Anda di halaman 1dari 21

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala


rahmatNya sehingga makalah ini dapat tersusun hingga selesai . Tidak
lupa kami juga mengucapkan banyak terimakasih atas bantuan dari pihak
yang telah berkontribusi dengan memberikan sumbangan baik materi
maupun pikirannya.
Adapun judul makalah ini adalah Azas Psikologi dalam Perancangan
Arsitektur.
Dan harapan kami semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan dan
pengalaman bagi para pembaca, Untuk ke depannya dapat memperbaiki
bentuk maupun menambah isi makalah agar menjadi lebih baik lagi.
Karena keterbatasan pengetahuan maupun pengalaman kami, Kami
yakin masih banyak kekurangan dalam makalah ini, Oleh karena itu kami
sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca
demi kesempurnaan makalah ini.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................1


DAFTAR ISI ..........................................................................................2
DAFTAR GAMBAR...............................................................................3
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................4
Latar Belakang............................................................................4
Rumusan Masalah.......................................................................5
Tujuan..........................................................................................5
BAB II PEMBAHASAN.........................................................................6
A. Azas Psikologi Dalam Perancangan Arsitektur...........................6
B. Contoh-Contoh Bangunan.........................................................12
BAB III PENUTUP...............................................................................18
Kesimpulan................................................................................18
DAFTAR PUSTAKA............................................................................19

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1: Mesjid Al Mashun, Medan..................................................9


Gambar 2 : Barbican tower .....................................................................10
Gambar 3: TK Bule-Moselle......................................................................13
Gambar 4: TK LOOP..................................................................................14
Gambar 5: TK LOOP..................................................................................15
Gambar 6: Kantor PLN pusat..................................................................16
Gambar 7: Kantor kementrian keuangan.................................................17

BAB I

PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG
Keterkaitan antara arsitektur dan perilaku manusia sangat memiliki
peran penting dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga apa yang diciptakan
oleh arsitek dapat merubah suatu perilaku manusia. Perilaku manusia
dapat terlihat dalam aktivitas yang sering terjadi di setiap harinya.
Tentunya dalam hal kebiasaan tersebut yang sering dilakukan oleh
manusia dapat kita jumpai dan kita amati di lingkungan sekitar.Dengan
semakin berkembangnya ilmu pengetahuan yang makin kompleks maka
perilaku manusia ( human behaviour ) semakin diperhitungkan dalam
proses perancangan yang sering disebut sebagai pengkajian lingkungan
perilaku dalam arsitektur. Di dalam merancang suatu bangunan, seorang
arsitek tentunya tidak mendasar pada imajinasinya sendiri. Hasil kreasi
seorang arsitek membentuk suatu kesatuan yang harmonis dalam berbagai
dimensi, terutama dimensi kenyamanan dan keamanan. Ketika merancang,
seorang arsitek diandaikan membuat asumsi asumsi tentang kebutuhan
manusia, memperkirakan bagaimana manusia berperilaku, bergerak dalam
lingkungannya, lalu memutuskan bagaimana bangunan tersebut dapat
menjadi lingkungan yang sehat bagi manusia pemakainya. Berdasarkan
hal itulah dapat disimpulkan bahwa antara arsitektur dan perilaku terdapat
hubungan yang erat, hal ini dapat dilihat dari aspek aspek pembentuk
perilaku manusia akibat lingkungan atau bentuk arsitektur dan sebaliknya.
Dengan kata lain perilaku manusia dapat diarahkan kearah yang lebih baik

bila nilai nilai positif dari lingkungan atau bentuk arsitektur dapat
membentuk kepribadian serta perilaku yang memiliki nilai positif. Hal ini
juga tidak lepas dari hasil kreasi seorang arsitek membentuk suatu
kesatuan yang harmonis dalam berbagai dimensi, terutama dimensi
kenyamanan dan keamanan. Dengan kata lain, ketika merancang, seorang
arsitek diandaikan membuat asumsi asumsi tentang kebutuhan manusia,
memperkirakan bagaimana manusia berperilaku, bergerak dalam
lingkungannya, lalu memutuskan bagaimana bangunan tersebut dapat
menjadi lingkungan yang sehat bagi manusia pemakainya.

RUMUSAN MASALAH
a. Apa itu azas psikologi dalam perancangan arsitektur ?
b. Apa saja contoh-contoh bangunan yang menggunakan azas
psikologi dalam perancangan arsitektur ?
TUJUAN
a. Untuk mengetahui pengertian dari azas psikologi dalam
perancangan arsitektur
b. Untuk mengetahui contoh-contoh bangunan yang dalam
perancangannya menggunakan azas psikologi

BAB II

PEMBAHASAN

A. Azas Psikologi Dalam Perancangan Arsitektur


Arsitektur berasal dari bahasa latin, yang berarti Keindahan. Dalam
arti khusus arsitektur adalah Ilmu yang mempelajari keindahan, kekuatan
dan kegunaaan dari suatu bangunan agar bangunan tersebut mempunyai
suatu nilai estetika. Mungkin timbul pertanyaan dalam diri kita Apakah
arsitektur dapat berpengaruh dan berkaitan dengan psikologis? Mengapa
arsitektur sangat bisa berpengaruh pada bidang psikolois?. Kata psikologi
berasal dari bahasa Yunani Purba, yaitu dari kata Psyche (jiwa) dan logos
(kajian mengenai sesuatu). Jadi kata psikologi bisa diartikan sebagai suatu
kajian mengenai sesuatu yang memberikan kesan kepada jiwa seseorang.
Dengan kata lain, psikologi adalah kajian mengenai jiwa atau aspek rohani
manusia dan hewan secara saintifik.
Arsitektur memang sangat berkaitan dan berpengaruh dengan
psikologis.Karena dalam arsitektur berkaitan dengan jiwa seni, emosi,
filsafat dan daya imaginasi dari seorang arsitek terhadap lingkungan
sekitar ataupun pada dirinya sendiri.Suatu bangunan mempunyai nilai
estetika yang berbeda akibat dari pengaruh psikologis arsitek itu
sendiri.Seperti kata seorang arsitek Belanda, Neils Prak : Akal sehat sang
arsitek bukanlah akal sehat si pemakai.Maksud perkataan tersebut adalah
karena yang satu telah mengalami pendidikan professional dan sedangkan
yang lain tidak.

Psikologi Arsitektur mulai berkembang pada tahun 1950-an dan


diperkenalkan secara formal di bidang akademik pada tahun 1960-an.
Berawal dari sebuah dari studi riset rumah sakit jiwa yang banyak
dilakukan di Amerika dan Inggris, salah satunya riset yang dilakukan oleh
William Ittelson dan Harold Proshansky di City University of New York
pada tahun 1958 di Amerika. Tujuan risetnya untuk mempelajari setting
spasial/arsitektural dari rumah sakit jiwa yang dapat mempengaruhi
perilaku pasien. Begitu juga pada waktu yang hampir bersamaan pada
akhir tahun 1950-an seorang psikiater bernama Humprey Osmond dan
seorang psikolog bernama Robert Sommer bekerjasama melakukan
penelitian yang menghasilkan teori Osmond tentang adanya setting
sosiofugal pada ruang yang berfungsi meminimkan interaksi sosial dan
setting sociopetal yang berfungsi memperbesar interaksi sosial. Pada saat
yang hampir bersamaan di Eropa, seorang ahli jiwa perancis bernama Paul
Silyadon memulai suatu program penelitian yang bekerjasama dengan
seorang arsitek dalam mendesain sebuah rumah sakit jiwa, yang bertujuan
khusus untuk mempercepat penyembuhan pasien (Baker & Chapman,
1962). Pada tahun 1969 hasil riset ini ditebitkan dalam sebuah monografi
yang didukung oleh WHO.
Pada tahun 1956, The Rsearch Commission of the Amerika Institute of
Architecs (IAI) mempersembahkan sebuah proposal kepada The National
Science Foundation (NSF) untuk mengadakan sebuah konferensi pada
tahun 1959 yang akan diadakan di University of Michigan. Namun pada
tahun 1958 telah diselenggarakan konferensi pendahualuan oleh IAI di
Cleveland dengan seminar-seminar yang dihadiri oleh berbagai partisipan

dari latar belakang yang berbeda seperti, para arsitek, insinyur sipil,
perencana kota, psikolog dan ahli sosial. Berasamaan dengan itu lahir
sebuah perjajanjian kerjasama antara seorang arsitek bernama Miller dan
seorang psikolog bernama Wheeler untuk menangani proyek konstruksi
dari beberapa asrama mahasiswa di Universitas Indiana.dari tahun ke
tahun psikologi arsitektur mulai mendapatkan respon dari kalangan
akademisi dan diadakanlah berbagai konferensi di universitasa-universitas,
dan konferensi pertama diadakan di University of Utah. Kemudian diikuti
universitas lain di Amerika seperti, University of Kansas, Pennynsylvania
State University, Clark University dan Massachusetts Institute of
Technology (MIT). Dari situlah mulai berkembang Psikologi Arsitektur
dan mulai banyak terbit buku-buku tentang Psikologi Arsitektur seperti
The Image of the City karya Lynch (1960).
Pengaruh yang sangat terasa yaitu dalamFenomena lingkungan dan
perilaku. Yang dibagi menjadi 2 bagian :

Proxemic; adalah jarak yang berbeda antar manusia yang dianggap


menyenangkan untuk melakukan interaksi sosial (berkaitan dengan
hal-hal umum). Ruang personal atau Personal space
a. Personal distance (jarak pribadi), yang memiliki jaraka ntara
1,5-4 kaki. Jarak ini adalah karakteristik kerenggangan yang
biasa dipakai individu satu sama lain.
b. Social distance yang mempunyai jarak 4-25 kaki dan
merupakan jarak-jarak normal yang memungkinkan terjadinya
kontak sosial yang umum serta hubungan bisnis

c. Personal space itu seolah-olah merupakan sebuah balon atau


tabung yang menyelubungi diri kita dan tabung itu membesar
dan mengecil bergantung dengan siapa kita sedang berhadapan.
Menurut Hall (1963), ada 4 macam jarak personal space, yaitu:
i.

Jarak intim (0 18 inci / 0 0,5 m) jarak untuk saling


merangkul sahabat, atau anggota keluarga, atau untuk

ii.

melakukan olahraga kontak fisik seperti gulat dan tinju


Jarak personal (18 inci 4 kaki / 0,5 1,3 m), yaitu jarak
untuk percakapan antara dua sahabat atau antar orang yang

iii.

sudah saling akrab.


Jarak sosial (4 12 kaki / 1,3 4 m), yaitu untuk
berhubungan yang bersifat formal seperti bisnis, dan

iv.

sebagainya.
Jarak publik (12 25 kaki / 4 8,3 m), yaitu untuk

hubungan yang lebih formal lagi seperti


Contoh proxemic : Bangunan rumah sakit, sekolah, balai
pertemuan dan sarana-sarang umum yang dipakai oleh banyak
orang.

Gambar 1: Mesjid Al Mashun, Medan. Salah satu sarana ibadah


bagi umat muslim
Sumber : hardi91.wordpress.com
2. Privacy; adalah suatu mekanisme pengendalian antar pribadi yang
mengukur dan mengatur interaksi dengan orang lain. Contoh: Rumah,
kamar tidur, villa, apartement dan lain-lainnya.

10

Gambar 2: Barbican tower, Inggris.Salah satu privacy place.


Sumber : hardi91.wordpress.com

Dari 2 fenomena ini, terdapat beberapa faktor faktor rancangan fisik


yang sangat berpengaruh bagi manusia, yaitu :

Kelompok pemakai; kelompok pemakai yang berbeda


mempunyai kebutuhan yang berbeda pula dan berpengaruh

11

dalam berbagai sifat lingkungan.contoh kebutuhan pelajar dan

pekerja kantor,
Faktor lingkungan; faktor ini juga sangat berpengaruh bagi
penggunanya.contohnya saja tempat tinggal orang yang
bertempat tinggal di gurun dengan yang berada di daerah

tropis.
Faktor antropometrik; antropometrik adalah proporsi dan
dimensi tubuh manusia dan karakteristik fisiologis dan
kesanggupan relative terhadap kegiatan manusia yang berbeda
beda.contoh : ukuran tubuh anak anak.

Oleh karena itu dalam proses harus dengan pertimbangan yang matang
dengan memperhatikan faktor psikologis manusia dan lingkungan
sekitar.Maka dari itu psikologis sangat berpengaruh dan berkaitan kuat
dengan arsitektur.
Azas psikologi berusaha menggabungkan antara asas rasional dan
simbolik. Dalam asas ini, pemakai karya rancangan dapat berpartisipasi
dalam rancangannya. Asas psikologik berupaya menimbulkan respon dari
pengguna dan merangsang fantasinya. Gubahan-gubahan dalam asas ini
akan turut mempengaruhi pola perilaku manusia.

12

B. Contoh-contoh Bangunan
Meskipun ada banyak asas dalam perancangan arsitektur yang
kelihatannya terpisah, dalam penerapannya, masing-masing asas tersebut
tetap memiliki andil dalam membentuk suatu karya arsitektur. Karena,
penggunaan asas dalam merancang bukanlah suatu pilihan, melainkan
prioritas. Sehingga, bukan tidak mungkin suatu karya arsitektur
melibatkan masing-masing asas tersebut dalam proses perancangannya,
hanya saja dalam porsi yang berbeda-beda, yang satu mungkin lebih
menonjol daripada yang lain. Sebagai contoh :
1. Bangunan Sekolah Taman Kanak-Kanak (TK)
Bangunan Taman Kanak-Kanak (TK) merupakan sebuah contoh dari
azas psikologi, karena semua aspek telah disesuaikan pada penggunanya,
yaitu anak-anak. Mulai dari bentuk bangunan, cat dinding yang berwarnawarni, hingga taman bermain yang asri sangat diatur sedemikian rupa
hingga dapat mengubah psikologi anak menjadi lenih ceria di lingkungan
sosial yang hidup.
Contohnya bangunan TK yang berlokasi di pinggiran selatan

kota Prancis yang bernaman Bule-Moselle. Dirancang oleh arsitek


Paul le quernec, TK ini dibangun dengan konsep safety atau
mengutamakan keselamatan dan keamanan bagi anak-anak. Bentuk
bangunannya yang menyerupai tenda yang melengkung,
menghindari sudut tajam yang berbahaya bagi anak-anak.

13

Gambar 3: TK Bule-Moselle. dirancang oleh arsitek Paul le quernec


Sumber : economy.okezone.com

Jika pada bangunan TK kebanyakan menggunakan koridor sebagai


pembatas antar kelas, gedung ini tidak menggunakan koridor. Gedung ini
didesain dengan segala pusat pembelajaran berada disekitar tenda, ini
bertujuan untuk menciptakan lingkungan belajar seperti di alam terbuka
terbuka. Atap melengkung ini membentang disepanjang taman bermain.
Ini bertujuan melindungi anak-anak dari efek bahaya matahari. Tidak
hanya itu, Paul le quernec juga mendesain jalan didepan sekolah TK ini
agar satu arah. Hal ini dimaksudkan agar mengurangi resiko kecelakaan
bagi anak-anak.

14

Contoh lain yaitu bangunan sekolah TK 'LOOP' di Tianjin, Cina ini


dirancang oleh biro arsitek SAKO. Kelas-kelas dibagi ke dalam tiga lantai,
di atapnya terdapat taman bermain terbuka. Konsepnya serba kurva, nyaris
tak ada sudut tajam, nyaman dan aman untuk anak-anak bermain dan
belajar.

Gambar 4 : TK LOOP di Tianjin, Cina


Sumber : aneh-tapi-nyata.blogspot.com

15

Gambar 5: TK LOOP di Tianjin, Cina

Sumber : aneh-tapi-nyata.blogspot.com

2. Gedung Kantor
Sebagai sebuah bangunan yang diperuntukkan sebagai pusat
kegiatan bekerja, tentunya seluruh aspek telah disesuaikan dengan
pengguna, yaitu karyawan. Bentuk bangunan kantor yang umumnya
cenderung kotak dengan aksen garis yang tegas dan seragam, seolah
mengandung makna ketegasan , yang tentunya berguna bagi psikologi
para pegawai dan karyawan didalamnya.

16

Contohnya bangunan kantor PLN pusat di Jakarta dan Kantor


kementrian keuangan

Gambar 6: Kantor PLN pusat di Jakarta


Sumber : skalanews.com

17

Gambar 7: Kantor kementrian keuangan


Sumber : m.tempo.co

18

BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
Arsitektur sangat berkaitan dan berpengaruh dengan psikologis.Karena
dalam arsitektur berkaitan dengan jiwa seni, emosi, filsafat dan daya
imaginasi dari seorang arsitek terhadap lingkungan sekitar ataupun pada
dirinya sendiri.Suatu bangunan mempunyai nilai estetika yang berbeda
akibat dari pengaruh psikologis arsitek itu sendiri. Oleh karena itu dalam
proses harus dengan pertimbangan yang matang dengan memperhatikan
faktor psikologis manusia dan lingkungan sekitar.Maka dari itu psikologis
sangat berpengaruh dan berkaitan kuat dengan arsitektur.
Azas psikologi berusaha menggabungkan antara asas rasional dan
simbolik. Dalam asas ini, pemakai karya rancangan dapat berpartisipasi
dalam rancangannya. Asas psikologik berupaya menimbulkan respon dari
pengguna dan merangsang fantasinya. Gubahan-gubahan dalam asas ini
akan turut mempengaruhi pola perilaku manusia.
Sebagai contoh :Bangunan Taman Kanak-Kanak (TK) merupakan
sebuah contoh dari azas psikologi, karena semua aspek telah disesuaikan
pada penggunanya, yaitu anak-anak. Dan juga Bentuk bangunan kantor
yang umumnya cenderung kotak dengan aksen garis yang tegas dan

19

seragam, seolah mengandung makna ketegasan , yang tentunya berguna


bagi psikologi para pegawai dan karyawan didalamnya.

20

DAFTAR PUSTAKA

Atn. 2014. Bangunan TK/Playgroup Unik Serba Kurva.


Diakses pada: 17 september 2016.

Prabowo Hendro. 2013. Seri Diktat Kuliah Arsitektur,Psikologi dan


Masyarakat. Jakarta : Gunadarma
SlideShare. 2015. Azas Perancangan Arsitektur. Diakses pada : 19
september 2016

21