Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Dalam era globalisasi sekarang ini, batas non fisik antar negara semakin sulit untuk
membedakannya bahkan cenderung tanpa batas (borderless state). Globalisasi membawa
dampak yang sangat besar di semua bidang tidak terkecuali di bidang ekonomi.
Perkembangan sangat pesat terjadi dalam bidang perdagangan dan jasa salah satunya adalah
bisnis franchise. Bisnis usaha ini tumbuh subur di Indonesia baik asing maupun lokal.
Cepatnya perkembangan dan suksesnya bisnisfranchise ini disebabkan oleh beberapa faktor.
Faktor yang paling mendasar adalah bahwa franchisemerupakan kombinasi dari pengetahuan
dan kekuatan satu usaha bisnis yang sudah ada atau mapan.
Pengaturan mengenai franchise diatur secara khusus dalam Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2007 tentang Waralaba. Sebagai pelaksana Peraturan
Pemerintah tersebut, pemerintah melalui Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia
Nomor 31/MDAG/PER/8/2008 tentang Penyelenggaraan Waralaba. Peraturan Menteri ini
kemudian di cabut dan di ganti dengan Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia
Nomor 53/MDAG/ PER/8/2012 tentang Penyelenggaraan Waralaba.
Ketentuan Pasal 1 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2007 tentang
Waralaba, mengartikan franchise sebagai hak khusus yang dimiliki oleh orang perseorangan
atau badan usaha terhadap sistem bisnis dengan ciri khas usaha dalam rangka memasarkan
barang dan/atau jasayang telah terbukti berhasil dan dapat dimanfaatkan dan/atau digunakan
oleh pihak

lain

berdasarkan

perjanjian waralaba. Di

satu

sisi pihak

pemberi

waralaba (franchisor) memberikan lisensi menggunakan suatu Hak Kekayaan Intelektual


seperti Hak Cipta, Merek, Paten, Rahasia Dagang, kepada penerima waralaba (franchisee). Di
sisi lain pihak penerima waralaba (franchisee) berkewajiban untuk membayar royalty
fee terhadap penerima waralaba (franchisor).

1.2. Rumusan Masalah


1. Bagaimanakah Sejarah dan Pengertian Waralaba ?
2. Apa Saja Tipe-Tipe Waralaba ?
3. Bagaimana Perkembangan Perusahaan Retail dengan Sistem Waralaba ?
4. Apa Manfaat dan Keunggulan serta Apa kelemahan Sistem Waralaba ?
5. Bagaimana Pelaksanaan Perjanjian Franchise Antara Franchisor dan Franchisee ?
6. Apa Akibat Hukum Pemutusan Perjanjian Franchise Secara Sepihak oleh Franchisor
Sebelum Berakhirnya Kontrak ?
1.3 Tujuan Penulisan
1. Untuk Mengetahui Sejarah dan Pengertian Waralaba ?
2. Untuk Mengetahui Tipe-Tipe Waralaba ?
3. Untuk Mengetahui Perkembangan Perusahaan Retail dengan Sistem Waralaba ?
4. Untuk Mengetahui Manfaat dan Keunggulan serta Apa kelemahan Sistem Waralaba ?
5. Untuk Mengetahui Pelaksanaan Perjanjian Franchise Antara Franchisor dan Franchisee ?
6. Untuk Mengetahui Akibat Hukum Pemutusan Perjanjian Franchise Secara Sepihak
oleh Franchisor Sebelum Berakhirnya Kontrak ?

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Sejarah Franchies (Waralaba)
Franchise atau Waralaba diperkenalkan pertama kali pada tahun 1850-an oleh Isaac
Singer, pembuat mesin jahit Singer, ketika ingin meningkatkan distribusi penjualan mesin
jahitnya. Walaupun usahanya

tersebut gagal, namun

dialah

yang pertama

kali

memperkenalkan format bisnis waralaba ini di AS. Kemudian, caranya ini diikuti oleh
pewaralaba lain yang lebih sukses, John S Pemberton, pendiri Coca Cola. Namun, menurut
sumber lain, yang mengikuti Singer kemudian bukanlah Coca Cola, melainkan sebuah
industri otomotif AS, Generals Motors Industry ditahun 1898. Contoh lain di AS ialah sebuah
sistem telegraf, yang telah dioperasikan oleh berbagai perusahaan jalan kereta api, tetapi
dikendalikan oleh Western Union serta persetujuan eksklusif antar pabrikan mobil dengan
dealer.
Waralaba saat ini lebih didominasi oleh waralaba rumah makan siap saji.
Kecenderungan ini dimulai pada tahun 1919 ketika A&W Root Beer membuka restauran
cepat sajinya. Pada tahun 1935, Howard Deering Johnson bekerjasama dengan Reginald
Sprague untuk memonopoli usaha restauran modern. Gagasan mereka adalah membiarkan
rekanan mereka untuk mandiri menggunakan nama yang sama, makanan, persediaan, logo
dan bahkan membangun desain sebagai pertukaran dengan suatu pembayaran. Dalam
perkembangannya, sistem bisnis ini mengalami berbagai penyempurnaan terutama di tahun
l950-an yang kemudian dikenal menjadi waralaba sebagai format bisnis (business format)
atau sering pula disebut sebagai waralaba generasi kedua.
Perkembangan sistem waralaba yang demikian pesat terutama di negara asalnya, AS,
menyebabkan waralaba digemari sebagai suatu sistem bisnis diberbagai bidang usaha,
mencapai 35 persen dari keseluruhan usaha ritel yang ada di AS. Sedangkan di Inggris,
berkembangnya waralaba dirintis oleh J.Lyons melalui usahanya Wimpy and Golden Egg,
pada tahun 60-an. Bisnis waralaba tidak mengenal diskriminasi. Pemilik waralaba
(franchisor) dalam menyeleksi calon mitra usahanya berpedoman pada keuntungan bersama,
tidak berdasarkan SARA.

Di Indonesia, sistem waralaba mulai dikenal pada tahun 1950-an, yaitu dengan
munculnya dealer kendaraan bermotor melalui pembelian lisensi. Perkembangan kedua
dimulai pada tahun 1970-an, yaitu dengan dimulainya sistem pembelian lisensi plus, yaitu
franchisee tidak sekedar menjadi penyalur, namun juga memiliki hak untuk memproduksi
produknya .
Sistem bisnis franchise pada saat ini tidak hanya pada penjualan produk dalam bentuk
barang tetapi sudah berkembang pada penjualan ide atau jasa. Yang penting dalam
perkembangan franchise saat ini adalah bagaimana mengembangkan konsep atau ide
franchisor agar dapat dikembangkan oleh franchisee dengan mutu, standar dan keseragaman
tetap terjaga.
Franchising atau waralaba (dari bahasa Prancis untuk kejujuran atau kebebasan)
adalah hak-hak untuk menjual suatu produk atau jasa maupun layanan. Sedangkan menurut
versi pemerintah Indonesia, yang dimaksud dengan waralaba adalah perikatan dimana salah
satu pihak diberikan hak memanfaatkan dan atau menggunakan hak dari kekayaan intelektual
(HAKI) atau pertemuan dari ciri khas usaha yang dimiliki pihak lain dengan suatu imbalan
berdasarkan persyaratan yang ditetapkan oleh pihak lain tersebut dalam rangka penyediaan
dan atau penjualan barang dan jasa. Sedangkan menurut Asosiasi Franchise Indonesia, yang
dimaksud dengan Waralaba ialah: Suatu sistem pendistribusian barang atau jasa kepada
pelanggan akhir, dimana pemilik merek (franchisor) memberikan hak kepada individu atau
perusahaan untuk melaksanakan bisnis dengan merek, nama, sistem, prosedur dan cara-cara
yang telah ditetapkan sebelumnya dalam jangka waktu tertentu meliputi area tertentu.
International Franchise Association (IFA) mendefinisikan franchise sebagai hubungan
kontraktual antara franchisor dengan franchisee, di mana franchisor berkewajiban menjaga
kepentingan secara kontinyu pada bidang usaha yang dijalankan oleh franchisee (Alon,
2006). Sedangkan menurut British Franchise Association franchise didefinisikan sebagai
garansi lisensi kontraktual antara satu orang (franchisor) dengan pihak lain (franchisee).
Para pakar memeberikan beberapa pengertian tentang waralaba diantaranya:
a.

M. Jafar mengemukakan pengertian waralaba adalah pola hubungan kemitraan antara

kelompok mitra usaha dengan perusahaan mitra usaha yang memberikan hak lisensi, merek,
saluran distribusi perusahaannya kepada mitra usaha sebagai penerima waralaba yang disertai
dengan bantuan teknis bimbingan manajemen.

b.

Yoseph Mancuso Mengemukakan pengertian waralaba adalah Franchise merupakan

suatu istilah yang menunjukan hubungan antara dua pihak atau lebih guna mendistribusikan
barang atau jasa.
c.

Douglas J. Quen mengatakan bahwa franchise ialah suatu metode perluasan, pemasaran

dan bisnis, yaitu perluasan dan distribusi produk serta pelayanan dengan membagi bersama
standar pemasaran dan operasional.
d.

Dalam buku ensikopledi manajemen mengungkapkan pengertian waralaba adalah hak

istimewa atau hak khusus yang diberikan oleh pemerintah untuk mengoperasikan pelayanan
kendaraan untuk umum, misalnya motor dan jalan di kota tertentu. Dan istilah inipun kadangkadang dipergunakan untuk menunjukan hak istimewa oleh organisasi swasta, misalnya
pemberian wilayah eklusif pada agen penjualan oleh suatu perusahaan swasta.
Franchisor atau pemberi waralaba, adalah badan usaha atau perorangan yang
memberikan hak kepada pihak lain untuk memanfaatkan dan atau menggunakan hak atas
kekayaan intelektual atau penemuan atau ciri khas usaha yang dimilikinya. Franchisee atau
penerima waralaba, adalah badan usaha atau perorangan yang diberikan hak untuk
memanfaatkan dan atau menggunakan hak atas kekayaan intelektual atau penemuan atau ciri
khas yang dimiliki pemberi waralaba.
Pada saat ini dapat dikatakan bahwa franchising merupakan salah satu segi pemasaran
dari banyak kemungkinan cara memasarkan usaha yang sedang berkembang pesat.
Franchising adalah sebuah bentuk jaringan bisnis, jaringan yang terdiri dari banyak
pengusaha yang bekerja dengan sebuah sistem yang sama.
Salah satu keuntungan bisnis franchising ini adalah penerima waralaba tidak perlu
lagi bersusah payah mengembangkan usahanya dengan membangun citra yang baik dan
terkenal. Ia cukup menumpang pada pamor yang sudah terkenal dari pemilik
waralaba(franchisor), sehingga demikian penerima waralaba(franchisee) yang umumnya
adalah pengusaha kecil akan menikmati kesukseskan dan keberuntungan dari perusahaan
berskala besar tanpa harus melaksanakan sendiri suatu riset dan pengembangan, pemasaran
dan promosi yang biasanya memerlukan biaya yang sangat besar yang tidak mungkin dipikul
oleh pengusaha kecil tersebut.

Oleh karena sistem yang disediakan tersebut, seorang pemilik modal atau perusahaan
tidak harus memulai usahanya dari nol, sehingga resiko kegagalan dari usaha pemilik modal
menjadi sangat kecil. Dengan keuntungan dan keunggulan yang ditawarkan dengan model
bisnis franchise ini, banyak masyarakat pemilik modal yang memang pada awalnya sudah
menyiapkan dananya untuk membuka usaha menjadi tertarik untuk menginvestasikan
dananya kedalam format bisnis ini. Tanpa memperhatikan lagi sisi-sisi kelemahan dan resiko
atas bisnis ini.
Meskipun resiko kegagalan dari pemilik modal sangat kecil, namun bukan berarti
format usaha seperti ini bebas dari resiko. Salah memilih fanchisee bisa berbahaya, karena
franchisee yang tidak tepat bisa menghambat dalam pengembangan usaha, merusak citra
merk franchisor, mencuri sistem bisnis francishor dan menerapkannya dalam usaha yang
sejenis sehingga menjadi kompetitor bagi franchisor. Franchisee pun dapat terancam apabila
franchisor membuka usaha baru yang sejenis dengan usaha yang telah ia serahkan kepada
franchisee sehingga menjadi kompetitor bagi franchisee.
Tipe-Tipe Waralaba
Mencermati perkembangan dan penggolongan usaha waralaba, menurut Iman
Sjahputra Tunggal, berikut dapat disebutkan beberapa tipe usaha waralaba, antara lain;
a. Product Franchising (trade name-franchising)
Dalam pengaturan ini, dealer diberi hak untuk mendistribusikan produk untuk pabrikan.
Untuk hak tersebut, dealer (franchisee/penerima waralaba) membayar fee untuk hak menjual
kepada produsen (franchisor/pemberi waralaba)
b. Manufacturing franchising (Product-distribution franchising)
Pengaturan ini sering digunakan dalam industri minuman ringan (Pepsi, Coca-Cola). Dengan
menggunakan ini franchisor memberi dealer (bottler) hak ekslusif memproduksi dan
mendistribusikan produk di daerah tertentu.
c. Business-format franchising (Pure/comprehensive franchising)
Yaitu suatu pengaturan dengan jalan franchisor menawarkan serangkaian jasa yang luas
kepada franchisee, mencakup pemasaran, advertensi, perencanaan strategi, pelatihan,
produksi dari manual dan standar operasi (Iman Sjahputra Tunggal, 2004:16).
Ada dua tipe dasar waralaba, pertama adalah Waralaba Produk, dimana pada waralaba
tipe ini penerima waralaba menjual suatu produk manufaktur atau mendistribusikan barangbarang yang diproduksi oleh pemberi waralaba. Tipe yang kedua adalah Waralaba Rencana
Usaha, yaitu suatu jasa atau rencana usaha yang dijadikan elemen utama untuk dijual. .

Menurut

IFA

(Intenational

Franchise

Association)

terdapat

jenis Franchisemendasar yang biasa digunakan di Amerika Serikat.


1) Product Franchise
Produsen menggunakan produk waralaba untuk mengatur bagaimana cara pedagang eceran
menjual produk yang dihasilkan oleh produsen. Produsen memberikan hak kepada pemilik
toko untuk mendistribusikan barang-barang milik pabrik dan mengijinkan pemilik toko untuk
menggunakan nama dan merek dagang pabrik. Pemilik toko harus membayar biaya atau
membeli persediaan minimum sebagai timbal balik dari hak-hak ini. Contoh terbaik dari jenis
waralaba ini adalah toko ban yang menjual produk darifranchisor atau pemberi waralaba,
menggunakan nama dagang, serta metode pemasaran yang ditetapkan oleh franchisor atau
pemberi waralaba.
2) Manufacturing Franchises
Jenis waralaba ini memberikan hak pada suatu badan usaha untuk membuat suatu produk dan
menjualnya pada masyarakat, dengan menggunakan merek dagang dan merek pemberi
waralaba (Franchisor). Jenis Waralaba ini seringkali ditemukan dalam industri makanan dan
minuman. Kebanyakan pembuat minuman botol menerima waralaba dari perusahaan dan
harus menggunakan bahan baku yang sama jenisnya seperti yang digunakan oleh pemberi
waralaba untuk memproduksi, mengemas dalam botol dan mendistrubusikan minuman
tersebut.
3) Business Opportunity Ventures
Bentuk ini secara khusus mengharuskan pemilik bisnis untuk membeli dan mendistribusikan
produk-produk dari suatu perusahaan tertentu. Perusahaan harus menyediakan pelanggan atau
rekening bagi pemilik bisnis, dan sebagai timbal-baliknya pemilik bisnis harus membayarkan
suatu biaya atau prestasi sebagai kompensasinya.
4) Business Format Francising
Ini merupakan bentuk waralaba yang paling populer, di dalam praktek. Melalui pendekatan
ini, perusahaan menyediakan suatu metode yang telah terbukti untuk mengoperasikan bisnis
bagi pemilik bisnis dengan menggunakan nama dan merek dagang dari perusahaan.
Umumnya perusahaan menyediakan sejumlah bantuan tertentu bagi pemilik bisnis untuk
memulai dan mengatur perusahaan. Sebaliknya, pemilik bisnis membayar sejumlah biaya
atau royalty. Terkadang perusahaan juga mengharuskan pemilik bisnis untuk membeli
persediaan dari perusahaan.
Perkembangan Perusahaan Retail Sistem Franchise di Indonesia

Di Indonesia, franchise atau yang lebih dikenal dengan waralaba sudah dikenal sejak
sekitar tahun 1970-an, hal ini terbukti dengan masuknya restoran-restoran sengan penyajian
pelayanan cepat (fast food), seperti Kentucky Fried Chicken dan Pizza Hut. Namun,
sebelumnya sudah ada usaha franchise asing yang masuk ke Indonesia, seperti Hotel Hyatt,
Hotel Sheraton, dan produksi minuman Coca-cola, tetapi usaha tersebut belum begitu dikenal
masyarakat sebagai usaha franchise, karena konsumen baru dari kalangan tertentu saja.
Kemudian sistem franchise mulai berkembang pesat di Indonesia sejak tahun 1980-an,
terutama bisnis franchise dengan merek asing atau luar negeri. Pemerintah mengijinkan
kegiatan usaha franchise ini dengan harapan untuk meningkatkan kegiatan perekonomian di
Indonesia.
Perkembangan perusahaan-perusahaan eceran di Indonesia dewasa ini sangat pesat.
Hal ini dikarenakan bisnis ini merupakan usaha yang memiliki prospek cerah, lebih-lebih di
Indonesia yang jumlah penduduknya sangat besar dengan kebutuhan yang besar pula. Salah
satu perusahaan yang bergerak dalam bisnis eceran tersebut adalah Minimarket Alfamart dan
Minimarket Indomaret yang dikelola dengan sistem franchiseatau waralaba. Akhir-akhir ini
memang sedang maraknya bisnis waralaba. Dengan konsep waralaba ini sebuah perusahaan
bisa berkembang dengan sangat cepat. Perusahaan sebesar Mac Donald, KFC, starbuck,
mengalami pertumbuhan yang sangat cepat. Dalam skala nasional, perkembangan bisnis
waralaba semacam minimarket atau retail juga sangat baik.
Manfaat dan Keunggulan Serta Kelemahan Sistem Waralaba
Sistem waralaba sebagai strategi perluasan dari suatu usaha yang telah berhasil dan
ingin bermitra dengan pihak ketiga yang serasi dan ingin berusaha sendiri, selain memberi
keuntungan kepada pelaku usaha tersebut (Pemberi dan Penerima waralaba) juga
memberikan manfaat yang lebih luas dalam dunia perekonomian.
Seperti yang dikatakan oleh Anang Sukandar, Ketua Asosiasi Franchise Indonesia
dalam seminar di Universitas Gajah Mada, 2 Oktober 2004, bahwa ada beberapa manfaat luas
dari sistim usaha waralaba, yakni:
a.

Menggiatkan perekonomian

b.

Menciptakan lapangan pekerjaan

c.

Secara konsisten menjaga mutu/ produk/jasa yang ditawarkan.

d.

Memberi pemerataan kesempatan pada semua pihak.


Dijelaskan pula oleh Anang Sukandar dalam bukunya yang berjudul Franchising di

Indonesia, bahwa keunggulan dari pola franchise dapat dilihat dari peningkatan efektivitas

dan efisiensi dari operasinya melalui jaringan yang terbentuk dan mendapatkan efek skala
ekonomi, karena pembelian dalam partai besar, berpromosi dan memasarkan dalam skala
yang besar pula.
Tabel 1.1
Keuntungan dan KelemahanWaralaba

Keuntungan Waralaba
a)
Manajemen bisnis telah
terbangun
b)
Sudah dikenal masyarakat
c)
Manajemen finansial yang lebih
mudah
d) Dukungan dan keamanan yang
lebih kuat

a)

Kelemahan Waralaba
Sangat terikat dengan supplier

b) Ketergantungan pada reputasi


waralaba lain
c) Biaya waralaba
d) Pemotongan keuntungan
(royalty,pajak)

2.2 Pelaksanaan Perjanjian Franchise Antara Franchisor dan Franchisee


Dalam rangka memberikan kepastian hukum dan perlindungan hukum dalam
menjalankan usaha franchise ini, pemerintah telah mengatur secara khusus dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 42 tahun 2007 tentang Waralaba (Franchise) yang telah diundangkan
pada tanggal 23 Juli 2007, karena Pemerintah beranggapan bahwa sistem franchise ini
merupakan salah satu cara yang efektif untuk meningkatkan kegiatan perekonomian negara
kita yang sedang lesu dan memberikan kesempatan kepada masyarakat khususnya kepada
golongan ekonomi lemah untuk berusaha melaksanakan bisnisnya. Oleh karena itulah
Pemerintah mengeluarkan peraturan perundang-undangan tersebut. Bisnis franchise atau
waralaba di Indonesia menjadi suatu usaha yang sangat menarik bagi pelaku usaha namun
dengan perkembangan yang ada dalam rangka memberikan perlindungan hukum bagi kedua
belah pihak antara franchisor (pemberi waralaba) dan franchisee (penerima waralaba)
tidaklah cukup pengaturannya melalui peraturan pemerintah saja sehingga perlu dibuat suatu
undang-undang

tentang

waralaba.

Walaupun

demikian

segala

peraturan

yang

mengatur tentang franchisetetaplah harus tunduk pada peraturan dan ketentuan dalam Kitab
Undang - Undang Hukum Perdata (KUH Perdata).

Ketentuan mengenai perjanjian dalam KUH Perdata itu diatur dalam Buku III yang
mempunyai sifat terbuka, di mana dengan sifatnya yang terbuka itu akan memberikan
kebebasan berkontrak kepada para pihaknya, dengan adanya asas kebebasan berkontrak
memungkinkan untuk setiap orang dapat membuat segala macam perjanjian.
Waralaba menurut perspektif KUH Perdata yang terdapat dalam Buku III termasuk dalam
perjanjian innominaat atau perjanjian tidak bernama yang tidak diatur secara khusus dalam
KUH Perdata. Perjanjian innominaat adalah perjanjian yang timbul, tumbuh, hidup dalam
praktek kehidupan masyarakat. Jenis Perjanjian ini diatur dalam ketentuan Pasal 1319 KUH
Perdata: Semua Perjanjian, baik yang mempunyai suatu nama khusus, maupun yang tidak
terkenal dengan suatu nama tertentu, tunduk pada peraturan-peraturan umum, yang termuat di
dalam bab ini dan bab yang lalu.
Franchise atau waralaba adalah sebuah pengaturan bisnis yang berkembang saat ini di era
globalisasi yang bertujuan komersial alih teknologi (transfer of technology) dilakukan dengan
sistemfranchise ataupun distribusi barang atau jasa yang dilakukan dibidang hak kekayaan
intelektual sepertiPaten, Merek, Rahasia Dagang, Desain Industri dan lain sebagainya.
Walaupun upaya melakukan transfer teknologi atau alih teknologi sebagai dasar
masuknya pengaturan hak kekayaan intelektual di Indonesia sampai saat ini belum tercapai
sebagaimana yang diharapkan, sebaliknya Indonesia dijadikan sebagai pasar dari produkproduk negara maju sehingga perlu peningkatan dari para individu-individu kreatif dalam
persaingan di bidang usaha khususnya di bidang hak atas kekayaan intelektual. Bentuk
bisnis franchise bagaimanapun juga bentuknya bertujuan memperpanjang atau memperlebar
dunia bisnis dan industri. Hal ini tidak dapat disamakan dengan bisnis penyewaan seragam
(formal-wear) atau dokter gigi, singkatnya aktivitas ini dapat digunakan di banyak kegiatan
ekonomis di mana sistemnya terbentuk karena adanya manufaktur, proses dan/atau distribusi
barang-barang atau usaha pemberian jasa.
Secara praktek, bentuk hukum (legalstand point) dari usaha franchise ini dituangkan
dalam perjanjian atau kontrak (contract law). Banyak pendapat yang mengatakan bahwa
dalam menjalankan aktivitas franchise atau waralaba ini tidak perlu syarat atau pengaturan
yang khusus atau struktur perundang-undangan untuk mengatur fungsi dari franchise.

Oleh sebab itu setidaknya perlu ada usaha untuk menekan pada pihak luar bahwa
tidak perlu adanya peraturan khusus (specificregulation) dari franchise yang sudah ada atau
berjalan sekarang ini atau akan lebih penting bagi bisnis franchise adalah bentuk
pengembangannya agar dapat berkembang pesat di dalam lapangan pertumbuhan ekonomi.
Bisnis franchise adalah salah satu dari bisnis yang kompleks, hal ini terkait dengan
nasihat/informasi dalam bisnis, aspek finansial dan aspek hukum. Untuk itu ada beberapa hal
penting

yang

perlu diperhatikan dalam

memberikan

perlindungan

terhadap

perjanjian franchise sebagaimana diuraikan berikut ini :


1)

Pengaturan Franchise

Franchise adalah sebuah pengaturan dimana satu pihak (the franchisor), ialah pihak yang
mengembangkan sebuah sistem untuk melakukan bisnis tertentu denganmemperbolehkan
pihak lain (the franchisee) untuk menggunakan sistem yang dimilikifranchisor. Hubungan
tersebut adalah

suatu

hubungan

yang

berkelanjutan, hal

manafranchisee menjalankan berdasarkan standar dan praktik yang sudah dibuat dan
dimonitor oleh franchisor dengan asistensi yang berkelanjutan serta dukungan usaha.
Franchise dalam hal

ini

berkaitan

dengan

sebuah

sistem

di

mana franchisormemperbolehkan franchise untuk mengeksploitasinya, hal ini merupakan


sebuah sistemfranchise. Sistem Franchise adalah sebuah paket Hak Kekayaan Intelektual
yang berkaitan satu atau lebih merek (marks), nama dagang (trade name), industrial desain,
penemuan, hak cipta berikut know-how yang relevan serta rahasia dagang yang dapat
dieksploitasi untuk perdagangan barang ataupun ketentuan dalam bisnis jasa.
2)

Lisensi

Pemberian lisensi dalam arti yang sempit, yakni perusahaan atau seseorang (licencor)yang
memberi hak kepada pihak tertentu (licensee) untuk memakai Hak KekayaanIntelektual
seperti merek, hak cipta, paten untuk memproduksi atau menyalurkan produk jasa
pihak licencor.

Sebagai

imbalannya licensee membayar fee. Licencor tidak

mencampuri

urusan manajemen dan pemasaran pihak licensee. Misalnya, perusahaan Mattel Inc yang
memiliki hak karakter Barbie (boneka anak-anak) di AS memberikan hak lisensi kepada
perusahaan mainan di Indonesia dalam memproduksi.

Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian lisensi ini adalah pihak penerima lisensi
atau waralaba yang menjalankan kegiatan usaha sebagai mitra usaha pemberi lisensi atau
waralaba menurut ketentuan dan tata cara yang diberikan, juga memerlukan kepastian bahwa
kegiatan usaha yang sedang dijalankan olehnya tersebut memang sudah benar-benar teruji
dan memang merupakan suatu produk yang disukai oleh masyarakat, serta akan dapat
memberikan suatu manfaat finansial baginya.
3)

Unit Franchise
Dalam

situasi

dalam

mana franchisor dan franchisee dalam

negeri
negara

(domestik)

yang

sama,unit

tertentu
waralaba

di

umumnya

menggunakan struktur tersebut. Hal ini dapat diperbolehkan olehfranchisor untuk meniru
bisnisnya seefektif mungkin tanpa berencana mendirikan struktur waralaba baru, seperti
subsidinya

atau joint

venture.

Dalam

kesepakatan

tingkat

Internasional

di

mana franchisor dan franchisee berlokasi di negara yang berbeda. Perbedaan bahasa,
budaya,

bisnis

politik

dan

ekonomi

antara

negara

yang

mana franchisor dan franchisee terlokasi pada perbedaan ketentuan pendekatan untuk
mengimplementasikan waralaba di negara tersebut. Franchisor dapat menemukan karena
sebuah perbedaan pendekatan dibutuhkan di negara franchisee, ini juga dibutuhkan untuk
mendirikan sebuah perwakilan lokal. Sebagai alternatif untuk mendirikan sebuah perwakilan
lokal bagi franchisor untuk mendirikan organisasinya sendiri ahli yang mungkin untuk
adaptasi waralabanya kepada kebutuhan dari setiap pasar lokal yang dia harapkan untuk
dijalankan.
Pendekatan ini dengan pengawasan secara maksimal oleh franchisor dimana waralaba
tersebut dijalankan, hal mana ini signifikan dengan perkembangan kewajiban administratif,
biaya-biaya, mengoperasikan di negara lain dan akan mengurangi dari salah satu keuntungan
utama dari waralaba yang tidak dapat dialihkan sumber untuk mendirikan operasi bisnis
keluar.
4)

Teritorial Franchise

Perjanjian franchise yang tujuannya dibuat terhadap suatu wilayah atau segi area geografis
untuk periode waktu tertentu disebut teritorial franchise. Misalnya toko-toko atau outletoutlet. Dua bentuk waralaba teritorial adalah perjanjian pengembang franchise dan master
perjanjian franchise.

Dalam

sebuah

waralaba

internasional

di

mana

master

lokalfranchisor adalah subsidiary dari franchisor, mengontrol secara langsung hubungan


bisnis dengan franchisee misalnya dengan tetap memberikan masukan disesuaikan dengan
kondisi lokal.

Franchisor harus secara aktif turut serta dalam joint venture tersebut untuk
menjalankan waralaba. Format dari sebuah joint ventura kadang menyediakan keamanan bagi
pemilik hak kekayaan intelektual, karena dengan franchisor terlibat dalam management join
venture tersebut, penggunaan sistem waralaba oleh franchisee dapat terkontrol.
Keterlibatan franchisor menjadi

sangat

penting

dalam

masalah

kontrol

bisnis franchisedan bagi pelaku bisnis di Indonesia ini merupakan kesempatan untuk belajar
dengan demikian proses alih teknologi dapat terjadi dengan menghasilkan suatu inovasi yang
baru bagi franchisee. Pelaksanaan bisnis franchise atau waralaba diatur dalam Peraturan
Menteri Perdagangan
Penyelenggaraan

Republik

Waralaba.

Indonesia
Peraturan

Nomor 53/M-DAG/PER/8/2012
Menteri

tersebut mengatur bahwa

tentang
setiap

usahafranchise atau waralaba baik pemberi waralaba atau franchisor dan penerima waralaba
atau franchisee wajib mendaftarkan usahanya dalam bentuk Surat Tanda Pendaftaran
Waralaba (STPW).
2.3

Akibat

Hukum

Pemutusan

Perjanjian

Franchise

Secara

Sepihak

oleh FranchisorSebelum Berakhirnya Kontrak


Pihak franchisor memiliki kedudukan yang lebih tinggi dari pada franchise, hal ini
disebabkan karena franchisor sebagai pemilik usaha yang menyewakan usahanya tersebut
kepada franchiseedengan ketentuan bahwa pihak franchisee tidak akan menyewakannya
kepada pihak lain. Kedudukan ini membuat franchisor dapat menentukan isi perjanjian
bahkan memutuskan perjanjian secara sepihak. Pemutusan perjanjian atau kontrak dapat
disebabkan karena wanprestasi atau kealpaan dari pihak franchisor (pemberi waralaba) dan
wanprestasi

atau

kealpaan

dari

pihakfranchisee (penerima

waralaba).

Biasanya

alasan franchisor memutuskan perjanjian karena pihakfranchisee melanggar isi perjanjian


yang telah dibuat. Misalnya jika franchisee tidak memenuhi sales quota minimum yang telah
disepakati, franchisor dapat memutuskan perjanjian tersebut. Hal lain yang mungkin juga
terjadi misalnya :
1)

Franchisee menjadi terutang atau tidak mampu membayar utang kepada franchisor

(insolven);
2)

Melakukan pelanggaran atau kerahasiaan;

3)

Terlambat melakukan laporan royalti;

4)

Gagal membayar royalti;

5)

Melakukan tindakan di luar standard kualitas dan jasa;

Lebih lanjut dalam hal franchisee menyatakan dirinya bangkrut atau dinyatakan
bersalah karena adanya masalah kriminal, franchisor dapat memutuskan perjanjian waralaba
tanpa harus memberikan catatan kepada franchisee.
Dari alasan-alasan pemutusan perjanjian atau kontrak yang dikemukakan di atas,
muncul

pertanyaan apakah

hak dan

kewajiban

dari franchisor dan franchisee setelah

pemutusan. Mengenai masalah tersebut harus dilihat apakah hal ini dinyatakan dalam
perjanjian waralaba atau tidak. Pada saat pemutusan perjanjian, bekas franchisee tidak
lagi berhak menggunakan hak kekayaanintelektual, karena hak tersebut masih dipegang
oleh franchisor karena perlisensian, ataupun pendaftaran. Secara khusus franchisee harus
perhatikan bahwa uang yang telah dibayarkan misalnya untuk advertising, promosi dari merk
dan nama usaha digunakan berdasarkan perjanjian waralaba tidak akan diberikan hak
apapun untuk menggunakan tanda tersebut setelah pemutusan perjanjian.[14]
Berkenaan dengan pemutusan perjanjian atau kontrak, ketentuan Pasal 6 Peraturan
Pemerintah Nomor 42 Tahun 2007 tentang Waralaba dan Pasal 8 Peraturan Menteri
Perdagangan No. 53/MDAG/ PER/8/2012 tentang Penyelenggaraan Waralaba menjelaskan
bahwa Perjanjian Waralaba yang diputus secara sepihak oleh pemberi waralaba sebelum masa
berlaku perjanjian berakhir, pemberi waralaba tidak dapat menunjuk penerima waralaba yang
baru

untuk

wilayah

yang

sama,

sebelum

tercapai

kesepakatan

dalam

penyelesaian perselisihan oleh kedua belah pihak (cleanbreak) atau paling lambat 6 bulan
setelah pemutusan perjanjian waralaba atau sampai ada putusan pengadilan yang sudah
berkekuatan hukum tetap. Dampak dari pemutusan perjanjian atau kontrak secara
sepihak oleh franchisor pastinya sangat merugikan franchisee. Sehingga tidak menutup
kemungkinan franchisee untuk menuntut ganti rugi atas kerugian yang dideritanya.
Apabila franchiseemenuntut ganti rugi, maka franchisor harus membayar kerugian tersebut.
Demikian

sebaliknya

apabila

wanprestasi

atau

kealpaan

disebabkan

oleh franchisee maka franchisor juga dapat menuntut ganti rugi.


Sebelum menyatakan bahwa salah satu pihak wanprestasi baik dilakukan
oleh franchisormaupun franchisee, maka para pihak menyelesaikan sengketa dengan cara
musyawarah terlebih dulu dengan memberikan teguran atau somasi. Somasi diatur dalam
Pasal 1238 KUH Perdata dan Pasal 1243 KUH Perdata. Dalam Pasal 1238 KUH Perdata
dijelaskan bahwa si berutang adalah lalai, apabila ia dengan surat perintah atau dengan
sebuah akta sejenis itu telah dinyatakan lalai, atau demi perikatannya sendiri, ialah jika
ini menetapkan, bahwa si berutang harus dianggap lalai dengan lewatnya waktu yang
ditentukan.

Somasi adalah teguran dari si berpiutang (kreditor) kepada si berutang (debitor) agar
dapat memenuhi prestasi sesuai dengan isi perjanjian yang telah disepakati oleh para pihak.
Surat teguran harus dilakukan paling sedikit tiga kali. Akibat tidak dilaksanakannya
prestasinya dan telah ditegur selama tiga kali, maka si berutang (debitor) dinyatakan
wanprestasi.
Ada dua sebab timbulnya ganti rugi, yaitu ganti rugi karena wanprestasi dan ganti rugi
karena perbuatan melawan hukum. Ganti rugi karena wanprestasi diatur dalam Buku III KUH
Perdata dimulai dari Pasal 1243 KUHPerdata sampai dengan Pasal 1252 KUH Perdata,
sedangkan ganti rugi karena perbuatan melawan hukum diatur dalam Pasal 1365 KUH
Perdata. Ganti rugi karena perbuatan melawan hukum adalah suatu bentuk ganti rugi yang
dibebankan kepada orang menimbulkan kesalahan kepada pihak yang dirugikannya. Ganti
rugi itu timbul karena adanya kesalahan, bukan karena adanya perjanjian. Ganti rugi karena
wanprestasi adalah suatu bentuk ganti rugi yang dibebankan kepada debitor yang tidak
memenuhi isi perjanjian yang telah dibuat antara kreditor dan debitor.
Mengenai syarat pembatalan perjanjian atau kontrak, dalam Pasal 1266 KUH Perdata
menyebutkan bahwa perjanjian harus timbal balik, terdapat wanprestasi, dan pembatalannya
harus dimintakan kepada hakim. Dalam hal penggantian biaya kerugian diatur dalam Pasal
1267 KUH Perdata yang menyebutkan pihak kreditor dapat menuntut debitor dengan cara
pemenuhan perjanjian atau pembatalan disertai ganti rugi. Sebagai kesimpulan dapat
ditetapkan, bahwa kreditor dapat memilih antara tuntutan-tuntutan sebagai berikut:
1)

Pemenuhan perjanjian;

2)

Pemenuhan perjanjian disertai ganti rugi;

3)

Ganti rugi saja;

4)

Pembatalan perjanjian;

5)

Pembatalan disertai ganti rugi.


Selain jalur ligitasi atau pengadilan, para pihak dapat menyelesaikan sengketa perdata

melalui jalur di luar pengadilan, yakni non ligitasi atau arbitrase. Menurut Undang-Undang
No. 30 Tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa disebutkan bahwa
Arbitrase adalah penyelesaian sengketa perdata di luar peradilan hukum yang berdasarkan
perjanjian arbitrase yang dibuat secara tertulis oleh pihak yangbersengketa. (Pasal 1 ayat
(1)). Mengacu pada ketentuan Pasal 1 ayat (10) Undang-Undang No. 30 Tahun 1999 tentang
Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa, maka cara penyelesaian sengketa melalui

Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa dibagi menjadi lima cara, yaitu :
1)

Konsultasi

Konsultasi merupakan tindakan penyelesaian sengketa bersifat personal antara suatu pihak
tertentu, yang disebut dengan klien dengan pihak lain yang disebut dengan konsultan yang
memberikan pendapatnya kepada klien tersebut untuk memenuhi dan mengikuti pendapat
kliennya tersebut.
2)

Negosiasi

Negosiasi merupakan persetujuan antara kedua belah pihak untuk menyelesaikan sendiri
sengketa yang timbul di antara mereka. Kesepakatan mengenai permasalahan tersebut
selanjutnya harus dituangkan dalam bentuk tertulis yang disetujui oleh para pihak. (Pasal 6
ayat (2)).
3)

Mediasi

Mediasi merupakan kesepakatan tertulis antara para pihak yang bersengketa atau beda
pendapat yang diselesaikan melalui seorang mediator (Pasal 6 ayat (3)). Mediator baik
perorangan maupun lembaga independen bersifat netral atau tidak memihak. Mediator
berkewajiban melaksanakan tugas dan fungsinya berdasarkan pada kehendak dan kemauan
dari para pihak.
4)

Konsiliasi

Konsiliasi merupakan proses yang dilakukan pihak ketiga untuk mengupayakan kesepakatan
bersama dengan para pihak yang bersengketa mengenai kasus yang terjadi dan
menyelesaikannya dengan cara kekeluargaan.
5)

Pendapat Ahli
Pendapat ahli merupakan konsultasi dalam bentuk opini atau pendapat hukum atas

permintaan dari para pihak yang bersengketa. Pemberian opini dalam bentuk masukan bagi
para pihak maupun penafsiran ketentuan dalam perjanjian yang telah dibuat oleh para pihak
untuk memperjelas permasalahannya.

BAB III
STUDI KASUS

3.1 FRAINCHISE DI ALFAMART JABOTABEK


Menjamurnya pertumbuhan minimarket seperti Alfamart, Indomaret, Starmart, Circle
K, dan lain-lain kemudian pasar swalayan, toserba, dan pusat perbelanjaan eksklusif seperti
Golden Truly, Hero, Sogo dan lain-lain, sebagai salah satu jaringan retail modern,
menunjukkan situasi persaingan semakin seru. Retail yang modern merupakan sarana yang
tepat untuk memperluas jangkauan pemasaran dengan frekuensi perputaran barang dan modal
yang cepat. Strategi pangsa pasar yang biasa dilakukan oleh pedagang eceran skala besar
adalah dengan membuka cabang (chain store). Salah satu pola yang marak dikembangkan
saat ini yaitu melalui pola waralaba (franchising). Potensi pasar bisnis waralaba sangat besar
terlihat dari usaha-usaha franchise yang bermunculan di tanah air, baik lokal maupun asing.
Usaha franchise di Indonesia mencatat pertumbuhan yang sangat menggembirakan. Data
yang ada menyebutkan, usaha franchise dan business opportunity tahun 2004 sebanyak 166
usaha. Setahun berikutnya (2005) angka tersebut melonjak tajam menjadi 273 usaha atau
mengalami kenaikan sekitar 60% yang sepertiganya menawarkan jenis franchise. Adapun
tujuan penelitian ini, yaitu: (1) memformulasikan faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku
pembelian franchise Alfamart, (2) mendeskripsikan atribut-atribut yang dianggap penting
oleh franchisee pada franchise yang ditawarkan, (3) mengidentifikasi dan mengevalusi sikap
franchisee Alfamart terhadap atribut franchise Alfamart dalam rangka perbaikan strategi
franchise yang telah diterapkan PT. Sumber Alfaria Trijaya terhadap outlet Alfamart. Dalam
penelitian ini diambil 40 orang responden Data primer yang diperoleh kemudian diolah
dengan analisis faktor, dan analisis sikap multiatribut fishbein dengan bantuan software SPSS
11.5 for windows dan Microsoft Excel. Hasil dari analisis faktor dari 25 variabel yang diteliti
menunjukkan adanya enam faktor utama yang terbentuk yaitu faktor pendorong/pengaruh
utama, faktor sistem dan informasi franchise, faktor analisis keuangan franchisee, faktor citra
perusahaan, dan faktor citra produk franchise
3.2 Perusahaan Franchise (Carefour di Indonesia
Carrefour di Indonesia hadir sejak tahun 1990 dengan membuka gerai pertama di
Glodok Plaza pada Oktober 1991. Pada tahun 1995, Continent, sebagai perusahaan ritel

Prancis, membuka gerai pertamanya di Pasar Festival. Pada tahun 1998, Carrefour dan
Promodes (sebagai pemegang saham utama dari Continent) menggabungkan semua kegiatan
usaha ritel di seluruh dunia dengan nama Carrefour. Hal tersebut menjadikan Carrefour
sebagai ritel terbesar kedua di dunia.
Sebagai bagian dari perusahaan global, PT. Carrefour Indonesia berusaha untuk
memberikan standar pelayanan kelas dunia dalam industri ritel Indonesia. Carrefour
Indonesia memperkenalkan konsep hipermarket dan menyediakan alternatif belanja baru di
Indonesia bagi pelanggan Carrefour Indonesia. Carrefour menawarkan konsep One-Stop
Shopping yang menawarkan tempat pilihan dengan produk yang beragam, harga murah, dan
juga memberikan pelayanan terbaik sehingga melebihi harapan pelanggan.
Saat ini, Carrefour sudah beroperasi di 100 gerai dan tersebar di 38 kota/kabupaten di
Indonesia. Sebagai salah satu pemain ritel terkemuka, Carrefour Indonesia berkomitmen
untuk memberikan pelayanan terbaik bagi pelanggan Carrefour di Indonesia. 72 juta
pelanggan telah mengunjungi Carrefour di tahun 2010, naik dari 62 juta pelanggan di tahun
sebelumnya.Carrefour sangat peduli terhadap kebutuhan pelanggan dengan menawarkan
lebih dari 40.000 produk, sehingga pelanggan dapat memperoleh pilihan lengkap kebutuhan
sehari-hari yang berkualitas baik dengan harga diskon di dalam lingkungan belanja yang
nyaman.
Carrefour Indonesia memiliki sekitar 28,000 karyawan langsung dan tidak langsung
seperti SPGs, cleaning service, dll. Carrefour Indonesia telah bermitra dengan sekitar 4,000
pemasok yang hampir 70% adalah UKM (Usaha Kecil Menengah). Selain itu, dengan
kehadiran Carrefour di Indonesia, Carrefour dapat membantu industri terkait seperti
transportasi, logistik, konstruksi, pergudangan juga akan berkembang berkembang bersama
Carrefour

membangun

negeri.

Sejalan dengan program Pemerintah tentang Corporate Social Responsibility (CSR),


Carrefour Indonesia terus mengembangkan program yang komprehensif, terpadu dan
berkelanjutan, yaitu "Pojok Rakyat" yang sepenuhnya didukung oleh Departemen
Perdagangan, Departemen Koperasi dan UMKM dan Departemen Perikanan dan Kelautan
Republik Indonesia. Carrefour Indonesia mengalokasikan "Pojok Rakyat" di sebuah lokasi
khusus di 14 gerai yang tersebar di 7 kota (Jakarta, Palembang, Surabaya, Makassar,
Bandung, Medan and Yogyakarta. Carrefour juga ikut menyediakan akses pasar dan kegiatan
promosi untuk memastikan bahwa produk tersebut berhasil.
Carrefour Indonesia juga telah memberikan kontribusi dan berpartisipasi aktif dalam
pembangunan daerah di sektor Pertanian dengan membeli 95% produk dari pasar domestik,

meningkatkan kehidupan petani dengan menjaga hubungan jangka panjang dan memperluas
akses pasar di gerai Carrefour Indonesia, meningkatkan perkembangan kualitas produk lokal
dengan memperkenalkan metode pertanian modern dan lebih aman, misalnya pengembangan
secara aktif penggunaan pupuk alami, dan menerapkan sistem kontrol pengelolaan air.
Tahun ini, 13 tahun kehadiran di Indonesia, Carrefour terus mengembangkan cara
untuk berkontribusi secara konsisten dan berkesinambungan terhadap pertumbuhan ekonomi
Indonesia. Carrefour Indonesia telah memberi kontribusi terhadap peningkatan pendapatan
pajak nasional, mengatasi inflasi dengan menawarkan dan pelebaran akses masyarakat
terhadap produk yang lebih terjangkau, yang pada gilirannya meningkatkan tingkat konsumsi
domestik dan daya beli pelanggan.
Carrefour Indonesia berharap semua usaha dan kontribusi selama tahun-tahun 20 di
Indonesia akan membawa Carrefour Indonesia untuk menjadi Perusahaan Retail Pilihan
Keluarga Indonesia pada tahun 2012.

BAB IV
PENUTUP
4.2 Simpulan
Dalam

pelaksanaan

perjanjian franchise para

pihak

yaitu

pemberi

waralaba (franchisor) maupun penerima waralaba (franchisee) harus mendaftarkan usahanya


dan

memiliki

Surat

Tanda Pendaftaran

(STPW). Selanjutnya franchisor membuat prospektus


memuat

data

identitas pemberi

waralaba,

penawaran

legalitas

Waralaba

kepada franchisee yang

usaha, sejarah

kegiatan

usaha,

struktur organisasi, laporan keuangan, jumlah tempat usaha, daftar penerima waralaba dan
hak/kewajiban para pihak. Dalam perjanjian franchise harus memuat klausul-klausul seperti
nama dan alamat para pihak, jenishak kekayaan intelektual, kegiatan usaha, hak dan
kewajiban, pelatihan, wilayah usaha, jangka waktuperjanjian, cara pembayaran, penyelesaian
sengketa,

cara perpanjangan/pengakhiran/pemutusanperjanjian,

gerai. Hal-hal

yang

perlu

perjanjianfranchise antara lain: manual

jaminan

diperhatikan

dan

jumlah

dalam pelaksanaan

operation, training, pemilihan

lokasi,

support

berkelanjutan, jadwal pengembangan, quality control dan rahasia dagang.


Akibat hukum pemutusan perjanjian secara sepihak oleh franchisor sebelum
berakhirnya

kontrak

intelektual dari bisnis

yaitu, franchisee tidak

dapat

menggunakan hak

usaha franchisetersebut. Franchisor tidak

kekayaan
boleh

menunjuk franchisee yang baru untuk wilayah yang sama, sebelum penyelesaian perselisihan.
Penyelesaian perselisihan diselesaikan secara musyawarah dengan cara teguran atau somasi
yang diatur dalam Pasal 1238 KUH Perdata dan Pasal 1243 KUH Perdata. Secara ligitasi atau
pengadilan, baik franchisor maupun franchisee dapat menuntut ganti rugi atas dasar
wanprestasi berdasarkan Pasal 1226 KUH Perdata dan Pasal 1227 KUH Perdata. Selain itu,
penyelesaian perselisihan dapat dilakukan di luar pengadilan (non ligitasi) atau arbitrase yaitu
konsultasi, negosiasi, mediasi, konsiliasi, dan pendapat ahli.

4.2 Saran
Pada

pelaksanaan

perjanjian franchise atau

waralaba

kedua

belah

pihak

harus menuangkan segala bentuk hak dan kewajiban sebagaimana yang disepakati bersama
dalam ketentuan franchiseagreement, dan mematuhi isi dari kontrak, jangan sampai
terjadi pemutusan secara sepihak olehfranchisor atau menolak untuk memperbaharui
perjanjian dan kemudian mendistribusikan sendiriproduknya di wilayah franchise.
Dalam

hal

terjadi

pemutusan

perjanjian franchise secara

sepihak

oleh franchisor sebelum berakhirnya kontrak sebaiknya diselesaikan secara arbitrase atau non
ligitasi karena prosesnya cepat, tidak memakan waktu, dan keputusan yang dibuat bersifat
privat sehingga dapat menghindari kerusakan hubungan antara franchisor dan franchisee.

DAFTAR PUSTAKA

Adolf Huala. Dasar-Dasar


Refika Aditama,

Hukum

Kontrak

Internasional,

PT

Bandung, 2010.

Amir Karamoy. Waralaba Jalur Bebas Hambatan Menjadi Pengusaha Sukses, PT Gramedia
Pustaka Utama, Jakarta, 2011.
Marbun,

BN. Membuat

Perjanjian

yang

Aman

dan

Sesuai

Hukum,

Puspa Swara, Jakarta, 2010.


Margono
Nuansa
Miru,

Suyud. Aspek

Property
Salim,
Grafika,

Komersialisasi

Aset

Intelektual,

Aulia, Bandung, 2010.


Ahmadi. Hukum

Rajawali Pers, Jakarta,


Saidin

Hukum

OK,

H. Aspek

Kontrak

dan

Perancangan

Kontrak,

Intelektual

(Intellectual

2011.
Hukum

Hak

Kekayaan

Rights), RajaGrafindo Persada, Jakarta, 2013.


H.S. Perkembangan
Jakarta, 2003.

Hukum

Kontrak

Innominaat

Di

Indonesia,

Sinar

Beri Nilai