Anda di halaman 1dari 62

1

KEGIATAN PEMELIHARAAN PENGGEMUKAN TERNAK SAPI


PT. TRI NUGRAHA FARM
DUSUN PONGANGAN DESA SAMIRONO KECAMATAN GETASAN
KABUPATEN SEMARANG

LAPORAN PRAKTIK KERJA

OLEH :
ARIF CAHYANTO
D0A013040

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PETERNAKAN
PROGRAM STUDI D-III PRODUKSI TERNAK

2
PURWOKERTO

3
2016 KEGIATAN PEMELIHARAAN PENGGEMUKAN TERNAK SAPI
PT. TRI NUGRAHA FARM
DUSUN PONGANGAN DESA SAMIRONO KECAMATAN GETASAN
KABUPATEN SEMARANG

Oleh :
ARIF CAHYANTO
D0A013040

Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Kurikuler


Program Studi D-III Produksi Ternak
Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PETERNAKAN
PROGRAM STUDI D-III PRODUKSI TERNAK

4
PURWOKERTO
2016

5
LAPORAN PRAKTIK KERJA
KEGIATAN PEMELIHARAAN PENGGEMUKAN TERNAK SAPI
PT. TRI NUGRAHA FARM
DUSUN PONGANGAN DESA SAMIRONO KECAMATAN GETASAN
KABUPATEN SEMARANG

Oleh :
ARIF CAHYANTO
D0A013040

Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Kurikuler


Program Studi D-III Produksi Ternak
Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman

Diterima dan disetujui


Pada tanggal..
Pembimbing I

Pembimbing II

Ir. Pambudi Yuwono M.Sc


NIP. 19630915 198803 1002

Drh. Mohandas Indradji, M.P.


NIP. 19670408 199403 2001
Mengetahui :

Wakil Dekan
Bidang Akademik

Ketua Program Studi


D-III Produksi Ternak

Ir. Endro Yuwono, MS


NIP.19610310 198601 1001

Prof. Ir. Dadang Mulyadi S.,MS.M.Agr.Sc.Ph.D


NIP.19580228 198303 1003

6
SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama

: Arif Cahyanto

NIM

: D0A013040

`Angkatan

: 2013

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam menyusun laporan praktik kerja
lapangan ini, saya tidak melakukan tindakan plagiat sebagaimana dimaksudkan
dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 17 Tahun 2010 tentang
pencegahaan dan penanggulangan plagiat di perguruaan tinggi, kecuali yang secara
tertulis saya acu dalam naskah ini dan disebutkan dalam pustaka.
Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya, apabila pernyataan ini ada yang tidak benar saya bersedia dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuaan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Purwokerto, Juni 2016


Yang menyatakan

Arif Cahyanto
NIM. D0A013040

PRAKATA

Puji dan syukur penulis sampaikan kepada Allah SWT karea atas rahmat dan
hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan praktik kerja yang berjudul Kegiatan Pemeliharaan Penggemukan Ternak Sapi PT Tri Nugraha Farm Dusun
Pongangan Desa Samirono Kecamatan Getasan Kabupaten Semarang. Penulisan
laporan ini bertujuan untuk mengetahui hal apa saja yang dilakukan dalam sebuah
Farm.
Penulisan laporan praktik kerja ini tidak lepas dari bantuan banyak pihak, oleh
karena itu perkenakan penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Prof. Dr. Ir Akhmad Sodiq, M.Sc. Agr selaku Dekan Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, yang telah memberikan ijin dilakukannya
praktik kerja ini.
2. Ir. Endro Yuwono, MS selaku Wakil Dekan Bagian Akademik Fakultas
Peternakan Universitas Jenderal Soedirman.
3. Prof. Ir. Dadang Mulyadi Saleh, MS.M.Agr.Sc.Ph.D selaku Ketua Program Studi
Diploma III Produksi Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman.
4. Dr. Ir. Sri Rahayu, M.Si selaku Dosen Pembimbing Akademik, yang telah membimbing akademik selama ini.
5. Ir. Pambudi Yuwono M.Sc dan Drh Mohandas Indradji selaku dosen pembimbing
praktik kerja.
6. Bapak Tanwir, selaku manajer PT Tri Nugraha Farm yang telah memberikan izin dan memeberi ilmu pengetahuan selama praktik kerja.
7. Ibu Sri dan Bapak andri selaku bagian sekertariatan di PT Tri Nugraha Farm
yang telah membantu memberikan data untuk penyelsaian laporan praktik kerja.

8. Bapak Muhammad S dan Bapak Wiji selaku Kepala Kandang dan kepala
konsetrat PT Tri Nugraha Farm yang telah memberikan ilmu dan informasi serta
membantu penulis selama praktik kerja.
9. Seluruh Staff dan pekerja kadang PT Tri Nugraha Farm yag telah memberikan
bantuan dan kerjasama selama praktik kerja.
10. Keluarga yang sangat saya sayangi dan selalu memberikan dukungan, semangat
dan doa.
11. Teman-teman kelompok praktik kerja saya yang memberikan bantuan dan
kerjasama yang baik.
12. Semua Pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu atas bantuan moral
maupun material dalam penulisan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan praktik kerja ini masih terdapat kekurangan
dan jauh dari sempurna. Selain itu, berharap semoga laporan praktik kerja ini bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkan.

Purwokerto, Juni 2016

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL.....................................................................................................

DAFTAR GAMBAR................................................................................................ xi
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................. xii
RINGKASAN........................................................................................................... xiii
1. PENDAHULUAN................................................................................................

1.1. Latar Belakang............................................................................................

1.2. Tujuan.........................................................................................................

1.3. Kegunaan....................................................................................................

2. TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................

2.1. Bibit............................................................................................................

2.2. Pakan dan Air Minum.................................................................................

2.3. Perkandangan..............................................................................................

2.4. Pemeliharaan...............................................................................................

2.5. Kesehatan....................................................................................................

2.6. Penanganan Limbah....................................................................................

2.7. Tenaga Kerja...............................................................................................

3. MATERI DAN CARA KERJA.............................................................................

3.1. Materi..........................................................................................................

3.2. Cara Kerja...................................................................................................

3.3. Data...........................................................................................................

10

3.4. Pelaksanaan Praktik Kerja........................................................................

10

4. VISUALISASI KEGIATAN...............................................................................

11

4.1. Kegiatan Rutin..........................................................................................

11

4.2. Kegiatan Isidental.....................................................................................

12

4.3. Kegiatan Penunjang..................................................................................

13

5. KEGIATAN DAN PEMBAHASAN..................................................................

15

5.1. Indentitas Wilayah....................................................................................

15

5.2. Indentifikasi Usaha Peternakan................................................................

16

5.3. Bibit..........................................................................................................

18

5.4. Pakan dan Air Minum...............................................................................

19

5.5. Evaluasi Kecukupan Nutrien....................................................................

24

5.6. Perkandangan............................................................................................

25

5.7. Aspek Pemeliharaan.................................................................................

28

5.8. Aspek Kesehatan......................................................................................

28

5.9. Penanganan Limbah..................................................................................

30

5.10. Tenaga kerja..............................................................................................

31

5.11. Analisis Ekonomi......................................................................................

32

6. EVALUASI KEBERHASILAN.........................................................................

35

6.1. Skor Likert Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha Pemeliharaan. 35


6.2. Deskripsi Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha Pemeliharaan....

35

6.3. Solusi Temuan Masalah Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan..............

37

7. KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................................

38

7.1. Kesimpulan...............................................................................................

38

7.2. Saran.........................................................................................................

38

DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................

39

10

LAMPIRAN...........................................................................................................

41

RIWAYAT HIDUP..................................................................................................

48

11

DAFTAR TABEL

Nomor

Halaman

1. Susunan Ransum Pejantan.................................................................................... 21


2. Kebutuhan nutrien sapi yang digemukkan di PT Tnf........................................... 24
3. Evaluasi kecukupan Nutrisi.................................................................................. 24
4. Tabel Hasil Evaluasi Kegiatan Usaha................................................................... 35
5. Solusi Temuan Masalah Hasil Evaluasi................................................................ 37

12

DAFTAR GAMBAR

Nomor Halama

1. Pemberian Pakan................................................................................................... 11
2. Pembersihan Tempat Minum................................................................................ 11
3. Pembersiahan Feses.............................................................................................. 12
4. Pembuatan Konsentrat.......................................................................................... 12
5. Penimbangan Sapi................................................................................................ 13
6. Diskusi Manajer.................................................................................................... 13
7. Kunjungan Pabrik Pengolahan............................................................................. 14
8. Diskusi Pemasaran................................................................................................ 14
9. Limousin dan simmental....................................................................................... 18
10. Mixer................................................................................................................... 20
11. Pengemasan Konsentrat...................................................................................... 22
12. Gudang dan Distribusi Jerami............................................................................ 22
13. Distribusi Air...................................................................................................... 23
14. Kandang LM....................................................................................................... 25
15. Pembersihan Kandang........................................................................................ 27
16. Pengolahan Limbah............................................................................................ 30
17. Tenaga Kerja....................................................................................................... 32

13

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Halaman

1. Data Penjualan Sapi Bulan Febuari-Maret 2016.................................................. 41


2. Denah PT Tri Nugraha Farm................................................................................ 41
3. Perhitungan Evaluasi Kecukupan Nutrisi Pakan.................................................. 42
4. Analisis Ekonomi.................................................................................................. 44

14

RINGKASAN

Kegiatan praktik kerja dilaksanakan pada tanggal 18 Februari 2016 sampai


dengan 18 Maret 2016 di PT Tri Nugraha Farm Desa Samirono, Kecamatan Getasan,
Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. Tujuan praktik kerja mempelajari secara
langsung kegiatan usaha peternakan sapi potong di PT Tri Nugraha Farm.
Materi yang digunakan untuk praktik kerja di PT Tri Nugraha Farm adalah sapi
Limousin dan simmental yang didapat dari daerah sekitar dan pembibitan. Jumlah
sapi yang diamati pada saat praktik kerja adalah 298 ekor di kandang belakang
berbentuk individu, atap monitor dan tipe kandang terbuka.
Pakan yang diberikan berupa konsentrat dan hijauan, dilakukan dua kali sehari.
Pemberian konsentrat sebanyak 7 kg/ekor/hari dan jerami 3 kg /ekor/hari. Pakan yang
diberikan memiliki kelebihan BK sebanyak 2,6 kg, PK 0,289 kg dan TDN 1,7 kg
dengan PBBH 0,7 kg per ekor per hari selama 6 bulan. Bahan baku konsentrat terdiri
dari onggok, bran, garam, katul jantan, kulit kacang tanah, molases, bungkil kelapa
sawit, kopra, kalsium, starvit, soyxil, Go Pro, dan Clitonok dan air minum membeli di
sumber mata air yang ada disekitar.
Kegiatan praktik kerja di PT Tri Nugraha Farm meliputi pemberian pakan,
penanganan sapi, pembersihan kandang, pengontrolan penyakit, dan pengolahan
limbah. Kandang dan tempat minum dibersihkan setiap hari dengan menyemprot
lantai kandang dan menyikat dinding bak minum. Penanganan (handling) sapi
dilakukan ketika ada sapi sakit dan sapi yang akan dipanen. Pengontrolan kesehatan
dilakukan setiap pagi dan siang hari. Limbah kotoran sapi diolah menjadi pupuk
organik. Umur pemeliharaan sapi berdasarkan sampel penjualan, berat badan awal
sapi masuk rata-rata 304 kg dan berat badan akhir sapi rata-rata 437 kg dan
menghasilkan PBBH 0,7 kg.

Kata kunci: limousin, simmental, penggemukan, pakan

1. PENDAHULUAN
15

1.1. Latar Belakang


Bidang peternakan sekarang dikenal sebagai usaha yang menawarkan berbagai
kesempatan. Peternakan yang banyak berkembang antara lain untuk ternak unggas
ayam ras. Sedangkan pada ruminansia adalah sapi potong atau bidang penggemukan.
Hal ini didukung atau disebabkan semakin tinggi kesadaran masyarakat akan nilai
gizi , salah satunya dari daging sapi potong.
Perkembangan yang membangakan karena bidang peternakan mengalami
kemaj-uan dari segala segi, namun ada pula yang mengalami kemunduran. Salah satu
yang mulai berkembang dari ternak ruminansia sapi potong dimulai dari manajemen,
biosecurity, pakan dan perlakuan. Dukungan pemerintah dari tahun ke tahun meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah permintaan konsumen dan peternakan
rakyat.
Manajemen dari setiap peternakan berbeda-beda dikarenakan banyak usaha dari
jumlah populasi dan wilayah geografis. Letak geografis di pegunungan atau dataran
lainya sudah pasti berbeda manajemen. Seperti yang terdapat pada manajemen
pemeiliharaan dipenggemukan sapi potong di wilayah Semarang yaitu perusahaan PT
Tri Nugraha Farm. Manajemen yang dimaksud adalah kegiatan pemeliharaan, sarana
prasarana, perkandangan dan masih banyak lagi akan dibahas dalam laporan kegiatan
penggemukan sapi di perusahaan.

1.2. Tujuan

16

Tujuan dilakukannya praktik kerja ini adalah untuk mengetahui secara langsung
kegiatan penggemukan sapi potong di PT Tri Nugraha Farm Semarang, untuk
mempel-ajari ilmu-ilmu yang tidak didapat di kampus dan menerapkan ilmu yang
telah didapat dalam sebuah usaha penggemukan sapi potong.
1.3. Kegunaan
1.3.1. Mahasiswa dapat meningkatkan keterampilan kerja (skill) dan pengalaman di
lapangan.
1.3.2. Mahasiswa dapat belajar bersosialisai dengan karyawan, staff dan pegawai
disebuah usaha peternakan.
1.3.3. Mahasiswa dapat menyerap ilmu-ilmu dan teknologi yang diterapkan disebuah
usaha peternakan.
1.3.4. Mahasiswa dapat membandingkan antara teori dalam kuliah dan kenyataan di
lapangan.

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Bibit
Pemilihan sapi bakalan dalam sebuah usaha peternakan merupakan langkah
yang sangat menentukan keberhasilan usaha. Dinyatakan pula bahwa sapi bakalan
bisa dip-eroleh dari berbagai sumber, diantaranya pembelian langsung dari pasar
hewan, impor dari luar negeri, atau pembibitan sendiri (Abidin, 2002).

17

Menurut Sugeng (2008), sapi yang sehat keadaan tubuhnya tampak bulat berisi
dengan kulit lemas, mudah dilipat yang bila dilepas lipatannya cepat merata kembali,
mudah dan bebas digeser-geser, sapi terlihat tegap, dan keempat kaki memperoleh
titik berat sama. Dinyatakan pula bahwa sapi yang terus-menerus tiduran memberikan
kesan bahwa sapi tersebut sakit atau mengalami kelelahan.
Pemilihan bangsa sapi berkaitan dengan permintaan bakalan untuk usaha
penggemukan (Hadi, 2000). Sebagian besar wilayah Indonesia, populasi sapi PO
masih sangat mendominasi, karena pada awalnya daerah tersebut merupakan basis
lokasi pengembangan bangsa sapi tersebut. Namun di beberapa daerah seperti
Wonosobo, Grobogan, Salatiga, dan Magetan, pengusahaan bangsa sapi lain seperti
brahman, Peranakan FH, Peranakan Charolise, Peranakan Hereford dan Peranakan
simmental mulai berkembang walaupun populasinya masih jauh lebih sedikit (Hadi,
2002).
2.2. Pakan dan Air Minum
Pakan adalah zat yang ada di alam dan dikonsumsi oleh hewan untuk
kepentingan tubuhnya yang berupa bahan pakan (Irawan, 2009). Menurut Santosa,
(2006), pakan adalah kebutuhan mutlak yang harus selalu diperhatikan dalam kelangsungan hidup pemeliharaan ternak. Apalagi untuk ternak ruminansia yang
memerlukan sumber hijauan sebagai proporsi pakannya.
Bahan pakan dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu konsentrat dan bahan
serat. Menurut Sudarmono (2008), konsentrat adalah pakan yang berkonsentrasi
tinggi dengan kadar serat kasar yang relatif rendah dan mudah dicerna. Dinyatakan
pula bahwa fungsi konsentrat ini adalah meningkatkan dan memperkaya nilai gizi
pada bahan pakan lain yang nilai gizinya rendah.
18

Ternak juga membutuhkan air minum selain mengkonsumsi hijauan dan


konsen-trat. Air berfungsi sebagai pelarut zat-zat makanan, membantu penyerapan
dan pereda-ran ke seluruh tubuh (Soeprapto, 2006).
2.3. Perkandangan
Kandang merupakan sarana yang diperlukan oleh sapi potong. Kandang berfungsi tidak hanya sekedar sebagai tempat berteduh atau berlindung dari hujan,
melainkan bagi ternak sapi sebagai tempat istrahat yang nyaman. Menurut Sugeng
(2008) secara umum konstruksi kandang harus kuat, mudah dibersihkan, bersirkulasi
udara baik, sel-ain itu ternak terlindungi dari pengaruh lingkungan yang merugikan.
Menurut Soeprapto (2006), ada dua tipe kandang yang bisa dibuat untuk memelihara sapi potong, yakni kandang individual dan kandang koloni. Menurut Siregar
(20-08), lantai kandang dapat terbuat dari semen, papan/kayu atau tanah yang
dipadatkan dengan kemiringan 2%. Dinyatakan pula bahwa tempat ransum dan air
minum dapat dibuat dari tembok beton dengan lubang pembuangan air pada bagian
bawah, bentuk tempat ransum dan air minum sebaiknya dibuat cekung. Rasyid (2007)
menambahkan, selokan merupakan saluran pembuangan kotoran dan air kencing yang
berada di belakang kandang ternak. Ukuran selokan kandang adalah lebar 30-40 cm
dan kedal-aman 5-10 cm.
2.4. Pemeliharaan
Menurut Siregar (2008), penggemukan sapi di luar negeri dikenal dengan
sistem pasture fattening, dry lot fattening, dan kombinasi keduanya, sedangkan di
Indonesia

dikenal

dengan

sistem kereman.

Sugeng

(2008)

menambahkan

penggemukan sapi sis-tem kareman merupakan sapi dipelihara dan dikerem di dalam

19

kandang terus-menerus dalam periode tertentu, mereka diberi makan dan minum di
dalam kandang, tidak dikembalakan maupun dipekerjakan.
Menurut Soeprapto dan Abidin (2006) peternakan sapi potong skala komersial,
pakan hijauan justru diberikan dalam jumlah terbatas. Artinya, pakan utamanya
adalah konsentrat dengan kadar protein kasar sebesar 15-16% dan pemberian
konsentrat untuk sapi penggemukan yaitu 75 % dari total pakan yang dikonsumsi.
2.5. Kesehatan
Berbagai jenis penyakit sapi sering berjangkit di Indonesia, baik yang menular
ataupun tidak menular. Penyakit menular yang berjangkit pada umumnya menimbulkan kerugian besar bagi peternak, bisa jutaan rupiah setiap tahunnya (Sugeng,
2008). Menurut Abidin (2002) secara umum bakteri, virus, dan penyebab penyakit
lainnya menyukai tempattempat kotor. Untuk mencegah berkembangnya bibitbibit
penyakit, menjaga atau memelihara kebersihan perlu dilakukan secara rutin.
Pencegahan penyakit dapat dilakukan dengan cara sanitasi kandang dan lingkungan, pemberian pakan yang berkualitas dan kuantitas sesuai dengan kebutuhan
ternak dan vaksinasi. Menurut Fikar (2010) cacing sering menyerang sapi pada setiap
tahap kehidupannya. Dinyatakan pula bahwa pencegahan penyakit ini dapat
dilakukan den-gan memberikan obat cacing secara rutin setiap enam bulan sekali
sesuai dosis yang dianjurkan.
2.6. Penanganan Limbah
Menurut Sihombing (2000), limbah ternak adalah sisa buangan dari suatu
kegiat-an usaha peternakan seperti usaha pemeliharaan ternak, rumah potong hewan,
pengol-ahan produk ternak, dan sebagainya. Limbah tersebut meliputi limbah padat
dan limbah cair seperti feses, urine, sisa makanan, embrio, kulit telur, lemak, darah,
20

bulu, kuku, tulang, tanduk, isi rumen, dan lain-lain. Sedangkan menurut Djaja (2008),
limbah adal-ah bahan yang terbuang atau dibuang dari suatu aktivitas manusia atau
proses alam yang tidak atau belum mempunyai nilai ekonomi, tetapi justru memiliki
dampak nega-tif.
Menurut Siregar (2008) menyatakan bahwa selama usaha penggemukan sapi
berlangsung akan banyak kotoran sapi yang tertimbun di sekitar kandang, apabila
tidak dikelola secara baik maka kotoran ini dapat mengotori lingkungan. Oleh karena
itulah, kotoran sapi tersebut harus diproses menjadi bentuk lain sehingga tidak
dibiarkan menumpuk begitu saja di sekitar kandang dan kotoran ternak dapat
langsung digunakan untuk menghasilkan gas bio dan kemudian limbah padatnya
masih dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik.
2.7. Tenaga Kerja
Tenaga kerja yang baik dan bertanggung jawab, diperlukan proses seleksi yang
cukup ketat dan diikuti proses pelatihan yang berlanjut, sehingga tenaga kerja
memiliki jalur karir tersendiri. Dalam proses seleksi tenaga kerja, perlu diperhatikan
beberapa faktor, seperti tingkat pendidikan, pengalaman, keterampilan, kondisi fisik,
dan jenis kelamin (Abidin, 2002).
Menurut Sugandi dkk. (2002), tenaga kerja berdasarkan kelompok umur dibagi
menjadi tiga, yaitu: kelompok umur 10 14 tahun disebut anak anak atau golongan
yang belum produktif, kelompok 15 64 tahun disebut golongan tenaga kerja yang
tidak termasuk orang yang bersekolah dan mereka yang pensiun, dan untuk kelompok
umur 64 keatas disebut kelompok usia tua.

21

3. MATERI DAN CARA KERJA

3.1. Materi
3.1.1. Ternak
Ternak sapi potong yang diperihara di PT Tri Nugraha Farm adalah simmental,
limosin, FH (Frisen Holstain) dan sapi hasil pembibitan. Ternak diambil dari pasar
hewan dan sudah terdapat supplier tersendiri yang berasal dari daerah sekitar. Masa
penggemukan sendiri antara 6-8 bulan dengan pertambahan bobot badan harian lebih
dari 0,5 kg untuk simmental dan kurang dari 0,5 kg selain sapi tersebut. Peternakan
milik PT Tri Nugraha Farm memiliki ternak sapi potong sebanyak 556 ekor.
3.1.2. Pakan
Pakan yang di gunakan konsentrat dan jerami padi, konsentrat merupakan hasil
produk dari PT Tri Nugraha Farm sendiri yang terdiri dari campuran onggok, bran,
garam, katul jantan, kulit kacang, sawit, kopra, tetes, kalsium, starvit, soyixil, Go Pro,
dan clitonok yang sudah dimixing dengan berat 1 karung 30 kg. Bahan baku di dapat
dari daerah sekitar, jawa timur dan Sumatra. Pakan diberikan satu hari dua kali
dengan perbandingan pagi se karung untuk 12 ekor dan sore untuk 6 ekor. Pakan yang
sudah dimixing di jual dengan harga 2.400 per kg. Jerami padi berasal dari daerah
sekitar dan satu ikut jerami mempunyai berat berbeda-beda yaitu 25 kg. Satu ikat
jerami pada siang hari dan dini hari. Pakan konsentrat dan jerami menggunakan
sistem penumpukan kunci dan mengunakan FIFO (Frist In Frist Out).
3.1.3. Kandang
Bangunan kandang penggemukan sapi yang digunakan PT Tri Nugraha Farm
sudah permanen, dengan tipe atap monitor dan bentuk kandang individu. Jumlah
22

kandang 14 kandang, yaitu kandang depan dibagi dari kode A-F dan kandang
belakang L-S. Kandang yang diamati adalah kandang belakang dengan system
pemeliharaan tail to tail. Terdapat juga gudang jerami dan gudang konsentrat.
3.1.4. Sarana dan prasarana
Sarana produksi yang digunakan di kandang belakang PT Tri Nugraha Farm
adalah 6 sekop, Sapu lidi 4 buah, penampungan air kapasitas 1.000 liter 3 buah, 1
buah timbangan sapi, troly 4 buah, tali dan pengikat. Farm juga di lengkapi dapur
luar dan dalam, kamar mandi di setiap kandang serta kantor, mess karyawan dan pkl,
1 buah truk, 1 buah mobil pengangkut, dan 2 buah truk tangka air, dan tenpat
pembuatan konsentrat.
3.2. Cara Kerja
3.2.1. Kegiatan Internal ( Kegiatan Rutin dan Isidental )
Kegiatan

internal

bertujuan

untuk

mendapatkan

data

pokok

selama

pemeliharaan agar dapat mengetahui manajeman yang ada di perusahaan. Kegiatan


internal terdiri atas rutin dan isidental yang dilakukan dari pagi sampai sore hari dan
malam hari.
Kegiatan Rutin yang dilakukan meliputi pemebrsiahan tempat minum,
pembersian tempat pakan, pembersian feses, Pembersihan saluran pembuangan,
bersih kandang, pendistribusian konsentrat dan jerami padi, serta piket dini hari.
Sedangkan kegiatan isidental meliputi pemeliharaan sapi perah, pembuatan
konsentrat, kunjungan ke pabrik pengolahan daging milik PT Tri Nugeraha Farm,
diskusi dengan bagian kantor, dan bersih lingkungan dalam wilayah perusahaan.
3.2.2. Kegiatan Eksternal

23

Kegiatan yang dilakukan di luar perusahaan untuk memperoleh data sekunder.


Kegiatan ini meliputi kunjungan ke kantor desa dan kecamatan, identifikasi lokasi
praktik kerja lapangan, dan menjalin hubungan dengan masyarakat lokasi praktik
kerja lapangan.
3.3. Data
Pengumpulan data selama praktik kerja lapangan yaitu dengan melakukan
wawancara langsung dengan pengelolah peternakan yang bersangkutan, melakukan

pengamatan secara langsung terhadap objek selama kegiatan pemeliharaan pengemukan sapi, dan mencatat instansi terkait, yaitu data monografi Dusun Pongangan Desa
Samirono Kecamatan Getasan Kabupaten Semarang untuk melengkapi data selama
praktik kerja ternak ruminansia. Data yang diperoleh kemudian diolah dan dibandingkan dengan teori yang ada untuk memperoleh kesimpulan.
3.4. Pelaksanaan Praktik Kerja
Kegiatan praktik kerja telah dilaksanakan pada tanggal 18 Februari 2016
sampai dengan 18 Maret 2016. Sedangkan tempat praktik kerja dilaksanakan di

24

peternakan sapi potong milik PT Tri Nugraha Farm Dusun Pongangan Desa
Samirono Kecamatan Getasan Kabupaten Semarang Jawa Tengah.

25

Gambar 1. Pemberian Pakan


Gambar 2. Pembersihan Tempat Minum

26

4.2. Kegiatan Isidental

Gambar 3. Pembersiahan Feses

Gambar 4. Pembuatan Konsentrat

27

Gambar 5. Penimbangan Sapi


4.3. Kegiatan Penunjang

Gambar 6. Diskusi Manajer


28

Gambar 7. Diskusi Pemasaran

5. KEGIATAN DAN PEMBAHASAN

5.1.

Gambar 8. Kunjungan Pabrik Pengolahan


Indentitas Wilayah
5.1.1. Kondisi Geografis
Desa Samirono terletak di wilayah Kecamatan Getasan Kabupaten Semarang,
tinggi permukaan Desa Samirono 18 m dari permukaan laut dengan luas wilayah
29

334,3 ha. Suhu udara di daerah ini antara 19-27 oC dengan kelembaban rendah. Desa
Samirono terdiri dari 4 Dusun dengan Rukun Warga (RW) 6 dan Rukun Tetangga
(RT) 12. Hingga saat ini jumlah penduduk Desa Samirono sebanyak 2.294 jiwa.
5.1.2. Mata Pencahariaan Penduduk
Mata pencahariaan penduduk di Desa Samirono yang terbanyak adalah petani
sebanyak 1.646 jiwa, pegawai swatsa sebanyak 299 jiwa, peternak 104 orang, dan
buruh sebanyak 213 orang. Adapun mata pencaharian lain yaitu 2.294 orang, TNI 1
orang, pedagang 9 orang, PNS 13 orang, pensiunan 9 orang, dan POLRI 1 orang,
5.1.3. Prospek Usaha Ternak Sapi atau Ruminansia
Prospek usaha untuk peternakan ruminansia sangat mendukung dari segi
lingku-ngan, lingkungan yang dimaksudkan adalah hampir setiap rumah memiliki
hewan ternak besar atau ruminansia. Kemudian suhu lingkungan yang merupakan
daerah dataran tinggi dekat dengan gunung merbabu serta ketersediaan pakan hijauan
rumput hay yang melimpah. Akses transportasi kejalan raya tidaklah jauh dan sudah
beraspal sehingga kendaraan besar seperti turck biasa lewat. Pasar hewan yang
terdapat di kota salatiga juga mudah terjangkau oleh masyarakat.

5.2. Indentifikasi Usaha Peternakan


5.2.1. Identifikasi Lokasi
Perusahaan Tri Nugraha Farm terletak di wilayah Kecamatan Getasan
Kabupaten Semarang, perusahan ini memiliki luas wilayah 18 ha. Suhu udara
daerah antara 19-27 oC dengan kelembaban rendah. Perusahaan ini terletak di kaki
gunung merbabu dan diantara perbatasan antara Boyolali dengan Semarang.
30

Lingkungan sekitar sangat men-dukung dalam pengembangan peternakan karena


hampir sebagaian besar masyarakat sekitar memiliki ternak sapi.
5.2.2. Indentifikasi Usaha Peternakan
Perusahaan Tri Nugraha Farm bergerak dalam pemeliharan pedet, penggemukan sapi potong, sapi perah dan pembuatan konsentart. Perusahaan ini merupakan
anak perusahaan dari Hanamasa. Perusahaan ini memiliki lebih dari 20 pekerja yang
berasal dari lingkungan sekitar. Penghasilan dari perusahaan ini untuk sapi potong
ada yang dijual keluar dan ada yang dikirim ke perusahan pengolahan milik
Hanamasa, sedangkan untuk hasil dari sapi perah dikirim ke koperasi sekitar.
Perusahaan ini masih dalam tahap berkembang karena dari perhitungan PBBH masih
kurang memenuhi dan sebagaian besar tidak dijual kepasar melainkan ke pabrik
pengolahan.
5.2.3. Sejarah Perusahaan
Perusahaan Ternak Tri Nugraha Farm didirikan pada bulan mei 2010 oleh H.
Rachmatullah B.A, SE dan bergerak dibidang penggemukan sapi potong. Pemilihan
usaha penggemukan sapi potong berawal dari kebutuhan daging Hanamasa.
Hanamasa merupakan restoran masakan jepang yang berdiri lebih awal dari pada
perusahaan penggemukan sapi. Maka dari itu beliau memutuskan untuk memulai
peternakan sendiri. Awalnya peternakan dibangun didekat lokasi pengelolahan daging
dengan populasi 17 ekor.
Dusun pongangan terdapat peternakan milik pak robet yang memiliki sapi PFH
akan tetapi peternakan tersebut mengalami kebangkrutan dan dalam keadaan kosong.
Setelah itu bapak H. Rachamtulah B.A, SE membeli peternakan tersebut dan sapi
yang ada didekat pabrik dipindahkan ke peternakan tersebut. Kemudian populasi
31

ternak sapi terus bertambah sampai saat ini berjumlah 556 ekor, saat ini juga beliau
juga memlihara sapi perah 288 ekor dan membuat pengelolahan pakan konsentrat
sendiri.
5.2.4. Struktur Organisasi Perusahaan
1. Pemilik

: H. Rachamtullah B.A, SE

2. Pendamping Teknis

: Imam H

3. Manajer

: Tanwir

4. Bagian Umum Prencanaan

: 1. Chaerul Anam

Sarana dan Prasarana


5. Bagian Administrasi
dan Keuangan

2. Andrian S. Pt
: 1. Harun A.R
2. Sri Purwani S. Psi

6. Kepala kandang

: Muhammad S

7. Bagian Pakan Ternak

: 1. Wiji (Konsentrat)
2. Wagi (Hijauan)

8. Bagian Kesehatan dan Reproduksi : Sdr Defi


9. Bagian Pengadaan dan Pemasaran : 1. Chaerul Anam
2. Harun A.R

5.3. Bibit
Sapi bakalan yang dipelihara di PT Tri Nugarah Farm adalah sapi limousin dan
simmental (gambar 9). Limousin dan simmental yang didatangkan dari daerah sekitar
yaitu Bawen dan Boyolali. Pengadaan sapi sendiri untuk limosin dan simental

32

merupakan hasil dari perkawian IB (Inseminasi Buatan) melalui pembibitan yang


dimiliki oleh peternak dan didatangkan oleh kedua supplier.
Jenis sapi yang dipelihara di perusahaan ini merupakan jenis sapi jantan yang
merupakan hasil dari persilangan sapi impor dengan lokal dan sudah sulit ditentukan
keturunan secara sepesifik. Rata-rata yang dipelihara oleh perushaan ini adalah sapi

Gambar 9. Limousin dan simmental


jenis cross. Bobot badan awal sapi Peranakan Limousin dan simmental ini rata-rata
sekitar 304 kg dan rata-rata bobot badan sapi saat panen sekitar 437 kg.
Perusahaan memilih sapi Peranakan limousin dan simmental untuk usaha
penggemukan karena sapi ini mempunyai performan yang lebih baik dan sudah
mampu beradaptasi dengan lingkungan. Selain kedua ternak tersebut terdapat
beberapa jenis sapi lain yang digemukan antara lain sapi Peranakan Brangus,
Peranakan FH dan sapi lokal yang secara fisik sulit di identifikasi.
Ternak jenis ini mempunyai perbedaan botot badan. Bagian pemasaran
mengatakan bahwa pertumbuhan untuk si mental dapat melebihi 0,5 kg sedangkan
untuk limousin kurang dari 0,5 kg setiap kali pemeliharaan. Menurut subiharta (2000)
33

menyatakan sapi Peranakan Simmental, PFH dan Limousin mempunyai PBBH


masing masing 1,18 kg, 1,32 kg dan 0,90 kg.
Pembibitan sendiri dilakukan di perusahaan ini dengan menanfaatkan sapi
perah yang ada. Sapi perah yang dipelihara berjenis PFH yang berjumlah kurang
lebih 288 ekor. Tujuan memelihara sapi perah inilah yang mempunyai fungsi
menghasilkan susu dan sebagai pembibitan. Perakawinan dilakukan dengan
mengunakan kawin suntik atau IB. Sorum bibit yang digunakan rata-rata berasal dari
bandung yang mempunyai jenis ternak simmental dan limousin.
Usaha penggemukan dua bangsa sapi jenis ini lebih diminati, karena pertambahan bobot badan harian, tingkat konversi pakan dan komposisi karkas lebih tinggi
dibandingkan dengan komponen tulang lebih rendah. Karakteristik demikian juga
dimiliki oleh bangsa sapi PFH dan Peranakan Hereford (Had dan ilham 2000).
5.4. Pakan dan Air Minum
Pakan yang digunakan oleh PT Tri Nugraha Farm untuk penggemukan adalah
konsentrat dan Hijauan. Pakan konsentrat dibuat sendiri oleh PT Tri Nugraha Farm
Sendiri, sedangkan untuk Hijauan dibeli dari supplier. Sedangkan pemberian air
minum dilakukan secara adlibitum yang ditempatkan pada bak air minum yang
terdapat di dalam kandang.

5.4.1. Konsentrat
Pakan konsentrat di PT Tri Nugraha Farm diberikan dua kali dalam sehari yaitu
pada pagi hari pukul 08.30 WIB dan siang hari pukul 14.30 WIB. Setiap sapi
diberikan konsentrat pagi hari se ekor sapi mendapatkan 2,3 kg sedangakan sore hari

34

satu ekor mendapatkan 5,07 kg. Konsentrat di PT TNF diberikan dalam bentuk
kering, pemberian konsentrat dilakukan terlebih dahulu kemudian jerami.
Menurut Syafrial (2007) jika hijauan dan konsentrat diberikan pada waktu yang
bersamaan akan mengurangi kecernaan hijauan dalam rumen, karena mikroba dalam
rumen mempunyai preferensi untuk mencerna konsentrat terlebih dahulu. Untuk sapi
yang baru datang diberikan konsentrat secara bertahap untuk menghindari terjadinya
gangguan saluran pencernaan.

Gambar 10. Mixer


Pembuatan konsentrat dilakukan setiap hari di gudang pakan dengan menggunakan mixer (gambar 10). Sekali proses pembuatan membutuhkan waktu 45 menit.
Berat konsentrat adalah 30 kg per karung. Bahan pakan yang ukurannya besar
digiling menjadi lebih kecil terlebih dahulu. Pencampuran bahan pakan dilanjutkan
dengan memasukan bahan yang ukurannya lebih kecil. Bahan baku konsentrat terdiri
dari onggok, bran, garam, katul jantan, kulit kacang tanah, molases, bungkil kelapa
sawit, kopra, kalsium, starvit, soyxil, Go Pro, dan Clitonok (Tabel 1).

35

Tabel 1. Susunan Ransum Pejantan


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Bahan Baku
Onggok
Bran
Garam
Katul Jantan
Kulit Kacang
Bungkil Sawit
Kopra
Tetes
Kalsium
Starvit
Soyixil
Go Pro
Clitonok

Harga (Rp/kg)
1.600,00
3.140,00
1.000,00
2.500,00
800,00
1.175,00
3.200,00
2.850,00
500,00
4.250,00
7.850,00
4.900,00
2.500,00

Asal
Semarang
Semarang
Semarang
Salatiga
Boyolali
Kalimantan
Semarang
Surabaya dan boyolali
Magelang
Klaten
Solo

Sumber : Data Primer KP (2016)


Pembuatan konsentrat dilakukan dengan menggunakan dua mixer berkapasitas
400 kg. Pembuatan konsentrat dalam satu hari menggunakan 13 macam bahan dengan
total produksi bisa mencapai 4,8 ton Pengemasan konsentrat menggunakan karung
bekas dengan komposisi 30 kg. Pengikatan menggunkan tali menjadi 162 buah dan
distribusikan ke dalam kandang ke gudang pakan pada pukul 10:00 WIB dan kedua
pada pukul 13:00 WIB (Gambar 11). Pendistribusian menggunkan mobil cup dan
truck ke kandang belakang dan bawah.

5.4.2. Hijauan

36

Gambar 11. Pengemasan Konsentrat

Gambar 12. Gudang dan Distribusi Jerami


Hijauan yang digunakan di PT Tri Nugraha Farm adalah berupa rumput gajah
dan jerami padi. Penggunaan rumput gajah diberikan untuk sapi perah, namun jika
stcok rumput gajah sedikit maka diganti dengan jerami padi. Sedangkan untuk jerami
padi diutamakan untuk sapi potong. Kebutuhan jerami dipasok dari supplier dari
daerah sekitar seperti boyolali dan klaten. karena perusahaan tidak mempunyai lahan
untuk mencukupi kebutuhan (Gambar 12).
Pakan jerami di PT Tri Nugraha Farm diberikan dua kali dalam sehari yaitu
pada pagi hari pukul 04.30 WIB dan siang hari pukul 10.30 WIB. Sapi diberikan
sekitar 9 kg/ ekor/ hari. Jerami yang diberikan keadaan kering. Selum diberikan pada
ternak, pengikat jerami dilepas terlebih dahulu. Pelepasan ikatan jerami bertujuan
37

untuk menyesuaikan tempat pakan agar tidak tercecer serta kemudahan dalam
pendistribu-sian. Menurut Saputro (2011) untuk mendukung mekanisasi pengolahan
hijauan pakan dari limbah pertanian dan perkebunan, mutlak diperlukan rekayasa dan
mempersingkat waktu pendistribusian, dan mereduksi biaya operasional penyiapan
bahan pakan.
5.4.3. Air Minum
Air minum di PT Tri Nugraha Farm diberikan secara tidak terbatas (adlibitum).
Sumber air minum berasal dari sumber mata air. Air dibeli kemudian diangkut
menggunakan tangki air dan dilakukan selama 1 minggu sekali . Pemberian air
minum dilakukan secara otomatis, sudah ada kran otomatis di setiap kandang

Gambar 13. Distribusi Air


(Gambar 13).

Pembersihan bak air minum dilakukan minimal sehari sekali dengan menguras
dan menyikat bak air minum. Hal ini sesuai dengan pendapat Sugeng (2008) yang

38

menyatakan bahwa semua peralatan kandang seperti tempat pakan dan tempat minum
harus bersih setiap hari agar tidak terkontaminasi atau tercemari bibit penyakit.

5.5.

Evaluasi Kecukupan Nutrien

Tabel 2. Kebutuhan nutrien sapi yang digemukkan di PT Tnf


Bobot (kg)
300

PBBH (kg)
BK (kg)
0
5,0
0,75
7,4
1,00
7,5
1,10
7,6
Sumber : Suprawi & Winarto (2012)

PK (kg)
0,385
0,753
0.819
0,847

TDN (kg)
2,4
4,3
5,0
5,3

Ternak sapi potong di TNF mempunyai bobot awal sapi dari 10 sampel yang
didapatkan rata-rata seberat 304 kg dengan pertumbuhan bobot badan harian (PBBH)
0,7 kg/ekor/hari dengan masa pemeliharaan 6 bulan. Suprawi & Winarto (2012)
menyatakan bahwa dalam evaluasi kecukupan nutrien ini digunakan data bobot badan
300 kg dengan PBBH 0,75 kg/ekor/hari (Tabel 2). Evaluasi kecukupan nutrien sapi
yang digemukkan di PT KAR tersaji pada tabel berikut.
Tabel 3. Evaluasi kecukupan Nutrisi
Aspek
Pemberian
Kebutuhan
Selisih

BK (kg)
10
7,4
+2,6

PK (kg)
1.042
0,753
+0,289

TDN (kg)
6,012
4,3
+1,7

Tabel 3 menunjukan bahwa pakan yang diberikan di PT Tri Nugraha Farm


memiliki kelebihan BK sebanyak 2,6 kg, PK 0,289 kg dan TDN 1,7 kg dengan PBBH
0,7 kg per ekor per hari. Hal ini, menunjukan pemberian pakan sudah terpenuhi
sesuai kebutuhan. Hal tersebut sesuai pendapat Sugeng (2008) menyatakan bahwa
jika kebutuhan pokok masih ada kelebihan, kelebihan itu barulah dipergunakan untuk
pertumbuhan, atau disimpan dalam bentuk lemak dan daging sehingga ternak yang
bersangkutan tampak lebih gemuk. Namun, jika kebutuhan tidak terpenuhi maka
39

kelebihan zat-zat pakan atau cadangan tadi akan dimobilisasikan sebagai bahan bakar
guna pemenuhan energi di dalam kebutuhan pokok hidup yang harus dipertahankan.
5.6. Perkandangan
Kandang yang digunakan pada saat praktik kerja adalah kandang belakang, arah
kandang membujur dari timur ke barat. Kandang belakang terdiri 8 pen yaitu LM,
NO, PQ dan RS (Gambar 14). Kandang LM memiliki ukuran panjang 45,64 m dan
lebar 7,54 m (luas: 344,12 m) yang terdiri dari 2 pen yaitu L dan M dengan populasi
sapi 72 ekor maka kepadatan kandang adalah 4,7 m, kandang NO berukuran panjang
36,63 dan lebar 7,45 m (luas: 272,89 m) yang terdiri dari pen N dan O, dengan
populasi sapi 70 ekor maka kepadatan kandangnya 3,89 m.

Gambar 14. Kandang LM


Kandang PQ mempunyai panjang 45 m dan lebar 7,45 m (luas=335,5 m),
dengan populasi 76 ekor maka kepadatan kandangnya 4,4 m, sedangkan kandang RS
mempunyai panjang 40 m dan lebar 7,45 (luas=335,5 m), dengan populasi 66 ekor
maka kepadatan kandandangnya 5,8 m,

40

Kandang belakang merupakan kandang terbuka yang tidak tertutup seluruhnya


oleh atap kandang monitor, namun bagian tempat pakan dan central alley tertutup
oleh atap. Atap kandang berbahan asbes dengan penyangga tiang berbahan beton. Hal
ini sesuai dengan Siregar (2008) pada daerah yang berhawa sejuk sebaiknya bahan
atap kandang terbuat dari asbes, dedaunan ataupun ijuk.
Dinding kandang menggunakan taing beton dan pembatas pen pada tiap
kandang juga menggunakan pipa besi dan beton dengan setinggi 79 cm dengan
ukuran celah antara ukuran pipa besi dengan beton 43 cm, sedangkan dinding yang
mengelilingi kandang berukuran 140 cm. Alas lantai kandang berupa paving block
dengan kemiringan 5 untuk memudahkan dalam membersihkan kandang, model
kandang tail to tail dengan tempat pakan di depan dan tempat minum sejajar.
Bak pakan yang terbuat dari semen yang berukuran panjang 36-45 m
(mengikuti ukuran kandang), lebar 54 cm, tinggi (kedalaman) 30 cm sehingga
volumenya adalah 7,29 m3, sedangkan untuk bak air minum berukuran panjang 36-45
m, lebar 0,46 m, tinggi (kedalaman) 0,3 m sehingga volumenya 5,4 m 3. Sedangkan
menurut Siregar (2008) tempat ransum dan air minum dapat dibuat dari tembok beton
dengan lubang pembuangan air pada bagian bawah. Bentuk tempat ransum dan air
minum sebaiknya dibuat cekung.
Kegiatan pembersihan kandang terdiri dari penyemprotan lantai kandang,
membersihakan feses dan pembersihan bak pakan dan bak minum. Penyemprotan
lantai kandang dilakukan setiap pagi dan sore hari dengan menggunakan selang.
Sebelumnya kotoran sapi yang tebal dan menumpuk di lantai diserok menuju ke
selokan atau parit. Pembersihan lantai kandang ini bertujuan untuk kenyamanan sapi
pada saat merebahkan tubuhnya serta untuk mencegah timbulnya penyakit dan bau
41

yang berasal dari kotoran yang dapat membahayakan kelangsungan hidup bagi sapi,
pekerja dan peternaknya.
Pembersihan bak pakan dilakukan setiap pagi hari , sisa pakan kemarin yang
ada di bak di masukkan kedalam karung lalu diganti dengan pakan baru sedangkan
pembersihan bak minum dilakukan dengan cara menguras baknya setiap pagi hari
bersamaan dengan pembersihan bak pakan (Gambar 15).

Gambar 15. Pembersihan Kandang


Mula-mula bak minum dikosongkan terlebih dahulu kemudian dibersihkan
den-gan menggunakan sobekan karung untuk menghilangkan kotoran dan mencegah
dind-ing bak berlumut. Menurut Murtidjo (1990) kandang merupakan salah satu
faktor lingkungan hidup ternak yang harus dapat memberikan jaminan hidup yang
sehat dan nyaman, sehingga kebersihan kandang harus selalu dijaga dan diperhatikan.
5.7. Aspek Pemeliharaan
Pemeliharaan sapi di PT Tri Nugraha Farm menggunakan sistem dry lot fattening. Sapi yang dipelihara ditempatkan di dalam kandang terus-menerus sampai
dipanen. Hal ini sesuai dengan pendapat Abidin (2002), bahwa penggemukan sistem
42

dry lot fatt-ening, sapisapi yang akan digemukkan dikandangkan secara terusmenerus selama beberapa bulan dan diberikan pakan berupa hijauan dan konsentrat.
Penanganan sapi pada awal pemeliharaan di PT Tri Nugraha Farm untuk
induksi pada sapi yang baru datang dengan pemberian obat cacing (deworming),
penimbangan berat badan sapi, serta pemasangan catatan recording. Obat cacing yang
digunakan adalah Intermectin Oral, yang mengandung Ivermectin 0,8 mg. Menurut
Sudarmono dan Sugeng (2008) program deworming ini sangat penting karena cacing
merupakan salah satu parasit dalam tubuh yang sangat merugikan, baik parasit yang
bersarang dalam usus maupun yang di hati.
Penimbangan sapi dilakukan pada awal pemeliharaan dan saat akan dijual atau
setiap satu setengah bulan sekali. Penimbangan ini bertujuan untuk mengetahui bobot
badan sapi sehingga dapat diatur kebutuhan pakan sapi tersebut dan pengelompokan
sapi berdasarkan bobot badan dan bangsanya. Sapi ditimbang kemudian selesai
penimbangan ditempatkan dalam kandang. Sebelum sapi ditimbang terlebih dulu
identifikasi sebagai tanda kepemilikan ternak untuk dipotong ataupun dijual. Identifikasi tersebut dengan menggunakan catatan recording.
5.8. Aspek Kesehatan
Pencegahan penyakit di Tri Nugraha Farm dilakukan dengan menjaga
kebersihan tempat pakan, minum, kandang serta ternak sapinya. Kegiatan pencegahan
ini dilaku-kan setiap hari guna menjaga agar terhindar dari bibit penyakit. Hal ini
sesuai dengan pendapat Sugeng (2008) yang menyatakan bahwa semua peralatan
kandang seperti tempat pakan dan tempat minum harus bersih setiap hari agar tidak
terkontaminasi atau tercemari bibit penyakit.

43

Penanganan sapi pada awal pemeliharaan di PT Tri Nugraha Farm untuk


induksi pada sapi yang baru datang dengan pemberian obat cacing (deworming). Obat
cacing yang digunakan adalah Intermectin Oral, yang mengandung Ivermectin 0,8
mg. Menurut Sudarmono dan Sugeng (2008) program deworming ini sangat penting
karena cacing merupakan salah satu parasit dalam tubuh yang sangat merugikan, baik
parasit yang bersarang dalam usus maupun yang di hati.
Penyakit yang sering menyerang adalah penyakit kembung. Penagulangan
penyakit kembung yang dilakukan pada saat praktik kerja yaitu menginjeksi
trympanol secara oral dan pemberian minyak oles 0,5 liter pada bagian perut. Apabila
keadaan sudah parah dilakukan penusukan bagian perut mengunakan trocar untuk
mengeluarkan gas. Pendapat diatas sesuai dengan sugeng (2001) yaitu pengobatan
ternak kembung dilakukan dengan dicekoki minyak yang berasal dari tumbuhtumbuhan sebanyak 0,6 liter. Minyak dapat menghancurkan buih-buih yang terbentuk
di dalam rumen yang menghalangi keluarnya gas.
Pembersihan pada area jalan akses tengah juga dilakukan secara rutin setelah
selesai pemberian pakan agar pakan tidak tercecer di lantai. Kebersihan lingkungan
dilakukan dengan pembersihan area lingkungan sekitar kandang serta akses
tranportasi luar. Selain itu juga dilakukan pengontrolan pada sapi, apabila terdapat
sapi sakit lalu diobati sesuai penyakit yang sedang diderita sapi tersebut dan apabila
tidak memun-gkinkan untuk sembuh sapi dipotong kemudian dikirim ke pabrik
pengolahan danging.
Kesehatan sapi potong di PT Tri Nurgaha Farm tidak hanya menjadi tugas
divisi kesehatan ternak saja, namun semua juga ikut memantau kondisi kesehatan
sapi. Menurut Setyaningrum (2003) menyatakan bahwa faktor-faktor yang erat
44

kaitannya dengan kesehatan ternak adalah tata laksana pemeliharaan, pemberian


pakan, keturunan, isolasi atau karantina, vaksinasi, pengobatan, diagnosa, lingkungan
petern-akan, kebersihan kandang dan pemusnahan hewan pembawa penyakit.
5.9. Penanganan Limbah
Limbah kotoran sapi di PT Tri Nugraha Farm dimanfaatkan menjadi pupuk
organik. Proses pembuatan pupuk organik dengan mengambil kotoran sapi menggunkan troly kemudian dimasukan kedalam sebuah kotak penampungan feses (Gambar
16) dengan 1 kotak berkapasitas 5 ton dengan jumlah 22 bak dengan total kapasitas
22 ton. Kompos isi yang digunakan feses 6 ton, kapur 75 kg, Em4 3 botol dan 100kg
kapur kembali. Proses ini berlangsung selama 1,5 bulan setiap kali produksi pupuk.
Feses yang dihasi-lkan setiap hari bisa mencapai 2,8 ton/ kandang diseluruh Farm.

Gambar 16. Pengolahan Limbah


Terakhir, kompos dikemas dalam karung. Harga pupuk kompos per karungnya
sebesar Rp 7.500,00 dan biasanya dipasarkan ke Jabotabek. Menurut Siregar (2008)
bahwa selama usaha penggemukan sapi berlangsung akan banyak kotoran sapi yang

45

tertimbun di sekitar kandang. Apabila tidak dikelola secara baik maka kotoran ini
dapat mengotori lingkungan. Oleh karena itulah, kotoran sapi tersebut harus diproses
menjadi bentuk lain sehingga tidak dibiarkan menumpuk begitu saja di sekitar
kandang. Apabila kotoran sapi itu digunakan secara langsung untuk memupuk
tanaman maka hasilnya tidak bagus karena tanaman sering menjadi mati akibat
kotoran sapi itu belum cukup matang untuk digunakan sebagai pupuk kandang.
5.10.

Tenaga kerja
Tenaga kerja di PT Tri Nugraha Farm dibagi menjadi 5 bagian, yaitu bagian

konsentrat (Gambar 17) , kandang, limbah, kesehatan dan kantor. Tenaga kerja di PT
KAR berjumlah 25 orang dan sebagian besar berasal dari penduduk yang tinggal di
sektar perusahaan. Hal ini bertujuan untuk memudahkan dalam pengontrolan
kandang. Jam kerja pada perusahaan ini dimulai pada pukul 08.00 sampai 11.00 WIB
dan jam istirahat 11.00 sampai 13.00 WIB kemudian dimulai kembali pada pukul
13.00 sampai 16.00 WIB (6 jam/hari).
Mayoritas pekerja kandang di perusahaan ini adalah pria dan berpendidikan
terakhir SD, sisanya berpendidikan terakhir SMP, SMA serta sarjana. Tenaga kerja
yang berpendidikan terakhir sarjana ratarata memegang jabatan sebagai kepala
bagian. Menurut Harnanto (1993) tenaga kerja terdiri dari tenaga kerja pria, wanita
dan tenaga kerja anak-anak yang berasal dari dalam keluarga dan luar keluarga. Satu
hari kerja setara pria (1 HKP) menggunakan jumlah jam kerja selama 8 jam dengan
standar: tenaga kerja pria dewasa = >15 tahun = 1 HKP, tenaga kerja wanita = >15
tahun = 0.8 HKP, tenaga kerja anak-anak = >10 15 tahun = 0.5 HKP.

46

Gambar 17. Tenaga Kerja

5.11.

Analisis Ekonomi
Perhitungan analisis ekonomi pada laporan ini hanya usaha penggemukan sapi.

Perhitungan berdasarkan sapi limousin dan simmental pada bulan Febuari - Maret
2016 yang merupakan sapi yang sudah terjual saat praktik kerja. Untuk lebih rinci
bisa dilihat di lampiran.
1. Lahan yang digunakan milik sendiri jadi tidak ada uang sewa lahan.
2. Sapi bakalan yang dipelihara dalah sapi Limousin dan simmentaldengan sampel
per kandang dengan populasi 556 ekor, rata-rata berat akhir 437 kg dengan harga
Rp 42.000,-/kg bobot hidup.
3. Sapi dijual secara bertahap, mulai dijual pada umur pemeliharaan 6 bulan sampai
8 bulan sehingga dirata-rata umur pemeliharaan 6 bulan dengan rataan pertambahan bobot badan (average daily gain) sebesar 0,7 kg sehingga selama pemeliharaan mendapatkan pertambahan bobot badan 126 kg/ekor dan sapi dijual dengan
bobot badan rata-rata 437 kg. Harga pada saat penjualan sebesar Rp 42.000,00/kg

47

4. Kandang yang dibutuhkan 2,5 m2/ekor x 556 ekor ditambah dengan jalan selebar
1 meter untuk akses pengangkut pakan dan kotoran. Biaya untuk pembuatan
kandang sebanyak Rp 160.000.000,00
5. Penyusutan kandang dihitung 20% per tahun dengan demikian selama
pemeliharaan menanggung beban penyusutan sebesar 3,33%
6. Pakan diperlukan untuk 556 ekor selama sehari pemeliharaan adalah
Konsentrat 7,4 kg per ekor dengan harga Rp 2.400,00/kg
Jerami 4 kg per ekor dengan harga Rp 250,00/kg
7. Sapi juga membutuhkan obat-obatan dan penanganan lain seharga Rp
600.000,00/periode
8. Tenaga kerja yang dibutuhkan adalah 20 orang, 1 orang manajer dan 6 orang
staff dengan gaji per bulan masing-masing Rp 1.650.000,00 , Rp 3.000.000,00
dan Rp 2.500.000,00
9. Dibutuhkan peralatan seperti sapu, sikat, selang, sekop, arit, gancu, dan lain-lain
seharga Rp 4.000.000,00 dengan umur pemakaian 6 bulan.
10. Selama pemeliharaan sapi menghasilkan kotoran sebanyak 4.000 kg yang dapat
dijual dengan harga Rp 10.000,00/kg.
Biaya tetap yang dikeluarkan yaitu Rp 367.963.332,00. Biaya variabel nya yaitu
Rp 8.882.084.208,00. Jumlah pendapatan yang didapat PT Tri Nugraha Farm selama
180 hari Rp 9.697.560.000,00 dan total biaya yang keluar adalah Rp
9.250.047.540,00. Keuntungan yang diperoleh selama 180 hari sebesar Rp
1.194.776.920,00.
Perhitungan break even point PT Tri Nugraha Farm didasarkan atas penjualan
dalam rupiah dan dalam produk. BEP dalam rupiah Rp 41.971/ kg dan BEP dalam
produk sebesar 220.389 kg
Fikar (2010) berpendapat bahwa tingkat keuntungan relatif dapat diukur dengan
analisis imbangan penerimaan dengan biaya atau anlisis R/C ratio. Berdasarkan hasil
perhitungan, diperoleh angka efisiensi 1,12. Hal tersebut berarti perusahaan tersebut
48

sudah efisien dalam penggunaan biaya. Rentabilitas adalah kemampuan suatu


perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode tertentu. Berdasarkan hasil
perhitungan, diperoleh angka rentabilitas sebesar 11,1 % per periode. Rincian
perhitungan dapat di lihat dilampiran.

6. EVALUASI KEBERHASILAN

6.1. Skor Likert Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha Pemeliharaan


Tabel 4. Tabel Hasil Evaluasi Kegiatan Usaha
No.
1.
2.
3.
4.

5.

6.
7.

Aspek yang
dievaluasi

Skor Likert
Baik

Cukup

Pemberian air
minum
Tatalaksana

Identifikasi usaha
peternakan
Kegiatan dalam
pemberian pakan
Kegiatan dalam
pemberian air minum
a. Perkandangan

Tidak
baik
-

Kesehatan

b. Pemeliharaan
fattening
a. Pengendalian penyakit

b. Usaha pengobatan

c. Biosecurity & sanitasi

a. Identifikasi limbah

b. Pengelolaan limbah

Identifikasi usaha
peternakan
Pemberian pakan

Penanganan
limbah

Rincian Evaluasi

Penyediaan pakan a. Konsentrat

6.2. Deskripsi Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha Pemeliharaan

49

PT Tri Nugraha Farm yang merupakan salah satu perusahaan feedlot sapi
potong. Perusahaan ini berada di Desa Samirono, Kecamatan Getasan, Kabupaten
Semarang, Jawa Tengah. Perusahaan ini bisa dikategorikan baik, ini karena memiliki
sapi penggemukan yang banyak berjumlah 556 ekor dan letak geografis yang cukup
baik untuk usaha pengggemukan sapi.
Pemberian pakan di PT Tri Nugraha Farn sudah baik, karena pemberian pakan
konsentrat maupun hijauan sudah sesuai kebutuhan sapi yang digemukkan.
Pemberian konsentrat dilakukan pukul 08.00 dan 14.30 WIB, sedangkan jerami pukul
04.30 dan 10.30 WIB.
Pemberian air minum secara tak terbatas (adlibitum). Ini tentu sesuai dengan
kebutuhan sapi penggemukan yang selalu membutuhkan minum setiap saat. Jumlah
tempat minum di setiap kandang juga sudah cukup baik.
Perkandangan di PT Tri Nugraha Farm sudah baik, ini dilihat dari konstruksi
dan bahan bangunan. Tatalaksana pemeliharaan untuk unit fattening sudah cukup
dilihat dari hasil PBBH rata-rata mencapai 0,7 kg/ekor/hari
Penanganan kesehatan cukup baik dilihat dari tiap unit memiliki tim kesehatan
hewan sendiri yang setiap hari selalu memantau. Selain itu, di PT Tri Nugraha Farm
belum terdapat kandang isolasi untuk merawat ternak yang sakit. Namun sistem
sanitasi masih perlu ditingkatkan.
Identifikasi limbah sudah cukup, yaitu dengan adanya pemisahan urine dan
feses sapi. Namun pengelolaan limbah masih kurang baik, karena limbah hanya
diolah menjadi pupuk organik. Sebaiknya ada pengelolaan limbah selain pupuk
organik.

50

Penyediaan pakan sudah baik karena memiliki pabrik pakan konsentrat yang
memproduksi pakan sendiri bahkan mampu menjual pakan ke luar. Namun untuk
penyediaan hijauannya masih bergantung pada supplier, karena tidak memiliki lahan
jerami sendiri.

51

6.3. Solusi Temuan Masalah Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan


Tabel 5. Solusi Temuan Masalah Hasil Evaluasi
No

Aspek yang
dievaluasi

Rincian evaluasi

1.

Kesehatan

Biosecurity & sanitasi

2.

Penanganan limbah

Pengelolaan limbah

3.

Penyediaan pakan

Hijauan

Apabila hasil evaluasi


tidak baik, solusi yang
diajukan
Melakukan sanitasi
kandang kosong, sanitasi
tamu maupun pekerja
dan kendaraan yang akan
masuk perusahaan.
Mengolah kotoran sapi
menjadi biogas
Memiliki lahan hijauan
sendiri

Bioseurity dan sanitasi di PT Tri Nugraha Farm perlu dilakukan, ini untuk
tindakan pencegahan dari penyakit-penyakit bawaan dari luar peternakan. Sanitasi
kandang kosong juga perlu, agar penyakit yang pernah ada pada kandang sebelumnya
tidak menularkan ke sapi yang akan menempati kandang tersebut.
Pengelolaan limbah di PT Tri Nugraha Farm perlu ditambah, yakni dengan
pengelolaan limbah feses menjadi biogas. Pengelolaan ini bisa menambah pemasukan
bagi perusahaan.
PT Tri Nugraha Farm harus memiliki lahan tanaman hijauan sendiri, ini sangat
berguna untuk menghemat pengeluaran, karena selama ini masih beli pada supplier
hijauan dari luar perusahaan.
7. KESIMPULAN DAN SARAN

7.1. Kesimpulan
1. Perusahaan Tri Nugraha Farm merupakan perusahaan besar swasta yang
bergerak di bidang penggemukan sapi.
52

2. Pemberian pakan dan air minum di PT Tri Nugraha Farm sudah mencukupi
3.
4.
5.
6.

kebutuhan ternak.
Manajemen pemeliharaan sapi potong di PT Tri Nugraha Farm sudah baik.
Perkandangan di PT Tri Nugraha Farm sudah cukup baik.
Manajemen kesehatan sudah baik, namun perlu ditingkatkan.
Pengelolaan limbah kurang optimal.

7.2. Saran
1. Biosekuriti di perusahaan ini tidak ada. Akan lebih baik lagi dilakukan sanitasi
pada kandang yang kosong, sanitasi tamu maupun pekerja dan kendaraan yang
akan masuk perusahaan.
DAFTAR PUSTAKA

Abidin, Z., 2002. Penggemukan Sapi Potong.. Jakarta: Agromedia Pustaka.


Fikar, S. d. R. D., 2010. Beternak dan Bisnis Sapi Potong. Jakarta: Agromedia
Pustaka..
Hadi, P., 2002. A Progress report summary : analytic framework to facilite
development of indonesia"s beef industry. Bogor: Center for Agro Socio
Economic Research dan Devlopment.
Hadi, P. d. N. I., 2000. Peluang Usaha Pembibitan Ternak Sapi Potong Di Indonesia
Dalam Rangka Swasembada Daging 2005. Jakarta: Direktorat Perbibitan,
Direktorat Jenderal Bina Produksi Peternakan .
Harnanto, 1993. Akuntansi Biaya Perhitungan Harga Pokok Produk. Edisi Kedua
penyunt. Yogyakarta: BPFE.
Irawan, B., 2009. Optimalisasi Jumlah Pemberian Konsentrat pada Program
Penggemukan Sapi Peranakan Ongole (PO). Jurnal Agroscientiae Fakultas
Pertanian Universitas Lambung Mangkurat, Vol. 16 (12), pp. 130-135.
Murtidjo, B. A., 1990. Beternak Sapi Potong. Yogyakarta: Kanisius.
Rasyid, A. d. H., 2007. Petunjuk Teknis Perkandangan Sapi Potong. Bogor: Pusat
Penelitian dan Pengembangan Peternakan.
Santosa, U., 2006. Mengelola Peternakan Sapi secara Professional. Jakarta: Penebar
Swadaya.

53

Saputro, N., 2011. Rancang Bangun Kombinasi Alat-Mesin Roller-Choper Untuk


Penyiapan Bahan Pakan Hijauan Pada Ruminansia. Yogyakarta: Universitas
Gadjah Mada.
Setyaningrum, A. M. Y. d. Y. S., 2003. Ternak Potong. Purwokerto: Fakultas
Peternakan Universitas Jenderal Soedirman.
Sihombing, D., 2000. Teknik Pengelolaan Limbah Kegiatan/Usaha Peternakan..
Bogor: Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Lembaga Penelitian, Institut
Pertanian Bogor.
Siregar, S. B., 2008. Penggemukan Sapi (Edisi Revisi). Jakarta: Penebar Swadaya..
Soeprapto, H. d. Z. A., 2006. Cara Tepat Penggemukan Sapi Potong.. Jakarta:
Agromedia Pustaka.
Sudarmono, A. d. Y. B. S., 2008. Sapi Potong. Jakarta: Penebar Swadaya.
Sugeng, Y. B., 2008. Sapi Potong. Jakarta: Penebar Swadaya.
Suprawi & Winarto, H., 2012. Ilmu Nutrisi Ternak Dasar (Komperatif). Purwokerto:
Universitas jenderal Soedirman.
Syafrial, E. S. d. B., 2007. Manajemen Pengelolaan Penggemukan Sapi Potong.
Samarinda: Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jambi.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Data Penjualan Sapi Bulan Febuari-Maret 2016


N
o
1
2

Code
3154/D4
4
3182/D4
2

BB
awal

BB
akhir

PBBH

Lama
Pemeliharaa
n

298

408

0,6

180

438

0,8

180

299

54

3094/R1
7
291
427
3146/R1
4 6
346
450
3182/R1
5 6
299
438
6 2378/I4
239
403
7 3088/E9
275
397
8 3324/Q1
419
528
3094/R1
9 7
291
427
3275/L3
10 9
288
456
TOTAL
3045
4372
Rata-rata
304,5
437,2
Sumber : Data Primer KP
3

0,8

180

0,6

180

0,8
0,9
0,7
0,6

180
180
180
180

0,8

180

0,9
7,4
0,7

180
180

Lampiran 2. Denah PT Tri Nugraha Farm

Sumber : Data Primer KP

55

Lampiran 3. Perhitungan Evaluasi Kecukupan Nutrisi Pakan


Jenis
BK (%)
Konsentrat
87,70
Jerami
87,5
Sumber : Suprawi & Winarto (2012)

PK (%)
13,89
4,2

Pemberian konsentrat: 7,4 kg/ekor


BK
PK
TDN

= 87,70% x7,4 kg
= 13,89% x 6,5 kg
= 70,64% x 6,5 kg

= 6,5kg
= 0,902 kg
= 4,5 kg

Pemberian jerami: 4 kg/ekor


BK
PK
TDN

= 87,5% x 4 kg
= 4,2 % x 3,5 kg
= 43,2% x 3,5 kg

= 3,5 kg
= 0,14 kg
= 1,512 kg

Total pemberian pakan:


BK

= 6,5 kg + 3,5 kg

PK

= 0,902 kg + 0,14 kg = 1,042 kg/ekor

TDN = 4,5 kg + 1,512 kg

= 10 kg/ekor

= 6,012 kg/ekor

56

TDN (%)
70,64
43,2

Kebutuhan nutrien sapi penggemukan


Bobot (kg)
300

PBBH (kg)
BK (kg)
0
5,0
0,75
7,4
1,00
7,5
1,10
7,6
Sumber : Suprawi & Winarto (2012)

PK (kg)
0,385
0,753
0.819
0,847

TDN (kg)
2,4
4,3
5,0
5,3

Kebutuhan nutrisi sapi dengan berat badan sapi awal 304kg dan PBBH 0,7 kg
(menggunakan data PBBH 0,75):
BK

= 10 kg

PK

= 1,042 kg

TDN = 6,012 kg
Evaluasi Kecukupan Nutrisi
Aspek
Pemberian
Kebutuhan
Selisih

BK (kg)
10
7,4
+2,6

PK (kg)
1.042
0,753
+0,289

TDN (kg)
6,012
4,3
+1,7

Jadi, perusahaan ini dalam pemberian konsentrat dan hijauan terjadi kelebihan nutrisi
pakan sapi pada BK 2,6 kg, PK 0,289 kg dan TDN 1,7 kg/ekor/hari.

57

No

Jenis

Jumlah

Nilai Baru
Rp

Umur
Bulan

Kandang

160.000.000

120

Bangunan Kantor

200.000.000

120

3
4

Truck
Mobil Terbuka

1
1

150.000.000
80.000.000

60
60

Mobil Tangki

300.000.000

60

Mess Karyawan

200.000.000

120

7
8
9
10
11
12
13

Peralatan
Pabrik Konsentrat
Timbangan Sapi
Timbangan Pakan
Mixer
Tandon Air
Tempat Limbah

4.000.000
100.000.000
40.000.000
24.000.000
140.000.000
15.000.000
100.000.000
1.513.000.00
0

6
120
72
60
60
60
120

Total

1
2
4
2
5
1

Nilai Sisa
Rp
60.000.000
100.000.00
0
70.000.000
50.000.000
200.000.00
0
150.000.00
0
1.000.000
50.000.000
20.000.000
16.000.000
90.000.000
5.000.000
50.000.000
862.000.00
0

Lampiran 4. Analisis Ekonomi

Sumber : Data Primer KP


Biaya Investasi

= Rp 1.513.000.000,00

Penyusutan Perbulan

= Rp

8.327.222,00

Penyusutan 6 bulan

= Rp

49.963.332,00

Upah Tenaga Kerja Tetap


Tenaga kerja 20 orang x Rp 1.650.000,00 x 6 bulan = Rp 198.000.000,00
Manajer 1 orang x Rp 3.500.000,00 x 6 bulan

= Rp 21.000.000,00

Karyawan Tetap 6 orang x Rp 2.500.000,00 x 6 bln = Rp

90.000.000,00

= Rp 309.000.000,00

58

Penyusutan
Rp/bln
833.333
833.333
1.333.333
500.000
1.666.667
416.667
500.000
416.667
277.778
133.333
833.333
166.667
416.667
8.327.778

Total Biaya Tetap


Penyusutan

= Rp

49.963.332,00

Upah tenaga kerja

= Rp

309.000.000,00

Retribusi PBB, air 3 bulan dll Rp 4.500.000 x 2

= Rp

9.000.000,00

= Rp 367.963.332,00
Biaya Variabel
Sapi bakalan 556 ekor x 304 kg x Rp 41.000

= Rp 6.929.984.000,00

Pakan Jerami 4 kg x 556 ekor x 180 hari x Rp 250 = Rp

100.080.000,00

Konsentrat 7,4 kg x 556 ekor x 180 hari x Rp 2.400 = Rp 1.777.420.208,00


Transportasi

= Rp

12.000.000,00

Biaya Listrik 6 bulan

= Rp

6.000.000,00

Obat-obatan dll 6 bulan

= Rp

600.000,00

= Rp 8.882.084.208,00
Total Biaya Produksi

= Biaya Variabel + Biaya Tetap


= Rp 8.882.084.208,00 + Rp 367.963.332,00
= Rp 9.250.047.540,00

Penerimaan
Hasil penjualan sapi 556 ekor x 437 kg x Rp 42.000,00 = Rp 10.204.824.000,00
Penjualan kotoran 4.000 kg x Rp 10.000 x 6 bulan

59

= Rp

240.000.000,00

Total Penerimaan

= penjualan sapi + penjualan feses


= Rp 10.204.824.000,00 + Rp 240.000.000,00
= Rp 10.444.824.000,00

Keuntungan = Penerimaan Total biaya


= Rp 10.444.824.000,00 - Rp 9.250.047.540,00
= Rp 1.194.776.920,00
R/C Ratio

Penerimaan
Total Biaya

Rp 10.444 .824 .000,00


Rp 9.250 .047 .540,00

= 1,12
Rentabilitas =

Laba
100%
Investasi + Biaya variable + Upah tenaga kerja

=
Rp 1.194.776.824,00
Rp 1.513.000.000,00 + Rp 8.882.084.208,00 + Rp 309.500.000,00
= Rp 1.194.776.824,00 100%
Rp 10.704.584.208,00
= 11,1 % per 6 bulan
= 22,2 % per tahun
BEP dalam produk

Total Biaya
Harga Jual

= Rp 9.250.047.540,00
Rp 42.000,00
= 220.389 kg

60

100%

BEP dalam Rupiah

= Total Biaya
Total Produksi
= Rp 9.250.047.540,00
220.389 kg
= Rp 41.971 / kg

BEP dalam ekor

= BEP dalam produk


Bobot rata-rata akhir
= 220.389 kg
437 kg
= 504 ekor

RIWAYAT HIDUP

61

Penulis mempunyai nama lengkap ARIF CAHYANTO


merupakan anak ke dua dari tiga bersaudara, pasangan Bapak
Padiyo dan ibu Ngatiyem . Penulis lahir di Klaten pada
tanggal 11 Desember 1995.

Jenjang pendidikan yang pernah di tempuh adalah sebagai


berikut :
1. Pendidikan dasar di SDN 3 Jimbung Klaten masuk pada tahun 2001 lulus tahun
2007.
2. Melanjutkan pendidikan di SMP N 5 Klaten masuk pada tahun 2007 samapai
dengan 2010.
3. Melanjutkan pendidikan di SMA N 1 Wedi Klaten masuk pada tanggal 2010
sampai dengan 2013
4. Tahun 2013 diterima di Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman

62