Anda di halaman 1dari 15

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK ETANOL DAUN NANGKA

(Artocarpus heterophyllus) TERHADAP PENURUNAN KADAR


GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR YANG
DIINDUKSI ALOKSAN

NASKAH PUBLIKASI

Oleh:

MISS KHORIYOH BAHA


K 100 110 116

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
SURAKARTA
2015

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK ETANOL DAUN NANGKA (Artocarpus


heterophyllus) TERHADAP PENURUNAN KADAR GLUKOSA DARAH
TIKUS WISTAR YANG DIINDUKSI ALOKSAN
THE EFFECT OF JACKFRUIT LEAVES ETHANOLIC EXTRACT (Artocarpus
heterophyllus) TO DECREASING BLOOD GLUCOSE IN WISTAR RATS
THAT INDUCED BY ALLOXAN
Miss Khoriyoh Baha, Tanti Azizah Sujono
Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Surakarta
Jl. A Yani Tromol Pos 1, Pabelan Kartasura Surakarta 57102
Telp.(0271)717417
Email : khoirun.bahariah28@gmail.com
ABSTRAK
Diabetes mellitus merupakan salah satu ancaman utama bagi kesehatan umat manusia
dengan morbiditasnya cukup tinggi. Berbagai upaya dilakukan untuk mengatasi penyakit ini,
antara lain melalui penggunaan tanaman obat. Daun nangka merupakan salah satu tanaman yang
dipercaya dapat menurunkan kadar glukosa darah. Skrining farmakologi terhadap daun nangka
(Artocarpus heterophyllus) masih sangat terbatas. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui efek ekstrak daun nangka terhadap kadar glukosa darah tikus yang diinduksi aloksan.
Penelitian eksperimental ini menggunakan metode pre and post test control group design. Dua
puluh lima tikus dibagi dalam 5 kelompok. Semua tikus diinduksi hiperglikemik (200 mg/dL)
dengan diinjeksi aloksan 150 mg/kgBB secara intraperitoneal. Kelompok I diberikan 2,5 mL/200
CMC Na 0,5% per oral sebagai kontrol negatif, kelompok II glibenklamid 0,5 mg/kgBB sebagai
kontrol positif, kelompok III diberi ekstrak etanol daun nangka dosis 0,125 g/kgBB, kelompok IV
0,250 g/kgBB, dan kelompok V 0,500 g/kgBB. Kadar glukosa darah dibaca dengan
spektrofotometer visibel pada 500 nm dan diukur pada hari ke 0, hari ke-4, dan hari ke-11.
Analisis data memakai uji Wilcoxon dengan taraf kepercayaan 95%. Ekstrak etanol daun nangka
mampu menurunkan kadar glukosa darah pada tikus yang diinduksi aloksan (p<0,05).
Kata kunci : Artocarpus heterophyllus, aloksan, antidiabetes.
ABSTRACT
Diabetes mellitus is one of the main threat for human health with high morbidity.
Many ways have been tried to cure this illness, such as uses of herbal medicine. Jackfruit leaves is
one of the plant that is believed for decreasing blood glucose. Pharmacological screening for
jackfruit (Artocarpus heterophyllus) is still very limited. The objective of this experiment is to
know the effect of jackfruit leaves (Artocarpus heterophyllus) to decreasing blood glucose of
rats that induced by alloxan. An experimental study using pre and post test control group design.
25 wistar rats were divided into 5 groups. All rats induced hyperglycemic (200 mg / dL) with
injected alloxan 150 mg/kg BW intraperitoneally. First group were given 2.5 mL/200gBW CMC Na
0,5% orally as negative control, second group were treated with glibenklamid 0.5 mg/kgBW as
positive control, third group were given jackfruit leaves ethanolic extract dose of 0.125 g/kg BW ,
fourth group 0.250 g/kg BW, and the fifth group 0.500 g/kg BW. Blood glucose levels were
measured with visible spectrophotometer at 500 nm on day 0, 4th day, and 11st day. Data were
analyzed by Wilcoxon with 95% confidence level. The jackfruit leaves ethanolic extract showed a
lowering blood glucose effect in rats that induced by alloxan (p<0.05).
Key words: Artocarpus heterophyllus, alloxan, antidiabetes.

PENDAHULUAN
Penyakit diabetes mellitus merupakan salah satu penyakit yang angka kejadiannya
tinggi. Pengobatan penyakit tersebut dapat dilakukan dua cara yaitu cara konvensional dan
non konvensional. Pengobatan dengan menggunakan obat hipoglikemik oral (OHO)
dirasakan sangat mahal dan efek sampingnya cukup tinggi. Alternatif pengobatan diabetes
mellitus seringkali memanfaatkan pengobatan tradisional yang berasal dari tumbuhtumbuhan. Banyak tumbuhan yang dimanfaatkan dan berpotensi sebagai antidiabetes
berasal dari famili Moraceae. Terdapat beberapa jenis tumbuhan yang termasuk dalam
famili Moraceae yaitu tumbuhan kluwih (Artocarpus camansi), sukun (Artocarpus
communis ), nangka (Artocarpus heterophyllus).
Marianne dkk (2011) melaporkan bahwa ekstrak etanol dari daun kluwih
(Artocarpus camansi) memiliki kandungan beberapa senyawa, yaitu alkaloid, flavonoid,
tannin, glikosida, antrakuinon, dan steroid/triterpenoid dan diperoleh hasil bahwa ekstrak
etanol daun kluwih mampu menurunkan kadar glukosa darah pada mencit yang diberi
beban glukosa.
Daun sukun juga terbukti dapat menurunkan kadar glukosa darah. Anjaswati (2012)
telah melakukan peneliitian tentang pengaruh infusa daun sukun (Artocarpus communis)
terhadap penurunan kadar glukosa darah pada tikus putih (Rattus norvegicus). Hasil yang
diperoleh menunjukkan bahwa infusa daun sukun mampu menurunkan kadar glukosa
darah pada tikus putih.
Nangka banyak terdapat di masyarakat. Selain buahnya dapat dimakan, diharapkan
bagian lain dari tumbuhan ini juga dapat dimanfaatkan. Dari hasil penelitian sebelumnya
kluwih, sukun, dan nangka berasal dari genus yang sama. Tanaman dengan genus yang
sama dimungkinkan memiliki kandungan kimia dan aktivitas farmakologi yang sama
(Zanin, et al., 2012). Oleh karena itu perlu dilakukan kajian lebih lanjut untuk
membuktikan aktifitas farmakologinya.
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai manfaat
ekstrak etanol daun nangka sebagai obat antidiabetes dikarenakan penelitian tentang daun
nangka masih sangat terbatas. Selanjutnya ekstrak ini diharapkan dapat menjadi suplemen
dalam terapi pasien diabetes melitus yang pada akhirnya mampu menurunkan morbiditas
(angka kesakitan) dan mortalitas (angka kematian) akibat penyakit tersebut.

METODE PENELITIAN
1. Kategori dan Rancangan Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan menggunakan metode
pre and post test control group design untuk mengetahui potensi ekstrak etanol daun
nangka dalam menurunkan kadar gula darah pada tikus putih.
2. Variable penelitian
Dalam penelitian ini, terdapat 3 variabel yang terkait yaitu:
a. Variabel Bebas: dosis ekstrak etanol daun nangka.
b. Variabel Terkendali :
1) Hewan Uji : tikus putih jantan galur Wistar berumur 8-12 minggu, sehat dengan
berat badan 150-250 gram.
2) Tanaman Uji : daun nangka yang digunakan adalah daun yang agak tua.
3) Metode Penyarian : maserasi.
4) Larutan Penyari : etanol 96%.
c. Variabel Tergantung : kadar glukosa serum darah hewan uji.
3. Alat dan Bahan yang Digunakan
a. Alat
Alat yang digunakan untuk pembuatan ekstrak adalah neraca analitik, maserator,
rotary evaporator, corong Buchner dan pompa vakum, kertas saring, alumunium foil,
cawan porselen, dan waterbath. Alat yang digunakan untuk penanganan hewan uji adalah
timbangan tikus, sonde oral, tabung eppendorf, scalpel no.20, vortex, spuit dispossable,
mikropipet, white tip dan yellow tip, holder tikus, kandang tikus, tempat minum tikus,
sentrifugator, bekker glass, kuvet dan spektrofotometri UV-Vis (StarDust FC15), sarung
tangan, dan masker.
b. Bahan
Bahan tumbuhan yang digunakan adalah daun nangka. Daun nangka tersebut
kemudian dibuat ekstrak kental. Bahan kimia yang digunakan adalah etanol 96%, reagen
kit Glucose GOD-PAP (DSi), aloksan monohidrat (Sigma Aldrich), aquabidest,
Glibenklamid (generik), larutan gula, dan CMC Na 0,5%. Hewan uji yang digunakan
adalah tikus putih jantan galur Wistar berumur 8-12 minggu dengan berat badan 150-250
gram.

4. Jalannya Penelitian
a. Pembuatan Larutan Ekstrak Etanol Daun Nangka
Larutan stok untuk masing-masing dosis ekstrak etanol daun nangka dibuat
sebanyak 15 ml. Sebanyak 150 mg, 300 mg, dan 600 mg ekstrak kental daun nangka
ditimbang untuk masing-masing dosis 0,125 g/kg BB, 0,250 g/kg BB, dan 0,500 g/kg BB.
Masing-masing ekstrak kemudian disuspensikan dalam 15 ml CMC Na 0,5%. Volume
pengambilan larutan stok disesuaikan dengan berat badan tikus.
b. Uji Aktivitas Ekstrak Etanol Daun Nangka
1) Pembuatan Model Tikus Diabetes
Dua puluh lima ekor tikus dibagi menjadi 5 kelompok perlakuan. Langkah pertama
yang dilakukan adalah mengukur kadar glukosa darah tikus pada hari ke-0 (glukosa darah
pre aloksan) yang sebelumnya tikus dipuasakan dulu selama 16 jam. Pengambilan darah
dilakukan melalui vena lateralis ekor tikus sebanyak 0,5 ml lalu ditampung di tabung
ependorf dan kemudian disentrifuse menggunakan minispin selama 15 menit dengan
kecepatan 12.000 rpm untuk mendapatkan serumnya. Selanjutnya supernatannya diambil
dengan menggunakan mikropipet sebanyak 10 l dimasukkan ke dalam kuvet stardust lalu
ditambah 1000,0 l campuran pereaksi DiaSys dan diinkubasi selama 10 menit pada suhu
ruang. Kemudian blanko, standar dan sampel dibaca serapannya menggunakan
spektrofotometer visibel = 500 nm.
Selanjutnya 25 ekor tikus diinjeksi aloksan monohidrat dengan dosis 150 mg/kg BB
secara intraperitoneal. Setelah 4 hari, diukur lagi kadar glukosa darahnya (glukosa darah
post aloksan), lalu dibandingkan dengan kadar glukosa darah pada hari pertama sebelum
diberi aloksan. Apabila terjadi kenaikan kadar glukosa darah tikus yaitu menjadi 200
mg/dL maka tikus dianggap sudah diabetes. Selanjutnya 25 ekor tikus yang sudah diabetes
ini dibagi dalam 5 kelompok perlakuan sebagai berikut:
Kelompok I

: Diberi CMC Na 0,5% (kontrol negatif)

Kelompok II : Diberi glibenklamide 0,5 mg/kg BB (kontrol positif) per oral.


Kelompok III : Diberi ekstrak etanol daun nangka 0,125 g/kg BB per oral.
Kelompok IV : Diberi ekstrak etanol daun nangka 0,250 g/kg BB per oral.
Kelompok V : Diberi ekstrak etanol daun nangka 0,500 g /kg BB per oral.
Selanjutnya setelah tujuh hari diberi perlakuan, kadar glukosa darah tikus diukur
kembali untuk dibandingkan dengan kadar glukosa darah setelah diberi aloksan pada hari
ketiga sesuai dengan Gambar 1.

5. Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Farmakologi dan Farmasi Klinik Fakultas
Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta.
6. Model Analisis
Data dianalisis dengan membandingkan 3 titik pengambilan darah terhadap tikus
yaitu glukosa awal pada hari ke-0, glukosa post aloksan pada hari ke-4, dan glukosa akhir
pada hari ke-11 perlakuan (setelah diberi perlakuan selama 7 hari).Data hasil pengukuran
kadar glukosa darah tikus kemudian dianalisa menggunakan uji statistik dengan
menggunakan software program SPSS versi 17 for windows. Uji statistik yang digunakan
adalah T Test yaitu uji Wilcoxon
25 ekor tikus dipuasakan selama 16 jam
GD1 hari ke-0
Induksi Aloksan dosis 150 mg/kg BB secara ip

Kontrol (-)

Kontrol (+)

Kelompok III

Kelompok V

Kelompok IV

GD2 hari ke 4 yang kadar glukosa darahnya 200 mg/dL


Digunakan untuk penelitian
Diberi CMC Na
0,5% selama 7
hari

Diberi
glibenklamid
dosis 0,5 mg/kg
BB selama 7 hari

Diberi ekstrak
etanol daun
nangka 125 mg/kg
BB selama 7 hari

Diberi ekstrak
etanol daun
nangka 250
mg/kg BB
selama 7 hari

Diberi ekstrak
etanol daun nangka
500 mg/kg BB
selama 7 hari

GD3 diperiksa pada hari ke-11 (setelah 7 hari perlakuan)


Diuji statistik
Gambar 1. Skema pengujian aktivitas antidiabetes ekstrak daun nangka.
Keterangan :

GD1 adalah kadar gula darah tikus sebelum diinjeksi dengan aloksan (gula darah pre aloksan), GD2
adalah kadar gula setelah diinjeksi dengan aloksan (gula darah post aloksan), dan GD3 adalah kadar
gula darah setelah diberi perlakuan selama 7 hari (gula darah akhir)

HASIL DAN PEMBAHASAN


Identifikasi tanaman dilakukan untuk memastikan bahwa tanaman yang diteliti
sesuai dengan pustaka tanaman nangka dilihat dari morfologinya yaitu daun tunggal
dengan tepi rata, bangun daun bulat telur terbalik, permukaan atas mengkilat, bagian
bawah dan atas daun berambut/bertrikoma pendek, apex membulat, basis tumpul, margo
folii rata, pertulangan daun jelas dan menyirip (Tjitrosoepomo, 2007). Hal ini sesuai
dengan hasil identifikasi yang telah dilakukan yang menunjukkan bahwa tanaman yang
5

diteliti benar-benar tanaman nangka. Oleh karena di antara tanaman-tanaman dalam suku
Moraceae sendiri memiliki beberapa kemiripan seperti bentuk daun dan buah, sehingga
harus dilakukan identifikasi tanaman terlebih dahulu untuk menghindari kesalahan
tanaman yang akan digunakan dalam penelitian.
Ekstraksi dengan metode maserasi dilakukan menggunakan pelarut etanol 96%.
Etanol merupakan pelarut yang bersifat polar maka dapat melarutkan senyawa flavonoid
yang bersifat polar juga karena merupakan senyawa polihidroksi yang terkandung dalam
daun nangka. Hal ini sesuai dengan hukum like disolve like (Markham, 1988). Etanol
bersifat mudah menguap sehingga dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam proses
evaporasi. Hasil rendemen dari daun nangka adalah 41,07% yaitu berat simplisia kering
400 gram dan berat ekstrak kental adalah 164,28, ini artinya 1 gram simplisia kering setara
dengan 0,411 gram ekstrak kental daun nangka. Beberapa keuntungan dari proses ekstraksi
dengan metode maserasi adalah merupakan proses yang sederhana, menghasilkan
rendemen yang cukup besar, dan kemungkinan rusaknya senyawa yang terkandung di
dalam suatu bahan alam dapat dihindari karena tidak disertai pemberian panas.
Ekstrak kental yang diperoleh sebesar 41,07% dengan pelarut etanol sehingga
kandungan ekstrak kental tersebut mengandung beberapa senyawa yang terkandung dalam
daun nangka yang dapat larut dalam pelarut etanol, antara lain: flavonoid, tanin, saponin,
alkaloid, steroid, dan glikosida. Sisanya sebesar 58,93% merupakan ampas simplisia dan
senyawa-senyawa yang tidak larut dalam pelarut etanol.
Penelitian ini menggunakan 25 ekor tikus putih jantan galur Wistar yang dibagi
menjadi 5 kelompok perlakuan. Kelompok pertama dan kedua merupakan kelompok
kontrol yaitu kontrol positif dan kontrol negatif sedangkan kelompok ketiga, keempat dan
kelima adalah kelompok perlakuan ekstrak daun nangka. Untuk kelompok kontrol positif,
tikus yang telah diinduksi aloksan diberi glibenklamid yaitu obat antidiabetes golongan
sulfonilurea sedangkan untuk kelompok kontrol negatif, tikus diberikan suspensi CMC Na
0,5%. Tiga kelompok perlakuan, masing-masing diberikan ekstrak etanol daun nangka
dengan tingkatan dosis yaitu 0,125 g/kg BB, 0,250 g/kg BB dan 0,500 g/kg BB. Kadar
glukosa darah awal tikus diukur pada hari ke nol (GD 1)
Zat diabetogenik yang digunakan pada penelitian ini adalah aloksan dengan dosis
150 mg/kgBB. Tujuan pemberian aloksan adalah untuk membuat tikus uji menjadi diabetes
yang kemudian akan digunakan untuk uji aktivitas antidiabetes dari ekstrak etanol daun
nangka. Pengukuran kadar glukosa darah setelah diinduksi aloksan (GD 2) dilakukan pada
hari ke-4 untuk melihat apakah tikus sudah hiperglikemik. Kadar glukosa darah 200
mg/dL dianggap hewan uji sudah mengalami diabetes.

Aloksan telah digunakan secara luas untuk menginduksi diabetes melitus pada
hewan percobaan. Terdapat beberapa teori yang menerangkan mekanisme kerja aloksan
terhadap sel beta pankreas. Aloksan dalam darah berikatan dengan GLUT-2 (pengangkut
glukosa) yang memfasilitasi masuknya aloksan ke dalam sitoplasma sel beta pankreas. Di
dalam sel beta, aloksan menimbulkan depolarisasi berlebih pada mitokondria sebagai
akibat pemasukan ion Ca2+ yang diikuti dengan penggunaan energi berlebih sehingga
terjadi kekurangan energi dalam sel. Dua mekanisme ini mengakibatkan kerusakan baik
dalam jumlah sel maupun massa sel pankreas sehingga terjadi penurunan pelepasan insulin
yang mengakibatkan terjadinya diabetes mellitus (Szkudelski, 2001; Walde et al., 2002).
Beberapa teori lain menerangkan bahwa aloksan dapat membangkitkan reactive oxygen
species (ROS) melalui siklus reaksi yang hasil reduksinya berupa dialuric acid. Dialuric
acid ini akan mengalami siklus redoks dan membentuk radikal superoksida. Kemudian
radikal ini akan mengalami dismutasi menjadi hidrogen peroksida dan pada tahap akhir
mengalami reaksi katalisasi besi membentuk radikal hidroksil. Radikal hidroksil inilah
yang menyebabkan kerusakan pada sel pankreas sehingga terjadilah insulin dependent
diabetes mellitus atau disebut juga alloxan diabetes pada hewan percobaan. Diabetes tipe
ini memiliki karakteristik yang serupa dengan diabetes tipe I pada manusia (Lenzen, 2008).
Oleh karena itu, pemberian aloksan merupakan suatu cara yang cepat untuk menghasilkan
kondisi diabetik eksperimental (hiperglikemik) pada hewan percobaan (Szkudelski, 2001).
Hasil kadar glukosa darah puasa pada tikus percobaan setelah diinduksi aloksan rata-rata di
atas 200 mg/dL sehingga dapat diasumsikan bahwa aloksan sebagai zat diabetogenik, oleh
karena kadar glukosa darah puasa normal berkisar di antara 50-135mg/dL.
Kadar glukosa darah ditetapkan dengan metode enzimatik menggunakan pereaksi
GOD PAP dengan alat spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 500 nm. Reagen
GOD PAP terdiri dari: Monoreagen (Dapar fosfat (pH 7,5) 250mmol/l, Fenol 5,0mmol/l,
4-aminoantipirin 0,5mmol/l, Glukose oksidase (GOD) 10 KU/l, Peroksidase (POD)
1KU/l. Larutan

standar glukosa 100 mg/dL = 5,55mmol/l (Anonim, 2000). Reaksi

pembentukan warna pada penetapan kadar glukosa darah metode enzimatik dengan
pereaksi GOD PAP dapat dilihat pada gambar 3. Reaksi yang terjadi adalah glukosa
dioksidasi oleh enzim glucose oksidase (GOD) dengan adanya O2 menjadi asam glukonat
disertai pembentukan H2O2. Hidrogen peroksida (H2O2) yang terjadi dengan adanya enzim
peroksidase (PAP) akan membebaskan O2 yang selanjutnya mengoksidasi akseptor
kromogen (4-amino) yang mengandung quinonimin (senyawa berwarna merah). Besarnya
intensitas warna tersebut berbanding lurus dengan glukosa yang ada (Aleppo, 2010).

Tahap pertama: pembentukan asam glukonat dan peroksida (H2O2)

Tahap kedua: pembentukan senyawa kuinonimin

Gambar 2. Reaksi pembentukan warna pada penetapan kadar glukosa darah metode enzimatik
(Yuniarti, et al., 2014)

Tabel 1 dan gambar 3 menunjukkan hasil pengukuran dan penurunan kadar glukosa
darah pada hari ke-0, ke-4 dan ke-11 pada kelima kelompok perlakuan. Hasil yang
diperoleh bervariasi dikarenakan respon fisiologis dari masing-masing tikus adalah
berbeda.
Hasil pengukuran GD3 pada kelompok kontrol negatif yang diberi larutan CMC Na
0,5% yaitu 266,247.07 mg/dL sedangkan GD2-nya adalah 259,644,34 mg/dL. Hasil
tersebut menunjukkan bahwa kadar glukosa darah masih meningkat sehingga dapat
diasumsikan bahwa CMC Na tidak memiliki efek hipoglikemik. Sedangkan pada
kelompok kontrol positif yang diberikan glibenklamid yang merupakan obat antidiabetes
golongan sulfonilurea menunjukkan penurunan kadar glukosa darah yang ditunujkkan pada
hasil pengukuran GD2 251,219,92 mg/dL turun menjadi 113,412,92 mg/dL (Tabel 1).
Penurunan kadar glukosa darah juga terjadi pada kelompok perlakuan yang diberi
ektrak etanol daun nangka dengan dosis 125 mg/kg BB, 250 mg/kg BB dan 500 mg/kg BB
dengan hasil pengukuran GD2 adalah 252,636,94 mg/dL, 250,632,36 mg/dL, dan
260,017,61 mg/dL berturut-turut turun menjadi 152,213,07 mg/dL, 108,414,79 mg/dL,
dan 71,812,56 mg/dL (Tabel 1).

Tabel 1. Kadar glukosa darah tikus pada berbagai kelompok perlakuan


Kadar Glukosa Darah
Awal (hari ke-0)
Setelah diinduksi aloksan Akhir (hari ke-11)
(mg/dL)
(hari ke-4) (mg/dL)
(mg/dL)
82
224
231
76
207
204
Kelompok kontrol
125
311
302
negatif (CMC Na 0,5%)
109
294
314
97
262
280
97,819,94
259,644,34
266,247.07
X SD
93
227
102
Kelompok kontrol
118
254
117
positif (glibenklamide
92
281
128
0.5 mg/kg BB
124
241
122
109
253
98
107,214,44
251,219,92
113,412,92+,*
X SD
84
221
144
109
276
171
Kelompok ekstrak
122
244
139
etanol daun nangka
117
218
147
0,125 g/kg BB
99
304
160
106,215,16
252,636,94
152,213,07+,*,#
X SD
111
277
102
Kelompok ekstrak
81
226
98
etanol daun nangka
89
209
94
0,250 g/kgBB
105
284
128
93
257
120
95,812,13
250,632,36
108,414,79+,*
X SD
106
237
74
Kelompok ekstrak
78
281
85
etanol daun nangka
96
273
79
0,500 g/kgBB
84
250
69
90
259
52
90,810,83
260,017,61
71,812,56+,*,#
X SD
(+) adalah terdapat perbedaan yang signifikan antara GD2 dan GD3
(*) adalah penurunan kadar glukosa darah yang signifikan dibangding dengan kontrol negatif
(#) adalah penurunan kadar glukosa darah yang signifikan dibangding dengan kontrol positif
Kelompok

KadarGlukosaDarah(mg/dl)

350
300
250
200

GD1

150

GD2

100

GD3

50
0
Kontrol
Negatif

Kontrol Dosis125 Dosis250 Dosis500


Positif mg/kgBB mg/kgBB mg/kgBB

Gambar 3. Grafik kadar glukosa darah tikus tiap kelompok perlakuan. GD1 : kadar gula
darah tikus awal, GD2 : kadar gula darah tikus setelah diinduksi dengan aloksan, dan GD3 :
kadar gula darah tikus setelah diberi perlakuan selama 7 hari.
9

Hal ini membuktikan bahwa ekstrak etanol daun nangka memiliki efek hipoglikemik.
Dari hasil ketiga kelompok yang diberi ekstrak etanol daun nangka dengan dosis yang
berbeda menunjukkan bahwa semakin besar dosis yang diberikan memiliki kemampuan
menurunkan kadar glukosa darah yang lebih tinggi.
Kadar glukosa darah setelah tujuh hari perlakuan (GD3) yang ditunjuk oleh
kelompok perlakuan dengan pemberian ekstrak etanol daun nangka menunjukkan bahwa
kemampuan menurukan kadar glukosa darah pada tikus yang diinduksi aloksan sangat
tinggi dan pada dosis tiga yaitu 500 mg/kgBB terdapat bahwa GD3-nya malah lebih rendah
dibanding GD1. Dari hasil tersebut dikhawatirkan ekstrak etanol daun nangka dapat
menyebabkan hipoglikemik. Pada hipoglikemia, kadar glukosa plasma <50 mg/dl (Depkes
RI, 2005). Sehingga perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dengan menambahkan
kelompok kontrol yang hanya diberi ekstrak etanol daun nangka tanpa diinduksi aloksan
untuk mengetahui penurunan kadar glukosa darah normal setelah pemberian ekstrak daun
nangka.
Analisis statistik yang digunakan adalah T test yatu uji Wilcoxon karena penelitian
ini merupakan penelitian eksperimental dengan rancanga metode pre and post test control
group design. Dari hasil uji statistik menunjukkan bahwa antara kadar glukosa darah
setelah diinduksi aloksan (Pre test) dan kadar glukosa darah setelah 7 hari perlakuan (Post
test) pada setiap kelompok memiliki perbedaan yang singnifikan yang ditunjuk dengan
nilai p < 0,05.
Skrining fitokimia yang dilakukan oleh Marianne dkk. ( 2011) terhadap ekstrak
etanol daun kluwih mendapati ekstrak tersebut mengandung beberapa senyawa seperti
alkaloid, flavonoid, tanin, glikosida, glikosida antrakuinon dan steroid. Pada pengujiaan
aktifitas antidiabates dari ekstrak etanol daun kluwih menunjukkan bahwa ekstrak etanol
daun kluwih memiliki sifat hipoglikemik dan pada dosis 50 mg/kgBB menunjukkan efek
yang paling baik terhadap penurunan kadar glukosa darah.
Dalam penelitian berbeda yang dilakukan oleh Syah dkk (2006), hasil isolasi
ekstrak metanol daun sukun (Artocarpus altilis, Park. Fsb.) terdapat dua senyawa turunan
flavonoid tergeranilasi, yaitu 2-geranil-2,4,3,4-tetrahidroksidihidrokalkon dan 8-geranil4,5,7-trihidroksiflavanon. Untuk uji aktivitas antidiabetes yang dilakukan oleh
Tanuwijaya (2007) diperoleh hasil bahwa pada kelompok I (dosis 2,8 g/kgBB) kadar
glukosa

darah

turun sebanyak 36,16 %, kelompok II (dosis 5,6 g/kgBB) 51,84%,

kelompok III (dosis 11,2 g/kgBB) 46,78%, kelompok IV (CMC 1% sebagai kontrol
negatif) -19,12%, dan kelompok V (glibenklamid sebagai kontrol positif) 55,13%.
10

Persentase penurunan kadar glukosa darah berbeda bermakna secara statistik apabila
dibandingkan dengan kontrol (p<0,05) sehingga dapat disimpulkan bahwa ekstrak daun
sukun dapat menurunkan kadar glukosa darah pada mencit yang diinduksi aloksan
(Tanuwijaya, 2007).
Dari hasil skrining fitokimia daun nangka, terdapat bahwa daun nangka
mengandung beberapa senyawa yaitu : alkaloid, flavonoid, saponin, dan tanin (Marianne
dkk, 2011).
Hasil isolasi dari ekstrak etanol daun nangka diperoleh total senyawa flavonoid
sebesar 7,55 mg/g (Wang, et al., 2011). Pada penelitian lain yang dilakukan oleh Omar
dkk. (2011) dari hasil isolasi ekstrak n-butanol daun nangka diperoleh senyawa dari
golongan flavonoid yaitu isoquercitrin yang menunjuk aktivitas farmakologinya sebagai
antidiabetes.

Gambar 4. Struktur Kimia isoquercitrin (Wang et al., 2011)

Dalam mekanisme penyembuhan penyakit diabetes, flavonoid diduga berperan


secara signifikan meningkatkan aktivitas enzim antioksidan dan mampu meregenerasi selsel -pankreas yang rusak sehingga defisiensi insulin dapat diatasi. Flavonoid yang
terkandung di dalam tumbuhan diduga juga dapat memperbaiki sensitifitas reseptor insulin.
Sehingga adanya flavonoid memberikan efek yang menguntungkan pada keadaan diabetes
mellitus (Abdelmoaty, et al., 2010)

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian ini maka dapat disimpulkan bahwa ekstrak etanol daun
nangka (Artocarpus heterophyllus) mampu menurunkan kadar glukosa darah tikus galur
wistar yang diinduksi aloksan.
SARAN
1. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang dosis ekstrak etanol daun nangka yang
paling efektif menurukan kadar glukosa darah sehingga tidak menyebabkan kadar

11

glukosa darah yang terlalu rendah dan mampu mengontrol kadar glukosa darah selalu
dalam range normal.
2. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dengan menambahkan kelompok kontrol yang
hanya diberi ekstrak etanol daun nangka tanpa diinduksi aloksan untuk mengetahui
apakah ekstrak etanol daun nangka mampu menurunkan kadar glukosa darah normal.
DAFTAR ACUAN
Abdelmoaty, M.A., Ibrahim, M.A., Ahmed, N.S., Abdelaziz, M.A. 2010. Confirmatory
Studies on the Antioxidant and Antidiabetic Effect of Quercetin in Rats. Indian
Journal of Clinical Biochemistry 25(2):188-192. DOI: 10.1007/s12291-010-0034-x.
Diunduh dari http://www.springerlink. com/content/0r88r2075j423701, Januari
2015
Aleppo, 2010, Glucose GOD/PAP Enzymatic Colorimetric test, Medichem Middle East,
Syria
Anjaswari, N.A., 2012, Pengaruh Infusum Daun Sukun (Artocarpus Communis) Terhadap
Penurunan Kadar Glukosa Darah Pada Tikus Putih (Rattus norvegicus),
http://alumni.unair.ac.id/kumpulanfile/44560815606_ abs.pdf (diakses tanggal 20
April 2014).
Anonim, 2000, Glucose GOD FS, DiaSys Diagnostic System Gmbh Alte Strasse 9 65558
Holzheim Germany, hal. 1-2.
Departemen Kesehatan RI , 2005, Pharmaceutical Care untuk Penyakit Diabetes Mellitus,
hal 23, Departemen Kesehatan Republik Indonesia
Lenzen, S., 2008, The Mecanisms of Alloxan-and Streptozotocin-Induced Diabetes,
Diabetologia, 51, 216226.
Markham, K.R., 1988, Cara Mengidentifikasi Flavonoid.
Padmawinata, Bandung, Penerbit ITB, hal 15.

Diterjemahkan

oleh

Marianne, Yuandani, dan Rosnani, 2011, Antidiabetic Activity From Ethanol Extract Of
Kluwihs Leaf (Artocarpus Camansi), Jurnal Natural, vol.11, no.2
Omar,S.H., El-Beshbishy, H.A., Moussa, Z., Taha, K.F., and Singab, A.N.B., 2011,
Antioxidant Activity of Artocarpus heterophyllus Lam. (Jack Fruit) Leaf Extracts:
Remarkable Attenuations of Hyperglycemia and Hyperlipidemia in StreptozotocinDiabetic Rats, The Scientific World Journal, 788-800
Szkudelski, T., 2001, The Mechanism Of Alloxan And Streptozotocin Action In Cells Of
The Rat Pancreas, Physiology Research, 50: 536-54.
Syah, Y.M., Achmad, S.A., Bakhtiar, E., Hakim, E.H., Juliawaty, L.D., dan Latip, J., 2006,
Dua Flavonoid Tergeranilasi dari Daun Sukun (Artocarpus altilis), JURNAL
MATEMATIKA DAN SAINS, VOL. 11 NO. 3
12

Tanuwijaya, E., 2007, Pengaruh Ekstrak Daun Sukun (Artocarpus altilis, park. fsb.)
Terhadap Penurunan Kadar Glukosa Darah pada Mencit Galur Swiss-webster yang
Diinduksi Aloksan, skripsi, Universitas Kristen Maranatha
Tjitrosoepomo, G., 2007, Taksonomi Tumbuhan Spertatophyta, Yogyakarta : UGM Press
Walde, S.S., Dohle, C., Schott-Ohly, P., Gleichmann, H., 2002, Molecular target structures
in alloxan-induced diabetes in mice, Life Sciences, 71, 16811694.
Wang, H.W., Liu, Y.Q., Wang, Y.H., 2011, Optimization of Ultrasonic-Assisted
Extraction Of Total Flavonoids From Leaves Of The Artocarpus heterophyllus by
Response Surface Methodology, Zhong Yao Cai, 34(7):1125-9
Wang, J., Zhao, L., Sun, G., Liang, Y., Wu, F., Chen, Z., et al., 2011, A Comparison of
Acidic and Enzymatic Hydrolysis of Rutin, Afr.J.Biotechnol, 1460-1466
Yuniarti, N., Maulawat, R.N., & Pramono, S., 2014, Effect of Water Soluble Fraction of
Cotton Banana (Musa paradisiaca L.) Ethanolic Extract on The Blood Glucose
Levels in Vivo and Active Compounds Identification, Traditional Medicine
Journal, p55-61
Zanin, JL.B., Carvalho, B.A., Martineli, P.S., Santos, M.H., Lago, J.H.G., Sartorelli, P., et
al., 2012, The Genus Caesalpinia L. (Caesalpiniaceae): Phytochemical and
Pharmacological Characteristics, Molecules, 7887-7902

13