Anda di halaman 1dari 18

ILMU NEGARA

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Ilmu ialah sesuatu yang didapat dari pengetahuan dan pengetahuan diperoleh dengan
aneka cara. Tidak semua pengetahuan itu merupakan ilmu sebab setiap pengetahuan itu baru
dinamakan ilmu jika dipenuhi persyaratannya (Sjachran Basah, 1980:53). Kemudian menurut
Ralph Ross dan Ernest van den Haag syarat-syarat ilmu dari suatu pengetahuan adalah rasional,
empiris, umum, dan akumulatif atau tersusun dan keempatnya serentak.
Prof. Drs. Harsojo, Guru besar antropologi di Universitas Pajajaran menerangkan bahwa
ilmu adalah akumulasi pengetahuan yang sistematis, suatu pendekatan atau metode pendekatan
terhadap seluruh dunia empiris yaitu dunia yang terikat oleh faktor menganalisa yang
mengizinkan kepada ahli-ahlinya untuk menyatakan suatu proporsi bentuk.
Ilmu tidak cukup perenungan dan pendalam berfikir saja, melainkan mesti berkembang
melalui pencerapan indraan dan pengindraan, pengumpulan dan perbandingan data, penilaian
ilmiah berupa perhitungan, penimbangan, pengukuran, meningkat dari data tentang hal-hal
khusus pada yang khusus (deduksi), menarik kias analaogi antara peristiwa yang ada
kesamaannya

serta berfikir dengan menarik kesimpulan yang logical, yang dapat

dipertanggungjawabkan oleh logika.


Dari pernyataan di atas, pengetahuan itu beraneka ragam dengan meliputi berbagai hal
yang sejauh mungkin orang mengetahui dan memahaminya dari pengalaman-pengalaman
terdahulu. Salah satu ilmu itu ialah ilmu negara. Ilmu Negara merupakan mata kuliah wajib,
yang menjadi ilmu pengetahuan dasar mengenai negara dan hukum yang akan di dalami lebih
lanjut dalam mata kuliah pada cabang-cabang ilmu hukum. Oleh karena itu, penulis tertarik
untuk membahas ilmu negara ini meliputi aspek-aspek keilmuan Ilmu Negara hakikat, unsur,
tujuan sifat negara dan fungsi negara.

B.

RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang tersebut maka dapat dirumuskan suatu permasalahan, sebagai

berikut :
1. Ruang lingkup apa saja yang terdapat dalam ilmu negara?
2. Bagaimanakah sifat-sifat negara menurut ilmu negara?
3. Apakah unsur-unsur dalam suatu negara menurut ilmu negara?
C. TUJUAN PENULISAN
1. Menjelaskan apa yang dimaksud dengan ilmu negara, negara, ruang lingkup ilmu negara,
hakikat negara, sifat hakikat negara, tujuan negara, fungsi negara, tujuan negara, dan sifat
negara.
2. Memenuhi tugas makalah ilmu negara, mata kuliah ilmu negara, yang diampu oleh dosen Dr.
Martitah, M.Hum.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. ILMU KENEGARAAN
Istilah ilmu kenegaraan ini muncul di negeri Belanda, telah diketahui di kalangan
Perguruan Tinggi adalah Staatswetenschap yang disadur dalam bahasa Indonesia dengan Ilmu
B.

Kenegaraan atau General State Science dalam bahasa Inggris.


ILMU NEGARA

Istilah ilmu negara diambil dari istilah bahasa Belanda: Staatsleer, kemudian istilah
bahasa Jerman Staatslehre. Di dalam bahasa Inggris disebut theory of state atau The General
Theory of State atau Political Theory, sedangkan dalam bahasa Perancis dinamakan: Theorie
detat.
Timbulnya istilah ilmu negara atau staatsleer, diakibatkan penyelidikan oleh seorang
sarjana Jerman Georg Jellinek. Georg Jellinek ini adalah bapak dalam bidang ilmu negara.
Sebutan bapak ini untuk menunjukkan bahwa orang itulah yang pertama sekali dapat melihat
cabang ilmu pengetahuan itu sebagai satu kesatuan dan juga telah berhasil mencoba
meletakkannya dalam satu sistem. Satu sistem adalah suatu kesatuan dimana bagian-bagiannya
mempunyai hubungan satu dengan yang lainnya, artinya bahwa bagian-bagian tadi dari kesatuan
itu, satu dengan lainnya dihubungkan sedemikian rupa sehingga merupakan satu kesatuan atau
samenhangende eenheid. Di dalam bukunya Allgemeine Staatslehre merupakan suatu legger,
yaitu suatu penutup bagi masa yang telah lampau dan merupakan dasar serta pembuka bagi masa
yang akan datang bagi penyelidikan ilmu negara.
Prof. Dr. M. Solly Lubis, SH, dalam bukunya Ilmu Negara berpendapat bahwa Ilmu Negara
mempelajari

negara

secara

umum

mengenai

asal-usul,

wujud,

lenyapnya,

perkembangan dan jenis-jenisnya. Obyek ilmu negara bersifat abstrak dan umum, tak
terikat ruang, tempat, waktu dan bersifat universal.
Maka Ilmu Negara berfungsi:
1. Menyelidiki pengertian pokok dan sendi-sendi pokok negara dan Hukum Tata Negara.
2. Merupakan ilmu dasar bagi Hukum Tata Negara Positif (HTN hic et nunc).
Dengan kata lain, seorang yang akan mempelajari Hukum Tata Negara harus terlebih dulu
memahami Ilmu Negara, karena Ilmu Negara memberikan dasar-dasar teoritis Hukum
Tata Negara dan Hukum Tata Negara merupakan realisasi dari teori-teori Ilmu Negara.
Sedangkan C.F.Kansil S.H, berpendapat bahwa ilmu pengetahuan yang mempelajari atau
menyelidiki sendi-sendi pokok dan pengertian pokok tentang negara.
Kemudian Soehino berpendapat dalam bukunya mengenai Ilmu Negara bahwa ilmu
negara itu ilmu yang menyelidiki atau membicarakan negara.
Ilmu negara mengarahkan penyelidikannya kepada negara dalam arti umum, yakni negara
sebagai suatu gejala kehidupan bermasyarakat, negara sebagai phenomen sosial. Jadi disini
istilah negara dipakai dalam suatu pengertian genus. Ilmu negara berusaha mencari hal-hal
yang bersifat umum dalam bentuk kehidupan bersama yang berupa negara itu. Karena itu yang

diselidiki ilmu negara, bukanlah suatu negara yang secara positif ada, melainkan negara sebagai
suatu pengertian abstrak, dalam arti bahwa penyelidikan dan pembahasan yang dilakukan ilmu
negara itu tidaklah ditujukan kepada suatu negara secara kongkrit ada pada sesuatu waktu dan
tempat tertentu, melainkan negara terlepas baik dari waktu maupun dari tempat ruang
lingkupnya, tidak terbatas kepada pelajaran kenegaraan mengenai negara yang ada pada waktu
sekarang saja, akan tetapi juga mengenai pelajaran kenegaraan pada masa yang akan datang,
bahkan kadang-kadang juga membicarakan negara-negara yang hanya ada dalam konsepsi idiil
seorang ahli pikir saja.

C. ILMU POLITIK
Politik secara etimologis berasal dari bahasa Yunani-purba yaitu polis. Polis adalah kota
yang dianggap negara yang terdapat dalam kebudayaan Yunani-purba, karena waktu itu kota
dianggap identik dengan negara, sehingga polis, stadstaat atau the greek citystate ialah tempattempat tinggal bersama dari orang-orang biasa selaku warganya (citizens) dengan pemerintah
yang biasanya terletak diatas sebuah bukit dan dikelilingi benteng tembok untuk menjaga
keamanan mereka terhadap serangan musuh yang datang dari luar.
Polis pada waktu itu hanya memiliki daerah yang kecil yaitu seluas kota dan juga
penduduknya terbatas sekali, hanya kurang lebih berjumlah 300.000 orang sedangkan di zaman
modern kita sekarang ini, negara tidak sebesar daerah kecil itu, akan tetapi telah merupakan
negara berwilayah yang disebut vlakte-staat atau country-state, negara tidak lagi identik dengan
kota, disebabkan daerah negara jauh lebih luas daripada daerah kota dan jumlah penduduknya
jauh lebih banyak.
Orang yang pertama kali, menggunakan istilah ilmu politik yaitu Jean Bodin (Science
politique) pada chef douvre dalam bukunya Les Six Livres de La Republique 1576, dan pada
tahun 1606 istilah tersebut dipergunakan pula oleh Thomas Fitzherbert, Jeremy Bentham dan
William Godwin.
Sehubungan

dengan

hal

tersebut,

maka

perkembangan

berikutnya

muncul

keanekaragaman istilah ilmu politik. Hal ini disebabkan pula dalam bahasa inggris sebagai
political science, the science of politics atau politics. Sedangkan R. M. Mac Iver dalam bukunya
The Web Government The Science of Politics (Anglo Saxon).

Di Eropa Continental (Jerman) dikenal dengan berbagai nama, misalnya angewandt


staatswissentchaft yang merupakan cabang dari staatswissentchaft, les sciences politiques
(Perancis) yang selalu didengungkan dengan ilmu moral atau ilmu-ilmu sosial lainnya sehingga
dipergunakan istilah les science morale (sosiales) et politiques.
Orang Belanda menyebut staatswetenschaappen, dan di Italia disebut scienzee politica.
Disamping itu Prof. J. Barente menerbitkan buku yang berjudul De Wetenschap Der Politiek
dengan ondertitelnya met een terein verkenning dikenal istilah politica, sedangkan H. Heller
dalam bukunya Staatslehre menyebutnya Politikologie (1934).
Di India, menurut A. S. Altekar dalam bukunya State and Government in ancient India,
Ilmu politik itu dikenal dengan istilah Raja-dharma (kewajiban raja), Rajayasastra (ilmu negara)
Dandaniti, Nitisastra dan Arthasastra.
Ternyata istilah ilmu politik itu sangatlah banyak, misalnya George Jellinek dalam
bukunya Recht des Modernen Staates, menyatakan bahwa ilmu politik sangat membutuhkan
suatu peristilahan yang tepat dan tidak meragukan. Keanekaragaman istilah-istilah ilmu politik
ini, disebabkan karena belum ada kesamaan pendapat diantara para cendekiawan atau communis
opinio doctorum (opinio = pendapat, dan communis = umum, sedangkan doctorum = para guru).
Hal ini bisa mengakibatkan kesimpang siuran, sama dengan pendapat G. Jellinek dan Kuncaro
Purbopranoto yang mengkonstanstir, bahwa ilmu politik sangat membutuhkan istilah yang tepat
agar tidak simpang-siur.
Lain halnya pada pemakaian istilah secara teknis dalam Ilmu Negara tidak (tidak terjadi
pertentangan paham), yang mungkin bila ada hanya merupakan masalah penafsiran saja alih
bahasa saja. Bahkan orang sering juga ada kesimpang siuran itu dalam hukum, misalnya Apakah
hukum itu? Jawabannya banyak yang berbeda (Immanuel Kant, L. J. Van Apeldoornl. Didukung
oleh pendapat Miriam Budiardjo (ilmu politik dan artinya bagi Indonesia bahwa : setiap kali
para ahli berkumpul, maka suka bagi mereka untuk mencapai persetujuan mengenai
pendefinisian dari ilmu politik.
Kesulitan lainnya membedakan ilmu politik dan ilmu negara, disebabkan adanya dua
jenis, yaitu : satu dari Eropa Kontinental, dan kedua dari Anglo Saxon, sehingga sulit untuk
terjadinya kesatuan pendapat dari para pemikir tentang negara.

Di Eropa, ilmu negara (Belanda) menurut R. Kranenburg: Ilmu Negara tidak lain, adalah
ilmu tentang negara , negara diselidiki sifat hakekatnya, struktur, dan bentuknya, asal mulanya,
dan persoalan-persoalan di sekitar negara dalam pengertian umum.
Apakah ilmu politik itu ilmu atau bukan? Oleh A. Th. Mason, di jawab, bahwa politicss is
art rather than science, ..kemudian oleh van der Goes van Naters dinyatakan bahwa De
Politie is geen wetenschap. De Romeinen van Netes ars politica politieke kunst.., demikian
juga Otto Von Bismarch, seorang negarawan ulung, (Prusia), mengatakan bahwa dia kunst der
moglichkeiten.
Jadi walaupun J. Barents memberikan judul bukunya watenschap der politiek dengan
ondertitel een terrein verkening dapat kita tentukan dalam ilmu politik di negeri Belanda, bahwa
negeri Belanda tidak meniru dan menyalin ilmu politik dari Jerman tetapi negeri Belanda
mendapat pengaruh dari ilmu pengetahuan Inggris dan Amerika.
D. NEGARA
Istilah negara diterjemahkan dari bahasa asing yaitu steat (bahasa Belanda dan Jerman),
state (bahasa Inggris), etat (bahasa Perancis). Kata-kata tersebut diambil dari bahasa latin yaitu
status atau statum lazim diartikan sebagai standing atau station (kedudukan) yang dihubungkan
dengan kedudukan persekutuan hidup manusia sebagaimana diartikan dalam istilah status
civitatis atau status republicae.
Menurut sejarah pengertian negara memang selalu berubah-ubah sejalan dengan
perkembangan masyarakat waktu itu. Beberapa pendapat para ahli hukum mengenai pengertian
negara, antara lain :
1. Aristoteles
Merumuskan negara dalam bukunya yang berjudul politica yang disebutnya sebagai negara
polis, yang pada saat itu masih dipahami sebagai pengertian negara dalam lingkup wilayah yang
kecil. Dalam pengertiannya itu negara disebut sebagai negara hukum yang di dalamnya terdapat
warga negara yang ikut dalam permusyawaratan. Oleh karena itu, keadilan merupakan syarat
mutlak bagi terbentuknya negara yang baik dan terwujudnya cita-cita seluruh warganya.
2. Agustinus
Agustinus merupakan seorang tokoh katolik. Ia membagi Negara dalam dua pengertian
yaitu Civitas dei yang artinya Negara Tuhan dan Civitas terrene atau Civitas diaboli yang artinya
Negara duniawi. Civitas Terrena ini ditolak Agustinus dan yang dianggap baik adalah Civitas
Dei atau negara Tuhan.
3. Nicollo Machiavelli

Dalam bukunya Il principle ia memandang bahwa dalam suatu negara harus ada suatu
kekuasaan yang dimiliki oleh seorang pemimpin negara atau raja. Raja sebagai pemegang
kekuasaan negara tidak mungkin hanya mengandalkan satu kekuasaan saja jadi dengan kata lain
raja mempunyai kekuasaan yang luas dan dapat menghalalkan segala cara utnuk mencapai
tujuannya tersebut. Teori tersebut mendapat tentangan dari filsuf yang lain seperti Thomas
Hobbes, John Locke, Rosseau. Mereka mengartikan negara sebagai suatu badan/ organisasi hasil
dari perjanjian masyarakat bersama. Menurut mereka manusia itu sudah membawa hak-hak
asasinya seperti hak untuk hidup, hak milik, serta hak kemerdekaan, tetapi yang menjadi masalah
ialah tidak adanya yang menjamin perlindungan hak-hak tersebut yang selanjutnya menimbulkan
perbenturan kepentingan berkaitan dengan hak-hak masyarakat tersebut.
4. Roger H. Soltau
Negara sebagai alat agency atau wewenang atau authority yang mengatur atau
mengendalikan persoalan bersama atas nama masyarakat.
5. Harold J. Lasky
Negara adalah merupakan suatu masyarakat yang diintegrasikan karena mempunyai
wewenang yang bersifat memaksa dan yang secara sah lebih agung daripada individu atau
kelompok yang merupakan bagian dari masyarakat itu.
6. Max Weber
Negara adalah suatu masyarakat yang mempunyai monopoli dalam penggunaan kekerasan
secara fisik di suatu wilayah.

BAB III
PEMBAHASAN
A.

RUANG LINGKUP ILMU NEGARA

Ilmu negara sebagai ilmu pengetahuan telah dikenal sejak zaman Yunani Kuno. Ilmu negara
menitikberatkan penyelidikannya kepada negara sebagai organisasi dalam pengertian umum.
Ilmu negara sebagai ilmu pengetahuan asli dari Eropa Kontinental (Jerman) ilmu negara ini
adalah ilmu pengetahuan mengenai negara yang berasal dari Jerman, kemudian menjalar
mempengaruhi ilmu pengetahuan tentang negara di daratan Eropa, termasuk negeri Belanda dan
Perancis dan daerah pengaruhnya. Disamping itu ada juga tradisi ilmu pengetahuan Anglo
Saxon, ini juga ilmu pengetahuan mengenai negara yang berkembang di negara negara Inggris
dan Amerika serta negara-negara yang dipengaruhinya.
Ilmu negara sebagai mata kuliah yang prerequisite diberikan di tingkat satu (dulu tingkat
persiapan) dengan menggunakan daftar bacaan dari kedua tersebut di atas, yakni Eropa
Kontinental, maupun Anglo Saxon, namun disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan sendiri.
Adapun alasannya adalah sebagai berikut :
a) Negara Republik Indonesia, yang baru lepas dari tangan penjajahan Belanda (ingat Universitas
Gajah Mada pada tanggal 13 Maret 1946 yang pertama kali mempergunakan istilah ilmu negara).
b) Di Eropa Kontinental (Jerman) dikenal dengan nama Staatslehre atau Theoritische
staatswissenschaft. Karena kita pernah (3,5 abad) dijajah oleh Belanda, dan sampai tahun 1940an banyak produk-produk sarjana hukum dan sebagainya dari penjajah ya bahasa pengantar yang
dipergunakan baik di kantor-kantor ataupun di sekolah dan dalam pergaulan digunakan bahasa
Belanda dan Inggris, termasuk daftar buku-buku bacaan di sekolah.

Sehingga pada gilirannya, dalam mengikuti mata kuliah sejak itu dipergunakan kepustakaan
Eropa.
Disamping ilmu negara, sebagai ilmu pengetahuan mengenai negara, ada juga ilmu
pengetahuan mengenai negara dan mempunyai hubungan erat dengan ilmu negara yaitu ilmu
politik, hukum tata negara, hukum administrasi dan sebagainya. Dapat kita buktikan, bahwa
disamping ilmu negara dan sebagaimana kita ketahui, adalah merupakan cabang dari
staatswissenschaft dikenal juga Angewandte staatswissenschaft, sebagai pengetahuan parktis,
dan zaman sekarang dikenal dengan nama ilmu politik ( di lingkungan Anglo Saxon dikenal
dengan nama political science).
Ilmu negara sebagai pengetahuan asli dari Eropa Kontinental terutama Jerman. Georg
Jellinek melihat ilmu negara itu dari dua sisi tinjauan (Zweiseiten theorie):
1. Sisi tinjauan sosiologis, yang terdiri dari :
a. Nama negara (istilah dari Nicolo Machiavelli Estato atau Lo Stato dalam bukunya antara lain

II Principe (The Prince 1513), Discorsis opra la prima deca di Tirus le vius).
b. Sifat hakekat atau karakteristik daripada negara.

c. Dasar penghalalan (pengesahan) hukum dari negara.


d. Tujuan negara.
e. Timbu dan lenyapnya negara.
f. Sejarah tipe-tipe pokok daripada negara.
2. Sisi tinjauan Yuridis, yang terdiri dari:
a. Perbedaan hukum publik dengan hukum perdata.
b. Anasir-anasir atau syarat-syarat negara.
c. Kedaulatan.
d. Konstitusi Negara.
e. Organ-organ negara (pemegang legislatif, eksekutif dan yudikatif).
f. Perwakilan.

g. Fungsi Negara.
h. Susunan negara (negara kesatuan, negara federal).
i. Bentuk-bentuk negara dan bentuk pemerintahan.
j. Negara-negara bersusun (konfederasi).
Demikianlah jika negara dilihat dari sisi yuridis (Allgemeine staatsrechtslehre, dimana negara
dilihat dari atau yang merupakan bangunan bangunan atau lembaga lembaga negara ataupun
rechtsliche Institution, yang terdapat beberapa problematik atau masalah masalah.
Negara sebagai obyek tidak hanya pada ilmu negara. Hukum tata negara dan hukum administrasi
negara juga memandang negara sebagai obyeknya. Walaupun HTN dan hukum administrasi
negara, menggunakan negara sebagai obyeknya, tetapi titik beratnya pada yang pengertian
konkrit, artinya obyek negara itu terikat pada tempat, keadaan, waktu tertentu. Memang erat
hubungannya.
Untuk lebih jelasnya, pahamilah bagan yang dibuat oleh G. Jellinek yang diambil dari
bukunya yang terkenal, yaitu Allgemeine Staatlehre di situ beliau menciptakan suatu sistematis
yang lengkap dan struktur dari ilmu negara sebagai berikut :

STAATSWISSENSCHAFT (dalam arti luas)

ILMU KENEGARAAN

RECHTSWISSENSCHAFT
Hukum Tata Negara
Hukum Antar Negara
Hukum Administrasi Negara
STAATSWISSENSCHAFT
(Dalam arti sempit)

BESCHREIBENDE sw
(Staten Kunde)
THEORITISCHE - sw
(Staten Kunde)
PRAKTIKSCHE -sw
(Angewandte - sw)

ALLGEMEINE STAATSLEHRE
(Ilmu Negara Umum)
BESONDES STAATSLEHRE
(Ilmu Negara Khusus)

ALIG SOZIALE

ALIG STAATS

INDIVIDUALE

STAATSLEHRE

RECHTSLEHRE STAATSLEHRE

SPEZIAL STAATSLEHRE

1.
Perbedaan hukum publik dengan hukum perdata
Syarat-syarat negara
Kedaulatan
Konstitusi negara
Organ-organ negara
Perwakilan
Fungsi negara
Susunan negara
Bentuk negara dan bentuk pemerintahan
10. Negara-negara bersusun (konfederasi)

Nama Negara
2. Sifat hakekat negara
3. Dasar penghalalan hukum dari negara
4. Tujuan negara
5. Timbul dan lenyapnya negara
6. Sejarah tipe-tipe negara
Dari bagan tersebut telah dijelaskan di dalam bukunya G. Jellinek yang ditulis sekitar
tahun 1882 dan yang berjudul Allgemeine Staatslehre atau ilmu negara umum, dinyatakan dalam
skema ilmu kenegaraan (dalam arti luas) oleh beliau dibagi jadi 2 (dua) bagian yaitu :

I. STAATSWISSENSCAHFT DALAM ARTI SEMPIT


II. RECHTSWISSSCHAFT
Ad. I Staatswissenschaft Dalam Arti Sempit
Maksudnya, adalah staatswissenschaft dalam arti yang luas setelah dikurangi oleh
rechtwissenchaft. Dalam hal ini dimaksudkan suatu ilmu pengetahuan mengenai negara, yang
penyelidikannya menekankan pada negara sebagai obyeknya.
Ad. II Rechtswissenschaft
Maksudnya, adalah ilmu pengetahuan mengenai negara, namun dalam penyelidikannya
ditekankan pada segi recht atau segi yuridisnya dari negara itu sendiri. Dimana yang termasuk
reachtswissenchaft tersebut adalah :
1. Hukum tata negara
2. Hukum administrasi negara
3. Hukum antara negara
Staatswissenchaft Dalam Arti Sempit Ini Dibagi Menjadi 3 Bagian, Yaitu :
I.

Bescheibende sw (staten kunde)

II. Theoritische sw (staatsleer)


III. Praktischer sw (angenwandte sw)
Ad I. Beschreibende Staatswissenschaft
Dikemukakan disini, adalah ilmu pengetahuan yang melukiskan atau yang menceritakan
tentang negara. Jadi segala sesuatu bahan-bahan yang menggambarkan tentang negara, misalnya
keadaan alamnya faunanya dan floranya dan sebagainya.
Ad II Theoritische Staatswissenschaft
Inilah yang dimaksudkan staatslehre atau staatsleer (ilmu negara). Theoritische
Staatswissenschaft, maksudnya adalah ilmu pengetahuan mengenai negara yang mengambil
bahan-bahan dari Beashreibende Staatswissenchaft. Dimana bahan-bahan yang dikumpulkannya
itu diolah, dianalisa dan yang sama digolongkan sesamanya, yang berbeda dipisahkan lalu

diletakan dalam suatu sistematik dan pada akhirnya dicarinya pengertian-pengertian pokok dan
sendi-sendi pokok daripada negara.
Ad III Praktische Staatswissenschaft /Angewandte sw
Dimaksudkan adalah ilmu pengetahuan yang menerangkan tentang cara-cara mempraktekan
teori-teori ilmu kenegaraan. Ilmu politik dalam sistematik G. Jellinek mempunyai arti yang lain
isinya atau berbeda dengan yang disebut Political Science (politis) di negara Anglo Saxon.
Ilmu poltik menurut tradisi Anglo Saxon, merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri,
berbeda dengan pendapat Eropa Kontinental, tidak merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri
sendiri,

melainkan

dijalankan

dalam

praktek

hasil

dari

penyelidikan

theoritische

Staatswissenchaft atau theoritical science. Jelas ada hubungan yang erat.

THEORITISCHE sw
Theoritische Staatswissenchaft ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu:
1. Allgemeine Staatsleher
2. Besondere Staatslehre
Ad I Allgemeine Staatsleher
Maksud G. Jellinek adalah ilmu negara umum yang membahas tentang teori-teori negara
dan teori tersebut berlaku umum di seluruh dunia atau berlaku di semua negara.
Ad II Besondere Staatslehre
Maksud G. Jellinek dari Besondere Staatslehre ini, adalah ilmu negara khusus yang
membahas tentang teoriteori mengenai negara, yang berlakunya teoriteori tersebut adalah
hanya pada satu atau suatu negara tertentu saja.
B.

HAKEKAT NEGARA
Suatu penggambaran tentang sifat daripada negara. Negara sebagai wadah suatu bangsa
diciptakan oleh negara itu sendiri. Negara sebagai wadah untuk mencapai cita-cita atau tujuan
bangsanya. Maka dari itu, hakekat negara ini mesti berhubungan dengan tujuan negara. Tetapi,
kebanyakan orang melupakan ini dalam uraiannya atau dalam pembicaraannya lebih-lebih dalam
ilmu tata negara.

Pandangan tentang hakekat negara sangat erat hubungannya dengan filsafat yang
dipahaminya. Dengan demikian, banyak pendapat atau pandangan tentang tujuan negara,
sebanyak aliran filsafat yang ada. Bahkan sebenarnya adalah lebih daripada itu, sebab kadangkadang orang termasuk satu aliran, tetapi pandangannya tentang tujuan negara berlainan. Ini
disebabkan oleh pengaruh keadaan atau sifat pemerintahan yang dialaminya, dengan demikian
pandangannya tentang hakekat negara juga berlainan.
C. TUJUAN NEGARA
Tiada suatu negara yang tidak mempunyai tujuan. Beraneka ragam tujuan negara itu,
dengan tiap penguasa dapat saja menemukannya. Pada umumnya pembicaraan tentang tujuan
negara ini terutama berhubungan dengan bentuk negara, susunan negara, organ-organ negara
atau badan-badan negara yang harus diadakan, fungsi dan tugas daripada organ-organ tersebut,
serta hubungannya antara organ yang satu dengan organ yang lainnya disesuaikan dengan tujuan
negara.
Menurut Hegel, negara itu adalah person yang mempunyai kemampuan sendiri dalam
mengejar pelaksanaan IDEE umum. Ia memelihara dan menyempurnakan diri sendiri. Maka
kewajiban tertinggi manusia adalah menjadi warga negara sesuai dengan undang-undang. Hegel
juga menciptakan teori dialektika : melalui tese, antitese dan sintese lahir dan timbullah
kemajuan.
Agustinus menyatakan bahwa tujuan negara dihubungkan dengan cita-cita manusia hidup
di alam kekal sesuai yang diinginkan Tuhan.
Menurut John Locke dengan pembentukan political or civil society, manusia itu tidak

1.
2.
3.
4.
5.
a.
b.
c.
d.
e.

melepaskan hak asasinya.


Tujuan negara memelihara dan menjamin hak-hak asasi yaitu:
Hak hidup/ nyawa (leven).
Hak atas badan (lijf).
Hak atas harta benda (vermogen).
Hak atas kehormatan (eer).
Hak kemerdekaan (vriij heid).
Kemudian vrij heid oleh Rousevelt dibagi :
Freedom from want.
Freedom from fear.
Freedom of speech.
Freedom of religion.
Freedom of doing mistake.
Jadi kalau kita melihat contoh-contoh di atas, kita lalu menghadapi kesukaran untuk dapat
menegaskan apa yang menjadi tujuan negara, maka dari itu bahwa tujuan negara itu

menyelenggarakan kesejahteraan dan kebahagiaan rakyatnya atau menyelenggarakan masyarakat


adil dan makmur.
D. UNSUR-UNSUR NEGARA
Unsur-unsur negara merupakan hal-hal yang menjadikan negara itu ada atau hal-hal yang
diperlukan untuk terbentunya negara. Unsur-unsur negara disebut juga syarat-syarat
terbentuknya negara. Suatu organisasi kemasyarkatan baru dapat disebut sebagai negara apabila

1.
a.
b.
c.
2.
1)
2)
3)

memenuhiunsur-unsur atau syarat-syarat tertentu.


Untuk mengetahui unsur-unsur negara dibagi menjadi tiga sudut pandangan, yaitu :
Unsur-unsur negara secara klasik atau tradisional.
Unsur yang terkandung didalamnya, antara lain :
Wilayah tertentu.
Rakyat.
Pemerintah yang berdaulat.
Unsur-unsur negara secara yuridis.
Unsur yang terkandung didalamnya, antara lain :
Gebiedsleer (wilayah hukum), meliputi darat, lau, udara serta orang dan batas wewenangnya.
Persoonsleer (subjek hukum), meliputi pemerintah yang berdaulat.
De leer van de rechtsbetrekking (hubungan hukum), meliputi hubungan hukum antara penguasa

dan dikuasai termasuk hubungan hukum ke luar dengan negara lainnya secara internasional.
3. Unsur-unsur negara secara sosiologis.
Paham ini dikemukakan oleh Rudolf Kjellin yang melanjutkan ajaran Ratzel dalam bukunya Der
1)
a.
b.
c.
2)
a.
b.
E.

Staat als Lebensform. Menurut beliau unsur-unsur negara itu adalah :


Faktor sosial yang meliputi :
Unsur masyarakat.
Unsur ekonomis.
Unsur kulturil.
Faktor alam yang meliputi :
Unsur wilayah
Unsur bangsa
FUNGSI NEGARA
Organisasi negara dibentuk atau dengan kata lain apa yang menjadi tugas negara akan

diuraikan oleh Teori Fungsi Negara. Dalam teori fungsi negara terdapat lima paham, yaitu :
1. Fungsi negara pada abad ke XVI di Prancis.
a. Diplomacie
Bertugas ketika dahulu sebagai penghubung antar raja, namun sekarang sebagai
penghubung antar negara.
b. Diferencie
Bertugas menjalankan masalah keamanan dan pertahanan negara.
c. Financie
Bertugas menyediakan keuangan negara.

d. Justicie
Bertugas menjaga ketertiban perselisihan antar warganegara dan urusan dalam negara.
e. Policie
Bertugas mengurus kepentingan negara yang belum menjadi wewenang dari departemen
lainnya.
2. Fungsi negara menurut John Locke.
Seorang sarjana Inggris bernama John Locke membagi fungsi negara terdiri atas tiga fungsi,
yaitu :
Fungsi legislatif, untuk membuat peraturan.
Fungsi eksekutif, untuk melaksanakan peraturan.
Fungsi federatif, untuk mengurusi urusan luar negeri dan urusan perang dan damai.
Fungsi negara menurut Montesquieu.
Tiga fungsi negara menurut Montesquieu, ialah :
1) Fungsi legislatif, untuk membuat undang-undang/
2) Fungsi eksekutif, untuk melaksanakan undang-undang.
3) Fungsi yudikatif, untuk mengawasi agar semua peraturan ditaati.
Oleh Montesquie fungsi federatif disatukan dengan fungsi eksekutif, dan fungsi mengadili

1)
2)
3)
3.

dijadikan fungsi yang berdiri sendiri. Hal tersebut dapat dimengerti bahwa dari Montesquieau
untuk memperkenalkan trias politica adalah untuk kebebasan berpolitik yang hanya bisa dicapai
4.
1)
2)
3)
4)
5.

dengan kekuasaan mengadili yang berdiri sendiri.


Fungsi negara menurut Van Vollen Hoven.
Menurut Van Vollen Hoven fungsi negara itu ialah :
Regeling, membuat peraturan.
Bestuur, menyelenggarakan pemerintahan.
Rechtspraak, fungsi mengadili.
Politie, fungsi ketertiban dan keamanan.
Ajaran dari Van Vollen Hoven di atas terkenal sebagai Catur Praja.
Fungsi negara menurut Goodnow.
Menurut Goodnow terhadap policy makers boleh dilaksanakan sistem Andrew Jakson.
Sedangkan untuk policy executors tidak perlu digunakan, tetepi yang dijalankan adalah
berdasarkan Keahlian. Ajaran ini kemudian dikenal juga merit sistem, karena mengutamakan
kegunaannya.
Fungsi negara sangat dipengaruhi oleh pihak mana yang paling berkepentingan atau
eksistensi negara. Karena itu, fungsi negara bagi negara kekuasaan (power state) berbeda dengan
fungsi negara pada negara demokrasi.

F. SIFAT-SIFAT NEGARA
Negara memiliki sifat-sifat khusus yang merupakan manifestasi kedaulatan yang
dimilikinya dan yang membedakannya dari organisasi lain juga memiliki kedaulatan. Adapun
sifat-sifat negara adalah sebagai berikut:

1. Sifat memaksa, yang berarti bahwa negara memiliki kekuasaan untuk menggunakan kekerasan
fisik secara legal agar peraturan undang-undang ditaati sehingga penertiban dalam masyarakat
tercapai dan tindakan anarkhi dapat dicegah.
2. Sifat monopoli, yang berarti bahwa negara memegang monopoli dalam menetapkan tujuan
bersama masyarakat. Dalam hal ini, negara dapat melarang suatu aliran kepercayaan atau politik
tertentu yang membahayakan kehidupan berbangsa dan bernegara.
3. Sifat mencakup semua (all-encomposing, all-embracing), yang berarti bahwa seluruh peraturan
di dalamnya tanpa kecuali. Apabila ada orang yang dibiarkan berada di luar ruang lingkup
aktivitas negara, maka usaha kolektif negara ke arah tercapainya masyarakat yang dicita-citakan
akan gagal karena menjadi warga negara tidak berdasarka kemauan sendiri (involuntary
membership) sebagaimana berlaku dalam asosiasi atau organisasi lain yang keanggotaannya
bersifat sukarela.

BAB IV
PENUTUP
A. SIMPULAN
Maka dengan jelas meskipun terdapat hubungan berangkai yang erat antara ilmu negara,
ilmu politik, ilmu hukum tata negara dan ilmu perbandingan hukum tata negara, dan digolongkan
bahwa objeknya yang sama, namun terhadap persoalan-persoalan yang dihadapi oleh ilmu-ilmu
tersebut berlainan.
B.

SARAN
Penulis sadar bahwa isi dari makalah ini belum sempurna seperti apa yang diharapkan,
maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari dosen pembimbing atas
ketidaksempurnaan penulisan makalah ini agar kedepannya bisa lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA
Busroh, Abu Daud, S.H. 2010. Ilmu Negara. Jakarta: Bumi Aksara
Diponolo, G.S. 1975. Ilmu Negara, Jilid 1 dan 2, Jakarta : Balai Pustaka
Isjwara, F, S.H. 1964. Pengantar Ilmu Politik. Bandung : Dhiwantara
Kansil, C.S.T. Cristine S.T. Kansil. 2001. Ilmu Negara (Umum dan Indonesia), cet. I, Jakarta: PT Pertja
Kranenburg, Prof. Mr., dan Tk. B. Sabaroedin, Mr. 1977. Ilmu Negara Umum (Terjemahan). Jakarta :
Pradnya Paramita
Koesnardi, Moh, S.H., dan Bintan R. Saragih, S.H. 1985. Ilmu Negara. Jakarta : Perintis Press
Lubis, M. Solly, S.H. 1975. Ilmu Negara. Bandung : Penerbit Alumni
Naning, Ramdlon, S.H. 1983. Gatra Ilmu Negara. Yogyakarta : Liberty
Soehino, S.H. 2005. Ilmu Negara, cetakan VII. Yogyakarta: Liberty Yogyakarta.
Samidjo, S.H. 2002. Ilmu Negara. Bandung: CV. Armico, 2002