Anda di halaman 1dari 7

RMK PERTEMUAN II

AKUNTANSI MANAJEMEN LANJUTAN


PENGEMBANGAN SISTEM MANAJEMEN BIAYA

Oleh:
Kelompok IV
Dwi Haryadi Nugraha (1506325006)
I Gst Ngr Bagus Widana (1506325007)

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


UNIVERSITAS UDAYANA
DENPASAR
2016
0

BAB II
PENGEMBANGAN SISTEM MANAJEMEN BIAYA
A. Pendahuluan
Informasi

akuntansi keuangan dan informasi

akuntansi manajemen

memiliki

karakteristik yang berbeda, sehingga informasi tersebut seharusnya dihasilkan dari dua
sistem yang berbeda. Salah satu model yang dapat dipakai untuk mengembangkan sistem
akuntansi manajemen adalah Activity Based Costing (ABC). Perhitungan biaya
berdasarkan aktivitas (ABC) dapat meningkatkan keakuratan pengalokasian biaya, yaitu
pertama-tama dengan menelusuri biaya berbagai aktivitas, kemudian produk atau
pelanggan yang menggunakan berbagai aktivitas tersebut.
Sistem ABC timbul sebagai akibat dari kebutuhan manajemen akan informasi akuntansi
yang mampu mencerminkan konsumsi sumber daya dalam berbagai aktivitas untuk
menghasilkan produk secara akurat. Hal ini didorong oleh:
-

Persaingan global yang tajam yang memaksa perusahaan untuk cost effective.

- Advanced manufacturing technology yang menyebabkan proporsi biaya overhead


pabrik dalam product cost menjadi lebih tinggi dari primary cost.
-

Adanya strategi perusahaan yang menerapkan market driven strategy.

B. Perbedaan Tradisonal Dengan Activity Based Costing


Tujuan dari ABC adalah untuk membebankan biaya tidak langsung dengan lebih akurat.
Berikut perbandingan antara sistem biaya tradisional dengan ABC.
Pembebanan Biaya Tradisional

Pembebanan Activity Based Costing

Biaya

Aktivitas
Biaya

Obyek Biaya

Obyek Biaya
Dalam model pembebanan biaya tradisional, biaya tidak langsung (overhead pabrik)
tidak dapat dibebankan secara akurat pada masing-masing produk. Berbeda halnya
dengan ABC, yang membebankan biaya tidak langsung melalui dua tahap. Pertama,
1

biaya akan dibebankan pada aktivitas, sehingga biaya yang tadinya dikelompokkan
berdasarkan akun biaya akan dikonversikan menjadi biaya-biaya aktivitas. Setelah biaya
aktivitas diperoleh, barulah biaya tersebut yang akan dibebankan pada produknya.
Kesulitan membebankan biaya overhead secara tepat pada setiap produk, paling tidak
terdapat dua faktor utama yang menyebabkannya, yaitu: (1) proporsi biaya overhead
yang tidak berkaitan dengan unit terhadap jumlah biaya overhead pabrik adalah besar,
dan (2) tingkat keanekaragaman produknya besar.
Perbedaan antara penentuan harga pokok produk tradisional dan sistem ABC adalah
sebagai berikut:
Tujuan
Lingkup
Fokus
Periode
Teknologi yang digunakan

Tradisional
Inventory level
Tahap produksi

ABC
Product Costing
Tahap desain, produksi,
tahap pengembangan
Biaya bahan baku, tenaga Biaya overhead
kerja langsung
Periode akuntansi
Daur hidup produk
Metode manual
Komputer telekomunikasi

Dalam penerapannya, penentuan harga pokok dengan menggunakan sistem ABC


menyaratkan tiga hal:
1.

Perusahaan mempunyai tingkat diversitas yang tinggi


Sistem ABC mensyaratkan bahwa perusahaan memproduksi beberapa macam
produk atau lini produk yang diproses dengan menggunakan fasilitas yang sama.
Kondisi yang demikian tentunya akan menimbulkan masalah dalam membebankan
biaya ke masing-masing produk.

2.

Tingkat persaingan industri yang tinggi


Yaitu terdapat beberapa perusahaan yang menghasilkan produk yang sama atau
sejenis. Dalam persaingan antar perusahaan yang sejenis tersebut maka perusahaan
akan semakin meningkatkan persaingan untuk memperbesar pasarnya. Semakin
besar tingkat persaingan maka semakin penting peran informasi tentang harga pokok
dalam mendukung pengambilan keputusan manajemen.

3.

Biaya pengukuran yang rendah


Yaitu bahwa biaya yang digunakan sistem ABC untuk menghasilkan informasi biaya
yang akurat harus lebih rendah dibandingkan dengan manfaat yang diperoleh.

C. Alasan Perbedaan Hasil Alokasi Tradisional Dengan Activity Based Costing


2

Penerapan ABC sistem akan relevan bila biaya overhead pabrik merupakan biaya yang
paling dominan dan multiproduk. Dalam merancang ABC sistem, aktivitas untuk
membuat dan menjual produk digolongkan dalam 4 tingkatan, yaitu:
1.

Unit level activity cost: biaya yang berkaitan dengan besar kecilnya jumlah unit
produk yang dihasilkan. Misalnya biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja.

2.

Bacth activity cost: biaya yang berkaitan dengan jumlah bacth produk yang
diproduksi. Misalnya biaya set-up mesin.

3.

Product sustaining activity cost: biaya yang berkaitan dengan aktivitas penelitian
dan pengembangan produk dan biaya untuk mempertahankan produk untuk tetap
dapat dipasarkan. Misal biaya pengujian produk, biaya desain produk.

4.

Facility sustaining activity cost: biaya

yang berkaitan dengan aktivitas

mempertahankan kapasitas yang dimiliki perusahaan. Misal biaya depresiasi, biaya


asuransi, biaya gaji pegawai kunci.
Penggolongan aktivitas menjadi empat ketegori diatas disebut struktur biaya (cost
hierarchy).
Untuk pembebanan biaya yang bersifat tradisional, seperti yang telah dijelaskan dalam
modul pertama, bahwa dasar pembebanan biaya tidak langsung secara tradisional adalah
dengan mempergunakan:
1.

Unit prkoduksi

2.

Jam buruh langsung

3.

Biaya buruh langsung

4.

Jam mesin

5.

Biaya bahan mentah langsung

Tidak seperti ABC yang memiliki empat tingkatan pembebanan, kesumua dasar
pembebanan secara tradisional adalah pembebanan berdasarkan tingkat unit (unit level).
Pembebanan tingkat unit ini akan menyebabkan pembebanan biaya tidak langsung yang
besar untuk produk dengan volume besar, dan pembebanan biaya tidak langsung yang
kecil untuk produk dengan volume kecil.

D. Langkah-Langkah Perbaikan Profitabilitas Produk


3

Setelah perusahaan mengetahui keadaan yang sebenarnya, langkah berikutnya adalah


menentukan hal-hal apa saja yang dapat dilakukan perusahaan untuk memperbaiki
profitabilitasnya, seperti:
1.

Menyesuaikan harga produk (reprice product). Perusahaan akan mencoba


menyesuaikan harga pokok dengan menaikkan atau menurunkan harga supaya
profitabilitas produk meningkat.

2.

Memberikan produk substitusi (substitute product) . Terkadang pelanggan meminta


produk non-standar selain yang disediakan perusahaan, yang kemudian akan diberi
penawaran harga oleh perusahaan karena adanya tambahan aktivitas dalam
pembuatan.

3.

Merancang ulang produk (redesign product). Rancangan produk yang buruk yang
mengakibatkan ketidakefisienan proses produksi, mendorong perusahaan untuk
merancang ulang produknya.

4.

Memperbaiki proses produksi (improve production processes). Perusahaan berada


dalam kondisi persaingan yang ketat, dimana kekuatan pembeli lebih besar daripada
kekuatan penjualan, yang mengakibatkan sulitnya menaikkan harga, sehingga
perusahaan harus memperbaiki proses produksi supaya dapat memberikan harga
yang bersaing.

5.

Mengubah kebijakan operasional dan strategi (change operating policies and


strategy). Mengubah kebijakan operasional harus dilakukan dengan hati-hati.
Dampak biaya dari perubahan kebijakan dapat dilihat pada hasil perhitungan ABC.
Karena itu disarankan agar perusahaan dapat memisahkan jenis produk yang akan
diproduksi secara massal dalam jumlah besar dengan produk yang akan diproduksi
dalam batch kecil. Untuk produk yang dapat dibuat dalam batch besar, maka fikus
produksi adalah pada penghematan biaya pada aktivitas tingkatan unit, sedangkan
untuk produk

yang diproduksi dalam batch yang kecil harus diupayakan

penghematan dalam aktivitas tingkatan batch, seperti melakukan investasi pada


teknologi yang fleksibel.
6.

Melakukan investasi pada teknologi yang fleksibel (invest in flexibility tchnology).


Investasi pada teknologi yang dapat membuat aktivitas-aktivitasdapat dilakukan
dengan lebih efisien.

7.

Menghentikan proses produksi (eliminate product). Jika segala macam cara telah
ditempuh dan tidak menghasilkan apapun, langkah terakhir adalah menghentikan
produksi produk.
4

E. Activity Based Costing Dengan Idle Capacity (Time Driven Activity Based Costing)
ABC yang telah dibahas sebelumnya masih ada kelemahan. Model ini tidak dapat
melihat dampak efisiensi. Jika perusahaan bisa, belum menjamin bahwa biaya-biaya
yang dikeluarkan otomatis mengalami penurunan. Hal ini dikarenakan adanya biaya
tetap yang tidak dapat dihilangkan. Sehingga model ABC yang dapat digunakan untuk
efisiensi adalah model ABC yang memisahkan biaya tetap dengan biaya non-tetap.
Dalam model ABC, pembagian biaya berdasarkan perilakunya dapat dibagi menjadi dua
bagian, yaitu:
1.

Biaya fleksibel, merupakan kategori biaya yang berfluktuasi sesuai dengan jumlah
aktivitas yang dilakukan perusahaan. Biaya ini yang daoat dihilangkan oleh
perusahaan.

2.

Biaya tetap, merupakan biaya yang muncul akibat adanya komitmen perusahaan
terhadap penggunaan sumber daya untuk melakukan suatu aktivitas. Komitmen
tersebut sudah dilakukan untuk suatu tertentu, sehingga sulit untuk dibatalkan.
Biaya-biaya inilah yang akan tetap muncul walaupun perusahaan sudah dapat
menghilangkan aktivitas yang memakai biaya-biaya tersebut. Jika aktivitas
dihilangkan, maka biaya-biaya tersebut akan menjadi beban perusahaan dakam
bentuk kapasitas menganggur.

Dalam model ABC ini, maka biaya tetap ini harus dibebankan berdasarkan kapasitaaas
teoritis (theoretical capacity), atau kapasitas praktikal (practical capacity).
-

Kapasitas teoritis merupakan kapasitas maksimal dari penggunaan sumber daya


yang dimiliki perusahaan.

Kapasitas praktikal merupakan kapasitas teoritis setelah dikurangi dengan waktuwaktu tidak produkstif.

Kapasitas yang biasanya digunakan dalam model ini adalah kapasitas praktikal.

F. Activity Based Costing Dengan Persamaan Waktu (Time Equation)


Model ini mempergunakan persamaan waktu, yang biasanya dipergunakan untuk
perusahaan-perusahaan yang memiliki tingkat aktivitas yang amat beragam, sehingga
5

sulit untuk disederhanakan. Aktivitas-aktivitas tersebut akan diringkas dalam bentuk


persamaan, sehingga menjadi lebih mudah untuk dikelola.
G. Activity Based Costing Untuk Perusahaan Jasa
Pada dasarnya, konsep ABC yang dikembangkan pada perusahaan manufaktur
sebenarnya sangat cocok pada perusahaan jasa. Bagi perusahaan jasa, konsep ABC
sangat dibutuhkan karena sebagian besar dari biaya yang dikeluarkan merupakan biayabiaya tidak langsung.

Sumber:
Hansen & Mowen. 2013. Akuntansi Manajerial Cetakan kedelapan. Jakarta: Salemba Empat
IAI. 2016. Modul Chartered Accountant Akuntansi Manajemen Lanjutan. Jakarta Pusat: IAI.

Anda mungkin juga menyukai