Anda di halaman 1dari 2

Perlindungan hukum bagi hak rakyat merupakan konsep universal, dalam arti dianut

dan diterapkan oleh setiap negara yang mengedepankan diri sebagai negara
hukum, namun masing-masing negara mempunyai cara dan mekanismenya sendiri
tentang bagaimana mewujudkan perlindungan hukum bagi hak tersebut, dan juga
sampai seberapa jauh perlindungan itu diberikan termasuk perlindungan terhadap
hak-hak atas lingkungan yang baik dan sehat sebagai bagian dari hak asasi
manusia.

Materi Muatan Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 Tentang Hak Asasi Manusia
Materi muatan adalah materi yang dimuat atau diatur dalam suatu peraturan perundangundangan. Dengan kata lain, materi muatan adalah isi dari suatu peraturan perundang-undangan
tersebut. Dalam kaitan ini, materi muatan yang dimaksud adalah materi yang dimuat atau diatur
dalam Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 Tentang Hak Asasi Manusia. Adapun materi
muatan Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 Tentang Hak Asasi Manusia tersebut terdiri dari
11 bab dan 106 pasal. Di dalamnya tidak hany mengatur tentang hak asasi manusia, tetapi juga
kewajiban asasi, tugas dan tanggung jawab negara dan pemerintah, serta komisi nasional HAM.
Untuk lebih jelasnya, pasal-pasal yang berkaitan dengan HAM dikutip di bawah ini dan disertai
dengan penjelasan atau komentar seperlunya.
Bab I berisi satu pasal, yaitu Pasal 1 yang mencantumkan istilah, definisi, dan
pengertian yang digunakan dalam pasal-pasal selanjutnya, seperti hak asasi manusia, kewajiban
dasar manusia, diskriminasi, penyiksaan, anak, pelanggaran, dan komisi nasional hak asasi
manusia. Adapun pengertian-pengertian tersebut berbunyi sebagai berikut:
1. Hak Asasi Manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan
manusia sebagai mahluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerahNya yang wajib
dihormati, dijunjung tinggi dan dilindungi oleh negara, hukum, Pemerintah, dan setiap
orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia.
2. Kewajiban dasar manusia adalah seperangkat kewajiban yang apabila tidak dilaksanakan,
tidak memungkinkan terlaksana dan tegaknya hak asasi manusia.
3. Diskriminasi adalah setiap pembatasan, pelecehan, atau pengucilan yang langsung
ataupun tak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama, suku, ras,
etnik, kelompok, golongan, status sosial, status ekonomi, jenis kelamin, bahasa,
keyakinan politik, yang berakibat pengurangan, penyimpangan atau penghapusan
pengakuan, pelaksanaan atau penggunaan hak asasi manusia dan kebebasan dasar dalam
kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik, ekonomi, hukum,
sosial, budaya, dan aspek kehidupan lainnya.
4. Penyiksaan adalah setiap perbuatan yang dilakukan dengan sengaja, sehingga
menimbulkan rasa sakit atau penderitaan yang hebat, baik jasmani maupun rohani, pada
seseorang untuk memperoleh pengakuan atau keterangan dari seseorang atau dari orang
ketiga, dengan menghukumnya atas suatu perbuatan yang telah dilakukan atau diduga
telah dilakukan oleh seseorang atau orang ketiga, atau mengancam atau memaksa
seseorang atau orang ketiga, atau untuk suatu alasan yang didasarkan pada setiap bentuk

diskriminasi, apabila rasa sakit atau penderitaan tersebut ditimbulkan oleh, atas hasutan
dari, dengan persetujuan, atau sepengetahuan siapapun dan atau pejabat publik.
5. Anak adalah setiap manusia yang berusia di bawah 18 (delapan belas) tahun dan belum
menikah, termasuk anak yang masih dalam kandungan apabila hal tersebut adalah demi
kepentingannya.
6. Pelanggaran hak asasi manusia adalah setiap perbuatan seseorang atau kelompok orang
termasuk aparat negara baik disengaja maupun tidak disengaja atau kelalaian yang secara
melawan hukum mengurangi, menghalangi, membatasi, dan atau mencabut hak asasi
manusia seseorang atau kelompok orang yang dijamin oleh Undang-undang ini, dan tidak
mendapatkan, atau dikhawatirkan tidak akan memperoleh penyelesaian hukum yang adil
dan benar, berdasarkan mekanisme hukum yang berlaku.
7. Komisi Nasional Hak Asasi Manusia yang selanjutnya disebut Komnas HAM adalah
lembaga mandiri yang kedudukannya setingkat dengan lembaga negara lainnya yang
berfungsi melaksanakan pengkajian, penelitian, penyuluhan, pemantauan, dan mediasi
hak asasi manusia.
Pemenuhan
Pasal 8
Kejahatan genosida sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 huruf a adalah setiap perbuatan yang dilakukan dengan
maksud untuk menghancurkan atau memusnahkan seluruh atau sebagian kelompok bangsa, ras, kelompok etnis,
kelompok agama, dengan cara:

1. membunuh anggota kelompok;


2. mengakibatkan penderitaan fisik atau mental yang berat terhadap anggota-anggota kelompok;
3. menciptakan kondisi kehidupan kelompok yang akan mengakibatkan kemusnahan secara fisik baik seluruh
atau sebagiannya;

4. memaksakan tindakan-tindakan yang bertujuan mencegah kelahiran di dalam kelompok; atau


5. memindahkan secara paksa anak-anak dari kelompok tertentu ke kelompok lain.