Anda di halaman 1dari 4

KERANGKA ACUAN

PROGRAM KESELAMATAN / KEAMANAN LABORATORIUM


UPT PUSKESMAS CURUP
A. PENDAHULUAN
Rumah sakit/Puskesmas sebagai salah satu sarana kesehatan yang memberikan
pelayanan kesehatan kepada masyarakat memiliki peran yang sangat penting dalam
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Oleh karena itu rumah sakit/Puskesmas
dituntut untuk dapat memberikan pelayanan yang bermutu sesuai dengan standar yang
sudah ditentukan (Depkes RI, 2007).
Pemeriksaan

laboratotium

merupakan

pekerjaan

dengan

risiko

infeksi

berhubungan dengan bahan-bahan yang infeksius.Untuk mencegah risiko diperlukan


pengetahuan dan praktek laboratorium yang baik,selain itu harus tersedia sarana dan
prasarana yang menunjang.(Pedoman PPI Depkes RI,2006)
Untuk meminimalkan risiko terjadinya infeksi di rumah sakit dan fasilitas pelayanan
kesehatan lainnya perlu diterapkan pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI), yaitu
program pelatihan (diklat) pencegahan dan pengendalian penyakit menular.Serta untuk
mencegah kecelakaan di laboratorium perlu diadakan pelatihan mengenai Keselamatan
dan Keamanan di Laboratorium.
B. LATAR BELAKANG
1. KEMENKES No.382/menkes/SK/III/2007 tentang Pedoman Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi di Rumah Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya
2. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999
tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit.
3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor. 129/Menkes/SK/II/2008
tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit.
4. Keputusan
Menteri
Kesehatan
Republik

Indonesia

Nomor

1165.A./Menkes/SK/X/2004 tentang Komisi Akreditasi Rumah Sakit.

C. TUJUAN KEGIATAN
Meningkatkan pengetahuan, kemampuan dan keterampilan sumber daya
manusia tenaga laboratorium, tentang keselamatan dan keamanan lab, sehingga dapat
melindungi tenaga laboratorium dan masyarakat dari penularan penyakit infeksi.
D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN
1. Pendidikan dan Pelatihan Keselamatan dan Keamanan Laboratorium
Pelatihan ini dilakukan sebagai tahap awal pelaksanaan program kesehatan dan
keselamatan kerja, dalam pelatihan ini dipaparkan tentang keselamatan dan
1

keamanan

laboratorium,

pentingnya

keselamatanlaboratorium,

penyebab

kecelakaan laboratorium, penanggung jawab bila terjadi kecelakaan, perlengkapan


dan pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan.
2. Penyuluhan dan Pelatihan Hand Hygiene
Pelatihan ini berisi hal-hal yang harus dilakukan oleh petugas dalam menangani
pasien tanpa mengetahui terlebih dahulu diagnosanya, petugas harus melakukan
kewaspadaan standar yaitu cuci tangan. Pelatihan cuci 6 langkah sesuai standar
WHO harus diajarkan kepada seluruh karyawan pada umumnya dan petugas
laboratorium pada khususnya. mulai dari teori sampai mendemonstrasikannya.
3. Pelatihan Pengelolaan Limbah/Sampah
Pelatihan ini ditujukan kepada seluruh staf medis ataupun non medis serta
cleaning service outsourcing tentang penempatan sampah sesuai dengan standar
pencegahan dan pengendalian Infeksi dan dipaparkan mulai proses pemilahan
sampai dengan proses pemusnahan sampah/limbah puskesmas.
4. Pelatihan Pemakaian Alat Pelindung Diri (APD)
Pelatihan ini dilakukan untuk mencegah petugas dari penularan yang dapat
ditimbulkan dari berbagai macam jenis infeksi melalui kegiatan yang dilakukan di
Puskesmas. Pelatihan ini meliputi pengenalan berbagai macam APD yang harus
dipakai untuk masing-masing unit kerja, cara pemakaian, cara melepas, serta
kegunaannya.
5. Penyuluhan Hand Hygiene untuk Pengunjung
Hand hygiene tidak hanya dibudayakan pada petugas yang ada di puskesmas,
tetapi juga kepada seluruh keluarga pasien dan pengunjung puskesmas. Pelatihan
ini dikhususkan untuk keluarga dan pengunjung pasien seluruh unit rawat inap dan
rawat jalan yang melakukan pengobatan ataupun kontrol ke Puskesmas. Pelatihan
ini dilakukan dengan metode kampanye hand hygiene yang dilakukan di ruang
pendaftaran, pintu masuk unit ruang rawat, ruang tunggu keluarga pasien, ruang
tunggu obat.
6. Pelatihan Kebersihan Ruangan
Pelatihan ini dilakukan secara berkala dan dititikberatkan pada cara kebersihan
setiap ruangan di puskesmas meliputi ruang rawat inap, ruang rawat jalan, kantor,
laboratorium, farmasi dan ruang-ruang khusus untuk pemeriksaan penunjang.
Sasaran pelatihan ini adalah seluruh petugas kebersihan meliputi pramu kebersihan
dan cleaning service outsourcing.
2

7. Pelatihan tentang dekontaminasi alat dan sterilisasi


Pelatihan ini berisi cara pengelolaan alat kesehatan mulai dari dekontaminasi
sampai dengan sterilisasi.
8.

Kejadian Tertusuk Jarum


Sosialisasi ini dilakukan kepada seluruh staf medis maupun staf non medis yang
bertugas

di

Puskesmas

khususnya

untuk

tenaga

laboratorium

dalam

hal

kemungkinan kejadian tertusuk jarum dan cara pelaporan apabila terjadi kejadian
tersebut.
E. METODE MELAKSANAKAN KEGIATAN SECARA KUANTITATIF
Dalam pelatihan keselamatan dan keamanan laboratorium dilaksanakan dengan
pemberian materi secara teori dan praktek secara langsung
F. SASARAN/TARGET YANG INGIN DICAPAI
1. Terlaksananya kegiatan pelayanan Keselamatan dan keamanan(Pencegahan
dan pengendalian Infeksi) yang multidisiplin antar profesi dan bekerja secara
interdisiplin.
G. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN
25 Mei 2016
H. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORANNYA
1. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan
Evaluasi pelaksanaan kegiatan dilakukan setiap bulan dan dilakukan melalui
rapat rutin yang dilaksanakan bersama dengan anggota tim Keselamatan dan
Keamanan.
2. Pelaporan
Laporan evaluasi pelaksanaan kegiatan dibuat setiap bulan berdasarkan
masing-masing kegiatan yang dilakukan. Laporan evaluasi pelaksanaan kegiatan
dilakukan setiap petugas/koordinator ruang setiap bulan dan ditujukan kepada
Kepala Puskesmas.

I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN


1. Pencatatan
3

Pada setiap kegiatan dalam upaya Keselamatan dan keamanan laboratorium


yang dilakukan, ada beberapa hal yang harus didokumentasikan seperti:
a. Materi
b. Undangan
c. Daftar hadir
d. Laporan hasil kegiatan
e. Dokumentasi (foto) kegiatan
2. Pelaporan
Laporan pelaksanaan program dibuat setiap selesai kegiatan dilakukan
(maksimal 1 minggu setelah kegiatan berlangsung) dan dilaporkan kepada Kepala
Puskesmas setiap 1 bulan sekali.
3. Evaluasi Kegiatan
Evaluasi pelaksanaan program dilakukan 1 tahun sekali dengan cara melihat
seluruh pelaksanaan kegiatan yang sudah dilakukan dan kegiatan yang belum
dilakukan beserta hambatan pelaksanaan kegiatan.
J. RENCANA ANGGARAN DAN BIAYA
Rincian biaya yang dibutuhkan adalah sbb:
1. Biaya peningkatan kualitas SDM Keselamtan Keamanan laboratorium & PPI,
Perawat dan tim yang terlibat dalam pelayanan Pencegahan dan Pengendalian
Infeksi Rumah Sakit.
2. Biaya persiapan sarana prasarana lainnya.
K. PENUTUP
Dengan mempertimbangkan kebutuhan anggaran dan biaya serta manfaatnya
bagi Puskesmas, maka kegiatan ini diharapkan dapat terlaksana.