Anda di halaman 1dari 2

Pada telinga terdapat pertemuan saraf sensorik yang berbeda, yang sebagian

besar memiliki fungsi masing-masing tetapi pada kenyataannya sering mempengaruhi


satu sama lain. Saraf kranial V, VII, IX, dan X, bersama dengan nervus servikalis
bagian atas C2 dan C3, memasok persarafan sensorik ke bagian yang berbeda dari
telinga. Namun, persarafan sensorik mungkin berbeda dari pasien ke pasien sebagai
hasil dari berbagai tingkat tumpang tindih sensorik yang mungkin dapat
mempengaruhi klinis salah satu pasien.
Saraf trigeminal (CN V) menginervasi daun telinga anterior, tragus,
permukaan lateral membran timpani, dan bagian anterior dari saluran pendengaran
eksternal terutama melalui cabang auriculotemporal dari divisi mandibula. Saraf
wajah (CN VII) memberikan persarafan sensorik ke daerah postauricular, daun
telinga posterior, dan permukaan lateral saluran pendengaran eksternal melalui
posterior saraf auricular. Saraf Jacobson, suatu cabang saraf glossopharingeus (CN
IX), perjalanan ke tuba eustachius, telinga tengah, dan permukaan bagian dalam dari
membran timpani. Saraf Arnold, turunan vagal (CN X), memberikan persarafan ke
daerah posterior-inferior dari saluran telinga eksternal, berbatasan bagian dari
membran timpani lateral, dan concha. Nervus greater auricular dan nervus lesser
occipital, yang berasal dari C2 dan C3, memasok persarafan ke wilayah postauricular,
termasuk kulit yang melapisi mastoid dan kelenjar parotis.

Gambar 1. Inervasi telinga

http://www.consultant360.com/articles/referred-otalgia-diagnosticconundrum-aging-population
https://www.racgp.org.au/afp/2016/july/otalgia/
http://www.ajnr.org/content/30/10/1817.full.pdf+html

Anda mungkin juga menyukai