Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH FILSAFAT ILMU

KEANEKARAGAMAN DAN PENGELOMPOKAN ILMU


PENGETAHUAN

Disusun oleh :
Muhammad Zaki Fajrul Haq

(041511233160)

Herlinawati

(041511233161)

Jessica Gotami S.

(041511233162)

Muhammad Syarif H.

(041511233163)

Rossy Ainun Q.

(041511233164)

Nilta Hilyati I.

(041511233165)

PROGRAM STUDI MANAJEMEN


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.............................................................................................

DAFTAR ISI..........................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.......................................................................................

1.2 Rumusan Masalah..................................................................................

1.3 Tujuan Penulisan....................................................................................

1.4 Manfaat Penulisan..................................................................................

1.5 Kajian Teori............................................................................................

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Sejarah Perkembangan Ilmu Pengetahuan.............................................

2.2 Pengertian Ilmu Pengetahuan.................................................................

2.3 Objek dan Sudut Pandang Ilmu Pengetahuan........................................

2.4 Cabang cabang Ilmu............................................................................

2.5 Macam macam Ilmu Pengetahuan......................................................

2.6 Klasifikasi Ilmu Pengetahuan Menurut Para Filsuf...............................

2.7 Objek Material dan Objek Formal Ilmu.................................................

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan............................................................................................

10

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................

11

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Filsafat adalah ilmu yang berusaha mencari sebab yang sedalam dalamnya bagi
segala sesuatu berdasarkan pikiran atau rasio. Filsafat merupakan pandangan hidup seseorang
atau sekelompok orang yang merupakan konsep dasar mengenai kehidupan yang dicita
citakan. Sejauh ini hampir semua kemampua pemikiran manusia didominasi oleh pendekatan
filsafat. Pengetahuan manusia yang dihasilkan melalui proses berpikir selalu digunakannya
untuk menyingkap tabir ketidaktahuan dan mencari solusi masalah kehidupan. Akan tetapi,
sebelum sampai pada pembicaraan ilmu pengetahuan, seharusnya yang harus dibicarakan
terlebih

dahulu ialah mengenai bagaimana proses berpikir manusia sehingga dapat

menghasilkan pengetahuan pada manusia. Pengetahuan pada manusia secara garis besar terbagi
ke dalam dua bagian. Pertama, konsepsi yaitu pengetahuan sederhana dan kedua, pembenaran
yaitu pengetahuan yang mengandung suatu penilaian. Artinya, proses berpikir yang manusia
lakukan melalui dua tahapan yang saling melengkapi yaitu peengetahuan yang pertama kali
muncul berupa konsepsi atau pengetahuan sederhana dan seterusnya manusia melalui pikirannya
melakukan pembenaran atau dari pengetahuan sederhana sampai kepada ilmu pengetahuan,
pengetahuan sederhana itu diberi pembenaran sesuai dengan keyakinan manusia yang
diyakininya.
Dalam pembangunan ilmu pengetahuan juga diperlukan beberapa tiang penyangga
agar ilmu pengetahuan dapat menjadi sebuah paham yang mengandung makna universalitas.
Beberapa tiang penyangga dalam pembangunan ilmu pengetahuan paham yang mengandung
makna universalitas. Beberapa tiang penyangga dalam pembangunan ilmu pengetahuan itu
sebenarnya berupa penilaian yang terdiri dari ontologi, epistemologi, dan aksiologi. Perlunya
penilaian dalam pembangunan ilmu pengetahuan alasannya adalah agar pembenaran yang
dilakukan terhadap ilmu pengetahuan dapat diterima sebagai pembenaran secara umum. Sampai
sejauh ini, di dunia akademik anutan pembenaran ilmu pengetahuan dilandaskan pada proses
berpikir secara ilmiah. Oleh karena itu, proses berpikir di dunia ilmiah mempunyai cara cara
tersendiri sehingga dapat dijadikan pembeda dengan proses berpikir yang ada di luar dunia
ilmiah. Dengan alasan itu berpikir ilmiah dalam ilmu pengetahuan harus mengikuti cara filsafat
pengetahuan atau epistemology, sementara dalam epistemology dasar yang menjiwai dinamika
proses kegiatan memperoleh pengetahuan secara ilmiah disebut filsafat ilmu. Jadi, pada intinya
filsafat ilmu berada pada kedudukan yang terpenting perkembangan ilmu pengetahuan. Dan
seiring berjalannya waktu akan memunculkan berbagai ilmu ilmu pengetahuan baru yang
tentunya didasarkan pada filsafat ilmu.

1.2 RUMUSAN MASALAH


1. Bagaimana sejarah perkembangan ilmu pengetahuan?
2. Apa pengertian ilmu pengetahuan?
3. Apa saja objek dan sudut pandang ilmu pengetahuan?
4. Apa saja cabang cabang ilmu?
5. Apa saja macam macam ilmu pengetahuan?
6. Bagaimana klasifikasi ilmu pengetahuan menurut para filsuf?
7. Apa objek material dan objek formal ilmu?
1.3 TUJUAN PENULISAN
1. Untuk mengetahui sejarah perkembangan ilmu pengetahuan
2. Untuk mengetahui pengertian ilmu pengetahuan
3. Untuk mengetahui saja objek dan sudut pandang ilmu pengetahuan
4. Untuk mengetahui saja cabang cabang ilmu
5. Untuk mengetahui macam macam ilmu pengetahuan
6. Untuk mengetahui klasifikasi ilmu pengetahuan menurut para filsuf
7. Untuk mengetahui objek material dan objek formal ilmu
1.4 MANFAAT PENULISAN
Dengan adanya penulisan makalah ini, penulis dapat mengerti dan memahami
tentang sejarah perkembangan ilmu pengetahuan, pengertian ilmu pengetahuan, objek dan sudut
pandang ilmu pengetahuan, dapat menjelaskan cabang cabang ilmu, serta dapat membedakan
macam macam ilmu pengetahuan untuk mengetahui objek material dan objek formal ilmu.
Selain itu, penulis juga dapat memahami hakekat ilmu pengetahuan itu sendiri.
1.5 KAJIAN TEORI
Pada penulisan makalah yang berjudul Keanekaragaman dan Pengelompokan Ilmu
Pengetahuan ini, kami menggunakan data sekunder dengan mencari materi materi terkait
ilmu pengetahuan dari buku panduan FIlsafat Ilmu karangan Drs. H. Mohammad Adib, M.A.
serta menggunakan buku Ilmu Pengetahuan : Sebuah Tinjauan Filosofis karangan A. Sonny
Keraf dan Mikhael Dua.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 SEJARAH PERKEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN
Dari sekilas data yang kami temukan, diperoleh penjelasan bahwa dalam buku
History and Philosophy of Science karangan L. W. H. Hull (1950), diterangkan bahwa
setidaknya sejarah ilmu pengetahuan dapat dibagi dalam tiga periode, yakni :
(i)
(ii)
(iii)

Filsafat Yunani;
Kelaahiran Nabi Isa dan;
Kebangkitan Islam, termasuk di dalamnya tokoh tokoh yang terkenal pada
masa itu

Selain itu, ada periode lain seperti periode Aristoteles, Phytagoras, Heraklitus,
Thales, Xenophanes, dan Parmenides yang keseluruhannya merupakan periode dari masa lalu.
Selanjutnya, deskripsi tentang ilmu pengetahuan dan filsafat mengalami perkembangan,
terutama dalam segi pandangan dan cara pemikiran.
Dari berbagai sumber yang telah didapatkan ternyata dapat diketahui bahwa sejarah
perkembangan ilmu pengetahuan menarik sekali untuk dikaji, hal ini dapat dibuktikan dengan
adanya fakta yang salah satunnya berisi hukum hukum alam yang diperoleh dari sains juga
tidak bisa dianggap memiliki kebenaran kekal. Kita melihat bagaimana teori geosentris yang
telah dianut ribuan tahun akhirnya terbukti salah dan digantikan oleh teori heliosentris, hal ini
menggambarkan bahwa segala aspek tentang perkembangan ilmu pengetahuan sangat beragam
untuk dicerna.
2.2 PENGERTIAN ILMU PENGETAHUAN
Ilmu pengetahuan adalah suatu pengetahuan tentang objekk tertentu yang disusun
secara sistematis sebagai hasil penelitian dengan menggunakan metode tertentu. Di mana setiap
jenis ilmu pengetahuan mempeunyai ciri ciri yang spesifik mengenai apa (ontologi),
bagaimana (epistemologi), dan untuk apa (aksiologi).
2.3 OBJEK DAN SUDUT PANDANG ILMU PENGETAHUAN
Seperti halnya dengan filsafat, ilmu pengetahuan juga memiliki objek penelitian,
tetapi objek yang diteliti dalam ilmu pengetahuan lebih bersifat khusus tentang alam dan
manusia. Kedua objek tersebut disebut objek formal.

2.4 CABANG CABANG ILMU


Pada dasarnya cabang cabang ilmu berkembang dari dua cabang utama, yakni
filsafat alam yang kemudian menjadi rumpun ilmu ilmu alam (the natural sciences) dan
filsafat moral yang kemudian berkembang ke dalam cabang cabang ilmu sosial (the social
sciences).
Ilmu alam membagi diri menjadi dua kelompok lagii, yakni ilmu alam dan ilmu
hayat. Ilmu alam bertujuan mempelajari zat yang membentuk alam semesta sedangkan ilmu
alam kemudian bercabang lagi menjadi fisika (mempelajari massa dan energi), kimia
(mempelajari substansi zat), astronomi (mempelajari benda benda langit), dan ilmu bumi atau
the earth science.
Pada ilmu sosial berkembang agak lambat dibandingkan ilmu alam. Pada intinya
ilmu sosial meliputi antropologi (mempelajari manusia), psikologi (mempelajari proses mental
dan kelakuan manusia), ekonomi (mempelajari kebutuhan manusia), sosiologi (mempelajari
struktur organisasi sosial manusia), ilmu politik (mempelajari sistem dan proses dalam
kehidupan manusia berpemerintahan).
2.5 MACAM MACAM ILMU PENGETAHUAN
Sehubungan dengan adanya berbagai sumber, sifat sifat, karakter, dan susunan
ilmu pengetahuan, maka dalam pandangan tentang ilmu pengetahuan itu orang mengutarakan
pembagian ilmu pengetahuan (classification).
Pembagian ilmu pengetahuan tergantung kepada cara dan tempat para ahli itu
meninjaunya. Pada zaman purba dana bad pertengahan pembagian ilmu pengetahuan
berdasarkan kesenian yang merdeka, yang terdiri dari dua bagian, yaitu :
1. Trivium atau tiga bagian ialah :
a. Gramatika, bertujuan agar manusia dapat menyusun pembicaraan dengan
baik;
b. Dialektika, bertujuan agar manusia dapat berpikir dengan baik, formal, dan
logis;
c. Retorika, bertujuan agar manusia dapat berbicara dengan baik.
2. Qudrivium atau empat bagian terdiri atas :
a. Aritmatika, adalah ilmu hitung;
b. Geometrika, adalah ilmu ukur;
c. Musika, adalah ilmu musik;
d. Astronomia, adalah ilmu perbintangan.
Menurut pembagian klasik, maka ilmu penngetahuan dibedakan atas natural
sciences (kelompok kelompok ilmu alam) dan social sciences (kelompok kelompok ilmu
sosial).

Sedamg C. A. van Peurson membedakan ilmu pengetahuan atas :


(i)
(ii)
(iii)
(iv)

Ilmu pengetahuan kemanusiaan;


Ilmu pengetahuan alam;
Ilmu pengetahuan hayat;
Ilmu pengetahuan logika deduktif.

Di dalam Undang Undang Pokok Pendidikan tentang Perguruan Tinggi Nomor 22


tahun 1961 di Indonesia mengklasifikasikan ilmu pengetahuan atas empat kelompok ilmu
sebagai berikut :
(i)
(ii)
(iii)
(iv)

Ilmu agama / kerohanian


Meliputi : ilmu agama dan ilmu jiwa
Ilmu kebudayaan
Meliputi : ilmu sastra, ilmu sejarah, ilmu pendidikan, dan ilmu filsafat
Ilmu sosial
Meliputi : ilmu hukum, ilmu ekonomi, ilmu ketatanegaraan
Ilmu eksakta
Meliputi : ilmu hayat, ilmu kedokteran, ilmu farmasi, ilmu pasti alam, ilmu
geologi

2.6 KLASIFIKASI ILMU PENGETAHUAN MENURUT PARA FILSUF


Dalam sub tema ini, kami mengambil beberapa contoh klasifikasi ilmu
pengetahuan ,menurut para filsuf, antara lain :
a. Menurut Cristian Wolff
Cristian Wolff mengklasifikasikan ilmu pengetahuan ke dalam tiga
kelompok besar, yakni ilmu pengetahuan empiris, matematika, dan filsafat.
Klasifikasi ilmu pengetahuan menurut Cristian Wolff dapat diskemakan sebagai
berikut :
Ilmu pengetahuan empiris
- Kosmologis empiris
- Psikologis empiris
(ii)
Matematika
- Murni : aritmatika, geometri, aljabar
- Campuran : mekanika, dan lain lain
(iii)
Filsafat
- Spekulatif (metafisika)
- Umum : ontologi
- Khusus : psikologi, kosmologi, theologi
(iv)
Praktisintelek
- Logika
- Kehendak
- Ekonomi
- Etika
- Politik
(v)
Pekerjaan fisik
- Teknologi
b. Menurut Auguste Comte
Pada dasarnya penggolongan ilmu pengetahuan yang dikemukakan
(i)

Auguste Comte sejalan dengan sejarah ilmu pengetahuan itu sendiri, yang
7

menunjukkan bahwa gejala gejala dalam ilmu pengetahuan yang paling umum
akan tampil terlebih dahulu. Kemudian disusul dengan gejala pengetahuan yang
semakin lama semakin rumit atau kompleks dan semakin konkret. Karena dalam
mengemukakan penggolongan ilmu pengetahuan, Auguste Comte memulai
dengan mengamati gejala gejala yang paling sederhana, yaitu gejala yang
letaknya paling jauh dari suasana kehidupan sehari hari. Urutan dalam
penggolongan ilmu pengetahuan Auguste Comte sebagai berikut :
a. Ilmu pasti (matematika);
b. Ilmu perbintangan (astronomi);
c. Ilmu alam (fisika);
d. Ilmu kimia;
e. Ilmu hayat (fisiologi atau biologi);
f. Fisika sosial (sosiologi).
Klasifikasi ilmu pengetahuan menurut Auguste Comte secara garis besar
dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
a. Ilmu pengetahuan
- Logika (matematika murni)
- Ilmu pengetahuan empiris (astronomi, fisika, biologi, sosiologi)
b. Filsafat
- Metafisika
- Filsafat ilmu pengetahuan
2.7 OBJEK MATERIAL DAN OBJEK FORMAL ILMU
Metode ilmiah yang digunakan dalam ilmu tertentu tergantung dari objek formal dari
ilmu yang bersangkutan. Sebaliknya sesuai dengan metode yang digunakan, juga tampaklah
objek formal yang selaras dengan metode itu.
Sesungguhnya cara mencari kebenaran itu berbeda beda, bahkan dalam banyak hal
tertentu harus berbeda. Justru itulah yang merupakan penghampiran menurut objek formal.
Sebaliknya tentang objek materiil, objeknya jelas sehingga objek yang digunakan pun jelas dan
tidak banyak mengalami ketimpangan.
Apa yang merupakan objek dan ruang lingkup ilmu? Ilmu membatasi lingkup pada
batasan pengalaman manusia juga disebabkan metode yang dipergunakan dalam menyusun
kebenaran yang secara empiris. Secara ontologies ilmu membatasi diri pada pengkajian yang
berada pada lingkup pengalaman manusia.
Objek dari ilmu itu sendiri adalah ilmu merupakan suatu berkah penyelamat bagi
umat manusia. Ilmu itu sendiri bersifat netral, ilmu tidak mengenal baik buruk, dan si pemilik
pengetahuan itulah yang mempunyai sikap. Atau dengan kata lain, netralitas ilmu terletak pada
epistemologinya, jika hitam makan katakan hitam, jika putih katakan putih, tanpa berpihak pada
siapa pun kecuali kebenaran.

BAB III
PENUTUP
Dari berbagai sumber yang telah didapatkan ternyata dpat diketahui bahwa sejarah
perkembangan ilmu pengetahuan menarik sekali untuk dikaji, hal ini dapat dibuktikan dengan
adanya fakta yang salah satunya berisi hukum hukum alam yang diperoleh dari sains juga
tidak bisa dianggap memiliki kebenaran kekal. Sedangkan penngertian ilmu pengetahuan ialah
suatu pengetahuan tentang objek tertentu yang disusun secara sistematis sebagai hasil penelitian
dengan menggunakan metode tertentu. Objek dan sudut pandang dalam ilmu pengetahuan lebih
bersifat khusu tentang alam dan manusia. Kedua objek tersebut disebut objek formal. Cabang
cabang ilmu berkembang dari dua cabang utama yaitu ilmu ilmu alam (the natural sciences)
dan illmu sosial (the social sciences). Sedangkan macam ilmu pengetahuan pada abad
pertengahan pembagian ilmu pengetahuan berdasarkan kesenian yang merdeka, yang terdiri dari
dua bagian, yaitu trivium dan qudrivium. Menurut pembagian klasik ilmu pengetahuan
kemanusiaan, ilmu pengetahuan alam, ilmu pengetahuan hayat, ilmu pengetahuan logika
deduktif. Sedangkan dalam Undang Undang Pokok Pendidikan tentang Perguruan Tinggi
nomor 22 tahun 1961 di Indonesia mengklasifikasikan ilmu pengetahuan atas empat kelompok
ilmu, yaitu ilmu agama / kerohainan, ilmu kebudayaan, ilmu sosial, dan ilmu eksakta.
Sesungguhnya cara mencari kebenaran itu berbeda beda, bahakan dalam banyak hal tertentu
harus berbeda. Justru itulah yang merupakan penghampiran menurut objek formal. Sebaliknya
tentang objek materiil, objeknya jelas sehingga objek yang digunakan pun jelas dan tidak banyak
mengalami ketimpangan.

DAFTAR PUSTAKA
Adib, Mohammad. 2010. Filsafat Ilmu. Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Keraf, Sonny A. & Mikhael Dua. 2001. Ilmu Pengetahuan Sebuah Tinjauan Filosofis.
Yogyakarta: Kanisius

10