kontes Ikan cupang hias adalah lokomotif yang akan menggerakkan industri ikan cupang hias di
Indonesia dan atas dasar itulah maka pijakan awal sebagai bagian dari pencapaian visi dan misi
utama BMII adalah membuat suatu kontes ikan cupang hias yang berkesinambungan dengan
standar yang dibangun oleh potensi sumber daya Indonesia, tanpa bergantung oleh negara lain.

Dengan bergeraknya roda lokomotif pengembangan cupang hias di Indonesia maka diharapkan
industri ikan cupang akan terus tumbuh dan bergerak dengan potensi sumber daya Indonesia
yang menjadi subyeknya.

8
A. IKAN CUPANG HIAS SECARA UMUM

Ikan cupang hias yang diikut sertakan kontes adalah ikan cupang hias dari jenis Betta Splendens,
bukan dari jenis Betta yang lain. Secara umum ikan yang diikut sertakan kontes adalah ikan yang
berjenis kelamin jantan, namun secara spesifik juga dapat dimungkinkan ikan yang berjenis
betina dapat diikut sertakan dalam kontes selama ada kelas khusus untuk betina.

A.1. Ciri umum ikan cupang ( Betta Splendens )

Secara umum jenis betta splendens memiliki ciri-ciri umum yang terlihat yaitu :

1. Memiliki 2 ( dua ) buah buah flaring atau tutup insang yang sama besar dan dapat
membuka atau menutup dengan baik keduanya
2. Memiliki 2 ( dua ) buah sirip renang ( pectoral ) yang sama besar dan bekerja dengan
sempurna dengan bergerak secara konstan secara bolak balik
3. Memiliki 2 ( dua ) buah sirip perut ( ventral ) yang sama besar, sama panjang dan sama
bentuknya
4. Memiliki 1 ( satu ) buah mulut yang terdiri dari bibir bagian atas dan bagian bawah
5. Memiliki 1 ( satu ) buah sirip anal yang terletak pada bagian bawah tubuh
6. Terdapat 1 ( satu ) buah sirip ekor ( caudal fin ) yang terletak pada bagian ekor atau
belakang tubuh ikan
7. Memiliki 1 ( satu ) buah sirip dorsal yang terletak pada bagian atas tubuh ikan
8. Memiliki 2 ( dua ) buah mata pada bagian muka ikan yang dapat berfungsi sebagai
indera pengelihatan dengan baik
9. Memiliki 2 ( dua ) buah lubang hidung yang dapat berfungsi dengan baik saat dilakukan
pengambilan udara ke permukaan.

9
Gb 1. Bentuk ikan cupang hias secara umum

A.2. Kesalahan umum ikan cupang hias saat kontes

Kesalahan umum adalah suatu kesalahan besar yang menyebabkan ikan di nyatakan gugur atau
terdiskualifikasi yang berarti pada ikan tersebut tidak dilakukan penilaian.

Kesalahan umum yang dimaksud tersebut adalah sebagai berikut :

1. Ikan cupang hias bukan dari jenis betta splendens


2. Tidak memiliki salah satu atau keseluruhan dari kelengkapan organ betta splendens
yang tampak dari luar, seperti yang tercantum dalam ciri-ciri umum betta splendens
3. Tidak terlihat sehat dan tidak aktif atau hanya diam saja, baik di bagian permukaan
tengah maupun dasar air
4. Tidak dapat berenang secara vertikal maupun horisontal serta tidak dapat mengambil
nafas ke permukaan dengan baik
5. Menunjukan gejala cacat, baik karena sebab tertentu maupuin faktor bawaan
6. Ada salah satu organ renang yang tidak dapat berfungsi dengan baik
7. Menunjukan gejala malas begerak, lamban serta gelisah
8. Terdapat dan terlihat adanya kerusakan pada badan dan sirip seperti sisik yang lepas,
sirip yang patah, roboh, robek, bengkok atau bolong dan lain sebagainya
9. Sirip ekor tidak dapat mengembang dengan sempurna sewaktu ikan sedang melakukan
ancaman atau ngedok dan tidak mencapai minimum bukaan ekor sebesar 180 derajat

10
10. Tidak sesuai dengan ketentuan ukuran yang telah ditetapkan saat kontes
11. Menunjukan mental yamg tidak baik atau bacul
12. Tidak sesuai dengan kriteria yang di lombakan baik jenis, warna maupun ukuran
13. Memiliki bentuk tubuh atau sirip yang tidak normal, spt kepala berbentuk cekung, badan
yang menekuk, dll

Gb 2. Gambar ikan cupang hias yang memiliki kesalahan umum

11
A. KRITERIA IKAN KONTES SECARA UMUM

Kriteria ikan kontes secara umum adalah kriteria dasar ikan cupang hias secara umum namun
mengarah spesifik kepada ciri bentuk dan sifat ikan cupang hias. Untuk lebih mudahnya kriteria
umum dapat digunakan sebagai acuan bentuk dan sifat ikan secara keseluruhan jenis.

B.1. First Impression

First impression adalah keadaan fisik ikan yang pertama dapat dilihat dan terlihat, secara garis
besar first impression terbagi atas agresifitas, gaya bermain dan mental. First impression
merupakan penilaian awal ikan yang akan menentukan tahap-tahap penilaian selanjutnya.

Gb 3. ikan hias yang menunjukan first impression

12
B.1.1. Agresifitas

Ikan harus bersifat agresif dan senantiasa mengeluarkan ancaman terhadap pengganggunya
baik ikan lain maupun benda asing, seperti jari tangan, pulpen dan sebagainya

Gb 4. ikan hias yang sedang menunjukan agresifitas

Ikan yang memiliki agresifitas untuk diikut sertakan dalam kontes adalah sebagai berikut :

1. Jika sekat pemisah aquarium dibuka maka secara langsung ikan akan membuka flaring,
membuka seluruh siripnya dan menuju kearah ikan yang berada di tempat lainnya.
2. Jika ditunjuk menggunakan benda lain pada dinding aquariumnya maka ikan tersebut
akan langsung membuka flaring, mengembangkan siripnya dan menuju ke arah benda
tersebut
3. Jika benda penunjuk di gerakan maka ikan mengikuti dan melakukan gerakan miring
dengan membuka seluruh siripdan flaringnya
4. Ikan senantiasa selalu mengarah ke arah ikan lawan maupun benda asing secara
berulang-ulang
5. Ikan yang hanya sesekali menampilkan agresifitasnya atau lebih banyak diam akan
mendapatkan nilai minimum untuk nilai agresifitasnya.

13
B.1.2. Gaya bermain

Gaya bermain adalah kondisi ikan yang sedang mengeluarkan ancaman saat menemui
pengganggu baik berupaa ikan maupun benda asing lain. Gaya bermainnya berupa kedua flaring
dan seluruh sirip yang membuka maksimal., serta gaya berenang baik mengarah, menjauhi,
berbalik, maupun saat dalam posisi miring dihadapan pengganggunya tersebut

Gb 5. ikan yang sedang memperlihatkan gaya bermainnya

Gaya bermain yang baik adalah sebagai berikut :

1. Berenang dengan tenang, baik secara vertikal maupun horisontal, tidak terlalu cepat
maupun terburu-buru
2. Saat dilakukan penunjukan dengan menggunakan benda lain ikan akan segera bergerak
secara perlahan menghampiri benda asing tersebut dengan posisi mengancam
3. Tidak berlari kesana kemari yang membuat sirip terlihat roboh atau mengarah ke arah
belakang
4. Tidak menunjukan gejala ikan sobu atau kondisi ikan saat birahi yang berupa gaya
renang vertikal
5. Saat mengembangkan sirip semua sirip harus terbuka dengan sempurna, baik saat
bermain lurus maupun menyamping
6. Saat bermain menyamping ikan akan menggerak-gerakan pangkal ekornya secara bolak
balik dgn seluruh sirip yang mengunci rapat

14
B.2. Struktur sirip dan tubuh

Struktur tubuh dan sirip merupakan proporsi terbesar pada penilaian, karena bagus tidaknya ikan
tergantung dari proporsional sirip dan tubuh. Struktur tubuh dan sirip yang baik akan membuat
ikan menjadi nampak lebih mempertontonkan keindahannya

B.2.1. Bentuk badan

Secara umum bentuk badan ikan terbagi atas 3 ( tiga ) bagian utama yaitu bagian kepala, badan
dan pangkal ekor. Bentuk badan yang baik adalah bentuk badan yang proporsional dan
seimbang antar bagian tubuh maupun antara tubuh dengan sirip.

Gb 6. ikan dengan bentuk badan yang proporsional

Kriteria ikan dengan bentuk badan yang baik sebagai berikut :

1. Bentuk badan yang tidak terlalu panjang


2. Bentuk kepala harus lebih kecil dari badan bagian tengah
3. Bagian belakang badan makin mengecil secara teratur mendekati pangkal ekor ikan
4. Bagian kepala tidak boleh ada lekukan atau menyendok
5. Untuk female harus terdapat kantung telur yang sudah berisi telur, semakin besar volume
kantong telur maka semakin baik proporsi tubuh ikan betina
6. Pangkal ekor tidak boleh terlalu kecil dan menekuk keatas, terutama saat ikan membuka
sirip ekornya dengan maksimal
7. Pada doubletail bagian atas atau punggung harus terlihat tebal atau nampak seperti
berpunuk

15
B.2.2. Pangkal sirip

Pangkal sirip yang baik adalah pangkal yang lebar sehingga memiliki kekokohan untuk menahan
sirip-sirip yang lebar. Pangkal sirip harus terlihat seimbang dan proporsional terhadap bentuk dan
volume sirip.

Ketentuan pangkal sirip yang baik adalah sebagai berikut

1. Pangkal sirip ekor tidak boleh terlalu kecil atau terlalu besar, yang akan membuat sirip
terlihat tidak seimbang
2. Pangkal sirip ekor tidak boleh terlihat naik keatas, terutama saat ikan sedang bermain
3. Pangkal setiap sirip sebaiknya berukuran besar dan lebar sesuai dengan kondisi volume
sirip, hal tersebut di karenakan pangkal yang lebar dapat menahan sirip yang volumenya
besar dengan kokoh

Gb.7. Ikan dengan pangkal yang kokoh

16
B.2.3. Proporsi sirip

Proporsi sirip adalah kondisi fisik dari ikan yang berupa sirip dan yang bentuknya terdiri dari
tulang dan selaput. Proporsi sirip yang baik adalah yang berbentuk seimbang, sesuai dengan
ketentuan, lebar, kokoh, membuka dengan maksimal dan sempurna serta seimbang dengan
proporsi tubuhnya.

Secara umum ketentuan sirip yang baik adalah sebagai berikut :

1. Semua sirip dorsal, anal dan caudal harus mengembang dengan sempurna saat terbuka
2. Antara sirip dorsal, anal dan caudal harus mengunci dengan rapat satu dengan yang
lainnya pada saat sirip dalam kondisi terbuka dengan maksimal
3. Pertemuan antara sirip dorsal, anal dan cadual harus terlihat overlap ( lebih ) antar
siripnya atau tidak hanya menempel sedikit melainkan harus menempel dengan rapat
4. Sirip anal, caudal dan dorsal harus terlihat lebar dan kokoh
5. Pangkal sirip harus terlihat lebar sesuai dengan pangkal ekornya
6. Jika di tarik garis lurus antara sirip dorsal dan anal minimal terlihat lurus
7. Sirip anal, dorsal dan caudal saat mengembang harus terlihat minimal seperti setengah
lingkaran atau ¾ lingkaran
8. Pada double tail sirip anal dan dorsal akan nampak seolah-olah apabila dilipat akan
terlihat sama besar dan bentuknya
9. Saat ikan sedang bermain tidak boleh ada spasi kosong pada pertemuan setiap sirip
dorsal, anal dan caudal
10. Untuk doubletail pembagian caudal harus tepat berada di tengah pangkal sirip caudal
11. Khusus untuk female pertemuan antar sirip tidak harus overlap
12. Untuk ventral fin ( sirip perut atau dasi ) harus terlihat sama besar, panjang dan lurus
terutama saat ikan menunjukan agresifitasnya
13. Pectoral fin ( sirip renang ) harus terlihat rapi, seimbang baik bentuk dan ukurannya
antara kedua sisinya serta lebar
14. Pectoral fin harus bergerak bolak balik dengan sempurna baik saat ikan diam maupun
saat ikan menunjukan agresifitas.

17
B.2.4. Bentuk sirip

Secara fisik sirip terdiri dari tulangan ( rays ) dan selaput ( webbing ). Bentuk sirip yang baik dan
sesuai dengan ketentuan merupakan merupakan poin utama dari kriteria bentuk sirip, hal ini
disebabkan bentuk sirip yang kokoh, proporsional dan berada diatas rata-rata ikan lain adalah hal
yang memerlukan ketelitian dalam pemilihan bakalan ikan kontes dan memerlukan perawatan
yang ekstra sebelum ikan diikutsertakan dalam kontes

B.2.4.1.Anal fin ( sirip anal )

Sirip anal adalah sirip yang menempel pada bagian bawah ikan dan memanjang dari bagian
belakang perut hingga mendekati pangkal ekor. Pada sirip anal pada bagian depannya terdapat
sirip perut ( ventral fin ) sedangkan pada bagian belakangnya terdapat sirip ekor ( caudal fin ) .
Bentuk sirip anal yang baik adalah sebagai berikut :

1. Sirip anal harus berbentuk kotak, jajaran genjang terbalik atau trapesium terbalik
2. Pada jenis plakat bagian depan sirip anal harus lebih pendek ¼ bagian dari bagian
belakang sirip analnya
3. Pada jenis Halfmoon, Crowntail dan Doubletail bagian depan sirip anal minimal sama
atau lebih pendek ¼ dibandingkan dengan bagian belakangnya
4. Jika bentuk sirip anal bagian depan lebih panjang maka panjang tulang sirip anal bagian
depannya tersebut minimal ¼ lebih pendek dari bagian belakang atau bagian tulang
terpanjangnya
5. Bagian depan sirip anal yang arah tulangan dan selaputnyanya mengarah depan
mendapat nilai plus

18
B.2.4.2. Caudal fin ( Sirip ekor )

Sirip caudal adalah sirip ekor ikan yang menempel pada pangkal ekor dan bagian atasnya
bertemu dengan sirip dorsal sedangkan bagian bawahnya bertemu dengan sirip anal

Bentuk sirip caudal yang baik adalah sebagai berikut :

1. Sirip caudal berbentuk minimal 180 derajat saat mengembang


2. Sirip caudal tidak boleh lebih panjang dari sirip anal maupun dorsal
3. Sirip caudal yang lebih dari 180 derajat ( over ) atau yang berbentuk seperti sabit lebar
merupakan nilai lebih atau plus
4. Jika seakan-akan dilipat antara bagian atas dengan bagian bawah caudal akan terlihat
sama besar dan bentuknya
5. Harus nampak seimbang antara bagian atas dengan bagian bawahnya tidak boleh
terlihat lebih panjang salah satunya
6. Pada double tail harus terlihat belahan kosong pada bagian tengah ekornya saat bagian
caudal atas dan bawah bertemu atau pada saat sirip caudal membuka
7. Untuk doubletail harus terlihat sama besar antara sirip caudal bagian atas maupun
bagian bawahnya
8. Saat bermain sirip caudal tidak boleh naik ke atas atau membengkok secara ekstrim
9. Bagian ujung sirip caudal harus runcing atau tidak rounded (oval)
10. Tulangan sirip caudal terlihat memecah secara rapi dan teratur mulai pangkal utama
yang menempel pada pangkal sirip ekor sampai dengan tulangan akhir di ujung bagian
ekornya
11. Minimal tulangan akhir ( rays ) adalah berjumlah 4 ( empat ) buah
12. Spasi antar selaput ( webbing ) dengan tulangan harus nampak rapi dan tidak ada yang
saling menumpuk atau menjepit, kecuali pada serit yang sebagian besar siripnya terdiri
dari tulangan besar.
13. Tulangan harus terlihat kokoh dan lurus, tidak boleh ada 1 ( satu ) atau lebih tulangan
yang terlihat bengkok atau patah
14. Jumlah Tulangan utama yang menempel pada pangkal sirip ekor ( primary ray ) minimum
berjumlah sebanyak 9 ( sembilan ) buah

19
B.2.4.3. Dorsal fin ( Sirip punggung atau sirip atas )

Dorsal fin adalah sirip bagian atas yang menempel pada punggung ikan. Sirip dorsal harus
terlihat tegak, kokoh dan lurus terutama saat mengembang. Sirip dorsal bisa berbentuk kotak,
trapesium terbalik atau jajajaran genjang terbalik.

Ketentuan untuk sirip dorsal yang baik adalah sebagai berikut :

1. Untuk dorsal harus terlihat tegak dan kokoh


2. Tulangan pada dorsal harus terlihat lurus terutama saat mengembang
3. Tulangan pertama dorsal minimal tingginya 1/2 dari tulangan tertinggi pada sirip dorsal
tersebut
4. Bentuk dorsal yang mengarah kearah depan mendapat nilai plus
5. Dorsal yang lebar mendapat nilai plus
6. Pangkal dorsal harus terlihat besar
7. Saat ikan dalam kondisi sedang bermain dorsal tidak boleh terlihat adanya spasi dengan
bagian atas badannya
8. Saat ikan sedang berbalik saat bermain arah tulangan dorsal tidak boleh bergoyang
terlalu kencang sehingga terlihat adanya spasi kosong yang lebar
9. Sirip dorsal harus lebih panjang dari caudal
10. Jarak antara mulut dengan tulangan pertama dorsal tidak boleh kurang dari ¾ panjang
badannya
11. Dorsal harus berbentuk kotak atau trapesium terbalik
12. Untuk doubletail sirip dorsal dan sirp anal harus sama besar, sehingga jika seakan-akan
dilipat akan nampak sama besar
13. Sirip cadual pada doubletail terbagi dua bagian yang sama besar dan saat mengembang
masing-masing bagian berbentuk ¼ lingkaran, baik pada bagian atas maupun pada
bagian bawahnya.
14. Posisi pembagian sirip cadual pada double tail harus pada bagian tengah pangkal caudal
15. Pada jenis doubletail sirip caudal bagian yang terbelahnya harus terlihat atau tidak boleh
terlalu rapat terutama saat mengembang, yang menyebabkan tidak terlihat adanya
belahan atau lubang yang merupakan ciri khas dari jenis double tail

20
B.2.4.4.Ventral fin ( sirip perut )

Ventral fin atau sirip perut atau yang lazim disebut sirip dasi merupakan sirip yang menempel
pada bagian bawah perut ikan. Jumlah sirip ventral sebanyak 2 ( dua ) buah yang harus sama
besar, sama panjang dan sama bentuknya. Sirip ventral secara fisik terbagi atas 2 ( dua ) bagian
yaitu bagian tulang utama dan bagian selaput

Kriteria sirip Ventral yang baik adalah sebagai berikut :

1. Tulangan sirip Ventral yang baik harus lurus keduanya, tidak boleh bengkok atau bahkan
patah baik salah satu maupun keduanya.
2. Sirip Ventral harus sama baik bentuk, ukuran dan panjangnya
3. Tidak bengkok atau tergulung baik salah satu maupun keduanya saat ikan sedang
bermain
4. Sirip Ventral boleh memiliki cabang atau kelebihan tulang selama sama bentuk, ukuran
dan panjang cabang atau kelebihan tulangan tersebut hanya saja, maksimum cabang
adalah setengah dari total panjang sirip ventral
5. Sirip Ventral tidak boleh sobek atau pecah baik salah satu maupun keduanya karena
sanksi dari kondisi adalah ikan dinyatakan terdiskualifikasi
4. Secara garis besar berdasarkan bentuk sirip Ventral terbagi atas beberapa tipe, yaitu

1. Bentuk belati

Sirip Ventral dengan bentuk seperti ini merupakan sirip Ventral yang paling disukai
dan mendapat poin lebih terutama pada jenis Giant Plakat dan Plakat reguler.
Bentuk Sirip Ventral belati adalah bentuk menyerupai belati yang selaputnya lebih
besar pada bagian pangkal yang menempel pada badan dan kemudian mengecil
secara teratur hingga berbentuk runcing pada bagian paling bawahnya yang
bertumpu pada tulangan utama sirip ventral yang kokoh

Gb.8. Ikan dengan sirip ventral model belati

21
2. Bentuk kain atau webbing

Sirip Ventral bentuk kain merupakan bentuk sirip ventral dengan selaput yang lebar
dan sama besar baik yang menempel pada bagian badan maupun pada bagian
ujung yang paling bawah. Bentuk sirip seperti biasanya terdapat pada jenis
Halfmoon. Bentuk sirip Ventra kain yang baik adalah ukuran, volume maupun yang
lurus, tidak berkibar atau bergoyang dengan kencang saat ikan berenang maupun
saat bermain dan tidak menggulung ke atas. Tulangan pada tipe bentuk Ventra fin
seperti cenderung lemah dan seringkali tidak mampu menahan selaputnya yang
lebih dominan

Gb.9. Ikan dengan sirip ventral model kaiin atau webbing

22
3. Bentuk cambuk

Bentuk Ventral fin yang menyerupai cambuk biasanya memiliki panjang yang lebih
dibanding tipe bentuk Ventral fin yang lainnya, biasanya tulang utama sirip untuk
bentuk seperti ini memiliki panjang hampir 2 ( dua ) kali dari selaputnya. Tulang
utama yang terlalu panjang kurang baik karena sangat mudah bengkok atau patah
serta bergerak melambai-lambai saat ikan sedang bermain sehingga mengurangi
kegarangan ikan saat bermain

Gb.10. Ikan dengan sirip ventral model cambuk

23
4. Bentuk kupu-kupu

Ventral fin dengan bentuk seperti ini adalah sirip perut yang paling pendek namun
lebih lebar, terutama pada bagian selaputnya dibandingkan bentuk sirip perut
lainnya. Bentuk dari sirip adalah tulangan utamanya pendek sedangkan selaputnya
lebar ( lebih lebar dari bentuk kain ), namun secara ekstrim lebih pendek dari
tulang utamanya sekitar ¾ panjangnya terhadap tulang utama. atau tidak secara
teratur mengecilnya seperti bentuk belati. Bentuk ventral fin seperti ini banyak
ditemui pada jenis plakat. Kekurangan sirip dengan bentuk seperti ini adalah
tulangan utama yang tidak terlalu panjang dibandingkan dengan bagian selaputnya
adalah lambat laun tulangan utamanya akan sama panjang dengan panjang
selaputnya yang lebar tersebut.

Gb.11. Ikan dengan sirip ventral model kupu-kupu

24
B.2.4.5. Pectoral fin ( Sirip renang )

Sirip renang berfungsi untuk menggerakan ikan secara keseluruhan. Sirip renang bukan sirip
yang bersifat diam statis namun lebih kepada sirip yang bergerak secara dinamis dan tertur
bahkan saat ikan diam sekalipun. Dibanding sirip yang lain komposisi sirip ini lebih banyak di
dominasi tulangannya dibandingkan dengan selaputnya.

Kriteria sirip renang yang baik adalah sebagai berikut :

1. Harus bergerak bolak balik dengan baik


2. Volumenya harus sama besar antar keduanya
3. Tulangan sirip ventral harus rapi, tidak ada yang sobek, patah atau hilang
4. Lebih disukai jika berbentuk lebar

Gb.12. Ikan dengan sirip pectoral lebar dan berfungsi dengan baik

25
B.2.5. Volume sirip

Volume sirip adalah keadaan fisik ikan yang berdasarkan besaran lebar dan panjangnya suatu
sirip. Sirip yang volume sirip yang besar lebih disukai dan mendapat nilai plus hanya saja, volume
sirip harus dilihat secara keseluruhan dengan bentuk dan ukuran tubuh ikan. Volume sirip dan
ukuran tubuh ikan harus sesuai dan seimbang. Untuk panjang dan lebar sirip harus dilihat dari
aspek lebar atau panjangnya suatu pangkal dan sirip, karena dengan memperhatikan aspek
tulangan dan selaput dari sirip tersebut, maka didapat volume sirip yang baik. Keseimbangan dan
kekokohan sirip juga didapat dari proporsi lebar atau panjangnya suatu dari pangkal dan sirip
yang berimbang dan proporsional.

Gb.13. Ikan dengan volume sirip yang besar

Kriteria dari tulangan dan selaput sebagai bagian dari sirip

1. Jumlah tulangan minimal harus 4 ( empat ) rays


2. Khusus untuk crowntail jumlah tulangan pada sirip dorsal minimal adalah sebanyak
7 ( tujuh ) buah
3. Jumlah tulangan pangkal ekor minimal sebanyak 9 ( sembilan ) buah
4. Untuk jenis selain crowntail minimal memiliki kecabangan rays sebanyak 2 ( dua ) buah
terhitung dari primary ray yang menempel pada pangkal ekor
5. Pola tulangan antara primary ray dengan selaput ( webbing ) pada sirip harus teratur dan
sama

26
B.2.6. Kekokohan sirip

Kekokohan sirip terutama pada jenis crowntail merupakan syarat mutlak pada kriteria bentuk sirip
,hal tersebut dikarenakan kekokohan sangat menetukan maksimal atau tidaknya bukaan sirip
sewaktu mengembang atau membuka

1. Sirip harus terlihat tebal dan kokoh


2. Pada serit kekokohan tulangan menjadi nilai plus
3. Sirip tulangannya harus terlihat lurus dan tidak ada yang bengkok
4. Pada serit ketebalan tulangan harus sama
5. Pada serit tulangan sirip anal tidak boleh bengkok ke arah belakang ( mendayung )
6. Saat ikan sedang bermain, pada serit tulangannya tidak boleh goyang, baik salah 1 (
satu ) atau secara keseluruhan
7. Pada ikan sedang berbalik saat berenang, sirip dorsal sebaiknya tidak terlalu goyang
dengan keras
8. Sirip dorsal harus berdiri tegal lurus atau mengarah ke depan saat ikan bermain
9. Posisi sirip dorsal yang cenderung menekuk atau roboh merupakan nilai minus
10. Sirip harus nampak rata dan rapi atau tidak ada yang terlipat atau nampak seperti rempel
pada bagian selaputnya.

Gb.13. Serit dengan tulangan sirip yang kokoh

27
B.2.7. Keserasian Sirip

Keserasian sirip adalah salah satu poin utama dari penilaian ikan cupang hias, hal tersebut
dikarenakan sirip merupakan salah satu ciri khas dari betta splendens. Sirip yang terlihat serasi
harus memenuhi kriteria-kriteria khusus diantaranya adalah sebagai berikut :

B.2.7.1. Keseimbangan Sirip

Seluruh sirip harus tampak membuka dengan maksimal saat mengembang sesuai dengan
proporsi tubuh dam sirip ikan. Selain itu bentuk dan besaran volume sirip harus seimbang antar
sirip, baik sirip dorsal, anal, caudal maupun ventral.

Gb.14. Plakat dengan sirip-sirip yang seimbang

Ketentuan dasar dari keseimbangan sirip adalah sebagai berikut :

1. Seluruh sirip harus nampak seimbang baik bentuk maupun volumenya


2. Sirip tidak boleh terlihat salah satunya lebih besar atau tinggi
3. Sirip harus terlihat seimbang dengan bentuk dan ukuran badan ikan
4. Tebal tulangan pada jenis crowntail harus sama, tidak boleh lebih besar atau lebih kecil
5. Panjang tulangan pada semua jenis harus sama panjang tidak boleh ada yang lebih
pendek atau lebih panjang
6. Arah tulangan ikan juga harus sama, tidak boleh berbeda-beda arahnya

28
B.2.7.2. Spasi

Spasi adalah jarak antar setiap tulangan, jarak antar sirip dengan badan maupun jarak antar sirip.
Jarak antar spasi harus teratur dan rapi terutama pada jenis crowntail, yang merupakan syarat
utama dalam menentukan jenis crowntail yang baik

Gb.15. Serit dengan spasi yang balance

Kriteria spasi yang baik adalah sebagai berikut :

1. Pada jenis crowntail spasi antar tulangan pada semua sirip harus sama jaraknya
2. Pada Halfmoon dan plakat pecahan pada antar tulangan akhirnya harus dan tidak boleh
terlihat menjepit selaput atau menumpuk antar tulangan yang satu dengan primary ray
lainnya
3. Pada sirip mengembang, pada semua jenis tidak boleh ada spasi antar sirip
4. Sirip dorsal saat ikan mengembangkan sirip harus rapat ke badan bagian atas sehingga
tidak spasi antara sirip dorsal dengan badan bagian atas tersebut
5. Saat sirip membuka dan salin menempel secara overlap, spasi antar sirip yang
menempel disarankan sangat minim atau menempel dengan rapat, sehingga saat ikan
bergerak untuk menunjukan agresifitasnya tidak terlihat goyangan yang agak kuat pada
sirip, terutama pada sirip dorsal dan sirip caudal bagian atas.

29
B.2.8. Overlapping

Overlapping adalah kondisi sirip dorsal, anal dan caudal saat ikan bermain kondisi sirip-sirip
tersebut harus mengunci rapat dengan saling menempel, bukan hanya sekedar menempel saja
melainkan harus secara overlap atau menempel dengan sedikit lebih antar siripnya.

Gb.16. Plakat dengan seluruh sirip yang overlap

Kriteria overlap pada ikan cupang hias kontes adalah sebagai berikut :

1. Saat semua sirip mengembang, pertemuan antar sirip bertemu secara overlap
2. Ikan yang sedang bermain secara menyamping, posisi seluruh fin harus bertemu dan
mengunci dengan kokoh.
3. Posisi sirip yang bertemu namun hanya menempel saja merupakan nilai minus
4. Tidak ada spasi antar sirip sewaktu mengembang dan menempel
5. Khusus untuk female tidak harus terjadi overlap antar siripnya
6. Saat ikan sedang bermain menyamping spasi antar sirip harus nampak seminim
mungkin, karena semua sirip menempel dengan rapat

30
B.2.9. Kerapihan Sirip

Sirip yang baik adalah yang memiliki kerapian yang paling baik. Karena keindahan ikan akan
tampak lebih sempurna apabila kondisi sirip dalam keadaan baik.

Gb.17. Sirip-sirip pada jenis halfmoon yang rapi

Kondisi sirip yang baik adalah sebagai berikut :

1. Tidak sobek, koyak, grepes, patah, bengkok atau bolong yang merupakan kesalahan
fatal sehingga sanksinya adalah diskualifikasi atau ikan tidak dinilai
2. Tidak terlipat, merempel dan tidak membuka dengan sempurna ( lengket )
3. Untuk caudal bukaan harus mencapai 180 derajat dan jika lebih dari 180 derajat alan
mendapat nilai maksimal
4. Saat mengembang sirip harus terbuka dengan sempurna dan maksimal
5. Lurus, tegak, dan tidak goyang saat sedang mengembang
6. Tebal dan kokoh sehingga mampu meminimumkan goyangan saat ikan sedang bergerak
7. Seimbang antar volume sirip dan badan ikan
8. Untuk jenis halfmoon sirip caudal panjangnya minimal harus sama atau lebih panjang
dari panjang badannya
9. Untuk sirip ventral tidak boleh tergulung keatas atau harus mengarah ke bawah saat ikan
bermain
10. Khusus untuk jenis crowntail, arah tulangan sirip anal tidak boleh ke arah belakang atau
mendayung, baik salah satu, beberapa maupun seluruhnya
11. Tidak boleh saling menumpuk atau menjepit antar tulangannya
12. Sirip ventral yang tidak mengarah ke bawah melainkan keatas atau kesamping, baik
salah satu atau keduanya akan mendapatkan nilai minimal

31
B.3. Keserasian warna

Keserasian warna adalah salah satu poin penting pada penilaian betta splendens yang diikutkan
kontes karena selain sirip dan first impression, warna juga merupakan salah satu bagian
keindahan dari betta splendens. Bahkan untuk pembagian kelas kontes betta splendens pun,
kelas dibagi berdasarkan jenis warna.

Gb.18. Ikan cupang dengan warna yang serasi

Secara spesifik, keindahan warna dinilai atas beberapa kriteria utama yang masing-masing
memiliki kriteria khusus yang menjadi semacam acuan atau ketentuan dalam menentukan nilai
keindahan dan keserasian warna.

B.3.1. Kerapihan pola

Kerapihan pola merupakan salah satu kriteria khusus atau acuan khusus yang diberikan kepada
jenis-jenis ikan yang memiliki pola tertentu yang teratur.

Gb.19. Warna kombinasi dengan pola yang rapi

32
Ketentuan tersebut adalah :

1. Warna harus rapi, baik pada badan maupun sirip


2. Jika berupa kombinasi yang beraturan maka polanya harus seimbang dan teratur
3. Pola kombinasi harus terlihat jelas dan tegas pemisahan antar warnanya
4. Jika pola berupa list maka warna list harus merata pada semua sirip
5. Pola list harus sama ketebalannya pada setiap sirip
6. Warna pola kombinasi yang bercampur atau bocor merupakan nilai minus
7. Keseimbangan warna pada sirip pectoral dan ventral harus sama
8. Kombinasi warna yang terjadi antara kelompok warna yang berlainan mendapat nilai plus
dibandingkan kombinasi antar kelompok warna yang sama

B.3.2.Soliditas

Soliditas merupakan kriteria khusus yang menjadi acuan penilaian bagi ikan yang memiliki warna
solid. Warna solid yang baik adalah warna yang tidak memiliki warna lain selain warna itu sendiri
atau hanya memiliki hanya 1 ( satu ) buah warna pada badan maupun sirip-sirip lain,
pengecualian pada sirip ventral dimana warna putih masih dapat dimungkinkan dimiliki baik oleh
warna solid sekalipun.

Kriteria warna solid adalah sebagai berikut :

1. Warna harus sama antara sirip dan badan, pengecualian pada sirip ventral,
dimungkinkan masih dapat timbul warna putih hanya saja tidak boleh melebihi dari
setengah dari panjang sirip
2. Untuk warna solid tidak boleh ada warna lain baik pada sirip maupun pada badan,
pengecualian pada bagian bawah tutup insang masih di mungkinkan untuk timbul warna
hitam, namun apabila tidak ada maka akan mendapat nilai plus untuk poin warna
3. Volume warna lain yang tidak sama pada warna dasarnya akan di hitung sebagai
penentu nilai tertentu pada parameter warna apabila di kelas tersebut tidak terdapat ikan
dengan warna yang solid atau bersih dari irridescent ( bintik-bintik warna lain )

33
Gb.20. Warna solid yg menutupi seluruh badan dan sirip

B.3.3. Percampuran warna

Kriteria khusus percampuran warna diberikan kepada ikan dengan jenis warna kombinasi dengan
pola yang tidak teratur. Pola kombinasi yang tidak teratur dapat berupa noktah, gradasi, bercak,
irid, garis, belang dan pola percampuran lain yang tidak beraturan

Kriteria untuk percampuran warna adalah sebagai berikut

1. Percampuran yang dapat berupa spot, bercak, garis, belang dan lain sebagainya dapat
terletak pada badan maupun sirip termasuk pada tulangannya
2. Percampuran warna paling minim sebanyak 2 ( dua ) buah warna
3. Percampuran warna yang lebih dari 2 ( dua ) buah warna merupakan nilai plus
4. Percampuran warna yang kontras antara jenis kelompok warna terang dan gelap
merupakan nilai plus
5. Percampuran warna yang volumenya hanya sedikit pada sirip atau badan dan dari
kelompok warna yang sama akan mendapat nilai rata-rata atau minimum

34
Gb.21. Ikan yang memiliki percampuran warna baik badan maupun sirip

B.3.4. Kerapatan dan kilau sisik

Kerapatan dan kilau sisik adalah satu kriteria khusus yang diberikan kepada ikan dengan jenis
warna metalik, mask dan ikan dengan jenis sisik yang besar atau kasar

Kriteria khusus untuk kerapatan dan kilau sisik adalah sebagai berikut :

1. Kerapatan warna terdapat pada jenis warna metalik dan warna dragon
2. Sisik yang penuh pada jenis warna dragon dan metalik merupakan nilai plus
3. Bentuk sisik yang sama besar dan rapat merupakan nilai plus
4. Sisik yang tidak beraturan merupakan nilai minus
5. Sisik harus rapat tidak boleh ada spasi antar sisiknya
6. Pada jenis metalik dan dragon dari bagian kepala hingga pangkal ekor harus tertutup
sisik dengan rapat
7. Warna sisik harus sesuai dengan warna dasar badannya
8. Kilau pada sisik harus menyebar merata pada seluruh badan
9. Sirip pada jenis ikan yang memiliki warna metalik juga harus memiliki warna serupa
dengan badannya dan menimbulkan kilau seperti badannya
10. Untuk jenis ikan yang memiliki warna sisik mask dan yang memiliki sisik dragon atau
sisik besar maka sisik harus menutupi keseluruhan badan, mulai dari muka sampai
dengan pangkal ekor
11. Untuk jenis ikan yang memiliki mask atau dragon pada sisiknya namun tidak secara
penuh menutupi permukaan badannya maka nilai yang dihasilkan adalah nilai rata-rata
atau minimal.

35
B.3.5. Tipe dan pola warna

Setiap warna pada betta splendens memiliki tipe atau pola warna tersendiri, baik pada tipe warna
solid, kombinasi maupun warna-warna metalik. Secara tipe dan pola jenis warna dibagi atas
beberapa pola yaitu : warna dasar solid, kombinasi dan metalik

B.3.5.1. Warna dasar solid

Warna solid dapat juga disebut dengan warna dasar sehingga warna dasar solid adalah warna
yang antara badan dengan sirip-sirip lainnya sama atau untuk lebih mudahnya adalah warna
yang hanya terdiri satu jenis warna saja dan tidak ada warna yang lain. Dasar utama penilaian
warna dasar solid adalah soliditas warna dan tidak atau sedikitnya percampuran dengan warna
lain, yang juga tergantung dari kelompok warnanya apakah warna gelap maupun warna terang.

Secara garis besar warna dasar solid terbagi atas

1. Warna dasar terang

Kriteria pada tipe warna ini adalah warna solid atau dasar yang dihasilkan dari warna-
warna terang seperti merah, kuning, orange, putih, clear

Gb.22. Ikan yang memiliki warna dasar terang

36
2. Warna dasar gelap

Pada tipe ini kriterianya adalah warna solid atau dasar yang dihasilkan dari warna-warna
gelap, yakni biru, hitam, abu-abu, hijau dan ungu

Gb.23. Ikan yang memiliki warna dasar gelap

B.3.5.2. Warna kombinasi

Warna kombinasi adalah warna yang memiliki pola tertentu, baik yang beraturan maupun yang
tidak beraturan. Suatu pola baik yang beraturan maupun yang tidak beraturan tetap merupakan
suatu pola, hanya saja ada perbedaan mendasar antara keduanya, yaitu terutama pada
pembagian batas warna dan percampuran warnanya.

Gb.24. Plakat dengan kombinasi yang balance

37
Pola kombinasi yang sesuai dengan kriteria adalah sebagai berikut :

1. Pola beraturan

Pola yang beraturan adalah kondisi pola yang memiliki keteraturan pada pembagian batas
warnanya secara tegas dan jelas. Keteraturan dari pola ini harus seimbang, tidak boleh tidak
berimbang baik antara sirip maupun antara sirip dengan badan. Untuk pola warna yang berupa
gradasi dapat menjadi pola kombinasi yang beraturan sepanjang pola tersebut terlihat rapi dan
terjadi perbedaan batas yang tegas dan jelas antar warnanya.

Gb.25. Halfmoon dengan pola kombinasi yang beraturan

2. Pola Tidak beraturan

Pola tidak beraturan secara garis besar tidak memiliki perbedaan yang jelas dan tegas batasnya
antara warnanya baik yang berada disirip maupun yang berada dibadan. Pola tidak beraturan
lebih terfokus kepada percampuran warna pada badan maupun sirip ikan, dimana percampuran
tersebut dapat berupa gradasi yang tidak sempurna perubahan antar warnanya, irid, spot atau
noktah, bercak, garis atau belang.

Gb.26. Plakat dengan pola kombinasi yang tidak beraturan

38
B.3.5.3. Warna Metalik

Warna metalik adalah warna yang memiliki kilau baik bila terkena cahaya maupun tidak. Ikan
dengan jenis warna ini sebaiknya memiliki sisik metalik yang merata dan menutupi seluruh
permukaan badan mulai dari muka hingga pangkal ekor. Secara garis besar warna metalik
terbagi atas beberapa tipe atau jenis warna yaitu : metalik terang, metalik gelap, dan metalik
dragon.

Kriteria untuk tipe warna metalik adalah sebagai berikut :

1. Metalik terang

Warna metalik terang adalah warna metalik yang dihasilkan dari warna-warna terang baik pada
badan maupun pada sirip. Untuk warna metalik sebaiknya warna sirip juga memilik kilau sama
dengan warna kilau pada badannya. Sedangkan kilau yang baik adalah kilau yang menyebar
merata disepanjang tubuh maupun sirip. Sisik warna metalik terang harus menutupi seluruh
permukaan badan mulai dari muka hingga pangkal ekor. Contoh jenis warna metalik terang
adalah gold, platinum.

Gb.27. Plakat warna metalik terang

2. Metalik gelap

Metalik gelap adalah warna metalik yang dihasilkan dari warna-warna gelap baik pada badan
maupun pada siripnya. Untuk metalik gelap yang mengandung mask maka kondisi mask nya
harus secara penuh menutupi permukaan badan mulai dari muka sampai dengan pangkal ekor
secara keseluruhan serta mengeluarkan kilau. Pada bagian sirip ikan metalik gelap, juga
mengerluarkan kilau dengan warna sirip yang senada atau serupa dengan warna badannya.

39
Contih jenis ikan dengan kategori warna ini adalah : semua masking line, baik berwarna abu-abu,
biru, hijau, turquoise maupun warna-warna copper.

Gb.27. Serit dengan warna metalik gelap

3. Metalik Dragon

Warna metalik dragon adalah warna metalik yang memiliki ciri khas sisik yang besar dan kasar.
Sisik tersebut harus rapi dan merata di permukaan tubuh ikan, mulai dari mulut hingga pangkal
ekor. Jika masih terdapat sisik yang tidak merata atau tidak penuh maka nilai atas warnanya
akan mendapat nilai rata-rata maupun minimum, tergantung kepada volume ketidak merataannya
tersebut.Jenis ikan dengan warna seperti ini adalah : seluruh warna-warna dragon

Gb.28. Plakat dengan warna metalik dragon

40
B. KRITERIA PENILAIAN BERDASARKAN JENIS

Penilaian ikan selain didasarkan atas penilaian secara umum, juga dilakukan penilaian yang
berdasarkan kepada jenis betta splendens. Hal tersebut dikarenakan setiap jenis betta splendens
memiliki ciri-ciri fisik yang sangat spesifik, sehingga penilaian atas jenisnya tersebut dilakukan
secara lebih spesifik dan detil. Jenis betta splendens berdasarkan cirri-ciri fisiknya adalah
sebagai berikut crowntail atau serit, halfmoon, plakat, double tail, giant, baby dan betina. Khusus
untuk giant betta, saat ini penilaian hanya diberikan kepada jenis yang sudah banyak atau lazim
diikutsertakan dalam kontes yaitu jenis Giant plakat saja.

C.1. Crowntail atau serit

Jenis crowntail atau serit adalah produk asli hasil ternakan peternak Indonesia, sehingga
penilaian jenis ini diharapkan menjadi acuan atau standard penilaian kontes cupang hias baik di
Indonesia mapun di arena internasional. Secara fisik crowntail atau serit terlihat memiliki cirri fisik
yang sangat khas yakni, sirip-siripnya berbentuk mahkota yang berupa tulangan-tulangan yang
nampak seperti terpecah satu dengan yang lainnya. Mulai dari sirip ventral sampai dengan sirip
caudal

Gb.28. Serit yang dapat dikutsertakan kontes

Kategori crowntail atau serit yang memenuhi syarat untuk ikut kontes diluar sifat ketentuan
general ( umum ) adalah sebagai berikut :

1. Jarak dari ujung mulut dengan tulangan pertama sirip dorsal tidak boleh terlalu jauh,
minimal berjarak ½ dari panjang badan
2. Seluruh sirip harus terlihat kokoh dengan ketebalan yang sama dengan siripnya masing-
masing

41
3. Tulangan pertama dorsal minimal 1/2 dari tinggi tulangan berikutnya.
4. Pada saat bermain seluruh tulangan nampak kaku dan kencang
5. Tulangan tidak boleh goyang saat seluruh sirip berkembang
6. Ujung tulangan harus terlihat runcing tidak nampak kempes atau kering
7. Seluruh tulangan harus lurus atau tidak kering, kriting atau menggulung
8. Tulangan sirip dorsal, anal dan cadual tidak boleh terlihat spasi kosong saat ikan bermain
9. Tulang tidak boleh menumpuk terutama pada bagian anal
10. Spasi antar sirip harus sama jaraknya, namun tidak boleh nampak ada spasi kosong di
antara pertemun sirip-sirip tersebut
11. Jumlah tulangan dorsal minimum harus berjumlah 7 ( tujuh )
12. Tulangan yang tebal merupakan nilai plus
13. Tulangan pada sisip anal harus terlihatrapi dan tidak menumpuk
14. Sirip dorsal, anal dan cadual harus terlihat seimbang
15. Jika tipe serit adalah serit jerojos maka tulangan harus lebih panjang dari pangkal
tulangan utamanya
16. Tipe tulangan serit berjenis serit balog harus terlihat besar dan kokoh
17. Untuk jenis tipe serit webbing maka pola webbingnya harus balance dan terlihat kencang
atau tidak menyendok
18. Untuk jenis tulangan V Rays atau crossray pertemuan antar tulangannya harus balance /
seimbang
19. Untuk jenis king crown tulangan sirip di perbolehkan melengkung sepanjang tidak patah
atau terlalu ekstrim lengkungannya
20. Pada jenis king crown lengkungan pada tulang caudal harus balance/seimbang, sama
besar dan panjang serta harus saling bertemu dan terlihat lebih meyerupai huruf X
21. Pada sirip ventral yang terdapat pecahan hanya pada bagian selaput ( webbing ) nya
saja bukan pada bagian tulang utamanya

Gb.29. Serit yang dapat dikutsertakan kontes

42
C.2. Halfmoon

Halfmoon adalah jenis betta splendens yang memiliki sirip lebar, tidak hanya sirip ekor,
melainkan pula sirip dorsal, dan sirip anal. Ekor jenis halfmoon berbentuk setengah lingkaran
atau menyerupai setengah bulan, namun ekor yang lebih dari setengah lingkaran merupakan
ekor yang paling mendapatkan nilai tinggi dikarenakan selain dari sisi perawatan, jenis ekor
seperti ini juga cukup sulit didapat dalam setiap kesempatan breeding.

Gb.30 Halfmoon yang dapat dikutsertakan kontes

Kriteria halfmoon yang baik untuk diikut sertakan kontes adalah sebagai berikut :

1. Sirip anal harus berbentuk trapesium terbalik


2. Sirip anal harus lebih panjang dari sirip cadual
3. Bagian belakang sirip anal harus lebih panjang dari bagian depannya
4. Bagian depan tulang sirip anal panjangnya harus sama atau minimal ¼ lebih panjang
dari bagian belakangnya
5. Bagian depan sirip anal yang arahnya kearah depan mendapat nilai plus
6. Bagian depan dorsal yang mengarah ke depan mendapat nilai lebih
7. Sirip cadual yang berbentuk lebih dari 180 derajat mendapat nilai plus
8. Sirip cadual tidak boleh lebih panjang dari sirip dorsal maupun anal
9. Semua sirip harus terlihat kokoh atau tidak ada bengkok maupun roboh
10. Saat bermain semua sirip harus overlap, mengunci rapat dan tidak ada spasi antar
siripnya
11. Sirip pangkal harus lebar baik dorsal, anal maupun cadual
12. Sirip pectoral harus panjang lebar, sama besar dan sama panjang
13. Tulangan sirip tidak boleh menumpuk
14. Selaput sirip tidak boleh terlipat atau grepes

43
15. Ujung-ujung sirip cadual harus berbentik lancip
16. Bentuk tulangan dorsal dan anal yang mengarah ke belakang mendapat nilai minus
17. Pangkal sirip cadual harus besar dan saat bermain tidak menungging ke atas
18. Jika ikan mengembang seluruh sirip baik cadual, anal maupun dorsal berbentuk ½ atau
¾ lingkaran
19. Tulangan terakhir sirip cadual harus sama antara bagian atas dan bagian bawahnya
20. Bentuk sirip cadual harus balance dan jika bagian atas dan bawah di lipat harus sama
bentuknya
21. Dorsal yang berbentuk rounded pada bagian atasnya mendapat nilai minimal

Gb.31. Halfmoon yang dapat dikutsertakan kontes

44
C.3. Plakat

Plakat adalah jenis betta splendens yang memiliki ekor pendek atau shortfin. Plakat disebut juga
dengan HMPK ( Halfmoon plakat ) dikarenakan fisik plakat menyerupai halfmoon hanya saja
sirip-sirip yang dimilikinya lebih pendek. Namun seiring perkembangannya bentuk plakat menjadi
berbeda dari halfmoon, baik dari sisi ukuran sirip maupun pada bentuk tubuh.

Gb.31 plakat yang dapat dikutsertakan kontes

Kriteria plakat untuk diikut sertakan dalam kontes :

1. Sirip anal harus berbentuk trapesium terbalik


2. Sirip anal harus lebih panjang dari sirip cadual
3. Bagian belakang sirip anal harus lebih panjang dari bagian depannya
4. Bagian depan tulang sirip anal panjangnya ¾ dari bagian elakangnya
5. Bagian depan sirip anal yang arahnya kearah depan mendapat nilai plus
6. Bagian depan dorsal yang mengarah ke depan mendapat nilai lebih
7. Sirip caudal yang berbentuk lebih dari 180 derajat atau over mendapat nilai plus
8. Sirip caudal tidak boleh lebih panjang dari sirip dorsal maupun anal
9. Semua sirip harus terlihat kokoh atau tidak ada bengkok maupun roboh
10. Saat bermain semua sirip harus overlap, mengunci rapat dan tidak ada spasi antar
siripnya
11. Sirip pangkal harus lebar baik dorsal, anal maupun cadual
12. Sirip pectoral harus lurus, sama besar dan sama panjang
13. Tulangan sirip tidak boleh menumpuk atau menjepit
14. Selaput sirip tidak boleh terlipat atau grepes
15. Ujung-ujung sirip cadual harus berbentik lancip atau tidak rounded
16. Bentuk tulangan dorsal dan anal yang mengarah ke belakang mendapat nilai minus
17. Pangkal sirip cadual harus besar dan saat bermain tidak menungging ke atas

45
18. Sirip dorsal yang berbentuk rounded mendapat nilai minus
19. Tulangan terakhir sirip cadual harus sama antara bagian atas dan bagian bawahnya
20. Bentuk sirip cadual harus balance dan jika bagian atas dan bawah di lipat harus sama
bentuknya atau tidak peyang
21. Sirip cadual yang berbentuk sabit lebar dan sama besar bagian atas dan bawahnya
mendapat nilai maksimal
22. Sirip dorsal yang berbentuk seperti topi tentara romawi ( mohawk ) merupakan nilai plus
23. Antara sirip dorsal dengan badan bagian atas tidak boleh terlihat ada spasi

Gb.32. plakat yang dapat dikutsertakan kontes

C.4. Doubletail

Doubletail merupakan betta splendens dengan sirip-sirip yang panjang, hanya saja bentuk sirip-
siripnya berbeda di banding jenis halfmoon. Perbedaan paling mencolok adalah pada bentuk
ekornya, jenis double tail memiliki ekor yang membelah sama besar antar bagiannya
dibandingkan dengan jenis halfmoon.

Gb.33. Doubletail yang dapat dikutsertakan kontes

46
Berikut kriteria dari double tail yang dapat diikutsertakan dalam kontes :

1. Sirip anal harus berbentuk jajaran genjang terbalik


2. Sirip anal harus lebih panjang dari sirip cadual
3. Bagian belakang sirip anal harus lebih panjang dari bagian depannya
4. Bagian depan tulang sirip anal panjangnya sama atau minimal ¼ lebih panjang dari
bagian belakangnya
5. Bagian depan sirip anal yang arahnya kearah depan mendapat nilai plus
6. Bagian depan dorsal yang mengarah ke depan mendapat nilai lebih
7. Sirip cadual yang berbentuk lebih dari 180 derajat mendapat nilai plus
8. Sirip cadual tidak boleh lebih panjang dari sirip dorsal maupun anal
9. Semua sirip harus terlihat kokoh atau tidak ada bengkok maupun roboh
10. Saat bermain semua sirip harus overlap, mengunci rapat dan tidak ada spasi antar
siripnya
11. Sirip pangkal harus lebar baik dorsal, anal maupun cadual
12. Pangkal dorsal harus lebar minimal ½ dari panjang badannya
13. Tulangan sirip tidak boleh menumpuk
14. Selaput sirip tidak boleh terlipat atau grepes
15. Ujung-ujung sirip cadual harus berbentik lancip atau tidak berbentuk rounded
16. Bentuk tulangan dorsal dan anal yang mengarah ke depan mendapat nilai plus
17. Pangkal sirip cadual harus besar dan saat bermain tidak menungging ke atas
18. Jika ikan mengembang seluruh sirip baik cadual, anal maupun dorsal berbentuk ½ atau
¾ lingkaran pada masing-masing bagiannya
19. Tulangan pertama bagian atas pecahan sirip cadual harus sama dengan tulangan
pertama pecahan bagian bawahnya
20. Bentuk sirip cadual harus balance dan jika bagian atas dan bawah di lipat harus sama
bentuknya
21. Posisi pembagian sirip cadual harus pada bagian tengah pangkal cadual
22. Sirip cadual bagian belah siripnya harus terlihat atau tidak boleh terlalu rapat terutama
saat mengembang
23. Pecahan cadual bagian atas dan bawah harus sama besar dan sama bentuk

47
Gb.34. Doubletail yang dapat dikutsertakan kontes

C.5. Giant Plakat

Giant plakat adalah jenis betta splendens yang secara fisik sama dengan betta splendens
lainnya, namun memiliki ukuran yang lebih besar dibandingkan jenis lbetta splendens ainnya.
Secara bentuk giant plakat menyerupai plakat regular namun ukurannya jauh lebih besar
dibandingkan plakat regular.

Gb.35. Giant plakat yang dapat dikutsertakan kontes

Untuk mengikutsertakan giant plakat ke dalam kontes diperlukan kriteria sebagai berikut :

1. Sirip anal harus berbentuk trapesium terbalik


2. Sirip anal harus lebih panjang dari sirip caudal
3. Bagian belakang sirip anal harus lebih panjang dari bagian depannya
4. Bagian depan tulang sirip anal panjangnya minimal ¾ dari bagian belakangnya
5. Bagian depan sirip anal yang arahnya kearah depan mendapat nilai plus
6. Bagian depan dorsal yang mengarah ke depan mendapat nilai lebih
7. Sirip cadual yang berbentuk lebih dari 180 derajat atau over mendapat nilai plus

48
8. Sirip cadual tidak boleh lebih panjang dari sirip dorsal maupun anal
9. Semua sirip harus terlihat kokoh atau tidak ada bengkok maupun roboh
10. Saat bermain semua sirip harus overlap, mengunci rapat dan tidak ada spasi antar
siripnya
11. Sirip pangkal harus lebar baik dorsal, anal maupun cadual
12. Pangkal dorsal harus lebar, sehingga saat membuka sirip dorsal menempel rapat ke
badan bagian atas
13. Tulangan sirip tidak boleh menumpuk atau menjepit
14. Selaput sirip tidak boleh berlipet atau grepes
15. Ujung-ujung sirip cadual harus berbentik lancip atau rounded
16. Bentuk tulangan dorsal dan anal yang mengarah ke belakang mendapat nilai minus
17. Pangkal sirip cadual harus besar dan saat bermain tidak menungging ke atas
18. Badan terlihat tebal, kokoh dan balance
19. Tulangan terakhir sirip cadual harus sama antara bagian atas dan bagian bawahnya
20. Bentuk sirip cadual harus balance dan jika bagian atas dan bawah di lipat harus sama
bentuknya atau tidak peyang
21. Sirip cadual yang berbentuk sabit lebar dan sama besar bagian atas dan bawahnya
mendapat nilai maksimal
22. Dorsal yang berbentuk seperti topi tentara romawi ( mohawk ) merupakan nilai plus
21. Antara sirip dorsal dengan badan bagian atas tidak boleh terlihat ada spasi
23. Harus bersifat agresif, baik dengan menggunakan benda maupun dengan ikan warna
lain
24. Dorsal yang berbentuk rounded mendapat nilai lebih kecil dari dorsal yang benbentuk
kotak atau mohawk
25. Jika terdapat kondisi nilai yang sama maka yang penjadi penentu adalah size yang lebih
besar baik pada kelas junior maupun pada kelas senior.

49
C.6. Female

Female betta splendens adalah jenis betta splendens yang berkelamin betina, sehingga secara
fisik baik, untuk jenis, plakat, halfmoon, doubletail, dan serit, memiliki perbedaan yang sangat
mencolok dibandingkan jantannya. Secara fisik betina betta splendens memiliki warna yang
kurang cerah dan pada bagian perut terdapat kantung telur sebagai tempat penyimpanan telur
yang akan dibuahi

Gb.36. Betina plakat yang dapat dikutsertakan kontes

Ketentuan betina splendens yang akan diturunkan dalam kontes adalah sebagai berikut :

1. Memiliki kantung telur yang berisikan telur


2. Volume kantung telur yang besar merupakan nilai maksimal
3. Untuk betina crowntail spasi antar tulangan yg balance merupakan nilai maksimal
4. Betina plakat dan halfmoon yang cadual lebih dari 180 derajat mendapat nilai maksimal
5. Untuk betina halfmoon dan plakat minimum rays adalah 8 ( delapan )
6. Sirip pectoral harus lurus, sama besar dan panjang
7. Jika tipe pangkal sirip dorsal kecil maka sirip dorsal harus tegak
8. Untuk tipe pangkal dorsal yang lebar sirip dorsal tidak harus tegak
9. Seluruh sirip dorsal, anal dan caudul tidak harus overlap
10. Jika betina tersebut berwarna :
1. Solid, maka soliditas warna harus benar-benar solid
2. Kombinasi beraturan , maka pola kombinasi harus balance atau teratur
3. Kombinasi tidak beraturan, maka pola percampuran warna harus banyak,
percampuran warna yang lebih dari 2 ( dua ) warna lebih baik
4. Warna bebas, yang menjadi nilai plus untuk betina warna bebas adalah sirip,
untuk warna ini, nilai kriteria warna akan diberikan nilai rata-rata
5. Metalik atau dragon, maka yang menjadi poin utama untuk kategori warna ini
adalah kerapatan sisik dan penuh tidaknya sisik mulai dari ujung mulut hingga
pangkal ekor
11. Sirip anal pada jenis plakat harus berbentuk simetrikal atau tidak panjang secara ekstrim

50
C.7. Baby atau junior

Untuk baby penilaian ikan akan di sesuaikan dengan jenis ikan, namun yang menjadi poin
utama pada kriteria baby adalah sebagai berikut :

1. Sirip yang balance, baik bentuk maupun volumenya


2. Mental dan agresifitas yang baik
3. Gaya bermain yang tenang dan membuka penuh siripnya mendapat nilai maksimal
4. Form yang lebih dari 180 derajat mendapat nilai maksimal
5. Ujung-ujung sirip cadual harus lancip atau tidak rounded
6. Saat bermain semua sirip overlap antar siripnya dan mengunci dengan rapat
7. Mental baby yang bersifat agresif mendapat nilai maksimal
8. Antara body dan sirip harus terlihat balance
9. Untuk kelas baby apabila terdapat ikan dengan kedudukan yang sama dalam
penilaiannya maka yang akan menjadi pemenang adalah ikan yang berukuran lebih kecil
10. Untuk kelas junior apabila terdapat ikan dengan kedudukan yang sama dalam
penilaiannya maka yang akan menjadi pemenang adalah ikan yang berukuran lebih
besar.

Gb.37. Baby plakat yang dapat dikutsertakan kontes

51
D. PEMBAGIAN WARNA KELAS KONTES

Secara umum pengelompokan kelas pada kontes berdasarkan atas garis besar pembagian atau
kelompok warna pada ikan cupang hias yang meliputi Warna dasar solid , Warna kombinasi dan
warna metalik, hanya saja setelah di lakukan pengelompokan terhadap jenis-jenis warna yang
sudah ada maka didapatkan berbagai macam jenis warna. Pembagian kelas kontes berpatokan
kepada jenis warna cupang hias yang sudah ada, bukan berdasarkan kepada pengelompokan
warnanya menurut garis besarnya, garis besar digunakan hanya untuk membagi kelas
berdasarkan jenis warna yang ada .

1. Warna dasar terang

Warna-warna pada kelas ini adalah warna terang dengan ketentuan sebagai berikut :
metalik, mask maupun sisik kasar baik pada badan keseluruhan maupun pada sirip, contoh :
orange, kuning, white opaque

Gb.38. Plakat orange yang masuk warna dasar terang

2. Warna dasar gelap

Pada kategori kelas ini, warna-warna yang dikandung adalah warna-warna gelap dengan tidak
mengandung warna lain baik pada badan maupun sirip, pengecualian pada sirip pectoral. Warna
solid gelap adalah kepala sampai mulut harus berwarna hitam atau tidak boleh mengandung
mask. Contoh royal blue, green black head dan steel blue black head

52
Gb.39. Serit abu-abu yang masuk warna dasar gelap

3. Warna dasar hitam

Warna hitam pada kelas ini adalah ikan harus berwarna hitam dan tidak mengandung warna lain
terutama warna terang atau transparan, pengecualian pada dasi. Contoh warna pada kelas ini
adalah super black, melano, black orchid

Gb.40. Plakat black melano

53
4. Warna dasar merah

Kelas warna merah diperuntukan untuk ikan yang berwarna merah solid, baik pada badan
maupun pada sirip,kecuali pada dasi. Warna lain baik berupa irid, atau pun spot menjadi
pengurang nilai pada kelas ini. Contoh super red, dark red, chilli red

Gb.41. Halfmoon Merah

5. Warna kombinasi

Warna kombinasi memiliki lebih dari 1 ( satu ) warna dan mempunyai pola, baik pola yang
beraturan maupun pola yang tidak beraturan. Perbedaan mendasar antara kedua pola tersebut
adalah bentuk pola dan percampuran warnanya yang sangat berbeda.

Gb.42. Plakat Lavender, yang dpt juga masuk kelas lavender

54
5.1. Warna kombinasi beraturan

Pola kombinasi pada kelas warna ini harus tegas dan terlihat dengan jelas perbedaan batas
antara warna satu dengan warna lainnya. Warna pada kelas ini harus lebih dari satu warna
dengan pola yang teratur. Warna gradasi dimungkinkan dalam kelas ini sepanjang menunjukan
pola yang teratur antar warnanya

Gb.43. Serit warna mascot

Secara garis besar kombinasi beraturan dibagi atas beberapa bagian yaitu :

5.1.1. Kombinasi non butterfly

Kombinasi non butterfly adalah warna ikan yang memiliki pola kombinasi beraturan, jelas dan
tegas perbadaan warna dan batasmya, namun tidak memiliki pola list warna apaun pada bagian
siripnya. Contoh warna kombinasi non butterfly adalah green red, blue red dll

Gb.44. Halfmoon warna kombinasi

55
5.1.2. Kombinasi butterfly

Untuk kombinasi butterfly, selain memiliki pola warna yang tegas, jelas dan beraturan warna ikan
harus memiliki pola list pada seluruh siripnya secara memutar atau keliling. Warna liast tidak
berpatokan kepada warna putih saja melainkan juga dapat warna lain, hanya saja yang
terpenting warna list tersebut harus sama pada setiap siripnya. Contohnya : mascot, mustard
gas, purple gas, red butterfly, dan lain lain.

5.1.3. Lavender atau Salamander

Meskipun warna lavender atau salamander memiliki list warna putih yang membuat dia dapat di
kategorikan, warna kombinasi butterfly, namun secara tampilan fisik, jenis warna ini memiliki
banyak aturan yang harus di penuhi serta banyaknya variasi warna yang di hasilkan oleh warna
ini maka menyebabkan warna ini sering dijadikan kelas tersendiri saat kontes.Contoh warna
lavender adalah lavender, salamander dan lain lain

Gb.45. Plakat Lavender

56
5.2. Warna kombinasi tidak beraturan

Pola kombinasi yang tidak beraturan adalah terjadinya percampuran warna dengan pola
kombinasi yang tidak tegas dan tidak teratur, baik berupa bercak, noktah, garis, gradasi maupun
belang. Ikan yang berwarna lebih dari 2 ( dua ) adalah memiliki nilai lebih. Contoh warna marble,
grizzle, monster dan lain lain

Gb.46. Plakat marble

57
6. Warna Metalik

Untuk warna pada kelas ini semua sisik harus menutup dari mulut hingga pangkal ekor dan
mengeluarkan kilau. Warna sirip sebaiknya sama dengan warna badannya serta mengeluarkan
kilau.

6.1. Warna dasar terang metalik

Warna dasar terang metalik merupakan warna metalik yang memiliki warna-warna terang dan
memancarkan kilau. Warna pada badan dan sirip yang mengeluarkan kilau juga berasal dari
warna yang terang sama. Contoh warna gold, platinum dan lain lain

Gb.46. Plakat Gold

6.1.1. Warna dasar gelap metalik

Warna dasar gelap netalik harus berasal dari warna-warna gelap, kemudian mulai pada bagian
muka sampai dengan pangkal ekor harus tertutup oleh sisik secara rapat serta mengeluarkan
kilau, demikian pula pada bagian sirip-siripnya, warna yang ada harus sesuai atau sama dengan
warna badannya. Contoh blue mask, green mask, copper mask dan lain lain

Gb.47. Halmoon Blue Mask

58
6.1.2. Metalik Dragon

Warna metalik dragon adalah warna yang harus memiliki bentuk sisik yang besar dan kasar,
yang tersebar secara merata menutupi seluruh permukaan tubuh mulai dari kepala dan muka
hingga sampai dengan pangkal ekor.

Gb.48. Plakat Gold Dragon

6.1.2.1. Metalik dragon terang

Syarat mutlak untuk warna metalik dragon terang adalah warna dasar dan warna sirip harus
berasal dari jenis warna-warna terang, sedangkan pada bagian badannya boleh sama dengan
warna sirip-siripnya namun boleh juga berwarna putih, sepanjang sisik yang dimiliki bentuknya
besar dan kasar yang menjadi ciri khas dari ikan dengan jenis warna dragon. Contoh white
dragon, gold dragon, yellow dragon dan lain lain.

Gb.49. Plakat Gold Dragon

59
6.1.2.2. Metalik dragon gelap

Warna metalik dragon gelap adalah warna dasar dan warna sirip harus berasal dari jenis warna-
warna gelap, sedangkan pada bagian badannya boleh sama dengan warna pada bagian siripnya
namun boleh juga berwarna putih, namun sisik yang dimiliki bentuknya harus besar dan kasar
seperti halnya sisik dari ikan dengan jenis warna dragon. Contoh blue dragon, green dragon,
mustard gas dragon, dan lain lain

Gb.49. Plakat Mustard Gas Dragon

7. Warna bebas

Pada warna bebas merupakan warna-warna yang tidak masuk di kelas yang tersedia, hal itu
kemungkinan karena warna yang dihasilkan tidak sesuai dengan aturan warna yang ada. Secara
garis besar warna bebas di bagi atas dua kelas yakni warna bebas gelap dan warna bebas
terang. Warna bebas gelap merupakan warna bebas dengan warna utamanya dari warna gelap,
sedangkan warna bebas terang merupakan warna bebas dengan warna utamanya dari warna
terang.

Gb.50. Plakat Warna Bebas

60
E. FORMAT PENILAIAN

Format penilaian digunakan untuk memberikan nilai pada ikan yang diikutkan kontes
berdasarkan kriteria-kriteria yang menjadi poin penilaian ikan. Untuk melakukan penilaian
digunakan form sebagai sarana mengisi skor atau nilai terhadap ikan yang dinilai tersebut

E.1. Persentase

Secara garis besar penilaian ikan dilakukan dengan melihat kepada aspek first impression,
struktur tubuh dan sirip, serta keserasian warna. Setiap aspek memiliki persentase yang
berbeda-beda.

Persentase aspek penilaian untuk jenis crowntail, halfmoon, plakat, doubletail dan female
adalah sebagai berikut :

1. First impression : 15 %
2. Struktur tubuh dan sirip : 60 %
3. Keserasian warna : 25 %

Persentase aspek penilaian untuk jenis baby adalah sebagai berikut :

1. First impression : 40 %
2. Struktur tubuh dan sirip : 45 %
3. Keserasian warna : 15 %

Persentase aspek penilaian untuk jenis Giant plakat senior adalah sebagai berikut :

1. First impression : 30 %
2. Struktur tubuh dan sirip : 60 %
3. Keserasian warna : 10 %

Persentase aspek penilaian untuk jenis Giant plakat junior adalah sebagai berikut :

1. First impression : 25 %
2. Struktur tubuh dan sirip : 60 %
3. Keserasian warna : 15 %

61
E.2. Pembobotan nilai

Pembobotan nilai diberikan kepada ikan yang diikut sertakan dalam kontes untuk mempermudah
mencari nilai atas ikan tersebut. Pembobotan nilai diberikan kepada beberapa bagian yang
meliputi pembobotan first impression,pembobotan struktur dan pembobotan warna.

E.2.1. Pembobotan first impression

Pembobotan first impression berdasarkan dimaksudkan untuk mendapatkan nilai first impression
berdasarkan kategori ikan,hal tersebut dikarenakan beberapa jenis ikan memiliki first impression
yang berbeda dengan jenis yang lainnya.

E.2.1.1. Reguler betta

Reguler betta adalah jenis ikan yang sudah sangat lazim di ikutsertakan kontes, yang biasa
disebut dengan reguler betta adalah ikan berkelamin jantan dengan jenis Crowntail, Halfmoon,
Plakat, Doubletail dan Female. Kepada mereka kriteria pembobotan nilai first impressionnya
adalah sama.

NO FIRST IMPRESSION BOBOT

1 Gaya bermain 0,5


2 Mental 0,5
3 Agresifitas 0,5

E.2.1.2. Baby

Pembobotan pada jenis Baby lebih ditekankan kepada agresifitas dan mental yang baik hal
tersebut dikarenakan jenis Baby tidak selalu memiliki first impression yang baik

NO FIRST IMPRESSION BOBOT

1 Gaya bermain 1
2 Mental 1
3 Agresifitas 1

62
E.2.1.3. Giant Plakat Senior

NO FIRST IMPRESSION BOBOT

1 Gaya bermain 1
2 Mental 1
3 Agresifitas 1

E.2.1.4. Giant Plakat Junior

NO FIRST IMPRESSION BOBOT

1 Gaya bermain 1
2 Mental 0,5
3 Agresifitas 1

63
E.2.2. Pembobotan struktur sirip dan tubuh

Pembobotan nilai berdasarkan struktur sirip dan tubuh diberikan berdasarkan kepada jenis ikan,
hal tersebut dikarenakan setiap jenis memilikikarakter tersendiri yang menjadi ciri utama dan
keunggulannya

E.2.2.1. Crowntail

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 0,5
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 0,5
6 Kekokohan sirip 1
7 Keserasian sirip 1
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 1

64
E.2.2.2. Halfmoon

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 0,5
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 1
6 Kekokohan sirip 1
7 Keserasian sirip 0,5
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 1

E.2.2.3. Plakat

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 1
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 0,5
6 Kekokohan sirip 1
7 Keserasian sirip 0,5
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 1

65
E.2.2.4. Female

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 0,5
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 1
6 Kekokohan sirip 1
7 Keserasian sirip 0,5
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 1

E.2.2.5. Baby

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 0,5
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 0,5
6 Kekokohan sirip 0,5
7 Keserasian sirip 0,5
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 0,5

66
E.2.2.6. Giant Plakat Senior

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 1
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 0,5
6 Kekokohan sirip 1
7 Keserasian sirip 0,5
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 1

E.2.2.7. Giant Plakat Junior

NO STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP BOBOT

1 Bentuk badan 0,5


2 Pangkal Sirip 0,5
3 Proporsi sirip 0,5
4 Bentuk sirip 1
1. Anal
2. Caudal
3. Pectoral
4. Ventral
5. Dorsal
5 Volume sirip 0,5
6 Kekokohan sirip 1
7 Keserasian sirip 0,5
1. Keseimbangan sirip
2. Spasi sirip
8 Overlapping 0,5
9 Kerapihan sirip 1

67
E.2.3. Pembobotan Warna

Pembobotan warna digunakan untuk melmberikan nilai ikan berdasarkan kategori warna.
Pembobotan nilai warna diberikan atas pembagian warna dasar, kombinasi, metalik dan warna
bebas yang setiap warna memiliki kriteria penilaian tersendiri.

E.2.3.1. Warna Dasar atau Solid

NO KESERASIAN WARNA BOBOT

1 Soliditas
1. Kebersihan warna 1
2. Kepekatan warna 0,5
3. Kesamaan warna 1

E.2.3.2. Warna kombinasi beraturan

NO KESERASIAN WARNA BOBOT

1 Kerapihan pola
1. Kekontrasan pola 0,5
2. Ketegasan batas 0,5
3. Ketebalan pola 0,5
4. Keseimbangan pola 1

E.2.3.3. Warna kombinasi tidak beraturan

NO KESERASIAN WARNA BOBOT

1 Percampuran warna
1. Jumlah warna 1
2. Perbedaan warna 1
3. Kerapatan percampuran 0,5

68
E.2.3.4. Warna Metalik

NO KESERASIAN WARNA BOBOT

1 Kerapatan dan kilau sisik


1. Kerapatan sisik 0,5
2. Kerapihan sisik 0,5
3. Pemerataan sisik 0,5
4. Kilau sisik 0,5

E.2.3.5. Warna Bebas

NO KESERASIAN WARNA BOBOT

1 Percampuran warna 0,5


2 Kerapihan 0,5
3 Kerapatan dan kilai sisik 0,5

69
E.3. Skoring atau nilai

Pemberian skoring diberikan untuk mendapatkan nilai berdasarkan bobot yang diberikan,jadi nilai
yang diberikan akan dikalikan dengan jumlah bobot yang diberikan sehingga akan mengasilkan
suatu nilai total dari ikan yang di nilai. Nilai atau skor yang diberikan dengan skala : 1 – 10

E.4. Penggunaan form

Penggunaan form dimaksudkan untuk mempermudah tim penilai untuk memberikan nilai pada
ikan yang diikutsertakan kontes, yakni dengan memasukan skor dan menjumlahkannya
berdasarkan bobot jenis ikan yang dinilai. Jumlah nilai itulah yang akan menentukan ikan mana
yang menjadi pemenang.

70
Contoh penggunaan form :

No Aquarium : 001
Jenis : Crowntail
Warna : Mascot

NO KRITERIA SKOR BOBOT NILAI

1 FIRST IMPRESSION 1,5

1.1. Gaya bermain 10 0,5 5


1.2. Mental 10 0,5 5
1.3. Agresifitas 10 0,5 5

2 STRUKTUR TUBUH DAN SIRIP 6

2.1. Bentuk badan 10 0,5 5


2.2. Pangkal Sirip 10 0,5 5
2.3. Proporsi sirip 10 0,5 5
2.4. Bentuk sirip 10 0,5 5
2.4.1. Anal
2.4.2. Caudal
2.4.3. Pectoral
2.4.4. Ventral
2.5. Volume sirip 10 0,5 5
2.6. Kekokohan sirip 10 1 10
2.7. Keserasian sirip 10 1 10
2.7.1. Keseimbangan sirip
2.7.2. Spasi sirip
2.8. Overlapping 10 0,5 5
2.9 Kerapihan sirip 10 1 10

3 KESERASIAN WARNA 2,5

3.1. Kerapihan pola


3.1.1. Kekontrasan pola 10 0,5 5
3.1.2. Ketegasan batas 10 0,5 5
3.1.3. Ketebalan pola 10 0,5 5
3.1.4. Keseimbangan pola 10 1 10

3.2. Soliditas
3.2.1. Kebersihan warna
3.2.2. Kepekatan warna
3.2.3. Kesamaan warna

71
3.3. Percampuran warna
3.3.1. Jumlah warna
3.3.2. Perbedaan warna
3.3.3. Kerapatan percampuran

3.4. Kerapatan dan kilau sisik


3.4.1. Kerapatan sisik
3.4.2. Kerapihan sisik
3.4.4. Pemerataan sisik
3.4.5. Kilau sisik

TOTAL NILAI 160 10 100

72
F. PENUTUP

Standar penilaian kontes ini dibuat berdasarkan perkembangan cupang saat ini, namun sangat
dimungkinkan untuk dilakukan perbaikan, baik berupa penambahan, pengurangan atau
pergantian seiring dengan perkembangan ikan cupang hias di Indonesia. Namun secara garis
besar standar ini merupakan dasar acuan untuk perbaikan-perbaikan selanjutnya.

Semoga standar penilaian ikan cupang hias kontes Betta Mania Independen Indonesia ( BMII )
dapat digunakan oleh penyelenggara kontes, juri, pemain kontes hingga para pecinta ikan
cupang hias lainnya. Oleh karena itu kami sangat mengharapkan adanya masukan, saran dan
krititk sehingga standar ini dapat menjadi lebih baik lagi dan berguna untuk seluruh komunitas
cupang hias di Indonesia.

73
UCAPAN TERIMA KASIH

Atas terselesaikannya standarisasi penilaian kontes ikan cupang hias Betta Mania Independen
Indonesia ( BMII ) ini kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua
pihak yang telah memberikan dukungan baik moril maupun materiil sehingga kami dapat
menyelesaikan standarisasi dengan baik.

Dengan segala kerendahan hati kami mengucapkan terima kasih kepada :

1. Allah SWT , yang atas rahmat dan karunia - Nya telah memberikan kesempatan dan
kemampuan kepada kami untuk menyelesaikan standarisasi ini
2. Bpk. Anton Jayamaju, Enggan Cupangku, Mas Wan, Yoram Handoko beserta seluruh
rekan-rekan pengurus BMII
3. Bang Edi Sudardjat, Bang Kamil, Bang Ahmad Yusuf, Bang Arif SL, Bang Arif Sibo, Bang
Rusli, Mas Yakin, Mas Harri, Mas Agung Karim, beserta tim Juri BMII yang telah
memberikan masukan untuk penyelesaian standarisasi ini
4. Tim Bandung Mei 2008, Fuad Betta United, Jo Hybrid Betta, Ridwan HSBC and The jack,
Roy Betta Lavista, dan lain-lain yang telah meletakan dasar standarisasi ini
5. Pak Gunawan Betta Showroom Pekan Baru dan seluruh rekan-rekan korwil BMII
Sumatera
6. Bang Rudi, Boylim, Wadi dan seluruh rekan-rekan korwil BMII Banten
7. Pak Johan dan seluruh rekan-rekan Atlas Betta Community Semarang
8. Pak Hendra Satelit, Mas Ronny dan seluruh rekan-rekan korwil BMII Jawa Timur
9. Elias Pawelloi dan rekan-rekan pecinta cupang hias di Bali
10. Leo Nelvin, Joepiter Desintan dan rekan-rekan Medan Cupang Community
11. Pak Joty, Bang Sahal, Pak Gempur Hadi, Orca, Pai , Sadad, Rahman serta seluruh
rekan-rekan InBS
12. Seluruh member Indonesia Betta Society yang telah memberikan dukungan atas
terselesaikannya standar ini
13. Para pencinta Giant betta, Teddy dan tim Betta D2 Legend, Hery Senz, Surya
Splendens, Johan Purnomo, Hakiki Wongso, Shandra Kurniawan, Robby Gradiyanto,
Tony Ang dan Tim Betta Idol, Arifin serta seluruh pencinta cupang Giant Indonesia yang
telah memberikan masukan dan kritiknya.
14. Seluruh pencinta cupang hias Indonesia yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu
yang telah membantu terselesaikannya standar ini.

74