Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Bidan adalah sebutan bagi orang yang belajar di sekolah khusus untuk
menolong perempuan saat melahirkan.
Seseorang Bidan yang telah menyelesaikan program Pendidikan Bidan
yang diakui oleh negara serta memperoleh kualifikasi dan diberi izin untuk
menjalankan praktik kebidanan di negeri itu. Dia harus mampu memberikan
supervisi, asuhan dan memberikan nasehat yang dibutuhkan kepada wanita selama
masa hamil, persalinan dan masa pasca persalinan (post partum period),
memimpin persalinan atas tanggung jawanya sendiri serta asuhan pada bayi baru
lahir dan anak. Asuhan ini termasuk tindakan preventif, pendeteksian kondisi
abnormal pada ibu dan bayi, dan mengupayakan bantuan medis serta melakukan
tindakan pertolongan gawat darurat pada saat tidak hadirnya tenaga medik
lainnya.
Bidan mempunyai tugas penting dalam konsultasi dan pendidikan
kesehatan, tidak hanya untuk wanita tersebut, tetapi juga termasuk keluarga dan
komunitasnya. Pekerjaan itu termasuk pendidikan antenatal, dan persiapan untuk
menjadi orang tua, dan meluas ke daerah tertentu dari ginekologi, keluarga
berencana dan asuhan anak. Dia bisa berpraktik di rumah sakit, klinik, unit
kesehatan, rumah perawatan atau tempat-tempat lainnya.

B. Tujuan Umum
Untuk menambah pengetahuan tentang filosofi falsafah, depinisi,
pelayanan, dan asuhan dalam dunia Kebidanan.
C. Tujuan Khusus
Tujuan khusus dalam menyusun makalah ini adalah untuk dapat
mengetahui:
1. Fisiologi Asuhan Kebidanan
2. Sejarah Filsafat
3. Filsafat
4. Fungsi Filsafat Ilmu
5. Landasan Filsafat Ilmu
6. Filosofi Kebidanan.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Fisiologi Asuhan Kebidanan
Filosofi asuhan kebidanan menggambarkan keyakinan yang dianut oleh
bidan dan dijadikan sebagai panduan yang diyakini dalam memberikan asuhan
kebidanan pada klien selama masa kehamilan. Dalam filosofi asuhan kehamilan
ini dijelaskan beberapa keyakinan yang akan mewarnai asuhan itu.
1. Kehamilan merupakan proses yang alamiah. Perubahan-perubahan yang
terjadi pada wanita selama kehamilan normal adalah bersifat fisiologis,
bukan patologis. Oleh karenanya, asuhan yang diberikan pun adalah
asuhan yang meminimalkan intervensi. Bidan harus memfasilitasi proses
alamiah dari kehamilan dan menghindari tindakan-tindakan yang bersifat
medis yang tidak terbukti manfaatnya.
2. Asuhan kehamilan mengutamakan kesinambungan pelayanan (continuity
of care) Sangat penting bagi wanita untuk mendapatkan pelayanan dari
seorang profesional yang sama atau dari satu team kecil tenaga
profesional, sebab dengan begitu maka perkembangan kondisi mereka
setiap saat akan terpantau dengan baik selain juga mereka menjadi lebih
percaya dan terbuka karena merasa sudah mengenal si pemberi asuhan
(Enkin, 2000).
3. Pelayanan yang terpusat pada wanita (women centered) serta keluarga
(family centered) Wanita (ibu) menjadi pusat asuhan kebidanan dalam arti
bahwa asuhan yang diberikan harus berdasarkan pada kebutuhan ibu,

bukan kebutuhan dan kepentingan bidan. Asuhan yang diberikan


hendaknya tidak hanya melibatkan ibu hamil saja melainkan juga
keluarganya, dan itu sangat penting bagi ibu sebab keluarga menjadi
bagian integral/tak terpisahkan dari ibu hamil. Sikap, perilaku, dan
kebiasaan ibu hamil sangat dipengaruhi oleh keluarga. Kondisi yang
dialami oleh ibu hamil juga akan mempengaruhi seluruh anggota keluarga.
Selain itu, keluarga juga merupakan unit sosial yang terdekat dan dapat
memberikan dukungan yang kuat bagi anggotanya. (Lowdermilk, Perry,
Bobak, 2000). Dalam hal pengambilan keputusan haruslah merupakan
kesepakatan bersama antara ibu, keluarganya, dan bidan, dengan ibu
sebagai penentu utama dalam proses pengambilan keputusan. Ibu
mempunyai hak untuk memilih dan memutuskan kepada siapa dan dimana
ia akan memperoleh pelayanan kebidanannya.
4. Asuhan kehamilan menghargai hak ibu hamil untuk berpartisipasi dan
memperoleh

pengetahuan/pengalaman

yang

berhubungan

dengan

kehamilannya. Tenaga profesional kesehatan tidak mungkin terus menerus


mendampingi dan merawat ibu hamil, karenanya ibu hamil perlu mendapat
informasi dan pengalaman agar dapat merawat diri sendiri secara benar.
Perempuan harus diberdayakan untuk mampu mengambil keputusan
tentang kesehatan diri dan keluarganya melalui tindakan KIE dan
konseling yang dilakukan bidan.

B. Sejarah Filsafat
Pada zaman pemerintahan Hindia Belanda, angka kematian ibu dan anak
sangat tinggi. Tenaga penolong persalinan adalah dukun. Pada tahun 1807 (zaman
Gubernur Jenderal Hendrik William Deandels) para dukun dilatih dalam
pertolongan persalinan, tetapi keadaan ini tidak berlangsung lama karena tidak
adanya pelatih kebidanan.
Adapun pelayanan kebidanan hanya diperuntukkan bagi orang-orang
Belanda yang ada di Indonesia. Tahun 1849 di buka pendidikan Dokter Jawa di
Batavia (Di Rumah Sakit Militer Belanda sekarang RSPAD Gatot Subroto). Saat
itu ilmu kebidanan belum merupakan pelajaran, baru tahun 1889 oleh Straat,
Obstetrikus Austria dan Masland, Ilmu kebidanan diberikan sukarela. Seiring
dengan dibukanya pendidikan dokter tersebut, pada tahun 1851, dibuka
pendidikan bidan bagi wanita pribumi di Batavia oleh seorang dokter militer
Belanda (dr. W. Bosch). Mulai saat itu pelayanan kesehatan ibu dan anak
dilakukan oleh dukun dan bidan.
Pada tahun 1952 mulai diadakan pelatihan bidan secara formal agar dapat
meningkatkan kualitas pertolongan persalinan. Perubahan pengetahuan dan
keterampilan tentang pelayanan kesehatan ibu dan anak secara menyeluruh di
masyarakat dilakukan melalui kursus tambahan yang dikenal dengan istilah
Kursus Tambahan Bidan (KTB) pada tahun 1953 di Yogyakarta yang akhirnya
dilakukan pula dikota-kota besar lain di nusantara. Seiring dengan pelatihan
tersebut didirikanlah Balai Kesehatan Ibu dan Anak (BKIA). Dari BKIA inilah
yang akhirnya menjadi suatu pelayanan terintegrasi kepada masyarakat yang

dinamakan Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) pada tahun 1957.


Puskesmas memberikan pelayanan berorientasi pada wilayah kerja. Bidan yang
bertugas di Puskesmas berfungsi dalam memberikan pelayanan kesehatan ibu dan
anak termasuk pelayanan keluarga berencana.
Mulai tahun 1990 pelayanan kebidanan diberikan secara merata dan dekat
dengan masyarakat. Kebijakan ini melalui Instruksi Presiden secara lisan pada
Sidang Kabinet Tahun 1992 tentang perlunya mendidik bidan untuk penempatan
bidan di desa. Adapun tugas pokok bidan di desa adalah sebagai pelaksana
kesehatan KIA, khususnya dalam pelayanan kesehatan ibu hamil, bersalin dan
nifas serta pelayanan kesehatan bayi baru lahir, termasuk. Pembinaan dukun bayi.
Dalam melaksanakan tugas pokoknya bidan di desa melaksanakan kunjungan
rumah pada ibu dan anak yang memerlukannya, mengadakan pembinaan pada
Posyandu di wilayah kerjanya serta mengembangkan Pondok Bersalin sesuai
dengan kebutuhan masyarakat setempat.
Hal tersebut di atas adalah pelayanan yang diberikan oleh bidan di desa.
Pelayanan yang diberikan berorientasi pada kesehatan masyarakat berbeda halnya
dengan bidan yang bekerja di rumah sakit, dimana pelayanan yang diberikan
berorientasi pada individu. Bidan di rumah sakit memberikan pelayanan poliklinik
antenatal, gangguan kesehatan reproduksi di poliklinik keluarga berencana, senam
hamil, pendidikan perinatal, kamar bersalin, kamar operasi kebidanan, ruang nifas
dan ruang perinatal.

Titik tolak dari Konferensi Kependudukan Dunia di Kairo pada tahun 1994
yang menekankan pada reproduktive health (kesehatan reproduksi), memperluas
area garapan pelayanan bidan. Area tersebut meliputi:
1. Safe Motherhood, termasuk bayi baru lahir dan perawatan abortus
2. Family Planning.
3. Penyakit menular seksual termasuk infeksi saluran alat reproduksi
4. Kesehatan reproduksi remaja
5. Kesehatan reproduksi pada orang tua.
Dari uraian di atas pula, maka sejarah perkembangan di masing-masing
negara jelas memiliki perbedaan. Baik itu dalam perkembangan pelayanan,
maupun pendidikan kebidanannya. Dengan demikian, uraian mengenai sejarah
filsafat kebidanan di atas dapat dijadikan pembanding dan dapat kita pilah
mengenai hal positif dan negatif dari perbedaan tersebut.
C. Falsafah
Falsafah/filsafat adalah ilmu yang berusaha mencari sebab yang sedalamdalamnya bagi segala sesuatu berdasarkan pikiran atau rasio. Filsafat adalah
pandangan hidup seseorang atau sekelompok orang yang merupakan konsep dasar
mengenai kehidupan yang dicita-citakan. Filsafat juga diartikan sebagai suatu
sikap seseorang yang sadar dan dewasa dalam memikirkan segala sesuatu secara
mendalam dan ingin melihat dari segi yang luas dan menyeluruh dengan segala
hubungan.

Adapun pengertian filsafat menurut beberapa tokoh sangat berbeda-beda,


tokoh-tokoh tersebut antara lain:
1. Menurut Harun Nasution, filsafat adalah berfikir menurut tata tertib

(logika) dengan bebas (tak terikat tradisi, dogma atau agama) dan dengan
sedalam-dalamnya sehingga sampai ke dasar-dasar persoalan.
2. Menurut Plato (427 - 347 SM) filsafat adalah pengetahuan tentang segala

yang ada.
3. Menurut Aristoteles (384 - 322 SM) yang merupakan murid Plato

menyatakan filsafat menyelidiki sebab dan asas segala benda.


4. Menurut Marcus Tullius Cicero (106 43 SM) mengatakan bahwa

filsafat adalah pengetahuan tentang sesuatu yang maha agung dan usaha
untuk mencapainya.
5. Menurut Al Farabi (wafat 950 M) filsuf muslim terbesar sebelum Ibn

Sina menyatakan filsafat adalah ilmu pengetahuan tentang alam yang


maujud dan bertujuan menyelidiki hakekatnya yang sebenarnya.
D. Fungsi Filsafat Ilmu
Pada umumnya dapat dikatakan bahwa studi filsafat semakin menjadikan
orang mampu untuk menangani pertanyaan-pertanyaan mendasar manusia yang
tidak terletak dalam wewenang metodis ilmu-ilmu spesial. Jadi berfilsafat
membantu untuk mendalami pertanyaan-pertanyaan asasi manusia tentang makna
realitas (filsafat teoretis) dan lingkup tanggung jawabnya (filsafat praktis).
Kemampuan itu dipelajarinya dari dua jalur: secara sistematis dan secara historis.

Jalaur pertama, secara sistematis. Artinya, filsafat menawarkan metodemetode mutakhir untuk menangani masalah-masalah mendalam manusia, tentang
hakikat kebenaran dan pengetahuan, baik biasa maupun ilmiah, tentang tanggung
jawab dan keadilan, dan sebagainya.
Jalur kedua adalah sejarah filsafat. Di situ orang belajar untuk mendalami,
menanggapi, serta belajar dari jawaban-jawaban yang sampai sekarang ditawarkan
oleh para pemikir dan filsuf terkemuka terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut.
Kemampuan untuk menganalisis secara terbuka dan kritis argumentasiargumentasi, pendapat-pendapat, tuntutan-tuntutan dan legitimasi-legitimasi dari
berbagai agama, ideologi dan pandangan dunia. Secara singkat, filsafat selalu juga
merupakan kritik ideologi. Justru kemampuan ini sangat diperlukan dewasa ini di
mana kebudayaan merupakan pasaran ide-ide dan ideologi-ideologi religius dan
politis yang mau membujuk manusia untuk mempercayakan diri secara buta
kepada mereka. Dalam situasi ini sangat diperlukan kemampuan untuk tidak
sekadar menolak ideologi-ideologi itu secara dogmatis dan dari luar, melainkan
untuk menanggapinya secara kritis dan argumentatif.
Salah satu fungsi terpenting filsafat adalah bahwa ia menyediakan dasar
dan sarana sekaligus bagi diadakannya dialog di antara agama-agama yang ada di
Indonesia pada umumnya dan secara khusus dalam rangka kerja sama antaragama dalam membangun masyarakat adil-makmur. Jadi filsafat adalah dasar
bagus bagi dialog antar-agama, karena argumentasinya mengacu pada manusia
dan rasionalitas pada umumnya, tidak terbatas pada pendekatan salah satu agama
tertentu, itu pun tanpa mengurangi pentingnya sikap beragama. Justru para

agamawan memerlukan filsafat supaya dapat bicara satu sama lain dan bersamasama memecahkan masalah-masalah sosial dan masalah-masalah nasional.
E. Landasan Filsafat Ilmu
Landasan filsafat ilmu umumnya terbagi dalam tiga bagian, diantaranya:
ontologi, epistemologi dan aksiologi.
1. Ontologi
Pembicaraan tentang Ontologi berkisar pada persoalan bagaimanakah kita
menerangkan tentang hakekat dari segala sesuatu? Perbincangan tentang hakekat
berarti tentang kenyataan yang sebenarnya, bukanlah kenyataan semu ataupun
kenyataan yang mudah berubah-ubah. Para filosof terutama era klasik dan
pertengahan berbicara mengenai pengertian apa itu Ontologi? Secara etimologi,
Ontologi berasal dari kata Yunani, On=being, dan Logos=logic. Sehingga
Ontologi dapat dipahami sebagai ilmu yang membahas tentang yang ada, yang
tidak terikat oleh satu perwujudan tertentu. Ia berusaha mencari inti dari setiap
kenyataan. (Muhajir, 2001: hlm. 57).
Bagi Sidi Gazalba Ontologi adalah dasar dari Filsafat yang membahas
tentnag sifat dan keadaan terakhir dari suatu kenyataan. Sebab itulah Ontologi
disebut pula sebagai ilmu hakikat. Sementara itu, Amtsal Bakhtiar menyimpulkan
bahwa Ontologi tidak lain adalah Ilmu yang membahastentang hakikat yang ada,
yang merupakan ultimate reality baik yang berbentuk jasmani/konkret maupun
rohani/abstrak (Bakhtiar, 2009:hlm.134).
Dalam perbincangannya, seringkali Ontologi dihubungkan dengan
Metafisika, yakni cabang ilmu dalam filsafat yang berbicara mengenai keberadaa

10

(being) dan eksistensi (existence). Untuk memperjelas keberadaan keduanya,


Christian Wolf, sebagaimana dikutip oleh Rizal Mustansyir, membagi Metafisika
menjadi dua, yakni Metafisika Umum atau Ontologi yang membahas tentang hal
Ada (being) dan Metafisika khusus yaitu Psikologi (bicara hakikat manusia),
Kosmologi (bicara asal-usul semesta) dan Teologi (bicara keberadaan Tuhan).
(Mustansyir dan Munir, 2009: hlm. 12).
2. Epistemologi
Epistemologi adalah landasan ilmu yang mempersoalkan hakikat dan
ruang lingkup dari pengetahuan. Ia berasal dari istilah Yunani episteme yang
berarti pengetahuan dan logos yang artinya teori; jadi epistemologi secara
terminologi dapat dipahami sebagai teori tentang pengetahuan. Epistemologi
mempertanyakan berbagai persoalan seputar pengetahuan, seperti: Apa sumber
pengetahuan dan dari mana pengetahuan itu didapatkan? Apa sifat dasar dari
pengetahuan? Serta apakah pengetahuan itu benar, atau bagaimanakah kita
membedakan yang benar dari pengetahuan salah?.
Secara general, aliran dalam Epistemologi terbagi menjadi dua, pertama
Rasionalisme atau Idealisme, dan kedua Empirisme atau Realisme. Yang pertama
menekankan pada pentingnya peran akal dan idea sebagai sumber ilmu
pengetahuan, sedangkan panca indera dinomorduakan. Sedangkan aliran kedua
berbicara tentang penekanan indera dan pengalaman sebagai sumber sekaligus
alat dalam memperoleh pengetahuan. Kedua kelompok ini saling bersitegang,
hingga munculnya aliran ketiga, yaitu Rasionalisme Kritis yang menekankan

11

adanya kategori sintesis yakni perpaduan antara kedua sumber pengetahuan (akal
dan rasio) dalam sebuah ilmu pengetahuan. (Abdullah,dkk, 1995).
3. Aksiologi
Aksiologi, secara etimologi berasal dari kata axios yang berarti nilai dan
logos yang berarti teori. Sehingga Aksiologi dapat dipahami sebagai ilmu yang
menjadikan kodrat, kriteria, dan status metafisik dari nilai sebagai problem
bahasannya. Nilai yang dimaksud dalam hal ini adalah Sesuatu yang dimiliki
manusia untuk melakukan berbagai pertimbangan tentang apa yang dinilai
(Bakhtiar, 2009) Dengan demikian, obyek formal dari Aksiologi adalah nilai itu
sendiri.
F. Filosofi Kebidanan
Filosofi kebidanan merupakan pandangan hidup atau penuntun bagi bidan
dalam memberi pelayanan kebidanan. Filosofi kebidanan menyatakan bahwa:
1. Profesi kebidanan secara nasional diakui dalam Undang-Undang maupun
peraturan pemerintah Indonesia yang merupakan salah satu tenaga
pelayanan kesehatan professional dan secara internasional diakui oleh
International Confederation of Midwives (ICM), FIGO dan WHO.
2. Tugas, tanggung jawab dan kewenangan profesi bidan yang telah diatur
dalam beberapa peraturan maupun keputusan menteri kesehatan ditujukan
dalam rangka membantu program pemerintah bidang kesehatan khususnya
ikut dalam rangka menurunkan AKI, AKP, KIA, Pelayanan ibu hamil,
melahirkan, nifas yang aman dan KB.

12

3. Bidan berkeyakinan bahwa setiap individu berhak memperoleh pelayanan


kesehatan yang aman dan memuaskan sesuai dengan kebutuhan manusia
dan perbedaan budaya. Setiap individu berhak untuk menentukan nasib
sendiri, mendapat informasi yang cukup dan untuk berperan di segala
aspek pemeliharaan kesehatannya.
4. Bidan meyakini bahwa menstruasi, kehamilan, persalinan dan menopause
adalah proses fisiologi dan hanya sebagian kecil yang membutuhkan
intervensi medis.
5. Persalinan adalah suatu proses yang alami, peristiwa normal, namun
apabila tidak dikelola dengan tepat dapat berubah menjadi abnormal.
6. Setiap individu berhak untuk dilahirkan secara sehat, untuk itu maka setiap
wanita usia subur, ibu hamil, melahirkan dan bayinya berhak mendapat
pelayanan yang berkualitas.
7. Pengalaman melahirkan anak merupakan tugas perkembangan keluarga
yang membutuhkan persiapan mulai anak menginjak masa remaja.
8. Kesehatan ibu periode reproduksi dipengaruhi oleh perilaku ibu,
lingkungan dan pelayanan kesehatan.
9. Intervensi kebidanan bersifat komprehensif mencakup upaya promotif,
preventif, kuratif dan rehabilitative ditujukan kepada individu, keluarga
dan masyarakat.
10. Manajemen kebidanan diselenggarakan atas dasar pemecahan masalah
dalam rangka meningkatkan cakupan pelayanan kebidanan yang

13

professional dan interaksi social serta asas penelitian dan pengembangan


yang dapat melandasi manajemen secara terpadu.
11. Proses pendidikan kebidanan sebagai upaya pengembangan kepribadian
berlangsung

sepanjang

hidup

manusia

diupayakan untuk berbagai strata masyarakat.

14

perlu

dikembangkan

dan

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari uraian pada bab sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan, sejarah
menunjukkan bahwa kebidanan merupakan salah satu profesi tertua didunia sejak
adanya peradaban utama manusia. Di Indonesia Perkembangan pendidikan dan
pelayanan kebidanan tidak terlepas dari masa penjajahan Belanda, masa
kemerdekaan, politik/kebijakan pemerintah dalam pelayanan dan pendidikan
tenaga kesehatan, kebutuhan masyarakat serta kemajuan ilmu teknologi.
Bidan dalam melaksanakan peran, fungsi dan tugasnya didasarkan pada
kemampuan dan kewenangan yang diberikan. Kewenangan tersebut diatur melalui
Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes). Permenkes yang menyangkut
wewenang bidan selalu mengalami perubahan sesuai dengan kebutuhan dan
perkembangan masyarakat dan kebijakan pemerintah dalam meningkatkan derajad
kesehatan masyarakat.
B. Saran
Demikianlah makalah tentang Filosofi Asuhan Kebidanan yang dapat
penulis sajikan. Penulis sangat berharap kepada seluruh mahasiswa khususnya
dalam bidang kebidanan untuk dapat menerapkan/melaksanakan peran, fungsi dan
tugasnya dengan sebaik-baiknya didasarkan pada kemampuan dan kewenangan
yang diberikan. Akhir kata, semoga makalah ini dapat berguna bagi kita semua.
Aamiin.

15

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................... i
DAFTAR ISI......................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN
A Latar Belakang.................................................................................... 1
B Tujuan Umum..................................................................................... 2
C Tujuan Khusus.................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN
A.
Fisiologi Asuhan Kebidanan............................................................... 3
B.
Sejarah Filsafat.................................................................................... 5
C.
Filsafat................................................................................................. 7
D.
Fungsi Filsafat Ilmu............................................................................ 8
E.
Landasan Filsafat Ilmu........................................................................10
F.
Filosofi Kebidanan..............................................................................12
BAB III PENUTUP
A Kesimpulan.........................................................................................15
B Saran ..................................................................................................15
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... iii

16

Makalah Asuhan Kebidanan II (Persalinan)


FILOSOFI ASUHAN KEBIDANAN

Disusun Oleh:
Nama
Nim
Semesrter
Ruang

: ANA RIZKIYAH
: 34400615053
: III (Tiga)
: IIB Kebidanan

Dosen Pembimbing
HAFSAH, Us, SSiT,, M.Kes

AKADEMI KESEHATAN PEMKAB ACEH UTARA


PRODI DIII KEBIDANAN
TAHUN 2016-2017

17

DAFTAR PUSTAKA
Ali yeyeh Rukiah, dkk, Asuhan Kebidanan II Persalinan Edisi Revisi, Jakarta:
TIM, 2009.
Elis D, http://elisdcabi.blogspot.co.id/2009/11/filosofi-kebidanan.html. Diakses
Pada Tanggal 16 September 2016.
Indah Fedri, http://indah-fedri.blogspot.co.id/2013/10/filosofi-asuhan-kebidanan.
html. Diakses Pada Tanggal 16 September 2016.
Jerome R. Ravertz, Filsafat Ilmu: Sejarah dan Ruang Lingkup Bahasan.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset, 2007.
Oka Fahreza, http://0chaak.blogspot.co.id/p/filosofi.html. Diakses Pada 16
September 2016.
Suryani Soepardan, Konsep Kebidanan, Jakarta: EGC, 2007
Umi

Yulianti, http://umyulianti.blogspot.co.id/2015/04/makalah-sejarah-danfilosofi-kebidanan.html. Diakses Pada 16 September 2016.

18