Anda di halaman 1dari 31

PENGANTAR PERISTIWA PERPINDAHAN

KULIAH #1 OVERVIEW
Referensi: 1. Bird, R.B et al, 2002, Transport Phenomena, 2 ed., John Wiley & Sons, Inc,
Silabus:
I. Perpindahan Momentum
1. Viskositas dan Mekanisme Perpindahan Momentum
2. Neraca Momentum dan Distribusi Kecepatan dalam Aliran Laminer
3. Equation of Change untuk Sistem Isotermal
II. Perpindahan Energi
1. Konduktifitas Panas dan Mekanisme Perpindahan Energi
2. Neraca Energi dan Distribusi Suhu dalam Padatan dan Aliran Laminer
3. Equation of Change untuk Sistem Isotermal
III. Perpindahan Massa
1. Difusifitas dan Mekanisme Perpindahan Massa
2. Distribusi Konsentrasi dalam Padatan dan Aliran Laminer
3. Equation of Change untuk Sistem Multikomponen
DEFINISI:
Peristiwa Perpindahan meliputi perpindahan momentum, energi, dan massa. Ketiga subjek ini
berkaitan dengan topik yang dipelajari dalam mekanika fluida, perpindahan panas, dan perpindahan
massa.
Bahan Persiapan Kuliah:
1. Perhitungan luas dan volume berbagai bentuk geometri

H
x
W
L

y
x

2. Pemahaman koordinat geometri (kartesian/rektanguler, silinder, dan bola)


a. Koordinat kartesian

R1

R2
z

b. Koordinat silinder

R
r

c. Koordinat bola

3. Pemahaman simbol-simbol matematis


Skalar: yaitu besaran yang hanya memiliki besar. Misal panjang, massa, suhu, waktu, tekanan,
densitas, viskositas, koefisien konduktifitas, koef difusifitas, konsentrasi
Vektor: yaitu besaran yang memiliki besar dan dan satu dimensi. Misal kecepatan, percepatan, gaya,
momentum
Tensor orde dua: yaitu besaran yang memiliki besar (magnitude) dan dinyatakan dengan dua
dimensi seperti stress, fluks momentum, gradient kecepatan

KULIAH #2 VISKOSITAS DAN MEKANISME PERPINDAHAN MOMENTUM


Hukum Viskositas Newton (Perpindahan momentum secara molekuler)
Untuk menjelaskan penurunan Hukum Viskositas Newton, perhatikan gambar berikut ini:
y

t<0

Fluida diam

Dua buah plat berjarak Y dengan luar permukaan A. Di antara keduanya terdapat fluida Kedua plat
pada mulanya berada pada keadaan diam.

t=0

Plat bawah
digerakkan dengan
kecepatan V

Pada suatu saat, plat bagian bawah digerakkan dengan kecepatan konstan V ke arah x.

Vx (y,t)

Distribusi kecepatan
mulai terbentuk pada
kondisi aliran unsteady

Karena gerakan plat tersebut, fluida di dekat plat memperoleh momentum dan mulai mengalir,
sementara fluida di bagian lain tidak memperoleh momentum. Maka terjadi perpindahan
momentum sehingga fluida di bagian lain ikut mengalir membentuk profil kecepatan aliran.

Vx (y)

Distribusi kecepatan
pada kondisi aliran
steady

Setelah beberapa lama, maka aliran menjadi steady di mana distribusi kecepatan aliran menjadi
linier.
Pada keadaan ini, agar fluida tetap mengalir secara steady, maka plat harus tetap digerakkan. Misal
gaya yang diperlukan untuk menggerakkan plat F, maka:
F V

A Y

Gaya persatuan luas ini disebut shear stress atau fluks momentum

F
yx
A

yx adalah gaya yang diberikan oleh fluida dalam arah sumbu x terhadap permukaan yang tegak
lurus sumbu y. Gaya ini diberikan oleh fluida pada lapisan fluida di atasnya sehingga menghasilkan
gradien V/ Y negatif. Maka diperoleh:

yx

dvx
dy

HUKUM VISKOSITAS NEWTON

Fluida yang mengikuti Hukum Newton tersebut dinamakan FLUIDA NEWTON.

Viskositas fluida adalah sifat fluida yang menentukan kecepatan perpindahan momentum
dan resistansi fluida untuk mengalir
Satuan viskositas Pa.s, poise, lbm/ft.s

Teori Molekuler Viskositas Gas pada Densitas Rendah

8T
m

= konst Boltzman

Untuk mempelajari viskositas gas dengan menggunakan model molekuler, kita tinjau perilaku gas
ketika mengalir sejajar dengan bidang xz dengan gradien kecepatan dvx/dy.

13 nmu 13 u
Substitusi nilai u, diperoleh:

2 mT
3 d 2

Teori Maxwell

Dari persamaan tersebut terlihat bahwa viskositas gas tedak tergantung pada tekanan yang
sesuai dengan data percobaan hingga tekanan 10 atm.

Teori Chapman-Enskog
berlaku untuk gas monoatom pada densitas rendah

Berdasarkan energi potensial intermolekuler (r). Gaya intermolekuler F(r) = -d (r)/dr

5 mT
MT
2.6693 x10 5 2
16 2

= diameter karakteristik molekul atau diameter tumbukan


= energi karakteristik, yaitu energi tatik menarik maksimum antar molekul
= berat molekul
= besaran tak berdimensi, fungsi T/ (tabel E.2)

SEcara umum:
Shear stress memperkecil , fluida semakin viskus
Semakin tinggi suhu, molekul gas memperoleh energi kinetic yang makin besar. Gas2
semakin sering bertumbukan, semakin berdekatan satu sama lain ( kecil)karena mereka
dapat mengatasi gaya tolak menolak antar molekul.

Teori Molekuler Viskositas Cairan


Teori Eyring

Molekul cairan selalu bergerak, namun karena terkungkung oleh molekul2 lain di dekatnya,
gerak molekul hanya terbatas pada vibrasi
Adanya hole atau bagian kosong, menyebankan molekul cairan melompat ke bagian yang
kosong tsb, sehingga terjadi pergeseran molekul lainnya ke bagian yang tadi ditinggalkan.
Untuk bisa pindah ke bagian yang kosong, molekul harus melewati dinding energi yang
ditimbulkan oleh molekul2 di dekatnya.
Energi ini adalah energi bebas G
Ketika fluida dikenai gaya geser, fluida mulia mengalir, frekwensi perpindahan molekul
meningkat. Hal ini disebabkan karena berkurangnya besar G karena tegangan geser

Nh
exp(3.8Tb / T )
V

Perpindahan Momentum Secara Konvektif

Sebelumnya digambarkan bagaimana memomentum berpindah secara molekuler yang


menghasilkan fluks momentum melalui suatu permukaan.
Viskositas dihasilkan oleh gerakan molekul fluida
Momentum juga dapat dipindahkan melalui gerakan bulk fluida.

mvx

y
x

Kuliah #3- Neraca Momentum dan Distribusi Kecepatan Dalam Aliran Laminer
Tujuan: Untuk menyusun neraca momentum dan distribusi kecepatan suatu aliran laminar melalui
beberapa system geometri sederhana.
Penekanan : kecepatan maksimum, rata-rata, atau tegangan geser pada permukaan
Bilangan Re untuk plat:
Laminer Re < 5 < 5 x 105
Transisi 5 x 105 < Re < 106
Turbulen Re >= 106
3.1. Neraca Momentum
Neraca momentum untuk aliran steady adalah:
R momentum in Rmomentum out + Gaya yang bekerja pada sistem = 0
Momentum (p) = m v = (.V) v = F t
Laju momentum:

p V v

F
t
t
p
( . A.v )v F
t

Penyelesaian problem didekati dengan menyusun neraca momentum pada lapisan tipis dari system
geometri.
Prosedur penyelesaian:
1. Ambil suatu lapisan tipis
2. Susun neraca momentum pada lapisan ini
Beberapa kondisi batas yang banyak digunakan:
1. Pada interface padat-cair kecepatan fluida sama dengan kecepatan permukaan padatan, jadi
fluida menempel pada permukaan padatan
2.
3.2 Aliran melalui plat miring (falling film experiment)
Penyelesaian:
a. Ambil lapisan setebal x
b. Susun neraca momentum untuk z = 0 hingga z = L
Komponen momentum adalah sebagai berikut:
1. Momentum masuk secara molekuler/perpindahan secara viskus melalui permukaan tegak
lurus x ( Dikenai Shear stress xz) di x = x

xz A

xz W .L

2. Momentum keluar secara molekuler/perpindahan secara viskus melalui permukaan tegak


lurus x ( Dikenai Shear stress xz) di x = x + x
xz A

x x

xz W .L

x x

3. Momentum masuk karena perpindahan secara konvektif melalui pemukaan tegak lurus
sumbu z di z = 0
(W .xvz )( v z )

z 0

4. Momentum keluar karena perpindahan secara konvektif melalui pemukaan tegak lurus
sumbu z di z = L
(W .xvz )( v z ) L

5. Gaya gravitasi
( L.Wx)( g cos )

c. Kondisi batas yang berlaku:


1. x = 0, xz = 0
2. x = vz = 0
2.3. Aliran melalui tube sirkular

r
z

zz z 0
rz x rz x x

zz z L

Susun neraca momentum steady pada shell setebal x :


rz

A rz

r r

A zz

z 0

A zz

zL

A gV 0

rz rz vr vz
zz zz vz vz p

Dianggap:
vr = v= 0
vz = vz (r)
p = p (z)
Maka diperoleh neraca momentum:

KULIAH #4 Equation of Change untuk Sistem Isotermal

Tujuan:
1. Menggunakan equation of change untuk menyelesaikan problem
Persamaan Kontinuitas

z.
y
x

Persamaan kontinuitas disusun berdasarkan neraca massa dalam elemen volum x y z.


Laju Massa masuk Laju masuk keluar = Laju massa terakumulasi
v x x yz vx

x x

yz v y xz v y xz v z z xy vz z xy xyz
y

Bagi x y z:

v x

v x
x

lim x y z

x x

v y

v y
y

vz

vz
z

vx
v y
vz

z
t

.v
t

disebut divergence of v (div )

Untuk fluida incompressible ( = konstan),

.v

Persamaan Gerak (Equation of Motion)


Untuk memperoleh Persamaan Gerak, disusun neraca massa melalui suatu elemen volume
x y z:
Laju momentum masuk Laju momentum keluar + Gaya- gaya yang bekerja pada fluida =
Laju momentum terakumulasi
Neraca momentum pada bidang tegal lurus sumbu x:

xx x

yz xx

x x

yz yx xz yx
y

y y

xz zx z xy zx

z z

Bagi x y z:

xx x x

xx

yx y y

yx

zx zz

zx

v x
t

vx
xx
yx
zx g x
t

Untuk komponen momentum pada arah y dan z:


v y
xy
yy
zy g y
t

v z
xz
yz
zz
t
y
z
x

g z

Dengan menggunakan notasi tensor, ketiga persamaan dapat ditulis:

v . g
t

vv p

Maka persamaan kekekalan momentum menjadi:

v [.vv ] p [. ] g
t

xy g x xyz xyz

KULIAH #5- KONDUKTIVITAS DAN MEKANISME PERPINDAHAN


PANAS
PENDAHULUAN

Perpindahan panas terjadi karena adanya beda suhu antara sistem dan lingkungan.
Perpindahan panas terjadi melalui beberapa mekanisme, yaitu:
1. secara konduksi/ perpindahan secara molekuler, disebabkan oleh gerak molekul-molekul
penyusun bahan
2. secara konveksi/ bulk motion, disebabkan oleh gerak fluida. Perpindahan ini tergantung
pada densitas fluida.
3. secara radiasi, yang terjadi karena eksitasi/deeksitasi atom. Berbeda dari dua mekanisme
sebelumnya, perpindahan panas secara radiasi tidak memerlukan medium (dapat terjadi di
ruang hampa)

HUKUM FOURIER TENTANG KONDUKSI PANAS (PERPINDAHAN PANAS SECARA


MOLEKULER)
Penurunan hukum Fourier analog dengan penurunan Hukum Newton tentang viskositas.
Tinjau suatu padatan yang berada di antara dua plat paralel berjarak Y.

Plat atas
y
Padatan A

Y
x

Plat bawah

Mula-mula padatan bersuhu T0.


T0
t<0

Y
T0

Padatan
mula-mula
bersuhu T0

Suatu saat plat bagian bawah dipanaskan hingga suhu T1


Plat atas

y
Padatan A
Y
x

Plat bawah
Q

T0

y
Y

t=0

Plat bawah di
panaskan hingga
suhu T1

T1

Karena ada perbedaan suhu dalam padatan A, maka terjadi perpindahan panas ke arah y yang
menghasilkan distribusi suhu dalam padatan A
T0

Distribusi suhu dalam


padatan pada keadaan
steady

T (y)

Y
x

T1
Panas per satuan luas yang masuk melui plat seluas A (fluks panas) sebanding dengan gradien suhu
yang terjadi dalam bahan A yang dinyatakan dengan persamaan berikut:
Q
T

A
Y

Fluks panas mengalir ke arah y sehingga dapat dinyatakan:


Q
qy
A

Menurut Fourier, fluks panas dinyatakan dengan persamaan berikut:

di mana

q y k

dT
dy

qy
k
dT/dy

= fluks panas ke arah y, cal/m2s


= konduktifitas panas bahan
= gradien suhu dalam bahan

HUKUM FOURIER

Tanda (-) menunjukkan bahwa perpindahan panas terjadi ke arah T yang lebih rendah.
Jika konduksi terjadi dalam arah x, y, dan z:

q kT

= del atau nabla (operator diferensial untuk vektor)


x
y
z

(koordinat kartesian)

r r z

(koordinat silinder)

1
1

r r r sin

(koordinat bola)

Contoh : Persamaan konduksi 3 arah untuk koordinat kartesian:


T gradT

T T T

x
dy
z

T T T
q k

y
z
x

Div v = .v

vi
i
xi

vz v y
v y vx
vz vz

dz
x
y
z
y
x

Curl v = xv

Operator Laplace:

.v

2v

2v 2v 2v

x 2 y 2 z 2

PENGARUH SUHU DAN TEKANAN TERHADAP KONDUKTIFITAS


Rumus Chapman-Enskog:
k 1.9891x10 4

T /M
2 k

(Monoatomic gas)

Rumus Eucken:
5 R

k CP

4M

( Polyatomic gas)

Rumus Bridgeman:
~
N
k 3 ~
V

CP
CV

vS

2/3

vS

(pure liquid)

Untuk bahan padat, k harus ditentukan secara eksperimental karena tergantung pada banyak
faktor yang sulit untuk diprediksi.

PERPINDAHAN PANAS SECARA KONVEKTIF


Panas dapat berpindah melalui gerakan bulk cairan yang disebut perpindahan secara konvektif.
Besarnya perpindahan panas secara konvektif dinyatakan dengan:
Misal:
Fluida bergerak melalui suatu kubus ke arah x dengan kecepatan vx melalui permukaan yang tegak
lurus sumbu x.

z
y
x

Energi yang dibawa oleh fluida:


1. energi kinetik
1
2

v 2 12 (vx v y vz )
2

(energi kinetik perunit volum)

2. energi dalam
U

(energi dalam perunit volum)

( v U )vx dS
1
2

KULIAH #6-DISTRIBUSI SUHU DALAM PADATAN DAN ALIRAN LAMINER


KONDUKSI PANAS MELALUI DINDING SILINDER KOMPOSIT

KONVEKSI PAKSA
Perpindahan panas secara konveksi terjadi melalui 2 mekanisme:
1. konveksi secara paksa (forced convection)
2. konveksi secara alami (natural convection)
Perbandingan antara konveksi paksa dan konvesi alami digambarkan sebagi berikut:
KONVEKSI PAKSA

KONVEKSI ALAMI

1. panas dipindahkan oleh udara yang


dari kipas angin (fluida yang dipaksa)

1. panas dipindahkan karena udara panas


yang berpindah ke atas akibat densitas
berkurang

2. Pola aliran ditentukan oleh gaya luar

2. pola aliran ditentukan oleh effect buoyan


fluida yang dipanaskan

3. profil kecepatan digunakan untuk


menentukan distribusi suhu

3. profil kecepatan dan profil suhu saling


berkaitan

4. Bilangan Nusselt tergantung pada Re dan Pr

5. Nu tergantung pada Gr dan Pr

Nu = h x/k
Pr = v/

Perpindahan panas steady melalui aliran fluida laminer dalam tube

Komponen neraca panas:


1. panas masuk secara konduksi dalam arah r di r = r
qr r . A qr r .2rz

2. panas keluar secara konduksi dalam arah r di r = r + del r


qr

r r

. A qr

r r

.2 ( r r ) z

3. panas masuk secara konduksi di z = z


q z z . A q z z .2rr

4. panas keluar secara konduksi di z = z + del z


qz

4.

z z

. A qz

z z

.2rr

panas masuk secara konveksi di z = z


C p vz (T T0 ) z 2rr

6. panas keluar secara konveksi di z = z + del z


C p v z (T T0 )

z z

2rr

KONVEKSI
Konveksi adalah mekanisme di mana perpindahan panas terjadi antara permukaan padatan dan
fluida yang mengalir di atasnya.
Fluida yang mengalir melalui sebuag permukaan panas akan memiliki profil suhu dan kecepatan
U
T
sbb:
Flow

TW

Boundary layer

Velocity Boundary layer : daerah di dekat dinding di mana kecepatan nol hingga kecepatan free
stream U. Di luar BL, kecepatan fluida seragam U
Dalam BL aliran bisa laminar bisa turbulen.
Thermal Boundary layer : daerah dekat dinding di mana suhu fluida Tw hingga T. Di luar BL, suhu
fluida T
Ke dua BL berpengaruh terhadap perpindahan panas secara konveksi.
Karena fluida dalam aliran laminar tidak saling bercampur, perpindahan panas berjalan lambat
dalam aliran ini. Sebaliknya dalam aliran turbulen, fluida memiliki kecepatan yang random dan
berfluktuasi maka perpindahan panas berjalan cepat. KArena itu , aliran turbulen diperlukan dalam
proses perpindahan panas.
Perpindahan panas secara konveksi sebanding dengan beda suhu antara permukaaan padatan dan
fluida serta luas permukaan.
Q A(TW T )

Untuk mendapatkan suatu persamaan, maka diperkenalkan konstanta proporsional h, sehingga:


Q hA(TW T )

Newtons Law of Cooling

h = koefisien perpindahan panas


Koefisien Perpindahan Panas
Tidak seperti k yang merupakan sifat panas, h bukanlah sifat. Nilai h tergantung pada:
1. jenis fluida
2. kondisi aliran
3. mekanisme perpindahan panas (konveksi paksa, konveksi bebas, perubahan fasa)
4. kecepatan aliran bebas/free stream
5. geometri permukaan dan kekasaran
6. posisi sepanjang permukaan

7. sifat fluida yang dipengaruhi suhu


Konveksi terbagi 2:
1. konveksi paksa, fluida dipaksa mengalir oleh alat seperti fan, pompa
2. konveksi alam, fluida bergerak karena gaya buoyancy yang disebabkan oleh perbedaan
densitas fluida

DIFUSI DAN MEKANISME PERPINDAHAN MASSA

PERPINDAHAN MASSA

TERJADI KARENA ADANYA GRADIEN KONSENTRASI

Contoh: Pelarutan gula dalam segelas air


Pembuatan manisan buah
Beberapa definisi konsentrasi yang digunakan:
Berdasarkan massa:

= konsentrasi massa bahan


=
= konsentrasi massa larutan
= /
= fraksi massa
Berdasarkan molar:
c
c = c

= konsentrasi molar bahan


= konsentrasi molar larutan

x = c/ c

= fraksi massa

HUKUM FICKS TENTANG DIFUSI BINER (PERPINDAHAN MASSA SECARA


MOLEKULER)
Difusi biner

difusi yang terjadi dalam larutan yang terdiri dari 2 jenis bahan, yaitu A dan B

Tinjau sebuah plat silika (B) yang tipis, horizontal dengan luas A dan tebal Y.

x
t<0

t=0

Mula2 fluida di sekitar plat


adalah udara yg tidak larut
dalam silika

Suatu saat helium (A) yang


larut dalam silika dialirkan
dari bagian bawah plat
dengan fraksi massa A.

0
A (y)

Y
A

Distribusi konsentrasi A
dalam silika pada
keadaan steady

Ay
0

DAB A0
DAB
A
Y
y

j Ay DAB

d A
dy

HUKUM FICKS (1 D)

jAy = fluks massa molekuler A dalam arah y


DAB = koefisien difusivitas A terhadap B

j A DAB A

HUKUM FICKS (3 D)

Jika dinyatakan dalam satuan molar, maka Hukum Ficks menjadi:

J 8 A cDABx A
Untuk bahan B:
jB DBA B

DAB = DBA

PENGARUH TEKANAN DAN SUHU TERHADAP DIFUSIVITAS


Persamaan Wilke Chang:
DAB 7.4 x10 8

B M BT
~
VA0.6

(Untuk cairan)

PERPINDAHAN MASSA SECARA KONVEKTIF

z
y

A
dS

Aliran masssa melalui bidang dS dengan kecepatan vx


Debit aliran:
Q = vx. dS

(cm3/s)

AQ Avx dS
m

(g/s)

Fluks massa melalui dS =

m
Av x
A

= A vx + A vy +

Fluks molar melalui dS =

( 1 D)
A vz = A v

m
v
A x c Av x
M
M

(1 D)

= cA vx + cA vy + cA vz = cA v

KOMBINASI FLUKS MOLEKULER DAN KONVEKTIF


Kombinasi fluks massa:
n A = jA + A v
Kombinasi fluks massa molar
NA = JA* + cA v*
Bentuk persamaan yang sering digunakan adalah:
NA = JA* + cA v*
NA =
NA = cDAB x A c Av*
cA v* = cA (xA vA + xB vB)
= xA cA vA + xB cA vB
= xA cA vA + (cB/c) cA vB

(3D)

xB = cB/c

(3D)

= xA cA vA + (cA/c) cB vB
NA = cA vA

xA = cA / c

NB = cB

= xA (NA + NB)
Maka:

N A cD AB x A x A ( N A N B )

NERACA MASSA DAN DISTRIBUSI KONSENTRASI


DALAM PADATAN DAN ALIRAN LAMINER

Neraca Massa
Neraca massa A dalam sistem biner pada keadaan steady:
R in - R out + R production of A = 0
Boundary condition:
konsentrasi pada sebuah permukaan diketahui, misal x = xA0
1.
Fluks massa pada sebuah permukaan diketahui, misal NA = NA0
2.
Jika difusi terjadi dalam padatan, maka pada permukaan padatan terdapat hubungan
3.
NA0 = kc (CA0 - CAb)

CA0 = konsentrasi A pada permukaan


CAb = konsentrasi A pada bulk fluida

Persamaan ini analog dengan Newton Law of Cooling


4.

Kecepatan reaksi pada permukaan diketahui. Misal A bereaksi dengan kecepatan orde satu,
maka NA0 = k1CA

Problem 1 Difusi Melalui Film Gas Stagnan

Aliran gas A dan B


xB
z = z2

xB2

z2

xA2

NA z+z

xB

xA

NA z

z = z1

xB1

Cairan A

Asumsi:
A yang volatil menguap dengan konsetrasi gas A adalah xA

xA1 = pAvap /p

Gas B tidak larut dalam cairan A

Gas A dan B adalah gas ideal

Sistem berada pada suhu dan tekanan konstan

Gas A berdifusi melalui gas B yang stagnan (diam), NBz = 0

Molar fluks A :

N A cD AB x A x A ( N A N B )

Molar fluks A kea rah z:

N A z cD AB

dx A
x A ( N A z N Bz )
dz

Gas stagnan sehingga NB = 0. Fluks molar A menjadi:

xA1
xA

z1
0

N A z cD AB
N Az

dx A
xA N Az
dz

cD AB dx A
xA N Az
1 x A dz

Neraca Massa pada shell setebal z:


R in - R out + R production of A = 0
N Az z .S N Az

z z

.S 0

.S N Az

z z

.S 0

N Az

bagi S.z

dN Az
0
dz

d cD AB dx A

0
dz 1 x A dz

c = konsentrasi campuran gas


p = cRT
, jika p dan T konstan maka c juga konstan.
DAB tidak tergantung pada xA

cD AB

d
1 dx A

0
dz 1 x A dz

d
1 dx A

0
dz 1 x A dz

Integrasi:

1 dx A
C1
1 x A dz

1
dx A C1 dz
1 xA

Integrasi:
ln(1 x A ) C1 z C 2
1 x A exp(C1 z C 2 )

Substitusi: C1 = - ln K1

C2 = - ln K2

1 x A exp(( ln K 1 ) z ln K 2 )
z

1 x A exp( ln K 1 .K 2 )
z

1 x A K 1 .K 2
BC: z = z1 , xA = xA1
z = z2 , xA = xA2
z1

BC 1. 1 x A1 K 1 .K 2
z2

BC 2. 1 x A 2 K 1 .K 2

K2

1 x A2 K1

Hingga diperoleh:
1 xA
1 x A2


1 x A1
1 x A1

1 x A1
K 1z1

z z1
z 2 z1

z2

1 x A1
.
, K 1 1 x A 2
z1
K1
1 x A1

z 2 z1