Anda di halaman 1dari 28

3.1.

Latar Belakang dan Objektif dari Evaluasi


Senyawa organik, termasuk MTBE, telah lama diolah di dalam air minum menggunakan
AOPs pada beberapa situs di wilayah Amerika Serika selama lima tahun belakangan. Sistem
terbesar (3000 gpm) merupakan sistem bertekanan dengan media H 2O2/MP-UV yang
diinstalasikan di Salt Lake City, Utah untuk menghilangkan10 g/L PCE dari air minum
(Crawford, 1999). Sistem lainnya diinstalasikan di Kanada untuk menghilangkan N-nitroso
dimethyl amine (NDMA) dan beberapa sistem lainnya direncanakan akan diinstalasi di Suburban
Water Company (Los Angeles, CA) dan La Puente (Los Angeles, CA) (Crawford, 1999). AOPs
merepresentasikan sebuah opsi pengolahan air minum alternatif untuk proses stripping udara
(Lihat bab 2), adsorpsi GAC (Lihat bab 4), dan serapan resin (Lihat bab 5), yang mungkin tidak
efisien untuk penghilangan MTBE pada beberapa kasus dikarenakan MTBE sevara relative
memiliki nilai konstanta Henry yang rendah serta kelarutan yang tinggi. Tidak seperti stripping
udara dan adsorpsi yang merupakan proses transfer fasar, AOPs merupakan proses yang
destruktif. AOP akan menghancurkan MTBE dan kontaminan organik lainnya secara langsung di
dalam air melalui transformasi kimia, dibandingkan dengan hanya mentransfer mereka dari fasa
cair ke fasa gas (dalam kasus stripping udara) atau fasa padat (dalam kasus GAC dan resin).
Tetapi, meskipun terdapat kelebihan ini, terdapat

beberapa pembatas yang signifikan dan

tantangan dalam aplikasi AOP secara skala penuh. Secara umum, AOPs lebih sedikit dimengerti
daripada stripping udara dan serapan karena kompleksnya proses kimia dan fisika yang terlibat
dalam reaksi oksidasinya.
Implementasi dan determinasi dari keefektivan AOPs sulit dilakukan karena beberapa
alasan. Seperti teknologi pengolahan lainnya, keefektivan dari AOP akan sangat ditentukan oleh
matriks kualitas air yang spesifik dari air yang terkontaminasi. Tetapi, dalam kasus AOP, efek
dari latar belakang kualitas air dari penghilangan kontaminan lebih sedikit dipahami
dibandingkan dengan teknologi lainnya. Sebagai contoh, keberadaan dari konsentrasi bromin
yang tinggi atau NOM dapat menghasilkan pembentukan dari produk samping oksidasi
teregulasi yang dapat menyebabkan kualitas air memburuk karena kontaminasi dari kondisi
awalnya. Hal ini serupa dengan adanya nitrate, NOM, dan karbonat yang dapat mengganggu
melalui penghancuran kontaminan target dan mengurangi keefektivan dari AOP yang dipilih
pada akhirnya. Secara umum, sebagian besar kesulitan teknis yang terkait dengan AOPs berasal
dari kenyataan bahwa proses oksidasi merupakan proses non-selektif dengan potensi gangguan

yang signifikan. Untuk mengimbangi keterbatasan ini, lebih banyak energi atau dosis kimia yang
lebih tinggi mungkin diperlukan, sehingga berpotensi menghasilkan biaya yang lebih tinggi.
Tujuan utama dari bab ini adalah untuk mengevaluasi kelayakan menggunakan AOPs
untuk menghilangkan MTBE dari air minum. Evaluasi kelayakan ini akan mencakup tinjauan
dari prinsip-prinsip kimia dan fisika di belakang AOPs, diskusi tentang berbagai teknologi AOP
mapan dan berkembang yang memiliki potensi untuk menghilangkan MTBE, analisis dampak
kualitas air pada efektivitas AOPs ini, dan analisis biaya berdasarkan informasi yang
dikumpulkan dari produsen, vendor, dan uji coba yang sebenarnya. Berdasarkan temuan dari
tinjauan dan hasil analisis biaya, bab ini akan menyimpulkan dengan rekomendasi secara
keseluruhan untuk pelaksanaan AOPs untuk penghapusan MTBE dan rekomendasi untuk
pekerjaan di masa depan.
3.2. Definisi Proses
Oksidasi didefinisikan sebagai perpindahan satu atau lebih elektron dari suatu donor
elektron (reduktor) ke suatu akseptor elektron (oksidator) yang memiliki afinitas yang lebih
tinggi terhadap elektron. Perpindahan elektron ini mengakibatkan transformasi kimia oksidator
dan reduktor dan dalam beberapa kasus menghasilkan spesi kimia dengan jumlah elektron
valensi yang ganjil. Spesi ini, dikenal dengan radikal, cenderung sangat tidak stabil sehingga
sangat reaktirf karena salah satu elektronnya tidak berpasangan. Rekasi oksidasi yang
menghasilkan radikal cenderung disertai dengan reaksi oksidasi tambahan antara oksidator
radikal dan rekatan lain (organik dan inorganik) hingga produk oksidasi yang stabil secara
termodinamika terbentuk. Kemampuan suatu oksidator untuk memulai reaksi kimia diukur
dengan potensial oksidasinya. Oksidator yang paling kuat adalah florin, radikal hidroksil (OH),
ozon, dan klorin dengan potensial oksidasinya berturut-turut adalah 2.85, 2.70, 2.07, dan 1.49 eV
(Dorfman dan Adams, 1973). Produk akhir dari oksidasi sempurna (mineralisasi) senyawasenyawa organik seperti MTBE atau benzen adalah karbon dioksida (CO2) dan air (H2O).
AOP melibatkan dua tahap oksidasi yang dibahas di atas: 1) pembentukan oksidasi kuat
(sebagai contoh, radikal hidroksil) dan 2) reaksi dari oksidator tersebut dengan kontaminan
organik dalam air. Akan tetapi, istilah proses oksidasi lanjut secara spesifik lebih mengarah
kepada proses di mana oksidasi kontaminan organik terutama terjadi melalui reaksi dengan
radikal hidroksil (Glaze et al., 1987). Pada aplikasi pengolahan air, AOP biasanya mengarah

kepada suatu proses spesifik yang melibatkan O3, H2O2, dan/atau cahaya UV. Namun, pada
analisis ini, AOP lebih mengarah kepada kelompok proses yang lebih umum yang juga
melibatkan katalisis TiO2, kavitasi, irradiasi sinar elektron, dan reaksi Fenton. Semua proses
tersebut dapat menghasikan radikal hidroksil yang dapat bereaksi dan menghancurkan berbagai
kontaminan organik, termasuk MTBE. Walaupun jumlah proses-proses tersebut mungkin
memiliki mekanisme lain untuk menghancurkan kontaminan organik, pada umumnya efektivitas
AOP sebanding dengan kemampuannya untuk menghasilkan radikal hidroksil. Berbagai
mekanisme fisika dan kimia yang terjadi melalui teknologi AOP yang menghasilkan radikal
hidroksi akan dibahas pada Subbab 3.3.
3.3. Prinsip-prinsip Umum Proses dan Isu-isu Implementabilitas
Seperti dengan teknologi pengolahan lain yang dibahas dalam laporan ini, desain sebuah
AOP diatur oleh konsentrasi influen kontaminan, dimana konsentrasi limbah kontaminan target,
laju aliran yang diinginkan, dan parameter latar belakang kualitas air seperti pH, konsentrasi
bromida, dan alkalinitas. Parameter desain kunci untuk AOPs meliputi: dosis kimia dan rasio
dengan bahan kimia lainnya, waktu kontak reaktor, dan konfigurasi reaktor. Dosis optimal, rasio,
dan waktu kontak merupakan air-spesifik tertentu dan pengobatan skenario-spesifik, dan sering
ditentukan melalui studi pilot menggunakan matriks kepentingan air. Seperti yang diharapkan,
dosis kimia dan waktu kontak yang lebih tinggi biasanya diharapkan untuk menghasilkan tingkat
penghilangan yang lebih tinggi. Namun, peningkatan dosis menghasilkan biaya operasional dan
manajerial yang lebih tinggi dan memungkinkan terbentuknya produk samping. Tetapi, dalam
beberapa kasus, pembentukan produk samping dapat dibatasi oleh rasio kimia lebih tinggi.
Masalah ini akan dibahas secara lebih rinci dalam diskusi teknologi AOP. Sementara AOPs telah
ditemukan efektif untuk berbagai macam kontaminan organik, analisis ini akan fokus pada
implementasi praktis dari AOPs di pengolahan air minum khusus untuk menghilangkan MTBE.
3.3.1. Pengaruh Kualitas Air
Seperti disebutkan sebelumnya, ada banyak parameter kualitas air yang dapat
mempengaruhi efektivitas dari setiap AOP khusus. Misalnya, hampir semua senyawa organik
terlarut yang ada dalam sumber air akan berfungsi untuk mengurangi efisiensi penyisihan
senyawa target dengan memakan OH (Hoigne, 1998). Di bawah ini adalah pembahasan singkat

dari masing-masing parameter kualitas air tersebut dan langkah-langkah mitigasi yang dapat
diambil untuk membatasi dampak merugikan dari parameter ini pada efektivitas AOP.

Alkalinitas
Dampak yang merugikan dari alkalinitas pada efektivitas AOPs telah dipelajari secara

ekstensif (AWWARF, 1998). Seperti disebutkan sebelumnya, radikal hidroksil adalah nonselektif
dan, dengan demikian, dapat habis dengan adanya senyawa organik atau anorganik selain
kontaminan terkait. Kedua karbonat dan bikarbonat akan mengikat radikal hidroksil untuk
membuat radikal karbonat yang, pada gilirannya, bereaksi dengan senyawa organik atau
anorganik lain yang hadir, meskipun pada tingkat yang lebih lambat (Hoigne dan Bader, 1976;
AWWARF, 1998). Reaksi untuk pemulungan radikal hidroksil oleh ion bikarbonat ditampilkan di
bawah (Morel dan Hering, 1993):
OH+HCO3- CO3 + H2O
Konstanta laju, k, untuk reaksi radikal hidroksil dengan karbonat dan bikarbonat adalah
3,8 x 108 dan masing-masing 8,5 x 106 M-1s-1, (Buxton et al., 1988). Konstanta laju ini jauh lebih
lambat dari konstanta laju reaksi radikal hidroksil dengan MTBE (10 9 M-1s-1). Namun, untuk
reaksi urutan kedua, laju reaksi aktual, r, adalah fungsi dari kedua konstanta laju dan konsentrasi
reaktan, C: r = k [C]. Perairan dengan media untuk alkalinitas yang tinggi (> 100 mg / L sebagai
CaCO3) mungkin mengandung karbonat dan ion bikarbonat pada konsentrasi yang beberapa kali
lipat lebih besar dari MTBE dan, dengan demikian, reaksi radikal hidroksil dengan karbonat dan
bikarbonat dapat dilanjutkan secepat atau lebih cepat dari reaksi mereka dengan MTBE.
Akibatnya, perairan yang terkena dampak tinggi MTBE ion bikarbonat mungkin memerlukan
penurunan alkalinitas (misalnya, penyesuaian pH atau stripping karbon dioksida) sebelum
perawatan oleh AOP (AWWARF, 1998) atau dosis tinggi oksidan ditambah dengan peningkatan
waktu reaksi.

TOC dan NOM


Pengukuran TOC menggabungkan semua senyawa organik yang ada dalam air, baik

karbon organik terlarut (DOC) dan partikulat karbon organik (POC). Pasokan air minum
biasanya mengandung konsentrasi TOC mulai dari <1 mg / L untuk > 7 mg / L dan termasuk
senyawa alami dan senyawa antropogenik (misalnya, pestisida, komponen bensin, dan senyawa
terklorinasi). NOM, subset dari TOC, umumnya digunakan untuk menggambarkan senyawa

organik makromolekul besar yang ada dalam air. Makromolekul ini dapat mencakup zat humat,
protein, lipid, karbohidrat, pelet tinja, atau puing-puing biologis (Stumm dan Morgan, 1996) dan,
sementara tidak sangat reaktif, sering mengandung kelompok fungsional reaktif (Hoigne, 1998).
Bahan organik yang ada dalam air, apakah antropogenik atau alam, akan mengikat radikal
hidroksil dan, dengan demikian, membatasi efektivitas AOPs. Konstanta laju dilaporkan dalam
literatur untuk reaksi radikal hidroksil dengan berbagai NOM dari 1,9 x 10 4 hingga 1,3 x 105 (mg
/L)-1s-1 (AWWARF, 1998). Mengingat berat molekul tinggi dari NOM (5.000 ke 10.000 g/mol),
konstanta laju ini sebanding dengan laju reaksi konstan untuk MTBE dan, dengan demikian,
konsentrasi tinggi NOM dapat mengakibatkan penurunan yang signifikan dari potensi kerusakan
MTBE. Efek dari konsentrasi tinggi NOM dapat diatasi dengan penambahan dosis yang lebih
tinggi dari oksidan dan waktu reaksi yang lebih lama.

Nitrat dan Nitrit


Radikal hidroksil dapat dibentuk melalui beberapa mekanisme, termasuk fotooksidasi UV

dari hidrogen peroksida. Setiap hadir konstituen dalam air yang adsorbsi sinar UV akan
menurunkan pembentukan radikal hidroksil dan penghancuran selanjutnya MTBE. Nitrat dan
nitrit menyerap sinar UV pada kisaran 230-240 nm dan 300-310 nm dan, akibatnya, nitrat yang
tinggi (> 1 mg / L) atau nitrit tinggi (> 1 mg / L) konsentrasi telah ditunjukkan untuk membatasi
efektivitas teknologi UV (lihat Bagian 3.4.2 untuk diskusi komparatif lampu UV) (Calgon, 1996;
Cater, 1999).

Fosfat dan Sulfat

Fosfat dan sulfat biasanya hadir dalam konsentrasi rendah di sumber air, dimana senyawa ini
memiliki potensi untuk mengikat radikal hidroksil. Namun, mereka sangat lambat dalam
bereaksi dengan OH, dan efek pembilasan mereka biasanya dapat diabaikan (Hoigne, 1998)
untuk sistem ozon/peroksida/UV. Untuk sistem TiO 2, sulfat telah dicatat secara signifikan
mengurangi tingkat kerusakan kontaminan organik pada konsentrasi di atas sekitar 100 mg/L
(Crittenden et al., 1996).

Fe(II), Cu(II), atau Mg(II)

Meskipun tidak dipahami dengan baik, kehadiran dari logam tereduksi dalam kombinasi
dengan NOM dan radikal hidroksil dapat menyebabkan pembentukan besi atau tembaga
kompleks organik atau oksidasi Mn(II) untuk membentuk permanganat (Hoigne, 1998; Calgon,
1996). Pembentukan permanganat telah diamati terjadi dengan konstan tingkat 3 x 103 untuk 2 x
104 M-1s-1 (Reckhow et al., 1991). Selain itu, keberadaan besi (absorptivitas 200-400 nm) dan
agen skala lainnya dapat menyebabkan pengotor pada sistem UV.

Kekeruhan
Sistem yang mengandalkan iradiasi UV untuk disosiasi H2O2 atau O3 menunjukkan

penurunan efisiensi dari kekeruhan meningkat. Kekeruhan menurunkan transmisi dari sumber air
dan, dengan demikian, menurunkan penetrasi radiasi UV ke dalam sumber air.
Selain kemungkinan gangguan dengan AOPs oleh senyawa yang dijelaskan di atas,
kemunculan iradiasi UV baru-baru ini sebagai teknologi desinfeksi telah mendorong
penyelidikan kemungkinan efek samping negatif dari radiasi UV pada air minum yang
mengandung NOM. Secara khusus, ada kekhawatiran mengenai potensi dampak radiasi UV
terhadap pembentukan produk samping ketika UV digunakan dalam hubungannya dengan
penambahan klorin. Klorin kadang-kadang ditambahkan pada plant headworks sebagai langkah
pre-perlakuan atau, lebih mungkin, digunakan sebagai desinfektan primer atau sekunder jauh di
bawah treatment train. Penggunaan klorin dikaitkan dengan pembentukan produk samping,
seperti THMs dan asam haloacetic (HAA9: HAA5 ditambah tribromo-, bromochloro-,
bromodichloro- dan asam dibromochloroacetic), dari NOM biasanya hadir di dalam air. Produk
samping ini diduga memiliki sifat karsinogenik pada manusia seperti yang telah diatur oleh EPA.
Sejumlah peneliti telah menyelidiki potensi radiasi UV untuk mengubah komposisi atau
distribusi dari produk samping ini dengan mempromosikan fotolisis dari NOM (misalnya, asam
humat) menjadi molekul yang lebih kecil yang memiliki potensi tinggi untuk THM dan
pembentukan HAA9 (misalnya, Stewart . et al, 1993; Hengesbach et al, 1993).
Zheng et al. (1999a) baru-baru ini menunjukkan bahwa radiasi UV dengan dosis 100
mJ/cm2 (diharapkan dengan dosis UV maksimum digunakan untuk aplikasi desinfeksi air) air
prechlorinated pada 6 sampai 48 mg/L dapat menghasilkan 1-7 persen penurunan konsentrasi
THM dan perubahan konsentrasi HAA9 mulai dari -3 sampai 4 persen. Hasil ini menunjukkan

bahwa dalam kondisi perawatan yang khas, di mana pre-klorinasi biasanya kurang dari 5 mg/L,
akan ada perubahan yang dapat diabaikan terhadap THM dan pembentukan HAA 9. Zheng et al.
(1999a) kemudian menyarankan bahwa radiasi UV mungkin menyebabkan sebagian kecil dari
sisa Cl2 untuk terurai menjadi radikal klorin (Cl), yang kemudian bereaksi dengan THM
prekursor dan dikonversi menjadi prekursor HAA9. Dalam sebuah penelitian paralel, Zheng et al.
(1999b) juga mempelajari efek dari radiasi UV sebelum penambahan klorin pada pembentukan
selanjutnya dari THMs dan HAA9s setelah klorin ditambahkan. Studi ini menemukan bahwa
iradiasi UV (rentang dosis dari 0 sampai 3.000 mJ /cm 2) memiliki efek signifikan pada
pembentukan THMs setelah penambahan klorin dengan dosis 5-10,5 mg/L. Hasil yang serupa
diamati untuk pembentukan HAA9. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa penggunaan
UV, terutama pada dosis kurang dari 100 mJ /cm2, baik sebelum atau setelah proses klorinasi,
memiliki dampak kecil pada THM dan pembentukan HAA9.
Zheng et al. (1999b) meneliti efek dari pre-klorinasi dikombinasikan dengan H 2O2/UV
pada THM dan pembentukan HAA9. Setelah paparan air minum dengan dosis UV dari 100
mJ/cm2 dan H2O2 pada dosis mulai dari 3,6-51 mg/L, konsentrasi THM meningkat antara 2-6
persen dibandingkan dengan nilai-nilai yang diamati tanpa perlakuan H 2O2/UV. THM dan
pembentukan HAA9 umumnya meningkat secara linear untuk dosis UV hingga 2.000 mJ/cm2.
Pada dosis UV dari 2.000 mJ/cm2, konsentrasi THM meningkat antara 37 persen dan 146 persen
dan konsentrasi HAA9 meningkat antara 39 persen dan 128 persen. Dosis UV untuk aplikasi
penghapusan MTBE diharapkan lebih besar dari 2.000 mJ/cm2 dan, dengan demikian, kenaikan
THM dan pembentukan HAA9 mungkin signifikan. Akibatnya, hasil awal menunjukkan bahwa
efek gabungan dari H2O2 dan radiasi UV pada THM dan potensi pembentukan HAA 9 harus
dipertimbangkan dalam situasi peminuman air.
3.3.2. Manfaat Umum
Manfaat khusus dari setiap AOP akan dibahas selanjutnya pada bab ini. Berikut ini adalah
manfaat umum untuk semua AOP.

Dekstruksi MTBE
AOP merupakan pilihan pengolahan air minum alternatif untuk air stripping, adsorpsi

karbon aktif granular, dan penyerapan resin. Stripping dan penyerapan udara adalah proses
transfer fasa di mana kontaminan organik seperti MBTE ditransfer secara fisika ke fase gas (air

stripping) atau fase solid (karbon aktif granular dan resin). Dekstruksi MBTE aktual
membutuhkan proses tambahan, seperti oksidasi termal atau katalitik gas buang dari suatu air
stripper atau insinerasi karbon aktif granular. Sebaliknya, AOP menghancurlan kontaminan
organik utama secara langsung di dalam air melalui reaksi kimia. Lebih lanjut lagi, efektivitas
AOP didukung oleh solubilitas MTBE yang relatif tinggi sedangkan penyerapan dan stripping
udara menjadi GAC dan resin dibatasi oleh solubilitas MTBE yang tinggi.

Kemampuan Disinfeksi
Berbagai teknologi AOP, disebut dengan ozonasi, ozonasi yang dikombinasi dengan

H2O2, dan jenis irradiasi UV tertentu belakangan ini digunakan untuk tujuan disinfeksi pada
industri pengolahan air. Akhir-akhir ini, ozonasi dan irradiasi MP-UV adalah satu-satunya
teknologi disinfeksi yang diakui secara federal; (Reynolds dan Richards, 1996; EPA/600R98/160VS, 1999). Disinfeksi dapat dilakukan dengan sistem peroksida/ozon yang bergantung
pada residu ozon yang tertinggal di air limbah; residu tersebut akan berkurang ketika rasio
peroksida terhadap ozon meningkat. EPA dan NSF Internasional memverifikasi kinerja sistem
MP-UV (Sentinel, Calgon Carbon, Markham, Ontario) di bawah program Environmental
Technology Verification (ETV) dan mensertifikasi sistem ini dengan pelepasan 3.9 log10
Cryptosporidium (EPA/600/R-98/160VS, 1999; Bukhari et al., 1999).

Teknologi Pengolahan Air Minum yang Mapan


Walaupun manfaat AOP untuk pelepasan kontaminan organik dari air minum sebelumnya

terbatas, banyak komponen AOP yang telah digunakan oleh industri dan komunitas air
(misalnya, UV dan ozon untuk disinfeksi). Maka dari itu, operator pabrik
pengolahan air mungkin sudah akrab dengan operasi dan implementasi
komponen teknologi AOP ini, sehingga implementasi teknologi ini tidak
membutuhkan training khusus.
3.3.3. Kekurangan Umum Umum
Data di bawah ini mendeskripisikan beberapa kerugian umum dari teknologi AOP.

Oksidasi by-product

Reaksi antara OH dan kontaminan organik lainnya terjadi secara cepat. Akan tetapi,
reaksi ini jika terjadi tidak secara langsung menghasilkan mineralisasi dari kontaminan ini tetapi
menghasilkan oksidasi by-product organik, yang dapat secara lebih lanjut bereaksi dengan OH.
Terdapat paling tidak dua mekanisme di dalam literatur untuk oksidasi sepenuhnya dari MTBE
menjadi karbon dioksida dan air. Jika laju reaksi untuk suatu by-product tertentu lebih lambat,
laju ini dapat menjadi tahapan pembatas laju pada mineralisasi dari senyawa target dan byproduct

tersebut

akan

terakumulasi.

Secara

ideal,

sistem

AOP

dirancang

untuk

memineralisasikan kontaminan organik yang berhubungan dengan karbon dioksida dan air secara
menyeluruh, tetapi sistem ini membutuhkan energi lebih banyak dan jumlah bahan kimia yang
lebih besar dan biaya yang lebih banyak untuk beberapa aplikasi khusus.
Meskipun sangat bergantung pada kualitas air yang spesifik, Tabel 3-1 menunjukkan data
eksperimen konstanta laju radikal hidroksil untuk MTBE dan variasi by-productnya (variasi
kualitas air). Mekanisme yang mungkin untuk oksidasi MTBE melibatkan baik konversi
langsung menjadi TBA atau oksidasi dari gugus metil untuk membentuk tertiary-butyl formate
(TBF). TBF kemudian dapat dihidrolisis menjadi TBA dan formadehida. TBA dapat melepas
gugus metil untuk membentuk isopropyl alcohol, yang kemudian dapat dioksidasi menjadi
acetone. Pada beberapa sistem AOP, oksidasi lebih lanjut dari by-product ini ditemukan sebagai
tahapan pembatas laju pada mineralisasi terakhir dari MTBE. Akhirnya, acetone dapat dikonversi
menjadi formaldehida atau formate, yang dapat dimineralisasi dari MTBE, meninggalkan rantai
pendek asam karboksilat, alkohol, aldehida, dan/atau aseton pada air tembusan. Senyawa
oksidasi residual ini juga diproduksi dari oksidasi parsial dari NOM. Senyawa-senyawa ini
menlambangkan sumber pemikiran dalam aplikasi air minum karena solubilitasnya yang tinggi
dan toksisitas yang tidak pasti. Sebagai tambahan, keberadaan senyawa yang lebih mudah
terdegradasi ini dapat meningkatkan pertumubuhan biologis dan fouling di dalam sistem
distribusi. Jadi, senyawa ini dapat diperlakukan lebih lanjut dengan filter teraktivasi biologis atau
tahapan perlakuan polishing lainnya.
Tabel 3-1 Konstanta Laju Radikal Hidroksil, k, untuk MTBE dan By-product nya

Pembentukan Bromat
Sebagai tambahan dari oksidasi organik by-product, by-product anorganik juga dapat

terbentuk. Konsentrasi bromide pada air minum mentah dapat berkisar mulai dari yang tak
terdeteksi hingga beberapa ratus g/L hingga mg/L di air payau. Sepanjang penggunaan AOP
yang memanfaatkan ozon, bromate dapat terbentuk ketika bromide terdapat di sumber air.
Konversi bromide menjadi bromate dapat terjadi mengikuti persamaan:

Ketika konsentrasi bromide di air sumber melebihi 0.1 mg/L, telah ditemukan bahwa
bromate dapat diproduksi pada konsentrasi di atas tahap 1 Disinfectation/Disinfectation Byproduct (D/DBP) MCL 10 g/L. Akan tetapi, penelitian sebelumnya mengenai AOP berbasis
ozon, khususnya sistem H2O2/O3, menunjukkan bahwa dengan memvariasikan rasio kimia antara
H2O2 dan O3 bersifat efektif untuk meminimisasi pembentukan bromate. Sebagai tambahan, salah
satu penelitian telah menunjukkan bahwa pembentukan bromat berkurang sekitar 20% ketika pH
sedikit asam (~6.5), ketika dibandingkan dengan pH ambient.

Senyawa Penghambat

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, alkalinitas dan/atau keberadaan TOC


(termasuk NOM), nitrit, dan senyawa anorganik lainnya dapat membatasi keefektifan dari AOP
akibat adanya pencarian radikal hidroksil yang sebaliknya akan digunakan untuk menghancurkan
MTBE. Maka dari itu, ketika konsentrasi dari parameter-parameter ini meningkat, jumlah bahan
kimia dan waktu kontak juga akan meningkat untuk menjaga konsentrasi hasil pada tujuan
perlakuan. Peningkatan jumlah bahan kimia akan meningkatkan biaya operasional dan
pengurangan waktu kontak dapat meningkatan biaya kapital.
3.3.4. Teknologi AOP
AOPs dapat dibagi menjadi teknologi yang sudah ada dan teknologi yang sedang
dikembangkan berdasarkan literatur yang ada dan pengalaman pengolahan industri air dengan
teknologi. Teknologi yang sudah ada didefinisikan di sini sebagai teknologi yang telah sangat
terbatas, jika ada, aplikasi skala penuh dalam pengolahan air minum. Teknologi AOP berikut
merupakan teknologi yang akan dibahas dalam laporan ini:
Teknologi yang Sudah Ada
Hydrogen Peroxide/Ozone
(H2O2/O3)
Ozone/Ultraviolet Irradiation
(O3/UV)
Hydrogen Peroxide/
Ultraviolet Irradiation
(H2O2/UV)
Masing-masing teknologi AOP di atas

Teknologi yang Sedang Dikembangkan


High Energy Electron Beam
Irradiation (E-beam)
Cavitation (Sonication &
Hydrodynamic)
TiO2-catalyzed UV Oxidation
Fentons Reaction
dievaluasi dalam Bagian 3.4 berdasarkan

kinerjanya dilaporkan dalam litelatur, hasil produsen atau vendor penelitian, dan pengalaman
industri dengan teknologi. Bagian berikut mencakup diskusi rinci dari masing-masing teknologi
ini, keuntungan dan kerugian, variabel kunci dan parameter desain, dan data kinerja tersedia dari
benchmark, skala pilot dan uji lapangan. Tabel 3-2 hingga 3-5 merupakan ringkasan dari
keselurahn diskusi ini. Ringkasan termasuk deskripsi singkat, komponen sistem, dan keuntungan
dan kerugian dari teknologi AOP yang sedang dikembangkan akan disajikan pada Tabel 3-2.
Tabel 3-3 berisi daftar reaksi, senyawa sampig, senyawa mengganggu, dan hirarki oksidan terkait
dengan berbagai teknologi AOP. Tabel 3-4 menyajikan ringkasan dari studi pilot dan lapangan
dan tabel 3-5 berisi informasi vendor untuk setiap teknologi AOP.

Tabel 3. 1 Deskripsi Singkat, Komponen Sistem, Kelebihan, dan Kekurangan Teknologi AOP yang Telah Ada dan yang Sedamg Dikembangkan

Teknologi AOP
AOPs Umum

Deskripsi singkat
Oksidasi dari kontaminan

Komponen Sistem
Lihat dibawah.

Kelebihan
AOPs

organik termasuk MTBE

merupakan

melalui reaksi primer dengan

reaksi

radikal sangat reaktif, seperti

OH. Pembentukan dari radikal

destruktif.
Beberapa AOPs

Kekurangan
Terjadi akumulasi
dari potensi oksidasi

produk samping.
Mungkin

membentuk bromat.
Penangkapan radikal

ini dapat melalui beberapa

memiliki

proses yang berbeda seperti

kapabilitas

oleh komponen

yang akan dibahas selanjutnya.

disinfektan.
Beberapa

pengganggu dapat

komponen AOP

efektivitas dari

digunakan pada

AOPs.

mengurangi

unit pengolahan
air untuk
industri dan
masyarakat.
Teknologi yang telah ada (Established technologies)
H2O2/O3
Ketika O3 dan H2O2 digunakan

bersamaan di dalam air,


mereka akan bereaksi dan
membentuk radikal hidroksil.
Radikal OH dapat beroksidasi
dan larut dalam komponen

Sistem penyimpanan

Efisien untuk

Dapat membentuk

mengolah air

bromat (dapat

dan injeksi H2O2.


Difusi dan generasi

dengan

dikendalikan dengan

dari O3.
Penghubung dan

kandungan

pengarutan

MTBE tinggi.
Disinfektan

perbandingan

tangki pengaduk
bertekanan.

O3/H2O2 dan pH.

organik dan membentuk dan

produk samping.

Pengurai Katalitik
untuk Gas Keluaran

Ozon.
Pompa dan pipa aliran

masuk dan keluar.


Sistem kontrol dan

supplemental.
Lebih efektif

penanganan untuk

dibanding O3

hidrogen peroksida

dan H2O2

berlebih yang dapat

sendiri.
Teknologi yang

berpotensi untuk
pertumbuhan

sudah

pengendalian.

berkembang

untuk aplikasi

Radikal hidroksil terbentuk

ketika lampu UV bertekanan

lampu sleeves, dan

rendah digunakan untuk air

lampu untuk sistem

ozonasi. Dektruksi dari


komponen organik oleh reaksi
radikal hidroksil,
berdampingan dengan fotolisis

pembersih.
Difusi dan

pembentukan ozon.
Oksigen dalam bentuk

langsung dan oksidasi oleh


ozon molekular.

Lampu ultraviolet,

Disinfektan

supplemental.
Lebih efektif
dibanding O3

untuk aliran keluar

ozon.
Proses intensif
dengan energi dan

biaya.
Dapat membentuk

dan UV sendiri.
Lebih efisien

bromat (dapat

untuk

pengarutan

cair dan tangki untuk

pembentukan

perbandingan

udara bertekanan.
Penghubung dan

OH

tangki pengaduk

mikroba.
Membutuhkan
penanganan dan izin

remediasi.
O3/UV

Membutuhkan

bertekanan.
untuk Gas Keluaran

dibandingan

dikendalikan dengan

O3/H2O2 dan pH.


Turbiditas dapat

proses H2O2/UV

mengganggu

untuk

penetrasi dari lampu

Ozon.
Kontrol suhu.
Pompa dan pipa aliran

masuk dan keluar.


Sistem kontrol dan
pengendalian.

konsentrasi
oksidasi.

UV.
Difusi untuk ozon
dapat menghasilkan
perpindahan massa

yang terbatas.
Membutuhkan
penanganan dan izin

gas keluaran ozon.


Mengganggu
komponen yang
dapat terabsorbsi

lampu UV.
Lampu UV dan
kerusakan sleeve
dapat
mengkontaminasi

air dengan merkuri.


Potensial untuk
meningkatkan
pembentukan THM
dan HAA9 ketika
kombinasi pada saat
sebelum dan atau
setelah klorinasi.

H2O2/UV

Seperti pada proses O3/UV,

Lampu

UV,

lengan

Tidak

beberapa mekanisme oksidasi

lampu,

dan

sistem

potensi

mengintervensi

yang

pembersih lampu
Penyimpanan Hidrogen

pembentukan

penetrasi cahaya UV
Efisiensi
secara

sinergis

menghasilkan
senyawa

penghancuran

ada

brom
Dapat

Kekeruhan

organik. Rute dari OH radikal

Peroksida dan sistem

merupakan

injeksi
Wadah reactor
Pengaduk In-Line
Kontroler temperature
Pompa suplai, pompa

mengoksidasi

rendah

penghilangan yang paling

dominan. Untuk H2O2, sebagian


besar dari radikal diproduksi

>95%

menggenerasi

ketika

discharge,

dari

digunakan

mekanisme

lampu

MP-UV
dibandingkan

dengan lampu LP-UV

dan

kontrol

stoikiometris
MTBE

ketika
OH

dibandingkan dengan

dengan

proses O3/UV
Komponen

UV

<10%
atau

seperti nitrat, dapat

terpisah.
Iradiasi dari MPUV
Terdapat sistem

yang

mengintervensi,

secara

UV dan pulsed

lebih

dibandingkan

H2O2

perpipaan
Sistem monitoring dan

dapat

menyerap

cahaya

UV
Potensi pembentukan
THM

dan

HAA9

pengolahan yang

meningkat

telah beroperasi

dikombinasikan

secara penuh di

dengan pre-klorinasi

Salt Lake City,

ataupun

Utah
Tidak

klorinasi

membutuhkan

ketika

pasca-

pengolahan off

gas
Tidak

terbatas

oleh

proses

perpindahan
massa

relative

terhadap proses
O3
Teknologi yang sedang dikembangkan
High
Energy Elektron
bereaksi
Electron Beam

dengan

molekul air dan memprodukksi


radikal

hidroksil, electron hidrat, dan

atom
hydrogen.
Produk
intermediate

seperti

intermediate ini dapat bereaksi


organik,

termasuk
MTBE,
untuk

membentuk produk samping


dengan

komponen

Transformer

inti

terinsulasi
Akselator electron
Concrete vault
Alat distribusi air
Alat
resistansi
temperature
Kontroler temperature
Sumber tenaga
Pompa suplai, pompa
discharge,

control
Lead shielding

terbukti

pembentukan

penghalang

brom.

signifikan

Dapat

mereduksi brom.
Dapat
potensi
pembentukan

menjadi
terhadap

implementasi

air

minum
Tidak

aplikasi skala penuh


Proses intensifikasi

terdapat

produk samping

energi

organik
Dapat

dievaluasi biayanya

menyuplai

Persepsi publik dapat

potensi

meminimalisi

dan

perpipaan
Sistem monitoring dan

ada

Tidak

proses disinfeksi
Kekeruhan

belum

secara penuh
Membutuhkan
operator yang telah
dilatih secara khusus,

memilik

efek

yang

minimal

pada

performa

yang

dapat

meningkatkan biaya
pekerja

sistem
Tidak
dibutuhkan
pengolahan off-

Sonikasi/Kavitas

Sonikasi atau proses

i Hidrodinamis

hidrodinamis menyebabkan

gelembung ini meletus setelah


mencapai suatu ukuran
renosansi kritis dan

Generator
Reactor Chamber
Chemical Feed Tanks

& Pumps
Power Source
Temperature

bersuhu tinggi. Pelepasan


senyawa organik terjadi karena
dekomposisi termal pada
antarmuka gelembung air dan
reaksi dengan senyawa radikal.
Oksidasi karena kavitansi

Tidak ada aplikasi

skala penuh
Oksidator tambahan

sederhana
membuat biaya
perawatan

seperti O3 dan H2O2

menjadi minimal
Penggunaan

mungkin

energi lebih

mendapatkan target

hemat

efisiensi pelepasan,

Controller
Supply & Discharge

dibandingkan

sehingga

dengan

meningkatkan biaya

Pumps and Piping


Monitoring & Control

teknologi yang

yang dibutuhkan

System

menggunakan

menghasilkan senyawa radikal


yang sangat reaktif dan

nic Cavitation

pembentukan kavitasi
gelembung mikro. Gelembung-

Hydrodinamic/Ultraso

gas
Desain yang

UV
Tidak terjadi
pembentukan

dibutuhkan untuk

ditingkatkan dengan

bromat ketika O3

penambahan O3 atau H2O2.

tidak

ditambahkan
Perpindahan
panas lebih kecil
dibandingkan
dengan sistem

Oksidasi

Ketika TiO2 disinari cahaya

TiO2.UV

UV, elektron pada pita valensi

terkatalisasi

and Extraction System

tereksitasi ke pita konduksi


sehingga terbentuk lubang-

TiO2 Slurry Injection

UV
Tidak ada

Tidak ada aplikasi

skala penuh
Pre-treatment

potensi

(Option-1)
TiO2 Impregnated

pembentukan

bromat
Dapat dilakukan

dibutuhkan untuk
pada katalis TiO2.
Jika TiO2

lubang. Lubang-lubang ini

Resin Fluidized Bed

bereaksi dengan molekul air

Reactor (Option-1)
Ultraviolet Lamps,

pada panjang

Lamp Sleeves, and

lebih tinggi

ditambahkan

Lamp Cleaning

dibandingkan

sebagai slurry maka

dengan proses

tahap separasi

System
Static Mixer
Supply and Discharge

lainnya (300-

Pumps and Piping


Monitoring & Control

untuk menghasilkan hidroksil

dan senyawa radikal lain yang


bergantian dengan senyawa
organik teroksidasi.

Systems

gelombang yang

oksidasi UV

368 nm)
Tidak
membutuhkan

menghindari fouling

dibutuhkan
Berpotensi terjadi
kehilangan aktivitas
TiO2 yang sangat
cepat sehingga
membutuhkan

pengolahan gas

penyimpanan

buang

katalis on-site atau

metode regenerasi
Penelitian yang
teliti dibutuhkan
untuk menentukan
jumlah TiO2 yang

optimal
Membutuhkan

oxygen sparging
Efisiensi reaksi
sangat tergantung
pada pH, sehingga
membutuhkan
pengamatan dan

Reaksi Fenton

Senyawa radikal, termasuk

Fe (II) & Hydrogen

Tidak berpotensi

kontrol yang ketat


Tidak ada aplikasi

OH, diproduksi ketika Fe (II)

Peroxide Storage and

terjadinya

bereaksi dengan H2O2.

pembentukan

Injection Systems
Completely Stirred

skala penuh
Membutuhkan

sistem ekstraksi besi


pH yang sangat

Tank Reactor
pH Controllers
Iron Removal System
Supply and Discharge

bromat
Bukan

Destruksi senyawa organik


terjadi oleh reaksi dengan
senyawa radikal tersebut. Besi
berperan sebagai katalis dalam

merupakan

rendah (<2.5)

proses intensif

dibutuhkan untuk

energi

menjaga besi tetap

reaksi ini

Pumps and Piping


Monitoring & Control

dibandingkan

System

memanfaatkan

akan meningkatkan

O3 atau UV
Tidak

biaya operasi dan

AOP yang

membutuhkan
pengolahan gas
buang

dalam larutan
Penyesuaian pH

perawatan

Tabel 3. 3 Reaksi, Produk Samping, Senyawa Penghambat, dan Urutan Oksidator

Tabel 3. 3 Reaksi, Produk Samping, Senyawa Penghambat, dan Urutan Oksidator

Tabel 3. 4 Ringkasan Pabrik dan Studi Lapangan AOP

Tabel 3. 4 Ringkasan Pabrik dan Studi Lapangan AOP

Tabel 3. 4 Ringkasan Informasi Vendor

Tabel 3. 4 Ringkasan Informasi Vendor