Anda di halaman 1dari 25

LABORATORIUM TEKNIK KIMIA II

SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2015/2016


MODUL

: Plate Heat Exchanger (PHE)

PEMBIMBING

: Ir. Herawati Budiastuti, M.Eng.Sc.Ph,D

Tanggal Praktikum

: 2 Mei 2016

Tanggal Penyerahan

: 9 Mei 2016

Oleh :
Kelompok

VI

Nama

Ahmad Sukarya

141411032

Arina Nurul Hayati

141411034

Driyarta Lumintu

141411037

Kelas

: 2B

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA


JURUSAN TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2016
I.

TUJUAN

I.1 memahami konsep perpindahan panas yang terjadi di dalam PHE khususnya
konduksi dan konveksi;
I.2 mengetahui pengaruh laju alir fluida terhadap koefisien pindah panas
keseluruhan (U);
I.3 menghitung koefisien pindah panas keseluruhan (U) pada pelat menggunakan
persamaan neraca energy dan menggunakan empiris; dan
I.4 menghitung efisiensi kalor yang dilepas fluida panas terhadap kalor yang
diterima fluida dingin.

II.

DASAR TEORI
Unit penukar kalor adalah suatu alat untuk memindahkan panas dari suatu
fluida ke fluida yang lain. Sebagian besar dari industri-industri yang berkaitan
dengan pemprosesan selalu menggunakan alat ini, sehingga alat penukar kalor ini
mempunyai peran yang penting dalam suatu proses produksi atau operasi.
Salah satu tipe dari alat penukar kalor yang banyak dipakai adalah Plate Heat
Exchanger. Plate Heat Exchanger adalah salah satu jenis alat penukar panas yang
terdiri atas paket pelat-pelat tegak lurus bergelombang atau dengan profil lain,
yang dipisahkan antara satu dengan lainnya oleh sekat-sekat lunak. Pelat-pelat ini
dipersatukan oleh suatu perangkat penekan dan jarak antara pelat-pelat ditentukan
oleh sekat-sekat tersebut.
Plate Heat Exchanger (PHE) berfungsi sebagai sistem pemanas atau
pendingin dari suatu sistem produksi. Meskipun terdapat beberapa sistem lain,
tetapi dari pengalaman di lapangan dapat disimpulkan bahwa PHE memiliki
kinerja yang baik dan sulit ditandingi sistem yang lain, salah satu contoh nyata,
pada industri permen, sistem PHE digunakan sebagai sebagai pemanas permen
(hard candy) yang akan dicetak, dengan digunakannya sistem PHE maka permen
yang dihasilkan jauh lebih bening dibandingkan dengan menggunakan sistem
pemanas yang lainnya.
PHE yang banyak dijumpai di industri dapat dikelompokkan menjadi dua jenis :
a. Glue Type : Tipe glue ini memerlukan lem untuk memasang gasket pada plat
PHE. Lem yang digunakan hendaknya ialah lem yang mempunyai ketahanan
terhadap panas yang baik.
b. Clip Type : Di sisi luar gasket tipe ini terdapat clip-clip, sehingga dalam
pemasangannya cukup menancapkan clip-clip tersebut ke lubang yang
terdapat pada plat. Pemasangan gasket tipe ini lebih mudah dan ringkas jika
dibandingkan dengan tipe glue.
Dalam peralatan PHE, panas dapat dipindahkan dengan semua cara,
namun yang dominan terjadi dengan dua cara secara simultan, yaitu dengan
konduksi dan konveksi.
Perpindahan Panas Secara Konduksi

Merupakan perpindahan panas antara molekul-molekul yang saling


berdekatan antar yang satu dengan yang lainnya dan tidak diikuti oleh
perpindahan molekul-molekul tersebut secara fisik, biasanya perpindahan terjadi
pada benda padat. Molekul-molekul benda yang panas bergetar lebih cepat
dibandingkan molekul-molekul benda yang berada dalam keadaan dingin.
Getaran-getaran yang cepat ini, tenaganya dilimpahkan kepada molekul di
sekelilingnya sehingga menyebabkan getaran yang lebih cepat maka akan
memberikan panas.
Perpindahan Panas Secara Konveksi
Perpindahan kalor secara konveksi merupakan perpindahan panas dari
suatu zat ke zat yang lain disertai dengan gerakan partikel atau zat tersebut secara
fisik Perpindahan ini terjadi karena adanya aliran massa yang berpindah. Aliran
massa tersebut bisa terjadi secara difusi maupun adanya tenaga dari luar. Tenaga
dari luar tersebut bisa berupa pengadukan maupun fluida mengalir. Penukar panas
pada PHE terdiri dari susunan lempeng sesuai dengan luas permukaan yang
diperlukan.

Gambar 2. PHE

Kelebihan PHE
1
2
3
4
5
6

Mempunyai permukaan perpindahan yang sangat besar pada volume alat yang
kecil, sehingga perpindahan panas yang efisien.
Mudah dirawat dan dibersihkan
Mudah dibongkar dan dipasang kembali ketika proses pembersihan
Waktu tinggal media sangat pendek
Dapat digunakan untuk cairan yang sangat kental (viskos)
Plate and Frame lebih fleksibel, dapat dengan mudah pelatnya ditambah

7
8

Ukuran yang lebih kecil dapat mengurangi biaya dalam segi bahan (Stainless
Steel, Titanium, dan logam lainnya)
Aliran turbulensinya mengurangi peluang terjadinya fouling dan sedimentasi

Kekurangan PHE
1. Pelat merupakan bentuk yang kurang baik untuk menahan tekanan. Plate and
Frame Heat Exchanger tidak sesuai digunakan untuk tekanan lebih dari 30 bar.
2. Pemilihan material gasket yang sesuai sangatlah penting
3. Maksimum temperatur operasi terbatas hingga 250 C dikarenakan performa
dari material gasket yang sesuai.
Menghitung Koefisien Pindah Panas Keseluruhan (U)
a. Menggunakan Neraca Energi
Q=U . A . T lm

U=

Q
A . T lm

Harga Q dapat dihitung dari :


Q
= (M.Cp.T)1 .. Kalor yang diberikan fluida panas
= (M.Cp.T)2 .. Kalor yang diterima fluida dingin
Efisiensi kalor yang dipertukarkan :
=

( M .Cp . T ) 2
x 100
( M .Cp . T ) 1

Q
A
U
Tlm

T lm=

T 1 T 2
T1
ln
T2

= Laju Alir Kalor (Watt)


= Luas Permukaan (m2)
= Koefisien Pindah panas Keseluruhan (W/m2.K)
= Perbedaan Suhu logaritmik (K)

T1 = Thi Tco
T2 = Tho Tci
b. Menghitung (U) Menggunakan Persamaan Empiris
Untuk satu (1) lempeng
U . A=

1
1 X 1
+
+
hi K ho
X = Tebal Lempeng (m); hi,ho = Koefisien pindah panas konveksi insde dan
outside (W/m2.K) dan K = Koefisien Konduksi (W/m.K)
Harga X dapat diukur dari alat, harga K bahan SS-204 dapat diperoleh dari
buku referensi dan hi dan ho dihitung dari persamaan empiris.
Dari buku referensi Christie John Geankoplis :
Untuk Nre 3. 105 ( Laminar )
0,5

1 /3

N Nu =0,664 N . N Pr

Untuk Nre 3. 105 ( Turbulen )


1/ 3
N Nu =0,0366 N 0,8
. N Pr

N =

N Nu =h L/k

N pr=

Cp
k

Harga , L diperoleh dari percobaan, kemudian memasukkan harga sifat fisik


air yang diperoleh dari buku referensi, dapat dihitung hi dan ho.

III.

ALAT DAN BAHAN


-

IV.

Seperangkat alat Plate Heat Exchanger (PHE)


Gelas bekker plastik 2000 mL
Gelas kimia 1000 mL
Thermometer
Stopwatch
Air

LANGKAH KERJA

V.

DATA PENGAMATAN
V.1 Data Kalibrasi Laju Alir

No

laju alir
(L/h)

laju alir fluida panas


vol (L)
t (s)

1
2
3
4
5

100
200
300
400
500

laju alir fluida dingin

1
1
1
1
1

46
21
12
9
7

laju alir volumetrik


(L/h)
78.26086957
171.4285714
300
400
514.2857143

t (s) laju alir volumetrik (L/h)


21
17
11
9
7

171.4285714
211.7647059
327.2727273
400
514.2857143

Kalibrasi Laju Alir Fluida Panas


600
Kalibrasi Laju Alir Fluida Panas
f(x) = 0.91x + 34.46
400
R = 1
Laju alir (L/h)

200

Linear (Kalibrasi
Laju Alir Fluida Panas)
0
0

100 200 300 400 500 600


Laju Alir volumetrik (L/h)

Gambar 5.1 garfik kalibrasi laju alir fluida panas

Kalibrasi Laju Alir Fluida Dingin


600
Kalibrasi Laju Alir Fluida Dingin
f(x) = 1.12x - 64.72
400
R = 0.98
LAju Alir (L/h)
200
Linear (Kalibrasi
Laju Alir Fluida Dingin)
0
150 200 250 300 350 400 450 500 550
Laju Alir Volumetrik (L/h)

Gambar 5.2 grafik kalibrasi laju alir fluida dingin

V.2 Laju Alir Fluida Panas Tetap dan Laju Alir Dingin Berubah
Pada suhu awal 500C
Fluida Panas (Laju Tetap)
Laju Alir
(L/h)
400
400
400
400
400

Thi
(0C)
53
55
55
54
53

Tho
(0C)
46
46
43
42
42

Fluida Dingin (Laju Berubah)


Laju Alir
(L/h)
171.43
211.76
327.27
400
514.28

Tci (0C)
25
25
25
26
28

Tco
(0C)
40
40
39
38
38

Tabel 5.2.1 Laju Alir Fluida Panas Tetap dan Laju Alir Dingin Berubah suhu 500C

Pada suhu awal 600C

Fluida Panas (Laju Tetap)


Laju Alir
(L/h)
400
400
400
400
400

Thi
(0C)
62
62
62
62
61

Tho
(0C)
54
52
50
48
48

Fluida Dingin (Laju Berubah)


Laju Alir
(L/h)
171.43
211.76
327.27
400
514.28

Tci
(0C)
31
30
31
32
33

Tco
(0C)
48
47
45
44
44

Tabel 5.2.2 Laju Alir Fluida Panas Tetap dan Laju Alir Dingin Berubah suhu 600C

V.3 Laju Alir Fluida Panas berubah dan Laju alir fluida Dingin Tetap
Pada suhu awal 500C
Fluida Panas (Laju Berubah)
Laju Alir
(L/s)
78.264
171.43
300
400
514.29

Thi
(0C)
52
53
54
55
55

Tho
(0C)
37
40
45
46
48

Fluida Dingin (Laju Tetap)


Laju Alir
(L/s)
400
400
400
400
400

Tci
(0C)
30
30
32
33
34

Tco
(0C)
35
38
40
42
43

Tabel 5.3.1 Laju Alir Fluida Panas Berubah dan Laju Alir Dingin Tetap suhu 500C

Pada suhu awal 600C


Fluida Panas (Laju Berubah)
Laju Alir
(L/s)
78.264
171.43
300
400
514.29

Thi
(0C)
60
60
60
60
60

Tho
(0C)
44
47
49
50
50

Fluida Dingin (Laju Tetap)


Laju Alir
(L/s)
400
400
400
400
400

Tci
(0C)
35
35
35
36
38

Tco
(0C)
41
43
44
46
48

Tabel 5.3.2 Laju Alir Fluida Panas Berubah dan Laju Alir Dingin Tetap suhu 600C

VI.

PENGOLAHAN DATA
VI.1

Menghitung kalor (Q) dan efisiensi (%)

Q = m x Cp x T
=

T =Th -Th atau Tc - Tc


in
out
in
out

998.07 Kg/m3
m= q
Cp=4,2kJ /kg

Qdingin
100
Qpanas

suhu

laju

masu

alir

fluida

awal

panas

(0C)

(L/s)

Q dan efisiensi Pada saat Laju Alir Fluida Panas Tetap dan fluida dingin
berubah
laju aliran
fluida
dingin(L/s
)
0.05

0.06

50

0.111

0.09

0.11

0.14
60

massa

Cp

del T

del T

dingin

dingi
(kJ /kg )
n (0C)

panas

(Kg/s)

0.0499035

0.0598842

0.0898263

0.1097877

0.1397298

4.2

4.2

4.2

4.2

4.2

15

15

14

12

10

(0C)

0.06

0.0499035

0.0598842

4.2

4.2

17

17

Q panas

efisiensi

n (Kw)

(Kw)

(%)

3.143921

3.772705

12

5.281786

12

5.5333

11

5.868652

3.56311

10

4.275732

0.111
0.05

*[Q]dingi

0.09

0.0898263

4.2

14

12

5.281786

0.11

0.1097877

4.2

12

14

5.5333

3.25710
2

96.5251

4.18770

90.0900

5.58360

94.5945

5.58360
3

99.0991

5.11830

114.660

3.72240

95.7207

4.65300

91.8918

5.58360

94.5945

6.51420

84.9420

0.14

0.1397298

4.2

11

13

6.455517

Tabel 6.1.1 Q dan efisiensi Pada saat Laju Alir Fluida Panas Tetap dan fluida dingin berubah

efisiensi vs laju alir fluida dingin berubah 500C


efisiensi vs laju alir fluida dingin berubah 50 C
f(x) = 213.2x + 79.81
R = 0.7
Efisiensi (%)

Linear (efisiensi vs laju alir fluida dingin berubah 50 C)


0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16
Laju Alir fluida dingin berubah (L/s)

Gambar 6.2.1 grafik efisiensi terhadap laju alir fluida dingin berubah suhu 500C

efisiensi vs laju alir fluida dingin berubah suhu 600C


150
efisiensi vs laju alir fluida dingin berubah suhu 60 C
100
f(x) = 83.22x + 87.28
Efisiensi (%)
R = 0.15
50
Linear (efisiensi
0 vs laju alir fluida dingin berubah suhu 60 C)
0.04 0.06 0.08

0.1

0.12 0.14 0.16

laju alir fluida dingin berubah (L/s)

Gambar 6.2.2 grafik efisiensi terhadap laju alir fluida dingin berubah suhu 600C

6.04890

106.722

Q dan efisiensi Pada saat Laju alir fluida dingin tetap dan fluida panas berubah
suhu
masuk
awal
(0C)

laju
alir
fluida
dingin
(L/s)

laju aliran
fluida
panas(L/s
)
0.02

0.05

50

0.111

0.08

0.11

0.14
60

0.111
0.02

0.05

0.08

0.11
0.14

massa

Cp

del T

del T

*[Q]

panas

dingin
(kJ /kg )
(0C)

panas

dingin

(0C)

(Kw)

(Kg/s)
0.019961
4
0.049903
5
0.079845
6
0.109787
7
0.139729
8
0.019961
4
0.049903
5
0.079845
6
0.109787
7
0.139729
8

4.2

4.2

15

13

4.2

4.2

4.2

4.2

16

4.2

13

4.2

11

Q panas

Efisiensi

(Kw)

(%)

2.32650

1.25756

3.72240

2.72473

136.615

3.72240

3.01816

123.333

4.18770

4.14997

100.909

4.18770

4.10805

101.938

2.79180

1.34140

3.72240

2.72473

136.615

4.18770

3.68886

113.522

4.65300

4.61108

100.909

185

208.125

4.2

10

10

4.2

10

10

4.65300

5.86865

79.2857

2
Tabel 6.1.2 Q dan Efisiensi Pada saat Laju alir fluida dingin tetap dan fluida panas berubah suhu awal

efisiensi vs laju alir fluida panas berubah suhu 500C


200
efisiensi
fluida panas berubah
150vs laju alirf(x)
= - 672.76x + 183.38
R = 0.86
100

Efisiensi (%)

50
Linear (efisiensi
vs laju alir fluida panas berubah)
0
0 0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16
Laju Alir fluida panas berubah (L/s)

Gambar 6.2.2 grafik efisiensi terhadap laju alir panas berubah pada suhu 500C

efisiensi vs laju alir fluida berubah suhu 600C


250
efisiensi200
vs laju alir fluida berubah suhu 60 C
f(x) = - 977.95x + 205.93
150
R = 0.88
Efisiensi (%) 100
50
Linear (efisiensi
vs laju alir fluida berubah suhu 60 C)
0
0

0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16

Laju alir fluida panas berubah (L/s)

Gambar 6.2.3 grafik efisiensi terhadap laju alir panas berubah pada suhu 600C

VI.2

Menghitung U menggunakan Persamaan Neraca Energi


Q
U=
; dengan besar luar penampang (A) = 5.76x10-5 m2
A T LMTD
U Perhitungan secara Neraca Energi pada saat Laju Alir Fluida Panas Tetap
Suhu awal
masuk

Q panas

Q dingin

T LMTD U panas
(KW/m2K)

fluida

(KW)

(KW)

3.143921

3.257102

16.68

3440

3320

3.772705

4.187702

17.83

4140

3730

5.281786

5.583603

16.98

5800

5490

5.5333

5.583603

16.495

5970

5920

5.868652

5.118303

14.49

6230

7140

3.56311

3.722402

18.13

3620

3470

4.275732

4.653002

18.28

4490

4130

5.281786

5.583603

17.98

5480

5180

5.5333

6.514203

16.98

6770

5750

6.455517

6.048903

15.98

6680

7120

U dingin
(KW/m2K)

panas ( C)

50

60

Tabel 6.2.1 perhitungan U secara Neraca energy laju alir Fluida panas tetap

Laju Alir Vs U suhu 500C


8000
f(x) = 42722.22x + 1275
f(x) = 31314.81x + 2297.67
R = 0.98
R = 0.85

6000
U

4000

laju alir Vs U panas


suhu 50 C
Linear (laju alir Vs U
panas suhu 50 C)
laju alir vs U dingin
suhu 50 C

2000
0
0.040.060.08 0.1 0.120.140.16

Linear (laju alir vs U


dingin suhu 50 C)

Laju Alir (L/s)

Gambar 6.2.3 grafik laju air terhadap U secara neraca energy suhu 500C

laju alir vs U pada suhu 600C


laju alir vs U panas suhu 60 C

8000

f(x)
f(x) =
= 38574.07x
31314.81x +
+ 1658.33
2297.67
R
=
0.99
Linear
(laju
alir
vs
U panas suhu 60 C)
R = 0.85

6000
U

4000
2000

laju alir vs U dingin suhu 60 C

0
0.04

0.06
0.08
0.1
0.12
0.14
Linear (laju alir vs U dingin suhu 60 C)
laju alir (L/s)

0.16

Gambar 6.2.3 grafik laju alir terhadap U secara neraca energy pada suhu 600C

Perhitungan U secara Neraca Energy Laju alir Fluida Dingin Tetap


Suhu awal
masuk

Q panas

Q dingin

T LMTD U panas
(KW/m2K)

fluida

(KW)

(KW)

2.326501

1.257568

7.89

2810

5200

3.722402

2.724731

12.33

3900

5320

3.722402

3.018164

13.49

3950

4870

4.187702

4.149975

13.49

5430

5470

U dingin
(KW/m2K)

panas ( C)
50

60

4.187702

4.108056

12.97

5590

5690

2.791801

1.341406

13.38

1770

3680

3.722402

2.724731

14.35

3350

4570

4.187702

3.688867

14.98

4340

4930

4.653002

4.611083

14.49

5610

5660

4.653002

5.868652

12.97

7980

6330

Tabel 6.2.2 Perhitungan U secara Neraca Energy Laju alir Fluida Dingin Tetap

laju alir vs U pada suhu 500C


laju alir vs U panas suhu 50 C

6000

f(x)
2445.33
f(x) =
= 23633.33x
3766.67x ++5008.67
R
=
0.92
R (laju
= 0.34
Linear
alir vs U panas suhu 50 C)

4000
U

2000
laju alir vs U dingin suhu 50C
0
0

0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16


Linear (laju alir vs U dingin suhu 50C)
laju alir (L/s)

Gambar 6.2.3 grafik laju alir terhadap U pada suhu 500C

Laju Alir
pada
60 C
laju alirvs
vs UUpanas
suhusuhu
60 C
10000

8000 Linear (laju alir vs U panas suhu 60 C)


f(x) = 48933.33x + 695.33
6000
f(x)
21300x + 3330
R ==0.98
dingin suhu 60 C
4000 laju alirRvs=U0.99
2000
0 Linear (laju alir vs U dingin suhu 60 C)
0

0.02 0.04 0.06 0.08 0.1 0.12 0.14 0.16

Gambar 6.2.3 grafik laju alir terhadap U pada suhu 600C

VI.3

Menghitung U menggunakan Persamaan Empiris

U A=

1
1 X 1
+
+
hi K h o

0,5

Nnu=0,664 Nre Npr


Nre=

1
3

v D
hD
Nnu k
Cp
Nnu=
h=
Npr=

k
D
k

k bahan SS-204 = 77,83


viskositas ( = 0.059x10-3 pa/s
massa jenis ( = 998.07 kg/m3
a b
De = 2(a+b)
=

0.153 0.376
2( 0.153+0.376) = 0.0544 m

Nilai hi dan ho Pada Laju Alir Fluida Panas Tetap dan Fluida Dingin Berubah
laju
alir

Laju Alir

suhu

fluida

Fluida dingin v fluida panas

awal

panas

berubah

tetap

(m3/s)

(m/s)

V fluida

Npr

Nnu

panas

panas

0.0014

7.075256

8
0.0014

10493.005
6
15739.508

8
0.0014

0.00190972

3
19237.176

8
0.0014

5
10.49430

2
0.00243055

9
24483.679

8
0.0014

1
11.83916

6
0.00086805

8
0.0014

8
7.075256

8
0.0014

4
7.750555

dingin (m/s)

Nre panas

(m3/s)
0.00086805

0.00005

6
0.00104166

0.00006
50

0.0001
1

0.00009

7
0.001909722

0.00011
0.00014
60

0.0001
1

0.00005
0.00006

0.001909722

0.0015625

6
0.00104166

8744.1713

8744.1713
10493.005

7.750555
9.492452

7
0.00009

8
0.0014

9.492452

0.00190972

3
19237.176

8
0.0014

5
10.49430

2
0.00243055

9
24483.679

8
0.0014

1
11.83916

0.0015625

0.00011
0.00014

Nre dingin

6
15739.508

Npr dingin

Nnu dingin

Hi

80952.4

0.00148

21.528

6055

80952.4

0.00148

21.528

6055

Ho
1990
2180
2670
2952
3330
1990
2180
2670
2952
3330

Tabel 6.3.1 Nilai hi dan ho Pada Laju Alir Fluida Dingin Berubah dan Fluida Panas Tetap

Nilai hi dan ho Pada Laju Alir Fluida Dingin Tetap dan Fluida Panas Berubah
laju
alir

suhu

fluida

awal

Dingin
tetap

50

(m3/s)
0.0001
1

Laju Alir
Fluida
Panas
berubah

v fluida

V fluida

dingin (m/s)

panas (m/s)

0.001909722

0.00034722

3497.6685

0.0014

2
0.00086805

8
0.0014

Nre panas

Npr

Nnu

panas

panas

(m3/s)
0.00002
0.00005
0.00008

6
0.00138888

8744.1713
13990.674

8
0.0014

4.474793
7.075268
9
8.949585

0.00011
0.00014
0.00002
0.00005
0.0001

60

0.00008

0.001909722

0.00011
0.00014

Nre dingin

Npr dingin

9
0.00190972

1
19237.176

8
0.0014

2
0.00243055

9
24483.679

8
0.0014

6
0.00034722

7
3497.6685

8
0.0014

2
0.00086805

8
0.0014

6
0.00138888

8744.1713

9
10.49432
11.83918
9
4.474793
7.075268

13990.674

8
0.0014

9
8.949585

9
0.00190972

1
19237.176

8
0.0014

2
0.00243055

9
24483.679

8
0.0014

Nnu dingin

19237.2

0.00148

10.494

19237.2

0.00148

10.494

Hi panas

10.49432
11.83918
9

Ho dingin

1259
1990
2517
2952
3330
1259
1990
2517
2952
3330

2952

2952

Tabel 6.3.2 Nilai hi dan ho Pada Laju Alir Fluida Dingin Tetap dan Fluida Panas Berubah

Nilai U Secara Empiris Pada Saat Laju Alir Fluida Panas Tetap

Suhu
awal
masu
k
fluida
panas
(oC)

Hi

Ho

Delx

UA
(Empiris)

panas

dingin

(N.

(N.

Energy

Energy

50

6055

60

6055

1990

0.001

77.83

1,470

3440

3320

0.0576

2180

0.001

77.83

2,121

4140

3730

0.0576

2670

0.001

77.83

2,583

5800

5490

0.0576

2952

0.001

77.83

2,845

5970

5920

0.0576

3330

0.001

77.83

3,195

6230

7140

0.0576

1990

0.001

77.83

1,470

3620

3470

0.0576

2180

0.001

77.83

2,121

4490

4130

0.0576

2670

0.001

77.83

2,583

5480

5180

0.0576

2952

0.001

77.83

2,845

6770

5750

0.0576

3330

0.001

77.83

3,195

6680

7120

0.0576

Tabel 6.3.3 Nilai U Secara Empiris Pada Saat Laju Alir Fluida Panas Tetap

Nilai U Secara Empiris Pada Saat Laju Alir Fluida Dingin Tetap

Suhu

awal

Panas

(nerac

Dingin

(Neraca

panas

energy

Energi)

(oC)

)
2810
3900
3950
5430
5590

5200
5320
4870
5470
5690

masuk

Hi

Ho

fluida

Panas

Dingin

50

1259
1990
2517
2952
3330

2952

Delx

0.001
0.001
0.001
0.001
0.001

77.83
77.83
77.83
77.83
77.83

UA (Empiris)

873
1,940
2,438
2,844
3,193

0.0576
0.0576
0.0576
0.0576
0.0576

60

1259
1990
2517
2952
3330

2952

0.001
0.001
0.001
0.001

77.83
77.83
77.83
77.83

873
1,940
2,438
2,844

0.0576
0.0576
0.0576
0.0576

1770
3350
4340
5610

3680
4570
4930
5660

0.001

77.83

3,193

0.0576

7980

6330

Tabel 6.3.4 Nilai U Secara Empiris Pada Saat Laju Alir Fluida Dingin Tetap

VII. PEMBAHASAN
VII.1

Ahmad Sukarya (141411032)

Pada praktikum kali ini praktikan melakukan perpindahan panas


menggunakan plate heat exchanger (PHE). Dimana fluida panas di
alirkan( dikontakan ) dengan fluida dingin melewati plate dan frame pada susunan
peralatan PHE. Perpindahan dalam plate terjadi secara konduksi (pada plate) dan
konveksi ( pada fluida yang di aliri ). Untuk mendapatkan laju alir yang maksimal
atau efektif dilakukanlah kalibrasi terhadap laju alir dengan parameter volume 1
liter dan waktu untuk mencapainya, yang di dapatkan laju alir terbesar dalam
waktu yang singkat. Hal ini dilakukan agar dapat memperoleh laju alir yang tepat
untuk proses perpindahan panas yang efesien atau efektif. Didapatlah laju alir 400
L/h untuk laju alir fluida panas dan fluida dingin pada saat kalibrasi laju alir.
Dalam praktikum dilakukan beberapa variasi yakni suhu awal fluida panas
dan laju alir fluida. Dilakukan pada suhu variasi 50 dan 60. Untuk laju alir
praktikan menggunakan 5 laju alir berbeda yang di variasikan dengan laju alir

berubah dan laju alir tetap, laju alir yang di dapat pada saat kalibrasi menjadi
harga laju alir tetap (untuk fluida panas dan fluida dingin).
Didalam perpindahan panas ada kalor (Q) atau energy panas yang di serap
dan di lepaskan oleh fluida, dalam hal ini fluida panas memberikan kalor ( Qpanas
) dan fluida dingin menangkap energy atau mengambil kalor fluida panas
( Qdingin). Hal ini di tandakan dengan harga Qpanas positif (melepaskan energy)
dan harga Qdingin* negatif (menangkap energy). Harga Q di pengaruhi dengan
nilai laju massa zat dan perubahan suhu (Takhir-Tawal). Pada Qdingin bernilai
negative sebab perubahan suhunya Takhir < Tawal (del T negative).
Penentuan nilai Q dilakukan pada fluida tetap dan berubah, pada saat laju
alir fluida panas tetap (400L/h) dan fluida dingin berubah suhu fluida panas
meningkat mengikuti penambahan laju alir fluida dingin. Dan pada suhu fluida
dingin berubah harga suhunya menurun diikuti dengan penambahan laju alir
fluidanya. Dikarenakan pada saat laju alir fluida dingin bertambah maka
perpindahan kalor panan yang terjadi menjadi semakin singkat atau sedikit dan
panas yang di terima fluida dingin pun menjadi berkurang, sedangkan kalor panas
yang mengalir pada laju alir fluida tetap semakin berkurang kalor panas yang di
serap fluida dingin pada saat laju alirnya besar. Dan hal demikian berlaku
sebaliknya pada saat laju fluida dingin tetap dan laju alir fluida panas berubah.
Perpindahan kalor panas yang terjadi memiliki efisiensi yang berbeda untuk nilai
Q yang berubah. Pada praktikum harga efisiensi(%) tergantung pada besar
kecilnya nilai Qpanas dan Qdingin.
Penentuan koefisien perpindahan panas berdasarkan pada perubahan laju
alirnya. Pada suhu 50 dan 60 laju alir fluida panas tetap harga Hi menunjukan
konstan dan harga Ho berubah atau meningkat. Dan pada laju alir fluida dingin
tetap suhu 50 dan 60 harga Hi berubah dan harga Ho konstan. Hal ini menujukan
bahwa Hi merupakan koefisien fluida panas dan Ho adalah koefisien fluida
dingin.
Koefisien pindah panas keseluruhan (U) yang di peroleh secara neraca
energy dimana pada teorinya Upanas masuk = Udingin keluar. Akan tetapi pada
kenyataanya pada nilai U hanya dapat mendekati keduanya. Lihat tabel 7.1
Laju alir fluida panas Upanas
tetap
Suhu 50
5970
Suhu 60
6770
Laju alir fluida dingin tetap
Suhu 50
5430
Suhu 60
5610

Udingin
5920
5750
5470
5660

Tabel 6.1 Upanas dan Udingin secara neraca energy

Pada suhu 60 C laju alir fluida panas tetap besar U selisihnya telalu jauh
hal ini terjadi kesalahan dalam pengambilan data dan perhitungan. Berdasarkan

perhitungan, jenis aliran yang terjadi di dalam plate pada proses perpindahan
panas PHE adalah aliran laminar dengan harga Nre 3.105.
Koefisien perpindahan panas seluruh (U) perhitungan dengan Neraca
Energi dan secara empiric tidak sama (lihat tabel 6.3.3 dan 6.3.4 ). Hal ini
menunjukan bahwa pada saat praktikum plate heat exchanger (PHE) tidak dapat
menggunkan kedua rumus ini secara bersamaan, hanya dapat menggunkan salah
satunya saja secara empiric atau neraca energy. Tentu dengan pertimbangan dan
saran pembimbing sebab dalam melakukan perhitungan memerlukan waktu yang
cukup lama, hal ini di maksudkan untuk mempermudah dan mempersingkat waktu
pengerjaan.

VII.2

Arina Nurul Hayati (141411034)

Pada praktikum ini digunakan alat plate heat exchanger (PHE) alat ini
digunkan untuk memindahkan panas dari suatu sistem ke sistem lain, alat ini juga
bisa menjadi pemanas atau pendingin didalam industri. Bahan yang digunakan
adalah air dingin dan air panas. Didalam unit PHE ini terjadi 2 konsep
perpindahan panas yaitu konduksi dan konveksi. Konduksi terjadi di dalam platplat yang tersusun berhimpitan dan konveksi terjadi karena terdapat aliran fluida
yang bergerak untuk proses pemindahan panas tersebut.
Pada praktikum ini laju alir yang dijadikan laju alir tetap adalah 400L/h
dan suhu yang digunakaan sebagai acuan adalah T= 50oC dan 60oC. Di lihat dari
hasil praktikum pada suhu 50oC dan 60oC laju alir fluida panas tetap maka nilai
Hi konstan dan nilai Ho berubah, dan pada suhu 50oC dan 60oC laju alir fluida
panas berubah maka nilai Hi berubah dan nilai Ho konstan.
Pengaruh laju alir fluida terhadap koefisien pindah panas adalah semakin
tinggi laju alir semakin besar nilai (Q). Koefisien perpindahan panas secara
keseluruhan (U) diperoleh dari perhitungan neraca energi dimana U masuk = Ukeluar.

Pada laju alir fluida panas tetap di suhu 50oC Upanas dan Udingin nilainya tidak
begitu jauh hal ini dapat dikatakan perpindahan panas cukup baik, tidak terlalu
banyak panas yang hilang ke lingkungan tetapi pada suhu 60 oC Upanas dan Udingin
berbeda cukup jauh hal ini dikarenkan terjadi kesalahan pada praktikum di suhu
tersebut. Untuk laju alir fluida dingin tetap di suhu 50 oC dan 60oC Upanas dan
Udingin nilai nya tidak begitu jauh hal ini dapat dikatakan perpindahan panas cukup
baik hal ini dikarenakan tidak ada panas yang hilang dari sistem ke lingkungan.
Harga koefisien perpindahan panas dari perhitungan koefisien pindah
panas keseluruhan (U) menggunakan persamaan neraca energi dan menggunakan
empiris dapat dibandingkan hasilnya berbeda hal ini menunjukan bahwa
perhitungan data plate heat exchanger (PHE) tidak dapat digunakan secara
bersamaan. Efisiensi kalor ditentukan bedasarkan harga Qpanas dan Qdingin yang
terbentuk. Semakin besar nilai efisiensi yang diperoleh maka semakin baik
perpindahan panasnya.

VII.3

Driyarta Lumintu (141411037)

Perpindahan panas dalam Plate Heat Exchanger (PHE) terjadi secara


tidak langsung karena perpindahan panas terjadi melalui perantara berupa pelat
logam. Panas berpindah pada fluida yang mengalir dalam Plate Heat Exchanger
(PHE) karena memiliki suhu yang berbeda. Mekanisme perpindahan panas terjadi
dari bagian yang bersuhu lebih tinggi ke bagian yang bersuhu lebih rendah di
dalam Plate Heat Exchanger (PHE) dengan cara konduksi dan konveksi.
Perpindahan panas secara konduksi terjadi dalam suatu medium padat,
cair, atau gas. Di dalam Plate Heat Exchanger (PHE) perpindahan panas secara
konduksi terjadi pada pelat logam. Panasnya mengalir dari daerah yang
bertemperatur tinggi ke daerah yang bertemperatur rendah. Sedangkan
perpindahan panas secara konveksi terjadi karena adanya gerakan atau aliran dari
bagian panas ke bagian yang dingin. Konveksi terjadi pada fluida yang bergerak
dalam Plate Heat Exchanger (PHE) sehingga panas dalam fluida dapat
berpindah.

Percobaan yang telah dilakukan oleh praktikan yaitu mengkalibrasi alat


dan pengambilan data pengamatan berbeda saat air panas bersuhu 50C dan 60.
Kalibrasi alat dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh laju yang efektif untuk
pengambilan data percobaan. Sedangkan pengambilan data pada suhu air panas
berbeda dan laju alir berbeda bertujuan untuk pengolahan data sehingga diketahui
pengaruh laju alir fluida terhadap koefisien pindah panas keseluruhan
menggunakan persamaan neraca energi dan empiris. Selain itu pengolahan data
dilakukan untuk mengetahui efisiensi kalor yang dilepas fluida terhadap kalor
yang diterima fluida.
Berdasarkan pengolahan data, terdapat grafik hubungan antara koefisien
pindah panas keseluruhan terhadap laju alir. Melalui grafik koefisien pindah panas
keseluruhan terhadap laju alir dapat dilihat bahwa tren kurva semakin naik maka
semakin tinggi laju alirnya, semakin besar koefisien pindah panas keseluruhannya.
Hal ini terjadi karena berdasarkan neraca energi laju alir berbanding lurus dengan
koefisien pindah panas keseluruhan sehingga seiring meningkatnya laju alir maka
semakin tinggi pula koefisien pindah panas keseluruhannya.
Pengaruh laju alir terhadap efisiensi kalor yang dilepas terhadap yang
diterima dapat dilihat dari kurva efisiensi terhadap laju alir pada pengolahan data.
Tren kurva pada grafik efisiensi terhadap laju alir fluida dingin berubah menanjak
sedangkan tren kurva pada grafik efisiensi terhadap laju alir fluida panas berubah
menurun. Efisiensi perpindahan kalor dipengaruhi oleh konveksi karena laju alir
fluida mempengaruhi perpindahan panas. Ketika laju alir fluida dingin berubah
semakin cepat maka perpindahan panas dari fluida yang suhunya lebih tinggi ke
lebih rendah semakin tinggi sehingga efisiensinya meningkat. Namun terjadi hal
yang berkebalikan jika laju alir fluida panasnya berubah semakin cepat dan
kecepatan fluida dinginnya konstan maka perpindahan panas dari fluida bersuhu
lebih tinggi ke fluida bersuhu lebih rendah semakin kecil sehingga efisiensinya
menurun. Hal ini terjadi karena konveksi terjadi pada fluida yangbergerak.

VIII. KESIMPULAN
Berdasarkan pembahasan yang telah dipaparkan dalam laporan ini oleh praktikan,
dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut :
- Perpindahan panas yang terjadi dalam PHE terjadi dengan cara konduksi yang
terjadi pada medium padat yaitu plate dan konveksi yang terjadi pada fluida
karena adanya aliran
- Pengaruh laju alir fluida terhadap koefisien pindah panas keseluruhan adalah
berbanding lurus, jika laju alir fluida semakin tinggi maka semakin tinggi pula
koefisien pindah panas keseluruhannya dan juga sebaliknya.
- Perhitungan koefisien pindah panas keseluruhan menggunakan persamaan
empiris lebih mudah dibandingkan menggunakan persamaan neraca energi
karena data yang diperoleh dari hasil praktikum dapat langsung dihitung
dengan persamaan empiris sehingga tidak membutuhkan waktu yang lama.

IX.

Suhu fluida panas meningkat pada saat laju alir fluida panas tetap dan laju alir
fluida dingin berubah terjadi karena perpindahan panas pada saat laju alir
lambat lebih banyak terjadi dari pada pada saat laju alir cepat. Hal ini
mempengaruhi efisiensi kalor yang dilepas fluida panas terhadap kalor yang
diterima fluida dingin.

DAFTAR PUSTAKA
Buku Petunjuk Praktikum Laboratorium Teknik Kimia. .... Plate Heat Exchanger
(PHE). Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung.
Heriyanto,
Dedi.
2010.
Heat
Exchanger
[online],
http://id.scribd.com/doc/127155281/makalah-heat-exchanger-docx, [diakses
06 Mei 2016]
Muttaqin,Z.
2012.
Proses
Perpindahan
Kalor
[online],
http://eprints.undip.ac.id/41578/3/BAB_II.pdf [diakses 6 Mei 2016]