Anda di halaman 1dari 23

Nama

:Lambok Sinaga

Npm

:240110150001

Kelas

:TEP A 2015

Mata kuliah

:Alat dan Mesin Pertanian

IDENTIFIKASI PERTANIAN DI TIAP KABUPATEN JAWA BARAT


1. Kabupaten Bandung Barat(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)): Kabupaten Bandung
Barat mempunyai potensi beberapa komoditas unggulan komparatif maupun
kompotitif dibidang pertanian holtikultura, yaitu sayuran, buah-buahan,yang terdiri
dari alpukat, jambu biji,pisang, dan bunga yang terdiri krisan, gladiola dan anggrek.
Sebaran komunitas tersebut terletak disebelah utara Kabupaten Bandung Barat yaitu
di Kecamatan Lembang, Parongpong dan Cisarua. Seiring dengan pertumbuhan
permintaan pasar domestik terhadap bunga dan daun potong sebesar 15 % , tahun
2010 dilokasi tersebut dibuat Kawasan Bunga dan Daun Potong (KABUDAPO) untuk
memenuhi konsumen Florist, WO, perangkaidan hotel Sebesar 70 % produksi dari
KABUDAPO ini masuk pasar Rawa Belong.selain komoditas tersebut juga komoditas
yang cukup strategis untuk dikembangkan disebelah selatan Kabupaten Bandung
Barat yaitu padi sawah, jagung dan kacang-kacangan. Luas lahan pertanian di
Kabupaten Bandung Barat terdiri dari lahan basah (sawah dan kolam) seluas 12.168
Ha, lahan darat seluas 118.409 Ha, wilayah Kecamatan yang memiliki luas tanam
paling banyak yaitu Kecamatan Gunung Halu seluas 3.804 Ha, selanjutnya
Kecamatan Cipatat, Sindangkerta, Rongga dan Cihampelas.

Berdasarkan data Rekapitulasi, komoditas perkebunan yang memberikan paling banyak


kontribusi produksi di 15 kecamatan Kabupaten Bandung Barat, yaitu :
1. Teh sebanyak 91555.9 ton, yang berlokasi di Cikalong Wetan, Cisarua,Sindangkerta,
(teh rakyat) kemitraan dengan PTPN XIII dengan PBS.
2. Kelapa sebanyak 1065.9 ton, yang berlokasi di Kecamatan Sindangkerta,Gununghalu,
Rongga, Cipongkor dan Cikalong Wetan.
3. Karet sebanyak 2068 ton, yang berlokasi di Kecamatan Cipeundeuy dan Cipatat,

4. Kopi sebanyak 510,56 ton, yang berlokasi di Kecamatan Gununghalu, Sindangkerta


Cililin, Cipongkor dan Cikalongwetan
5. Cacao, yang berlokasi di Kecamatan Cipongkor, Cipatat dan Cipeundeuy,
6. Aren yang berlokasi di Kecamatan Sindangkerta, Gununghalu, Rongga, Cipongkor
dan Cikalongwetan
7. Cengkeh di Kecamatan Cikalongwetan, Cisarua dan Ngamprah
Sumber: http://www.bandungbaratkab.go.id/content/potensi-pertanian-perkebunan-dan-peternakan

2.

Kabupaten Bandung(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):Berdasarkan data BPS tahun


2009, jumlah penduduk Kabupaten Bandung sebesar 3.172.860 jiwa yang terdiri dari
laki-laki 1.593.971 jiwa (50,24%) dan perempuan 1.578.889 jiwa (49,76%)
Sementara itu, total penduduk usia 10 tahun keatas yang bekerja

sebanyak

1.156.663 jiwa, tenaga kerja sektor pertanian menempati peringkat ke-3 (tiga) terbesar
yaitu sebanyak 239.004 jiwa (20,66 %).
Di sisi lain, besarnya jumlah petani Kabupaten Bandung merupakan beban tersendiri
yang cukup berat dalam pembangunan pertanian, hal ini dikarenakan kurang lebih
66% dari jumlah petani yang ada di Kabupaten Bandung adalah petani dengan
kepemilikan lahan kurang dari 0,25 hektar per KK (BPS Kabupaten Bandung, 2003)
Hasil Survei Sosial Ekonomi Daerah (SUSEDA) 2009 (BPS Kabupaten Bandung)
menunjukkan bahwa Penduduk yang telibat dalan sektor pertanian (Petani Padi
palawija, Perkebunan, Kehutanan serta Buruh Tani) serta menjadi sumber mata
pencaharian mencapai 457.060 ribu penduduk atau 14 % dari total jumlah penduduk
kab. Bandung yaitu 3.172.860 jiwa dan menempati posisi tiga dibawah sektor industri
dan perdagangan serta sektor lainnya. (86 %).
Sumber: http://www.bandungkab.go.id/arsip/2342/potensi-petani-dan-sdm-pertanian

3.

Kabupaten Bekasi(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):AREA pertanian di wilayah


Kabupaten Bekasi tinggal 96.288 hektar. Diprediksi luas lahan untuk produksi

pertanian akan terus mengalami penurunan seiring terjadinya alih fungsi lahan, yang
mengubah sawah menjadi pemukiman, perniagaan, hingga industri.Dari data Dinas
Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Bekasi, setiap tahun produksi padi
mengalami penurunan sekitar 6,12 persen bila dalam kondisi normal. Penurunan
produksi akan meningkat bila terjadi bencana seperti banjir besar, yang menggenangi
19 ribu hektar sawah pengguna irigasi teknis seperti yang terjadi Januari 2014
lalu.Dalam perencanaan Pemkab Bekasi, beberapa kecamatan yang dulunya
merupakan sentra pertanian telah berubah menjadi kawasan industri. Di Kecamatan
Babelan misalnya, area pertanian berubah menjadi pabrik pengelolaan listrik berbahan
baku batubara milik perusahaan asing bernama PT Cikarang Listrindo.Hasil penelitian
menunjukan bahwa pola alih fungsi lahan pertanian yang terjadi adalah pola yang
diawali dengan alih kekuasaan lahan dari petani kepada pihak lain. Petani menjual
lahan pertanian kepada pemborong. Pihak pemborong nantinya menjual lahan tersebut
kepada investor untuk dialihfungsikan menjadi pemukiman atau industri pengolahan.
Selain itu permasalahan kepemilikan lahan menjadi penyebab petani mengambil
keputusan untuk menjual lahannya. Hal ini menyebabkan banyaknya pembangunan
pemukiman dan industri pengolahan di wilayah tersebut. Faktor-faktor yang
mempengaruhi alih fungsi lahan pertanian secara makro yaitu PDRB dan laju
pertumbuhan penduduk, sedangkan faktor yang mempengaruhi alih fungsi lahan
pertanian secara mikro adalah jumlah tanggungan petani dan proporsi pendapatan
usaha tani dari pendapatan total. Dampak yang terjadi terhadap produksi adalah
hilangnya produksi gabah pada sepuluh tahun terakhir sebesar 28.091,25 ton atau
bernilai sekitar Rp 73.733.652.728. Rata-rata pendapatan petani berkurang setelah alih
fungsi lahan sebesar Rp 3.331.548. Berdasarkan perkiraan luas lahan dan dampaknya
terhadap ketahanan pangan diketahui bahwa pada tahun 2015 produksi beras di
Kabupaten Bekasi tidak dapat memenuhi kebutuhan beras penduduk dengan
kekurangan sebesar 12.052 ton. Jika terdapat penurunan konsumsi beras perkapita
sebesar 1,5 persen setiap tahunnya maka Kabupaten Bekasi tidak dapat memenuhi
kebutuhan beras pada tahun 2018 dengan kekurangan sebesar 1.440 ton.
Sumber: http://gobekasi.pojoksatu.id/2014/10/15/lahan-pertanian-kabupaten-bekasi-menyusut/

4.

Kabupaten Bogor(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):Beberapa sentra beras di


Kabupaten Bogor akan kehilangan lahan taninya. Sebab, dalam perubahan tata ruang,

sekitar 300 hektare lahan pertanian akan berubah fungsi. Kabid Sarana Prasarana Tata
Ruang dan Lingkungan Hidup (Sarpras) pada Badan Perencanaan Pembangunan
Daerah (Bappeda) Kabupaten Bogor, Ajat Rochmat Jatnika mengatakan, pihaknya
masih melakukan pengkajian sarana penunjang perubahan lahan basah menjadi lahan
industri di wilayah timur.
Sumber: http://jabar.pojoksatu.id/bogor/2015/11/16/300-hektare-pertanian-di-kabupaten-bogorberubah-lahan-industri/

5.

Kabupaten Ciamis(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):berdasarkan beberapa sumber


data yang diperoleh, secara umum dapat disebutkan bahwa potensi daerah Kabupaten
Ciamis terdiri dari potensi pertanian, peternakan, perdagangan dan industri kecil, serta
potensi pariwisata baik udaya. Jika dilihat dari komposisi PDRB Kabupaten Ciamis
Tahun 2008, Sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan memberikan
kontribusi yang paling besar terhadap PDRB Kabupaten Ciamis. Hal ini bisa menjadi
gambaran bahwa sektor agribisnis sementara ini menjadi potensi unggulan Kabupaten
Ciamis. Sebagai penggerak utama roda perekonomian, sektor agrobisnis didominasi
tanaman pangan dan hortikultura. Komoditas unggulannya adalah padi, jagung,
kedelai, cabai, dan pisang dengan sentra di Kecamatan Sukamantri, Tambaksari, dan
Sukadana. Produksi kedelai tiap tahun sekitar 4.000 ton dengan sentra di Kecamatan
Padaherang, Banjarsari, dan Mangunjaya. Pada hortikultura, pisang dan cabai
merupakan komoditas unggulan. Produksi pisang di Ciamis mencapai 2.304.910 ton,
sedangkan cabai 28.200 ton. Kualitas cabai merah Ciamis lebih baik dibandingkan
dengan daerah lain.
Selain itu kontribusi dari sektor agribisnis di atas secara langsung memberikan
kontibusi terhadap pertumbuhan ekonomi Kabupaten Ciamis, sehingga dapat
dikatakan bahwa penggunaan dan pemanfaatan sumber daya alam pada sektor
agribisnis tersebut berbanding lurus dengan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten
Ciamis, semakin banyak potensi agribisnis yang diproduksi semakin meningkat pula
pertumbuhan ekonomi Kabupaten Ciamis.
Namun di sisi lain, jika dilihat dari ketersediaan secara jangka panjang maka hal
ini akan berbanding terbalik dengan pertumbuhan ekonomi.. Walaupun sektor
agribisnis merupakan bagian dari sumber daya alam yang dapat diperbaharui namun
jika tidak dapat dimanfaatkan dengan bijaksana lambat laun akan habis dan tentunya

hal ini akan menjadi permasalahan. Hal ini sejalan dengan pendapat para kelompok
optimis yang berkeyakinan bahwa sumber daya alam itu tersedia melimpah dan tidak
akan pernah habis, lebih-lebih untuk sumber daya alam yang dapat diperbaharui.
Namun tetap menyarankan agar sumber daya alam dimanfaatkan dengan cara yang
lebih efisien dengan memanfaatkan perkembangan teknologi saat ini.
Selain itu yang jadi hambatan adalah Kabupaten Ciamis masih mendistribusikan
hasil agrisbisnis tersebut berupa bahan mentah dan belum mampu mengelola secara
kreatif beberapa hasil produksi di atas. Dengan kata lain masih mengandalkan
ekonomi yang sifatnya ekstraktif. Padahal jika diolah dan diproduksi menjadi barang
jadi dan siap konsumsi akan lebih bernilai tinggi. Dari beberapa uraian di atas dapat
disimpulkan bahwa Potensi unggulan Kabupaten Ciamis adalah Agribisnis. Dimana
potensi tersebut dapat dikembangkan menjadi lebih besar dan bernilai ekonomi
melalui pengembangan ekonomi berbasis ekonomi kreatif sehingga dapat
meningkatkan pertumbuhan ekonomi kabupaten ciamis terutama dapat meningkatkan
kesejahteraan masyarakat Kabupaten Ciamis.
Sumber : http://nurhakimramdani.blogspot.co.id/2014/10/potensi-agribisnis-dan-parawisata.html

6.

Kabupaten Cianjur(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Lapangan pekerjaan penduduk


Kabupaten Cianjur di sektor pertanian yaitu sekitar 62.99 %. Sektor pertanian
merupakan penyumbang terbesar terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
yaitu sekitar 42,80 %. Sektor lainnya yang cukup banyak menyerap tenaga kerja
adalah sektor perdagangan dan jasa yaitu sekitar 14,60%. dan pengiriman pembantu
30%.
Cianjur memiliki beras yang khas, terkenal dengan daerah yang subur untuk
ditanami beras. Ciri khas beras dari Cianjur adalah karena kualitasnya. Kualitas beras.
Cianjur adalah pada ukuran yang cukup besar dan juga kekhasan akan aromanya yaitu
wangi. Beras Cianjur yang sangat terkenal adalah beras Pandan Wangi.
Pandan Wangi merupakan satu-satunya beras wangi beraroma pandan yaitu beras
yang merupakan satu-satunya beras terbaik yang tidak ditemukan di daerah lain dan
menjadi khas Cianjur. Rasanya enak (pulen) dan harganya pun relatif lebih tinggi dari
beras biasa. Di Cianjur sendiri, pesawahan yang menghasilkan beras asli Cianjur ini

hanya di sekitar Kecamatan Warungkondang, Cianjur, Cugenang, Cianjur, dan


sebagian Kecamatan Cianjur. Luasnya sekitar 10,392 Ha atau 10,30% dari luas lahan
persawahan di Kabupaten Cianjur. Produksi rata-rata per hektare 6,3 ton dan produksi
per-tahun 65,089 ton. Kecamatan Pacet dan Cipanas menghasilkan sayur-sayuran
seperti Wortel, daunbawang, Brocoli, Buncis, Kol, Terung,Aneka Cabe, Kailan, Bit, P
aprika merah & hijau, Jagung manis, Tomat, Poling, Jamur, Selada, Timun Jepang dan
lain lain.
Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Kabupaten_Cianjur#Ekonomi

7.

Kabupaten Cirebon(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Saat ini sektor pertanian di


Kabupaten Cirebon yang meliputi tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan
memilki luas total 53 ribu hektare. Dari luas tersebut, 45 ribu hektar diantaranya
merupakan lahan tanaman pangan, terutama padi. Setiap tahun, jumlah produksi beras
di Kabupaten Cirebon mengalami surplus atau melebihi target.Surplus tersebut dibeli
oleh pemberas atau penggilingan padi untuk memenuhi permintaan pasar lokal
Cirebon dan sekitarnya maupun didistribusikan ke pasar induk Cipinang, Jakarta.
Untuk tahun 2016, target sasaran tanam seluas 85.500 hektar dengan sasaran
panen seluas 82.088 hektare. Sedangkan untuk target produksi sebanyak 516.932 ton
per-gkg dengan produktifitas sebanyak 6,29 ton per-hektar.
Jenis jenis tanaman pertanian di kabupaten cirebon:
1. Bawang Merah
luas lahan potensial yang di kembangkan 3000 Ha dengan produsi 21.500 ton/tahun.
Prospek pemasaran:

Bahan baku industri bawang goreng (3.533 ton/th).


Pemasaran lokal ( kabupaten/kota cirebon ) dan kabupaten sekitarnya.
Pemasaran pada pusat di Jawa ( Jakarta, bandung, bogor dan surabaya ).
Pemasaran luar Jawa(kalimantan,sumatra,sulawesi )
Eksport ke Malaysia, Singapura, dan Taiwan.

2. Cabe Merah
Di Kabupaten Cirebon sangat cocok untuk tanaman cabe, karena cabe merah
dapat dibudidayakan di dataran rendah maupun dataran tinggi, di lahan sawah
ataupun di lahan kering/tegalan. Komoditi cabe merah memiliki nilai ekonomi
tinggi.
Pengembangan cabe merah ini pada areal potensial seluas 1.300 Ha (status tanah
milik masyarakat) yang tersebar di Kecamatan losari, Babakan, Susukan dan Ciledug.
3. Jagung Manis
Tantangan pasar yang di hadapi saat ini produksi yang di hasilkan masih relatip
sedikit, sedangkan kebutuhan pasokan adalah 53.000 kg/ hari terdiri dari :

Pasar Lokal Cirebon 3.000/hari


Pasar Jakarta dan Bogor 40.000/hari
Pasar Bandung 10.000/hari
Adapun luas lahan yang akan dikembangkan tersedia sekitar 200 Ha dengan
perkiraan produsi 20.000kg/Ha.
3. Jamur
Wilayah yang potensial dikembangkan di Kecamatan Sumber, Dukupuntang,
Palimanan, Susukan, Gegesik, Suranenggala, Sedong, Kapetakan, Klangena,
Jamblang, Panguragan dan Arjawinangun.
4. Kacang Hijau
Luas lahan yang potensial untuk dikembangkan seluas 2.130 Ha. Produktifitas per
tahun yang diharapkan sebanyak 2.200 Ton. Peluang Investasi :

Teknologi pengolahan hasil budidaya


Bibit, Pupuk dan Teknologi untuk pengembagan budidaya kacang hijau.
Lokasi andalah yang dikembangkan berada di Kecamatan waled, Ciwaringin,
Babakan, Susukan, Plumbon, Gegesik, Losari, Palimanan,dan Ciledung.
Pola Investasi dan Kemitraan.
5. Tebu
Luas lahan yang potensial untuk dikembangkan seluas 8.634.632 Ha. produktifitas
per tahun yang diharapkan sebanyak 44.166 ton. Peluang Investasi :

Teknologi pengolahan hasil budidaya


Bibit, Pupuk dan teknologi pengembangan budidaya tebu.
Lokasi andalan yang bisa dikembagkan berada dikecamatan Karangsembung, Waled,
Babakan, Gebang, Pasaleman, Lemahabang dan Karangwareng.

6. Mangga Gedong Gincu


Lokasi pengembangan Kecamatan Sedong, Beber, Astanajapura, losari, Cirebon
Selatan, Palimanan, Sumber, Gegesik, dan Babakan dengan luas lahan 1.000 Ha.

Peluang : Budidaya pohon mangga gedung gincu


Pemasaran lokal dan eksport meliputi Singapura, Hongkong dan Jepang
Sumber: http://www.cirebontrust.com/alih-fungsi-lahan-pertanian-di-kabupaten-cirebon-harusperhatikan-produktifitas.html
http://www.cirebonkab.go.id/sektor-pertanian

8.

Kabupaten Garut(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):Parkonomian Kabupaten Garut


dari tahun ke tahun selalu oleh sektor pertanian, khususnya tanaman pangan. Dengan
komposisi ini Garut dapat dikatakan sebagai Kabupaten yang berbasis pertanian. Oleh
karena itu, kebijakan pengembangan ekonomi Garut harus memberikan perhatian
khusus kepada pengembangan ekonomi rakyat terutama di daerah pedesaan, untuk
meningkatkan kesejahteraan petani. Sektor pertanian ini dijadikan andalan Kabupatan
Garut agar mendapat peluang mendorong roda ekonomi Garut khususnya, juga bisa
turut andil dalam perkonomian Jawa Barat.
Pilihan komoditas yang unggul atas dasar penempatan tempat juga penempatan
pasar sampai bisa diharapkan menjamin kasinambungan produksi karena
pemanfaatan unggulan komparatif daerah sebagi basis pamekaran (spsifik atau
unggulan lokal), juga bisa meminta pusat pusat (sntra) komoditas spsifik setempat
yang mendorong antara wilayah sacara dinamis juga menciptakan interaksi sektor
produksi juga pasar yang dinamis.
Bedasarkan jenis tanah dan medan topografi di Kabupaten Garut, penggunaan
lahan secara umum di Garut Utara digunakan untuk persawahan dan Garut Selatan
didominasi oleh perkebunan dan hutan.
Sumber: http://www.garutkab.go.id/pub/static_menu/detail/sda_pertanian

9.

Kabupaten Indramayu(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Dinas Pertanian dan


Pertenakan (Dispertanak) Kabupaten Indramayu bertekad mengawal program
percepatan pencapaian swasembada pangan dari Kementerian Pertanian RI dengan

target produksi 1,718 juta ton GKP (Gabah Kering Panen). Skenario ke arah
swasembada tengah disusun dan bakal lebih diintensifkan pelaksanaannya di tahun
2016. Sebagai perwujudan dari visi pembangunan lima tahun ke depan, periode 20162021, swasembada ditempuh melalui optimalisasi upaya khusus padi, jagung kedelai
(UPSUS PAJALE). Melihat potensi pertanian yang ada, Pemerintah Kabupaten
Indramayu, melalui Dispertanak, optimis, capaian dari tahun ke tahun bisa sesuai
target.
Selama ini, bidang pertanian di daerah pantai utara (pantura) Jawa Barat itu
mampu menyumbangkan Rp.7,7 triliun per tahun. Dana sebesar itu setara dengan
produksi tanaman pangan, khususnya padi yang mencapai 1,718 juta ton dengan,
harga jual Rp Rp 4,5 juta per ton.
Jumlah kontribusi itu makin besar jika ditambah dengan potensi lain yang tak
kalah besar di wilayah subur tersebut. Holtikultura dan peternakan, juga turut menjadi
penyumbang yang menjadikan pertumbuhan ekonomi daerah itu didorong oleh
mobilisasi ekonomi di bidang pertanian. terhadap bidang pertanian. Selain
kontribusinya yang besar, juga karena locus kegiatan perekonomian itu berada di
perdesaan. Dalam pandangan, jika sektor pertanian didorong dan terus maju, maka
dengan sendirinya terjadi pertumbuhan ekonomi di wilayah perdesaan.
Posisi Indramayu yang strategis yang jaraknya tidak jauh dari pusat pertumbuhan
ekonomi di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi, membuat
pengembangan tiga komoditi utama pertanian memiliki relevansi untuk memberikan
nilai tambah yang luar biasa potensial.
Karena itu, sektor holtikultura pemacu inflasi seperti bawang dan cabe, masuk
dalam daftar skala-prioritas pengembangan. Pembangunan pertanian juga diarahkan
untuk bisa meningkatkan produksi di sejumlah komoditi seperti bawang dan cabe.
Posisi Indramayu menjadi makin strategis secara nasional melalui potensi
pertaniannya. Diibaratkan, daerah di pantura itu menjadi basis logistik atau "gudang
pangan"nya sejumlah wilayah strategis seperti Jabodetabek maupun Bandung Raya.
Sumber: https://tirto.id/20160330-34/indramayu-kembangkan-padi-jagung-kedelai-94947

10.

Kabupaten Karawang(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):Kabupaten Karawang adalah


kabupaten yang terletak di pantai utara Jawa Barat. Daerah ini terkenal dengan
julukannya sebagai daerah lumbung padi, hal ini dikarenakan daerah ini merupakan

salah satu penghasil beras terbesar di Indonesia sejak jaman kerajaan dulu. Dahulu
kala, ketika jaman penjajahan Belanda yang terpusat di Batavia (Jakarta), kerajaan
Mataram yang berpusat di Yogyakarta mengirimkan pasukan untuk menyerang
Belanda di Batavia, dan daerah Karawang ini digunakan sebagai daerah transit untuk
perbekalan makanan dikarenakan hasil berasnya yang melimpah. Cerita tersebut
membuktikan bahwa dari sejak dulu daerah Karawang sudah terkenal sebagai daerah
penghasil beras.
Akan tetapi, dengan kemajuan industri saat ini menjadi ancaman tersendiri bagi
pertanian di Kabupaten Karawang. Daerah industri bermunculan di sekitar Karawang
Barat dan Cikampek, apalagi dengan adanya rencana untuk pembangunan pelabuhan
taraf Internasional di Utara Karawang sebagai perluasan pelabuhan Tanjung Priuk
Jakarta. Padahal daerah pantai Utara Karawang memiliki lahan padi yang sangat luas,
yang sampai tulisan ini dibuat masih dipertahankan sebagai daerah penghasil beras.
Secara kehidupan sosial, Kabupaten Karawang dapat digolongkan sebagai daerah
peralihan dari desa ke kota. Didaerah Utara masih banyak ditemukan desa-desa
pertanian, dengan juragan-juragan tanah yang kaya, tapi di daerah Barat dan Timur
(Cikampek) sudah banyak terlihat pengusaha-pengusaha industri dan karyawan yang
lebih dominan. Pendatang dari berbagai daerah-pun sudah sangat banyak di daerahdaerah industri tersebut. Dari segi pola pikir masyarakatnya pun, daerah Karawang
sudah tidak cocok lagi disebut dengan desa, tapi belum cocok juga bila disebut Kota,
sehingga daerah Karawang termasuk daerah peralihan.
Penghasilan daerah Kabupaten Karawang cukup besar, terutama dari bidang
pertanian beras dan industri. Akan tetapi sebenarnya masih banyak potensi yang dapat
dikembangkan di kabupaten Karawang ini, tanpa harus meninggalkan kekayaan
agraris yang dimiliki. Berikut akan saya coba bahas potensi-potensi yang dapat
dikembangkan di Kabupaten Karawang.
Sumber: https://embunhatiku.wordpress.com/2011/07/28/potensi-kabupaten-karawang/

11.

Kabupaten Kuningan(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)): Rendahnya realisasi tanam


terjadi pada hampir pada semua komoditas, khususnya tanaman padi palawija tidak
mencapai target, bahkan lebih rendah dari capaian tahun 2012, tetapi pada Tanaman
sayuran khususnya bawang daun, kubis, Cabe Rawit dan kentang terjadi peningkatan,
hal ini terjadi karena umur tanaman tersebut relatif pendek dibandingkan tanaman

padi dan palawija, sehingga sayuran merupakan pilihan yang cocok dengan kondisi
pendeknya waktu ketersediaan air. Tidak tercapainya target tanam ini diikuti oleh
Penurunan luas panen, Penurunan luas panen yang paling tajam terjadi pada tanaman
kedelai (turun 30,22) dibandingkan tahun 2011 dan hanya mencapai 30,95% dari
target 2012.. Penurunan pertanaman palawija ini selain karena berkurangnya
ketersediaan air (curah hujan), juga petani tidak bisa memanfaatkan lahan perhutani
(PHBM) untuk tanaman jagung dan kedelai di kecamatan Cibingbin, Cibeureum, dan
Cimahi.
Produksi padi dan Palawija rata rata mengalami penurunan baik dibandingkan
dengan sasaran (target) maupun dibandingkan realisasi Tahun lalu, hal ini karena
menurunnya realisasi tanam dan Panen. Sementara Produksi Padi sawah mengalami
penurunan jika dibandingkan tahun lalu (- 8%) karena penurunan luas panen
mencapai 8,33%, sementara Produktivitas hanya naik 0,82%).
Capaian Produksi palawija tidak ada yang mencapai target, tetapi jika
dibandingkan dengan realisasi Tahun 2012, ada yang terjadi peningkatan yaitu pada
umbi umbian (ubi kayu dan Ubi Jalar). Produksi ubi kayu meningkat karena adanya
peningkatan luas yang cukup signifikan (14,83%) Tanaman ubi kayu relatif tahan
terhadap kekeringan. Sedangkan peningkatan yang cukup pada produksi ubijalar
adalah karena karena adanya sedikit peningkatan luas panen (3,17%) produktivitas
1,55%).
Kabupaten Kuningan ini memiliki banyak potensi baik dalam bidang Pertanian,
Peternakan, Pariwisata dsb. Banyak lahan-lahan Pertanian & Perkebunan yang kaya
akan kesuburan tanahnya karena Kabupaten Kuningan termasuk daerah yang berada
di dataran tinggi.
Sumber: http://www.kuningankab.go.id/sumber-daya-alam/tanaman-pangan-dan-hortikultura

12.

Kabupaten Majalengka(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Beberapa potensi yang


dimiliki wilayah Kabupaten Majalengka yang telah berkembang dan potensial untuk
dikembangkan, adalah :
a)

Pertanian

Potensi unggulan sektor pertanian meliputi sub sektor tanaman pangan dan
hortikultura, peternakan dan perikanan.

1. Tanaman Pangan dan Hortikultura,Komoditas unggulan tanaman pangan


tahun 2010 terdiri atas :
(a)

Padi, luas tanam 102.596 hektar, luas panen 103.396 hektar dan produksi
sebesar 614.390 gabah kering giling (gkg) atau capaian tingkat produktivitas
59,42 kwintal/hektar.

(b)

Jagung, luas tanam 18.938 hektar, luas panen 18.575 hektar dan produksi
sebesar 113.028 ton atau capaian tingkat produktivitas 60,85 kwintal/hektar.
Adapun sentra tanaman jagung tersebar di Kecamatan Majalengka,
Bantarujeg, Maja, Argapura, Banjaran, Talaga, Cikijing dan Lemahsugih.

(c)

Kedelai, luas tanam 2.350 hektar, luas panen 2.348 hektar dan produksi
sebesar 2.663 ton atau capaian tingkat produktivitas 11,34 kwintal/hektar.
Adapun sentra tanaman kedelai tersebar di Kecamatan Majalengka,
Cingambul, Jatiwangi, Dawuan, Kasokandel, Ligung, Leuwimunding,
Bantarujeg, Palasah dan Lemahsugih.

Adapun komoditas unggulan tanaman hortikultura khususnya sayuran terdiri atas :


(a)

Bawang Merah, luas tanam 2.558 hektar, luas panen 2.562 hektar dan
produksi sebesar 22.878 ton atau capaian tingkat produktivitas 89,29
kwintal/hektar. Sentra tanaman bawang merah tersebar di Kecamatan
Argapura, Kertajati, Cingambul, Rajagaluh, Jatitujuh, Dawuan, Kadipaten dan
Majalengka.

(b)

Cabai Besar, luas tanam 1.185 hektar, luas panen 2.974 hektar dan produksi
sebesar 4.246 ton atau capaian tingkat produktivitas 14,28 kwintal/hektar,
dengan sentra Kecamatan Ligung, Kertajati dan Banjaran.

(c)

Kentang, luas tanam 839 hektar, luas panen 929 hektar dan produksi sebesar
11.864 ton atau capaian tingkat produktivitas 127,71 kwintal/hektar, dengan
sentra Kecamatan Argapura dan Banjaran.

Sedangkan komoditas unggulan buah-buahan terdiri atas :

(a)

Mangga Gedong Gincu, luas tanam 2.027,30 hektar, luas panen 531,41 hektar
dan produksi sebesar 3.286,20 ton atau capaian tingkat produktivitas 61,84
kwintal/hektar. Sentra tanaman mangga gedong gincu tersebar di Kecamatan
Kertajati, Majalengka, Panyingkiran, Jatitujuh dan Ligung.

(b)

Durian, luas tanam 1.795,47 hektar, luas panen 203,48 hektar dan produksi
sebesar 993,30 ton atau capaian tingkat produktivitas 48,82 kwintal/hektar.
Adapun sentra tanaman durian tersebar di Kecamatan Sindangwangi,
Sukahaji, Sindang, Leuwimunding dan Rajagaluh.

(c)

Jambu Biji, luas tanam 431,09 hektar, luas panen 412,44 hektar dan produksi
sebesar 2.817,90 ton atau capaian tingkat produktivitas 68,31 kwintal/hektar.
Sentra tanaman jambu biji tersebar di Kecamatan Panyingkiran dan Cikijing.
Kabupaten Majalengka merupakan daerah yang memiliki luas wilayah 1.204,24

Km2

yang terbagi dalam 23 kecamatan. Populasi penduduk mencapai 1.153.442 j

jiwa dengan rincian 576.412 jiwa adalah laki-laki dan 577.030 adalah perempuan.
Masyarakat Majalengka mayoritas berpendidikan rendah. Mereka yang tidak pernah
mengenyam pendidikan mencapai 31,4 persen, 51,6 persen diantaranya hanya hanya
lulusan sekolah dasar. Mereka yang sempat menyelesaikan pendidikan tingkat
menengah hanya 9,1 persen, sedangkan yang lulus pendidikan menengah atas hanya
6,4 persen. Hanya 1 persen mereka yang lulus pendidikan diploma dan strata.
Dengan membaca profil pendidikan, kita mengetahui bahwa masyarakat
Majalengka

mayoritas bertani. Kontribusi sektor pertanian pada pembentukan

PDRB mencapai 32,85 persen dengan nilai ekonomi mencapai Rp 353,7 milyar.
Pertanian di Majalengka relatif subur. Tanaman pangan terdapat di semua kecamatan.
Total produktivitas padi pada 2003 mencapai 469.812 ton dimana 457.611 ton
adalah padi sawah dan 12.201 ton adalah hasil padi ladang.
Sumber:http://bappeda.majalengkakab.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=13&I
temid=3

13.

Kabupaten Pangandaran(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Selain potensi parawisata


ternyata Kabupaten Pangandaran juga memiliki potensi pertanian yang cukup
memadai. Luas sawah di Kabupaten Ciamis berdasarkan data Dinas Pertanian

Tanaman Pangan Kabupaten Ciamis pada Tahun 2012 tercatat 51.903 Ha dan 26
persen ada di Kabupaten Pangandaran atau sekitar 13 ribu Ha dengan sawah irigasi
dan tadah hujan.
Pertanian tanaman padi (sawah dan ladang) merupakan komoditas utama di sektor
pertanian. Data produksi tanaman padi (sawah dan ladang) tahun 2012 Kabupaten
Ciamis tercatat 688.891 ton dan 31 persen disumbang dari produksi Kabupaten
Pangandaran atau mencapai 214.044 ton. Sub sektor pertanian palawija Kabupaten
Pangandaran juga tidak kalah potensial untuk ditingkatkan dengan jumlah produksi
pada tahun yang sama dengan komoditas unggulan jagung 6.152 ton, ubi kayu 11.300
ton, ubi jalar 2.520 ton, kacang tanah 752 ton, kacang kedelai 2.084 ton, kacang hijau
725 ton dan komoditas lainnya. Belum lagi potensi komoditas hortikultura yang bisa
dikembangkan.
Sumber: http://www.pangandarankab.go.id/profil-pangandaran/
14.

Kabupaten Purwakarta(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):Potensi daerah Purwakarta di


bidang pertanian dan industri harus digali agar kesejahteraan masyarakat, khususnya
petani bisa ditingkatkan. Dalam hal ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purwakarta
dinilai belum maksimal dalam memanfaatkan segenap potensi yang ada. Bahkan, kini
di sektor pertanian terlihat begitu terjadi kemunduran yang signifikan terhadap
perkembanganindustrialisasi.
Kemunduran potensi pertanian sendiri dapat dilihat dari mulai turunnya permintaan
varietas unggulan pertanian Purwakarta yaitu manggis di pasar internasional.
Pasalnya, dari panen raya manggis tahun 2013 ini tidak semua produksi manggis asal
Purwakarta itu laris di pasar Internasional melainkan hanya sebagian saja dari seluruh
total produksi manggis Purwakarta yang memenuhi kriteria permintaan importir.
Dari data tahun 2010, jumlah penduduk Purwakarta adalah 851.566 jiwa yang
didominasi kelompok usia sekolah dan kelompok produktif. Hal ini menunjukkan
bahwa Kabupaten Purwakarta cukup memiliki SDM potensi untuk menggerakkan
berbagai

sektor ekonomi.

Angka sementara pertumbuhan ekonomi Kabupaten Purwakarta adalah 6.31%

yang

naik secara signifikan dari angka 4.99% pada lima tahun sebelumnya.

Peningkatan

angka laju pertumbuhan ekonomi ini dipicu oleh tiga sektor dominan

industri pengolahan, sektor perdagangan dan sektor pertanian. Pada tahun 2012,
pendapatan per kapita penduduk Purwakarta sebesar Rp. 26.286.810,-, lebih tinggi
31% dibandingkan tahun sebelumnya. Peningkatan pendapatan perkapita
menggambarkan meningkatnya kemampuan daya beli masyarakat secara umum.
Sumber:http://m.jpnn.com/read/2013/07/21/182882/Potensi-Pertanian-Tergerus-Industrialisasi15.

Kabupaten Subang(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Memasuki era otonomi,


agribisnis menjadi pilihan Kabupaten Subang untuk mendorong peningkatan
pendapatan masyarakat. Pemilihan agribisnis, yang dalam kamus besar bahasa
Indonesia diartikan sebagai usaha yang berhubungan dengan pertanian, terkait
dengan potensi yang dimiliki. Daerah di pesisir Utara Laut Jawa ini mempunyai
sumber kekayaan alam yang tersebar dalam tiga zona: pegunungan,dataran
rendah, dan laut.
Daerah pegunungan di sebelah selatan merupakan areal komoditas perkebunan seperti
cengkeh, kopi, dan teh. Pada tahun 2001 dari areal kopi rakyat seluas 446,5 hektar
yang tersebar di sembilan kecamatan antara lain Cisalak, Sagalaherang, dan
Tanjung siang dihasilkan 5.282 ton kopi. Sementara itu, perkebunan cengkeh 670
hektar di delapan kecamatan, terutama Sagalaherang menghasilkan 1.995 ton
cengkeh. Sedangkan perkebunan teh rakyat di Kecamatan Sagalaherang, Jalancagak
dan Cisalak. Teh yang dihasilkan dari lahan 296 hektar mencapai 1.895 ton.
Perpaduan areal perkebunan rakyat, alam yang asri dan udara yang segar,
memungkinan kawasan yang berbatasan dengan Kabupaten Bandung ini menjadi
obyek wisata.
Subang memanfaatkan dataran rendah untuk mengolah sawah. Dengan areal sawah
84.701 hektar atau 41,28 persen dari luas seluruh wilayah, Subang menjadi kabupaten
yang memiliki lahan sawah terluas ketiga di Jawa Barat. Lainnya, Kabupaten
Indramayu dan Karawang masing-masing 118.513 hektar dan 93.590 hektar.
Selain padi, andalan dari kelompok buah-buahan, nanas dan rambutan. Setiap
tahun Subang menghasilkan tidak kurang 59.000 ton nanas. Sentra produksi buah

yang

kulitnya bersusun sisik ini di Kecamatan Jalancagak. Tetapi, tidak semua

nanas yang dihasilkan adalah nanas Si Madu yang kondang ke seluruh negeri.
Nanas jenis ini terkenal karena berair banyak dan mempunyai rasa manis tanpa
rasa getir dan tidak menyebabkan gatal di kerongkongan.
Buah yang memiliki berat antara 3-3,5 kilogram ini menjadi istimewa karena tidak
mudah ditemukan. Sama seperti satu atau dua kelapa muda kopyor yang ditemukan
dalam rimbunan buah kelapa, sebutir atau dua butir nanas madu mungkin bisa
ditemukan dalam satu kuintal nanas. Itu sebabnya tidak mudah bagi yang ingin
mencicipi buah itu menemukannya dalam deretan kios penjual nanas yang bertebaran
di sepanjang jalan di Kecamatan Jalancagak.
Untuk buah rambutan yang juga komoditas unggulan, Subang menghasilkan
36.017 ton rambutan dari 487.489 pohon. Sebagian besar berada di kecamatan
Purwadadi,sebagian lagi tersebar di Kalijati, Cipeundeuy dan Cikaum.Padi, buahbuahan, sayur-sayuran, dan palawija yang lazim disebut tanaman bahan makanan
dapat dikatakan sebagai penggerak ekonomi Subang. Pada tahun 2001 tanaman bahan
pangan ini menghasilkan nilai sedikitnya Rp 1,8 trilyun. Angka ini setara dengan 89,5
persen dari nilai seluruh kegiatan ekonomi di bidang pertanian yang berjumlah tidak
kurang dari Rp 2 trilyun.
Di antara sembilan lapangan usaha, pertanian yang terdiri dari lima jenis
kegiatan: tanaman pangan, perkebunan, peternakan, kehutanan dan perikanan
menyerap tenaga kerja terbanyak, 335 ribu orang. Jumlah ini mencapai 55 persen dari
seluruh tenaga kerja yang berjumlah 640.746 oang. Hasil kerja mereka memberikan
kontribusi tidak kurang dari 44,4 persen dari seluruh nilai Produk Domestik Regional
Bruto (PDRB) yang berjumlah Rp 4,5 trilyun.
Karena sebagian besar penduduknya masih berpenghasilan utama sebagai petani
dan buruh perkebunan, maka perekonomian Subang masih banyak ditunjang dari
sektor pertanian. Subang wilayah Selatan banyak terdapat area perkebunan,
seperti karet pada bagian Barat Laut dan Kebun Teh yang sangat luas. Subang
terkenal sebagai salah satu daerah penghasil buah nanas yang umumnya kita kenal
dengan nama Nanas Madu. Nanas Madu dapat kita temui di sepanjang Jalancagak
yang merupakan persimpangan antara Wanayasa - Bandung - Sumedang dan Kota

Subang sendiri. Dodol nanas, keripik singkong dan selai yang merupakan hasil home
industry yang dapat dijadikan makanan oleh-oleh.
Sumber:https://cucukodirjaelani.wordpress.com/2008/12/04/potensi-pertanian-di-kabupaten-subang2/

16. Kabupaten Sukabumi(WKPP tipe I-B(Wilayah siap)):Dalam struktur perekonomian


Kabupaten Sukabumi, sektor pertanian masih merupakan sektor yang paling
dominan. Selain itu sektor ini masih menyerap jumlah tenaga kerja yang besar pula.
Untuk itu hendaknya pemerintah daerah bisa lebih memperhatikan kesejahteraan
para petani dan nelayan yang di Kabupaten Sukabumi ini.Sistem pengairan yang
dipakai di Kabupaten Sukabumi masih menggunakan sistem irigasi tadah hujan.
Sekitar 20.554 ha sistem pengairan melalui irigasi tadah hujan dan 19.019 ha melalui
sistem irigasi non PU, sisanya adalah sistem irigasi lainnya. Lahan tanah kering di
Kabupaten Sukabumi, sebagian besar digunakan untuk hutan negara yaitu sekitar
73.728 ha,disusultegal/kebun sekitar 70.958 ha dan perkebunan 68.460 ha.Tanaman
Pangan

Luas

panen

dan

mengalami penurunan dibanding

produksi

padi

sawah

dan

tahun sebelumnya. Untuk tanaman

gogo
palawija

yang mengalami peningkatan drastis adalah tanaman ubi jalar pada luas panen dan
produksi yang dihasilkannya.Sedangkan jagung, ubi kayu, dan berbagai macam
tanaman kacang tidak mengalami perubahan yang berarti dibandingkan tahun-tahun
sebelumnya.Untuk tanaman sayuran tahun 2011produksi yang terbesar dihasilkan
oleh adalah cabe besar, buncis, ketimun, kacang panjang, tomat dan tanaman
Petsai/Sawi.Perkebunan Sub sektor perkebunan di Kabupaten Sukabumi memiliki
potensi yang cukup besar, terutama perkebunan kelapa, teh, pala dan cengkeh. Pada
tahun 2010 ini produksi tanaman perkebunan pada umumnya tetap stabil di banding
tahun lalu. Secara umum areal tanaman perkebunan di Kabupaten Sukabumi masih
didominasi oleh perkebunan rakyat.
Kabupaten Sukabumi merupakan pemasok utama hasil pertanian ke kawasan
Jakarta dan sekitarnya. Selain sebagai produsen beras, Sukabumi juga menghasilkan
banyak produk hortikultura, daging, dan juga ikan. Sebagai kabupaten terluas di pulau
jawa, Sukabumi memiliki sumber daya yang lengkap seperti gunung, hutan, laut,
sungai, dan pantai. Adanya kelengkapan sumber daya alam ini membuat Sukabumi

memiliki potensi yang beragam untuk dikembangkan. Salah satu potensi yang ada
adalah bidang pertanian, dan lebih khusus lagi adalah hortikultura.

1. Buah-Buahan
Komoditas buah-buahan unggulan yang berada di Kabupaten Sukabumi adalah
manggis, pisang, durian, sirsak, papaya calina, semangka, buah naga, dan nenas.
Sentra penanaman buah manggis berada di kawasan CIGUCI (Cicantayan,
Gunungguruh, CIkembar). Adanya ekstensifikasi pada tahun 2013 membuat kebun
manggis kini seluas 685 Ha. Pasar utama manggis SUkabumi adalah Cina. Tetapi ada
juga yang diekspor ke Australia, Selandia Baru, Timur Tengah, Hongkong, dan
Eropa. Di

dalam negeri, manggis digunakan sebagai buah meja atau juga

digunakan sebagai

bahan obat.

Produksi pisang di Sukabumi mencapai 500 ton/hari. Produksi tersebut dapat


dicapai karena dilakukan secara intensif di 47 Kecamatan. Jenis pisang yang banyak
diusahakan adalah ambon, tanduk, raja, dan kepok. Sentra buah durian berada di
Kecamatan Cikakak, Cikidang, dan Ciemis. Di Cikakak, ada beberapa varietas lokal
yang berpotensi menjadi varietas unggul nasional. Durian Gandaria adalah salah satu
varietas lokal yang harganya dua kali lipat harga durian montong.
Sentra Sirsak Ratu di kecamatan Pelabuahanratu. Sirsak Ratu memiliki rasa manis,
daging buah kering, dan pulen. Sentra Semangka adalah wilayah Sukabumi Selatan
yaitu Kecamatan CIracap dan Surade. Pada musim tanam luasnya dapat mencapai 200
Ha. Musim panen raya terjadi pada bulan Oktober. Sentra penanaman papaya calina
adalah kecamatan Bantargadung dan Ngarak. Luas kebun papaya mencapai 20 Ha.
2. Sayuran
Sayuran unggulan adalah cabai, tomat, sawi putih, caisim, bawang daun, bawang
merah, labu siam, jagung manis, dan jagung semi. Wilayah utara pengembang
sayuran datarn tinggi adalah Kecamatan Kadudampit, Sukaraja, Goalpara,
Gegerbitung, kabandungan, dan Sukalarang. Luas tanaman cabai dan tomat mencapai
1200 Ha.
3. Biofarmaka

Tumbuhan obat yang menjadi unggulan di Sukabumi adalah temulawak, jahe, kunir,
kencur, dengan sentra di Kecamatan Ngarak 40 Ha, Ciemas 30 Ha, dan Cidolog 30
Ha. Potensi ini mencapai 100 Ha.
4. Tanaman Hias
Kawasan yang banyak dikembangkan adalah Sukabumi utara yang merupakan
dataran tinggi yang berada di kaki Gunung Gede dan Gunung Salak. Agroklimat yang
sesuai berpotensi untuk pengembangan tanaman hias. Daerah penghasil tanaman hias
adalah Kecamatan SUkabumi, Sukaraja, Cidahu, dan Cicurug. Komoditas unggulan
adalah Draceana 5Ha, krisan 20Ha, sedap malam 5Ha, gladiol, dan garbera.
Sumber: http://sukabumikab.go.id/ok/potensi_det.php?id=3&q=Pertanian

17.

Kabupaten Sumedang(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Pertanian adalah mata


pencaharian utama penduduk Kabupaten
hasil padi. Jumlah produksi

Sumedang. Daerah ini terkenal dengan

padi di Sumedang mencapai 408.643 ton dimana hasil

padi sawah mencapai 388.981 ton sedangkan hasil padi ladang mencapai 19.622 ton
pada tahun 2006.Produksi padi menyebar secara merata di semua kecamatan.
Kecamatan penghasil padi sawah terbanyak adalah Kecamatan Buahdua dan
Cinggeang. Sedangkan penghasil padi ladang terbesar berasal dari Kecamatan Jati
GededanTomo.
Selain itu Sumedang juga penghasil palawija. Jagung, ubi kayu, ubi jalar, kacang
hijau, kedelai dan kacang tanah juga ada di dalamnya. Produk palawija terbesar
adalah jagung dengan jumlah panen pada tahun 2006 mencapai 44.600 ton. Produk
jagung banyak terdapat di Kecamatan Tanjung Sari dan Cibogel. Adapun produk
palawija lainnya yang juga memiliki hasil melimpah adalah ubi kayu. Produk ini
banyak

dihasilkan

dari

Kecamatan

Cibogel

dan

Jati

Nunggal.

Kabupaten ini juga kaya akan sayuran. Mulai dari cabe merah, bawang merah
sampai dengan cabe rawit terdapat di sana. Produk sayuran terbesar adalah
kubis dan ketimun. Panen kubis pada tahun 2006 mencapai 74.410 ton dan
ketimun mencapai 3.004 ton. Kubis banyak terdapat di Kecamatan Asukasari dan
Pamulihan. Sedangkan ketimun banyak terdapat di Ujung Jaya dan Sumedang

Utara.
Sumedang juga kaya akan buah-buahan, perkebunan dan juga peternakan. Produk
buah terbanyak adalah pisang dan salak. Output pisang mencapai 99.369 ton yang
terkonsentrasi di Kecamatan Buahdua dan Paseh. Sedangkan salak banyak terdapat di
Conggeang.
Sumber:http://info-sumedang.blogspot.co.id/2010/06/potensi-ekonomi-kabupaten-sumedang.html
18.

Kabupaten Tasikmalaya(WKPP tipe I-A(wilayah lancar)):Tingginya permintaan


pasar ekspor minyak nilam, membuat masyarakat Tasikmalaya mulai tergiur
untuk mengembangkan potensi tanaman nilam. Habitatnya yang sangat cocok
dibudidayakan pada lahan kering, membuat pengembangan

tanaman

nilam

di

Tasikmalaya semakin mudah. Sehingga tidak heran bila belakangan ini banyak petani
yang mulai memanfaatkan lahan kering di wilayah Tasikmalaya,sebagai

ladang

untuk membudidayakan tanaman nilam. Sekarang ini, pasar dunia membutuhkan


sekitar 1.200 sampai 1.400 ton minyak nilam setiap tahunnya, dan 80-90% kebutuhan
tersebut kini berhasil dipasok oleh Indonesia. Beberapa negara pengimpor minyak
nilam yang permintaannya cukup besar antara lain Amerika Serikat, Inggris, Prancis,
Swis, Jerman dan Belanda.

Penggunaan lahan yang dimanfaatkan untuk pertanian tanaman pangan dan h


ortikultura seluas 132.044 Ha yang terdiri dari :
a. Lahan Sawah
: 49.460 Ha.
b. Lahan Bukan Sawah, yang terdiri dari
: 82.584 Ha.
c. Lahan tegalan/kebun
: 48.930 Ha.
d. Lahan ladang/huma
: 24.798 Ha.
e. Sementara tidak diusahakan
: 1.455 Ha.
f. Lahan lainnya (Pekarangan yang ditanami Pertanian) : 7.401 Ha.

Sektor pertanian sebagai sektor penyedia lapangan kerja Kabupaten Tasikmalaya


terbesar, yaitu sekitar 43,22% kesempatan kerja berasal dari sektor pertanian, diikuti
perdagangan 24,75 %, dan jasa-jasa 11,08 %. Sektor pertanian merupakan penyedia
utama kebutuhan pangan masyarakat yang merupakan kebutuhan dasar dan hak asasi
manusia. Sektor pertanian juga menyediakan pasar yang sangat besar untuk produk

manufaktur karena jumlah penduduk perdesaan yang besar dan terus mengalami
peningkatan.
Dengan demikian, sektor pertanian merupakan salah satu sektor yang paling
efektif untuk mengentaskan kemiskinan di wilayah perdesaan melalui peningkatan
pendapatan mereka yang bekerja di sektor pertanian. Komoditas unggulan sektor
pertanian Kabupaten Tasikmalaya yang sudah berorientasi ekspor antara lain: Padi
Organik (SRI) dengan sentra di 7 (tujuh) Kecamatan. (Sukaresik, Cisayong, Sukaraja,
Manonjaya, Cineam, Sukahening dan Salawu), Manggis dengan sentra di Puspahiang,
Mendong dan Golok Galonggong Manonjaya. Sedangkan pada sektor industri adalah
kerajinan dengan sentra di Rajapolah dan bordir dengan sentra di Sukaraja.
Komoditas Tanaman Pangan

No
.

Luas Areal
Komoditas

Tanam
(Ha)

Produksi/th
(ton)

Lokasi Kecamatan
Tersebar di seluruh

Padi

133.203

855.197

Kecamatan
Karangnunggal, Salopa,
Salawu Bantarkalong,

Jagung

10.239

55.291

Parungponteng Pancatengah,
Cipatujah, Kadipaten
Cigalontang, Rajapolah dan
Sodonghilir
Cipatujah, Jatiwaras,

Kedelai

2.128

2.807

Sukaraja
Pancatengah, Parungponteng
Salopa, Pancatengah,

Kacang
Tanah

3.061

4.607

Cikalong, Jatiwaras,
Cipatujah, Kadipaten
Karangnunggal,Cineam,

Komoditas Sayuran

Luas Areal

No Komoditas

Tanam

(Ha)

Produksi/T
h

Lokasi Kecamatan

(ton)
Cigalontang, Sariwangi,
Taraju Leuwisari, Puspahiang,

1 Cabe Merah

1.625

24.855

Salawu Cisayong,
Sukahening, Sukaratu
Bojonggambir, Sukaratu dan
Sodonghilir.
Puspahiang Taraju, Sariwangi

2 Cabe Rawit

272

2.416

Salawu, Sukaratu dan


Jatiwaras
Sariwangi, Sukaratu,

3 Bawang Daun

467

2.547

Cisayong, Sukahening,
Sodonghilir, Salawu
Salawu, Puspahiang,

4 Tomat

433

5.533

Sariwangi, Cisayong,
Sukahening, Ciawi,
Cigalontang dan Leuwisari
Singaparna, Leuwisari,
Cisayong

5 Mentimun

1.136

14.223

Mangunreja,Padakembang
Sariwangi, Sukahening dan
Sukarame

Komoditas Buah-buahan:
Luas Areal Tanam Produksi/Th
No Komoditas
Lokasi Kecamatan
(Ha)
(Kw)
Kecamatan Cineam, Manonjaya,
1 Salak
29
43.377
Karangjaya dan Gunung Tanjung
Cipatujah, Pancatengah, Salopa,
2 Pisang
303
113.196
Jatiwaras dan Cineam
Cipatujah, Salopa, Jatiwaras
3

Mangga

82

40.081

Cikalong, Cineam
dan Karangnunggal

Puspahiang, Sukaraja, Jatiwaras


4

Manggis

298

12.100

Tanjungjaya, Mangunreja, Salawu,


dan Sodonghilir
Jatiwaras, Sukaraja, Salopa,

Durian Lokal 169

8.794

Cibalong, Cikatomas
dan Karangnunggal
Salawu, Sukaratu, Taraju, Salopa,

Alpokat

191

33.773

Manonjaya, Tanjungjaya,
Kadipaten

Sumber: http://bisnisukm.com/kabupaten-tasikmalaya-miliki-beragam-kekayaan-alam.html