Anda di halaman 1dari 31

1

BAB I

A. PENDAHULUAN
IAS 8 menguraikan dasar untuk pemilihan kebijakan akuntansi dan perubahannya. IAS 8
juga menjabarkan ketentuan dan pengungkapan perubahan yang dibuat di dalam estimasi
akuntansi dan koreksi kesalahan periode yang lalu. Tujuan standar ini adalah untuk
memperkuat relevansi dan keandalan laporan keuangan entitas dan dapat diperbandingkan
sepanjang waktu, dan juga dengan laporan keuangan entitas lainnya.
Kebijakan akuntansi, sekali dipilih, harus diterapkan secara konsisten untuk transaksi
sejenis, peristiwa lain, dan kondisi kecuali suatu standar atau interpretasi secara khusus
membutuhkan atau mengijinkan kategorisasi dari pos-pos untuk kebijakan yang berbeda itu
layak. Bilamana suatu standar atau interpretasi mensyaratkan atau mengizinkan kategorisasi
tersebut, maka suatu kebijakan akuntansi yang memadai harus dipilih dan diterapkan secara
konsisten terhadap setiap kategori.
Bilamana suatu entitas mengubah kebijakan akuntansi atas dasar suatu standar
atau interpretasi yang baru atau yang sudah diubah, maka provisi peralihan tertentu
harus diikuti dalam mengadopsi perubahan. Namun, bilamana tidak ada provisi
peralihan ditetapkan, atau apabila entitas mengubah kebijakan akuntansinya secara
sukarela, maka perubahan tersebut harus diterapkan berlaku surut (seolah-olah
kebijakan tersebut telah selalu diterapkan).
Bilamana perubahan yang diterapkan berlaku surut, maka angka-angka komparatif (periode
pelaporan sebelumnya) yang disajikan di dalam laporan keuangan harus dinyatakan kembali
seolah-olah kebijakan baru telah selalu diterapkan. Dampak dari kebijakan baru atas laba
ditahan (retained earnings) sebelum periode terawal disajikan harus disesuaikan terhadap
saldo awal daripada laba ditahan. Apabila tidak dapat dipraktekkan untuk menentukan efek
periode spesifik atau efek kumulatif dari perubahan, maka entitas harus menerapkan
perubahan secara prospektif dari mulai periode terawal yang praktis memungkinkan.

Penerapan awal suatu standar atau intrepretasi. Bilamana suatu standar atau interpretasi
yang baru diterapkan, maka entitas harus mengungkapkan perubahan bilamana mempunyai
efek atas periode berjalan atau periode sebelumnya atau mempunyai efek atas periode masa
datang, akan tetapi tidak dapat dipraktikkan untuk menentukan jumlah penyesuaian yang
diperlukan di dalam periode berjalan atau periode sebelumnya atau yang diharuskan di dalam
periode masa datang.

BAB II
A. RUANG LINGKUP KEBIJKAN AKUNTANSI (IAS 8)
Kebijakan akuntansi adalah prinsip-prinsip tertentu, basis, konvensi, peraturan dan
praktik yang diterapkan oleh entitas dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan.
Ketika sebuah IFRS secara khusus berlaku untuk transaksi , peristiwa atau kondisi lainnya ,
kebijakan akuntansi atau kebijakan diterapkan untuk item yang akan ditentukan dengan
menerapkan IFRS dan mempertimbangkan setiap Pedoman Pelaksanaan relevan yang
dikeluarkan oleh IASB untuk IFRS .
Dengan tidak adanya Standar atau Interpretasi yang secara khusus berlaku untuk
transaksi , peristiwa atau kondisi lainnya , manajemen harus menggunakan penilaian dalam
mengembangkan dan menerapkan suatu kebijakan akuntansi yang menghasilkan informasi
yang relevan dan dapat diandalkan . Dalam membuat manajemen penilaian mengacu pada ,
sebuah mempertimbangkan penerapan , sumber-sumber berikut dalam urutan menurun :

(a) persyaratan dan bimbingan dalam SAK berurusan dengan masalah yang sama dan
terkait ; dan
(b) definisi , kriteria pengakuan dan konsep pengukuran untuk aset , kewajiban ,
pendapatan dan beban di Kerangka konseptual.
Entitas harus memilih dan menerapkan kebijakan akuntansi secara konsisten untuk
transaksi yang sama, peristiwa dan kondisi lain, kecuali sebuah IFRS secara khusus
membutuhkan atau memungkinkan kategorisasi barang yang kebijakan yang berbeda
mungkin tepat . Jika IFRS membutuhkan atau memungkinkan kategorisasi tersebut,
kebijakan akuntansi yang sesuai harus dipilih dan diterapkan secara konsisten untuk setiap
kategori.
Suatu entitas harus mengubah kebijakan akuntansi hanya jika perubahan :
(a) diperlukan oleh IFRS ; atau
(b) hasil dalam laporan keuangan memberikan informasi yang handal dan lebih
relevan tentang efek dari transaksi , kejadian-kejadian atau kondisi pada posisi
keuangan entitas, kinerja keuangan atau arus kas .
Entitas harus memperhitungkan perubahan kebijakan akuntansi yang dihasilkan dari
penerapan awal suatu IFRS sesuai dengan ketentuan transisi yang spesifik , jika ada, dalam
IFRS itu. Ketika suatu entitas perubahan kebijakan akuntansi atas penerapan awal dari IFRS
yang tidak termasuk ketentuan peralihan khusus yang berlaku untuk perubahan itu, atau
perubahan kebijakan akuntansi secara sukarela , itu akan berlaku perubahan secara
retrospektif. Namun, perubahan kebijakan akuntansi harus diterapkan secara retrospektif
kecuali sejauh bahwa tidak praktis untuk menentukan baik efek - periode tertentu atau efek
kumulatif dari perubahan.
Perubahan dalam Estimasi Akuntansi
Penggunaan estimasi yang memadai merupakan bagian penting dari penyusunan laporan
keuangan dan tidak melemahkan kehandalan mereka . Perubahan estimasi akuntansi adalah
penyesuaian nilai tercatat aset atau kewajiban , atau jumlah konsumsi periodik aset , yang
dihasilkan dari penilaian status sekarang , dan manfaat masa depan yang diharapkan dan
kewajiban terkait dengan , aset dan kewajiban . Perubahan estimasi akuntansi hasil dari
informasi baru atau perkembangan baru dan , sesuai, tidak koreksi kesalahan . Pengaruh

perubahan estimasi akuntansi, harus diakui secara prospektif oleh termasuk dalam laporan
laba rugi di :
(a) periode perubahan , jika perubahan mempengaruhi periode saja; atau
(b) periode perubahan dan periode mendatang , jika perubahan mempengaruhi kedua.

Kesalahan periode sebelumnya


Kesalahan periode sebelumnya yang kelalaian dari, dan salah saji dalam laporan
keuangan entitas untuk satu atau lebih periode sebelumnya yang timbul dari kegagalan untuk
menggunakan, atau penyalahgunaan, informasi yang dapat dipercaya bahwa:
(a) yang tersedia ketika laporan keuangan untuk periode yang telah disetujui
untuk diterbitkan; dan
(b) bisa diperkirakan mungkin telah diperoleh dan diperhitungkan dalam
penyusunan dan penyajian laporan keuangan.
Kesalahan tersebut mencakup dampak kesalahan matematika, kesalahan dalam
menerapkan kebijakan akuntansi, kelalaian atau salah tafsir dari fakta, dan penipuan.
Kecuali untuk transaksi yang tidak praktis untuk menentukan baik efek-periode tertentu
atau kumulatif pengaruh kesalahan, suatu entitas harus memperbaiki kesalahan masa materi
sebelumnya secara retrospektif di set pertama dari keuangan Laporan untuk diterbitkan
setelah penemuan mereka dengan:
(a) ulangan jumlah komparatif untuk periode sebelumnya (s) disajikan di mana
kesalahan terjadi; atau
(b) jika kesalahan terjadi sebelum periode sebelumnya yang disajikan, ulangan
saldo pembukaan aset, kewajiban dan ekuitas untuk periode sebelumnya yang
disajikan.
B. PEMILIHAN DAN PENERAPAN KEBIJAKAN AKUNTANSI
Ketika Standar atau Interpretasi yang secara khusus berlaku untuk transaksi, peristiwa
lain atau kondisi, kebijakan akuntansi atau kebijakan diterapkan pada item yang harus
ditentukan dengan menerapkan Standar atau Interpretasi dan mempertimbangkan setiap
Pedoman Pelaksanaan relevan yang dikeluarkan oleh IASB untuk Standar atau Interpretasi .
[IAS 8,7]

Dengan tidak adanya Standar atau Interpretasi yang secara khusus berlaku untuk transaksi,
peristiwa atau kondisi lain, manajemen harus menggunakan penilaiannya dalam
mengembangkan dan menerapkan suatu kebijakan akuntansi yang menghasilkan informasi
yang relevan dan dapat diandalkan. [IAS 8,10]. Dalam membuat keputusan bahwa,
manajemen harus mengacu dan mempertimbangkan penerapan, sumber-sumber berikut
dalam urutan:
(a) Persyaratan dan bimbingan dalam standar IASB dan interpretasi berurusan dengan
masalah yang sama dan terkait, dan definisi, kriteria pengakuan dan konsep
pengukuran untuk aset, kewajiban, penghasilan dan beban dalam Kerangka. [IAS
8,11]
(b) Manajemen juga dapat mempertimbangkan pernyataan terbaru dari lain penetapan
standar badan yang menggunakan kerangka kerja konseptual yang sama untuk
mengembangkan standar akuntansi, sastra akuntansi lain dan praktik industri yang
diterima, sejauh ini tidak bertentangan dengan sumber-sumber dalam ayat 11. [IAS
8,12] dan menerapkan suatu kebijakan akuntansi yang menghasilkan informasi yang:
1. Relevan untuk kebutuhan pengambilan keputusan ekonomi oleh pemakai; dan
2. Andal, dalam laporan keuangan yang:
a) menyajikan secara jujur posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus
kas;
b) Mencerminkan substansi ekonomi transaksi, peristiwa atau kondisi
lainnya, dan bukan hanya bentuk hukumnya;
c) Netral, yaitu bebas dari bias;
d) Pertimbangan sehat; dan
e) Lengkap dalam semua hal yang material.

Dalam

membuat

pertimbangan

yang

dijelaskan,

manajemen

mempertimbangkan
keterterapan dari, sumber-sumber berikut ini sesuai dengan urutan menurun:

mengacu,

dan

a) Persyaratan dan panduan dalam SAK yang berhubungan dengan masalah serupa dan
terkait; dan
b) Definisi, kriteria pengakuan, dan konsep pengukuran untuk aset, laibilitas,
penghasilan dan beban dalam Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan
Keuangan
C. KONSISTENSI KEBIJAKAN AKUNTANSI
Kebijakan akuntansi, sekali dipilih, harus diterapkan secara konsisten untuk transaksi sejenis,
peristiwa lain, dan kondisi kecuali suatu standar atau interpretasi secara khusus membutuhkan
atau mengijinkan kategorisasi dari pos-pos untuk kebijakan yang berbeda itu layak. Bilamana
suatu standar atau interpretasi mensyaratkan atau mengizinkan kategorisasi tersebut, maka
suatu kebijakan akuntansi yang memadai harus dipilih dan diterapkan secara konsisten
terhadap setiap kategori.

Penerapan Retrospektif
Ketika perubahan kebijakan akuntansi diterapkan secara retrospektif, maka entitas
menyesuaikan:
Saldo awal setiap komponen ekuitas yang terpengaruh untuk periode sajian paling
awal.
Jumlah komparatif lainnya diungkapkan untuk setiap periode sajian seolah-olah
kebijakan akuntansi baru tersebut sudah diterapkan sebelumnya
Perubahan Prinsip Akuntansi
Suatu entitas harus merubah suatu kebijakan akuntansi hanya apabila perubahan,

Diharuskan oleh suatu standar atau interpretasi; atau

Menghasilkan informasi yang andal dan lebih relevan yang diberikan oleh laporan
keuangan dalam hal efek transaksi, peristiwa lain, atau kondisi atas posisi keuangan
entitas, kinerja keuangan, atau arus kas.

Dapat dicatat bahwa hal berikut bukan merupakan perubahan kebijakan akuntansi:

Penerapan suatu kebijakan akuntansi atas transaksi, peristiwa lain, atau kondisi yang
membedakan substansi dari hal-hal yang terjadi sebelumnya; dan;

Penerapan suatu kebijakan akuntansi yang baru untuk transaksi, peristiwa lain, atau
kondisi yang tidak terjadi sebelumnya atau tidak material.

Menerapkan Perubahan Dalam Kebijakan Akuntansi


Bilamana suatu entitas mengubah kebijakan akuntansi atas dasar suatu standar atau
interpretasi yang baru atau yang sudah diubah, maka provisi peralihan tertentu harus diikuti
dalam mengadopsi perubahan. Namun, bilamana tidak ada provisi peralihan ditetapkan, atau
apabila entitas mengubah kebijakan akuntansinya secara sukarela, maka perubahan tersebut
harus diterapkan berlaku surut (seolah-olah kebijakan tersebut telah selalu diterapkan).
Bilamana perubahan yang diterapkan berlaku surut, maka angka-angka komparatif
(periode pelaporan sebelumnya) yang disajikan di dalam laporan keuangan harus dinyatakan
kembali seolah-olah kebijakan baru telah selalu diterapkan. Dampak dari kebijakan baru atas
laba ditahan (retained earnings) sebelum periode terawal disajikan harus disesuaikan
terhadap saldo awal daripada laba ditahan. Apabila tidak dapat dipraktekkan untuk
menentukan efek periode spesifik atau efek kumulatif dari perubahan, maka entitas harus
menerapkan perubahan secara prospektif dari mulai periode terawal yang praktis
memungkinkan.
Pengungkapan atas Perubahan Kebijakan Akuntansi
Penerapan awal suatu standar atau intrepretasi. Bilamana suatu standar atau
interpretasi yang baru diterapkan, maka entitas harus mengungkapkan perubahan bilamana
mempunyai efek atas periode berjalan atau periode sebelumnya atau mempunyai efek atas
periode masa datang, akan tetapi tidak dapat dipraktikkan untuk menentukan jumlah
penyesuaian yang diperlukan di dalam periode berjalan atau periode sebelumnya atau yang
diharuskan di dalam periode masa datang. Entitas harus mengungkapkan:

Judul standar atau interpretasi;

Bilamana dapat diterapkan, bahwa perubahan yang dilakukan sesuai dengan


persyaratan peralihan;

Sifat perubahan kebijakan akuntansi;

Bilamana dapat diterapkan, suatu keterangan mengenai persyaratan peralihan;

Bilamana dapat diterapkan, persyaratan peralihan harus mempunyai dampak atas


periode masa datang; .

Untuk periode berjalan dan setiap periode sebelumnya yang disajikan hingga sebatas
yang dapat dipraktikkan, maka jumlah penyesuaian untuk setiap pos lini laporan
keuangan;

Bilamana dapat diterapkan, pendapatan persaham dasar dan dilusian untuk periode
berjalan dan setiap periode sebelumnya yang disajikan sebatas yang dapat
dipraktekkan; dan

Bilamana penerapan retrospektif tidak dapat dipraktekkan, maka keadaanlah yang


menyebabkan penerapan tidak dapat dipraktekkan dan tanggal dari mana kebijakan
akuntansi telah diterapkan.

Perubahan Kebijakan Akuntansi Secara Sukarela. Dalam hal perubahan kebijakan akuntansi
secara sukarela, bilamana perubahan sebelumnya mempunyai dampak pada periode berjalan
atau periode sebelumnya atau mempunyai dampak pada periode masa datang, akan tetapi
tidak dapat dipraktekkan guna menentukan jumlah penyesuaian yang dipersyaratkan di dalam
periode berjalan atau periode sebelumnya atau yang dipersyaratkan di dalam periode masa
datang, maka entitas harus membuat pengungkapan:

Sifat dari perubahan kebijakan akuntansi;

Alasan atas kebijakan baru yang memberikan informasi yang andal dan yang lebih
relevan;

Untuk periode berjalan dan setiap periode sebelumnya disajikan, hingga sebatas yang
dapat dipraktekkan, maka jumlah penyesuaian untuk setiap pos lini laporan keuangan;

Bilamana dapat diterapkan, pendapatan per saham dasar dan dilusian untuk periode
berjalan dan setiap periode sebelumnya yang disajikan sebatas yang dapat
dipraktekkan; dan

Jumlah penyesuaian yang terkait dengan periode sebelum hal tersebut disajikan,
hingga sebatas yang dapat dipraktekkan; dan

Bilamana penerapan berlaku surut tidak dapat dipraktikkan, maka keadaanlah yang
menyebabkan penerapan tidak dapat dipraktekkan dan tanggal dari mana kebijakan
akuntansi telah diterapkan.

Bilamana standar atau interpretasi telah diterbitkan tetapi belum efektif, maka entitas
harus mengungkapkan fakta bahwa standar-standar atau interpretasi tersebut telah diterbitkan
pada tanggal otorisasi laporan keuangan tetapi tidak efektif.
Setiap informasi yang diketahui atau yang dapat diestimasi berkaitan dengan penilaian
terhadap dampak kemungkinan dari standar atau interpretasi baru harus juga diungkapkan.
Laporan keuangan periode berikutnya tidak perIu mengulang pengungkapan tersebut.

Estimasi Akuntansi
Estimasi akuntansi merupakan estimasi entitas yang dapat mempengaruhi elemen-elemen
dalam LK.
i.

Estimasi harus melibatkan pertimbangan entitas berdasarkan informasi terkini


yang tersedia dan dapat diandalkan.

ii.

Banyak hal yang mempengaruhi elemen LK yang tidak dapat diukur secara
akurat namun hanya dapat diestimasi karena ketidakpastian yang melekat pada
aktivitas bisnis.

iii.

Penggunaan estimasi yang reasonable adalah yang terpenting dalam


penyusunan LK tanpa menyesampingkan keandalannya.

10

Perubahan Estimasi Akuntansi.


i.

Penyesuaian jumlah tercatat aset atau liabilitas, atau jumlah pemakaian


periodik aset, yang berasal dari penilaian status kini, dan ekspektasi manfaat masa
depan dan kewajiban yang terkait dengan, aset dan liabilitas.

ii.

Perubahan

estimasi

akuntansi

dihasilkan

dari

informasi

baru

atau

perkembangan baru dan,


iii.

Oleh karena itu, bukan dari koreksi kesalahan.

Entitas harus mengakui efek dari perubahan estimasi secara prospektif sebagai berikut:
i.

Sepanjang perubahan estimasi akuntansi mengakibatkan perubahan aset dan


laibilitas, atau terkait dengan suatu item ekuitas, perubahan estimasi akuntansi
tersebut diakui dengan menyesuaikan jumlah tercatat item aset, laibilitas, atau ekuitas

yang terkait pada periode perubahan.


ii.
Dampak perubahan estimasi akuntansi, selain perubahan penerapan di atas,
diakui secara prospektif dalam laporan laba rugi pada:
a) Periode perubahan, jika dampak perubahan hanya pada periode itu; atau
b) Periode perubahan dan periode mendatang, jika perubahan berdampak pada
keduanya.
Atas catatan mengenai ketidakpastian yang inheren dalam aktivitas bisnis, banyak pos
yang ada di dalam laporan keuangan yang diestimasi karena tidak dapat diukur dengan
akurat. Estimasi akuntansi mungkin dapat mengubah catatan lingkungan bisnis, atau ketika
manajemen memperoleh lebih banyak pengalaman. Perubahan semacam ini tidak perlu untuk
menyatakan kembali atas laporan keuangan periode sebelumnya, karena tidak menyatakan
kepada suatu koreksi dari suatu kesalahan.
Sebagai akibat ketidakpastian yang melekat dalam aktivitas bisnis, banyak unsur dalam
laporan keuangan tidak dapat diukur dengan tepat tetapi hanya dapat diestimasi. Estimasi
melibatkan pertimbangan berdasarkan informasi terkini yang tersedia dan andal. Misalnya,
estimasi mungkin diperlukan untuk:

11

i.
ii.
iii.
iv.

Piutang tidak tertagih;


Persediaan yang rusak;
Nilai wajar aset keuangan atau laibilitas keuangan;
Umur manfaat, atau ekspektasi pola konsumsi manfaat ekonomi masa mendatang

yang melekat pada, aset yang didepresiasikan; dan


v. Kewajiban garansi penggunaan estimasi rasional adalah bagian mendasar untuk
penyiapan laporan keuangan dan tidak mengurangi keandalannya.

Estimasi mungkin perlu direvisi jika terjadi perubahan keadaan yang menjadi dasar
estimasi atau akibat informasi baru atau tambahan pengalaman. Sesuai sifatnya, revisi
estimasi tidak terkait dengan periode lalu dan bukan koreksi suatu kesalahan. Suatu
perubahan dalam dasar pengukuran yang digunakan adalah perubahan kebijakan akuntansi,
dan bukan perubahan estimasi akuntansi. Ketika sulit untuk membedakan suatu perubahan
kebijakan akuntansi dengan perubahan estimasi akuntansi, maka perubahan tersebut
diperlakukan sebagai perubahan estimasi akuntansi.

Dampak perubahan estimasi akuntansi, selain perubahan penerapan paragraf 37, diakui secara
prospektif dalam laporan laba rugi pada:
i. Periode perubahan, jika dampak perubahan hanya pada periode itu; atau
ii. Periode perubahan dan periode mendatang, jika perubahan berdampak pada keduanya.

Sepanjang perubahan estimasi akuntansi mengakibatkan perubahan aset dan laibilitas,


atau terkait dengan suatu itemekuitas, perubahan estimasi akuntansi tersebut diakui dengan
menyesuaikan jumlah tercatat itemaset, liabilitas, atau ekuitas yang terkait pada periode
perubahan.

Pengungkapan atas Perubahan Estimasi Akuntansi


Suatu entitas harus mengungkapkan jumlah dan sifat perubahan estimasi akuntansi,
yang mempunyai dampak di dalam periode berjalan. Demikian pula, entitas harus

12

mengungkapkan dampak perubahan yang diharapkan di dalam periode mendatang, jika tidak
praktis untuk dilakukan. Dalam hal tersebut, entitas harus mengungkapkan fakta bahwa tidak
praktis untuk mengestimasi dampak perubahan estimasi akuntansi pada periode mendatang.
Pengakuan secara prospektif dampak perubahan estimasi akuntansi berarti bahwa
perubahan diterapkan untuk transaksi, peristiwa dan kondisi lain sejak tanggal perubahan
dalam estimasi. Suatu perubahan estimasi akuntansi dapat hanya berakibat pada laba atau
rugi periode berjalan, atau laba atau rugi periode berjalan dan periode mendatang. Misalnya,
suatu perubahan estimasi akuntansi piutang tidak tertagih hanya berdampak pada laba atau
rugi periode berjalan dan oleh karena itu diakui pada periode berjalan. Namun, suatu
perubahan estimasi umur manfaat dari, atau ekspektasi pola konsumsi manfaat ekonomi masa
mendatang pada, suatu aset yang dapat disusutkan berdampak pada beban penyusutan untuk
periode berjalan dan setiap periode mendatang selama sisa umur manfaat. Dalam kedua kasus
tersebut, dampak perubahan yang terkait dengan periode berjalan diakui sebagai penghasilan
atau beban pada periode berjalan. Dampak, jika ada, pada periode mendatang diakui sebagai
penghasilan atau beban pada periode mendatang tersebut.

Kesalahan
Kesalahan di dalam laporan keuangan dapat menimbulkan catatan mengenai
pengakuan, pengukuran, penyajian yang salah, atau pengungkapan pos di dalam laporan
keuangan. Bilamana laporan keuangan berisi kesalahan-kesalahan yang material, maka tidak
dapat dianggap mematuhi IFRS.
Tiga analisis kesalahan:
1.

Jenis kesalahan yang terlibat

2.

Jurnal yang diperlukan untuk membetulkan kesalahan

3.

Cara penyajian ulang laporan keuangan setelah kesalahan ditemukan

13

Kesalahan diperlakukan sebagai penyesuaian periode sebelumnya dan dilaporkan pada


pertiode berjalan sebagai penyesuaian terhadap neraca awal saldo laba.
1. Kesalahan

Laporan

Posisi

Keuangan

merupakan

kesalahan

yang

hanya

mempengaruhi penyajian aset, liabilitas, dan ekuitas.


a) Kesalahan di periode berjalan: reklasifikasi item ke posisi seharusnya
b) Kesalahan periode sebelumnya: menyajikan ulang laporan posisi keuangan
periode sebelumnya untuk tujuan perbandingan.
2. Kesalahan laporan posisi keuangan hanya mempengaruhi penyajian aset, liabilitas,
dan ekuitas.
3. Kesalahan laporan laba rugi yang diakibatkan klasifikasi pendapatan dan beban yang
tidak sesuai tidak mempengaruhi laporan posisi keuangan dan laba bersih.
Entitas harus mengoreksi kesalahan material yang terkait dengan periode sebelumnya,
berlaku surut di dalam perangkat laporan keuangan pertama yang diotorisasikan untuk
diterbitkan setelah penemuannya dengan;
1. Menyatakan kembali jumlah komparatif untuk periode-periode yang disajikan
bilamana kesalahan itu terjadi; atau
2. Apabila kesalahan yang terjadi sebelum periode sebelumnya yang terawal disajikan,
maka pernyataan kembali saldo awal aset, liabilitas, dan ekuitas untuk periode
sebelumnya terawal disajikan.

Kesalahan

dapat

timbul

dari

adanya

keterlambatan

penyampaian

bukti

transaksianggaran, kesalaha perhitungan matematis, kesalahan dalam penerapan standar dan


kebijakan akuntansi, kesalahan interpretasi fakta, kecurangan atau pun kelalaian. Kesalahankesalahan tersebut mempunyai pengaruh yang penting pada satu atau lebih laporan keuangan
periode sebelumnya sehingga laporan keuangan yang bersangkutan tidak dapat diandalkan
lagi. Kesalahan-kesalahan yang terjadi tersebut perlu dilakukan koreksi. Koreksi kesalahan

14

yang terjadi pada periode berjalan, cukup dengan pembetulan pada perkiraan yang
bersangkutan pada periode berjalan. Kesalahan yang terjadi pada periode berjalan dan
mempengaruhi posisi kas, dilakukan dengan pembetulan perkiraan pendapatan atau belanja
yang bersangkutan. Koreksi kesalahan atas pengeluaran belanja yang terlalu besar
dikeluarkan dan mempengaruhi posisi kas, yang ditemukan setelah laporan keuangan
diterbitkan dilakukan pembetulan dengan menambah perkiraan pendapatan lain-lain dan
menambah saldo Kas. Apabila kesalahan tersebut menambah jumlah belanja dan mengurangi
saldo Kas maka pembetulan dilakukan pada perkiraan ekuitas dana lancar.
Kesalahan juga dapat timbul dalam pengakuan, pengukuran, penyajian atau
pengungkapan unsur-unsur laporan keuangan. Laporan keuangan tidak sesuai dengan SAK
jika mengandung kesalahan material atau tidak material yang disengaja untuk mencapai suatu
penyajian laporan posisi keuangan, kinerja keuangan atau arus kas tertentu. Potensi kesalahan
periode berjalan yang ditemukan pada periode itu dikoreksi sebelum laporan keuangan
diterbitkan. Namun, kesalahan material yang kadangkala tidak ditemukan sampai suatu
periode kemudian, dan kesalahan periode lalu dikoreksi pada informasi komparatif sajian
pada laporan keuangan periode selanjutnya tersebut.
Koreksi kesalahan atas penerimaan pendapatan baik yang terlalu kecil maupun terlalu
besar diterima dan mempengaruhi posisi kas serta terjadi setelah laporan keuangan
diterbitkan, dilakukan dengan pembetulan ekuitas dana lancar. Koreksi kesalahan yang terjadi
pada periode-periode sebelumnya dan laporan keuangan sudah diterbitkan serta tidak
mempengaruhi posisi Kas maka dilakukan pembetulan pada perkiraan-perkiraan neraca
terkait.

Entitas mengoreksi kesalahan material periode lalu secara retrospektif pada laporan keuangan
lengkap pertama yang diterbitkan setelah ditemukannya dengan:

15

Menyajikan kembali jumlah komparatif untuk periode lalu sajian dimana kesalahan
terjadi; atau
Jika kesalahan terjadi sebelum periode lalu sajian paling awal, menyajikan kembali
saldo awal aset, liabilitas, dan ekuitas untuk periode lalu sajian paling awal
keterbatasan penyajian kembali retrospektif .

Kesalahan periode lalu dikoreksi dengan penyajian-kembali secara retrospektif kecuali


sepanjang tidak praktis untuk menentukan dampak periode tertentu atau dampak kumulatif
kesalahan. Ketika tidak praktis untuk menentukan dampak periode-tertentu dari kesalahan
pada informasi komparatif
untuk satu atau lebih periode sajian, maka entitas menyajikan kembali saldo pembuka aset,
laibilitas, dan ekuitas untuk periode paling awal di mana penyajian-kembali retrospektif
adalah praktis (mungkin periode berjalan).

Ketika tidak praktis untuk menentukan dampak kumulatif, pada awal periode berjalan,
dari kesalahan pada semua periode lalu, maka entitas menyajikan-kembali informasi
komparatif untuk mengoreksi kesalahan secara prospektif dari tanggal paling praktis. Koreksi
kesalahan periode lalu tidak termasuk dari laporan laba rugi pada periode dimana kesalahan
ditemukan. Informasi sajian atas periode lalu, termasuk ringkasan data keuangan historis,
disajikan kembali sejauh mungkin adalah praktisKetika tidak praktis untuk menentukan
jumlah kesalahan (misalnya kesalahan penerapan kebijakan akuntansi) untuk semua periode
lalu, maka entitas, sesuai dengan paragraf 45, menyajikan-kembali informasi komparatif
secara prospektif sejak tanggal paling awal adalah praktis.
Hal ini mengabaikan porsi kumulatif penyajian-kembali aset, laibilitas, dan ekuitas yang
timbul sebelum tanggal itu. Paragraf 50-53 memberikan panduan kapan adalah tidak praktis
untuk mengoreksi kesalahan untuk satu atau lebih periode lalu.

16

Koreksi kesalahan berbeda dengan perubahan estimasi akuntansi. Estimasi akuntansi


sesuai dengan sifatnya merupakan perkiraan yang perlu direvisi akibat tambahan informasi
yang diketahui kemudian. Misalnya, laba atau rugi yang diakui akibat hasil suatu kontinjensi
adalah bukan koreksi kesalahan.

Kesalahan Periode Lalu


adalah kelalaian mencantumkan dan kesalahan dalam mencatat, dalam laporan keuangan
entitas untuk satu atau lebih periode lalu yang timbul dari kegagalan untuk menggunakan,
atau kesalahan penggunaan informasi andal yang:
a) Tersedia ketika penyelesaian laporan keuangan untuk periode tersebut; dan
b) Secara rasional diharapkan dapat diperoleh dan dipergunakan dalam penyusunan dan
penyajian laporan keuangan.
Kesalahan semacam itu termasuk:
a) Dampak kesalahan perhitungan matematis,
b) Kesalahan penerapan kebijakan akuntansi,
c) Kekeliruan atau kesalahan interpretasi fakta,
d) Kecurangan.

Koreksi Kesalahan Periode Lalu


Koreksi kesalahan material periode lalu:
Entitas mengoreksi kesalahan material periode lalu secara retrospektif pada laporan keuangan
lengkap pertama yang diterbitkan setelah ditemukannya dengan:
a)

Menyajikan kembali jumlah komparatif untuk periode lalu sajian dimana


kesalahan terjadi; atau

17

b)

Jika kesalahan terjadi sebelum periode lalu sajian paling awal, maka
menyajikan kembali saldo awal aset, laibilitas, dan ekuitas untuk periode lalu sajian
paling awal

Pengungkapan Kesalahan Periode Lalu.


Dalam penerapan paragraf 42, entitas mengungkapkan hal-hal berikut:
a) Sifat kesalahan periode lalu;
b) Untuk setiap periode sajian, sepanjang praktis, jumlah koreksi:
o Untuk setiap item laporan keuangan yang terpengaruh; dan
o Jika menerapkan psak 56: laba per saham, maka mengungkapkan laba per
saham dasar dan dilusian;
c) Jumlah koreksi pada awal periode sajian paling awal; dan
d) Jika penyajian-kembali retrospektif tidak praktis untuk suatu periode tertentu,
keadaan yang membuat keberadaan kondisi itu dan penjelasan bagaimana dan sejak
kapan kesalahan telah dikoreksi.

Kesalahan diperlakukan sebagai penyesuaian periode sebelumnya, kesalahan diperlakukan


sebagai penyesuaian periode sebelumnya dan dilaporkan dalam tahun berjalan sebagai
penyesuaian saldo awal Laba Ditahan. Jika laporan komparatif disajikan, maka laporan
periode sebelumnya yang terpengaruh haruslah dinyatakan kembali untuk mengkoreksi
kesalahan.
Ada tiga jenis kesalahan:
1. Kesalahan Dalam Neraca
Hanya akan mempengaruhi penyajian akun aktiva, kewajiba atau ekuitas pemegang
saham. Contoh:
Klasifikasi piutang jangka pendek sebagai bagian dari investasi
Klasifikasi wesel bayar sebagai hutamg usaha
Klasifikasi aktiva pabrik sebagai persediaan.

18

Jika ditemukan kesalahan, maka akan dilakukan reklasifikasi atas pos-pos tersebut ke
posisi yang benar.
2. Kesalahan Dalam Laporan Laba-Rugi
Hanya akan mempengaruhi penyajian akun-akun nominal dalam laporan laba-rugi.
Contoh:
Mencatat pendapatan bunga sebagai bagian dari penjualan
Mencatat pembelian sebagai beban piutang ragu-ragu
Beban penyusutan sebagai beban bunga
Tidak berpengaruh terhadap neraca dan laba bersih. Ayat jurnal reklasifikasi
diperlukan jika kesalahan ditemukan pada tahun laporan itu dibuat.
3. Pengaruh Neraca dan Laporan Laba-Rugi
Mempengaruhi penyajian neraca maupun laba-rugi. Diklasifikasikan menjadi 2, yaitu:
1) Kesalahan yang saling menyeimbangkan
Apakah dalam kondisi pembukuan sudah ditutup atau belum..?
Jika pembukuan sudah ditutup :
Jika kesalahan telah saling diseimbangkan, maka tidak ada ayat jurnal yang
diperlukan.
Jika kesalahan belum saling diseimbangkan, maka diperlukan ayat jurnal
untuk menyesuaikan penyajian saldo laba ditahan.

Jika pembukuan belum ditutup :


Jika kesalahan sudah saling diseimbangkan dan perusahaan telah memasuki
tahun kedua, maka ayat jurnal akan diperlukan untuk mengkoreksi periode
berjalan dan menyesuaikan saldo awal Laba Ditahan.
Jika kesalahan belum saling diseimbangkan, maka ayat jurnal akan
diperlukan untuk menyesuaikan saldo awal Laba Ditahan dan mengkoreksi
saldo periode berjalan.

19

2) Kesalahan yang tidak saling menyeimbangkan


Karena suatu kesalahan tidak saling menyeimbangkan setelah lebih dari periode
2 tahun, maka ayat jurnal untuk kesalahan yang tidak saling menyeimbangkan
ini akan menjadi lebih kompleks dan ayat jurnal koreksi akan diperlukan,
meskipun pembukuan telah ditutup.

20

Kesalahan Yang Mempengaruhi Laporan Posisi Keuangan Dan Laporan Laba Rugi
Counterbalancing errors: kesalahan yang akan tertutupi dengan sendirinya selama 2
periode.
i. Jika perusahaan telah melakukan tutup buku:
a) Jika kesalahan sudah tertutupi, tidak perlu jurnal
b) Jika kesalahan belum tertutupi, buat jurnal penyesuaian atas neraca
saldo laba ditahan.
ii. Jika perusahaan belum tutup buku:
a) Jika kesalahan telah tertutupi, buat jurnal untuk membetulkan
kesalahan periode berjalan dan untuk menyesuaikan saldo awal laba
ditahan
b) Jika kesalahan belum tertutupi, buat jurnal untuk menyesuaikan saldo
awal laba ditahan
iii. Jika perusahaan menyajikan laporan perbandingan, maka kesalahan harus
disajikan ulang untuk tujuan perbandingan, termasuk jika jurnal perbaikan
tidak diperlukan.
Contoh Umum Counterbalancing Errors
1. Tidak mencatat beban akrual
Tanggal 31 Desember 2012, PT A tidak mencatat beban gaji akrual sebesar Rp 50
juta.
i. PT A belum tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut:
(D) Laba ditahan
50 juta
(K)
Beban gaji
50 juta
ii. PT A sudah tutup buku tahun 2013, maka tidak perlu jurnal.
2. Tidak mencatat beban dibayar di muka
Tanggal 1 Januari 2012, PT A tidak membeli polis asuransi sebesar Rp 50 juta
dengan kas dan tidak membuat jurnal penyesuaian hingga akhir tahun.

21

i. PT A belum tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut:
(D) Beban asuransi
50 juta
(K)
Laba ditahan
50 juta
ii. PT A sudah tutup buku tahun 2013, maka tidak perlu jurnal.
3. Pendapatan dibayar di muka
Tanggal 31 Desember 2012, PT A mengakui pendapatan dibayar di muka sebesar
50 juta (kas) untuk sewa ruang kantor selama tahun 2013 dan tidak membuat
jurnal penyesuaian.
i. PT A belum tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut:
(D) Laba ditahan
50 juta
(K)
Pendapatan sewa
50 juta
ii. PT A sudah tutup buku tahun 2013, maka tidak perlu jurnal.
4. Pendapatan akrual
Tanggal 31 Desember 2012, PT A mengakui pendapatan akrual atas bunga
sebesar Rp 50 juta yang seharusnya diakui tahun 2013.
i. PT A belum tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut:
(D) Laba ditahan
50 juta
(K)
Pendapatan bunga
50 juta
ii. PT A sudah tutup buku tahun 2013, maka tidak perlu jurnal.
5. Pembelian persediaan
Tanggal 31 Desember 2012, PT A mencatat pembelian persediaan sebesar Rp 50
juta yang seharusnya diakui tahun 2013. Persediaan fisik tahun 2012 tercatat
dengan benar, dan perusahaan menggunakan metode persediaan periodik.
i. PT A belum tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut:
(D) Pembelian
(K)
Laba ditahan

50 juta
50 juta

i.
ii. PT A sudah tutup buku tahun 2013, maka tidak perlu jurnal.
Non-counterbalancing errors: kesalahan yang tidak akan tertutupi pada periode
akuntansi selanjutnya (memerlukan waktu lebih dari 2 periode untuk memperbaiki
diri sendiri).

22

Contoh Umum Non-Counterbalancing Errors


Depresiasi Aset
Tanggal 1 Januari 2012, PT A membeli mesin seharga 50 juta yang diperkirakan
memiliki manfaat 5 tahun tanpa nilai sisa. Akuntan salah melakukan penjurnalan
dengan membebankan biaya perolehan mesin pada tahun 2012 dan kesalahan tersebut
baru diketahui tahun 2013. PT A menggunakan metode depresiasi garis lurus untuk
semua aset.
PT A belum tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut:
(D) Mesin

50 juta

(D) Beban depresiasi mesin 10 juta (50jt / 5 tahun)


(K)

Laba ditahan

40 juta (50jt 10jt)

(K)

Akumulasi depresiasi mesin

20 juta (2 x 10jt)

PT A sudah tutup buku tahun 2013, maka jurnal perbaikan adalah sebagai
berikut.
(D) Mesin

50 juta

(K)

Laba ditahan

30 juta (50jt 2 x 10jt)

(K)

Akumulasi depresiasi

20 juta

Kelalaian untuk mencatat Penyusutan


Asumsikan bahwa pada tanggal 1 Januari 2001, Hurley Enterprises membeli mesin seharga
$10.000 yang memiliki estimasi umur manfaat selama 5 tahun. Akuntan secara tidak benar
membebankan mesin ini pada tahun 2001. Kesalahan ini baru ditemukan pada tahun 2002.
Jika kita mengasumsikan bahwa perusahaan ini menggunakan penyusutan garis lurus atas

23

aktiva ini, maka ayat jurnal per 31 Desember 2002, untuk mengoreksi kesalahan ini, apabila
pembukuan belum ditutup, adalah :

Dr. Mesin

$ 10.000

Dr. Beban Penyusutan

$ 2.000

Cr. Laba Ditahan

$ 8.000

Cr. Akumulasi Penyusutan

$ 4.000

Jika pembukuan telah ditutup untuk tahun 2002, maka ayat jurnalnya adalah :
Dr. Mesin

$ 10.000

Cr. Laba Ditahan

$ 6.000

Cr. Akumulasi Penyusutan

$ 4.000

Jurnal Pembetulan Untuk Kesalahan di Periode yang berbeda


Kesalahan Yang Berpengaruh Terhadap Akun Neraca Saja
Untuk kesalahan yang berpengaruh terhadap akun-akun neraca saja (mulai dari kas hingga
laba ditahan), semuanya memungkinkan untuk dikoreksikarena tidak ada istilah tutup buku
untuk akun-akun ini. Misalnya:
PT. B menggunakan periode tahun buku. Pada tanggal 1 Maret 2012 diketahui telah terjadi
kesalahan pencatatan transaksi pelunasan utang pada tanggal 28 Agustus 2011. Pembayaran
utang dagang kepada PT. ABC sebesar Rp 25,000,000 tercatat sebagai pencicilan utang bank.
Atas kesalahan tersebut harus dibuatkan jurnal koreksi berupa reklasifikasi, jika tidak maka
saldo utang bank dan saldo utang kepada PT. ABC akan salah. Berikut adalah jurnal koreksinya:
[Debit]. Utang Dagang PT. ABC = Rp 25,000,000
[Credit]. Utang Bank XZY = Rp 25,000,000

24

Kesalahan Yang Berpengaruh Terhadap Akun Laba Rugi Saja


Untuk kesalahan yang berpengaruh hanya pada akun-akun laba rugi saja, tidak perlu
dikoreksi. Ada 2 alasan mengapa tidak perlu dikoreksi:

Alasan pertama, akun-akun kelompok laba rugi sudah ditutup di akhir periode saat
mana kesalahn terjadiartinya di akhir periode akun-akun tersebut sudah di-nol-kan,
sehingga tidak dibawa ke periode berikutnya.

Alasan kedua, baik laba/rugi maupun saldo akhir neraca di akhir periode saat
kesalahan terjadi sudah dalam kondisi benar.

Misalnya: PT. B menggunakan periode buku tahunan. Di periode 2011 perusahaan salah
melakukan pencatatan; transaksi pembayaran listrik sebesar Rp 15,000,000 terlanjur dicatat
sebagai pembayaran telepon. Andai kesalahan tersebut diketahui di tahun 2011 (periode yang
sama), maka perusahaan perlu membuat jurnal koreksi sebagai berikut:
[D). Biaya Listrik
(K)

Rp 15,000,000

Biaya Telepon

Rp 15,000,000

Tetapi jika kesalahan tersebut baru diketahui di periode 2012, maka atas kesalahan tersebut
TIDAK PERLU dibuatkan jurnal koreksi, dengan pertimbangan:
Memang, untuk periode 2011, pengeluaran telepon diakui Rp 15,000,000 lebih besar
dari yang seharusnya, sementara di sisi lainnya pengeluaran listrik kurang diakui sejumlah
yang sama. Akan tetapi, itu tidak mempengaruhi saldo akhir kas (di Neraca), juga tidak
mempengaruhi laba/rugi bersih di penutupan buku 2011.

Kesalahan Yang Berpengaruh Terhadap Akun Neraca dan Akun Laba Rugi
Dilihat dari efeknya terhadap buku di tahun berikutnya, ada 2 macam kesalahan di sini:
(a) Kesalahan yang akan terkoreksi dengan sendirinya setelah dua tahun; dan
(b) Kesalahan yang akan terkoreksi dengan sendirinya setelah lebih dari dua tahun atau
bahkan tidak pernah terkoreksi selamanyauntuk kasus yang sangat khusus.

25

Tetapi sebagian besar akan terkoreksi dengan sendirinyameskipun mungkin perlu waktu
beberapa periode. Untuk jenis kesalahan yang akan terkoreksi dengan sendirinya:

PT. B menggunakan periode tahun buku. Pada tanggal 31 Desember 2011, PT. B lupa
mengakrualkan upah buruh untuk bulan tersebut yang baru dibayarkan pada tanggal 1 Januari
2012 sebesar Rp 250,000,000. Sehingga jurnal berikut ini BELUM di masukan:
(D) Upah Buruh
(K)

Rp 250,000,000

Utang Upah Buruh

Rp 250,000,000

Akibatnya, tanggal 1 Januari 2012 (pada saat gaji upah dibayarkansaat mana di sisi
lainnya buku periode 2011 telah ditutup) PT. B baru membuat jurnal sebagai berikut:
(D) Upah Buruh
(K)

250,000,000

Kas

250,000,000

Ini adalah bentuk kesalahan, sebab sesungguhnya upah yang dibayarkan pada 1 Januari
tersebut adalah upah untuk bulan Desember 2011, artinya itu pengeluaran yang seharusnya
dibebankan di 2011.
Dari analisa tersebut dapat disimpulkan bahwa:

Di Periode 2011: (a) Biaya dibebankan terlalu rendah, (b) sehingga pengakuan Laba
menjadi lebih tinggi dari yang seharusnya, (c) akibat berikutnya, saat penutupan buku 2011
Laba Ditahan pada Neraca menjadi lebih tinggi dari yang seharusnya, (d) Utang Upah
Buruh diakui lebih rendah dari seharusnya.

26

Di Periode 2012: (a) Biaya lebih tinggi dari yang seharusnya, (b) sehingga Laba juga
menjadi lebih rendah dari yang seharusnya. Apa yang terjadi pada (c) Utang Upah buruh?
Dan apa yang terjadi pada (d) Laba Ditahan? Ada 2 kemungkinan:
Jika kesalahan tersebut disadari sebelum penutupan buku periode 2012 lalu buku dilihat,
maka Utang Upah Buruh dan Laba Ditahan akan nampak salah, sehingga PERLU
dibuatkan jurnal koreksi, sbb:
(D) Laba Ditahan
(K)

Rp 250,000,000

Biaya Upah Buruh

Rp 250,000,000

Tetapi Jika kesalahan tersebut disadari setelah penutupan buku 2012, maka Utang
Upah Buruh dan Laba Ditahan akan menjadi BETUL dengan sendirinya, sehingga TIDAK
PERLU dibuatkan jurnal koreksi.

Ini dia penyebabnya: Laba Ditahan 2011 diakui terlalu tinggi karena Laba diakui
terlalu tinggi karena beban upah buruh bulan Desember 2011 lupa diakui. Nah di tahun 2012
upah buruh menjadi terlalu tinggi, sehingga Laba menjadi terlalu rendah dan mengakibatkan
Laba Ditahan juga menjadi terlalu rendah. Dengan kata lain, kelibahan dan kekurangan
pengakuan diantara kedua tahun ini menjadi saling menutupi, sehingga Laba Ditahan setelah
penutupan 2012 telah menjadi betul (terkoreksi) dengan sendirinya. Demikian juga Utang
Upah Buruh.
Ada beberapa jenis kesalahan yang juga akan terkoreksi dengan sendirinya di periode
berikutnya, diantaranya:
(a) Biaya Telepon yang lupa diakrualkan
(b) Biaya Dibayar Di Muka (Prepaid) yang seharusnya dibebankan secara bertahap
(melalui jurnal penyesuaian) tetapi dibebankan sekaligus
(c) Pendapatan Bunga yang lupa diakrualkan

27

(d) Pendapatan Diterima Di Muka (Deposit) yang seharusnya diakui sebagai


pendapatan secara bertahap (melalui jurnal penyesuaian) tetapi diakui sekaligus.
(e) Pengunaan Persediaan yang terlalu rendah/tinggi diakui.
(f) Pembelian Persediaan yang belum diterima, tetapi sudah diakui sebagai penambah
barang persediaan.
Seperti disampaikan sebelumnya, ada juga jenis kesalahan khusus yang butuh waktu
lama (mungkin 5, 7, 10, atau bahkan 30 tahun) untuk terkoreksi dengan sendirinya. Jenis
kesalahan ini biasanya transaksi terkait dengan aktiva tetap (baik yang berwujud atau tidak
berwujud) antara lain:
Pengeluaran perbaikan bangunan yang harusnya dikapitalisasi tetapi dibebankanPengeluaran
penggantian sparepart mesin yang seharusnya dikapitalisasi tetapi dibebankanKesalahan
perhitungan beban penyusutan. Semua jenis kesalahan ini butuh waktu lama untuk menjadi
terkoreksi dengan sendirinyaseiring dengan lamanya waktu penyusutan/amortisasi yang
dibutuhkan hingga aktiva tersebut habis umur ekonosmisnya atau dijual. Untuk itu HARUS
DIBUATKAN JURNAL KOREKSI begitu kesalahan diketahui.

Jurnal koreksi diperlukan untuk memperbaiki kesalahan pencatatan transaksi (baik


yang diketahui di periode yang sama maupun yang yang berbeda). Penggunaan istilah jurnal
koreksi (pembetulan) sering ditukar atau dicampuradukan dengan jurnal penyesuaian.
Padahal sudah jelas, secara harfiah yang namanya koreksi ya untuk memperbaiki kesalahan.
Sedangkan jurnal penyesuaian diperlukan hanya untuk menyesuaikan pencatatan akibat
penggunaan metode akrual, pengalokasian beban secara gradual, atau akibat adanya
perubahan kebijakan akuntansi yang diterapkan oleh perusahaan (misal: perubahan estimasi
atau metode penghitungan). Bukan untuk melakukan koreksi terhadap kesalahan pencatatan!
Pada dasarnya, semua jenis kesalahanjika memungkinkan, seharusnya dikoreksi. Namun

28

ada beberapa kondisi yang membuat tidak semua kesalahan memerlukan jurnal koreksi
karena akan betul dengan sendirinya di periode (bulan/tahun) berikutnya. Kesalahan seperti
apa yang membutuhkan jurnal koreksi/pembetulan dan kesalahan seperti apa yang tidak?
Bagaimana membuat jurnal koreksi?
Kesalahan pencatatan bisa saja diketehaui di periode yang sama (misal: transaksi periode
2011 kesalahannya diketahui di tahun 2011) atau di periode yang berbeda (transaksi tahun
2011 baru diketahui di tahun 2012).

Kesalahan bisa berupa kesalahan klasifikasi atau kesalahan jumlah (salah hitung atau
salah input):

1. Kesalahan Klasifikasi Untuk kesalahan klasifikasi, tinggal dibuatkan jurnal


reklasifikasi. Misalnya: PT. JAK menggunakan periode buku tahunan. Tanggal 25 Agustus
2011 diketahui terjadi kesalahan pencatatan atas transaksi tanggal 10 Juli 2011 berupa
pembelian mesin senilai Rp 60,000,000 yang dimasukan ke dalam kelompok Aktiva Tetap
Bangunan. Karena kesalahan diketahui di periode yang samadimana penyusutan atas
aktiva tetap tersebut belum dicatat, maka yang di reklasifikasi hanya nilai perolehannya,
sehingga jurnal reklasifikasinya adalah sbb:
(D) Aktiva Tetap Mesin
(K)

Rp 60,000,000

Aktiva Tetap Bangunan

Rp 60,000,000

2. Kesalahan Jumlah Misalnya: Pada tanggal 25 Agustus diketahui telah terjadi kesalahan
pencatatan atas pembayaran listrik tanggal 15 Agustus 2011 yang sebesar Rp 15,000,000

29

dimasukkan hanya Rp 1,500,000. Koreksi atas kesalahan jumlah bisa dilakukan dengan cara
memasukan jumlah selisihnya:
(D) Biaya Listrik
(K)

Rp 13,500,000

Kas/Utang PLN

Rp 13,500,000

(Rp 15,000,000 Rp 1,500,000 = Rp 13,500,000)

BAB III
KESIMPULAN

A. KESIMPULAN

30

Kebijakan akuntansi adalah prinsip-prinsip tertentu, basis, konvensi, peraturan dan


praktik yang diterapkan oleh entitas dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan.
Ketika sebuah IFRS secara khusus berlaku untuk transaksi , peristiwa atau kondisi
lainnya , kebijakan akuntansi atau kebijakan diterapkan untuk item yang akan ditentukan
dengan menerapkan IFRS dan mempertimbangkan setiap Pedoman Pelaksanaan relevan
yang dikeluarkan oleh IASB untuk IFRS .
Bilamana suatu entitas mengubah kebijakan akuntansi atas dasar suatu standar atau
interpretasi yang baru atau yang sudah diubah, maka provisi peralihan tertentu harus
diikuti dalam mengadopsi perubahan. Namun, bilamana tidak ada provisi peralihan
ditetapkan, atau apabila entitas mengubah kebijakan akuntansinya secara sukarela, maka
perubahan tersebut harus diterapkan berlaku surut (seolah-olah kebijakan tersebut telah
selalu diterapkan).
Atas catatan mengenai ketidakpastian yang inheren dalam aktivitas bisnis, banyak pos
yang ada di dalam laporan keuangan yang diestimasi karena tidak dapat diukur dengan
akurat. Estimasi akuntansi mungkin dapat mengubah catatan lingkungan bisnis, atau
ketika manajemen memperoleh lebih banyak pengalaman. Perubahan semacam ini tidak
perlu untuk menyatakan kembali atas laporan keuangan periode sebelumnya, karena
tidak menyatakan kepada suatu koreksi dari suatu kesalahan.
Suatu entitas harus mengungkapkan jumlah dan sifat perubahan estimasi akuntansi,
yang mempunyai dampak di dalam periode berjalan. Demikian pula, entitas harus
mengungkapkan dampak perubahan yang diharapkan di dalam periode mendatang, jika
tidak praktis untuk dilakukan. Dalam hal tersebut, entitas harus mengungkapkan fakta
bahwa tidak praktis untuk mengestimasi dampak perubahan estimasi akuntansi pada
periode mendatang.

31

Kesalahan di dalam laporan keuangan dapat menimbulkan catatan mengenai


pengakuan, pengukuran, penyajian yang salah, atau pengungkapan pos di dalam laporan
keuangan. Bilamana laporan keuangan berisi kesalahan-kesalahan yang material, maka
tidak dapat dianggap mematuhi IFRS.
Entitas harus mengoreksi kesalahan material yang terkait dengan periode sebelumnya,
berlaku surut di dalam perangkat laporan keuangan pertama yang diotorisasikan untuk
diterbitkan setelah penemuannya dengan;
Menyatakan kembali jumlah komparatif untuk periode-periode yang disajikan
bilamana kesalahan itu terjadi; atau
Apabila kesalahan yang terjadi sebelum periode sebelumnya yang terawal disajikan,
maka pernyataan kembali saldo awal aset, liabilitas, dan ekuitas untuk periode
sebelumnya terawal disajikan.