Anda di halaman 1dari 12

LJ D4 Bangunan Gedung

Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

MAKALAH STRUKTUR BETON


PRATEGANG

LJ D4 Bangunan Gedung 2015 / Kelompok 4


Anggota :
Brilly Aprint Gilang P.
Kurniadi Saputra
Muhsinah Alfi
Nandia Samlistiya Putri
Rihnatul Ilmiah

3115040634
3115040636
3115040637
3115040638
3115040639

LJ D4 TEKNIK SIPIL
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
i

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

2016

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI...............................................................................................................................i
BAB I.........................................................................................................................................2
PENDAHULUAN......................................................................................................................2
1.1

LATAR BELAKANG..................................................................................................2

1.2

RUMUSAN MASALAH............................................................................................2

1.3

TUJUAN......................................................................................................................3

BAB II........................................................................................................................................4
RANGKUMAN BETON PRATEGANG..................................................................................4
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................11

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Struktur

beton

prategang

didisain

berdasarkan

konsep

persamaan

keseimbangan tegangan yg terjadi pada struktur. Dengan memanfaatkan kemampuan


beton untuk menahan gaya tekan yang cukup besar, gaya prategang dapat diberikan
ada struktur melalui plat angker dengan mengunakan tendon prategang.
Beton prategang adalah material yang sangat banyak digunakan dalam
konstruksi. Dengan demikian lulusan dari setiap program teknik sipil harus
mempunyai, sebagai persyaratan minimum, pemahaman mengenai dasar dasar beton
prategang melingkar dan linear.
Dengan demikian mahasiswa perlu mengetahui lebih dalam tentang beton
prategang sehingga diperlukan pembuatan makalah tentang beton prategang.

1.2 RUMUSAN MASALAH


1. Bagaimana sejarah beton prategang ?
2. Apakah itu beton Prategang ?
3. Bagaimana perbedaan antara beton prategang dan beton bertulang ?
4. Kapan beton prategang diperkenalkan ?
5. Mengapa digunakan beton prategang?
6. Prinsip desain beton prategang ?

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

1.3 TUJUAN
Makalah ini di buat bertujuan untuk mengetahui informasi tentang beton prategang
baik dari sejarah, pengertian, perbedaan maupun cara mendesain.

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

BAB II
RANGKUMAN BETON PRATEGANG
2.1

Sejarah Beton Prategang


Beton pratekan pertama kali ditemukan oleh Eugene Freyssinet seorang
insinyur Perancis. Ia mengemukakan bahwa untuk mengatasi rangkak, relaksasi dan
slip pada jangkar kawat atau pada kabel maka digunakan beton dan baja yang
bermutu tinggi. Disamping itu ia juga telah menciptakan suatu system panjang kawat
dan system penarikan yang baik, yang hingga kini masih dipakai dan terkenal dengan
system Freyssinet. Dengan demikian, Freyssinet telah berhasil menciptakan suatu
jenis struktur baru sebagai tandingan dari strktur beton bertulang. Karena penampang
beton tidak pernah tertarik, maka seluruh beban dapat dimanfaatkan seluruhnya dan
dengan sistem ini dimungkinkanlah penciptaan struktur-struktur yang langsing dan
bentang-bentang yang panjang.
Beton pratekan untuk pertama kalinya dilaksanakan besar-besaran dengan
sukses oleh Freyssinet pada tahun 1933 di Gare Maritime pelabuhan LeHavre
(Perancis). Freyssenet sebagai bapak beton pratekan segera diikuti jejaknya oleh para
ahli lain dalam mengembangkan lebih lanjut jenis struktur ini,seperti:
a. YvesGunyon
Yves Gunyon adalah seorang insinyur Perancis dan telah menerbitkan buku
Masterpiecenya Beton precontraint (2 jilid) pada tahun 1951. Beliau
memecahkan kesulitan dalam segi perhitungan struktur dari beton pratekan yang
diakibatkan oleh gaya-gaya tambahan disebabkan oleh pembesian pratekan pada
struktur yang mana dijuluki sebagai Gaya Parasit maka Guyon dianggap sebagai
yang memberikan dasar dan latar belakang ilmiah dari beton pratekan.
b. T.Y.Lin
T.Y. Lin adalah seorang insinyur kelahiran Taiwan yang merupakan guru besar di
California

University,

Merkovoy.

Keberhasilan

beliau

yaitu

mampu
i

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

memperhitungkan gaya-gaya parast yang tejadi pada struktur. Ia mengemukakan


teorinya pada tahun 1963 tentang Load Balancing. Dengan cara ini kawat atau
kabel prategang diberi bentuk dan gaya yang sedemikian rupa sehingga sebagian
dari beban rencana yang telah ditetapkan dapat diimbangi seutuhnya pada beban
seimbang ini.. Beban-beban lain diluar beban seimbang (beban vertikal dan
horizontal) merupakan inbalanced load, yang akibatnya pada struktur dapat
dihitung dengan mudah dengan menggunakan teori struktur biasa. Tegangan akhir
dalam penampang didapat dengan

menggunakan tegangan merata akibat

Balanced dan tegangan lentur akibat Unbalanced Load. Tanpa melalui


prosedur rumit dapat dihitung dengan mudah dan cepat. Gagasan ini telah
menjurus kepada pemakaian baja tulangan biasa disamping baja prategang, yaitu
dimana baja prategang hanya diperuntukkan guna memikul akibat dari Inbalanced
Load. T.Y. Lin juga telah berhasil membuktikan bahwa beton pratekan dapat
dipakai dengan aman dalam bangunan-bangunan didaerah gempa, setelah
sebelumnya beton pratekan dianggap sebagai bahan yang kurang kenyal (ductile)
untuk dipakai didaerah-daerah gempa, tetapi dikombinasikan dengan tulangan
baja biasa ternyata beton pratekan cukup kenyal, sehingga dapat memikul dengan
baik perubahan-perubahan bentuk yang diakibatkan oleh gempa.
c. P.W.Abeles
P.W. Abeles adalah seorang insinyur Inggris, yang sangat gigih mendongkrak
aliran Full Prestressing, karena penggunaanya tidak kompetitif terhadap
penggunaan beton bertulang biasa dengan menggunakan baja tulangan mutu
tinggi. Penggunaan Full Prestessing ini tidak ekonomis, menurut berbagai
penelitian biaya struktur dengan beton pratekan dan Full Prestressing dapat
sampai 3,5 atau 4 kali lebih mahal dari pada struktur yang sama tetapi dari beton
bertulang biasa dengan menggunakan tulangan baja mutu tinggi. Dengan
demikian timbullah gagasan baru yang dikemukakan oleh P.W. Abeles untuk
mengkombinasikan prinsip pratekan dengan prinsip penulangan penampang atau
dikenal dengan nama Partial Prestressing. Yang mana didalam penampang
diijinkan diadakannya bagi tulangan, lebar retak dapat dikombinasikan dengan
baik. Partial Prestrssing telah disetujui oleh Chief Engineers Departement
i

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

untuk digunakan pada jembatan-jembatan kereta api di Inggris, dimana tegangan


tarik boleh terjadi sampai 45 kg/cm2 dengan lebar retak yang dikendalikan dengan
memasang baja tulangan biasa. Freyssinet sendiri menjelang akhir karirnya telah
mengakui juga bahwa Partial Prestressing mengembangkan struktur-struktur
tertentu. Begitupun dengan teori Load Balancing dari T.W. Lin yang ikut
mendorong dipakainya Partial Prestressing karena pertimbangannya kecuali
segi ekonomis juga segi praktisnya bagi perencanaan.

2.2

Pengertian Beton Prategang


Beton prategang adalah beton yang mengalami tegangan internal dengan besar
dan distribusi sedemikian rupa sehingga dapat mengimbangi sampai batas tertentu
tegangan yang terjadi akibat beban eksternal. (ACI).
Dalam definisi lain, beton prategang merupakan beton bertulang yang telah
diberikan tegangan tekan dalam untuk mengurangi tegangan tarik potensial dalam
akibat beban kerja. (SNI 03-2847-2002).
Beton prategang juga dapat didefinisikan sebagai beton dimana tegangan
tariknya pada kondisi pembebanan tertentu dihilangkan atau dikurangi sampai batas
aman dengan pemberian gaya tekan permanen, dan baja prategang yang
digunakan untuk keperluan ini ditarik sebelumbeton mengeras (pratarik) atau setelah
beton mengeras (pascatarik).

2.3

Perbedaan Beton Prategang dan Beton Bertulang


Beton Bertulang Konvensional

Beton Prategang

Beton dan tulangan baja normal

Beton dan baja mutu tinggi

Penampang tidak efektif

Penampang efektif bekerja

Mengalami retak

Tanpa retak
i

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

Gaya geser yang besar > sengkang

Sengkang tidak menentukan > dapat dipikul


oleh kelengkungan kabel

Penampang gemuk / lebar > berat

Penampang ramping > ringan

Struktur lebih berat

Berat menjadi lebih ekonomis

Penggunaan beton mutu tinggi >

Beton mutu tinggi & baja mutu tinggi

menghasilkan tulangan yang banyak

menghasilkan struktur yang ekonomis akibat


berat yg berkurang

Tulangan tidak memberikan kontribusi

Gaya prategang memberikan kontribusi

terhadap lendutan

terhadap perlawanan lendutan akibat beban


mati dan hidup

Korosi terjadi akibat retak beton

Tanpa retak >> tidak terjadi korosi

Beban repetisi tidak mempengaruhi tulangan Beban repetisi mempengaruhi tulangan


pada umur struktur

prategang dan umur struktur

Proses produksi >> konvensional, lebih

Proses produksi >> metoda khusus / rumit,

murah, penggunaan alat serta pekerja lebih

lebih mahal, penggunaan alat dan skill pekerja

sedikit dan supervisi yang konvensional

khusus dan supervisi yang ketat, tingkat


ketelitian yang tinggi

Keruntuhan struktur tanpa peringatan

Keruntuhan struktur sebelum batas runtuh


dapat terdeteksi

2.4

Kapan Beton Prategang di Perkenalkan


i

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

Suatu

penampang

beton bertulang

dimana

penampang

beton yang

diperhitungkan untuk memikul tegangan tekan adalah bagian diatas garis netral
(bagian yang diarsir), sedangkan bagian dibawah garis netral adalah bagian tarik yang
tidak diperhitungkan untuk memikul gaya tarik karena beton tidak tahan terhadap
tegangan tarik. Gaya tarik pada beton bertulang dipikul oleh besi penulangan (rebar).
Kelemahan lain dari konstruksi beton bertulang adalah berat sendiri (self weight)
yang besar, yaitu 2.400 kg/m3 , dapat dibayangkan berapa berat penampang yang
tidak diperhitungkan untuk memikul tegangan (bagian tarik).
Untuk mengatasi ini pada beton diberi tekanan awal sebelum beban-beban
bekerja, sehingga seluruh penampang beton dalam keadaan tertekan seluruhnya,
inilah yang kemudian disebut beton pratekan atau beton prategang (prestressed
concrete).

2.5

Mengapa digunakan Beton Prategang


Beton prategang cukup banyak digunakan dalam konstruksi di Indonesia karena
penggunaan struktur beton prategang dinilai mempunyai banyak keuntungan antara
lain :
1. Strukur lebih ringan, langsing dan kaku.
2. Gaya prategang dapan mencegah atau mengurangi retak yang selanjutnya dapat
mencegah terjadinya korosi pada baja sehingga struktur lebih tahan terhadap
lingkungan yang korosif.
3. Lintasan tendon dapat diatur agar berkontribusi dalam menahan gaya lintang.
4. Penghematan maksimum dapat dicapai pada struktur bentang panjang yang akan
lebih ekonomis bila dibandingkan dengan struktur beton bertulang biasa dan
struktur baja.
5. Dapat digunakan untuk struktur pracetak yang dapat memberikan jaminan kualitas
yang lebih baik kemudian dan kecepatan dalam pelaksanaan konstruksi serta biaya
awal yang lebih rendah.

2.6

Prinsip Desain Beton Pratekan


i

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

Untuk memberikan memberikan gaya konsentris pada beton prategang bisa dilakukan
dengan dua cara yaitu :
a. Pre-tensioned Prestressed Concrete (pratarik), ialah konstruksi dimana tendon
ditegangkan dengan pertolongan alat pembantu sebelum beton mengeras dan gaya
konsentris dipertahankan sampai beton cukup keras.
b. Post-tensioned Prestressed Concrete (pasca tarik), adalah konstruksi dimana
setelah betonnya cukup keras, barulah dberikan gaya konsentris dengan menarik
kabel tendon.
Pre-Tensioning ( Pra Tarik)
Metode ini baja prategang diberi gaya prategang dulu sebelum beton dicor, oleh
karena itu disebut pretension method. Adapun prinsip dari Pratarik ini secara singkat
adalah sebagai berikut :

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

Tahap 1:
Siapkan bekisting (formwork) yang telah lengkap dengan lubang untuk kabel tendon
(tendon

duct)

yang

dipasang

melengkung

sesuai

bidang

momen

balok.

Tahap 2 :
Setelah beton di cor dan sudah bisa memikul berat sendiri, tendon atau kabel
prategang dimasukkan ke dalam Lubang Tendong (tendon duct), selanjutnya ditarik
untuk mendapatkan gaya prategang. Metode pemberian gaya prategang adalah dengan
cara mengikat salah satu angker, kemudian ujung angker lainnya ditarik (ditarik dari
satu sisi). Tetapi ada pula yang ditarik dikedua sisinya kemudiang diangker secara
bersamaan.
Tahap 3 :
Setelah diangkur, balok beton menjadi tertekan, jadi gaya konsentris telah ditransfer
kebeton. Karena tendon dipasang melengkung, maka akibat gaya konsentris tendon
memberikan

beban

merata

kebalok

yang

arahnya

keatas.

LJ D4 Bangunan Gedung
Teknik Sipil
Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan
Institut Teknologi Sepuluh
Nopember

DAFTAR PUSTAKA

https://sancrot.wordpress.com/kuliah/beton-pratekan/
http://betonprategang.blogspot.co.id/2009/04/pengertian-beton-prategang.html
https://www.academia.edu/9476775/PERKEMBANGAN_BETON_PRATEGANG
http://kontruksibangunan-kb1.blogspot.co.id/2013/03/jenis-jenis-beton-dalamkonstruksi.html