Anda di halaman 1dari 4

KEGAGALAN PASAR

Yang akan kelompok kita bahas pada materi kegagalan pasar ialah :
1. Pengertian kegagalan pasar
2. Faktor-Faktor Penyebab kegagalan pasar
3. Campur Tangan Pemerintah dalam kegagalan pasar
A. Tujuan Campur Tangan Pemerintah dalam kegagalan pasar
B. Bentuk Campur Tangan Pemerintah dalam kegagalan pasar
4. Kesimpulan
1. Pengertian Kegagalan Pasar
Kegagalan pasar adalah ketidakmampuan/ kegagalan dari suatu perekonomian
pasar untuk berfungsi secara efisien dalam mengalokasikan sumber daya ekonomi. Dalam
hal ini , perekonomian pasar akan menyebabkan barang yang dihasilkan menjadi terlalu
banyak atau terlalu sedikit dan dalam hal yang sangat ekstrim kegagalan pasar akan
menyebabkan pasar tidak terjadi sehingga barang dan jasa tertentu tidak dihasilkan oleh
pasar tersebut.
Kegagalan pasar juga bisa diartikan sebagai suatu keadaan dimana pasar tidak
memberikan respon atas suatu produk saat terjadi over supply maupun over demand.
2. Faktor-faktor Penyebab dari kegagalan pasar
1. Kekuatan Pasar (market share)
Inefisiensi dalam pasar yang bebas (pasar yang bersaing) akan muncul pada saat seorang
produsen atau pemasok suatu faktor input mempunyai kekuatan pasar. Efisiensi pasar menuntut
agar semua tingkat substitusi teknis marginal harus sama dalam produksi semua barang. Contoh
kekuatan pasar yang menyebabkan kegagalan pasar, produsen yang memiliki kekuatan pasar
(monopoli), memilih mengenakan harga yang lebih tinggi dari pada biaya marginalnya dengan
tetap memperoleh keuntungan.
2. Informasi yang tidak lengkap (asimetris information)
Informasi asimetris / ketidakpastian (informasi yang inefisien) terjadi ketika salah satu
pihak dari transaksi memiliki informasi yang lebih banyak dan baik dari pihak yang lain. Atau
salah satu pihak yang bernegosiasi di pasar memiliki informasi yang berhubungan dengan barang
yang diperdagangkan sementara pihak lain tidak. Ketidaksamaan informasi ini dapat
mengakibatkan keuntungan bagi salah satu pihak dan kerugian bagi pihak yang lain.
Misalnya seseorang yang berniat menjual tanah, tetapi tidak mengetahui harga transaksi
yang terjadi pada beberapa waktu terakhir. Maka si penjual berpotensi mengalami kerugian
dibandingkan calon pembeli yang telah memiliki informasi tersebut. Kerugian penjual terjadi
akibat tidak dimilikinya informasi yang berakibat ketidakmampuannya untuk memperoleh harga
yang adil sesuai kehendak pasar yang efisien.
3. Eksternalitas
Eksternalitas adalah akibat sampingan yang ditimbulkan oleh kegiatan mengkonsumsi atau
memproduksi. Seperti: polusi, pencemaran, dll. Apabila ada eksternalitas maka ada pihak ke 3
yang terkena dampak produksi dan konsumsi. Namun pihak ke 3 yang terkena dampak tersebut

tidak mendapat kompensasi yang dibayar oleh pihak yang menyebabkan terjadinya dampak yang
ditimbulkan.
4. Barang Publik (public goods)
Barang publik adalah barang yang tidak eksklusif dan tidak bersaing untuk
mendapatkannya, dan dapat disediakan dengan murah. Namun begitu tersedia, akan sangat sulit
mencegah orang-orang untuk mengkonsumsinya. Kegagalan pasar muncul apabila pasar gagal
menawarkan barang publik atau barang yang bernilai bagi banyak orang.
Ilmu pengetahuan dan teknologi adalah salah satu contoh barang publik. Sebuah
perusahaan mempertimbangkan melakukan riset teknologi baru yang tidak dapat dipatenkan.
Begitu penemuan tersebut dipublikasikan, perusahaan lain dapat menirunya dan riset tadi tidak
akan menguntungkan. Sehingga perusahaan tersebut cenderung untuk mengalokasikan sumber
daya yang terlalu sedikit dalam menciptakan ilmu pengetahuan dan teknologi baru.dan contoh
lain adalah trotoar (yang tidak dipenuhi pedagang kaki lima). Trotoar bersifat non-rivalry,
artinya bila seseorang berjalan di atasnya maka tidak akan merugikan atau mengurangi
kesempatan orang lain untuk berjalan di atasnya. Bersifat non-exclusive artinya siapa saja dapat
menggunakannya dan kita tidak bisa mencegah orang lain untuk menggunakannya. Bersifat nondivisible artinya trotoar tersebut tidak dapat dibagi-bagi, setiap orang dapat menggunakan
trotoar tersebut seutuhnya (kecuali bila trotoar itu digunakan secara ilegal oleh pedang kaki
lima). Barang publik sering menimbulkan fenomena pendomplengan (free rider), yaitu mereka
yang menikmatinya tanpa membayar. Bila swasta yang menyediakan barang publik maka mereka
dapat mengalami kerugian akibat free rider tersebut. Oleh karena itu biasanya barang publik
disediakan oleh pemerintah.
5. Adanya unsur ketidak sempurnaan pasar

factor penyebab ketidak sempurnaan pasar antaralain :


Produksi yang terbatas
Tingkat pendidikan masyarakat sangat rendah
Kurangnya pengembangan teknologi
Kurangnya tenaga wirausaha

3. Campur tangan pemerintah dalam mengatasi kegagalan pasar


A. Tujuan campur tangan pemerintah dalam mengatasi kegagalan pasar
Berdasarkan kelemahan-kelemahan dari mekanisme pasar seperti yang telah diterangkan
diatas dapat diambil kesimpulan bahwa tujuan dari campur tangan pemerintah dalam mengatasi
kegagalan pasar adalah untuk :
1. Menjamin agar kesamaan hak untuk setiap individu tetap wujud dan penindasan dapat
dihindarkan.
2. Menjaga agar perekonomian dapat tumbuh dan mengalami perkembangan yang teratur
dan stabil.
3. Mengawasi kegiatan-kegiatan perusahaan, terutama perusahaan-perusahaan besar yang
dapat mempengaruhi pasar agar mereka tidak menjalankan praktek-praktek monopoli
yang merugikan.
4. Menyediakan barang bersama yaitu seperti jalan raya, yang penggunaannya dilakukan
secara kolektif oleh masyarakat untuk mempertinggi kesejahteraan sosial masyarakat.
5. Mengawasi agar eksternalitas kegiatan ekonomi yang merugikan masyarakat dihindari
atau dikurangi masalahnya.

B. Bentuk-Bentuk Campur Tangan Pemerintah dalam mengatasi kegagalan pasar


1. Membuat Peraturan-peraturan
Tujuan pokok dari peraturan pemerintah adalah agar kegiatan-kegiatan ekonomi
dijalankan secara wajar dan tidak merugikan khalayak ramai. Contohnya peraturan jaminan
kerja pada para pekerja di sektor industri adalah dibuat untuk menjamin dalam pemberian gaji,
upah dan tunjangan lain yang wajar dan tidak menindas.
2. Menjalankan Kebijakan Fiskal dan Moneter
Kebijakan Fiskal adalah Strategi dan langkah-langkah pemerintah dalam pengeluarannya
dan dalam sistem dan cara-cara pengumpulan pajak.
Kebijakan Moneter adalah langkah-langkah pemerintah untuk mempengaruhi situasi
keuangan dalam perekonomian, yaitu mempengaruhi suku bunga, operasi bank-bank dan
mengatur jumlah uang yang beredar. Kedua kebijakan ini sangat penting dalam mengatur
kegiatan ekonomi. Perekonomian selalu menghadapi masalah inflasi dan pengangguran,
kebijakan ini merupakan tindakan untuk mengatasi kenaikan harga dan kekurangan pekerjaan.
3. Melakukan Kegiatan Ekonomi Secara Langsung
Yaitu Kegiatan-kegiatan yang biasa dilaksanakan oleh pemerintah dengan tujuan untuk
mengurangi keuntungan-keuntungan perorangan dan memaksimumkan keuntungan yang akan
diperoleh masyarakat dari berbagai kegiatan.
kegiatan pengangkutan kereta api, perusahaan jasa untuk menyediakan air bersih, listrik
dan telepon, dan perusahaan jasa pos. Campur tangan tersebut bertujuan untuk
memaksimumkan keuntungan yang akan diperoleh masyarakat dari berbagai kegiatan tersebut.
Dalam kegiatan ekonomi terdapat perbedaan nyata antara keuntungan yang dinikmati oleh
orang yang melakukannya (keuntungan pribadi) dan keuntungan yang diperoleh masyarakat
secara menyeluruh (keuntungan sosial). Adakalanya seseorang memperoleh keuntungan yang
besar dalam kegiatan ekonomi yang dijalankan tetapi masyarakat mengalami kerugian.
Contohnya adalah kegiatan pendidikan. Pendidikan memberi kemungkinan untung yang besar
apabila sepenuhnya dijalankan oleh pihak swasta, sedang pada masyarakat merupakan kerugian
karena biaya yang besar dalam memperoleh pendidikan. Tindakan masyarakat menyediakan
pendidikan kepada sebagian besar anak-anak yang memerlukan dapat menghindari pengeluaran
yang sangat besar untuk pendidikan.

4. Kesimpulan
Kegagalan pasar adalah ketidakmampuan dari suatu perekonomian pasar untuk
berfungsi secara efisien. kegagalan pasar terjadi karena beberapa factor yaitu kekuatan
pasar, informasi yang tidak lengkap, eksternalitas, barang publik dan Adanya uunsur
ketidaksempurnaan pasar. Dalam hal terjadinya kegagalan pasar, maka pemerintah
diharapkan untuk ikut campur tangan agar alokasi sumber ekonomi dapat tercapai secara
efisien.

EKONOMIKA MIKRO

Kegagalan Pasar
Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah
Ekonomika Mikro

Dosen Pembimbing : Didi Tarmidi, S.E., M.Si.

Disusun oleh Kelompok 6 :

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Andi Santika
Benediktus
Dwi Ambarwati
Idham Al Hambali
Reni Setiawati
Zahra Maulidia

Kelas M
Fakultas Bisnis dan Manajemen Jurusan Manajemen
Universitas Widyatama
2015