Anda di halaman 1dari 61

Medan Magnet

Fisikastudycenter.com- Berikut ini beberapa contoh soal dan pembahasan materi Medan
Magnet dibahas di kelas XII (12) SMA, kawat lurus, kawat melingkar, solenoida dan toroida :
Soal No. 1
Seutas kawat dialiri arus listrik i = 2 A seperti gambar berikut !

Tentukan :
a) Kuat medan magnet di titik P
b) Arah medan magnet di titik P
c) Kuat medan magnet di titik Q
d) Arah medan magnet di titik Q
Pembahasan
a) Kuat medan magnet (B) dari suatu titik yang berjarak a dari suatu kawat lurus panjang
yang dialiri kuat arus i adalah :

Kuat medan magnet di titik P :

b) Arah ditentukan dengan kaidah tangan kanan, dimana ibu jari mewakili arah arus dan
empat jari sebagai arah medan magnet dengan posisi tangan menggenggam kawat. Sehingga
arah kuat medan magnet di titik P adalah keluar bidang baca (mendekati pembaca).
c) Kuat medan magnet di titik Q :

d) Arah medan masuk bidang baca (menjauhi pembaca)


Soal No. 2
Perhatikan gambar berikut ini!

Tentukan besar dan arah kuat medan magnet di titik P !


Pembahasan
Arus A akan menghasilkan medan magnet di titik P dengan arah masuk bidang, sementara
arus B menghasilkan medan magnet dengan arah keluar bidang .

Arah sesuai Ba yaitu masuk bidang.


Soal No. 3
Kawat A dan B terpisah sejauh 1 m dan dialiri arus listrik berturut-turut 1 A dan 2 A dengan
arah seperti ditunjukkan gambar di bawah.

Tentukan letak titik C dimana kuat medan magnetnya adalah NOL!


Pembahasan
Agar kuat medan nol, kuat medan yang dihasilkan kawat A dan kawat B harus berlawanan
arah dan sama besar. Posisi yang mungkin adalah di sebelah kiri kawat A atau di sebelah
kanan kawat B. Mana yang harus di ambil, ambil titik yang lebih dekat ke kuat arus lebih
kecil. Sehingga posisinya adalah disebelah kiri kawat A namakan saja jaraknya sebagai x.

Soal No. 4
Tiga buah kawat dengan nilai dan arah arus seperti ditunjukkan gambar berikut!

Tentukan besar dan arah kuat medan magnet di titik P yang berjarak 1 meter dari kawat
ketiga!
Pembahasan
Pada titik P terdapat tiga medan magnet dari kawat I (masuk bidang), kawat II (keluar
bidang) dan kawat III (masuk bidang).

Arah masuk bidang baca.


Soal No. 5
Perhatikan gambar berikut. Kawat A dan B dialiri arus listrik I1 dan I2 masing-masing sebesar
2 A dan 3 A dengan arah keluar bidang baca.

Tentukan besar dan arah kuat medan magnet di titik C yang membentuk segitiga sama sisi
dengan titik A dan B!
Pembahasan
Mencari B1 dan B2

Kuat medan total di titik C gunakan rumus vektor dan 107 misalkan sebagai x.

Arah medan magnet :

Soal No. 6
Titik P berada di sekitar dua buah penghantar berbentuk setengah lingkaran dan kawat lurus
panjang seperti gambar berikut!

Tentukan besar kuat medan magnet di titik P!


Pembahasan
Kuat medan dari kawat setengah lingkaran arah masuk bidang baca namakan B1 dan kuat
medan magnet dari kawat lurus namakan B2 arah keluar bidang baca :

Arah sesuai arah B1 masuk bidang baca. (Thanks to Destia,..)

Soal No. 7
Tentukan besar kuat medan magnet di titik P yang berada pada poros suatu penghantar
melingkar pada jarak 8 cm jika kuat arus yang mengalir pada kawat adalah 1 A!

Pembahasan

Soal No. 8
Perhatikan gambar :

l = kawat panjang
A = bidang datar tegak lurus I
N = Titik berada pada bidang A berjarak 1 cm dari i
Kawat I dialiri arus i = 50 ampere i ke atas. Besar induksi magnetik di B....
A. 102 webber m2
B. 103 webber m2
C. 104 webber m2
D. 105 webber m2
E. 106 webber m2
(Dari soal Ebtanas 1986)
Pembahasan
Kuat medan magnetik di sekitar kawat lurus berarus

Soal No. 9
Suatu solenoid panjang 2 meter dengan 800 lilitan dan jari-jari 2 cm. Bila solenoid itu dialiri
arus sebesar 0,5 A, tentukanlah induksi magnet pada ujung solenoid. (o = 4 .107 Wb.A
1
.m1 ).
A. 4 .105 Wb.m2
B. 8 .107 Wb.m2
C. 4 .106 Wb.m2
D. 8 .105 Wb.m2
E. 2 .104 Wb.m2
(Dari soal Ebtanas 1988)
Pembahasan
Kuat medan magnet dari solenoida, lokasi di ujung solenoid

Soal No. 10
Seutas kawat panjang berarus listrik I. Sebuah titik berjarak a dari kawat tersebut mempunyai
induksi magnetik B. Besar induksi magnetik di suatu titik berjarak 3a dari kawat tersebut
adalah...
A. 3B
B. 2B
C. B
D. 1/2 B
E. 1/3 B
(Soal Ebtanas 1993)
Pembahasan
Perbandingan kuat medan magnet antara dua titik di sekitar kawat lurus
a1 = a
a2 = 3a
B1 = B
B2 =....

Soal No. 11
Kawat seperempat lingkaran dialiri arus 5 A seperti gambar berikut.

Jika jari-jari kawat melingkar adalah 40 cm, tentukan kuat medan magnet di titik P!
Pembahasan
Kuat medan magnet oleh kawat seperempat lingkaran di titik P

Sehingga

Gaya Lorentz Muatan

Fisikastudycenter.com- Contoh Soal dan Pembahasan tentang Gaya Magnetik / Gaya


Lorentz , Materi Fisika SMA Kelas 12 SMA, khusus membahas gaya magnetik yang bekerja
saat suatu muatan listrik bergerak dalam medan magnet. Gaya Magnetik pada kawat berarus
yang berada dalam medan magnet dibahas di bagian lain.

Soal No. 1
Sebuah elektron yang bermuatan 1,6 x 1019 C bergerak dengan kecepatan 5 x 105 m/s melalui
medan magnet sebesar 0,8 T seperti gambar berikut. Tentukan :
a) besar gaya magnetik saat elektron berada dalam medan magnet
b) arah gaya magnetik yang bekerja pada elektron

Pembahasan
a) besar gaya magnetik saat elektron berada dalam medan magnet
Gunakan persamaan
F = BQV sin
dimana B adalah besarnya medan magnetik (Tesla), Q adalah besarnya muatan (Coulomb), V
adalah kecepatan gerak muatan (m/s) dan adalah sudut yang dibentuk antara arah gerak
muatan dengan arah medan magnet. Pada soal diatas 90 sehingga nilai sinusnya adalah 1.
F = (0,8)(1,6 x 1019)(5 x 105)(1) = 6,4 x 1014 Newton
b) arah gaya magnetik yang bekerja pada elektron
Untuk menentukan arah gaya magnetik gunakan kaidah tangan kanan sebagai berikut:

4 jari = arah medan magnet


ibu jari = arah gerak muatan
telapak tangan = arah gaya magnetik jika muatan berjenis positif
punggung tangan = arah gaya magnetik jika muatan berjenis negatif
Jika diketahui dua kutub magnet maka arah medan magnet adalah dari kutub utara (U)
menuju kutub selatan (S) dan karena elektron adalah muatan negatif, maka arah gaya yang
bekerja sesuai arah punggung tangan yaitu keluar bidang baca.
Soal No. 2
Sebuah positron yang bermuatan 1,6 x 1019 C bergerak dengan kecepatan 5 x 105 m/s melalui
medan magnet sebesar 0,8 T seperti gambar berikut.

Tentukan :
a) besar gaya magnetik saat positron berada dalam medan magnet
b) arah gaya magnetik yang bekerja pada positron
Pembahasan
a) F = (0,8)(1,6 x 1019)(5 x 105)(1) = 6,4 x 1014 Newton
b) Positron termasuk muatan positif, sehingga arah gaya magnetik diwakili oleh telapak
tangan seperti ilustrasi gambar berikut adalah masuk bidang baca (menjauhi pembaca)

Soal No. 3
Seutas kawat lurus dialiri arus sebesar 15 A dengan arah ke kanan. 8 mm dari kawat bergerak
sebuah muatan positif sebesar 0,4 C dengan arah sejajar kawat dengan kelajuan 5 x 103 m/s.

Tentukan besar gaya magnetik yang bekerja pada muatan dan arahnya!
Pembahasan
Lebih dahulu cari besar medan magnet yang dihasilkan oleh kawat lurus pada jarak 8 mm:
B = oI/2a
B = (4 x 107)(15)/(2)(8 x 103)
B = (15/4) x 104 Tesla
F = BQV sin 90
F = ((15/4) x 104 )(0,4)(5 x 103)(1) = 0,75 Newton

Arah gaya sesuai kaidah tangan kanan adalah ke atas (mendekati kawat).
Soal No. 4
Dua buah muatan masing-masing Q1 = 2Q dan Q2 = Q dengan massa masing-masing m1 = m
dan m2 = 2 m bergerak dengan kelajuan yang sama memasuki suatu medan magnet homogen
B. Tentukan perbandingan jari-jari lintasan yang dibentuk muatan Q dan 2Q!
Pembahasan
Gaya sentripetal dari gerak kedua muatan berasal dari gaya magnetik

Soal No. 5
Sebuah muatan Q bergerak dengan kelajuan 2 x 104 m/s memasuki suatu daerah yang
mengandung medan magnet B dan medan listrik E. Jika muatan tersebut tidak terpengaruh
baik oleh gaya magnet maupun gaya listrik tentukan nilai perbandingan kuat medan magnet
dan kuat medan listrik di tempat tersebut!
Pembahasan
Muatan tidak terpengaruh gaya listrik maupun magnet berarti kedua gaya tersebut adalah
sama besar dan berlawanan arah.
Fmagnet = Flistrik
BQV = QE
B/E = 1 / (2 x 104)
B/E = 0,5 x 10 4 TC/N
Soal No. 6
Sebuah partikel alpha (m = 6,41027 kg, q = 3,21019 C) bergerak tegak lurus terhadap
medan magnet B yang arahnya masuk bidang gambar. Jika B = 0,2 T dan kecepatan partikel
3105 m/s, maka jari-jari lintasannya adalah...
A. 1,33 m
B. 0,75 m
C. 0,30 m
D. 0,13 m
E. 0,03 m
(Soal Ebtanas 1997)

Pembahasan
Partikel alpha bergerak melingkar dalam medan magnet B dengan jari-jari

Masukan datanya

Soal No. 7
Suatu muatan positif dari 0,2 C bergerak dengan kecepatan 2 m/s dalam medan magnetik
yang besarnya 5 Wb/m2. Arah kecepatan muatan itu sejajar dengan arah medan magnetik.
Gaya yang dialami muatan tersebut adalah...
A. nol
B. 0,08 N
C. 0,5 N
D. 2 N
E. 50 N
(Soal Skalu 1997)
Pembahasan
Arah kecepatan muatan itu sejajar dengan arah medan magnetik sudutnya adalah = 0,
sehingga sin = 0 dan F = BQv sin juga nol
Soal No. 8
Partikel bermuatan q bergerak dengan kelajuan tetap memasuki medan magnetik dan medan
listrik secara tegak lurus (medan listrik tegak lurus medan magnetik). Apabila besar induksi
magnetik 0,2 T dan kuat medan listrik 6 x 104 V/m, maka kelajuan gerak partikel adalah....
A. 2 x 105
B. 3 x 105
C. 1,2 x 106
D. 2 x 106
E. 3,2 x 106
(Soal UMPTN 1997)
Pembahasan
Partikel bermuatan bergerak dalam medan magnet dan medan listrik hingga mendapatkan
gaya magnet sekaligus gaya listrik.

Sehingga

Gaya Magnetik pada Kawat

Fisikastudycenter.com- Contoh Soal dan Pembahasan Gaya Magnetik (Gaya Lorentz) Materi
Fisika SMA 3 (Kelas 12) pada Kawat Berarus yang Berada dalam Medan Magnet
Soal No. 1
Perhatikan gambar berikut ! Seutas kawat berada diantara dua magnet yang memiliki besar
induksi magnetik 0,02 Tesla. Jika besar kuat arus yang mengalir pada kawat adalah 5 A,

Tentukan :
a) Besar gaya magnetik yang bekerja pada kawat sepanjang 10 cm
b) Arah gaya magnetik dengan acuan arah mata angin pada gambar

Pembahasan
a) Besar gaya magnetik pada kawat sepanjang l meter yang berada pada medan magnet B
Tesla dan dialiri kuat arus listrik sebesar i Ampere dengan sudut antara arah B dan i sebesar
adalah :

b) Arah gaya ditentukan dengan kaidah tangan kanan


4 jari arah B
Jempol arah i
Telapak tangan arah F
Jika terdapat dua buah kutub magnet maka arah B adalah dari kutub Utara ke kutub Selatan,
sehingga arah F adalah masuk bidang baca atau jika mengikuti petunjuk mata angin arahnya
adalah ke bawah.
Soal No. 2
Perhatikan gambar berikut!

Kemanakah arah gaya magnetik pada kawat ?


Pembahasan
Seperti soal nomor satu didapat arah gaya adalah keluar bidang baca atau keluar bidang
gambar atau mendekati pembaca.
Soal No. 3
Dua buah kawat dengan konfigurasi seperti gambar di bawah!

Tentukan besar dan arah gaya magnetik yang bekerja pada kawat II untuk panjang kawat 0,5
meter!
Pembahasan
Besar gaya magnetik jika dua buah kawat berarus didekatkan adalah :

Arah gaya:
Jika kedua arus memiliki arah yang sama maka kedua kawat akan tarik menarik
Jika kedua arus memiliki arah yang berlawanan maka kedua kawat akan saling tolak
Dengan demikian arah gaya pada kawat II adalah ke kiri (ditarik mendekat ke kawat I)
Soal No. 4
Tiga buah kawat tersusun seperti gambar !

Tentukan besar dan arah gaya magnetik pada kawat II untuk panjang kawat 1 meter
Pembahasan
a) Kawat II dipengaruhi oleh dua kawat yang lain kawat I dan III
Gaya yang timbul pada kawat II akibat pengaruh kawat I namakan F21 sebesar :

Arah ke kiri
Gaya yang timbul pada kawat II akibat pengaruh kawat III namakan F23 sebesar :

Arah ke kiri
Resultan kedua gaya namakan F2:

Arah ke kiri
Soal No. 5
Kawat A dan kawat B terpisah sejauh 2 meter dengan kuat arus masing-masing 1 A dan 2 A.

Tentukan dimana kawat C harus diletakkan agar resultan gaya pada C sebesar nol !
Pembahasan
Agar resultan gaya magnetik pada C nol, maka kedua gaya akibat pengaruh kawat A dan B
harus berlawanan arah. Posisi yang memungkinkan adalah jika kawat C diletakkan di sebelah
kiri A atau disebelah kanan B (ingat lagi: Jika kedua arus memiliki arah yang sama maka
kedua kawat akan tarik menarik, Jika kedua arus memiliki arah yang berlawanan maka kedua
kawat akan saling tolak
Misal ambil posisi C disebelah kiri A dan namakan jaraknya sebagai x

Posisi kawat C adalah 2 meter di kiri kawat A atau 4 meter di kiri kawat B

Soal No. 6
Tiga buah kawat berarus A, B dan C membentuk suatu segitiga sama sisi. Kawat A dialiri
arus dengan arah keluar bidang baca, kawat B dan C dialiri arus dengan arah masuk bidang
baca tersusun seperti gambar di bawah!

Tentukan :
a) Besar gaya magnetik yang bekerja pada kawat B untuk panjang kawat 1 meter
b) Arah gaya magnetik yang bekerja pada kawat B
Pembahasan
a) Kawat B akan ditolak oleh kawat A dan ditarik oleh kawat C . Ilustrasi seperti gambar di
bawah

Interaksi kawat B dan A menghasilkan FBA :

Interaksi kawat B dan C menghasilkan FBC :

Resultan kedua gaya magnetik namakan FB:

Masukkan data, dan akan didapatkan hasil :

b) Salah satu cara untuk menentukan arah FB dengan penguraian vektor gaya kelas 10 SMA,
ilustrasi gambar berikut :

Arah FB adalah 60o terhadap sumbu X.


Soal No. 7
Dua kawat sejajar lurus panjang berjarak 20 cm satu sama lain. Apabila kedua kawat dialiri
arus listrik 0,5 A dan 4 A, dan o = 4 .107 Wb.A1.m1 maka pada setiap kawat bekerja gaya
tiap meternya sebesar...
A. 2 106 N
B. 4 106 N
C. 2 106 N

D. 8 106 N
E. 4 106 N
(Soal Ebtanas 1993)
Pembahasan
Gaya magnetik pada kawat lurus sejajar yang dialiri arus listrik

Sehingga

Soal No. 8
Dua kawat sejajar yang berjarak 1 m satu sama lain kawat yang mempunyai dialiri oleh arus
listrik masing-masing 1 A dengan arah yang sama. Di antara kedua kawat akan terjadi
A. Gaya tarik menarik sebesar 4107 N
B. Gaya tolak menolak sebesar 2107 N
C. Gaya tarik menarik sebesar 2107 N
D. Gaya tarik menarik sebesar 2107 N
E. Gaya tolak menolak sebesar 2107 N
(Soal Ebtanas 1998)
Pembahasan
Seperti sebelumnya, gaya magnetik pada kawat lurus sejajar yang dialiri arus listrik

Gaya yang timbul adalah tarik menarik


Soal No. 9
Sebuah kawat yang panjangnya 10 cm berada tegak lurus di dalam medan magnetik. Jika
rapat fluks magnetiknya 0,2 tesla dan kuat arus yang mengalir di dalam kawat itu 45 A, gaya
yang dialami kawat itu adalah...
A. 10,5 x 104 N
B. 2,55 x 102 N
C. 7,50 x 101 N
D. 0,90 N
E. 2,25 N
(Gaya lorentz - Sipenmaru 1984)

Pembahasan
Data soal:
l = 10 cm = 0,1 m
i = 45 A
B = 0,2 T
F =....
F = Bil
F = 0,2 x 45 x 0,1
F = 0,90 N
Soal No. 10

Pada gambar di atas terlukis bahwa kawat lurus pq dilalui arus listrik sebesar I1 = 10 A dan
kawat persegi panjang abcd dilalui arus I2 = 5 A. Resultan gaya yang dialami kawat empat
persegi panjang abcd sebesar....mikronewton.
A. 20
B. 60
C. 120
D. 180
E. 220
Pembahasan
Akibat medan magnet yang berasal dari I1, ada 4 gaya yang bekerja pada persegipanjang
abcd, masing-masing namakan sebagai Fab, Fbd, Fcd dan Fda

Perhatikan kawat ab dan kawat cd. Posisi kawat dari sumber medan magnet (kawat pq),
panjang kawat dan kuat arus yang melalui kedua kawat sama. Jika dihitung gaya lorentz pada
keduanya akan sama besar. Tampak pada gambar bahwa arah kedua gaya pada ab dan cd
berlawanan arah, sehingga resultan keduanya adalah nol.
Tinggal menentukan gaya lorentz yang bekerja pada kawat bc dan kawat da, setelah itu
dikurangkan, karena keduanya berlawanan arah.

Sehingga resultan kedua gaya:

Teori Kuantum Planck

Fisikastudycenter.com- Contoh Soal dan Pembahasan tentang Teori Kuantum Planck, Materi
Fisika kelas 3 (XII) SMA, dengan kata kunci daya, intensitas, kuanta energi dan jumlah
foton.
Rumus Minimal

Energi Foton

E = hf
E = h( c/ )
Energi Foton Sejumlah n
E = nhf
E = nh( c/ )
Konversi
1 elektron volt = 1 eV = 1,6 x 1019 joule
1 angstrom = 1 = 1010 meter
1 nanometer = 1 nm = 109 meter
Daya Energi tiap sekon
Intensitas Energi tiap sekon persatuan luas

Contoh Soal dan Pembahasan

Soal No. 1
Tentukan kuanta energi yang terkandung dalam sinar dengan panjang gelombang 6600 jika
kecepatan cahaya adalah 3 x 108 m/s dan tetapan Planck adalah 6,6 x 1034 Js !
Pembahasan
E = h(c/)
E = (6,6 x 1034 )( 3 x 108/6600 x 1010 ) = 3 x 1019 joule
Soal No. 2
Panjang gelombang cahaya yang dipancarkan oleh lampu monokromatis 100 watt adalah
5,5.107 m. Cacah foton (partikel cahaya) per sekon yang dipancarkan sekitar....
A. 2,8 x 1022 /s
B. 2,0 x 1022 /s
C. 2,6 x 1020 /s
D. 2,8 x 1020 /s
E. 2,0 x 1020 /s
(Sumber soal : UM UGM 2004)
Pembahasan
Data :
P = 100 watt Energi yang dipancarkan tiap sekon adalah 100 joule.
Energi 1 foton
E = h(c/)
E = (6,6 x 1034 )( 3 x 108/5,5 x 107 ) joule

Jumlah foton (n)


n = 100 joule : [ (6,6 x 1034 )( 3 x 108/5,5 x 107 ) joule] = 2,8 x 1020 foton.
Soal No. 3
Intensitas radiasi yang diterima pada dinding dari tungku pemanas ruangan adalah 66,3
W.m2. Jika tungku ruangan dianggap benda hitam dan radiasi gelombang elektromagnetik
pada panjang gelombang 600 nm, maka jumlah foton yang mengenai dinding persatuan luas
persatuan waktu adalah ....(h = 6,63 x 10 34 J.s, c = 3 x 108 m.s 1)
A. 1 x 1019 foton
B. 2 x 1019 foton
C. 2 x 1020 foton
D. 5 x 1020 foton
E. 5 x 1021 foton
(Sumber soal : UN Fisika SMA 2010)
Pembahasan
Data :
I = 66,3 W.m2 Energi yang diterima tiap sekon tiap meter persegi adalah 66,3 joule.
Energi 1 foton
E = h(c/)
E = (6,63 x 1034 )( 3 x 108/600 x 109 ) joule
Jumlah foton tiap sekon tiap satuan luas adalah:
n = 66,3 joule : [ (6,63 x 1034 )( 3 x 108/600 x 109 ) joule] = 2 x 1020 foton
Soal No. 4
Tentukan perbandingan kuanta energi yang terkandung dalam sinar dengan panjang
gelombang 6000 dan sinar dengan panjang gelombang 4000 !
Pembahasan
Data :
1 = 6000
2 = 4000
E = h(c/)
E
1/E2 = 2 : 1 = 4000 : 6000 = 2 : 3
Soal No. 5
Energi foton sinar gamma adalah 108 eV. Jika h = 6,6 x 1034 Js dan c = 3 x 108 m/s, tentukan
panjang gelombang sinar gamma tersebut dalam satuan angstrom!
Pembahasan

Data :
E = 108 eV = 108 x (1,6 x 1019) joule = 1,6 x 1011 joule
h = 6,6 x 1034 Js
c = 3 x 108 m/s
= ...?
= hc / E
= ( 6,6 x 1034)(3 x 108) / (1,6 x 1011)
= 12,375 x 1015 meter =12,375 x 1015 x 1010 = 12,375 x 105
Soal No. 6
Bola lampu mempunyai spesifikasi 132 W/220 V, ketika dinyalakan pada sumber tegangan
110 V memancarkan cahaya dengan panjang gelombang 628 nm. Bila lampu meradiasikan
secara seragam ke segala arah, maka jumlah foton yang tiba persatuan waktu persatuan luas
di tempat yang berjarak 2,5 m dari lampu adalah ... (h =6,6.1034 J s)
(A) 5,33 . 1018 foton.s m2
(B) 4,33 . 1018 foton.s m2
(C) 3,33 . 1018 foton.s m2
(D) 2,33 . 1018 foton.s m2
(E) 1,33 . 1018 foton.s m2
(Sumber soal : SIMAK - UI 2009)
Pembahasan
Daya Lampu yang memiliki spesifikasi 132 W/220 V saat dipasang pada tegangan 110 V
dayanya akan turun menjadi :
P2 =(V2/V1)2 x P1
P2 =(110/220)2 x 132 watt = 33 watt
Intensitas (daya persatuan luas) pada jarak 2,5 meter :
I = (P/A) dengan A adalah luas permukaan, anggap berbentuk bola (luas bola empat kali luas
lingkaran).
I = (P/4 r2)
I = (33/4 (2,5)2) = 0,42 watt/m2
0,42 watt/m2 Energi tiap sekon persatuan luas adalah 0,42 joule.
Jumlah foton (n) :
n = 0,42 : (hc/) = [ 0,42 ] : [ ( 6,6 x 1034 )( 3 x 108 )/( 628 x 109 ) ] = ( 0,42 ) : (3,15 x 1019 )
n = 1,33 x 1018 foton

Nada-Nada Pipa Organa dan Dawai

Fisikastudycenter.com_ Sumber Bunyi contoh soal dan pembahasan fisika SMA kelas 12.
Pipa organa terbuka, pipa organa tertutup dan dawai atau senar akan dibahas pada artikel
berikut ini!
Modal Dasar:

f=

____

Keterangan:
f = frekuensi gelombang (Hz)
= cepat rambat gelombang
(m/s)
= panjang gelombang (m)

Soal No. 1
Sebuah pipa organa yang terbuka kedua ujungnya memiliki nada dasar dengan frekuensi
sebesar 300 Hz. Tentukan besar frekuensi dari :
a) Nada atas pertama
b) Nada atas kedua
c) Nada atas ketiga
Pembahasan
Perbandingan nada-nada pada pipa organa terbuka (POB) memenuhi:
fo : f1 : f2 : f3 : ..... = 1 : 2 : 3 : 4 : .....
dengan:
fo adalah frekuensi nada dasar
f1 adalah frekuensi nada atas pertama
f2 adalah frtekuensi nada atas kedua
dan seterusnya.
Caution!!!
(Sesuaikan lambang-lambang jika terdapat perbedaan, sebagian literature melambangkan
nada dasar sebagai f1)
a) Nada atas pertama (f1)
f1 / fo = 2/1
f1 = 2 fo = 2 300 Hz = 600 Hz
b) Nada atas kedua ( f2)
f2/ fo = 3 / 1
f2 = 3 fo = 3 300 = 900 Hz
c) Nada atas ketiga

f3/ fo = 4 / 1
f3 = 4 fo = 4 300 = 1200 Hz
Soal No. 2
Sebuah pipa organa yang tertutup salah satu ujungnya memiliki nada dasar dengan frekuensi
sebesar 300 Hz. Tentukan besar frekuensi dari :
a) Nada atas pertama
b) Nada atas kedua
c) Nada atas ketiga
Pembahasan
Perbandingan nada-nada pada pipa organa tertutup (POT) memenuhi:
fo : f1 : f2 : f3 : ..... = 1 : 3 : 5 : 7 : .....
dengan:
fo adalah frekuensi nada dasar
f1 adalah frekuensi nada atas pertama
f2 adalah frtekuensi nada atas kedua
a) Nada atas pertama (f1)
f1 / fo = 3/1
f1 = 3 fo = 3 300 Hz = 900 Hz
b) Nada atas kedua ( f2)
f2/ fo = 5 / 1
f2 = 5 fo = 5 300 = 1500 Hz
c) Nada atas ketiga
f3/ fo = 7 / 1
f3 = 7 fo = 7 300 = 2100 Hz
Soal No. 3
Seutas dawai memiliki nada atas ketiga dengan frekuensi sebesar 600 Hz. Tentukan :
a) frekuensi nada atas kedua dawai
b) frekuensi nada dasar dawai
Pembahasan
Perbandingan nada-nada pada dawai, sama dengan perbandingan nada-nada pada pipa organa
terbuka yaitu memenuhi:
fo : f1 : f2 : f3 : ..... = 1 : 2 : 3 : 4 : .....

Sehingga:
a) frekuensi nada atas kedua dawai f2
f2 / f 3 = 3 / 4
f2 = ( 3 / 4 ) f3 = (3/4) x 600 = 450 Hz

b) frekuensi nada dasar dawai fo


fo / f 3 = 1 / 4
fo = ( 1 / 4 ) f3 = (1/4) x 600 = 150 Hz
Soal No. 4
Sebuah pipa organa tertutup memiliki panjang 50 cm. Jika cepat rambat bunyi di udara adalah
340 m/s, tentukan frekuensi pipa organa saat:
a) terjadi nada dasar
b) terjadi nada atas kedua
Pembahasan
Data:
Pipa Organa Tertutup
L = 50 cm = 0,5 m
= 340 m/s
a) fo = .....Hz
b) f2 = .....Hz
Agar tidak terlalu banyak rumus yang harus dihafal, perhatikan ilustrasi berikut:

Keterangan gambar:
Diawali dari SEPEREMPAT kemudian naik setengahsetengah untuk seterusnya;
L = 1/4 saat Nada Dasar
L = 3/4 saat Nada Atas Pertama
L = 5/4 saat Nada Atas Kedua
L = 7/4 saat Nada Atas Ketiga
L = 9/4 saat Nada Atas Keempat
dan terusannya.

========================
Untuk selanjutnya rumus yang akan digunakan adalah rumus yang sudah kita kenal
sebelumnya, yaitu:
f=/

a) Dari ilustrasi diatas terlihat, saat terjadi nada dasar, pada pipa sepanjang L terjadi 1/4
gelombang.
L = 1/4 atau = 4L = 4(0,5) = 2 m
Sehingga:
f = / = 340 / 2 = 170 Hz

Frekuensi yang kita temukan ini adalah frekuensi nada dasar atau fo
a) Dari ilustrasi diatas terlihat, saat terjadi nada atas kedua, pada pipa sepanjang L terjadi 5/4
gelombang.
L = 5/4 atau = 4/5 L = 4/5 (0,5) = 0,4 m
Sehingga:
f = / = 340 / 0,4 = 850 Hz
Frekuensi yang kita temukan ini adalah frekuensi nada atas kedua atau f2
Soal No. 5
Sebuah pipa organa terbuka memiliki panjang 60 cm. Jika cepat rambat bunyi di udara adalah
340 m/s, tentukan frekuensi pipa organa saat terjadi nada atas kedua
Pembahasan
Sketsa nada-nada pada pipa organa terbuka:

Keterangan gambar:
Diawali dari SETENGAH kemudian naik setengahsetengah untuk seterusnya.
L = 1/2 saat Nada Dasar
L = 2/2 saat Nada Atas Pertama
L = 3/2 saat Nada Atas kedua
L = 4/2 saat Nada Atas Ketiga
L = 5/2 saat Nada Atas Keempat
L = 6/2 saat Nada Atas Kelima
dan terusannya.

Saat terjadi nada atas kedua, terlihat pada pipa organa sepanjang L terbentuk satu setengah
atau 3/2 gelombang,
L = 3/2 atau = 2/3 L = 2/3 0,6 = 0,4 m
Sehingga:
f = / = 340 / 0,4 = 850 Hz
Frekuensi yang kita temukan ini adalah frekuensi nada atas kedua atau f2
Soal No. 6
Diberikan dua buah pipa organa yang pertama tertutup salah satu ujungnya, satu lagi terbuka
kedua ujung dengan panjang 30 cm. Jika nada atas kedua pipa organa tertutup sama dengan
nada atas ketiga pipa terbuka, tentukan panjang pipa organa yang tertutup!

Pembahasan
Pipa organa tertutup:
Nada atas kedua L = 5/4 = 4/5 L
f=/
f = / (4/5 L)
Pipa organa terbuka:
Nada atas ketiga L = 2 = 1/2 L = 1/2 (30) = 15 cm
f=/
f = / 15
Frekuensi kedua pipa adalah sama, disamakan saja:

Soal No. 7
Pipa organa terbuka A dan pipa organa tertutup-sebelah B mempunyai panjang yang sama.
Perbandingan frekuensi nada atas pertama antara pipa organa A dan pipa organa B adalah....
A. 1 : 1
B. 2 : 1
C. 2 : 3
D. 3 : 2
E. 4 : 3
(UMPTN 1995)
Pembahasan
Pipa organa A terbuka:
Nada atas 1 L = = L
f=/L
Pipa organa B tertutup:
Nada atas 1 L = 3/4 = 4/3 L
f = / (4/3 L)

maka

Efek Foto Listrik

Fisikastudycenter - Belajar efek foto listrik pelajari contoh soal dan pembahasan berikut
untuk menambah pemahaman tentang efek foto listrik. Materi ini terkait dengan energi foton,
energi ambang atau fungsi kerja suatu bahan / logam, dan energi kinetik elektron yang keluar
dari logam akibat energi foton atau cahaya, dipelajari di kelas 12 SMA dan masuk skl kisikisi ujian nasional 2012.
Soal No. 1
Cermati gambar percobaan penyinaran suatu lempeng logam dengan cahaya berikut. Jika
fungsi kerja logam adalah 2,2 eV dan cahaya yang disinarkan memiliki panjang gelombang
dan frekuensi f tentukan:

a) energi cahaya minimal yang diperlukan agar elektron lepas dari logam
b) frekuensi cahaya minimal yang diperlukan agar elektron lepas dari logam
c) panjang gelombang maksimum yang diperbolehkan agar elektron lepas dari logam
Gunakan data berikut :
Cepat rambat cahaya c = 3 x 108 m/s
Tetapan Planck h = 6,6 x 1034 Js
1 eV = 1,6 x 1019 joule

Pembahasan
a) energi cahaya minimal yang diperlukan agar elektron lepas dari logam
energi cahaya minimal tidak lain adalah energi ambang atau fungsi kerja logam. Sehingga

Wo = 2,2 eV
Wo = 2,2 x (1,6 x 1019 ) joule = 3,52 x 1019 joule
b) frekuensi cahaya minimal yang diperlukan agar elektron lepas dari logam
Ingat energi foton atau cahaya adalah E = hf, E disini dilambangkan sebagai Wo sehingga
Wo = h fo
3,52 x 1019 = 6,6 x 1034 x fo
fo = 0,53 x 1015 joule
c) panjang gelombang maksimum yang diperbolehkan agar elektron lepas dari logam
Hubungkan dengan kecepatan cahaya
max = c / fo
max = 3 x 108 / 0,53 x 1015
max = 5,67 x 107 m
Soal No. 2
Cermati gambar percobaan penyinaran suatu lempeng logam dengan cahaya berikut:

Jika fungsi kerja logam adalah 2,1 eV dan cahaya yang disinarkan memiliki panjang
gelombang 2500 dengan konstanta Planck 6,6 x 1034 Js dan 1 eV = 1,6 x 1019 joule,
tentukan
a) energi ambang logam dalam satuan joule
b) frekuensi ambang
c) panjang gelombang maksimum yang diperlukan untuk melepas elektron dari logam
d) panjang gelombang dari cahaya yang disinarkan dalam meter
e) frekuensi dari cahaya yang disinarkan dalam Hz
f) energi foton cahaya yang disinarkan
g) energi kinetik dari elektron yang lepas dari logam
Pembahasan
Skemanya seperti ini

Logam yang di dalamnya terdapat elektron-elektron disinari oleh cahaya yang memiliki
energi E. Jika energi cahaya ini cukup besar, maka energi ini akan dapat melepaskan elektron
dari logam, dengan syarat, energi cahayanya lebih besar dari energi ambang bahan. Elektron
yang lepas dari logam atau istilahnya fotoelektron akan bergerak dan memiliki energi kinetik
sebesar Ek
Hubungan energi cahaya yang disinarkan E, energi ambang bahan Wo dan energi kinetik
fotoelektron Ek adalah
E = Wo + Ek
atau
hf = hfo + Ek
a) energi ambang logam dalam satuan joule
Wo = 2,1 x (1,6 x 1019 ) joule = 3,36 x 1019 joule
b) frekuensi ambang
Wo = h fo
3,36 x 1019 = 6,6 x 1034 x fo
fo = 0,51 x 1015
c) panjang gelombang maksimum yang diperlukan untuk melepas elektron dari logam
max = c / fo
max = 3 x 108 / 0,51 x 1015
max = 5,88 x 107 m d) panjang gelombang dari cahaya yang disinarkan dalam meter
= 2500 = 2500 x 1010 m = 2,5 x 107 m
e) frekuensi dari cahaya yang disinarkan dalam Hz
f = c/
f = 3 x 10 8/2,5 x 107
f = 1,2 x 10 15 Hz
f) energi cahaya yang disinarkan
E = hf
E = (6,6 x 1034) x 1,2 x 10 15 = 7,92 x 10 19 joule
g) energi kinetik dari elektron yang lepas dari logam
E = Wo + Ek 7,92 x 10 19 = 3,36 x 1019 + Ek

Ek = 7,92 x 10 19 3,36 x 1019 = 4,56 x 1019 joule


Soal No. 3
Sebuah keping logam yang mempunyai energi ambang 2 ev disinari dengan cahaya
monokromatis dengan panjang gelombang 6000 hingga elektron meninggalkan permukaan
logam. Jika h = 6,6 1034 Js dan kecepatan cahaya 3 108 m/detik, maka energi kinetik
elektron yang lepas....
A. 0,1 1019 joule
B. 0,16 1019 joule
C. 1,6 1019 joule
D. 3,2 1019 joule
E. 19,8 1019 joule
Sumber soal : Ebtanas tahun 1986

Pembahasan
Data dari soal:
Energi ambang Wo = 2 eV = 2 x (1,6 x 1019 ) = 3,2 x 1019joule
Panjang gelombang = 6000 = 6000 x 1010 = 6 x 107 m
Menentukan energi kinetik foto elektron:

Soal No. 4
Permukaan katode disinari cahaya sampai pada frekuensi tertentu, ternyata tidak terjadi foto
elektron. Agar permukaan katode memancarkan foto elektron, usaha yang dapat dilaksanakan
adalah
A. mengurangi tebal katode dan memperbesar intensitas cahaya
B. memperbesar panjang gelombang dan memperbesar intensitasnya
C. mengurangi tebal katode dan memperbesar panjang gelombang
D. memperbesar frekuensi cahaya sampai frekuensi batas dan memperbesar intensitasnya
E. memperbesar frekuensi cahaya sampai di atas frekuensi batas dan memperbesar
intensitasnya

Sumber soal : Ebtanas 1987


Pembahasan
Foto elektron tidak terjadi berarti energi cahaya yang disinarkan masih dibawah energi
ambang, untuk itu frekuensi cahaya harus diperbesar hingga menghasilkan energi yang
melebihi energi ambang. Untuk memperbanyak jumlah foto elektron yang terjadi, maka
intensitas cahaya harus dinaikkan.
Soal No. 5
Hubungan energi kinetik elektron dan frekuensi penyinaran pada gejala foto listrik terlihat
pada grafik di bawah ini.

Apabila konstanta Planck h, besarnya fungsi kerja logam adalah


A. 1 h
B. 2 h
C. 3 h
D. 4 h
E. 8 h
Sumber soal : Ebtanas 1989
Pembahasan
Dari gambar terlihat frekuensi ambang adalah 4 HZ, sehingga nilai fungsi kerja logam
Wo = hfo = h(4) = 4h
Soal No. 6
Cahaya dengan panjang gelombang 500 nm meradiasi permukaan logam yang fungsi
kerjanya 1,86 1019 joule. Energi kinetik maksimum foto elektron adalah
A. 2 1019 joule
B. 4 1019 joule
C. 5 1019 joule
D. 6 1019 joule
E. 9 1019 joule
Sumber soal : Ebtanas 1990
Pembahasan

Data dari soal sebagai berikut:


= 500 nm = 500 x 109 m = 5 x 107 m
Wo = 1,86 x 1019
Ek = ....?

Soal No. 7
Frekuensi ambang suatu logam sebesar 8 1014 Hz, dan logam tersebut disinari dengan
cahaya yang mempunyai frekuensi 1015 Hz. Jika tetapan Planck = 6,6 1034 J s, maka energi
kinetik foto elektron yang terlepas dari permukaan logam tersebut adalah
A. 1,32 1019 joule
B. 1,32 1019 joule
C. 1,32 1019 joule
D. 1,32 1019joule
E. 1,32 1019 joule
Sumber soal : Ebtanas 1991
Pembahasan
Data yang diberikan oleh soal:
frekuensi ambang fo = 8 1014 Hz
frekuensi cahaya f = 1015 = 10 1014 Hz
Ek = ...?

Soal No. 8
Frekuensi ambang natrium adalah 4,4 x 1014 Hz. Besar potensial penghenti dalam volt bagi
natrium saat disinari dengan cahaya yang frekuensinya 6,0 x 1014 Hz adalah...
A. 0,34
B. 0,40
C. 0,44
D. 0,66
E. 0,99
Sumber soal : UMPTN 1999
Pembahasan
Data dari soal:
f = 6,0 x 1014 Hz
fo = 6,0 x 1014 Hz
Potensial penghenti = ...?
Ek = h(ffo)
Ep = qV
dimana muatan elektron adalah 1,6 x 1019 Coulomb

Induksi Elektromagnetik

Fisikastudycenter.com- Contoh Soal dan Pembahasan tentang Induksi Elektromagnetik,


Materi Fisika Kelas 3 SMA (Kelas 12). Contoh mencakup ggl induksi pada kumparan, kawat
yang digerakkan pada medan magnetik, kaidah tangan kanan untuk menentukan arah arus
induksi dan penggunaan matematis turunan, ggl maksimum pada generator.

Rumus Minimal
GGL Kawat l
= Blv sin
GGL Kumparan
= N (d/dt)
= N (/t)
GGL Generator Arus Bolak-Balik
= B A N sin t
GGL Kumparan Akibat Perubahan Kuat Arus
= L (d i/dt)
= L ( i/t)
Soal No. 1
Kawat PQ panjang 50 cm digerakkan tegak lurus sepanjang kawat AB memotong medan
magnetik serba sama 0,02 Tesla seperti pada gambar.

Tentukan :
a) besar ggl induksi
b) kuat arus yang mengalir pada kawat PQ
c) arah kuat arus pada kawat PQ
d) potensial yang lebih tinggi antara titik P dan Q
e) besar gaya Lorentz pada PQ
f) arah gaya Lorentz pada PQ
g) daya yang diserap hambatan R = 0,02
(Sumber gambar dan angka : Soal UN Fisika 2008)

Pembahasan
a) besar ggl induksi

b) kuat arus yang mengalir pada kawat PQ

c) arah kuat arus pada kawat PQ


Kaidah tangan kanan untuk arah arus induksi :
- 4 jari = arah medan magnetik (B)
- ibu jari = arah gerak kawat (v)
- telapak tangan = arah arus induksi (i)

Arah arus dari P ke Q ( atau dari Q ke P melalui hambatan R)


d) potensial yang lebih tinggi antara titik P dan Q
Potensial P lebih tinggi dari Q karena arus listrik mengalir dari potensial lebih tinggi ke
rendah.
e) besar gaya Lorentz pada PQ

f) arah gaya Lorentz pada PQ


Kaidah tangan kanan untuk menentukan arah gaya Lorentz (gaya magnetik) :
- 4 jari = arah kuat medan maganet (B)
- ibu jari = arah arus listrik (i)
- telapak tangan = arah gaya (F)
Arah gaya F ke kiri (berlawanan dengan arah gerak v)

g) daya yang diserap hambatan R = 0,02

Soal No. 2
Sebuah kumparan memiliki jumlah lilitan 1000 mengalami perubahan fluks magnetik dari 3 x
105 Wb menjadi 5 x 10 5 Wb dalam selang waktu 10 ms. Tentukan ggl induksi yang timbul!
Pembahasan
Data dari soal :
Jumlah lilitan N = 1000
Selang waktu t = 10 ms = 10 x 103 sekon
Selisih fluks = 5 x 10 5 3 x 10 5 = 2 x 10 5 Wb

Soal No. 3
Kumparan dengan 10 lilitan mengalami perubahan fluks magnetik dengan persamaan:
= 0,02 t3 + 0, 4 t2 + 5
dengan dalam satuan Weber dan t dalam satuan sekon. Tentukan besar ggl induksi saat t = 1
sekon!
Pembahasan

Soal No. 4
Sebuah generator listrik AC menghasilkan tegangan sesuai persamaan berikut:

Tentukan:
a) Frekuensi sumber listrik

b) Tegangan maksimum yang dihasilkan


c) Nilai tegangan efektif sumber
Pembahasan
a) Frekuensi sumber listrik

b) Tegangan maksimum yang dihasilkan

c) Nilai tegangan efektif sumber

Soal No. 5
Sebuah kumparan dengan induktansi 5 mH mengalami perubahan kuat arus yang mengalir
dari 0,2 A menjadi 1,0 A dalam waktu 0,01 sekon. Tentukan besarnya tegangan yang timbul
akibat peristiwa tersebut!
Pembahasan
Data dari soal :
Induktansi kumparan L = 5 mH = 5 x 103 H
Perubahan arus i = 1,0 0,2 = 0,8 A
Selang waktu t = 0,01 sekon

Soal No. 6
Perhatikan gambar dibawah.

Kawat PQ panjang 20 cm digerakkan ke kanan dengan kecepatan 6 m/s. Jika induksi magnet
B = 0,5 Wb m2 maka kuat arus yang melalui hambatan R adalah....
A. 0,1 A
B. 0,2 A
C. 0,3 A
D. 0,5 A
E. 0,6 A
Pembahasan
= B l = 0,5 x 0,2 x 6 = 0,6 volt
I = / R = 0,6 / 2 = 0,3 A
Soal No. 7
Sebuah solenoida yang mempunyai 500 lilitan, dialiri arus searah sehingga timbul fluks
magnet sebesar 2 . 103 weber. Jika induktansi solenoida 0,4 henry maka arus yang mengalir
besarnya...
A. 0,25 ampere
B. 1,5 ampere
C. 2 ampere
D. 2,5 ampere
E. 25 ampere
(Soal Ebtanas 1991)
Pembahasan
Data
Solenoida
N = 500
= 2 . 103 weber
L = 0,4 H
I =....

Soal No. 8
Seseorang bekerja mereparasi sebuah generator listrik. Kumparan diganti dengan yang baru
yang memiliki luas penampang 2 kali lipat dari semula dan jumlah lilitan 1,5 kali dari jumlah
semula. Jika kecepatan putar generator diturunkan menjadi 3/4 kali semula, tentukan
perbandingan GGL maksimum yang dihasilkan generator dibandingkan sebelum direparasi!
Pembahasan
GGL maksimum yang dihasilkan generator

Perbandingan sesudah direparasi dengan sebelum direparasi

Kapasitor

Fisikastudycenter.com - Contoh Soal dan Pembahasan Kapasitor Materi Fisika Kelas 3 SMA
(XII). Mencakup kapasitas kapasitor keping sejajar, kapasitor bola berongga, hubungan
antara muatan, tegangan, kapasitas kapasitor, susunan seri kapasitor juga energi yang
tersimpan dalam kapasitor.
Soal No. 1
Perhatikan gambar berikut, 3 buah kapasitor X, Y dan Z disusun seperti gambar. Jika saklar S
ditutup tentukan :
a) Nilai kapasitas kapasitor pengganti rangkaian
b) Muatan yang tersimpan dalam rangkaian
c) Muatan yang tersimpan dalam kapasitor Z menurut prinsip rangkaian seri
d) Beda potensial ujung-ujung kapasitor Z
e) Beda potensial ujung- ujung kapasitor X
f) Beda potensial ujung-ujung kapasitor Y
g) Muatan yang tersimpan pada kapasitor X
h) Muatan yang tersimpan pada kapasitor Y
i) Muatan yang tersimpan pada kapasitor Z
j) Energi yang tersimpan dalam rangkaian
k) Energi yang tersimpan pada kapasitor X

l) Energi yang tersimpan pada kapasitor Y


m) Energi yang tersimpan pada kapasitor Z

(Sumber gambar dan angka : Soal Ujian Nasional Fisika SMA 2007/2008)
Pembahasan
a) Paralel antara kapasitor X dan Y didapatkan kapasitor ekivalennya namakan Cxy :

Sekarang rangkaian menjadi lebih sederhana yaitu terdiri dari Cxy yang diseri dengan Cz yang
menghasilkan kapasitas pengganti namakan Ctot :

b) Muatan yang tersimpan dalam rangkaian namakan Qtot

c) Muatan yang tersimpan dalam kapasitor Z namakan Qz


Untuk rangkaian kapasitor seri berlaku :

d) Beda potensial ujung-ujung kapasitor Z namakan Vz

e) Beda potensial ujung-ujung kapasitor X dan kapasitor Y adalah sama karena dirangkai
paralel

f) Beda potensial ujung-ujung kapasitor Y sama dengan X

g) Muatan yang tersimpan pada kapasitor X saja (bukan gabungan antara X dan Y, sehingga
hasilnya tidak akan sama dengan Ctot)

h) Muatan yang tersimpan pada kapasitor Y

i) Muatan yang tersimpan pada kapasitor Z

j) Energi yang tersimpan dalam rangkaian


Rumus umum untuk menghitung energi pilih salah satu

Sehingga

k) Energi yang tersimpan pada kapasitor X

l) Energi yang tersimpan pada kapasitor Y

m) Energi yang tersimpan pada kapasitor Z

Soal No. 2
Diberikan susunan 3 buah kapasitor yang dipasang pada sumber 24 Volt seperti gambar
berikut!

Jika saklar S ditutup, tentukan :


a) Nilai kapasitas kapasitor pengganti rangkaian
b) Muatan yang tersimpan dalam rangkaian
c) Muatan yang tersimpan dalam kapasitor Z
d) Beda potensial ujung-ujung kapasitor Z
e) Beda potensial ujung-ujung kapasitor X
f) Beda potensial ujung-ujung kapasitor Y
g) Muatan yang tersimpan pada kapasitor X
h) Muatan yang tersimpan pada kapasitor Y
i) Energi yang tersimpan dalam rangkaian
j) Energi yang tersimpan pada kapasitor X
k) Energi yang tersimpan pada kapasitor Y
l) Energi yang tersimpan pada kapasitor Z
Silahkan mencoba,..!!
Soal No. 3
Kapasitor keping sejajar dengan luas penampang masing-masing keping adalah 50 cm2 tanpa
bahan pengisi (berisi udara). Jarak antar keping adalah 2 cm dan kedua keping diberi beda
potensial 120 volt. Jika o adalah 8,85 x 10 12 C2 N 1 2 tentukan :

a) kapasitas kapasitor
b) muatan yang tersimpan dalam kapasitor
c) kuat medan listrik antara kedua keping
Pembahasan
a) kapasitas kapasitor

b) muatan yang tersimpan dalam kapasitor

c) kuat medan listrik antara kedua keping

Soal No. 4
Sebuah kapasitor keping sejajar memiliki kapasitas sebesar C. Jika kapasitor disisipi bahan
dielektrik dengan konstanta dielektrik sebesar 2, tentukan kapasitasnya yang baru!
Pembahasan
Luas penampang dan jarak keping kapasitor tidak mengalami perubahan:

Soal No. 5
Sebuah kapasitor keping sejajar memiliki kapasitas 1200 F. Jika luas penampang keping
dijadikan dua kali semula dan jarak antar keping dijadikan 1,5 kali semula, tentukan nilai
kapasitasnya yang baru!
Pembahasan

Soal No. 6
Kapasitor bola berongga memiliki jari-jari sebesar 1,8 cm. Jika 1/4o = 9 x 109 dalam satuan
internasional, tentukan kapasitas kapasitor!
Pembahasan
Kapasitas kapasitor bola denganjari-jari R :

Soal No. 7
Tiga kapasitor yang masing-masing kapasitasnya 3 F, 6 F, dan 9 F dihubungkan seri. Kedua
ujung dari gabungan tersebut dihubungkan dengan sumber tegangan yang besarnya 220 V.
Tegangan antara ujung-ujung kapasitor yang 3 F adalah....
A. 40 V
B. 60 V
C. 110 V
D. 120 V
E. 220 V
(Soal SKALU 1978)
Pembahasan
Menentukan tegangan kapasitor pada susunan seri.

Cara Pertama
Cari kapasitas gabungan ketiga kapasitor terlebih dahulu:
1
/Cgab = 1/C1 + 1/C2 + 1/C3
1
/Cgab = 1/3 + 1/6 + 1/9
1
/Cgab = 6/18 + 3/18 + 2/18
1
/Cgab = 11 / 18
Cgab = 18/11 Farad
Cari muatan gabungan:
Qgab = Cgab Vgab
Qgab = (18/11) 220 = 360 Coulomb
Pada suatu rangkaian kapasitor seri seperti gambar di atas, berlaku Q1 = Q2 = Q3 = Qgab,
sehingga nilai Q1 = 360 Coulomb
Tegangan pada C1
V 1 = Q 1 / C1
V1 = 360 / 3 = 120 volt
Cara Kedua
Dengan perbandingan untuk pembagian tegangan pada susunan kapasitor seri:
1
V1 : V2 : V3 =

____

1
:

C1

V1 : V2 : V3 =

1
:

C2

1
____

_____

C3

1
:

_____

_____

1
:

_____

3
6
9
Perbandingan yang didapat dalam pecahan yaitu 1/3, 1/6 dan 1/9, untuk perhitungan lebih
mudah dalam angka non pecahan, untuk itu kalikan masing-masing dengan sebuah angka
yang sama, disini dikali angka 18 sehingga didapat perbandingan ekivalennya:
V1 : V2 : V3 = 6 : 3 : 2
Untuk V1,
6
V1 = ________________ Vgab
(6 + 3 + 2)
6
V1 =

________

11

220 = 120 volt

Tegangan pada kapasitor 3 F adalah 120 V


Jika ingin V2 maka:
3
V2 =

________________

V2 =

________

Vgab
(6 + 3 + 2)
3
220 = 60 volt

11
Dengan cara yang sama bisa dicari V3.

Listrik Bolak-Balik (AC)

Fisikastudycenter.com- Berikut ini ditampilkan beberapa soal dan pembahasan materi Fisika
Listrik Arus Bolak-Balik (AC) yang dibahas di kelas 12 SMA.
Soal No. 1
Diberikan sebuah gambar rangkaian listrik arus bolak-balik yang terdiri sebuah resistor (R),
sebuah induktor (L), sebuah kapasitor (C) dan sebuah sumber listrik arus bolak-balik.

Tentukan :

a) Nilai frekuensi sudut sumber listrik

b) Nilai frekuensi sumber listrik

c) Nilai periode sumber listrik

d) Nilai tegangan maksimum sumber listrik

e) Nilai tegangan efektif sumber listrik

f) Nilai tegangan puncak ke puncak sumber listrik

g) Nilai reaktansi induktif dari induktor

h) Nilai reaktansi kapasitif dari kapasitor

i) Nilai impedansi rangkaian

j) Nilai kuat arus maksimum rangkaian

k) Nilai kuat arus efektif rangkaian

l) Nilai tegangan antara titik d dan e

m) Nilai tegangan antara titik e dan f

n) Nilai tegangan antara titik f dan g

o) Nilai tegangan antara titik d dan f

p) Nilai tegangan antara titik e dan g

q) Nilai tegangan antara titik d dan g

r) Nilai faktor daya rangkaian

s) Nilai sudut fase antara tegangan dan arus listrik

t) Nilai daya yang diserap rangkaian

u) Sifat rangkaian ( kapasitif, induktif atau resistif)

v) Nilai tegangan sesaat sumber listrik saat t = (/150) sekon

w) Persamaan kuat arus sumber listrik

x) Nilai kuat arus sesaat sumber listrik saat t = (0,016 ) sekon

y) Nilai tegangan rata-rata

z) Nilai kuat arus rata-rata

aa) Lukis diagram fasor arus dan tegangan dari rangkaian RLC di atas

bb) Lukis diagram fasor hambatan, reaktansi dan impedansi dari


rangkaian RLC di atas

(Sumber gambar dan angka : Soal UN Fisika SMA Tahun 2008 P 04 dengan perbedaan nilai
tegangan sumber)

Pembahasan
a) Pola sinusoidal dari tegangan sumber listrik adalah sebagai berikut:

dimana V adalah nilai tegangan sesaat (saat waktu t), Vmax adalah nilai maksimum tegangan,
adalah frekuensi sudut sumber listrik. Sehingga nilai frekuensi sudut sumber adalah =
125 rad/s
Catatan : Jika beberapa referensi lain atau di sekolah menggunakan lambang-lambang yang
berbeda disesuaikan saja.
b) Untuk mencari frekuensi sumber ambil dari frekuensi sudut dimana :

c) Periode merupakan kebalikan frekuensi :

d) Tegangan maksimum sumber lihat pola di atas :

e) Tegangan efektif cari dari hubungannya dengan tegangan maksimum :

f) Tegangan puncak ke puncak (Vpp) adalah dua kali tegangan maksimum :

g) Reaktansi Induktif :

h) Reaktansi Kapasitif :

i) Impedansi rangkaian :

j) Nilai kuat arus maksimum rangkaian :

k) Nilai kuat arus efektif rangkaian :

l) Nilai tegangan antara titik d dan e :

Karena yang ditanyakan tegangan saja, kita asumsikan bahwa yang diminta adalah tegangan
efektif (tegangan terukur), sehingga kuat arus yang dipakai adalah Ief

m) Nilai tegangan antara titik e dan f :

n) Nilai tegangan antara titik f dan g :

o) Nilai tegangan antara titik d dan f :


Secara umum untuk mencari tegangan antara dua titik katakanlah A dan B yang mengandung
komponen R, L dan C dengan tegangan masing-masing yang sudah diketahui gunakan
persamaan :

dimana VR , VL dan VC berturut- turut adalah tegangan pada masing-masing komponen R, L


dan C .
Titik d dan f mengandung 2 komponen yaitu R dan L . Berarti C nya tidak ada? Masukkan
saja angka nol pada VC nya sehingga:

p) Nilai tegangan antara titik e dan g :


Titik e dan g mengandung L dan C sehingga sekarang R nya yang tidak ada, sehingga

q) Nilai tegangan antara titik d dan g

Titik d dan g mengandung R, L dan C sekaligus sehingga :

Lha,..kok hasilnya bukan 120 volt kan sama saja dengan mencari tegangan sumber ?! 120
volt adalah tegangan maksimum, sementara yang kita hitung tegangan efektif, jadi
jawabannya harus sama dengan jawaban pertanyaan e.
r) Nilai faktor daya rangkaian :
Faktor daya rangkaian (power factor = pf , in english) tidak lain adalah nilai cosinus dari
sudut fase dimana

Hasil keduanya haruslah sama,

s) Nilai sudut fase antara arus dan tegangan :


Sudut yang nilai cosinusnya 0,8 !?! Tentunya 37o . Jika mencarinya pakai kalkulator akan
dapat hasil yang sedikit berbeda, kita bulatin aja. Tetapi bukannya cos (37o) juga 0,8 !??
Kita coba cari sudutnya dari nilai tan nya :

( Kalau pakai bahasa kalkulator tekan Shift --> tan 1--> 0,75 --> = akan ketemu angka
36,8698xxxx )

t) Nilai daya yang diserap rangkaian :

u) Sifat rangkaian ( kapasitif, induktif atau resistif)


Untuk sifat rangkaian gunakan ketentuan berikut :
Jika XL > XC rangkaian bersifat induktif
Jika XC > XL rangkaian bersifat kapasitif
Jika XL = XC rangkaian bersifat resistif (resonansi seri)
Sehingga rangkaian di atas bersifat kapasitif ( arus mendahului tegangan)
v) Nilai tegangan sesaat sumber listrik saat t = ( /150) sekon :

w) Persamaan kuat arus sumber :


Untuk mencari persamaan arus perhatikan ketentuan berikut :
Jika persamaan tegangan dinyatakan dalam V = Vmax sin t
maka persamaan kuat arusnya adalah:

Karena rangkaian kita bersifat kapasitif maka persamaan kuat arus adalah:

Lha,..kok jadi + 37o bukannya diatas tadi sudut fasenya 37o ?!! Sudut fase 37o di atas
mengandung arti sudut fase tegangan terhadap arus adalah 37o. Jika dibalik sudut fase arus
terhadap tegangan adalah +37o.
x) Nilai kuat arus sumber listrik saat t = (0,016 ) sekon :

y) Tegangan rata-rata :

z) Kuat arus rata-rata :

aa) Diagram fasor arus dan tegangan dari rangkaian RLC di atas

bb) Diagram fasor hambatan, reaktansi dan impedansi dari rangkaian RLC di atas

Soal No. 2
Suatu rangkaian seri R, L, dan C dihubungkan dengan tegangan bolak-balik. Apabila
induktansi 1/252 H dan kapasitas kapasitor 25 F, maka resonansi rangkaian terjadi pada
frekuensi .....
A. 0,5 kHz
B. 1,0 kHz
C. 2,0 kHz
D. 2,5 kHz
E. 7,5 kHz
(Sumber : Soal Ujian Nasional Fisika SMA Tahun 2009/2010)
Pembahasan
Frekuensi resonansi untuk rangkaian RLC terjadi saat reaktansi induktif sama besar dengan
reaktansi kapasitif, dengan nilai frekuensi :

Soal No. 3
Perhatikan gambar rangkaian listrik berikut

Jika tegangan maksimum sumber arus bolak-balik = 200 V, maka besar kuat arus maksimum
yang mengalir pada rangkaian adalah....

A. 1,5 A
B. 2,0 A
C. 3,5 A
D. 4,0 A
E. 5,0 A
(UN 2011)
Pembahasan
Data dari soal di atas sebagai berikut:
R = 60
XL = 120
XC = 40
Vm = 200 volt
Im = .................
Langkah pertama temukan dulu impedansi rangkaian (Z)

Kuat arus maksimumnya adalah

Soal No. 4
Rangkaian R L C disusun seperti gambar di samping.

Grafik gelombang sinus yang dihasilkan jika XL > XC adalah.

A.

B.

C.

D.

E.

(UN 2012)
Pembahasan
Resistif

Induktif

Kapasitif

XL = XC

XL > X C

XC > XL

V sefase dengan I

V mendahului I

I mendahului V

-Jawaban A dan E bisa dibuang dulu, karena menggambarkan I sebagai garis lurus.

-Jawaban B bisa dibuang kemudian, karena menunjukkan V sefase dengan I, kelihatan saat
0, 180 dan 360, V dan I berada pada satu titik, jadi sefase. Jangan terkecoh dengan garis
merahnya V yang terlihat lebih tinggi dari garis birunya I.
-Tinggal C dan D. Mana yang V mendahului I? yang C, terlihat saat I nya masih nol, V nya
sudah punya nilai sudut tertentu yang lebih besar dari nol, jadi seperti grafik option B, tapi
merahnya digeser sedikit ke sebelah kiri.
Soal No. 5
Perhatikan gambar rangkaian RLC berikut.

Besar impedansi pada rangkaian tersebut adalah....


A. 1600
B. 1500
C. 1300
D. 800
E. 600
(UN 2010)
Pembahasan
Data yang bisa diambil dari gambar:
R =500
L=8H
C = 5 F
= 100 rad/s
Z =..............
Tentukan dulu reaktansi induktif (XL ) dan reaktansi kapasitifnya (XC):

Impedansi rangkaian:

Latihan:
Soal No. 6
Dalam rangkaian seri hambatan (R = 60 ) dan induktor dalam tegangan arus bolak-balik,
kuat arus yang lewat 2 ampere. Apabila dalam diagram vektor di bawah ini tan = 3/4,
tegangan induktor adalah....

A. 72 volt
B. 90 volt
C. 120 volt
D. 160 volt
E. 200 volt
(ebtanas 89)
Soal No. 7
Penunjukkan ampermeter A = 2 mA dan penunjukkan voltmeter V = 20 volt. Berarti
frekuensi AC dalam rangkaian tersebut adalah...

A. 25 Hz
B. 50 Hz

C. 100 Hz
D. 500 Hz
E. 1000 Hz
(Ebtanas 91)
Soal No. 8
Rangkaian seri pada gambar di bawah memiliki impedansi minimum jika R = 100 , L = 0,1
H dan C = 1032 F.

Frekuensi tegangan bolak-balik yang terpasang adalah...


A. 10 Hz
B. 25 Hz
C. 50 Hz
D. 100 Hz
E. 150 Hz
(ebtanas 1994)