Anda di halaman 1dari 32

PERHITUNGAN METODE INTENSITAS CURAH HUJAN

Salah satu metode yang umum digunakan untuk memperkirakan laju aliran puncak (debit banjir atau debit rencana) yaitu
Metode Rasional USSCS (1973). Metode ini digunakan untuk daerah yang luas pengalirannya kurang dari 300 ha (Goldman
et.al., 1986, dalam Suripin, 2004). Metode Rasional dikembangkan berdasarkan asumsi bahwa curah hujan yang terjadi
mempunyai intensitas seragam dan merata di seluruh daerah pengaliran selama paling sedikit sama dengan waktu konsentrasi
(tc). Persamaan matematik Metode Rasional adalah sebagai berikut :

Q=0,278.C.I.A
dimana :
Q

Debit (m3/detik)

0,278

Konstanta, digunakan jika satuan luas daerah menggunakan km2

Koefisien aliran

Intensitas curah hujan selama waktu konsentrasi (mm/jam)

Luas daerah aliran (km2)

Di wilayah perkotaan, luas daerah pengaliran pada umumnya terdiri dari beberapa daerah yang mempunyai karakteristik
permukaan tanah yang berbeda (subarea), sehingga koefisien pengaliran untuk masing-masing subarea nilainya berbeda, dan
untuk menentukan koefisien pengaliran pada wilayah tersebut dilakukan penggabungan dari masing-masing subarea. Variabel
luas subarea dinyatakan dengan Aj dan koefisien pengaliran dari tiap subarea dinyatakan dengan C j, maka untuk menentukan
debit digunakan rumus sebagai berikut :

dimana :
Q

Debit (m3/detik)

Cj

Koefisien aliran subarea

Intensitas curah hujan selama waktu konsentrasi (mm/jam)

Aj

Luas daerah subarea (km2)

Biasanya dalam perencanaan bangunan pengairan (misalnya drainase), debit rencana sangat diperlukan untuk mengetahui
kapasitas yang seharusnya dapat ditampung oleh sebuah drainase, agar semua debit air dapat ditampung dan teralirkan. Oke kita
masuk ke intinya, metode yang biasa digunakan dalam perhitungan intensitas curah hujan adalah sebagai berikut:

Metode Mononobe

dimana :
I

Intensitas curah hujan (mm/jam)

Lamanya curah hujan / durasi curah hujan (jam)

R24

Curah hujan rencana dalam suatu periode ulang, yang nilainya didapat dari tahapan sebelumnya (tahapan analisis frekuensi)

Keterangan :
R24 , dapat diartikan sebagai curah hujan dalam 24 jam (mm/hari)

Contoh kasusnya seperti ini, jika anda ingin mengetahui intensitas curah hujan dari data curah hujan harian selama 5 menit,
pengerjaannya adalah sebagai berikut (jika diketahui curah hujan selama satu hari bernilai 56 mm/hari) :

_
Ket :
Ubah satuan waktu dari menit menjadi jam. Contoh durasi selama 5 menit menjadi durasi selama 5/60 atau selama 0,833 jam.
Gampang kan bagaimana cara mendapatkan intensitas curah hujan dari curah hujan harian. Sekarang kita masuk ke metode
kedua, yaitu :
Metode Van Breen
Berdasarkan penelitian Ir. Van Breen di Indonesia, khususnya di Pulau Jawa, curah hujan terkonsentrasi selama 4 jam dengan
jumlah curah hujan sebesar 90% dari jumlah curah hujan selama 24 jam (Anonim dalam Melinda, 2007).
Perhitungan intensitas curah hujan dengan menggunakan Metode Van Breen adalah sebagai berikut :

dimana :
IT

Intensitas curah hujan pada suatu periode ulang (T tahun)

RT

Tinggi curah hujan pada periode ulang T tahun (mm/hari)

Oke, dengan nilai yang sama dengan nilai yang digunakan dalam Metode Mononobe, maka perhitungan intensitas curah hujan
dengan Metode Van Breen, menghasilkan nilai sebagai berikut :

_
Udah liat kan, ternyata nilai intensitas curah hujan selama 5 menit dengan nilai curah hujan harian mencapai 56 mm/hari dengan
menggunakan Metode Van Breen, nilainya lebih besar dibandingkan dengan perhitungan intensitas curah hujan menggunakan
Metode Mononobe.
Oke, metode ketiga adalah sebagai berikut :
Metode Haspers dan Der Weduwen
Metode ini berasal dari kecenderungan curah hujan harian yang dikelompokkan atas dasar anggapan bahwa curah hujan memiliki
distribusi yang simetris dengan durasi curah hujan lebih kecil dari 1 jam dan durasi curah hujan lebih kecil dari 1 sampai 24 jam (
Melinda, 2007 )
Perhitungan intensitas curah hujan dengan menggunakan Metode Haspers & der Weduwen adalah sebagai berikut :

_
dimana :
I

Intensitas curah hujan (mm/jam)

R, Rt

Curah hujan menurut Haspers dan Der Weduwen

Durasi curah hujan (jam)

Xt

Curah hujan harian maksimum yang terpilih (mm/hari)

Dengan nilai contoh yang sama, akan tetapi dengan ditambah dengan durasi 60 menit :

Yups, yang terakhir ini agak ribet dikarenakan metode ini mempunyai dua persamaan yang berbeda tergantung durasi yang akan
dicari.
Oh, iya intensitas curah hujan sendiri dapat diartikan sebagai berikut :
Intensitas curah hujan adalah jumlah curah hujan yang dinyatakan dalam tinggi hujan atau volume hujan tiap satuan waktu,
yang terjadi pada satu kurun waktu air hujan terkonsentrasi (Wesli, 2008). Besarnya intensitas curah hujan berbeda-beda
tergantung dari lamanya curah hujan dan frekuensi kejadiannya. Intensitas curah hujan yang tinggi pada umumnya berlangsung
dengan durasi pendek dan meliputi daerah yang tidak luas. Hujan yang meliputi daerah luas, jarang sekali dengan intensitas
tinggi, tetapi dapat berlangsung dengan durasi cukup panjang. Kombinasi dari intensitas hujan yang tinggi dengan durasi
panjang jarang terjadi, tetapi apabila terjadi berarti sejumlah besar volume air bagaikan ditumpahkan dari langit. (Suroso,
2006)

Diposkan oleh Cecep Mahmudin di 04.10

Langkah-langkah Perhitungan Debit Rencana dengan Metode Rasional


Bangunan-bangunan air yang berada di sungai yang peruntukannya sebagai bangunan
pengatur dan perbaikan sungai serta pengendalian banjir, dalam perencanaannya selalu
memperhitungkan debit rencana. Bangunan-bangunan air tersebut antara lain pintu air, kanal
banjir, tebing sungai, tanggul, kolam penampung banjir sementara, check dam, dll.
Apa yang dimaksud dengan debit rencana ? Debit rencana (QT) adalah debit dengan
periode ulang tertentu (T) yang diperkirakan akan melalui suatu sungai atau bangunan air.
Periode ulang sendiri adalah waktu hipotetik dimana suatu kejadian dengan nilai tertentu, debit
rencana misalnya, akan disamai atau dilampaui 1 kali dalam jangka waktu hipotetik tersebut.
Curah hujan itu sesuatu yang bersifat tidak pasti (probabilitas), otomatis kejadian (debit) yang
terjadi pada kurun waktu tertentu bukan berarti akan berulang secara teratur setiap periode ulang
tersebut. Misalnya, debit rencana dengan periode ulang 5 tahun (Q 5) = 10 m3/detik, tidak berarti
debit sebesar 10 m3/detik akan terjadi secara periodik 1 kali dalam setiap 5 tahun. Dalam 5 tahun
ada kemungkinan 1 kali terjadi debit yang besarnya sama atau lebih dari 10 m 3/detik. Dalam 10
tahun ada kemungkinan 2 kali terjadi debit yang besarnya sama atau lebih dari 10 m3/detik.
Perhitungan debit rencana menjadi bagian yang sangat penting dalam perencanaan teknis
bangunan sungai, karena nilai (besar-kecilnya) debit rencana akan menentukan besar kecilnya
dimensi hidrolis suatu bangunan air. Dimensi hidrolis suatu bangunan air yang lebih besar akan
lebih aman dalam mengalirkan debit tertentu, namun dimensi yang lebih besar akan berdampak
pada pembengkakan biaya. Sebaliknya dimensi hidrolis bangunan air yang lebih kecil akan
menjadi kurang aman dalam mengalirkan debit tertentu. Muara dari perhitungan debit rencana

adalah mendapatkan dimensi hidrolis (kapasitas) yang ideal dan terbaik, terbaik dari segi teknis
maupun ekonomi.
Dalam melakukan perhitungan debit rencana, data atau informasi dasar yang minimal
harus ada dan sangat dibutuhkan adalah sebagai berikut :
a

Data klimatologi yang terdiri dari data hujan, angin, kelembapan dan temperatur dari stasiun

BMKG terdekat. Data tersebut minimal data dalan kurun waktu 10 tahun terakhir.
Data hidrologi, seperti karakteristik daerah aliran, debit sungai, laju sedimentasi, frekuensi

banjir, dll.
Peta-peta yang representatif, seperti peta tata guna lahan, peta topografi, peta sistem jaringan
jalan, peta sistem drainase, dll.
Ada beberapa metode yang sering digunakan dalam menghitung atau memperkirakan
besarnya debit rencana, seperti Metode Rasional, Melchior, Weduwen, Haspers, dll. Namun kali
ini yang akan dibahas hanyalah langkah-langkah perhitungan debit rencana secara garis besar
dengan Metode Rasional.
Metode Rasional dapat digunakan untuk menghitung debit puncak sungai atau saluran,
namun dengan daerah pengaliran yang terbatas.
Rumus umum dari Metode Rasional adalah :
Q = 0,278 x C x I x A

............................... (I)

Keterangan :
Q = debit puncak limpasan permukaan (m3/det).
C = angka pengaliran (tanpa dimensi)

A = luas daerah pengaliran (Km2)


I = intensitas curah hujan (mm/jam).

Jika persamaan diatas digunakan untuk menghitung debit rencana dengan periode ulang
tertentu, maka persamaan tersebut menjadi :
QT= 0,278 x C x IT x A

................................... (II)

Keterangan :
QT = debit puncak limpasan permukaan dengan periode ulang T tahun (m3/det).
C = angka pengaliran (tanpa dimensi)
A = luas daerah pengaliran (Km2)

Dengan melihat kenyataan di lapangan dimana sangat sulit menemukan daerah


pengaliran yang homogen (tidak melulu aspal semua atau hutan semua, pasti merupakan
gabungan atau heterogen), nilai C dapat dihitung dengan persamaan berikut :

............................................ (III)

Cara lain menghitung debit rencana adalah mensubtitusikan persamaan II dan III
sehingga menjadi seperti ini :
Q = 0,278 x IT x ( Ai x Ci)

....................................... (IV)

Keterangan :
Ci = Koefisien limpasan sub daerah pengaliran ke i
Ai = luas sub daerah pengaliran ke i
n = jumlah sub daerah pengaliran

Metode Rasional bisa dikembangkan dengan asumsi sebagai berikut :


a

Hujan yang terjadi mempunyai intensitas yang seragam dan merata di seluruh daerah pengaliran
selama paling sedikit sama dengan waktu konsentrasi (tc) daerah pengaliran.

Periode ulang debit sama dengan periode ulang hujan.

Koefisien pengaliran dari daerah pengaliran yang sama adalah tetap untuk berbagai periode
ulang.

Selanjutnya langkah-langkah perhitungan debit rencana adalah sebagai berikut :


1

Jika koefisien limpasan dari suatu daerah pengaliran atau daerah aliran sungai (DAS) adalah
tidak seragam maka daerah pengaliran atau DAS tersebut dibagi-bagi terlebih dahulu menjadi
sub DAS (Ai) sesuai dengan tata guna lahan (Ci).

Ukur tiap-tiap luas Ai

Hitung C Rata-rata pakai persamaan III

Hitung Ai Ci

Hitung waktu konsentrasi menggunakan rumus Kirpich

.................................. (V)

Keterangan :
Tc = waktu konsentrasi (jam)
L = Panjang lintasan air dari titik terjauh sampai titik yang ditinjau (Km).
S = Kemiringan rata-rata daerah lintasan air

Hitung intensitas hujan (I)


Jika data hujan yang tersedia adalah data harian maka hitung dengan menggunakan metode
Mononobe :

Rumus Mononobe :

............................................................. (VI)

Setelah poin 1-6 hasilnya telah didapat, masukan dalam rumus untuk mendapatkan debit rencana
(Qt). Sesuaikan dengan ketersediaan data dan karakteristik daerah aliran, persamaan mana yang
dipakai, apakah persamaan II atau IV untuk mendapatkan nilai debit rencana ?
Hal yang sifatnya fundamental untuk diperhatikan dalam melakukan perhitungan debit
rencana adalah ketersediaan data, seperti harus tersedia data-data dalam periode waktu yang
panjang guna menjadi bahan kajian (data curah hujan, debit sungai, frekuensi banjir misalnya).
Kira-kira seperti itu langkah-langkah perhitungan debit rencana secara garis besar dengan
Metode Rasional. Mungkin kelihatan agak rumit dan susah dicerna. Akan mudah dipahami kalau
ada datanya yang dibuat dalam contoh soal, umumnya debit rencana banyak tabelnya dan
perhitungannya panjang, namun ruang di blog ini terbatas. Jadi ringkasan langkah-langkah
perhitungan debit rencana dengan Metode Rasional demikian. (*)

Banyak cara yang dapat dipakai untuk membuat estimasi debit banjir, dan ini tergantung pada
data yang tersedia.
Bilamana tidak tersedia debit banjir, debit banjir dapat diperkirakan dengan menggunakan
rumus-rumus empiris. Metode perkiraan debit banjir dapat dikelompokkan atas dasar kelompok
data hidrologi sbb.:
Metode Perkiraan Debit Banjir

Data Hujan dan Data Debit Tidak Ada


Estimasi debit banjir dapat menggunakan cara regional flood estimation. Hal ini didasarkan
pada asumsi bahwa debit banjir merupakan fungsi dari luas DAS. Dengan menggunakan bekas
banjir yang ada pada tebing alur sungai dapat ditentukan luas penampang basah dan gradient

garis energi.

Penampang Sungai dan Profil


V = kecepatan aliran (m/detik)
R = jari-jari hidraulis (m)
A = luas penampang basah (m2)
P = keliling basah (m)
n = koefisien kekasaran Manning
S = kemiringan permukaan aliran / energi slope / gradient garis energi (desimal)
Q = debit (m3/detik)
L = panjang segmen sungai yang diukur
Dari beberapa faktor utama yang mempengaruhi koefisien kekasaran Manning,
COWAN telah mengembangkan suatu cara untuk memperkirakan besarnya n.
n = ( n0 + n1 + n2 + n3 + n4 ) n5
Cara ini mendasarkan pada rumus Manning. Cara ini sebetulnya untuk sungai yang mempunyai
aliran yang uniform. Perhitungan koefisien kekasaran Manning menurut Cowan disajikan dalam
tabel di bawah ini.
Perhitungan Koefisien Kekasaran Manning Menurut Cowan

Harga n = (n0 + n1 + n2 + n3 + n4) n5


Bila Hanya Tersedia Data Hujan
Bila hanya tersedia data hujan, maka estimasi debit banjir dapat dikerjakan dengan persamaan
Rasional.
Pertama kali diajukan oleh Kuichling di USA tahun 1889.
Asumsinya :

hujan yang turun dengan kurun waktu sama dengan tc.

hujan jatuh merata di seluruh DAS dengan intensitas yang seragam selama durasi hujan.

periode ulang debit puncak yang dihasilkan sama dengan periode ulang intensitas hujan.

hujan yang jatuh semua menjadi run-off.

Q=f.CIA

Q = peak discharge (m3/detik)

f = faktor korelasi satuan

o f = 0,278 apabila A = km2 dan I = mm/jam


C = run off koefisien yang besarnya ditentukan oleh watak/karakteristik DAS

I = intensitas hujan maksimum dalam selang waktu konsentrasi

A = luas DAS (km2).

Tc = time concentration adalah waktu yang diperlukan untuk bergeraknya air dari titik
aliran terjauh dari suatu DAS sampai dengan titik pelepasan.

dimana :
L = panjang sungai (m)
S = kemiringan sungai (desimal)
H = beda tinggi dari tempat terjauh sampai dengan outlet yang dimaksud (m).

Yang dipakai dalam rumus Rasional yang C Storm rainfall.


Besarnya koef. aliran (C) dipengaruhi oleh :

tanah : tekstur, tebal solum, struktur, lengas tanah sebelum jatuh hujan.

tanah : tekstur, tebal solum, struktur, lengas tanah sebelum jatuh hujan.

vegetasi : jenis, kerapatan, keadaan.

karakteristik hujan : intensitas dan lama hujan


- kelerengan DAS

penggunaan lahan.

Intensitas curah hujan dapat dihitung dengan rumus MONONOBE :

Rumus rasional sangat berguna untuk merancang saluran pembuang air hujan dari teras. Debit
puncak dihitung atas dasar rancangan curah hujan dengan periode ulang tertentu tergantung nilai
penting bangunan atau resiko banjir.

Diagram Alir Menghitung Qp dengan Rumus Rasional

PERENCANAAN BANJIR
Umboro Lasminto
Sumber: http://docs.google.com/waterboyry.files.wordp
Tujuan Instruksional Khusus modul ini adalah mahasiswa dapat melakukan analisa frekuensi
banjir yang terjadi, menghitung distribusi dan frekuensi banjir dengan berbagai macam metode.
Dalam merencanakan suatu bangunan air atau merancang proyek-proyek pengembangan sumber
air (PSA) dipakai suatu tinggi hujan tertentu sebagai dasar untuk menentukan dimensi sutu
bangunan. Hal ini dilakukan karena hujan akan menyebabkan aliran permukaan yang nantinya
melewati bangunan yang direncanakan misalnya gorong-gorong, weir pada daerah irigasi,
spillway pada dam reservoir dan lain sebagainya. Hujan yang dipakai sebagai dasar desain
bangunan seperti diatas dinamakan Tinggi Hujan Rencana.
Tujuan modul ini adalah menjelaskan konsep tinggi hujan dan debit banjir rencana, memberikan
contoh perhitungan debit banjir rencana (maksimum) dengan beberapa metode. Isi dari modul ini
akan membahas analisa frekuensi yang terdiri dari probabilitas distribusi, distribusi frekuensi dan
extrapolasi dari suatu seri data serta perhitungan debit maksimum (puncak).
8.1. Analisa Frekuensi
8.1.1. Probalibilitas Distribusi
Banjir yang terjadi disungai pada suatu daerah aliran biasanya disebabkan oleh hujan yang jatuh
di daerah tersebut, kejadian ini merupakan salah satu peristiwa hidrologi. Banjir terbesar akan
disebabkan oleh hujan terbesar pula dengan melihat pola, sifat dan karakteristik alirannya.
Hujan-hujan terbesar yang menyebabkan banjir-banjir maksimum kalau diperhatikan
kejadiannya dalam rangkaian peristiwa hidrologi akan mempunyai kejadian yang berulang.
Melihat seri waktu peristiwa hidrologi jarang sekali didapatkan data pengamatan dalam waktu
yang cukup panjang, sedang dalam perencanaan yang memerlukan analisa hidrologi biasanya
diperlukan data peristiwa hidrologi yang mempunyai kejadian ulang yang cukup panjang (1000
sampai 10000 tahun).
Untuk extrapolasi data yang cukup pendek guna keperluan perencanaan seperti yang tersebut
diatas digunakan metode-metode perhitungan untuk meramal peristiwa hidrologi dengan waktu
ulang kejadian yang cukup panjang.

Dalam seri waktu data peristiwa hidrologi akan dijumpai besaran (harga) suatu peristiwa yang
mempunyai harga sama atau lebih besar beberapa kejadiannya dalam seri waktu tersebut. Misal
dalam waktu pengamatan 100 tahun terjadi rata-rata 4 kali peristiwa hidrologi yang mempunyai
harga sama atau lebih besar maka masa ulang (T) dari peristiwa hidrologi tersebut adalah 25
tahun. Artinya peristiwa tersebut akan terjadi rata-rata satu kali dalam 25 tahun, bukan setiap 25
tahun sekali. Jadi untuk masa 100 tahun, peristiwa hidrologi 25 tahunan terjadi 4 kali dan tidak
harus berurutan 25 tahun sekali. Dari uraian diatas dapat ditulis bahwa interval waktu rata-rata
dari suatu peristiwa akan dimulai atau dilampaui satu kali disebut masa ulang (return period),
juga disebut sebagai periodicity atau recurrence interval.
Kemungkinan dari suatu kejadian yang besarnya sama atau dilampaui dalam peristiwa hidrologi
dapat dinyatakan dalam persamaan :

dan peristiwa tidak disamai atau tidak dilampaui dapat dituliskan sebagai berikut :

dimana :
p = peristiwa disamai atau dilampaui
p = peristiwa tidak disamai atau tidak dilampaui
T = masa ulang
Bila p (X < x) menyatakan suatu kemungkinan bahwa harga x tidak akan disamai atau tidak
dilampaui dalam suatu periode tertentu, maka p(X < x)n akan menyatakan suatu kemungkinan
bahwa harga x tidak disamai atau tidak dilampaui dalam n periode (tahun).
Untuk independent series dan dari hukum multiple probability didapat bahwa :

persamaan 8.4 menyatakan suatu kemungkinan bahwa harga x akan disamai atau dilampaui
dalam n tahun. Substitusi persamaan (8.1) dalam persamaan (8.4) didapat :

Contoh 8.1.
Misal untuk p(X x) dimana x adalah harga dari suatu banjir yang mempunyai masa ulang 20
tahun (Q20). Berapa peluang akan terjadi dalam periode 3 tahun ?
Penyelesaian :

Contoh 8.2.

Terjadi berapa tahun akan datang untuk kans 1 % dari banjir 200 tahunan ?
Penyelesaian :

Contoh 8.3.
Untuk kans 8 % dari banjir 200 tahunan tidak akan terjadi dalam beberapa tahun akan datang ?
p(X < Q200)n = 0,08
Penyelesaian :

Untuk menghitung periode kejadian yang diharapkan (n) untuk suatu kejadian dengan masa
ulang T dapat ditulis sebagai berikut :

sebaliknya untuk menghitung masa ulang T dari suatu peristiwa hidrologi untuk suatu peride
kejadian yang diharapkan (n) juga dapat ditulis sebagai berikut :

8.1.2. Frekwensi Distribusi


Dari suatu data peristiwa hidrologi dapat ditentukan besarnya masing-masing periode ulang
untuk satu harga dari data. Data seri dirangking harganya dari yang tertinggi sampai yang
terendah dimulai dengan m = 1 untuk yang peling tinggi dan m = 2 untuk yang tertinggi
berikutnya, dimana m adalah nomor urut rangking. Masa ulang dari setiap kejadian (harga) dapat
dihitung dari :

dimana :
n = jumlah kejadian (data)
Persamaan 8.8 adalah dari Weibull. Sebenarnya untuk menentukan harga T dari suatu data seri
masih banyak perumusan yang dipakai, tetapi yang paling sering dipakai bisa dituliskan sebagai
berikut :

Untuk mendapatkan extrapolasi data dari data seri salah satu cara dipakai adalah metode yang
disebut sebagai metode Gumbel. Data peristiwa hidrologi yang disusun menurut rangkingnya
akan didapatkan distribusi frekwensi kejadiannya menurut kelas interval tertentu.
Gumbel beranggapan bahwa distribusi variable-variabel hidrologi tak terbatas sehingga
digunakan harga-harga extrim maximum. Kalau samplenya terdiri dari harga-harga extrim dari
banyak seri maka kemungkinan terjadinya suatu harga sama dengan atau kurang dari x
ditentukan oleh persamaan :

Persamaan 8.12 disebut juga sebagai persamaan distribusi Gumbel, dimana y adalah reduced
variate dan e bilangan alam (=2,71828.)
Dengan memperhatikan persamaan 8.2 maka persamaan 8.12 dapat ditulis sebagai berikut :

atau

Harga T menurut Gumbel sama dengan yang dikemukakan oleh Weibull seperti pada persamaan
8.8.
Untuk menghitung extrapolasi dari seri harga-harga extrim digunakan cara yang dikemukakan
oleh V.T. Chow dengan memakai factor frekwensi K, yaitu :

Faktor K untuk harga extrim distribusi Gumbel dinyatakan dalam persamaan :

Untuk harga extrapolasi dengan masa ulang T adalah XT , maka dari persamaan (8.14) dan
(8.15) dapat ditulis :

Persamaan (8.18) sering dikenal sebagai persamaan extrapolasi dari Gumbel. Harga Yn dan Sn
yang merupakan fungsi dari n dapat dihitung dengan menggunakan persamaan distribusi
Gumbel.
Contoh 8.4.
Hitunglah harga reduced variate Yn dan standar deviasi dari reduced variate Sn dari 15 buah
data.
Penyelesaian:
Jumlah data adalah sebanyak data n = 15 maka jumlah rangking dalam data juga m = 15. Nomor
rangking dihitung kemungkinan kejadiannya (kolom 2 dalam tabel ) dan kemudian dihitung
reduced variatenya (kolom 3 dalam tabel). Harga rata-rata (mean) dari reduced variate ini
merupakan harga Yn yang dicari (untuk n = 15). Sedang harga standard deviasi dari reduced
variate ini merupakan harga Sn yang dicari.

Contoh 8.5.

Pada tabel 8.2 dibawah ini diberikan data pencatatan hujan harian maksimum selama 11 tahun.
Diminta untuk menghitung hujan harian maksimum dengan masa ulang 100 tahun dengan
metode Gumbel.
Penyelesaian:
Langkah pertama adalah memberi rangking pada data sehingga data terbesar memiliki rangking
1 kemudian data terbesar kedua adalah rangking 2 sampai pada data terkecil yang memiliki
rangking terakhir ( berdasarkan datmengurutkan data mulai yang paling besar sampai paling
kecil (kolom 1 adalah rangking dan kolom 2 adalah datanya). Data-data hujan harian maksimum
yang ada di kolom 2 dijumlahkan kemudian dibagi dengan banyaknya data diperoleh harga hujan
harian maksimum rata-rata.
Kolom 3 menghitung kuadrat dari selisih data dan data rata-ratanya dan kemudian dijumlahkan
yang akan digunakan untuk mengitung standar deviasi. Standar deviasi dihitung dengan akar
kuadrat dari jumlah kuadrat dari selisih data hujan dan rata-ratanya dibagi dengan banyaknya
data kurang satu.
Kolom 4 menghitung peluang dari rangking data. Kolom 5 menghitung harga y dan y, y ratarata atau Yn (reduced variate) dihitung dari y dibagi dengan banyaknya datay. Kolom 6
mengitung kuadrat dari selisih antara y dan Yn dan dikemudian dijumlahkan untuk mengitung

standar deviasi dari reduced variate dengan membaginya dengan banyaknya data dan kemudian
mengakar kuadratkannya.
Tabel 8.3. Perhitungan Extrapolasi Data Hujan Rangking X (mm) (x -x)2 p=m/(n+1) y = -ln ln
(1/p) (y-y)2 1 2 3 4 5 6 1 285.00 17520.13 0.0833 -0.9102 1.9877 2 229.00 5831.40 0.1667
-0.5832 1.1725 3 175.00 500.13 0.2500 -0.3266 0.6827 4 164.00 129.13 0.3333 -0.0940 0.3524 5
158.00 28.77 0.4167 0.1330 0.1344 6 146.00 44.04 0.5000 0.3665 0.0177 7 118.00 1199.68
0.5833 0.6180 0.0140 8 114.00 1492.77 0.6667 0.9027 0.1625 9 113.00 1571.04 0.7500 1.2459
0.5569 10 92.00 3676.77 0.8333 1.7020 1.4457 11 85.00 4574.68 0.9167 2.4417 3.7718
1679.00 36571.55 5.4958 10.2983 x= x/n 152.64 y = y/n 0.4996 Standart deviasi dari data
hujan dapat dihitung : ()47.601055.365711===nxxmm Harga rata-rata dari reduced
variate : Yn = y= 0.4996 Harga standar deviasi dari reduced variate :
()9676.0112983.10===nyySn Untuk T = 100 tahun, maka dari persamaan (8.13) didapat :
Umboro Lasminto VIII- 12
6001.4)1100100ln(.ln)1ln(.ln===TTYT Dari persamaan (8.15), maka
2378.49676.04996.06001.4SYYKnnT=== Dari persamaan (8.14), KxXT+= maka : X100 =
152,64 + (60,47)(4,2378) = 408,9 Jadi hujan dengan masa ulang 100 tahun (R100) = 408,9 mm
8.2. Perhitungan Debit Maksimum (Puncak) Dalam perencanaan suatu bangunan air seperti
saluran pematusan, gorong-gorong bangunan siphon, normalisasi sungai, bendung-bendung di
sungai, saluran pengelak dalam pembuatan waduk, dan lain sebagainya diperlukan suatu rencana
debit untuk dapat mendimensi bangunan tersebut. Debit ini biasanya merupakan debit
maksimum dari suatu banjir rencana didalam daerah aliran. Dengan tidak memperhatikan
besarnya rambatan banjir dalam suatu titik pengamatan, maka modul ini hanya ditekankan pada
cara menghitung debit maksimum yang bisa terjadi akibat suatu hujan pada daerah aliran.
Beberapa metode yang dipilih untuk menghitung debit maksimum adalah metode Rasional,
metode Weduwen dan metode SCS. 8.2.1. Metode Rasional Perumusan debit banjir maksimum
metode Rasional adalah sebagai berikut : AI 0,278Qp= (metrik) (8.19) Besarnya intensitas
hujan I dalam persamaan ini dapat dihitung dengan cara memakai tr sama dengan Tc. Untuk
hujan dengan tr dianggap 24 jam (hujan harian) maka metode Rasional ini telah dikembangkan
di Jepang yang dikenal dengan
Umboro Lasminto VIII- 13
perumusan Rational Jepang. Dalam perumusan ini besarnya intensitas I dipakai perumusan
dari Dr Mononobe adalah : 32t2424RI24= (8.20) dimana : t = Tc Dan menurut Dr
Rziha Tc adalah memenuhi persamaan sebagai berikut : ()0,6LHc72Vdan , VLT== (8.21) dimana
: L = panjang sungai didaerah aliran (km) V = kecepatan rambatan banjir (km/jam) H = beda
tinggi antara titik terjauh (dihulu) dengan titik pengamatan (km) Terlihat bahwa besarnya
intensitas hujan I tergantung dari besarnya R24 dan Tc. Sedang besarnya Tc tergantung dari
kemiringan sungai (LH) dan daerah aliran. Dalam hidrograp dapat ditunjukkan untuk hujan
effektif yang sama jatuh pada suatu daerah aliran dengan luas yang sama tetapi karakternya
berbeda (H, L, Tc) maka akan diperoleh debit maksimum yang berbeda. Bermacam perumusan
empiris untuk Tc dijumpai dilapangan yang pada dasarnya dipengaruhi oleh kemiringan daerah

aliran dan sungainya. Demikian juga untuk koefisien aliran mempunyai harga bermacam-macam
yang dijumpai dilapangan dan harganya tergantung dari karakter dan sifat permukaan daerah
aliran. Tabel dibawah ini adalah data koefisien aliran berbagai kondisi daerah alirannya dari hasil
penelitian yang dilakukan di Jepang.
Umboro Lasminto VIII- 14
Tabel 8.4. Harga Koefisien Aliran dilihat dari keadaan daerah aliran Keadaan daerah aliran
Bergunung dan curam Pegunungan tersier Sungai dengan tanah dan hujan dibagian atas dan
bawahnya Tanah datar yang ditanami Sawah waktu diairi Sungai bergunung Sungai dataran 0,75
0,90 0,70 0,80 0,50 0,75 0,45 0,60 0,70 0,80 0,75 0,85 0,45 0,75 Contoh 8.6 Suatu
daerah aliran bergunung mempunyai luas 100 km2 dan panjang sungai yang diamati didalam
daerah aliran adalah 10 km. kemiringan rata-rata sungai adalah 0,001. Bila besarnya hujan
rencana per etmal adalah 140 mm, berapa besar debit banjir maksimum. PenyelesaianHitung
kecepatan rambat banjir : ()0,6LH72V = jamkmV/.141.1)001.0(*726.0== = 1.141 km/jam
Hitung waktu konsentrasi, VLTc= jamTc.8.8141.110== Hitung intensitas hujan,
32t2424RI24= jammm/.118.82424140I32==
Umboro Lasminto VIII- 15
Daerah aliran adalah bergunung, maka dari Tabel 8.4 dapat dipakai harga = 0,8 Sehingga debit
maksimum adalah : Q = 0,278* 0,8 * 11 * 100 = 244 m3/dt. 8.2.3. Metode Weduwen Dasar
metode ini adalah metode Rational dan digambarkan dalam bentuk yang dikenal sebagai
persamaan Pascher : AqQ= (8.22) Ada 3 macam koefisien aliran , yaitu tahunan,
bulanan dan debit maksimum. Dalam hal ini yang paling penting adalah untuk debit
maksimum. dinyatakan dalam persamaan Ir. Ivan Kooten sebagai berikut : ()4118,02,0++=cT
(8.23) untuk tr = 14 jam (sebagai waktu hujan terpanjang), maka harga =0,60. Mengingat hal ini
maka sebagai batas diambil, untuk : q = 0 3 m3/dt/km2; maka = 0,40 0,60 q = 3 34
m3/dt/km2; maka = 0,60 0,90 7.1,41+=q (8.24) angka reduksi dapat dihitung dengan
persamaan seperti berikut : AAttrr++++=120.91120 (8.25) Untuk hujan maksimum q, Weduwen
memperhitungkan hujan di Jakarta dan mendapatkan besarnya hujan harian maksimum dengan
masa ulang 70 tahun sebesar 240 mm atau R70 = 240 mm/etmal. Dari hasil penelitian diperoleh
bahwa untuk luas
Umboro Lasminto VIII- 16
daerah aliran kurang dari 100 km2 dan lamanya hujan kurang dari 12 jam maka besarnya hujan
maksimum setempat (q) dinyatakan dalam persamaan : 45,165,67+=rtq (8.26) Untuk daerah
diluar Jakarta, hujan harian maksimum setempat dinyatakan perbandingannya terhadap R70 di
Jakarta, dalam bentuk persamaan : 45,165,67..70+==rxtmqmq (8.27) Tabel 8.5. Angka
perbandingan hujan dengan masa ulang diluar daerah Jakarta dengan R70 di Jakarta. Probability
m mn hujan 5 x dalam 1 tahun 0.58 0.238 57 4 x dalam 1 tahun 0.64 0.263 63 3 x dalam 1 tahun
0.71 0.292 70 2 x dalam 1 tahun 0.82 0.338 81 1 x dalam 1 tahun 1.00 0.408 98 1 x dalam 2
tahun 1.20 0.492 118 1 x dalam 3 tahun 1.32 0.542 130 1 x dalam 4 tahun 1.41 0.579 139 1 x
dalam 5 tahun 1.47 0.604 145 1 x dalam 10 tahun 1.72 0.704 169 1 x dalam 15 tahun 1.87 0.767
184 1 x dalam 20 tahun 1.98 0.813 195 1 x dalam 25 tahun 2.06 0.846 203 1 x dalam 30 tahun
2.13 0.875 210 1 x dalam 40 tahun 2.23 0.913 219 1 x dalam 50 tahun 2.31 0.946 227 1 x dalam

60 tahun 2.38 0.975 234 1 x dalam 70 tahun 2.44 1.000 240 1 x dalam 80 tahun 2.49 1.021 245 1
x dalam 90 tahun 2.53 1.038 249 1 x dalam 100 tahun 2.57 1.054 253 1 x dalam 125 tahun 2.64
1.083 260 Lamanya hujan tr diambil sama dengan Tc agar supaya diperoleh debit yang
maksimum. Sebenarnya hal ini hanya berlaku untuk keadaan :
Umboro Lasminto VIII- 17
a. hujan jatuh bersamaan diseluruh daerah aliran b. arah turunnya hujan searah dengan dengan
arah aliran sungai dengan kecepatan kira-kira sama dengan kecepatan aliran disungai. Bila
diambil tr = tc akan diperoleh debit yang besar sekali dan perlu dipertimbangkan secara
ekonomi, sehingga Weduwen , mengambil tr = 2 tc. Lamanya hujan tr dapat dihitung dengan
persamaan : ()418183.476,0iqAtr= (8.28) Dari persamaan-persamaan diatas terlihat bahwa
harga , , q dan tr saling berketergantungan, maka untuk menghitung salah satu unsur tersebut
harus ada unsur yang ditaksir terlebih dahulu. Perhitungan dimulai dengan menaksir harga tr
terlebih dahulu, kemudian digunakan untuk menghitung , dan q. Ketiga parameter , dan q
digunakan untuk menghitung tr dengan persamaan. Bila harga tr yang dihitung tidak sama
dengan harga yang ditaksir maka prosedur diulangi dengan harga taksiran tr sama dengan harga
tr terakhir yang dihitung sampai harga taksiran tr sama dengan harga tr yang dihitung. Karena
perhitungan didasarkan pada R70 maka untuk hujan-hujan lain harus dikonversikan terhadap
R70 dengan cara : Bila M adalah hujan maksimum pertama selama n tahun pengamatan, maka
R70 dapat dihitung : nmMR.6570= (8.29) Bila R adalah hujan maksimum kedua selama n
tahun pengamatan, maka R70 dapat dihitung : nmRR=70 (8.30) Sehingga persamaan debit
maksimum Q untuk periode ulng n tahun adalah :
Umboro Lasminto VIII- 18
240..70RAqmQnn= (8.31) Contoh 8.7. Selama pengamatan 40 tahun hujan maksimum
kedua adalah 205 mm sedang luas daerah penangkapannya adalah 24 km2. Kemiringan rata-rata
sungai adalah 0.005. Hitung debit maksimum yang bisa terjadi dengan periode ulang 100 tahun.
Penyelesaian : Ambil taksiran tr = 4,5 jam ( 12 jam) maka : 901,02412024*95,415,4120=+++
+= 37,1145,15,465,67=+=q 762,0737,11*901,01,41=+=
()56,4005,0*37,11*901,0*762,024*476,0418183==rt tr hasil perhitungan tidak sama dengan tr
taksiran, maka diambil tr = 4,56 jam 902,02412024*956,4156,4120=++++=
256,1145,156,465,67=+=q 761,07256,11*902,01,41=+=
()565,4005,0*256,11*902,0*761,024*476,0418183==rt
Umboro Lasminto VIII- 19
tr yang diperoleh dapat dianggap sama dengan yang ditaksir. Untuk n = 40 maka mn = 0,915.
R40 maksimum kedua = 205 mm, maka : 53.224913,02054070===nmRR mm
21,17324053.22424*256,11*902,0*761,0*170==Qm3/dt untuk n=100, maka mn = 1,050, jadi
87,18121,173*05,1*70100===nmQQ m3/dt 8.2.4. Metode US-SCS (Soil Conservation Service)
Volume limpasan (runoff) akan diestimasi dengan menggunakan metode US SCS (United States
Soil Conservation Service). Dalam menggunakan cara SCS, runoff dari sebuah daerah aliran
(catchment) yang kejatuhan air hujan ditentukan berdasarkan ciri-ciri dari catchment-nya, yang
diukur dari peta atau penilaian pada saat pengamatan lapangan. Kunci parameter dari catchment
yang bersangkutan adalah luas, panjang dan kemiringan dari tapak aliran, serta tata guna lahan.

Parameter tata guna lahan meliputi neraca antara komponen-komponen yang kedap dan meresap
air serta jenis dari komponen yang meresap. Diantara parameter catchment yang paling
menentukan untuk runoff adalah persentase luas yang kedap air dan Angka Kurva (CN Angka
kurva yang lebih tinggi berarti runoff-nya juga lebih tinggi, dengan batasan teoritis dari CN
adalah = 100 yang berarti sama dengan runoff-nya 100%. Penggunaan lahan yang ada telah
diinterpretasikan sesuai dengan kelompok-kelompok penggunaan lahan dengan karakteristik air
limpasan yang berbeda, sebagai berikut:
Umboro Lasminto VIII- 20
Tabel 8.6 Harga CN yang disesuaikan dengan DAS di Indonesia Kelompok Penggunaan Lahan
untuk Pematusan Kedap Air % Serap Air CN Areal pemukiman (dengan kepadatan penduduk):
50 150 orang/ha (kawasan perumahan baru) 85 74 50 150 orang /ha (kawasan perumahan
lama) 70 74 150 250 orang /ha 85 79 250 350 orang /ha 90 84 Lebih dari 350 orang /ha 95 88
Lahan terbuka: Rerumputan (>75%) 0 74 Campuran (wilayah rerumputan 25-75%) 0 79 Lainlain: Industri, bisnis dan perdagangan 95 88 Fasilitas umum / kampus 70 79 Jalan utama, areal
parkir mobil dsb. 100 Sumber : Surabaya Drainage Master Plan Report Panjang rata-rata dari
aliran permukaan dan kemiringan lahan dapat dihitung dari peta. Panjang aliran permukaan
untuk catchment simetrik dapat dihitung dengan persamaan : luranxpanjangsaLuasPanjang2=
(8.32) Sedangkan untuk daerah aliran satu sisi, panjang aliran permukaan dapat dihitung :
uranpanjangsalLuasPanjang= (8.33) Kemiringan dari aliran permukaan adalah kemiringan ratarata permukaan dari ujung daerah aliran ke saluran utama. Ini tidak berarti bahwa kemiringan
tersebut dihitung dari perbedaaan ketinggian terbesar dari daerah aliran dibagi dengan panjang
dari saluran drainase utama.
Umboro Lasminto VIII- 21
63m(b) One-sided catchment A = 2.4haL = A/W = 24000192= 125 m(a) Symmetrical catchment
A = 2.2ha= 47 mL = A/(2W) = 220002(63+75+96)192m96m75m Gambar 8.1. Pendekatan untuk
menghitung panjang overland flow US SCS membangun persamaan dengan koefisien empirik
yang berhubungan dengan elemen-elemen dari unit hidrograf yang mewakili karakteristik dari
daerah aliran. Unit hydrograph ditentukan oleh elemen-elemen seperti Qp (cfs), Tp (jam) and Tb
(jam). Persamaan Unit hidrograp US SCS dapat ditulis sebagai berikut : ppTAqQ**484= (8.34)
dimana : Qp = Debit puncak (cfs) q = rainfall excess/hujan efektif (inch) A = Luas area (mil2) Tp
= Waktu debit puncak (jam) Tp dapat dihitung dengan persamaan : LptDT+=2 (8.35) dimana : D
= Lamanya hujan (jam) tL = waktu antara datangnya hujan dengan waktu terjadinya debit
puncak. Waktu t L dapat dihitung dengan :
Umboro Lasminto VIII- 22
5.07.08.0*1900)1(*YSLtL+= (8.36) dimana : L = panjang over land flow (ft) S = retensi
maksimum (inchi) S = 1000/CN 10 (8.37) CN = Curve Number, yang berisi pengaruh dari
tanah, tata guna lahan, kondisi hidrologi dan soil moisture. Besarnya hujan yang menjadi aliran
permukaan (rainfall excess/hujan efektif) dapat dihitung dengan persamaan : ()SRSRq8.02.02+
= for R 0.2S (8.38) dimana R = kedalaman hujan (inch). Jika R 0.2S kita dapat
mengasumsikan bahwa q =0 yang berarti semua air hujan yang jatuh meresap kedalam tanah.
Contoh 8.8. Daerah Aliran Sungai Larangan adalah sebuah DAS yang simetrik dan memiliki

komposit Curve Number CN = 76.82, Panjang sungai L = 7085 m, Kemiringan rata-rata lahan Y
= 0.32 % dan luas DAS A = 12565327 m2. Hitung debit puncak yang terjadi akibat hujan sebesar
140 mm selama 4 jam. 017.31082.761000101000===CNSPenyelesaian : Total hujan = 140
mm = 5.51 inch Hujan efektif q : ()()04.3017.3*8.051.5017.3*2.051.58.02.022=+=+
=SRSRqinch Panjang dari overland flow 7085*2327,565,122==LALo = 886.76 m = 2909.45 ft
()5.07.08.05.07.08.032.0*19001017.3*45.2909*1900)1(*+=+=YSLtL =1.45 jam
Umboro Lasminto VIII- 23
45.1242+=+=LptDT = 3.45 jam ppTAqQ**484=
45.3)10*386.0*12565327(*04.3*48426milQp= = 2066.33 cfs = 58.52 m3/dt Besarnya debit
puncak dari hujan 140 mm adalah Qp = 58.52 m3/dt. 8.3. Latihan. 1. Pada tabel dibawah ini
diberikan data pencatatan hujan harian maksimum selama 12 tahun. Diminta untuk menghitung
hujan harian maksimum dengan masa ulang 5, 10 dan 25 tahun dengan metode Gumbel. Tahun
Hujan (mm) 1992 100 1993 120 1995 70 1996 115 1997 89 1998 130 1999 69 2000 98 2001 112
2002 167 2003 189 2004 121 2. Suatu daerah aliran bergunung dan curam mempunyai luas 50
km2 dan panjang sungai yang diamati didalam daerah aliran adalah 10 km. kemiringan
Umboro Lasminto VIII- 24
rata-rata sungai adalah 0,003. Bila besarnya hujan rencana peretural adalah 100 mm, Hitung
berapa besar debit maksimum rencana dengan metode Rasional. 3. Selama pengamatan 30 tahun
hujan maksimum pertama adalah 210 mm sedang luas daerah penangkapannya adalah 100 km2.
Kemiringan rata-rata sungai adalah 0.003. Hitung debit maksimum yang bisa terjadi dengan
periode ulang 50 tahun dengan metode Weduwen. 4. Sebuah Daerah Aliran Sungai berbentuk
one side catchment memiliki komposit Curve Number CN = 80, Panjang sungai L = 100 km,
Kemiringan rata-rata lahan Y = 0.25 % dan luas DAS A = 100 km2. Hitung debit puncak yang
terjadi akibat hujan sebesar 100 mm selama 5 jam dengan metode US SCS.
Umboro Lasminto VIII- 25
LEMBAR KERJA Soal No.1 Rangking X (mm) (x -x)2 p=m/(n+1) y = -ln ln (1/p) (y-y)2 1 2 3 4
5 6 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 x= x/n y = y/n Menghitung Standart deviasi dari data hujan :
()==1nxx Menghitung harga rata-rata dari reduced variate : Yn = y= = y/n = Menghitung
standar deviasi dari reduced variate : ()==nyySn Menghitung YT :
Umboro Lasminto VIII- 26
==)1ln(.lnTTYT Menghitung K : ==nnTSYYK Menghitung hujan harian maksimum periode
ulang T tahun, KxXT+= =
Umboro Lasminto VIII- 27
Soal No. 2 Menghitung kecepatan rambat banjir ()0,6LH72V = = Hitung waktu konsentrasi,
VLTc== Hitung intensitas hujan, 32t2424RI24== Memperkirakan besarnya
koefisien pengaliran berdasarkan keadaan DAS, = Menghitung debit maksimum : Q = 0.278*
* I * A=
Umboro Lasminto VIII- 28
Soal No. 3 Ambil taksiran tr ( < 12 jam) dan hitung : AAttrr++++=120.91120 = 45,165,67+=rtq
= 7.1,41+=q = ()418183.476,0iqAtr= = Bila tr hasil perhitungan tidak sama dengan tr

taksiran, maka diambil tr hasil perhitungan untuk menghitung kembali AAttrr++++=120.91120


= 45,165,67+=rtq = 7.1,41+=q = ()418183.476,0iqAtr= = Perhitunga (iterasi) dilakukan
sampai harga tr taksiran mendekati atau dianggap sama dengan tr hasil perhitungan Lihat dalam
tabel untuk harga mn berdasarkan lamannya pengamatan, mn = Hitung tinggi hujan periode
ulang 70 tahun, ==nnmRR70 mm
Umboro Lasminto VIII- 29
Hitung debit maksimum periode ulang 70 tahun ==240*****707070RAqmQ m3/dt Lihat
dalam tabel harga mn dari perioda debit yang akan mn = Hitung debit banjir maksimum perioda
T tahun ==nTmQQ*70 m3/dt
Umboro Lasminto VIII- 30
Soal No. 4 Hitung harga S, Penyelesaian : ==101000CNS Total hujan = inch Hitung tinggi
hujan efektif q : ()=+=SRSRq8.02.02 inch Panjang dari overland flow ==LALo2 ft Hitung tL
=+=5.07.08.0*1900)1(*YSLtL jam Hitung waktu puncak Tp =+=LptDT2 jam Hitung debit
banjir maksimum Qp ppTAqQ**484= cfs = m3/dt
Umboro Lasminto VIII- 31
Daftar Pustaka Sholeh M., 1985, Diktat Hidrologi I, Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik Sipil
dan Perencanaan- Institut Teknologi Sepuluh Nopember Soemarto, C.D., 1986, Hidrologi
Teknik, Malang Subramaya, 1988, Engineering Hydrology, Tata mcGraw Hill Publishing
Company Limited, New Delhi Wilson, E.M., 1993, Hidrologi Teknik, Erlangga, Jakarta