Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM TEKNOLOGI PEMBENIHAN IKAN

MATURASI PADA IKAN KOMET DENGAN MENGGUNAKAN PAKAN


YANG DIPERKAYA OLEH TEPUNG OTAK SAPI
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Laporan Akhir Praktikum
Teknologi Pembenihan Ikan

Disusun oleh :
KELOMPOK 12/ KELAS C
Kelana Putra Thahir

230110130213

Takbir Setiantoro

230110130214

Reyhan Alif

230110130218

Fahira Nur Amalina

230110130225

Rury Ratnafuri

230110130228

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami ucapkan kepada Allah SWT, karena kami telah
menyelesaikan laporan akhir praktikum Teknologi Pembenihan Ikan yang
berjudul Pengaruh Penambahan Tepung Otak Sapi Terhadap Tingkat
Kematangan Gonad Ikan Komet (Carassius auratus). Tujuan Penulisan
laporan ini adalah memenuhi salah satu tugas laporan akhir praktikum Teknologi
Pembenihan Ikan semester genap tahun akademik 2015-2016.
Laporan akhir praktikum ini tidak terlepas dari peran serta berbagai pihak,
maka pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada yang
terhormat :
1.

Tim Dosen Mata Kuliah Teknologi Pembenihan Ikan Fakultas Perikanan


dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran

2.

Tim

Asisten Praktikum Teknologi Pembenihan Ikan

yang

telah

membimbing dan memberikan arahan dalam kegiatan praktikum


3.

Kelompok 12 Perikanan C atas kerjasamanya dalam kegiatan praktikum


Penulis telah berusaha sebaik mungkin dalam penulisan laporan akhir

praktikum ini, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan saran-sarannya agar
menjadi masukkan yang berguna bagi penulis.
Akhir kata, penulis berharap semoga laporan akhir praktikum ini dapat
memberikan manfaat bagi semua pihak.

Jatinangor,

Mei 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
BAB

Halaman
DAFTAR TABEL.................................................................................. iv
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................... vi

II

III

IV

PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang ............................................................................. 1
1.2
Tujuan .......................................................................................... 1
TINJAUAN PUSTAKA
2.1
Ikan Komet ..................................................................................
2.1.1 Morfologi Ikan Komet.................................................................
2.1.2 Klasifikasi Ikan Komet................................................................
2.1.3 Habitat Ikan Komet .....................................................................
2.1.4 Reproduksi Ikan Komet...............................................................
2.2
Maturasi .......................................................................................
2.3
Tepung Otak Sapi........................................................................
2.4
Kinerja Reproduksi ......................................................................
2.4.1 Klasifikasi Tingkat Kematangan Gonad .....................................
2.4.2 Diameter Telur .............................................................................
2.4.3 Pergerakan Inti Telur ...................................................................
2.4.4 Tingkat Kematangan Telur ..........................................................
2.4.5 Indeks Kematangan Gonad .........................................................
2.4.6 Fekunditas ....................................................................................
2.5
Kualitas Air..................................................................................

2
2
3
3
4
4
5
6
8
9
9
10
10
11
13

METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1
Waktu dan Tempat.......................................................................
3.2
Alat dan Bahan ............................................................................
3.2.1 Alat Praktikum .............................................................................
3.2.2 Bahan ...........................................................................................
3.3
Prosedur Praktikum......................................................................
3.3.1 Persiapan Praktikum.....................................................................
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum ................................................................
3.4
Metode.........................................................................................
3.5
Analisis Data ...............................................................................

14
14
14
14
15
15
15
16
16

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1
Hasil dan Pembahasan Kelas ..................................................... 17
4.1.1 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh
Tepung Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap Tingkat
Kematangan Telur dalam Proses Maturasi .................................. 19
4.1.2 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh
Tepung Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap
GSI dalam Proses Maturasi.......................................................... 22
ii

4.1.3 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh


Tepung Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap Bobot
Gonad dan Fekunditas dalam Proses Maturasi (dalam
5 gr Ikan Sampel).........................................................................
4.1.4 Pengaruh Perbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh
Tepung Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap
Diameter Telur dalam Proses Maturasi........................................
4.2
Hasil dan Pembahasan Kelompok ...............................................
4.2.1 Indeks Kematangan Gonad (GSI) ...............................................
4.2.2 Diamter Telur ...............................................................................
4.2.3 Persentase Tingkat kematangan telur Ikan .................................
4.2.4 Fekundutas Ikan ..........................................................................
V

23

25
27
29
29
30
31

SIMPULAN DAN SARAN


5.1
Simpulan....................................................................................... 33
5.2
Saran............................................................................................ 33
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 34
LAMPIRAN........................................................................................... 36

iii

DAFTAR TABEL
Nomor

Judul

Halaman

Ciri induk ikan komet (Carassius auratus) ..................................... 12

Alat yang digunakan dalam praktikum ............................................ 14

Bahan yang digunakan dalam praktikum ......................................... 14

Data Mentah (Bagian 1) .................................................................. 17

Data Mentah (Bagian 2) .................................................................. 17

Data Mentah (Bagian 3) ................................................................ 18

Tingkat Kematangan Telur Vitelogenik ........................................... 19

Tingkat Kematangan Telur Awal Matang........................................ 20

Tingkat Kematangan Telur Matang ................................................. 20

10

Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Vitelogenik ..................... 20

11

Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Awal Matang.................. 21

12

Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Matang ........................... 21

13

GSI................................................................................................... 22

14

Sidik Ragam GSI ............................................................................. 23

15

Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel........................................ 23

16

Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel............................................ 24

17

Sidik Ragam Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel ................. 24

18

Sidik Ragam Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel...................... 25

19

Diameter Telur ................................................................................. 25

20

Sidik Ragam Diameter Telur ........................................................... 26

21

Perbandingan Antara Kelompok yang Perlakuannya Sama ............ 27

iv

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor

Judul

Halaman

Alur Pelaksanaan Praktikum ............................................................ 36

Dokumentasi kegiatan ...................................................................... 37

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Di Indonesia, telah banyak ikan hias yang berhasil dibudidayakan, salah

satunya adalah ikan komet (Carassius auratus). Ikan komet merupakan salah satu
jenis ikan hias air tawar yang populer saat ini di kalangan pecinta ikan hias.
Kelebihan ikan komet memiliki warna yang indah dan lebih terang, bentuk dan
gerakan yang menarik, serta mudah dipelihara dalam akuarium. Saat ini dikenal
dua cara pemijahan ikan komet yaitu secara alami atau disebut juga pemijahan
secara tradisional, dan pemijahan buatan yaitu menyuntik ikan dengan ekstrak
kelenjar hipofisa atau biasa disebut dengan istilah induce breeding. Pemijahan
secara buatan biasanya dilakukan untuk merangsang ikan yang sulit memijah atau
tidak bisa memijah bila berada dalam lingkungan budidaya.
Dewasa ini, penerapan berbagai pengetahuan mengenai hormone untuk
meningkatkan produksi budidaya, bukan lagi hal baru. Sejak dua dekade terakhir,
perkembangan endokrinologi ikan sangat berkembang pesat dan berperan serta
dalam meningkatkan produksi budidaya, terutama melalui induksi pemijahan,
kultur monoseks, dan perangsangan pertumbuhan (Hartanti dan Nurjanah 2008).
Induksi pemijahan pada ikan pertama kali dilakukan di brasil pada tahun
1934 dengan menyuntikan ekstrak kelenjar hypofisa pada calon induk untuk
menginduksi ovulasi. Penemuan baru ini merupakan pemecahan masalah
budidaya, yang mana ikan tidak dapat matang sempurna da n memijah di dalam
wadah pemeliharaan. Sejak saat itu induksi pemijahan berkembang pesat di
seluruh penjuru dunia (Hartanti dan Nurjanah 2008).

1.2

Tujuan
Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam praktikum ini adalah untuk

mengetahui efektifitas konsentrasi tepung otak sapi yang berbeda untuk


mempengaruhi tingkat kematangan gonad ikan komet.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Ikan Komet

2.1.1 Morfologi Ikan Komet


Ikan komet memiliki keindahan warna, gerak-gerik, dan bentuk tubuhnya
yang unik, oleh karena itu ikan komet digemari oleh masyarakat. Morfologi ikan
komet relatif menyerupai dengan morfologi ikan mas. Karakteristik yang
membedakan dari ikan komet dan ikan mas adalah bentuk siripnya. Ikan komet
mempunyai bentuk sirip yang lebih panjang dari ikan mas, meskipun jika
didekatkan keduanya akan sangat mirip, oleh sebab itu diluar negeri ikan komet
dijuluki sebagai ikan mas (goldfish). Perbedaan ikan komet jantan dan betina.
Ikan komet jantan memiliki sirip dada panjang dan tebal, kepala tidak melebar,
tubuh lebih tipis (ramping), sedangkan ikan komet betina memiliki sirip dada
relatif pendek dan luar tipis, kepala relatif kecil dan bentuknya agak meruncing,
tubuh lebih tebal/gemuk (Lingga dan Heru 1995). Morfologi ikan komet dapat
dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1. Ikan Komet (Carassius auratus)

Bentuk tubuh ikan komet agak memanjang dan memipih tegak


(compressed) mulutnya terletak di ujung tengah dan dapat disembulkan. Bagian
ujung mulut memiliki dua pasang sungut. Di ujung dalam mulut terdapat gigi
kerongkongan yang tersusun atas tiga baris dan gigi geraham secara umum.
Sebagian besar tubuh ikan komet ditutupi o leh sisik kecuali beberapa varietas
yang memiliki beberapa sisik. Sisik ikan komet termasuk sisik sikloid dan kecil.

Sirip punggung memanjang dan pada bagian belakangnya berjari keras. Letak
sirip punggung berseberangan dengan sirip perut. Gurat sisi pada ikan komet
tergolong lengkap berada di pertengahan tubuh dan melentang dari tutup insang
sampai ke ujung belakang pangkal ekor (Partical Fish Keeping 2013).
Ikan komet sangat aktif berenang baik di dalam kolam maupun di dalam
akuarium, tidak dapat bertahan dalam ruang yang sempit dan terbatas, serta
membutuhkan filtrasi yang kuat dan pergantian air yang rutin. Ikan komet banyak
ditemui dengan warna putih, merah dan hitam, dapat tumbuh dan hidup hingga
berumur 7 hingga 12 tahun dan panjang dapat mencapai 30 cm (Partical Fish
Keeping 2013).
2.1.2

Klasifikasi Ikan Komet


Menurut Goenarso (2005), identifikasi dan taksonomi ikan komet sebagai

berikut:
Kingdom
Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies
2.1.3

: Animalia
: Chordata
: Actinopterygii
: Cypriniformes
: Cyprinidae
: Carassius
: Carassius auratus

Habitat Ikan Komet


Ikan komet adalah jenis ikan air tawar yang hidup di perairan dangkal

yang airnya mengalir tenang dan berudara sejuk. Untuk bagian substrat dasar
aquarium atau kolam dapat diberi pasir atau krikil, ini dapat membantu ikan
komet dalam mencari makan karena ikan komet akan dapat menyaringnya pada
saat memakan plankton. Ikan komet dapat hidup dalam kisaran suhu yang luas,
meskipun termasuk ikan yang hidup dengan suhu rendah 15 20o C tetapi ikan
komet juga membutuhkan suhu yang tinggi sekitar 27 30o C. Adapun konsentrasi
DO di atas 5 ppm dan pH 5,5 - 9,0. Hal tersebut khususnya diperlukan saat ikan
komet akan memijah (Partical Fish Keeping 2013).

2.1.4 Reproduksi Ikan Komet


Pada upaya pembenihan, seleksi induk merupakan hal yang penting untuk
dilakukan agar hasil pemijahan ikan menghasilkan keturunan yang berkualitas.
Perbedaan ciri ikan komet jantan dan ikan komet betina dijelaskan dalam Tabel 1.
Tabel 1. Ciri induk ikan komet (Carassius auratus)

1.

2.

Induk jantan
Induk betina
Terdapat
bintik-bintik
bulat 1. Terdapat bintik-bintik pada sirip
menonjol pada sirip dada dan jika
dada namun terasa halus jika diraba
diraba terasa kasar
2. Jika diurut perlahan dari perut ke
Induk yang telah matang gonad
arah lubang genital akan keluar
jika diurut perlahan dari perut ke
cairan kuning bening
arah lubang genital akan keluar 3. Induk yang telah matang gonad
cairan berwarna putih
perutnya terasa lembek juga lubang
genital berwarna kemerah-merahan

Sumber : Derri 2010

Secara alami, pemijahan terjadi pada tengah malam sampai akhir fajar.
Menjelang memijah, induk- induk ikan komet aktif mencari tempat yang rimbun,
seperti tanaman air atau rerumputan yang menutupi permukaan air. Substrat inilah
yang nantinya akan digunakan sebagai tempat menempel telur sekaligus
membantu perangsangan ketika terjadi pemijahan (Gursina 2008).
Sifat telur ikan komet adalah menempel pada substrat. Telur ikan komet
berbentuk bulat, berwarna bening, berdiameter 1,5-1,8 mm, dan berbobot 0,170,20 mg. Ukuran telur bervariasi, tergantung dari umur dan ukuran atau bobot
induk. Embrio akan tumbuh di dalam telur yang telah dibuahi oleh spermatozoa.
Antara 2-3 hari kemudian, telur-telur akan menetas dan tumbuh menjadi larva.
Larva ikan Komet mempunyai kantong kuning telur yang berukuran relatif besar
sebagai cadangan makanan bagi larva. Kantong kuning telur tersebut akan habis
dalam waktu 2-4 hari.
2.2

Maturasi
Maturasi adalah peroses

pematangan

gonad,

Kinerja reproduksi

merupakan suatu proses reproduksi pada ikan akibat adanya rangsangan dari luar
ataupun dari dalam tubuh ikan. Rangsangan tersebut dapat berupa rangsangan
hormonal ataupun rangsangan lingkungan .

Perkembangan gonad pada reproduksi ikan membutuhkan hormon


gonadotropin (GtH). Hormon gonadotropin tersebut diproduksi oleh kelenjar
pituitari dan dialirkan oleh darah kedalam gonad. Hormon tersebut kemudian
menstimulasi hormon testosteron yang kemudian diubah menjadi hormon
estradiol 17 kemudian masuk ke dalam hati melalui aliran darah dan merangsang
hati untuk mensintesis vitelogenin (kuning telur) yang akan dialirkan lewat darah
menuju gonad untuk diserap oleh oosit sehingga penyerapan vitelogenin ini
desertai dengan perkembangan diameter telur (Sumantri 2006 dalam Dodi 2009).
Vitelogenin tersebut akan terus terbentuk sampai telur mencapai kematangan.
Setelah telur matang maka telur akan menunggu sinyal lingkungan untuk ovulasi
dan pemijahan. Perkembangan telur pada tahap penyerapan vitelogenin akan
kembali berhenti ketika oosit telah mencapai ukuran maksimal.
Menurut Sumantadinata (1997) dalam Sarwoto (2001) manipulasi hormonal dapat
dilakukan antara lain dengan menstimulasi hipofisis atau gonad untuk
menghasilkan hormon yang dapat mempercepat kematangan gonad, ovulasi dan
pemijahan.

2.3

Tepung Otak Sapi


Upaya peningkatan pemanfaatan otak yang dapat dilakukan salah satunya

menjadikan otak terutama bagian hipotalamusnya menjadi bahan tambahan dalam


pakan untuk membantu proses pertumbuhan pada ikan terutama yang memiliki
pertumbuhan lambat. Hipotalamus terdiri dari berbagai nukleus yang mampu
mengatur keseimbangan dalam tubuh dan sangat peka terhadap steroid dan
glukokortikoid, glukosa dan suhu. Hipotalamus menghasilkan RH (releasing
hormone) yaitu hormon yang dilepaskan untuk merangsang agar hormon lain
bekerja dan menghasilkan IH (Inhibiting Hormone) yaitu hormon yang
menghambat atau menghentikan hormon lain. Hormon yang dihasilkan
hipotalamus antara lain Corticotrophin releasing hormone (CRH), Gonadotropin
releasing hormone (GnRH), Thyrotropin releasing hormone (TRH), Growth
hormone releasing hormone (GHRH), Samatostatin dan Dopamine (Susane and
Andrzej 1998)

Nutrisi yang diserap oleh tubuh ikan berpengaruh terhadap pertumbuhan


ikan. Penggunaan suplemen pada pakan seperti pe nambahan tepung hipotalamus
untuk meningkatkan produksi GHRH (Growth Hormone Releasing Hormone)
agar merangsang kelenjar hipofisa memproduksi GtH (Gonadotropin Hormone).
Tepung hipotalamus berperan sebagai nuttrisi ya ng akan dicerna oleh usus.
Pankreas pada usus menghasilkan hormon yang selanjutnya dialirkan melalui
darah ke organ target, didalam hal ini organ target adalah hipofisa (Novalina
2009).

2.4

Kinerja Reproduksi
Kinerja reproduksi merupakan suatu proses yang berkelanjutan pada ikan

akibat adanya rangsangan dari luar ataupun dari dalam tubuh ikan itu sendiri.
Rangsangan tersebut dapat berupa rangsangan hormonal ataupun rangsangan
lingkungan. Rangsangan hormonal yang terjadi pada induk ikan betina berbeda
dengan induk jantan. Pada induk betina, rangsangan hormonal ditujukan untuk
pembentukan telur dan pematangannya, sedangkan pada ikan jantan rangsangan
tersebut untuk pembentukan sperma (Permadi 2009).
Effendie (2002) menyatakan bahwa terdapat faktor- faktor utama yang
mampu mempengaruhi kematangan gonad ikan, antara lain suhu dan makanan,
tetapi secara relatif perubahannya tidak besar dan di daerah tropik gonad dapat
masak lebih cepat. Kualitas pakan yang diberikan harus mempunyai komposisi
khusus yang merupakan faktor penting dalam mendukung keberhasilan proses
pematangan gonad dan pemijahan.
Proses oogenesis pada ikan dapat dibedakan atas empat tahapan
perkembangan (Wallace dan Shelman 1981).
1.

Tahap I berupa perkembangan struktur seluler dasar meliputi perbesaran


nukleus, pembentukan nukleoli dan organel subseluler seperti cortical
alveoli yang memegang peranan penting dalam fertilisasi. Di sekeliling
oosit berkembang dua lapisan sel yaitu sel theca dan sel granulosa yang
berperan dalam produksi hormon steroid ovarium.

2.

Tahap II, berupa vitelogenesis. Vitelogenesis melibatkan interaksi antara


hipofisis anterior, sel-sel folikel, hepar dan oosit. Gonadotropin yang
disekresikan oleh hipofisis anterior memacu sel-sel theca untuk
memproduksi testosteron. Testosteron berdifusi ke sel-sel granulosa dan
diaromatisasi menjadi estradiol-17 (Kagawa et al. 1982). Estradiol-17
dibawa oleh aliran darah menuju hepar untuk memacu organ tersebut
membentuk vitelogenin yaitu prekursor protein yolk (Pelissero et al. 1991;
Peyton et al. 1992). Vitelogenin dibawa oleh aliran darah dan
diinternalisasi ke dalam oosit melalui reseptor spesifik. Di dalam oosit,
vitelogenin diproses lebih lanjut menjadi protein yolk berukuran lebih
kecil yang akan digunakan sebagai cadangan makanan bagi embryo
(Wallace dan Begovac 1985; Tyler 1991).

3.

Tahap III, adalah tahap pemasakan oosit. Selama pemasakan, oosit


bergerak dari posisi tengah menuju posisi tepi sitoplasma kemudian inti
oosit menghilang, proses ini dikenal dengan germinal vesicle break down
(GVBD). Proses ini menandai berakhirnya proses meiosis pertama.
Selanjutnya kromosom mengalami kondensasi, benang-benang spindel
terbentuk dan polar bodi pertama dilepaskan pada akhir meiosis pertama
(Yoshikuni dan Nagahama, 1991). Hasil penelitian pada beberapa spesies
ikan menunjukkan bahwa hormon yang berperan dalam pemasakan oosit
adalah 17,20-P. 17,20-P dihasilkan atas kerjasama sel-sel theca dan sel
granulosa dibawah kendali hormon gonadotropin. Sel theca menghasilkan
17-hydroxyprogenteron. Hormon ini berdifusi ke dalam sel-sel granulosa
dan diubah menjadi 17,20-P yang juga dikenal sebagai maturation
inducing hormone (MIH) (Nagahama 1987). Tahap ini harus tercapai agar
oosit dapat diovulasikan dan dioviposisikan pada saat pemijahan.
Beberapa penelitian mengindikasikan bahwa ovulasi dipacu oleh
prostaglandin, terutama prostaglandin F2 (Goetz 1987).

4.

Tahap IV, oosit yang telah mengalami GVBD dioviposisikan dalam proses
pemijahan. dan progesteron selama satu siklus pemijahan.

2.4.1

Klasifikasi Tingkat Kematangan Gonad


Tingkat Kematangan Gonad Menurut Kesteven (Bagenal dan Braum,

1968)
1. Dara
Organ seksusal sangat kecil, berdekatan dengan tulang punggug bawah. Testis
dan ovarium transparan, tidak berwarna sampai keabu-abuan. Hanya dapat
dilihat dengan mikroskop atau alat perbesaran.
2. Dara Berkembang
Testis dan ovarium transparan, abu-abu dan merah. Telur satu persatu dapat
dilihat dengan kaca pembesar.
3. Perkembangan I
Testis dan ovarium bentuknya bulat telur, kemerah- merahan dengan pembuluh
kapiler. Setengah ruang bagian bawah terisi, telur dapat dilihat dengan mata
seperti serbuk putih
4. Perkembangan II
Testis putih kemerah-merahan. Pada jantan bila perutnya ditekan belum keluar
sperma. Ovarium berwarna orange kemerah merahan. Telur sudah dapat
dibedakan dengan jelas. Bentuknya bulat telur dan mengisi 2/3 ruang telur
bagian bawah.
5. Bunting
Tertis berwarna putih, telur bentuknya bulat dan beberapa telur masak.
6. Mijah
Telur dan sperma akan keluar jika ditekan. Kebanyakan telurnya berwarna
transparan.
7. Mijah/ Salin
Gonad masih terisi telur dan sperma.
8. Salin
Testis dan ovarium kosong dan berwarna merah.
9. Pulih salin
Testis dan ovarium berwana transparan, abu-abu dan merah.

2.4.2

Diameter Telur
Diameter telur adalah garis tengah atau ukuran panjang dari suatu telur

yang diukur dengan mikrometer b ers ka la ya ng s ud a h d iter a. Se mak in


me ningka t tingka t ke ma ta nga n go nad gar is tengah telur yang ada dalam
ovarium semakin besar. Masa pemijahan setiap spesies ikan berbeda-beda, ada
pemijahan yang be r la ngs ung s ingkat ( total leptolepisawner), te tap i b a nyak
pula pe mija ha n da la m waktu yang panjang (partial leptolepisawner) ada pada
ikan yang berlangsung beberapa hari. Semakin meningkat tingkat kematangan,
garis tengah telur yang ada dalam ovarium semakin besar pula (Arief, 2009).

2.4.3

Pergerakan Inti Telur


Pergerakan inti telur terbagi kedalam 3 fase yakni, fase vitelogenik yang

dicirikan dengan inti telur di tengah, kemudian fase awal matang yang dicirikan
dengan inti telur berada di tepi, dan fase matang dicirikan dengan inti telur yang
telah melebur atau mengalami GVBD (Germinal Visicle Break Down) yang
dipengaruhi oleh proses steroidogenesis. Pergerakan inti telur akan berdampak
positif terhadap tingkat pembuahan dalam proses pemijahan. Posisi inti yang
melakukan peleburan dan berada dibawah mikrofil menyebabkan sperma mudah
melakukan proses pembuahan.
Menurut Affandi (2002), Proses perkembangan sel telur terjadi dalam 2
tahap yaitu previtellogenesis dan vitellogenesis. Proses previtellogenesis adalah
tahap dimana telur aktif dalam melakukan pembelahan dan terhenti pada tahap
profase meiosis pertama (fase diplotein), pada fase diplotein ini dihasilkan oosit
primer, sedangkan vitellogenesis merupakan tahap dimana terjadi pergerakan inti
telur yang telah mengalami perkembangan diameter telur disebabkan oleh
aktivitas
MPF (Maturation Promoting Factor) untuk kemudian terjadi peleburan inti
di bawah mikrofil yang disebut GVBD (Germinal Visicle Break Down). Nutrien
hasil dari steroidogenesis yang berasal dari estradiol-17 oleh hati diubah menjadi
vitellogenin, kemudian oleh darah vitellogenin diangkut dan masuk ke dalam

10

oosit fase diplotein itu, yang menyebabkan peningkatan akumulasi kuning telur
dan diameter telur.

2.4.4

Tingkat Kematangan Telur


Induk ikan yang memasuki fase pematangan oosit akan dipengaruhi oleh

hormon tropik hipotalamus dan kelenjar pituitari. Folikel yang sedang tumbuh
mensintesis dan mengekskresi hormon-hormon steroid ke dalam peredaran darah.
Pada saat proses vitelogenesis berlangsung, granula kuning telur bertambah dalam
jumlah dan ukurannya, sehingga volume oosit membesar (Yaron, 1995).
Peningkatan nilai gonad somatik indek, fekunditas, dan diameter telur dapat
disebabkan oleh perkembangan oosit. Perkembangan gonad yang semakin matang
merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Selama proses
tersebut berlangsung sebagian besar hasil

metabolisme

tertuju kepada

perkembangan gonad.

2.4.5

Indeks Kematangan Gonad


Untuk

mengetahui perubahan

yang terjadi pada

gonad,

tingkat

perkembangan gonad secara kuantitatif dapat dinyatakan dengan suatu Indeks


Kematangan Gonad (IKG) yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil
perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan dikalikan 100 persen
(Effendie, 1979 dalam Hadiaty, 2000).
IKG = Wg / W x 100%
Wg = berat gonad
W = berat tubuh ikan
Indeks Kematangan Gonad akan semakin meningkat nilainya dan akan
mencapai batas maksimum pada saat terjadi pemijahan. Pada ikan betina nilai
IKG lebih besar dibandingkan dengan ikan jantan. Adakalanya IKG dihubungkan
dengan Tingka Kematangan Gonad (TKG) yang pengamatannya berdasarkan ciriciri morfologi kematangan gonad, sehingga akan tampak hubungan antara
perkembangan di dalam dengan di luar gonad. Nilai IKG akan sangat bervariasi
setiap saat tergantung pada macam dan pola pemijahannya.

11

Selain indeks kematangan gonad untuk mengetahui tingkat kematangan


gonad dapat juga menggunakan perhitungan yang dikemukakan oleh Batts (1972)
yang dinamakan dengan Gonado Index atau (GI) yaitu perbandingan antara
berat gonad dengan panjang ikan dengan rumusan seperti berikut :
GI =

x 108

GI = Gonado Index
W = Berat gonad segar (gram)
L

= Panjang ikan (mm)

2.4.6

Fekunditas
Fekunditas ikan adalah jumlah telur pada tingkat kematangan terakhir

yang terdapat dalam ovarium sebelum berlangsung pemijahan. Nikolsky (1963),


menamakan fekunditas yang menunjukkan jumlah telur yang dikandung individu
ikan sebagai fekunditas mutlak, sedangkan jumlah telur pe rsatuan berat atau
panjang ikan disebut sebagai fekunditas relatif. Fekunditas menunjukkan
kemampuan induk ikan untuk menghasilkan anak ikan dalam suatu poemijaha.
Tingkat keberhasilan suatu pemijahan ikan dapat dinilai dari prosentase anak ikan
yang dapat hidup terus terhadap fekunditas (Sumantadinata, 1981).
Menurut Feed Burner (2008), semua telur-telur yang akan dikeluarka pada
waktu pemijahan disebut dengan fekunditas. Dalam menentukan fekunditas itu
ialah komposisi telur yang heterogen, tingkat kematangan gonad yang tidak
seragam dari populasi ikan termasuk waktu pemijahan yang berbeda dan lainlainnya. Bagenal (1978), membedakan antara fekunditas yaitu jumlah telur
matang yang dikeluarkan oleh induk. Dan menurut Hariati (1990), fekunditas
ialah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada waktu ikan memijah.
Fekunditas mempunyai hubungan atau keterpautan dengan umur, panjang,
atau bobot tubuh dan spesies ikan. Pertumbuhan bobot dan panjang ikan
cenderung meningkatkan fekunditas secara linear (Bagenal, 1978 dalam Andy
Omar, 2004). Nikolsky (1963) menyatakan bahwa pada umumnya fekunditas
meningkat dengan meningkatnya ukuran ikan betina. Semakin banyak makanan

12

maka pertumbuhan ikan semakin cepat dan fekunditasnya semakin besar.


Selanjutnya,
Andy Omar (2004) menyatakan bahwa fekunditas pada setiap individu
betina tergantung pada umur, ukuran, spesies, dan kondisi lingkungan, seperti
ketersediaan pakan (suplai makanan). Djuhanda (1981) menambahkan bahwa
besar kecilnya fekunditas dipengaruhi oleh makanan, ukuran ikan dan kondisi
lingkungan, serta dapat juga dipengaruhi oleh diameter telur. Berikut beberapa
metode perhitungan fekunditas:
a. Mengitung langsung satu persatu telur ikan
b. Metode volumetrik yaitu dengan pengenceran telur
X: x=V:v
Keterangan
X : Jumlah telur yang akan dicari
x : Jumlah telur dari sebagian gonad
V : Volume seluruh gonad
v : Volume sebagian gonad contoh
c. Metode gravimetrik
Perhitungan fekunditas telur dengan metode gravimetrik dilakukan dengan
cara mengukur berat seluruh telur yang dipijahkan dengan teknik pemindahan air.
Selajutnya telur diambil sebagian kecil diukurberatnya dan jumlah telur dihitung.
Dengan bantuan rumus berikut ini :
F=G/g.n

Keterangan:
F : fekunditas jumlah total telur dalam gonad
G : bobot gonad setiap ekor ikan
g : bobot sebagian gonad (gonad contoh)
n : jumlah telur dari (gonad contoh)
d. Metode gabungan (hitung gravimetrik dan volumetrik).
F=

13

Keterangan
F : Fekunditas
G : Berat gonad total
V : Volume pengenceran
X : Jumlah telur yang ada dalam 1 cc
Q : Berat telur contoh

2.5

Kualitas Air
Kualitas air yang baik merupakan syarat utama untuk kelangsungan hidup

ikan. Akuarium yang bersih akan memberikan rasa nyaman pada ikan sehingga
ikan akan lebih sehat. Parameter fisika kimia yang diukur adalah suhu, pH dan
DO. Seperti yang diketahui pengukuran parameter ini berguna untuk pengontrolan
media pemeliharaan. Pengelolaan kualitas air yang kontiniu merupakan faktor
eksternal lain yang menentukan keberhasilan pemeliharaan ikan, karena berkaitan
dengan lingkungan perairan dengan berkembangnya hama dan penyakit pada
organisme air tawar yang dipelihara.
Dengan demikian pengelolaan lingkungan budidaya akan menentukan
keberhasilan dan keberlanjutan pemeliharaan ikan budidaya. Lingkungan perairan
merupakan faktor yang berpengaruh terhadap keseimbangan fisiologis dari alatalat tubuh ikan, yang diperlukan untuk pertumbuhan dan reproduksi ikan. Bila
terjadi perubahan atau ketidakseimbangan dapat menimbulkan penyakit bahkan
kematian bagi ikan itu sendiri.

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1

Waktu dan Tempat


Praktikum maturasi ikan komet dilaksanakan pada hari Jumat, 11 Maret

2016 hingga Jumat, 27 Mei 2016 yang bertempat Laboratorium Manajemen


Sumberdaya Perairan, Gedung Dekanat Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Padjadjaran.

3.2

Alat dan Bahan

3.2.1

Alat Praktikum
Tabel 2. Alat yang digunakan dalam praktikum

Nama Alat
Akuarium
Instalasi aerasi
Timbangan analitik
Baki
Baskom
Mangkuk
Sendok
Alat tulis
Kamera digital
3.2.2

Fungsi
Sebagai tempat pemeliharaan ikan komet
Sebagai sumber oksigen bagi ikan
Untuk menimbang tepung otak sapi, pakan
komersil, dan bobot ikan
Untuk menyimpan peralatan bedah
Sebagai tempat menaruh ikan sebelum ikan
dipindahkan ke akuarium
Sebagai wadah untuk mencampur pakan
Untuk mengambil pakan dan tepung otak sapi
Untuk mencatat segala informasi
Sebagai alat dokumentasi

Bahan Praktikum
Tabel 3. Bahan yang digunakan dalam praktikum

Nama Bahan
Induk betina ikan komet
Tepung otak sapi
Putih telur
Pakan komersil (PF 800)
Aquadest

Fungsi
Sebagai ikan uji/target
Untuk mempercepat kematangan gonad pada
ikan
Sebagai pengikat agar pakan dan tepung otak
sapi dapat tercampur
Sumber makanan ikan yang telah ditambahkan
dengan tepung otak sapi
Untuk mengencerkan hipofisa ikan donor

14

15

3.3

Tahapan Praktikum

3.3.1

Persiapan Praktikum
Persiapan Alat dan bahan praktikum Maturasi adalah sebagai berikut :
Aquarium dibersihkan, diisi 2/3 dengan air bersih

3.3.2

Dipasang dan dipastikan instalasi aerasi berfungsi dengan baik

Ditimbang bobot ikan uji

Ditimbang bobot pakan yang diperlukan

Ditimbang Tepung Otak sapi yang diperlukan

Disiapkan putih telur untuk merekatkan tepung otak sapi pada pakan

Pelaksanaan Praktikum

1. Pembuatan pakan uji dengan tepung otak sapi

Pakan ditimbang sesuai dengan yang dibutuhkan

Ditimbang tepung otak sapi yang dibutuhkan

Tepung otak sapi yang telah ditimbang dengan putih telur diaduk
hingga merata

Dimasukan pakan komersil pada putih telur yang sudah diberi tepung
otak sapi, diaduk hingga merata.

Pakan uji dikeringkan dengan cara diangin-anginkan

Pakan uji disimpan kedalam freezer dengan suhu dibawah 0C sampai


pakan dibutuhkan

2. Pemeliharaan Induk Komet

Induk ikan diberi pakan harian sebanyak 3% dari bobot tubuh ikan
dengan frekuensi pemberian pakan 3 kali sehari.

Sisa pakan dan sisa metabolisme ikan dibersihkan untuk pemeliharaan


kualitas air pada akuarium percobaan

3. Prosedur praktikum Gametogenesis

Pemeriksaan tingkat kematangan gonad dilakukan dengan cara


mengamati preparasi gonad ikan.

Ditimbang bobot ikan.

16

Ikan kemudian dibedah.

Diambil dan ditimbang gonad ikan.

Dipotong gonad ikan dengan ketebalan tertentu.

Potongan gonad dimasukkan ke atas object glass.

Potongan gonad ditetesi dengan larutan sierra kemudian ditutup


menggunakan cover glass.

3.4

Diamati gonad menggunakan mikroskop.

Metode
Percobaan dilakukan secara eksperimental mengunakan rancangan acak

lengkap (RAL) dengan 4 perlakuan dengan 3 ulangan. Perlakuan yang digunakan


adalah sebagai berikut :

Perlakuan A : Pemberian Hormon MT 9 mg/kg bobot induk (kel 1,6,11)

Perlakuan B : Pemberian Tepung Otak sapi 0 mg/kg bobot induk (kel


2,7,12)

Perlakuan C : Pemberian Tepung Otak sapi 40 mg/kg bobot induk (ke l


4,8,13)

Perlakuan D : Pemberian Tepung Otaksapi 50 mg/kg bobot induk (kel


9,10,14)

Perlakuan E : Pemberian tepung Otak sapi 60 mg/kg bobot induk (kel 3,


5,15)

3.5

Analisis Data
Data hasil pengamatan disajikan dalam bentuk tabel dan gambar dan

kemudian dianalisis dengan analisis sidik ragam uji F dengan taraf kepercayaan
95 % untuk mengetahui pengaruh pemberian tepung otak sapi pada pakan
terhadap diameter telur, TKT, IKG, TKG dan fekunditas ikan komet. Jika terdapat
perbedaan nyata maka dilanjutkan dengan uji jarak berganda Duncan pada taraf
kepercayaan 95%. Hasil analisis data kemudian dibahas secara deskriptif

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

Hasil dan Pembahasan Kelas


Tabel 4. Data Mentah (Bagian 1)

KELOMPOK

PERLAKUAN

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

KONTROL
40 mg
50 mg
60 mg
40 mg
50 mg
60 mg
KONTROL
KONTROL
40 mg
50 mg
60 mg

BERAT
IKAN (GR)
64
80
75
87
66
63
58
53
94
70
83
84

BERAT IKAN YANG DI


BEDAH (GR)
46
65
45
61
17,77
42,17
31,53
43,13
63,59
50,66
53,25
53

Tabel 5. Data Mentah (Bagian 2)


KELOMPOK
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

TOS YANG
DIGUNAKAN
(MG)
3,2
3,75
5,22
2,64
3,15
3,48
2,8
4,15
5,04

DIAMETE
R TELUR
(M)
51,3
37,6
42,5
48,83
46
48,3
43,3
41,36
42,33
73,2
126,16
119,33

17

BOBOT
GONAD
(GR)
2,09
3
6
6,8
3,01
6,44
6,68
2,41
1,37
7,35
8,26
5,56

FEKUNDITAS
2299
750
276
6305
2072
9660
2114
2289
0
2783
9983
5560

18

Tabel 6. Data Mentah (Bagian 3)


KELOMPOK
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

VITELOGEN
100,00
0,00
36,67
43,33
90,00
63,33
0,00
40,00
100,00
20,00
33,33
20,00

TKT (%)
AWAL
MATANG
0,00
0,00
50,00
13,33
6,67
10,00
30,00
0,00
0,00
16,67
33,33
15,00

MATANG
0,00
100,00
13,33
43,33
3,33
26,67
70,00
60,00
0,00
63,33
33,33
65,00

GSI (%)
4,54
4,60
13,33
11,15
20,00
18,02
26,88
5,59
2,15
14,51
18,36
10,49

HSI
-

Kematangan gonad adalah tahapan tertentu perkembangan gonad sebelum


dan sesudah memijah. Selama proses reproduksi, sebagian energi dipakai untuk
perkembangan gonad. Bobot gonad ikan akan mencapai maksimum sesaat ikan
akan memijah kemudian akan menurun dengan cepat selama proses pemijahan
berlangsung sampai selesai. Menurut Effendie (1997), umumnya pertambahan
bobot gonad ikan betina pada saat stadium matang gonad dapat mencapai 10-25
persen dari bobot tubuh dan pada ikan jantan 5-10 persen. Lebih lanjut
dikemukakan bahwa semakin rneningkat tingkat kematangan gonad, diameter
telur yang ada dalam gonad akan menjadi semakin besar. Pendapat ini diperkuat
oleh Kuo et al. (1974) bahwa kematangan seksual pada ikan dicirikan oleh
perkembangan diameter rata-rata telur dan melalui distribusi penyebaran ukuran
telurnya.
Berdasarkan hasil praktikum penggunaan TOS untuk mempercepat
kematangan gonad ikan komet dilakukan empat perlakuan sebagai kotrol, 40 mg,
50 mg, 60 mg. Dosis TOS yang paling besar diberikan pada kelompok 11 yaitu
sebesar 0,0377 mg, yang mempercepat besarnya diameter telur 102 m,
fekunditas 5737,6 butir, tingkat kematangan telur fase Vitelogen 43,33%; Awal
matang 23,33%; Mtang 33,33%, GSI 11,61% maupun HSI 0,57%. Sedangkan
jika dilihat dari perlakuakn kontrol kelompok 9 ikan komet belum mengalami

19

pemijahan dengan belum terbentuknya telur yang ada. Hal ini menujukan bahwa
TOS tepat untuk mempercepat kematangan gonad ikan.
Tepung otak sapi dapat mempercepat kematangan gonad ikan karena otak
sapi merupakan penghasil gonadotropin releasing hormone (GnRH) yang salah
satunya berfungsi sebagai pengatur aktivitas adenohipofisa dalam menstimulasi
pelepasan follicle stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH).
Stimulasi pelepasan FSH dan LH menyebabkan folikel pada ovari tumbuh,
mensekresikan hormon estrogen yang mengatur tingkah laku berahi dan akhirnya
ovulasi di bawah pengaruh LH. Dalam siklus reproduksi, estrogen memiliki
umpan balik positif terhadap sekresi FSH dan LH oleh adenohipofisa. Dalam hal
ini GnRH beraksi sebagai neurotransmitter dan neuromodulator pada sistem saraf
pusat dan akan beraksi pada pituitary gonadotrope. Peningkatan level GnRH akan
mengakibatkan peningkatan level LH. Hormon GnRH memengaruhi secara positif
tingkah laku seksual. Hormon steroid ovari memengaruhi sistem saraf pusat untuk
melepaskan GnRH. Konsentrasi estradiol yang rendah dan progesteron tinggi
akan menurunkan pelepasan GnRH oleh hipotalamus.
4.1.1 Pengaruh Pe rbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh Tepung
Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap Tingkat Kematangan
Telur dalam Proses Maturasi
Tabel 7. Tingkat Kematangan Telur Vitelogenik
PERLAKUAN

ULANGAN
2
3
40,00
100,00

RATA-RATA

TOTAL

80,00

240,00

KONTROL

1
100,00

40 mg

0,00

90,00

20,00

36,67

110,00

50 mg

36,67

63,33

33,33

44,44

133,33

60 mg

43,33

0,00

20,00

21,11

63,33

Jumlah

180,00

193,33

173,33

182,22

546,67

20

Tabel 8. Tingkat Kematangan Telur Awal Matang


PERLAKUAN

ULANGAN
2
3
0,00
0,00

RATA-RATA

TOTAL

0,00

0,00

KONTROL

1
0,00

40 mg

0,00

6,67

16,67

7,78

23,33

50 mg

50,00

10,00

33,33

31,11

93,33

60 mg

13,33

30,00

15,00

19,44

58,33

Jumlah

63,33

46,67

65,00

58,33

175,00

Tabel 9. Tingkat Kematangan Telur Matang


PERLAKUAN

ULANGAN
2
3
60,00
0,00

RATA-RATA

TOTAL

20,00

60,00

KONTROL

1
0,00

40 mg

100,00

3,33

63,33

55,56

166,67

50 mg

13,33

26,67

33,33

24,44

73,33

60 mg

43,33

70,00

65,00

59,44

178,33

Jumlah

156,67

160,00 161,67

159,44

478,33

Uji ANOVA TKT Vitelogenik


t=4
r=3
2

546,672
=
43
=

= 24903,7
Tabel 10. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Vitelogenik
Perlakuan
Galat
Total

DB
3
8
11

JK
5592,593
8348,15
13940,74

KT
1864,198
1043,519

Fhit
1,786454

F0,5
4,066181

F0,01
7,590992

21

Uji ANOVA TKT Awal Matang


t=4
r=3
2
=

175,002
=
43
= 2552,083
Tabel 11. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Awal Matang
DB
Perlakuan
Galat
Total

JK
KT
Fhit
F0,05
F0,01
2 1667,361 833,6806 4,479478 4,066181 7,590992
6
1116,67 186,1111
8
2784,03

Uji ANOVA TKT Matang


t=4
r=3
=
=

2

478,332
43

= 19066,9
Tabel 12. Sidik Ragam Tingkat Kematangan Telur Matang
DB
Perlakuan
Galat
Total

2
6
8

JK
KT
Fhit
F0,5
F0,01
3785,88 1892,94 1,461312 4,066181 7,590992
7772,22 1295,37
11558,10

Dilihat dari Tabel Sidik Ragam TKT Matang di atas, dapat dilihat bahwa
perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai F hit lebih
kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian tepung otak sapi terhadap
TKT Matang tidak memberikan hasil yang signifikan.
Seperti dikutip dari (Yaron, 1995) bahwa Ikan yang memasuki fase
pematangan oosit dipengaruhi oleh hormon tropik hipotalamus dan kelenjar
pituitari. Lalu pada saat proses vitelogenesis berlangsung, granula kuning telur

22

bertambah dalam jumlah dan ukurannya, sehingga volume oosit membesar.


Peningkatan nilai gonad somatik indek, fekunditas, dan diameter telur dapat
disebabkan oleh perkembangan oosit. Perkembangan gonad yang semakin matang
juga merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Se lama
proses tersebut, sebagian besar hasil metabolisme tertuju kepada perkembangan
gonad.
Menurut Nagahama (1983) stadium oosit dapat dicirikan berdasarkan
volume sitoplasma, penampilan nukleus dan nukleolus, serta keberadaan butiran
kuning telur. Berdasarkan kriteria ini, oosit dapat diklasifikasikan ke dalam
beberapa kelas. Yamamoto dalam Nagahama (1983) membaginya ke dalam 8
kelas, yaitu stadia kromatin- nukleolus, perinukleolus (yang terdiri atas awal dan
akhir nukleolus), stadium oil drop stadium yolk primer, sekunder, tertier, dan
stadium matang.

4.1.2 Pengaruh Pe rbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh Tepung


Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda te rhadap GSI dalam Proses
Maturasi
Tabel 13. GSI
PERLAKUAN
KONTROL
40 mg
50 mg
60 mg
Jumlah

1
4,54
4,60
13,33
11,15
33,62

ULANGAN
2
5,59
20,00
18,02
26,88
70,50

3
2,15
14,51
18,36
10,49
45,51

Uji ANOVA GSI


t=4
r=3
=
=

2

149,632
43

= 1865,832

RATA-RATA

TOTAL

4,10
13,04
16,57
16,17
49,88

12,29
39,11
49,72
48,52
149,63

23

Tabel 14. Sidik Ragam GSI


Perlakuan
Galat
Total

DB
2
6
8

JK
302,9621
316,04
619,00

KT
151,4811
52,67324

Fhit
2,875864

F0,5
4,066181

F0,01
7,590992

Indeks Kematangan Gonad (IKG) adalah suatu nilai dalam persen yang
merupakan hasil dari perbandingan antara berat gonad dengan berat ikan termasuk
gonadnya, dikalikan dengan 100% (Effendi 2002). Nilai Indeks Kematangan
Gonad (IKG) akan sejalan dengan perkembangan gonad, dimana indeks
kematangan gonad akan semakin bertambah besar dan nilai aka n mencapai
kisaran maksimum pada saat akan terjadi pemijahan (Effendie 1979).
Berdasarkan hasil yang didapat, kemungkinan besar nilai IKG tidak
bergantung dari perlakuan yang diberikan, melainkan dari umur ikan itu sendiri
atau sudah berapa kali ikan tersebut berpijah. Apalagi, data mengenai umur dan
siklus reproduksi ikan komet yang menjadi objek penelitian tersebut tidak
diketahui.
Dilihat dari Tabel Sidik Ragam GSI di atas, dapat dilihat bahwa perlakuan
tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai F hit yang lebih kecil
daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian tepung otak sapi terhadap GSI
tidak memberikan hasil yang signifikan.

4.1.3 Pengaruh Pe rbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh Tepung


Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap Bobot Gonad dan
Fekunditas dalam Proses Maturasi (dalam 5 gr Ikan Sampel)

Tabel 15. Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel


PERLAKUAN
KONTROL
40 mg
50 mg
60 mg
Jumlah

1
0,23
0,23
0,67
0,56
1,68

ULANGAN
2
0,28
0,85
0,76
1,06
2,95

3
0,11
0,73
0,78
0,52
2,13

RATA-RATA TOTAL
0,20
0,60
0,74
0,71
2,25

0,61
1,80
2,21
2,14
6,76

24

Tabel 16. Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel


PERLAKUAN
KONTROL
40 mg
50 mg
60 mg
Jumlah

1
249,89
57,69
30,67
516,80
855,05

ULANGAN
RATA-RATA
2
3
265,36
0,00
171,7506
583,01
274,66
305,1206
1145,36
937,37
704,4672
335,24
524,53
458,856
2328,97 1736,56
1640,19

TOTAL
515,25
915,36
2113,40
1376,57
4920,58

Uji ANOVA Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel


t=4
r=3
=

6,762
43

= 3,813
Tabel 17. Sidik Ragam Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel
Perlakuan
Galat
Total

DB
2
6
8

JK
0,546545
0,42
0,96

KT
0,273272
0,069221

Fhit
3,947835

F0,5
4,066181

F0,01
7,590992

Dilihat dari Tabel Sidik Ragam Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan Sampel
di atas, dapat dilihat bahwa perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat
dibuktikan dengan nilai F hit yang lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi,
perlakuan pemberian tepung otak sapi terhadap Bobot Gonad Per 5 gr Berat Ikan
Sampel tidak memberikan hasil yang signifikan.
Perbedaan bobot gonad ikan komet dapat dipengaruhi berbagai hal selama
praktikum, dimana salah satunya adalah adanya kematian pada ikan beberapa
kelompok yang membuatnya mengganti ikan dengan yang baru, sehingga
perlakuan tidak serentak dari awal praktikum dan data menjadi kurang valid.
Selain itu, data mengenai ikan mana yang diganti tersebut tidak dicantumkan
sehingga ketika muncul hasil yang beragam. Maka tidak dapat terjawab mengapa.
Ada baiknya bila data tersebut dimasukkan sehingga dapat dibandingkan antara

25

ikan yang memang dari awal praktikum sudah diberi perlakuan dan ikan yang
baru diberi perlakuan di pertengahan praktikum.

Uji ANOVA Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel


t=4
r=3
=
=

2

4920,582

43

= 2017678,145
Tabel 18. Sidik Ragam Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel
Perlakuan
Galat
Total

DB
2
6
8

JK
470580,8324
909329,02
1379909,86

KT
235290,4
151554,8

Fhit
1,55251

F0,5
4,066181

F0,01
7,590992

Fekunditas adalah jumlah telur yang akan dikeluarkan pemijahan.


Fekunditas meningkat secara logaritmik seiring pertumbuhan panjang atau bobot
ikan. Dilihat dari Tabel Sidik Ragam Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel di
atas, dapat dilihat bahwa perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan
dengan nilai F hit yang lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan
pemberian tepung otak sapi terhadap Fekunditas Per 5 gr Berat Ikan Sampel tidak
memberikan hasil yang signifikan.

4.1.4 Pengaruh Pe rbedaan Pakan Komersil yang Diperkaya oleh Tepung


Otak Sapi dengan Dosis yang Berbeda terhadap Diame ter Telur
dalam Proses Maturasi
Tabel 19. Diameter Telur
PERLAKUAN
KONTROL
40 mg
50 mg
60 mg

1
51,3
37,6
42,5
48,83

ULANGAN
2
3
41,36
42,33
46
73,2
48,3
126,16
43,3
119,33

RATA-RATA

TOTAL

45,00
52,27
72,32
70,49

134,99
156,8
216,96
211,46

26

Uji ANOVA Diameter Telur


t=4
r=3
2
=

=

4920,582

43

= 2017678,145
Tabel 20. Sidik Ragam Diameter Telur
Perlakuan
Galat
Total

DB
3
8
11

JK
1639,96743
8711,39
10351,36

KT
546,6558
1088,924

Fhit
0,502015

F0,5
4,066181

F0,01
7,5909919

Pengukuran diameter telur dapat mengindikasikan apakah telur dari ikan komet
yang menjadi objek sudah matang (siap dikeluarkan) atau belum, dimana jika telur sudah
matang maka ukuran diameter telur akan besar dan seragam. Karena data mengenai
seragam atau tidaknya diameter tidak disebutkan, maka yang dapat dibandingkan dari
setiap kelompok hanya ukuran besarnya diameter.

Dilihat dari Tabel Sidik Ragam Diameter Telur di atas, dapat dilihat
bahwa perlakuan tersebut tidak berbeda nyata. Dapat dibuktikan dengan nilai F hit
yang lebih kecil daripada nilai F tabel. Jadi, perlakuan pemberian tepung otak sapi
terhadap Diameter Telur tidak memberikan hasil yang signifikan.

Pembahasan Data Kelas


Berdasarkan uji F yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa
pemberian Tepung Otak Sapi sebanyak 40 mg/kg, 50 mg/kg, dan 60 mg/kg bobot
ikan tidak memberikan perbedaan yang nyata pada tingkat kematangan telur, GSI,
bobot gonad, fekunditas, dan diameter telur pada ikan komet. Pemberian Tepung
Otak Sapi sebanyak 40mg/kg bobot ikan merupakan perlakuan yang paling efisien
untuk mempercepat proses maturasi dan gametogenesis pada ikan komet.

4.2

Hasil dan Pembahasan Kelompok


Praktikum yang dilakukan oleh beberapa kelompok dihasilkan data sebagai berikut:
Tabel 21. Perbandingan Antara Kelompok yang Perlakuannya Sama

Kel.

Perlakuan
(mg)

Berat
ikan
(gram)

4
7
12

60
60
60

87
58
84

Berat
ikan yg
di bedah
(gram)

TOS yg
digunakan
(mg)

Diameter
telur
(m)

Bobot
gonad
(gram)

Fekunditas
(butir)

61
31,53
53

5,22
3,48
5,04

48,83
43,3
119,33

6,8
6,68
5,56

6305
2114
5560

Vitelogen
(%)
43,33
0,00
20,00

TKT
Awal
matang
(%)
13,33
30,00
15,00

Matang
(%)

GSI (%)

43,33
70,00
65,00

11,15
26,88
10,49

Berdasarkan hasil praktikum dengan perlakuan dosis 60mg/kg memberikan tingkat kematangan yang tinggi untuk ikan komet.
Tingginya nilai GSI, HSI, fekunditas, diameter telur akan memepercepat tingkat kematangan gonad ikan. Bobot gonad ikan akan
mencapai maksimum sesaat ikan akan memijah kemudian akan menurun dengan cepat selama proses pemijahan berlangsung sampai
selesai. Menurut Effendie (1997), umumnya pertambahan bobot gonad ikan betina pada saat stadium matang gonad dapat mencapai
10-25 persen dari bobot tubuh dan pada ikan jantan 5-10 persen. Lebih lanjut dikemukakan bahwa semakin rneningkat tingkat
kematangan gonad, diameter telur yang ada dalam gonad akan menjadi semakin besar.

27

4.2.1

Indeks Kematangan Gonad (GSI)


Kelompok
4
7
12

Untuk

Perlakuan
60 mg
60 mg
60 mg

mengetahui perubahan

GSI (%)
11,15
26,88
10,49

yang terjadi pada

gonad,

tingkat

perkembangan gonad dapat dinyatakan dengan suatu Indeks Kematangan Gonad


menggunakan rumus:
IKG = Wg / W x 100%
Wg

= berat gonad

= berat tubuh ikan

Dapat dilihat dari tabel di atas, bahwa kelompok 12 memiliki indeks kematangan
gonad sebesar 10,49%. Maka dari itu, IKG kelompok 12 adalah yang terkecil
dibandingkan dengan IKG kelompok 4 sebesar 11,15 dan kelompok 7 sebesar 26,88
dengan perlakuan yang sama. Ada kemungkinan diakibatkan oleh pakan yang tidak
termakan seluruhnya, ataupun TOS yang tidak tercampur merata dengan putih telur dan
pakan itu sendiri.
Pada literatur telah disebutkan bahwa Indeks Kematangan Gonad akan semakin
meningkat nilainya dan akan mencapai batas maksimum pada saat terjadi pemijahan.
Pada ikan betina, nilai IKG lebih besar dibandingkan dengan ikan jantan. Adakalanya
IKG dihubungkan dengan Tingka Kematangan Gonad (TKG) yang pengamatannya
berdasarkan ciri-ciri morfologi kematangan gonad, sehingga akan tampak hubungan
antara perkembangan di dalam dengan di luar gonad. Nilai IKG akan sangat bervariasi
setiap saat tergantung pada macam dan pola pemijahannya.
4.2.2 Diameter Telur (mm)
Kelompok

Perlakuan

4
7
12

60 mg
60 mg
60 mg

29

Diameter Telur
(mm)
48,83
43,3
119,33

30

Dari hasil yang kelompok 12 dapatkan, kami mendapatkan diameter telur


sebesar 119,33 mm. Jika dibandingkan dengan kelompok 4 dengan 48,83 mm dan
kelompok 7 dengan 43,3 mm kelompok kami memiliki diameter telur terbesar
dari kelompok tersebut dengan perlakuan yang sama.
Hasil pengamatan diameter yang diambil yaitu dari bagian ujung, tengah,
dan tepi gonad. Semakin besar diameter telur, menunjukkan bahwa ikan komet
yang diamati semakin matang telur. Ukuran diameter telur sendiri akan
menggambarkan apakah ikan sudah siap melepaskan telurnya atau belum, dimana
telur yang diameternya besar dan ukurannya seragam berarti sudah siap
dilepaskan oleh ikan, atau ikan sudah siap ovulasi.
Diameter telur dapat dihitung dengan menghitung garis tengah atau ukuran
panjang telur yang diukur dengan mikrometer ber ska la ya ng s uda h d itera.
Seper ti

ya ng

te la h

d is eb utka n

p ada

lite ratur,

ba hwa

s e mak in

me ningka t tingk at ke mata nga n go nad , gar is tengah telur yang ada di dalam
ovarium semakin besar. Namun, masa pemijahan setiap spesies ikan berbedabeda. Ada pemijahan yang be r la ngs ung s ingka t ( total leptolepisawner), da n
ada p ula pe mija ha n d a la m waktu yang panjang (partial leptolepisawner).
Menurut (Arief 2009), bahwa semakin meningkat tingkat kematangan, garis
tengah telur yang ada dalam ovarium akan semakin besar pula.

4.2.3 Persentase Tingkat Kematangan Telur Ikan

Kelompok
4
7
12

Vitelogen
43,33
0,00
20,00

TKT (%)
Awal Matang
13,33
30,00
15,00

Matang
43,33
70,00
65,00

Tingkat kematangan telur ikan dapat dilihat dari 3 fase yaitu fase
vitelogenik, fase awal matang, dan pada fase matang.

31

Rumus Menghitung Tingkat Kematangan Telur (TKT) Ikan:

Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan oleh kelompok 12,


maka kelompok 12 berada pada tingkat kematangan telur fase vitelogenik 20%,
fase awal matang 15%. Fase matang 65%. Hasil tersebut cenderung sedang jika
dibandingkan keompok lain pada perlakukan yang sama. Dimana hasil kelompok
12 selalu berada di antara hasil kelompok 4 dan 7. Tingkat kematangan telur
kelompok 12 yang matang sebesar 65% berbeda tipis dengan kelomok 7 dengan
hasil tertinggi yaitu sebesar 70%. .
4.2.4 Fekunditas Ikan
Kelompok
4
7
12

Perlakuan
60 mg
60 mg
60 mg

Fekunditas Ikan
6305
2114
5560

Rumus untuk menghitung fekunditas adalah sebagai berikut:


=

Fekunditas ikan adalah jumlah telur pada tingkat kematangan terakhir


yang terdapat dalam ovarium sebelum berlangsung pemijahan. Fekunditas
mempunyai hubungan atau keterpautan dengan umur, panjang, bobot tubuh dan
spesies ikan. Pertumbuhan bobot dan panjang ikan pun cenderung meningkatkan
fekunditas secara linear. Menurut (Nikolsky, 1963) menyatakan bahwa pada
umumnya fekunditas meningkat dengan meningkatnya ukuran ikan betina.

32

Semakin banyak makanan maka pertumbuhan ikan semakin cepat dan


fekunditasnya semakin besar
Penghitungan fekunditas pada praktikum kali ini merupakan salah satu
parameter untuk mengetahui jumlah

larva yang dihasilkan dan menentukan

jumlah ikan dalam kelas umur. Hasil pengukuran fekunditas pada kelompok 12
sebanyak 5560 butir. Fekunditas meningkat secara logaritmik seiring pertumbuhan
panjang atau bobot ikan. Fekunditas terbesar pada kelompok 4 yaitu 6305 butir, dan

paling sedikit yaitu kelompok 7 dengan 2114 butir. Fekunditas dipengaruhi oleh
GSI ikan itu sendiri, karena semakin berat bobot gonad ikan maka semakin
banyak jumlah telur yang ada di dalamnya, hal ini menujukan bahwa besar atau
kecilnya nilai fekunditas dipengaruhi oleh bobot ikan masing- masing kelompok
yang di amati.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1

Simpulan
Berdasarkan hasil percobaan

yang telah dilakukan,

maka dapat

disimpulkan bahwa:
a. Pemberian pakan yang dicampur dengan Tepung Otak Sapi secara rutin
mampu meningkatkan bobot ikan komet.
b. Pemberian pakan dengan campuran Tepung Otak Sapi memberikan hasil yang
tidak signifikan dalam meningkatakan atau mempercepat kematangan gonad
pada ikan. Hal ini terbukti dari Diameter telur, Tingkat Kematangan Telur,
Indeks Kematangan Gonad serta Fekunditas yang menunjukkan hasil tidak
berbeda nyata setelah diberi perlakuan. Hasil perhitungan F pun menunjukkan
hasil yang kurang signifikan. Maka dari itu, lebih efisien apabila
menggunakan perlakuan 40 mg/kg bobot ikan.
c. Faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan ovulasi atau pemijahan
diantaranya suhu, lingkungan, keadaan fisiologis ikan, cahaya dan arus air
serta sifat fisik dan kimia.

5.2

Saran
Pemilihan induk ikan komet sangat diperlukan dalam percobaan

selanjutnya, sehingga tingkat kegagalan dapat diminimalisir. Selain itu,


pemeriksaan ciri-ciri fisik pada ikan komet perlu dilakukan untuk mengetahui
apakah ikan komet tersebut sudah cukup matang gonad atau belum sehingga
proses ovulasi akan dapat berlangsung dan mendapatkan hasil sesuai dengan yang
diharapkan.

33

DAFTAR PUSTAKA

Gilad O., Yun S., Zagmutt-Vegara FJ., Leutenegger CM., Bercovier H., Hedrick
RP. 2004. Consentrations of a Koi herpesvirus (KHV) in tissues of
experimentally infected Cyprinus carpio koi as assessed by realtime
Tagman PCR. Dis Aqua Org 60: 179-187.
Gray, W.L., Mullis, L., LaPatra, S.E. 2002. Detection of Koi Herpesvirus DNA in
Tissues of Infected Fish. Journal of Fish Diseases. 25 : 171 - 178.
Nuraini, N., Kania, W. Triastuti, R. 2013. Buku Panduan Pelatihan Konvensional
PCR. Disampaikan dalam Training Deteksi Virus Ikan. Jakarta : PT.
Genecraft Labs.
Republik Indonesia. 1992. Undang-undang No. 16 Tahun 1992 tentang Karantina
Ikan. Lembaga Negara RI Tahun 1992, No. 115. Sekretariat Negara.
Jakarta.
Sambrook J., Fritsch E. F., and Maniatis T., 1989, Molecular Cloning a
laboratory Manual, Volume 1, 2nd edition, Cold Spring Harbor
Laboratory Press. New York. Page 14.2-14.5.
Sunarto, A. Rukyani, A., Cameron, A., Reantaso, M. dan Subasinghe, R. 2004.
Outbreak of Disease Causing Mass Moratlity in Koi and Common
Carp (Cyprinus carpio) in Indonesia. Paper presented in the
International Workshop on Koi Herpesvirus, 12 - 13 February 2004,
London, England.
Taukhid, A., Komarudin, O., Supriyadi, H. dan Bastiawan, D. 2005. Strategi
Pengendalian Penyakit pada Budidaya Ikan Air Tawar. Kumpulan
Makalah Strategi Pengelolaan dan Pengendalian Penyakit KHV. Pusat
Riset Perikanan Budidaya. Jakarta.
Yuwono, T., 2006. Teori dan Aplikasi Polymerase Chain Reaction. Yogyakarta :
Penerbit Andi.

34

LAMPIRAN

35

Lampiran 1. Alur Pelaksanaan Praktikum


Diaduk tepung
otak sapi
yangdengan
telah ditimbang
dengan
Bersihkan
aquarium,
isi 2/3
mengunakan
air, Pasang dan
pastikan instalasiputih
aerasi
telur
berfungsi
hingga dengan
merata baik

Timbang bobot pakan, Tepung Otak sapi dan ikan uji komet yang
diperlukan serta siapkan putih telur untuk merekatkan tepung otak
sapi pada pakan

Aduk tepung otak sapi yang telah ditimbang dengan putih telur hingga
merata, Masukan pakan komersil pada putih telur yang sudah diberi
tepung otak sapi, aduk hingga merata.

Keringkan pakan uji dengan cara diangin-anginkan, Simpan pakan uji


ke dalam kulkas dengan suhu dibawah 5 C sampai pakan dibutuhkan

Induk ikan diberi pakan harian sebanyak 3% dari bobot tubuh ikan
dengan frekuensi pemberian pakan 3 kali sehari. Bersihkan sisa pakan
dan sisa metabolisme ikan untuk pemeliharaan kualitas air pada
akuarium percobaan

Pemeriksaan tingkat kematangan gonad ikan uji dilakukan pada


praktikum. Pemijahan semi alami ikan uji dilakukan pada praktikum
pertemuan

36

Lampiran 2. Dokumentasi Kegiatan


1. Persiapan Alat dan bahan praktikum

Alat Praktikum Maturasi

Menimbang bobot komet betina

2. Pembuatan pakan uji dengan tepung otak sapi

Pemeliharaan dua ikan komet

Pakan tanpa perlakuan (kontrol)

37

3. Pemeriksaan Tingkat kematangan gonad dan Pemijahan semi alami

1. Menusuk otak komet

2. Memotong secara vertikal

\
7

3.memotong secara horizontal

4. Membedah komet

38

5. Menimbang bobot gonad

6. Menimbang bobot tanpa gonad

7. Mikroskop

8. Telur ikan komet

39