Anda di halaman 1dari 3

MENTERI DALAM NEGERI

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI


NOMOR 7 TAHUN 1973
TENTANG
PEMBAGIAN UANG PEMASUKAN PEMBERIAN HAK ATAS TANAH
MENTERI DALAM NEGERI,
Menimbang : a. bahwa dalam pemberian hak atas tanah baik terhadap tanah yang
dikuasai langsung oleh Negara manapun terhadap tanah yang berada
dalam pengelolaan Pemerintah Daerah, kepada penerima hak diwajibkan
untuk membayar uang pemasukan;
b. bahwa berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 6 tahun 1972
kepada para Gubernur/Bupati/Walikota Kepala Daerah dalam kedudukan
dan fungsingya selaku wakil Pemerintah (Pusat) diberkan pelimpahan
sebagian daripada wewenang pelaksanaan pemberian hak atas tanah
tersebut;
c. bahwa sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang Nomor 5 tahun
1960 (Lembaran Negara 1960 No. 104) pasal 2 maka wewenang dalam
bidang agraria (pemberian hak atas tanah) dapat merupakan sumber
keuangan bagi Daerah;
d. bahwa untuk mendorong kegiatan pelaksanaan pembangunan daerah
pada umumnya, dan khususnya meningkatkan pelaksanaan tugas-tugas
di bidang keagrariaan di daerah-daerah, dipandang perlu untuk
mengadakan pembagian uang pemasukan yang diperoleh dari pemberian
hak atas tanah yang wewenang pemberiannya telah dilimpahkan sebagai
dimaksud dalam huruf b termasuk di atas.
Mengingat

: 1. Undang-Undang No. 5 tahun 1960 (Lembaran Negara tahun 1960 No.


104);
2. Peraturan Menteri Agraria No. 9 Tahun 1965;
3. Peraturan Menteri Agraria No. 10 Tahun 1965 jo. Peraturan Menteri
Dalam Negeri No. 7 Tahun 1968;
4. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 6 Tahun 1972.
MEMUTUSKAN

Menetapkan: Peraturan Menteri Dalam Negeri Tentang Pembagian Uang Pemasukan


Pemberian Hak Atas Tanah.
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksudkan dengan:
(1) Tanah Negara adalah tanah yang dikuasai langsung oleh Negara sebagai dimaksud
dalam Undang-Undang No. 5 tahun 1960 (Lembaran Negara 1960 No. 104).
(2) Tanah Negara yang berada dalam pengelolaan Pemerintah Daerah, sebagai bekas hak
Eigendom, hak opstal, hak erfpacht Kotamadya atau Kabupaten atas nama Pemerintah
PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI

SJDI HUKUM

-2Daerah yang bersangkutan (selanjutnya dalam Peraturan ini disebut tanah Pemeritnah
Daerah)
(3) Wewenang pemberian, perpanjangan dan pembaharuan/perubahan sesuatu hak atas
tanah tersebut dalam pasal 2 dan 3 di bawah, adalah wewenang sebagai dimaksud
dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 1972.
Pasal 2
(1) Setiap uang pemasukan yang diwajibkan kepada penerima hak atas pemberian sesuatu
hak atas Tanah Negara oleh pejabat yang berwenang, baik yang bersifat pemberian hak
baru, perpanjangan dan pembaharuan sesuatu hak yang lama maupun perubahan
sesuatu hak menjadi hak lain, harus dibayar kepada Kas Negara dan Kas Pemerintah
Daerah, yang perincian pembayarannya diatur menurut ketentuan pembagian sebagai
berikut:
a. Sebesar 40% (empat puluh perseratus) dari jumlah uang pemasukan disetorkan
kepada Kas Negara;
b. Sebesar 40% (empat puluh perseratus) dari jumlah uang pemasukan disetorkan
kepada Kas Daerah Propinsi setempat;
c. Sebesar 20% (dua puluh perseratus) dari jumlah uang pemasukan disetorkan kepada
Kas Daerah Kabupaten/Kotamadya setempat.
(2) Bagi Daerah Tingkat I yang tidak mempunyai/membawahkan Daerah Tingkat II (seperti
Daerah Khusus Ibukota Jakarta), maka pembagian untuk Pemerintah Daerah Tingkat I
ditetapkan sebesar 60% (enam puluh perseratus), dan disetorkan kepada Kas Daerah
Propinsi setempat.
Pasal 3
(1) Setiap uang pemasukan yang diwajibkan kepada penerima hak atas pemberian sesuatu
hak atas tanah Pemerintah Daerah oleh pejabat yang berwenang baik yang bersifat
pemberian hak baru, perpanjangan dan pembaharuan sesuatu hak yang lama maupun
perubahan sesuatu hak menjadi hak lain harus dibayar kepada Kas Pemerintah Daerah
yang perincian pembayarannya diatur menurut ketentuan pembagian sebagai berikut:
a. sebesar 40% dari jumlah uang pemasukan disetorkan kepada Kas Daerah Propinsi
setempat;
b. sebesar 60% dari jumalh uang pemasukan disetorkan kepada Kas Daerah
Kabupaten/Kotamadya setempat.
(2) Bagi Daerah Tingkat I yang tidak mempunyai/membawahkan Daerah Tingkat II (seperti
Daerah Khusus Ibukota Jakarta), maka pembagian untuk Pemerintah Daerah Tingakt I
ditetapkan sebesar 100% (seratus persen), dan disetorkan kepada Kas Daerah Propinsi
setempat.
Pasal 4
Uang pemasukan yang diwajibkan kepada penerima hak atas pemberian sesuatu hak atas
tanah Negara, baik yang bersifat pemberian hak baru, perpanjangan dan pembaharuan
sesuatu hak lama maupun perubahan sesuatu hak menjadi hak lain yang wewenangnya
berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 1972 ada pada Menteri Dalam
Negeri, seluruhnya tetap harus disetorkan kepada Kas Negara.
Pasal 5
(1) Sumbangan pemasukan kepada Yayasan Dana Landreform sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri Agraria No. 10 tahun 1965 juncto Peraturan Menteri Dalam Negeri No.
PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI

SJDI HUKUM

-37 tahun 1968 tetap berlaku di samping ketentuan-ketentuan tersebut dalam pasal 2 dan 3
di atas.
(2) Jumlah uang pemasukan beserta perinciannya sebagai tersebut dalam pasal 2 dan 3 di
atas harus dicantumkan di dalam surat keputusan pemberian haknya.
Pasal 6
Tatacara pelaksanaan penyetoran uang pemasukan sebagai dimaksud dalam pasal 2, 3, 4
dan 5 di atas, akan diatur dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri.
Pasal 7
Uang pemasukan yang disetorkan kepada Kas Pemerintah Daerah sebagai dimaksud dalam
pasal 2 dan 3 tersebut diatas, harus dimasukkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah untuk dipergunakan sebagai peningkatan pembangunan prasarana produksi dan
usaha-usaha peningkatan pendapatan keuangan yang bersumber dari pelaksanaan tugastugas di bidang Agraria lainnya.
Pasal 8
Peraturan ini mulai berlaku sejak hari ditetapkan.
Agar supaya setiap orang dapat mengetahuinya, peraturan ini akan dimuat di dalam Berita
Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di

: Jakarta

Pada tanggal

: 16 Oktober 1973

MENTERI DALAM NEGERI,


Ttd
(Amirmachmud)

PUSAT HUKUM DAN HUMAS BPN RI

SJDI HUKUM