Anda di halaman 1dari 34

KURVA SIGMOID

LAPORAN
OLEH :
LIMARTAIDA SIAHAAN
150301003
AGROEKOTEKNOLOGI IA

LABORATORIUM FISIOLOGI TUMBUHAN


PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2016

KURVA SIGMOID
LAPORAN
OLEH :
LIMATAIDA SIAHAAN
150301003
AGROEKOTEKNOLOGI IA

Jurnal Sebagai Salah Satu Syarat untuk Dapat Mengikuti Praktikum di


Laboratorium Fisiologi Tumbuhan Program Studi Agroekoteknologi
Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara

Diperiksa Oleh,
Asiten Korektor :

( SOPA PUTRI TANJUNG )


NIM . 120301045

L A B O R A T O R I U M FI S I O LO G I TU M B U H AN
P R O G R A M S T U D I AGROEKOTEKNOLOGI
F A K U L T A S
P E R T A NI A N
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2016

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat dan
rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada waktunya.
Adapun judul dari laporan ini adalah Kurva Sigmoid yang merupakan salah satu
syarat

untuk dapat memenuhi komponen penilaian di Laboratorium Fisiologi Tumbuhan

Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara.


Pada
Prof.

Dr.

kesempatan
Ir.

J.A

ini

Napitupulu,

penulis
M.Sc.,

mengucapkan
Prof.

Ir.

J.M.

terimakasih
Sitanggang,

kepada
M.P.,

Ir. Revandy I.M Damanik, M.Si., MSc., Ph.D., Ir. Meiriani M.P., Ir. Ratna Rosanty Lahay M.P.,
Ir. Haryati M.P., dan Ir. Lisa Mawarni, M.P., selaku dosen mata kuliah Fisiologi Tumbuhan serta
kakak dan abang asisten yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi perbaikan laporan selanjutnya.
Akhir kata penulis mengucapkan terimakasih dan semoga laporan ini bermanfaat bagi
pihak yang membutuhkan.

Medan, Juni 2016

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Tujuan Praktikum
Kegunaan Penulisan
TINJAUAN PUSTAKA
Botani Tanaman Jagung ( Zea mays L. )
Syarat Tumbuh
Iklim
Tanah
Botani Tanaman Kacang Hijau ( Vigna radiata L. )
Sayarat Tumbuh
Iklim
Tanah
Pertumbuhan
Perkembangan
Pertumbuhan dan Perkembangan
Kurva Sigmoid
BAHAN DAN METODE
Tempat dan waktu praktikum
Bahan dan alat
Prosedur Percobaan
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil
Pembahasan
KESIMPULAN
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Suatu hasil pengamatan pertumbuhan taaman yang paling sering dijumpai khususnya pada
tanaman setahun adalah biomassa tanaman yang menujukkan pertambahan mengikuti bentuk S
dengan waktu, yang dikenal dengan kurva sigmoid ( Sitompul dan Guritno, 1995).
Pertumbuhan pada tumbuhan berlangsung pada beberapa bagian tertentu yang terdiri dari
sejumlah sel yang baru saja dihasilkan melalui proses pembelahan sel meristem. Pertumbuhan
(menurut batasan diatas, yaitu pertambahan ukuran) mudah dirancukan dengan pembelahan sel
meristem. Pembelahan sel itu sendiri tidak menyebabakan pertambhan ukuran, namun produk
pembelahan sel itulah yang tumbuh menyebabkan pertumbuhan ujung akar dan ujung tajuk
mempunyai meristem ( Salisbury dan Ross, 1992).
Jagung merupakan bahan pangan penting sumber karbohidrat kedua setelah beras.
Disamping itu, jagung pun digunakan sebagai bahan makanan kedua setelah beras. Dan jagung
digunakan

sebagai

bahan

makanan

ternak

(pakan)

serta

bahan

baku

industry

( Adisarwanto dan Widyastuti, 2009).


Tanaman kacang hijau sudah lama dikenal dAn ditanam oleh masyarakat tani di
Indonesia. Kacang hijau merupakan tanaman palawija yang banyak diusahakan oleh petani di
Indonesia. Komoditi tersebut cukup besar manfaatnya bagi manusia terutama sebagai bahan
pangan, selain itu juga berguna sebagai pupuk hijau dan pakan ternak ( Sianturi, 2009).
Pertumbuhan sebuah tanaman atau suatu tanaman organic dengan serangkaian hasil dari
pertumbuhan sel-sel yang meristematisnyang saling menyatu. Pada ujung batang atau akar
terbagi menjadi 3 daerah : daerah pembenntukan sel, daerah pembesaran dan daerah
pendewasaan ( Pradhan, 1997).

Tujuan Praktikum
Adapun tujuan percobaan ini adalah untuk mengetahui pola pertumbuhan
Tanaman Jagung ( Zea mays L. ) dan Tanaman Kacang Hijau ( Vigna radiata L. )
Kegunaan Penulisan
Adapun kegunaan dari penulisan laporan ini adalah sebagai salah satu syarat untuk
dapat

mengikuti

praktikum

diLaboratorium

Fisiologi

Tumbuhan

Program

Studi

Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara dan sebagai sumber informasi
bagi pihak yang membutuhkan.

TINJAUAN PUSTAKA

Tanaman Jagung ( Zea mays L. )


Botani Tanaman
Tanaman jagung (Zea mays L.) dalam sistematika tumbuh-tumbuhan menurut
Warisno (2007)

adalah sebagai berikut : Kingdom : Plantae, Divisio : Spermatophyta,

Class : Monocotyledonae, Ordo : Poales, Family : Poaceae, Genus : Zea, Species : Zea mays L.
Tanaman jagung manis termasuk monoceous, tetapi bunga jantan dan betina letaknya
terpisah. Bunga jantan dalam bentuk malai terletak di pucuk tanaman, sedang bunga betina
sebagai tongkol yang terletak kira-kira pada pertengahan tinggi batang. Karena letak bunga
terpisah dan tepung sari mudah diterbangkan angin maka pembuahan berasal dari tanaman
tetangga. Hal ini dikenal dengan penyerbukan silang. Pada tanaman jagung penyerbukan silang
sebesar 95 % (Poehlman, 1987).
Buah jagung terdiri dari tongkol, biji dan daun pembungkus. Biji jagung mempunyai
bentuk, warna, dan kandungan endosperm yang bervariasi, tergantung pada jenisnya. Umumnya
buah jagung tersusun dalam barisan yang melekat secara lurus atau berkelok-kelok dan
berjumlah antara 8-20 baris biji (AAK, 2006).
Jagung merupakan tanaman semusim (annual). Satu siklus hidupnya diselesaikan dalam
80-150 hari. Paruh pertama dari siklus merupakan tahap pertumbuhan vegetatif dan paruh kedua
untuk tahap pertumbuhan generatif. Susunan morfologi tanaman jagung terdiri dari akar, batang,
daun, bunga, dan buah (Wirawan dan Wahab, 2007).
Perakaran tanaman jagung terdiri dari 4 macam akar, yaitu akar utama, akar cabang, akar
lateral, dan akar rambut. Sistem perakaran tersebut berfungsi sebagai alat untuk mengisap air
serta garam-garam mineral yang terdapat dalam tanah, mengeluarkan zat organik serta senyawa
yang tidak diperlukan dan alat pernapasan. Pada tanamanyang cukup dewasa muncul akar

adventif dari buku-buku batang bagian bawah yang membantu menyangga tegaknya tanaman
(Suprapto, 1999).
Batang jagung tegak dan mudah terlihat sebagaimana sorgum dan tebu, namun tidak
seperti padi atau gadum. Batang tanaman jagung beruas-ruas dengan jumlah ruas bervariasi
antara 10-40 ruas. Tanaman jagung umumnya tidak bercabang. Panjang batang jagung umumnya
berkisar antara 60-300 cm, tergantung tipe jagung. Batang jagung cukup kokoh namun tidak
banyak mengandung lignin (Rukmana, 1997).
Daun terdiri atas pelepah daun dan helaian daun. Helaian daun memanjang dengan ujung
meruncing dengan pelepah-pelepah daun yang berselang-seling yang berasal dari setiap buku.
Daun-daunnya lebar serta relatif panjang. Daunnya berkisar 10 20 helai tiap tanaman.
Epidermis daun bagian atas biasanya berambut halus. Kemiringan daun sangat bervariasi antar
genotip

dan

kedudukan

daun

yang

berkisar

dari

hampir

datar

sampai

tegak

(Fisher dan Goldsworthy, 1996).


Syarat Tumbuh
Iklim
Iklim yang dikehendaki oleh sebagian besar tanaman jagung manis adalah daerah-daerah
beriklim sedang sehingga daerah beriklim sub tropis atau tropis basah. Jagung manis dapat
tumbuh didaerah yang terletak antara 0o - 50o lintang utara hingga 0o - 40o lintang selatan
( Tobing dkk, 1995).
Perkembangan tanaman dan pembungaan dipengaruhi oleh panjang hari dan suhu, pada
hari pendek tanaman lebih cepat berbunga. Banyak kultivar tropika tidak akan berbunga di
wilayah iklim sedang sampai panjang hari berkurang hingga kurang dari 13 atau 12 jam. Ketika

ditanam pada kondisi hari pendek pada daerah iklim sedang kultivar tropika cenderung berbunga
lebih awal (Rubatzky dan Yamaguchi, 1998).
Suhu yang dikehendaki tanaman jagung adalah antara 21oC-30oC. Akan tetapi, untuk
pertumbuhan yang baik bagi tanaman jagung khusunya jagung hibrida, suhu optimum adalah
23oC-27oC. Suhu yang terlalu tinggi dan kelembaban yang rendah dapat mengganggu peroses
persarian. Jagung hibrida memerlukan air yang cukup untuk pertumbuhan, terutama saat
berbunga dan pengisian biji. Curah hujan normal untuk pertumbuhan tanaman jagung adalah
sekitar 250 mm/tahun sampai 2000 mm/tahun (Warisno, 2007).
Tanah
Tanah yang baik untuk pertumbuhan tanaman jagung adalah subur, gembur banyak
mengandung bahan organic, airase dan drainasenya baik. Jagung dapat tumbuh baik pada
berbagai jenis tanah asalkan mendapat pengelolaan yang baik. Tanah dengan tekstur lempung
berdebu adalah tanah yang terbaik untuk pertumbuhannya. Tanah-tanah dengan tekstur berat
masih dapat ditanami jagung dengan hasil yang baik bila pengelolaan tanah dikerjakan secara
optimum, sehingga drainase dan ketersediaan air didalam tanah berada dalam tanah kondisi baik
( Rinaldi dkk, 2009).
Tanah sebagai tempat tumbuh tanaman jagung harus mempunyai kandungan hara yang
cukup. Jagung tidak memerlukan persyaratan tanah yang khusus, hampir berbagai macam tanah
dapat diusahakan untuk pertanaman jagung. Tanah yang gembur, subur, dan kaya akan humus
dapat memberi hasil yang baik. Drainase dan aerasi yang baik serta pengelolaan yang bagus akan
membantu keberhasilan usaha pertanaman jagung. Jenis tanah yang dapat ditanami jagung
adalah tanah andosol, tanah latosol, tanah grumosol, dan tanah berpasir (AAK, 2006).

Derajat keasaman tanah (pH) yang paling baik untuk tanaman jagung hibrida adalah 5,57,0. Pada pH netral, unsur-unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman jagung banyak tersedia di
dalamnya. Tanah-tanah yang pH nya kurang dari 5,5 dianjurkan diberi pengapuran untuk
menaikkan pH (Warisno, 2007).
Tanaman Kacang Hijau ( Vigna radiata L. )
Botani Tanaman
Adapun Klasifikasi tanaman kacang hijau menurut Sinaga (2015) adalah sebagai berikut :
Kingdom : Plantae, Divisio : Spermatophyta, Sub Divisio : Angiospermae, Kelas :
Dicotyledoneae,

Ordo

Poales,

Family

Leguminoceae,

Genus

Vigna,

Spesies : Vigna radiata L.


Tanaman kacang hijau berakar tunggang. Sistem perakarannya dibagi menjadi dua yaitu
mesophytes dan xerophytes. Mesophytes mempunyai banyak cabang akar pada permukaan tanah
dan tipe pertumbuhannya menyebar, sementara xerophytes memiliki akar cabang lebih sedikit
dan memanjang ke arah bawah ( Siregar, 2010).
Kacang hijau (Vigna radiata L.) merupakan salah satu komoditas tanaman kacangkacangan yang banyak dikonsumsi rakyat Indonesia, terutama kecambahnya dikenal sebagai
tauge. Tanaman ini mengandung zat gizi, antara lain: amylum, protein, besi, belerang, kalsium,
minyak lemak, mangan, magnesium, niasin, vitamin (B1, A, dan E). Selain memiliki peran yang
cukup besar untuk memenuhi kebutuhan protein, kacang hijau juga menjadi bahan baku industri
olahan pangan dan pakan selain kedelai ( Lavria, 2014).
Batang kacang hijau berbentuk bulat dan berbuku-buku. Ukuran batangnya kecil, berbulu
berwarna hijau kecoklatan atau kemerahan. Setiap buku batang menghasilkan satu tangkai daun,
kecuali pada daun pertama berupa sepasang daun yang berhadapan dan masing-masing daun

berupa daun tunggal. Batang kacang hijau tumbuh tegak dengan ketinggian mencapai 1 m,
cabang menyebar kesemua arah ( Lavria, 2014).
Daunnya terdiri dari tiga helaian (trifoliat) dan letaknya berseling. Tangkai daunnya lebih
panjang dari daunnya dengan warna daun hijau muda sampai hijau tua. Bunganya berwarna
kuning tersusun dalam tandan, keluar pada cabang serta batang, dan dapat menyerbuk sendiri.
Polongnya berbentuk silindris dengan panjang antara 6 -15 cm dan berbulu pendek. Sewaktu
muda berwarna hijau dan berubah hitam atau berwarna coklat ketika tua, dengan isi polong 1015 biji ( Tarmizi, 2010).
Bunga kacang hijau berkelamin sempurna (hermaphrodite), berbentuk kupu-kupu, dan
berwarna kuning. Buah berpolong, panjangnya antara 6 cm-15 cm. Tiap polong berisi 6-16 butir
biji. Biji kacang hijau berbentuk bulat kecil dengan bobot (berat) tiap butir 0,5 mg-0,8 mg atau
per 1000 butir antara 36 g -78 g, berwarna hijau sampai hijau mengilap. Biji kacang hijau
tersusun atas tiga bagian, yaitu kulit biji, kotiledon, dan embrio ( Nasution, 2012).
Biji kacang hijau lebih kecil dibanding biji kacang-kacangan lain. Warna bijinya
kebanyakan hijau kusam atau hijau mengkilap, beberapa ada yang berwarna kuning, cokelat, dan
hitam. Biji kacang hijau berbentuk bulat. Bijinya sering dibuat kecambah atau taoge
( Sianipar, 2012).
Polong kacang hijau berbentuk silindris dengan panjang antara 6-15 cm dan biasanya
berbulu pendek. Sewaktu muda polong berwarna hijau dan setelah tua berwarna hitam atau
cokelat. Setiap polong berisi 10-15 biji. Biji berwarna hijau atau kuning, seringkali coklat atau
kehitam-hitaman, memiliki kilap (lustre) yang kusam atau berkilat (diasosiasikan dengan
dinding-dinding polong), hilumnya pipih dan putih. Perkecambahannya epigeal (Daeli, 2012).

Syarat Tumbuh
Iklim
Tanaman kacang hijau termasuk tanaman golongan C3. Artinya, tanaman ini tidak
menghendaki radiasi dan suhu yang terlalu tinggi. Fotosintesis tanaman kacang hijau akan
mencapai maksimum pada sekitar pukul 10.00. Radiasi yang terlalu terik tidak diinginkan oleh
tanaman kacang hijau. Panjang hari yang diperlukan minimum 10 jam/hari (Siregar, 2010).
Kondisi lingkungan yang dikehendaki tanaman kacang hijau adalah daerah bersuhu
25oC-27oC, kelembaban udara antara 50%-80%, dan cukup mendapat sinar matahari. Curah
hujan yang dikehendaki berkisar antara 50-200 mm per bulan (Lavria, 2014).
Kacang hijau dapat tumbuh dengan baik pada kisaran suhu 25 C - 27 C, dengan tingkat
kelembaban udara antara 50% - 89%. Tanaman ini termasuk golongan tanaman C3 dengan
panjang hari maksimum sekitar 10 jam/hari. Jenis tanah yang baik bagi pertumbuhan kacang
hijau adalah latosol ataupun regosol ( Tarmizi, 2010).
Tanah
Tanaman kacang hijau menghendaki tanah yang tidak terlalu berat. Artinya, tanah tidak
terlalu banyak mengandung tanah liat. Tanah dengan kandungan bahan organik tinggi sangat
disukai oleh tanaman kacang hijau. Tanah berpasir pun dapat digunakan untuk pertumbuhan
tanaman kacang hijau, asalkan kandungan air tanahnya tetap terjaga dengan baik (Siregar, 2010).
Tekstur tanah yang cocok untuk tanaman kacang hijau adalah tanah liat berlempung
banyak mengandung bahan organik, aerasi dan drainase yang baik. Struktur tanah gembur,
dengan tingkat keasaman (pH) 5,8-7,0 dan pH optimal 6,7 (Daeli, 2012).
Kacang hijau dapat tumbuh pada semua jenis tanah sepanjang kelembaban dan
tersedianya unsur hara yang cukup. Untuk itu lahan yang akan dipergunakan harus dipersiapkan

sebaik-baiknya. Pada lahan sawah setelah panen padi, tidak perlu dilakukan pengolahan tanah
(tanpa olah tanah=TOT) (Lavria, 2014).
Pertumbuhan
Pertumbuhan adalah suatu proses penggandaan protoplasma dan pembesaran struktur
seluler dalam jaringan tubuh. Pertumbuhan dinyatakan pada umumnya dengan pengukuran
kenaikan berat badan yang mudah dilakukan dengan penimbangan berulang-ulang dan
diketengahkan dengan pertambahan berat badan hidup tiap hari , tiap minggu atau waktu
lainnya . Pertumbuhan tersebut mencakup dua aspek yang saling berkaitan yaitu peningkatan
massa badan setiap satuan waktu dan perubahan bentuk dan kkomposisi badan. Untuk yang
pertama menyebutkan pertumbuhan dan yang kedua perkembangan ( Karnaen, 2007).
Pertumbuhan dan penyebran sering dibatasi oleh suhu. Umumnya tumbuhan akan dapat
mempertahankan kehidupannya dengan aktivitas pertumbuhan yang normal pada kisaran suhu
10o 40o . Suhu diluar batas minimum dan maksimum disebut suhu ekstrim. Suhu yang terbaik
bagi pertumbuhan tumbuhan tersebut disebut suhu optimal. Suhu optimal tidak sama dengan
keseluruhan tumbuhan dan sangat penting dipengaruhi oleh struktur anatomis dan morfologis
tumbuhan tersebut ( Harahap, 2007).
Pertumbuhan vegetatif dan generatif adalah proses penting dalam siklus hidup setiap
jenis tumbuhan. Pertumbuhan vegetatif adalah pertambahan volume, jumlah, bentuk dan ukuran
organ-organ vegetatif seperti daun, batang dan akar yang dimulai dari terbentuknya daun pada
proses perkecambahan hingga awal terbentuknya organ generatif. Sedangkan pertumbuhan
generatif adalah pertumbuhan organ generatif yang dimulai dengan terbentuknya primordia
bunga hingga buah masak. Kedua proses dan fase pertumbuhan ini ditentukan oleh faktor genetik

dan lingkungan, tempat tumbuh tanaman sehingga terdapat perbedaan masa dan fase antar jenis,
varietas dan lingkungan yang berbeda ( Solikin, 2011).
Perkembangan
Perkembangan adalah penjumlahan seluruh perubahan secara progesif mencirikan tubuh
organism. Zigot tumbuhan adalah sebuah sel yang tidak memiliki kemiripan apapun dengan
organism yang dibentuknya nanti. Tiga proses perkembangan yang saling tumpang tindih
merubah sel telur yang dibuahi itu menjadi sebuah tumbuhan: pertumbuhan, morfologenesis dan
differensiasi seluler ( Campbell dan Mitchell, 1999)
Sel saraf merupakan sel yang teah mengalami differensiasi. Perkembangan saraf
merupakan hasil dari proses pertambahan jumlah dan ukuran sel. Pertambahan jumlah sel suatu
organisme terjadi karena proses pembelahan sedangkan proses penambahan ukuran sel terjadi
karena proses pembentangan sel ( Astuti dan Sri, 2010).
Pertumbuhan dan Perkembangan
Pertumbuhan dan perkembangan tanaman merupakan proses yang penting dalam
kehidupan dan perkembangbiakan suatu spesies. Pertumbuhan dan perkembangan berlangsung
secara terus-menerus sepanjang daur hidup, bergantung pada tersedianya meristem, hasil
asimilasi, hormon , dan substansi pertumbuhan lainnya, serta lingkungan yang mendukung
(Susilo, 1991).
Faktor eksternal yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan yaitu : 1. Faktor
suhu / temperatur lingkungan, 2. Faktor kelembaban, 3. Faktor cahaya matahari, 4. Faktor
hormone. Serta identitas dari seleksi yang secara praktis akan mempengaruhi kecepatan
perkembangan genetik dari seleksi yang dilakukan (Allard, 2003).

Faktor

lingkungan

yang

berpengaruh

terhadap

pertumbuhan

tanaman

dapat

dikelompokkan menjadi dua yaitu factor iklim dan factor tanah. Factor iklim terdiri dari curah
hujan, cahay, suhu, kelembaban, angin dan letak geografis berdasarkan garis lintang.. sedangkan
factor tanah terdiri dari sifat fisik, kimia dan biologi tanah, kekeringan, ketinggian dan drainase
(Wahyudi dan Sudin, 2011).
Kurva Sigmoid
Kurva sigmoid merupakan kurva pertumbuhan pada fase vegetative sampai titik tertentu
pertumbuhan sel tanaman dan kemudian melamabat. Periode awal dengan laju pertumbuhan
eksponensial yang pendek, lalu linier yang panjang. Laju pertumbuhan linier diikuti oleh fase
yang lajunya menurun (Perwiasari dkk, 2012)
Pola pertumbuhan tegakan antara lain dapat dinyatakan dalam bentuk kurva pertumbuhan
yang merupakan fungsional antara sifat tertentu tegakan. Bentuk kurva tegakaan yang ideal akan
mengikuti bentuk bagi pertumbuhan organism (tumbuh-tumbuhan) yaitu berbrntuk kurva
sigmoid (Latifah, 2004).
Pola pertumbuhan sepanjang suatu generasi secara khas dicirikan oleh suatu fungsi
pertumbuhan yang disebut kurva sigmoid (bentuk seperti huruf S) yang terdiri dari 4 fase, yaitu:
fase eksponensial, fase linier meningkat, fase linier menurun dan fase mantap (pematangan
fisiologis) (Undaharta, dkk, 2008).
Pertambahan tinggi tanaman akan terus bertambah sampai memasuki fase generative.
Adanya tinggi tanaman karena tanaman terus membentuk daun baru serta ruas tanaman terus
bertambah panjang. Pertumbuhan tanaman umumnya berbentuk kurva sigmoid, dimana setelah
memasuki fase generative seharusnya sudah tidak terjadi pertumbuhan tinggi tanaman (konstan),

diduga translokasi fotosintat sebagian besar digunakan untuk perkembangan organ-organ


generative (Simaninhuruk, 2010).
Fase logaritmiki ialah fase yang menunjukkan adanya pertambahan ukuran atau jumlah
seiring jalannya waktu, ukuran (v) bertambah secara eksponensial sejalan dengan waktu (t). Ini
berarti laju pertumbuhan (dv/dt) lambat pada awalnya, tapi kemudian meningkat terus laju
berbanding lurus dengan ukuran organisme: semakin besar organisme, semakin cepat ia tumbuh.
Fase linier ialah fase yang menunjukkan adanya pertumbuhan yang konstan. Pertambahan
ukuran berlangsung secara konstan, biasanya pada laju maksimum selama beberapa waktu
lamanya. Fase penuaan ialah fase yang menunjukkan adanya penurunan, karena tanaman
telah mencapai kematangan, fase penuaan dicirikan dengan laju pertumbuhan yang menurun,
saat tumbuhan sudah mencapai kematangan dan mulai menua (Nasution dan Sri, 2010).

BAHAN DAN METODE


Tempat dan Waktu Percobaan
Percobaan ini dilakukan di areal percobaan Laboratorium Fisiologi Tumbuhan Program
Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan pada ketinggian
25 meter dpl. Dilakukan pada hari Kamis tanggal tanam 10 Maret 2016 sampai dengan 5 Mei
2016.
Bahan dan Alat
Adapun bahan yang digunakan dalam percobaan adalah benih jagung (Zea mays L.) dan
benih kacang hijau ( Vigna radiata L. ) sebagai sampel tumbuhan yang akan diamati
pertumbuhannya, tanah, pasir dan kompos sebagai media tanam dengan perbandingan 2:1:1 dan
polybag 10 Kg sebagai media tanam, label nama sebagai identitas tanaman yang akan diamati,
serta air untuk menyiram tanaman.
Adapun alat yang digunakan dalam percobaan adalah cangkul sebagai alat untuk
mengolah lahan, batu bata sebagai alas polybag, meteran untuk mengukur lahan yang akan
diamati, pacak untuk menjadi penanda batas areal percobaan , tali plastik untuk mengikat dari
satu pacak ke pacak lain, gembor sebagai wadah air untuk menyiram tanaman, buku data untuk
menulis hasil pengamatan, beko sebagai alat untuk mengangkut pasir dan tanah, penggaris
sebagai alat untuk mengukur tinggi tanaman, serta alat tulis yang membantu dalam proses
pencatatan hasil pengamatan.
Prosedur Percobaan
- Dibersihkan lahan dari gulma dan kotoran.
- Diolah lahan dengan ukuran 4 x 10 m dengan cangkol.
- Dipacaki setiap batas lahan.

- Dicampur tanah top soil, pasir dan kompos dengan perbandingan (2:1:1).
- Dimasuki campuran tanah tersebut ke dalam polybag 10 Kg.
- Diatur letak polybag dalam lahan dengan skala 12 baris 4 kolom,
sehingga diperoleh 48 polybag yang tersusun.
- Diletakkan batu bata sebagai alas polybag di lahan.
- Ditanam benih jagung dengan kedalaman 5 cm.
- Diamati jumlah daun dan tinggi tanaman jagung setiap minggu
- Dicatat hasil pengamatan setiap minggu pada buku data.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Hasil
Komoditi

: Jagung (Zea mays L.)

Parameter

: Tinggi Tanaman (cm)

MST

Rataan

15,43

25,96

43,90

67,25

86,60

113,21

129,33

136,39

Tinggi Tanaman Jagung (Zea mays L.)


12.00
10.00
8.00

Rataan

6.00
4.00
2.00
0.00
0

6
MST

Komoditi

: Jagung (Zea mays L.)

10

12

Parameter

: Jumlah Daun (Helai)

MST

Rataan

1,13

3,63

4,83

6,79

5,79

6,99

6,71

7,58

Jumlah Daun Jagung (Zea mays L.)


18.00
16.00
14.00
12.00

8; 8.00
6; 6.00 7; 7.00

10.00
Rataan

4; 4.00 5; 5.00

8.00
3; 3.00

6.00
2; 2.00

4.00
2.00 1; 1.00
0.00
1

4
MST

Komoditi

: Kacang Hijau (Vigna radiata L.)

Parameter

: Tinggi Tanaman (cm)

MST

Rataan

4,48

15,38

19,00

22,11

24,63

27,98

31,09

29,60

Tinggi Tanaman Kacang Hijau

(Vigna radiata L.)

12.00

10.00

8.00

Rataan

6.00

4.00

2.00

0.00
0

6
MST

10

12

Komoditi

: Kacang Hijau (Vigna radiata L.)

Parameter

: Jumlah Daun (Helai)

MST

Rataan

1,00

4,63

6,75

9,00

9,50

9,92

12,25

13,83

Jumlah Daun Kacang Hijau

(Vigna radiata L.)

25.00

20.00

15.00
Rataan
10.00

5.00

0.00

4
MST

Pembahasan

Pembahasan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan selama 8 minggu diperoleh data pada
minggu pertama memiliki rataan tinggi tanaman jagung sebesar 15,43 cm dan tanaman kacang
hijau sebesar 4,48 cm. Sedangkan pada minggu kedelapan tanaman jagung mengalami
peningkatan, rataan tinggi sebesar 136,39 cm dan tanaman kacang hijau sebesar 29,60cm. Hal ini
disebabkan karena tanaman mengalami proses pertumbuhan pada sel dan jaringan jaringannya
yang jika digambarkan dalam bentuk kurva akan membentuk kurva sigmoid. Hal ini sesuai
dengan literatur Karnaen (2007) yang menyatakan bahwa pertumbuhan adalah suatu proses
pembesaran struktur seluler dalam jaringan tubuh. Pertumbuhan dinyatakan pada umumnya
dengan pengukuran kenaikan berat yang mudah dilakukan dengan penimbangan berulang-ulang
dan diketengahkan dengan pertambahan berat.
Dari hasil pengamatan, tanaman jagung mengalami fase logaritmik. Hal ini dapat dilihat
pada rataan tinggi tanaman jagung, pada minggu kedua dan ketiga yaitu 25,96cm menjadi 43,90
cm dan pada tanaman kacang hijau pada minggu ke pertama dan kedua yaitu 4,48 cm menjadi
15,38 cm Fase ini menunjukkan adanya pertambahan ukuran atau jumlah seiring jalannya waktu.
Hal ini sesuai dengan literature Nasution dan Sri (2010) yaitu pada fase logaritmik, ukuran (v)
bertambah secara eksponensial sejalan dengan waktu (t). ini berarti laju pertumbuhan (dv/dt)
lambat pada awalnya, tapi kemudian meningkat terus laju berbanding lurus dengan ukuran
organisme; semakin besar organisme, semakin cepat ia tumbuh.

Dari hasil pengamatan, tanaman jagung mengalami fase penuaan . Hal ini dapat dilihat
pada rataan tinggi tanaman jagung bahwa ada rataan tinggi dari minggu pertama sampai ke
delapan mengalami pertamabahan yang sedikit, yaitu pada minggu ke tujuh menuju kedelapan,
sebesar 129,33cm menjadi 136,39 cm dan pada tanaman kacang hijau mengalami penurunan
yaitu pada minggu ketujuh menuju kedelapan yaitu sebesar 31,09cm menjadi 29,60cm. Fase
penuaan ini menunjukkan adanya penurunan, karena tanaman jagung dan kacang hijau telah
mencapai kematangan. Hal ini sesuai dengan literatur Nasution dan Sri (2010) yaitu pada fase
penuaan dicirikan dengan laju pertumbuhan yang menurun, saat tumbuhan sudah mencapai
kematangan dan mulai menua.
Dari hasil pengamatan pada minggu pertama tanaman jagung memiliki rataan jumlah
daun sebesar 1,13 helai dan pada tanaman kacang hijau sebesar 1,00 helai sedangkan pada
minggu kedelapan tanaman jagung mengalami peningkatan rataan jumlah daun sebesar 7,58
helai dan pada tanaman kacang hijau sebesar 13,83 helai . Hal ini dikarenakan terjadinya
pertumbuhan dan perkembangan bagian-bagian vegetative tumbuhan. Hal ini sesuai literature
Solikin (2011) yang menyatakan bahwa pertumbuhan vegetatif adalah pertambahan volume,
jumlah, bentuk dan ukuran organ-organ vegetatif seperti daun, batang dan akar yang dimulai dari
terbentuknya daun pada proses perkecambahan hingga awal terbentuknya organ generative.
Dari hasil pengamatan, data membentuk kurva S (sigmoid). Hal ini dapat dilihat pada
rataan tinggi tanaman jagung pada minggu pertama dan kedua yaitu 15,43cm menjadi 25,96cm
(mengalami peningkatan), pada minggu ke tujuh menuju kedelapan, sebesar 129,33cm menjadi
136,39 cm (mengalami pertamabahn yang sedikit) dan pada tanaman kacang hijau dilihat pada
rataan tinggi minggu pertama dan kedua yaitu 4,48 cm menjadi 15,38 cm (mengalami
peningkatan), pada minggu ketujuh menuju kedelapan yaitu sebesar 31,09cm menjadi 29,60cm

(penurunan). Kurva ini menggambarkan generasi secara khas dicirikan oleh suatu fungsi
pertumbuhannya. Hal ini sesuai literature Undaharta dkk (2008) yang menyatakan bahwa pola
pertumbuhan sepanjang suatu generasi secara khas dicirikan oleh suatu fungsi pertumbuhan yang
disebut kurva sigmoid (bentuk seperti huruf S).
Berdasarkan praktikum serta pengamatan yang telah dilakukan diketahui bahwa
pertumbuhan dan perkembangan tidak hanya dipengaruhi oleh factor internal pada tanaman itu
sendiri, melainkan juga dipengaruhi factor luar seperti iklim, tanah, draenase dll. Hal ini sesuai
dengan lieteratur Allard (2003) yang menyatakan bahwa faktor eksternal yang mempengaruhi
pertumbuhan dan perkembangan yaitu : 1. Faktor suhu / temperatur lingkungan, 2. Faktor
kelembaban, 3. Faktor cahaya matahari, 4. Faktor hormone. Serta identitas dari seleksi yang
secara praktis akan mempengaruhi kecepatan perkembangan genetik dari seleksi yang dilakukan

KESIMPULAN
1. Berdasarkan percobaan dengan parameter jumlah daun, diperoleh rataan jumlah daun jagung
(Zea mays L.) pada minggu pertama dan terakhir sebesar 1,13 helai dan 7,58helai. Pada
tanaman kacang hijau (Vigna radiata L.) pada minggu pertama dan trakhir sebesar 1,00 helai
dan 13,83 helai.
2. Berdasarkan percobaan pada tanaman jagung (Zea mays L.) diperoleh rataan tinggi tanaman
pada minggu pertama dan terakhir sebesar 15,43 cm dan 136,39 cm. Pada tanaman kacang
hijau (Vigna radiata L.) pada minggu pertama dan terakhir sebesar 4,48cm dan 29,60cm.
3. Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan diperoleh tanaman jagung (Zea mays L.) yang
mengalami fase penuaan yaitu tujuh menuju kedelapan, sebesar 129,33cm menjadi 136,39cm
dan pada tanaman kacang hijau (Vigna radiata L.) pada minggu ketujuh menuju kedelapan
yaitu sebesar 31,09cm menjadi 29,60cm.
4. Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan diperoleh tanaman jagung (Zea mays L.) yang
mengalami fase logaritmik yaitu minggu kedua dan ketiga yaitu 25,96cm menjadi 43,90 cm
dan pada tanaman kacang hijau (Vigna radiata L.) pada minggu ke pertama dan kedua yaitu
4,48 cm menjadi 15,38 cm.
5. Kurva Sigmoid adalah pola pertumbuhan sepanjang suatu generasi secara khas dicirikan oleh
suatu fungsi pertumbuhan
6. Berdasarkan praktikum ini diperoleh pernyataan bahwa pertumbuhan dan perkembangan
dipengaruhi oleh factor internal dan factor eksternal.

DAFTAR PUSTAKA
Aak. 2006. Teknik Bercocok Tanam Jagung. Penerbit: Kanisius. Yogyakarta.
Adisarwanto, T., Dan Widyastuti, Y.E. 2009. Meningkatkan Produksi Jagung Di Lahan Kering,
Sawah Dan Pasang Surut. Penebar Swadaya. Jakarta.
Allard, R. W. 2003. Pemuliaan Tanaman. PT Rineka Cipta. Jakarta.
Astuti, T. Dan Sri, P. 2010. Perkembangan Serat Batang Rosella Dengan Perlakuan Naungan
Dan Volume Penyiraman Yang Berbeda. Jurusan Biologi Fmipa Undip. Semarang.
Campbell,R. And Mitchell, L. 1999. Biologi. Edisi Kelima, Jilid 1. Penerbit Erlangga. Jakarta.
Daeli, N.D.S. 2012. Respons Pertumbuhan Dan Produksi Kacang Hijau (Vigna radiata L.)
Hasil Mutasi Radiasi Sinar Gamma Terhadap Salinitas .SKRIPSI. Pemuliaan
Tanaman Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sumatera
Utara. Medan.
Fisher, N. M. Dan Goldsworty, P.R. 1996. Jagung Tropik Dalam Fisiologi Tanaman Budidaya
Tropik. UGM-Press. Yogyakarta.
Harahap, H. 2007. Pertumbuhan Dan Produksi Jagung (Zea mays L.) Pada Musim Kering
Terhadap Perbedaan Waktu Tanam. Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara.
Medan.
Karnaen. 2007. Model Kurva Pertumbuhan Pra Sapih Dari Sapi Madura Betina Dan Jantang.
Jurnal Ilmu Ternak. Fakultas Peternakan, Universitas Padjadjaran. Bandung.
Latifah, S. 2004. Pertumbuhan Dan Hasil Tegakan Eucalyptus Grandis Di Hutan Tanaman
Industri. Raja Grafindo. Jakarta.
Lavria, D. 2014. Laju Pertumbuhan Tanaman Dan Produksi Beberapa Varietas Kacang Hijau
(Phaseolus radiates L.) Terhadap Pemberian Pupuk Guano . SKRIPSI. Program
Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara. Medan.
Nasution, A.H Dan Sri, E.N. 2010. Kurva Sigmoid. LAPORAN. Laboratorium Fisiologi
Tumbuhan Departemen Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sumatera
Utara. Medan.
Nasution, L.R. 2012. Penetapan Kadar Besi Dan Kalsium Dalam Kacang Hijau
(Phaseolus radiatus L.) Dengan Dan Tanpa Kulit Biji Yang Terdapat Di Pasaran
Secara Spektrofotometri Serapan Atom. SKRIPSI. Program Studi Sarjana Farmasi
Fakultas Farmasi, Universitas Sumatera Utara. Medan.

Perwiassari, B. Mustika, T. Dan Catur, W. 2012. Pengaruh Media Tanam Dan Nutrisi Terhadap
Pertumbuhan Dan Hasil Tanaman Pakchoi Brassica juneea L. Dengan System
Hidroponik. Jurusan Agroekoteknologi Universitas Teknologi Malaysia.
Poehlman. 1987. Breeding Field Crops. Edisi Ketiga. AVI Book. New York.
Pradhan, S. 1997. Plant Physiology. Har- Anad Publication PVT. Ltd. India.
Rinaldi, M. Ernita Dan Marni, Y. 2009. Pertumbuhan Dan Hasil Tanaman Jagung
(Zea mays L.) Yang Di Tumpang Sarikan Dengan Tanaman Kedelai (Glycine max L.
Merril). FP Universitas Tamansiswa. Padang.
Rubatzky, V.E. Dan Yamaguchi, M. 1998. Sayuran Dunia Prinsip Produksi Dan Gizi.
Terjemahan Catur Herison. ITB-Press. Bandung.
Rukmana, H.R. 1997. Usha Tani Jagung. Kanisius. Yogyakarta .
Salisbury, F. B Dan Ross, C.W. 1992. Fisiologi Tumbuhan. Jilid 3. Terjemahan Oleh Diah R.
Lukman Dan Sumaryono, 1995. ITB Press. Bandung.
Sianipar, J. 2012. Respons Pertumbuhan Dan Produksi Kacang Hijau (Vigna radiata L.) Hasil
Mutasi Radiasi Sinar Gamma Terhadap Cekaman Kekeringan. SKRIPSI. Pemuliaan
Tanaman Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera
Utara. Medan.
Sianturi, E.S. 2009. Uji Efektivitas Beberapa Insektisida Nabati Pada Tanaman Kacang Hijau
Dan Kacang Panjang Terhadap Hama Maruca testulalis Geyer (Lepidoptera;
Pyralidae). Skripsi. Departemen Hama Dan Penyakit Tumbuhan Fakultas Pertanian,
Universitas Sumatera Utara. Medan.
Simaninhuruk, B.W. 2010. Pola Pertumbuhan Dan Hasil Padi Gogo Yang Di Subtitusi Bahan
Organic Dengan Manipulasii Jarak Tanam. Universitas Bengkulu.
Sinaga, R. A. 2015. Uji Preferensi Kepik Coklat Riptortus linearis Fabr. (Hemiptera : Alydidae)
Pada Tanaman Kacang Kedelai, Kacang Hijau Dan Orok Orok
(Crotolaria pallida Aiton.)
Di Rumah Kassa. SKRIPSI. Program Studi
Agroekoteknologi Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara. Medan.
Siregar, K. 2010. Pengaruh Volume Air Perendaman Dan Lama Perendaman Terhadap
Perkecambahan Benih Kacang Hijau (Phaseolus radiatus L.). SKRIPSI.
Departemen Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara.
Medan.
Sitompul, S.M. Dan Guritno, B. 1995. Analisis Pertumbuhan Tanaman. UGM-Press. Yogyakarta.

Solikin. 2011. Pertumbuhan Vegetative Dan Generative Stachytarpeta jamaicensis (L) Vahl.
Balai Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Purwodadi. Jawa Timur.
Suprapto. 1999. Beratanam Jagung. Penerbit Swadaya. Jakarta.
Tarmizi, A. 2010. Studi Karakter Beberapa Varietas Kacang Hijau (Phaseolus radiatus L. )
Dengan Sistem Pertanian Organik. Departemen Budidaya Pertanian Fakultas
Pertanian, Universitas Sumatera Utara. Medan.
Tobing, M.P.L. Ginting, O. Ginting, S. Dan Damanik, R.K. 1995. Agronomi Tanaman Makanan
1. Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara. Medan.
Undaharta, N.K.E. Bramantyo, T.A.N Dan Mustaid, S. 2008. Riap Tahunan Rata-Rata Jenis
Dysoxylum parasiticum (Osbeck) Kosterm. Di Kebun Raya Eka Karya Bali. Upt.
Balai Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Eka Karya, Lembaga Ilmu Pengetahuan
Indonesia (LIPI), Tabanan Bali.
Warisno. 2007. Jagung Hibrida. Kanisius. Yogyakarta.
Wirawan, G.N. Dan Wahab, M.I. 2007. Teknologi Budidaya Jagung. Fakultas Pertanian IPB.
Bogor.

LAMPIRAN