Anda di halaman 1dari 30

Sistematika, Morfologi, dan Reproduksi

Cladocera, Copepoda, dan Ostracoda

MAKALAH
Diajukan untuk memenuhi syarat salah satu tugas mata kuliah Planktonologi
Kelompok 9/Perikanan C
Maulana Ranantika Habibie
Fadhillah
Saepudin
Nabilla Luthfi R
Resi Prasetyo Harianja
Muhammad Heffiqri Riady
Hana Dimas Khoironnisa

230110150160
230110150170
230110150177
230110150186
230110150198
230110150201
230110150207

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2016

Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kepada kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah ini dengan mata kuliah Planktonologi yang dibina oleh Dr.
Isni Nurruhwati, S.Pi., M.Si, Dr. Ir. Zahidah Hasan, MS, dan bapak Asep Syahidin.
Makalah

ini kami susun dengan maksimal dan kami pun mendapatkan

pembahasan dari beberapa referensi sehingga dapat memperlancar pembuatan


makalah ini hingga akhir.
Terlepas dari semua itu, kami menyadari bahwa masih ada kekurangan, baik
dari segi susunan kalimat maupun tata bahasa. Oleh karena itu, kami menerima segala
saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki makalah ini maupun
makalah selanjutnya.
Akhir kata kami berharap semoga makalah yang telah kami susun ini dapat
memberikan manfaat dan pengetahuan yang bertambah kepada pembaca.

Jatinangor, Mei 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................2
DAFTAR ISI...........................................................................................................3
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.............................................................................................5
1.2 Tujuan...........................................................................................................5
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Cladocera
2.1.1 Definisi Cladocera......................................................................................6
2.1.2 Ciri-Ciri Morfologi Cladocera...................................................................6
2.1.3 Klasifikasi Cladocera.................................................................................6
2.1.3.1 Contoh Spesies Cladocera..............................................................7
2.1.4 Fisiologi Cladocera..................................................................................10
A. Cara Hidup..........................................................................................10
2.1.5 Alat Gerak Cladocera...............................................................................10
2.1.6 Reproduksi Cladocera..............................................................................10
2.1.6.1 Reproduksi Aseksual....................................................................11
2.1.6.2 Reproduksi Seksual......................................................................11
2.1.6.3 Siklus Hidup.................................................................................11
2.1.7 Habitat Cladocera.....................................................................................13
2.1.8 Peranan Cladocera....................................................................................13
2.1.8.1 Peranan Menguntungkan..............................................................13
2.1.8.2 Peranan Merugikan......................................................................14
2.2 Copepoda
2.2.1 Definisi Copepoda....................................................................................14
2.2.2 Ciri-Ciri Morfologi Copepoda.................................................................14
2.2.2.1 Ukuran dan Bentuk Tubuh Copepoda..........................................15
2.2.2.2 Struktur dan Fungsi Tubuh Copepoda.........................................15
2.2.3 Klasifikasi Copepoda...............................................................................17
2.2.3.1 Contoh Spesies Copepoda............................................................17
2.2.4 Fisiologi Copepoda..................................................................................21
D. Sifat Umum.........................................................................................21
2.2.5 Alat Gerak Copepoda...............................................................................21
2.2.6 Reproduksi Copepoda..............................................................................21
2.2.7 Habitat Copepoda.....................................................................................22
2.2.8 Peranan Copepoda....................................................................................22
2.2.8.1 Peranan Menguntungkan..............................................................22
2.2.8.2 Peranan Merugikan......................................................................22
2.3

Ostracoda

2.3.1 Definisi Ostracoda....................................................................................23


2.3.2 Ciri-Ciri Morfologi Ostracoda.................................................................23
2.3.2.1 Ukuran dan Bentuk Tubuh Ostracoda..........................................23
2.3.2.2 Struktur dan Fungsi Tubuh Ostracoda.........................................23
2.3.3 Klasifikasi Ostracoda...............................................................................23
2.2.3.1 Contoh Spesies Ostracoda............................................................24
2.3.4 Fisiologi Ostracoda..................................................................................26
2.3.5 Alat Gerak Ostracoda...............................................................................26
2.3.6 Reproduksi Ostracoda..............................................................................26
2.3.7 Habitat Ostracoda.....................................................................................26
2.3.8 Peranan Ostracoda....................................................................................27
2.3.8.1 Peranan Menguntungkan..............................................................27
2.3.8.2 Peranan Merugikan......................................................................27
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN
3.1 Kesimpulan..............................................................................................28
3.2 Saran.........................................................................................................29
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................30

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Menurut Nybakken (1992) bagian terbesar zooplankton adalah anggota filum
Arthropoda. Dari filum Arthropoda hanya Crustacea yang hidup sebagai plankton dan
merupakan zooplankton terpenting bagi ikan di perairan air tawar maupun air laut
Crustacea berarti hewan-hewan yang mempunyai sel yang terdiri dari kitin atau kapur
yang sukar dicerna. Crustacea dapat dibagi menjadi 2 golongan : Entomostracea atau
udang-udangan tingkat rendah dan Malacostracea atau udang-udangan tingkat tinggi.
Sebagian besar dari larva Malacostracea merupakan meroplankton dan sebagian 25
besar mati sebagai plankton karena di makan oleh spesies hewan yang lebih besar
atau mati karena kekurangan makanan. Entomostracea yang terdiri dari ordo-ordo
Branchiopoda, Ostracoda, Copepoda dan Cirripedia, tidak mempunyai stadium zoea
seperti halnya Malocostracea. Entomostracea yang merupakan zooplankton ialah
Cladocera, Ostracoda dan Copepoda, sedangkan dari Malacostracea hanya Mycidacea
dan Euphausiacea yang merupakan zooplankton kasar atau makrozooplankton
(Sachlan, 1982).
1.2 Tujuan
Untuk mengetahui sistematika Cladocera, Copepoda, Ostracoda
Untuk mengetahui ciri-ciri morfologi Cladocera, Copepoda, Ostracoda
Untuk mengetahui reproduksi Cladocera, Copepoda, Ostracoda
Untuk mengetahui peranan merugikan dan menguntungkan Cladocera,
Copepoda, Ostracoda

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Cladocera
2.1.1

Definisi Cladocera
Cladocera merupakan subkelas dari subfilum crustacea yang termasuk

zooplankton. Ordo cladocera dinamakan juga kutu air merupakan bagian dari
branchiopoda yang membentuk suatu kelompok monophyletic yang saat ini
mempunyai 11 keluarga, 80 genera, dan sekitar 400 spesies.
2.1.2

Ciri-Ciri Morfologi Cladocera


Cladocera merupakan subkelas dari subfilum crustacea yang termasuk

zooplankton, dengan ciri-ciri umum antara lain: bentuk kulit luar (carapace) sebagai
sebuah tutup yang berkelopak 2 menutup bagian tubuh saja tidak sampai bagian
kepala, memiliki 4-6 pasang lengan renang, antena besar dan bercabang 2 yang
digunakan sebagai alat untuk bergerak, cara berenang cladocera tersendat-sendat,
terdapat sebuah
mata majemuk pada kepala, berkembangbiak secara partenogenesis, dan kebanyakan
cladocera berukuran 0,5-1 mm (Hutabarat. dkk., 1986).
2.1.3

Klasifikasi Cladocera

Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan

: Animalia

Divisi

: Arthropoda

Subphylum

: Crustacea

Kelas

: Branchiopoda

Suborder Anomopoda
Daphniidae
Moinidae
Bosminidae
Macrothricidae
Chydoridae
Suborder Ctenopoda
Sididae
Holopedidae

Suborder onychopoda
Polyphemidae
Cercopagidae
Podonidae
Suborder Haplopoda
Leptodoridae

2.1.3.1 Contoh Spesies Cladocera


A. Daphniia sp
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Sub filum

: Crustacea

Kelas

: Branchiopoda

Ordo

: Cladocera

Suborder

: Anomopoda

Famili

: Daphniidae

Morfologi daphniia:

Berukuran antara 0,2 dan 5 mm.

Pembagian segmen tubuh Daphnia hampir tidak terlihat. Kepala menyatu, dengan
bentuk membungkuk ke arah tubuh bagian bawah terlihat dengan jelas melalui
lekukan yang jelas.

Pada beberapa spesies sebagian besar anggota tubuh tertutup oleh carapace,
dengan enam pasang kaki semu yang berada pada rongga perut.

Bagian tubuh yang paling terlihat adalah mata, antenna dan sepasang seta.

Pada beberapa jenis Daphnia, bagian carapace nya tembus cahaya dan tampak
dengan jelas melalui mikroskop bagian dalam tubuhnya.

Habitat : danau, kolam (air tawar)


B. Moinidae
Kingdom
Filum
Sub filum
Kelas

: Animalia
: Arthropoda
: Crustacea
: Branchiopoda

Ordo

: Cladocera

Sub ordo

: Anomopoda

Family

: Moinidae

Morfologi Moinidae

Bentuk tubuh pipih menyamping.

Terdapat kantung di punggung belakangnya yang berfungsi untuk menyimpan


telur

Habitat : sungai, waduk (air tawar)


C. Bosminidae
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Branchiopoda

Ordo

: Cladocera

Sub ordo

: Anomopoda

Family

: Bosminidae

Morfologi bosminidae
Postabdominal cakar dengan pecten proksimal kuat dan pecten distal halus.

Bulu sensorik tengah antara mata dan ujung mimbar.


Ada dua morphotypes antennule.
Habitat : Danau atau rawa
D. Macrothricidae
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Sub filum

: Crustacea

Kelas

: Branchiopoda

Ordo

: Cladocera

Family

: Macrothricidae

Genus

: Macrothrix

Spesies

Macrothrix

hirsuticornis
Morfologi Macrothricidae
Tubuh bilateral simetris.
Bentuk tubuh pipih menyamping.
Terdapat kantung di punggungnya yang berfungsi untuk menyimpan telur.
Memiliki duri panjang yang membentang dari bagian bawah tubuhnya.
Habitat : sungai,waduk (air tawar)

E. Chydoridae
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Sub filum

: Crustacea

Kelas

: Branchiopoda

Ordo

: Cladocera

Family

: Chydoridae

Genus

: Graptoleberis

Spesies

:Graptoleberis testudinaria

Morfologi Chydoridae
Rostrum luas dan berbentuk setengah lingkaran.
Secara umum dengan dua gigi menonjol di sudut inferoposteal, spesimen
dengan satu gigi telah diamati.
Postabdominal cakar dengan satu tulang basal menit.
Karapas dan kepala dengan retikulasi mencolok.
Habitat : Biasanya ditemukan di zona pasang surut di tepi air pada jarak ratarata dari permukaan laut 3 meter (8 kaki). Graptoleberis testudinaria
ditemukan berhubungan terutama
2.1.4

Fisiologi Cladocera
A. Cara Hidup
Cladocera bergerak dengan cara berenang.

2.1.5

Alat Gerak Cladocera


Cladocera bergerak menggunakan antenna besar bercabang 2 yang

dimilikinya yang digunakan sebagai alat untuk bergerak. Cladocera tersebut juga
bergerak dengan bantuan arus air melalui gerakan semacam hopping.
2.1.6

Reproduksi Cladocera

10

2.1.6.1 Reproduksi Aseksual


Telur tidak dibuahi oleh jantan. Chydorids hanya mereproduksi dua telur,
sedangkan nonchydorids membentuk clutch yang menyebabkan peningkatan pada
bentuk tubuh.
2.1.6.2 Reproduksi Seksual
.............Tergantung pada tempat mereka tinggal melalui fertilisasi. Lalu telur
dilindungi oleh ephipium. Ephipium biasanya lebih besar daripada karapax dan
biasanya berwarna lebih gelap karena hasil dari pigmentasi melamin.
2.1.6.3 Siklus Hidup
Pada siklus hidupnya, kami mengambil contoh dari kelas daphnia. Daphnia
memiliki fase seksual dan aseksual. Pada kebanyakan perairan populasi Daphnia
lebih didominasi oleh Daphnia betina yang bereproduksi secara aseksual. Pada
kondisi yang optimum, Daphnia betina dapat memproduksi telur sebanyak 100 butir,
dan dapat bertelur kembali setiap tiga hari. Daphnia betina dapat bertelur hingga
sebanyak 25 kali dalam hidupnya, tetapi rata-rata dijumpai Daphnia betina hanya bisa
bertelur sebanyak 6 kali dalam hidupnya. Daphnia betina akan memulai bertelur
setelah berusia empat hari dengan telur sebanyak 4 22 butir. Pada kondisi buruk
jantan dapat berproduksi, sehingga reproduksi seksual terjadi. Telur-telur yang
dihasilkan merupakan telur-telur dorman (resting eggs). Faktor-faktor yang dapat
menyebabkan hal ini adalah kekurangan makanan, kandungan oksigen yang rendah,
kepadatan populasi yang tinggi serta temperatur yang rendah.

11

Mekanisme reproduksi Daphnia adalah dengan cara partenogenesis (tanpa


kawin),
dan sebagian besar telur yang dihasilkan akan menetas menjadi Daphnia betina.
Kemudian satu atau lebih individu muda dirawat dengan menempel pada tubuh
induk. Pertambahan ukuran terjadi sesaat setelah telur menetas di dalam ruang
pengeraman. Daphnia sp. dewasa berukuran 2,5 mm, anak pertama sebesar 0,8 mm
dihasilkan secara parthenogenesis (Mudjiman, 1999).
Menurut Siregar (1996) jika kondisi lingkungan hidup Daphnia sp. tidak sesuai
dan kondisi pakan tidak memadai, beberapa Daphnia sp. akan memproduksi telur
berjenis kelamin jantan. Kehadiran jantan ini dapat membuahi telur Daphnia
(ephippium), satu ekor Daphnia sp. jantan dapat membuahi ratusan betina dalam satu
periode. Telur dari hasil pembuahan dapat bertahan dan berkembang hingga fase
gastrula dan segera memasuki fase dorman. Selain itu telur ini juga terlindungi
dengan mekanisme pertahanan terhadap kondisi lingkungan yang buruk. Selanjutnya
Daphnia sp. hidup dan berkembang biak secara aseksual. Perkembangan naupli
hingga pada fase dewasa dapat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan. Pada suhu 220
C-310C dan pH 6,5-7,4 dapat berkembang menjadi dewasa dalam waktu 4 hari dan
bertahan hidup selama 12 hari (Siregar, 1996).

12

2.1.7

Habitat Cladocera

Hidup di daerah limnetik sebagai plankton air tawar

Cladocera tergolong Holoplankton (plankton permanen) yaitu organisme yang


selama hidupnya sebagai plankton

2.1.8 Peranan Cladocera


2.1.8.1 Peran Menguntungkan

Sebagai pakan hidup ikan konsumsi maupun ikan hias


Daphnia sering digunakan sebagai pakan hidup untuk kultur larva ikan air tawar
(beberapa spesis ikan carp), juga beberapa jenis ikan hias (guppy, sword tail, black
molly, platy, koi carp, dsb.). Akhir-akhir ini, permintaan akan ikan hias telah
meningkat secara drastis. Nilai perdagangan dunia per tahun telah mencapai US $
9 milyar. Budidaya ikan Koi (Cyprinus carpio vr. koi) telah berkembang secara
pesat di berbagai belahan dunia termasuk India, Hongkong, Singapur dan
Indonesia. Istilah Koi merujuk pada strain-strain ikan mas hias yang telah
terseleksi secara genetik pada banyak generasi (Feldlite and Milstein, 1999).

Sebagai pakan hidup larva lobster air tawar

Sebagai bahan uji toksisitas


Daphnia sering digunakan secara luas untuk uji toksisitas baik secara akut maupun
kronis bagi bahan-bahan kimia yang digunakan untuk pertanian dan industri yang
terbuang ke ekosistim perairan. Daphnia memiliki siklus hidup yang relatif
singkat, dapat dilakukan pada luas ruangan yang terbatas, dapat diaklimatisasikan
pada kondisi laboratorium dan sensitif pada berbagai bahan pencemaran ekosistim
perairan (Cooney, 1995). Ada banyak uji yang telah dilakukan yang menggunakan
Daphnia sebagai hewan uji (Saler and Saglam, 2005; Teles et. al., 2005; Khan and
Khan,2008; Lithner et. al., 2009).

Sebagai pembersih lingkungan tercemar

13

Kampf et al., 2006 telah melakukan riset dengan menggunakan kolam seluas 4.400
m3 yang diairi dengan air buangan dimana Daphnia ditumbuhkan; sebagai hasil air
menjadi bersih dan air tersebut dapat digunakan sebagai media budidaya ikan
stickleback yang digunakan untuk pakan burung-burung spoonbill.

Sebagai bahan baku penghasil kitin


Kitin adalah polisakarida yang terdapat dibagian luar kerangka dari insekta,
kepiting, udang dan lobster serta pada bagian dalam dari struktur tubuh
invertebrata. Kitin tersusun atas komponen (1-4) yang terikat pada gula amino
N-asetil-glukosamina dan merupakan sumber utama penghasil kitosan yang
digunakan sebagai bahan penggumpalan, bahan penyembuh luka bakar, bahan
stabilisator kertas dan bahan antara untuk obat-obatan serta gen. kitin dapat
diekstraksi dari Daphnia (Cauchie et.al., 1995).
2.1.8.2 Peran Merugikan

Kami belum menemukan kerugian pada cladocera sebagai plankton.


2.2 Copepoda
2.2.1

Definisi Copepoda

Copepoda berasal dari bahasa Yunani yaitu Kope yang artinya dayung dan
Podos yang artinya kaki. Oleh karena itu Copepoda berarti berdayung kaki, yang
mengacu pada sepasang kaki yang sama yang bergerak bersama-sama.
Copepoda merupakan kelompok entomostraca dengan jumlah spesies
terbesar, yaitu sekitar 12.000 spesies dan sebagian besar hidup bebas dan sekitar
25%-nya sebagian ektoparasit. Kebanyakan Copepoda terdapat di laut dan sebagian
lagi di air tawar, baik sebagai plankton maupun fauna interstisial.
2.2.2

Ciri-Ciri Morfologi Copepoda

Tubuh kelompok ini berbuku-buku dengan bentuk pipih memanjang dan


berkaki pendek dimana anterior lebih lebar. Bentuk dewasa mempunyai sebuah alat
penginderaan pertama yaitu antena yang tersusun dari banyak segmen. Sedangkan
antena kedua berfungsi untuk memegang.

14

2.2.2.1 Ukuran dan Bentuk Tubuh Copepoda.


Copepoda dewasa berukuran antara 1 dan 5 mm. Bagian depan meliputi 2
bagian yakni cephalotoraks dan abdomen yang lebih kecil dibandingkan
cephalotoraks. Pada bagian kepala memiliki mata di bagian tengah dan antenna yang
pada umumnya sangat panjang. Copepoda yang bersifat planktonik pada umumnya
suspension feeders.
2.2.2.2 Struktur dan Fungsi Tubuh Copepoda
Adaptasi secara morfologis yang terjadi pada parasit Copepoda berupa
tambahan Cephalothorax yang kompleks pipih memanjang dan bagian ventral
cembung dengan sebuah lempeng penghisap (sucking disc). Selain itu ada yang
mempunyai struktur seperti jangkar, berfungsi untuk menjaga parasit agar tetap
menempel pada hospes selama hidupnya. Contohnya pada Lernaecopodidae dan
bangsa Siphonostomatoida.
Kebanyakan copepoda planktonik di luar terdapat pada lapisan permukaan
sampai kedalaman 50 m, namun banyak spesies dijumpai sampai 2.000 m, bahkan
beberapa spesies lebih dalam lagi. Banyak spesies copepoda melakukan migrasi
vertikal, dan dalam hal ini dipengaruhi cahaya. Harpacticoida dan cyclopoida
penghuni dasar perairan merayap atau meliang (burrow) dalam substrat menggunakan
kaki thorax dan gerak undulasi tubuh. Banyak harpacticoida hidup sebagai fauna
interstisial mempunyai tubuh langsing dan antenna yang pendek.
15

Tubuh Copepoda dibagi menjadi dua daerah,yaitu prosomal dan urosomal.


Wilayah ini dipisahkan oleh artikulasi utama atau titik meregangkan dalam tubuh.
Kelompok copepoda yang berbeda memiliki nomor yang berbeda dari segmen dalam
prosome, sehingga generalisasi tidak dapat dibuat. Pada bagian prosomal dibagi
menjadi dua bagian yaitu cephalotoraks (kepala dengan toraks dan segmen toraks ke
enam) dan abdomen yang lebih kecil dibandingkan cephalotoraks, sedangkan
urosomal merupakan bagian segmen toraks ke-7 sampai ekor. Hampir semua bagian
tubuh ditemukan pada segmen prosomal kecuali untuk bagian spiney pada segmen
tubuh terakhir disebut caudal ramus.
Cephalotoraks mempunyai 5 pasang anggota tubuh yaitu antena pertama,
antena kedua, mandible, maxila pertama, maxilla kedua. Antena pertama berjumlah
25 segmen yang berfungsi sebagai alat sensor, gerak dan proses pembuahan/copulasi
(jantan) untuk menempel pada betina. Antena kedua lebih pendek & berfungsi alat
sensor jika ada mangsa atau saat terancam maka antenna ini yang akan mengirim
sensor ke otak. Mempunyai sebuah mata nauplius median (di tengah) yang terdiri atas
3 buah ocelli yaitu 2 lateral dan sebuah median. Selain itu juga terdapat sepasang
maksilliped dan masing pasangan mempunyai kaki renang yang biramus (3 segmen

16

eksopod & 3 segmen endopod). Pada betina memiliki egg sac atau kantung telur
untuk menyimpan telur. Bagian abdomen juga terdapat kaki renang yang biramus
yang berjumlah lima pasang.
2.2.3

Klasifikasi Copepoda
Copepoda dibagi menjadi 10 ordo, yaitu: Calanoid, Harpacticoid, Cyclopoid,

Gelylloida,

Misophrioida,

Monstrilloida,

Platycopioida,

Poecilostomatoida,

Siphonostoida, dan Argulidae.


2.2.3.1 Contoh Spesies Copepoda
Ordo Harpacticoida

Kingdom

:Animalia

Filum

:Anthropoda

Kelas

:Maxillopoda

Ordo

:Harpacticoid

Harpacticoida adalah ordo dari kelas


copepoda

dan

anggotanya

adalah

copepoda bentik yang ditemukan di


seluruh dunia dalam lingkungan laut dan
di air tawar (Filum Ameiridae, Parastenocarididae dan Canthocamptidae). Beberapa
dari mereka adalah plankton atau tinggal dalam hubungan dengan organisme lain.
Morfologi Ordo Harpacticoid

Antenna pertama pendek

Tubuh langsing

Artikulasi antara ruas dengan kaki keempat dan kelima tidak jelas

Copepoda yang sangat kecil, dengan antenna yang pendek

17

Abdomen tidak dapat dibedakan dengan toraks.

Panjangnya tidak lebih dari 1 mm, sebagian besar spesies berukuran lebih
kecil

Sendi utama dalam tubuh terletak di antara segmen tubuh keempat dan
kelima.

Contoh Spesies dari Ordo Harpacticoida Air Tawar


A. Canthocampthus sp
Kingdom
Phylum
Class
Sub class
Orde
Family
Genus
Spesies

: Animalia
: Arthropoda
: Maxillopoda
: Copepoda
: Harpacticoida
: Canthocamptidae
: Canthocamptus
: Canthocamptus sp

Ciri-ciri Canthocampthus sp

Mempunyai antena yang sangat pendek yang terdiri sembilan segmen.

Antena kedua membagi dalam dua cabang menjadi dua cabang pendek

Tubuhnya seakan bentuk silinder dan tidak dapat dibedakan antara bagian
anterior dan posterior.

Biasa ditemui di air tawar

Abdomennya relatif luas dan datar , Laki-laki adalah 0,5 mm, betina 0,6 mm.

18

B. Atthyella sp
Kingdom
Phylum
Class
Sub class
Orde
Family
Genus
Spesies

: Animalia
: Arthropoda
: Maxillopoda
: Copepoda
: Harpacticoida
: Canthocamptidae
: Attheyella
: Attheyella sp

Ordo Cyclopoida
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Arthropoda

Subclass

: Copepoda

Order

: Cyclopoida

Cyclopoida merupakan orde crustasea kecil dari subclass Copepoda. Anggota


Cyclopoida umumnya kecil, dan hewan planktonik yang hidup baik di laut dan di
habitat air tawar. Ciri-ciri ordo cyclopoida sebagai berikut:
Mampu bergerak cepat
Perkembangan larva mereka metamorf
Embrionya dibawa dalam kantung pasangan atau tunggal yang melekat pada
perut somite pertama.
Memiliki antena pertama lebih pendek dari panjang kepala dan dada

19

Contoh Spesies Ordo Cyclopoida Air Tawar


A. Cyclops sp

Phylum : Arthropoda
Class
: Maxillopoda
Sub class: Copepoda
Orde
: Cyclopoida
Family : Cyclopidae
Genus
: Cyclops
Spesies : Cyclops sp
Cyclops individu panjangnya dapat berkisar dari -5 mm dan jelas dibagi
menjadi dua bagian. Bagian depan luas oval terdiri dari kepala dan pertama lima
segmen toraks. Bagian belakang jauh lebih ramping dan terdiri dari segmen toraks
keenam dan empat segmen pleonic tak berkaki. Dua ekor pelengkap memproyeksikan
dari belakang.
Cyclops memiliki 5 pasang kaki. Panjang pertama antena, 2 jumlahnya,
digunakan oleh laki-laki untuk mencengkeram betina saat kawin. Setelah itu, betina
membawa telur dalam dua kantung kecil di tubuhnya. Larva, atau nauplii, bebasberenang.
B. Lernaea sp
Kingdom
:Animalia
Phylum :Arthropoda
Class
:Maxillopoda
Order
:Cyclopoida
Family
:Lernaeidae
Genus
:Lernaea
Ektoparasit
Lernea Jantan tidak menyerang ikan, hanya hewan betina saja
Berkembang biak dengan telur. Telur terdapat pada kantung telur
20

Panjang tubuh 5 - 22 mm
Dapat menyerang ikan dan beludu katak
Berkembang Biak antara 2 16 Minggu pada suhu 27 C
2.2.4

Fisiologi Copepoda
A. Sifat Umum
Copepoda planktonik umumnya bersifat filter feeder dan memakan plankton.

Banyak pula jenis yang menangkap organisme lebih besar disamping sebagai filter
feeder, bahkan beberapa spesies merupakan predator. Beberapa jenis Cyclopoida
seperti beberapa spesies Cyclops juga predator.
2.2.5

Alat Gerak Copepoda


Copepoda bergerak dengan cara berenang menggunakan kaki renang dengan

gerakan yang sangat cepat dan menyentak-nyentak (jerky sudden motions). Bila
gerakan kaki renang berhenti, maka antena pertama (antenul) membuka ke arah
lateral supaya tidak tenggelam. Bila sedang berenang, antenul mengarah ke belakang.
2.2.6

Reproduksi Copepoda
Betina mempunyai sebuah atau sepasang ovary dan sepasang seminal

receptacle. Copepod jantan yang hidup bebas biasanya mempunyai sebuah testes dan
membentuk spermatofora.
Pada waktu kopulasi, copepod jantan memegang yang betina dengan antenna
pertama atau kaki renang keempat atau kelima yang berbentuk capit, dan melekatkan
spermatofora pada betina pada pembuahan seminal receptacle. Sekali kopulasi dapat
digunakan untuk membuahi 7 sampai 13 kelompok telur. Telur yang telah dibuahi
dierami dalam sebuah atau sepasang kantung telur. Tiap kantung telur berisi antara 5
sampai 50 butir telur. Copepod mengerami telur sampai selama 12 jam sampai 5 hari,
maka kantung telur hancur dan keluarlah larva yang disebut nauplius. Kemudian
copepod betina tersebut akan menghasilkan kantung baru dan kelompok telur baru.

21

Stadia nauplius sebanyak 5 atau 6 instar, kemudian menjadi copepodidi sebanyak 5


instar, dan akhirnya menjadi dewasa. Copepod dewasa tidak mengalami pergantian
kulit. Perkembangan dari telur sampai dewasa memakan waktu antara satu minggu
sampai satu tahun. Copepod hidup bebas berumur antara 6 bulan sampai satu tahun
lebih.
2.2.7

Habitat Copepoda
Copepoda dapat dijumpai pada perairan tawar maupun perairan laut. Banyak

spesies yang berupa planktonik.


2.2.8

Peranan Copepoda
2.2.8.1 Peran Menguntungkan

Copepoda berguna sebagai pakan alami bagi ikan.

Copepoda (copepodit dan copepoda dewasa) juga dipercaya memiliki level


enzim pencernaan yang lebih tinggi dan berperan penting untuk menunjang
kebutuhan nutrisi larva. Ditemukan bahwa copepoda lebih cepat tercerna dan
cepat melewati usus serta lebih bagus tercerna dibandingkan Artemia.

Copepoda kaya akan protein, lemak, asam amino esensial yang dapat
mempercepat

pertumbuhan,

meningkatkan

daya

tahan

tubuh

serta

mencerahkan warna pada udang dan ikan.

Keunggulan copepoda juga telah diakui oleh para peneliti, karena kandungan
DHA-nya yang tinggi, dapat menyokong perkembangan mata dan
meningkatkan tingkat kehiidupan larva.
2.2.8.2 Peran Merugikan
Kelompok kami belum menemukan kerugian dari copepoda sebagai

zoopankton.

22

2.3 Ostracoda
2.3.1

Definisi Ostracoda
Ostracoda adalah kelas dari anggota hewan tak bertulang belakang yang

termasuk dalam filum Arthropoda, subfilum Crustacea. Hewan ini umumnya


berukuran sekitar 1 mm, tapi kisarannya mulai dari 0,2 30 mm. hewan ini hidup di
laut sebagai zooplankton. Alat geraknya berupa antena. Ostracoda hidup sebagai
zooplankton, tetapi sebagian besar hidup sebagai bentos yang melekat di dasar
perairan. Anggota Ostracoda yang sudah dikenal kurang lebih 200 jenis, misalnya
Aboilia sp.
2.3.2

Ciri-Ciri Morfologi Ostracoda


2.3.2.1 Ukuran dan Bentuk Tubuh Ostracoda
Memiliki tubuh berukuran kecil sekitar 0,2 30 mm, berbentuk bulat atau

lonjong, ruas-ruas tubuh tampak tidak jelas, dan memiliki antena yang panjang, serta
karapas yang keras.
2.3.2.2 Struktur dan Fungsi Tubuh
Ostracoda memiliki antena yang panjang yang terdiri dari 6 atau 7 pasang
apendik yang beruas-ruas yaitu antena pertama, antena kedua, mandibel, maksila
pertama, maksila kedua, apendik thorax dan caudal furca. Antena ini digunakan untuk
membantu Ostracoda dalam berenang.
Ostracoda memiliki karapas berkeping dua yang menyatu di bagian dorsal
dan menutupi badan serta kepala. Karapas ada yang keras karena mengandung zat
kapur dan setiap kali molting akan diganti dengan yang baru. Dibagian anterior
terdapat sebuah mata nauplius. Mata majemuk hanya ada pada ordo Myodocopida.
2.3.3

Klasifikasi Ostracoda
Umumnya berukuran 1 mm atau lebih; tubuh bulat sampai lonjong, agak

pipih; tubuh tertutup 2 keping cangkang (karapas) biasanya mengandung zat kapur;
ruas tubuh tidak jelas; apendik 6 atau 7 pasang; terdapat 2000 spesies hidup,

23

umumnya di laut, sebagian di air tawar; 10.000 spesies fosil. Ostrcoda dibagi menjadi
5 ordo yaitu: Archeocopida, Leperditicopida, Myodocopida, Beyrichicopida,
Podocopida
2.2.3.1 Contoh Ordo dan Spesies Ostracoda
Ordo Myodocopa (Myopocopida)
Memiliki ciri-ciri pada bagian anterior cangkang berlekuk, antena kedua biramus
dan pangkal antena besar. Mydocopa ini semua hidup di laut. Contoh genus:
Cypridina dan Conchoesia.
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Arthropoda

Classis

: Crustacea

Subclassis

: Ostracoda

Ordo

: Myodocopa

Genus

: Conchoecia

Spesies

: Conchoecia macrocheira

Kingdom

: Animalia

Phylum

: Arthropoda

Classis

: Crustacea

Subclassis

: Ostracoda

Ordo

: Myodocopa

Genus

: Cypridina

Spesies

: Cypridina hilgendorfii

Ordo Podocopa (Podocopida)


Memiliki ciri-ciri antena uniramus, mempunyai 2 pasang apendik badan. Habitat
Podocopa di laut dan air tawar. Contoh genus yang hidup di air tawar adalah Cypris
dan Cypricercus di air tawae dan Cythereis di laut.
Kingdom

: Animalia
24

Phylum
Classis
Subclassis
Ordo
Genus
Spesies

: Arthropoda
: Crustacea
: Maxillopoda
: Podocopa
: Cypris
: Barnacle cypris

Kingdom
Phylum
Classis
Subclassis
Ordo
Genus
Spesies

: Animalia
: Arthropoda
: Crustacea
: Ostracoda
: Podocopa
: Cypricercus
: Cypricercus sp

25

2.3.4

Fisiologi Copepoda

2.3.5

Alat Gerak Ostracoda


Ostracoda memiliki antena yang panjang yang terdiri dari 6 atau 7
pasang apendik yang beruas-ruas yaitu antena pertama, antena kedua,
mandibel, maksila pertama, maksila kedua, apendik thorax dan caudal furca.
Antena ini digunakan untuk membantu Ostracoda dalam bergerak dan
berenang.

2.3.6

Reproduksi Ostracoda

Secara seksual Ostracoda jantan memiliki dua penis, sesuai dengan dua
genital, atau gonopores pada betina
Sperma jantan berukuran besar, dan melingkar dalam testis sebelum kawin;
dalam beberapa kasus, sperma bisa sampai enam kali panjang ostracoda jantan
itu sendiri
Kawin biasanya terjadi selama berkoloni, dengan sejumlah besar betina
berenang untuk bergabung dengan jantan.
Beberapa spesies bereproduksi dengan cara partenogenesis.
2.3.7

Habitat Ostracoda

26

Ada Ostracoda yang hidup sebagai zooplankton di laut dengan kedalaman


hingga 700 m atau membuat liang. Ostracoda sebagian juga ada yang hidup di air
tawar contohnya dari genus Cypris dan Cypricercus. Ostracoda merupakan herbivor,
karnivor, predator, atau pemakan detritus (sisa tumbuhan/hewan yang sudah mati).
Terdapat sekitar 13.000 spesies Ostracoda yang masih hidup, contohnya Cypridina
mediterranea, Azygocypridina lowryi, dan Gigantocypris pellucida.
2.3.8

Peranan Ostracoda
2.3.8.1 Peranan Menguntungkan

Sebagai scavenger dengan memakan bangkai dan detritus.

Dapat menghasilkan cahaya hayati, misalnya Cypridina

Dapat digunakan sebagai eksplorasi sumberdaya minyak

Berperan sebagai feeding feeder di perairan


2.3.8.2 Peranan Merugikan

Kami belum menemukan kerugian pada ostracoda sebagai plankton.

27

BAB III
PENUTUP
3.1

Kesimpulan
Bentuk dan strutur organ tubuh Copepoda memiliki kesamaan yaitu mempunyai
renang yang berfungsi sebagai alat gerak, dan memiliki sepasang antenna di
kepalanya. Umumnya Copepoda planktonik bersifat felter feeder dan memakan
fitoplankton. Banyak pula jenis yang menangkap organisme lebih besar
disamping sebagai filter feeder, bahkan beberapa spesies merupakan predator.
Reproduksi dan perkembangan Copepoda Dioecious. Betina mempunyai sebuah
atau sepasang ovary dan sepasang seminal receptacle. Copepod jantan yang
hidup

bebas

biasanya

mempunyai

sebuah

testis

dan

membentuk

spermatofora.Reproduksi protozoa dan rotifera adalah reproduksi secara aseksual


dengan cara pembilahan biner dan reproduksi secara seksual dengan cara
konjugasi.

Ostracoda adalah kelas dari anggota hewan tak bertulang belakang yang
termasuk dalam filum Arthropoda, subfilum Crustacea. Hewan ini umumnya
berukuran sekitar 1 mm, tapi kisarannya mulai dari 0,2 30 mm. hewan ini hidup
di laut sebagai zooplankton. Alat geraknya berupa antena. Ostracoda hidup
sebagai zooplankton, tetapi sebagian besar hidup sebagai bentos yang melekat di
dasar perairan. Anggota Ostracoda yang sudah dikenal kurang lebih 200 jenis,
misalnya Aboilia sp.

Cladocera merupakan subkelas dari subfilum crustacea yang termasuk


zooplankton. Ordo cladocera dinamakan juga kutu air merupakan bagian dari
branchiopoda yang membentuk suatu kelompok monophyletic yang saat ini
mempunyai 11 keluarga, 80 genera, dan sekitar 400 spesies.

28

3.2 Saran

Perlu adanya kegiatan praktikum mengenai materi zooplankton yang lebih


spesifik pada cladocera, copepoda, dan ostracoda agar mahasiswa dapat

mengetahui dengan jelas bentuk dan wujud dari masing-masing plankton tersebut.
Diharapkan agar pada mahasiswa untuk meningkatkan rasa ingin tahu yang lebih
dalam mengenai spesies apa saja yang termasuk dalam cladocera, copepoda, dan
ostracoda agar dalam praktik nyata tidak salah dalam membedakan dan
menentukan manakah cladocera, copepoda, ostracoda yang termasuk plankton
dan mana yang bukan.

29

Daftar Pustaka
http://www.slideshare.net/prasiskawahyuningtyas/ekofisiologi-zooplankton-kel-11
(Diakses Jumat, 28 April 2016 pukul 16:37)
http://dokumen.tips/documents/reproduksi-dan-siklus-hidup-zooplankton.html
(Diakses Jumat, 28 April 2016 pukul 16:50)
https://www.scribd.com/doc/247118524/Copepoda-Ordo-Harpacticoida-DanCyclopoida (Diakses Jumat, 28 April 2016 pukul 17:13)
http://smpsma.com/jelaskan-ciri-ciri-ostracoda.html (Diakses Jumat, 28 April 2016
pukul 17:21)
Nontji, Anugerah. 2008. Plankton laut. Jakarta: LIPI Press.
http://en.wikipedia.org/wiki/Copepod (Diakses Jumat, 28 April 2016 pukul 17:42)

30

Anda mungkin juga menyukai