Anda di halaman 1dari 14

BAB 1

PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Arsitektur lansekap adalah ilmu dan seni perancangan (planing) dan
perencanaan (design) serta pengaturan dari pada lahan, penyusunan elemen elemen
alam dan buatan melalui aplikasi ilmu pengetahuan dan budaya dengan
memperhatikan keseimbangan kebutuhan pelayanan dan pemeliharaan sumber daya,
hingga pada akhirnya dapat tersajikan suatu lingkungan yang fungsional dan estetis.
Prospek taman di Indonesia sangat lah bagus karena saat ini masyarakat Indonesia
semakin sadar akan pentingnya menciptakan ruang hijau untuk kota maupun
disekitran rumah. Ruang hijau memiliki banyak manfaat sebagai penghasil oksigen
dan mengurangi efek rumah kaca. Taman di rumah juga bermanfaat memperlancar
sirkulasi udara dan memperindah rumah.
Hal itu dikarenakan semakin meningkatnya tingkat pendidikan masyarakat
Indonesia dan juga semakin tinggi tingkat pendapatan manyarakat Indonesia sehingga
kebutuhan taman dan ruang hijau di Indonesia sangatlah tinggi. Salah satu taman
banyak peminatnya adalah taman tropis. Taman tropis yaitu taman yang kebanyakan
tanamannya selalu hijau sepanjang tahun. Taman tropis banyak peminatnya selain
karena taman ini memberikan kesan asri dan sejuk selain itu juga karena Indonesia
adalah negara tropis.
Tanaman tanaman tropis asli di Indonesia juga banyak sehingga dapat
dijadikan sebagai ajang untuk memperkenalkan tanaman tanaman asli Indonesia
karena taman di Indonesia prospeknya sangat bagus maka dari itu kita harus tahu
bagaimana cara cara membuat taman, bagaiman pemilihan soft material danhard
material. Maka dari itu praktikum ini dilakukan untuk memberikan pengetahuan dan
pengalaman kepada mahasiswa tentang arsitektur perancangan taman.
A. Tujuan
Untuk mengidentifikasi penerapan unsur desain ruang, bentuk,warna dan
tekstur pada lanskap taman Gor kota Palu.

BAB 2
PEMBAHASAN

A. LANDASAN TEORI
1. Defenisi landskap
Lanskap merupakan bentang alam, mendesain atau merancang dalam suatu
gambar, taman, maupun bangunan. Arsitektur Lanskap merupakan gabungan dari
ilmu dan seni. Menurut pengertian ilmu tentang arsitektur lanskap, ilmu memiliki
nilai fungsi atau kegunaan sebagai efisiensi, lestari, nyaman dan sehat. Sedangkan
menurut pengertian seni tentang arsitektur lanskap, seni memiliki nilai estetika atau
keindahan sebagai komposisi, harmonis dan serasi. Arsitektur Lanskap merupakan
seni dan ilmu menganalisa, merencanakan desain, manajemen, perlindungan dan
rehabilitasi suatu lahan.
2. Unsur unsur perancangan landskape
A. TITIK
Unsur titik dalam suatu rancangan lansekap dapat diartikan secara visual ataupun
secara imajinatif/simbolik. Terdapatnya unsur titik yang berdiri sendiri di dalam suatu
lansekap akan menarik perhatian.
B. GARIS
Kumpulan titik yang memanjang akan merupakan sebuah garis. Di dalam rancangan
lansekap, elemen-elemen pendukungnya akan tampil dalam bentuk garis-garis yang
secara menyeluruh merupakan kesatuan yang akan menunjukkan citra dan kesan
sebuah lansekap.
a. Garis vertikal
Garis vertikal dalam suatu lansekap dapat dikenali dalam bentuk-bentuk
seperti tiang bendera, tiang lampu, batang pohon palem raja atau benda-benda
yang berdiri tegak menjulang. Watak garis-garis vertikal ini adalah:

Memberikan aksentuasi pada ketinggian

Tegak dan gagah

Kaku, formal, tegas dan serius

b. Garis horizontal
Dalam suatu lansekap garis-garis horizontal dapat dikenali misalnya
dengan deretan anak tangga yang lebar memanjang atau barisan tanaman semaksemak yang rendah yang ditanam berbaris.
Garis horizontal memberikan ekspresi tenang, santai dan cenderung
memperlebar ruangan. Jika suatu lansekap didominasi oleh unsur garis horizontal
maka kesan ruang yang didapat akan bertambah lebar, membesar, meluas dan
terkesan lapang.
c. Garis diagonal

Dalam suatu lansekap garis-garis diagonal dapat dikenali


dengan jelas pada pagar pembatas yang dapat terbuat dari
bilah-bilah

kayu

atau

batang-batan

besi/baja

stailes

yang

dipasang berjajar dalam posisi miring Secara umum karakter


garis diagonal adalah:

Dinamis, (berada dalam posisi gerak)

Tidak tenang

Mendekatkan jarak dan sensasional .

d. Garis lengkung
Dalam suatu lansekap banyak ditemui garis-garis lengkung
seperti belokan jalan setapak dan deretan tanaman semak yang
disusun berkelok-kelok melingkar. Ekspresi yang ditimbulkan dari
garis lengkung ini adalah memberi kesan lebih akrab dan
romantis.
C. BENTUK
Bentuk adalah rangkaian dari titik dan garis. Bentuk dapat berupa
bentuk dua dimensi atau bentuk tiga dimensi. Bentuk dua dimensi dibuat
dalam bidang datar dengan batas garis, Sedangkan bentuk tiga dimensi
dibatasi oleh ruang yang mengelilinginya.

Bentuk lurus seperti segi empat, kotak, kubus


Bentuk bersudut seperti segi tiga, segi lima, piramid
Bentuk lengkung seperti lingkaran, bola, silinder

Sifat atau karakter dari tiap bentuk masing-masing memberikan kesan


tersendiri seperti:

Bentuk kubus atau persegi baik dua dimensi atau tiga dimensi
memberikan kesan: statis, stabil, formal, mengarah ke arah monoton

dan masif (solid)


Bentuk segitiga dan yang meruncing memberi kesan: aktif, energik

tajam serta mengarah.


Bentuk bulat atau bola memberikan kesan: tuntas, bulat, selalu
bergerak dan tidak stabil.
D. BIDANG
a. Pengertian Bidang

Bidang adalah susunan beribu-ribu garis apabila disatukan dan


dipadatkan akan membentuk sebuah bidang. Bidapatng dapat berbentuk segi
empat ,segitiga, bulat ,trapesium ataupun berbentuk bebas. Ditinjau dari
fisiknya, bidang da pat berbentuk pada atau transparan. Permukaan bidang
dapat bertekstur halus dan kasar. Fungsi bidang dalam arsitektur adalah
pelindung dan pembentuk ruang.
b. Fungsi bidang dalam arsitektur landskap
Secara garis besar dapat dikatakan bahwa ruang (space) terbentuk oleh
sususnan bidang bidang. Ruang terjadiatau dapat diciptakan karena adanya
bidang dasar/alas (the based),bidang pembatas/dinding (the verticals) dan
bidang pengatap/penutup (the overhead).
1) Bidang alas/dasar (the based)
Bidang alas/dasar dalam arsitektur landskap adalah dasr permukaan tanah.
Bentuk bidang permukaan tanah bermacam macam dalan skala makro bidang
dasar dapat berupa muka tanah yang bergelombang, muka tanah padang
rumput rata. Srdangkan dalam skala mikro dapat berupa permukaan tanah
berpasir, dan tanah rata. Dalam bidang alas/dasar terdapat tiga yaitu :
Bidang dasar
Bidang dasa yang diangkat
Bidang dasar yang diturunkan
2) Bidang pembatas/dinding (the vertical)
Bidang pembatas/dinding (the vertical) dalam skala makro berupa
dinding sususnan punggung bukit, dinding batuan yang terjal, susunan
bangunan tinggi. Sedangkan dalam skala mikro dapat berupa komposisi tanah,
susunan pohon atau semak, susunan pasangan batu bata dan re
Taining wall.
3) Bidang atap/penutup (the overhead)
Bidang atap/penutup (the overhead) dalam skala makro berupa
hamparan awan, cakrawala,. Sedangkan dalam skala mikro berupa
susunan tajuk pohon, atap pengelolah dan atap. Bidang vertikal dalam
suatu ruang adalah unsur pembagi dan pembatas sesuatu. Bidang pembatas
membatasi suatu daerah penggunaan tertentu, mengontrolnya dengan
unsur-unsur

yang bersifat masif maupun ringan seperti dinding bata,

beton, atai cabang cabang pohon yang disejajarkan. Unsur pembatas atau
penutup dapat berupa suatu yang kasar dan alamiah seperti dinding cadas
namun juga berupa unsur yang berbeda dari alam seperti panel dari kayu,
gelas/kaca maupun benda-benda lain yang digunakan sebagai pemagaran
1. Peranan pembatas

Sebagai pemberi arah dan suasana


Sebagai penerang
Sebagai pengontrol
Sebagai penutup efektif
2. Bentuk pemagaran dan penutupan
Dinding (walls) berupa dinding penyekat (screen wall), dinding penahan dan lain lain.
Pagar (fences) berupa pagar kawat (woven wire fences), pagar kayu, pagar besi dan

sebagainya.
Bentukan tanah termaksut tebing, celahan di bumi, beda ketinggian kontur tanah dan
sebagainya.
Pemagaran dan pembatasan dapat dibuat menuru fungsi berikut :
Sebagai batas fisik
Sebagai pembatas pandangan
Penghalang suara
Pembatasruang
3. Dinding penyekat
Sering timbul kebutuhan akan pemagaran untuk keamanan

atau

membatasi ruang tampa menampilkan pembatas visual/pandangan secra


lengkap. Dinding penyekat yang diberi lubang pada permukaannnya dapat
menambah daya tarik yang besar dari tekstur.
E. RUANG
Yoshinobu Ashihara dalam buku Exterior Design in Architecture (1986)
berpendapat bahwa: Ruang pada dasarnya terbentuk oleh hubungan antara suatu
benda (obyek) dengan seorang manusia yang merasakan benda tersebut.
Hubungan ini terutama ditentukan oleh penglihatan, meski dapat juga dipengaruhi
oleh pendengaran dan perabaan.
a. Hubungan manusia dengan ruang
Hubungan dimensional ( Antropometrics)
Menyangkut dimensi-dimensi yang berhubungan dengan tubuh

manusia dan pergerakannya untuk kegiatan manusia.


Hubungan psikologi
Hubungan ini menentukan ukuran-ukuran kebutuhan ruang untuk
kegiatan manusia. Hubungan keduanya menyangkut persepsi manusia

terhadap ruang lingkungannya.


b. Pembatasn ruang
1. Lantai
Sebagai bidang alas besar pengaruhnya terhadap pembentuk ruang luar, karena bidang
ini erat hubungannya dengan fungsi ruangnya.permukaan lantai pada ruang dapat
dibedakan menjadi 2 yaitu :
Bahan keras : batu kerikil, pasir, beton, dan aspal.
Bahan lunak : rumput tanah dan sebagainya.

Sebidang lantai yang mempunyai sifat bahan berbeda dari permukaan lantai
sekitarnya akan membentuk kesan ruang tersendiri.
Pengaruh perbedaan bahan tersebut diergunakan untuk membedakan fungsi fungsi ruang
luar yang berlainan.
Selain perbedaan bahan lantai, perbedaan tinggi pada suatu bidang lantai akan membentuk
kesan dan fungsi ruang yang baru tanpa mengganggu hubungan visual antara ruang ruang
ngat kuat dalam itu.
Pada ruang luar yang luas, perbedaan tinggi lantai pada sebagian bidangnya dapat
mengurangi rasa monoton dan menciptakan kesan ruang yang lebih manusiawi.
2. Dinding
Sebagai pembatas ruang luar dapat dibedakan menjadi 3 macam :
Dinding masip
Permukaan tanah yang miring atau vertikal
Dinding bangunan berupa pasangan batu bata, beton dan sebagainya.sifat

ruang ini sangat kuat dalam pemberukan ruang


Dinding transparant
Dinding terdiri dari dinding transparan seperti : pagar bambu, logam kayu,
yang tidak rapat, pohon-pohon dan semak yang renggam sifat dinding kurang

kuat dalam pembentukan ruang.


Dinding semu
Dinding semu merupakan dinding yang dibentuk oleh perasaan pengamat
setelah mengamati suatu objek atau keadaan. Adapun dinding ini dapat
dibentuk oleh garis -garis batas, misalnya garis batas air sungai, air laut,

cakrawala.
Kesan ruang juga dapat dipengaruhi oleh tinggi pandangan mata yang erat
hubungannya dengan tinggi dinding pada pembentuk ruang luar. Kesan ruang
luar yang kuat dapat dikelompokan menjadi :
- Tinggi dinding yang rendah sekali
- Tinggi dinding semata manusia
- Tinggi dinding diatap kepala manusia
Dinding dan lantai meruakan unsur pembatas yang sangat besar peranannya
dalam pembentukan ruang luar
c. Batasan ruang
1. Tinggi diatas mata, berfungsi sebagai perlindungan.

2. Tinggi sebatas dada, berfungsi untuk membentuk ruang yang paling terasa
(Enclosure).
3. Dibawah pinggang, berfungsi sebagai pengatur lalu lintas atau pembentuk
pola sirkulasi.
4. Setinggi lutut, berfungsi sebagai pola pengarah.
5. Setinggi telapak kaki, berfungsi sebagai penutup.

Ruang yang terjadi dapat dibedakan menjadi 4 macam :


1. Terbentuk lorong menuju space
2. Ruang linear
3. Ruang geometri
4. Ruang mekanis ( ruang yang dipaksakan )
F. WARNA

Warna dalam arsitektur digunakan untuk menekankan atau memperjelas karakter


suatu objek memberikan aksen pada bentuk dan bahannya.
Aspek dalam warna yaitu :
1. Warna ditinjau dari aspek fisika
Pada abad ke-18 seorang sarjana Inggris bernama Newton, mengemukakan
dasar-dasar teori warna yang tak lain adalah gelombang cahaya. Ia menuliskan
bahwa seberkas cahaya matahari melalui sebuah prisma akan terurai menjadi
spektrum cahaya yang masing-masin mempunyai kekuatan gelombang yang
sampai pada mata kita sehingga kita melihat warna. Spektrum cahaya itu sendiri
dari warna pelangi yaitu merah, orange, kuning, hijau, biru, indigo dan violet yang
berurutan sehinnga membentuk lingkaran warna yang disebut warna-warni.
Disamping warna putih dan hitam.
2. Warna ditinjau dari aspek fisiologi dan faal
Dalam aspek ini yang diperhatikan bagaimana aspekrang sangan cahaya pada
mekanisme mata, stimilasi cahaya yang memantul dari suatu objek, merangsang
mekanisme mata (bekerja seperti lensa potret). Kemudian rangsangan tersebut
disalurkan melalui syaraf optik ke arah otak, maka kita melihat warna.
A. TEORI WARNA
Dalam teori warna kita mengenal adanya dua macam sistem yang umumnya
digunakan dalam pelaksanaan menyusun warna yaitu :
1. Prang color system

Menurut teori prang secara psikologi warna dapat dibagi dalam tiga dimensi
yaitu :
-

Hue : semacam temperament mengenai panas / dinginya warna.

Value : mengenai gelap terangnya warna.

Intensity : mengenai cerah dan redupnya warna

Selanjutnya prang juga membagi adanya kelas warna yaitu :


a. Primary merupakan warna utama /pokok yaitu merah, kuning, dan biru.
b. Binary (secondary) yaitu warna kedua dan yang terjadi dari golongan antara dua
warna primary yaitu : merah + biru = violet, merah + kuning =orange, biru + kuning
=hijau.
c. Warna antara (intermediary) adalah warna campuran dari warna primary dan binary
misalnya merah dicampur hijau menjadi merah hijau.
d. Tertiary (warna ketiga) merupakan warna-warna dua campuran dari dua warna binary
misalnya violet dacampur dengan hijau.
e. Quanternary ialah warna campuran dari dua warna tertiary. Misalnya hijau violet
dicampur dengan orange hijau.
2. Munsell color system
Satu warna ditentukan oleh tiga komponen yaitu :
-

Hue : menyatakan kualitas warna atau intensitas panjang gelombang.

Value : kesan kemudahan warna.

Croma : penyimpangan terhadap warna putijh atau kejenuhan warna.

Selain itu kita juga mengenal pencampuran antara warna murni dan warna kutub
yang disebut dengan :
-

Tint : yaitu warna murni dicampur dengan warna putik sehingga terjadi
warnna mudah.

Shade : yaitu warna warni dicampur dengan hitam sehingga terjadi warna
tua.

Tone : yaitu warna warni dicampur dengan abu-abu ( percampuran putih


dan hitam) sehingga terjadi warna tanggung.
Warna tint, shade, dan tone disebut warna warna pastel.
Percampuran warna murni dan warna kutub

Keselarasan yang berhubungan, artinya warna-warna yang harmonis


yang diambil dari warna-warna yang berhubungan yaitu :

1. Monokromatik
2. Analogus

Keselarasan yang tidak berhuungan yaitu warna-warna tampak selaras


dan harmonis dan warna-warna tersebut sederajat antara lain :

1. Komplementer
2. polychromatic
G. TEKSTUR
A. Defenisi tekstur
Tekstur adalah titik kasar atau halus uang tidak teratur pada suatu permukaan. Titik-titik
ini dapat berbeda dari ukuran, warna, bentuk/sifat dan karakternya.tekstur menurut
bentuknya dapat dibedakan menjadi :
1. Tekstur halus adalah permukaanya dibedakan oleh elemen-elemen yang halus atau
oleh warna.
2. Tekstur kasar adalah permukaannya terdiri dari elemen-elemen yang berbeda baik
corak, bentuk maupun warna.
Tekstur pada suatu ruang luar sangat erat hubungannya dengan jarak pandang atau jarak
penglihatan.pada suatu jarak penglihatan tertentu tekstur dari bahan itu sendiri tidak akan
berperan lagi, sehingga bahan tersebut akan terlihat polos. Oleh karena itu untuk suatu
bidang pada ruang luar dapat dibedakan atas :
1. Tekstur primer adalah tekstur yang terdapat pada bahan yang hanya dapat dilihat dari
jarak dekat.
2. Tekstur sekunder yaitu tekstur yang dibuat dalam skala tertentu untuk memberikan
kesan visual yang proporsional dari jarak jauh.

B. ANALISIS PENERAPAN UNSUR DESAIN PADA TAMAN GOR KOTA PALU


(RUANG, BENTUK, WARNA, TEKSTUR).
1. Ruang
a. Dinding transparan
Penerapan unsur desain Tamar Gor pada umumnya menggunakan dinding
transparan karena merupakan ruang terbuka yang dapat menampung dan bebas
kegiatan dan aktifitas seperti bermain, berolaraga, tempat bersantai dengan warga
lingkungan

baik,

secara

individu

maupun

kelompok.

Pada

(gambar1)

menggunakan dinding trasparan berupa pepohonan dan semak. Penggunaan


pohon dan semak pada taman ini sangat cocok karena bersifat renggang sehingga
pengunjung lebih luwes dan bebas bergerak tanpa adanya batasan yang bersifat
monoton seperti pada dinding masif.

10

(1)

(2)

b. Dinding semu
Ruang semu berupa trotoar terbentuk karena adanya dindin semu yang dapat
dirasakan .selain menggunakan dinding tranparan tempar olaraga ini juga
menggunakan dindin semu.

(1)

(2)

c. Lantai
Permukaan lantai pada area Taman Gor terdiri atas bahan keras dan bahan lunak.
Bahan keras yaitu kerikil,pasir, beton, dan aspal sedangkan bahan lunak yaitu
tanaman dan rumput dapat dilihat pada gambar berikut.

Lantai paving block berfungsi


sebagai pendesrian

Lantai aspal concrete sebagai


fungsi jalan kendaraan

11

Lantai rerumputan berfungsi


sebagai taman

d. Ruang penutup/atap
Ruang penutup/atap (the overhead) pada taman Gor terdiri atas penutup atap
masif dan tranparan. Penutup atap masif pada (gambar1) berupa atap seng yang
memberikan kesan terlindungi dan membentuk ruang yang padat. Sedangkan
penutup atap transparan berupa susunan pepohonan yang menimbulkan kesan
ruang yang semakin luas, bbas dan mendekati suasana alami.

2. Bentuk

Bentuk dapat dibedakan dalam kategori bentuk alam dan bentuk buatan (diciptakan
oleh manusia). Penerapan unsur bentuk pada taman gor dalam kategori bentuk buatan
manusia menampilkan bentuk yang teratur seperti bentuk geometri,bentuk yang tidak
teratur dan bentuk lengkung. Penerapan unsur bentuk geometri yaitu bentuk
persegi/kubus memberikan kesan statis, stabil, dan formal serta bentuk lenkung yang
dikombinasikan dengan persegi panjang pada jalan berfungsi sebagai pengarah dan
memberikan kesan yang tidak monoton.

12

Kombinasi atau paduan bentuk yang diletakan pada suatu area dapat menarik
perhatian seperti bentuk geometri lingkaran,persegi/kubus, dan lengkung
memberikan kesan luwes (tidak kaku),bebas,tidak monoton dan dinamis.

3. Warna
Warna dalam arsitektur digunakan untuk menekankan atau memperjelas karakter suatu objek
atau memberikan aksen pada bentuk dan bahannya. Penerapan warna pada taman gor khususnya
pada bagian depan memperjelas karakter taman sebagai tempat untuk bersantai ,bermain dan lainlain. Penggunaan unsur warna sejuk ( hijau dan biru) dan hangat (merah) ini memberikan kesan
keceriaan dan keramain.

13

4. Tekstur
Tekstur primer yaitu tekstur yang terdapat pada benda atau objek yang hanya dapat dilihat
pada jarak dekat seperti pda contoh gambar dibawah :

Tekstur dapat memberikan kesan pada persepsi manusia pada penglihatan visual
seperti area sirkulasi atau jalan setapak pada taman gor yang terdiri dari bidang datar
yang mempunyai perbedaan warna yang membentuk suatu pola yang memberikan
kesan pembatasan , dan terlihat tida monoton. Tekstur juga dapat menunjukan suatu
tempat seperti pada area taman bermain anak.

14

Anda mungkin juga menyukai