Anda di halaman 1dari 87

MODUL AJAR

KOMPUTASI NERACA MASSA


TEKNIK KIMIA
Modul ajar ini dibiayai dari dana DIPA
Nomor : 0622/023-04.2.01/15/2012 tanggal 9 Desember 2011
Politeknik Negeri Malang

Oleh :
Zakijah Irfin, ST., MT
Profiyanti Hermien Suharti, ST., MT

POLITEKNIK NEGERI MALANG


2012

HALAMAN PENGESAHAN
MODUL AJAR
1.

2.
1.
1.
1.
1.
1.
2.

Judul Modul Ajar

: Komputasi Neraca Massa Teknik Kimia

Digunakan Pada Mata Kuliah


Semester

: Azas Teknik Kimia


: I (Satu)

Penulis Utama
Nama Lengkap
NIP
Pangkat/golongan
Jabatan
Program Studi
Jurusan

:
:
:
:
:
:
:

Zakijah Irfin, ST., MT


19710227 199802 2 001
IIIc / Lektor
Staf Pengajar
Teknik Kimia
Teknik Kimia

3. Jumlah AnggotaTim Penulis


a.
Nama Anggota 1
b.
Nama Anggota 2

: 1 orang
: Profiyanti Hermien Suharti, ST., MT
:

4.

Bidang Ilmu

: Teknik Kimia

5.

Sumber Dana

: Modul ajar ini dibiayai dengan dana DIPA


Nomor : 0622/023-04.2.01/15/2012
tanggal 9 Desember 2011
Politeknik Negeri Malang
Malang, Desember 2012

Menyetujui,
Ketua Jurusan Teknik Kimia

Ir. Hardjono, MT
NIP. 19600205 198803 1 003

Penulis Utama,

Zakijah Irfin, ST., MT


NIP. 19710227 199802 2 001

Mengetahui,
Direktur
Politeknik Negeri Malang

Ir. Tundung Subali Patma, MT


NIP. 19590424.1988031.002

SURAT PERNYATAAN
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama Lengkap
: Zakijah Irfin, ST., MT. inuri, ST.
NIP
: 19710227 199802 2 001
Bidang Ilmu
: Teknik Kimia
Pangkat/Golongan
: IIIC / PenataI / IIIb
Jabatan Fungsional
: Lektor
Jurusan/Program Studi : Teknik Kimia
Perguruan Tinggi
: Politeknik Negeri Malang
Dengan ini menyatakan bahwa:
1. Naskah modul ajar bidang ilmu Teknik Kimia dengan judul:
Komputasi Neraca Massa Teknik Kimia
Azas Teknik Kimia
Belum pernah diterbitkan dan bebas dari plagiarisme.
2. Bersedia menuntaskan naskah modul ajar sesuai waktu yang ditentukan.
Demikian surat pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya.
Malang, Desember 2012
Disahkan oleh,
Ketua Jurusan Teknik Kimia,

Yang membuat,

Ir. Hardjono, MT.


NIP 19600205 198803 1 003

Zakijah Irfin, ST., MT


NIP 19710222 199802 2 001
Mengetahui:
Direktur

Ir. Tundung Subali Patma, M.T.


NIP 19590424 198803 1 002

KATA PENGANTAR

Modul ajar ini disusun dengan Dana DIPA Politeknik Negeri Malang Nomor:
0622/023.04.2.01/15/2012 tanggal 9 Desember 2011. Modul ajar ini digunakan
sebagai acuan dalam mata kuliah Azas Teknik Kimia, yang diselenggarakan pada
Semester 1. Modul ajar ini disusun untuk membantu mahasiswa dalam proses
pembelajaran pada mata kuliah tersebut dengan menggunakan program
komputasi.
Penyusunan modul ajar ini tidak terlepas dari peran banyak pihak yang tidak dapat
penulis sebutkan satu demi satu. Secara khusus penghargaan dan ucapan terima
kasih penulis sampaikan kepada pihak-pihak berikut ini.
1. Ir. Tundung Subali Padma, MT, selaku Direktur Politeknik Negeri Malang,
2. Ir. Hardjono, MT, selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri
Malang,
3. Pihak pihak lain yang telah membantu penulisan modul ajar ini.
Semoga tulisan ini dapat membawa manfaat yang besar bagi semua pihak yang
membutuhkannya.

Malang, Desember 2012


Penulis

1 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................
DAFTAR ISI............................................................................................................
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................
DAFTAR TABEL...................................................................................................
BAI.
SPREADSHEET DALAM TEKNIK KIMIA........................................
I. 1.
Capaian Pembelajaran...........................................................................
I. 2.
Pendahuluan..........................................................................................
I. 3.
Prosedur Matematika yang umum digunakan dalam analisa
masalah engineering:.............................................................................
I. 4.
Pendekatan Penyelesaian Masalah........................................................
I. 5.
Microsoft Excel.....................................................................................
I. 6.
Tampilan Ms. Excel..............................................................................
I. 7.
Fitur Ms. Excel......................................................................................
I. 8.
Navigasi dalam Ms. Excel.....................................................................
I. 9.
Tipe data dalam Ms. Excel....................................................................
I. 10.
Menyelipkan Kolom/Baris....................................................................
I. 11.
Inserting Formula.................................................................................
I. 12.
Membuat Grafik....................................................................................
I. 13.
Konversi Satuan....................................................................................
BAI.
PERSAMAAN UNTUK PENGOLAHAN DATA TEKNIK..............
II. 1.
Capaian Pembelajaran.........................................................................
II. 2.
Persamaan Linier.................................................................................
II. 3.
Persamaan Logaritmik........................................................................
II. 4.
Persamaan Eksponensial.....................................................................
II. 5.
Metode Interpolasi..............................................................................
BAI.
NERACA MASSA TANPA REAKSI KIMIA....................................
III. 1. Capian Pembelajaran...........................................................................
III. 2. Penyusunan dan Penyelesaian Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia
.............................................................................................................
III. 3. Soal Latihan Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia untuk Single
Unit......................................................................................................
III. 4. Contoh Soal Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia untuk Multiple
Unit......................................................................................................
III. 5. Soal Latihan Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia untuk Multiple
Unit......................................................................................................

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

VBA.I

NERACA MASSA DENGAN REAKSI KIMIA................................


IV. 1.
Capaian Pembelajaran.........................................................................
IV. 2.
Penyusunan Neraca Massa dengan Reaksi Kimia..............................
IV. 3.
Soal Latihan Neraca Massa dengan Reaksi........................................
BAV.
PENYELESAIAN PERSAMAAN LINIER SIMULTAN..................
V. 1.
Capaian Pembelajaran.........................................................................
V. 2.
Operasi matriks...................................................................................
V. 3.
Penyelesaian sistem linear dengan invers matriks..............................
V. 4.
Penyelesaian Persamaan Simultan menggunakan Ms. Excel.............
V. 5.
Neraca Massa Linier Rangkaian Proses..............................................
V. 6.
Contoh Soal.........................................................................................
BAVI.
SOLVER DALAM Ms. EXCEL..........................................................
VI. 1. Capaian Pembelajaran.........................................................................
VI. 2. Informasi tentang SOLVER................................................................
VI. 3. Aktifasi modul SOLVER....................................................................
VI. 4. Memahami Parameter dalam Modul SOLVER...................................
VI. 5. Iterasi dengan Modul SOLVER..........................................................
VI. 6. Algoritma Iterasi dengan Modul SOLVER.........................................
VI. 7. Pemanfaatan Iterasi SOLVER dalam Permasalahan Teknik Kimia
.............................................................................................................
BAVI.
ALIRAN RECYCLE............................................................................
VII. 1. Capaian Pembelajaran.........................................................................
VII. 2. Aliran Recycle.....................................................................................
VII. 3. Sequential Modular Approach............................................................
VII. 4. Equation Based Simulation.................................................................
VII. 5. Studi Kasus..........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

DAFTAR GAMBA
Gambar I. 1.
Gambar I. 2.
Gambar I. 3.
Gambar I. 4.
Gambar I. 5.
Gambar I. 6.
Gambar I. 7.
Gambar I. 8.

Tampilan halaman awal Ms. Excel...................................................


Fitur fitur Ms. Excel......................................................................
Tombol navigasi dalam Ms. Excel...................................................
Cara menyelipkan cells, kolom (columns) atau baris (rows)............
Hasil menyelipkan kolom.................................................................
Hasil menyelipkan baris...................................................................
Jenis operator aritmatika dalam Ms. Excel......................................
Contoh hasil perhitungan berdasarkan urutan prioritas operator
aritmatika di Ms. Excel....................................................................
Gambar I. 9. Cara membuat grafik (charts)..........................................................
Gambar I. 10. Cara menampilkan CONVERT library function...........................
Y
Gambar II. 1. Bentuk grafik persamaan linier [a] dan hubungan dari variabel
bebas (x) dan variabel terikat (y) [b] dalam persamaan linier........10
Gambar II. 2. Kurva antara X dan Y dalam skala logaritmik...............................12
Gambar II. 3. Grafik logaritmik yang telah dilinierisasi.......................................12
Gambar III. 1. Sistem Neraca Input dan Output..................................................17
Gambar III. 2. Skema diagram alir dari permasalahan di contoh no.2................19
Gambar III. 3. Sketsa dari penyelesaian soal 4....................................................21
Gambar III. 4. Skema dari permasalahan soal no.6.............................................21
Gambar III. 5. Skema proses kristalisasi.............................................................23
Gambar III. 6. Diagram Alir Proses Evaporator..................................................24
Gambar III. 7. Analisis Neraca Massa Evaporator 1...........................................24
Gambar III. 8. Analisis Neraca Massa Evaporator 2...........................................25
Gambar III. 9. Neraca Massa Evaporator secara Keseluruhan............................26
Gambar III. 10. Diagram Alir Alat Distilasi..........................................................27
Gambar III. 11. Diagram alir Proses......................................................................28
Gambar V. 1.
Gambar V. 2.
Gambar V. 3.

Penyelesaian Matriks Menggunakan Excel..................................40


Skema Proses................................................................................40
Gambar skema proses 3 menara distilasi.....................................42

Gambar VI. 1.
Gambar VI. 2.
Gambar VI. 3.
Gambar VI. 4.
Gambar VI. 5.

Fitur Add-Ins................................................................................45
Fitur SOLVER..............................................................................46
Tampilan Hasil Perhitungan di Excel...........................................47
Tampilan halaman SOLVER Options.......................................49
Jendela Show Trial Solutions.....................................................50

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Gambar VI. 6. Hasil Perhitungan dengan Iterasi SOLVER..................................52


Gambar VII. 1. Flowsheet dengan aliran recycle..................................................56
Gambar VII. 2. Perhitungan Recycle dengan Excel..............................................61
Gambar VII. 3. Hasil Perhitungan Menngunakan EES.........................................64
Gambar VII. 4. PFD yang melibatkan aliran recycle dengan menggunakan Hysys
...................................................................................................65

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

DAFTAR TABE
Tabel I. 1.

Satuan yang dikenal dalam CONVERT library functions...............

Tabel I. 2.

Contoh penggunaan CONVERT library functions..........................

Y
Tabel II. 1.

Perhitungan untuk mendapatkan a0 dan a1.......................................11

Tabel II. 2.

Contoh rangkaian data yang dimiliki...............................................16

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB I.
I. 1.

SPREADSHEET DALAM TEKNIK KIMIA


Capaian Pembelajaran

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat (1) mengenal fitur dan
fasilitas yang terdapat di software Ms. Excel serta (2) melakukan perhitunganperhitungan sederhana menggunakan spreadsheet dalam Ms.Excel.
I. 2.

Pendahuluan

Umumnya dalam analisa di bidang rekayasa (engineering), banyak sekali


permasalahan matematis yang harus diselesaikan.
Pengetahuan dan kemampuan yang dibutuhkan antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.
I. 3.

Teknik problem solving secara umum


Pemahaman overall dari masalah
Dasar-dasar rekayasa
Prosedur penyelesaian matematika
Software sebagai tool
Prosedur Matematika yang umum digunakan dalam analisa

masalah engineering:
1. Teknik analisa data yaitu teknik statistik untuk analisa data (rata-rata,
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

nilai tengah, SD, histogram)


Teknik curve fitting
Teknik interpolasi
Teknik penyelesaian persamaan aljabar tunggal
Teknik penyelesaian sistem persamaan aljabar
Teknik evaluasi integral
Analisa ekonomi teknik
Teknik optimasi

I. 4.

Pendekatan Penyelesaian Masalah

Klasik:

Menyelesaikan masalah secara analitis dengan menguraikan persamaan dengan


menggunakan aljabar dan kalkulus.

Komputer:

1 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

Menggunakan komputer sebagai alat bantu yang terdiri dari:


1. Prosedur simbolik: hasilnya berupa persamaan aljabar (mirip dengan cara
klasik tapi dengan komputer)
2. Prosedur numerik: hasilnya berupa angka, cara ini lebih cepat dan mudah
I. 5.

Microsoft Excel

Microsoft Excel (Ms. Excel) adalah program spreadsheet yang sangat popular
karena luasnya fitur yang dimilikinya. Spreadsheet pada dasarnya berupa tabel
yang berisi nilai-nilai numerical dan / atau alphanumerical. Keuntungan dari Ms.
Excel adalah fiturnya yang memungkinkan kita untuk melakukan hal hal
berikut:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Import, eksport, simpan, proses dan menyortir data


Menampilkan grafik data
Menganalisa data dengan statistik
Mencocokkan persamaan aljabar pada serangkaian data
Menyelesaikan persamaan aljabar tunggal dan simultan Optimasi
What-if analysis memungkinkan kita mengubah satu atau lebih nilai
dalam spreadsheet dan kemudian menilai dampak perubahan terhadap

nilai-nilai dihitung:
g. Apa yang terjadi kalau kita ganti isi pada sel tertentu?
h. Apa dampaknya terhadap sel yang lain?

I. 6.

Tampilan Ms. Excel

Tampilan pada halaman awal Ms. Excel seperti tersaji pada Gambar I.1.

2 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

Gambar I. 1. Tampilan halaman awal Ms. Excel


I. 7.

Fitur Ms. Excel

Fitur fitur yang terdapat di Ms. Excel tersaji dalam Gambar I.2.

Gambar I. 2. Fitur fitur Ms. Excel


I. 8.

Navigasi dalam Ms. Excel

Tombol tombol navigasi dalam Ms. Excel seperti terlihat dalam Gambar I.3.

3 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

Gambar I. 3. Tombol navigasi dalam Ms. Excel


I. 9.

Tipe data dalam Ms. Excel

Ms. Excel mengenal banyak tipe data. Tipe data yang banyak digunakan dalam
perhitungan menggunakan spreadsheet antara lain:

Text data adalah data yang terdiri dari gabungan huruuf, angka dan

beberapa simbol (label/string).


Number data adalah data yang berupa nilai nilai numeris dan dapat

digunakan dalam perhitungan matematis.


Date and time data adalah data yang dikenali sebagai nilai tanggal dan
waktu.

I. 10.

Menyelipkan Kolom/Baris

Ms. Excel menyediakan fasilitas untuk menambahkan / menyelipkan kolom dan /


atau baris. Cara untuk menyelipkan cell, kolom atau baris di Ms. Excel 2007
dilakukan dengan cara memilih menu Insert Cells di tab Home seperti terlihat
di Gambar I.4, sedang Gambar I.5 dan Gambar I.6 menunjukkan hasil dari kolom
dan baris yang diselipkan.

4 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

Gambar I. 4. Cara menyelipkan cells, kolom (columns) atau baris (rows)

Gambar I. 5. Hasil menyelipkan kolom

Gambar I. 6. Hasil menyelipkan baris


I. 11.

Inserting Formula

Formula (Rumus) adalah ekspresi (persamaan) yang digunakan untuk


memperoleh sebuah nilai. Sebuah formula ditulis menggunakan operator yang
menggabungkan nilai-nilai yang berbeda, mengembalikan nilai tunggal yang
kemudian ditampilkan dalam sel. Operator yang paling sering digunakan adalah

5 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

operator aritmatika. Operator operator tersebut dikerjakan berdasarkan urutan


prioritas. Urutan prioritas adalah seperangkat aturan yang telah ditetapkan
digunakan untuk menentukan urutan di mana operator yang diterapkan dalam
perhitungan. Jenis operator aritmatika yang terdapat dalam Ms. Excel beserta
urutan pengerjaannya disajikan dalam Gambar I.7. Jenis operator aritmatika
tersebut diurutkan berdasarkan tingkatan / urutan prioritasnya, di mana deretan
terbawah (operator eksponentiation) menduduki prioritas paling tinggi. Contoh
penerapan urutan prioritas terhadap operator operator tersebut terlihat dalam
Gambar I.8.

Gambar I. 7. Jenis operator aritmatika dalam Ms. Excel

Gambar I. 8. Contoh hasil perhitungan berdasarkan urutan prioritas operator


aritmatika di Ms. Excel
I. 12.

Membuat Grafik

Ms. Excel juga menyediakan fasilitas untuk menyajikan data yang ada dalam
bentuk grafik / charts.Grafik dapat dibuat dengan memilih menu Insert Chart

6 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

dalam tab Insert sehingga tampilan yang dihasilkan seperti terlihat dalam
Gambar I.9. Selanjutnya tipe grafik dapat dipilih sesuai kebutuhan.

(i)

(ii)
Gambar I. 9. Cara membuat grafik (charts)

7 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

I. 13.

Konversi Satuan

Ms. Excel 2007 menyediakan CONVERT library function yang dapat digunakan
untuk melakukan konversi satuan yang sederhana ataupun kompleks. Cara untuk
menampilkan library function ini tersaji dalam Gambar I.10.

Gambar I. 10. Cara menampilkan CONVERT library function


Sintaks (cara penulisan) formula CONVERT adalah
CONVERT(number,from_unit,to_unit), dengan Number menunjukkan nilai
dalam from_units yang akan dikonversi, From_unit adalah satuan dari nilai
yang akan dikonversi, dan To_unit adalah satuan untuk hasil konversi. Satuan
satuan yang dikenal dalam CONVERT tersaji dalam Tabel I.1 (dalam tanda

8 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

kutip) untuk from_unit dan to_unit. Tabel 1.2 menunjukkan contoh dari penerapan
CONVERT library function.

Tabel I. 1. Satuan yang dikenal dalam CONVERT library functions


Weight and mass
Gram
Slug
Pound mass (avoirdupois)
U (atomic mass unit)
Ounce mass (avoirdupois)
Distance
Meter
Statute mile
Nautical mile
Inch
Foot
Yard
Angstrom
Pica (1/72 in)
Time
Year
Day
Hour
Minute
Second

From_unit or to_unit
g
sg
lbm
u
ozm
From_unit or to_unit
m
mi
Nmi
in
ft
yd
ang
pica
From_unit or to_unit
yr
day
hr
mn
sec

Tabel I. 2. Contoh penggunaan CONVERT library functions


formula
=CONVERT(1.0, "lbm", "kg")
=CONVERT(68, "F", "C")
=CONVERT(2.5, "ft", "sec")

Description (results)
Converts 1 pound mass to kilograms (0.453592)
Converts 68 degrees Fahrenheit to Celsius (20)
Data types are not the same so an error is returned

=CONVERT(CONVERT(100,"ft","m

(#N/A)
Converts 100 square feet into square meters

"),"ft","m")

(9.290304).

9 POLITEKNIK NEGERI MALANG


Jurusan Teknik Kimia

BAB II.

PERSAMAAN UNTUK PENGOLAHAN DATA


TEKNIK

BAB III.
II. 1.

Capaian Pembelajaran

BAB IV.

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat (1)

mengenal jenis jenis persamaan yang digunakan untuk menyajikan data data
teknik, (2) menyajikan data data teknik dengan benar, dan (3) melakukan
interpolasi dari rangkaian data yang ada.

BAB V.
II. 2.

BAB VI.

Persamaan Linier
Bentuk umum persamaan linear untuk menyatakan

y=f ( x1 , x2 , ) adalah

BAB VII.

y=ax+b

(1)

BAB VIII. Persamaan linier mengenal dua macam variabel yaitu (1) variabel
bebas (independent variable) dan (2) variabel tidak bebas (dependent
variable) atau juga dikenal dengan istilah variable response. Contoh tipikal
grafik persamaan linier dan hubungan dari masing masing variabel disajikan
dalam Gambar II.1.

BAB IX.
BAB X.

BAB XII.
BAB XIII. (b)

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB XI.
Gambar II. 1.

(a)
Bentuk grafik persamaan linier [a] dan hubungan dari

variabel bebas (x) dan variabel terikat (y) [b] dalam persamaan linier

BAB XIV. Gambar II.1 (b) menunjukkan adanya garis yang menghubungkan
masing masing data yang ada. Garis tersebut dikenal dengan garis regresi.
Nilai D1, D2.., Dn menunjukkan jarak antara garis regresi dengan masing
masing titik data secara vertikal. Garis regresi terbaik dicapai jika D12 + D12 +
.. + Dn2 memberikan nilai minimum. Ketika nilai minimum tercapai,
persamaan regresi yang diperoleh disebut persamaan regresi least square dan
dinyatakan dalam bentuk persamaan:
Y =a0 +a1 X

BAB XV.
(2)

BAB XVI. dengan ao dan a1 adalah koefisien regresi, di mana ao = intercept


dan a1 = gradient dari garis regresi. Nilai ao dan a1 diperoleh dari persamaan
berikut:
ao =

BAB XVII.

X XY Y X 2
2
( X ) N X 2

(3)
a1=

BAB XVIII.

X Y N XY
2
( X ) N X 2

(4)

BAB XIX. CONTOH SOAL:


BAB XX.

In an experiment to determine the relationship between frequency

and the inductive reactance of an electrical circuit, the following results were
obtained:

BAB XXI. Frequency (Hz)

: 50 100 150 200 250 300 350

BAB XXII. Inductive reactance (ohms) : 30 65 90 130 150 190 200


BAB XXIII. Determine the equation of the regression line of inductive
reactance on frequency, assuming a linear relationship.

BAB XXIV. Jawab:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB XXV. Variabel bebas dari percobaan di atas adalah frekuensi, sedangkan
variabel terikatnya adalah inductive reactance, sehingga frekuensi ditetapkan
sebagai X dan inductive reactance sebagai Y. Perhitungan untuk mendapatkan
persamaan garis regresi antara X dan Y teraji di tabel II.1.
Tabel II. 1. Perhitungan untuk mendapatkan a0 dan a1
BAB XXVII.

BAB XXVI.

BAB XXVIII.

Inductive

Frequency, X

BAB XXIX.

BAB XXX.

reactance, Y
BAB XXXI.

BAB XXXII.

BAB XXXIII.

50
BAB XXXIV.

30
BAB XXXV.

500
BAB XXXVI.

500
BAB XXXVII.

100
BAB XXXVIII.

65
BAB XXXIX.

0000
BAB XL.

500
BAB XLI.

150
BAB XLII.

90
BAB XLIII.

2500
BAB XLIV.

3500
BAB XLV.

200
BAB XLVI.

130
BAB XLVII.

0000
BAB XLVIII.

6000
BAB XLIX.

2500
BAB LII.

7500
BAB LIII.

7000
BAB LVII.

0000
BAB LXI.

250

150

BAB L. 300

BAB LI. 190

BAB LIV.

BAB LV.

0000
BAB LVI.

350
BAB LVIII.

200
BAB LIX.

22500
BAB LX.

X = 1400

Y = 855

X = 350000

XY = 212000

BAB LXII.
BAB LXIII. a1=

X Y N XY
2
( X ) N X 2

2
X XY Y X

ao =
2
( X ) N X 2

= 0.586 dan

= 4.94, sehingga persamaan garis regresi

yang diperoleh adalah : Y = 4.94 + 0.586X.

BAB LXIV.
II. 3.

Persamaan Logaritmik

BAB LXV. Bentuk umum persamaan logaritmik adalah


BAB LXVI.

y=a. x n
(5)

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB LXVII.

Gambar II.2 menunjukkan kurva antara X dan Y dalam

skala logaritmik.

Gambar II. 2.

Kurva antara X dan Y dalam skala logaritmik

BAB LXVIII.
BAB LXIX. Persamaan logaritmik y=a. x n dapat dilinierkan menjadi
persamaan berikut:

BAB LXX.

log y=loga+ n log x

(6)

BAB LXXI.

Atau dapat ditulis dalam bentuk :

'

'

y =a . x +b

(7)

BAB LXXII.

Di mana

BAB LXXIII.

Hubungan antara log x dan log y dapat digambarkan dalam

y ' =log y

dan

x ' =log x .

koordinat linier seperti tersaji dalam Gambar II.3.

BAB LXXIV.
Gambar II. 3.

Grafik logaritmik yang telah dilinierisasi

BAB LXXV.
BAB LXXVI.

CONTOH SOAL:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB LXXVII.

Data kesetimbangan biosorpsi Cu dengan Saccharomyces

cereviciae tersaji dalam tabel berikut. Data lain yang diketahui adalah (1)
Berat biomassa (m) = 0.2 mg dan (2) volume larutan CuSO (V) = 100 mL.
BAB LXXIX.
BAB LXXVIII.C0
No

BAB LXXX.

BAB LXXXI.

C BAB LXXXIII. q

BAB LXXXV.

BAB LXXXIV. (

(mg/L)
mg/L)
BAB LXXXVI.
BAB LXXXVII. BAB LXXXVIII. 9

mg/g)
BAB LXXXIX. 5

BAB XC.

1
20
BAB XCI.
BAB XCII.

.5325
BAB XCIII.

.23375
BAB XCIV.

52.3375
BAB XCV.

2
40
BAB XCVI.
BAB XCVII.

2.2425
BAB XCVIII.

.87875
BAB XCIX.

44.39375
BAB C. 41.7458

3
60
BAB CI.BAB CII.

4.9525
BAB CIII.

2.52375
BAB CIV.

3
BAB CV.

4
80
BAB CVI.
BAB CVII.

7.6625
BAB CVIII.

6.16875
BAB CIX.

40.42188
BAB CX.

100

BAB LXXXII.

data

3.5500

% penyerapan

8.225

36.45

BAB CXI.
BAB CXII. Hubungan antara Cs dengan qs adalah q s=

V (C oC s )
, dengan
m

Cs adalah konsetrasi cairan, qs = konsentrasi padatan. Jika isotherm


kesetimbangan yang dipakai adalah Model Isotherm Freundlich, dengan
persamaan: qs = KFCs1/n di mana K dan n = konstanta Freundlich, carilah
konstanta pada isotherm Freundlich tersebut!

BAB CXIII.

Jawab:

BAB CXIV. Persamaan isoterm Freundlich di atas dapat dilinierkan menjadi:


log q s=log K F +

BAB CXV.

( 1n ) logC

BAB CXVI. Persamaan tersebut identik dengan persamaan (2), dengan


Y =log qs ,

X =log C s , a0 =log K F

dan a1=

1
. Perhitungan untuk
n

mendapatkan a0 dan a1 disajikan di tabel berikut.


BAB CXVII.
BAB CXVIII.

BAB CXIX.

Y = log

BAB CXX.
2

X BAB CXXI.

No
X = log Cs
BAB CXXII.
BAB CXXIII.

qs
BAB CXXIV.

0 BAB CXXV.

X.Y
0 BAB CXXVI.

1
0.979207
BAB CXXVII.
BAB CXXVIII.

.718813
BAB CXXIX.

.958846
0 BAB CXXX.

0.703867
1 BAB CXXXI.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

2
1.347184
BAB CXXXII.
BAB CXXXIII.

.948352
.814904
BAB CXXXIV. 1 BAB CXXXV.

1.277604
2 BAB CXXXVI.

3
1.543478
.097734
.382325
BAB CXXXVII.
BAB CXXXVIII. BAB CXXXIX. 1 BAB CXL.

1.694329
2 BAB CXLI.

4
1.678177
BAB CXLII.
BAB CXLIII.

.208676
BAB CXLIV.

.816277
1 BAB CXLV.

2.028373
3 BAB CXLVI.

5
1.803116
.260668
BAB CXLVII.
BAB CXLVIII. BAB CXLIX.

.251226
5 BAB CL.

2.273129
1 BAB CLI.

1.22358

7.977302

TOTAL

7.351161

.234243

BAB CLII.
BAB CLIII. Menghitung harga a1 =
BAB CLIV. Menghitung harga a0 =

X Y N XY
= 0.677828
2
( X ) N X 2
X XY Y X 2
= 0.050284
2
( X ) N X 2

BAB CLV. Dengan demikian persamaan yang diperoleh adalah:


log q s=0.677828 log C s +0.050284

BAB CLVI.
BAB CLVII.

sehingga diperoleh

1/n = 0.677828
KF = 10^0.050284 = 1.12275242

BAB CLVIII.

Harga Kf dan 1/n disubstitusikan ke persamaan isotherm

freundlich sehingga harga qs model (perhitungan) serta persen kesalahan qs


model terhadap qs data dapat dihitung sebagai berikut:
BAB CLIX.
BAB CLX.

BAB CLXI.

Q BAB CLXII.

No
Qs data
BAB CLXIII.
BAB CLXIV.

model
BAB CLXV.

% kesalahan
5 BAB CLXVI.

1
5.23375
.17628
BAB CLXVII.
BAB CLXVIII. BAB CLXIX.
2
8.87875
BAB CLXXI.
BAB CLXXII.

1.098057
9 BAB CLXX.

.192693
3.535894
BAB CLXXIII. 1 BAB CLXXIV.

3
12.52375
2.48811
0.284566
BAB CLXXV.
BAB CLXXVI. BAB CLXXVII. 1 BAB CLXXVIII.
4
16.16875
BAB CLXXIX.
BAB CLXXX.
5
18.225
BAB CLXXXIII.
rata

5.40988
4.693441
BAB CLXXXI. 1 BAB CLXXXII.
8.72778
% Kesalahan rata

2.758717
BAB CLXXXIV.
2.474135

BAB CLXXXV.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

II. 4.

Persamaan Eksponensial

BAB CLXXXVI. Bentuk umum persamaan eksponensial adalah


BAB CLXXXVII.

y=a. e bx
(6)

BAB CLXXXVIII.

Persamaan (6) di atas juga dapat dinyatakan dalam

bentuk linier sebagai mana persamaan berikut:

BAB CLXXXIX.

ln y=ln a+bx

(7)

BAB CXC. Dengan membandingkan persamaan (7) dan persamaan (2)


diperoleh: Y =ln y ,

X =x , a0 =ln a , dan a1=b .

BAB CXCI. CONTOH SOAL:


BAB CXCII.

Data hubungan antara temperatur (T) dengan harga

konstanta kecepatan reaksi (k) dari seubuah reaksi kimia disajikan dalam tabel
berikut:

BAB CXCIII.
BAB CXCIV.
BAB CXCV.
BAB CXCVI.
BAB CXCVII.
BAB CXCVIII. Temper
No
BAB CC.

atur [K]

BAB CXCIX.

1
BAB CCI.
BAB CCII.

300

0.0012

2
BAB CCIII.
BAB CCIV.

330

0.0017

3
360
BAB CCV.

0.0025

4
390
BAB CCVI.

0.0036

BAB CCVII.

420

K [menit-1]

0.0042

BAB CCVIII.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCIX.Jika hubungan antara k dan T mengikuti persamaan Arrhenius


seprti persamaan k =A exp

(E
RT )

, hitung harga A dan E.

BAB CCX.
BAB CCXI. Jawab
BAB CCXII.
ln k =ln A

Persamaan Arrhenius dapat dilinierkan menjadi:


E
, dengan analogi diperoleh Y =ln k ,
RT

a0 =ln A , dan a1=

BAB CCXIII.

X=

1
,
T

E
.
R

Dari hasil perhitungan akan diperoleh nilai konstanta pada

persamaan linier (a0 dan a1) adalah a0 = -1373,19 dan a1 = -2,17002. Dengan
demikian harga konstanta pada persamaan Arrhenius (A dan E) dimana R =
1,987 cal/mol K adalah:

BAB CCXIV.

A=ea =e1373,19=0,114175
0

BAB CCXV.
E=a 1 R=2,17002 1,987

cal
cal
. K=2728,529
.K
mol
mol

BAB CCXVI.
II. 5.

Metode Interpolasi

BAB CCXVII.

Interpolasi adalah suatu cara untuk mendapatkan nilai di

antara beberapa titik data yang telah diketahui. Interpolasi dapat digunakan
untuk memperkirakan suatu fungsi, di mana fungsi tersebut tidak terdefinisi
sebagai suatu formula/persamaan, melainkan hanya terdefinsi dengan data
data dalam suatu tabel. Misal untuk suatu variabel bebas (X) dan variabel
terikat (Y) diperoleh data data seperti tersaji dalam Tabel II.2 berikut.
Persamaan yang dipergunakan untuk mendapatkan nilai Y untuk harga X0
yang berada di antara X1 dan X2 adalah sebagai berikut:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

0 X 1
X

2 Y 1
Y
X 2 X

Y 0=Y 1 +

BAB CCXVIII.

(8)

BAB CCXIX.
BAB CCXX.
Tabel II. 2. Contoh rangkaian data yang dimiliki
BAB CCXXI.

BAB CCXXII. X
No
BAB CCXXIV.
1
BAB CCXXVI.

BAB CCXXV.

BAB CCXXIII. Y

X1

Y1

2
BAB CCXXVII.
BAB CCXXVIII.

X2

Y2

3
BAB CCXXIX.
BAB CCXXX.

X3

Y3

X4

Y4

BAB CCXXXI.

BAB CCXXXII.
BAB CCXXXIII. CONTOH SOAL
BAB CCXXXIV. Hitung harga Hfg pada T = 130 oF apabila diketahui nilai Hfg
untuk steam jenuh (diperoleh dari steam table) pada beberapa temperatur
adalah sebagai berikut :
BAB CCXXXV.
BAB
No

CCXXXVI. T BAB CCXXXVII. Hfg

, oF

BAB CCXXXVIII.
BAB CCXXXIX. 1
1

00

BAB CCXLI.
BAB
2
4

95

CCXLII.

20

BAB CCXLIV.
BAB

BAB CCXL.

1 BAB CCXLIII.

94

CCXLV.

50

1 BAB CCXLVI.

93

BAB CCXLVII.
BAB CCXLVIII. Jawab :

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

150 H 120
H
( 130120 )
H 130 =H 120 +

( 150120 )
10
942+ (935942)
30

BAB CCXLIX.

= 939,667

BAB CCL.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCLI.NERACA MASSA TANPA REAKSI KIMIA


III. 1.

Capian Pembelajaran

BAB CCLII.

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat

(1) menyusun neraca massa untuk berbagai jenis permasalahan di teknik kimia
yang tidak melibatkan reaksi kimia dan (2) menyelesaikan permasalahan
permasalahan neraca massa tanpa reaksi kimia untuk single unit maupun multiple
unit.

BAB CCLIII.
III. 2.

Penyusunan dan Penyelesaian Neraca Massa Tanpa Reaksi

Kimia

BAB CCLIV.

Neraca massa didefinisikan sebagai persamaan yang

disusun berdasarkan hukum kekekalan massa (law conservation of mass) yang


menyatakan bahwa massa tidak dapat diciptakan maupun dimusnahkan (mass
can neither be created or destroyed). Persamaan umum neraca massa untuk
suatu sistem proses seperti tersaji dalam Gambar III.1 dinyatakan dalam
persamaan (1).

BAB CCLV.

Gambar III. 1. Sistem Neraca Input dan Output

BAB CCLVI.

(1)

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCLVII.
BAB CCLVIII.

Satuan di setiap arus adalah satuan massa atau mol atau

(massa/waktu) atau mol/waktu). Satuan di setiap kotak atau suku dalam


persamaan di atas harus sama.

BAB CCLIX.

Dalam persamaan di atas, akumulasi didefinisikan sebagai

perubahan massa / panas terhadap waktu, di mana untuk proses steady state
maka akumulasi sama dengan nol (0) dan sebaliknya untuk proses unsteady
state maka akumulasi tidak sama dengan nol.

BAB CCLX.

Neraca massa dapat disusun dalam bentuk (1) neraca massa

total untuk keseluruhan sistem, (2) neraca massa komponen tertentu, dan (3)
neraca massa unsur atau elemen tertentu.

BAB CCLXI.

Langkah - langkah penyusunan dan penyelesaian neraca

massa dan/atau neraca panas adalah sebagai berikut:


1. Diagram alir proses digambar dan dilengkapi dengan data data berupa
(a) data kualitatif dan kuantitatif yang tersedia serta (b) kondisi arus masuk
dan keluar sistem.
2. Variabel - variabel aliran yang tidak diketahui pada diagram alir ditandai
dan dibuat permisalan variabel.
3. Basis perhitungan dipilih atau ditentukan dengan memperhatikan hal hal
berikut:.
a.Basis perhitungan dapat diambil berdasarkan jumlah bahan yang masuk
atau berdasarkan jumlah bahan keluar dari sistem.
Basis perhitungan dapat dinyatakan dalam satuan berat atau satuan

b.

mol.
c.Jika terjadi proses kimia dalam sistem yang ditinjau, lebih mudah
apabila basis perhitungan menggunakan satuan mol.
d.
Jika terjadi proses fisis, basis perhitungan dapat menggunakan
satuan berat atau satuan mol.
4. Laju alir volumetrik dikonversi menjadi laju alir massa atau molar. Jika
terdapat proses kimia (reaksi), perhitungan menggunakan satuan molar,
sedangkan unyuk proses fisis dapat menggunakan satuan massa atau
molar.
5. Persamaan neraca massa dan neraca panas disusun berdasarkan data data
yang ada. Dalam menyusun neraca, perlu disebutkan apa yang dineracakan

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

dan di mana neraca itu disusun. Persamaan neraca dapat disusun untuk
sebuah unit saja, multi unit, atau unit secara keseluruhan (neraca
massa/panas total).
6. Persamaan neraca massa dan neraca panas diselesaikan.

BAB CCLXII.

Beberapa contoh penyusunan dan penyelesaian neraca

massa tanpa melibatkan reaksi kimia tersaji dalam uraian uraian berikut.

BAB CCLXIII.
BAB CCLXIV.

CONTOH No. 1:

BAB CCLXV.

BAB CCLXVI.

CONTOH No. 2

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCLXVII. Larutan NaOH 1 M sebanyak 250 mL ingin dibuat dari


Kristal NaOH. Berapa gram NaOH yang seharusnya dilarutkan dengan
akuades sampai 250 mL?

BAB CCLXVIII. Penyelesaian:


a. Skema diagram alir dari permasalahan di atas disajikan dalam Gambar III.2
berikut.

BAB CCLXIX.

Gambar III. 2. Skema diagram alir dari permasalahan di contoh no.2


b. Penyeteraan satuan (CATATAN: satuan neraca massa adalah satuan massa atau
mol).

BAB CCLXX.

BAB CCLXXI.

1 M NaOH =1 x (BM NaOH) x 0,25 L = 0,25 BM

NaOH gram NaOH

BAB CCLXXII.
c. Neraca Massa NaOH disekitar mixer: (lihat gambar III.2 di atas)

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCLXXIII.

d. Kesimpulan

BAB CCLXXIV.

Jadi dibutuhkan 10 gram Kristal NaOH.

BAB CCLXXV.
III. 3.

Soal Latihan Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia untuk Single

Unit.

BAB CCLXXVI. Beberapa soal neraca massa yang tidak melibatkan reaksi
kimia untuk single unit adalah sebagai berikut:
1. Larutan KMnO4 0,5 M sebanyak 500 mL ingin dibuat dari kristal KMnO4.
Berapa gram KMnO4 yang seharusnya dilarutkan dalam akuades sampai 500
mL?
2. Sebuah laboratorium hanya memiliki larutan HCl 5% (% berat) dan larutan
HCl 25%. Seorang praktikan akan membuat 1000 gram larutan HCl 12%. Apa
yang sebaiknya dilakukan praktikkan tersebut?
3. 2000 kg slurry Ca(OH)2 dengan konsentrasi 5% dalam air ingin di buat dari
pengenceran slurry dengan konsentrasi 20%. Hitung kebutuhan slurry untuk
kepentingan tersebut!
4. Adhesive cair, yang digunakan untuk merekatkan papan berlaminasi, terdiri
atas campuran polimer dan pelarutnya. Pemasok adhesive mendapat pesanan
berupa 3000 kg adhesive yang berisi 13% polimer (% berat). Pemasok
memiliki stok berupa (a) 500 kg adhesive 10%, (b) larutan 20% adhesive yang
sangat melimpah dan (c) pelarut murni. Jika pemasok ingin menggunakan
semua stok yang ada, tentukan kebutuhan masing - masing larutan! Sketsa dari
penyelesaian permasalahan di atas disajikan dalam Gambar III.3.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Gambar III. 3. Sketsa dari penyelesaian soal 4


5. Jika pada suhu 20C, satu liter etanol dengan densitas 0,789 g/cc dicampur
dengan 1 L akuades berdensitas 0,998 g/cc, berapa kg campuran yang
dihasilkan?
6. Pipa aliran CO2 disambung dengan pipa aliran udara. Kecepatan fluida dalam
pipa CO2 adalah 10 kg/jam. Fluida dalam pipa udara berisi 0,03% mol CO2.
Pada suatu tempat yang jaraknya cukup jauh dari titik penyambungan itu
diambil sample. Hasil analisis menunjukkan kadar CO2 dalam sample adalah
0,45% mol. Tentukan kecepatan arus udara!
7. Anda diminta mengukur kecepatan gas buang yang keluar melalui cerobong
(stack). Gas buang masuk cerobong berisi 2,1% CO2. Gas CO2 diinjeksikan
melalui bagian bawah cerobong dengan kecepatan 4 lb/menit. Konsentrasi CO2
dalam gas keluar dapat diukur yaitu 3,2%. Tentukan kecepatan gas yang
dibuang dari cerobong. Gambar III.4 menunjukkan skema dari permasalahan.

BAB CCLXXVII.
Gambar III. 4. Skema dari permasalahan soal no.6

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

8. Suspensi susu berisi air 50%. Susu bubuk dapat diperoleh dengan cara
mengurangi jumlah air dalam suspense ini, yaitu dengan menguapkan air
dalam alat pengering. Suspensi susu diumpankan ke dalam suatu alat pengering
sembur. Produk yang dihasilkan berisi air 10%. Berapa banyak air yang
teruapkan setiap 100 kg/jam suspensi susu yang diumpankan, dan berapa
prosentase air dalam suspensi itu yang teruapkan?
9. Buah nenas berisi 15% padatan dan 85% air. Untuk membuat selai nenas,
nenas segar dihancurkan dan kemudian ditambah gula dengan rasio nenas:gula
= 45:55. Campuran itu selanjutnya dipanaskan untuk menguapkan air, sehingga
diperoleh selai dengan kadar air 35%. Berapa kg buah nenas dan kg gula yang
dibutuhkan untuk membuat 1 kg selai nenas?
10. Gas berisi H2, N2, dan H2O dengan komposisi yang sama. Air di dalam gelas
tersebut diinginkan untuk dihilangkan dengan cara melewatkan gas tersebut
ke dalam menara yang berisi tumpukan CaCl2 padat (berbentuk pellet). Hasil
perlakuan tersebut menunjukkan bahwa H2O yang terserap adalah 97% dari
H2O dalam gas tersebut. Diketahui mula-mula pellet CaCl2 kering dan
beratnya 2 kg. Setelah beroperasi selama 10 jam, semua pellet ditimbang dan
ternyata beratnya 2,21 kg. Tentukan mol / jam gas umpan dan fraksi mol gas
keluar menara!
11. Seorang mahasiswa melakukan adsorpsi. 100 ml larutan asam asetat
dikontakkan dengan 50 gram arang aktif, sehingga ada perpindahan massa
asam asetat ke dalam arang aktif sedangkan air tidak terserap. Mula-mula
asam asetat dalam larutan 0,5 M, setelah satu jam dikontakkan dengan arang
aktif, konsentrasi asam asetat dalam larutan menjadi 0,4 M. Tentukan
banyaknya asam asetat yang terserap dalam arang aktif (dinyatakan dalam
mol asam asetat setiap gram arang aktif)!
12. Susu skim diproduksi dengan menghilangkan lemak dalam susu segar. Susu
skim diinginkan berisi 90,5% air, 3,5% protein, 5,1% karbohidrat, 0,1%
lemak dan 0,8% abu. Diketahui lemak dalam susu adalah 4,5%. Hitung
komposisi susu segar jika hanya lemak yang dapat dipisahkan dalam pemisah
lemak!
13. Suatu kristaliser mula mula berisi 6420 lb larutan Na2SO4 29,6% (% berat)
bersuhu 104C. Cairan itu didinginkan sampai 20C sehingga terbentuk
kristal Na2SO4.10H2O. Cairan yang tertinggal (cairan jenuh = cairan induk =

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

mother liquor) berisi 16,1% Na2SO4. Tentukan berat cairan dan kristal yang
terbentuk.

BAB CCLXXVIII.

Gambar III. 5. Skema proses kristalisasi

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

III. 4.

Contoh Soal Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia untuk

Multiple Unit.

BAB CCLXXIX. Dalam pembuatan gula tebu, 4000 kg/jam larutan gula 10%
(%berat) diumpankan ke evaporator 1 yang menghasilkan larutan gula 18%.
Larutan hasil evaporator 1 ini diumpankan ke evaporator 2 sehingga
dihasilkan larutan gula 50%. Tentukan: (a) Jumlah air yang teruapkan dari
masing - masing evaporator, (b) Jumlah larutan yang diumpankan ke
evaporator 2, dan (c) jumlah produk yang dihasilkan!

BAB CCLXXX.
BAB CCLXXXI.
BAB CCLXXXII.
BAB CCLXXXIII.

Penyelesaian:

a. Diagram alir proses disajikan dalam Gambar III.6.

BAB CCLXXXIV.

Gambar III. 6. Diagram Alir Proses Evaporator

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

b. Analisis neraca massa di sekitar evaporator 1 dilakukan berdasarkan Gambar


III.7 berikut.

BAB CCLXXXV.

Gambar III. 7. Analisis Neraca Massa Evaporator 1

BAB CCLXXXVI.

Neraca Massa Gula:

BAB CCLXXXVII.

F1.10% = 18%.P1

BAB CCLXXXVIII.

P1 = 400/0.18 = 2222,222 Kg/j

BAB CCLXXXIX.

Neraca Massa Total:

BAB CCXC.F1 = V1 + P1
BAB CCXCI.

V1 = 4000 2222,222 = 1777,78 Kg/j

BAB CCXCII.
c. Analisis di sekitar evaporator 2 dilakukan berdasarkan Gambar III.8.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCXCIII.

Gambar III. 8. Analisis Neraca Massa Evaporator 2

BAB CCXCIV.
BAB CCXCV.

Neraca Massa H2O :

BAB CCXCVI.

82%.P2 + V1 = 50%.P2 + V2 +V1

BAB CCXCVII. 1822,222 = 0,5 P2 + V2

(a)

BAB CCXCVIII. Neraca Massa total :


BAB CCXCIX.

P1 + V1 = P2 +V1 +V2

BAB CCC. 2222,222 = P2 + V2

(b)

BAB CCCI. Dari persamaan (a) dan (b) diperoleh :


BAB CCCII.

P2 = 800 Kg/j

BAB CCCIII.

V2 = 1422,222 Kg/j

d. Analisis neraca massa di keseluruhan alat dicek ulang berdasarkan Gambar


III.9 berikut.

BAB CCCIV. Neraca Massa Total :

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCCV. F1 = V2 + V1 + P2
BAB CCCVI.

4000 = 1422,222 + 1777,22 + 800

BAB CCCVII.

4000 = 3999,444 perhitungan dianggap

benar

BAB CCCVIII.

Gambar III. 9. Neraca Massa Evaporator secara Keseluruhan

BAB CCCIX.
e. Kesimpulan

BAB CCCX.

V1

BAB CCCXI.

V2 =

BAB CCCXII.

P1

BAB CCCXIII.

P2

..

BAB CCCXIV.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

III. 5.

Soal Latihan Neraca Massa Tanpa Reaksi Kimia untuk

Multiple Unit.
1. Suatu industri memisahkan campuran A dan B menggunakan distilasi. Umpan
menara distilasi 1 berisi 50% A dan B 50% (% berat). Distilat (hasil atas)
menara distilasi 1 diinginkan berisi 90% A, sedangkan bottom product (hasil
bawah menara) distilasi 1 ini dicampur dengan fluida yang berisi 30% A dan
70% B. Campuran itu diumpankan ke menara distilasi 2, sehingga diperoleh
distilat berisi 40% A. Jika kecepatan umpan distilasi 1 adalah 100 kg/jam,
distilat menara distilasi 1 adalah 49 kg/jam, fluida yang dicampur dengan
bottom distilasi 1 adalah 30 kg/jam, serta distilasi menara 2 adalah 30 kg/jam,
tentukan semua kecepatan arus dan komposisi arus lainnya.
Petunjuk penyelesaian permasalahan di atas adalah sebagai berikut:
a. Gambar III.10 menunjukkan skema diagram alir permasalahan secara
lengkap.

BAB CCCXV.

Gambar III. 10.

Diagram Alir Alat Distilasi

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

b. Neraca massa (NM) disusun dan dilakukan perhitungan untuk masing


masing bagian, yaitu meliputi:
a. NM Total di keseluruhan alat.
b. NM A di keseluruhan alat.
c. NM total di sekitar MD2
d. NM A di sekitar MD2
e. NM total di sekitar mixer
f. NM A disekitar mixer
2. Sebuah triple effect evaporator di desain untuk mengurangi air pada larutan
garam NaCl dari 25% (% berat) menjadi 3%. Jika rangkaian evaporator itu
menghasilkan 14.670 lb/jam larutan NaCl 97%. Tentukan kecepatan umpan
dan kecepatan air menguap di masing-masing evaporator. Data lain disajikan di
Gambar III.11

BAB CCCXVI.

Gambar III. 11.

Diagram alir Proses

BAB CCCXVII.
3. Larutan gula di suatu pabrik dipekatkan melalui 3 evaporator seri (produk
evaporator 1 diumpan ke evaporator 2 dan seterusnya) dan diinginkan 10% air
dalam umpan masing-masing evaporator dapat teruapkan. Larutan gula 10%
diumpankan ke evaporator 1 dengan kecepatan 100 kg/jam.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Tentukan jumlah:
air yang teruapkan dari masing-masing evaporator.
larutan yang diumpankan ke evaporator 2 dan 3.
produk yang dihasilkan.
4. Operasi pemekatan NaOH dilakukan dengan 2 langkah evaporasi (penguapan
air). 4000 kg/jam larutanNaOH 10% (% berat) mula mula diumpankan ke
evaporator 1 dan dihasilkan larutan NaOH 18%. Larutan evaporator 1 ini
diumpankan ke evaporator 2 sehingga dihasilkan larutan NaOH 50%.
Tentukan:
Kecepatan air menguap di masing-masing evaporator.
Kecepatan larutan yang diumpankanke evaporator 2.
kecepatan produk dari evaporator 2

BAB CCCXVIII.
5. Biji kedelai berisi 18% minyak,35% protein,27,1% karbohidrat,9,4%
serat,dan10,5% air. Minyak kedelai dipungut dari biji kedelai melalui tahaptahap berikut: (1) biji digiling., (2) biji yang telah hancur ditekan sehingga
minyak dalam padatan menjadi 6%, (3) ampas diekstraksi menggunakan
heksan sehingga minyak dalam padatan menjadi 0,5%, dan (d) ampas padatan
dikeringkan sehingga air dalam padatan menjadi 8%. Dengan asumsi tidak ada
protein dan air dalam fase minyak, jika 1000 kg/jam biji kedelai diolah dengan
cara di atas, tentukan kecepatan setiap arusnya!

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCCXIX.

NERACA MASSA DENGAN REAKSI KIMIA

BAB CCCXX.
IV. 1. Capaian Pembelajaran

BAB CCCXXI.

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat

(1) menyusun neraca massa untuk berbagai jenis permasalahan di teknik kimia
yang melibatkan reaksi kimia dan (2) menyelesaikan permasalahan
permasalahan neraca massa yang melibatkan reaksi kimia.

BAB CCCXXII.
IV. 2. Penyusunan Neraca Massa dengan Reaksi Kimia
Bab ini akan membahas neraca massa di mana reaksi kimia terlibatdi dalam
sistem yang ditinjau.Dalam reaksi kimia, stoikiometri reaksi kimia harus
diperhatikan. Persamaan berikut menunjukkan contoh dari suatu persamaan
reaksi:

BAB CCCXXIII.

a A+b B c C+ d D

(1)

BAB CCCXXIV.
BAB CCCXXV. Reaksi di atas mempunyai arti kualitatif dan kuantitatif.
Arti kualitatif menunjukkan bahan apa yang direaksikan dan yang dihasilkan.
Bahan A dan B merupakan reaktan atau pereaksi. Bahan C dan D merupakan
produk atau hasil reaksi. Arti kuantitatif menunjukkan perbandingan mol
mol sebelum dan sesudah reaksi. Jika 1 mol A bereaksi maka (b/a) mol B yang
bereaksi. Di dalam praktek, jarang terdapat peristiwa di mana reaksi berjalan
secara stoikiometri tepat. Biasanya, salah satu reaktan berada dalam jumlah
yang berlebihan, sehingga reaksi tidak bisa berjalan stoikiometris. Pada akhir
reaksi masih ada sisa - sisa jenuh reaktan. Dalam perhitungan kuantitatif
sistem reaksi yang demikian, perlu diketahui beberapa istilah isitilah berikut:
1. limiting reactant (reaktan pembatas)
Reaktan pembatas adalah reaktan yang jumlah molnya paling sedikit bila
ditinjau dari segi stoikiometri atau reaktan yang akan habis terlebih dulu
dibanding reaktan lainnya.
2. Excess reactant (zat reaktan yang berlebihan).

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Excess reactant adalah pereaktan yang jumlahnya berlebih apabila


dibandingkan dengan limiting reactant.
3. Percent excess of reactant (persen kelebihan reaktan)
Persen kelebihan reaktan dihitung dengan menggunakan persamaan:

BAB CCCXXVI.
excess=

Jumlah mol kelebihan dari kebutuhan teoritis


x 100
jumlah mol kebutuhan teoritis

BAB CCCXXVII.

(2)

Jumlah mol kelebihannya = (mol umpan ) (mol

kebutuhan teoritisnya). Teoritis merupakan kondisi jika limiting reactant habis


bereaksi.

BAB CCCXXVIII.
4. Konversi.

BAB CCCXXIX.
konversi=

jumlah mol reaktan yang bereaksi


x 100
jumlah mol reaktan yang masuk

(3)

Nilai konversi = 0 sampai dengan 100% (= 1,00).


5. Yield / rendemen.
yield=

BAB CCCXXX.

berat hasil
x 100
berat umpan

(4)

BAB CCCXXXI.
BAB CCCXXXII. Pada neraca massa yang melibatkan reaksi kimia maka
maka gunakan satuan mol. Jika basis dinyatakan dalam satuan massa, maka
satuan harus diubah terlebih dulu menjadi satuan mol.

BAB CCCXXXIII.
BAB CCCXXXIV.

CONTOH No. 1

BAB CCCXXXV. Akrilonitril diproduksi dengan mereaksikan propilen,


amonia dan oksigen, seperti reaksi:

BAB CCCXXXVI.

C3 H 6 + NH 3 +O2 C 3 H 3 N +3 H 2 O

BAB CCCXXXVII.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCCXXXVIII.

Umpan reaktor berisi 10% propilen, 12% amonia,

dan 78% udara.

BAB CCCXXXIX.

Tentukan:

a. limiting reactant
b. % excess reactant.
c. rasio mol akrilonitril / mol NH3 di umpan, jika konversi limiting reactant
hanya 30%,
d. Komposisi di arus keluar reaktor.

BAB CCCXL.
BAB CCCXLI.
BAB CCCXLII. Penyelesaian:
1. Skema diagram alir:

BAB CCCXLIII.

Komponen di arus produk (P) diprediksi

berdasarkan data komposisi F, persamaan reaksi dan konversi, sebagaimana


tertampil dalam Gambar berikut.

BAB CCCXLIV.

2. Analisis NM

BAB CCCXLV.Basis perhitungan : 100 gmol F


BAB CCCXLVI.

Dipilih F sebagai basis, karena data kuantitatif

berupa komposisi lengkap.

BAB CCCXLVII.

NM untuk menentukan limiting reactant

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCCXLVIII.

BAB CCCXLIX.

Terlihat bahwa C3H6 habis bereaksi terlebih dahulu

dibanding reaktan yang lain, maka C3H6 adalah limiting reactant.

BAB CCCL.

Menentukan % excess reactant:

BAB CCCLI. % excess NH3 = (2/10).100%=20%


BAB CCCLII. % excess O2 = (1,38/15).100%= 9,2%
BAB CCCLIII. NM jika konversi = 30%:
BAB CCCLIV. Karena limiting reactant-nya adalah C3H6 maka konversi
30% adalah konversi C3H6
C 3 H 6 yang bereaksi

BAB CCCLV. % = C H umpan reaktor


3
6
BAB CCCLVI. C3H6 yang bereaksi = 0,3.10 = 3 gmol

BAB CCCLVII.

Jadi rasio mol akrilnitril / NH3 di umpan = 3/10

BAB CCCLVIII.

Komposisi arus di P:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCCLIX.

CONTOH No. 2

BAB CCCLX.

Suatu reaktor digunakan untuk mengoksidasi SO2 menjadi

SO3. Udara umpan berlebihan 20% dan konversi SO2 hanya 90%. Tentukan
komposisi gas hasil reaktor.

BAB CCCLXI.

Penyelesaian:

1) Skema diagram alir:

BAB CCCLXII. Komponen di arus produk (P) diprediksi berdasarkan data


komposisi F1, FU, persamaan reaksi, konversi dan % excess.

BAB CCCLXIII. Dicari : komposisi gas hasil (P).


2) Basis perhitungan.

BAB CCCLXIV. Diambil basis perhitungan = 100 mol F1.


3) Neraca Massa di sekitar Reaktor:

BAB CCCLXV.

Neraca Massa SO2:

BAB CCCLXVI. Input - reaksi = output


BAB CCCLXVII. 100 reaksi = output
BAB CCCLXVIII.

Berdasarkan data konversi:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

mol SO 2 yang beraksi

BAB CCCLXIX. Konversi = 90 % = mol SO 2umpan reaktor


BAB CCCLXX. Maka SO2 yang bereaksi = 90% . 100 = 90 mol
BAB CCCLXXI. Jadi,
BAB CCCLXXII. SO2 output = SO2 dalam gas hasil = 100 90 mol =
10 mol

BAB CCCLXXIII.

Neraca Massa O2:

BAB CCCLXXIV.

Input - reaksi = output

BAB CCCLXXV. Berdasarkan persamaan reaksi, jika SO2 yang


bereaksi = 90 mol, maka O2 yang bereaksi = . 90 = 45 mol.

BAB CCCLXXVI.

Berdasarkan data % excess :

BAB CCCLXXVII.

BAB CCCLXXVIII.

maka O2 umpan = 1,2 . ( . 100) = 60 mol.

BAB CCCLXXIX.

Maka NM O2 menjadi:

BAB CCCLXXX. O2 output = O2 dalam gas hasil = 60 45 = 15 mol.


BAB CCCLXXXI.

Neraca Massa N2

BAB CCCLXXXII.

Input = output

BAB CCCLXXXIII.

Jika O2 umpan = 60 mol,

BAB CCCLXXXIV.

maka N2 umpan = (79% / 21% ). 60 =

225,71 mol.

BAB CCCLXXXV.

Neraca Massa SO3:

BAB CCCLXXXVI.

Input + reaksi = output

BAB CCCLXXXVII.

0 + reaksi = output

BAB CCCLXXXVIII.

Berdasarkan persamaan reaksi, jika SO2

BAB CCCLXXXIX.
BAB CCCXC.

yang bereaksi= 90 mol, maka

SO3 yang dihasilkan dari reaksi = 90 mol.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CCCXCI.

Maka:

BAB CCCXCII. SO3 output= SO3 dalam gas hasil = 90 mol.


4) Rekapitulasi:

IV. 3.

Soal Latihan Neraca Massa dengan

Reaksi.
1. Akrilonitril diproduksi dengan mereaksikan propilen, amonia dan oksigen,
seperti reaksi:

BAB CCCXCIII.

C3 H 6 + NH 3 +O2 C 3 H 3 N +3 H 2 O

Umpan reaktor berisi 15% propilen, 7% amonia, dan 78% udara.


Tentukan:
limiting reactant.
% excess reactant.
Jika konversi limiting reactant hanya 30%, berapa rasio (mol akrilonitril /
mol NH3 umpan).
Komposisi di arus keluar reaktor.
2. Metan dibakar dengan oksigen sehingga menghasilkan CO2 dan H2O. 150
kgmol/jam umpan yang terdiri atas 20% CH4 60% O2 dan 20% CO2
diumpankan ke reaktor. Konvers limiting reactant hanya 90%.

BAB CCCXCIV.

Tentukan:

Komposisi (dalam mol dan Kg) gas keluar reaktor


Excess reactant.
3. Suatu konverter digunakan untuk mengoksidasi SO2 menjadi SO3. Umpan
reaktor terdiri atas 12% SO2, 8% O2 dan 80% N2. Jika konversi SO2 hanya
95%, tentukan komposisi gas hasil konverter.
4. Suatu konverter digunakan untuk mengoksidasi SO2 enjadi SO3. Umpan reaktor
terdiri atas 12% SO2, 8% O2 dan 80% N2. Jika konversi SO2 hanya 95% dan
diinginkan SO3 yang dihasilkan 100 mol/jam, tentukan :
kecepatan gas umpan.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

komposisi gas hasil konverter.


5. Pada produksi vinil klorid, dikloroetan dipirolisis dalam reaktor, dengan reaksi
sebagai berikut :

BAB CCCXCV.

C2 H 4 Cl C2 H 3 Cl+ HCl

Agar pirolisis ini tidak menghasilkan karbon, maka konversi dibatasi 50%. Jika
diinginkan memproduksi 5000 Kg/jam vinilklorid, tentukan:
diklrooetan yang dibutuhkan.
Komposisi gas keluar reaktor
6. Sintesa amonia mengikuti reaksi sebagai berikut:

BAB CCCXCVI.

N 2 +3 H 2 2 N H 3

Suatu pabrik mengumpankan 4202 lb amonia dan 1046 lb hidrogen ke dalam


reaktor setiap jam, diproduksi amonia murni 3060 lb / jam.
Tentukan:
limiting reactant.
% excess reactant.
Konversi
7. Gipsum (plaster Paris: CaSO4.2H2O) diproduksi dengan mereaksikan
CaCO3dengan asam sulfat. Batu kapur digunakan sebagai sumber CaCO3. Batu
kapur mempunyai komposisi: CaCO3 96,89%; MgCO3 1,41% dan inert 1,70%,
sedangkan asam sulfat yang digunakan larutan asam sulfat 98%. Jika 5 ton batu
kapur bereaksi sempurna, tentukan:
Kg gipsum anhidros yang dihasilkan.
Kg larutan asam sulfat yang dibutuhkan.
Kg CO2 yang dihasilkan
8. Lima lb bismuth ( BM = 209) dipanaskan bersama satu lb sulfur sehingga
membentuk Bi2S3 .Pada akhir reaksi massa hasil masih mengandung sulfur
adalah 5% dari total hasil. Tentukan:
limiting reactant.
% excess reactant.
% konversi.

BAB CCCXCVII.
9. Berapa gram kromat sulfit yang akan dibentuk dari 0,718 gram kromat oksit
sesuai reaksi :

BAB CCCXCVIII.

2Cr 2 O3+3 CS2 2 Cr 2 S3 +3 CO 2

BAB CCCXCIX.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

10. Batu barit berisi 100% BaSO4. Barit direaksikan dengan karbon dalam
bentuk coke yang berisi 6% abu. Komposisi hasil: BaSO4 = 11,1%; BaS =
72,8%; C= 13,9%; dan abu 2,2 %.
Reaksi:

BAB CD.

BaS O 4+ 4 C 2 BaS+ 3CO

Tentukan: excess reactant, persen excess reactant, dan konversi

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDI. PENYELESAIAN PERSAMAAN LINIER


SIMULTAN
V. 1.

Capaian Pembelajaran

BAB CDII. Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat


menyelesaikan persamaan linier secara simultan dengan menggunakan fasilitas
yang tersedia dalam software MS. Excel.

BAB CDIII.
V. 2.

Operasi matriks

BAB CDIV. Sistem persamaan linear dalam bidang teknik kimia dibutuhkan
untuk menyelesaikan perhitungan terkait dengan prinsip kesetimbangan kimia.
Sebagai contohnya pada proses penyampuran toluene C7H8 dan nitric acid
HNO3 yang menghasilkan trinitrotoluene C7H5O6N3 berdasarkan persamaan
kimia:
x C 7 H 8 + yHN O 3 z C 7 H 5 O6 N 3+ w H 2 O

BAB CDV.

BAB CDVI. Diperoleh persamaan linear

untuk unsur C : 7 x=7 z


untuk unsur H : 8 x+ y=5 z+ 2 w
untuk unsur N : y=3 z
untuk unsur O : 3 y=6 z +w

BAB CDVII.

Keempat persamaan di atas disebut dengan persamaan

linear karena setiap variabel mempunyai pangkat satu dan bukan merupakan
fungsi trigonometri, logaritma maupun eksponensial. Himpunan dari beberapa
persamaan linear yang jumlahnya berhingga disebut dengan persamaan linear.

BAB CDVIII.

Secara umum suatu sistem sebarang dari m persamaan

linear dengan n variabel (faktor tidak diketahui) dapat ditulis sebagai berikut:

BAB CDIX. a11 x 1+ a12 x 2 ++ a1 n x n=b 1


BAB CDX.

a21 x 1 +a 22 x2 + + a2 n xn =b2

BAB CDXI. .

BAB CDXIV.

BAB CDXII.

BAB CDXIII.

am 1 x 1+ am 2 x 2 ++ amn x n=bm

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDXV.

Dengan a11,a12,,a1n,,amn dan b1,b2,..,bn merupakan

konstanta,sedangkan x1,x2,,xn merupakan variabel yang dicari.

BAB CDXVI.

Penyelesaikan suatu sistem persamaan linear seperti contoh

di atas ,seluruh informasi yang dibutuhkan untuk memperoleh


penyelesaiannya terangkum dalam matrik.

BAB CDXVII.
BAB CDXVIII.
V. 3.

Penyelesaian sistem linear dengan invers matriks.

BAB CDXIX.

Jika A adalah suatu matriks n x n yang dapat dibalik, maka

untuk setiap matriks b, sistem persamaan Ax = b memiliki tepat satu solusi,


yaitu x = A-1b.

BAB CDXX.

CONTOH

BAB CDXXI.

Tentukan penyelesaian sistem linear berikut dengan

menggunakan A-1.

BAB CDXXII.

x 1+2 x 2+3 x 3=5

BAB CDXXIII.

2 x 1 +5 x 2+3 x 3=3

BAB CDXXIV.

x 1+8 x 3=17

BAB CDXXV.

Jawab.

BAB CDXXVI.

Dalam bentuk matriks sistem diatas dapat dituliskan

sebagai Ax = b dimana

BAB CDXXVII.

[ ] [ ] []

1 2 3
A= 2 5 3
1 0 8

x1
x2
x3

x=

b=

5
3
7

BAB CDXXVIII. Invers dari matriks A adalah

40 16 9
13 5 3
5 2 1

BAB CDXXIX.

A-1=

BAB CDXXX.

Dengan demikian penyelesaian dari sistem ini adalah

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDXXXI.

-1

x=A b=

40 16 9
13 5 3
5 2 1

] [] []
5
3
17

1
1
2

BAB CDXXXII. atau x1 = 1, x2 =-1, dan x3 = 2.


BAB CDXXXIII.
BAB CDXXXIV.
V. 4.

Penyelesaian Persamaan Simultan menggunakan Ms. Excel.

Penggunaan matriks invers dapat pula dilakukan oleh progam Ms. Excel. Gambar
V.1 menunjukkan penyelesaian persamaan secara simultan menggunakan Ms.
Excel beserta perintah yang digunakan.

BAB CDXXXV.

Blok sel yang akan digunakan untuk matriks


inverse lalu ketik: =MINVERSE(C2:D3) lalu
tekan Ctrl-Shift-Enter bersamaan
Blok sel yang akan digunakan untuk matriks
X lalu ketik: =MMULT(C5:D6,G2:G3) lalu
tekan Ctrl-Shift-Enter bersamaan

Gambar V. 1. Penyelesaian Matriks Menggunakan Excel


V. 5.

Neraca Massa Linier Rangkaian Proses.

BAB CDXXXVI. Suatu bahan A akan dikonversikan menjadi B dalam sebuah


reaktor. Produk B keluar bersama reaktan A yang tidak bereaksi menuju
pemisah sehingga reaktan A dapat dikembalikan ke reaktor. Gambar skema
proses tersebut ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDXXXVII.
Gambar V. 2. Skema Proses

BAB CDXXXVIII.

Produk berupa zat A murni dengan laju 100

kmol/jam. Kendala proses terdiri dari (1) 80 % dari A dan 40 % dari B di


dalam alur 2 didaur ulang dan (2) Perbandingan mol A terhadap B di dalam
alur 1 adalah 5:1.

BAB CDXXXIX. Penyelesaian:


BAB CDXL.

NM Pencampur :

BAB CDXLI.

NA1 - NA3 = 100

BAB CDXLII.

NB1 NB2 =0

BAB CDXLIII.
-

Neraca massa reaktor :

NA1 NA2 + r = 0
NB1 NB2 r =0

BAB CDXLIV.
BAB CDXLV.
-

(r = laju reaksi)

Neraca massa pemisah :

NA2 NA3 + NA4 = 0


NB2 + NB3 + NB4 =0

BAB CDXLVI.

Kendala - kendala :

BAB CDXLVII. Porsi cabang :

0.8 NA2 + NA3 = 0

BAB CDXLVIII. 0.4 NB2 + NB3 = 0


BAB CDXLIX.

Hubungan komposisi alur : NA1 5 NB1 = 0

BAB CDL. Ada 9 persamaan linier dengan 9 variabel yang tak diketahui :
BAB CDLI. NA1, NB1, NA2, NB2, NA3, NB3,NA4, NB4 , dan r.
BAB CDLII.

Persamaan-persamaan di atas dapat dtuliskan kembali

dalam bentuk matriks sebagai berikut :

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDLIII.
BAB CDLIV.

Permasalahan ini dapat diselesaikan menggunakan Ms.

Excel seperti cara yang tersaji dalam Gambar V.1.


V. 6.

Contoh Soal

1. Xylene (1), styrene (2), toluene (3) dan benzene (4) akan dipisahkan
menggunakan 3 buah menara distilasi sebagaimana ditunjukkan oleh gambar di
bawah. Masing-masing yaitu: F, D, B, D1, B1, D2, dan B2 adalah laju alir
molar dalam mol/menit.

BAB CDLV.
Gambar V. 3. Gambar skema proses 3 menara distilasi

BAB CDLVI.
BAB CDLVII.

Diketahui : F = 70 mol/menit

BAB CDLVIII.

xf,1= 0.15 ; xf,2 = 0.25 ; xf,3 = 0.40 ; xf,4= 0.20

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDLIX.

xd1,1 = 0.07 ; xd1,2 = 0.04 ; xd1,3 = 0.54 ; xd1,4 = 0.35

BAB CDLX.

xb1,1 = 0.18 ; xb1,2 = 0.24; xb1,3 = 0.42 ; xb1,4 = 0.16

BAB CDLXI.

xd2,1 = 0.15 ; xd2,2 = 0.10 ; xd2,3 = 0.54 ; xd2,4= 0.21

BAB CDLXII.

xb2,1 = 0.24 ; xb2,2 = 0.65 ; xb2,3 = 0.10 ; xb2,4 = 0.01

(a) Hitung laju alir molar untuk aliran D1, D2, B1, dan B2?
(b) Hitung laju alir molar dan komposisi aliran D dan B?

BAB CDLXIII.
BAB CDLXIV.
-

Petunjuk penyelesaian :

Neraca massa komponen untuk keseluruhan rangkaian MD :

BAB CDLXV.

x d 1,1 D1+ x b 1,1 B 1+ x d 2,1 D2 + x b 2,1 B2 =x f ,1 F

x d 1,2 D1+ x b 1,2 B 1+ x d 2,2 D2 + x b 2,2 B2 =x f ,2 F

BAB CDLXVI.

x d 1,3 D1+ x b 1,3 B1+ x d 2,3 D2+ x b 2,3 B2=x f ,3 F

BAB CDLXVII.

x d 1,4 D1 + x b 1,4 B1 + x d 2,4 D2 + x b 2,4 B2=x f , 4 F

Neraca massa overall dan komponen untuk MD-02 :

BAB CDLXVIII.

D=D1 + B1

BAB CDLXIX.

x d ,1 D=x d 1,1 D1 + x b 1,1 B1

BAB CDLXX.

x d ,2 D=x d 1,2 D1 + x b 1,2 B1

BAB CDLXXI.

x d ,3 D=x b 1,3 D1 + x b 2,3 B1

BAB CDLXXII.

x d , 4 D=x d 1,4 D1 + x b 1,4 B1

Neraca massa overall dan komponen untuk MD-03 :

BAB CDLXXIII. B=D2 + B2


BAB CDLXXIV.

x b ,1 B=x d 2,1 D2+x b 2,1 B 2

BAB CDLXXV.

x b ,2 B=x d 2,2 D2+x b 1,2 B 2

BAB CDLXXVI.

x b ,3 B=x d 2,3 D2+ x b1,3 B2

BAB CDLXXVII. x b ,4 B=x d 2,4 D 2+ x 1,4 B2


2. A wet paper pulp is found to contain 71% water. After drying it is found that
60% of the original water has been removed. Calculate the following:
a. The composition of the dried pulp
b. The mass of water removed per kilogram of wet pulp

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDLXXVIII.

Wet pulp
F
Pulp:
0.29
H2O: 0.71

x
y

H2
O

Dried
pulp
Pulp:
0.505
H2O

Basis : 1 kg of wet pulp

BAB CDLXXIX.
BAB CDLXXX. Penyelesaian :
BAB CDLXXXI. Persoalan di atas dapat disederhanakan berdasarkan neraca
massa komponen menjadi persamaan aljabar sebagai berikut:

BAB CDLXXXII. 0.505x = 0.29


BAB CDLXXXIII.
BAB CDLXXXIV.

0.495x + y = 0.71

Nilai x dan y dapat dicari dengan menggunakan

matriks yang diperoleh menggunakan Ms. Excel dimana AX = B atau X = A1

B.

BAB CDLXXXV.

BAB CDLXXXVI.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDLXXXVII. Sehingga nilai x = 0574 dan y = 0.426


BAB CDLXXXVIII.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDLXXXIX.

SOLVER DALAM Ms. EXCEL

VI. 1. Capaian Pembelajaran

BAB CDXC.

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat

mengaktifkan dan menggunakan modul SOLVER dalam Ms. Excel untuk


menyelesaikan permasalahan permasalahan neraca massa.

BAB CDXCI.
VI. 2. Informasi tentang SOLVER

BAB CDXCII.

Ms. Excel mempunyai modul SOLVER yang mengijinkan

pemakai untuk memasukkan nilai decision variable, constraint dan objective


untuk melakukan optimasi ke dalam cell dari suatu spreadsheet. SOLVER
memiliki banyak kegunaan di bidang manajemen seperti optimasi distribusi
bahan baku serta produk. Dalam bidang teknik kimia, SOLVER juga memiliki
kegunaan.

BAB CDXCIII.
VI. 3. Aktifasi modul SOLVER

BAB CDXCIV.

Aktifasi modul SOLVER dapat dilakukan dengan tahapan

berikut:
1. Dari menu Tools,pilih Add-Ins
2. Akan muncul jendela seperti gambar VI.1, lalu click box SOLVER Add-In dan
tekan tombol OK. Sistim Ms. Excel di komputer akan melakukan instalasi fitur
ini.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB CDXCV.

Gambar VI. 1.

Fitur Add-Ins

Apabila jendela seperti di atas tidak menampilkn SOLVER Add-In, maka anda
harus mencari computer lain yang ada fitur ini kemudian copy file
SOLVER.xla dan SOLVER 32.dll ke komputer dan instalasi secara manual ke
komputer dengan menekan tombol Browse dan pilih file SOLVER.xla
kemudian tekan OK.
VI. 4. Memahami Parameter dalam Modul SOLVER
1. Dari Menu Tools, pilih SOLVER sehingga muncul jendela seperti Gambar
VI.2 berikut.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Gambar VI. 2.

Fitur SOLVER

2. Parameter parameter yang terdapat dalam modul SOLVER meliputi:


Target Cell = sel yang mengandung fungsi objektif
Changing Cell = sel yang nilainya akan dihitung di komputer hingga nilai

pada Target Cell tercapai


Constraint = batasan batasan yang harus dipenuhi oleh Changing Cell

dalam proses perhitungan


Equal To = nilai pada Target Cell yang diatur oleh pengguna agar memenuhi
kriteria tertentu, yaitu (1) Max untuk mendapatkan nilai maksimal fungsi
objektif, (2) Min untuk mendapatkan nilai minimal fungsi objektif, atau (3)
Value of untuk mendapatkan fungsi objektif pada nilai tertentu.

VI. 5. Iterasi dengan Modul SOLVER


1. Misalkan diketahui persamaan sebagai berikut :

BAB CDXCVI.

X 1=2 T

BAB CDXCVII.

X 2=3 T
(1)
Y 1=4,2 X 1

BAB CDXCVIII.

Y 2=7,5

BAB CDXCIX.
(2)

Y 1+ Y 2=1

BAB D.
(3)
Carilah nilai T yang memberikan Y 1+ Y 2=1

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

2. Perhitungan awal di Ms. Excel dilakukan dengan mengambil nilai T awal = 1


(nilai awal dapat dipilih pada renatang berapa pun). Pengerjaan dalam Ms.
Excel akan diperoleh seperti tampak dalam Gambar VI.3.

BAB DI.

Gambar VI. 3.

Tampilan Hasil Perhitungan di Excel

Persamaan (1) disajikan pada Cell B3:C4, persamaan (2) disajikan pada Cell
C6:C7 dan persamaan (3) disajikan pada Cell C8.
Fungsi Objektif yaitu persamaan (3) ditetapkan sebagai Target Cell. Dalam
kasus ini diinginkan persamaan (3) memenuhi syarat Y 1+ Y 2=1 , dilakukan
dengan cara iterasi variabel T sebagai Changing Cell agar Fungsi Objektif
terpenuhi. Iterasi secara manual dengan trial and error dapat dilakukan dengan
cara mengubah nilai T (Cell C2), atau dapat juga lebih cepat dengan
menggunakan modul SOLVER.
3. Dari Menu Tools, pilih SOLVER.
4. Setelah muncul jendela SOLVER Parameters, Tekan tombol Reset All terlebih
dahulu kemudian isi SOLVER Parameters seperti di bawah ini. (pengisian

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

parameter dapat dengan menulis nama sel secara langsung atau dengan click
cell)

BAB DII.

5. Tekan tombol Solve, dan biarkan Ms. Excel menghitung. Bila perhitungan
telah selesai, akan muncul jendela seperti di bawah ini.

BAB DIII.

BAB DIV.

Keterangan dari masing masing pilihan yang tredapat

dalam gambar di atas adalah:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Keep SOLVER Solution = Hasil perhitungan SOLVER akan di tampilkan

pada spreadsheet
Restore Original Values = Hasil perhitungan SOLVER tidak di tampilkan

ke spreadsheet dan nilai pada spreadsheet di kembalikan ke nilai awal


Reports (Answer, Sensitivity dan Limit) adalah bentuk-bentuk laporan yang

disediakan SOLVER.
6. Tekan tombol OK dan hasil perhitungan akan menjadi sepeti di bawah ini.
Terlihat bahwa nilai T = 0,032362 memenuhi persamaan (3).

VI. 6. Algoritma Itersai dengan Modul SOLVER.


1. Pada halaman SOLVER Parameters, tekan tombol Options maka akan
muncul jendela SOLVER Options seperti terlihat pada Gambar VI.4.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Gambar VI. 4.

BAB DV.

Tampilan halaman SOLVER Options

Keterangan dari masing masing pilihan yang tredapat

dalam gambar di atas adalah:

Max Time menunjukkan maksimal waktu yang digunakan SOLVER

dalam menyelesaikan kasus perhitungan.


Iterations menunjukkan jumlah iterasi yang dilakukan SOLVER
Precision menunjukkan tingkat presisi (ketepatan) dari hasil SOLVER
Assume linear Model menunjukkan bahwa SOLVER akan memakai

program linear dalam menyelesaikan kasus.


Show Iteration Result menunjukkan bahwa pada setiap proses iterasi,
SOLVER akan berhenti sehingga pemakai dapat melihat pergerakan

iterasinya.
Forward dan Central menunjukkan metode turunan yang digunakan

SOLVER dalam proses iterasi


Newton menunjukkan bahwa SOLVER memakai metode turunan
Forward atau Central yang berfungsi seperti routine Newton Raphson
dalam penyelesaian secara numeris

BAB DVI.

Keterangan lebih lanjut untuk masing masing pilihan

dapat diperoleh dengan menekan tombol Help. Beberapa permasalahan di

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

teknik kimia dapat diselesaikan dengan baik tanpa perlu merubah-rubah


parameter pada SOLVER Options.
2. Ulangi perhitungan pada sub bab VI.5 di atas, dengan terlebih dahulu klik
boks Show Iterations Results, maka Ms. Excel akan menampilkan jendela
Show Trial Solution seperti terlihat pada Gambar VI.5.

BAB DVII.

Gambar VI. 5.

BAB DVIII.

Jendela Show Trial Solutions

Jika dibandingkan nilai spreadsheet, terlihat bahwa ada

perbedaan antara nilai sekarang dengan nilai mula-mula. Perbedaan ini


disebabkan iterasi yang dilakukan SOLVER. Tekan tombol Continue untuk
melanjutkan iterasi, atau tekan tombol Stop untuk menghentikan iterasi.

BAB DIX.
VI. 7. Pemanfaatan Iterasi SOLVER dalam Permasalahan Teknik Kimia
VI. 7. 1.

BAB DX.

Perhitungan pada Partial Condenser


Uap sebanyak F mol/menit yang mengandung i-butane,n-butane

dan n- hexane dengan fraksi mol umpan masing-masing sebesar 0.3,0.2,0.5


didinginkan dalam suatu condenser sehingga terbentuk campuran uap dan
cairan yang kemudian dipisahkan dalam suatu flash.

BAB DXI. Tekanan sistim sebesar 1500 mmHg,diinginkan laju alir mol
liquid / laju alir mol feed = (L/F) = 0.42. Berapakah suhu pendingin yang
diperlukan serta komposisi cairan dan uap yang diperoleh?

BAB DXII. Data tekanan uap sebagai berikut :


BAB DXIII.

A = i-butane, B = n-butane, C = n-hexane

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB DXIV. P dalam mmHg dan t dalam C


BAB DXV. Penyelesaian:
A. Algoritma Perhitungan :
1. Trial T (suhu pendingin dalam C)
2. Hitung P dari persamaan:
P0i =f ( t )

BAB DXVI.
(a)
3. Hitung x dari persamaan:
x i=

BAB DXVII.

zi
0
L
L Pi
+ 1
F
F P

(b)
4. Hitung y dari persamaan:
P0i
y i= x i
P

BAB DXVIII.
(c)
5. Periksa apakah

x i=1

terpenuhi, bila tidak kembali ke langkah 1.

B. Iterasi dengan SOLVER :

BAB DXIX.Dari algoritma perhitungan di atas dapat dilihat bahwa


dilakukan iterasi nilai T (Changing Cell) hingga memenuhi

x i=1

dengan Target Cell Value of =1. Hasil perhitungan dapat dilihat pada
spreadsheet seperti ditampilkan dalam Gambar VI.6.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB DXX.

Gambar VI. 6.

Hasil Perhitungan dengan Iterasi SOLVER

BAB DXXI.
BAB DXXII.

Persamaan (a) dihitung pada Cell C7:C9. Persamaan

(b) dihitung pada Cell D7:D9. Persamaan (c) dihitung pada Cell E7:E9.
Persamaan

x i=1

dihitung pada Cell D10. Suhu pendinginan di Cell

B2 tidak boleh bernilai negatif sehingga perlu ditambahkan sebagai


Constraint

BAB DXXIII.

Isian SOLVER Parameters dilakukan seperti

gambar berikut.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB DXXIV.

BAB DXXV.

Sedangkan untuk pengisian Subject to the

Constraints, dapat dilakukan dengan cara: (1) pengisian constraint


tekan tombol Add, (2) ubah constraint dengan cara klik constraint yang
ingin diubah lalu tekan tombol Change, atau (3) hapus constraint klik
constraint yang ingin dihapus lalu tekan tombol Delete.

BAB DXXVI.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB DXXVII.

Apabila masih ada constraint yang ingin

ditambahakan tekan tombol Add, bila anda telah selesai mengisi


constraint tekan tombol OK.

BAB DXXVIII.

Pada jendela SOLVER Parameters, tekan tombol

Solve dan akan mendapatkan hasil seperti gambar berikut. Suhu


pendinginan dibaca pada Cell B2, sedangkan komposisi cairan pada Cell
D7:D9 dan komposisi uap pada Cell E7:E9

BAB DXXIX.
BAB DXXX.

BAB DXXXI.
VI. 7. 2. Penyelesaian Persamaan dengan Menggunakan GOAL SEEK dan
SOLVER

BAB DXXXII.

Setidaknya ada dua metode untuk memecahkan persamaan

aljabar menggunakan Ms.Excel, yaitu (1) menggunakan fitur 'Goal Seek' dan
(2) menggunakan fitur 'SOLVER'. Keduanya digambarkan menggunakan
contoh sederhana untuk menemukan x yang membuat f (x) sama dengan nol.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB DXXXIII.

Misal diketahui f ( x )=x 2 x8.

A. Solusi Menggunakan 'Goal Seek'


1) Spreadsheet dibuka dan pernyataan berikut ditempatkan dalam sel B1:

BAB DXXXIV.
BAB DXXXV.

'=A 1A 12A 18
Sel B1 adalah persamaan yang harus nol, dan sel A1

berisi variabel yang disesuaikan agar nilai persamaan tersebut sama


dengan 0
2) Dalam Menu Tools pilih Goal Seek, dan ketika layar kecil muncul,
isikan nilai sebagai berikut :
Set cell
$B$1
To value
0
By changing cell A1
3) Klik OK dan jawaban muncul dalam spreadsheet yaitu sebesar -2,000007
dan 4.1137E-06 . Jadi solusi yang ditemukan adalah -2, dengan kesalahan
kecil dan merupakan bagian kecil dari prosentase yang ada. Pengujian
apakah perhitungan telah benar? Hal ini ditunjukkan dalam sel B1, yaitu
4.1137E-06. Nilainya tidak sama dengan nol , tetapi cukup kecil untuk
terhadap nilai tujuannya
B. Solusi Menggunakan SOLVER
1) Dalam menu Tools, klik SOLVER.

BAB DXXXVI.

Catatan: Jika pilihan SOLVER tidak muncul,

lakukan aktifasi modul SOLVER (lihat sub bab. VI.3.)


2) Ketika jendela terbuka, pilih opsi untuk membuat sel sama dengan nilai
(atau maksimum atau minimum) dengan mengubah sel lain. Hasil
perhitungan dengan modul SOLVER memberikan jawaban yang sama
dengan fitur Goal Seek tetapi dengan nilai yang lebih akurat.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

BAB DXXXVII. ALIRAN RECYCLE


VII. 1.

Capaian Pembelajaran

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa dapat (1) memahami konsep


recycle dalam perhitungan neraca massa dan (2) menyelesaikan permasalahan
permasalahan recycle.
VII. 2.

Aliran Recycle

Istilah aliran recycle (recycle stream) banyak digunakan dalam neraca massa di
proses kimia. Recycle artinya mengembalikan. Aliran recycle ini banyak
diterapkan pada proses proses di berbagai industri kimia. Beberapa alasan
mengapa aliran recycle ini digunakan adalah:

Recovery catalyst, tidak sedikit reaksi kimia yang terjadi memerlukan


bantuan katalis agar mempercepat laju reaksi dan umumnya katalis
tersebut mahal, apabila katalis tersebut ikut bersama dengan aliran
keluaran reaktor, maka katalis tersebut dapat dipisahkan dan dapat

digunakan kembali sehingga dapat menghemat biaya operasional


Aliran recycle dapat juga digunakan untuk mengencerkan larutan yang
cukup kental atau misalkan aliran slurry. Sebenarnya bisa saja
mengencerkan larutan tersebut dengan fresh feed, namun pemanfaatan
kembali aliran yang dapat mengencerkan larutan kental akan lebih

menghemat operasional cost


Mengontrol proses variabel, pada reaksi-reaksi yang mengeluarkan panas
dalam jumlah yang besar,p enggunaan aliran recycle dapat menurunkan
temperatur, sedangkan pada reaksi endoterm dapat mengurangi penurunan
temperatur. Aliran recycle ini umumnya terdiri dari reaktan yang tidak
bereaksi (uncomsumed reactant), senyawa inert maupun sedikit produk

utama (komposisi produk ini jika bisa diminimalkan jumlahnya)


Sebagai aliran sirkulasi fluida kerja, contoh umum adalah pada sistem
referigasi atau sistem pendinginan, fluida kerja yang digunakan adalah
fluida yang sama namun dapat digunakan kembali setelah mengalami
beberapa tahapan proses, dan biasanya fluida kerja tersebut ditambah

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

dengan make-up fluida kerja yang sama untuk mengganti fluida kerja
yang hilang yang diakibatkan oleh kebocoran.
Di samping alasan di atas, tentunya aliran recycle digunakan untuk
mengembalikan lagi reaktan yang tidak bereaksi (uncomsumed), recycle stream
ini juga digunakan apabila produk yang dihasilkan dari suatu proses di bawah
standar (tidak sesuai spesifikasi) yang ditentukan, biasanya ini terjadi pada saat
start-up (untuk beberapa proses, diperlukan waktu yang cukup lama mencapai
keadaan steady sehingga dengan demikian produk yang dihasilkan biasanya tidak
sesuai standar). Dari sebab-sebab di atas, aliran recycle lebih cenderung
digunakan karena alasan ekonomi, oleh karena itu penggunaan aliran recycle ini
menjadi sesuatu yang penting.
Secara garis besar simulasi proses tersebut dibagi atas dua yaitu :

Sequential Modular Approach


Equation Based Approach

Gambar VII. 1.
VII. 3.

Flowsheet dengan aliran recycle

Sequential Modular Approach

Sebuah flowsheet adalah kumpulan dari beberapa buah unit-unit operasi maupun
unit reaksi. Pada simulasi jenis sequential ini, masing-masing unit operasi
diwakilkan oleh blok - blok. Pada masing masing blok berisikan subroutine
yang unik, sebuah subroutine berisikan kumpulan persamaan-persamaan yang
berhubungan dengan unit operasi yang bersangkutan, misalnya : subroutine heat
exchanger akan berisikan persamaan-persamaan yang berhubungan dengan
perpindahan panas begitu juga untuk unit operasi yang lainnya.
Agar sebuah unit operasi dapat digunakan, maka subroutine dari unit operasi
tersebut dipanggil (call) pada program utamanya (main programme), lihat gambar

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

VII.1 di atas, misalkan perhitungan di unit reactor akan dilakukan, maka dapat
digunakan pernyataan call: CallReaktor (2,3)
Perhitungan dilakukan secara berurutan atau sequence, output dari unit operasi
atau reaksi akan dapat berfungsi sebagai input bagi unit operasi lainnya,umumnya
banyak yang cenderung untuk menghitung dengan metode sequence ini. Seperti
pada kebanyakan software simulasi, persamaan-persamaan yang ada tidak hanya
untuk unit operasi atau reaksi namun juga melibatkan persamaan-persamaan
maupun data-data sifat fisika seperti densitas, viskositas, dan lain-lain.
Jika terdapat aliran recycle maka perhitungan akan menjadi lebih sulit, lihat
gambar VII.1. di atas, penghitungan neraca massa di reaktor tidak dapat dilakukan
tanpa nilai aliran 6 diketahui. Demikian pula untuk unit operasi selanjutnya tidak
akan dapat dihitung, sementara aliran 6 dapat diketahui apabila perhitungan pada
blok separator telah di lakukan. Agar masalah ini dapat diselesaikan, pendekatan
perhitungan iterasi sebagai berikut dapat digunakan :

Asumsikan sebuah nilai dari tear variable, umumnya aliran 6 (pada

gambar di atas) dijadikan tear variable.


Lakukan perhitungan terhadap unit-unit operasi yang ada pada flowsheet,
dimulai dari neraca massa pada unit reaktor, lalu diteruskan ke unit

separator
Nilai hasil perhitungan pada aliran 5 (calculated) akan dibandingkan
dengan nilai aliran 6, jka masuk kriteria konvergensi, maka perhitungan
akan di hentikan, jika tidak tebakan nilai aliran 6 diulang kembali
(assumed). Sebagai panduan, nilai pada aliran 5 dapat digunakan sebagai
nilai tebakan atau nilai assumsi. Demikian seterusnya hingga kriteria
konvergensi tercapai.

Permasalahan yang sering muncul pada penyelesaian perhitungan secara iterasi


adalah kapan perhitungan tersebut akan dihentikan?. Sebenarnya jika prodsedur
iterasi dilakukan terhadap sebuah fungsi secara terus-menerus maka akan
didapatkan hasil yang cenderung mendekati sama dengan perhitungan sebelumnya
hingga pada akhirnya selisih dari nilai sebelum dan sesudahnya akan menjadi
sangat kecil, namun begitu selisih diantara kedua nilai tersebut bisa saja terjadi
setelah iterasi yang ke 100 misalnya, padahal pada iterasi ke 30 selisih kedua nilai

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

sebelum dan setelahnya sudah cukup kecil. Oleh karena itu, sebuah kriteria
konvergensi perlu ditetapkan. Kriteria tersebut berupa:

|(

)|

x ix i1
<
xi

di mana :

x = nilai x pada iterasi ke i


x - 1 = nilai x pada iterasi ke i 1
= tolerensi konvergensi

Persamaan di atas disebut juga dengan galat atau error relative, iterasi akan
dihentikan apabila nilainya lebih kecil dari nilai ,. Nilai ditentukan sendiri,
misalkan 0.001. Semakin kecil nilai , jumlah iterasi yang dilakukan akan
semakin banyak. Blok CB pada gambar di atas adalah singkatan dari convergensi
block, pada beberapa simulasi proses CB ini berisikan suatu perhitungan dengan
menggunakan bounded Weigstein Algorithm, di mana output dari CB ini
digunakan sebagai input atau nilai yang diasumsikan untuk perhitungan
selanjutnya begitu seterusnya hingga tercapai nilai yang konvergen. Jika kita
sedikit cermat melakukan pengamatan, maka metode ini terdapat pada Hysys.
Kelemahan dari metode sequence ini adalah satu block unit operasi hanya dapat
melakukan perhitungan secara maju (forward), artinya bahwa perhitungan dapat
dilakukan apabila diberikan input (feed), lalu outputnya unit operasi akan di
hitung, tidak berlaku sebaliknya. Sementara pada beberapa kasus, seringkali
kondisi feed tidak diketahui justru outlet yang diketahui, untuk mengatasi masalah
ini maka sebuah control block diperlukan, control block ini dapat mengatur
variable tertentu untuk mendapatkan nilai variable lain seperti yang diinginkan.
Fungsi control block ini mirip dengan fitur adjust pada Hysys.
VII. 4.

Equation Based Simulation

Berbeda dengan jenis simulasi di atas, pada metode ini, seluruh persamaanpersamaan yang terlibat pada semua unit operasi dikumpulkan dan diselesaikan
dengan secara simultan. Persamaan tersebut bisa saja terdiri dari persamaan linear
maupun nonlinear. Kelemahan dari metode ini adalah dibutuhkan subuah
komputer yang memiliki kecepatan komputasi yang tinggi. Jika sebuah flowsheet
tersebut hanya terdiri dari sebuah reaktor serta satu atau dua buah unit operasi,

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

mungkin komputasi yang dilakukan oleh komputer bisa diselesaikan dalam waktu
relatif singkat, namun bagaimana dengan flowsheet yang terdiri dari puluhan
bahkan ratusan unit operasi? Misalkan pada refinery atau pabrik pupuk. Kesulitan
lainnya adalah dalam pengumpulan persamaan-persamaan yang terlibat, jika kita
melewatkan satu persamaan saja, maka tentu saja tidak dapat diselesaikan
perhitungan tersebut.
Kelebihan dari metode ini adalah bahwa perhitungan bisa dilakukan dari arah
manapun, apakah yang diketahui inlet atau outlet dan lain-lain, yang terpenting
adalah degree of freedomnya (DoF) bernilai nol.
Baik simulasi jenis sequence maupun equation, menggunakan degree of freedom
analisys. Semua unit operasi pada dasarnya adalah kumpulan persamaanpersamaan, baik berupa persamaan neraca massa, neraca energi, persamaan
kesetimbangan dan lain-lain, hanya saja apakah itu diselesaikan secara per Block
atau secara keseluruhan. Karena terdiri dari persamaan-persamaan, maka agar
suatu persamaan dapat diselesaikan maka degree of freedom (DOF) harus sama
dengan nol. DOF dapat dijabarkan dengann rumusan :
Degree of Freedom = jumlah variabel jumlah persamaan
Beberapa kemungkinan nilai DoF yaitu :

DoF = 0. Hal ini menunjukkan persamaan tersebut dapat diselesaikan


DoF > 0. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah variabel yang tidak diketahui
lebih banyak dari pada jumlah persamaan, misalkan DoF = 2, maka dua
buah nilai harus spesifik (diketahui) agar persamaan tersebut dapat

diselesaikan
DoF < 0. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah persamaan yang diketahui
lebih bayak dari pada jumlah variabel dari sistem

Jika analisa DoF dilakukan secara per blok, pengecekan bila terjadi kesalahan
dapat dilakukan dengan mudah. Pengecekan ini bermanfaat untuk mengetahui
penyebab persamaan tersebut tidak dapat diselesaikan atau dirasakan hasil
perhitungan tidak sesuai dari yang diperkirakan
Persamaan maupun variabel yang terlibat biasanya bersumber pada:

Material balance (neraca massa)


Energy balance (neraca panas)

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Process specification, misalkan kemurnian produk atau recovery suatu

komponen dan lain-lain


Physical properties and laws, sifat fisika dapat berupa densitas,
viskositas, dan lain-lain, sedangkan hukum hukum fisika dapat

berupa persamaan kesetimbangan uap-cair dan lain-lain.


Physical constraint, misalnya jumlah total fraksi komponen harus
sama dengan 1, dan lain-lain

Kecenderungan perhitungan yang digunakan adalah melakukan perhitungan


secara sequence per unit operasi dari pada mengumpulkan semua persamaanpersamaan yang terlibat dan diselesaikan secara simultan.
Umumnya mahasiswa lebih cenderung menggunakan Ms. Excel untuk melakukan
berbagai perhitungan keteknikan (perhitungan dasar) daripada menggunakan
software yang berbasis bahasa pemograman karena Ms. Excel lebih user friendly
apabila dibandingkan dengan membuat sendiri kode program-program melalui
bahasa pemrograman semisal fortran ataupun basic. Di samping kemudahan, Ms.
Excel juga menawarkan beberapa fitur untuk melakukan kalkulasi tertentu, di
antara fitur-fitur yang bermanfaat adalah Goal Seek, macro maupun VBA.
Dengan menggunakan fitur-fitur tersebut, perhitungan pada sebuah flowsheet
beserta aliran recycle dengan metode sequential dapat dilakukan.
VII. 5.

Studi Kasus

Misalkan pabrik methanol (CH3OH) ingin didirikan, di mana methanol tersebut


dihasilkan dengan mereaksikan CO dengan H2 pada tekanan dan temperature
tertentu. Process flow diagram (PFD) secara sedehana dapat dilihat pada Gambar
VII.1 di atas.
Reaksi pembuatan methanol dinyatakan dalam persamaan
CO+H 2 C H 3 OH
Reaksi di atas sebenarnya adalah reaksi kesetimbangan, dimana nilai konstanta
kesetimbangan merupakan fungsi dari tekanan parsial masing - masing
komponen, namun pada studi kasus ini diasumsikan berjalan pada satu arah saja
dan konversi tidak bergantung pada temperatur maupun tekanan. Data data yang
diketahui adalah sebagai berikut:

Konversi pada reaktor adalah sebesar 40%

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Pada separator, sebanyak 0.5 CO dan 0.5 H2 aliran 3 ikut ke aliran 5,

sementara semua CH3OH aliran 3 ikut aliran 4


Fresh feed sebesar 100 kg/jam

Tentukan berapa kmol/jam aliran recycle (aliran 5 dan 6) jika menggunakan


pendekatan sequential? bandingkan hasilnya jika menggunakan Hysys serta
dengan pendekatan equation based.
PENYELESAIAN:
Basis : 100 kmol/jam Fresh Feed
a. Pendekatan Sequential Modular
Penyelesaian dengan metode ini diawali dengan membuat diagram pada Ms.
Excel seperti yang terlihat pada gambar Gambar VII.2. Masing masing sheet
dinamai dengan dengan nama masing masing alat meliput: Flowsheet, Reaktor,
dan Separator. Sheet dengan nama flowsheet dapat kita andaikan seabagai main
program, di mana sheet reaktor dan separator adalah subroutine yang berisikan
persamaan-persamaan untuk menghitung neraca massa.

Gambar VII. 2.

Perhitungan Recycle dengan Excel

Perhitungan neraca massa di reactor dilakukan di sheet reaktor sebagai berikut:


Fraksi konversi reaksi : 0.4
Reaksi :
CO

2 H2

CH3OH

Mula-mula

40.0

60.0

00.0

Bereaksi

16.0

32.0

16.0

Sisa

24.0

28.0

16.0

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Untuk pertama kali, nilai aliran 6 sama dengan 0 (ini berarti aliran recycle tidak
ada), lalu didapatkan hasil reaktor (aliran 3 merupakan sisa pada tabel di atas)
Pada sheet Separator, sesuai dengan spesifikasi yang telah diberikan:
Aliran 5

Aliran 3

CO = 0.5

CO

H2 =0.5

H2

CH3OH = 0.0

CH3OH

CO

12.000

0.462

H2

14.000

0.538

CH3OH

0.000

0.000

26.000

1.000

Aliran 5 :

Dengan data pada separator tersebut, aliran 5 dan 4 dapat dihitung. Untuk aliran 6
sebagai permulaan dapat digunakan nilai jumlah total, fraksi mol dari aliran 5.
Setelah diasumsikan, input reaktor adalah nilai yang berasal dari fresh feed
ditambah dengan aliran recycle, dan perhitungan dilanjutkan lagi ke separator dan
didapatkan nilai aliran 5. Nilai aliran 5 yang telah dikalkulasi tadi dibandingkan
dengan nilai aliran 6. Jika nilai galat hampirannya masih besar dari nilai
(misalkan = 0.001), maka nilai aliran 6 baru akan diasumsikan lagi. Begitu
seterusnya hingga galat hampirannya lebih kecil dari nilai . Karena prosedur ini
merupakan perulangan, maka fasilitas Record Macro dapat dimanfaatkan di
mana di dalam record dapat diaktifkan fasilitas Goal Seek. Pada fasilitas goal
seek itu sendiri, nilai Set Cell ditentukan adalah nilai galat hampiran, To Value
dibuat sama dengan atau lebih kecil dari nilai dan By Changing Cell dipilih
tebakan (assumed) aliran 6, atau dapat pula menggunakan VBA. Gambar VII.2 di
atas perhitungan dilakukan menggunakan fasilitas VBA, perhitungan akan secara
otomatis dilakukan dengan mengklik tombol Hitung. Setelah konvergensi
tercapai hasilnya sebagai berikut:
Aliran 5
CO

17.045

0.536

H2

14.732

0.464

CH3OH

0.000

0.000

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Total

31.777

1.000

CO

16.816

0.530

H2

14.918

0.470

CH3OH

0.000

0.000

Total

31.734

1.000

Aliran 6

b. Pendekatan Equation Based


Penyelesaian dengan metode ini dilakukan dengan cara mengumpulkan semua
persamaan dan diselesaikan secara simultan. Modul SOLVER digunakan dalam
penyelesaian. Listing code yang digunakan disajikan dengan nama EES sebagai
berikut:
" Equation Based Simulation"
"----------------------------------------------------------------"
"Diketahui : "
n1=40
n2=60
FC =0.4
"Balance pada Mixing "
n1+n12=n3
" balance CO"
n2+n13=n4
"balance H_2"
n5=n14
T1=n1+n2
T2=n3+n4+n5
T5=n12+n13+n14
"Balance di Reactor"
"CO sebagai limiting reactan"
Extent =n3*FC
n6=n3-extent
"balance CO"
n7=n4-2*extent "balance H_2"
n8=extent "Balance CH_3OH"
T3=n6+n7+n8
"Balance di seperator"
n12=0.5*n6
"balance CO aliran 5"
n13=0.5*n7 "
balance H_2 aliran 5"
n9=n6-n12
"balance CO aliran 4"
n10=n7-n13
"balance H_2 aliran 4"
n11=n8
"Balance CH_3OH aliran 4"
n14=n8-n11

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

T4=n9+n10+n11
"----------------------------------------------------------------"
Tekan F2 agar persamaan tersebut dapat diselesaikan dan didapatkan
hasil :
Extent=22.86
FC=0.4
n1=40
n10=14.29
n11=22.86
n12=17.14
n13=14.29
n14=0
n2=60
n3=57.14
n4=74.29
n5=0
n6=34.29
n7=28.57
n8=22.86
n9=17.14
T1=100
T2=131.4
T3=85.71
T4=54.29
T5=31.43
Dengan fasilitas diagram pada EES kita dapat membuat flowsheet, dan hasilnya
sebagai berikut :

Gambar VII. 3.

Hasil Perhitungan Menngunakan EES

c. Penyelesaian dengan menggunakan Hysys

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

Process Flowsheet Diagram (PFD) untuk pengerjaan Hysys disajikan pada


Gambar VII.4.

Gambar VII. 4.

PFD yang melibatkan aliran recycle dengan menggunakan


Hysys

Data data yang digunakan untuk melakukan perhitungan menggunakan Hysys


adalah sebagai berikut:
1) Fluid Package (FP) : Peng-Robinson
2) Untuk reaksi dibuat menggunakan conversion reaction, dengan limiting
reactant (LR) adalah CO dan persen konversi CO sebesar 40%,
3) Kondisi fresh feed (aliran 1) pada T = 226.85oC, P = 5000 kPa. Penginputan
temperatur maupun tekanan pada kasus pembuatan methanol tidak terlalu
bepengaruh terhadap necara massa, karena disebabkan dua hal yaitu :
penggunaan konversi dalam perhitungan neraca massa pada reaktor dan

nilai konversi tersebut tidak dapat dibuat dalam fungsi temperatur.


penggunaan splitter sebagai separator. Nilai masukan untuk splitter adalah
nilai Split Fraction, semetara split fraction merupakan varibel bebas yang
tidak tergantung temperatur dan tekanan. Nilai vapor fraksi dan
temperatur produk tergantung dari besarnya split fractions yang dibuat,
namun perhitungan neraca panas akan sangat tergantung pada temperatur,
massa, dan tekanan.

Nilai split fraction yang dimasukkan ke dalam splitter adalah sebagai berikut:

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

CO
Hydrogen
Methanol

Aliran 5
0.5
0.5
0

Aliran 4
0.5
0.5
1

Setelah itu, unit logical recycle, yang diwakilkan oleh icon berlambangR
ditambahkan ke dalam sistem dan aliran 6 disambungkan ke mixer. Hasil
perhitungan yang diperoleh adalah sebagai berikut:
Molar Flows
CO
Hydrogen
Methanol

Aliran 4
17.156
14.244
22.874

Aliran 5
17.156
14.244
0.0000

Aliran 6
17.156
14.244
0.0000

d. Perbandingan ketiga metode


Perbandingan ketiga penyelesaian di atas disajikan dalam tabel tabel berikut:
Molar Flows

Sequential

Equations

Hysys

Aliran 4
CO
Hydrogen
Methanol

Method
17.045
14.732
22.726

Method
17.14
14.29
22.86

17.156
14.244
22.874

Molar Flows

Sequential

Equations

Hysys

Aliran 5
CO
Hydrogen
Methanol

Method
17.045
14.732
0.000

Method
17.140
14.290
0.000

17.156
14.244
0.000

Molar Flows

Sequential

Equations

Hysys

Aliran 6
CO
Hydrogen
Methanol

Method
16.186
14.918
0.000

Method
17.140
14.290
0.000

17.185
14.236
0.000

Hasil dari ketiga cara penyelesaian cukup memuaskan baik untuk aliran 4, aliran 5
maupun aliran 6. Penggunaan convergensi block menyebabkan terdapat perbedaan

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

nilai aliran 5 dan 6. Perbedaan nilai kedua aliran ini masih dapat diterima karena
masih sesuai dengan kriteria konvergensi yang telah ditentukan. Kesulitan dari
metode ini adalah mendapatkan nilai aliran 5 dan 6 yang sama. Penggunaan
metode equation based memberikan satu hasil perhitungan recycle saja yaitu
aliran 5. Pada kenyataannya, peralatan convergensi block tidak ada dan aliran
recycle hanya satu saja (pada studi kasus ini) dan tidak ada dua aliran recycle
seperti pada aliran 5 dan 6.
Pada dasarnya software Ms. Excel dapat digunakan untuk melakukan perhitungan
yang melibatkan aliran recycle (loop), dengan pendekatan sequential modular.
Hasil yang didapatkan bervariasi tergantung dari nilai error yang ditetapkan.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG

DAFTAR PUSTAKA
Himmelbalu, David M., 2010, Basic Principles and Calculations in Chemical
Engineering, Prentice Hall PTR.
Coulson, J.M.; Richardson, J.F.; Backhurst, J.R.; Harker, J.H, 1999, Coulson and
Richardson's Chemical Engineering Volume 1 - Fluid Flow, Heat Transfer
and Mass Transfer 6th Edition, Elsevier, New York.
Finlayson, Bruce A., 2005, Introduction to Chemical Engineering Computing,
John Wiley & Sons, USA.
Smith, Nathan, 2007, Linear Programming Using Excel, -Billo, Joseph, 2007, Excel for Scientist and Engineers Numerical Methods,
John Wiley & Sons, New Jersey.
Andita, 2004, Solver for Beginner, Jurusan Teknik Kimia, UGM Jogjakarta
Fatmawati, Akbarningrum, tanpa tahun, Spreadsheet dalam Teknik Kimia,
lecturers note
Nirwana, W.O Cakra, tanpa tahun, Pengolahan Data Teknik &
Persamaan Pendekatan untuk Estimasi, lecturers note, Prodi T. Kimia,
Universitas Brawijaya.
Sulandari, Winita, M.Si, Tanpa Tahun , Sistem Persamaan Linier, Jurusan Kimia
FMIPA UNS
.

Jurusan Teknik Kimia POLITEKNIK NEGERI MALANG