Anda di halaman 1dari 12

Model Atom John Dalton

Pada tahun 1808, John Dalton yang merupakan seorang


guru di Inggris, melakukan perenungan tentang atom. Hasil
perenungan Dalton menyempurnakan teori atom
Democritus. Bayangan Dalton dan Democritus adalah
bahwa atom berbentuk pejal.
John Dalton mengungkapkan bahwa :
a. Atom adalah bagian terkecil dari suatu zat.
b. Atom berbentuk bola sederhana yang sangat kecil, tidak dapat dibelah, diciptakan
ataupun dimusnahkan.
c. Unsur yang sama mengandung atom-atom yang sama.
d. Atom sejenis memiliki sifat yang sama dalam segala hal, sedangkan atom yang
berbeda memiliki sifat yang berbeda.
e. Reaksi kimia terjadi karena adanya penggabungan dan pemisahan atom-atom.
f. Bila atom-atom bergabung akan membentuk molekul. Bila atom-atom yang
bergabung sama akan terbentuk molekul unsur,

sedangkan bila atom-atom yang

bergabung berbeda akan terbentuk molekul senyawa.

Kelemahan teori atom Dalton


Pada perkembangan selanjutnya ditemukan berbagai fakta yang tidak dapat
dijelaskan oleh teori tersebut, antara lain :

a.

Tidak dapat menjelaskan sifat listrik materi.

b.

Tidak dapat menjelaskan cara atom-atom saling berikatan.

c.

Model atom Dalton tidak dapat menjelaskan perbedaan antara atom unsur yang
satu dengan unsur yang lain.
Kelemahan-kelemahan tersebut dapat dijelaskan setelah ditemukan
beberapa partikel penyusun atom, seperti elektron ditemukan oleh Joseph John
Thomson tahun 1900, penemuan partikel proton oleh Goldstein tahun 1886.

a.

Kelebihan teori atom Dalton


Dapat menerangkan Hukum Kekekalan Massa (Hukum Lavoisier)

Dapat menerangkan Hukum Perbandingan Tetap (Hukum Proust).

Model Atom Thomson


Kelemahan dari Dalton diperbaiki oleh JJ. Thomson, eksperimen yang
dilakukannya denganh menggunakan tabung sinar kotoda. Hasil eksperimennya
menyatakan terdapat

partikel bermuatan negative dalam atom yang disebut

elektron. Atom merupakan partikel yang bersifat netral, oleh karena elektron
bermuatan negatif, maka harus ada partikel lain yang bermuatan positif untuk
menetralkan muatan negatif elektron tersebut. Dari penemuannya tersebut,
Thomson memperbaiki kelemahan dari teori atom dalton dan mengemukakan
teori atomnya yang dikenal sebagai Teori Atom Thomson. Pada tahun 1904, J. J
Thomson mengemukakan suatu model atom yang berbeda dengan teori atom
Dalton.
Menurut Thomson, atom merupakan bola padat dan mempunyai muatan
positif yang terbagi rata ke seluruh atom. Muatan ini dinetralkan oleh elektronelektron yang juga tersebar mengelilingi atom. Model atom Thomson disebut juga
sebagai model puddding Thomson atau model roti kismis.
.

Asal mula Di temukannya model atom Thomson


Pada tahun 1897 J.J Thomson menemukan adanya elektron dalam suatu atom
dengan melakukan percobaan tabung sinar katoda

Berdasarkan percobaan tentang hantaran listrik melalui tabung hampa/


atau tabung sinar katode. Dalam tabung katode tekanan gas dalam tabung dapat
diatur melalui pompa isap (pompa vakum). Pada tekanan cukup rendah dan
tegangan yang cukup tinggi (beberapa ribu volt), gas dalam tabung akan berpijar
dengan cahaya yang warnanya tergantung pada jenis gas dalam tabung (gas neon
berwarna merah, gas natrium berwarna kuning). Jika tekanan gas dikurangi, maka
daerah didepan katode akan menjadi gelap. Daerah gelap ini akan bertambah jika
tekanan gas dalam tabung terus dikurangi, akhirnya seluruh tabung menjadi gelap,
tetapi bagian tabung didepan katode berpendar dengan warna kehijauan.
Melalui percobaan dapat ditunjukkan bahwa perpendaran tersebut
disebabkan oleh suatu radiasi yang memancar dari permukaan katode menuju
anode. Oleh karena berasal dari katode, maka radiasi ini disebut sinar katode.
Hasil percobaan tabung katoda ini membuktikan bahwa ada partikel bermuatan
negatif dalam suatu atom karena sinar tersebut dapat dibelokkan ke arah kutub
positif medan listrik. selanjutnya sinar katode ini merupakan partikel yang
bermuatan negatif dan oleh Thomson partikel ini dinamakan elektron.
Thompson memperkirakan bahwa elektron ini sebagai partikel elementer
penyusun atom. Elektron merupakan partikel sub atomik pertama yang dikenal
manusia. Berdasarkan penemuan ini, Thompson mengajukan sebuah model atom
untuk menjelaskan hasil-hasil eksperimen maupun prediksi teoritis yang muncul
saat itu dengan nama model kue kismis. Atom dipandang sebagai sebuah bola
bermuatan positif yang dinetralisir oleh elektron-elektron yang tersebar merata di
seluruh volume bola.
Pada saat yang hampir bersamaan dengan penemuan elektron oleh
Thompson, Antoine-Henri Becquerel tahun 1896 menemukan gejala radioaktivitas

alamiah pada unsur radium. Materi-materi yang dipancarkan unsur tersebut


berhasil diidentifikasi sebagai sebuah gelombang
elektromagnetik (sinar ), elektron (sinar ) dan partikel (atom inti helium).
Penemuan radioaktivitas radium ini seolah-olah memperkuat ide Thompson
tentang model atom yang diajukannya.
Kelemahan model atom Thomson
Model atom Thomson memiliki kelemahan yaitu belum ada bagian-bagian atom
atau dengan kata lain tidak ada pemisahan antara elektron dan proton, karena
kedua tersebar merata ke seluruh atom.

Konsep Atom Menurut Rutherford

Dalam percobaannya, Ernest Rutherford (1871-1937) menembakkan


partikel _ (alfa) pada kepingan emas yang tipis dengan tebal 1/100 mm. partikel
alfa adalah partikel ang mempunyai massa 7000 kali massa elektron. Hasil
pengamatan menunjukkan adanya partikel-partikel yang dihamburkan, dibelokkan
dan dipantulkan.. Berdasarkan hasil experimennya, Ruther ford menyangkal teori
atom J.J Thomson. Pada tahun 1911 ia menyusun model atom yang baru.
Model atom menurut Rutherford:
1. Atom sebagian besar tediri dari ruang hampa dengan satu inti yang bermuatan
positif dan satu atau beberapa electron yang beredar disekitar inti, seperti planet-

planet yang bergerak dalam sistem tata surya. Massa atom sebagian besar terletak
pada intinya.
2. Atom secara keseluruhan bersifat netral, muatan positif pada inti sama besarnya
dengan muatan elektron yang beredar di sekitarnya. Muatan positif pada inti
besarnya sama dengan nomer atom dikalikan dengan muatan elementer.
3. Inti dan elektron tarik-menarik. Gaya tarik menarik ini merupakan gaya
sentripetal yang mengendalikan gerak elektron pada orbitnya masing-masing
seperti grafitasi dalam tata surya.
4. Pada reaksi kimia, inti atom tidak mengalami perubahan. Yang mengalami
perubahan ialah elektron-elektron pada kulit terluar.

Percobaan Rutherford sehingga menemukan model atom

Ernest Rutherford (1871 1937), ilmuwan Inggris bersama dua orang


asistennya Geiger dan Marsden pada tahun 1911, menguji kebenaran model atom
Thomson. Mereka melakukan percobaan dengan menembakkan sinar alfa ()
melalui celah pelat timbal dan ditumbukkan dengan lempeng emas tipis yang
berukuran 0,01 mm. Untuk mendeteksi partikel alfa yang keluar dari lempeng
emas, dipasang layar yang berlapis seng sulfida. Apabila partikel bertumbukkan

dengan lempeng ini maka akan menyebabkan nyala sekilas atau fluoresensi yang
dapat terlihat secara jelas.
Hasil pengamatan Rutherford dinyatakan sebagai berikut:
Sebagian besar sinar dapat menembus lempeng emas dengan lurus, hal ini
terjadi karena tidak dipengaruhi oleh elektron-elektron. Karena sebagian besar
bagian atom merupakan ruang kosong.
Sebagian kecil sinar dibelokkan, karena lintasannya terlalu dekat dengan inti
atom, sehingga dipengaruhi oleh gaya tolak inti atom. Karena inti atom bermuatan
positif.
Sedikit sekali sinar dipantulkan kembali sebab tepat bertumbukkan dengan inti
atom. Karena massa atom terpusatkan pada inti atom.
Dengan kenyataan seperti itu, Rutherford membuat teori atom, sebagai berikut:
1.

Muatan positif berkumpul pada suatu titik di tengah-tengah atom yang


disebut inti atom.

2.

Muatan negatif (elektron) berada di luar inti atom dan bergerak


mengelilingi inti pada lintasannya seperti planet-planet mengelilingi matahari
pada sistem tata surya.
Kelemahan Model atom Rutherford
Sebagaimana halnya model atom Thomson, model atom Rutherford juga
harus diuji kebenarannya apakah sesuai dengan kenyataan atau tidak. Dari hasil
pengujian para ilmuwan ternyata juga ditemukan adanya kelemahan pada model
atom Rutherford.
Ada dua kelemahan pada model atom Rutherford. Kelemahan pertama,
yaitu: elektron yang bermuatan negatif bergerak mengelilingi inti atom yang
bermuatan positif sambil mendapatkan percepatan ke arah inti atom karena

pengaruh gaya tarik inti atom. Berdasarkan hukum-hukum elektromagnetik,


gerakan elektron yang demikian akan menimbulkan gelombang elektromagnetik
dan memancarkan energi. Akibatnya energi elektron akan menyusut, sehingga
jari-jari lintasannya akan mengecil.
Kelemahan kedua, model atom Rutherford tidak dapat menjelaskan
spektrum garis hidrogen. Hal ini terjadi karena lintasan elektron semakin
mengecil, sehingga waktu putarnya juga berkurang dan frekuensi gelombang yang
dipancarkan menjadi beraneka ragam. Sehingga, atom hidrogen tidak akan
menunjukkan spektrum garis tertentu, namun spektrumnya merupakan spektrum
kontinu. Sedangkan pada kenyataannya dengan menggunakan spektrometer
menunjukkan bahwa spektrum atom hidrogen merupakan garis yang khas.

Model Atom Niels Bohr


Model atom yang dikemukakan oleh Bohr berbasis pada model yang
diberikan oleh Rutherford, yaitu bahwa atom tersusun dari partikel-partikel.
Partikel bermuatan positif berada di pusat atom, yang disebut inti atom, dan di
sekeliling inti atom ini terdapat elektron-elektron yang bermuatan negatif dengan
jumlah yang sama dengan muatan positif inti atom. Perbedaan penting antara
kedua model atom itu adalah bahwa dalam model Rutherford electron berada di
sekeliling inti atom dengan cara yang tidak menentu sedangkan pada model atom
Bohr elektron-elektron tersebut berada pada lingkaran lingkaran orbit yang
diskrit dan tertahan pada orbitnya tanpa kehilangan energi.

Kelebihan Teori Bohr

Keberhasilan teori Bohr terletak pada kemampuannya untuk meeramalkan


garis-garis dalam spektrum atom hidrogen

Salah satu penemuan adalah sekumpulan garis halus, terutama jika atomatom yang dieksitasikan diletakkan pada medan magnet
Kelemahan Teori Bohr

Struktur garis halus ini dijelaskan melalui modifikasi teori Bohr tetapi
teori ini tidak pernah berhasil memerikan spektrum selain atom hydrogen

Belum mampu menjelaskan adanya stuktur halus(fine structure) pada


spectrum, yaitu 2 atau lebih garis yang sangat berdekatan

Belum dapat menerangkan spektrum atom kompleks

Itensitas relatif dari tiap garis spektrum emisi.

Efek Zeeman, yaitu terpecahnya garis spektrum bila atom berada dalam
medan magnet.

Teori Mekanika Kuantum


Berdasarkan teori atom Max Planck, dapat ditentukan besarnya energi
partikel (elektron) saat mengelilingi inti pada kulit atom.
Pada tahun 1927, Erwin Schrodinger mengajukan teori atom yang disebut
dengan teori atom mekanika kuantum yang menyatakan bahwa kedudukan
elektron dalam atom tidak dapat ditentukan dengan pasti, yang dapat ditentukan
adalah probabilitas menemukan elektron sebagai fungsi jarak dari inti atom.

Daerah dengan probabilitas terbesar menemukan elektron disebut dengan


orbital. Schrodinger memperhitungkan dualisme sifat elektron, yaitu sebagai
partikel sekaligus sebagai gelombang. Temuan Schrodinger memungkinkan kita
untuk menentukan struktur elektronik atom, baik yang berelektron tunggal
maupun yang berelektron banyak.
Pada tahun yang sama, Werner Heisenberg menguatkan teori atom
mekanika kuantum dengan temuannya yang disebut dengan azas ketidakpastian
Heisenberg yang menyatakan bahwa kedudukan partikel seperti elektron tidak
dapat ditentukan dengan pasti pada saat yang sama.
Daerah atau ruang dengan peluang terbesar menemukan elektron disebut
orbital, sedangkan lintasan berbentuk lingkaran dengan jari-jari tertentu disebut
orbit. Salah satu cara memaparkan orbital adalah dengan pola titik-titik. Densitas
(kerapatan) titik-titik menyatakan besar-kecilnya peluang menemukan elektron di
daerah itu. Istilah lain untuk menyatakan peluang menemukan elektron
adalah densitas elektron. Daerah dengan peluang besar menemukan elektron
berarti mempunyai densitas yang tinggi dan seebaliknya.
Model atom dengan orbital lintasan elektron ini disebut model atom
modern atau model atom mekanika kuantum. Awan elektron disekitar inti
menunjukkan tempat kebolehjadian elektron. Orbital-orbital dengan tingkat energi
yang sama atau hampir sama akan membentuk sub kulit. Beberapa sub kulit
bergabung membentuk kulit. Walaupun posisi kulitnya sama tetapi posisi
orbitalnya belum tentu sama.
Ciri khas model atom mekanika kuantum, adalah sebagai berikut :
Gerakan elektron memiliki sifat gelombang sehingga lintasannya (orbitnya) tidak
stasioner seperti model Bohr, tetapi mengikuti penyelesaian kuadrat fungsi
gelombang.
Bentuk dan ukuran orbital bergantung pada harga dari ketiga bilangan
kuantumnya.
Posisi elektron sejauh 0,529 Amstrong dari inti H menurut Bohr bukannya sesuatu
yang pasti, tetapi boleh jadi merupakan peluang terbesar ditemukannya elektron.
Kelemahan Model Atom Modern :

Persamaan gelombang Schrodinger hanya dapat diterapkan secara eksak


untuk partikel dalam kotak dan atom dengan elektron tunggal.
Bilangan kuantum adalah bilangan yang menyatakan kedudukan atau
posisi elektron dalam atom. Hasil penjabaran persamaan Schrodinger untuk atom
hidrogen menunjukkan bahwa energi suatu elektron ditentukan oleh bilangan
kuantum

utama (n), bilangan

kuantum

azimut (l), dan

bilangan

kuantum

magnetik (m). Kedudukan elektron dalam suatu atom dapat ditentukan oleh 4
bilangan kuantum, yaitu :
1. Bilangan kuantum utama (n)
Bilangan kuantum utama (n) menyatakan tingkat energi orbital atau kulit
atom. Dan menyatakan ukuran orbital atom, makin besar harga n, makin besar
ukuran orbital yang ditempati elektron. Bilangan kuantum utama dapat
mempunyai nilai semua bilangan bulat positif, yaitu 1, 2, 3, 4, 5, dan seterusnya.
Sama seperti dalam teori atom Neils Bohr, kulit atom dinyatakan dengan
lambang K, L, M, N, O, dan seterusnya.
n=1 ; sesuai dengan kulit K
n=2 ; sesuai dengan kulit L
n=3 ; sesuai dengan kulit M
n=4 ; sesuai dengan kulit N dan seterusnya.
Bilangan

kuantum

utama (n)
Kulit

2. Bilangan kuantum Azimut (l)


Bilangan kuantum azimut merupakan ukuran momentum sudut orbital
elektron. Bilangan kuantum azimut menyatakan subkulit (orientasi bentuk orbital)
tempat elektron berada dan menunjukkan jenis subkulit serta bentuk orbital. Harga
bilangan kuantum azimut yaitu dari 0 hingga (n-1).
l=0 menyatakan subkulit s (s= sharp)
l=1 menyatakan subkulit p (p= principle)

l=2 menyatakan subkulit d (d= diffuse)


l=3 menyatakan subkulit f (f= fundamental)
Banyaknya sub kulit dari suatu kulit bergantung pada banyaknya nilai
bilangan kuantum azimut yang di izinkan untuk kulit itu.
Kulit
K
L
M
N

Nilai n
1
2
3
4

Niali l yang di ijinkan


0
0, 1
0, 1, 2
0,1,2,3

subkulit
1s
2s 2p
3s 3p 3d
4s 4p 4d 4f

3. Bilangan kuantum magnetik (m)


Bilangan kuantum magnetik menyatakan kedudukan elektron pada suatu
orbital khusus dari orbital itu. Harga bilangan kuantum magnetik tergantung pada
harga bilangan kuantum azimuth yaitu semua bilangan bulat mulai dari l sampai
dengan +l, termasuk 0.
a)

Subkulit s (l=0) m=0 , terdiri dari 1 orbital.

b)

Subkulit p (l=1) m=-1, 0, +1 , terdiri dari 3 orbital.

c)

Subkulit d (l=2) m=-2, -1, 0, +1, +2 , terdiri dari 5 orbital.

d)

Subkulit f (l=3) m= -3, -2, -1, 0, +1, +2, +3 , terdiri dari 7

orbital.
Subkulit
s
p
d
f

Nilai l
0
1
2
3

Nilai m
0
-1, 0, +1
-2,-1, 0, 1, 2, 3
-3, -2, -1, 0, 1, 2, 3

4. Bilangan kuantum spin (s)


Bilangan kuantum spin menunjukkan arah perputaran elektron pada
sumbunya. Dalam satu orbital, maksimum dapat beredar 2 elektron dan kedua

elektron ini berputar melalui sumbu dengan arah yang berlawanan, dan masingmasing diberi harga spin +1/2 atau -1/2.
S= +1/2 arah putaran searah dengan jarum jam ()
S= -1/2 arah putaran berlawanan dengan arah jarum jam ()
Kulit

Subkulit

Jumlah

hn

orbital (n2)
12 = 1 orbital
22 = 4 orbital
32 =
9

K
L

s
s, p

1
2

s, p, d

s, p, d, f

O
P

s, p, d, f,
g
s, p, d, f,
g, h

Elektron

Jumla

5
6

orbital
42 =

16

0rbital
52=

25

0rbital
62 =36
orbital

maksimum
(2n2)
2 elektron
8 elektron
18 elektron
32 elektron
50 elektron
72 elekron