Anda di halaman 1dari 69

LAPORAN KEMAH KERJA

TIM THEODOLIT
KELOMPOK BASELINE
WILAYAH 4 DUSUN CLAKET, DESA CLAKET,
KECAMATAN PACET, KABUPATEN MOJOKERTO

ANGGOTA KELOMPOK :
CHANDRA WIDIPERMANA

3513100011

NIZAR ZULKARNAIN

3513100014

AHMAD FAWAIZ SAFI

3513100046

ANWAR GHAZALI

3513100084

RENITA ELIZABETH SIANIPAR

3513100091

Koordinator Kemah Kerja 2016 :


Akbar Kurniawan, ST, MT
Dosen Pembimbing Kemah Kerja 2016 :
Hepi Hapsari Handayani, ST, MSc

HALAMAN PENGESAHAN
KEMAH KERJA 2015/2016 TEKNIK GEOMATIKA
Tim Topografi Desa Claket
Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur

Surabaya, 15 Januari 2016

Ketua Panitia
Kemah Kerja 2016

Koordinator Topografi
Kemah Kerja 2016

Sarah Jeihan I P
NRP. 3513 100 096

Fadhil Hamdi
NRP. 3513 100 070

Mengetahui,
Koordinator Kemah Kerja 2016
Teknik Geomatika FTSP-ITS

Dosen Pembimbing Kemah Kerja 2016

Akbar Kurniawan, ST,. MT.


NIM. 19860518 201212 1 002

Hepi Hapsari Handayani, ST, MSc


NIM. 19781212 200501 2 001

Teknik Geomatika FTSP-ITS

Menyetujui,
Ketua Program Studi S1
Teknik Geomatika FTSP-ITS

Khomsin,ST., MT.
NIM. 19750705 200012 1 001
i

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang atas RahmatNya maka penyusun dapat menyelesaikan Laporan Kemah Kerja Tim Theodolite
Kelompok Prisma Wilayah 4 Desa Claket, Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto
tepat waktu tanpa halangan yang berarti.
Dalam penulisan

laporan

ini, penyusun mengucapkan terima kasih kepada

pihak-pihak yang telah membantu proses terselesainya laporan ini, baik secara langsung
maupun tidak langsung, khususnya kepada :
1. Akbar

Kurniawan,S.T.,M.T.,

Handayani,S.T.,M.Sc.,

Ira

Husnul

Mutiara

Hidayat,S.T.,M.T.,

Hepi

Anjasmara,S.T.,M.Phil.,Ph.D.,

Hapsari
Meyriska

Yusfania Iskandar,S.T.,M.T., Udiana Wahyu Deviantari,S.T.,M.T., Cherie Bhekti


Pribadi,S.T.,M.T. selaku dosen pembimbing mata kuliah Kemah Kerja.
2. Bapak Basofi selaku Laboran dari Laboratorium Geodesy dan Surveying yang telah
membantu mempersiapkan praktikum ini.
3. Semua pihak yang turut membantu kelancaran

proses terselesainya laporan

praktikum ini.
Dalam penulisan laporan praktikum
kekurangan

ini, penyusun merasa masih banyak

baik dalam teknis penulisan maupun materi yang tercantum didalamnya.

Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat diharapkan demi penyempurnaan
pembuatan laporan ini.
Akhirnya

penyusun

berharap

semoga

laporan

praktikum

ini

dapat

bermanfaat bagi seluruh pembaca.

Surabaya, 15 Januari 2016

Kelompok Prisma

ii

PENGUKURAN DETIL DUSUN CLAKET, DESA CLAKET, KECAMATAN PACET,


KABUPATEN MOJOKERTO, JAWA TIMUR
KEMAH KERJA SEMESTER GASAL 2015 2016
TIM PRPISMA (THEODOLIT)
Jurusan Teknik Geomatika, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya 60111, Indonesia

ABSTRAK
Kemah kerja merupakan mata kuliah untuk mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan
sebelumnya. Salah satu ilmu yang diterapkan pada kemah kerja yang dilakukan adalah
survei terestris. Output dari pengukuran terestris adalah peta, yang dalam pembuatannya
membutuhkan data jarak, sudut, dan ketinggian yang juga didapatkan dari pengukuran
terestris itu sendiri. Survei terestris dilakukan dengan mengukur poligon dan detil situasi
pada Dusun Claket, Desa Claket, Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto dengan rentang
waktu 6 hari untuk pengambilan data di lapangan, dan 5 hari untuk pengolahan data. Alat
yang digunakan dalam pengukuran adalah Theodolit Sokkisha TM-20C dengan luas
wilayah pengukuran sekitar 4 hektar. Jumlah patok yang dipasang terdiri dari 4 titik KKH
dan 16 titik poligon wilayah. Secara umum output dari survei terestris pada kemah kerja ini
merupakan peta topografi dan peta kontur
Kata Kunci : Theodolit, Topografi, Survei Terestris, Desa Claket, Kontur
ABSTRACT
Kemah Kerja is a lecture to apply the science has learned before. One implementation of
science in kemah kerja is Terrestrial Survey. The output from terrestrial survey is map,
whose creation requires some data such as distance, angle, and levelling obtained from
terrestrial measurements it self. Terrestrial Survey doing by polygon measurements and
tachymetri in Dusun Claket, Desa Claket, Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto was
happen for six days for taking data in field, and five days for processing data. The
instrument which used in measurements is Theodolite Sokkisha TM-20C with area
measurements around 4 Ha. The total of benchmark set up consists of 9 benchmarks for
control point and 13 benchmarks of polygon region. Generally, the output of terrestrial
survey in Kemah Kerja are topographic map and contour map.
Keywords : Theodolite, Topography, Terrestrial Survey, Desa Claket, Contour

iii

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i
KATA PENGANTAR ............................................................................................. ii
ABSTRAK ................................................................................................................ iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .................................................................................................... viii
BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang ................................................................................ 1

1.2.

Tujuan .............................................................................................. 1

1.3.

Manfaat ............................................................................................ 1

BAB II

DASAR TEORI
2.1.

2.2.

2.3.

2.4.

2.5.

Theodolite ........................................................................................ 2
2.1.1.

Pengertian Theodolite .......................................................... 2

2.1.2.

Bagian bagian Theodolite .................................................. 2

2.1.3.

Macam macam Theodolite ................................................ 3

2.1.4.

Persyaratan Operasi Theodolite ........................................... 4

Pengukuran Jarak ............................................................................. 4


2.2.1.

Pengukuran Jarak Optis ....................................................... 4

2.2.2.

Pengukuran Jarak dengan Pita Ukur.................................... 6

Sudut ................................................................................................ 7
2.3.1.

Sudut Horisontal .................................................................. 7

2.3.2.

Sudut Vertikal ...................................................................... 8

2.3.3.

Sudut Azimuth ..................................................................... 8

Poligon ............................................................................................. 10
2.4.1.

Poligon Tertutup .................................................................. 10

2.4.2.

Poligon Terbuka .................................................................. 11

Penentuan Posisi .............................................................................. 12


2.5.1.

Penentuan Posisi Horisontal ................................................ 13

2.5.2.

Penentuan Posisi Vertikal .................................................... 23

2.6.

Penentuan Detail Situasi .................................................................. 26

2.7.

Profil ................................................................................................ 29
iv

2.8.

2.9.

BAB III

2.7.1.

Profil Memanjang ................................................................ 29

2.7.2.

Profil Melintang................................................................... 30

Kontur .............................................................................................. 30
2.8.1.

Garis Kontur ........................................................................ 30

2.8.2.

Selang Kontur ...................................................................... 31

2.8.3.

Sifat sifat Kontur ............................................................... 32

Kesalahan Kesalahan pada Alat .................................................... 33


2.9.1.

Garis Bidik Sejajar dengan Garis Arah Nivo ...................... 33

2.9.2.

Garis Bidik Tegak Lurus Sumbu II ..................................... 34

2.9.3.

Kesalahan Indeks Vertikal ................................................... 35

METODOLOGI PEKERJAAN KEMAH KERJA


3.1.

Waktu dan Lokasi ............................................................................ 37

3.2.

Alat dan Bahan ................................................................................ 39

3.3.

3.4.

3.2.1.

Alat ...................................................................................... 39

3.2.2.

Bahan ................................................................................... 40

Spesifikasi Alat (Hardware dan Software) ...................................... 40


3.3.1.

Hardware ............................................................................. 40

3.3.2.

Software ............................................................................... 40

Metodologi Pekerjaan ...................................................................... 42


3.4.1.

Diagram Alir Metodologi Pengukuran ................................ 42

3.4.2.

Diagram Alir Perhitungan KKH .......................................... 42

3.4.3.

Diagram Alir Pehitungan KKV ........................................... 43

3.5.

Jadwal Pekerjaan ............................................................................. 45

3.6.

Pelaksana Pekerjaan ........................................................................ 46

3.7.

Pembagian Tugas ............................................................................. 47

BAB IV

PELAKSANAAN PEKERJAAN
4.1.

Pengambilan Data Pekerjaan ........................................................... 49

4.2.

Tahap Pengukuran ........................................................................... 49

4.3.
BAB V

4.2.1.

Diagram Alir Pengukuran.................................................... 49

4.2.2.

Tahap Pelaksanaan Pengukuran .......................................... 49

Tahap Pengolahan Data ................................................................... 50


HASIL DAN ANALISA

5.1.

Hasil ................................................................................................. 51

5.2.

Analisa ............................................................................................. 51
v

BAB VI

PENUTUP
6.1.

Kesimpulan ...................................................................................... 53

6.2.

Saran ................................................................................................ 53

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 54


LAMPIRAN ............................................................................................................. 55

vi

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1. Theodolite Nikon NT-3D .....................................................................
Gambar 2.2. Pengukuran Jarak Miring Metode Tacheometry ..................................
Gambar 2.3. Basis Konstan, Sudut Paralaks Variabel ...............................................
Gambar 2.4. Sudut Paralaks Konstan, Basis Variabel ...............................................
Gambar 2.5. Pengukuran Jarak Metode Tangensial ..................................................
Gambar 2.6. Pengukuran Metode Stadia ...................................................................
Gambar 2.7. Azimuth dari Titik Tetap ......................................................................
Gambar 2.8. Azimuth Rangkaian Titik .....................................................................
Gambar 2.9. (a) Poligon Tertutup, (b) Poligon Terbuka Terikat Sempurna .............
Gambar 2.10. Pengukuran Poligon ............................................................................
Gambar 2.11. Bidang Referensi Ketinggian ..............................................................
Gambar 2.12. Pengukuran Sipat Datar ......................................................................
Gambar 2.13. Pengukuran Sipat Datar Terbuka ........................................................
Gambar 2.14. Pengukuran Sipat Datar Terbuka Terikat ...........................................
Gambar 2.15. Pengukuran Sipat Datar Tertutup .......................................................
Gambar 2.16. Pengukuran Detail Situasi ..................................................................
Gambar 2.17. Pengukuran Detail Cara Siku siku ....................................................
Gambar 2.18. Pengukuran Detail Cara Pengikatan Sembarang Titik .......................
Gambar 2.19. Pengukuran Detail Cara Perpanjangan Sisi ........................................
Gambar 2.20. Pengukuran Detail Cara Pengikatan Sembarang Titik metode dua ....
Gambar 2.21. Pengukuran Detail Metode Polar ........................................................
Gambar 2.22. Profil Memanjang Alat di Atas Titik ..................................................
Gambar 2.23. Profil Memanjang Tampak Atas .........................................................
Gambar 2.24. Arah Potongan Melintang ...................................................................
Gambar 2.25. Penyajian Kontur ................................................................................
Gambar 2.26. Membuat Garis Bidik Sejajar dengan Garis Arah Nivo .....................
Gambar 2.27. Kesalahan Kolimasi ............................................................................
Gambar 2.28. Macam Macam Pembagian Skala Lingkaran Vertikal .....................
Gambar 3.1. Alat Pengukuran ...................................................................................
Gambar 3.2. Diagram Alir Metodologi Pengukuran .................................................
Gambar 3.3. Diagram Alir Perhitungan KKH ...........................................................
Gambar 3.4. Diagram Alir Perhitungan KKV ...........................................................
Gambar 4.1. Diagram Alir Pengukuran .....................................................................
Gambar 4.2. Diagram Alir Pengolahan Data .............................................................

2
4
5
5
5
6
9
10
11
13
23
24
24
25
25
26
27
28
28
28
29
29
30
30
31
34
34
36
39
42
43
44
49
50

vii

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1. Letak Kuadran Azimuth (Nurjati, 2004) ..................................................
Tabel 2.2. Ketelitian dan Toleransi Pengukuran Sipat Datar ....................................
Tabel 2.3. Hubungan Interval Kontur dengan Skala .................................................
Tabel 2.4. Interval Kontur Sesuai Topografi .............................................................
Tabel 3.1. Jadwal Kegiatan Pra-Kemah Kerja ..........................................................
Tabel 3.2. Rundown Kegiatan Kemah Kerja .............................................................
Tabel 3.3. Jadwal Kegiatan Pasca Kemah Kerja .......................................................
Tabel 3.4. Spesifikasi Theodolite Sokkisha TM 20C ................................................
Tabel 3.5. Spesifikasi AutoCAD Land Desktop 2009 ..............................................
Tabel 3.6. Spesifikasi Microsoft Excel 2007 .............................................................
Tabel 3.7. Jadwal Pekerjaan ......................................................................................
Tabel 3.8. Anggota Kelompok Prisma ......................................................................
Tabel 3.9. Pembagian Tugas......................................................................................
Tabel 5.1. Koordinat Poligon ....................................................................................

14
26
32
32
37
39
39
40
41
41
46
47
48
51

viii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

1.2.

1.3.

Latar Belakang
Survei terestrial merupakan suatu pekerjaan pengukuran di atas permukaan bumi
yang bertujuan untuk mengambil data-data ukuran yang berupa jarak, sudut, dan
ketinggian. Data tersebut dapat digunakan sebagai dasar pembuatan peta. Berdasarkan
bidang datar dimana sudut diukur, sudut-sudut yang diukur dalam pengukuran tanah
dapat digolongkan menjadi dua, yaitu sudut horizontal dan vertikal. Sudut horizontal
(sudut datar) adalah sudut yang terletak pada bidang horizontal pengamat, dikenal dua
macam sudut horizontal ialah : sudut mendatar dan sudut jurusan/azimuth .
Sedangkan sudut vertikal (sudut tegak) adalah sudut yang terletak pada bidang vertikal
titik pengamat, sudut vertikal ada dua macam ialah : sudut helling/miring (h) dan sudut
zenith (z). Data-data yang diperoleh dari hasil pengukuran ini berupa koordinat x, y,
dan z titik detil yang diperoleh dari perhitungan tachymetri. Metode tachymetri yaitu
suatu metode pengukuran titik detil yang diperoleh dari titik ikat poligon. Salah satu
aplikasi survei terestrial dalam mata kuliah Kemah Kerja adalah pengukuran detil
jalan, bangunan, saluran, dan ladang. Lokasi pengukuran Kemah Kerja 2016 terletak
di Dusun Claket, Desa Claket, Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto, Provinsi Jawa
Timur. Alat ukur dalam pengukuran detil ini adalah Theodolit Sokkisha TM-20C.
Tujuan
Tujuan dari pengukuran detil Dusun Claket ini antara lain :
1.2.1.
Mendapatkan koordinat titik-titik poligon Dusun Claket.
1.2.2.
Mendapatkan koordinat detil jalan, bangunan, saluran, dan ladang Dusun
Claket.
1.2.3.
Mengaplikasikan ilmu survei dan pemetaan yang telah dipelajari di
kampus secara langsung di lapangan
Manfaat
Manfaat dari pengukuran detil Dusun Claket ini antara lain :
1.3.1.
Mengetahui koordinat titik-titik poligon Dusun Claket.
1.3.2.
Mengetahui koordinat detil jalan, bangunan, saluran, dan ladang Dusun
Claket.
1.3.3.
Mendapatkan pengalaman dalam kegiatan survei dan pemetaan secara
langsung di lapangan.

BAB II
DASAR TEORI
2.1.

Theodolite
2.1.1.
Pengertian Theodolite
Theodolit adalah salah satu alat ukur tanah yang digunakan untuk
menentukan tinggi tanah dengan sudut mendatar dan sudut tegak. Berbeda
dengan waterpass yang hanya memiliki sudut mendatar saja. Di dalam
theodolit sudut yang dapat di baca bisa sampai pada satuan sekon (detik).

2.1.2.

Gambar 2.1. Theodolite Nikon NT-3D


Di dalam pekerjaan pekerjaan yang berhubungan dengan ukur tanah,
theodolit sering digunakan dalam bentuk pengukuran polygon, pemetaan
situasi, maupun pengamatan matahari. Theodolit juga bisa berubah
fungsinya menjadi seperti Pesawat Penyipat Datar bila sudut verticalnya
dibuat 90.
Dengan adanya teropong pada theodolit, maka theodolit dapat
dibidikkan kesegala arah. Di dalam pekerjaan bangunan gedung, theodolit
sering digunakan untuk menentukan sudut siku-siku pada perencanaan /
pekerjaan pondasi, theodolit juga dapat digunakan untuk menguker
ketinggian suatu bangunan bertingkat.
Bagian bagian Theodolite
Adapun kegunaan dari bagian-bagian theodolite adalah sebagai berikut:
1. Mikrometer/ sekrup pengatur atau penggeser vertical berfungsi untuk
mengatur atau menggeser arah vertical dengan geseran halus untuk
membantu menempatkan sudut halus.
2. Objektif/lensa objektif berguna untuk melihat objektif yang dituju agar
kelihatan lebih besar dan jelas pada suatu titik tertentu.
3. Vertical Klam/sekrup pengunci teropong berfungsi sebagai pengunci
teropong apabila nivo tabung pada teropong tepat pada suatu
kesetimbangan menunjukkan suatu garis lurus horizontal, dan alat ini
juga mengunci besar sudut vertical yang dibutuhkan agar tidak tergeser.
4. Vertical tangan screw/sekrup diafragma gerakan horizontal. Gunanya
untuk membantu menempatkan sudut bacaan pada sumbu kesatu dan
sumbu kedua.
2

2.1.3.

5. Upper plat tangens screw/sekrup pengunci repetisi bagian atas gunanya


untuk membantu alat apabila sudah tepat pada sasarannya supaya tidak
bergeser geser lagi.
6. Lower plate screw/sekrup pengunci repetisi bagian bawah berfungsi
untuk membantu alata agar dikunci dan membantu mengenolkan sudut
pada arah utara sebagai pedoman.
7. Micrometer eyepiece/lensa okuler berfungsi sebagai tempat membidik
melihat objek di lapangan.
8. Reflector/sekrup pengatur cahaya berfungsi untuk memperjelas gambar
dengan arah atau jaraj yang kita tentukan.
9. Optical plummet telescope yaitu lensa atau teropong yang digunakan
untuk melihat apakah alat tersebut sudah benar-benar di atas patok atau
belum.
10. Okuler direction/tempat pembacaan sudut.
11. Nivo kotak yaitu nivo berisi air dan udara berbentuk lingkaran yang
digunakan untuk mengecek tingkat kedataran pada sumbu I vertical.
12. Nivo tabung yaitu nivo berisi air dan udara berbentuk tabung yang
digunakan untuk cek tingkat kedataran pada sumbu II horizontal.
Macam macam Theodolite
Macam Theodolit berdasarkan konstruksinya, dikenal dua macam yaitu :
1. Theodolit Reiterasi ( Theodolit sumbu tunggal ) Dalam theodolit ini,
lingkaran skala mendatar menjadi satu dengan kiap, sehingga bacaan
skala mendatarnya tidak bisa di atur. Theodolit yang di maksud adalah
theodolit type T0 (wild) dan type DKM-2A (Kem)
2. Theodolite Repitisi Konsruksinya kebalikan dari theodolit reiterasi,
yaitu bahwa lingkaran mendatarnya dapt diatur dan dapt mengelilingi
sumbu tegak. Akibatnya dari konstuksi ini, maka bacaan lingkaran skala
mendatar 0, dapat ditentukan kearah bdikan / target myang
dikehendaki. Theodolit yang termasuk ke dakm jenis ini adalah
theodolit type TM 6 dan TL 60-DP (Sokkisha ), TL 6-DE (Topcon), Th51 (Zeiss)
Macam Theodolit menurut sistem bacaannya :
1. Theodolite sistem baca dengan Indexs Garis
2. Theodolite sistem baca dengan Nonius
3. Theodolite sistem baca dengan Micrometer
4. Theodolite sistem baca dengan Koinsidensi
5. Theodolite sistem baca dengan Digital
Theodolit menurut skala ketelitian :
1. Theodolit Presisi (Type T3/ Wild)
2. Theodolit Satu Sekon (Type T2 / Wild)
3. Theodolit Sepuluh Sekon (Type TM-10C / Sokkisha)
4. Theodolit Satu Menit (Type T0 / Wild)
5. Theodolit Sepuluh Menit ( Type DK-1 / Kern)

2.1.4.

Persyaratan Operasi Theodolite


Dibutuhkan beberapa persyaratan saat mengoperasikan theodolite, antara
lain:
1. Sumbu harus tegak lurus dengan sumbu (dengan menyetel nivo
tabung dan nivo kotaknya).
2. Garis bidik harus tegak lurus dengan sumbu .
3. Garis jurusan nivo skala tegak, harus sejajar dengan indeks skala tegak.
4. Garis jurusan nivo skala mendatar, harus tegak lurus dengan sumbu .
2.2. Pengukuran Jarak
2.2.1.
Pengukuran Jarak Optis
Pengukuran jarak dengan cara optis adalah pengukuran jarak dengan menggunakan
alat ukur yang dilengkapi pengukur jarak optis (misal theodolit dan sipat datar).
Alat ini dalam teropongnya terdapat tiga benang mendatar diafragma. Jarak optis
di dapatkan dari pembacaan benang pada rambu baik dengan bantuan alat
Theodolit maupun Sipat Datar (Waterpass). Setiap pembacaan benang silang (cross
hair) harus selalu terkontrol untuk menghindari kesalahan pembacaan. Dari gambar
sebuah alat ukur (Theodolit) digunakan untuk mengkur jarak (Tacheometry)
dengan sudut kemiringan (garis visier) teropong sebesar h (helling). Selsih
pembacaan benag silang (Ba-BB) adalah y. maka jarak miring dari pengkuran
optis.

Gambar 2.2. Pengukuran Jarak Miring Metode Tacheometry


Dimana,
Y
: selisih bacaan benang atas dan benang bawah
h
: sudut helling
Dm
: jarak miring
DD
: jarak mendatar
Metode Pengukuran Jarak
Metode Segitiga Sama Kaki
Prinsipnya berdasar pemecahan pada sebuah segitiga sama kaki. Terdapat
dua metoda dasar, yaitu :
- Metode Pertama
Basis yang digunakan konstan dan sudut paralaks adalah variabel yang
harus ditentukan nilainya. Untuk penentuan jaraknya, dipakai sebuh
mistar basis yang panjangnya tepat 2 meter yang umumnya dipasang
mendatar. Sudut paralaks diukur dengan theodolit. Dalam hal ini

mistar basis dipasang mendatar, maka sudut adalah sudut mendatar.

Gambar 2.3. Basis Konstan, Sudut Paralaks Variabel


-

Metode Kedua
Sudut paralaks konstan, sedangkan basis adalah variabel yang harus
ditentukan nilainya. Panjang S dibaca pada mistar yang bisanya
dipasang tegak. Pengukuran jarak optis pada alat sipat datar
menggunakan prinsip metode kedua.

Gambar 2.4. Sudut Paralaks Konstan, Basis Variabel

Metode Tangensial
Jarak mendatar HD antara titik P dan Q akan ditentukan. Theodolit
ditempatkan di titik P dan rambu diletakkan tegak di titik Q. Garis bidik
diarahkan ke A di rambu dan dibaca sudut miring di A (m ). Kemudian
A

garis bidik diarahkan ke B dan dibaca sudut miringnya (m ). Selisih


B

pembacaan skala rambu di A dan B menghasilkan jarak S = AB.

Gambar 2.5. Pengukuran Jarak Metode Tangensial


Dari gambar dapat dilihat bahwa,
Maka,

Metode Stadia
Metode stadia adalah pengukuran jarak optis dengan sudut paralaks

konstan. Jika alat yang dipakai adalah sipat datar, maka jarak optisnya
adalah jarak mendatar, karena garis bidik alat ukur sipat datar selalu dibuat
mendatar. Dalam pengukuran situasi, alat yang digunakan adalah
theodolit. Garis bidik diarahkan ke rambu yang ditegakkan di atas titik
yang akan diukur jaraknya dari alat tersebut. Dalam hal ini garis bidik
tidak mendatar. Jika sudut tegak (baik sudut miring atau zenith) diukur,
maka dapat dihitung dengan rumus :
Jika sudut miring yang diukur, maka :

Jika sudut zenith yang diukur, maka :

Gambar 2.6. Pengukuran Metode Stadia


Metode Subtense
Metode subtense adalah pengukuran jarak optis dengan rambu basis 2 m.
Prinsip dasar metoda ini adalah mencari garis tinggi segitiga sama kaki,
yang panjang alasnya (basis) diketahui dan sudut paralaks yang
dihadapannya diukur. Jarak dapat dihitung dengan rumus:

Panjang basis biasanya 2 m dan bila sudut paralaks cukup kecil,


maka dipakai rumus pendekatan,

Dan karena b=2m

2.2.2.

Dimana
Metode ini dinamakan metode subtense karena sudut harus
dinyatakan dalam detik (). Sudut adalah sudut horisontal dan
diukur dengan theodolit. Walaupun tinggi theodolit dan tinggi
rambu basis tidak sama tinggi, namun jarak yang diperoleh adalah
jarak mendatar.
Pengukuran Jarak dengan Pita Ukur
Jarak antara titik A dan B dalam ruang akan diukur dengan pita ukur.
Melalui titik A dan B direntangkan pita ukur dengan tegangan secukupnya,
sehingga pita ukur betul-betul lurus (tidak melengkung). Jika titik A
dinamakan titik belakang dan pembacaan skala pita ukur di titik itu adalah,
6

sedangkan titik B dinamakan titik muka dengan pembacaan skala pita ukur
di titik itu adalah, maka jarak dari titik A ke B adalah
untuk
Atau
untuk
Jika panjang AB adalah lebih kecil dari panjang pita ukur yang digunakan,
maka langsung dapat ditentukan dari hasil pembacaan dan pada masingmasing titik A dan B. Jika brmrAB panjang sekali, maka jarak antara A ke B
harus dilakukan dengan pengukuran bertahap. Potongan garis AB dibagi
menjadi beberapa bagian dimana masing-masing bagian sama panjang atau
lebih pendek dari panjang pita ukur yang digunakan. Jika panjang masingmasing bagian adalah

Jika potongan garis

terletak pada bidang datar maka d merupakan jarak

horisontal, sedangkan jika garis


panjang garis

terletak tidak pada bidang datar maka

merupakan jarak miring. Jika titik A dan B terletak tidak

pada bidang datar, dan garis


membuat sudut dengan bidang datar,
panjang garis AB merupakan jarak miring (SD), maka jarak horisontal (HD)
adalah
2.3.

Sudut
2.3.1.
Sudut Horisontal
Sudut arah merupakan satu system penentuan arah garis dengan memakai
sebuah sudut dan huruf-huruf kuadran. Sudut arah sebuah garis adalah sudut
lancip horizontal antara sebuah meridian acuan dan sebuah garis.
Sudut diukur dari utara maupun selatan kearah timur atau barat untuk
menghasilkan sudut kurang dari 90 derajat.
Sudut horizontal dibagi menjadi 3, yaitu :
Sudut mendatar () , adalah sudut yang diukur antara 2 titik proyeksi
target yang di amati oleh pengamat A0B
Sudut Jurusan atau Azimuth () , adalah sudut yang diukur searah
jarum jam dari arah utara ke titik yang di amati pada bidang
horizontal. 0A adalah azimuth dititik O menuju ke A.
Bearing , merupakan sudut arah yang diukur dari arah utara atau
arah selatan magnet bumi ketitik lain searah atau berlawanan arah
jarum jam dengan sudut maksimum 900. Untuk menunjukkan awal
dan arah pengukuran didepan angka harus ditulis S (pengukuran dari
arah Selatan) atau U (pengukuran dari arah Utara) serta dibelakang
angka diikuti huruf T (pengukuran ke arah Timur) atau B

2.3.2.

2.3.3.

(pengukuran ke arah Barat). Contoh : U 600 T = pengukuran dari


arah utara sebesar 600 ke arah timur.
Sudut Vertikal
Sudut Vertikal adalah selisih antara dua garis berpotongan dibidang
vertical.Seperti yang biasa dipakai dalam pengukuran tanah,sudut itu adalah
sudut yang berada diatas atau dibawah bidang horizontal yang melalui
titik pengamatan.Sudut diatas bidang horizontal disebut sudut plus atau
sudut elevasi. Sudut dibawah bidang horizontal disebut sudut mins atau
sudut junam(depresi).Sudut vertical diukur dalam sipat datar trigonometric
dan dalam EDM serta pekerjaan tacimertik sebagai sebuah bagian penting
dari prosedur lapangan.
Untuk mengukur sudut vertical dengan transit,instrument dipasang pada
titiknya dan didatarkan dengan cermat.Gelembung dalam tabung nivo
teropong harus tetap seimbang bila teropong dikunci pada kedudukan
horizontal dan diputar 360 derajat mengelilingi sumbu I.Jika nonius pada
bussur vertical tidak terbaca 0 derajat 00 menit bila nivo seimbang,maka
ada galat indeks yang harus ditambahkan pada atau dikurangkan dari semua
pembacaan.Kekacauan tanda dihilangkan dengan menempatka dalam
catatan lapangan.
Pada Teodolit dirancang sedemikian rupa sehingga pembacaan lingkaran
vertical menghasilkan sudut Zenit.Jadi jika pembacaan 0 derajat beratri
teropon terarah vertical (kearah zenith).Dalam kedudukan hadap kiri,dengan
teropong horizontal,pembacaan adalah 90 derajat,dan bila teropong diberi
elevasi
30
derajat
diatas
horizontal,pembacaan
adalah
60 derajat.Dalam hadap kanan,pembacaan horizontal adalah 270 derajat dan
bila teropong dinaikkan 30 derajat diatas horizon,pembacaannya adalah 300
derajat.
Sudut vertikal dibagi menjadi 2 , yaitu :
Sudut Heling (h) , adalah sudut yang diukur dari titik horizon ketitik
yang diamati pengamat.
Sudut Zenith (z) , adalah sudut yang diukur dari zenith pengamat
sampai ke titik yang diamati.
Sudut Azimuth
Azimuth adalah sudut yang diukur searah jarum jam dari sembarang
meridianacuan. Dalam pengukuran tanah datar, azimuth biasanya diukur
dari utara, tetapi para ahli astronomi, militer dan National Geodetics Survey
memakai selatan sebagai arah acuan.
Banyak juru ukur lebih menyukai Azimut daripada sudut arah untuk
menyatakan arah garis, karena lebih mudah mengerjakannya, terutama
kalau menghitung poligon dengan komputer.
Ada beberapa cara untuk mendapatkan azimuth suatu titik :
a. Dengan cara lokal , azimuth awal dari suatu rangkaian pengukuran
poligon diambil sembarang besaran sudut.
8

b. Diikat pada 2 buah titik tetap yang diketahui koordinatnya. Titik A


(XA,YA) dan B (XB,YB) adalah titik tetap atau disebut juga titik ikat.
Maka dari kedua titik tetap yang diketahui koordinatnya.
c. Dengan menggunakan kompas yang pada saat pengukuran dipasang
pada theodolite. Azimuth diperoleh dengan bacaan arah utara yang
ditarik searah jarum jam ke titik yang ingin diketahui. Dimana prosuder
pengukurannya sebagai berikut :
- Berdirikan alat theodolit disuatu titik poligon (misal titik A).
- Tempatkan skala pembacaan horizontal pada 0o (opsional ), lalu
kencangkan kunci K1.
- Arahkan teropong ke arah utara dengan bantuan kompas yang di
pasangkan dengan alat theodolit , kemudian kencangkan
semuan kunci dan catat bacaan horizontalnya , misal pada
bacaan 00 (poin 2).
- Setelah itu renggangkan kunci K2 dan K3 , lalu arahkan
teropong pada titik yang di cari azimutnya (teropong diputar
searah jarum jam) misalnya B , kencangkan semua kunci , lalu
catat bacaan horizontalnya.
- Jika poin 2 dilakukan maka bacaan pada poin 4 adalah azimuth
AB (AB) misal 950. Jika tidak maka pada bacaan poin 4 harus
dikurangkan dengan bacaan poin 3 misal 00. Jadi diperoleh
azimuth AB (AB) = 950 - 00 = 950.
Mencari azimuth dari titik tetap

Gambar 2.7. Azimuth dari Titik Tetap


Azimuth dari A ke B dapat dihitung dengan rumus :
(Nurjati, 2004)
Untuk menghitung azimuth, harus dilihat dulu arahnya terletak di
kuadran berapa, dan ini dapat dilihat dari tanda aljabar dari harga
(Xb Xa) dan (Yb Ya).

Azimuth dari rangkaian titik

Gambar 2.8. Azimuth Rangkaian Titik


Pada titik A, B, dan C seperti pada gambar 2.8. diatas, diketahui
azimuth AB dan sudut . Kemudian akan dicari besar azimuth BC
Azimuth BC dapat dicari dengan rumus umum sebagai berikut :
Dengan ketentuan sebagai berikut :
- Harga 180 dapat dipilih (+) atau () , hasilnya akan sama
saja
- Harga : - dipakai tanda (+) bila sudut berada di kiri
garis A-B-C - dipakai tanda () bila sudut berada di kanan
garis A-B-C
- Bila azimuth lebih besar dari 360, maka harus dikurangi
360 Bila azimuth lebih kecil dari 0, maka harus ditambah
360
2.4.

Poligon
Poligon merupakan metode penentuan posisi horizontal titik yang belum diketahui
koordinatnya dari titik yang sudah diketahui koordinatnya dari semua jarak dan
sudut yang sudah diukur. (Nurjati, 2004). Poligon juga diartikan sebagai
serangkaian garis berurutan yang panjang dan arahnya telah ditentukan dari
pengukuran lapangan. Ada 2 bentuk dasar polygon, terbuka dan tertutup. (Wolf,
1984)
2.4.1.
Poligon Tertutup
Pada polygon terutup, garis-garis kembali ke titik awal sehingga
membentuk segibanyak. Pada polygon tertutup memberikan pengecekan
pada sudut-sudut dan jarak-jarak tertentu. Poligon tertutup dipakai secara
luas dalam pengukuran-pengukuran titik kontrol, konstruksi, pemilikan
tanah dan topografik. (Wolf, 1984)

10

2.4.2.

Gambar 2.9. (a) Poligon Tertutup, (b) Poligon Terbuka Terikat Sempurna
(Wolf, 1984)
Poligon Terbuka
Poligon terbuka terdiri atas serangkaian garis yang berhubungan tetapi tidak
kembali ke titik awal atau terikat pada sebuah titik dengan ketelitian sama
atau lebih tinggi ordenya. Poligon terbuka kadang-kadang dipakai pada
pengukuran jalur lintas, tetapi pada umumnya patut dihindari karena tidak
memberikan cara pengecekan untuk menemukan galat dan kesalahan.
Dalam polygon terbuka, pengukuran harus diulang untuk mencegah
terjadinya kesalahan-kesalahan. (Wolf, 1984)
Macam macam polygon menurut titik ikatnya terbagi seperti berikut :
Poligon Terikat Sempurna
Suatu polygon yang terikat sempurna dapat terjadi pada polygon
tertutup atau polygon terbuka, suatu titik dikatakan sempurna
menjadi titik ikat jika diketahui koordinat dan sudut jurusannya
minimal 2 titik ikat. (Nurjati, 2004)
Poligon Terikat Tidak Sempurna
Sedangkan polygon terikat tidak sempurna dapat terjadi pada
polygon tertutup atau terbuka, dikatakan tidak sempurna jika hanya
diketahui koordinat atau hanya sudut jurusannya saja. (Nurjati,
2004)
Poligon Tertutup Terikat Sempurna
Poligon yang terikat pada koordinat atau azimuth saja. (Nurjati,
2004)
Poligon Terbuka Tidak Terikat Sempurna (Nurjati, 2004)
- Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh
azimuth saja, sedangkan ujung yang lain tidak terikat sama
sekali. Poligon semacam ini dapat dihitung dari azimuth
awal dan yang diketahui dan sudut-sudut polygon yang
diukur, sedangkan koordinat dari masing titiknya masih local
- Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh
11

2.5.

koordinat saja sedangkan ujung yang lain tidak terikat sama


sekali. Poligon semacam ini dapat dihitung dengan cara
memisalkan azimuth awal sehingga masing-masing azimuth
sisi polygon dapat dihitung, sedangkan koordinat masingmasing titik dihitung berdasarkan koordinat yang diketahui.
Oleh karena itu pada polygon bentuk ini koordinat yang
dianggap betul hanyalah pada koordinat titik yang diketahui
(awal) sehingga poligonnya tidak ada orientasinya.
- Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh
azimuth di koordinat, sedangkan ujung yang lain tidak terikat
sama sekali. Poligon jenis ini dapat dikatakan satu titik
terikat secara sempurna namun belum terkoreksi secara
sempurna baik koreksi sudut maupun koreksi koordinat
walaupun system koordinatnya sudah benar.
- Poligon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh azimuth.
Poligon jenis ini ada koreksi azimuth sedangkan koordinat
titik-titik di polygon adalah local.
- Poligon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh koordiat.
Polygon ini tidak ada koreksi sudut tetapi ada koreksi
koordinat.
- Polygon terbuka yng salah satu ujungnya terikat oleh
azimuth dan koordinat saja. Sedangkan ujung yang lain
terikat koordinat, jadi pada polygon ini tidak ada koreksi
sudut tetapi ada koreksi koordinat
- Poligon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh azimuth
dan koordinat, sedangkan ujung yang lain tidak
terikatazimuth jadi polygon ini ada koreksi sudur tetapi tidak
ada koreksi koordinat
- Polygon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh azimuth
koordinat sedangkan uung yang lain tidak terikat azimuth.
Jadi polygon ini ada koreksi sudur tetapi tidak ada koreksi
koordinat.
Poligon Tidak Terikat/Bebas (Nurjati, 2004)
- Poligon tertutup tanpa ikatan sama sekali (poligon lepas)
- Poligon terbuka tanpa ikatan sama sekali (poligon lepas),
pengukuran seperti ini akan terjadi pada daerah-daerah yang
tidak ada titik tetap dan sulit untuk melakukan pengukuran
baik dengan cara astronomis maupun dengan satelit.
Penentuan Posisi
Dalam pembuatan peta yang dikenal dengan istilah pemetaan dapat dicapai dengan
melakukan pengukuran pengukuran diatas permukaan bumi yang mempunyai
bentuk tidak beraturan. Pengukuran pengukuran dibagi dalam pengukuran yang
mendatar untuk mendapatkan hubungan titik titik yang diukur di atas permukaan
bumi (Pengukuran Kerangka Dasar Horisontal) dan pengukuran pengukuran tegak
12

guna mendapatkan hubungan tegak antara titik titik yang diukur (Pengukuran
Kerangka Dasar Vertikal) serta pengukuran titik titik detail. (Muda, 2008)
Kerangka dasar pemetaan untuk pekerjaan rekayasa sipil pada kawasan yang tidak
luas, sehingga bumi masih dianggap sebagai bidang datar. Pada umumnya bagian
pekerjaan pengukuran dan pemetaan dari satu kesatuan paket pekerjaan
perencanaandan atau perancangan bangunan teknik sipil. Titik titik kerangka dasar
pemetaan yang akan ditentukan koordinat horizontal dan vertikalnya dibuat
tersebar merata dengan kerapatan tertentu, permanen, mudah dikenali dan
didokumentasikan secara baik sehingga memudahkan penggunaan selanjutnya.
(Muda, 2008)
Terdapat dua penentuan posisi, yaitu :
2.5.1.
Penentuan Posisi Horisontal
Untuk mendapatkan hubungan mendatar titik titik yang diukur di atas
permukaan bumi maka perlu dilakukan pengukuran mendatar yang disebut
dengan istilah pengukuran kerangka dasar horizontal. Jadi untuk hubungan
mendatar diperlukan data sudut mendatar yang diukur pada skala lingkaran
yang letaknya mendatar. Salah satu metode penentuan posisi horizontal
adalah metode polygon. (Muda, 2008)
Poligon digunakan apabila titik titik yang akan dicari koordinatnya terletak
memanjang sehingga terbentuk segi banyak (polygon). Pengukuran dan
pemetaan polygon merupakan salah satu pengukuran dan pemetaan
kerangka dasar horizontal yang bertujuan untuk memperoleh koordinat
planimetris (X,Y) titik titik pengukuran. Pengukuran polygon sendiri
mengandung arti salah satu metode penentuan titik diantara beberapa
metode penentuan titik yang lain. Untuk daerah yang relatif tidak terlalu
luas, pengukuran cara polygon merupakan pilihan yang sering digunakan,
karena cara tersebut dapat dengan mudah menyesuaikan dengan
daerah/lapangan. Penentuan koordinat titik dengan cara ini membutuhkan,
koordinat awal, koordinat akhir, azimuth, dan data ukuran sudut dan jarak.
(Muda, 2008)

Gambar 2.10. Pengukuran Poligon (Muda, 2008)

13

Secara umum rumus perhitungan koordinat horizontal (X,Y) adalah sebagai


berikut,
(Nurjati, 2004)
(Nurjati, 2004)
Dimana :
: absis yang dicari
: absis yang diketahui
: ordinat yang dicari
: ordinat yang diketahui
: jarak antara titik yang diketahui dan yang dicari
: azimuth antara titik yang diketahui dan yang dicari
Apabila diketahui dua koordinat maka dapat digunakan untuk menghitung
jarak dan sudut jurusan (azimuth). Koordinat yang diketahui merupakan
koordinat titik ikat, dalam perhitungan azimuth harus diperhatikan letak
kuadrannya.
Menghitung jarak,
(Nurjati, 2004)

Menghitung sudut jurusan (azimuth),


(Nurjati, 2004)
(XB-XA) (YB-YA)
Azimuth ()
+
+
+
| |
| |
+
| |
Tabel 2.1. Letak Kuadran Azimuth (Nurjati, 2004)
a. Syarat Geometris Hitungan Koordinat
1. Syarat sudut
Dasar untuk mengetahui besar n dalam rumus kesalahan penutup sudut
adalah
Kuadran
I
II
III
IV

Azimuth

Dasarnya dari rumus kesalahan penutup sudut yang seperti ini

Tetapi karena
belum diketahui,
diinputkan oleh toleransi sudut
yang diperbolehkan dalam poligon. Ketika sudah mendapatkan besar n,
dapat dibandingkan dengan jumlah titik sebenarnya dalam poligon.
Bisa mendapat rumus n.180 , (n-1) 180 , (n+1)180.
Toleransi sudut yang diperbolehkan dapat dicari dengan rumus .
Adalah i merupakan ketelitian alat dan n merupakan jumlah titik.
14

Teruntuk Poligon tertutup (dimana titik awal dan titik akhir sama)
terdapat rumus yang digunakan
Jika diukur sudut dalam
:
(Nurjati,
2004)
Jika diukur sudut luar :
(Nurjati,
2004)

Umumnya, Poligon terbuka memiliki rumus kesalahan penutup


sudut seperti berikut :
(Nurjati,
2004)
Dimana,

: azimuth akhir
: azimuth awal
: jumlah sudut pengukuran
: jumlah pengukuran sudut
: faktor kesalahan sudut

2. Syarat Absis
Penutup poligon dicek dengan menghitung selisih absis tiap
garis (jurusan). Selisih adalah proyesi ortografiknya pada sumbu
pengukuran timur-barat, dan sama dengan panjang jurusan dikalikan
sin sudut atau azimutnya. Selisih absis kadang-kadang disebut jarak
timur atau jarak barat. (Wolf, 1984)
Selisih absis =
Poligon tertutup (dimana titik awal d(an titik akhir sama)
(Nurjati, 2004)

Poligon terbuka
(Nurjati, 2004)

Dimana,
: absis akhir
: absis awal
: jumlah selisih absis
: faktor kesalahan absis

15

3. Syarat Ordinat
Penutup poligon dicek dengan menghitung selisih ordinat tiap garis
(jurusan). Selisih ordinat adalah proyesi ortografiknya pada sumbu
pengukuran utara-selatan, dan sama dengan panjang jurusan dikalikan
cos sudut atau azimutnya. Selisih absis kadang-kadang disebut jarak
utara atau jarak selatan. (Wolf, 1984)
Poligon tertutup (dimana titik awal dan titik akhir sama)
(Nurjati, 2004)

Poligon terbuka
(Nurjati, 2004)

Dimana,
= ordinat akhir
= ordinat awal
= jumlah selisih ordinat
= faktor kesalahan ordinat

b. Toleransi pengukuran,
Sudut

(Nurjati, 2004)

Dimana,
i
: ketelitian alat
n
: jumlah titik

Kesalahan linier
Kesalahan penutup linier adalah sisi miring segitiga sikusiku sehingga terbentuk pola rumus akar dari jumlah kuadrat dari
kesalahan penutup absis dan ordinat. Kesalahan penutup linier juga
merupakan jarak dari titik awal A ke titik terhitung atas daar
panjang sisi-sisi dan sudut-sudut arah diratakan yang dipakai.
(Wolf, 1984)
Ketelitian poligon dinyatakan dengan pecahan yang
mempunyai kesalahan penutup linier sebagai pembilang dan jumlah
jarak poligon sebagai penyebut, direduksi sebagai bentuk
perbandingan. Berbagai proyek memerlukan ketelitian yang
berbeda dan beberapa pengukuran harus memenuhi ketentuanketentuan secara ketat bila pekerjaan ingin diterima. Ketelitian yang
diperlukan untuk pengukuran hak milik dapat ditentukan oleh

16

undang-undang (misalnya di wilayah metropolitan besar 1/10000


dan di kota kecil 1/5000) (Wolf, 1984)
Jika digunakan pita ukur ditentukan toleransi jarak linier =
1/2500, Jika digunakan theodolite, toleransi jarak linier = 1/3500
(Purwaamijaya,2008).

(Nurjati, 2004)

Dimana,
: kesalahan penutup absis(m)
: kesalahan penutup ordiat (m)

: total jarak (m)

c. Koreksi perhitungan koordinat,


Koreksi penutup sudut
Koreksi = -kesalahan
(Nurjati,
2004)
Koreksi tiap sudut :
(Nurjati,

2004)
Koreksi diberikan pada setiap sudut, yaitu dengan cara
distribusi. Pemberian koreksi didasarkan pada urutan ketentuan
sebagai berikut :
- Sudut mendekati
- Jarak terpendek
- Membagi rata ke semua sudut
Koreksi absis
(Nurjati,
2004)
Rumus berikut adalah rumus koreksi absis pada polygon tertutup
dan terbuka.
Koreksi absis tiap titik :

(Nurjati,

2004)

Koreksi ordinat
(Nurjati,
2004)
Rumus berikut adalah rumus koreksi ordinat pada polyion tertutup
dan terbuka.
17

Koreksi absis tiap titik :

(Nurjati,

2004)
Selisih absis dan ordinat yang terkoreksi
(Nurjati,
2004)
(Nurjati,

2004)
Hitungan koordinat terkoreksi
(Nurjati,
2004)
(Nurjati,
2004)
Keterangan Rumus,
: sudut titik i
: sudut jurusan/azimuth titik i terhadap j
: salah penutup sudut
: koreksi sudut

: kesalahan absis
: koreksi absis
: kesalahan ordinat
: koreksi ordinat
: jarak antar titik
: koreksi absis dititik i
: koreksi ordinat dititik i
: selisih absis terkoreksi
: selisih ordinat terkoreksi
: jumlah titik
A. Perhitungan Poligon
1. Polygon Tertutup
Syarat-syarat geometris poligon tertutup adalah sebagi berikut:

= ( n 2 ) . 180 ( untuk sudut dalam )

= ( n + 2 ) . 180 ( untuk sudut luar )


( D . sin ) = X = 0
( D . cos ) = Y = 0
Pada umumnya hasil pengukuran jarak dan sudut tidak segera
memenuhi syarat diatas, tetapi akan didapat bentuk persamaan
sebagai berikut :
+ = ( n 2 ) . 180 ( untuk sudut dalam )
18

+ = ( n + 2 ) . 180 ( untuk sudut luar )


( D . sin ) + X = 0
( D . cos ) + Y = 0
Dalam hal ini :

= jumlah sudut ukuran


N
= jumlah titik pengukuran

= kesalahan penutup sudut ukuran


X = jumlah selisih absis ( X )
Y = jumlah selisih ordinat ( Y )
X = kesalahan absis ( X )
Y = kesalahan ordinat ( Y )
D
= jarak / sisi poligon

= azimuth
Langkah awal perhitungan koordinat ( X,Y ) poligon tertutup adalah
sebagai berikut :
a.
Menghitung jumlah sudut
= hasil pengukuran - ( n - 2 ) . 180
Apabila selisih sudut tersebut masuk toleransi, maka perhitungan
dapat dilanjutkan tetapi jika selisih sudut tersebut tidak masuk
toleransi maka akan dilakukan cek lapangan atau pengukuran ulang.
b.
Mengitung koreksi pada tiap-tiap sudut ukuran ( ki )
ki = i / n ( jika kesalahan penutup sudut bertanda negatif (-) maka
koreksinya positif (+), begitu juga sebaliknya
c.
Menghitung sudut terkoreksi
i = 1 + k1
d.
Menghitung azimuth sisi poligon ()
misal diketahui azimuth awal (1-2 )
2-3 = 1-2 + 180 - 2 ( untuk sudut dalam )
2-3 = 1-2 - 180 + 2 ( untuk sudut luar )
Dengan catatan, apabila azimuth lebih dari 360, maka :
2-3 = ( 1-2 + 180 - 2 ) - 360
apabila azimuth kurang dari 0, maka :
2-3 = ( 1-2 + 180 - 2 ) + 360
e.
Menghitung selisih absis dan selisih ordinat ( X dan Y )
X 1-2 = d1-2 . sin 1-2
Y 1-2 = d1-2 . cos 1-2
f.
Melakukan koreksi pada tiap-tiap kesalahan absis dan
ordinat ( kXi dan kYi )
kXi = ( di / d ) . X dalam hal ini X = X
kYi = ( di / d ) . Y dalam hal ini Y = Y
jika kesalahan absis dan ordinat bertanda negatif (-) maka koreksinya
positif (+) begitu juga sebaliknya.
19

g.
Menghitung selisih absis ( X ) dan ordinat ( Y ) terkoreksi
X 1-2 = X 1-2 + kX 1-2
Y 1-2 = Y 1-2 + kY 1-2
Koordinat ( X,Y )
misal diketahui koordinat awal ( X1 , Y1 ) maka :
X2 = X1 + X 1-2
Y2 = Y1 + Y 1-2
Jika pada proses perhitungan poligon tertutup koordinat akhir sama
dengan koordinat awal maka perhitungan tersebut dianggap benar,
sebaliknya jika koordinat akhir tidak sama dengan koordinat awal
maka perhitungan tersebut dinyatakan salah karena titik awal dan
titik akhir poligon tertutup adalah sama atau kembali ketitik semula.
2. Polygon Terbuka Terikat Sempurna
Dalam poligon terbuka terikat sempurna, besaran - besaran yang
harus diukur :
Semua sisi jarak
= dB-1, d1-2 , .., d3-P
Semua sudut horizontal
= B, 1, 2, , P
Syarat-syarat geometris poligon terbuka terikat sempurna :
= ( P-Q - A-B ) + n . 180 ( untuk sudut kanan )
= ( A-B - P-Q ) + n . 180 ( untuk sudut kiri )
( D . sin ) = X = XP XB
( D . cos ) = Y = YP YB
Dalam hal ini :

= jumlah sudut ukuran

= jumlah titik pengukuran

= kesalahan penutup sudut ukuran

= jumlah selisih absis (X)

= jumlah selisih ordinat (Y)

= kesalahan absis (X)

= kesalahan ordinat (Y)

P-Q

= azimuth / sudut jurusan akhir titik ikat

A-B

= azimuth / sudut jurusan awal titik ikat

XP dan YP

= koordinat titik ikat akhir

XB dan YB

= koordinat titik ikat awal

= jarak / sisi poligon

= azimuth

20

Langkah - langkah perhitungan koordinat ( X , Y ) poligon terbuka


terikat sempurna :
Menghitung azimuth titik ikat awal dan titik ikat akhir
( AB dan P-Q )
A-B = Arc tan [ (XB XA) / (YB YA) ]
P-Q = arc tan [ (XQ XP) / (YQ YP) ]
Jumlah sudut horizontal hasil pengukuran ( )
= B + 1 + 2 + 3 + P
Jumlah ukuran jarak (D)
D = DB-1 + D1-2 + D2-3 + D3-P
Menghitung kesalahan penutup sudut
= ( P-Q A-B ) n . 180
Menghitung koreksi pada tiap-tiap sudut ukuran ( ki )
ki = / n ( jika kesalahan penutup sudut bertanda negatif (-) maka
koreksinya positif (+), begiti pula sebaliknya )
Menghitung sudut terkoreksi
B = B + ki
1 = 1 + ki
P = P + ki
Menghitung azimuth ( ) titik titik polygon
Diketahui azimuth awal ( A-B ) maka :
B-1 = A-B - 180 + B ( untuk sudut luar )
B-1 = A-B + 180 - B ( untuk sudut dalam )
Dengan catatan, apabila azimuth lebih dari 360 maka:
a.

Menghitung jumlah sudut horizontal, kemudian menghitung

salah penutup sudutnya


( 1 + 2 + 3 + .. + 11 ) + = ( n 2 ) x 180 ( untuk sudut
dalam )
= ( 1 + 2 + + 11 + 12 ) (( n -2 )) x 180
Jika salah penutup sudut ( ) masuk toleransi yang disyaratkan
maka perhitungan dilanjutkan, tetapi jika tidak masuk toleransi harus
dilakukan cek sudut atau pengukuran ulang.
b.

Menghitung jumlah jarak

21

= d1-2, d2-3, .., dan d12-1

c.

Menghitung sudut horizontal terkoreksi, dengan ketentuan

jika salah penutup sudut bertanda positif ( + ), untuk koreksinya


negatif ( - ), dan jika salah penutup sudutnya negatif ( - ), maka
koreksinya positif ( + ).
1

= 1 + ( / n )

12

= 11 + ( / n )

d.

Menghitung azimuth

P1-P2

= BM-P1 + 180 - P1

P11-BM = P10-P11 + 180 - P11


e.

Menghitung selisih absis dan ordinat

Xawal = D x sin
Xawal

= XP1 + Xawal

Menghitung selisih absis ( X ) dan ordinat ( Y ) terkoreksi


X B-1 = X B-1 + kX B-1
Y B-1 = Y B-1 + kY B-1
Perhitungan dilanjutkan hingga :
X 3-P = X 3-P + kX 3-P
Y 3-P = Y 3-P + kY 3-P
Perhitungan Koordinat ( X, Y )
Diketahui koordinat awal ( XB,YB ) maka:
X1 = XB + X B-1
Y1 = YB + Y B-1
Perhitungan ini dilanjutkan hingga :
X3 = X2 + X 2-3
Y3 = Y2 + Y 2-3
Jika nilai koordinat titik akhir ( XP,YP ) yang dihitung sama dengan
koordinat titik ikat akhir, maka perhitungannya dinyatakan
memenuhi toleransi serta dapat dilanjutkan pada pekerjaan lainnya.
B. Toleransi Pengukuran
Sudut
(Nurjati, 2004)

Dimana,
i : ketelitian alat
n : jumlah titik
22

Jarak

(Nurjati, 2004)

Dimana,

2.5.2.

: kesalahan penutup absis(m)


: kesalahan penutup ordiat (m)

: total jarak (m)


Penentuan Posisi Vertikal
Kerangka dasar vertical merupakan teknik dan cara pengukuran kumpulan
titik titik yang telah diketahui atau ditentukan posisi vertikalnya terhadap
bidang rujukan ketinggian tertentu. Bidang ketinggian rujukan ini biasanya
berupa ketinggian muka air laut rata rata (mean sea level/MSL) atau
ditentukan local. (Muda, 2008)
Pengukuran dilakukan dengan menggunakan alat sipat datar (waterpass).
Alat didirikan pada suatu titik yang diarahkan pada dua buah rambu ukur
yang berdiri vertical. Maka beda tinggi dapat dicarai dengan melakukan
pengurangan antara bacaan muka dan bacaan belakang.
Pengukuran kerangka control vertical bertujuan menentukan beda tinggi
antara titik titik di atas permukaan bumi. Metode sipat datar digunakan
untuk menentukan ketinggian titik titik kerangka dasar pemetaan pada
pekerjaan rekayasa. (Basuki, 2006)

Gambar 2.11. Bidang Referensi Ketinggian (Basuki, 2006)


a. Pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal Metode Sipat Datar
Metode sipat datar merupakan metode yang paling teliti disbandingkan
dengan metode trigonometris. Hal ini dapat dijelaskan dengan
menggunakan teori perambatan kesalahan yang dapat diturunkan melalui
persamaan matematis deferensial parsial.
Metode sipat datar prinsipnya adalah mengukur tinggi bidik alat sipat datar
optis di lapangan menggunakan rambu ukur. Hingga saat ini, pengukuran
23

beda tinggi dengan menggunakan metode sipat datar optis masih


merupakan cara pengukuran beda tinggi yang paling teliti. Sehingga
ketelitian kerangka dasar vertical dinyatakan sebagai batas harga
terbesarperbedaan tinggi hasil pengukuran sipat datar pergi dan pulang.
(Muda, 2008)

Gambar 2.12. Pengukuran Sipat Datar (Basuki, 2006)


Prinsip penentuan beda tinggi dengan sipat datar menggunakan garis bidik
sebagi garis datar (BT). Di titik 1 dan 2 didirikan rambu ukur secara tegak.
Jarak vertical rambu di titik 1 (BTb) dan BTm dapat diukur. Pada titik 1
dan 2 angka rambu adalah nol. Maka beda tinggi titik a dan 2 (
adalah
:
(Basuki, 2006)
Jika,
= 0, maka 1 dan 2 sama tinggi
> 0, maka 1 lebih rendah dari 2
< 0, maka 1 lebih tinggi dari 2
Berikut ini merupakan rumus umum perhitungan sipat datar,
Sipat Datar Terbuka

Gambar 2.13. Pengukuran Sipat Datar Terbuka (Purwaamijaya,


2008)
,
,
,
24

,
,
Maka untuk mendapatkan

dapat dihitung apabila

diketahui,

Maka secara umum dapat ditulis,

(Nurjati, 2004)
Agar didapatkan hasil yang teliti maka perlu dikoreksi, dengan
asumsi bahwa beda tinggi pulalng apabila ada perbedaan maka
kesalahannya diberikan dan dibagi rata pada hasil pengukuran beda
tinggi. Tetapi apabila titik awal dan akhir diikatkan pada titik ikat
maka dapat dilakukan koreksi sebagai berikut :

Gambar 2.14. Pengukuran Sipat Datar Terbuka Terikat (Nurjati,


2004)
Keterangan,
B dan C
: titik ikat (sudah diketahui koordinatnya)
1,2,3,dan 4 : titik yang dicari tingginya

(Nurjati, 2004)
(Nurjati, 2004)
Dimana,
C
: koreksi = -kesalahan
K
: kesalahan
n
: banyaknya titik
n-1 : banyaknya slag (beda tinggi)
Sipat Datar Tertutup

Gambar 2.15. Pengukuran Sipat Datar Tertutup (Purwaamijaya,


2008)
Kesalahannya,

25

Koreksi beda tinggi

2.6.

kesalahan penutup tinggi (Nurjati,

2004)
Dengan, d : jarak antar titik
Ketelitian dan Toleransi
Waterpass
Amerika
Belanda
Orde-1

Orde-2

Orde-3

Tabel 2.2. Ketelitian dan Toleransi Pengukuran Sipat Datar


(Nurjati, 2004)
Penentuan Detail Situasi
Detil situasi adalah obyek suatu pengukuran pada suatu daerah atau wilayah ukur
yang mencakup penyajian dalam dimensi horizontal maupun vertikalnya secara
bersamaan sebagai wakil gambaran fisik bumi yang diukur. (Basuki,2006). Yang
dimaksud dengan detail atau titik detail adalah semua benda-benda di lapangan
yang merupakan kelengkapan daripada sebagian permukaan bumi.
Metode tachymetri adalah pengukuran menggunakan alat-alat optis, elektronis, dan
digital. Pengukuran detail cara tachymetri dimulai dengan penyiapan alat ukur di
atas titik ikat dan penempatan rambu di titik bidik. Setelah alat siap untuk
pengukuran, dimulai dengan perekaman data di tempat alat berdiri, pembidikan ke
rambu ukur, pengamatan azimuth dan pencatatan data di rambu BT, BA, BB serta
sudut vertikal dan sudut horizontal.

Gambar 2.16. Pengukuran Detail Situasi


Metode tachymetri didasarkan pada prinsip bahwa pada segitiga-segitiga sebangun,
sisi yang sepihak adalah sebanding. Kebanyakan pengukuran tachymetri adalah
dengan garis bidik miring karena adanya keragaman topografi, tetapi perpotongan
benang stadia dibaca pada rambu tegak lurus dan jarak miring "direduksi" menjadi
26

jarak horizontal dan jarak vertikal. Pada gambar, sebuah transit dipasang pada suatu
titik dan rambu dipegang pada titik tertentu. Dengan benang silang tengah
dibidikkan pada rambu ukur sehingga tinggi t sama dengan tinggi theodolite ke
tanah. Sudut vertikalnya ( sudut kemiringan ) terbaca sebesar a.
Perhatikan bahwa dalam pekerjaan tachymetri tinggi instrumen adalah tinggi garis
bidik diukur dari titik yang diduduki ( bukan TI, tinggi di atas datum seperti dalam
sipat datar ). Metode tachymetri itu paling bermanfaat dalam penentuan lokasi
sejumlah besar detail topografik, baik horizontal maupun vetikal, dengan transit
atau planset.
Pengukuran titik-titik detail dengan metode Tachymetri ini adalah cara yang paling
banyak digunakan dalam praktek, terutama untuk pemetaan daerah yang luas dan
untuk detail-detailyang bentuknya tidak beraturan. Untuk dapat memetakan dengan
cara ini diperlukan alat yangdapat mengukur arah dan sekaligus mengukur jarak,
yaitu Teodolite.. Pada alat-alat tersebut arah-arah garis di lapangan diukur dengan
jarum kompas sedangkan untuk jarak digunakan benang silang diafragma pengukur
jarak yangterdapat pada teropongnya. Pada saat pengukuran di lapangan , data yang
diambil untuk pengukurandetil adalah :
- Beda tinggi antara titik ikat kerangka dan titik detil yang
bersangkutan .
- Jarak optis atau jarak datar antara titik kerangka dan titik detil .
- Sudut antara sisi kerangka dengan arah titik awal detil yang
bersangkutan ,atau sudut jurusan magnetis dari arah titik detil
yang bersangkutan.
Adapun metode pengukuran situasi sendiri ada dua, yaitu :
1. Metode Offset
Pada metode ini alat utama yang digunakan adalah pita / rantai dan alat bantu
untuk membuat siku ( prisma ). Metode offset terdiri dari dua cara, yaitu :
Cara Siku siku (garis tegak lurus)

Gambar 2.17. Pengukuran Detail Cara Siku siku (Purwaamijaya,


2008)
Titik-titik detil diproyeksikan siku-siku terhadap garis ukur AB.
Kemudian diukur jarak-jaraknya dengan mengukur jarak aa, bb,
cc, dd, posisi titik a, b, c dan d secara relatif dapat ditentukan.
Cara Mengikat (Interpolasi)
Titik-titik detil diikat dengan garis lurus pada garis ukur. Ada dua
cara :
- Pengikatan pada sembarang titik
27

Gambar 2.18. Pengukuran Detail Cara Pengikatan


Sembarang Titik (Purwaamijaya, 2008)
Perpanjangan Sisi

Gambar 2.19. . Pengukuran Detail Cara Perpanjangan Sisi


(Purwaamijaya, 2008)
Pengikatan pada Sembarang Titik

Gambar 2.20. Pengukuran Detail Cara Pengikatan


Sembarang Titik metode dua (Purwaamijaya, 2008)
Tentukan sembarang garis pada garis ukur AB titik-titik a, a, b;,
b, c, c. Usahakan segitiga aaa, bbb, ccc merupakan
segitiga samasisi atau samakaki. Dengan mengukur jarak Aa, Aa,
Ab, Ab,Ac, Ac, Bc, Bc, Bb, Bb, Ba, Ba, aa, aa, bb,
bb, cc, cc maka posisi titik-titik a, b, c dapat ditentukan.
2. Metode Polar

28

2.7.

Gambar 2.21. Pengukuran Detail Metode Polar (Purwaamijaya, 2008)


Setelah pengukuran pemetaan situasi dan detil telah selesai dilaksanakan
langkah berikutnya yaitu melakukan perhitungan terhadap data yang telah
diperoleh dan menyajikannya dalam bentuk penggambaran peta yang
dilengkapi dengan garis kontur .(Purwaamijaya,2008)
Profil
Sipat datar profil bertujuan unuk menentukan bentuk permukaan tanah atau tinggi
rendahnya permukaan tanah sepanjang jalur pengukuran, baik secara memanjang
maupun melintang. (Nurjati, 2004)
Pengukuran profil dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran tinggi rendahnya
permukaan tanah sepanjang jalur pengukuran, yaitu dengan mengukur ketinggian
dari masing- masing titik. Hasil pengukuran ini merupakan informasi untuk
perencanaan jalan raya, jalan kereta api, irigasi, jalur pipa, dan lain lain seperti
dalam :
1. Menentukan gradient yang cocok untuk pekerjaan konstruksi
2. Menghitung volume pekerjaan
3. Menghitung volume galian dan timbunan yang disiapkan
Pengukuran sipat datar profil dibagi menjadi dua pekerjaan yaitu sipat datar profil
memanjang dan sipat datar profil melintang, sedangkan tahap penggambaran
biasanya dilakukan penggambaran situasi sepanjang jalur pengukuran sipat datar
profil memanjang maupun melintang dengan skala yang berbeda agar kondisi tanah
secara vertikal akan lebih jelas terlihat. (Nurjati, 2004)

2.7.1.

Gambar 2.22. Profil Memanjang Alat di Atas Titik (Nurjati, 2004)


Profil Memanjang
29

Pelaksanaan pengukuran sipat datar profil memanjang tidak jauh berbeda


dengan sipat datar memanjang yaitu melalui jalur pengukuran yang
nantinya merupakan titik ikat bagi sipat datar profil melintangnya, sehingga
mempunyai ketentuan sebagai berikut :
b. Pengukuran harus dilakukan sepanjang garis tengah (as) jalur
pengukuran dan dilakukan pengukuran pada setiap perubahan
yang terdapat pada permukaan tanah.
c. Data ukuran jarak dengan pita ukur dan dicek dengan jarak optis.
(Nurjati, 2004)

2.7.2.

Gambar 2.23. Profil Memanjang Tampak Atas (Nurjati, 2004)


Profil Melintang
Pelaksanaan pengukuran sipat datar profil melintang dilakukan setelah
pengukuran sipat datar profil memanjang, jarak antar potongan melintang
dibuat sama, sedangkan pengukuran ke arah samping kiri dan kanan as jalur
memanjang lebarnya dapat ditentukan sesuai perencanaan dengan pita ukur.
Misalnya pada jalan raya, potongan melintang dibuat dari tepi yang satu ke
tepi yang lain. Arah potongan melintang tegak lurus dengan as, kecuali pada
titik tikungan maka potongan diusahakan membagi sudut tersebut sama
besar atau bila perlu dibuatkan dua buah potongan melintang yang masingmasing tegak lurus pada arah datang dan arah belokan selanjutnya. (Nurjati,
2004)

Gambar 2.24. Arah Potongan Melintang (Nurjati, 2004)


2.8.

Kontur
2.8.1.
Garis Kontur
Garis kontur adalah suatu garis khayal (imaginary lines) yang
menghubungkan titik yang mempunyai ketinggian sama, diatas/dibawah
suatu referensi tinggi tertentu (di atas) muka bumi.
30

2.8.2.

Gambar 2.25. Penyajian Kontur (sumber : gamuker.blogspot.com)


Garis kontur 39 m, artinya garis kontur ini menghubungkan titik-titik yang
mempunyai ketinggian sama 39 m terhadap referensi tinggi tertentu. Garis
kontur dapat dibentuk dengan membuat proyeksi tegak garis-garis
perpotongan bidang mendatar dengan permukaan bumi ke bidang mendatar
peta. Pada umumnya peta dibuat dnegan skala tertentu, maka bentuk garis
kontur juga akan mengalami pengecilan sesuai skala peta.
Garis kontur berguna karena memungkinkan pengguna peta untuk
mengetahui bentuk permukaan tanah (topografi) pada peta. Keadaan
topografi juga akan berpengaruh pada pemilihan selang kontur.
Untuk membuat peta topografi lebih mudah dibaca, setiap garis kontur kelia
disebut dengan kontur indeks. Kontur indeks/indeks kontur digunakan
karena tidak praktis menandai angka ketinggian pada setiap garis kontur.
Sehingga indeks kontur berwarna lebih gelap dibandingkan dengan garis
kontur biasa. Untuk bisa mengetahui perbedaan ketinggian di permukaan
bumi, perlu diperhatikan lebar ruang di antara garis kontur. Jika kontur
berdekatan maka berarti keadaan topografinya berupa lereng yang curam.
Jika antar kontur mempunyai ruang yang luas berarti kondisi topografinya
relatif datar.
Selain menunjukkan bentuk ketinggia, garis kontur juga dapat digunakan
untuk :
d. Menentukan potongan memanjang (profil) antara dua tempat
e. Menghitung luas daerah genangan dan volume suatu bendungan
f. Menentukan rute atau dengan kelandain tertentu
g. Menentukan kemungkinan dua titik di lapangan yang sama
tinggi dan saling terlihat.
Selang Kontur
Selang kontur (contours interval) adalah jarak vertikal antara sua kontur
yang berurutan; jadi juga merupakan jarak antara dua bidang mendatar yang
berdekatan. Selang kontur selalu memiliki nilai yang konstan. Pemilihan
selang kontur tergantung pada beberapa factor yaitu :
- Skala peta, semakin besar skala peta, maka selang kontur juga
semakin rapat, begitu juga sebaliknya.
- Maksud/tujuan dari pembuatan peta, missal peta yang dibuat
31

digunakan untuk pembuatan desain jalan, maka selang kontur sangat


rapat
- Data yang tersedia
- Bentuk daerahnya, selang kontur untuk daerah bergunung dan
padang pasir akan terlihat berbeda
Penentuan selang kontur yang konstan pada daerah bergunung akan berbeda
dengan suatu daerah datar. Penentuan selang kontur pada daerah datar lebih
sulit jika dibandingkan dengan daerah bergunung.
Penentuan selang kontur untuk peta peta topografi dengan bermacammacam skala terrainnya dapat dilihat pada tabel berikut :
Selang Kontur Daerah

Selang Kontur Daerah

Bergunung

Datar

1 : 25.000

20 meter

2.5 meter

1 : 50.000

20-30 meter

5 meter

1 : 100.000

50 meter

5 10 meter

1 : 250.000

100 meter

5 20 meter

1 : 500.000

200 meter

20 meter

1 : 1.000.000

200 meter

20 -50 meter

SKALA PETA

Tabel 2.3. Hubungan Interval Kontur dengan Skala


Tetapi pada umumnya besar selang kontur dapat ditentukan sebesar :
Interval (selang) Kontur =

2.8.3.

x bilangan skala

(Yuwono, 2009)

Berikut contoh interval kontur yang umum digunakan sesuai bentuk


permukaan tanah dan skala peta yang digunakan,
Skala
Topografi
Interval kontur
Datar
0.2 0.5 m
1:1000
Bergelombang
0.5 1 m
Berbukit
12m
Datar
0.5 1.5 m
1:1000 1:10000
Bergelombang
12m
Berbukit
23m
Datar
13m
Bergelombang
25m
1:10000
Berbukit
5 10 m
Bergunung
10 50 m
Tabel 2.4. Interval Kontur Sesuai Topografi (Sumber : Modul Ilmu Ukur
Tanah UNS)
Sifat sifat Kontur
32

Beberapa sifat kontur yang perlu diketahui yakni :


a. Kontur selalu menutup (dapat di dalam atau di luar muka peta)
b. Kontur mempunyai interval tertentu
c. Kontur dapat mempunyai nilai positif (+) dan negatif (-) atau nol (0)
d. Kontur yang rapat intervalnya merupakan daerah curam, begitu juga
sebaliknya
e. Kontur tidak pernah bercabang atau berpotongan
f. Ada dua tipe kontur yakni kontur indeks dan kontur pembantu
Kontur tidak menabrak atau memotong bangunan
2.9. Kesalahan Kesalahan Pada Alat
2.9.1.
Garis Bidik Teropong Sejajar dengan Garis Arah Nivo (Waterpass)
Pada penyipat datar, yang diperlukan adalah garis bidik mendatar.
Masalahnya, kita tidak dapat mengerti secara langsung apakah garis bidik
sudah betul-betul mendatar atau tidak. Hal ini dapat dibantu dengan nivo
tabung. Jika gelembung nivo seimbang, garis arah nivo pasti mendatar.
Untuk mengetahui apakah garis bidik pada suatu alat penyipat datar sudah
sejajar dengan garis arah nivo atau belum dan sekaligus mengoreksinya,
dapat dilakukan beberapa cara antara lain sebagai berikut.
1. Buat tiga buah penggal garis sama panjang dalam satu garis lurus di
lapangan. Misal ditandai dengan titik A, B, C, D masing-masing
berjarak 10 m.
2. Dirikan rambu vertikal di A dan C, ukur beda tingginya dengan
penyipat datar distel di atas titik B. Saat membidik rambu di A dan
C, atur agar gelembung nivo tabung selalu seimbang atau di tengah.
Jika garis bidik belum sejajar garis arah nivo, maka yang terbaca di
rambu A menjadi a1 dan di rambu C menjadi c1. Jika garis bidik
sudah sejajar garis arah nivo (garis bidik mendatar), akan terbaca ao
dan co. Beda tinggi antara A dan C terbaca a1 c1, maka beda tinggi
tersebut salah, karena seharusnya adalah ao co. Akan tetapi karena
jarak AB = BC, maka a1 c1 = ao co.
3. Pindahkan alat ukur ke titik D sebagaimana langkah (2) di atas. Baca
rambu di C dan A dengan posisi nivo teropong seimbang. Apabila
garis bidik telah sejajar garis arah nivo, maka bacaan rambu di A dan
C masing-masing a3 dan c3, tetapi karena ada kesalahan, yaitu garis
bidik belum sejajar garis arah nivo, maka akan terbaca masingmasing a2 dan c2. Kesimpulannya adalah apabila a2 - c2 tidak sama
dengan a1 c1, berarti garis bidik belum sejajar garis arah nivo.
Kesalahan yang terjadi pada rambu A adalah dari a2 -> a3 dan pada
rambu C dari c2 -> c3, yang besarnya akan kita cari sebagai besaran
koreksi.
4. Buat garis pertolongan dari c2 mendatar ke rambu A. Misal
pembacaan di rambu A = a4, maka pembacaan a4 ini = c2 + (a1 c1).
Dengan demikian jarak a2 ke a4 = a2 {c2 + (a1 c1)} -> misal = x,
dan dari a4 ke a3 = y.
33

Gambar 2.26. Membuat Garis Bidik Sejajar dengan Garis Arah Nivo
Segitiga a2 . a4 . c2 dan segitiga a2 . a3 . D adalah sebangun, sehingga
:
x + y : x = 3 : 2, sehingga
x + y = 3/2 x = 3/2 {a2 c2 (a1 c1)} = 3/2 {(a2 c2) (a1 c1)}
5. Pelaksanaan koreksi dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut,
a. Untuk alat tipe semua tetap tanpa skrup pengungkit.
Arahkan garis bidik pada angka (a2 K) pada rambu A
dengan memutar skrup koreksi diafragma atas dan
bawah dengan pen koreksi dan gelembung nivo tetap
seimbang.
b. Arahkan garis bidik pada angka (a2 K) pada rambu A
dengan memutar skrup ungkit, sehingga gelembung
nivo teropong menjadi tidak seimbang, kemudian
diseimbangkan kembali dengan memutar skrup
koreksi nivo dengan pen koreksi.
2.9.2.

Garis Bidik yang Tegak Lurus Sumbu II atau Kesalahan Kolimasi


(Theodolite)
Kesalahan garis bidik yang tidak tegak lurus sumbu II disebut kesalahan
kolimasi. Pada gambar di bawah, AOB adalah sumbu II, ABDE adalah
lingkaran horisontal dan busur CD adalah tempat kedudukan garis kolimasi
yang berputar mengelilingi sumbu II. Apabila sasaran S dibidik dengan
kemiringan kolimasi sebesar sudut maka kedudukan garis kolimasi
menjadi seperti yang tergambar dengan garis putus-putus.

Gambar 2.27. Kesalahan Kolimasi


34

Dengan maksud untuk membidik sasaran S dengan alat yang tidak ada
kesalahan kolimasinya, teropong atau garis kolimasi diputar sebesar . Jadi
disebut dengan kesalahan kolimasi. Apabila busur SH adalah busur yang
tegak lurus terhadap busur CD, maka SH = . Apabila sudut elevasi sasaran
= h, maka dari rumus segitiga bola :
sin = sin C sin (90o h)
Sehingga :
sin C = sin sec h
Karena C dan h sangat kecil maka kesalahan kolimasi dapat dihitung
dengan persamaan:
= C = sec h
Apabila teropong dibuat luar biasa, maka kesalahan kolimasi menjadi
dan karenanya dengan merata-rata pengamatan biasa dan luar biasa,
kesalahan ini akan menjadi hilang. Kesalahan ini dapat dihilangkan dengan
prosedur seperti berikut :
1. Setelah alat ukur theodolite disetel di atas statip dan sumbu I telah
dibuat vertikal, bidikkan teropong pada posisi biasa ke sebuah titik,
baca lingkaran horisontalnya, misal = B.
2. Teropong dibuat luar biasa dan bidikkan kembali pada titik semula
dan baca lingkaran horisontalnya, misal = LB
3. Hitung besarnya kesalahan kolimasi dengan rumus :
a. Untuk pembagian skala searah jarum jam
=

90o

b. Untuk pembagian skala berlawanan arah jarum jam


=

2.9.3.

+ 90o

Cara koreksi : ditambahkan paca pembacaan sudut terakhir


(LB) dengan cara memutar skrup penggerak harus horisontal.
Akibat penambahan maka garis bidik tidak lagi mengarah
pada titik sasaran. Kemudian garis bidik diarahkan kembali pada
titik sasaran dengan cara memutar skrup koreksi diafragma yang
kiri dan kanan pada teropong
Kesalahan Indeks Vertikal (Theodolite)
Kesalahan indeks vertikal terjadi apabila saat garis bidik teropong betulbetul mendatar, pembacaan lingkaran vertikal tidak tepat pada angka 0o /
90o / 180o / 270o. Hal ini disebabkan belum diaturnya nivo vertikal, atau
kesalahan garis bidik pada alat yang tidak mempunyai nivo vertikal.
Pembagian skala dan posisi angka nol pada piringan vertikal pada setiap
alat ukur theodolite tidak selalu sama. Ada yang 1x360o, 2x180o, 4x90o, ada
yang posisi angka nolnya di bagian atas dan ada yang posisi nolnya
mendatar. Apabila posisi nol di atas, maka yang terbaca adalah sudut zenith
dan apabila posisi nol mendatar maka yang terbaca adalah sudut miring atau
35

helling.

Gambar 2.28. Macam Macam Pembagian Skala Lingkaran Vertikal


Adapun cara mencari kesalahan indeks vertikal adalah sebagai berikut :
Misal kesalahan indeks vertikal = p. Teropong dibidikkan pada suatu titik
dalam keadaan biasa (B) dan luar biasa (LB) dan misal sudut miring yang
sebenarnya = h, maka didapat hubungan sebagai berikut:
B
=hp
LB= h + p
LB= h + p

B + LB = 2 h

B =hp

B - LB = 2 p

h=

Pelaksanaan pencarian harga p (kesalahan indeks vertikal) dikerjakan


sebagai berikut,
Bidikkan teropong pada posisi biasa pada sebuah titik K, baca
lingkaran vertikalnya B.
Buat teropong luar biasa dan bidikkan kembali pada titik K dan baca
lingkaran vertikalnya LB.
Lakukan hal seperti tersebut di atas pada titik-titik yang lain dengan
sudut miring yang berbeda-beda.

Cari harga p (kesalahan indeks vertikal) dan harga rata-ratanya.

36

BAB III
METODOLOGI PEKERJAAN KEMAH KERJA
3.1.

Waktu dan Lokasi


Kemah Kerja 2016 ini dilaksanakan pada,
Hari
:
Minggu s.d. Jumat
Tanggal
:
3 s.d. 8 Januari 2016
Lokasi
:
Wilayah 4 Dusun Claket, Desa Claket, Kecamatan Pacet,
Kabupaten Mojokerto
Adapun rincian waktu pelaksaan saat pengukuran maupun pengolahan data
kegiatan kemah kerja 2016 adalah sebagai berikut :

Tanggal

Bulan

Jam

28-Jan

Desember - Januari

15.00 - 17.00

26-27
28
29-30
31
1

Desember
Desember
Desember
Desember
Januari

06.00-selesai
19.00 - selesai
07.00 - 15.00
07.00 - 15.00
09.00 - selesai

Januari

Januari

10.00

Kegiatan
Fisik (jogging, skipping, bulu
tangkis)
Pemasangan patok
Rapat Angkatan
Simulasi Survey
Simulasi Pengolahan Data
Persiapan Komunal Akhir
Persiapan Masing-masing
individu
Berangkat ke Tempat Survey

Tempat
Stadion ITS
Claket Pacet
UPMB
Jurusan
Jurusan
Jurusan
Jurusan

Tabel 3.1. Jadwal Kegiatan Pra-Kemah Kerja


Hari : Minggu, 3 Januari 2016
Pukul

Kegiatan

05.45-06.00

Kumpul di jurusan

06.30-08.30

Persiapan barang-barang dan peralatan

08.30-08.45

Pelepasan dari jurusan untuk mahasiswa 2013

08.45-12.15

Perjalanan menuju pacet

12.15-12.45

Sepatah kata dari jurusan untuk pihak desa

12.45-13.45

Ishoma

13.45-15.00

Persiapan di basecamp

15.00-15.30

Isho

15.30-17.00

Orientasi lapangan

17.00-19.00

Persiapan pribadi dan makan malam

19.00-22.00

Briefing untuk esok hari

22.00-04.00

Tidur
Hari : Senin-Kamis (4-7 Januari 2016)

37

Pukul

Kegiatan

04.00-05.00 Sholat Subuh


05.00-05.45 Olahraga Pagi
05.45-07.00 Mandi, Sarapan, Persiapan Pribadi
07.00-12.00 Pengambilan Data di Lapangan
12.00-13.00 Ishoma
13.00-14.55 Pengambilan Data di Lapangan
14.55-15.15 Isho
15.15-16.30 Pengambilan Data di Lapangan
16.30-17.00 Perjalanan ke BaseCamp
17.00-17.30 Pengecekan Alat-alat Survey
17.30-19.00 Mandi, Sholat, Makan Malam, Persiapan Pribadi
19.00-21.00 Pengolahan Data Lapangan
21.00-21.30 Evaluasi hasil hari itu dan breifing untuk hari esok
22.00-04.00 Tidur
Hari : Jumat, 8 Januari 2016
Pukul

Kegiatan

04.00-05.00 Sholat Subuh


05.00-05.45 Olahraga Pagi
05.45-07.00 Mandi, Sarapan, Persiapan Pribadi
07.00-11.00 Pengambilan dan pengolahan Data di Lapangan
11.00-13.15 Ishoma (solat Jumat)
13.15-15.00 Pengoreksian data hasil pengukuran
15.00-15.30 Isho
15.30-16.45 Pengoreksian data hasil pengukuran
16.45-17.00 Perjalanan ke BaseCamp
17.00-17.30 Pengecekan Alat-alat Survey
17.30-19.00 Mandi, Sholat, Makan Malam, Persiapan Pribadi
19.00-21.00 Perapihan data hasil survei
21.00-21.30 Evaluasi hasil hari itu dan breifing untuk hari esok
22.00-04.00 Tidur
Hari : Sabtu, 9 Januari 2016
Pukul

Kegiatan
38

04.00-05.00 Sholat Subuh


05.00-08.00 Mandi, Sarapan, Persiapan Pribadi
08.00-10.00

Ucapan terima kasih jurusan pada warga desa


(penyerahan plakat)

10.00-11.00 Persiapan berkemas untuk kembali (peralatan)


13.00-16.00 Perjalanan kembali ke Surabaya
Tabel 3.2. Rundown Kegiatan Kemah Kerja
Tanggal

Jam

Kegiatan

Tempat

10-Jan16
11-Jan16
12-Jan16
13-Jan16
14-Jan16
15-Jan16

3.2.

8.00 Pengolahan data, Plotting Peta,


Perpustakaan ITS
17.00
Pembuatan Laporan dan PPT
8.00 Pengolahan data, Plotting Peta,
Jurusan
17.00
Pembuatan Laporan dan PPT
8.00 Pengolahan data, Plotting Peta,
Jurusan
17.00
Pembuatan Laporan dan PPT
7.00 Presentasi
Jurusan
selesai
8.00 Revisi Laporan
Jurusan
17.00
08.00 Pengumpulan Laporan dan Peta
Jurusan
selesai
Tabel 3.3. Jadwal Kegiatan Pasca Kemah Kerja
Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam pengukuran dan pengolahan data Wilayah Dusun
Claket sebagai berikut:

3.2.1.

Alat
Peralatan yang dipakai pada saat pengukuran,
a. Theodolite
: 1 buah
b. Statif
: 1 buah
c. Rambu Ukur
: 2 buah
d. Meteran
: 1 buah
e. Payung
: 1 buah
f. Kalkulator
: 1 buah

(a)

(b)

(c)

(d)

Gambar 3.1. Alat Pengukuran (a)Theodolite Sokkisha TM 20C, (b)Statif, (c)Roll


Meter, (d)Rambu Ukur (Sumber : dokumentasi pengukuran)
Peralatan yang dipakai pada saat pengolahan data pengukuran,
a. Laptop : 2 buah

39

b.
c.
d.
e.

Scientific Calculator : 1 buah Casio fx 82


Software AutoCAD Land Desktop 2009
Software Microsoft Excel 2007
Software Microsoft Word 2007

3.2.2.

Bahan
Bahan yang digunakan dalam pengukuran adalah,
a. Patok kayu
b. Paku paying
c. Pilox warna kuning dan hitam
d. Cat warna merah
e. Form ukur
f. Alat tulis dan kertas HVS A4
3.3. Spesifikasi Alat (Hardware dan Software)
3.3.1.
Hardware
Theodolite Sokkisha TM 20C
Telescope Length
170 mm
Telescope Magnification
28x
Objective Aperture
40 mm
Minimum Focus
1,3 m
Resolving Power
3
Horizontal Circle
80 mm
Micrometer
1 Degree
Reading
Graduation
20 Seconds
Vertical Circle
70 mm
Micrometer
1 Degree
Reading
Graduation
20 Seconds
Compensation Range
+/- 5
30 ssec / 2
Sensitivity of Bubble
mm
Stadia Ratio
0.111111111
Additional Constant
0
Tabel 3.4. Spesifikasi Theodolite Sokkisha TM 20C
3.3.2.
Software
1. AutoCAD Land Desktop 2009
Windows XP Professional, Windows XP
Operating
Home , Windows 2000 , Windows NT 4.0
System

with Service Pack 6a or later

Web Browser

Microsoft Internet Explorer 6.0

Processor

Pentium III or later , 500 Mhz ( minimum ),

40

800 Mhz ( recommended )


256 MB ( recommended )

RAM

1024 x 768 VGA with True Color (


Video

minimum ) , 1280 x 1024 ( recommended )

Hard Disk

Installation 550 MB

Pointing Device

Mouse, Trackball , or other device

CD Room

Any Speed ( for installation only )


Open GL-compatible 3D video card,

Optional

Printer or plotter, Digitizer, Modem or

Hardware

access to an Internet Connection

Tabel 3.5. Spesifikasi AutoCAD Land Desktop 2009


2. Microsoft Excel 2007
Feature
Open workbooks
Worksheet size
Column width
Row height
Page breaks
Total number of characters
that a cell can contain

2007
Limited by available memory and system
resources
1,048,576 rows by 16,384 columns
255 characters
409 points
1,026 horizontal and vertical
32,767 characters

Limited by available memory (default is 3


sheets)
16 million colors (32 bit with full access to 24
Colors in a workbook
bit color spectrum)
Named views in a workbook Limited by available memory
Unique cell formats/cell
64000
styles
Fill styles
256
Line weight and styles
256
1,024 global fonts available for use; 512 per
Unique font types
workbook
Between 200 and 250, depending on the
Number formats in a
language version of Excel that you have
workbook
installed
Tabel 3.6. Spesifikasi Microsoft Excel 2007
Sheets in a workbook

41

3.4.

Metodologi Pekerjaan
3.4.1.
Diagram Alir Metodologi Pengukuran

Mulai
Orientasi Lapangan
Perencanaan Jaring Kontrol
Pemasangan Patok BM
Pengukuran Poligon dan Detail

Kerangka Kontrol Vertikal

Kerangka Kontrol Horisontal

Pegolahan Data
Koordinat
X, Y, dan Z
Plotting Pada Peta
Peta Detail
Situasi
Pembuatan Laporan
Presentasi
Selesai
Gambar 3.2. Diagram Alir Metodologi Pengukuran
3.4.2.

Diagram Alir Perhitungan Kerangka Kontrol Horisontal (KKH)

42

Mulai
Pengolahan Data
Kerangka Kontrol Horisontal
Syarat Penutup Sudut

= . 180 +

TIDAK

Toleransi in
20"18 = 84.852"
YA

Syarat Absis
(Xakhir Xawal = +

Syarat Ordinat
(Yakhir Yawal = Y+ y)

(
(

Rumus Koordinat
+1= + . +1
. +1)
+1= + . +1
. +1)
Koodinat X dan Y
Selesai

Gambar 3.3. Diagram Alir Perhitungan KKH


3.4.3.

Diagram Alir Perhitungan Kerangka Kontrol Vertikal (KKV)

43

Mulai
Pengolahan Data
Kerangka Kontrol Vertikal
Syarat Beda Tinggi
(H
H
= H + K)
Perataan Bowditch
( h = Jarak (i)/d.K)
Elevasi Poligon
(H = H awal + H + h)

Koodinat Z
Selesai

Gambar 3.4. Diagram Alir Perhitungan KKV


Tata kerja pengukuran jalan utama Desa Claket adalah sebagai berikut :
1. Start : Tahap survey akan dimulai
2. Orientasi Lapangan : Yaitu tahap pengenalan terhadap lapangan agar dapat
merencanakan pengukuran.
3. Perencanaan Jaring : Tahap dimana jaring kontrol poligon direncanakan setelah
melakukan orientasi lapangan.
4. Pemasangan patok : Yaitu pemasangan patok kerangka kontrol yang sudah
direncanakan.
5. Pengukuran Poligon, Detil : Tahap dimana patok poligon yang sudah dipasang
diukur sekalian dengan pengukuran STA dan detilnya.
6. Pengolahan Data : Data yang sudah didownload diolah untuk mencari
koordinatnya.Pengolahan data meliputi pengolahan Kerangka Horizontal, Vertikal,
detil serta plotting point pada Autocad.
7. Hasil Sementara : yaitu hasil pengolahan data ukur sementara yang belum diolah
secara lanjut karena masih mengandung banyak kesalahan dan belum tentu masuk
toleransi. Pada tahap ini, perlu adanya analisa saat input data pada Microsoft excel.
8. Memenuhi Toleransi : Apabila hasil pengolahan sementara memenuhi toleransi
maka data dapat diolah lebih lanjut untuk menghasilkan koordinat x, y, z. Apabila
hasil sementara belum memenuhi toleransi maka dilakukan pengukuran ulang.
9. Koordinat X, Y, Z : Hasil akhir setelah data diproses dan akan menghasilkan
koordinat X, Y, Z.
44

10.

11.
12.
13.

3.5.

No

Plotting Pada Peta : Pada tahap ini data koordinat yang telah diperoleh di digit
serta diplot kedalam peta citra. Plotting berguna untuk melihat topografi tampak atas
berupa jalan yang diukur.
Peta Digital : Merupakan output yang akan dihasilkan yaitu berupa peta vektor
(garis) dan disimpan dalam bentuk digital.
Pembuatan Laporan : Yaitu tahap dimana semua kegiatan servey dari pra survey,
survey, dan pasca survey dilaporkan dan dipertanggungjawabkan.
Presentasi : Yaitu tahap mempresentasikan hasil dari semua kegiatan pengukuran
yang telah dilakukan dari awal sampai akhir yaitu berupa data-data hasil pengukuran
serta analisis.
Jadwal Pekerjaan
Adapun jadwal pekerjaan kelompok prisma di Desa Claket adalaah sebagai berikut,
Alat
November
Desember
Januari
Kegiatan

dan
Bahan

3 4

2 3 4 1 2 3 4

Tahap Pra
Pengukuran
Perencanaan Survey
Lokasi dari Peta Citra
Orientasi Lapangan
Pembuatan KAK
Perencanaan Poligon
dan Pengukuran
Pembuatan Patok
Peminjaman Alat Ukur
Pembagian Tugas Tiap
Personil Tim
Pembuatan Target
Pengukuran
Pemasangan Patok
Digitasi Peta Citra
Simulasi Survey
Simulasi Pengolahan Data

Pelatihan Alat
2

Tahap Pelaksanaan
Pengukuran
45

Pengecekan Patok di
Lapangan
Pengukuran Poligon
dan Detil
3

Tahap Pengolahan
Data
Pengumpulan dan input
data
Pengolahan data dan
Analisis
Plotting Hasil
Koordinat pada Peta
Pembuatan kontur
Pembuatan Laporan dan
Peta
Pembuatan Slide
Presentasi

Tahap Presentasi
Presentasi
Revisi

Tahap Akhir
Pengumpulan Peta dan
Laporan
Tabel 3.7. Jadwal Pekerjaan

3.6.

Pelaksana Pekerjaan
Pelaksana pengukuran pada Kemah Kerja 2016 yang tergabung dalam Tim Prisma
adalah mahasiswa Jurusan Teknik Geomatika FTSP ITS yang berjumlah 5 orang
dengan rincian sebagai berikut :
Nama
NRP
Tempat, Tanggal
Lahir
Jenis Kelamin
Telp.
Alamat Surabaya
e-mail

Chandra Widipermana
3513100011
Bantul, 24 Agustus 1995
Laki -laki
+62 856-4201-2244
Keputih Gang 2 no. 27B
mas.widipermana@gmail.com
46

3.7.

Nama
NRP
Tempat, Tanggal
Lahir
Jenis Kelamin
Telp.
Alamat Surabaya
e-mail
Nama
NRP
Tempat, Tanggal
Lahir
Jenis Kelamin
Telp.
Alamat Surabaya
e-mail
Nama
NRP
Tempat, Tanggal
Lahir
Jenis Kelamin
Telp.
Alamat Surabaya
e-mail
Nama
NRP
Tempat, Tanggal
Lahir
Jenis Kelamin
Telp.
Alamat Surabaya
e-mail

Nizar Zulkarnain
3513100014
Pamekasan, 09 Nopember 1994
Laki -laki
+62 877-0170-6359
Perum Royal Ketintang Regency J-05
nizar.zulkarnain@gmail.com
Ahmad Fawaiz Safi'
3513100046
Madiun, 25 Mei 1995
Laki -laki
+62 857-3634-6831
Jl. Gebang Kidul no. 32
afawaizsafi@gmail.com
Anwar Ghazali
3513100084
Samarinda, 22 September 1995
Laki -laki
+62 812-9655-1700
Mojo Kidul Blok I no. 8 Dharmahusada
anwarozaghazali@gmail.com
Renita Elizabeth Sianipar
3513100091
Cilacap, 15 Juli 1995
Perempuan
+62 857-2632-5060
Keputih Perintis I no. 36
renitaelizabeths@gmail.com
Tabel 3.8. Anggota Kelompok Prisma

Pembagian Tugas
Adapun pembagian tugas pada saat kegiatan kemah kerja berlangsung adalah
sebagai berikut,

No

Nama

Chandra Widi Permana

Job Description
Mengorganisir kinerja anggota tim
Mengevaluasi kinerja tim
Melakukan pengukuran
Mengolah data di autoCAD
Presentasi

47

Nizar Zulkarnain

Ahmad Fawaiz Safi

Anwar Ghazali

Renita Elizabeth Sianipar

Melakukan pengukuran
Mengolah data detil dan pengukuran kontrol
Editing video
Presentasi

Melakukan pengukuran
Mengolah data detil dan pengukuran kontrol
Mengolah data di Auto CAD
Pembuatan dan editing laporan
Presentasi

Melakukan pengukuran
Membuat sketsa pengukuran
Mengolah data detil dan pengukuran kontrol
Pembuatan bahan presentasi
Presentasi

Melakukan pengukuran
Merekap data pengukuran
Mengolah data detil
Pembuatan dan editing laporan
Presentasi

Tabel 3.9. Pembagian Tugas

48

BAB IV
PELAKSANAAN PEKERJAAN
4.1.

Pengambilan Data Pekerjaan


Pengambilan data dilakukan dengan alat Sokkisha TM20C. Data data yang
diambil adalah meliputi :
1. Bacaan horizontal
2. Bacaan vertikal
3. Bacaan rambu benang atas (BA)
4. Bacaan rambu benang tengah (BT)
5. Bacaan rambu benang bawah (BB)
6. Tinggi patok
7. Tinggi alat
Pengambilan data pekerjaan dilakukan dengan manual atau dicatat pada form
pengukuran untuk poligon dan data detil situasi. Berikut data hasil pengukuran
dengan Theodolit (terlampir).
4.2. Tahap Pengukuran
Tahapan pelaksanaan pengukuran Tim Theodolit Wilayah 4 Dusun Claket, Desa
Claket, Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto adalah sebagai berikut :
4.2.1.
Diagram Alir Pengukuran
Pra Pengukuran

Persiapan

Pengukuran

Pengumpulan Data

4.2.2.

Gambar 4.1. Diagram Alir Pengukuran


Tahap Pelaksanaan Pengukuran
1. Tahap Pra Pengukuran
Pada tahapan ini hal-hal yang dilakukan adalah :
a. Administrasi : pembahasan dokumen pekerjaan pengukuran pada
Kemah Kerja 2016
b. Persiapan Personil
c. Peminjaman Alat
d. Latihan menggunakan alat Theodolit
2. Tahap Persiapan
Tahap persiapan ini merupakan tahapan dalam mempersiapkan
pengukuran di lapangan meliputi pengukuran poligon di wilayah dan
pemetaan detil situasi.
49

4.3.

3. Tahap pengumpulan data


Tahap pengumpulan data ini dilakukan dengan cara pengukuran
menggunakan alat theodolite Sokkisha TM20C. Data - data yang diambil
meliputi bacaan horisontal, bacaan vertikal, bacaan rambu (benang atas
(BA), benang tengah (BT), benang bawah (BB), serta tinggi alat dan tinggi
patok.
Tahap Pengolahan Data
Tahap pengolahan data yaitu mengolah data yang telah dikumpulkan dari hasil
pengukuran yang dicatat secara manual dalam form pengukran. Pengolahan data
dengan Microsoft Excel 2007 dan AutoCAD Land Desktop 2009.
Pengolahan Data

Analisis Data

Penyajian Data

Gambar 4.2. Diagram Alir Pengolahan Data


Adapun runtutan langkah yang dilakukan setelah pengukuran yakni :
a. Pengolahan Data
Tahap pengolahan data dimulai dari merekap semua hasil pengukuran dan
mengolah data-data tersebut di excel dan di AutoCAD.
b. Analisis Data
Data yang sudah diolah akan dianalisa kesalahan dan koreksinya apakah masuk
toleransi atau tidak.
c. Penyajian Data
Penyajian data meliputi pembuatan laporan dari pengukuran serta bentuk hard
maupun soft peta detail situasi wilayah.

50

BAB V
HASIL DAN ANALISA
5.1.

Hasil
Berikut ini adalah hasil koordinat poligon yang digunakan sebagai referensi
perhitungan detail di wilayah 4 Dusun Claket, Desa Claket, Kec. Pacet, Kab
Mojokerto :
Titik
KKH3
KKH4
BM15
BM14
BM13
BM12
BM11
BM10
BM9
BM8
BM7
BM6
BM5
BM4
BM3
BM2
BM1
BM0
KKH5
KKH6

X
672411.881
672468.297
672494.157
672478.4442
672462.3522
672456.0623
672445.1534
672445.0319
672426.869
672404.0487
672417.3776
672420.1145
672437.5908
672463.804
672474.5264
672491.1564
672488.2336
672505.532
672521.2675
672599.751

Y
9151261.659
9151188.465
9151165.672
9151144.418
9151146.593
9151143.433
9151146.529
9151126.741
9151081.799
9151084.225
9151039.937
9151004.037
9150974.31
9150961.266
9151037.614
9151078.654
9151090.408
9151108.111
9151155.068
9151090.679

Z
953.886
962.708
965.3263325
969.2437068
970.556524
970.9958174
971.4325204
974.1235006
985.1105742
990.0774216
990.4388685
991.5694357
991.7656465
990.4203664
980.4665275
975.9946522
973.935967
973.3333407
968.952
972.166

Tabel 5.1. Koordinat Poligon


Hasil dan perhitungan koordinat detail terlampir
5.2. Analisa
Setelah dilakukan pengukuran, data perlu dianalisis. Analisa data pengukuran
kelompok kami seperti berikut :
h. Keraangka Kontrol Horisontal
Perhitungan kerangka dasar horizontal dilakukan seperti berikut :
Toleransi Pengukuran Sudut
Rumus toleransi adalah
, karena kami memakai alat theodolite
Sokkisha yang memiliki ketelitian 20 dan mengukur polygon di 18 titik,
didapatkan toleransi 84.85281374.
Kesalahan Pengukuran Sudut
Dikarenakan polygon yang kami gunakan adalah poligon terbuka terikat
sempurna, sehingga persamaan koreksi sudut:
Didapatkan kesalahan penutup sudut sebesar 3.800315983 sehingga masuk
51

toleransi
Kesalahan Penutup Absis
Dikarenakan memakai poligon terbuka, rumusnya seperti ini :

Dari perhitungan kesalahan penutup absis, data pengukuran kami mendapat


besar kesalahan penutup absis sebesar -0.07320 m
Kesalahan Penutup Ordinat
Dikarenakan memakai polygon terbuka, rumus kesalahan penutup ordinat seperti
ini :

Dari perhitungan kesalahan penutup absis, data pengukuran kami mendapat


besar kesalahan penutup absis sebesar -0.07358 m
Kesalahan Linier
Setelah didapatkan besar kesalahan penutup absis dan ordinat, hasilnya
dianalisis kembali dengan rumus kesalahan linier.
Toleransinya untuk theodolite sebesar 1/3500 atau 0.00028

mendapat kesalahan linier sebesar 0.00019201

Dari rumus tersebut, kami


sehingga masuk toleransi.
i. Kerangka Kontrol Vertikal
Perhitungan kerangka vertical dapat dilakukan dengan cara berikut :
Beda Tinggi
Karena menggunakan alat theodolite, untuk menghitung beda
menggunakan rumus berikut :

tinggi

Dimana sudut yang dipakai adalah sudut vertikal. Dari perhitungan tersebut
didapatkan
Kesalahan Penutup Tinggi
Untuk mengukur kesalahan penutup beda tinggi dengan rumus,

Dari perhitungan tersebut didapatkan kesalahan penutup tinggi sebesar


-0.08161327 m

52

BAB VI
PENUTUP
6.1.

Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari kegiatan pengukuran detil ini adalah sebagai berikut:
1. Alat ukur utama dalam pekerjaan pengukuran detil situasi wilayah 4 Dusun
Claket adalah Theodolite Sokkisha.
2. Dalam pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal (KKH), Kerangka Kontrol
Vertikal (KKV), dan Pengukuran detil menggunakan poligon terbuka terikat
sempurna.
3. Dari hasil pengolahan data lapangan yang diperoleh dari pengukuran total station
diperoleh data sebagai berikut :
a. Kesalahan penutup sudut kerangka kontrol horizontal poligon adalah
3.800315983. Toleransinya 20n = 2018 = 84.85281374.Sehingga
pengukuran penutup sudut masuk dalam toleransi.
b. Kesalahan
linier
relatif poligon adalah 0.00019201. Toleransi
kesalahannya 1 : 3500, sehingga pengukuran linier masuk toleransi.
c. Kesalahan dari pengukuran kerangka kontrol vertikal poligon adalah 0,01060086 mm.
4. Terciptanya peta digital detail situasi wilayah 4 Dusun Claket
6.2. Saran
Berikut ini merupakan saran dari kegiatan pengukuran detil sebagai berikut :
1. Gunakan kelengkapan standar saat pengukuran pengukuran di lapangan.
2. Jangan sampai lupa mencatat tinggi alat serta titik-titik backsight, forsight dan detil
(Sudut horizontal dan vertikal serta jarak horizontal dan vertikal)
3. Pemasangan patok sebaiknya ditempat yang mudah dijangkau serta tidak
membahayakan bagi keselamatan alat dan surveyor.
4. Dalam pemberian nama STA diusahakan agar bisa dibaca oleh tim pengukuran
yang lain.
5. Gunakan total station yang memiliki ketelitian dan kondisi yang masih bagus.
6. Gunakan alat Total Station untuk mengecek ketelitian dari pengukuran theodolite.
7. Pembaca alat theodolite dan pemegang rambu ukur harus saling berkomunikasi
ketika pembacaan rambu, agar rambu yang dibaca dalam posisi tegak.
8. Dalam membuat sketsa pengukuran digambar sedetail mungkin, hal ini akan
memudahkan ketika plotting data pada AutoCAD.
9. Membuat catatan berdiri alat, backsight dan forsight dari titik mana ke mana, agar
memudahkan saat pengolahan data
10. Membuat formulir ukur dalam bentuk buku sehingga formulir ukur tidak tercecer.
11. Meninjau ulang terhadap pengukuran yang dianggap salah.

53

DAFTAR PUSTAKA
Basuki, Slamet. 2006. Ilmu Ukur Tanah. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
Brinker, Russell C. 1986. Dasar-Dasar Pengukuran Tanah. Jilid 1. Jakarta:Penerbit
Erlangga.
Jaelani, Lalu Muhammad. 2004. Pendidikan dan pelatihan (DIKLAT) Teknik Pengukuran
dan Pemetaan Kota
Nurjati, Chatarina. 2001. Ilmu Ukur Tanah I. Teknik Geomatika : ITS Surabaya.
Purwohardjo, Umaryono U. 1986. Pengukuran Horisontal. Bandung:Jurusan Teknik
Geodesi ITB
Yuliawan, I Putu. 2012. Penentuan Jarak dn Sudut Kerangka Horisontal Dengan metode
Poligon

Pada

Suatu

Wilayah.

http://iputuyuliawanappp.blogspot.co.id/2012/02/penentuan-jarak-dan-sudutkerangka.html . Diakses pada 14 Januari 2016 pukul 14:20 WIB


Anonym. Pengertian Alat Ukur Theodolite dan Waterpass. 12 Januri 2016.
http://www.jasasipil.com/2014/10/alat-ukur-theodolite-dan-waterpass.html.
Anonym. Sudut. 12 Januari 2016. https://eleveners.wordpress.com/2010/05.22/sudut/.

54

LAMPIRAN
Daftar Lampiran
1. Form Ukur
2. Perhitungan Excel
a. Detil Situasi
b. Poligon Horizontal
c. Poligon Vertikal
3. Dokumentasi Kegiatan
4. Hasil Peta Digital dalam AutoCAD

55

Lampiran Salinan Form Ukur

56

Lampiran Perhitungan Excel


KKH dan KKV

57

Lampiran Dokumentasi
Kegiatan

58

Anda mungkin juga menyukai