Anda di halaman 1dari 4

Identifikasi Resiko

Identifikasi resiko merupakan bagian majemen resiko. Identifikasi dari suatu risiko
merupakan langkah pertama dalam penilaian resiko. Tanpa identifikasi resiko yang tepat,
suatu analisis resiko sangat kekurangan informasi yang potensial. Identifikasi resiko
ditujukan untuk pertanyaan: what might go wrong as compared with expectations?,
sedangkan manajemen resiko mencari jalan keluar untuk pertanyaan: what should be done
about this?
Identifikasi resiko adalah suatu proses yang sifatnya berulang, sebab resiko-resiko baru baru
kemungkinan baru diketahui ketika proyek sedang berlangsung selama siklus proyek.
Frejuensi pengulangan siapa personel yang terlibat dalam setiap siklus akan sangat bervariasi
dari suatu kasus ke kasus yang lain
Proses identifikasi resiko harus terjadi pada berbagai tingkat dalam suatu organisasi. Suatu
resiko yang berdampak pada individu, unit atau proyek tidak mungkin memiliki dampak yang
besar terhadap organisasi, sebaliknya suatu resiko yang besar berasal dari dampak ekonomi
akan mempengaruhi individu atau unit. Suatu cara terbaik untuk memulai proses identifikasi
resiko dimulai dari tingkat yang paling tinggi dalam organisasi.
Untuk melakukan proses identifikasi resiko dibantu dengan tools dan techniques antara lain:
1. Brainstorming
Tujuan brainstorming adalah untuk mendapatkan daftar yang komprehensif resiko
proyek. Brainstorming dilakukan dengan cara mengundang beberapa orang dan
dikumpulkan dalam suatu ruangan untuk berbagi ide tentang resiko proyek. De resiko
proyek dihasilkan dengan bantuan dan kepemimpinan seorang fasilitator.
2. Delphi Technique
Delphi technique adalah cara mencapai konsensus dari para ahli. Para ahli dalam
bidang resiko proyek berpartisipasi tanpa nama atau anonymously, dan fasilitasi
dengan suatu kuisioner untuk mendapatkan ide tentang resiko proyek yang dominan.
Respon yang ada diringkas, kemudian disirkulasi ulang kepada para ahli untuk
komentar lebih lanjut. Konsensus mungkin dicapai didalam berapa kali putaran
proses. Delphi technique sangat membantu untuk mengurangi bias pada data dan
menjaga untuk tidak dipengaruhi pendapat yang tidak semestinya.
3. Interviewing
Interview atau wawancara adalah teknik untuk mengumpulkan data tentang resiko
proyek. Wawancara dilakukan terhadap anggota tim proyek dan stakeholder lainnya
yang telah berpengalaman dalam resiko proyek.
4. Root Cause Identification
Teknik ini dilakukan untuk mengetahui penyebab resiko yang esensial, dan yang akan
mempertajam definisi resiko, kemudian dibuat kedalam grup berdasarkan penyebab.
5. Strength, Weakness, Opportunities, and Threats (SWOT) analysis
Teknik ini dilakukan berdasarkan perspektif SWOT untuk meningkatkan pemahaman
resiko yang lebih luas.
Hasil utama dari proses identifikasi resiko adalah adanya daftar resiko.

Identifikasi resiko dalam tata kelola laboratorium kimia

Faktor internal an faktor eksternal identifikasi resiko dalam laboratorium kimia

A.

Faktor internal

Faktor manusia
1.

Ketidaktelitian dalam melakukan prosedur praktikum


Ketidaktelitian praktikan dalam melakukan prosedur praktikum yang mampu
menyebabkan kecelakaan kerja yaitu meledaknya bahan praktikum ataupun terbakarnya
benda-benda /fasilitas dalam laboratorium

2.

Kurangnya laboran/teknisi dalam laboratorium. Menyebabkan


praktikan / pengguna laboratorium hanya pada satu teknisi .

ketergantungan

3.

B.

Kecerobohan praktikan. Menyebabkan banyak alat rusak, dan tidak dapat digunakan
lagi. Hal ini mengakibatkan adanya pengeluaran biaya tambahan untuk penambahan
alat/perbaikan alat yang rusak. Sehingga menyebabkan akan bertambahnya biaya yang
akan dikeluarkan

Faktor eksternal

Faktor infrastruktur ruangan dan fasilitas


Infrastruktur laboratorium yang kurang dirawat dapat menyebabkan resiko saat bekerja dalam
laboratorium dan mampu menyebabkan terganggunya kinerja dalam melakukan percobaan /
praktikum
. Resiko yang pernah terjadi dalam laboratorium ialah:
1.

adanya genangan air pada ruangan dalam laboratorium kimia dasar.


Genangan yang terjadi pak laboratarium dapat berdampak kecelakaan kerja bagi
praktikan / orang yang bekerja dalam laboratorium

2.

Wastafel yang mampet dan tidak dapat dipakai


Mampu menyebabkan tidak bersihnya alat-alat yang digunakan untuk praktikum, dan
mengurangi efisiensi kerja saat praktikum

3.

Kurangnya fasilitas yang memadai dalam laboratorium. Peralatan yang berada dalam
lab sudah lama dan kurang perawatan. Hal ini membuat hasil percobaan tidak
maksimal

4.

Tempat sirkulasi udara yang kurang memadai. Sehingga pertukaran udara dalam
ruangan tdak maksimal.

Ruangan laboratorium yang sempit


Dengan kondisi ruangan yang tidak begitu luas, mengakibatkan ruang gerak praktikan dalam
laboratorium menjadi terbatas dan dapat mengakibatkan resiko terjadinya kecelakaan kerja.
Contoh resiko yang pernah terjadi yaitu
1.

tumpahnya bahan praktikum karena praktikan bertabrakan dengan praktikan lainnya


karena terbatasnya ruangan dan jalur untuk jalan. Resiko ini dapat menyebabkan
rusaknya fasilitas laboratorium jika terkena bahan bahan yang mudah terbakar dan
dapat menyebabkan kecelakaan kerja bagi praktikan

Posedur dan peraturan


1. Dalam laboratorium, tidak diberitahukannya peraturan mengenai K3 serta sosialisasi
dokumen mengenai k3 kepada praktikan/ pengguna laboratorium. Hal ini mampu
menyebabkan kurang waspadanya praktikan serta mampu menyebabkan resiko
kecelakaan dalam laboratorium
2. Tidak adanya dokumen yang jelas mengenai hazard
Hal ini membuat terjadinya resiko kerja dalam laboratorium meningkat karena
pengguna laboratorium tidak/ belum mengatahui hazard yang dapat timbul saat
bekerja dalam laboratorium
SWOT