Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH

BAHAN ELEKTRIK
KAPASITOR

Disusun Oleh :
Novi Wahyu Ningseh
(13030224007)
Bibi Maria Umma
(13030224016)
Irene Saraswati S
(13030224020)
Dita Puji Issriza
(13030224023)

UNEVERSITAS NEGERI SURABAYA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

JURUSAN FISIKA
2016
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kapasitor berperan penting dalam suatu rangkaian elektronik. Artinya suatu
rangkaian elektronik mengandung satu atau beberapa kapasitor.

Di pasaran Indonesia pada umumnya kapasitor yang dijual dipasaran harus


diakui bahwa kualitasnya kurang baik. Kurang baik disini berarti mempunyai toleransi
yang cukup besar, sehingga nilai suatu kapsitor dapat berada jauh diatas atau dibawah
nilai yang seharusnya.
Dari beberapa kapasitor dengan nilai yang tertulis sama, sebenarnya
mempunyai nilai yang berbeda-beda. Untuk memilih kapasitor dengan nilai yang
sesuai dengan keinginan pemakai perlu digunakan alat ukur kapasitansi untuk
membandingkan nilai kapasitor-kapasitor tersebut. Maka dari itu makalah ini akan
membahas secara lengkap tentang kapasitor.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas maka rumusan masalah sebagai berikut :
1. Jelaskan pengertian kapasitor?
2. Bagaimana prinsip pembentukan kapasitor?
3. Apa saja jenis-jenis kapasitansi?
4. Apa saja macam-macam kapasitor sesuai bahan dan kegunaannya?
5. Bagaimana karakteristik kapasitor?
6. Bagaimana cara membaca kapasitansi?
7. Bagaimana aplikasi kapasitor dalam kehidupan sehari-hari?
1.3 Tujuan
1. Menjelaskan pengertian kapasitor
2. Menjelaskan prinsip pembentukan kapasitor
3. Menjelaskan jenis-jenis kapasitansi
4. Menjelaskan macam-macam kapasitor sesuai bahan dan kegunaannya
5. Menjelaskan karakteristik kapasitor
6. Menjelaskan aplikasi kapasitor dalam kehidupan sehari-hari.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1.

Kapasitor
Kapasitor ialah komponen elektronika yang mempunyai kemampuan menyimpan
elektron-elektron selama waktu yang tidak tertentu. Kapasitor berbeda dengan
akumulator dalam menyimpan muatan listrik terutama tidak terjadi perubahan kimia
pada bahan kapasitor, besarnya kapasitansi dari sebuah kapasitor dinyatakan dalam
farad. Pengertian lain Kapasitor adalah komponen elektronika yang dapat menyimpan
dan melepaskan muatan listrik. Struktur sebuah kapasitor terbuat dari 2 buah plat metal
yang dipisahkan oleh suatu bahan dielektrik. Bahan-bahan dielektrik yang umum

dikenal misalnya udara vakum, keramik, gelas dan lain-lain. Jika kedua ujung plat
metal diberi tegangan listrik, maka muatan-muatan positif akan mengumpul pada salah
satu kaki (elektroda) metalnya dan pada saat yang sama muatan-muatan negatif
terkumpul pada ujung metal yang satu lagi. Muatan positif tidak dapat mengalir
menuju ujung kutub negatif dan sebaliknya muatan negatif tidak bisa menuju ke ujung
kutub positif, karena terpisah oleh bahan dielektrik yang non-konduktif. Muatan
elektrik ini tersimpan selama tidak ada konduksi pada ujung-ujung kakinya. Di alam
bebas, fenomena kapasitor ini terjadi pada saat terkumpulnya muatan-muatan positif
dan negatif di awan. Kemampuan untuk menyimpan muatan listrik pada kapasitor
disebuat dengan kapasitansi atau kapasitas.

Gambar 1
Struktur kapasitor
Kapasitansi didefenisikan sebagai kemampuan dari suatu kapasitor untuk dapat
menampung muatan elektron. Coulombs pada abad 18 menghitung bahwa 1 coulomb
= 6.25 x 1018 elektron.Kemudian Michael Faraday membuat postulat bahwa sebuah
kapasitor akan memiliki kapasitansi sebesar 1 farad jika dengan tegangan 1 volt dapat
memuat muatan elektron sebanyak 1 coulombs. Dengan rumus dapat ditulis :
Q = CV
Keterangan :
Q : muatan elektron dalam C (Coulombs)
C : nilai kapasitansi dalam F (Farads)
V : besar tegangan dalam V (Volt)

(1)

Dalam praktek pembuatan kapasitor, kapasitansi dihitung dengan mengetahui luas


area plat metal (A), jarak (t) antara kedua plat metal (tebal dielektrik) dan konstanta
(k) bahan dielektrik. Dengan rumusan dapat ditulis sebagai berikut :
C = (8.85 x 10-12) (k A/t)

(2)

Berikut adalah tabel contoh konstanta (k) dari beberapa bahan dielektrik yang
disederhanakan.
Tabel 1.1 Konstanta bahan dielektrik
Bahan
Udara vakum
Alumunium oksida
Gelas

Nilai (k)
1
8
8

Keramik
Polyethylene

100-1000
3

Untuk rangkaian elektronik praktis, satuan farads adalah sangat besar sekali.
Umumnya kapasitor yang ada di pasar memiliki satuan

F (10-6 F), nF (10-9 F) dan

pF (10-12 F). Konversi satuan penting diketahui untuk memudahkan membaca besaran
sebuah kapasitor. Misalnya 0,047 F dapat juga dibaca sebagai 47nF, atau contoh
lain 0, nF sama dengan 100pF.

2.2.

Prinsip Pembentukan Kapasitor


Jika dua buah plat atau lebih yang berhadapan dan dibatasi oleh isolasi, kemudian
plat tersebut dialiri listrik maka akan terbentuk kondensator (isolasi yang menjadi batas
kedua plat tersebut dinamakan dielektrikum). Bahan dielektrikum yang digunakan
berbeda-beda sehingga penamaan kapasitor berdasarkan bahan dielektrikum. Luas plat
yang berhadapan bahan dielektrikum dan jarak kedua plat mempengaruhi nilai
kapasitansinya. Pada suatu rangkaian yang tidak terjadi kapasitor liar. Sifat yang
demikian itu disebutkan kapasitansi parasitic. Penyebabnya adalah adanya komponen-

komponen yang berdekatan pada jalur penghantar listrik yang berdekatan dan
gulungan-gulungan kawat yang berdekatan.

Gambar 2
Dielektrikum
Gambar diatas menunjukan bahwa ada dua buah plat yang dibatasi udara. Jarak
kedua plat dinyatakan sebagai d dan tegangan listrik yang masuk.
2.3.

Jenis-Jenis Kapasitor
Kapasitor terdiri dari beberapa tipe, tergantung dari bahan dielektriknya. Untuk
lebih sederhana dapat dibagi menjadi 3 bagian, yaitu kapasitor electrostatic, electrolytic
dan electrochemical.

2.3.1 Kapasitor elektristatik


Kapasitor electrostatic adalah kelompok kapasitor yang dibuat dengan bahan
dielektrik dari keramik, film dan mika. Keramik dan mika adalah bahan yang
populer serta murah untuk membuat kapasitor yang kapasitansinya kecil. Tersedia
dari besaran pF sampai beberapa

F, yang biasanya untuk aplikasi rangkaian

yang berkenaan dengan frekuensi tinggi. Termasuk kelompok bahan dielektrik film
adalah bahan-bahan material seperti polyester (polyethylene terephthalate) atau
dikenal dengan sebutan mylar), polystyrene, polyprophylene, polycarbonate,
metalized paper dan lainnya.
Mylar, MKM, MKT adalah beberapa contoh sebutan merek dagang untuk
kapasitor dengan bahan-bahan dielektrik film. Umumnya kapasitor kelompok ini
adalah non-polar.
a. Ceramic Capacitor

Gambar 3
Ceramic Capacitor
Kapasitor

menggunakan

bahan titanium acid

barium untuk dielektrik-

nya. Karena tidak dikonstruksi seperti koil maka komponen ini dapat digunakan
pada rangkaian frekuensi tinggi. Karakteristik respons frekuensi sangat perlu
diperhitungkan terutama jika kapasitor bekerja pada frekuensi tinggi. Untuk
perhitungan- perhitungan respons frekuensi dikenal juga satuan faktor qualitas Q
(quality factor) yang tak lain sama dengan 1/DF. Biasanya digunakan untuk
melewatkan sinyal frekuensi tinggi menuju ke ground. Kapasitor ini tidak baik
digunakan untuk rangkaian analog, karena dapat mengubah bentuk sinyal. Jenis
ini tidak mempunyai polaritas dan hanya tersedia dengan nilai kapasitor yang
sangat kecil.
b. Multilayer Ceramic Capacitor

Gambar 4
Multilayer Ceramic Capacitor
Bahan material untuk kapasitor ini sama dengan jenis kapasitor keramik,
bedanya terdapat pada jumlah lapisan yang menyusun dielektriknya. Pada jenis ini
dielektriknya disusun dengan banyak lapisan atau biasanya disebut dengan layer
dengan ketebalan 10 sampai dengan 20 m dan pelat elektrodenya dibuat dari
logam yang murni. Selain itu ukurannya kecil dan memiliki karakteristik suhu yang
lebih bagus daripada kapasitor keramik, biasanya jenis ini baik digunakan untuk
aplikasi atau melewatkan frekuensi tinggi menuju tanah.
c. Polypropylene Capacitor

Gambar 5
Polypropylene Capacitor
Kapasitor disamping memiliki nilai toleransi yang lebih tinggi daripada
polyester film capacitor. Pada umumnya nilai kapasitansi dari komponen ini tidak
akan berubah apabila dirancang di suatu sistem bila frekuensi yang melaluinya
lebih kecil atau sama dengan 100kHz. Pada gambar diatas ditunjukkan kapasitor
polypropylene dengan toleransi 1%. Tipe kapasitor jenis ini juga masih dalam
pengembangan untuk mendapatkan kapasitansi yang besar namun kecil dan ringan,
misalnya untuk aplikasi mobil elektrik.
d. Kapasitor Mika

Gambar 6
Kapasitor Mika
Jenis ini menggunakan mika sebagai bahan dielektriknya. Kapasitor mika
mempunyai tingkat kestabilan yang tinggi, karena koefisien temperaturnya rendah.
Karena frekuensi karakteristiknya sangat
digunakan untuk rangkaian resonans, filter

bagus,
untuk

biasanya

kapasitor

frekuensi

tinggi

ini
dan

rangkaian yang menggunakan tegangan tinggi misalnya: radio pemancar yang


menggunakan tabung transistor. Kapasitor mika tidak mempunyai nilai kapasitansi
yang tinggi, dan harganya juga relatif tinggi.
e. Polyester Film Capacitor

Gambar 7
Dielektrik pada kapasitor ini terbuat dengan polyester film. Mempunyai
karakteristik suhu yang lebih bagus dari pada semua jenis kapasitor di atas.
Dapat digunakan untuk frekuensi tinggi. Biasanya jenis ini digunakan untuk
rangkaian yang menggunakan frekuensi tinggi, dan rangkaian analog. Kapasitor ini
biasanya disebut mylar dan mempunyai toleransi sebesar 5% sampai 10%.

2.3.2 Kapasitor electrolytic


Kelompok kapasitor electrolytic terdiri dari kapasitor-kapasitor yang bahan
dielektriknya adalah lapisan metal-oksida. Umumnya kapasitor yang termasuk
kelompok ini adalah kapasitor polar dengan tanda + dan - di badannya. Mengapa
kapasitor ini dapat memiliki polaritas, adalah karena proses pembuatannya
menggunakan elektrolisa sehingga terbentuk kutup positif anoda dan kutup negatif
katoda.
Telah lama diketahui beberapa metal seperti tantalum, aluminium, magnesium,
titanium, niobium, zirconium dan seng (zinc) permukaannya dapat dioksidasi
sehingga membentuk lapisan metal-oksida (oxide film). Lapisan oksidasi ini
terbentuk melalui proses elektrolisa, seperti pada proses penyepuhan emas. Elektroda
metal yang dicelup kedalam larutan electrolit (sodium borate) lalu diberi tegangan
positif (anoda) dan larutan electrolit diberi tegangan negatif (katoda). Oksigen pada
larutan electrolyte terlepas & mengoksidai permukaan plat metal. Contohnya, jika
digunakan Alumunium, maka akan terbentuk lapisan Aluminium-oksida (Al2O3)
pada permukaannya.

Gambar 8
Kapasitor Elco
Dengan demikian berturut-turut plat metal (anoda), lapisan-metal-oksida dan
electrolyte (katoda) membentuk kapasitor. Dalam hal ini lapisan-metal-oksida
sebagai dielektrik. Dari rumus (2) diketahui besar kapasitansi berbanding terbalik
dengan tebal dielektrik. Lapisan metal-oksida ini sangat tipis, sehingga dengan
demikian dapat dibuat kapasitor yang kapasitansinya cukup besar.
Karena alasan ekonomis dan praktis, umumnya bahan metal yang banyak
digunakan adalah aluminium dan tantalum. Bahan yang paling banyak dan murah
adalah Aluminium. Untuk mendapatkan permukaan yang luas, bahan plat Aluminium
ini biasanya digulung radial. Sehingga dengan cara itu dapat diperoleh kapasitor
yang kapasitansinya besar. Contoh : 100F, 470F, 4700F dan lain-lain, yang sering
juga disebut : Kapasitor Elco.
Bahan electrolyte pada kapasitor Tantalum ada yang cair tetapi ada juga yang
padat. Disebut electrolyte padat, tetapi sebenarnya bukan larutan electrolit yang
menjadi elektroda negatifnya, melainkan bahan lain yaitu manganese-dioksida.
Dengan demikian kapasitor jenis ini bisa memiliki kapasitansi yang besar namun
menjadi lebih ramping dan mungil. Selain itu karena seluruhnya padat, maka waktu
kerjanya (lifetime) menjadi lebih tahan lama. Kapasitor tipe ini juga memiliki arus
bocor yang sangat kecil, jadi dapat dipahami mengapa kapasitor Tantalum menjadi
relatif mahal.
a. Tantalum Capacitor

Gambar 9
Tantalum Capacitor
Merupakan jenis electrolytic capacitor yang elektrodenya terbuat dari

material

tantalum.

Komponen ini memiliki polaritas, cara membedakannya

dengan mencari tanda + yang ada pada tubuh kapasitor, tanda ini menyatakan
bahwa pin di bawahnya memiliki polaritas positif. Diharapkan berhatihati di
dalam pemasangan komponen karena tidak boleh terbalik. Karakteristik temperatur
dan frekuensi lebih bagus daripada electrolytic capacitor terbuat dari aluminium.

b. Electrolytic Capacitor

Gambar 10
Electrolytic Capacitor
Kelompok kapasitor electrolytic terdiri atas kapasitor-kapasitor yang bahan
dielektriknya adalah lapisan metal-oksida. Elektrode kapasitor ini terbuat
alumunium yang menggunakan membran oksidasi yang tipis. Umumnya kapasitor
yang termasuk kelompok ini adalah kapasitor polar dengan tanda + dan - di
badannya. Dari karakteristik tersebut, pengguna harus berhatihati di dalam
pemasangannya pada rangkaian, jangan sampai terbalik. Bila polaritasnya
terbalik maka akan menjadi rusak bahkan bisa terjadi ledakan. Untuk mendapatkan
permukaan yang luas, bahan plat Aluminium ini biasanya digulung radial. Sehingga
dengan cara itu dapat diperoleh kapasitor yang kapasitansnya besar. Biasanya jenis
kapasitor ini digunakan pada rangkaian power supply, low pass filter, dan rangkaian
pewaktu. Kapasitor ini tidak bisa digunakan pada rangkaian frekuensi tinggi.
Biasanya tegangan kerja dari kapasitor dihitung dengan cara mengalikan tegangan
catu daya dengan 2. Misalnya kapasitor akan diberikan catu daya dengan tegangan
5 volt, berarti kapasitor yang dipilih harus memiliki tegangan kerja minimum 2 x 5
=10 volt.
c. Polystyrene Film Capacitor

Gambar 11

Polystyrene Film Capacitor


Dielektrik kapasitor ini adalah polystyrene film . Tipe ini tidak bisa digunakan
untuk aplikasi yang menggunakan frekuensi tinggi, karena konstruksinya yang
sama seperti kapasitor elektrolit yaitu seperti koil. Kapasitor ini baik untuk aplikasi
pewaktu dan filter yang menggunakan frekuensi beberapa ratus kHz. Komponen
ini mempunyai 2 warna untuk elektrodenya, yaitu: merah dan abuabu. Untuk
yang merah elektrodenya terbuat dari tembaga sedangkan warna abuabu terbuat
dari kertas aluminium

d. Electric Double Capacitor (Super Capacitor)

Gambar 12
Electric Double Capacitor
Jenis kapasitor ini bahan dielektriknya sama dengan kapasitor elektrolit.
Namun bedanya adalah ukuran kapasitornya lebih besar dibandingkan kapasitor
elektrolit yang telah dijelaskan di atas. Biasanya mempunyai satuan F.
Kapasitor ini mempunyai batas tegangan yang besar. Karena mempunyai batas
tegangan dan bentuk yang lebih besar dari kapasitor yang lain maka kapasitor ini
disebut juga super capasitor Gambar bentuk fisiknya dapat dilihat di atas, pada
Gambar 2.13

tersebut

kapasitornya

memiliki ukuran

0,47F. Kapasitor ini

biasanya digunakan untuk rangkaian power supply.


AplikasiSuperkapasitor
1. Digunakan sebagai baterai dari tenaga surya
2. Pengisian pada kendaraan listrik
3. Baterai yang dapat discharge ulang seperti pada PC, jaringan
dan server
4. Aplikasipada GPRS/GSM
KelebihanSuperkapasitor
1. Aman bagi lingkungan karena tidak mengandung bahan yang
beracun.

2. Cepat dalam siklus mengisi (charge) dan tidak dalam pengisian


(discharge) hanya dalam beberapa detik.
3. Arus dalam carge dan discharge besar hingga mencapai
ratusan Ampere.
4. Tahan lama bias sampai satu juta lebih siklus digunakan.
5. 10 tahun pemakaian hingga lebih.
6. Tidak ada efek memori.
7. Dapat digunakan dalam lingkungan yang keras.
8. Tahan pada suhu -40C hingga 85C.
9. Bebas perawatan
10. Energi yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan elektrolitik.
11. Tegangan yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan baterai.
12. Tidakterdapatmasalahbila over-charge (pengisianberlebih)
13. Bisadalamhubunganserimaupunparalel.

MekanismeSuperkapasitor

(a)
(b)
(c)
Gambar4. (a) saat discharge, (b) sesudah discharge, (c) tidakdicharge;
digunakan
EDLC (Electrode double-layer capacitor) terdiri atas elektroda,
elektrolit (dan elektrolit garam), dan pemisah yang melindungi elektroda
yang berhadapan terjadi hubungan satu sama lain. Serbuk karbon
terkativasi digunakan sebagai kolektor listrik pada elektroda.Karbon
elektroda teraktivasi terdiri atas sejumlah serbuk dengan holes pada
masing-masing lapisan. Lapisan ganda listrik dibentuk pada lapisan
dimana tiap serbuk terhubung dengan elektrolits eperti pada gambar5.

Anggaplah struktur sirkuit sederhana yang ekuivalendengan EDLC yang


ditunjukkan pada kapasitor anoda dan katoda (C1 dan C2), pemisah,
hambatan antar elektroda (Rs) yang terdiri atas elektorlit (Re) dan
hambatan isolasi.

2.3.3 Kapasitor elektrochemical


Satu jenis kapasitor lain adalah kapasitor electrochemical. Termasuk kapasitor
jenis ini adalah batere dan accu. Pada kenyataanya batere dan accu adalah kapasitor
yang sangat baik, karena memiliki kapasitansi yang besar dan arus bocor (leakage
current) yang sangat kecil. Tipe kapasitor jenis ini juga masih dalam pengembangan
untuk mendapatkan kapasitansi yang besar namun kecil dan ringan, misalnya untuk
aplikasi mobil elektrik dan telepon selular
2.4.

Macam-Macam Kapasitor Sesuai Bahan Dan Kegunaannya


Kapasitor seperti juga resistor nilai kapasitansinya ada yang dibuat tetap dan ada
yang variabel. Kapasitor dielektrikum udara, kapasitansinya berubah dari nilai
maksimum ke minimum. Kapasitor variabel sering kita jumpai pada rangkaian pesawat
penerima radio dibagian penala dan osilator. Agar perubahan kapasitansi di dua bagian
tersebut serempak maka digunakan kapasitor variabel ganda. Kapasitor variabel ganda
adalah dua buah kapasitor variabel dengan satu pemutar.
Berdasarkan dielektrikumnya kapasitor dibagi menjadi beberapa jenis, antara lain :

Trimmer Capacitor

Gambar 13
Trimmer Capacitor
Kapasitor jenis disamping menggunakan keramik atau plastik sebagai
bahan
memutar

dielektriknya. Nilai dari kapasitor


sekrup

yang

berada

diatasnya.

dapat

diubahubah dengan cara

Didalam pemutaran

diharapkan

menggunakan obeng yang khusus, agar tidak menimbulkan efek kapasitans


antara obeng dengan tangan.

Tuning Capacitor

Gambar 14
Tuning Capacitor
Kapasitor ini dinegara Jepang disebut sebagai Varicons, biasanya banyak
sekali digunakan sebagai pemilih gelombang pada radio. Jenis dielektriknya menggunakan udara. Nilai kapasitansinya dapat diubah dengan cara memutar gagang
yang terdapat pada badan kapasitor kekanan atau kekiri.
2.5 Karakteristik berbagai Kapasitor
Kapasitor mika mampu menerima tegangan sampai ribuan volt pada rangkaian
frequency tinggi. Kapasitor untuk rangkaian frekuensi tinggi electron-elektron harus
mengisi plat-plat logam dan mengisi dielektrikumnya. Pada saat arus berubah arah
electron-elektron harus meningkatkan dielektrikum. Perubahan arah arus yang terjadi
pada kapasitor terhalangi oleh rintangan yang disebut hysterisis kapasitif. Sifat-sifat
kapasitor pada umumnya :
a. Terhadap tegangan DC merupakan hambatan yang sangat besar.
b. Terhadap tegangan AC mempunyai resistansi yang berubah-ubah sesuai dengan
frequency kerja.
c. Terhadap tegangan AC akan menimbulkan pergeseran fasa, dimana arus 90

mendahului tegangannya.
Resistansi dari sebuah kapasitor terhadap tegangan ac disebut reaktansi.
Disimbolkan dengan Xc, besarnya reaktansi kapasitor ditulis dengan rumus :

XC=

1
2 fc

Keterangan :
Xc = Reaktansi kapasitif ()
f = frekuensi kerja rangkain dalam (Hz)
c = kapasitansi (F)

(3)

Sebuah kapasitor dapat mengalami kerusakan apabila :


1. Sudah lama terpakai
2. Batas tegangan kerja terlampaui
3. Kesalahan pada pemasangan polaritas yang tidak benar
2.6 Membaca Kapasitansi
Pada kapasitor yang berukuran besar, nilai kapasitansi umumnya ditulis dengan
angka yang jelas. Lengkap dengan nilai tegangan maksimum dan polaritasnya.
Misalnya pada kapasitor elco dengan jelas tertulis kapasitansinya sebesar 22 F/25v.
Kapasitor yang ukuran fisiknya mungil dan kecil biasanya hanya bertuliskan 2
(dua) atau 3 (tiga) angka saja. Jika hanya ada dua angka satuannya adalah pF (pico
farad). Sebagai contoh, kapasitor yang bertuliskan dua angka 47, maka kapasitansi
kapasitor tersebut adalah 47 pF. Jika ada 3 digit, angka pertama dan kedua
menunjukkan nilai nominal, sedangkan angka ke-3 adalah faktor pengali. Faktor
pengali sesuai dengan angka nominalnya, berturut-turut 1 = 10, 2 = 100, 3 = 1.000, 4 =
10.000 dan seterusnya. Misalnya pada kapasitor keramik tertulis 104, maka
kapasitansinya adalah 10 x 10.000 = 100.000pF atau = 100nF. Misalnya tertulis 222,
artinya kapasitas kapasitor tersebut adalah : 22 x 100 = 2200 pF = 2.2 nF. Selain dari
kapasitansi ada beberapa karakteristik penting lainnya yang perlu diperhatikan.
Biasanya spesifikasi karakteristik ini disajikan oleh pabrik pembuat didalam datasheet.
2.6.1

Berikut ini adalah beberapa spesifikasi penting tersebut.


Tegangan Kerja (Working Voltage)
Tegangan kerja adalah tegangan maksimum yang diijinkan sehingga kapasitor
masih dapat bekerja dengan baik. Apabila kapasitor kelebihan tegangan akibatnya
bisa kapasitor bisa meledak. Misalnya kapasitor 10F 25V, maka tegangan yang bisa
diberikan tidak boleh melebihi 25 volt dc. Umumnya kapasitor-kapasitor polar

2.6.2

bekerja pada tegangan DC dan kapasitor non-polar bekerja pada tegangan AC.
Temperatur Kerja
Kapasitor masih memenuhi spesifikasinya jika bekerja pada suhu yang sesuai.
Para produsen pembuat kapasitor umumnya membuat kapasitor yang mengacu pada
standar popular. Ada 4 standar popular yang biasanya tertera di badan kapasitor
seperti COG (ultra stable), X7R (stable) serta Z5U dan Y5V (general purpose).
Secara lengkap kode-kode tersebut disajikan pada table berikut :
Tabel 2
Kode Karakteristik Kapasitor Kelas I

Koefisien suhu

Faktor pengali koefisien


suhu

Toleransi koefisien suhu

Simbol

PPM/CC

Simbol

Pengali

Simbol

PPM/CC

0.0

-1

+/-30

0.3

-10

+/-60

0.9

-100

+/-120

1.0

-1000

+/-250

1.5

-10000

+/-500

Tabel 3
Kode Karakteristik Kapasitor Kelas II dan III

Suhu Kerja Minimum

2.6.3

Suhu Kerja Maksimum

Toleransi Kapasitansi

Simbol

PPM/CC

Simbol

Pengali

Simbol

PPM/CC

+10

+45

+/-1.0%

-30

+65

+/-1.5%

-55

+85

+/-2.2%

+105

+/-3.3%

+125

+/-4.7%

+150

+/-7.5%

+200

+/-10.0%

+/-15.0%

+/-22.0%

+22%-33%

+22%-56%

+22%-82%

Toleransi

Seperti komponen lainnya, besar kapasitansi nominal ada toleransinya. Tabel


diatas menyajikan nilai toleransi dengan kode-kode angka atau huruf tertentu.
Dengan tabel di atas pemakai dapat dengan mudah mengetahui toleransi kapasitor
yang biasanya tertera menyertai nilai nominal kapasitor. Misalnya jika tertulis 104
X7R, maka kapasitasinya adalah 100nF dengan toleransi + 15%. Sekaligus diketahui
juga bahwa suhu kerja yang direkomendasikan adalah antara -55Co sampai +125Co
2.6.4

(lihat tabel kode karakteristik).


Insulation Resistance
Walaupun bahan dielektrik merupakan bahan yang non-konduktor, namun tetap
saja ada arus yang dapat melewatinya. Artinya, bahan dielektrik juga memiliki
resistansi. walaupun nilainya sangat kecil sekali. Phenomena ini dinamakan arus
bocor DCL (DC Leakage Current) dan resistansi dielektrik ini dinamakan Insulation
Resistance (IR). Untuk menjelaskan ini, berikut pada gambar 15 adalah model
rangkaian kapasitor.

Gambar 15
Model Kapasitor
Keterangan :
C

= Capacitance

ESR

= Equivalent Series Resistance

= Inductance

IR

= Insulation Resistance
Jika tidak diberi beban, semestinya kapasitor dapat menyimpan muatan selama-

lamanya. Namun dari model di atas, diketahui ada resitansi dielektrik IR(Insulation
Resistance) yang paralel terhadap kapasitor. Insulation resistance (IR) ini sangat
besar (MOhm). Konsekuensinya tentu saja arus bocor (DCL) sangat kecil ( A).
Untuk mendapatkan kapasitansi yang besar diperlukan permukaan elektroda yang
luas, tetapi ini akan menyebabkan resistansi dielektrik makin kecil. Karena besar IR
selalu berbanding terbalik dengan kapasitansi (C), karakteristik resistansi dielektrik
ini biasa juga disajikan dengan besaran RC (IR x C) yang satuannya ohm-farads atau
megaohm-micro farads.

2.6.5 Dissipation Factor (DF) dan Impedansi (Z)


Dissipation Factor adalah besar persentasi rugi-rugi (losses) kapasitansi jika
kapasitor bekerja pada aplikasi frekuensi. Besaran ini menjadi faktor yang
diperhitungkan misalnya pada aplikasi motor phasa, rangkaian ballast, tuner dll.
Dari model rangkaian kapasitor digambarkan adanya resistansi seri (ESR) dan
induktansi (L). Pabrik pembuat biasanya menyertakan data DF dalam persen. Rugirugi (losses) itu didefenisikan sebagai ESR yang besarnya adalah persentasi dari
impedansi kapasitor Xc.(gambar 16 dan 17). Secara matematis di tulis sebagai
berikut :

Gambar 16
Faktor Diagram Kapasitor

Dari penjelasan di atas dapat dihitung besar total impedansi (Z total) kapasitor :

Gambar 17
Faktor Diagram Ztotal
Telah dijelaskan terdahulu bahwa satuan kapasitansi adalah farad (F) sehingga
apabila bila sebuah kapasitor dikatakan memiliki 1 F, jika arus sebesar 1 A mengalir di
dalamnya ketika tegangan yang berubah-ubah dengan kecepatan 1V/s diberikan pada
kapasitor tersebut.
Arus yang mengalir di dalam sebuah kapasitor karenanya akan sebanding

dengan hasil kali kapasitansi (C) dengan kecepatan perubahan tegangan yang
diberikan, maka :
i = C x (kecepatan perubahan tegangan)

Kecepatan perubahan tegangan seringkali direpresentasikan oleh persamaan


dv/dt, dimana dv adalah perubahan tegangan yang sangat kecil dan dt adalah
perubahan waktu yang sangat kecil, maka :
dv
1
v= i dt
i dt=q
i = C dt
dimana
C
Sedangkan : Q = C.V
Konstanta kesebandingan C menyatakan sifat penyimpanan muatan dari
elemen tersebut dan dinamakan : Kapasitans Elemen
2.7 Kegunaan kapasitor
Mencegah loncatan bunga api listrik pada rangkaian yang mengandung
kumparan, bila tiba-tiba

arus listrik diputuskan dan dinyalakan

Menyimpan muatan atau energi listrik dalam rangkaian penyala elektronik


Memilih panjang gelombang pada radio penerima
Sebagai filter dalam catu daya (power supply)