Anda di halaman 1dari 22

MESIN FREIS

A. Teori Dasar Mesin Freis (milling machine)


Pada Tahun 1940, otomatis dengan menggunakan cams, seperti halnya screw mesin dan
percekaman chuck otomatis, telah dikembangkan dengan baik pada dekade ini, dengan
berakhirnya perang dunia ke 2.
Definisi mesin freis
Mesin freis merupakan salah satu mesin konvensional yang mampu mengerjakan suatu
benda kerja dalam permukaan sisi datar, tegak, miring, bahkan alur roda gigi. Mesin perkakas ini
mengerjakan atau menyelesaikan suatu benda kerja dengan menggunakan pisau milling (cutter)
pemasukan media dikembangkan, computer processing power dan kapasitas memori terus
meningkat, dan mesin-mesin NC dan CNC berangsur-angsur dirubah dari level perusahaan yang
besar ke level perusahaan yang medium (menengah).
Pengerjaan logam dalam dunia manufacturing ada beberapa macam, mulai dari
pengerjaan panas, pengerjaan dingin, hingga pengerjaan secara mekanis. Pengerjaan mesin
mekanis loagam biasanya digunakan untuk pengerjaan lanjutan maupun pengerjaan finishing,
sehingga dalam pengerjaan mekanis dikenal beberapa prinsip pengerjaan, salah satunya adalah
pengerjaan perataan permukaan dengan menggunakan mesin freis atau biasa juga disebut mesin
milling.
Mesin milling adalah mesin yang paling mampu melakukan banyak tugas bila
dibandingkan dengan mesin perkakas yang lain. Hal ini disebabakan karena selain mampu
memesin permukaan datar maupun berlekuk dengan penyelesaian dan ketelitian yang istimewa,
juga berguna untuk menghaluskan atau meratakan benda kerja sesuai dengan dimensi yang
dikehendaki.
Mesinfrais adalah salah satu jenis mesin perkakas yang mampu melakukan bebagaimacam tugas
dibandingkan dengan mesin perkakas lainya. Permukaan yang datarmaupun yang belekuk, dapat diproses
0

dengan mesin ini dengan ketelitian yang tinggi,termasuk pemotongan sudut, celah, roda gigi, dan
ceruk juga dapat diproses denganbaik menggunakan mesin ini. Bila alat pemotong dan bornya
dilepas maka dapatdigunakan untuk pahat gurdi, alat pembesar lubang,dan bor. Karena mesin
inidilengkapi mesin penyetel micrometer untuk mengatur gerakan dari mejanya, makalubang dan
pemotongan yang lain dapat diberi jarak secara tepat.
Mengefrais adalah mengerjakan logam dengan mesin yang menggunakan pemotong yang
berputar yang mempnyai sejumlah mata poting.Ada dua jenis pahat freis yang paling banyak
digunakan yaitu : horizontal, pahat freis dipasang pada sumbu utama horizontal.Yang kedua
vertikal pahat freis dipasang pada ujung spindel vertikal.Freis atau milling horizontal merupakan
suatu proses pemakanan benda kerja yang pengerjaannya atau kenyataannya dilakukan dengan
menggunakan pahat yang berputar oleh poros spindel mesin.Pahat freis (milling cutter)termasuk
jenis pahat bersisi potong banyak(multiple point tool).

B. Jenis-Jenis Mesin Freis


Terdapat beberapa jenis mesin freis. Berdasarkan spindelnya, mesin freis dibedakan atas:
1. Mesin freis tegak (Face Milling)
Mesin ini digunakan untuk pekerjaan yang sangat teliti. Ciri-cirinya sumbu putaran pahat
freis muka tegak lurus dengan permukaan benda kerja.
2. Mesin freis datar (slab milling)
Ciri-ciri mesin ini yaitu poros utamanya yang digunakan sebagai pemutar dan pemegang
alat potong pada posisi mendatar dan sumbu putaran pahat freis selubung sejajar dengan
permukaan benda kerja.
3. Mesin Freis Universal
Mesin ini adalah mesin produksi dari konstruksi yang kasar.Bangkunya ini adalah benda
cor yang kaku dan berat serta menyangga sebuah meja kerja yang hanya memiliki gerakan

longitudinal. Penyetelan vertical diberikan dalam kepala spindel dan suatu penyetelan lintang
dibuat dalam pena atau ram spindel.

Gambar 1, a).mesin freis horizontal. b). mesin freis vertical

C. Bagian - Bagian Mesin Freis


Bagian bagian mesin freis yaitu:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.

Lengan untuk kedudukan penyongkong obor


penyokong obor
Tunas untuk menggerakkan meja secara otomatis
Nok pembatas, untuk membatasi jarak gerakan otomatis meja
Meja Mesin, tempat untuk memasangbenda kerja dengan perlengkapan mesin
engkol untuk menggerakkan meja dalam arah memanjang
tuas untuk mengunci meja
Baut penyetel, untuk menghilangkan meja
Engkol untuk menggerakkan lutut dalam arah melintang
Engkol untuk menggerakkan lutut dalam arah tegak
Tabung pendukung dengan batang ulir, untuk mengatur tingginya meja
2

l.
m.
n.
o.
p.
q.
r.
s.
t.

Lutut untuk kedudukan alas meja


Tuas untuk merubah kecepatan motor listrik
Tuas untuk mengunci sadel
Alas meja, tempat kedudukan untuk meja
Engkol meja
Tuas untuk menentukan besarnya putaran spindel/pisau freis
Tuas untuk mengatur turun naiknya meja
Spindel untuk memutarkan arbor dan pisau freis
Tuas untuk menjalankan spindel

D. Macam Macam Pahat Freis


Ada bermacam macam pahat pada mesin freis. Berikut ini jenis pahat freis adalah:
1. Pahat Silindris
Pahat ini digunakan untuk menghasilkan permukaan horizontal dan dapat mengerjakan
permukaan yang lebar dan pekerjaan berat
2. Pahat Muka dan Sisi
Pahat ini memiliki gigi potong di kedua sisinya digunakan untuk menghasilkan celah dan
ketika digunakan dalam pemsangan untuk menghasilkan permukaan rata, kotak, hexadiagonal,
dan lain-lain.Untuk ukuran yang besar, gigi dibuat terpisah dan dimasukkan kedalam badan
pahat.Keuntungan ini memungkinkan cutter dapat dicabut dan dipasang jika mengalami
kerusakan.
3. Slotting Cutter
Pahat ini hanya memiliki gigi di bagian kelilingnya dan pahat ini digunakan untuk
pemotongan celah dan alur pasak
4. Metal Slitting Saw
Pahat ini memiliki gigi hanya di bagian keliling saja, atau memiliki gigi keduanya di
bagian keliiling dan sisinya saja.Digunakan untuk memotong kedalaman celah dan untuk
pemotongan panjang dari material. Ketipisan pahat bermacam macam, dari 1mm 5mm, dan
ketipisan pada bagian tengah lebih tipis dari bagian tepinya, hal ini untuk mencegah pahat untuk
terjepit di celah.
5. Freis Ujung
Biasanya berukuran dari diameter 4mm 40 mm
6. Shell and Mill

Kelopak ujung freis dibuat untuk disesuaikan di bar pendek yang dipasang di bagian
poros.Kelopak freis ujung lebih mudah untuk diganti dari pada freis ujung padat atau solid.
7. Freis Muka
Pahat ini dibuat untuk mengerjakan pemotongan berat dan juga digunakan untuk
menghasilkan permukaan yang datar.Ini lebih akurat dari pada Sylindrical Slab Mill atau Freis
Slab Silindris.Freis muka memiliki gigi diujung muka dan kelilingnya.panjang dari gigi
dikelilingnya selalu kurang dari separuh diameter dari pisaunya.
8. Tee Slot Cutter
Pahat ini digunakan untuk freis celah awal, suatu celah atau alur harus dibuat pada benda
kerja sebelum pahat digunakan.

Gambar 2. Macam macam pahat freis

Prinsip Kerja Mesin Freis


1.1. Cara Kerja Mesin Freis (Milling Machine)
Pengerjaan yang terjadi dimesin freis horizontal.Benda kerja dijepit di suatu ragum mesin
atau peralatan khusus atau dijepit di meeja mesin freis.Pemotongan dikerjakan oleh pemakanan
benda kerja di bawah suatu pahat yang berputar.
Tenaga untuk pemotongan berasal dari energy listrik yang diubah menjadi gerak utama
oleh sebuah motor listrik, selanjutnya gerakan utama tersebut akan diteruskan melalui suatu
transmisi untuk menghasilkan gerakan putar pada spindel mesin milling.

Adapun langkah langkah sebelum melakukan pengefreisan, yaitu:


1. Mempersiapkan semua peralatan yang dibutuhkan dan benda kerja
2. Mengukur benda kerja dengan menggunakan caliper dan menghaluskan sedikit permukaanya
dengan menggunakan kikir.
3. Mengatur putaran spindel yang sesuai untuk jenis benda kerja
4. Menempatkaan benda kerja yang akan di freis pada meja kerja
5. Mencari titik permukaan/titik nol dan kemudian melakukan pemakanan untuk masing
masing sisi.
6. Mengatur ketebalan pemakanan
7. Mencatat waktu yang diperlukan untuk satu pemakanan
8. Mencatat keadaan akhir benda kerja

1.2. Jenis Jenis Pengerjaan Mesin Freis


5

1.

Menfreis Datar
Pengerjaan yang dilakukan untuk membuat datar permukaan benda kerja
2. Menfreis Sudut
Pengerjaan yang dilakukan untuk membentuk sudut dengan kemiringan tertentu pada benda
kerja
3. Menfreis Alur
Bentuk atau ukuran pahat freis yang digunakan untuk menfreis alur adalah tergantuk dari bentuk
alur itu.
4. Menfreis Alur T
Menfreis alur T adalah pengerjaan dasar menfreis untuk membentuk alur T atau langkah
pertamanya yaitu benda kerja dijalankan dengan alur kemudian alur T nya digunakan freis Alur T
5. Menfreis Ekor Burung
Pengerjaan datar menfreis untuk membentuk alur atau celah ekor burung

1.3. Teknik pengefreisan


Teknik pengefreisan tergantung dari jenis mesin freis dan posisi alat potong. Ada 2
macam teknik pengefreisan, yaitu:
1. Pengefreisan Sisi
Sisi mata potong sejajar dengan permukaan bidang benda kerja.Teknik ini menggunakan mesin
freis datar.
2. Pengefreisan Muka
Sisi mata potong tegak lurus terhadap bidang permukaan benda kerja.Pahat freis mempunyai
mata potong sisi dan muka yang keduanya dapat melakukan pemotongan secara
bersamaan.Pengefreisan ini menggunakan mesin freis tegak.

1.4. Kecepatan Potong dan Pemakanan


Kecepatan potongpada mesin freis dapat didefinisikan sebagai panjangnya geram yang
terpotong oleh satu mata potong pisau freis dalam satu menit. Kecepatan potong untuk tiap tiap
bahan tidak sama. Makin keras bahan, makin kecil harga kecepatan potongnya dan juga
sebaliknya.Kecepatan potong dalam pengefreisan ditentukan berdasarkan harga kecepatan
potong menurut bahan dan diameter pisau freis. Jika pahat freis mempunyai diameter 100 mm,
maka satu putaran penuh menempuh jarak p x d = 3,14 x 100 = 314 mm. jarak ini disebut jarak
6

keliling yang ditempuh mata freis. Bila Pahat freis berputar n putaran dalam satu menit, maka
jarak yang ditempuh oleh mata potong pahat freis menjadi p x d x n. Jarak yang ditempuh mata
pahat dalam satu menit disebut juga dengan kecepatan potong (V).
Perhitungan
1.1. Perhitungan Deviding Head
Deviding Head adalah satu bagian yang penting dalam proses freis, terutama untuk
pembuatan segi beraturan dan roda gigi. Di dalalm kepala pembagi, terdapat roda gigi cacing
dengan perbandingan 1:40, sehingga jika kita memutarkan 40 kali, maka benda kerja akan
berputar 1 kali penuh.
Untuk pembagian yang lebih presisi, misalnya pembuatan roda gigi, maka di bantu plat
pembagi dengan jumlah lubang seperti yang ada dalam table di bawah ini.
Tabel1.1 Plat Pembagi
PLATE PEMBAGI
BROWN AND SHARPE
Plate 1

15 16 17 18 19 20

Plate 2

21 23 27 29 31 33

Plate 3

37 39 41 43 47 49

CINCINNATI STANDARD PLATE

One Side

24 25 28 30 34 37 38 39 41 42 43

Other Side

46 47 49 51 53 54 57 58 59 62 - 66

1.2. Perhitungan Pembuatan Roda Gigi Lurus


Roda Gigi digunakan untuk mentransmisikan daya besar dan putaran tanpa selip, untuk
memindahkan daya dari poros-poros yang sejajar bias digunakan roda gigi lurus. Bentuk / Lajur
gigi ini sejajar dengan sumbunya. Profil gigi bias berbentuk melalui penggambaran evolvente
dengan sudut tekan a = 20 dan cycloid sebuah roda gigi mempunyai bagian bagian tertentu.
giginya, sering disingkat modul. Bila

maka

. Penyebutan modul harus diikuti

dengan satuannya, misalkan suatu roda gigi mempunyai modul 3 satuannya mm, jadi M = 3 mm.
Berikut dapat dilihat ukuran modul berdasarkan DIN 760.
Tabel 3.2 Ukuran Modul Berdasarkan DIN 760
No Modul (mm) No

Modul (mm) No

Modul (mm) No

Modul (mm)

0,3

15

2,75

29

10

43

27

0,4

16

30

11

44

30

0,5

17

3,25

31

12

45

33

0,6

18

3,5

32

13

46

36

0,7

19

3,75

33

14

47

39

0,8

20

34

15

48

42

0,9

21

4,5

35

16

49

45

22

36

17

50

50

1,25

23

5,5

37

18

51

55

10

1,5

24

38

19

52

60

11

1,75

25

6,5

39

20

53

65

12

26

40

22

54

70

13

2,25

27

41

23

55

75

14

2,5

28

42

24

Nomor Pahat Freis

Untuk Roda Gigi Antara

12 13 Gigi

14 16 Gigi

17 20 Gigi

26 34 Gigi

35 54 Gigi

55 134 Gigi

135 Batang Gigi

135 Batang Gigi

Elemen Pemesinan Mesin Freis


Proses Freis adalah jenis proses pemesinan dengan proses pemotongan menggunakan
mesin freis dan produk yang dihasilkan dengan penampang segiempat. Pahat freis mempunyai
empat mata potong jamak dengan jumlah mata potong sama dengan jumlah gigi freis. Pahat freis
terdapat dua jenis, yaitu : pahat freis selubung (slab milling cutter) dan pahat freis muka atau
tegak(facemillingcutter).

Proses freis dapat dibedakan menjadi dua cara, yaitu :

Proses freis datar (slab milling)


yaitu sumbu putaran pahat freis selubung sejajar dengan permukaan benda kerja.
Proses fries tegak (face milling)
yaitu sumbu putaran pahat freis muka tegak lurus dengan permukaan benda kerja
Proses freis naik dan turun untuk proses freis datar
Proses freis naik (up milling)

Proses freis turun (down milling)

Proses freis naik dan turun untuk proses freis tegak


Perbandingan antara proses freis naik dan freis turun adalah sebagai berikut :
1.

Proses Freis Naik


gaya potong yang terjadi lebih kecil, tetapi pahat freis lebih cepat aus karena mata potongnya
lebih banyak menggesek benda kerja pada saat mulai memotong dan permukaan benda kerja

lebih kasar.
2. Proses Freis Turun
pahat freis tidak cepat aus, dan hasil permukaan benda kerja lebih halus serta hasilnya lebih
produktif, tetapi dapat menimbulkan getaran pada mesin apabila sistem kompensasi
keterlambatan gerak balik (back lash compensator) tidak begitu baik.

10

11

Gambar Mesin Milling

12

13

14

15

16

17

18

a) Mesin Freis Horizontal ( Datar)


Proses Freis Datar (Slab Milling) yaitu sumbu putaran pahat Freis selubung sejajar dengan
permukaan benda kerja
b) Mesin Freis Vertikal (Tegak)
Proses freis tegak (Face Milling) yaitu sumbu putaran pahat freis muka tegak lurus dengan
permukaan benda kerja.
19

Perbandingan antara proses freis naik dengan freis turun adalah sebagai berikut :

Proses freis naik


Gaya potong yang terjadi lebih kecil, tetapi pahat frais lebih cepat aus karena mata potongnya
lebih banyak menggesek benda kerja lebih keras
Proses Freis Turun
Pahat freis tidak cepat aus, dan hasil permukaan benda kerja lebih halus serta hasilnya lebih
produktif, tetapi dapat menimbulkan getaran pada mesin apabila sistem kompensasi
keterlambatan gerak balik (back last compensator) tidak begitu baik.

20

21