Anda di halaman 1dari 94

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

SPS DAN CPU TOTAL E&P INDONSIE SERTA


KANDUNGAN CO2 DI GAS ALAM KALIMANTAN
TIMUR

Disusun oleh:
Candra Aditya Wiguna 6512010005

Pembimbing:
Hasyim Kurniawan
Johan Anindito

JURUSAN TEKNIK MESIN


PROGRAM STUDI TEKNIK KONVERSI
ENERGI
KONSENTRASI PENGOLAHAN GAS
LNG ACADEMY
2014

LEMBAR PENGESAHAN I

LAPORAN KERJA PRAKTIK


TOTAL E&P INDONSIE
Telah disahkan dan disetujui pada:
8 Agustus 2014

Menyetujui:
Pembimbing Kerja Praktik
TOTAL E&P INDONSIE

Hasyim Kurniawan

Mengetahui:
Production Support Department Head

Training Section Head

TOTAL E&P INDONSIE

TOTAL E&P INDONSIE

Sigit Wibisono

Arini Budi Astuti

LEMBAR PENGESAHAN II

CATATAN / KOMENTAR :

Tempat Kerja Praktik

: TOTAL E&P INDONSIE

Tanggal Mulai Kerja Praktik

: Senin, 7 Juli 2014

Tanggal Akhir Kerja Praktik

: Jumat, 8 Agustus 2014

Telah diperiksa dan disetujui


Dosen Pembimbing

Ketua Jurusan

Pengolahan Gas LNG Academy

Pengolahan Gas LNG Academy

Johan Anindito Indriawan

Johan Anindito Indriawan

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan hidayahNya saya dapat menyelesaikan laporan kegiatan praktik kerja lapangan di TOTAL E&P
INDONSIE TOTAL yang berlangsung dari tanggal 7 Juli 2014 sampai dengan 8 Agustus
2014 dengan baik dan lancar dengan judul SPS DAN CPU TOTAL E&P INDONSIE
SERTA KANDUNGAN CO2 DI GAS ALAM KALIMANTAN TIMUR.
Praktik kerja lapangan ini merupakan salah satu persyaratan kurikulum yang harus
ditempuh oleh mahasiswa program pendidikan Diploma III LNG Academy, kerjasama antara
Politeknik Negeri Jakarta jurusan Teknik Mesin, Program Studi Teknik Konversi Energi
dengan Badak LNG pada semester IV. Praktik kerja lapangan ini dimaksudkan untuk
meningkatkan wawasan berpikir dan pengetahuan yang lebih luas.
Penulis ingin berterimakasih kepada seluruh pihak yang membantu penulis dalam
penyusunan laporan ini terutama pembimbing dari TOTAL E&P INDONSIE bapak Hasyim
Kurniawan dan pembimbing dari LNG Academy bapak Johan Anindito Indriawan,
pembimbing lapangan SPS: bapak Henkie Hartono Wongso, bapak Iqbal A. Garmana,
pembimbing lapangan CPU: bapak Adhia Utama, pekerja dari FO/PRD, dan juga pak Deri,
bu Edna, pak Junaidi, dan pekerja HRO/TRG yang setia menyediakan akomodasi bagi kami
selama melakukan praktik kerja lapangan.
Demikian laporan praktik kerja lapangan ini disusun, penulis menyadari masih
terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan adanya masukan yang
membangun dari semua pihak untuk penyempurnaan laporan praktik kerja lapangan ini.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Balikpapan, 7 Juli 2014

Candra Aditya Wiguna

iii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN I ................................................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN II ................................................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL.................................................................................................................................. ix
DAFTAR GRAFIK ................................................................................................................................. x
BAB 1 PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.2

Tujuan Umum dan Tujuan Khusus ......................................................................................... 2

1.2.1

Tujuan Umum ................................................................................................................. 2

1.2.2

Tujuan Khusus ................................................................................................................ 2

BAB 2 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ................................................................................. 3


2.1

Sejarah Singkat TOTAL E&P INDONSIE .......................................................................... 3

2.2

Tiga Pilar Total ....................................................................................................................... 4

2.3

Daerah Operasi........................................................................................................................ 5

2.3.1

MNA (Mahakam North Asset) ........................................................................................ 6

2.3.2

MMA (Mahakam Middle Asset) ..................................................................................... 6

2.3.3

MSA (Mahakam South Asset) ........................................................................................ 6

2.4

Organisasi dan Tanggung Jawab............................................................................................. 6

BAB 3 PROSES DI SPS DAN CPU TEPI .......................................................................................... 8


SPS (Senipah Peciko South Mahakam)............................................................................. 8

3.1

3.3.1

PPA (PECIKO PROCESSING AREA) ........................................................................... 9

3.3.2

Proses di PPA ................................................................................................................ 10

3.3.3

Platform Peciko/South Mahakam ................................................................................. 12

3.3.4

Proses di Platform ......................................................................................................... 13

3.3.5

Power generator System di Platform ............................................................................ 15

3.3.6

TPA (Terminal Processing Area) ................................................................................. 16

3.3.7

Proses di TPA ............................................................................................................... 17

3.3.8

CSU (Condensate Stabilization Unit) ........................................................................... 20

3.3.9

Proses di CSU ............................................................................................................... 21

3.3.10

TLA ............................................................................................................................... 23

3.2

Handil Lab ............................................................................................................................ 24

iv

3.2.1

Kegiatan Sampling ........................................................................................................ 25

3.2.2

Kegiatan Analisis .......................................................................................................... 26

3.3

CPU (Central Processing Unit) ............................................................................................ 30

3.3.1

CPU 1 ............................................................................................................................ 31

3.3.2

CPU 2 ............................................................................................................................ 33

3.3.3

TCP ............................................................................................................................... 34

3.3.4

Proses Dehydration Unit ............................................................................................... 35

3.3.5

OWT ............................................................................................................................. 36

3.3.6

TRF ............................................................................................................................... 37

3.4

BEM (Badak Export Manifold)............................................................................................. 38

3.5

Planning Service ................................................................................................................... 39

3.5.1

Kegiatan Perforation ..................................................................................................... 42

BAB 4 KANDUNGAN CO2 GAS ALAM DI KALTIM .................................................................. 43


4.1

Definisi.................................................................................................................................. 43

4.2

Karbon Dioksida di Gas Alam Kalimantan Timur ............................................................... 43

4.3

CO2 Analyzer......................................................................................................................... 44

4.4

Masalah yang Ditimbulkan Oleh Karbon Dioksida pada Gas Alam .................................... 46

4.3.1

Tidak Mempunyai Nilai Bakar ..................................................................................... 47

4.3.2

Memicu Terjadinya Hidrat ............................................................................................ 47

4.3.3

Dapat Menyebabkan Korosi.......................................................................................... 49

4.5

Metode Penghilangan Karbon Dioksida dari Gas Alam (Gas Sweetening) .......................... 49

4.4.1

Absorbsi Kimiawi ......................................................................................................... 50

4.4.2

Asorbsi Fisis.................................................................................................................. 52

4.4.3

Absorbsi Fisis-kimiawi ................................................................................................. 53

4.4.4

Adsorbsi Fisis................................................................................................................ 54

4.4.5

Membran ....................................................................................................................... 54

4.4.6

Konversi Lansung ke Sulfur ......................................................................................... 55

4.4.7

Proses Ryan-Holmes ..................................................................................................... 55

4.5

Masalah yang Terjadi di Upstream Terkait Karbon Dioksida .............................................. 58

4.6

Pilihan Solusi dan Berbagai Pertimbangannya ..................................................................... 61

4.6.1

Mematikan Sumur yang Menjadi Sumber Masalah ...................................................... 62

4.6.2

Modifikasi Konfigurasi Pipeline ................................................................................... 64

4.6.3

Menahan Rate Start-up PPA ......................................................................................... 70

4.6.4

Meningkatkan Performa dari Acid Gas Removal Unit pada Downstream ................... 72

4.6.5

Mengurangi Rate Gas yang akan Dikirimkan ke Downstream dengan Flaring ............ 74

4.6.6

Venting ke Atmosfer ..................................................................................................... 76


v

BAB 5 PENUTUP ............................................................................................................................... 80


5.1

Kesimpulan ........................................................................................................................... 80

5.2

Saran ..................................................................................................................................... 81

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 82

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Eksplorasi Total di Muara Tebo, Jambi (dari dokumen Total E&P Indonesie) .................. 3
Gambar 2.2 Peta lapangan migas yang ada di Kalimantan Timur (dari dokumen Badak LNG) ............ 4
Gambar 2.3 Peta Wilayah Operasi Total E&P Indonesie di Kalimantan Timur..................................... 5
Gambar 3.1 Main Building SPS (diambil pada 8 Juli 2014)................................................................... 8
Gambar 3.2 Proses umum di TEPI dengan SPS ..................................................................................... 9
Gambar 3.3 MP Compressor, LP Compressor, Gas/Gas Exchanger, Air Cooler, Slug Catcher,
Refrigeration Package yang ada di PPA (diambil pada 14 Juli 2014) .................................................. 10
Gambar 3.4 PFD PPA ........................................................................................................................... 11
Gambar 3.5 Peta Platform yang Ada di Lapangan Gas Peciko dan South Mahakam (diambil 12 Juli
2014) ..................................................................................................................................................... 13
Gambar 3.6 PFD MWP-A..................................................................................................................... 13
Gambar 3.7 Sisi Selatan MWP-A (diambil 12 Juli 2014) ..................................................................... 15
Gambar 3.8 Siklus CCVT Siklus Rankine (dari Wikipedia.org) .......................................................... 16
Gambar 3.9 Creusot-Loire Compressor, LEX Compressor, CSU Compressor, Ejector (FGRU),
Separator, Electric Heater yang ada di TPA (diambil pada 27 Juli 2014) ............................................ 17
Gambar 3.10 PFD TPA ......................................................................................................................... 18
Gambar 3.11 Heater, Stabilization Collumn, Gas Cooler yang ada di CSU (diambil pada 27 Juli 2014)
.............................................................................................................................................................. 21
Gambar 3.12 PFD CSU......................................................................................................................... 22
Gambar 3.13 Tangki Penyimpanan HMC, Pompa Loading, dan Motor Pompa Loading yang ada di
TLA (diambil pada 27 Juli 2014).......................................................................................................... 23
gambar 3.14 PFD TLA ......................................................................................................................... 24
Gambar 3.15 Peta Handil Base Dua (diambil pada 15 Juli 2014) ........................................................ 25
Gambar 3.16 Kontainer Sampel Air dan Condensate (diambil pada 15 Juli 2014) .............................. 25
Gambar 3.17 Silinder Gas Vakum dan Silinder Gas Piston (diambil pada 15 Juli) ............................. 26
Gambar 3.18 GC 1, 2, 3, dan Automatic Sampler GC 3 (diambil pada 15 Juli 2014) .......................... 29
Gambar 3.19 Syringe dan container sampel (diambil pada 15 Juli 2014) ............................................ 30
Gambar 3.20 Interkoneksi CPU dengan Site Lainnya .......................................................................... 31
Gambar 3.21 STP 2, Condensate Pump, dan Glycol Regeneration System yang ada di CPU (diambil
pada 21 Juli 2014) ................................................................................................................................. 32
Gambar 3.22 PDF CPU 1...................................................................................................................... 33
Gambar 3.23 PFD CPU 2...................................................................................................................... 34
Gambar 3.24 Slug Catcher, Gas Compressor, Glycol Contactor, Air Cooler yang ada di TCP (diambil
pada 21 Juli 2014) ................................................................................................................................. 34
Gambar 3.25 Skema Umum Proses Glycol Dehydration (dari buku Gas Conditioning and Processing,
Campbell).............................................................................................................................................. 35
Gambar 3.26 Fost Tank, Demulsifier Injection System, dan Flotator yang ada di OWT(diambil pada
21 Juli 2014) ......................................................................................................................................... 36
Gambar 3.27 Proses TRF ...................................................................................................................... 37
Gambar 3.28 Block Diargam Pipa Gas Alam Kalimantan Timur (dari dokumen Total E&P Indonesie)
.............................................................................................................................................................. 38
Gambar 4.1 CO2 Analyzer Emerson (dari Analyticexpert.com) ........................................................... 45
Gambar 4.2 Cara Kerja CO2 Analyzer (dari dokumen Badak LNG) .................................................... 46
Gambar 4.3 Mekanisme Korosi oleh Air + Karbon Dioksida .............................................................. 49
Gambar 4.4 Proses umum gas sweetening metode absorbs kimiawi (dari dokumen Badak LNG) ...... 51
vii

Gambar 4.5 Proses absorbsi fisis (dari Nicholas Consulting Group, inc) ............................................. 52
Gambar 4.6 Proses umum metode absorbs fisis-kimiawi dengan menggunakan solvent sulfinol (dari
dokumen Badak LNG) .......................................................................................................................... 53
Gambar 4.7 Ilustrasi proses adsorbsi dan contoh molecular sieve (dari dokumen Badak LNG).......... 54
Gambar 4.8 Contoh unit membran yang ada di pengolahan gas dan mekanisme gas sweetening
metode membran (dari dokumen Badak LNG) ..................................................................................... 55
Gambar 4.9 Skema Proses Ryan/Holmes dengan Dua,Tiga, dan Empat Kolom (dari Nicholas
Consulting Group, inc).......................................................................................................................... 56
Gambar 4.10 Simulasi Masalah Kondisi Pertama (PPA Shutdown) dengan menggunakan HYSYS .. 60
Gambar 4.11 Simulasi masalah kondisi kedua (CPU Shutdown) menggunakan HYSYS ................... 61
Gambar 4.12 Konfigurasi Gas Alam Kalimantan Timur Beserta Keterangan Kandungan Karbon
dioksidanya ........................................................................................................................................... 65
Gambar 4.13 Konfigurasi pipa yang lama dan anjuran by-pass baru ................................................... 66
Gambar 4.14 Simulasi HYSYS by-pass baru pada kondisi pertama dan hasil campuran gas akhir ..... 67
Gambar 4.15 Konfigurasi pipa baru dengan mengaktifkan jumper line ............................................... 68
Gambar 4.16 Simulasi Konfigurasi jumper line ................................................................................... 68

viii

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Data analisis harian komposisi gas alam Ruby (14 Juli 2014).............................................. 27
Tabel 3.2 Data analisis harian komposisi gas alam .............................................................................. 28
Tabel 3.3 Data analisis harian komposisi gas alam incoming gas ........................................................ 28
Tabel 3.4 Data analisis harian komposisi gas alam di TRF (17 Juli 2014) ........................................... 28
Tabel 4.1 Kuantitas dan Komposisi Gas Kalimantan Timur tanggal 22 Juli 2014 (dari dokumen VICO
Indonesia).............................................................................................................................................. 57
Tabel 4.2 Komposisi gas alam sapi pada tanggal 22 Juli 2014 (dari dokumen VICO Indonesia) ....... 63
Tabel 4.3 Estimasi total instalasi by-pass ............................................................................................. 69
Tabel 4.4 Komposisi gas alam PPA pada tanggal 22 Juli 2014 (dari dokumen VICO Indonesia) ....... 71
Tabel 4.5 Data Kandungan CO2 pada outlet BEM pada 20 Juli 2014 .................................................. 73
Tabel 4.6 Estimasi Total Boaya Instalasi Unit Membran ..................................................................... 74
Tabel 4.7 Komposisi gas alam BEM hasil simulasi HYSYS................................................................ 78

ix

DAFTAR GRAFIK
Grafik 4.1 Fasa dari Karbon Dioksida (dari wikiperia.org) .................................................................. 43
Grafik 4.2 Kurva Tipikal Perkembangan Kandungan Gas Alam dari Sumur Seiring Waktu (dari
Nicholas Consulting Group, inc) .......................................................................................................... 44
Grafik 4.3 Diagram Fasa Karbon dioksida yang menunjukkan area terbentuknya hidrat karbon
dioksida (dari Wikipedia.org) ............................................................................................................... 48
Grafik 4.4 Grafik Konsentrasi dengan Tekanan Gas Alam Serta Metode yang Cocok Digunakan (dari
dokumen Badak LNG) .......................................................................................................................... 56
Grafik 4.5 CO2 Spike pada saat PPA Start-up ...................................................................................... 60
Grafik 4.6 Profil CO2 pada simulasi jumper line .................................................................................. 69

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Salah satu tujuan nasional yang penting adalah mencapai ekonomi yang stabil dan
seimbang. Hal itu bisa terwujud dengan dukungan dari sektor argikultural,
pengembangan sektor industrial, dan stabilitas nasional yang statis dan dinamis.
Sebagai usaha untuk mewujudkan sektor industrial yang kuat, sangat penting untuk
menciptakan keseimbangan antara dunia industri dengan dunia pendidikan untuk
menghasilkan lulusan yang mempunyai pemahaman serta keahlian yang berhubungan
dengan pengembangan dan aplikasinya di lapangan. Dengan keahlian akademik yang
tinggi serta keterampilan yang memadai di sektor industri, lulusan tersebut dapat
menyumbangkan kreatifitas dan kontribusinya untuk pengembangan teknologi di
Indonesia.
Konsep dari pengembangan pendidikan dan teknologi harus dibangun antara dua
pihak terkait, praktisi di industri dan akademisi di pendidikan. Pendidikan tinggi sebagai
salah satu pendidikan nasional dapat melakukan pengembangan untuk mempersiapkan
mahasiswanya untuk dapat memiliki kemampuan akademis dan professional. Untuk
mencapai tujuan tersebut, diperlukan kolaborasi antara Industri dan instansi Akademik
terkait. Hal ini bisa terwujud dengan program bertukar informasi antara dua pihak yang
berhubungan dengan ilmu yang dipelajari di perkuliahan dengan aplikasinya di lapangan.
Sebagai salah satu institusi pendidikan, LNG Academy berusaha untuk
mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya di industri pengolahan gas
atau pencairan gas alam (LNG) dan memiliki tanggung jawab untuk berpartisipasi dan
turut menyukseskan pengembangan teknologi nasional khususnya di bidang energi.
PKL atau praktik kerja lapangan adalah kegiatan akademik yang harus diselesaikan
oleh mahasiswa sesuai dengan visi dan misi yang dimiliki oleh LNG Academy. PKL
merupakan kegiatan yang tidak hanya memberikan pengalaman bagi mahasiswa tetapi
juga memberikan konsep teori, praktik, pelayanan publik, dan penelitian yang akan
memberikan banyak manfaat bagi mahasiswa dalam menghadapi era global.

Dengan pelaksanaan praktik kerja lapangan tersebut, diharapkan lulusan LNG


Academy dapat memiliki bekal kemampuan yang cukup diandalkan dalam menghadapi
tantangan tugas sesuai bidangnya. Di samping itu, kegiatan praktik kerja lapangan
merupakan salah satu sarana untuk menjalin hubungan kerjasama antara politeknik
dengan dunia industri.
Praktik kerja lapangan yang dilaksanakan berlokasi di TOTAL E&P INDONSIE
Balikpapan. Kegiatan ini dilaksanakan dengan jangka waktu bersih 33 hari kerja, yaitu
mulai tanggal 7 Juli 2014 sampai dengan 8 Agustus 2014. Konsentrasi kerja praktik
berada pada FO/PRD Department di TOTAL E&P INDONSIE. Pengamatan umum
dilakukan pada seluruh area SPS Senipah, Handil Lab, dan CPU Tambora. dengan
kegiatan orientasi dan kunjungan ke lapangan, pengambilan data, pengamatan process
flow diagram, literatur, dan wawancara atau diskusi dengan pembimbing, engineer,
maupun teknisi yang ada di lokasi kerja. Sedangkan pengamatan khusus dilakukan pada
lingkup masalah CO2 yang ada di sumur gas Kalimantan Timur.
1.2

Tujuan Umum dan Tujuan Khusus


1.2.1

Tujuan Umum

Mahasiswa mampu melaksanakan suatu kegiatan industri di TOTAL E&P


INDONSIE sehingga memiliki wawasan dan pengetahuan yang luas tentang
kegiatan industri sehingga dapat mempersiapkan diri dalam menghadapi era
globalisasi.

1.2.2

Tujuan Khusus

i.

Mahasiswa mampu membuat laporan praktik kerja lapangan dengan baik dan
sesuai dengan tata cara penulisan ilmiah.

ii.

Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai proses yang ada di SPS CPU


TEPI.

iii.

Mahasiswa mampu menjelaskan dan memberikan solusi permasalahan dan


analisa terhadap tugas khusus tentang kandungan CO2 yang ada di gas alam
Kalimantan Timur.

iv.

Mahasiswa mampu membuat dan mempresentasikan presentasi tentang tugas


umum dan khusus yang diberikan.

BAB 2
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
2.1

Sejarah Singkat TOTAL E&P INDONSIE

Total adalah perusahaan internasional yang bergerak dalam bidang operasi energi
dan manufaktur kimia, terutama dalam bidang industri minyak dan gas. Total yang
dulunya dikenal dengan nama Campaigne Francaise du Petrole (CFP) telar beroperasi di
Indonesia sejak pertengahan tahun 1968 dibawah Production Sharing Contract (PSC)
dengan perusahaan minyak dan gas milik pemerintah, Pertamina. Eksplorasi pertama di
tahun yang sama adalah eksplorasi lapangan minyak Muara Tebo di Jambi tetapi
eksplorasi ini tidak membuahkan hasil. Hal ini dapat dilihat pada gambar 2.1

Gambar 2.1 Eksplorasi Total di Muara Tebo, Jambi (dari dokumen Total E&P Indonesie)

Di tahun 1971, Total berkolaborasi dengan Inpex untuk memulai ekplorasi di blok
Mahakam di Kalimantan Timur, yang nantinya akan menjadi produsen minyak dan gas
paling produktif di Indonesia yang membawa Total menjadi produsen gas terbesar di
Indonesia. Di Kalimantan Timur sendiri, Total memproduksi sekitar 80% dari seluruh
produksi gas yang akan dikirim ke Bontang.
Karena telah beroperasi di Indonesia selama hampir 45 tahun, Total telah menjadi
salah satu bagian dari eksplorasi dan produksi migas Indonesia. Total telah menjaga
hubungan baik dengan pemerintah Indonesia dengan berdasarkan kepentingan bersama
untuk menyediakan energi fosil bagi masyarakat Indonesia.
Selama operasinya, khususnya di delta Mahakam, Total telah menemukan
beberapa lapangan minyak dan gas. Dimulai dari lapangan minyak lepas pantai Bekapai
3

pada tahun 1972, diikuti dengan penemuan lapangan minyak Handil dan Tambora tahun
1983, dan penemuan lapangan gas Sisi/Nubi di akhir 1986. Di tahun 1976, didirikan
terminal loading area dan penyimpanan minyak di Senipah. Selanjutnya pada tahun
1982, Total membuat perjanjian dengan Pertamina untuk mendistribusikan gas alam dan
melakukan pengiriman gas pertama ke Bontang di tahun yang sama. Sampai dengan
tahun 2008 lapangan minyak dan gas yang telah ditemukan telah memproduksi minyak
dan gas.
Peta migas Kalimantan timur beserta lokasi sumur TEPI dapat dilihat pada gambar
2.2.

Gambar 2.2 Peta lapangan migas yang ada di Kalimantan Timur (dari dokumen Badak LNG)

2.2

Tiga Pilar Total


Di dalam setiap kegiatan operasinya, Total selalu berprinsip pada operasi yang
berkembang dengan berkesinambungan yang mana semua aspek perusahaan harus patuh
kepada peraturan yang menjamin tentang kepentingan ekonomi, komunitas, dan aspek
lingkungan hidup. Hal ini tercantum pada tiga pilar dari prioritas Total dalam setiap
kegiatan operasinya yang berbunyi:
4

Mengontrol dan mengurangi dampak dari kegiatan operasi pada manusia dan
lingkungan.

Berkontribusi pada pengembangan ekonomi dan sosial dari para stakeholder.

Menjaga kepentingan generasi mendatang.

2.3 Daerah Operasi

Daerah operasi TEPI dapat dilihat pada gambar 2.3.

Gambar 2.3 Peta Wilayah Operasi Total E&P Indonesie di Kalimantan Timur

Wilayah operasi dari Total E&P Indonesie terbagi menjadi tiga area utama, yaitu:

MNA (Mahakam North Asset)

MMA (Mahakam Middle Asset)


5

MSA (Mahakam South Asset)

2.3.1 MNA (Mahakam North Asset)


MNA mencakup daerah eksporasi dan ekspliotasi di daerah delta Mahakam dan
daerah barat laut Mahakam. Lapangan yang ada di area ini yaitu Tambora, Tunu, dan
Sisi Nubi. Sedangkan area proses yang terdapat di area MNA mencakup NPU (North
Processing Unit), CPU (Central Processing Unit), dan SPU (South Processing Unit).
MNA merupakan area yang paling dekat dengan downstream dan tempat pengumpul gas
BEM (Badak Export Manifold). Maka dari itu daerah ini memiliki koordinasi dengan
produsen gas lainnya seperti VICO dan Chevron, dan juga koordinasi dengan konsumer
yaitu Badak LNG dan Domestik.
2.3.2 MMA (Mahakam Middle Asset)
MMA merupakan area operasi yang terletak antara MNA dan MSA. Sama seperti
MNA, MMA dipimpin oleh kepala divisi dari MMA. Area ini mempunyai cakupan yang
lebih kecil tetapi area ini merupakan area utama dan tertua yang dioperasikan oleh Total
E&P Indonesie. Cakupannya diantaranya adalah sumur Handil dan sumur Bekapai.
Untuk area proses mencakup CPA (Central Processing Area) untuk Handil dan platform
Bekapai untuk sumur Bekapai. MMA juga memiliki daerah pendukung proses yaitu
Handil Base Dua yang memiliki Laboratorium utama, Bengkel, Gudang, dan Pelabuhan
untuk akses menuju MNA.
2.3.3 MSA (Mahakam South Asset)
MSA merupakan daerah operasi paling selatan. Area ini mencakup sumur Peciko
dan South Mahakam. Di daerah ini terdapat satu area proses dan terminal pengumpul
produk minyak bumi yaitu SPS (Senipah Peciko South Mahakam) yang bertugas
mengoperasikan sumur Peciko dan South Mahakam dan mengirimkan produk gas ke
utara, serta mengolah, menyimpan dan mengirimkan produk minyak bumi ke tanker.
2.4

Organisasi dan Tanggung Jawab


Total merupakan perusahaan minyak dan gas terbesar nomor empat di dunia yang
mana cakupan operasinya tersebar di seluruh dunia. Aktifitasnya dapat dikategorikan
menjadi dua kategori, upstream dan downstream. Yang termasuk dalam kategori
6

upstream adalah kegiatan eksplorasi dan produksi dari lapangan gas dan minyak,
sedangkan yang termasuk dalam kegiatan downstream adalah pengilangan dan
penjualan. Operasi Total di Indonesia didominasi dengan kegiatan upstream, karena
sebagian besar kegiatan downstream dilakukan oleh perusahaan minyak dan gas milik
pemerintah, Pertamina.
CEO dan jajaran eksekutif berada di kantor utama di Prancis, dimana di setiap
negara tempat Total beroperasi dipimpin oleh general manager di kantor pusat di ibukota
Negara tersebut. Kantor pusat dari Total E&P Indonesie berada di DKI Jakarta, World
Trade Center II, Metropolitan Complex, Jl. Jend. Sudirman Kav. 29-31. dimana general
manager dan beberapa vice president yang memimpin divisi non-operasional berada.
Di Kalimantan timur, seluruh aktifitas berada di bawah tanggung jawab district
manager atau biasa juga disebut executive vice president (EVP) yang bertanggung jawab
lansung terhadap operasional dan produksi dari distriknya. Kantor EVP berlokasi di
Balikpapan Jl. Yos Sudarso. dengan 8 divisi operasional yang terdiri dari:

Drilling, well services and logistics (DWL)

Field Operation (FO)

Information system and telecommunication (IST)

Supply Chain (SC)

Engineering (ENG)

Health, Safety and Environment (HSE)

Geosciences and Reservoir (GSR)

Security (SEC)
Untuk susunan organisasi di TEPI dan divisi FO dapat dilihat pada lampiran.

BAB 3
PROSES DI SPS DAN CPU TEPI
3.1

SPS (Senipah Peciko South Mahakam)


SPS adalah terminal pemrosesan minyak dan gas milik perusahaan Total E&P
Indonesie dibawah supervisi dari SKK Migas, Total, dan Inpex. SPS terletak di
kelurahan Senipah, kecamatan Samboja, kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan
Timur dan merupakan bagian dari MSA (Mahakam South Asset) yang dikepalai oleh site
manager dibawah divisi MSA. SPS memiliki empat fasilitas utama yaitu: TPA (Terminal
Processing Area), CSU (Condensate Stabilization Unit), PPA (Peciko Processing Area),
dan TLA (Terminal Loading Area). Area TPA diperuntukkan sebagai terminal
penerimaan khusus minyak mentah yang berasal dari lapangan minyak Bekapai dan
minyak hasil proses di CPA (Central Processing Area) yang terletak di Handil.
Sementara CSU diperuntukkan sebagai unit untuk menstabilkan condensate hasil dari
pemisahan gas dari PPA dan condensate dari CPU (Central Processing Unit) yang
berada di Tatun dan Sisi Nubi. PPA diperuntukkan sebagai site pemrosesan gas dari
lapangan gas Peciko, South Mahakam, dan

Ruby. TLA merupakan fasilitas untuk

penyimpanan minyak mentah dan condensate hasil dari proses TPA dan CSU sebelum
dikirim ke tanker. Kantor utama SPS dapat dilihat pada gambar 3.1

Gambar 3.1 Main Building SPS (diambil pada 8 Juli 2014)

Proses umum di SPS dapat dilihat pada gambar 3.2.

Gambar 3.2 Proses umum di TEPI dengan SPS

3.3.1 PPA (PECIKO PROCESSING AREA)


Beberapa equipment atau unit yang terdapat pada daerah PPA:

Finger type slug catcher HP & MP

Gas Train dengan kapasitas total 1350 MMSCFD

MP Compressor (MPC) dengan kapasitas total 2 x 450 MMSCFD

LP Compressor (LPC) dengan kapasitas total 2 x 313 MMSCFD

Power generator 3 x 9 MW

Refrigeration unit, condensate treatment & Produced Water Treatment

Fiscal Metering System

Pipa Gas Export ke Badak 42


Foto foto equipment PPA dapat dilihat pada gambar 3.3.

Gambar 3.3 MP Compressor, LP Compressor, Gas/Gas Exchanger, Air Cooler, Slug Catcher, Refrigeration
Package yang ada di PPA (diambil pada 14 Juli 2014)

3.3.2 Proses di PPA


Di PPA, sumber gas yang akan diproses ada bermacam macam. Yang
pertama adalah dari lapangan gas Peciko, lalu lapangan gas South Mahakam,
associated gas dari proses minyak mentah di TPA, dan yang terbaru adalah dari
lapangan gas Ruby. Dari lapangan gas Peciko, gas akan menuju PPA untuk diproses.
Di PPA gas mula mula akan dipisahkan dengan slug catcher finger type untuk
pemisahan gas, air, dan condensate. Setelah dipisahkan, gas akan menuju HE (heat
exchanger) untuk diturunkan suhunya, jenis HE yang digunakan adalah fin-fan
cooler. Setelah suhunya turun gas akan kembali membentuk sedikit condensate yang
harus dipisahkan di LPC Suction Scrubber sebelum masuk ke suction LPC (Low
Pressure Compressor). Setelah diseparasi di LPC Suction Scrubber dan memastikan
tidak ada liquid yang terbentuk dari gas, gas akan dimasukkan ke LPC untuk
dinaikkan tekanannya dari tekanan sekitar 9 barg sampai 20 barg. Setelah dinaikkan
tekanannya gas akan kembali di dinginkan di HE kedua dan akan digabungkan
dengan gas yang berasal dari lapangan gas South Mahakam yang sebelumnya telah
diseparasikan (sama seperti lapangan gas Peciko) untuk memisahkan condensate
dari air. Gas dari LPC (Peciko) dan Separator (South Mahakam) yang telah
bergabung akan menuju HE untuk diturunkan temperaturnya agar kandungan fraksi

10

berat berubah fasanya menjadi condensate. Setelah itu gas dari Peciko, South
Mahakam dan Ruby akan diseparasikan di separator MPC Suction Scrubber untuk
memastikan sebelum masuk ke MP (Medium Pressure) Compressor tidak ada liquid
yang terbentuk. Kemudian gas akan dimasukkan ke MPC untuk dinaikkan
tekanannya dari 18.5 barg ke 67 barg. Setelah itu gas akan didinginkan di HE MPC
Discharge Air Cooler. Proses tersebut dapat dilihat pada gambar 3.4.

Gambar 3.4 PFD PPA

Dari unit LPC dan MPC, gas akan masuk ke gas train. Fungsi dari gas train ini
adalah memisahkan kandungan air dari gas sebelum dikirimkan ke BEM (Badak
Export Manifold). Di gas train, mula mula gas akan didinginkan dengan HE HP
Gas Cooler dan HE Gas/Gas Exchanger. Setelah itu gas akan masuk ke separator
Warm Separator untuk dipisahkan antara gas, condensate dan air. Setelah itu gas
diinjeksikan dengan glikol sebagai pencegah timbulnya hidrat (hydrateprevention)
lalu

akan

didehidrasikan

dengan

prinsip

kondensasi

dengan

diturunkan

temperaturnya menggunakan HE Chiller menggunakan refrijeran forane. Setelah


dingin dan fase liquid yang terdapat di gas terkondensasi, gas akan dipisahkan
kembali di separator Cold Separator untuk dipisahkan condensate dan airnya.
11

Setelah itu gas akan masuk ke HE Gas/Gas Exchanger untuk mendinginkan gas
umpan awal tadi. Kemudian gas akan dikirimkan lansung ke BEM melalui pipa 42
inch.
Liquid yang terdapat pada PPA ada dua, condensate dan air. Liquid berasal
dari separator yang berada di gas train PPA, MP Slug Catcher, dan scrubber LPC
dan MPC. Liquid dari gas train PPA masuk ke MP Separator untuk dipisahkan
antara gas, condensate dan airnya. Gas dari MP Separator akan diseparasikan
kembali sebelum masuk ke suction MP Booster Compressor yang akan mengalirkan
gas lansung menuju inlet MPC System. Liquid yang berasal dari MP Separator, MP
dan HP Slug Catcher dan scrubber yang ada di LPC dan MPC menuju ke LP
Separator untuk kembali dipisahkan antar ketiga fasenya. Gas dari LP Separator
akan masuk ke dalam LP Booster Suction Scrubber untuk memisahkan liquid yang
masih tersisa sebelum gas masuk ke dalam LP Booster Compressor. LP Booster
Compressor terdiri dari dua stage dengan tipe kompresor positive displacement.
Diantara kedua stagenya terdapat cooler dan scrubber untuk tetap memastikan gas
tidak memuai terlalu besar dan membuang liquid yang masih tersisa ke closed
drrain. Gas discharge dari LP Booster Compressor akan menuju kembali ke inlet
MP Separator. Sementara itu, Condensate dari LP Separator akan dipompakan
dengan condensate transfer pump menuju CSU.
3.3.3 Platform Peciko/South Mahakam
Platform merupakan suatu fasilitas untuk mengumpulkan dan mengirimkan
produk hasil dari sumur gas dan minyak. Ada dua jenis platform, MWP (Manifold
Well Platform) dan SWP (Satellite Well Platform). MWP merupakan platform yang
mempunyai fasilitas pengumpul hasil dari platform lain sebelum dikirimkan lansung
menuju PPA di SPS. Sementara SWP merupakan platform yang hanya mengirimkan
hasil ke PPA melalui MWP. Di kawasan lapangan gas Peciko, terdapat 8 platform
yang ada dan sedang beroperasi diantaranya adalah: MWP-A, MWP-B, MWP-C,
MWP-E, SWP-F, SWP-G, SWP-K, dan yang terbaru adalah SWP-J. Peta lokasi
platform dapat dilihat pada gambar 3.5.

12

Gambar 3.5 Peta Platform yang Ada di Lapangan Gas Peciko dan South Mahakam (diambil 12 Juli 2014)

Di dalam satu platform terdapat beberapa slot tempat berkumpulnya satu


sumur atau lebih. Satu slot yang terdiri atas satu sumur disebut single well,
sementara satu slot yang diisi lebih dari satu well disebut splitter well.
3.3.4 Proses di Platform

Gambar 3.6 PFD MWP-A

Proses yang terjadi di Platform adalah pertama tama, minyak dan gas yang
berada di well akan naik ke atas menuju well head melalui DHSV (Down Hole
Safety Valve) lower master valve, upper master valve dan masuk ke wing valve dan
13

akan dijepit di fix choke valve untuk dibatasi keluaran gas dari well headnya.
Kemudian akan melewati adjustable choke valve untuk diatur keluaran dari
sumurnya. Setelah itu akan ada probe yang berfungsi untuk mengetest potensi dari
korosi dan atau erosi yang ditimbulkan dari fluida keluaran sumur. Kemudian
corrosion inhibitor dari corrosion inhibitor injection system akan diinjeksikan untuk
melindungi bagian dalam dari pipa. Untuk memonitor korosi yang terjadi di bagian
dalam pipa digunakan corrosion coupon, yaitu metal yang terbuat dari material yang
sama dengan bagian dalam pipa. Corrosion coupon akan dicek secara rutin setiap
tiga bulan sekali untuk me ngetahui tingkat korosivitas yang terjadi di dalam pipa.
Sementara itu, jika terindikasi temperatur fluida terlalu rendah dan berpotensi untuk
membentuk hidrat maka akan diinjeksikan methanol sebagai hydrate inhibitor dari
methanol injection system.
Setelah itu, fluida proses dapat menuju dua jalur. Yang pertama jika keadaan
normal produksi, fluida proses akan menuju production manifold dan yang kedua
jika suatu sumur akan diukur laju alirannya maka fluida proses dari sumur tersebut
akan menuju test manifold. Test manifold berfungsi sebagai pengukur aliran
produksi dari well head. Di Peciko, hai ini dilakukan sekali seminggu menggunakan
test separator. Test separator merupakan separator yang berfungsi sebagai pemisah
antara gas, condensate, air, dan pengotor lainnya. Setelah terpisah, masing masing
fase akan diukur.
Pada Production manifold, fluida proses akan menuju departure trunkline.
Production manifold yang ada di MWP akan menuju HP collector dan MP collector.
Di kedua collector tersebut bergabung pula production manifold dari platform lain.
Kemudian akan dibagi alirannya yang pertama menuju sistem penerima pigging dan
yang kedua menuju fuel gas system. Fluida yang akan menuju penerima pigging
akan diteruskan menuju export trunkline dan akanlansung dikirimkan ke PPA di
Senipah melalui pipa 24 inch di bawah laut. Yang kedua menuju fuel gas system
akan masuk ke fuel gas scrubber yang akan dipisahkan antara gas dengan
condensatenya. Gas yang telah dipisah akan masuk ke dalam filter berjumlah dua
unit yang disusun paralel untuk disaring condensate yang masih terikut. Gas yang
telah bebas dari condensate akan digunakan sebagai fuel pada power generator.

14

Gambar 3.7 Sisi Selatan MWP-A (diambil 12 Juli 2014)

3.3.5

Power generator System di Platform


Di platform terdapat kebutuhan akan energy listrik yang berasal dari power
generator system. Terdapat tiga jenis power generator system yang pertama adalah
menggunakan CCVT (Closed Cycle Vapor Turbogenerator) yang kedua adalah
THEG (Thermal Heat Element Generator), dan untuk peralatan listrik kecil
bersumber dari sel surya. CCVT merupakan generator dengan prinsip vapor power
cycle (siklus Rankine) menggunakan liquid Chlorobenzene. Pertama tama vapor
akan dikondensasikan. Setelah cair, akan dipompakan menuju boiler. Di boiler,
liquid akan dipanaskan sehingga berubah vasenya menjadi vapor dengan
pembakaran dari gas dari fuel gas system. Hasil pembakaran berupa flue gas akan
dibuang ke udara. Vapor yang terbentuk mempunyai tekanan dan temperatur yang
tinggi akan dialurkan menuju turbin. Vapor akan menggerakkan turbin yang
dicouple dengan generator yang akan berputar dan menghasilkan listrik. Sementara
untuk peciko sebagian besar menggunakan THEG. THEG menghasilkan listrik
dengan membakar fuel gas yang akan memanaskan dua elemen panas
(thermocouple) yang berada di THEG. Panas tersebut akan menimbulkan beda
potensial yang menghasilkan energi listrik.

15

Gambar 3.8 Siklus CCVT Siklus Rankine (dari Wikipedia.org)

Untuk kebutuhan listrik kecil digunakan sel surya yang terletak di upper deck.
Kebutuhan listrik digunakan antara lain untuk: PCS (Process Control System), RTU
(Remote Terminal Unit), SSS (Safety Shutdown System), dan peralatan lainnya yang
membutuhkan sumber energi listrik (solenoid untuk WHCP).
3.3.6

TPA (Terminal Processing Area)


Area ini merupakan terminal pengumpul dan pemrosesan produk minyak
mentah dari seluruh area TEPI. TPA memiliki berbagai unit diantaranya adalah:

Handil Train : 4 tahap pemisahan untuk Handil crude oil

Bekapai Train : 4 tahap pemisahan untuk Bekapai crude oil

4 unit kompresor:
o Tandem compressor (26 MMscfd)
o 2 Creusot-Loire compressor (kapasitas 2 x 4 MMscfd)
o 1 CSU Compressor (kapasitas 1 x 10.5 MMscfd)
o LEX (Liquid Extractor) Compressor (kapasitas 10 MMscfd)
Hal tersebut dapat dilihat pada gambar 3.9.

16

Gambar 3.9 Creusot-Loire Compressor, LEX Compressor, CSU Compressor, Ejector (FGRU), Separator,
Electric Heater yang ada di TPA (diambil pada 27 Juli 2014)

3.3.7 Proses di TPA


TPA mempunyai dua umpan untuk produk liquid, yang pertama adalah dari
lapangan minyak Handil dan lapangan minyak Bekapai. Dari lapangan minyak
Handil, crude oil masuk ke dalam TPA melalui pipa 20 yang akan dicampurkan
dengan condensate. Hal ini berfungsi agar pour point dari minyak Handil
meningkat, karena minyak Handil dikenal memiliki pour point yang rendah. Pada
keadaan temperatur dan tekanan ambient (28oC, 1 atm), minyak Handil tidak dapat
mengalir. Sebelumnya, minyak Handil sudah terlebih dahulu dicampurkan dengan
air di CPA, untuk mencegah minyak handil berhenti mengalir pada pipa menuju ke
TPA. Proses TPA dapat dilihat pada gambar 3.10.

17

Gambar 3.10 PFD TPA

Setelah dicampur, crude oil dari Handil akan dipanaskan dengan Fired Heater
Unit. Setelah itu, crude oil akan masuk ke unit separator tahap pertama untuk
memisahkan air dan gasnya, gas akan lansung menuju gas separator di sistem MP
compressor TPA sementara airnya akan berkumpul dengan air keluaran unit yang
lain dan masuk ke OWTU. Crude oilnya akan masuk ke separator tahap kedua yang
akan memisahkan gasnya. Gas hasil pemisahan akan menuju sistem LP Compressor
TPA. Crude oilnya akan menuju LEX Separator lalu dipompakan masuk ke dalam
Degassing Boot untuk kembali dipisahkan gas yang masih terbawa di Handil crude
oil. Setelah itu Handil crude oil akan lansung menuju TLA untuk masuk ke dalam
tangki penyimpanan HMC (Handil Crude Mix).
Untuk Bekapai Train, Bekapai crude oil akan masuk ke dalam TPA melalui
pipa 12. Umpan yang masuk merupakan campuran antara gas dan crude oil yang
akan dipisahkan di separator tahap pertama. Gas hasil pemisahan akan lansung
masuk ke PPA. Setelah terpisah, crude oil akan masuk ke separator tahap kedua
yang akan kembali memisahkan gas, air, dan crude oilnya. Gas hasil pemisahan
kedua akan masuk ke dalam sistem MP compressor TPA sementara crude oilnya
akan dipanaskan di electrical Oil Heater. Crude oil kemudian akan masuk ke dalam
Bekapai LEX Separator untuk dipisahkan gas dan crude oilnya. Gas akan menuju
sistem LP Compressor TPA. Crude oil akan dipompakan masuk ke dalam Degassing
Boot yang akan melakukan pemisahan terakhir antara gas dengan crude oilnya. Gas
hasil pemisahan akan menuju FGRU (Flare Gas Recovery Unit) yang kemudian
18

akan masuk ke dalam sistem LP compressor TPA. Bekapai crude oilnya akan
lansung menuju tangki penyimpanan BCO (Bekapai Crude Oil).
Untuk proses gas yang terdapat di TPA dapat dibagi menjadi tiga bagian,
pertama adalah sistem MP Compressor, LP compressor, dan Tandem Compressor.
Untuk sistem MP Compressor, terdiri dari dua sistem kompresor yang disusun
secara parallel yang dapat saling menggantikan. Dua kompresor tersebut adalah
Creusot-Loire Compressor dan CSU Compressor, keduanya merupakan kompresor
dengan tipe positive displacement. Gas yang masuk ke dalam sistem Creusot Loire
ini berasal dari pemisahan tahap pertama dari train Handil dan pemisahan tahap
kedua dari Bekapai Train. Keduanya dicampur dan masuk ke dalam unit Gas
Separator untuk dipisahkan liquid atau crude oil yang terbawa oleh gas dan untuk
memastikan bahwa yang masuk ke dalam suction compressor merupakan gas murni.
Crude oil hasil pemisahan akan menuju inlet Bekapai LEX Separator untuk kembali
diproses. Gasnya akan masuk ke suction Creusot-Loire Compressor untuk dinaikkan
tekanannya. Kemudian gas akan didinginkan dengan fin fan cooler. Gas akhirnya
akan mengalir ke inlet awal pemisahan tahap pertama dari Bekapai train.
Untuk CSU compressor memiliki sumber dari unit CSU dan by-pass dari inlet
sistem Creusot-Loire Compressor. Inilah yang menjadikan CSU compressor bisa
menggantikan sistem dari Creusot-Loire Compressor. Sama seperti Creusot-Loire
Compressor, CSU compressor memiliki scrubber pada inlet suctionnya untuk
mencegah liquid masuk ke dalam kompresor. Hasil pemisahan liquidnya akan
bergabung dengan hasil pemisahan liquid gas separator pada sistem Creusot-Loire
Compressor. Setelah dikompresi di CSU compressor, gas akan didinginkan oleh fin
fan cooler dan bergabung dengan outlet Creusot-Loire compressor.
Sistem LP Compressor terdiri atas satu LEX compressor saja yang memiliki
sumber dari Bekapai LEX Separator dan Handil Degassing Boot. Kedua gas ini
dicampurkan melalui FGRU dan masuk ke dalam LEX Compressor suction
scrubber untuk dipisahkan antara gas dengan air. Gas akan dikompresi di LEX
Compressor dari tekanan 0.21 barg ke 5.9 barg yang selanjutnya akan didinginkan
dengan fin fan cooler yang menyebabkan terjadinya kondensasi. Selanjutnya akan
dipisahkan antara gas dengan liquidnya dengan unit discharge scrubber. Liquid akan
bergabung dengan inlet Bekapai LEX Separator sementara gasnya akan dibagi
19

menjadi dua: yang pertama akan masuk ke motive gas filter dan yang kedua akan
masuk kembali ke inlet pemisahan pertama Handil train. Di motive gas filter akan
dipisahkan gas dengan liquidnya, gas akan menuju FGRU dan liquidnya akan
menuju inlet Bekapai Degassing Boot.
3.3.8 CSU (Condensate Stabilization Unit)
Condensate merupakan produk liquid yang bersifat labil jika berada di
keadaan atmosferik. Condensate bisa berubah fase menjadi vapor maupun liquid
dalam keadaan atmosferik karena komponennya yang banyak mengandung
hidrokarbon fraksi ringan. Diharapkan unit ini dapat menstabilkan condensate
sehingga tidak mudah berubah fasenya. Unit ini mempunyai target condensate
dengan RVP (Raid Vapor Pressure) sekitar 11 psi.
Beberapa unit penting yang ada di area CSU adalah:

1 kolom stabilisasi (kapasitas 45 kbpd)

1 Heater/reboiler

1 Heat exchanger
Hal tersebut dapat dilihat pada gambar 3.11.

20

Gambar 3.11 Heater, Stabilization Collumn, Gas Cooler yang ada di CSU (diambil pada 27 Juli 2014)

3.3.9 Proses di CSU


Condensate yang akan di stabilisasi di unit CSU berasal dari condensate dari
seluruh lapangan gas Tatun yang sebelumnya diproses di CPU (Central Processing
Unit) dan dikirimkan ke TPA via Handil IV dan condensate yang berasal dari proses
di PPA. Keduanya akan digabung dan akan masuk ke unit Surge Drum yang akan
memisahkan gas dan airnya yang terbawa oleh condensate. Gas hasil pemisahan
akan menuju ke TPA, sementara air akan menuju ke OWTU. Condensate kemudian
akan difilter dengan unit Inlet Filter. Setelah itu, condensate akan dipanaskan secara
awal dengan heat exchanger dengan media pemanas condensate hasil penstabilan.
Condensate yang temperaturnya meningkat akan membentuk gas. Hal ini akan
dipisahkan di water condensate separator yang akan memisahkan gas dan air. Sama
seperti Surge Drum, gas hasil pemisahan akan menuju TPA sedangkan airnya akan
menuju OWTU. Setelah terpisah, condensate akan masuk ke unit filter coalescer.
Setelah itu, condensate akan displit menjadi dua, yang pertama sebagai top feed dari
stabilization column dan yang kedua akan dipanaskan sebelum masuk ke

21

stabilization column dengan heat exchanger dengan media pemanas condensate


hasil penyetabilan yang mempunyai suhu 150o C. hasil pemanasan ini merupakan
middle feed yang bersuhu 96oC. di dalam stabilization column terjadi proses distilasi
yang menghasilkan top product berupa gas hasil pemisahan hidrokarbon fraksi
ringan yang terdapat dalam condensate yang di stabilisasi. Top product ini akan
didinginkan dengan unit gas cooler kemudian akan dibagi menjadi dua, yang
pertama akan menuju TPA dan yang kedua akan menuju ke fuel gas system.
Sedangkan bottom productnya adalah condensate yang telah stabil akan dibagi
menjadi dua, jalur pertama akan menuju ke stabilizer reboiler untuk dipanaskan
hingga suhu 150oC dan akan masuk kembali sebagai bottom feed. Sedangkan jalur
kedua akan menuju feed heater untuk didinginkan dengan condensate middle feed.
Kemudian akan didinginkan kembali di feed preheater dengan condensate yang
telah difilter. Setelah itu condensate akan didinginkan dengan condensate cooler dan
akan dibagi lagi menjadi dua, yang pertama akan menuju degassing boot sebagai
pemisahan gas terakhir sebelum menuju tangki penyimpanan. Yang kedua akan
disirkulasikan kembali dengan condensate recycle pump menuju inlet CSU. Proses
tersebut dapat dilihat pada gambar 3.12.

Gambar 3.12 PFD CSU

22

3.3.10 TLA
Foto di TLA dapat dilihat pada gambar 3.13

Gambar 3.13 Tangki Penyimpanan HMC, Pompa Loading, dan Motor Pompa Loading yang ada di TLA
(diambil pada 27 Juli 2014)

TLA merupakan area untuk penyimpanan produk minyak bumi dan


condensate dari semua sumur minyak yang dioperasikan TEPI. TLA menyimpan
tiga jenis produk utama, yaitu:

BCO (Bekapai Crude Oil)

HMC (Handil Mix Crude)

SCD (Senipah Condensate)

Yang berasal dari tempat prosesnya masing masing. BCO berasal dari TPA
Bekapai Train, HMC berasal dari TPA Handil Train, dan SCD berasal dari CSU.
Di TLA terdapat enam tangki, masing masing dari produk mempunyai dua
tangki penyimpanan. Juga terdapat empat pompa loading dan empat pompa
sirkulasi. Di area ini juga terdapat heater yang sudah tidak dioperasikan, serta
pompa berkapasitas besar yang sudah tidak dioperasikan karena produksi saat ini
sedang menurun. Dari tangki, minyak mentah dan condensate dimuat ke tanker
melalui SBM (Single Buoy Mooring) yang dihubungkan dengan TLA melalui pipa
laut 26. Hal tersebut dapat dilihat pada gambar 3.14.

23

gambar 3.14 PFD TLA

3.2

Handil Lab
Dalam melakukan kegiatan eksplorasi dan produksi, TEPI juga melakukan
kegiatan analisis untuk 5 jenis sample, yaitu gas alam, minyak bumi, air, deposit (pasir),
dan production chemical. Secara umum, analisis dilakukan untuk mengetahui kualitas
dan atau kuantitas suatu sample. Seksi yang bertanggung jawab dalam kegiatan analisis
tersebut adalah Handil Lab (FO/PRD/L&T) yang berada di Handil Dua Base. Peta
Handil dua dapat dilihat pada gambar 3.15

24

Gambar 3.15 Peta Handil Base Dua (diambil pada 15 Juli 2014)

Secara umum, kegiatan dapat dibagi menjadi tiga: Sampling, analisis, dan
reporting. Handil lab memiliki peran yang sentral dalam analisis di TEPI, karena seluruh
sampel dari semua fasilitas TEPI datang ke Lab Handil

3.2.1

Kegiatan Sampling
Kegiatan sampling dilakukan secara rutin oleh TEPI. Ada beberapa parameter
yang harus dikontrol dalam hitungan tiga kali sehari, sekali sehari, sekali seminggu,
dan sebagainya. Untuk kegiatan sampling liquid yang tidak bertekanan seperti
condensate, air, minyak bumi, dan lain lain, container sample tidak memerlukan
spesifikasi khusus. Sementara untuk liquid yang bertekanan biasanya digunakan
peralatan khusus. Untuk kegiatan pada saat sampling mengikuti prosedur yang sudah
ada. Hal ini berlaku pula dalam sampling untuk beberapa bahan kimia. Hal tersebut
dapat dilihat pada gambar 3.16.

Gambar 3.16 Kontainer Sampel Air dan Condensate (diambil pada 15 Juli 2014)

Untuk kegiatan sampling gas yang dilakukan di area TEPI biasanya


menggunakan silinder gas. Silinder gas yang digunakan secara umum terbagi
menjadi dua: Silinder gas vakum & silinder gas piston. Silinder gas vakum
digunakan untuk sampling gas dari pipa proses. Kondisi vakum digunakan agar pada
25

saat proses sampling tidak perlu dilakukan flushing, karena pada umumnya, disetiap
sudut proses di area TEPI terpasang Gas Detektor (GD) methane yang akan
menghentikan proses jika mendeteksi adanya gas metana. Silinder gas piston
digunakan untuk sampling gas yang berada di unit metering seperti di PPA dan di
TRF. Sampling dilakukan secara terus menerus selama 24 jam oleh silinder gas
piston yang terinstal di unit metering. Setelah sampling selesai, teknisi lab akan
memindahkan sample ke silinder gas piston yang dapat dibawa menuju lab Handil.
Foto silinder dapat dilihat pada gambar 3.17:

Gambar 3.17 Silinder Gas Vakum dan Silinder Gas Piston (diambil pada 15 Juli)

3.2.2

Kegiatan Analisis
Kegiatan analisis dilakukan seluruhnya di lab Handil yang berada di Handil
Dua Base TEPI. Kegiatan ini dilakukan di masing masing ruangan yang tergolong
sesuai dengan instrumen yang berada di dalamnya. Ruangan ruangan analisis dari
lab Handil meliputi:
Gas Lab
Merupakan tempat melakukan analisis untuk menentukan komposisi dari gas
alam, condensate, minyak berat, glycol, dan asam asetat dalam produce
water.

Untuk

mendukung

itu

semua,

TEPI

memiliki

gas

Chromatography.
Oil Lab (Minyak)

26

Tempat melakukan analisis produk minyak mentah dan lube oil. Alat
instrument yang terdapat pada oil lab yaitu: Pour Point, RVP Bath,
Centrifuge, Flash Point, Viscometer, Densitometer.
Preparation Room (ruang preparasi)
Merupakan tempat melakukan persiapan analisa sebelum dianalisis di
instrument analisis. Alat yang terdapat di preparation room adalah:
Infracal, Ultrasonic Bath, pH meter, densitometer, tanur, Karl Fisher,
Balance Room
Tempat untuk melakukan penimbangan
AAS room
Tempat untuk melakukan analisis kandungan kadar logam. Di ruangan ini
terdapat alat istrumen utama yaitu AAS yang dapat menganalisa kadar
kalium, magnesium, mangan, besi, kalsium, barium.
FTIR Room
Ruangan ini terdapat alat instrument yaitu FTIR (Fourier Transform Infra
Red) untuk menentukan fingerprint (spectrum) suatu produk chemical
seperti: corrosion inhibitor, foamer, dan demulsifier.
Analisis yang paling utama yang dilakukan di dalam Handil Lab merupakan
analisis gas. Hal ini dikarenakan TEPI merupakan produsen gas paling besar untuk
keperluan ekspor ke Badak LNG yang kualitasnya akan mempengaruhi harga jual
(dalam hal ini HHV). Berikut contoh laporan analisis gas di TEPI seperti yang
dilampirkan pada tabel 3.1 sampai 3.4:
Tabel 3.1 Data analisis harian komposisi gas alam Ruby (14 Juli 2014)

Komponen
Karbon dioksida (CO2)
Nitrogen (N2)
Metana (C1)
Etana (C2)
Propana (C3)
iso-Butana (i-C4)
normal-Butana (n-C4)
iso-Pentana (i-C5)
normal-Pentana (n-C5)
Heksana (C6)
Heptana (C7)
Oktana (C8)
Nonana (C9)
Dekana (C10)

Komposisi (%-mol)
0.762
0.215
97.449
0.226
0.432
0.189
0.224
0.136
0.091
0.105
0.100
0.049
0.015
0.007
27

Jumlah

100.000
Tabel 3.2 Data analisis harian komposisi gas alam
inlet metering PPA(14 Juli 2014)

Komponen
Karbon dioksida (CO2)
Nitrogen (N2)
Metana (C1)
Etana (C2)
Propana (C3)
iso-Butana (i-C4)
normal-Butana (n-C4)
iso-Pentana (i-C5)
normal-Pentana (n-C5)
Heksana plus (C6+)
Jumlah

Komposisi (%-mol)
4.765
0.054
86.252
3.774
2.799
0.588
0.729
0.281
0.186
0.572
100.000

Tabel 3.3 Data analisis harian komposisi gas alam incoming gas

Komponen
Karbon dioksida (CO2)
Nitrogen (N2)
Metana (C1)
Etana (C2)
Propana (C3)
iso-Butana (i-C4)
normal-Butana (n-C4)
iso-Pentana (i-C5)
normal-Pentana (n-C5)
Heksana plus (C6+)
Jumlah

Komposisi (%-mol)
5.791
0.053
83.317
4.920
3.328
0.620
0.842
0.272
0.194
0.663
100.000

Tabel 3.4 Data analisis harian komposisi gas alam di TRF (17 Juli 2014)

Komponen
Karbon dioksida (CO2)
Nitrogen (N2)
Metana (C1)
Etana (C2)
Propana (C3)
iso-Butana (i-C4)
normal-Butana (n-C4)
iso-Pentana (i-C5)
normal-Pentana (n-C5)
Heksana plus (C6+)
Jumlah

Komposisi (%-mol)
3.968
0.058
85.672
3.912
3.209
0.790
0.892
0.434
0.243
0.822
100.000

Contoh komposisi di atas dapat dilihat karakteristik gas TEPI yang


mengandung CO2 dari semua gas yang dianalisa di Handil Lab yang mempunyai
kandungan CO2 yang paling besar yaitu yang berasal dari Handil CPA. Poto GC
yang terdapat di Handil Dua dapat dilihat pada gambar 3.18

28

Gambar 3.18 GC 1, 2, 3, dan Automatic Sampler GC 3 (diambil pada 15 Juli 2014)

Analisis gas alam merujuk kepada standar GPA 2261 atau 2286. Untuk
meminimalisir kontaminasi yang mungkin masuk ke dalam sample loop GC maka
sample liner divakumkan terlebih dahulu. Secara garis besar, analisis gas
berdasarkan prinsip pemisahan diantara dua fase (fase diam dan fase gerak). GC di
Handil Lab menggunakan empat kolom. Gas carrier yang digunakan adalah gas
Helium. Sedangkan untuk detectornya adalah TCD. Output dari GC merupakan
kromatogram yang luas areanya kemudian akan dibandingkan dengan luas area
standar yang sudah diketahui komposisinya (response factor). Gas yang dianalisa
secara rutin adalah gas yang berasal dari PPA, CPA, TRF yang lansung ekspor ke
Badak LNG. Sedangkan untuk internalnya analisa gas dari NPU, SNPS, CPU dan
dari sumur sumur yang baru didril atau dibor.
Untuk analisis komposisi liquid seperti condensate, minyak berat, dan air
dilakukan di ruang GC menggunakan GC 3 yang digunakan secara khusus untuk
analisis liquid. GC 3 ini dilengkapi dengan automatic sampler dan sistem injeksinya
ada pula yang manual menggunakan syringe. Sampel liquid diletakkan di dalam
container kaca berukuran kecil yang kemudian akan diinjeksikan ke dalam GC
dengan injeksi manual maupun automatic. Untuk samplenya berasal dari produk
(HMC, BCO, SCD) dan dari sumur yang baru dibor.

29

Gambar 3.19 Syringe dan container sampel (diambil pada 15 Juli 2014)

3.2.3

Kegiatan reporting
Kegiatan reporting dilakukan setelah kegiatan analisis selesai dilakukan oleh
teknisi. Hasil analisa akan diberikan ke administrasi. Setelah dicek oleh administrasi,
kemudian dilakukan laporan ke supervisor terkait sebelum dilaporkan di control
room setiap site TEPI. Semua hasil analisis juga akan dilaporkan ke FO/PRD/MPR
dan akan diformalkan kemudian dimasukkan ke PDMS.

3.3

CPU (Central Processing Unit)


CPU merupakan salah satu site TEPI yang berada di area MNA (Mahakam North
Asset) yang dikepalai oleh site manager dibawah dari naungan divisi MNA TEPI. Pada
awalnya, CPU adalah satu satunya site di kawasan MNA, tetapi seiring tekanan gas
sumur lama berkurang dan adanya beberapa sumur baru di kawasan ini, fasilitas MNA
bertambah NPU (North Processing Unit) untuk kawasan MNA bagian utara dan SPU
(South Processing Unit) untuk kawasan MNA bagian selatan. Interkoneksi CPU dengan
site lainnya dapat dilihat pada gambar 3.20:

30

Gambar 3.20 Interkoneksi CPU dengan Site Lainnya

Unit yang ada di CPU untuk saat ini ada empat platform utama:
CPU 1
CPU 2
TCP (Tambora Tunnu Compresion Platform)
OWT (Oily Water Treatmen)
Terdapat lokasi satelit yang masih dalam tanggung jawab CPU yaitu TRF (Total
Receiving Facility) yang berada di kecamatan Muara Badak, Kutai Kartanegara.

3.3.1

CPU 1
Poto di CPU 1 dapat dilihat pada gambar 3.21:

31

Gambar 3.21 STP 2, Condensate Pump, dan Glycol Regeneration System yang ada di CPU (diambil pada 21
Juli 2014)

Platform ini merupakan platform yang paling tua yang ada di wilayah CPU.
CPU 1 telah beroperasi dari tahun 1990. Sampai sekarang ada beberapa sistem yang
sudah tidak terpakai. CPU menerima umpan hidrokarbon liquid yang berasal dari
SNPS (Sisi Nubi Platform Separation). Umpan hidrokarbon liquid ini akan masuk ke
MP Separator hingga tekanannnya menurun hingga 19 bar (Ada unit HP separator
yang sekarang tidak terpakai karena menurunnya tekanan umpan). Hasil
separasinya: gas akan bergabung menuju STP 3 untuk bergabung dengan gas umpan
TCP, untuk liquidnya akan dipisahkan kembali di LP Separator hingga tekanannya
kembali menurun hingga 6 bar. Hasil separasinya: gas akan masuk ke sistem LP Gas
Compressor di CPU 2, liquid hidrokarbonnya akan dipompa hingga tekanan 20 bar
masuk ke eksport trunkline condensate dan akan bergabung dengan export trunkline
dari condensate dan akan dialirkan ke Handil IV dan akan menuju Senipah. Proses
tersebut dapat dilihat pada gambar 3.22:

32

Gambar 3.22 PDF CPU 1

3.3.2

CPU 2
CPU 2 merupakan pengembangan dari CPU 1 diakibatkan ditemukannya
sumur sumur yang baru. CPU 2 mendapatkan umpan gas dan umpan liquid. Untuk
gas akan masuk ke unit HP Separator dan terpisah komponen gasnya yang akan
masuk ke unit dehydration dengan menggunakan glikol. Setelah kering, gas akan
diekspor ke Nilam. Untuk liquid hasil separasi HP separator akan bergabung dengan
umpan liquid dan akan masuk ke MP separator. Hasil pemisahannya: gas akan
menuju ke STP 3 dan akan bergabung dengan umpan TCP, liquid hidrokarbon akan
masuk ke LP separator untuk diseparasikan kembali. Gas hasil separasi akan
menuju sistem LP Compressor yang akan menaikkan tekanan gas dari 6 bar ke 19
bar dengan menggunakan positive displacement compressor. Gas akan bergabung
dengan umpan TCP. Untuk condensate akan dipompakan hingga tekanan 20 bar dan
akan bergabung dengan hasil dari CPU 1 untuk menuju Handil IV dan terakhir
menuju Senipah. Air akan bergabung juga dengan hasil CPU 1 dan akan masuk ke
OWT. Proses tersebut dapat dilihat pada gambar 3.22:

33

Gambar 3.23 PFD CPU 2

3.3.3

TCP
Foto foto TCP dapat dilihat pada gambar 3.24:

Gambar 3.24 Slug Catcher, Gas Compressor, Glycol Contactor, Air Cooler yang ada di TCP (diambil pada 21
Juli 2014)

TCP merupakan unit yang diperuntukkan untuk umpan gas. Mirip dengan
PPA, proses awal dari TCP adalah slug catcher yang akan memisahkan gas,
condensate dan airnya. Condensate akan menuju CPU 1 dan CPU 2 sebagai umpan
dari LP Separator dan airnya akan masuk ke OWT. Untuk gasnya didinginkan
dengan menggunakan HE tipe Fin Fan Cooler. Setelah dingin dan ada sebagian
terjadi kondensasi, gas akan masuk ke dalam unit suction scrubber untuk
34

memisahkan liquid yang masih terbawa oleh gas sebelum masuk ke gas compressor.
Setelah dari gas compressor, gas akan kembali didinginkan dan masuk ke scrubber
kedua sebelum masuk ke dehydration unit dengan menggunakan glikol. Gas yang
sudah kering akan menuju TRF.
3.3.4

Proses Dehydration Unit


Proses dehidrasi terjadi sebelum gas dikirimkan ke Export Trunkline menuju
TRF. Proses dehidrasi yang digunakan di TEPI adalah proses dehidrasi absorbsi
dengan glikol. Proses ini merupakan proses dehidrasi yang sangat umum digunakan.
Solvent yang digunakan adalah TEG (Tri-ethylene Glycol) yang secara umum sudah
digunakan (Campbell, Gas Procesing and Conditioning) seperti yang terlihat pada
gambar 3.25:

Gambar 3.25 Skema Umum Proses Glycol Dehydration (dari buku Gas Conditioning and Processing,
Campbell)

Proses diawali dengan gas umpan masuk ke dalam scrubber untuk


memisahkan liquid yang masih terbawa oleh gas. Selanjutnya gas akan masuk ke
glycol contactor untuk dikontakkan dengan glikol yang akan mengikat air yang
terdapat di dalam gas. Gas dialirkan dari bawah ke atas contactor, sementara glikol
dari atas ke bawah contactor. Di dalam glikol kontaktor ini terdapat tray berjenis
buble-cap yang akan menjadi media kontak antara glikol dengan gas yang
mengandung uap air. Gas yang sudah kering akan keluar dari atas contactor.

35

Untuk regenerationnya: setelah jenuh akan air, rich glikol akan dipanaskan
secara awal dengan memanfaatkan panas stack stripper. Setelah itu rich glikol akan
masuk ke flash drum untuk memastikan tidak ada gas dan condensate yang terbawa
oleh glikol. Lalu rich glikol akan difilter menggunakan carbon filter dan dipanaskan
lebih lanjut dengan lean glikol. Glikol akan distripper kandungan airnya
menggunakan stripper gas yang berasal dari gas umpan yang telah dipanaskan
sebelumnya. Temperatur operasi dari stripper unit ini adalah 200oC. Dengan
temperatur yang tinggi maka kandungan air yang terdapat di glikol akan menguap
dan dibuang ke lingkungan melalui stack. Tetapi temperatur operasi ini harus dijaga
karena jka terlalu tinggi, maka glikol juga ikut menguap dan terbuang ke
lingkungan.
Setelah bebas dari kandungan air, glikol yang telah menjadi lean glikol akan
dipompakan dan masuk ke HE yang akan menukar panasnya ke rich amin. Setelah
itu akan dipompakan kembali dan masuk ke cooler untuk menurunkan temperatur
sebelum masuk ke dalam contactor.
3.3.5

OWT
Foto foto OWT dapat dilihat pada gambar 3.26:

Gambar 3.26 Fost Tank, Demulsifier Injection System, dan Flotator yang ada di OWT(diambil pada 21 Juli
2014)

Platform ini merupakan platform yang paling muda dan dibangun dikarenakan
produksi hidrokarbon yang semakin menurun sementara air yang terbawa semakin
banyak. Sebenarnya masing masing dari platform: CPU 1 & 2 & TCP memiliki
OWT masing masing, tetapi karena jumlah air keluaran sumur ssemakin banyak
36

maka perlunya unit khusus untuk menangani air ini dalam kapasitas yang besar.
Umpan dari OWT berasal dari ketiga platform sebelumnya yang akan bergabung
dan masuk ke degasing drum. Di degasing drum ini gas yang terbawa akan terpisah
dan akan dibakar di flare. Sementara air akan menuju ke unit flotator. Sebelum
masuk ke flotator, air akan diinjeksikan dengan bahan kimia demulsifier agar
pemisahan antara air dan condensate dapat dimaksimalkan. Di unit flotator terdapat
proses agitasi dan skimming. Setelah air dan condensate terpisah, air akan masuk ke
dalam disposal tube untuk memastikan tidak adanya hidrokarbon yang ikut terbuang
kelingkungan sebelum air tersebut akan dibuang ke lingkungan. Sementara untuk
condensatenya aka masuk ke fost tank dan akan dipompkan menggunakan dua
pompa parallel menuju export trunkline condensate yang akan menuju Senipah.
3.3.6

TRF

Gambar 3.27 Proses TRF

Fasilitas ini adalah fasilitas pengumpul dan pengukur aliran gas yang
bersumber dari NPU (North Processing Unit) dan CPU. Gas akan masuk ke TRF
melalui dua pipa 32 dari masing masing sumber. Kemudian keduanya kan masuk
ke satu header dan akan masuk ke slug catcher. Di slug cather akan dipisahkan
antara gas dengan kondensat yang terbentuk selama perjalanan. Kondensat akan
dipompakan dan akan dialirkan kembali menuju CPU. Sementara gasnya akan
masuk ke gas metering untuk diukur flownya menggunakan orifice. Setelah diukur,

37

gas akan langsung menuju BEM (Badak Export Manifold). Proses tersebut dapat
dilihat pada gambar 3.27.
3.4

BEM (Badak Export Manifold)


Badak export manifold merupakan fasilitas pengumpulan yang dikelola secara
bersama oleh POMA yang terdiri dari lima perusahaan yang menggeluti industri gas di
provinsi Kalimantan Timur yang beranggotakan:
VICO Indonesia (producer & coordinator)
Total E&P Indonesie (producer)
Chevron Indonesia (producer)
Badak LNG (consumer)
Pertamina Gas (transporter untuk konsumen domestik)
Seluruh peralatan yang ada di BEM merupakan milik Badak LNG yang
dioperasikan oleh VICO Indonesia. BEM terletak di Muara Badak, Kutai Kartanegara.
BEM mengumpulkan gas yang berasal dari Handil dengan pipa 20, Nilam dengan pipa
36, Badak dengan pipa 30, dan by-pass CPU (tanpa melalui TRF) dengan pipa 32 dan
Peciko 42. Masing masing sumber akan displit menjadi dua dan akan dikumpulkan ke
dua manifold yang akan dibagi menjadi empat pipa yang langsung menuju Bontang.
masing masing dengan ukuran 36AB, 42CD, 36F, 42H. Tetapi untuk operasional
pada saat ini yang digunakan hanya dua pipa yang berukuran 42. Seperti yang
tergambar di gambar 3.28:

Gambar 3.28 Block Diargam Pipa Gas Alam Kalimantan Timur (dari dokumen Total E&P Indonesie)

38

3.5

Planning Service
Service planning merupakan salah satu secvice cabang dari departemen PRD
dibawah divisi FO. Tanggung jawab dari service ini adalah membuat prediksi dan
perencanaan seluruh kegiatan operasional yang ada di TEPI. Perencanaan yang dibuat
bertujuan untuk menyelaraskan kegiatan di upstream dan di downstream agar kegiatan
produksi sesuai dengan yang diinginkan. Perencanaan ini juga bertujuan agar biaya
operasional dapat terencana dengan baik. Sistem perencanaan yang ada di TEPI
dilakukan secara rutin dan mengakar mulai dari perencanaan jangka panjang sampai
jangka pendek, dan mulai dari perencanaan secara umum sampai perencanaan secara
khusus dan mendetail.
Untuk perencanaan jangka panjang dilakukan oleh planner di divisi FO.
Perencanaan jangka panjang ini biasanya dilihat dalam hitungan tahun. Trending dari
operasi diplotkan ke dalam grafik pertahunnya dalam masa yang akan datang yang
disebut dengan forecast. Forecast melihat trending dari kapasitas produksi dari seluruh
produksi yang ada di TEPI. Misalnya dalam produksi gas alam yang dilakukan oleh
TEPI: trending ini bertujuan agar produksi yang dilakukan di sisi upstream yang dalam
hal ini dilakukan oleh TEPI, dengan kapasitas produksi dari gas alam cair (LNG) yang
dilakukan di sisi downstream yang dilakukan oleh Badak LNG tidak terjadi perselisihan
produksi. Perselisihan produksi ditandai dengan bersimpangannya grafik (overlap)
produksi antara upstream dengan downstream pada forecast. Perselisihan produksi ini
menyebabkan tidak selarasnya produksi antara downstream karena kapasitas produksi
yang disalurkan oleh sisi upstream lebih besar daripada kapasitas produksi dari sisi
downstream. Hal ini akan menyebabkan produk upstream yang terbuang secara percuma
dan tidak bisa dimanfaatkan sehingga tidak memiliki nilai jual. Hal ini dapat dideteksi
secara prediktif melalui forecast tersebut dalam rangka mencegah perselisihan produksi
tersebut.
Grafik yang dibuat dari sisi upstream berdasarkan kapasitas ekspor produk yang
dikirimkan ke downstream. Penentuan banyaknya ekspor yang dikirimkan bisa
digambarkan dengan formula berikut:

Potensial

: besarnya kapasitas produksi dari sumur


39

SF (Short Fall)

: banyaknya produk yang tidak bisa diproduksi dikarenakan ada

pekerjaan perawatan
Konsumsi

: banyaknya produk yang digunakan untuk keperluan energi

operasional
Potensial sendiri memiliki formula seperti berikut:

wi

: Jumlah sumur yang beroperasi

Pi

: Potensial teoritis dari masing masing sumur

Di (Decline)

: factor koreksi dari penurunan kapasitas sumur akibat usia sumur

Untuk mendapatkan ekspor yang sebesar besarnya dibutuhkan potensial


sumurnya yang besar dengan konsumsi dan SF yang sekecil mungkin. Tetapi sebagai
produsen gas yang mempunyai penanganan khusus dalam penyimpanannya maka
produksi harus disesuaikan.
Grafik kedua dari forecast adalah kapasitas dari downstream untuk memproduksi
produk jadi yang akan dikirimkan ke konsumen. Dalam hal ini adalah LNG yang akan
dikapalkan. Grafik kapasitas dipengaruhi oleh banyaknya jumlah train proses di
downstream yang dapat memproses gas menjadi LNG. Kapasitas bisa berkurang apabila
train proses tidak bekerja dikarenakan perawatan atau kegagalan sistem yang membuat
train berhenti produksi. Factor seperti perawatan sekiranya dapat dikontrol sehingga bisa
dijadikan variabel untuk membuat grafik kapasitas tetapi factor kegagalan sistem tidak
dapat dikontrol dan dapat terjadi kapan saja.
Dari kedua factor yang menyusun grafik forecast tersebut dapat dibuat metode agar
tidak terjadi grafik menyilang dengan cara:
Mengatur kegiatan perawatan yang terjadi di downstream
Mengatur SF dengan cara mengatur kegiatan perawatan yang terjadi di upstream
Mengatur kegiatan perawatan di downstream bukan wewenang dari TEPI.
Sehingga opsi kedualah yang dilakukan jika opsi pertama tidak dapat dilakukan oleh
downstream. Opsi kedua dapat dilakukan dengan cara menjepit sumur agar tidak
40

beroperasi sementara waktu dalam rangka perbaikan atau karena hal yang lainnya. Opsi
kedua ini dahulu bukanlah sebuah masalah, tetapi pada saat sekarang ketika sumur di
daerah TEPI sudah beroperasi selama puluhan tahun hal itu merupakan masalah. Tidak
mudah mendapatkan potensial yang sama ketika menutup sumur yang sudah tua.
Planning service juga melihat dari sisi trending penjualan LNG di dunia. Seperti
dalam kondisi sekarang, tren penjualan LNG akan meningkat sesuai dengan cuaca atau
musim yang terjadi di Negara konsumen LNG. Rata rata, negara konsumen LNG
berada di wilayah sub-tropis. Pada saat musim dingin di wilayah sub-tropis
membutuhkan energi yang lebih, sehingga permintaan akan sumber energi dari LNG
akan meningkat. Maka, di musim dingin tren penjualan LNG akan meningkat. Hal ini
berimbas pada grafik forecast yang meningkat di sisi downstream dan upstream juga
dapat melakukan produksi yang maksimal. Kebalikannya, tren penjalan LNG akan
menurun pada saat musim panas sehingga pada musim ini kapasitas penyimpanan
downstream bisa sewaktu waktu dalam kondisi maksimum (full tank) karena
berkurangnya permintaan. Hal ini akan berimbas pada produksi upstream yang harus
dikontrol dan tidak boleh berlebih.
Di musim panas di negara konsumen biasanya dimanfaatkan oleh planner untuk
menempatkan kegiatan perawatan dalam rangka meningkatkan SF untuk membatasi
produksi dan juga sekaligus kegiatan perawatan peralatan itu sendiri. Dalam pengaturan
kegiatan perawatan juga perlu diperhatikan khususunya kegiatan perawatan yang
membutuhkan suatu paket unit yang jumlahnya terbatas. Maka diperlukan manajemen
yang baik agar kegiatan perawatan tersebut sesuai dengan waktu yang direncanakan dan
dapat dilaksanakan dengan unit unit yang lain secara bergantian agar perawatan berjalan
secara efektif.
Dalam menentukan forecast, planner juga mengeluarkan trending yang akan datang
selama setahun dan akan dikontrol selama 6 bulan sekali. Sementara untuk forecast yang
dikeluarkan untuk 6 bulan kedepan akan di kontrol selama 3 bulan sekali. Yang tiga
bulan sekali akan dikontrol selama seminggu sekali. Sampai control pada tingkat tiap
hari yang dilakukan di area oleh operator terkait. Kegiatan yang kompleks dan bertingkat
ini membuat kegiatan planning di TEPI merupakan kegiatan yang penting dalam
kegiatan operasional TEPI.

41

3.5.1

Kegiatan Perforation
Kegiatan perforation merupakan kegiatan yang dilakukan di sumur dalam
upaya untuk menaikkan potensial dari reservoir gas. Perforation dilakukan ketika
sumur yang sudah ada mulai menunjukkan decline di grafik potensialnya. Idealnya,
pada saat sumur baru dibuka, grafik potensialnya akan meningkat seiring waktu
sampai pada titik maksimal potensialnya kemudian menurun seiring waktu.
Penurunan potensial ini bisa diatasi dengan melakukan kegiatan perforation.
Perforation dilakukan dengan beberapa step berikut:
1.

Memasukkan peledak ke dalam sumur dengan kedalaman sesuai reservoir

yang hendak dibuka


2.

Setelah dengan kedalaman yang sesuai, peledak akan diledakkan

3.

Ledakan akan mengakibatkan sumur menjadi berlubang hingga ke lapisan

tanah yang mengandung reservoir


4.

Reservoir akan terbuka dan hidrokarbon akan mengalir masuk ke sumur dan

naik ke well head


Perforation menyebabkan lonjakan potensial dari sumur, tetapi hal ini tidak
berlansung lama. Grafik potensial akan menurun kembali seiring waktu. Ketika
grafik potensial menurun maka gas yang dialirkan reservoir sudah berkurang dan
kemungkinan air yang mengalir masuk ke sumur menjadi besar. Ketika air sudah
masuk ke sumur dan membuat tekanan hidrostatik gas menjadi berkurang maka
dilakukan plugging pada lubang bekas dari kegiatan perforation. Plug ini akan
mengembang dan menyumbat lubang perforation tersebut untuk mencegah air
masuk ke sumur. Lalu kemudian akan dilakukan kegiatan perforation berikutnya.

42

BAB 4
KANDUNGAN CO2 GAS ALAM DI KALTIM
4.1

Definisi
Karbon dioksida merupakan senyawa kimia yang terdiri dari dua atom oksigen yang

terikat secara kovalen dengan atom karbon yang berfase gas pada temperatur dan tekanan standar.
Karbon dioksida tidak mempunyai bentuk cair pada tekanan di bawah 5,1 atm tetapi lansung
berbentuk padat ketika berada di bawah temperatur -78oC yang biasa disebut dengan es kering.
Grafik fasa karbon dioksida dapat dilihat pada grafik 4.1:
Grafik 4.1 Fasa dari Karbon Dioksida (dari wikiperia.org)

4.2

Karbon Dioksida di Gas Alam Kalimantan Timur


Karbon dioksida merupakan salah satu komponen yang ada di gas alam.

Presentase dari karbon dioksida yang ada di gas alam berkisar antara 2% - 70% tergantung
dari karakteristik dari sumur gas. Untuk wilayah Indonesia sendiri umumnya, kandungan
karbon dioksida yang paling besar yaitu terdapat di lapangan gas Natuna. Untuk sumur gas
di Kalimantan Timur secara khusus, terdapat presentase yang variatif atas kandungan
karbon dioksida. Contohnya pada sumur sumur besar seperti Peciko, Tambora, South
Mahakam, kandungan karbon dioksida tergolong kecil dengan kisaran sekitar 4%.
Sementara untuk sumur sumur kecil seperti Mutiara dan Sapi justru memiliki kandungan
karbon dioksida yang besar dengan kisaran 10 25%.
43

Seiring bertambahnya umur dari sumur gas, biasanya terjadi penurunan terhadap
konsentrasi hidrokarbon dan yang membuat seolah kandungan karbon dioksida bertambah
banyak. Hal ini dapat dilihat pada grafik 4.2.
Grafik 4.2 Kurva Tipikal Perkembangan Kandungan Gas Alam dari Sumur Seiring Waktu (dari Nicholas
Consulting Group, inc)

Kurva diatas hanya menggambarkan kejadian secara umum dari beberapa sumur gas
yang ada di dunia. Hal itu menjadi tidak valid ketika sumur sumur gas mempunyai karakteristik
yang sangat variatif.
Untuk kondisi saat ini, komposisi karbon dioksida yang berasal dari lapangan gas
Kalimantan Timur tidak jauh berubah, hanya saja kuantitasnya saja yang berkurang seiring waktu.
Pengotor yang konsentrasinya bertambah seiring waktu di lapangan gas yang berada di Kalimantan
Timur adalah air. Air kuantitasnya menjadi lebih tinggi ketika kandungan gas alam di dalam
reservoir menurun. Namun karbon dioksida cenderung stabil menurun seiring kandungan gas alam
yang lain menurun.
Berikut adalah kondisi aktual dari lapangan gas yang ada di Kalimantan Timur:

4.3

CO2 Analyzer
CO2 analyzer adalah alat instrument yang berfungsi untuk mendeteksi kandungan
gas asam karbon dioksida. Alat ini menggunakan prinsip intensitas pancaran dari sinar
infra merah. Karena molekul dari CO2 sangat sensitif dan dapat menyerap sinar infra
merah dengan panjang gelombang hingga 1000 m (0.1mm). Alat ini terpasang secara
online pada trunkline export di BEM. Tujuannya adalah untuk mendeteksi adanya CO2

44

spike yang bisa menjadi masalah pada proses di downstream. CO2 analyzer dapat dilihat
di gambar 4.1:

Gambar 4.1 CO2 Analyzer Emerson (dari Analyticexpert.com)

Cara kerja dari alat ini adalah pertama tama gas sampel akan masuk ke dalam
analyzer dan ditempatkan pada suatu sel. Sel yang ada di dalam analyzer ini ada dua
yang pertama untuk gas sampel dan yang kedua untuk gas referensi yang bebas dari
kandungan karbon dioksida. Kedua sel akan ditembak dengan sinar infra merah dengan
intensitas yang sama. Sel yang berisi gas referensi akan melewatkan sinar infra merah
tanpa menyerap intensitasnya, sementara gas sampel yang mengandung molekul karbon
dioksida akan menyerap sebagian intensitas cahaya infra merah tersebut sehingga infra
merah yang terlewat di sel sampel akan berkurang sesuai dengan konsentrasi karbon
dioksida yang dikandung gas sampel. Kedua sinar infra merah tersebut akan masuk ke
sel detector.
Sel detector merupakan dua sel yang berisi dengan gas yang dapat menyerap
intensitas infra merah secara menyeluruh. Kedua sel ini dipisahkan dengan pelat metal
tipis yang akan melengkung jika terdeteksi adanya perbedaan serapan dari intensitas
cahaya infra merah. Sel detector gas referensi tentunya akan menyerap intensitas yang
lebih tinggi karena intensitas yang tersisa masih besar. Sebaliknya, intensitas yang
diserap di sel detector gas sampel lebih kecil karena telah terserap di gas sampel.
Mendeteksi adanya perbedaan ini maka pelat tipis tersebut akan melengkung ke sebelah
sel detector sampel. Lengkungan ini menggambarkan konsentrasi CO2 yang terdapat di
45

dalam gas sampel. Lengkungan ini kemudian diukur dari jarak awalnya menggunakan
pelat lain yang lurus dan kaku yang terpasang dengan kondensator. Lengkungan ini
menggambarkan konsentrasi CO2 yang terdapat di dalam gas sampel. Kondensator
kemudian akan berubah kapasitasnya sesuan dengan jarak tersebut, dan akan
mengirimkan sinyal listrik yang akan diperkuat oleh amplifier. Cara kerja CO2 analyzer
dapat dilihat pada gambar 4.2:

Gambar 4.2 Cara Kerja CO2 Analyzer (dari dokumen Badak LNG)

4.4

Masalah yang Ditimbulkan Oleh Karbon Dioksida pada Gas Alam


Karbon dioksida merupakan komponen pengotor yang berada di dalam gas alam.

Gas alam sesuai dengan fugsinya yaitu untuk bahan bakar dan juga untuk bahan baku dari
industri petrokimia yang artinya hanya menggunakan komponen hidrokarbonnya saja.
Komponen pengotor dari gas alam seperti gas asam (karbon dioksida dan sulfur), nitrogen,
merkuri, dan air tidak akan menambah nilai dari suatu gas alam. Sebaliknya, komponen
komponen pengotor biasanya akan menurunkan kualitas dari gas alam tersebut.
Selain itu terdapat kondisi operasi yang membutuhkan parameter dalam keadaan
tertentu yang tidak mungkin dicapai jika terdapat pengotor di dalamnya. Dikarenakan
pengotor tersebut tidak stabil atau tidak tetap jika berada di dalam kondisi operasi tersebut.
Contohnya adalah air: air dalam gas alam akan mengganggu pada proses pendinginan gas
46

alam yang terdapat pada proses pencairan. Gas alam didinginkan dan dicairkan hingga
suhu -159oC dalam tekanan atmosferik agar volumenya menjadi 600 kali lebih kecil dari
fasa gasnya untuk mempermudah transportasi dan penyimpanan gas alam. Sementara air
akan membeku jika didinginkan dibawah titik bekunya yaitu 0oC pada tekanann
atmosferik. Sama halnya dengan karbon dioksida, berikut adalah beberapa dampak karbon
dioksida pada gas alam:

4.3.1

Tidak Mempunyai Nilai Bakar

Memicu Terjadinya Hidrat

Korosi

Tidak Mempunyai Nilai Bakar


Sebagai bahan bakar tentunya gas alam diharapkan mempunyai nilai bakar
bersih yang tinggi. Artinya, semua komponen dari gas alam dapat teroksidasi dan
menghasilkan energy. Pada kondisi sebenarnya, gas alam yang berasal dari sumur
mengandung beberapa komponen yang tidak memiliki atau sedikit nilai bakarnya.
Karbon dioksida merupakan komponen gas alam yang tidak memiliki nilai bakar
karena merupakan gas yang tidak dapat terbakar. Karena tidak dapat terbakar maka
adanya karbon dioksida pada gas alam merupakan suatu hal yang merugikan karena
dengan jumlah volume yang sama, gas alam yang tidak mengandung atau memiliki
kandungan karbon dioksida yang kecil akan memiliki nilai bakar yang lebih besar.

4.3.2

Memicu Terjadinya Hidrat

Karbon dioksida merupakan senyawa yang dapat membentuk hidrat di bawah


kondisi operasi tertentu. Kondissi operasi terjadinya hidrat dapat dicapai dengan
temperatur 10oC dengan tekanan yang beragam yang bisa dilihat pada grafik 4.3:

47

Grafik 4.3 Diagram Fasa Karbon dioksida yang menunjukkan area terbentuknya hidrat karbon dioksida (dari
Wikipedia.org)

Tentunya kondisi operasi tersebut tidak jarang kita jumpai pada proses
pengolahan gas. Temperatur dibawah 10oC dapat terbentuk dengan proses
pendinginan yang ada di kilang pencairan gas alam ataupun terjadi karena efek
joule-thompson. Efek JT yang dapat terjadi di pipa dikarenakan adanya penurunan
tekanan yang mengakibatkan penurunan temperatur. Penurunan temperatur gas alam
hingga melewati batas terbentuknya hidrat akan memicu munculnya hidrat. Ketika
hidrat sudah terbentuk maka untuk menghilangkannya kembali perlu dinaikkan
temperaturnya atau tekanannya diturunkan. Tetapi walaupun telah dikondisikan
seperti itupun tidak jarang hidrat yang terbentuk susah untuk diuraikan.
Ketika terjadi hidrat maka terdapat suatu fase solid yang tidak bisa mengalir di
dalam pipa yang mengakibatkan tekanan dalam sistem akan meningkat dikarenakan
luas area dari pipa semakin sempit. Tekanan yang meningkat ini tentunya akan
merubah kondisi operasi yang telah di set sedemikian rupa. Sehingga efeknya bisa
mengganggu proses selanjutnya. Kenaikan tekanan akibat hidrat ini juga bisa
menyebabkan kegagalan sistem instrumentasi.
Hidrat yang terbentuk tidak hanya dapat menaikkan tekanan tetapi dapat
menyebabkan kondisi tekanan balik (back pressure) yang sangat berbahaya bagi
proses upstream. Hal itulah yang membuat karbon dioksida menjadi komponen yang
tidak diinginkan di dalam industri gas alam.

48

4.3.3

Dapat Menyebabkan Korosi

Gas Karbon dioksida yang terlarut di air yang juga terdapat di gas alam akan
membentuk asam karbonat lemah dengan proses hidrasi oleh air
CO2(g) <=> CO2
CO2 + H2O <=> H2CO3
Asam karbonat lalu secara parsial akan membentuk ion bikarbonat:
H2CO3 <=> H+ + HCO-3
HCO-3<=> H+ + CO2-3
Suatu komponen yang mengandung H2CO3 bersifat lebih korosif ke mild steel
dibandingkan dengan larutan asam kuat seperti asam klorida maupun asam sulfat
dengan pH yang sama. Hal ini tergantung dari rate karbon dioksida. Mekanisme
korosi oleh air dan karbondioksida dapat dilihat pada gambar 4.3:

Gambar 4.3 Mekanisme Korosi oleh Air + Karbon Dioksida

Korosi tersebut akan menyebakan beberapa peralatan yang terbuat dari


material yang tidak tahan terhadap korosi menjadi rentan bocor, misalnya sistem
perpipaan dan vessel vessel yang digunakan dalam proses. Hal inilah yang
membuat komponen karbon dioksida menjadi tidak diinginkan dalam suatu proses
produksi gas alam.

4.5

Metode Penghilangan Karbon Dioksida dari Gas Alam (Gas Sweetening)


Ada beberapa metode penghilangan gas alam yang dapat diaplikasikan pada plant
pengolahan gas. Diantaranya adalah:

Absorbsi Kimiawi
49

Absorbsi Fisis

Absorbsi Kimiawi-Fisis

Adsorbsi Fisis

Membran

Konversi lansung ke sulfur

Proses Ryan/Holmes

4.4.1

Absorbsi Kimiawi
Metode ini merupakan metode yang paling umum yang digunakan pada plant
pengolahan gas. Mekanisme dari metode ini adalah mengontakkan gas umpan
mentah dengan solven kimiawi. Kelebihan dari metode gas sweetening ini adalah
kapasitas penyerapan karbon dioksidanya besar. Tetapi metode ini memerlukan
energy regenerasi solven yang tinggi.
Sebagian besar solvent dari metode ini adalah alkanolamin yang terbentuk di
larutan. Contoh dari solventnya adalah:
Monoethanol Amine (MEA)
Diglycol Amine (DGA)
Diethanol Amine (DEA)
Di-isopropanol Amine (DIPA)
Methyl Di-ethanol Amine (MDEA)

50

Gambar 4.4 Proses umum gas sweetening metode absorbs kimiawi (dari dokumen Badak LNG)

Prosesnya adalah: pertama tama gas umpan akan masuk dari bagian bawah
absorber menuju ke atas absorber. Solven akan dialirkan dari atas absorber menuju
ke bawah absorber. Dalam proses tersebut terjadi kontak antara solven dengan gas
alam yang memunculkan suatu reaksi kimia yang menyebabkan terikatnya karbon
dioksida dari gas alam ke solven. Produk atas dari absorber ini adalah gas yang telah
bersih dari karbon dioksida sementara produk bawah merupakan solvent yang kaya
akan karbon dioksida.
Untuk proses regenarasi dari solvent: solven yang telah jenuh akan karbon
dioksida akan keluar dari absorber dan akan masuk ke flash separator. Fungsi dari
flash separator ini adalah memisahkan solvent jenuh dengan gas dan hidrokarbon
yang mungkin terbawa oleh solvent. Hal ini harus dipisahkan karena akan
mengganggu dari proses regenerasi maupun absorbsi. Setelah itu, solvent jenuh yang
telah terpisahkan gas dan hidrokarbonnya akan masuk ke dalam solvent/solvent heat
exchanger untuk dipanaskan secara awal dengan sovent panas hasil dari regenerasi.
Setelah itu, solvent akan masuk ke unit stripper yang akan memisahkan solvent
dengan karbon dioksida yang dibawanya berdasarkan perbedaan titik didih antara
keduanya dengan metode pemanasan. Temperatur pemanasan diatur oleh reboiler
yang berkisar antara diatas titik didih karbon dioksida tetapi tetap terjaga di bawah

51

titik didih dari solvent itu sendiri. Hal ini untuk menjaga losses solvent yang tidak
terlalu besar. Proses tersebut dapat dilihat pada gambar 4.4.
4.4.2

Asorbsi Fisis
Metode ini merupakan metode yang digunakan saat komposisi karbon dioksida
dalam

gas

alam

tidak

terlalu

besar.

Metode

ini

memiliki

mekanisme

mempertemukan gas umpan dengan solvent murni. Kapasitas absorbs dari metode
ini juga memiliki proporsionalitas dengan tekanan parsial dari gas asam di dalam gas
umpan. Metode ini memiliki energy regenerasi yang rendah
Efisiensi dari metode absorbsi fisis akan meningkat saat tekanan operasi
meningkat dan/atau temperatur operasi menurun. Contoh dari solvent murni yang
digunakan pada metode absorbsi ini adalah:
Fluor Solvent (Polypropilene Carbonate)
Selexol
Purisol (N-Methyl Pyrrolidone)
Rectisol (Methanol)

Gambar 4.5 Proses absorbsi fisis (dari Nicholas Consulting Group, inc)

Berbeda dengan metode absorbsi kimiawi, metode absorbsi fisis tidak


memerlukan kolom regenerasi. Sistem regenerasi terdiri dari separasi, kompresi, dan
refrigerasi. Gas umpan masuk ke dalam scrubber untuk dipisahkan dari liquid yang
mungkin terbentuk dalam gas. Setelah itu gas umpan akan dipanaskan secara awal

52

dengan sweet gas yang sudah bebas dari gas asam. Setelah panas, gas akan masuk ke
dalam kolom untuk dikontakkan dengan solvent fisis. Solvent fisis akan menyerap
karbon dioksida dan keluar dari bagian bawah kolom. Selanjutnya solvent akan
masuk ke flash tank untuk dipisahkan dari flash gas yang terbawa oleh solvent.
Proses ini berlansung tiga kali dan pada flashing ke tiga sisa gas yang di-flashkan
sudah merupakan gas asam. Namun kedua flash gas sebelumnya masih mengandung
gas alam akan dikompresi dan didinginkan kemudian dimasukkan kembali ke dalam
kolom absorbsi. Solvent pada proses flashing ketiga merupakan solven yang sudah
terbebas dari gas asam akan dipompakan dan didinginkan kemudian akan
dimasukkan kembali ke dalam kolom absorbsi. Proses tersebut dapat dilihat pada
gambar 4.5.
4.4.3

Absorbsi Fisis-kimiawi
Metode ini merupakan metode gabungan antara metode absorbsi kimiawi dan
fisis. Metode ini digabungkan untuk mendapatkan kelebihan dan menutupi
kekururangan yang dimiliki masing masing metode. Metode ini mengombinasikan
kapasitas absorbsi dari metode absorbsi kimiawi yang besar dengan energi
regenerasi metode absorbsi fisis yang kecil. Proses dapat dilihat pada gambar 4.6.
Solvent yang paling sering digunakan pada metode ini yaitu sulfinol. Proses
sulfinol didasarkan oleh penggunaan dari sulfolane (tetrahydrothiophene dioxide)
dan alkanoamine (DIPA atau MDEA):
Sulfinol-D (Sulfolane + DIPA)
Sulfinol-M (Sulfolane + MDEA)

Gambar 4.6 Proses umum metode absorbs fisis-kimiawi dengan menggunakan solvent sulfinol (dari dokumen
Badak LNG)

53

4.4.4

Adsorbsi Fisis
Metode ini berbeda dengan metode absorbsi karena metode ini lebih kepada
menjerat molekul karbon dioksida ke dalam pori pori dari desicant yang dibentuk
secara spesifik untuk menjerat molekul karbon dioksida. Desicant yang sering
digunakan adalah molecular sieve yang dirancang khusus untuk menjerat gas asam
(karbon dioksida dan hidrogen sulfida). Tipe molsieve yang cocok akan metode ini
adalah 4A, 5A, atau 13X. Akan tetapi, metode ini tidak cocok untuk menghilangkan
gas asam dengan kuantitas tinggi. Ilustrasi proses adsorbsi dan contoh mol sieve
dapat dilihat pada gambar 4.7:

Gambar 4.7 Ilustrasi proses adsorbsi dan contoh molecular sieve (dari dokumen Badak LNG)

4.4.5

Membran
Metode ini merupakan metode yang paling mutakhir yang pernah ditemukan.
Metode pemisahan ini berprinsip bahwa komponen gas alam yang terlarut akan
terdifusi melewati membran polimer lebih cepat daripada gas yang lain. Karbon
dioksida, hidrogen, helium, air, dan dihidrogen sulfida merupakan komponen dari
gas alam yang permeabilitasnya tinggi (fast gasses) akan menjadi permeate.
Sementara nitrogen, metana, dan senyawa paraffin berat lebih tidak permeable
(slowgasses) akan menjadi residu.

54

Gambar 4.8 Contoh unit membran yang ada di pengolahan gas dan mekanisme gas sweetening metode
membran (dari dokumen Badak LNG)

4.4.6

Konversi Lansung ke Sulfur


Metode ini cocok digunakan saat kandungan gas asam di gas alam sudah
sedikit. Tetapi metode ini hanya untuk menghilangkan dihidrogen sulfide saja, tidak
ada karbon dioksida yang berkurang jika memakai metode ini. Konversi dilakukan
dengan reaksi kimia.

4.4.7

Proses Ryan-Holmes
Proses ini ditemukan oleh Jim Ryan dan Art Holmes dengan menggunakan
pronsip distilasi dalam pemisahannya. Komfigurasi dari metode ini sangat fleksibel
dengan mengggunakan peralatan konvensional.
Kelebihan dari proses ini yaitu bisa memisahkan karbon dioksida dalam
konsenttrasi yang sangat tinggi (sampai 95% dari total gas umpan) dan
menghasilkan gas asam dalam tekanan tinggi dan metode ini tidak membutuhkan
solvent.

55

Gambar 4.9 Skema Proses Ryan/Holmes dengan Dua,Tiga, dan Empat Kolom (dari Nicholas Consulting
Group, inc)

Jika melihat dan mencocokkan kembali terhadap karakteristik dari masing masing sumur
gas yang ada di Indonesia, metode yang paling cocok dapar digambarkan dengan grafik
berikut:
Grafik 4.4 Grafik Konsentrasi dengan Tekanan Gas Alam Serta Metode yang Cocok Digunakan (dari dokumen
Badak LNG)

56

Karakteristik gas alam yang terdapat di Kalimantan Timur memiliki karakteristik


dengan kandungan karbon dioksida dibawah 50% dengan tekanan tidak melebihi 100 bar.
Dengan begitu maka metode yang cocok digunakan untuk menghilangkan karbon dioksida
dari gas alam Kalimantan Timur adalah Absorbsi. Untuk lebih spesifik dengan absorbsi apa
yang cocok digunakan melihat tekanan parsial dari karbon dioksida yang tidak terlalu besar
maka absorbsi yang digunakan adalah absorbsi kimia.
Metode ini sudah berlansung lama di proses Downstream dari gas alam Kalimantan
Timur. Metode ini berlansung di kilang pencairan gas alam Badak LNG dengan
menggunakan solvent aMDEA. Metode ini sempat berganti solvent karena solvent yang lama
yaitu MEA sangat korosif dan kurang selektif terhadap gas asam.
Tabel 4.1 Kuantitas dan Komposisi Gas Kalimantan Timur tanggal 22 Juli 2014 (dari dokumen VICO
Indonesia)
KOM

BDK/NLM/
PAM

NLM/LMP/
PAM

MUT/BRS/
PAM GAS

SEM
GAS

CO2
N2
C1
C2
C3
iC4
nC4
iC5
nC5
C6+

13.372
0.139
76.843
4.616
2.991
0.532
0.608
0.1209
0.142
0.548

10.379
0.094
78.392
5.232
3.458
0.658
0.742
0.252
0.165
0.628

24.118
0.351
69.742
2.689
1.472
0.327
0.394
0.162
0.118
0.627

7.242
0.093
78.883
6.732
4.521
0.71
0.859
0.236
0.157
0.567

HHV

1012

1066

856

1126

PAM/NLM
VIA BDK
22.011
0.129
68.274
4.362
2.673
0.586
0.69
0.254
0.174
0.647

PAM
AT
NLM
57.174
0.244
40.342
1.061
0.456
0.104
0.12
0.068
0.056
0.375

LMP
TO
NLM
8.788
0.046
73.196
6.519
5.581
1.537
1.789
0.726
0.494
1.344

931

469

1221

57

LNG

97.266

KOM
CO2
N2
C1
C2
C3
iC4
nC4
iC5
nC5
C6+

TATUN/
TRF
3.982
0.061
86.456
3.863
2.972
0.676
0.744
0.334
0.204
0.708

HHV
LNG

1120
820.508

4.5

45.641

61.612

52.725

48.333

13.542

15.183
0.062
72.484
6.173
3.184
0.661
0.879
0.333
0.223
0.818

PCK/BKP/
SMK/SBK
4.715
0.063
86.509
3.742
2.732
0.571
0.705
0.269
0.175
0.519

SANTAN
LEAN
3.554
0.028
90.47
4.497
1.248
0.057
0.044
0.013
0.015
0.074

SANTAN
CML
2.524
0.043
91.343
2.461
1.925
0.455
0.649
0.211
0.144
0.245

SAPI
GAS
19.977
0.017
69.02
4.923
3.195
1.046
0.702
0.382
0.172
0.566

1036
29.554

1095
548.267

1033
11.811

1077
12.261

973
18.971

HANDIL

3.043

Masalah yang Terjadi di Upstream Terkait Karbon Dioksida


Karbon dioksida bukan merupakan komponen yang terlalu berbahaya jika terdapat
di upstream tetapi merupakan hal yang sangat diantisipasi jika di proses downstream
yaitu proses pengolahan, pengiriman, serta penyimpanan. Tetapi karena dalam industri
gas proses upstream dan downstream merupakan satu kesatuan, maka hal tersebut
merupakan tanggung jawab dari kedua pihak.
Masalah yang terjadi di industri upstream dari gas alam Kalimantan timur terkait
kandungan karbon dioksida adalah adanya sumur sumur kecil yang mengandung
banyak karbon dioksida. Ketika dalam keadaan normal, hal ini bisa ditolerir karena
adanya sumur yang mempunyai kandungan karbon dioksida yang sedikit. Sumur ini rata
rata adalah sumur sumur gas besar seperti Peciko dan Tatun, sehingga sumur tersebut
bisa berfungsi sebagai pelarut sehingga kandungan karbon dioksida akhir dari campuran
dari kedua kelompok sumur tersebut menjadi kecil.
Lain halnya ketika sumur yang bertindak sebagai pelarut ini berhenti produksi.
Maka kandungan akhir yang akan dikirimkan untuk downstream menjadi tinggi. Juga
ketika sumur yang bertindak sebagai pelarut ini mulai beroperasi kembali dan menyapu
gas dari sumur yang banyak mengandung karbon dioksida, maka akan terjadi lonjakan
kandungan karbon dioksida yang sangat besar yang dapat melewati batasan karbon
dioksida yang diperbolehkan oleh pihak downstream yaitu sebesar 10%. Hal inilah yang
harus dicegah agar pasokan gas yang menuju proses downstream tetap terjaga kandungan
karbon dioksidanya.
58

Dalam kondisi aktual, kedua sumur besar sangat kecil kemungkinannya untuk
berhenti produksi secara bersamaan. Karena sebagai produsen gas alam terbesar, TEPI
dituntut untuk tetap menjaga suplai pasokan gas tetap di atas suplai minimum. Suplai
minimum pasokan gas untuk LNG sekitar 460 MMSCFD per train dan pasokan untuk
domestic sekitar 300 MMSCFD. Jadi minimal kebutuhan adalah sekitar 700 MMSCFD.
Jika kedua sumur besar tersebut tidak berproduksi maka pasokan hanya sampai 300
MMSCFD, jauh dari angka minimum pasokan. Jadi untuk pembahasan selanjutnya akan
dibuat dua contoh kasus masing masing merupakan kondisi dimana salah satu sumur
gas (Peciko/Tatun) berhenti produksi.
Untuk kondisi pertama dimana keadaan sumur gas Peciko South Mahakam
berhenti produksi karena PPA sedang shutdown. Yang menjadi masalah pada saat PPA
shutdown dan sumur Peciko tidak dapat produksi adalah pipeline peciko + tie-in Sapi
menjadi penuh oleh gas dari Sapi.
Jenis shutdown yang terjadi di PPA ada dua macam, yang pertama adalah yang
tidak direncanakan dan yang kedua adalah yang terencana. Dalam masalah ini diambil
asumsi bahwa shutdown yang tidak terencana tidak akan dihitung karena durasinya yang
pendek dan tidak akan berpengaruh terhadap CO2 Spike.
Selama tahun 2013 PPA berhenti produksi selama kurang lebih 6 hari (15 20
Mei). Selama itu pula diasumsikan gas dari lapangan gas Sapi memenuhi pipeline 42
(82 km) PPA BEM. Berikutnya akan dihitung jumlah flowgas Sapi yang memenuhi
pipeline:
Production per day Sapi total PPA Shutdown = total flowSapi in PPA BEM
pipeline
22.5 MMSCFD 6 day

= 135 MMSCF

Sebanyak 135 MMSCF memenuhi pipelie dalam 6 hari. Kemudian setelah itu PPA
diasumsikan akan kembali beroperasi dan menyapu gas dari Sapi tersebut sehingga
terjadi lonjakan CO2 yang tinggi sebesar flowstart up PPA. Hal ini telah disimulasikan
dalam program HYSYS

59

Gambar 4.10 Simulasi Masalah Kondisi Pertama (PPA Shutdown) dengan menggunakan HYSYS

Dalam simulasi tersebut disimulasikan pada saat PPA Shutdown dan PPA
memulai start-up. Diasumsikan dalam simulasi tersebut bahwa PPA start-up secara
berkala dengan flow awal 0 MMSCFD sehingga dalam line Senipah PPA BEM hanya
terisi oleh gas Sapi sebanyak 22.5 MMSCFD. Kemudian PPA mulai mengirimkan gas
sehingga flowgas Sapi yang terdorong akan menjadi 500 MMSCFD yang mengandung
CO2 tinggi. Jadi, dalam simulasi ini diasumsikan flow PPA dengan kandungan CO2 dari
gas Sapi. Flow start-up PPA ini terus meningkat setiap 50 MMSCFD sampai mencapai
angka maksimum produksi pada 650 MMSCFD. Setelah itu akan dibuat grafik antara
flow start up PPA dengan kandungan CO2 yang dilihat di pipa 42 H dan 42 CD yang
akan dikirim ke Bontang. Maka didapatkan hasilnya seperti yang tergambar pada grafik
4.5:
Grafik 4.5 CO2 Spike pada saat PPA Start-up

Carbon Dioxide Spike in Gas Pipeline to


Bontang
CO2 Content

11.00%
10.00%
9.00%

42"H

8.00%

42"CD

7.00%

Maximum Content

6.00%
22.53 300

350

400

450

500

550

600

650

FLOW START UP PPA (MMSCFD)

Dalam grafik tersebut dapat dilihat terjadi lonjakan CO2 yang telah melewati batas
yang diijinkan oleh pihak upstream sebesar 10% pada saat PPA memulai start-up dengan
60

flow mencapai 500 MMSCFD. Dalam simulasi ini diasumsikan gas yang tersapu tersebut
sudah bercampur secara sempurna dengan gas pelarut dari Tatun. Tetapi tetap terjadi
CO2 Spike yang disebabkan oleh gas Sapi yang kaya oleh CO2 yang tersapu oleh gas
Peciko pada saat PPA start-up.
Untuk kondisi kedua dimana keadaan sumur Tatun berhenti produksi karena salah
CPU sedang shutdown. Yang terjadi adalah line CPU yang menuju lansung ke BEM via
Nilam akan terisi oleh gas Mutiara dan Pamaguan, serta terisi oleh gas dari Nilam dan
Lempake. Hal ini telah disimulasikan dengan program HYSYS dan mendapatkan hasil
sebagai berikut:

Gambar 4.11 Simulasi masalah kondisi kedua (CPU Shutdown) menggunakan HYSYS

Dalam simulasi masalah pada kondisi kedua ini, tidak ada gas yang kaya akan CO2
yang tersapu dan seolah olah flownya menjadi besar. Karena dalam kondisi kedua ini
gas pelarut yang berasal dari CPU berbeda jalur dengan gas pengotornya yang berasal
dari Lempake, Nilam, Handil, dan Mutiara. Jadi, semua gas akan diasumsikan tercampur
secara sempurna pada BEM. Hasil gas campuran tersebut masih menunjukkan
kandungan CO2 yang diperbolehkan yaitu sebesar 6.7% di pipa 42 H dan 6.6% di pipa
42 CD.
Hal ini tidak menjadi masalah karena tidak terjadi CO2 spike. Jadi masalah utama
yang akan dibahas solusinya adalah ketika Sapi memenuhi line PPA BEM.
4.6

Pilihan Solusi dan Berbagai Pertimbangannya


Terdapat berbagai pilihan yang dapat menjadi solusi yang bisa dilakukan dalam
rangka mencegah masalah tersebut. Diantaranya adalah:
Mematikan sumur yang menjadi sumber masalah
Modifikasi konfigurasi pipeline
61

Meningkatkan performa dari acid gas removal unit pada Downstream


Mengurangi rategas yang akan dikirimkan ke Downstream
Venting ke Atmosfer

4.6.1

Mematikan Sumur yang Menjadi Sumber Masalah


Cara yang paling mudah untuk mengatasi suatu masalah adalah tepat pada
sumbernya. Mematikan sumur yang merupakan penyebab dari tingginya kandungan
karbon dioksida yang dikirim merupakan cara yang paling sederhana yang dapat
dilakukan. Tetapi cara ini menpunyai banyak pertimbangan
Pertimbangan pertama adalah dengan mematikan sumur yang memiliki
kandungan karbon dioksida yang tinggi disaat sumur besar juga berhenti beroperasi
maka rategas yang dikirimkan menuju proses downstream akan menurun.
Contoh kasus 1 jika gas dari sumur peciko berhenti beroperasi atau PPA
mengalami shutdown dan sumur Sapi dimatikan, maka dengan menggunakan data
harian rate gas pada tanggal 22 juli 2014 jumlah pasokan gas menjadi:
Total pasokan gas rategas PPA rategas Sapi

= pasokan gas

2259 MMSCF 670 MMSCF 22.5 MMSCF

= 1565.3 MMSCF

Berdasarkan jumlah pasokan gas yang tersisa maka masih cukup untuk
memenuhi kebutuhan downstream. Jadi pertimbangan jumlah rate yang menurun
bukan merupakan suatu masalah.
Pertimbangan kedua adalah tidak tercapainya target produksi condensate
nasional. Sumur gas tidak hanya memproduksi gas alam, tetapi juga condensate.
Dengan mematikan sumur gas maka produksi condensate juga akan terhenti. Jika
produksi condensate terhenti maka target produksi nasional bisa tidak tercapai. Hal
ini tentu merugikan pihak produser dan juga pemerintah.
Pertimbangan yang ketiga adalah dengan melihat usia sumur yang akan
dimatikan. Karena mematikan sumur yang sudah beroperasi selama puluhan tahun
kecil kemungkinan bisa menghasilkan rate produksi yang sama saat dihidupkan
kembali. Bahkan dalam beberapa kasus, sumur tua yang dimatikan tidak bisa
62

dihidupkan kembali. Hal ini terjadi karena tekanan hidrostatik gas alam di sumur
yang sudah tua tidak sanggup mengangkat gas untuk mengalir ke wellhead.
Sumur Sapi dan Mutiara sudah beroperasi kurang lebih 20 tahun. Nilam sudah
beroperasi selama 30 tahun. Sumur gas Sementara sumur yang paling muda adalah
Lempake yang baru beroperasi selama 10 tahun.
Berdasarkan data keadaan sumur Peciko yang telah beroperasi selama 16
tahun dari operasi awal tahun 1999 sampai saat ini, kondisi sumur Peciko sudah
sensitif sejak tahun 2011 silam. Artinya sumur yang beroperasi sekitar 16 tahun
tersebut sudah rentan untuk dimatikan. Sumur yang menjadi sensitif ini ditandai
dengan berkurangnya tekanan reservoir dari HP (80 barg) pada awal produksinya
tahun 1999 hingga menjadi LP (10 barg) pada tahun 2009.
Selain itu melihat dari kondisi reservoir dari sumur gas. Jika reservoir
mengandung banyak air maka besar kemungkinan sumur dengan reservoir tersebut
akan sensitif. Dengan berbagai pertimbangan di atas maka, metode mematikan
sumur menjadi tidak efektif.
Berikutnya adalah menghitung banyaknnya kerugian produksi yang terjadi
diakibatkan oleh solusi tersebut:
Mengitung besarnya HHV dari komposisi gas alam Sapi:
Tabel 4.2 Komposisi gas alam sapi pada tanggal 22 Juli 2014 (dari dokumen VICO Indonesia)

63

Berdasarkan tabel 4.2 didapatkan HHV gas alam sapi sebesar 975.72 Btu/SCF.
Kemudian menghitung total gas alam Sapi yang tidak terkirimkan diakibatkan solusi
tersebut:
Total gas alam yang tidak terkirim = flow Sapi durasi shutdown PPA
Total gas alam yang tidak terkirim = 22.53 MMSCFD 6 hari
Total gas alam yang tidak terkirim = 135 MMSCF
Kemudian menghitung banyaknya total energi yang terkandung di dalam gas
alam tersebut:
Total energi = Total gas alam yang tidak terkirim HHV
Total energi = 135 MMSCFD 975.72 Btu/SCF
Total energi = 131722.2 MMBtu
Kemudian menghitung total kerugian:
Total kerugian = Harga gas alam ekspor Jepang Total energi
Total kerugian = 16 USD/MMBtu 131722.2 MMBtu
Total kerugian = 2.1 Juta USD
Jadi total kerugian jika mengaplikasikan solusi tersebut adalah 2.1 juta USD

4.6.2

Modifikasi Konfigurasi Pipeline


Konfigurasi pipeline yang ada saat ini adalah pipeline yang berasal dari Sapi
tie-in ke pipeline PPA BEM dan tidak tie-in ke jalur jalur utama lain seperti CPU
atau Handil. Konfigurasi beserta keterangan kandungan karbon dioksidanya dapat
dilihat pada gambar 4.13:

64

Gambar 4.12 Konfigurasi Gas Alam Kalimantan Timur Beserta Keterangan Kandungan Karbon dioksidanya

Jika masalah terjadi yaitu PPA shutdown dan belum melakukan start-up, maka
dengan metode konfigurasi pipa ini diharapkan pipeline dari Sapi bisa bergabung
dan bercampur dengan pipeline dari CPU yang berisi gas pelarut. Hal ini bertujuan
agar tidak terjadi lonjakan kandungan karbon dioksida yang besar. Tetapi untuk saat
ini jalur PPA BEM berdiri sendiri dan tidak ada interkoneksi terhadap jalur yang
terdekat yaitu jalur Handil CPA. Pilihan untuk mengoneksikan jalur Sapi dengan
Jalur CPU adalah melewati jalur Handil. Jarak antara tie-in Sapi ke Senipah dengan
pipa Handil sekitar 14 km.
Untuk interkoneksi hanya ada dari pipeline Handil yang diperuntukkan untuk
gas Mutiara yang terkoneksi dengan jalur Senipah/PPA-BEM. Tetapi interkoneksi
ini terjadi hanya satu arah yaitu dari Mutiara via Handil menuju pipeline Senipah.
Interkoneksi satu arah ini terjadi akibat adanya check valve pada line interkoneksi.
Untuk mengatasi hal ini maka dianjurkan untuk membuat by-pass di pipe line
interkoneksi antara Mutiara via Handil menuju Senipah yang melewati check valve.
Untuk desainnya, pipa akan berukuran 12 sesuai dengan ukuran pipa Sapi yang tiein ke pipa Senipah karena by-pass ini diperuntukkan untuk gas dari Sapi saja.
Konfigurasi by-pass baru dapat dilihat pada gambar 4.13:

65

Gambar 4.13 Konfigurasi pipa yang lama dan anjuran by-pass baru

Dengan adanya by-pass jika kondisi pertama terjadi maka gas dari sapi akan
melalui pipeline Senipah sepanjang 14 km dari km 7.4 menuju km 21.7 dimana pipa
Mutiara via Handil tie-in ke Senipah. Kemudian GOV 0742 yang terletak di PK 7
milik VICO yang berjarak 300 meter dari tie-in Mutiara akan menutup. Gas dari sai
akan mengalir melalui tie-in Mutiara dan melewati by-pass menuju jalur Handil.
Dengan begitu maka gas dari Mutiara Handil Sapi akan bergabung melalui pipa
20 Handil. Pipa 20 ini selanjutnya akan menuju Handil yang kemudian akan
bergabung dengan gas Nilam dan gas Tatun CPU sebagai gas pelarut di BEM.
Sehingga kondisi akhir gas campuran yang akan dikirimkan ke Badak LNG tidak
terjadi CO2 spike.
Keuntungan menggunakan metode ini yaitu pipeline yang terekspos oleh gas
Sapi yang tinggi akan karbon dioksida hanya berjarak 14 km saja. Tidak sampai 82
km seperti pada kondisi awal jika gas Sapi tetap pada pipeline Senipah menuju
BEM. Sehingga CO2 spike tidak akan terjadi pada pipeline Senipah PPA BEM.
Untuk metode ini telah disimulasikan pada software HYSYS dengan simulasi
seperti yang tergambar pada gambar 4.14:

66

Gambar 4.14 Simulasi HYSYS by-pass baru pada kondisi pertama dan hasil campuran gas akhir

Hasil akhir dari kandungan CO2 di campuran gas BEM - Bontang yang telah
dicampurkan dengan gas Sapi adalah 6.6% di pipa 42H dan 6.5% di pipa 42CD .
Kandungan ini masih dapat ditolerir oleh proses di downstream, maka metode
konfigurasi pipa terbukti dapat mengatasi masalah kondisi pertama.
Tetapi ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam metode ini, jika kondisi
pertama terjadi karena shutdown yang terencana maka durasinya bisa memakan
waktu berhari-hari dan koordinasi dengan pihak gas coordinator tidak menjadi
masalah. Tetapi ketika durasi terjadinya kondisi pertama (shutdown PPA) untuk
yang tidak direncanakan hanya sebentar maka harus diadakan mekanisme penutupan
GOV dan pembukaan by-pass valve secara cepat. Hal ini perlu dikoordinasikan
antara TEPI sebagai pemilik jalur PPA BEM dan sebagai pelaksana shutdown PPA
dengan Chevron sebagai operator gas Sapi dengan VICO sebagai gas coordinator.
Simulasi kedua akan dibuat dengan kondisi dimana PPA memulai start-up.
Maka dikhawatirkan akan terjadi CO2 Spike. Dengan menggunakan metode
konfigurasi pipa direncanakan gas pelarut yang berasal dari dari CPU Tatun dapat
bercampur dengan gas sapi yang sedang tersapu oleh gas PPA. Pencampuran gas ini
bertujuan untuk mengurangi kandungan CO2 yang tinggi di dalam aliran PPA + Sapi
yang besar.
Pencampuran menggunakan jalur jumper line yang sudah ada tetapi selama ini
jika produksi secara normal tidak terpakai. Mengaktifkan jumper dengan cara
menutup GOV yang membuat gas CPU akan mengalir ke jumper line dan akan
masuk ke line SNP BEM 42. Konfigurasi tergambar pada gambar 4.15:

67

Gambar 4.15 Konfigurasi pipa baru dengan mengaktifkan jumper line

Simulasi ini menggunakan program HYSYS dan mendapatkan hasil yang tergambar
pada gambar 4.16:

Gambar 4.16 Simulasi Konfigurasi jumper line

Dan didapatkan profil campuran gas di pipa 42 H dan 42 CD sama dengan


sebelum dilakukan modifikasi jumper line pada grafik 4.6. Maka dengan metode ini
tidak bisa mengatasi masalah jika PPA melakukan start-up dan menyapu gas Sapi.
Tetapi dengan metode ini meminimalisir terjadinya CO2 spike yang lebih besar. CO2
spike yang lebih besar bisa terjadi dalam konfigurasi pipa normal yang belum
dimodifikasi. Contohnya jika gas Sapi yang tersapu PPA tidak bercampur secara
sempurna dengan gas pelarut lain yaitu Tatun ketika di BEM maka profil CO2 akan
meningkat lebih besar di salah satu pipa outlet dari BEM. Dengan konfigurasi
modifikasi ini diharapkan gas Sapi akan bercampur terlebih dahulu dengan gas
sebagian gas Tatun yang berasal dari CPU sebelum akan bercampur lagi dengan gas
Tatun yang berasal dari NPU.
68

Grafik 4.6 Profil CO2 pada simulasi jumper line

Carbon Dioxide profile in jumper line method


14.00%
13.00%
12.00%
CO2 Content

11.00%
42"H

10.00%

42"CD

9.00%

Maximum Content

8.00%

at BEM

7.00%

at SNP 42" after Jumper Line

6.00%
5.00%
4.00%

22.53 300 350 400 450 500 550 600 650


PPA START UP FLOWRATE(MMSCFD)

Berikutnya adalah menghitung biaya estimasi instalasi dengan mengacu pada


harga valve dari Flomatic tahun 2014 (lihat pada lampiran) dan mengacu pada
persentase dari buku Plant Design and Economics for Chemical Engineers edisi
keempat:
Tabel 4.3 Estimasi total instalasi by-pass

Sehingga total estimasi biaya yang diperlukan jika mengaplikasikan solusi


tersebut adalah 139 ribu USD. Sedangkan untuk biaya kerugian produksi tidak ada
dikarenakan tidak adanya gas yang terbuang atau yang tidak bisa diproduksi jika
mengaplikasikan solusi tersebut.
69

4.6.3

Menahan Rate Start-up PPA


Dalam masalah yang dihadapi terkait dengan CO2 spike. Sesuatu yang
membuat lonjakan dalam komposisi CO2 meningkat tajam selain dari sumur Sapi
adalah karena gas pendorong dari PPA pada saat start-up. Maka salah satu metode
untuk menahan rate start-up PPA bisa menjadi pertimbangan.
Berdasarkan grafik dari metode modifikasi konfigurasi didapatkan CO2 spike
yang melewati batas 10% terjadi pada saat flow PPA telah mencapai 500 MMSCFD.
Maka solusinya adalah menahan flow di bawah 500 MMSCFD sampai gas Sapi
tercampur secara sempurna dan telah masuk ke sisi downstream.
Lama waktu menahan flow start-up bisa dihitung dari dua basis. Yang pertama
adalah basis laju alir:
Laju alir yang akan ditahan adalah 335 MMSCFD. Maka dalam kondisi actual
T = 42oC dan P = 63 bar:
335 MMSCFD

= 5849 m3/h aktual

Lalu mencari kecepatan dari laju alir / debit tersebut:


Q

=VA

=Q/A

= 5849 m3/h/ 0.89 m2

= 6571.9 m/h

= 1.826 m/s

Lalu menghitung lama waktu gas dari PPA menuju Bontang dengan jarak pipa
PPA BEM + BEM BTG = 82 km + 57 km = 139 km = 139000 m
V

=S/t

= S/V

= 139000 m / 1.826 m/s

= 76122.6725 s

= 21.15 jam

jadi, dalam 21.15 jam dihitung dari awal Start-up dengan flow 335 MMSCFD
diasumsikan gas dari Sapi telah tersapu dan masuk ke Bontang. Setelah melewati
waktu tersebut diasumsikan gas Sapi telah tercampur secara sempurna dengan gas
PPA dan PPA aman untuk produksi secara normal.
Dengan menggunakan metode ini maka pada saat PPA start up akan terjadi
kenaikan kandungan CO2 tetapi tidak sampai melewati batas maksimum 10%.

70

Konsentrasi akan tertahan dibawah batas maksimum selama 21 jam dan akan
menurun ke keadaan normal kembali setelah melewati masa tersebut.
Berikutnya adalah menghitung banyaknnya kerugian produksi yang terjadi
diakibatkan oleh solusi tersebut:
Tabel 4.4 Komposisi gas alam PPA pada tanggal 22 Juli 2014 (dari dokumen VICO Indonesia)

71

Berdasarkan tabel 4.4 didapatkan HHV gas alam PPA sebesar 1095 Btu/SCF.
Kemudian menghitung total gas alam PPA yang tidak terkirimkan diakibatkan solusi
tersebut:
Total gas alam yang tidak terkirim = flow yang ditahan waktu penahanan
Total gas alam yang tidak terkirim = 335 MMSCFD 0.8 hari (21.15 jam)
Total gas alam yang tidak terkirim = 335 MMSCF
Kemudian menghitung banyaknya total energi yang terkandung di dalam gas
alam tersebut:
Total energi = Total gas alam yang tidak terkirim HHV
Total energi = 335 MMSCFD 1095 Btu/SCF
Total energi = 293460 MMBtu
Kemudian menghitung total kerugian:
Total kerugian = Harga gas alam ekspor Jepang Total energi
Total kerugian = 16 USD/MMBtu 293460MMBtu
Total kerugian = 4.5 Juta USD
Jadi total kerugian jika mengaplikasikan solusi tersebut adalah 4.5 juta USD

4.6.4

Meningkatkan Performa dari Acid Gas Removal Unit pada Downstream


Metode ini dilakukan pada proses downstream. Acid Gas Removal Unit atau
yang biasa disingkat sebagai AGRU diketahui hanya berada di Badak LNG. Karena
Badak LNG membutuhkan spesifikasi CO2 yang sangat rendah (max 50 ppm) pada
gas alam yang akan dicairkan karena CO2 yang tinggi akan menyebabkan masalah
masalah yang telah dijelaskan di atas. AGRU merupakan unit pertama yang ada di
pengolahan di Badak LNG. Unit ini memiliki batasan operasi gas umpan sebesar
10%, yang artinya unit ini tidak lagi efektif jika mengolah gas umpan dengan
konsentrasi melebihi batasan tersebut.
72

Dalam kondisi normalnya, Badak LNG mengolah gas alam dengan umpan
kandungan CO2 sebesar 5 7%
Tabel 4.5 Data Kandungan CO2 pada outlet BEM pada 20 Juli 2014

Pipa BEM

Kandungan CO2

Temperatur

42 H

6.21%

45.7oC

42 CD

5.77%

46.4oC

Dalam kondisi normal, AGRU juga memproses gas dengan kondisi normal.
Seiring dengan naiknya konsentrasi CO2 di gas umpan, maka unit AGRU juga
melakukan penyesuaian untuk mendapatkan gas outlet yang memenuhi spesifikasi
konsenstrasi CO2 maksimal sebesar 50 ppm dengan cara meningkatkan rate dari
solvent aMDEA.
Tetapi, dalam hal ini AGRU Badak LNG mempunyai batasan terhadap
spesifikasi gas umpan yang bisa diproses yang memiliki korelasi dengan banyaknya
aliran aMDEA yang akan dimasukkan ke absorber. Ketika gas umpan melewati
batasan 10% CO2 tersebut maka pada Absorber terjadi proses foaming akibat flow
aMDEA dan kandungan CO2 yang tidak sesuai spesifikasi AGRU Badak LNG.
Foaming menyebabkan berkurangnya luas area kontak gas dengan solvent yang
membuat reaksi penyerapan sulit terjadi. Hal ini secara keseluruhan akan
menyebabkan proses penyerapan tidak berjalan secara normal. Hasil akhir dari gas
yang telah di proses di AGRU tidak mencapai spesifikasi yang diinginkan. Ketika
hal itu terjadi maka gas tidak akan bisa melewati proses selanjutnya dan akan
dialirkan kembali ke AGRU atau dibakar di flare.
Melihat hal tersebut maka solusi untuk meningkatkan performa AGRU hanya
bisa dilakukan jika gas umpan tidak melewati batasnya yaitu 10%. Untuk memiliki
AGRU dengan batasan yang lebih tinggi maka perlu diadakan perekayasaan ulang
dari unit tersebut secara lebih lanjut.
Perekayasaan lebih lanjut yang dimaksud adalah dengan menambahkan unit
tambahan membrane pada outlet AGRU yang lama untuk menghindari CO2
slippage.
Berikutnya adalah menghitung ongkos total instalasi unit membran tambahan
mengacu pada harga unit membran dari Kraevner (lihat pada lampiran):

73

Tabel 4.6 Estimasi Total Boaya Instalasi Unit


Membran

Jadi, total biaya yang diperlukan jika mengaplikasikan solusi tersebut adalah
sebesar 4.2 juta USD. Sedangkan untuk biaya kerugian produksi tidak ada
dikarenakan tidak adanya gas yang terbuang atau yang tidak bisa diproduksi jika
mengaplikasikan solusi tersebut.

4.6.5

Mengurangi Rate Gas yang akan Dikirimkan ke Downstream dengan Flaring

Terdapat berbagai metode untuk mengurangi pasokan gas yang akan


dikirimkan ke proses di downstream, diantaranya adalah mematikan sumur yang
tidak sensitif atau membakar gas di flare. Mematikan sumur yang tidak sensitif
tentunya bertujuan untuk mengurangi produksi sehingga pasokan gas untuk
downstream berkurang. Sumur yang tidak sensitif diharapkan dapat menghasilkan
rate produksi yang sama ketika dihidupkan kembali. Kenyataannya, sumur sumur
yang bermasalah dengan karbon dioksida sudah beroperasi selama berpuluh puluh
tahun dan sudah dinyatakan sensitif. Sehingga harus ada pertimbangan dalam
mematikan dari sumur sumur sensitif tersebut. Misalnya: terdapat beberapa sumur
yang tingkat sensitifitasnya sama dengan kapasitas yang produksi yang berbeda beda. Sumur pertama menghasilkan gas 1 MMCFD sedangkan yang kedua 0.5
MMSCFD. Dengan kondisi seperti itu maka yang dipertimbangkan untuk dimatikan
adalah yang mempunyai kapasitas produksi yang lebih kecil jika kasusnya adalah
ingin mengurangi rate produski. Jika kasusnya adalah ingin menghentikan rate
produksi secara total, berbagai pertimbangannya telah dibahas pada metode pertama.
Yang kedua adalah dengan membakar gas di flare, cara ini adalah cara lain
untuk mengurangi rate produksi dengan tidak mengorbankan sumur yang sensitif.
74

Cara ini biasa dilakukan jika kebutuhan untuk mengurangi rate berlansung singkat.
Misalnya pada kondisi pertama jika Senipah mengalami shutdown tidak terencana
dan diperkirakan butuh waktu singkat saja sebelum dapat beroperasi kembali dan
Sapi menggunakan metode mengurangi rate produksi untuk mencegah CO2 spike
pada jalur PPA BEM, maka dengan cara membakar gas di flare hal ini dapat
teratasi. Tetapi lain halnya jika kebutuhan untuk mengurangi rate produksi
berlansung lama seperti jika Senipah PPA mengadakan shutdown terencana selama 5
hari seperti yang terjadi pada tahun 2013. Maka cara membakar gas di flare selama
berhari hari menjadi tidak efektif.
Terdapat cara yang dianggap merupakan cara darurat untuk metode mengurani
rate produksi, yaitu dengan mengatur aliran dengan regulator yang terdapat di
downstream maupun upstream. Tetapi cara ini merupakan cara alternative yang
terakhir jika benar benar dibutuhkan. Cara ini memang dapat menurunkan
rateproduksi tetapi cara ini juga dapat menaikkan tekanan aliran. Hal inilah yang
membuat cara ini tidak dianjurkan dilakukan dalam waktu yang lama. Dengan
menaiknya tekanan seiring waktu, maka jika tekanan sudah mencapai pada tingkat
alarm PSHH (Pressure Safety High High) system akan melakukan mekanisme
pelepasan tekanan secara otomatis, baik itu melepaskan tekanan lewat PSV
(Pressure Safety Valve) maupun sistem flare.
Dalam kaitannya dengan karbon dioksida dirasa mengurangi rate dari sumur
dengan metode mengurangi ratedengan ketiga cara tersebut tidak efektif.
Berikutnya adalah menghitung banyaknnya kerugian yang terjadi diakibatkan
oleh solusi tersebut:
Berdasarkan tabel 4.2 didapatkan HHV gas alam yang akan di-flaring sebesar
975.72 Btu/SCF. Kemudian menghitung total gas alam Spike yang tidak terkirimkan
diakibatkan solusi tersebut:

75

Total gas alam yang tidak terkirim = flow gas Spike lama waktu alir dari
senipah Badak LNG
Total gas alam yang tidak terkirim = 650 MMSCFD 0.8 hari
Total gas alam yang tidak terkirim = 520 MMSCF
Kemudian menghitung banyaknya total energi yang terkandung di dalam gas
alam tersebut:
Total energi = Total gas alam yang tidak terkirim HHV
Total energi = 520 MMSCFD 975.72 Btu/SCF
Total energi = 507374.4 MMBtu
Kemudian menghitung total kerugian:
Total kerugian = Harga gas alam ekspor Jepang Total energi
Total kerugian = 16 USD/MMBtu 507374.4 MMBtu
Total kerugian = 8.1 Juta USD
Jadi total kerugian jika mengaplikasikan solusi tersebut adalah 8.1 juta USD

4.6.6

Venting ke Atmosfer
Melakukan venting ke lingkungan dianggap sebagai salah satu solusi untuk
menghindari CO2 spike. Cara ini dilakukan di area pipeline setelah BEM, jadi
pelaksana dari metode ini adalah Badak LNG. Jadi untuk kewenangan dan tanggung
jawab bukan dari pihak TEPI.
Cara ini dilakukan saat gas sapi sudah mengisi penuh pipeline dari Senipah
PPA BEM sepanjang 82 km. Gas Sapi kemudian akan menuju BEM dan akan
dikirimkan lansung menuju Badak LNG. Tetapi analyzer CO2 yang terpasang online
pada outlet BEM menunjukkan kandungan CO2 yang mengalami spike atau sedang
tinggi. Maka tindakan pencegahan yang dilakukan adalah dengan menjepit valve
yang berada di inlet masing masing train Badak LNG untuk mengurangi
banyaknya aliran gas yang masuk. Dengan mengurangi banyaknya aliran gas yang
76

masuk maka kuantitas dari CO2 akan berkurang dan AGRU masih dapat memproses
gas tersebut. Tetapi hal ini membuat tekanan pipa menjadi tinggi karena terjepitnya
valve di downstream sementara dari upstream masih mengirim gas. Jika hal ini terus
menerus terjadi maka PSHH pada sistem pipeline BEM BTG akan aktif dan PSV
akan membuka dengan sendirinya. Hal ini akan membuat aliran gas terbuang secara
tidak terkendali ke udara melalui vent stack. Maka dari itu Badak LNG melakukan
tindakan preventif dengan cara membuang gas melalui vent stack di km 53 sampai
tekanan di pipa menjadi stabil.
Sampai saat ini cara ini dinilai masih dapat mengatasi CO2 spike secara
efektif. Tetapi dengan membuang gas alam yang terdiri sebagian besar merupakan
gas metan ke lingkungan akan berdampak dalam efek rumah kaca yang lebih besar
dari pada gas karbon dioksidanya itu sendiri.
Selanjutnya adalah menghitung banyaknya gas yang akan di-venting:
Flow total pada saat terjadi spike adalah 1700 MMSCFD, diasumsikan Badak
LNG beroperasi dengan 4 train. Maka setiap train akan memproses:
Flow tiap train = 1700 MMSCFD / 4
Flow tiap train = 425 MMSCFD (diasumsikan kapasitas tertinggi)
Lalu menghitung flow CO2 yang masih bisa ditangani oleh unit AGRU:
Flow CO2 aman = 425 MMSCFD 8%
Flow CO2 aman = 34 MMSCFD
Lalu menghitung pengurangan dari flow total awal sehingga flow CO2 aman
diproses di AGRU menggunakan persentase aktual:
Flow tiap train hasil pengurangan = Flow CO2 aman / persentase CO2 aktual
Flow tiap train hasil pengurangan = 34 MMSCFD / 10.5%
Flow tiap train hasil pengurangan = 323.8 MMSCFD
Lalu menghitung total flow hasil pengurangan:
Total flow hasil pengurangan = Flow tiap train hasil pengurangan 4
77

Total flow hasil pengurangan = 1295.2 MMSCFD


Kemudian menghitung selisih flow dari total flow awal dikurangi dengan flow
hasil pengurangan yang diasumsikan sebagai flow yang akan di venting ke udara:
Flow venting = Total flow awal Total flow hasil pengurangan
Flow venting = 404.8 MMSCFD
Berikutnya adalah menghitung banyaknnya kerugian yang terjadi diakibatkan
oleh solusi tersebut:
Tabel 4.7 Komposisi gas alam BEM hasil simulasi HYSYS

78

Berdasarkan tabel 4.8 didapatkan HHV gas alam yang akan di-venting sebesar
1038.15 Btu/SCF. Kemudian menghitung total gas alam pada jalur BEM Badak
LNG yang tidak terkirimkan diakibatkan solusi tersebut:
Total gas alam yang tidak terkirim = flow gas venting lama waktu alir dari
senipah Badak LNG
Total gas alam yang tidak terkirim = 404.8 MMSCFD 0.8 hari
Total gas alam yang tidak terkirim = 323.84 MMSCF
Kemudian menghitung banyaknya total energi yang terkandung di dalam gas
alam tersebut:
Total energi = Total gas alam yang tidak terkirim HHV
Total energi = 323.84 MMSCFD 1038.15 Btu/SCF
Total energi = 336194.5 MMBtu
Kemudian menghitung total kerugian:
Total kerugian = Harga gas alam ekspor Jepang Total energi
Total kerugian = 16 USD/MMBtu 336194.5 MMBtu
Total kerugian = 5.4 Juta USD
Jadi total kerugian jika mengaplikasikan solusi tersebut adalah 5.4 juta USD

79

BAB 5
PENUTUP
5.1

Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil adalah:
1.

SPS merupakan terminal proses yang terletak di MSA yang terdiri dari PPA
untuk memproses gas yang berasal dari Peciko dan South Mahakam, TPA
untuk memproses minyak yang berasal dari Handil dan Bekapai, CSU untuk
memproses condensate dari seluruh lapangan, dan TLA yang merupakan
terminal penyimpanan dan pengiriman produk liquid.

2.

CPU merupakan area proses yang terletak di MNA yang terdiri dari TCP
untuk memproses gas yang berasal dari Tatun dan Sisi Nubi, CPU 1 & 2 untuk
memproses liquid condensate yang akan dikirmkan ke SPS, dan TRF sebagai
penerima gas dari CPU dan NPU yang akan dikirimkan ke BEM

3.

Handil Lab merupakan laboratorium utama yang terletak di Handil Base Dua
yang bertanggung jawab akan kegiatan sampling dan analisis di semua area
TEPI.

4.

BEM merupakan fasilitas pengumpul gas yang akan dikirimkan ke Badak


LNG yang merupakan tanggung jawab dari POMA.

5.

Terdapat masalah CO2 spike yaitu lonjakan CO2 akibat gas pelarut berhenti
beroperasi yang mengakibatkan gas kaya CO2 akan terkirim ke proses
downstream.

6.

CO2 berbahaya untuk proses downstream karena tidak mempunyai nilai bakar,
dapat membentuk hidrat dan menyebabkan korosi

7.

CO2 spike terjadi karena gas Sapi yang mengisi line SNP BEM selama PPA
shutdown yang kemudian terdorong oleh gas PPA start up yang membuat efek
meningkatnya kuantitas dan kandungan CO2 pada campuran akhir gas dari
BEM menuju Bontang.

8.

Terdapat berbagai metode untuk mengatasi masalah CO2 spike diantaranya


adalah: mematikan sumur, mengubah konfigurasi pipa, meningkatkan
performa AGRU, mengurangi rate, menahan rate start up PPA dan venting ke
atmosfer

9.

Mengubah konfigurasi pipa merupakan cara yang paling efektif untuk


mengatasi masalah CO2 Spike. Dikarenakan tidak mempunyai kerugian dalam
80

hal ini kerugian produksi dan juga membutuhkan biaya instalasi yang tidak
terlalu mahal dibandingkan dengan instalasi unit AGRU baru.
10. Cara cara yang lain dapat mengatasi CO2 Spike tetapi dengan banyak
pertimbangan.
5.2

Saran
Sebaiknya seluruh pelaku industri gas di Kalimantan Timur peduli dengan
masalah CO2 karena menyangkut kualitas dan keberlansungan proses di downstream.
Mempertimbangkan usulan akan metode yang telah dibahas merupakan langkah awal
tetapi untuk mencari solusi terbaik dibutuhkan penelitian lebih lanjut.

81

DAFTAR PUSTAKA
Anindhito, Anung. 2014. TRF NORMAL CONFIGURATION. Muara Badak: TOTAL E&P
INDONSIE - CPU Site TRF
AS. 2010 PROCESS FLOW DIAGRAM GAS TREATMENT UNIT. Senipah: TOTAL E&P
INDONSIE - SPS Site
B, Rudy & P, S Rendy. 2013. PIPELINE SYSTEM SCHEMATIC BADAK BONTANG
REVISION 24. Muara Badak: VICO Indonesia
Campbell, John M. 1984. Gas Conditioning and Processing, Vol. 1: The Basic
Principles.Norman:Campbell Petroleum Series; 6th edition
Campbell, John M. 1992. Gas Conditioning and Processing, Vol. 2: The Equipment
Modules.Norman:Campbell Petroleum Series; 7th edition
FrM. 2012 PROCESS FLOWDIAGRAM TLA AREA & SBM. Senipah: TOTAL E&P
INDONSIE - SPS Site
FrM. 2012 PROCESS FLOWDIAGRAM CSU AREA. Senipah: TOTAL E&P INDONSIE
- SPS Site
Kurniawan, Hasyim. 2012. BADAK EXPORT MANIFOLD. Muara Badak: TOTAL E&P
INDONSIE - CPU Site TRF
M. Wang, A. Lawal, P. Stephenson, J. Sidders, C. Ramshaw. 2011. Post-combustion
CO2 capture with chemical absorption: A state-of-the-art review Chemical
engineering research and design 89 ( 2011) 16091624
Peters, Max. Timmerhaus, Klaus. 1990. Plant Design and Economics for Chemical
Engineers, Fourth Edition:
Razy, Fakhrur. 2012. SIMPLIFIED PROCESS FLOWDIAGRAM TPA-PPA-CSU REVISION
2. Senipah: TOTAL E&P INDONSIE - SPS Site
SPS, 2012. SPS Presentation. Senipah: TOTAL E&P INDONSIE - SPS Site

82

LAMPIRAN