Anda di halaman 1dari 60

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................1
DAFTAR TABEL....................................................................................................4
DAFTAR GAMBAR DAN GRAFIK......................................................................5
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................6
Sistem Penyaluran Air Limbah
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................7
1.1. Latar Belakang.......................................................................7
1.2. Tujuan.................................................................................8
1.3. Ruang Lingkup......................................................................8
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................9
2.1

Definisi Air Limbah...............................................................................9

2.2

Sumber dan Karakteristik Air Limbah...................................................9

2.3

Sistem Penyaluran Air Limbah............................................................11

2.4

Debit Air Limbah.................................................................................11

2.5

Sistem Perpipaan.................................................................................13

2.6

Perlengkapan........................................................................................13

2.7

Penggelontoran....................................................................................15

2.8

Badan Air dan DAS.............................................................................16

BAB III KRITERIA PERENCANAAN................................................................17


3.1

Daerah Pengaliran dan Perencanaan Jalur Saluran Air Limbah..........17

3.2

Debit Air Limbah.................................................................................19

3.3

Dimensi Pipa........................................................................................19

3.4

Kecepatan Aliran.................................................................................20

3.5

Qpeak / Qfull.......................................................................................20

3.6

Slope dan Penanaman Pipa..................................................................20

3.7

Penggelontoran....................................................................................20

BAB IV GAMBARAN UMUM DAERAH PERENCANAAN............................21


4.1 Deskripsi Kota..........................................................................................21
1

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

4.2 Penduduk dan Konsumsi Air Bersih.........................................................21


4.3 Rencana Pengaliran..................................................................................21
BAB V PERHITUNGAN......................................................................................24
5.1 Kependudukan dan Tingkat Pelayanan........................................24
5.2 Debit Air Limbah..................................................................24
5.3 Dimensi Pipa.......................................................................24
5.4 Penanaman Pipa...................................................................24
5.5 Penggelontoran....................................................................31
BAB V PENUTUP.................................................................................................35
DRAINASE
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................36
1.1. Latar Belakang.....................................................................37
1.2. Tujuan...............................................................................38
1.3. Ruang Lingkup....................................................................38
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................38
2.1

Intensitas Hujan...................................................................................38

2.2

Limpasan Permukaan...........................................................................38

2.3

Definisi Drainase.................................................................................41

BAB III KRITERIA PERENCANAAN................................................................44


3.1

Data Curah Hujan................................................................................44

3.2

Jalur Drainase......................................................................................45

3.3

Debit Limpasan....................................................................................45

3.4

Dimensi Saluran...................................................................................46

BAB IV GAMBARAN UMUM DAERAH PERENCANAAN............................47


4.1 DeskripsiKota...........................................................................................47
4.2 Kependudukan..........................................................................................48
4.3 Curah Hujan..............................................................................................49
BAB V PERHITUNGAN......................................................................................50
5.1 Curah Hujan Rencana............................................................50
5.2 Intensitas Curah Hujan...........................................................51

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

5.3 Debit Limpasan....................................................................55


5.4 Dimensi Saluran...................................................................58
5.5 Kedalaman Galian.................................................................60
BAB V PENUTUP.................................................................................................61
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................62

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

DAFTAR TABEL
Sistem Penyaluran Air Limbah
Tabel 4.1 Tabel Kepadatan Penduduk dan Konsumsi Air Bersih Domestik..........22
Tabel 4.2 Tabel Kepadatan Penduduk dan Konsumsi Air Bersih NonDomestik...22
Tabel 5.1 Tabel Tingkat Pelayanan Kota Trisakti Bumi Damai.............................23
Tabel 5.2 Tabel Hasil Peritungan Dimensi dan Penanaman Pipa..........................30
Tabel 5.3 Tabel Pengglontoran...............................................................................34
Draina
Tabel 3.1 Tabel Koefisien C Tataguna Lahan........................................................45
Tabel 4.1 Tabel Keterangan Kependudukan .........................................................48
Tabel 4.2 Tabel Non Domestik...............................................................................48
Tabel 4.3 Tabel Data Curah Hujan Kecamatan Gemuh.........................................49
Tabel 5.1 Tabel Perbandingan SD 2 Metode Curah Hujan....................................51
YTabel 5.2 Tabel Perbandingan SD 3 Metode .......................................................53
Tabel 5.3 Tabel Periode Ulang Hujan dengan Metode Ishiguro............................54
Tabel 5.4 Tabel Koefisien Limpasan......................................................................55
Tabel 5.5 Tabel Koefisien a dan b metode Ishiguro...............................................57
Tabel 5.6 Tabel Dimensi Saluran...........................................................................59

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

DAFTAR GAMBAR DAN GRAFIK

Sistem Penyaluran Air Limbah


Gambar 4. 1 Gambar Peta Wilayah Perencanaan dengan skala 1 : 8000...............21

Drainase
Gambar 4.1 Gambar Peta Wilayah Perencanaan dengan skala 1 : 8000................42
Grafik 5.1 Grafik Intensitas Curah Hujan Metode Ishiguro................................54

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3
Lampiran 4
Lampiran 5
Lampiran 6
Lampiran 7
Lampiran 8
Lampiran 9
Lampiran 10
Lampiran 11
Lampiran 12
Lampiran 13
Lampiran 14
Lampiran 15
Lampiran 16

: SPAL. (Soal, Grafik, Peta Soal)


: SPAL. Tabel C.2
: SPAL. Tabel C.3
: SPAL. Tabel C.5
: SPAL. Tabel C.4.A, C.4.B, C.4.C
: SPAL. Peta Blok Pelayanan
: SPAL. Potongan Memanjang Jalur 2 IPAL A
: SPAL. Potongan Memanjang Jalur 17 IPAL B
: Drainase. Data Curah Hujan
: Drainase. Metode Gumbel
: Drainase. Metode Log Pearson
: Drainase. Tabel D.2
: Drainase. Tabel D.3
: Drainase. Tabel D.4
: Drainase. Pembagian Blok Pelayanan Limpasan
: Drainase. Potongan Memanjang Jalur 5 Waduk Selatan dan

Jalur 17 Sungai A
Lampiran 17 : Drainase. Potongan Memanjang Jalur 8 Waduk Selatan

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Air limbah atau Air Limbah (waste water) adalah air yang telah selesai
digunakan oleh berbagai kegiatan manusia seperti rumah tangga, industri,
bangunan umum dll. Sewer adalah jaringan perpipaan yang pada umumnya
tertutup dan secara normal tidak membawa aliran air limbah secara penuh.
Sewage adalah cairan limbah yang dibawa melalui Sewer. Air limbah adalah air
yang telah mengalami penurunan kualitas karena pengaruh manusia. Air limbah
perkotaan biasanya dialirkan di saluran air kombinasi atau saluran sanitasi dan
diolah di fasilitas pengolahan air limbah. Air limbah yang telah diolah dilepaskan
ke badan air penerima melalui saluran pengeluaran. Air limbah, terutama air
limbah perkotaan, dapat tercampur dengan berbagai kotoran, seperti feses dan
urin.
Sewerage Sistem adalah suatu sistem pengelolaan air limbah mulai dari
pengumpulan (sewer), pengolahan (treatment) sampai dengan pelimbah akhir
(disposal). Combined Sewer (sistem kombinasi) adalah sistem yang direncanakan
untuk membawa domestik sewage, industrial waste dan storm sewage (air hujan).
Self Purification adalah kemampuan alamiah dari suatu badan air atau sungai
untuk menguraikan zat-zat organik menjadi zat yang stabil.
Prinsip penyaluran air limbah adalah membuat suatu sistem penyaluran
yang mengalirkan air limbah dari sumber ke Instalasi Pengolahan Air Limbah
(IPAL) melalui jarak yang paling pendek agar waktu penyaluran yang dibutuhkan
lebih singkat. Untuk menentukan teknologi yang akan digunakan, terlebih dahulu
harus dilakukan analisis terhadap kondisi, batasan-batasan yang ada, dan potensi
yang dimiliki oleh lokasi perencanaan.
Salah satu faktor yang menentukan desain ini adalah jumlah air limbah
yang dibuang akan selalu bertambah dengan meningkatnya jumlah penduduk
dengan segala kegiatannya. Apabila jumlah air yang dibuang berlebihan melebihi
dari kemampuan alam untuk menerimanya maka akan terjadi kerusakan

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

lingkungan. Lingkungan yang rusak akan menyebabkan menurunnya tingkat


kesehatan manusia yang tinggal pada lingkungannya itu sendiri sehingga oleh
karenanya perlu dilakukan penanganan air limbah yang seksama dan terpadu baik
itu dalam penyaluran maupun pengolahannya.
Sistem Penyaluran Air Limbah ini sangat dibutuhkan untuk memenuhi
kebutuhan sanitasi masyarakat dalam skala kota. Dengan memperhatikan
pertumbuhan jumlah penduduk dan keadaan dari wilayah tersebut maka
penyaluran dapat dilakukan dengan menggunakan perhitungan-perhitungan yang
telah ditentukan dalam mendukung jaringan penyaluran air limbah tersebut.
Sistem Penyaluran Drainase adalah suatu aiatem penyaluran air hujan agar dapat
menampung air hujan dan dialirkan secepatnya ke badan air agar tidak terjadi
genangan di sekitar pemukiman ataupun dearah perkotaan lainnya.
1.2.

Tujuan
Tujuan dari laporan Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase di Kota
Trisakti Bumi Damai adalah sebagai berikut:

Merencanakan jalur saluran air limbah dan blok daerah pelayanan


Perhitungan debit saluran
Perencanaan dimensi saluran air limbah, serta perlengkapan dan kebutuhan
galian dalam perencanannya.

1.3.

Ruang Lingkup
Ruang lingkup penyelesaian tugas sistem penyaluran air limbah adalah :
a. Prediksi jumlah penduduk berdasarkan kepadatan dan luas wilayah
b. Prediksi jumlah air limbah
c. Perencanaan sistem perpipaan penyaluran air limbah
d. Menentukan jalur yang perlu digelontorkan dan besar

debit

penggelontoran
e. Mengetahui jalur yang membutuhkan perlengkapan seperti manhole atau
pompa

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Air Limbah
Air limbah adalah sisa air yang dibuang yang berasal dari rumah tangga,
industri maupun tempat-tempat umum lainnya, dan pada umumnya mengandung
bahan-bahan atau zat-zat yang dapat membahayakan bagi kesehatan manusia serta
menggangu lingkungan hidup.
Batasan lain mengatakan bahwa air limbah adalah kombiasi dari cairan
dan sampah cair yang berasal dari daerah pemukiman, perdagangan, perkantoran
dan industri, bersama-sama dengan air tanah, air permukaan dan air hujan yang
mungkin ada. (Haryoto Kusnoputranto, 1985)
2.2 Sumber dan Karakteristik Air Limbah
Secara garis besar, sumber air limbah dapat dikelompokan menjadi beberapa
sumber sebagai berikut :
1. Air limbah rumah tangga (domestik wastes water) adalah air limbah yang
berasal dari pemukiman penduduk. Petunjuk pada umumnya air limbah ini
terjadi dari eksreta (tinja dan air seni). Air bekas cucian dapur dan kamar
mandi (terdiri dari bahan-bahan organic) yang berasal dari sumber lain
seperti air hujan yang bercampur dengan air comberan dan sebagainya.
2. Air limbah industri (industial wastes water) berasal dari berbagai jenis
industry akibat proses produksi. Zat-zat yang terkandung di dalamnya
sangat bervariasi sesuai dengan bahan baku yang dipakai oleh masingmasing industry. Misalnya nitrogen, sulfida, garam-garam, zat pewarna,
mineral, logam berat, zat pelarut dan lain-lain.
3. Dari perusahaan (comersial waste) air limbah yang berasal dari daerah
perkantoran, perdagangan, hotel, restoran, tempat-tempat umum, tempat
ibadah dan lain-lain. Zat-zat yang terkandung di dalam jenis air limbah ini
umumnya sama dengan air limbah rumah tangga.
Karakteristik air limbah perlu dikenal karena hal ini akan menentukan cara
pengolahan yang tepat sehingga tidak mencemari lingkungan hidup. Secara garis
besar karakteristik air limbah ini digolongkan sebagai berikut :
a. Karakteristik Fisik
9

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Sebagian besar terdiri dari air dan sebagian kecil terdiri dari bahan-bahan
padat dan suspensi. Terutama air limbah rumah tangga, biasanya berwarna
suram seperti larutan sabun, sedikit berbau. Kadang-kadang mengandung sisasisa kertas, berwarna bekas cucian beras dan sayur, bagian-bagian tinja, dan
sebagainya.
b. Karakteristik Kimiawi
Biasanya air limbah ini mengandung campuran zat-zat kimia anorganik yang
berasal dari air bersih serta bermacam-macam zat organik berasal dari
penguraian tinja, urine dan sampah-sampah lainnya. Oleh sebab itu pada
umumnya bersifat basa pada waktu masih baru dan cenderung ke asam apabila
sudah mulai membusuk.
Substansi organik dalam air limbah terdiri dari 2 gabungan, yakni :
Gabungan yang mengandung nitrogen, missalnya urea, protein, amine dan
asam
amino.
Gabungan yang tak mengandung nitrogen,, misalnya lemak, sabun dan
karbohidrat, termasuk selulosa.
c. Karakteristik Bakteriologis
Kandungan bakteri patogen serta organisme golongan coli terdapat juga dalam
air limbah tergantung darimana sumbernya namun keduanya tidak berperan
dalam proses pengolahan air limbah. Sesuai dengan zat-zat yang terkandung
didalam air limbah ini maka air limbah yang tidak diolah terlebih dahulu akan
menyebabkan berbagai gangguan kesehatan masyarakat dan lingkungan hidup
antara lain :
Menjadi transmisi atau media penyebaran berbagai penyakit, terutama

kolera,typhus abdominalis, disentri baciler.


Menjadi media berkembangbiaknya mikroorganisme patogen.
Menjadi tempat-tempat berkembangbiaknya nyamuk atau tempat

hidup larva nyamuk.


Menimbulkan bau yang tidak enak serta pandangan yang tidak sedap.
Merupakan sumber pencemaran air permukaan, tanah dan lingkungan

hiduplainnya.
Mengurangi produktivitas manusia karena orang bekerja dengan tindak
nyaman dan sebagainya.

2.3 Sistem Pengolahan Air Limbah

10

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Ada 2 sistem pengolahan air limbah yang familiar di Indonesia yaitu


sanitation on site dan sanitation off site, dimana artinya sebagai berikut:

Sistem sanitasi setempat (On-site sanitation) adalah sistem pemlimbah air


limbah dimana air limbah dibuang di tempat. Sistem ini dipakai jika syaratsyarat teknis lokasi dapat dipenuhi dan menggunakan biaya relatif rendah.
Sistem ini sudah umum karena telah banyak dipergunakan di Indonesia.

Sistem ini menggunakan Septic-tank.


Sistem Sanitasi Terpusat ( Off site sanitation) merupakan sistem pemlimbah
air limbah rumah tangga (mandi, cuci, dapur, dan limbah kotoran) yang
menyalurkan dari lokasi masing-masing rumah ke saluran pengumpul air
limbah dan selanjutnya disalurkan secara terpusat ke bangunan pengolahan air
limbah (BPAL) sebelum dibuang ke badan air (sungai, danau, situ, waduk).

2.4 Debit Air Limbah


Debit air limbah yaitu jumlah air limbah yang dihasilkan oleh kegiatan
domestik dan non-domestik. Dimana air limbah ini menentukan berapa besar
konstruksi bangunan pengolahan iar limbah yang harus disesikan serta sistem
pengaliran yang bagaimana yang dapat menampung dan mengalirkan air limbah
hingga menuju tempat pengolahan.
Metode yang dapat digunakan untuk mengetahui debit air pada saluran
terbuka. Menurut artikel yang saya baca dari flowresearch.com, metode-metode
tersebut antara lain:
1. Dilution
Pada metode ini biasanya digunakan tracer berupa fluorescent dye
(pewarna berpendar). Tracer ini diteteskan di hulu aliran, kemudian
konsentrasinya diukur di hilir.
2. Timed gravimetric
Air dialirkan ke dalam suatu wadah penampung selama waktu
tertentu kemudian beratnya ditimbang. Variasi lain dari metode ini adalah
dengan menggunakan wadah (container) yang telah diketahui volumenya

11

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

kemudian dilakukan pengukuran waktu yang diperlukan untuk mengisi


penuh kontainer tersebut menggunakan stopwatch. Metode yang cukup
sederhana, namun kurang sesuai untuk aliran kontinyu.
3. Weir dan flume
Pada metode ini digunakan struktur hidrolik berupa weir atau
flume. Dua struktur hidrolik ini merupakan alat ukur primer, yaitu suatu
ambang (penahan) yang memiliki hubungan spesifik antara kedalaman
terhadap debit. Debit air yang mengalir dapat ditunjukkan dengan melihat
kurva korelasi atau perhitungan matematis berdasarkan ketinggian air yang
melewati weir atau flume.
4. Area velocity
Dengan mengetahui kecepatan aliran rata-rata pada suatu
penampang saluran, kemudian dikalikan dengan luas penampang aliran
maka akan diperoleh debit air limbah. Hal ini sesuai dengan persamaan
Q = A x V,
Q merupakan debit air limbah, A merupakan luas penampang aliran, dan V
merupakan kecepatan aliran.
5. Persamaan Manning
Pengukuran debit menggunakan persamaan Manning melibatkan
beberapa faktor, antara lain luas penampang aliran, kemiringan saluran,
dan kekasaran saluran. Kekasaran saluran dinyatakan dengan suatu
koefisien kekasaran, yaitu n (koefisien Manning), yang nilainya berbedabeda untuk tiap saluran.
2.5 Sistem Perpipaan
Pada umumnya sistem perpipaan penyaluran air limbah terdiri dari:
1. Pipa Persil
Pipa persil adalah pipa saluran yang umunya terletak di dalam rumah
dan langsung menerima air limbah dari instalasi plambing bangunan.
Memiliki diameter 3- 4, kemiringan pipa 2%.
2. Pipa Servis
Pipa servis adalah pipa saluran yang menerima air limbah dari pipa
persil yang kemudian akan menyalurkan air limbah tersebut ke pipa
lateral. Diameter pipa servis sekitar 6- 8, kemiringan pipa 0.5 - 1%.
3. Pipa Lateral
12

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Pipa lateral adalah pipa saluran yang menerima aliran dari pipa servis
untuk dialirkan ke pipa cabang, terletak di sepanjang jalan sekitar daerah
pelayanan. Diameter awal pipa lateral minimal 8, dengan kemiringan pipa
sebesar 0,5 - 1%.
4. Pipa Cabang
Pipa cabang adalah pipa saluran yang menerima air limbah dari pipapipa lateral. Diameternya bervariasi tergantung dari debit yang mengalir
pada masingmasing pipa. Kemiringan pipa asekitar 0,2 - 1%.
5. Pipa Induk
Pipa induk adalah pipa utama yang menerima aliran air limbah dari
pipa-pipa cabang dan meneruskannya ke lokasi instalasi pengolahan air
limbah. Kemiringan pipanya sekitar 0,2 - 1 %
2.6 Perlengkapan
a Manhole
Berfungsi

sebagai

tempat

memeriksa

atau

memperbaiki

serta

membersihkan saluran dari kotoran yang terbawa aliran. Agar manhole dapat
berfungsi sesuai peruntukannya maka perlu diperhatikan :
-

Lubang manhole harus cukup dimasuki petugas dan luas bagian


dalamnya harus memungkinkan keleluasan bergerak bagi petugas

Struktur dinding manhole harus tahan terhadap gaya luar

Bahan manhole umumnya beton atau pasangan batu bata yang diberi
lapisan kedap air

Tutup manhole konstruksinya harus kuat menahan beban diatasnya

Tutup manhole harus rapat, sehingga aliran air dari luar tidak masuk
kedalam, kecuali untuk manhole yang dilengkapi dengan ventilasi udara
untuk mengeluarkan gas dan mengatur tekanan

Drop Manhole
Berfungsi sama dengan manhole, hanya pemakaiannya berbeda, karena
drop manhole digunakan pada pertemuan saluran yang memiliki perbedaan
ketinggian yang relatif cukup besar. Pada saat debit air maksimum aliran air
tidak mengalami permasalahan akan tetapi apabila aliran air menetes maka

13

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

akan menimbulkan bau dan korosi pada pipa sehingga perlu ditambahkan
beberapa pelengkap lainnya :

Ventilasi Udara
Berfungsi untuk mengeluarkan gas terbentuk dalam pipa, untuk mengukur
tekanan udara dalam saluran.

Tikungan (bend)
Berfungsi untuk membelokkan arah aliran.

Terminal Clean Out


Berfungsi sebagai lubang tempat penyisihan alat pembersih kedalam
saluran dan sebagai pipa tempat penggelontoran saluran, yaitu dengan
memasukkan air dari ujung atas terminal clean out.

Bangunan Penggelontor
Bangunan ini berfungsi untuk mengumpulkan air serta dilengkapi dengan
peralatan untuk keperluan penggelontoran bekerjasama secara otomatis
atau manual.

Siphon
Bangunan yang berfungsi untuk memberikan daerah pada jalur pipa yang
berada di bawah tanah yang terhalang oleh sungai bawah tanah atau jalan
bawah tanah.

2.7 Penggelontoran
Bangunan penggelontor berfungsi untuk mencegah pengendapan kotoran
dalam saluran, mencegah pembusukkan kotoran dalam saluran, dan menjaga
kedalaman air pada saluran. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan pada bangunan
penggelontor ini adalah, air penggelontor harus bersih tidak mengandung lumpur,
pasir, dan tidak asam, basa atau asin, selain itu air penggelontor tidak boleh
mengotori saluran. Berdasarkan kontinuitasnya, penggelontoran dibagi menjadi
dua:

14

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Sistem Kontinu
Penggelontoran

dengan

sistem

kontinu,

adalah

sistem

dimana

penggelontoran dilakukan secara terus menerus dengan debit konstan.


Dalam perencanaan dimensi saluran, tambahan debit air limbah dari
penggelontoran harus diperhitungkan. Dengan menggunakan sisten
kontinu, maka, kedalaman renang selalu tercapai, kecepatan aliran dapat
diatur, syarat pengaliran dapat terpenuhi, tidak memerlukan bangunan
penggelontor di sepanjang jalur pipa, tetapi cukup berupa bangunan pada
awal saluran atau dapat berupa terminal cleanout yang dihubungkan
dengan pipa transmisi air penggelontor. Selain itu,

kelebihan dari

penggunaan sistem kontinu ini adalah kemungkinan saluran tersumbat


sangat

kecil,

dan

pengoperasiannya

dapat
mudah.

terjadi

pengenceran

Sedangkan

air

kekurangannya

limbah,

serta

yaitu

debit

penggelontoran yang konstan memerlukan dimensi saluran lebih besar,


terjadi penambahan beban hidrolis pada BPAL.

Sistem Periodik
Dalam sistem periodik, penggelontoran dilakukan secara berkala pada
kondisi aliran minimum. Penggelontoran dilakukan minimal sekali dalam
sehari. Dengan sistem periodik, penggelontoran dapat diatur sewaktu
diperlukan, debit penggelontoran akan sesuai dengan kebutuhan.
Dimensi saluran relatif tidak besar karena debit gelontor tidak

diperhitungkan. Penggunaan sistem penggelontoran secara periodik, akan


menyebabkan lebih banyaknya unit bangunan penggelontor di sepanjang
saluran, selain itu ada kemungkinan pula saluran tersumbat oleh kotoran yang
tertinggal.

2.8 Badan Air dan DAS

15

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Kumpulan air yg besarnya antara lain bergantung pd relief permukaan bumi,


kesarangan batuan pembendungnya, curah hujan, suhu, dsb, msl sungai, rawa,
danau, laut, dan samudra. Suatu DAS adalah daerah yang dianggap sebagai
wilayah dari suatu titik tertentu pada suatu sungai dan dipisahkan dari DAS-DAS
di sebelahnya oleh suatu pembagi (divide), atau punggung bukit / gunung yang
dapat ditelusuri pada peta topografi. Semua air permukaan yang berasal dari
daerah yang dikelilingi oleh pembagi tersebut dialirkan melalui titik terendah
pembagi, yaitu tepat yang dilalui oleh sungai utama pada DAS yang
bersangkutan.
DAS merupakan kawasan yang mempunyai ciri tertentu yang
berhubungan erat dengan analisa limpasan :
a. Daerah tangkapan air
b. Panjang sungai induk dalam satuan km
c. Lereng, bentuk dan arah DAS
d. Kekerapan sungai
e. Angka aliran dasar
f. Curah hujan rata-rata tahunan dan iklim

16

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB III
KRITERIA PERENCANAAN

Dalam perencanaan penyaluran air limbah dibuat beberapa kriteria


perencanaan

agar

sesuai

standar

yang

berlaku

dan

perencanaan

bisa

diimplementasikan dengan baik dan sesuai harapan. Terdapat beberapa syarat


yang harus dipenuhi dari hasil perhitungan agar saluran perencanaan air limbah
dapat menjadi optimum dan efisien.
3.1 Daerah Pengaliran dan Perencanaan Jalur Saluran Air Limbah
Dalam perencanaan penyaluran air limbah ini diharapkan dengan sistem
gravitasi, tanpa adanya tambahan perlengkapan seperti pompa dan drop manhole.
Air yang ditampung oleh suatu manhole akan dialirkan ke manhole terdekat
dengan ketinggian grafitasi yang lebih rendah. Sistem yang akan digunakan
adalah Sistem Sanitasi Terpusat (Off site sanitation) serta menggunakan Sistem
Penyaluran Terpisah. Sistem ini dikenal dengan full sewerage, dimana air limbah
domestik dan air hujan dialirkan secara terpisah melalui saluran yang berbeda.
Sistem ini digunakan dengan pertimbangan antara lain:
a. Kuantitas aliran yang jauh berbeda antara air hujan dan air limbah
domestik.
b. Adanya pengolahan air limbah sehingga akan dialirkan menuju
Bangunan Pengolahan Air Limbah (BPAL) yang kemudian akan
dibuang ke badan air.
c. Fluktuasi debit pada musim hujan maupun kemarau tidak
mempengaruhi dimensi.
d. Saluran mempunyai dimensi

yang

relatif

kecil

sehingga

memudahkan dalam konstruksi serta operasi dan pemeliharaannya.

Daerah yang cocok untuk penerapan sistem penyaluran secara terpisah (DPU,
1989) yaitu:

17

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

b. Daerah

yang

sudah

mempunyai

sistem

jaringan

saluran

konvensional atau dekat dengan daerah yang punya sistem ini.


c. Daerah yang mempunyai kepekaan lingkungan tinggi, misalnya
daerah perumahan mewah, pariwisata.
d. Lokasi pemukiman baru, dimana

penduduknya

memiliki

penghasilan cukup tinggi, dan mampu membayar biaya operasional


dan perawatan.
e. Di pusat kota yang terdapat gedung-gedung bertingkat yang apabila
tidak dibangun jaringan saluran, akan diperlukan lahan untuk
pemlimbah dan pengolahan sendiri.
e. Di pusat kota, dengan kepadatan penduduk lebih dari 300 jiwa/ha
dan umumnya penduduk menggunakan air tanah, serta lahan untuk
pembuatan sistem setempat sangat sulit dan permeabilitas tanah
buruk.
Adapun kelemahan sistem ini adalah memerlukan tempat luas untuk
jaringan masing-masing sistem saluran.
Jaringan perpipaan membawa air limbah ke suatu tempat berupa bangunan
pengolahan (BPAL). Sistem ini terdiri dari jaringan pipa persil, pipa servis, pipa
lateral, dan pipa induk yang melayani penduduk untuk suatu daerah pelayanan
yang cukup luas. Pada perencanaan ini pipa yang akan direncanakan adalah pipa
servis.
Setiap jaringan pipa dilengkapi dengan lubang periksa manhole yang
ditempatkan pada lokasi-lokasi yang memungkinkan pengoperasian dan
perawatan (titik manhole dari elevasi tinggi menuju elevasi rendah). Jika ada
kedalaman galian melebihin dari 7 meter, akan digunakan pompa dan dialirkan
kembali secara gravitasi.
Syarat yang harus dipenuhi untuk penerapan sistem penyaluran konvensional,
yaitu:
a. Suplai air bersih yang tinggi karena diperlukan untuk menggelontor
(jika ada penggelontoran).
b. Diameter pipa minimal 100 mm , karena membawa padatan.
c. Slope pipa harus diatur sehingga kecepatan terpenuhi (0,6 m/detik)
dan tidak melebihi 3m/detik.
18

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

d. Aliran dalam saluran harus memiliki tinggi renang agar dapat


mengalirkan padatan (min 100 mm)
3.2 Debit Air Limbah
Adapun beberapa pertimbangan yang perencana pertimbangkan dalam
penentuan debit air limbah pada perencanaan ini :

60-130 % dari jumlah total pemakaian air bersih (Supeno, 1987)


60-80% dari jumlah total pemakaian air bersih (Okun dan Ponghis,
1975)
50-80 % dari jumlah total pemakaian air bersih (Moduto, 2000)
60-70 % dari jumlah total pemakaian air bersih (Fair, 1996)

Dari data yang didapat, maka perencana memeutuskan debit air limbah
yang akan dijadikan dasar perencanaan adalah 80% dari debit air bersih.
3.3 Dimensi Pipa
Kriteria dalam penentuan dimensi (diameter pipa) berdasarkan diameter
hitung. Diameter pipa minimal agar sistem penyaluran air limbah berjalan dengan
baik adala 10 cm atau 100mm. Sudah ada perkiraan perhitungan dimensi pipa dan
pada akhirnya dimensi pipa akan ditetapkan dengan cara melihat diameter pasaran
yang tersedia. Pemilihan keputusan ini agar perencana dapat menekan anggaran
biaya. Diameter pipa saluran air limbah pada manhole satu ke satunya lagi
mengalami pembesaran diameter dikarenakan pelayanan yang semakin besar
(kumlatif).

3.4 Kecepatan Aliran (V)


Kecepatan pengaliran dalam perencanaan in iberkisar pada 0,6 s.d. 3 (m/detik)
agar air limbah yang disalurkan dapat teraliri dengan baik di dalam pipa.
3.5 Qpeak/Qfull
Nilai Qpeak/Qfull harus dalam range 67-0.98 untuk memenuhi kriteria dan
standar dalam perencanaan sistem penyaluran air limbah.
3.6 Slope dan Penanaman Pipa

19

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

3.6.1
Slope Pipa
Slope Pipa disarankan sama dengan slope tanah untuk menghindari
pemakaian perlengkapan tambahan seperti drop manhole dan pompa yang
berakibat pada biaya investasi dan pengoperasian.
3.6.2
Kedalaman Galian
Kedalaman galian yang diinginkan adalah dengan minimal 2 m dan
maksimal 7 m dari permukaan tanah. Apabila kondisi tidak memungkinkan, akan
dipasang dropmanhole (<2m) dan pompa (>7m). Kedalaman galian inilah yang
menjadi pertimbangan perencana, karena apabila galian kurang dari 2 tanah
dikhawatirkan akan mengganggu pipa air bersih yang berada tidak jauh dari
permukaan tanah dan pipa pipa lainnya seperti pipa gas, kabel komunikasi, dll.
Apabila galian melebihi 7 m, waktu pengerjaan akan lebih lama dan anggaran
biaya membesar akibat banyaknya pekerja dan waktu pengerjaannya yang cukup
memakan waktu yang lebih lama.
3.7 Penggelontoran
Penggelontoran dilakukan apabila diameter minimum (d min) kurang dari 0,1
meter (<10cm) dan/atau nilai kecepatan aliran (v min) kurang dari 0,6 m/detik.

20

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB IV
GAMBARAN UMUM DAERAH PERENCANAAN

4.1 Deskripsi Kota

Gambar 4.1 Gambar Peta Wilayah Perencanaan dengan skala 1 : 8000


Kota Trisakti Bumi Damai adalah kota yang berkembang sehingga pada
daerah ini dapat direncanakan sistem penyaluran air limbah sesuai kriteria yang
sudah ditetapkan. Ketinggian daripada kota ini berkisar 730 m hingga 737 m.
Kota Trisakti Bumi Damai dihuni 67600 jiwa penduduk dengan luas wilayah
pelayanan sebesar 166.77 Ha.
Pada kota ini terdapat 4 badan air sebagai tempat pembuangan air limbah yang
sudah diolah. Terdapat 2 badan air di daerah Utara, yaitu Sungai A dan Waduk
Utara. Beberapa badan air lainnya ada di daerah selatan yaitu Waduk Selatan dan
Sungai B dibagian Barat.

4.2 Penduduk dan Konsumsi Air Bersih


4.2.1 Domestik
Pada perencanaan penyaluran air limbah di kota Bumi Trisakti Damai,
dibutuhkan jumlah penduduk yang terdapat diwilayah perencanaan. Penduduk
domestik adalah penduduk yang menetap di Kota Trisakti Bumi Damai yang
menggunakan air untuk kebutuhan rumah tangga seperti memasak, mencuci,
dan aktivitas lainnya. Dengan adanya data jumlah penduduk yang ada,

21

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

perencana dapat menentukan debit air limbah yang akan dilayani. Data yang
didapatkan dari hasil survey sebagai berikut:

No

Gambar

Kode

Kepadata
n (jiwa/ha)

Konsumsi
Keterangan

Air Bersih
(L/hari)

450

Low Income

150

300

Medium Income

170

200

High Income

180

Tabel 4.1 Tabel Kepadatan dan Konsumsi Air Bersih Domestik


4.2.2

Non Domestik
Non domestik merupakan wilayah yang digunakan oleh semua orang, baik

yang menetap ataupun yang hanya berkunjung di Kota Trisakti Bumi Damai. Data
nondomestik kota ini adalah sebagai berikut :
Sarana Kota
RS

Jumlah

Unit
Satuan

Kebutuhan Air Bersih

(Rumah

2000
Bed
200 L/bed
Sakit)
S (Sekolah)
1600
Jiwa
80 L/jiwa
ST (Stasiun Bus) 400
Bus
120 L/bus
K (Kantor)
2000
Jiwa
100 L/jiwa
M (Masjid)
300
Jiwa
10 L/jiwa
Tabel 4.2 Tabel Kepadatan dan Konsumsi Air Bersih Non Domestik
4.3 Rencana Pengaliran
Pada Kota Trisakti Bumi Damai ini menggunakan 2 IPAL karena tidak
memungkinkannya dengan hanya 1 IPAL karena topografinya yang memiliki
ketinggian yang cukup ekstrim. IPAL A berada pada bagian Selatan kota tersebut,
dan IPAL B berada di bagian Utara.

22

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB V
PERHITUNGAN
5.1 Kependudukan dan Tingkat Pelayanan
No
Kode
Tingkat Pelayanan (%)
1
A
85
2
B
65
3
C
55
4
Non Domestik
100
Tabel 5.1 Tabel Tingkat Pelayanan Kota Trisakti Bumi Damai
Tingkat Pelayanan tertinggi terdapat pada sarana non domestik karena
fasilatas umum di kota ini adalah fasilitas umum terbaik dibandingkan dengan
fasilitas didaerah sekitarnya. Tingkat pelayanan terendah ada apa golongan High
Income, ini dikarenakan pada saat dilakukan survey pada daerah High income,
rata-rata sudah menggunakan septic tank dan begitu pula dengan Medium income.
Data jumlah penduduk (P) yang dilayani dapat didapatkan dari persamaan :
P=Luas wilayah ( Ha ) x Kepadatan ( jiwa/Ha ) x Tingkat Pelayanan ()

5.2

Debit Air Limbah (Lampiran 2)

Debit Air Limbah


Jumlah air limbah domestik dapat dihitung dengan asumsi 80% dari
kebutuhan air bersih. Debit dapat dihitung dengan persamaan :
Qairlimba h=( 80 ) x Qkebutu h anair

Penduduk Ekivalen (PE)

23

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Perbandingan antara kebutuhan air non domestik per orang dalam satu hari
dengan kebutuhan air domestik per 1000 jiwa dalam 1 detik.
l
)
dtk
PE=
Debit ratarata air limba h( L/dtk /1000 jiwa)
Debit air limba h(

Debit RataRata ( qr )
Debit rata-rata didapatkan dari keseluruhan rata- rata Q air limbah domestik
yang dihasilkan penduduk domestik (High Income, Medium Income dan Low
Income).
qr=

Q dom
Penduduk

1000 jiwa

Debit minimum (Qmin)


Debit yang dihasilkan dari limbah domestik dan non domestik yang paling

minimum. Apabila telah mengetahui hal tersebut maka dapat diketahui debit
untuk penggelontoran.
Qmin (l/dtk) = 1/5 x PE1,2 x qr

Debit

maksimum

(Qmax)
Debit air limbah domestik dan non domestik maksimum.
Qmax=5 PE 0.8 Qmd

Debit

Hari

Maksimum (Qmd)
Debit air limbah yang dihasilkan dari pemakaian yang berbeda-beda dan
dicapai keadaan maksimum.
Qmd=fmd qr

Fmd (faktor hari

maksimum)

Faktor

dimana pemakaian air dalam 1 hari dapat melebihi pemakaian rata-rata biasanya.
Dalam perencanaan ini digunakan fmd sebesar 1,15 karena pada kota Trisakti
24

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Bumi Damai adalah kota sedang. Hari maksimum pemakaian air sebanyak 1,15
kali dari pemakaian air biasanya.

Debit Infiltrasi Surface


Debit yang melintas pada permukaan tanah.
Qinfiltrasi surface=Cr PE qr

Cr pada perencanaan sistem penyaluran air limbah ini sebesar 0,2.

Debit Infiltrasi Saluran


Air yang diperkirakan masuk ke dalam saluran perencanaan seperti dari air

tanah, permukaan tanah dan air hujan.


Qinfiltrasi saluran=

L
( 1000
) qinfiltrasi

Debit Jam Puncak (Qpeak)


Fluktuasi air yang dialami dari masig-masing jalur maka terdapat debit

paling tinggi dalam satu hari tersebut maka dapat disimpulkan bahwa Qpeak adalah
debit air limbah paling banyak dalam satu jam selama satu hari.
Q peak = Qmd + Q infiltrasi Surface + Q infiltrasi saluran

5.3 Dimensi Pipa (Lampiran 3)


d/D dan Qpeak/Qfull
Nilai d/D berkisar antara 0,6-0,8. nilai Qpeak/Qfull Ditentukan melalui
kurva Design of Main Sewer dengan memasukkan harga d/D = 0,8 pada
sumbu. y, kemudian ditarik ke garis Discharge Q/Qf lalu tarik garis ke bawah,
maka didapat Qpeak/Qfull = 0,98.

Qfull

25

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Qpeak
Qpeak
Qfull
Qfull =
Keterangan : Qpeak = diperoleh dari tabel C2 (m3/detik)

Vfull (asumsi)
Diasumsikan antara 0,6 3 m/detik dengan pertimbangan slope.

Diameter Hitung dan Diamater Pasaran (D)


4 x Qfull
x1000
3,14 x Vfull

D=
Setelah mendapatkan diameter hitung, maka perencana memutuskan
memakai pembulatan hasil hitungan dengan melihat diameter pasaaran
yang ada.

Jari-jari Hidraulik (R)


1
R= D
4
D = Diameter pasaran dengan pertimbangan Dhitung(m)

Perhitungan Slope Tanah dan Slope Pipa (S)


Slope tanah dihitung dari beda elevasi (Peta Kontur) dari titik manhole
satu dan setelahnya, dengan persamaan :

S=

Keterangan :

H
L

H = beda ketinggian (m)


L = Panjang pipa saluran (m)

Slope pipa diusahakan sama denagn slope tanah. Karena untuk mempermudah
penanaman pipa.

26

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Kecepatan Aliran saat kondisi penuh (Vfull)

Vfull =

2
1
1
x R 3 x S 2
4

Qfull (hitung)
Qfull = A x Vfull
Keterangan : A = luas pipa saluran = (D)2

Qpeak/Qfull (hitung)
Qpeak
Qfull

Qpeak/Qfull =
Keterangan : Qpeak = dari C2
Qfull = Qfull (hitung)

d/D
Nilai d/D baru berdasarkan pemplotan grafik dari nilai Qpeak/Qfull

(hitung).

Vpeak/Vfull
Nilai Vpeak/Vfull diambil dari pembacaan grafik dari nilai d/D.

Kecepatan Puncak (Vpeak (hitung))

Vfull
Vpeak
Vfull
Vpeak =
Kecepatan tidak boleh melebihi 3 m/detik dikhawatirkan akan terjadi
penggerusan dinding pipa dan pipa menjadi cepat rusak. Kecepatan tidak boleh
dibawah 0,6 m/detik karena dalam pipa membawa padatan yang dikhawatirkan
dapat menyumbat pipa dan menambah biaya pengoperasian.
5.4 Penanaman Pipa

27

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Elevasi Tanah
Elevasi tanah didapatkan dari hasil peta kontur yang sudah didapatkan.

Elevasi Dasar Saluran


Awal pipa (US)=Elevasi Muka tanahawal 2 m D pipa

Kedalaman 2 meter diambil dari nilai minimal padkriteria perencanaan.


Akhir pipa (DS) = Elevasi dasar saluran awal (Slope pipa x Panjang pipa)
.
Kedalaman akhir pipa dapat berubah dengan adanya perubahan diameter pipa
yang semakin membesar dapat dihitung dengan persamaan:
Us = Elevasi Muka Air Awal d muka air
Elevasi

Muka

Air.

Elevasi muka air adalah ketinggian muka air di dalam pipa dan dapat
ditentukan dengan rumus sebagai berikut :
Awal (Us) = Elevasi Dasar saluran awal + d muka air
Akhir (Ds) = Elevasi Dasar saluran akhir + d muka air

Kedalaman Galian
Kedalaman galian dapat dihitung menggunakan persamaan sebagai

berikut:

28

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Us = Elevasi Muka tanah awal Elevasi Dasar saluran


awal
Ds = Elevasi Muka tanah akhir Elevasi Dasar saluran akhir
Berikut hasil hitungan yang akan diimplementasikan pada daerah
perencanaan :

Manhole
Dari
1
2
3
4
7
6
8
5
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Ke

Panjang Pipa

Diameter
mm

Slope

(m)
Jal
ur

Kumulatif

Tanah

Pipa

IPAL 1
3
125
168
168
0.0024
0.0085
3
250
272
272
0.0051
0.0055
4
300
160
600
0.0013
0.0021
5
350
408
1008
0.0020
0.0020
8
250
336
336
0.0060
0.0060
8
300
232
232
0.0034
0.0029
5
350
200
768
0.0050
0.0050
10
350
96
1872
0.0104
0.0100
10
150
184
184
0.0092
0.0085
11
450
344
2400
0.0029
0.0029
16
450
280
2680
0.0036
0.0040
13
250
240
240
0.0083
0.0083
14
500
272
512
-0.0077
0.0014
15
400
216
728
0.0046
0.0046
16
300
176
904
0.0176
0.0176
IPAL - A
500
192
3776
0.0052
0.0052
IPAL 2
18
200
248
248
0.0012
0.0052
19
250
216
464
0.0069
0.0069
20
250
304
768
0.0089
0.0089
IPAL - B
250
80
848
0.0125
0.0125
Tabel 5.2 Tabel Hasil Perhitungan Dimensi dan Penanaman Pipa

Kedalaman
Galian (m)
Us

Ds

2.1
2.3
2.4
2.5
2.3
2.3
2.3
2.5
2.1
2.6
2.6
2.3
2.4
4.8
4.8
2.7

3.2
2.3
2.5
2.5
2.3
2.2
2.3
2.5
2.0
2.6
2.7
2.3
4.9
4.8
4.8
2.7

2.2
3.2
3.2
3.2

3.2
3.2
3.2
3.2

5.5 Penggelontoran (Lampiran 5)

29

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Penggelontoran dilakukan pada jalur yang tinggi renangnya kurang dari 10


cm. Berikut adalah rumus-rumus yang digunakan untuk penggeontoran:
Qmin
Diambil dari tabel C2 adalah debit air limbah dari domestik dan non
domestik yang minimum. Dengan Q min tersebut dapat diketahui kapan
dibutuhkan debit air untuk penggelontoran.
Qfull
Diambil dari tabel C3
Qfull = A pasaran x V full
Q min / Q full
Dari pembagian Q min dengan Q full.
Dmin / Dfull
Ditentukan melalui grafik Design of Main Sewers dengan memplotkan nilai
Qmin / Qfull.
Diameter (m) dari tabel C3
Didapat dari diameter pasaran yang mendekati diameter perhitungan.
dmin (mm)
Dmin = D x (Dmin/Dfull)
Vmin / Vfull
Ditentukan melalui grafik Design of Main Sewers dengan memplotkan nilai
Dmin / Dfull.
Vfull dari tabel C3
Vfull = 1/n x R2/3 X S

Vmin
Vmin = (Vmin/ Vfull) x Vfull
Berdasarkan

hasil hitungan dari

tabel C4.A jalur yang akan digelontorkan adalah jalur awal yaitu jalur 1-3, 2-3, 78, 6-8, 9-10, 12-13, dan 17-18. (Lampiran 5)
Penggelontoran dilakukan pada jalur yang memiliki dmin dibawah 10 cm
dan/atau memiliki kecepatan alir dibawah 0,6 m/detik. Dengan menggunkan
rumus sebagai berikut:
30

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Diameter
(Tabel C3)
dmin (mm)
(Tabel C4)
dg (mm)
nilai minimum untuk dg yaitu 0,1 dan selebihnya memenuhi diameter lain
dan disesuaikan.
dmin
Nilai d min didapatkan dengan persamaan :

dg

Dmin/Dfull.

2
d min d min
5
2
dg= dg
5
dmin dmin
=
dfull
D

Amin / Afull
Berdasarkan grafik Design of Main Sewers dengan memplotkan nilai
Dmin/Dfull.

Afull (m/detik)
1
Afull= d 2
4

Amin (mm)
Ditentukan menggunakan rumus sebagai berikut :

Dg / Dfull
Dari
hasil

Afull
( Amin
Afull )

Amin=

pembagian Dg dengan

D (Tabel D3)
Ag / Afull
Ditentukan melalui grafik Design of Main Sewers dengan memplotkan Dg/
Dfull.

Ag

31

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Ag
( Afull
) Afull

Ag=

Kecepatan (Vw)

Q
gelontor

Berikut

Qg=Vw( Ag Amin)

Volume

volume

Gelontor (Vg)

yang

Vg=

Qg L
Vw

harus

digelontorkan

pada

beberapa jalur :
Jalur Pipa
(Nomor
Q Gelontor
Manhole)
Dari
Ke
(m/detik)
IPAL 1
1
3
0.0083
2
3
0.0077
7
8
0.0095
6
8
0.0054
9
10
0.0134
12
13
0.0083
IPAL 2
17
18
0.0122

32

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Tabel 5.3 Tabel PenggelontoranBAB VI


PENUTUP

Dari hasil pembuatan perencanaan saluran drainase ini dapat disimpulkan


yaitu :
a. Perencanaan Sistem Penyaluran Air Limbah ini dilakukan menggunakan
sistem pengaliran secara terpisah dengan arah pengaliran berdasarkan
gravitasi.
b. Pembuangan akhir air hasil penglohan IPAL A akan disalurkan ke Waduk
Selatan.
c. Pembuangan akhir air hasil pengolohan IPAL B akan disalurkan ke Waduk
Utara.
d. Perlu perhatian khusus pada jalur 1-3, 2-3, 7-8, 6-8, 9-10, 12-13, dan 17-18
pada saat Qmin, karena perlu penggelontoran.
Demikian laporan perencanaan Sistem Penyaluran Air Limbah kota Bumi
Trisakti Damai dapat menjadi kota yang berwawasan lingkungan dengan
memperhatikan sanitasi yang baik untuk terciptanya lingkungan yang sehat.

33

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Saat ini begitu banyak permasalahan lingkungan yang terjadi, diantaranya
adalah banjir. Kini banjir sudah umum terjadi di kawasan pedesaan dan perkotaan.
Persoalan ini diakibatkan karena berbagai hal, salah satu penyebabnya adalah
kurangnya perhatian dalam mengelola sistem drainase. Sistem drainase sendiri
terdiri dari empat macam, yaitu sistem drainase primer, sistem drainase sekunder,
sistem drainase tersier dan sistem drainase kuarter.
Sistem drainase ini memiliki peran dan fungsinya masing masing. Sudah
seharusnya bahwa fungsi drainase ini tidak dialihfungsikan atau berfungsi ganda
sebagai saluran irigasi, yang kini marak terjadi. Alih fungsi ini tidak hanya
menimbulkan satu permasalahan saja, tetapi nantinya akan timbul kekacauan
dalam penanganan sistem drainase pula. Permasalahan permasalahan ini terjadi
akibat adanya peningkatan debit pada saluran drainase. Penyebab lainnya adalah
karena peningkatan jumlah penduduk, amblesnya tanah, penyempitan dan
pendangkalan saluran, serta sampah di saluran drainase.
Pertama perlu dipahami bahwa masalah banjir adalah bukan masalah parsial,
tetapi masalah yang terintegrasi. Begitu juga penanganannya harus dilakukan
secara terintegrasi. Masalah banjir erat sekali kaitannya dengan sistem drainase
yang kita terapkan, dimana dalam sistem drainase seluruh komponen masyarakat
pasti terlibat. Di dalam mendukung pelaksanaan pembangunan infrastruktur
drainase permukiman seperti yang diharapkan, diperlukan suatu pengawasan
pekerjaan dan Spek Teknis yang sudah ditentukan dalam rencana kerja syarat.
Guna mendukung upaya tersebut, mahasiswa Teknik Lingkungan 2013
Universitas Trisakti bersama-sama mencari solusi untuk membangunan saluran.
Kegiatan ini diharapkan bisa membantu pelaksanaan pekerjaan di lapangan
34

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

sehingga hasil produk pembangunan sesuai dengan perencanaan awal dan dapat
dimanfaatkan guna menunjang fasilitas infrastruktur kegiatan penyediaan
prasarana dan sarana Kota Triaskti Bumi Damai.
1.2 Tujuan
Tujuan dibuatnya laporan Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase
ini adalah :
Menentukan intensitas curah hujan dengan menggunakan berbagai
metode.
Membuat Rencana Jalur Pelayanan Drainase .
Menampung air hujan (sebagai air limpasan) ke dalam saluran dan

mengalirkannya ke badan air.


Mengantisipasi agar daerah perencanaan tidak terjadi genangan air

dan banjir.
Menghitung debit air hujan dengan bantuan Kurva Durasi Intensitas

Curah Hujan.
Membuat Dimensi Drainase yang optimum.
Menghitung kedalaman galian saluran.
1.3 Ruang Lingkup
Ruang lingkup pengerjaan laporan ini adalah :
1. Pembuatan kurva durasi intensitas (IDC) Berdasarkan Curah Hujan
Harian Maksimum.
2. Perencanaan jaluran saluran drainase.
3. Perhitungan debit saluran perencanaan.
4. Dimensi dan Perlengkapan Tambahan saluran Draiase.

35

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB II
TIJAUAN PUSTAKA
2.1 Intensitas Hujan
Intensitas hujan adalah tinggi atau kedalaman air hujan persatuan waktu.
Sifat Umum hujan adalah makin singkta hujan berlangsung, intensutasnya
cenderung semakin tinggi dan makin besar periode ulangnya makin tinggi pula
intensitasnya. Intensitas hujan diperoleh dengan cara melakukan analisis data
hujan baik secara statistik maupun secara empiris.
2.2 Limpasan Permukaan
Limpasan adalah apabila intensitas hujan yang jatuh di suatu DAS
melebihi kapasitas infiltrasi, setelah laju infiltrsi terpenuhi air akan mengisi
cekungan-cekungan pada permukaan tanah. Setelah cekungan-cekungan tersebut
penuh, selanjutnya air akan mengalir (melimpas) diatas permukaan tanah.
Beberapa variable yang ditinjau dalam analisis banjir adalah volume
banjir, debit puncak, tinggi genangan, lama genangan dan kecepatan aliran.
Adapun beberapa komponen-komponen Limpasan:
Limpasan terdiri dari air yang berasal dari tiga sumber :
1.

Aliran permukaan

2.

Aliran antara

3.

Aliran air tanah


Aliran Permukaan (surface flow) adalah bagian dari air hujan yang

mengalir dalam bentuk lapisan tipis di atas permukaan tanah. Aliran permukaan
disebut juga aliran langsung (direct runoff).Aliran permukaan dapat terkonsentrasi
menuju sungai dalam waktu singkat,sehingga aliran permukaan merupakan
penyebab utama terjadinya banjir.
Aliran antara (interflow) adalah aliran dalam arah lateral yang terjadi di
bawah permukaan tanah.Aliran antara terdiri dari gerakan air dan lengas tanah
secara lateral menuju elevasi yang lebih rendah.

36

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Aliran air tanah adalah aliran yang terjadi di bawah permukaan air tanah
ke elevasi yang lebih rendah yang akhirnya menuju sungai atau langsung ke laut.
Dalam analisis hidrologi aliran permukaan dan aliran antara dapat
dikelompokkan menjadi satu yang disebut aliran langsung,sedangkan aliran tanah
disebut aliran tak langsung. Beberapa tipe Sungai:
1.

Sungai Perennial : sungai yang mempunyai aliran sepanjang

tahun,aliran sungai perennika adalah aliran dasar yang beraal datri aliran air
tanah,sungai tipe ini terjadi pada DAS yang sangat baik yang masih mempunyai
hutan lebat.
2.

Sungai Ephemeral adalah sungai yang mempunyai debit hanya

apabila terjadi hujan yang melebihi laju infiltrasi.Permukaan air tanah selalu
berada di bawah dasar sungai,sehingga sungai tidak menerima aliran air tanah
yang berarti tidak mempunyai aliran dasar (base flow) contoh di : nusa tenggara
3.

Sungai

Intermitten :

sungai

yang

mempunyai

karakteristik

campuran antara kedua tipe di atas.Pada suatu periode tertentu bersifat sungai
perennial dan pada waktu tertentu bersifat sebgai sungai ephemal.
Air hujan yang jatuh diseluruh daerah tangkapan akan terkonsentrasi
(mengalir menuju) suatu titik kontrol. Waktu konsentrasi adalah waktu yang
diperlukan oleh partikel air untuk mengalir dari titik terjauh didalam daerah
tangkapan sampai titik yang ditinjau. Waktu monsentrasi tergantung pada
karakteristik daerah tangkapan,tataguna lahan,jarak lintasan air dari titik terjauh
sampai stasiun yang ditinjau.
Konsentrasi aliran di suatu DAS dapat dibedakan menjadi 3 tipe tanggapan
DAS. Tipe Pertama terjadi apabila durasi hujan efektif sama dengan waktu
konsentrasi.Semua air hujan yang jatuh di DAS telah terkonsentrasi di titik
kontrol, sehingga debit aliran mencapai maksimum. Pada saat itu hujan berhenti
dan aliran berikutnya di titik kontrol tidak lagi aliran dari seluruh DAS, sehingga
debit aliran berkurang secara berangsur-angsur sampai akhirnya kembali nol. Dan
hidrograf berbentuk segitiga. Tipe tanggapan DAS seperti ini diesebut aliran
terkonsentrasi.

37

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Tipe kedua terjadi apabila durasi hujan efektif lebih lama daripada waktu
konsentrasi. Pada keadaan ini aliran terkonsentrasi pada titik control,dan debit
maksimum tercapai setelah waktu aliran sama dengan waktu konsentrasi.Waktu
resesi sama dengan waktu konsentrasi.Tipa anggapan DAS seperi ini disebut
aliran superkonsentrasi.
Tipe ketiga terjadi apabila durasi hujan efektif lebih pendek daripada
waktu konsentrasi. Pada keadaan ini debit aliran di titik kontrol tidak mencapai
nilai maksimum. Setelah hujan berhenti, aliran berkurang sampai akhirnya
menjadi nol. Tipe tanggapan seperti ini disebut aliran subkonsentrasi. Apabila
durasi hujan lebih kecil dari waktu konsentrasi,intensitas hujan akan lebih tinggi.
Debit air limpasan adalah volume air hujan per satuan waktu yang tidak
mengalami infiltrasi sehingga harus dialirkan melalui saluran drainase. Debit air
limpasan terdiri dari tiga komponen yaitu Koefisien Run Off ( C ), Data Intensitas
Curah Hujan (I), dan Catchment Area (Aca). Koefisien yang digunakan untuk
menunjukkan berapa bagian dari air hujan yang harus dialirkan melalui saluran
drainase karena tidak mengalami penyerapan ke dalam tanah (infiltrasi).
Koefisien ini berkisar antara 0-1 yang disesuaikan dengan kepadatan
penduduk di daerah tersebut. Semakin padat penduduknya maka koefisien RunOffnya akan semakin besar sehingga debit air yang harus dialirkan oleh saluran
drainase tersebut akan semakin besar pula.
Intensitas hujan adalah tinggi curah hujan dalam periode tertentu yang
dinyatakan dalam satuan mm/jam. Dalam studi ini, rumus empiris untuk
menghitung intensitas hujan dalam menentukan debit puncak dengan metode
Rasional

Modifikasi,

digunakan

rumus Mononobe.

Hal

ini

dikarenakan

menyesuaikan dengan kondisi luas wilayahnya. Langkah pertama dalam metode


ini adalah menentukan curah hujan maksimun pada masing masing-masing tahun
untuk kemudian dilakukan perhitungan hujan rancangan dengan metode LogPerson Tipe III. Catchment Area atau daerah tangkapan air hujan adalah daerah
tempat hujan mengalir menuju ke saluran. Biasanya ditentukan berdasarkan

38

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

perkiraan dengan pedoman garis kontur. Pembagian Catchment Area didasarkan


pada arah aliran yang menuju ke saluran Conveyor ke Maindrain.
2.3 Definisi Drainase
Drainase adalah lengkungan atau saluran air di permukaan atau di bawah
tanah, baik yang terbentuk secara natural maupun dibuat oleh manusia. Drainase
merupakan salah satu factor pengembangan irigasi yang berkaitan dalam
pengolahan banjir (float protection), sedangkan irigasi bertujuan untuk
memberikan suplai air pada tanaman. Drainase dapat juga diartikan sebagai usaha
untuk mengontrol kualitas air tanah dalam kaitannya dengan salinitas. Fungsi dari
drainase adalah sebagai berikut:

Menyalurkan air hujan pada suatu kawasan menuju saluran pembuangan.


Mendukung usaha konservasi.
Mengendalikan kelebihan air permukaan agar tidak mengganggu
masyarakat.

Sistem jaringan drainase perkotan umumnya dibagi atas 2 bagian, yaitu :


1. Sistem Drainase Mayor
Sistem drainase mayor yaitu sistem saluran/badan air yang menampung
dan mengalirkan air dari suatu daerah tangkapan air hujan (Catchment Area).
Pada umumnya sistem drainase mayor ini disebut juga sebagai sistem saluran
pembuangan utama (major system) atau drainase primer. Sistem jaringan ini
menampung aliran yang berskala besar dan luas seperti saluran drainase
primer, kanal-kanal atau sungai-sungai. Perencanaan drainase makro ini
umumnya dipakai dengan periode ulang antara 5 sampai 10 tahun dan
pengukuran topografiyang detail mutlak diperlukan dalam perencanaan sistem
drainase ini.

39

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

2. Sistem Drainase Mikro


Sistem drainase mekro yaitu sistem saluran dan bangunan pelengkap
drainase yang menampung dan mengalirkan air dari daerah tangkapan hujan.
Secara keseluruhan yang termasuk dalam sistem drainase mikro adalah saluran di
sepanjang sisi jalan, saluran/selokan air hujan di sekitar bangunan, goronggorong, saluran drainasekota dan lain sebagainya dimana debit air yang dapat
ditampungnya tidak terlalu besar.
Pada umumnya drainase mikro ini direncanakan untuk hujan dengan masa
ulang 2, 5 atau 10 tahun tergantung pada tata guna lahan yang ada. Sistem
drainase untuk lingkungan permukiman lebih cenderung sebagai sistem drainase
mikro.
Terdapat beberapa jenis drainase yaitu
a. Menurut sejarah terbentuknya

Drainase alamiah (natural drainage), yaitu sistem drainase yang terbentuk

secara alami dan tidak ada unsur campur tangan manusia.


Drainase buatan , yaitu sistem drainase yang dibentuk berdasarkan analisis
ilmu drainase, untuk menentukan debit akibat hujan, dan dimensi saluran.

b. Menurut letak saluran

Drainase permukaan tanah (surface drainage), yaitu saluran drainase yang


berada di atas permukaan tanah yang berfungsi mengalirkan air limpasan

permukaan. Analisa alirannya merupakan analisa open channel flow.


Drainase bawah tanah (sub surface drainage), yaitu saluran drainase yang
bertujuan mengalirkan air limpasan permukaan melalui media di bawah
permukaan tanah (pipa-pipa), dikarenakan alasan-alasan tertentu. Alasan
tersebut antara lain tuntutan artistik, tuntutan fungsi permukaan tanah yang
tidak membolehkan adanya saluran di permukaan tanah seperti lapangan
sepak bola, lapangan terbang, taman, dan lain-lain.

40

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

c. Menurut konstruksi

Saluran terbuka, yaitu sistem saluran yang biasanya direncanakan hanya


untuk menampung dan mengalirkan air hujan (sistem terpisah), namun
kebanyakan sistem saluran ini berfungsi sebagai saluran campuran. Pada
pinggiran kota, saluran terbuka ini biasanya tidak diberi lining (lapisan
pelindung). Akan tetapi saluran terbuka di dalam kota harus diberi lining

dengan beton, pasangan batu (masonry) ataupun dengan pasangan bata.


Saluran tertutup, yaitu saluran untuk air kotor yang mengganggu kesehatan
lingkungan. Siste ini cukup bagus digunakan di daerah perkotaan terutama
dengan tingkat kepadatan penduduk yang tinggi seperti kota Metropolitan
dan kota-kota besar lainnya.

d. Menurut fungsi
Menurut Dr. Ir. Suripin M.Eng dari Universitas Diponegoro :

Pola detensi (menampung air sementara), yaitu menampung dan menahan


air limpasan permukaan sementara untuk kemudian mengalirkannya ke
badan air misalnya dengan membuat kolam penampungan sementara

untuk menjaga keseimbangan tata air.


Pola retensi (meresapkan), yaitu menampung dan menahan air limpasan
permukaan sementara sembari memberikan kesempatan air tersebut untuk
dapat meresap ke dalam tanah secara alami antara lain dengan membuat
bidang resapan (lahan resapan) untuk menunjang kegiatan konservasi air.

41

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB III
KRITERIA PERENCANAAN
Dalam perencanaan penyaluran air limbah dibuat beberapa kriteria
perencanaan

agar

sesuai

standar

yang

berlaku

dan

perencanaan

bisa

diimplementasikan dengan baik dan sesuai harapan. Terdapat beberapa syarat


yang harus dipenuhi dari hasil perhitungan agar saluran perencanaan air limbah
dapat menjadi optimum dan efisien.

3.1 Pengolahan Data Curah Hujan


3.1.1 Data Curah Hujan
Data curahhujan yang digunakan pada perencanaan saluran Drainase
Kota Trisakti Bumi Damai adalah data curah hujan Kecamatan Gemuh
Kabupaten Kendal tahun 2001-2010. (Lampiran 9)
3.1.2 Perhitungan Curah Hujan
Analisis curah hujan rencana ini ditujukan untuk mengetahui besarnya curah
hujan maksimum dalam periode ulang tertentu yang nantinya dipergunakan untuk
perhitungan debit banjir rencana.Perhitungan hujan rencana digunakan analisa
frekuensi, cara yang dipakai adalah dengan menggunakan metode kemungkinan
(Probability Distribution) teoritis yang ada. Beberapa jenis distribusi antara lain :
Metode Gumbel
Metode Log Pearson
3.1.2 Perhitungan Intensitas Curah Hujan
Untuk menentukan Debit Hujan Rencana perlu didapatkan harga suatu
Intensitas Curah Hujan. Intensitas curah hujan adalah ketinggian curah hujan yang
terjadi padasuatu kurun waktu di mana air tersebut berkonsentrasi. Analisis
intensitas curah hujan ini dapat diproses dari data curah hujan yang telah terjadi
pada masa lampau. Dalam perencanaan ini menggunakan 3 metode dalam
menetukan intensitas curah hujan yaitu :

Metode Talbot
Metode Sherman
Metode Ishiguro

3.2 Jalur Drainase

42

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Jalur Drainase pada perencanaan kali ini didasarkan penggunaan skala


pada peta kontor 1 :8000.
3.3 Debit Limpasan
3.3.1 Koefisien C
Koefisien yang diasumsikan berdasarkan tata guna lahan dan kepadata
kota Trisakti Bumi Damai, adapun koefisisen yang digunakan sebagai berikut :
Keterangan
Koefisisen (C)
A (Low Income)
0,69
B (Medium Income)
0,5
C (High Income)
0,47
Rumah Sakit
0,65
Sekolah
0,71
Stasiun Bus
0,35
Perkantoran
0,8
Masjid
0,4
Tabel 3.1 Tabel Koefisien C Tata Guna Lahan

3.3.2 To
To tergantung pada jarak pengaliran di atas permukaan, kemiringan dan koefisien
pengaliran, dapat digunakan persamaan sebagai berikut :
a. to untuk Lo < 300 m
Lo

1/3
108 n
=

b. to untuk daerah pengaliran 300 m < Lo < 1000 m


Lo

1/3
108 n
to = inlet time ( waktu=
limpasan ) ( menit )
c = koefisien pengaliran

43

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Lo = panjang limpasan ( m )
So = kemiringan medan limpasan (%)
n

= harga kekasaran permukaan tanah

3.3.3 Kecepatan (V)


Kecepatan yang digunakan pada perencanaan ini berkisar pada 0,6 3
m/detik. Angka ini dipilih agar saluran yang direncanakan berjalan dengan baik
tidak ada penyumbatan dan tidak terjadi pengikisan pada dasar saluran.
3.4 Dimensi Saluran
3.4.1 Betuk Saluran
Bentuk saluran yang digunakan pada perencanaan ini adalah segi empat
dimana dengan pertimbangan kekuatan konstruksi tanah yang cukup baik,
sehingga terjadinya pergeseran tanah sangat sedikit. Kekasaran saluran pada
perencanaan ini adalah 0,33 (Koefisien Kekasaran manning maksimum untuk
saluran alam halus).
3.4.2 Lebar dan Kedalaman Saluran
Lebar dan kedalaman saluran yang direncanakan mengikuti syarat
optimum suatu saluran dimana lebar adalah duakali dari tinggi saluran.

44

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB IV
GAMBARAN UMUM DAERAH PERENCANAAN

4.1 Deskripsi Kota

Gambar 4.1 Gambar Peta Wilayah Perencanaan dengan skala 1 : 8000


Kota Trisakti Bumi Damai adalah kota yang berkembang dan pada hasil
survey lapangan didapatkan hasil bahwa kota Trisakti Bumi Damai dapat
dibangun saluran drainase. Ketinggian daripada kota ini berkisar 730 m hingga
737 m. Kota Trisakti Bumi Damai dihuni 67600 jiwa penduduk dengan luas
wilayah pelayanan sebesar 166.77 Ha.
Pada kota ini terdapat 4 badan air sebagai tempat pembuangan air
hasil pengumpulan dari titik-titik pengumpul air limpasan. Terdapat 2
badan air di daerah Utara, yaitu Sungai A dan Waduk Utara. Beberapa
badan air lainnya ada di daerah selatan yaitu Waduk Selatan dan Sungai B
dibagian Barat. Waduk Utara kota digunakan sebagai pariwisata dan
tempat berolahraga.

4.2 Kependudukan

Domestik dan Non Domestik

45

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Pada perencanaan penyaluran drainase di kota Bumi Trisakti Damai, tidak


berpengaruh pada jumlah penduduk, hanya berpengaruh dari luasan kota
pelayanan.
No

Gambar

Kode

Tabel 4.1 Tabel Keterangan Kependudukan


Sarana Kota
RS (Rumah
Sakit)
S (Sekolah)
ST (Stasiun Bus)
K (Kantor)
M (Masjid)
Tabel 4.2 Tabel Non Domestik

46

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

4.3 Curah Hujan (Lampiran 9)


Didapatkan data Curah Hujan Harian Maksimum sebagai berikut :
Curah
Tahun

Hujan
(mm/hari)
2001
156
2002
155
2003
175
2004
105
2005
50
2006
150
2007
80
2008
83
2009
46
2010
130
Tabel 4.3. Tabel Data Curah Hujan Kecamatan Gemuh
Data diambil dari kecamatan Gemuh Kabupaten Kendal karena kota
Trisakti Bumi Damai memiliki karakteristik hidrologi yang serupa.

47

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB V
PERHITUNGAN
5.1 Curah Hujan Rencana
5.1.1 Metode Gumbel (Lampiran 10)
Sx=

( XiX )2
n1
Keterangan :

X
n
5.1.2

= data curah hujan rata-rata


= Jumlah data

Metode Log Pearson (Lampiran 11)


x
log Xilog

g log x =n
11

R 24=Ri ratarata+

(Yt Yn )
Sr
Sn

Keterangan :
R24
= Periode ulang hujan untuk kala ulang 24 jam
Yn
= besaran yang merupakan fungsi dari n (pada perencanaan
ini (0,4952)
Sn
= besaran yang merupakan fungsi dari n (pada perencanaan
ini (0,9496)
Sr
= Simpangan baku
Yt
= Reduksi sebagai fungsi dari probabilitas

Metode

Gumbel

SD PUH 2

47.17

Log
Pearson
49.04

48

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

SD PUH 5
69.95
62.06
SD PUH 10
102.27
98.07
SD PUH 25
147.71
160.48
Rata-rata SD
91.77
92.41
Tabel 5.1 Tabel Perbandingan SD 2 Metode Curah Hujan
5.2 Intensitas Curah Hujan
Setelah Perhitungan Curah Hujan Rencana sudah diketahui metodenya, maka
penentuan intensitas curah hujan dapat dicari dengan cara :

Metode Talbot
Menentukan intensitas curah hujan digunakan persamaan :

Ixt x I I xtx I
a
Nx I I x I
2

Ixt x I I xtxN
b
Nx I I x I
2

a
(t+ b)
(I I talbot )2
SD=
n1
I=

Keterangan:
I = Intensitas Curah Hujan (mm/jam)
SD = Standar Deviasi

n = Jumlah Data
t = Waktu (menit)

Metode Sherman

49

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

log I x log t log Ix log t x t


log a
Nx (log t ) log t x log t
2

log I x log t log Ix log t xN


Nx (log t ) log t x log t
2

a
tn
( I I s h erman)2
SD=
n1
I=

Keterangan:
I = Intensitas Curah Hujan (mm/jam)

n = Jumlah Data

SD = Standar Deviasi

t = Waktu (menit)

Metode Ishiguro
Persamaan yang dapat digunakan:

Ix t x I I
a
2

x t x I

Nx I I x I
2

Ix t x I I
b

x t xN

Nx I I x I
2

I=
SD=

a
t +b

( I I is h iguro)2
n1

Keterangan:

50

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

I = Intensitas Curah Hujan (mm/jam)


SD = Standar Deviasi

n = Jumlah Data
t = Waktu (menit)

Dari hasil perhitungan didapatkan perhitungan SD sebagai berikut:


Talbo

Sherma Ishigu

Metode

lt

ro

PUH 2
PUH 5
PUH 10
PUH 25
Rata-rata

17.32
17.01
16.27
15.15

7.82
9.79
10.22
10.34

2.43
3.40
4.49
5.86

SD

16.44

9.54

4.04

Tabel 5.2 Tabel Perbandingan SD 3 Metode Perhitungan 3 Metode

METODE ISHIGURO
Waktu Hujan
(menit)
1
5
10
15
20
25
30
35
40
45

PUH 2 Tahun
( mm/ menit )
297
169
128
108
95
86
80
74
70
66

PUH 5 Tahun
( mm/ menit )
311
212
172
150
135
124
116
109
104
99

PUH 10 tahun
( mm/ menit )
315
233
195
173
159
147
139
131
125
120

PUH 25 Tahun
( mm/ menit )
319
254
220
200
186
174
165
158
152
146

51

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

50
55
59

63
61
59

95
91
89

116
112
109

141
137
134

Tabel 5.3 Periode Ulang Hujan Dengan Metode Ishiguro

Intensitas Curah Hujan dengan metode Ishiguro


350
300
250
200
Intensitas Hujan 150
100
50
0

PUH 2
PUH 5
PUH 10
PUH 25
0

10

20

30

40

50

60

70

Waktu
w
Grafik 5.1 Grafik Intensitas Curah Hujan Dengan Metode Ishiguro

5.3 Debit Limpasan (Lampiran 12)


A
Hasil penjumlahan luas daerah pelayanan limpasan yang akan masuk ke

dalam saluran.
Koefisien Run-off (C) dan C
Dalam perencanaan ini diasumsikan C sebagai berikut :
Keterangan
A (Low Income)
B (Medium Income)
C (High Income)
Rumah Sakit
Sekolah
Stasiun Bus
Perkantoran
Masjid

Koefisisen (C)
0,69
0,5
0,47
0,65
0,71
0,35
0,8
0,4
52

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Tabel 5.4 Tabel Koefisien Limpasan

Elevasi (Ho1)
Elevasi pada titik terjauh suatu Catchmen Area.
Elevasi (Ho2)
Elevasi titik pengumpul.
Panjang Pelayanan (Lo)
Panjang titik terjauh pada suatu Catchment Area.
Slope Catchment Area (So)

Slope=

H 01H 02
L0

Waktu terlama dari Catchment Area (to)


c. Panjang Lo < 250 m
Lo

1/ 3
d. Panjang Lo < 108
1000m
n
=
Lo

1/3
108 n
=
Keterangan :
n
= Harga kekasaran muka tanah
Lo
= Panjang limpasan pelayanan
So
= Kemiringan medan limpasan (%)
Vd
Kecepatan aliran diasumsikan 0,6 3 m/detik dengan mempertimbangkan
slope daerah pelayanan terhadap titik pengumpul. Semakin besar slope daerah
limpasan terhadap titik pengumpul, maka semakin besar kecepatan (Vd) yang

diasumsikan.
Waktu Pengaliran ke Saluran (td)

td=

Ld
Vd
53

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Waktu Konsentrasi (Tc)


tc=Td +

Periode Ulang Hujan (PUH)


Periode Ulang Hujan yang digunakan pada perencanaan ini adalah 10
tahun dan 25 tahun. Pemilihan angka ini karena perencana ingin
merencanakan dimensi saluran drainase yang sedikit lebih besar agar pada saat
intensitas hujan terbesar pada 10 dan 25 tahun terulang tidak mengakibatkan

genangan dan banjir pada daerah perencanaan.


Intensitas Hujan (I)
Intensitas hujan dihitung dengan persamaan menurut metode Ishiguro
(metode terpilih)

I=

a
t +b

ISHIGUR
O
PUH 2
PUH 5

a
487.852
830.562
1108.56

b
0.643
1.674

PUH 10

6
1540.05

2.517

PUH 25
6
3.829
Tabel 5.5 Tabel Koefisien a dan b Metode ISHIGURO

Debit Limpasan (Q)

Keterangan :
C
=

Q=

1
xCxIx A
360

koefisien

limpasan

permukaan rata-rata

54

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

I
A

= Intensitas hujan
= luas (ha)

5.4 Dimensi Saluran (Lampiran 13)


Slope Saluran
Slope Saluran disamakan dengan slope tanah agar pada saat penggalian

tidak memperlambat pengerjaan.


Kecepatan Air (Vd)
Kecepatan Air pada saluran diambil pada tabel D2
Luas Saluran (A)
Luas saluran yang akan dilewati debit air limpasan yang sudah terkumpul.
Lebar Saluran (b)
Lebar saluran yang dapat diimplementasikan pada daerah perencanaan
dengan pertimbangan luas jalan yang ada pada daerah perencanaan. Pada
perncanaan kali ini, lebar saluran yang dibuat perencana sebesar 1 m s.d 2,2

meter.
Kedalaman Air (Y)

Y=

Free Board (F)


Perencana

A
b

menginginkan F pada saluran sebesar

0,3 meter atau 30 cm karen untuk mengantisipasi apabila saluran tersumbat

akibat sampah ataupun padatan yang tidak diinginkan pada saluran drainase.
Kedalama Saluran

Jari-Jari Hidrolis (R)

Kecepatan Air dalam

Debit
Debit

H=Y+ F

Y=

Saluran

A
P

2
3

1
V= R S
n

Saluran (V)
(Q)
perhitungan hasil design

1
2

Q = Ax V
Saluran

Panjang

Qlimpasan

Qsaluran

Cek

55

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Dari
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
17
18
19

Ke
2
Waduk. S
4
Waduk. S
6
7
Waduk. S
9
10
Waduk. S
12
Sungai b
14
15
Waduk. S
18
19
Sungai a

Saluran
(m)
m
m
(m3/detik)
240
1
1.5
1.9796
192
1
1.8
3.6730
352
1
1.3
1.3596
120
1
1.3
2.4671
368
1
1.3
1.3193
184
1
1.8
2.1570
120
1
1.8
2.4180
240
1
1.8
2.0246
200
1
1.8
3.0645
120
2
2.8
4.4722
200
2.2
1.3
3.3503
296
2.2
2.3
8.7461
208
2
0.8
0.9969
176
2
0.8
1.5725
120
2
2.6
3.9064
240
1
1.3
0.5741
520
1
1.3
1.6772
136
2
1.8
3.6313
Tabel 5.6 Tabel Dimensi Saluran

(m3/detik
)
1.9816
3.8081
1.3910
3.0943
1.4177
2.2518
4.2724
2.0847
3.5575
4.7753
4.5848
8.9159
1.3084
2.1500
4.3220
0.6799
1.7282
6.7487

1.00
1.04
1.02
1.25
1.07
1.04
1.77
1.03
1.16
1.07
1.37
1.02
1.31
1.37
1.11
1.18
1.03
1.86

Pada perencanaan saluran drainase kota Trisakti Bumi Damai, perencana


berusaha mendesain saluran seoptimum mungkin, deibuktikan Q saluran yang
dibuat tidak terlalu jauh berbeda dengan Q limpasan yang ditampung, sehingga
pada saat pwmbuatan saluran tidak mengeluarkan biaya yang mahal.

5.5 Kedalaman Galian (Lampiran 14)

Elevasi dasar saluran


Elevasi dasar saluran awal = Elevasi tanah H

Elevasi dasar saluran akhir = Elevasi dasar saluran awal (S


x L)
Elevasi muka air

56

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Elevasi muka air awal (jalur pertama)


= elevasi dasar saluran awal + Y
Elevasi muka air awal jalur selanjutnya =
Elevasi muka air akhir saluran sebelumnya
Elevasi muka air akhir = elevasi dasar saluran akhir + Y

Kedalaman galian
Kedalaman galian awal = Elevasi tanah awalelevasi dasar saluran awal
Kedalaman galian akhir = Elevasi tanah akhir elevasi dasarsaluran akhir

57

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

BAB VI
PENUTUP

Dari hasil pembuatan perencanaan saluran drainase ini dapat disimpulkan bahwa :
a. Perencanaan saluran drainase ini dilakukan menggunakan sistem
pengaliran terpisah dan dialirkan secara grafitasi.
b. Pembuangan akhir air limpasan yang dikumpulkan dibuang ke 3 badan air
yaitu :
Sungai A
Sungai B
Waduk Selatan
c. Bentuk saluran drainase yang direncanakan yaitu berbentuk segi empat.
d. Kedalaman galian saluran drainase yang direncanakan berkisar antara 0,76
m 2,81 m.
Demikian laporan perencanaan saluran drainase ini dibuat agar Kota Trisakti
Bumi Damai terbebas dari genangan air dan banjir ketika hujan lebat, dan
penduduk juga dapat terhindar dari segala penyakit yang disebabkan oleh
genangan air. Infrastruktur yang memadai akan mengakibatkan majunya suatu
Kota.

58

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

DAFTAR PUSTAKA

Chow, Ven Te. (1959), Hidrolika Saluran Terbuka, terjemahan, 1997 : E.V. Nensi
Rosalina, Erlangga, Jakarta.
Fair and Gayer. 1996. Water and Wastewater Engineering. Vol 1. New York
Wiley Int. Ed.
Giles, Ronald V. 1990. Mekanika Fluida dan Hidrolika. Jakarta : Erlangga.
Kanjali Rusli, Agus Susanto. 2009. Perhitungan Debit pada Sistem Jaringan Pipa
dengan Meroda Hardy-Cross Menggunakan Rumus Hazen-Williams dan
Rumus Manning. Bandung : Unversitas Kristen Maranatha.
Kusumawardani, S. (2005), Strategi Pengendalian Banjir di Kawasan Kali
Rungkut Kota Surabaya, Tesis Pasca Sarjana Teknik Lingkungan, Institut
Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya.
Metcalf and Eddy. 1991. Wastewater engineering. Fourth Edition. Singapore : Mc
Graw Hill.
Noorbambang, Soufyan M dan Takeo Moromura. 1993. Perancangan dan
Pemeliharaan Sistem Plambing. Jakarta : Pradnya Paramita
Pandebesie, E. Dkk (2003), Pengelolaan Sistem Drainase dan Penyaluran Air
Limbah, Pusat Pendidikan Keahlian Teknik Departemen Kimpraswil,
Bandung.
Sosrodarsono dan Takeda (1987), Hidrologi Untuk Pengairan, Pradnya Paramita,

59

Sistem Penyaluran Air Limbah dan Drainase Siergio Ricky - 082001300038 201
5

Jakarta.
Sugiharto. 1987. Dasar-dasar Pengolahan Air Limbah. Jakarta : Penerbit Buku
Kedokteran EGC.

60