Anda di halaman 1dari 3

SOP PERAWATAN LUKA STERIL

1. Pengertian
Luka adalah keadaan hilang atau terputusnya kontinuitas jaringan
(Mansjoer, 2000:396). Dan secara umum luka dapat diartikan sebagai sebuah
injuri pada jaringan yang mengganggu proses selular normal, luka dapat juga
dijabarkan dengan adanya kerusakan pada kuntinuitas atau kesatuan
jaringan tubuh yang biasanya disertai dengan kehilangan substansi jaringan.
2. Tujuan
Perawatan luka bertujuan untuk meningkatkan proses penyembuhan
jaringan juga untuk mencegah infeksi. Perawatan luka harus memperhatikan
teknik steril, karena luka menjadi port de entre nya mikroorganisme yang
dapat menginfeksi luka.
3. Tahap Penyembuhan Luka
a. Fase Inflamasi ( 0 3/5 hari)
Hemostasis dengan vasokonstriksi dan pembentukan clot formasi / fibrin
cloth
b. Fase proliferasi ( 5 hari 3 minggu)
Sintesis kolagen, telah ada sifat kontraktil dari miofibroblast, menyebabkan
tarikan pada tepi luka. Kekuatan regangan sudah mencapai 25 % dari
jaringan normal.
c. Fase Maturasi ( 3 minggu 1 tahun)
Penyerapan kembali jaringan berlebih, pengerutan dan perupaan kembali.
Mampu menahan regangan sampai 80% kulit normal.

Prosedur

Jumlah
alat

PERSIAPAN ALAT
1. Set instrument steril :
- pinset anatomis
- duk bolong
- kassa steril
- kom kecil
- bengkok
2. Handscoon bersih
3. Handscoon steril
4. Salep antibiotic (sesuai dengan order dokter)
5. Larutan Nacl
6. Perekat non alergenik + Gunting
7. Perlak + alas
8. Pinset cilurgis bersih
9. Pelepas perekat (mis : alkohol atau minyak telon)
10. Kapas secukupnya
11. Alkohol
12. Kom untuk kapas alkohol
13. Masker
14. Skot
15. Bengkok
- Bengkok yang berisi Lysol untuk bekas
-

handscoon dan alat


Bengkok untuk sampah

3
1
8
3
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

SIKAP
1. Teliti dan menjaga rasa aman serta nyaman klien
2. Memperhatikan prinsip steril
3. Komunikasi terapeutik sebelum, selama dan sesudah
melakukan tindakan keperawatan
HAL YANG PERLU DIKAJI
1.
2.
3.
4.

Kaji ukuran & lokasi luka


Kaji kondisi luka dan adanya tanda-tanda infeksi
Kaji skala nyeri klien dan denyut nadi klien
Kaji tingkat pengetahuan klien terhadap tujuan

perawatan luka
5. Kaji kesiapan klien dalam bekerja sama saat

1
1
2

perawatan luka
6. Review status medis klien terhadap perawatan luka
PROSEDUR TINDAKAN
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Jelaskan prosedur tindakan


Cuci tangan
Siapkan alat
Pertahankan privasi klien
Gunakan handscoon bersih
Lepaskan perekat dengan menggunakan pelepas

perekat, bersihkan jika ada sisa perekat


7. Angkat balutan pertama dengan pinset bersih
8. Cuci tangan steril
9. Gunakan handscoon steril
10. Angkat kassa kedua dengan pinset steril
11. Bersihkan luka
a. Satu kassa steril untuk setiap satu usapan
b. Prinsip pembersihan luka steril : dari area yang
kurang terkontaminasi ke area terkontaminasi /
dari area luka menuju ke luar
12. Berikan salep antiseptic
13. Fiksasi luka dengan plester
14. Rapikan alat dan cuci tangan
DOKUMENTASI DAN EVALUASI
1. Catat tanggal dan waktu perawatan luka steril
2. Catat kondisi balutan luka, ukuran, lokasi, kondisi
luka dan adanya tanda-tanda infeksi, kondisi kulit di
sekitar luka, skala nyeri klien, cairan apa yang
digunakan untuk membersihkan luka, salep yang
digunakan, serta paraf perawat.
3. Catat faktor-faktor penyembuhan luka pada klien
seperti: Usia, Obesitas, Diabetes, Gangguan sirkulasi,
Status nutrisi buruk, Obat-obatan imunosupresiv,
Stres, Steroid.
Referensi : Perry & Potter. 2006. Clinical Nursing Skills & Techniques, 6th edition, St Louis,
Missouri : Mosby Inc.