Anda di halaman 1dari 15

PENGERTIAN

Upaya Kesehatan Mata / Pencegahan Kebutaan (UKM / PK) Dasar adalah


upaya kesehatan dasar dibidang UKM / PK yang dilaksanakan di tingkat
Puskesmas, diselenggarakan secara khusus ataupun terpadu dengan kegiatan
pokok Puskesmas lainnya, di dalam ataupun di luar gedung oleh tenaga kesehatan
Puskesmas dengan didukung oleh peran serta aktif masyarakat dan ditujukan
kepada individu, keluarga, masyarakat di wilayah kerja Puskesmas.
Yang dimaksud dengan kegiatan di dalam gedung dalam UKM / PK
adalah kegiatan yang terpadu dengan kegiatan pokok Puskesmas lain atau secara
khusus, meliputi pemeriksaan diagnostik kelainan mata, seperti pemeriksaan
retraksi, tonometri, funduskopi, tes buta warna dan lapang pandang
Sedangkan yang dimaksud dengan kegiatan di luar gedung dalam UKM /
PK adalah kegiatan yang terpadu dengan kegiatan pokok Puskesmas lainnya
ataupun secara khusus meliputi skrining mata, penanggulangan kebutaan katarak,
glaucoma dan lain-lain.
Tenaga professional mencakup tenaga profesional umum dan khusus.
Tenaga profesional umum yaitu dokter dan perawat, dokter gigi, analis (tenaga
Laboratorium), asisten apoteker, dan sebagainya. Tenaga profesional khusus yaitu
tenaga kesehatan dengan pendidikan khusus atau tambahan di bidang kesehatan
mata, seperti perawat mahir mata. Selain itu terdapat pula tenaga non professional
yaitu kader/ tenaga relawan seperti pemuka masyarakat, dokter kecil, dan
sebagainya
Peran serta masyarakat adalah peran serta aktif masyarakat baik sebagai
pemberi maupun penerima pelayanan dengan memobilisasi sumber daya yang
tersedia dalam pemecahan masalah kesehata mata masyarakat setempat melalui
perencanaan, pelaksanaan, penilaian, pembinaan, dan pengembangan UKM/PK
setempat
Kebutaan adalah pengelihatan kedua mata dengan koreksi maksimal
kurang dari 5 % pengelihatan normal.

A. Tujuan Umum
1

Meningkatnya kesehatan mata dalam rangka meningkatkan


kualitas sumberdaya masyarakat.

B. Tujuan Khusus
1. Menurunnya prevalensi kesehatan mata dan kebutaan sehingga tidak
lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat.
2. Meningkatnya kesadaran, sikap dan perilaku masyarakat pemeriksaan
dirinya dibidang kesehatan mata dan pencegahan kebutaan.
3. Meningkatnya jangkauan pelayanan refraksi sehingga masyarakat yang
mengalami gangguan fungsi penglihatan dapat terlayani.
Tujuan Upaya Kesehatan Mata/ Pencegahan Kebutaan
Melakukan pemeriksaan kesehatan mata dasar dan semi spesialis /
spesialis (khusus untuk Puskesmas Pembina) untuk semua kasus mata, baik yang
dirawat jalan ataupun rawat inap.
Sasaran Upaya Kesehatan Mata/ Pencegahan Kebutaan
Semua golongan umur dengan prioritas pada masyarakat berpenghasilan
rendah, khususunya kelompok yang rentan.
Kegiatan Pelayanan Upaya Kesehatan Mata / Pencegahan Kebutaan
1. Prinsip Kerja
Pelayanan diberikan secara cepat, tepat dan nyaman dengan sikap yang
ramah dan bertanggung jawab.
2. Kegiatan
a) Melakukan penyuluhan kesehatan mata termasuk pemasaran sosial di
dalam maupun di luar gedung, baik individu maupun kelompok.
b) Melakukan rujukan ke Laboratorium untuk swab vagina bagi ibu hamil
dengan keluhan fluor albus atau untuk swab sekret mat pada bayi baru
c)
d)
e)
f)
g)
h)

lahir dengan conjungtivitis


Melakukan tindakan crede pada bayi baru lahir
Pemberian capsul vitamin A dosis tinggi pada Balita setiap 6 bulan
Melakukan skrining mata di masyarakat
Memberikan pengobatan
Melakukan pemeriksaan visus/refraksi dan mata luar
Melakukan pemeriksaan tekanan intraokular
2

i)
j)
k)
l)
m)
n)
o)
p)
q)
r)
s)

Malkukan tes buta warna


Melakukan tes anel
Melakukan pemeriksaan funduskopi
Melakukan pemeriksaan lapang pandang
Melakukan pemeriksaan laboratorium pada kasus-kasus tertentu
Memberikan resep kaca mata
Melakukan operasi katarak
Mengobati glaukoma akut
Melakukan rujukan untuk kasus-kasus yang tidak bisa ditangani
Memotivasi masyarakat dalam UKM/PK
Melakukan pencatatan dan pelaporan

3. Waktu Pelayanan
Setiap Hari
a) Untuk rawat jalan mulai dari pukul 08.00-12.00
b) Untuk rawat inap mulai pukul 07.30-08.30
Kecuali untuk kasus Gawat Darurat setiap hari.
4. Tenaga:
Untuk Puskesmas Pembina:
a)
b)
c)
d)

Dokter umum terlatih 1 orang


Dokter spesialis mata 1 orang
Paramedis terlatih 1 orang
Perkarya 1 orang

Untuk di lapangan : Kader, Pemuka Masyakarat, Dokter Kecil, dan lain


sebagainya.
5. Kelengkapan Administrasi
a) Formulir Register Harian
b) Formulir Rekapitulasi Bulanan
Sesuai SP2TP dan program
6. Peralatan Kerja:
Sesuai standard yang sudah ditetapkan untuk Puskesmas Pembina dan
Puskesmas pada umumnya.
7. Prosedur Tetap:

a) Puskesmas

Petugas Loket
- Mendaftar dan membuat/mencari buku status
- Menerima pembayaran sesuai Peraturan Daerah
- Membawa Status ke Balai Pengobatan
- Mengambil status yang telah diperiksa dari Balai Pengobatan
- Mencatat di Buku Register
Perawat
- Menerima buku status pasien
- Melakukan anamnesa
- Melakukan pemeriksaan keperawatan (tensi, nadi R/R, suhu)
- Mencatat hasil pemeriksaan di buku status
- Membantu/asisten dokter sewaktu melakukan pemeriksaan
Dokter Umum
- Melengkapi anamnesa bilamana perlu
- Melakukan pemeriksaan umum dan mata khusus
- Melakukan penyuluhan individu
- Memberikan pengobatan/rujukan dan atau resep kaca mata

b) Puskesmas Pembina
Petugas loket
o Mendaftar dan membuat / mencari buku status
o Menerima pembayaran sesuai dengan Peraturan Daerah
o Membawa status ke poli mata
o Mendaftar dan membuat / mencari status
o Menerima pembayaran sesuai dengan Peraturan Daerah
o Membawa status ke balai pengobatan
o Mengambil status yang telah diperiksa dari Balai

pengobatan
o Mencatat di buku register.
Perawat
o Menerima buku status pasien
o Melakukan Anamnesa
o Melakukan pemeriksaan keperawatan (tensi, nadi,
pernafasan, suhu)
o Mencatat hasil pemeriksaan di status
o Membantu atau asisten dokter sewaktu melakukan

pemeriksaan
o Mempersiapkan pasien operasi katarak
o Asisten operasi
Dokter Umum terlatih dan atau dokter spesialis mata
o Melengkapi anamnesa bilamana perlu
o Melakukan pemeriksaan umum dan mata khusus

o Melakukan penyuluhan individu


o Memberikan pengobatan/rujukan dan atau resep kacamata
Khusus untuk Dokter spesialis mata
o Mekakukan operasi yang diperlukan
o

Sasaran Upaya Kesehatan Mata/Pencegahan Kebutaan diprioritaskan pada


masyarakat

berpenghasilan

rendah

khususnya

kelompok

rawan

tanpa

mengabaikan kelompok lainnya dengan menggunakan teknologi tepat guna yang


disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan di tingkat Puskesmas.

Peningkatan Peran Serta Masyarakat


Kegiatannya

dalam

bentuk

penyuluhan

kesehatan,

serta

melibatkan

masyarakat dalam perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian UKM/PK Dasar


dalam rangka menciptakan kemandirian masyarakat dalam memelihara kesehatan
mata mereka.
Pengembangan Kesehatan Mata Masyarakat
Kegiatan dalam bentuk penampilan berbagai inovasi baru yang ditujukan pada
pemecahan masalah sesuai dengan perkembangan kebutuhan dan ketersediaan
sumber daya setempat dalam rangka menciptakan derajat kesehatan mata
masyarakat yang optimal.
Pencatatan dan Pelaporan
Berbagai hal yang berkaitan dengan masukan, proses, dan keluaran upaya
kesehatan mata/pencegahan kebutaan dasar direkam secara terpadu dalam SP2TP.
Upaya kesehatan mata
Tujuan :
1. Meningkatkan kesehatan mata, mencegah kesehatan dasar yang
terpadu dengan kegiatan pokok lainnya.
2. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam bentuk penyuluhan

kesehatan

serta

menciptakan

kemandirian

masyarakat

dalam

pemeliharaan
kesehatan mata mereka
3. Pengembangan kesehatan mata masyarakat
Kegiatan :
Upaya Kesehatan Mata Kegiatan yang dilakukan:
Garis interaksi dengan kegiatan Puskesmas yang lain:
1. Kegiatan KIA, pemberian vitamin A dosis tinggi pada balita, penyuluhan di
Posyandu.
2. Dengan UKS dilakukan penyuluhan kesehatan mata di sekolah
Kegiatan UKS di Puskesmas
1. Mendata jumlah murid sekolah
2. Memberikan pendidikan kesehatan melalui kegiatan intra/ekstrakurikuler
(dokter kecil/remaja).
3. Melaksanakan penyuluhan kesehatan pribadi, kesehatan gigi, kesehatan
lingkungan, P2M, Imunisasi, P3K, termasuk kesehatan mata
4. Membuat rencana kerja dan membuat laporan kerja bulanan, triwulan dan
tahunan.
3. Melakukan pengobatan mata yang dapat di tanggulangi
a) Mengupayakan kesehatan mata dengan anamnesa
b) Pemeriksaan visus dan mata luar, tes buta warna, tes tekanan bola
mata, tes saluran airmata, tes lapang pandang, funduskopi
c) Pemeriksaan laboratorium
4. Melakukan rujukan kepada unit yang mampu, apabila pengobatan tidak dapat
Ditanggulang

Pelayanan kesehatan mata di program puskesmas


RENSTRANAS (RENCANA STRATEGIS NASIONAL): Penanggulangan
gangguan penglihatan dan kebutaan untuk mencapai vision 2020

Alasan Kepentingan Program :


Program Penanggulangan Katarak
i.

Katarak adalah kebutaan yang diakibatkan oleh Katarak adalah kebutaan yang

ii.
iii.

diakibatkan oleh kekeruhan lensa mata


Hanya dapat diatasi dengan operasi katarak
Diperkirakan jumlah penderita buta katarak di Indonesia 1.5 juta (52% dari

iv.

seluruh kebutaan)
Kasus baru buta katarak 0.1 % = 200.000/tahun Kasus baru buta katarak 0.1 %

v.

= 200.000/tahun
Operasi kat. yg dpt dilakukan = 80.000/tahun Operasi kat. yg dpt dilakukan =

vi.

80.000/tahun
Penderita yg blm dioperasi = 1.5 juta + 120.000 Penderita yg blm dioperasi =

vii.

1.5 juta + 120.000 = 1.620.000


Kerugian akibat kebutaan
1) Mengakibatkan hilangnya waktu berproduktif
Apabila rata Apabila rata-rata pendapatan per rata pendapatan perorangRp.500.000/bulan, maka kerugian ekonomi akibat menderita buta
katarak :
12 X Rp. 500.000 = Rp. 6.000.000/org/thn
Jumlah penderita buta katarak = 1.620.000
Kerugian ekonomi =1.620.000 X 6.000.000 = Rp. 9.72 triliun
TUJUAN PROGRAM
Menurunkan Angka Kebutaan di Indonesia menjadi 1 % pada tahun 2004 dan
0.5% pada tahun
PENGEMBANGAN PROGRAM
KES. INDRA SAAT INI
1.
2.
3.
4.
5.

Di Pusat: Renstranas & PGPK(Pusat)


Di Provinsi: Renstranas & PGPK (Prop)
Di Kabupaten: Manajemen Kes. Indra Kab/kota
Di Puskesmas : Pelaksanaan Pelayanan
Upaya Kesehatan Mata/Pencegahan Kebutaan

6. ( UKM/PK )Pelayanan kesehatan mata melelalui PuskesmasPrimary Eye


Care (P.E.C)telah dimulai sejaktahun1979/1980.
Primary Eye Care (P.E.C): unit terdepan yang Merupakan bagian integral dari
Puskesmas Yang meliputi usaha Yang meliputi usaha-usaha peningkatan, pen
usaha peningkatan, pencegahan dan pengobatan terhadap individu atau
masyarakat
TUJUAN P.E.C
Melalui kegiatan pelayanan kesehatan mata yang di integrasikan di Puskesmas
yang merupakan pintu gerbang utama yang berhubungan langsung dengan
masyarakat sehingga angka kesakitan mata dapat ditekan dan angka kebutaan
serta kemunduran fungsi.
Kegiatan P.E.C
Latihan dan Pembinaan Personalia
1..Anggota Masyarakat
Peningkatan kesehatan mata dan pencegahan kebutaan diberikan kepada tokoh
masyarakat, kader kesehatan, guru, aparatur PEMDA, dan ibu dan ibu-ibu rumah
tangga ibu rumah tangga.
2.Dokter Puskesmas dan staf
Diberikan penyegaran dan latihan mengenai pengetahuan kesehatan mata :
-Diagnosa dini dan pengobatan penyakit mata yang terbanyak diderita masyarakat
-Melakukan operasi kecil :
Entropion, Ectropion Incisi Hordeolum / Chalazion, Pengambilan benda asing di
cornea
-Melakukan pertolongan I pada :Glaucoma acute, Ulcus Cornea, Hyphema,
Trauma mata

-Melaksanakan rujukan penderita yang tidak dapat ditangani (jangan beri salep
mata, agar memudahkan observasi oleh dokter mata.
-Melaksanakan pengawasan lanjut penyakit-penyakit mata sebelum dirujuk ,
misalnya :katarak
-membuat pencatatan dan laporan khusus.
3. Kegiatan klinik ;
- Case finding Case finding
- Pemeriksaan visus (bila < 5/10 dirujuk) Pemeriksaan visus (bila < 5/10 dirujuk)
- Pemeriksaan Tonometri (terutama pasien Pemeriksaan Tonometri (terutama
pasien> 40 tahun)
- Melakukan pengobatan Melakukan pengobatan
- Pembedahan kecil Pembedahan kecil
- Pertolongan pertama dan rujukan terhadap Pertolongan pertama dan rujukan
terhadap Glaucoma, Trauma tembus, Hypema berat,Ulcus cornea, mata merah
dengan visus menurun ,catarac,amblopya.
LAPORAN P.E.C
1 Penyakit radang mata luar
2 Kelainan refraksi
3 Cataract
4 Kekeruhan cornea
5 Trauma mata
6 Xerophthalmia
7 Pterygium
8.Glaucoma
9

9.Uveitis
10.Dan lain Dan lain-lain
Peranan Kesehatan Mata Melalui Puskesmas
Angka kebutaan di Indonesia diperkirakan sekitar tahun 1982 yaitu 1,3%
dari jumlah penduduk, di antaranya kebutaan tersebut dapat dicegah dan diobati.
Pada umumnya pelayanan kesehatan mata, terutama dititikberatkan pada
pelayanan individu. Selama orientasi kita masih terpaku pada pelayanan individu,
maka kebutaan akan bertambah terus yang mungkin pada akhir abad kedua puluh
dapat berlipat ganda. Pengetahuan mengenai pencegahan dan pengobatan trakoma
atau xeroftalmi, telah kita kuasai, demikian juga memperbaiki ketajaman
penglihatan pada katarak dengan berbagai operasi, maupun keratoplasti pada
kerusakan kornea. Tetapi yang menjadi masalah utama ialah bagaimana cara
penerapannya pada seluruh bangsa Indonesia. Untuk mencapainya, tentu perlu
koordinasi yang mantap dalam pelayanan kesehatan mata, dalam usaha
pencegahan kebutaan dan penurunan fungsi penglihatan.18
Sejak 1979/1980 telah dimulai pelayanan kesehatan mata melalui
Puskesmas, yang merupakan pintu gerbang utama dalam pelayanan kesehatan,
yang berhubungan langsung dengan masyarakat. Menurut terminologi W.H.O.
Puskesmas disebut "Primary Eye Care" (P.E.C.), adalah unit terdepan yang
merupakan bagian integral dari Puskesmas, yang meliputi usaha-usaha
peningkatan pencegahan dan pengobatan terhadap individu dan masyarakat, di
mana masyarakat merupakan sasaran utama dari pelayanan tersebut.18
Tujuan Primary Eye Care yaitu melaksanakan kegiatan pelayanan
kesehatan mata yang diintegrasikan di Puskesmas, yang berhubungan langsung
dengan masyarakat, sehingga angka kesakitan mata dapat ditekan dan kebutaan
serta kemunduran fungsi penglihatan dapat dihilangkan.18
Dalam usahanya mencapai tujuan dari Primary Eye Care maka dibuat
kebijakan:
1. Penduduk yang berpenghasilan rendah, baik yang tinggal di desa maupun di
kota, mendapat prioritas dalam pelayanan kesehatan mata.

10

2. Pelayanan terutama ditekankan pada usaha peningkatan kesehatan mata,


pencegahan dan pengobatan.
3. Pelayanan kesehatan mata mengutamakan pelayanan penderita yang berobat
jalan.
4. Sistem pelayanan kesehatan mata berorientasi pada masyarakat dengan
partisipasi aktif mereka.
Demi keberhasilan kegiatan P.E.C., peranan dokter Puskesmas dan para medik,
yang mendapat pendidikan tambahan di bidang Ilmu Kesehatan Mata sangat
penting. Karenanya dokter Puskesmas beserta stafnya perlu mendapat penyegaran
dan latihan mengenai pengetahuan kesehatan mata, sehingga mereka terampil
dalam pekerjaannya di Puskesmas, seperti:18
a. Membuat diagnosa dini dan pengobatan dini dari penyakit mata yang
terbanyak pada masyarakat.
b. Melakukan operasi kecil seperti entropion, ektropion, insisi hordeolum,
kalasion, pengeluaran benda asing dikornea, abses kelopak mata.
c. Melakukan pertolongan pertama pada glaukoma kongestif akut, hifema,
ulkus kornea, trauma. Melaksanakan rujukan penderita yang tidak dapat
ditangani sendiri ke tingkat yang lebih tinggi: Mata merah dengan
penurunan visus, katarak dengan visus yang buruk, ambliopia.
d. Melaksanakan pengawasan lanjut, pada kelainan-kelainan mata sebelum
dirujuk misalnya kata rak stadium imatur, yang belum dirujuk, bila belum
ada indikasi operasi.
e. Menumbuhkan partisipasi masyarakat dengan meningkatkan kesadaran dan
motivasi masyarakat
f. Membuat laporan dan pencatatan kasus dengan memperhatikan nama, umur,
jenis kelamin, tempat tinggal, keluhan dan gejala, diagnosa dan
pengobatan yang diberikan.
g. Melakukan case finding, baik aktif, maupun pasif, untuk kasus-kasus yang
didapat di P.E.C. ataupun di lapangan.
h. Melaksanakan pemeriksaan ketajaman penglihatan memakai optotipe
Snellen. Jika tajam penglihatan tak dapat mencapai 5/10 sebaiknya rujuk.

11

i. Pemeriksaan tonometri, terutama untuk orang yang berusia 40 tahun atau


lebih, memakai tonometer Schiotz, guna menemukan glaukoma secara
dini.
j. Pengobatan: seperti pada xeroftalmia, konjungtivitis gonore dan nongonore,
trakoma, trauma mata tanpa penurunan tajam penglihatan dan Iain-lain.
Obat-obat yang harus ada di P.E.C:
1.Salep mata tetrasiklin 1 %
2.Salep mata kloramfenikol 1%
3.Salep mata sulfasetamid 10%
4.Tetes mata tetrakain 0,5%
5.Kapsul vitamin A 110 mg (200.000 IU)
6.Karbonik anhidrase inhibitor tablet
7.Pilokarpin 2%
Alat-alat yang diperlukan:
1.Optotipe Snellen
2.Trial lens set + trial frame
3.Oftalmoskop
4.Tonometer Schiotz
5.Kertas fluoresein steril
6. Satu set alat pembedahan kelopak mata
7.Ekstraktor benda asing
8.Perlengkapan penutup mata :
- kasa,
- pleister
Alat pembantu latihan:
-Buku petunjuk
-Alat peraga
Dalam kegiatan P.E.C. ini, peran serta masyarakat, merupakan tulang
punggung keberhasilan kegiatan P E C karena untuk merekalah kegiatan ini
diselenggarakan.

12

Program Nasional Menangani Kebutaan


Program Nasional adalah:
a) Menurunkan angka kebutaan
b) Menurunkan angka kesakitan mata
c) Mendekatkan pelayanan kesehatan mata kepada masyarakat
Hasil survey indera penglihatan pada tahun 1982 yaitu 1,2% blind rate,
kemudian pada tahun 1993-1996 menjadi 1,5%.
Penyebab meningkatnya angka kebutaan dari 1,2% menjadi 1,5%
disebabkan oleh:
1. Bertambahnya usia harapan hidup
2. Sekarang penyakit degenerasi mendominasi penyakit infeksi
3. Kurangnya pelayanan kesehatan mata. 9
Aktifitas yang dapat menurunkan angka kebutaan yaitu:
Di semua tempat harus ada:
1. Penyediaan pelayanan katarak
2. Deteksi dini/skrining dan pengobatankelainan refraksi
3. Di tempat tertentu ada suplemen vitamin A, penanggulangan trachoma dengan
SAFE (Surgery, antibiotic, Face washing, Environmental) 9
Pemerintah selama ini telah melakukan langkah-langkah dalam mengatasi
kebutaan dengan bekerja sama dengan LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) baik
dalam negeri maupun dari luar negeri, dan mengadakan:
a. Training UKM/PK bagi kader kesehatan untuk mencari kasus katarak siap
operasi
b. Training bagi para medis untuk cari kasus katarak, dan perawatan post op
katarak
c. Training bagi dokter puskesmas
d. Training bagi guru-guru SD untuk deteksi dini kelainan refraksi
e. Operasi katarak secara massal disebut SAFARI KATARAK dengan biaya
murah ataupun gratis bagi gakin (keluarga miskin)

13

KESIMPULAN
Upaya Kesehatan Mata/ Pencegahan Kebutaan di Puskesmas
merupakan unit terdepan yang meliputi usaha-usaha peningkatan,
pencegahan dan pengobatan mata terhadap semua golongan umur dengan
prioritas pada masyarakat berpenghasilan rendah, khususunya kelompok
yang rawan. Kegiatan ini bertujuan melayani pemeriksaan kesehatan mata
dasar dan semi spesialis / spesialis (khusus untuk Puskesmas Pembina)
untuk semua kasus mata, baik yang dirawat jalan ataupun rawat inap.
Kegiatannya mencakup melakukan penyuluhan kesehatan mata,
pemeriksaan mata khusus, rujukan ke Laboratorium untuk swab vagina
bagi ibu hamil dengan keluhan fluor albus atau untuk swab sekret mat
pada bayi baru lahir dengan conjungtivitis, tindakan crede pada bayi baru
lahir, pemberian capsul vitamin A dosis tinggi pada Balita setiap 6 bulan,
skrining mata di masyarakat, pengobatan, pemeriksaan refraksi dan mata
luar, pemeriksaan tekanan intraokular, tes buta warna, tes anel,
pemeriksaan funduskopi, pemeriksaan lapang pandang, pemeriksaan
laboratorium pada kasus-kasus tertentu, memberikan resep kaca mata ,
melakukan operasi katarak, mengobati glaukoma akut, memotivasi
masyarakat dalam UKM/PK serta melakukan pencatatan dan pelaporan.
Diharapkan dengan dilaksanakan pelbagai kegiatan ini masalah
Kesehatan Indera Penglihatan di Indonesia tidak lagi menjadi masalah
Kesehatan Masyarakat

14

DAFTAR PUSTAKA
1. Anonim, 2004, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
128/MENKES/SK/2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan
Masyarakat
2. http://referensikedokteran.blogspot.com/2010/07/referat-kesehatan-mata
masyarakat.htm

3. Departemen Ilmu Kesehatan Mata FK USU. Pelayanan Kesehatan Mata


Melalui

Puskesmas.

Available:

http://ebookbrowse.com/sss155-slide-

pelayanan-kesehatan-mata-melalui-puskesmas-pdf-d68637011
4. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Departemen Kesehatan
RI. Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar Nasional 2007.
5.

Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Standarisasi Pelayanan


Kesehatan Puskesmas di DKI Jakarta.

6. http://pustaka.unpad.ac.id/wpcontent/uploads/2009/09/penanggulangan_ke
butaan_katarak_terpadu.pdf
7. Prof. Dr. Azrul Azwar, MPH. Kebijakan Pelayanan Kesehatan mata.
Available at : http://www.ditplb.or.id/profile.php?id=74

15