Anda di halaman 1dari 7

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP )

Pelayanan :
Stop Buang Air Besar Sembarangan

Disahkan Oleh
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Lombok Timur,

Prosedur :
Pemicuan Stop BABS
No. 1
1. Tujuan

Terbitan ke 1 (PERTAMA)
: *
*
*

Dr. H. ENDRO PRANOTO, Sp.M


NIP. 19560427 198410 1 003

Tanggal :

Masyarakat memahami permasalahan sanitasi dikomunitasnya dan berkomitmen untuk meme


cahkannya secara swadaya
Tersusunnya rencana kegiatan masyarakat dalam rangka pemecahan masalah sanitasi
dikomunitasnya
Munculnya natural leader yang mengkoordinir kegiatan pemecahan masalah sanitasi
dikomunitasnya

2. Ruang Lingkup

: - Prosedur Persiapan dan pelaksanaan kegiatan pemicuan di desa atau dusun


- Dilakukan oleh semua sanitarian ataupun tenaga kesehatan lainnya dalam melaksanakan
pemicuan stop BABS di lingkungan masyarakat

3. Uraian umum

: Menyiapkan tempat, alat dan bahan serta tools pemicuan sampai tersusunnya rencana tindak
lanjut dalam pemecahan masalah sanitasi yang dihadapi masyarakat

4. Langkah-langkah Kegiatan :
a. Persiapan
1. Mengumpulkan masyarakat di tingkat dusun atau desa minimal 25 orang
2. Menyiapkan alat dan bahan, seperti kertas plano, tepung kanji, spidol, kertas berwarna,
ember berisi air dan lain-lain
3. Menyiapkan tempat untuk pemetaan sosial dan transect walk
b. Pelaksanaan
1. Perkenalan dan penyampaian tujuan
a. Perkenalkan lebih dulu anggota tim fasilitator
b. Sampaikan maksud dan tujuan yaitu tim ingin melihat kondisi sanitasi di kampung/dusun
c. Jelaskan dari awal bahwa kedatangan tim bukan untuk memberikan penyuluhan ataupun
bantuan, tapi tim hanya ingin melihat dan mempelajari bagaimana kondisi masyarakat,
darimana memperoleh air bersih, bagaimana masyarakat membuang air besar dll
d. Tanyakan kepada masyarakat apakah mereka mau menerima tim dengan maksud dan
tujuan yang telah disampaikan
2. Bina suasana
a. Bina suasana dipandu oleh salah seorang anggota tim, hal ini untuk menghilangkan jarak
antara fasilitator dan masyarakat sehingga proses fasilitasi dapat berjalan lancar
b. Lakukan permainan-permainan yang dapat lebih membuat fasilitator dan masyarakat
menjadi lebih dekat dan akrab
c. Temukan istilah/sebutan yang sering dipakai oleh masyarakat untuk tinja (misalnya tai)
dan BAB (nai atau lainnya)
3. Analisa Partisipatif dan Pemicuan, dengan tahapan sebagai berikut :
a. Pemetaan, sebagai upaya analisa partisipatif masyarakat yg menggambarkan tempat
atau wilayah dusun yang biasa digunakan masyarakat untuk BAB
b. Transect Walk (penelusuran lokasi BAB sembarangan), mengunjungi lokasi yg sering
dijadikan tempat BAB dengan mengajak masyarakat dan berdiskusi dilokasi tsb
c. Penghitungan tinja per orang per hari, per minggu, per bulan, per tahun dst
d. Lakukan penelusuran alur kontaminasi dari tinja ke air minum dan makanan yang
dikonsumsi oleh masyarakat sehingga timbul penyakit yang merugikan bagi
masyarakat sendiri
e. Lakukan simulasi air yang terkontaminasi tinja, lalu ajak masyarakat utk meminumnya,
berkumur, cuci muka atau kegiatan lain yang biasa dilakukan masyarakat dengan air
tersebut, sehingga menimbulkan rasa jijik bagi masyarakat.
f. Lakukan focus group discusion (FGD) untuk membahas kebiasaan BAB masyarakat
sekarang dan kerugian yang ditimbulkannya dengan menggunakan teknik dan kalimat
yang dapat menimbulkan rasa malu, rasa jijik, rasa takut sakit, rasa berdosa dll
4. Penyusunan rencana tindak lanjut oleh masyarakat
a. Jika masyarakat telah terpicu dan kelihatan ingin berubah, fasilitasi untuk menyusun
rencana tindak lanjut oleh masyarakat.
b. Semangati masyarakat bahwa mereka bisa dan mampu mencapai 100% terbebas dari
kebiasaan BAB sembarangan
5. Monitoring
a. Minimal seminggu setelah dilakukan pemicuan, lakukan kunjungan kepada masyarakat
yang telah terpicu, untuk memberikan semangat dan memantau pelaksanaan kegiatan
sesuai dengan janji tindak lanjut yang telah dibuat atau disusun
b. Berikan semangat secara terus menerus kepada masyarakat yang sedang dalam
masa ingin melakukan perubahan/perbaikan perilaku dalam mewujudkan sanitasi yang
lebih baik
c. Membuat dan menyampaikan laporan kemajuan pasca pemicuan
5. Dokumen terkait

1. Kepmenkes 852 tahun 2008


2. Kebijkan Pemerintah Propinsi NTB dalam mewujudkan BASNO

6. Rujukan

Bahan pelatihan Stop BABS Kementrian Kesehatan RI

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP )


Pelayanan :
Stop Buang Air Besar Sembarangan
(Pemicuan)

Disahkan Oleh
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Lombok Timur,

Prosedur :
Dr. H. ENDRO PRANOTO, Sp.M

Pemetaan Sosial
No. 2

Terbitan ke 1 (PERTAMA)

NIP. 19560427 198410 1 003

Tanggal :

1. Tujuan

: *
*

Untuk mengetahui/melihat peta wilayah dimana masyarakat biasa BAB


Sebagai alat monitoring pasca pemicuan setelah ada mobilisasi masyarakat

2. Ruang Lingkup

: - Prosedur Persiapan dan pelaksanaan kegiatan pembuatan peta sosial di desa atau dusun
- Dilakukan oleh semua sanitarian ataupun tenaga kesehatan lainnya dalam melaksanakan
pemetaan sosial untuk menentukan wilayah BAB masyarakat

3. Uraian umum

: Menyiapkan tempat, alat dan bahan sampai diperolehnya peta wilayah tempat masyarakat biasa
melakukan BAB

4. Langkah-langkah Kegiatan :
a. Persiapan
1. Mengumpulkan masyarakat di tingkat dusun atau desa minimal 25 orang
2. Menyiapkan tanah lapang atau halaman
3. Menyiapkan alat dan bahan, seperti bubuk putih untuk batas desa, bubuk kuning untuk menggambarkan tinja, spidol, potongan kertas untuk menggambarkan rumah penduduk
4. Bahan tersebut dapat diganti bahan lokal seperti daun, batu, ranting kayu dll
b. Pelaksanaan
1. Ajak masyarakat untuk membuat outline desa/dusun/kampung, seperti batas desa/dusun/
kampung, jalan sungai dan lain-lain
2. Siapkan potongan-potongan kertas dan minta masyarakat mengambilnya, menuliskan nama
kepala keluarga masing-masing dan menempatkannya sebagai rumah, kemudian peserta
berdiri diatas rumah masing-masing
3. Minta mereka menyebutkan tempat BABnya. Jika seseorang BAB diluar rumahnya baik itu
ditempat terbuka atau numpang ditetangga, tunjukkan tempatnya dan tandai dengan bubuk
kuning. Beri tanda (garis akses) dari masing-masing KK ke tempat BAB nya
4. Tanyakan tempat BAB dalam kondisi darurat seperti pada saat malam hari, saat hujan atau
saat sakit perut
5. Tanyakan berapa kira-kira jumlah tinja yang dihasilkan oleh setiap orang perharinya. Sepakati
jumlah rata-ratanya
6. Minta masyarakat menulis jumlah anggota keluarga diatas kertas yang berisi nama KK dan
berapa jumlah total tinja yang dihasilkan oleh 1 keluarga/rumah setiap harinya.
7. Ajak masyarakat untuk melihat rumah mana (yang BAB sembarang tempat) yang paling
banyak menghasilkan tinja (beri tepuk tangan)
8. Pada penduduk yang BAB disungai, tanyakan kemana arah aliran airnya
9. Pada penduduk yang ada didaerah hilir, tanyakan dimana mereka mandi. Picu dan jelaskan
masyarakat bahwa mereka telah mandi dengan air yang ada tinjanya.
10. Ajak masyarakat menghitung jumlah tinja dari masyarakat yang masih BAB sembarangan
perhari dan kemudian perbulan. Berapa banyak tinja yang ada di desa/dusun tersebut dalam
setahun dan berapa lama kebiasaan BAB sembarangan tersebut berlangsung
11. Tanyakan kemana kira-kira perginya tinja tersebut
12. Diakhir kegiatan tanyakan kira-kira kemana besok mereka akan BAB dan apakah mereka
akan selalu melakukan hal yang sama
13. Minta masyarakat untuk menyalin peta yang telah dibuat diatas lahan tersebut ke dalam
kertas yang cukup besar sebagai alat untuk memonitor kondisi wilayahnya sendiri
6. Dokumen terkait

1. Kepmenkes 852 tahun 2008


2. Kebijkan Pemerintah Propinsi NTB dalam mewujudkan BASNO

7. Rujukan

Bahan pelatihan Stop BABS Kementrian Kesehatan RI

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP )


Pelayanan :
Stop Buang Air Besar Sembarangan
(Pemicuan)

Disahkan Oleh
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Lombok Timur,

Prosedur :
Dr. H. ENDRO PRANOTO, Sp.M

Penelusuran lokasi BAB sembarangan (Transect Walk)


No. 3
1. Tujuan

Terbitan ke 1 (PERTAMA)
: *
*

NIP. 19560427 198410 1 003

Tanggal :

Untuk mengetahui/melihat lokasi yang paling sering dijadikan tempat BAB dengan mengajak
mengajak dan berdiskusi dilokasi tersebut.
Memicu rasa jijik dan malu bagi masyarakat yang biasa BAB di tempat tersebut

2. Ruang Lingkup

: - Prosedur pelaksanaan kegiatan transect walk di desa atau dusun


- Dilakukan oleh semua sanitarian ataupun tenaga kesehatan lainnya dalam melaksanakan
transect walk di disa/dusun tempat pemicuan

3. Uraian umum

: Melakukan kunjungan ke tempat masyarakat biasa BAB, sehingga terpicu rasa jijik dan malunya

4. Langkah-langkah Kegiatan :
1. Ajak masyarakat untuk mengunjungi lokasi yang sering dijadikan tempat BAB (didasarkan
pada hasil pemetaan)
2. Lakukan analisa partisipatif ditempat tersebut
3. Tanya siapa saja yang sering BAB di tempat tersebut atau siapa yang hari ini telah BAB
ditempat tersebut
4. Jika diantara masyarakat yang ikut penelusuran ada yang biasa melakukan BAB ditempat
tersebut, tanyakan :
a. Bagaimana perasaannya BAB disana
b. Berapa lama kebiasaan itu berlangsung
c. Apakah besok akan melakukan hal yang sama
5. Jika diantara masyarakat yang ikut penelusuran tidak satupun yang biasa BAB ditempat itu
tanyakan pula bagaimana perasaannya melihat lokasi tersebut. Tanyakan hal yang sama
pada warga yang rumahnya berdekatan dengan tempat BAB tersebut
6. Jika ada anak kecil yang ikut dalam prenelusuran atau berada tidak jauh dari tempat BAB itu
tanyakan apakah mereka senang dengan keadaan itu. Jika anak kecil tersebut menyatakan
tidak suka, ajak anak itu untuk menghentikan kebiasaan itu, yang bisa dituangkan dalam
nyanyian, puisi, slogan dan bentuk kesenian (lokal) itu
7. Jika masyarakat sudah terpicu tetapi belum total yang mau berubah (baru sebagian), natural
leader dan anggota masyarakat lainnya dapat melakukan kembali penelusuran dengan mem
bawa peta.
8. Penelusuran ini dilakukan dengan mengunjungi rumah-rumah dan menanyakan kepada
mereka kapan mau berubah seperti masyarakat lainnya yang sudah mulai berubah.
Minta waktu yang detil, misalnya tanggal berapa.
9. Tandai rumah masing-masing dengan tanggal kesiapan mereka
6. Dokumen terkait

1. Kepmenkes 852 tahun 2008


2. Kebijkan Pemerintah Propinsi NTB dalam mewujudkan BASNO

7. Rujukan

Bahan pelatihan Stop BABS Kementrian Kesehatan RI

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP )


Pelayanan :
Stop Buang Air Besar Sembarangan
(Pemicuan)

Disahkan Oleh
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Lombok Timur,

Prosedur :
Dr. H. ENDRO PRANOTO, Sp.M

Alur Kontaminasi (Oral Faecal)


No. 4
1. Tujuan

Terbitan ke 1 (PERTAMA)
: *
*

NIP. 19560427 198410 1 003

Tanggal :

Mengajak masyarakat untuk melihat dan memahami bagaimana kotoran manusia dapat dimakan
oleh masyarakat yang lainnya
Memicu rasa jijik dan takut sakit bagi masyarakat

2. Ruang Lingkup

: - Prosedur persiapan dan pelaksanaan alur kontaminasi dari tinja ke makanan manusia
- Dilakukan oleh semua sanitarian ataupun tenaga kesehatan lainnya dalam melaksanakan
tahapan alur kontaminasi di desa/dusun tempat pemicuan

3. Uraian umum

: Menanyakan ke masyarakat tentang bagaimana tinja masuk ke mulut manusia, sehingga terpicu
rasa jijik dan rasa takut sakitnya

4. Langkah-langkah Kegiatan :
a. Persiapan
1. Menyiapkan alat dan bahan, seperti gambar tinja dan gambar mulut, potongan kertas,
spidol
b. Pelaksanaan
1. Tanyakan kepada masyarakat apakah mereka yakin tinja bisa masuk ke dalam mulut.
2. Tanyakan :
a. Bagaimana tinja bisa dimakan oleh kita
b. Melalui apa saja tinja bisa masuk ke mulut
3. Minta masyarakat untuk menggambarkan atau menuliskan hal-hal yang menjadi perantara
tinja masuk sampai ke mulut
4. Analisa hasilnya bersama-sama dengan masyarakat dan kembangkan diskusi (misalnya
FGD untuk memicu rasa takut sakit)
6. Dokumen terkait

1. Kepmenkes 852 tahun 2008


2. Kebijkan Pemerintah Propinsi NTB dalam mewujudkan BASNO

7. Rujukan

Bahan pelatihan Stop BABS Kementrian Kesehatan RI

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP )


Pelayanan :
Stop Buang Air Besar Sembarangan
(Pemicuan)

Disahkan Oleh
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Lombok Timur,

Prosedur :
Dr. H. ENDRO PRANOTO, Sp.M

Simulasi air yang terkontaminasi


No. 5
1. Tujuan

Terbitan ke 1 (PERTAMA)
: *
*

NIP. 19560427 198410 1 003

Tanggal :

Mengetahui sejauh mana persepsi masyarakat terhadap air yang biasa mereka gunakan
sehari-hari
Memicu rasa jijik bagi masyarakat

2. Ruang Lingkup

: - Prosedur persiapan dan pelaksanaan simulasi air yang terkontaminasi


- Dilakukan oleh semua sanitarian ataupun tenaga kesehatan lainnya dalam melaksanakan
tahapan simulasi air di desa/dusun tempat pemicuan

3. Uraian umum

: Melakukan pengotoran terhadap contoh air, selanjutnya suruh masyarakat menggunakan air tersebut
sesuai kebiasaan sehari-hari sehingga timbul rasa jijik bagi masyarakat

4. Langkah-langkah Kegiatan :
a. Persiapan
1. Menyiapkan alat dan bahan, seperti ember yang diisi air (air mentah atau air sungai),
polutan air (tinja)
b. Pelaksanaan
1. Dengan disaksikan oleh seluruh peserta, ambil 1 ember air sungai dan minta salah seorang
untuk menggunakan air tersebut untuk cuci muka, kumur-kumur, cuci pakaian dan lain-lain
yang biasa dilakukan olreh warga disungai
2. Bubuhkan sedikit tinja ke dalam ember yang sama dan minta salah seorang peserta untuk
melakukan hal yang dilakukan sebelumnya. Suruh juga mereka menggunakannya untuk
berwudhu
3. Tunggu reaksinya, jika menolak melakukannya, tanyakan apa alasannya.
4. Tanyakan apa bedanya dengan kebiasaan masyarakat yang sudah terjadi dalam kurun waktu
tertentu.
5. Tanyakan apa yang akan dilakukan masyarakat setelah mengetahui hal tersebut (dikemudian
hari)
6. Bila simulasi ini dilakukan pada saat penelusuran ke wilayah sungai tempat biasa BAB, untuk
menunjukkan air yang telah terkonaminasi tidak perlu memasukkan kotoran kedalam air,
melainkan langsung mengambil air yang disekitar sungai tersebut ada tinjanya.
6. Dokumen terkait

1. Kepmenkes 852 tahun 2008


2. Kebijkan Pemerintah Propinsi NTB dalam mewujudkan BASNO

7. Rujukan

Bahan pelatihan Stop BABS Kementrian Kesehatan RI

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR ( SOP )


Pelayanan :

Disahkan Oleh
Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Lombok Timur,

Stop Buang Air Besar Sembarangan


(Pemicuan)
Prosedur :
Focus Group Discussion (FGD) membahas Kondisi
saat ini
No. 6

Terbitan ke 1 (PERTAMA)

Masyarakat

Dr. H. ENDRO PRANOTO, Sp.M


NIP. 19560427 198410 1 003

Tanggal :

1. Tujuan

: *
*

Menganalisa kondisi masyarakat saat ini


Masyarakat dapat merumuskan apa yang sebaiknya dilakukan atau tidak dilakukan terkait dengan
kondisi masyarakat saat ini

2. Ruang Lingkup

: - Prosedur FGD untuk memicu rasa malu dan privacy, rasa jijik, takut sakit, rasa berdosa
- Dilakukan oleh semua sanitarian ataupun tenaga kesehatan lainnya dalam melaksanakan
tahapan FGD di desa/dusun tempat pemicuan

3. Uraian umum

: Melakukan diskusi kelompok untuk menganalisa kondisi kebiasaan masyarakat untuk selanjutnya
dapat membuat rencana kegiatan yang akan dilakukan.

4. Langkah-langkah Kegiatan :
a. FGD memicu rasa malu dan hal-hal yang bersifat pribadi
1. Tanyakan seberapa banyak perempuan yang melakukan BAB ditempat terbuka dan alasan
mengapa mereka melakukannya
2. Bagaimana perasaan kaum perempuan ketika BAB ditempat terbuka yang tidak terlindung
dan kegiatan yang dilakukan dapat dilihat oleh orang banyak
3. Bagaimana perasaan laki-laki ketika istrinya, anaknya atau ibunya melakukan BAB ditempat
terbuka dan dapat dilihat oleh siapapun juga yang kebetulan melihatnya secara sengaja atau
tidak sengaja
4. Apa yang dilakukan oleh perempuan ketika harus BAB (ditempat terbuka) padahal ia sedang
mendapatkan rutinitas bulanan. Apa yang dirasakan?
5. Perempuan adalah pihak yang paling terbebani (kehilangan privacy), terkait dengan kebiasaan
BAB disembarang tempat, jadi perempuan termasuk kelompok yang paling kompeten
untuk dipicu
b. FGD memicu rasa jijik dan takut sakit
1. Ajak masyarakat untuk menghitung kembali jumlah tinja dikampungnya dan kemana perginya
sejumlah tinja tersebut
2. Jika dalam diagram alur terdapat pendapat masyarakat bahwa lalat adalah salah satu media
penghantar kotoran ke mulut, lakkan probing tentang lalat. Misalnya jumlah dan anatomi kaki
lalat, bagaimana lalat hinggap dikotoran dan terbang kemana saja dengan membawa kotoran
dikaki-kakinya, bagaimana memastikan bahwa rumah-rumah dan makanan-makanan didalam
kampung dijamin bebas dari lalat dan sebagainya.
3. Ajak untuk melihat kembali peta dan kemudian tanyakan rumah mana saja yang pernah terkena diare (2-3 tahun lalu), berapa biaya yang dikeluarkan untuk berobat, adakah anggota
keluarga (terutama anak kecil) yang meninggal karena diare, bagaimana perasaan bapak/ibu
atau anggota keluarga lainnya.
4. Apa yang dilakukan kemudian
c. FGD memicu hal-hal yang berkaitan dengan keagamaan
1. Bisa mengutip hadits atau pendapat para alim ulama yang relevan dengan larangan atau
dampak buruk dari melakukan BAB sembarangan, seperti : "bahwa ada 3 kelompok yang
karena perbuatannya termasuk orang-orang yang terkutuk, yaitu orang yang biasa membuang
air (besar) diair yang mengalir (sungai/kolam), dijalan dan dibawah pohon (tempat berteduh)"
2. Bisa dengan mengajak untk mengingat hukum berwudhu, yaitu untuk menghilangkan na'jis.
Tanyakan air apa yang selama ini digunakan oleh masyarakat untuk berwudhu? Apakah
benar-benar bebas dari na'jis.
3. Apa yang akan dilakukan kemudian
d. FGD menyangkut kemiskinan
FGD ini biasanya berlangsung ketika masyarakat sudah terpicu dan ingin berubah, namun
terhambat dengan tidak adanya uang untuk membangun jamban
1. Apabila masyarakat mengatakan bahwa membangun jamban itu perlu dana besar, fasilitator
bisa menanyakan apakah benar jamban itu mahal. Berikan alternatif jamban yang paling
sederhana dan tanyakan bagaimana pendapat mereka.
2. Apabila masyarakat tetap beralasan mereka cukup miskin untuk bisa membangun jamban
(meskipun dengan bentuk paling sederhana), fasilitator bisa mengambil perbandingan dengan
masyarakat yang jauh lebih miskin dari pada di desa/dusun tersebut. Bagaimana masyarakat
di desa lain yang jauh lebih miskin berupaya dan mampu merubah kebiasaan BAB di
sembarang tempat
3. Apabila masyarakat masih mengharapkan bantuan, tanyakan kepada mereka, tanggung
jawab siapa masalah BAB tersebut. Apakah untuk BAB saja harus menunggu diurus oleh
pemerintah dan pihak luar lainnya.

e. Setiap akhir FGD tanyakan kepada masyarakat


1 Bagaimana perasaan ibu/bapak terhadap kondisi ini
2 Apakah bapak/ibu ingin terus dalam kondisi seperti ini
f.

Diakhir FGD, fasilitator menyampaikan kesimpulan atas analisa yang telah dilakukan oleh
masyarakat. Jika masyarakat masih senang dengan kondisi mereka, artinya tidak mau berubah
dengan berbagai alasan, fasilitator bisa menyampaikan :
"Terima kasih telah memberikan kesempatan untuk melakukan analisa tentang sanitasi di desa
ibu/bapak, silahkan bapak/ibu meneruskan kebiasaan ini, dan bapak/ibu adalah satu-satunya
kelompok masyarakat yang masih senang untuk membiarkan masyarakatnya saling mengkonsumsi kotorannya sendiri."

6. Dokumen terkait

1. Kepmenkes 852 tahun 2008


2. Kebijkan Pemerintah Propinsi NTB dalam mewujudkan BASNO

7. Rujukan

Bahan pelatihan Stop BABS Kementrian Kesehatan RI

Anda mungkin juga menyukai