Anda di halaman 1dari 9

Pengaruh Latihan Gerak Aktif Menggenggam Bola Terhadap Kekuatan Otot

Ekstremitas Atas Pada Pasien Stroke Iskemia di BRSU Tabanan


Oleh : I GUSTI PUTU AGUS INDRA DIPUTRA (NIM: 0902105016)

Abstrak
Stroke adalah gejala-gejala defisit fungsi susunan saraf yang diakibatkan oleh penyakit
pembuluh darah otak. Stroke menyebabkan kelemahan fungsi tangan. Penelitian bertujuan
untuk mengetahui pengaruh latihan gerak aktif menggenggam bola terhadap kekuatan otot
ekstremitas atas pada pasien stroke iskemia. Penelitian menggunakan desain quasi
experiment dengan rancangan pre and post test one group design. Penelitian dilaksanakan di
BRSU Tabanan pada bulan April sampai dengan Mei 2013. Sampel berjumlah 30 pasien
stroke iskemia setelah hari ke-7 perawatan yang diambil dengan purposive sampling.
Perlakukan dalam penelitian ini yaitu latihan gerak aktif menggenggam bola karet selama 1
bulan. Kekuatan otot diukur dengan handgrip dynamometer. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa rata-rata kekuatan otot sebelum latihan sebesar 31,77 Kg dan sesudah latihan 42,03
Kg. Hasil analisis data menunjukkan ada perbedaan bermakna rata-rata kekuatan otot
sebelum dan sesudah latihan (p= 0,000). Hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa ada
pengaruh bermakna latihan gerak aktif menggenggam bola karet terhadap kekuatan otot
tangan pada pasien stroke iskemia. Disarankan kepada perawat untuk melakukan latihan
gerak aktif untuk meningkatkan kekuatan otot tangan pasien stroke iskemia.
Kata kunci: Stroke iskemia, Menggenggam, Latihan.
Abstract
Stroke is deficit neurologic syndrome that caused by cerebral vascular disease. Stroke
can cause deficit of hand function. Objective of study to know effect of ball handgrip active
exercise program to muscle power of upper extremity on stroke ischemic patients. Design of
study is quasi experiment with pre and post test one group design. Study was done at Public
Hospital of Tabanan Regency on April until Mei 2013 with 30 samples of stroke ischemic
patients after seventh day care was selected by using purposive sampling method. The ball
handgrip active exercise program as long as one mount as experiment. Force of handgrip
was measured by using handgrip dynamometer. The result of study showed mean of force of
handgrip before exercise 31.77 Kg, after exercise 42.03 Kg. There was significant different of
mean of muscle power before and after exercise (p = 0.000). Conclusion of study there was
significant affect of the ball handgrip active exercise program to muscle power of upper
extremity on stroke ischemic patients. Recommended for the nurses to provide ball handgrip
active exercise program to improve muscle power of upper extremity on stroke ischemic
patients.
Key words: Stroke ischemic, Handgrip, Exercise program.

Latar Belakang
Stroke

juta
iskemia

menderita

akibat

stroke,

akibat

terdapat sekitar 10 juta korban stroke baru

adanya kegagalan sirkulasi dari pembuluh

setiap tahun, dimana sekitar 5 juta

darah ke otak sehingga menyebabkan

diantaranya meninggal dalam 12 bulan

menurunnya

setelah

aktivitas

terjadi

orang

jaringan

otak

stroke,

(Pinzon, 2009). Kematian jaringan otak

mengalami

dapat menyebabkan hilangnya fungsi yang

berbagai

dikendalikan

memperoleh

oleh

jaringan

tersebut

sepertiga

lainnya

cacat

permanen

dengan

tingkatan

dan

kembali

sepertiga

kemandiriannya.

(Wiwit, 2010). Salah satu gejala yang

Resiko kematian stroke sekitar 20% untuk

ditimbulkan adalah kelemahan otot pada

stroke ischemik, 40-70% untuk stroke

bagian anggota gerak tubuh yang terkena

perdarahan (Feigin, 2006). Kerusakan

seperti jari-jari tangan. Sebagian besar

saraf

manusia menggunakan jari-jari tangan

terjadinya kekakuan sendi (kontraktur)

untuk mengambil atau melakukan suatu

apabila tidak dilakukan apa-apa setelah

hal seperti makan, mandi, kebersihan diri,

pasien terkena stroke (Sofwan, 2010).

berpakaian,

lain-lain.

Oleh sebab itu, saraf yang mengalami

Gangguan pada jari-jari tangan seperti

kerusakan harus dilakukan pemulihan

kelemahan yang terjadi pada pasien stroke

dengan cara perangsangan pada daerah

iskemia dapat mengganggu pemenuhan

sensoris dan motorik untuk mengaktifkan

kebutuhan dasar pasien (Price dan Wilson,

neuroplasticity (Basri, 2008).

2006).

toileting,

Subowo

Suyono,2003),

dan

(2002

mengemukakan

dalam
bahwa

tersebut

Salah
meminimalkan

dapat

mengakibatkan

satu
masalah

cara

untuk
tersebut

sekitar 75% pasien stroke merupakan

memerlukan suatu upaya rehabilitasi yang

stroke iskemik. Secara global sekitar 80

terpadu sehingga terjadi pemulihan secara

terpadu dan sedini mungkin (Harsono,

latihan, khususnya jika penambahannya

Semakin cepat dilakukan maka

minimal 16 jam dalam enam bulan

semakin besar kemungkinan pengembalian

pertama memiliki pengaruh yang kecil tapi

fungsi, juga komplikasi akibat imobilisasi

bermakna pada kemampuan fungsional

dapat dicegah dan kecacatan lebih lanjut

penderita stroke, terutama jika dilakukan

dapat dihindari sehingga dapat mandiri

secara intensif dan lebih dini.

tanpa

Metoda

2005).

tergantung

pada

orang

lain

(Purwanti, 2008). Rehabilitasi pasca stroke

Desain

penelitian

yaitu

quasi

tersebut meliputi latihan bicara, latihan

experiment dengan desain pre and post test

mental,

terapi

one group design yaitu penelitian yang

memberi

alat

okupasi,

dan

menggunakan variabel yang dikontrol

pemberian latihan fisik/fisioterapi seperti

secara ketat untuk mendapatkan hasil

latihan

terhadap perlakuan yang diberikan pada

range

bantu,

psikoterapi,

of

olahraga

motion

(ROM)

(Lumbantobing, 2007).
Latihan

satu kelompok penelitian (Sugiyono, 2008)

menggenggam

bola

menggunakan pendekatan prospektif yang

merupakan salah satu upaya latihan ROM

menggunakan

aktif. Salah satu media latihan yang bisa

Penelitian bertujuan untuk mengetahui

digunakan yaitu penggunaan bola seperti

pengaruh

bola karet. Yulinda (2009), menemukan

menggenggam bola terhadap kekuatan otot

bahwa ada perbedaan yang signifikan

ekstremitas

antara kemampuan motorik awal dan

iskemia di BRSU Tabanan. Observasi

setelah empat minggu diterapi latihan

dilakukan sebanyak dua kali yaitu sebelum

menggenggam bola. Penelitian Kwakkel,

eksperimen

(2004)

Observasi

peningkatan

memperlihatkan
intensitas

waktu

bahwa
terapi

batas

latihan

atas

dan
yang

pada

waktu

gerak

pasien

sesudah

tertentu.

aktif

stroke

eksperimen.

dilakukan

sebelum

eksperimen (O1) disebut pre-test, dan

observasi sesudah eksperimen (O2) disebut


post-test. Perbedaan antara O1 dan O2
yakni O2 O1 diasumsikan merupakan
efek dari treatment atau eksperimen
(Arikunto, 2006). Penelitian ini dilakukan
di ruangan stroke corner, ruang Dahlia
Garing dan ruang Griyatama, BRSU
Tabanan selama 1 bulan, pada tanggal 30
April sampai dengan 31 Mei 2013, oleh
karena

penyakit

stroke

merupakan

penyakit yang menempati prioritas urutan

Tabel 1. Distribusi Responden


Berdasarkan Karakteristik di BRSU
Tabanan Tahun 2013
No

Karakteristik
Umur
21 30 tahun
31 40 tahun
41 50 tahun
51 60 tahun

1.
2.
3.
4.
Total
Jenis kelamin
1.
Laki-laki
2.
Perempuan
Total
Pendidikan
1.
SD
2.
SMP
3.
SMA
4.
Diploma/Sarjana
Total

1
5
8
16
30

3,3
16,7
26,7
53,3
100

20
10
30

66,7
33,3
100

5
6
12
7
30

16,7
20,0
40,0
23,3
100

keempat di BRSU Tabanan. Sampel yang


digunakan
diambil

sebanyak
dengan

30

yang

Dari tebel tersebut karaktersitik

sampling.

responden berpariasi bila dilihat dari

orang

purposive

Perlakuannya adalah latihan gerak aktif

rentang

menggenggam bola karet selama satu

pendidikan. Umur terbanyak 51-60 tahun

bulan. Kekuatan otot tangan diukur dengan

(53,3%), jenis kelamin terbanyak laki-laki

menggunakan alat, handgrip dynamometer

(66,7%) dan pendidikan terbanyak adalah

yang sudah dikalibrasi terlebih dahulu.

SMA (40%).

Hasil dan Pembahasan


Karakteristik sampel penelitian dilihat
dari umur, jenis kelamin, dan pendidikan

umur,

jenis

kelamin

dan

Kekuatan otot sebelum dan sesudah


latihan menggenggam bola dapat dilihat
pada tabel berikut:

secara terperinci dijabarkan dalam tabel


berikut:

Tabel 2. Kekuatan Otot Sebelum dan


sesudah Latihan Menggenggam

Bola Pasien Stroke Iskemia Di


BRSU Tabanan Tahun 2013

T-Test taraf signifikansi 0,05 dengan hasil


sebagai berikut:

MinKekuatan

Ratan

maks

otot

SD

CI (95%)

rata
(Kg)

Sebelum

28,2930

20-45

31,77

9,31

latihan
Sesudah

35,24
38,7930

26-54

42,03

8,69

latihan

Beda

45,28

Berdasarkan tabel 2 bahwa ratarata

Tabel 3. Perbedaan Kekuatan Otot


Sebelum-Sesudah Latihan
Menggenggam Bola Pasien
Stroke Iskemia di BRSU
Tabanan Tahun 2013

kekuatan

menggenggam

otot
bola

sebelum

latihan

didapatkan

31,77

CI
Variabel

rata-

SE

rata
Kekuatan
otot sebelum30

1,0

-12,34 -

-8,98

-10,27

0,000

sesudah

dengan nilai terendah 20 Kg, tertinggi 45

p
(95%)

latihan

Kg, dan standar deviasinya sebesar 9,31.


Berdasarkan

Diyakini bahwa 95% rata-rata kekuatan

tabel

bahwa

otot sebelum latihan menggenggam bola

berbedaan rata-rata kekuatan otot antara

antara 28,29-35,24 Kg. rata-rata kekuatan

sebelum

otot sesudah latihan menggenggam bola

menggenggam bola didapatkan -10,27

didapatkan 42,03 dengan nilai terendah 26

dengan

Kg,

standar

Diyakini bahwa 95% perbedaan rata-rata

deviasinya sebesar 8,69. Diyakini bahwa

kekuatan otot sebelum dengan sesudah

95% rata-rata kekuatan otot sesudah

latihan menggenggam bola antara -12,34 -

latihan menggenggam bola antara 38,79-

-8,98 Kg. Hasil analisis didapatkan juga

45,28 Kg.

nilai p sebesar 0,000 yang artinya bahwa

tertinggi

54

Kg,

dan

dengan

standar

sesudah

error

sebesar

latihan

1,02.

Analisis perbedaan kekuatan otot

pada taraf signifikansi 0,05, H0 ditolak.

sebelum dan setelah latihan menggenggam

Artinya bahwa ada perbedaan bermakna

bola

rata-rata kekuatan otot sebelum dengan

pada

pasien

stroke

iskemia

menggunakan uji statistik Paired Sample

sesudah

latihan

menggenggam

bola.

Interpretasinya menunjukkan bahwa ada

aktivitas

pengaruh

bola

meliputi latihan ROM aktif dan pasif

terhadap kekuatan otot ekstremitas atas di

namun hasilnya masih belum efektif untuk

BRSU Tabanan.

meningkatkan kekuatan otot ekstremitas

latihan

menggenggam

Gangguan aliran darah ke otak

keseharian

di

rumah

sakit

atas.
Hal

tersebut

sesuai

dengan

Yulinda

(2009),

akan menyebabkan berkurangnya pasokan


penelitian

yang

oksigen ke otak. Oksigen yang terputus


mendapatkan kemampuan motorik subyek
selama

8-10

detik,

maka

akan
penelitian mengenai status fungsional awal

menyebabkan

gangguan

fungsi

otak.
pasien stroke iskemia mendapatkan 43,2%

Terputusnya aliran oksigen ke otak dalam


mampu

mandiri,

18,2%

tergantung

6-10 menit dapat merusak sel-sel otak


sebagian pada orang lain dan 38,6%
(Wiwit, 2010), sedangkan apabila aliran
bergantung

penuh.

Pemberian

latihan

darah ke jaringan otak terhenti selama 15menggenggam

bola

merupakan

suatu

20 menit maka akan terjadi infark atau


modalitas rangsang sensorik raba halus
kematian jaringan (Price, 2006). Akibat
dan tekanan pada reseptor ujung organ
stroke dapat terjadi penurunan parsial atau
berkapsul pada ekstremitas atas. Respon
total gerakan lengan dan tungkai, 90%
akan disampaikan ke korteks sensorik di
bermasalah dalam berpikir dan mengingat,
otak jalur sensorik melalui badan sel pada
70% menderita depresi, 30 % mengalami
saraf C7-T1 secara langsung melaui sistem
kesulitan bicara, menelan, membedakan
limbik. Pengolahan rangsang yang ada
kanan dan kiri (Pinzon, 2009). Hal tersebut
menimbulkan respon cepat pada saraf
akan mempengaruhi status fungsional
untuk melakukan aksi atas rangsangan
pasien
Pemberian latihan ROM pada
pasien stroke iskemia terutama pada
ekstremitas

atas

yang penting untuk

tersebut.
feedback.

Mekanisme

ini

dinamakan

Rangsang
tekanan
sensorik

akan

sensorik

dan

empat minggu diterapi latihan (nilai p <

dalam

korteks

0,05), baik diukur dengan indeks Barthel

selanjutnya

impuls

maupun IMT. Hasil penelitian pada 20

diolah

yang

halus

disalurkan dalam korteks motorik. Impuls

pasien

yang terbentuk di neuron motorik kedua

bahwa terdapat peningkatan fungsi tubuh

pada nuclei nervi kranialis dan kornu

setelah dilakukan terapi okupasi dengan

anterius medulla spinalis berjalan melewati

pengawasan latihan dan terapi timbal balik

radiks anterior, pleksus saraf (di region

biologis (Trombly, 1989). Penelitian yang

servikal dan lumbosakral), serta saraf

dilakukan oleh Kwakkel, dkk (2004)

perifer dalam perjalanannya ke otot-otot

memperlihatkan

rangka. Impuls dihantarkan ke sel-sel otot

intensitas waktu terapi latihan, khususnya

melalui

taut

jika penambahannya minimal 16 jam

neuromuscular (Baehr, 2010) kemudian

dalam enam bulan pertama memiliki

akan terjadi gerakan otot pada ekstremitas

pengaruh yang kecil tapi bermakna pada

atas. Mekanisme ini dinamakan feed-

kemampuan fungsional penderita stroke,

forward control sebagai respon terhadap

terutama jika dilakukan secara intensif dan

rangsang tekanan dan sentuhan halus bola

lebih dini. Keterbatasan penelitian ini yaitu

karet pada tangan (Kandel, 2000).


Hal tersebut sejalan dengan

tanpa menggunakan kelompok kontrol dan

motor

end

plate

dengan

hemiplegi,

bahwa

didapatkan

peningkatan

pengontrolan terhadap variabel perancu


penelitian yang dilakukan oleh Yulinda
belum

optimal,

seperti

faktor

umur,

(2009), mengenai pengaruh 4 minggu


psikologis, serta faktor lingkungan yang
terapi latihan pada kemampuan motorik
berdampak terhadap hasil penelitian ini.
penderita stroke iskemia di RSUP H.
Adam Malik Medan didapatkan hasil ada
Simpulan dan Saran
perbedaan

yang

signifikan

antara

kemampuan motorik awal dan setelah

Ada pengaruh bermakna

latihan

menggenggam bola terhadap kekuatan otot

Harsono (Ed.), 2009, Kapita Selekta


Neurologi,
Edisi
Kedua,
Yogyakarta:
Gadjah
Mada
University Press.

ekstremitas atas di BRSU Tabanan (p=


0,000).

Disarankan

pelaksana dapat

kepada

perawat

memberikan latihan

Kandel, E. R., James, H. S., & Thomas, M.


J., 2000, Principles of Neural
Science, Fourth Edition, United
State of America: The Mc Graw
Hill Companies.

menggenggam bola pada pasien stroke


iskemia 24 jam pasca fase akut untuk
meningkatkan kekuatan otot tangan pasien.
Kepada peneliti selanjutnya agar lebih

Kwakkel, G., et al, 2004, Effects of


Augmental Exercise Therapy Time
After Stroke, (online), available:
http://stroke.ahajournals.org/cgi/co
ntent/full/35/ 11/259 (5 Januari
2012).

ketat mengontrol variabel konfonding


sehingga

lebih

mengoptimalkan

hasil

Lumbantobing, 2007, Stroke: Bencana


Peredaran Darah di Otak, Jakarta:
Balai Penerbit FKUI.

penelitiannya dan melakukan penelitian


pada pasien dengan stroke hemoragie
pasca

operasi.

Dan

mengembangkan

Neyer, J. R., et al, 2007, Prevalence of


Stroke-US 2005, (online), available:
http://www.cdc.gov/mmwr/preview
/mmwrhtml/mm5619a2.htm
(5
Januari 2012).

desain penelitian dengan menggunakan


kontrol

sebagai

pembanding

dalam

menganalisis hasil penelitian.


Daftar Pustaka
Arikunto, S., 2006, Prosedur Penelitian
Suatu Pendekatan Praktek, Edisi
V, Jakarta: Rineka Cipta.
Baehr,

M., & Frotsher, M., 2010,


Diagnosis Topik Neurologi Duus:
Anatomi, Fisiologi, Tanda, Gejala,
Edisi Keempat, Jakarta: EGC.

Basri, M. I., 2008, Aspek Neuroscience :


Neurolinguistic
Programming
(NLP)
dan
Hypnosis
serta
Aplikasinya, (online), available:
http://Indonesianlpsociety.org, (5
Januari 2012).

Pinzon, R., Asanti, L., Sugianto, Widyo,


K., 2009, Status Fungsional Pasien
Stroke Non Hemoragik Pada Saat
Keluar Rumah Sakit, (online),
available: http://repository.usu.ac.id
( 3 Januari 2012)
Petrina, A. B., 2010, Motor Recorvery in
Stroke,
(online),
available:
http://emedicine.medscape.com/arti
cle/324386-overview, (5 Januari
2012).
Price, S. A., Wilson, L. M., 2006.
Patofisiologi Konsep Klinis Proses
Penyakit. Edisi 6, Jakarta: EGC.
Purwanti, dkk, 2008, Berita Ilmu
Keperawatan, Volume I, No. 1,
Jakarta: EGC.

Sofwan, R., 2010, Anda Bertanya Dokter


Menjawab: Stroke dan Rehabilitasi
Pasca Stroke, Jakarta: PT Bhuana
Ilmu Populer.
Sugiyono. 2008, Metode Penelitian
Pendidikan,
Pendekatan
Kuantitatif, Kualitatif, dan R & D.
Bandung: CV Alfa Beta.
Suyono, dkk, 2003. Profil Stroke dari CTscan Kepala. Majalah Kedokteran
Indonesia. Vol. 53. No. 4, Jakarta:
Media Centre.
Wiwit,

S.,
2010,
Penanganannya:

Stroke
dan
Memahami,

Mencegah, & Mengobati Stroke,


Yogyakarta: Katahati.
Yulinda, W., 2009,
Pengaruh Empat
Minggu Terapi Latihan Pada
kemampuan Motorik Penderita
Stroke Iskemia Di RSUP H. Adam
Malik Medan, (online), available:
http://repository.usu.ac.id
(
3
Januari 2012)