Anda di halaman 1dari 9

HUBUNGAN ANTARA SALINITAS DENGAN TEMPERATUR

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas mata kuliah
Daerah Penangkapan Ikan semester ganjil
Disusun oleh :
Jihan Refli Ningsih
Erik Riksamunir
Rika Mustikawati
Thesar Maulana
Sona Yudha Diliana

230110130010
230110130119
230110130125
230110130126
230110130217

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2016

HUBUNGAN ANTARA SALINITAS DENGAN TEMPERATUR

Adanya suhu yang menurun menyebabkan salinitas pun semakin menurun


yang berbanding terbalik dengan bertambahnya kedalaman suatu perairan. Hal ini
berbanding terbalik dengan teori yang dipelajari, dimana jika suhu semakin turun
sesuai bertambahnya kedalaman suatu perairan, maka salinitas akan semakin
meningkat. Pada lapisan mix layer pengaruh suhu sangat besar karena pada
lapisan ini pengaruh dari sinar matahari terhadap suhu permukaan sangat besar
sehingga mengakibatkan suhu di mix layer tinggi. Pada lapisan termoklin suhu
masih sangat berpengaruh, hal tersebut dikarenakan adanya perubahan suhu yang
sangat mencolok. Akan tetapi pada lapisan deep layer suhu tidak begitu
mempengaruhi karena perubahan suhu yang tidak mencolok.
Dalam setiap penelitian oseanografi parameter-parameter yang selalu
diukur ialah suhu, salinitas, kandungan O2 , dan kandungan zat hara (nutrien):
fosfat, nitrat, silikat. Kita dapat menggambarkan suatu perairan berdasarkan
distribusi salinitas atau suhu terhadap kedalaman. Namun distribusi suhu dan
salinitas terhadap kedalaman ini tidak dapat digunakan untuk menyatakan
karakteristik suatu perairan karena ia berubah dengan waktu.
Distribusi suhu atau salinitas terhadap kedalaman pada musim dingin
berbeda dengan musim panas. Distribusi suhu atau salinitas terhadap kedalaman
pada musim hujan berbeda dengan musim kemarau. Jadi kita harus memilih cara
lain untuk menyatakan karakteristik suatu perairan yang merupakan gambaran
perairan tersebut sepanjang waktu (gambaran yang tidak berubah dengan waktu).
Karakteristik suatu perairan dapat kita gambarkan dengan mengeplot data suhu
dan salinitas terhadap kedalaman. Hubungan suhu dan salinitas terhadap
kedalaman disebut diagram T-S. Diagram T-S adalah unik untuk tiap perairan, T-S
diagram suatu perairan berbeda dengan T-S diagram perairan yang lain. Dengan
perkataan lain masing-masing perairan memiliki T-S diagram yang unik. T-S
diagram suatu perairan diperlihatkan oleh gambar berikut.
Diagram T-S digambarkan bersama-sama dengan kurva t .

Kegunaan diagram T-S:


1

Dapat digunakan untuk mengecek

apakah data suhu dan salinitas yang

Dapat digunakan untuk mengmassa

air

T 0C

dan

t
t

200

menentukan proses pencampuran.


3

100
150

dipercaya atau tidak.


identifikasi

50

didapatkan dari lapangan dapat


2

250 300 350

Dapat digunakan untuk melihat


kestabilan kolom air.

3232.53333.534
S 0/00

Dapat digunakan untuk melacak

gerakan massa air dengan cara membandingkan beberapa diagram T-S dari
suatu perairan.
Keterangan:
1

Kurva T-S yang diplot berdasarkan data


suhu dan salinitas yang baik akan berupa

T 0C

kurva yang smooth. Bila kurva T-S yang


diperoleh

dari

data

lapangan

tidak

Kurva T-S
Yang smooth

smooth maka kita dapat mengatakan


bahwa data tersebut salah atau tidak baik.
2

S 0/00

Contoh penggunaan diagram T-S untuk


mengidentifikasi massa air. Dalam contoh
ini kita akan mencoba mengidentifikasi 3
massa air yaitu Antarctic Bottom Water

T 0C

Kurva T-S yang tidak smooth

(AABW), Antarctic Intermediate Water


(AAIW),

North Atlantic

Deep

Water

(NADW). Karakteristik ketiga massa air


tersebut diatas, ialah sebagai berikut:
AABW

-0.50 C 00 C

S 0/00

34.6 34.7 0/00

NADW

20 C 40 C

34.9 35

AAIW

30 C 40 C

34.2 34.3 0/00

/00

AABW terbentuk di Weddell Sea di Antartika akibat proses pendinginan dan


pembentukan es. Air dengan densitas yang besar dipermukaan turun
menyusuri paparan benua dan lereng benua Antartika dan menyusuri dasar
laut membentuk AABW. AABW bergerak secara perlahan menuju equator.
AAIW terbentuk didaerah konvergensi Antartika bergerak turun kelapisan
dalam. NADW terbentuk di laut-laut Norwegia dan Greenland, bergerak
kearah selatan. NADW mengalir diantara AAIW dan AABW. Gerakan ketiga
massa air tersebut diperlihatkan oleh gambar berikut:

Konvergensi Antartika
00 90 S

450 S

S

T

AAIW

Antartika

NADW

Penampang melintang
Gerakan massa air
Dilautan Atlantik

AABW

T-S diagram dari lokasi di lautan Atlantik diperlihatkan oleh gambar dibawah:
Di kedalaman antara 1400m sampai 3800m kita melihat adanya kenaikan
harga salinitas dan penurunan suhu. Kisaran (range) suhu dan salinitas pada
kedalaman ini dekat dengan kisaran suhu dan salinitas NADW. Jadi kita dapat
menyimpulkan bahwa pada kedalaman ini terdapat massa air dari NADW
yang ditandai oleh harga salinitas yang tinggi. Pada kedalaman 800m kita
melihat adanya salinitas yang rendah (salinitas minimum). Kisaran suhu dan
salinitas dekat dengan kisaran suhu dan salinitas AAIW walupun kedalaman
800m tersebut kisaran suhu dan salinitasnya lebih besar dari kisaran suhu dan
salinitas AAIW. Jadi dapat kita menyimpulkan pada kedalaman 800m ini

terjadi pencampuran antara

25

AAIW dengan massa air

20

di laut Atlantik Selatan di

100

15

lintang 90 S. Di kedalaman

300

5000m kita melihat adanya

10
T 0C
5

kontribusi
AAIW

lebih rendah dari 00 C. Jadi

1400

di dalam contoh ini kita

NADW
AABW

yang

ditandai dengan suhu yang

800

AABW

4000

dapat melihat bagaimana

5000

penggunaan diagram T-S

3434.53535.536
S 0/00

lautan Atlantik di 90 S

untuk mengidentifikasi AABW, AAIW dan NADW.


3

Suatu kolom air dikatakan stabil

30

jika kurva T-S memotong kurva t


kearah

bawah

(kearah

60
0

per-

t=23
t=24

100

t=25

tambahan t). Bila kurva T-S

250

t=26

memotong kurva t kearah atas


(kearah pengurangan t) maka
kolom air dikatakan tidak stabil.
Bila kurva T-S sejajar dengan

T 0C

400
500
600

kurva t maka kolom air netral.


Dari gambar dapat kita lihat
bahwa dari permukaan sampai

1000

S 0/00

kedalaman 30m kurva T-S sejajar dengan kurva t , jadi pada kedalaman ini
kolom air stabil netral.
Dari kedalaman 30m 1000m kurva T-S memotong kurva t kearah bawah
(kearah pertambahan t) kolom air pada interval ini stabil.
4

Contoh penggunaan T-S diagram untuk melacak gerakan massa air. Disini kita
tinjau gerakan massa air laut Tengah yang hangat dan berat (S=38.5 0/00 ,

T=130 C) memasuki perairan Atlantik utara bagian timur yang massa airnya
lebih dingin dan kurang asin (lebih ringan dari air laut Tengah).
Karena massa air laut Tengah lebih berat daripada massa air laut utara maka ia
turun memasuki laut Atlantik melalui selat Giblartar sampai ke kedalaman
Dingin
Kurang Asin (lebih ringan)

Hangat & berat

ATLANTIK

LAUT TENGAH

SPANYOL

S = 38.5 0/00
T = 130 C

SILL

SELAT GIBLARTAR

-100m
-1500m

St. 1
St. 2
AFRIKA

1500m dimana densitasnya sama dengan densitas air laut Atlantik. Dari
kedalaman 1500m ini massa air laut Tengah menyebar ke bagian lautan
Atlantik.
Kita dapat merekonstruksi gerakkan massa air laut Tengah memasuki lautan
Atlantik utara dengan cara membandingkan dua T-S diagram yang diambil dari
dua lokasi yang berbeda dilautan Atlantik. Lokasi Stasiun 1 dan Stasiun 2 dimana
dilakukan pengambilan data suhu dan salinitas

dibeberapa kedalaman

diperlihatkan oleh gambar berikut:


Diagram T-S dari Stasiun 1 dan stasiun 2 diperlihatkan pada gambar berikut
Diagram T-S dari Stasiun 1 dan stasiun 2 kita dapat melihat dengan jelas
bahwa pada kedalaman 1200m di Stasiun 1 dan kedalaman 1300m stasiun 2
tampak adanya penaikan harga salinitas. Kita dapat menyimpulkan bahwa
kenaikan harga salinitas pada kedalaman-kedalaman tersebut akibat dari
pengaruh massa air laut Tengah yang bercampur dengan massa air Atlantik di
kedua stasiun. Kenaikan harga salinitas di kedalaman 1200m di stasiun 1,

karena letak stasiun 2 sudah jauh dari dari laut Tengah. Jadi di stasiun 2, massa
15

10
T 0C

15

1200m

10
T 0C

1300m

0
35

35.536 36.5
S 0/00
St. 1

35

35.536 36.5
S 0/00
St. 2

air laut Tengah sudah banyak bercampur dengan massa air laut Atlantik utara.

Dari contoh ini dapat kita lihat dengan membandingkan T-S diagram dari dua
stasiun di Atlantik utara kita dapat melacak adanya gerakan massa air laut
Tengah memasuki perairan Atlantik Utara bagian timur.

Suhu yang paling tinggi berada di permukaan. Semakin dalam suatu


wilayah perairan maka tekanan menuju dasar akan semakin besar. Hal ini
mengakibatkan suhu semakin turun. Salah satu faktorya tidak ada cahaya yang
dapat menembus. Faktor yang mempengaruhi suhu permukaan laut adalah letak
ketinggian dari permukaan laut (Altituted), intensitas cahaya matahari yang
diterima, musim, cuaca, kedalaman air, sirkulasi udara, dan penutupan awan
(Hutabarat dan Evans, 1986). Penurunan gradient suhu yang sangat menyolok
terjadi pada zona pycnocline, yakni kedalaman anatara 200 meter sampai dengan
1000 meter. Semakin dalam akan terjadi perubahan suhu yang nyaris

konstan. Lapisan permukaan hingga kedalaman 200 meter cenderung hangat, hal
ini dikarenakan sinar matahari yang banyak diserap oleh permukaan. Sedangkan
pada kedalaman 200-1000 meter suhu turun secara mendadak yang membentuk
sebuah kurva dengan lereng yang tajam. Pada kedalaman melebihi 1000 meter
suhu air laut relatif konstan dan biasanya berkisar antara 2-4C.

Musim barat memiliki suhu di permukaan sebesar 23C yang semakin


menurun seiring menurunnya kedalaman hingga mencapai suhu 2C, penurunan
terjadi seiring bertambahnya kedalaman yang diakibatkan semakin kedalam
intensitas matahari yang diterima semakin berkurang. dan adanya penurunan
kedalaman sebanyak 10 m maka tekanan akan bertambah sebanyak 1 atm. Lalu
salinitas mengalami kenaikan hingga lapisan termoklin yang lalu turun hingga
kedalaman 500 m dan perlahan naik kembali seiring bertambahnya kedalaman.

Daftar Pustaka

nodc.noaa.gov diakses pada hari Selasa pada pukul 18.15 WIB


Hamzah, M. S. 2003. Studi Variasi Musiman Beberapa Parameter Oseanografi
terhadap Pertumbuhan dan Kelangsungan Hidup Kerang Mutiara (Pinctada
Maxima) di Perairan
http://www.scribd.com/doc/54314353/Salinitas di akses pada hari selasa pada
pukul 18.30 WIB