Anda di halaman 1dari 11

KIMIA ANORGANIK SINTESIS

PEMBUATAN SOFTENER SEBAGAI PEWANGI DAN PELEMBUT PAKAIAN


Disusun Oleh:
Eben Ezer Nadeak NIM 4133210009

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
TAHUN 2016

A. Tujuan :
1. Untuk mengetahui cara pembuatan softener
2. Untuk mengetahui bahan kimia yang terkandung pada komposisi softener
3. Untuk mengetahui pengearuh softener pada pakaian

B. Tinjauan Teoritis :
Softener merupakan bahan pelembut dan pewangi pakaian, biasa dipakai sebagai
pelengkap saat mencuci baju setelah memakai detergen lebih dulu. Wujudnya berupa
cairan kental. Saat ini di masyarakat telah marak produk pelembut dan pewangi sekali
bilas. Produk ini dapat menghilangkan busa deterjen dari pakaian dengan sekali bilas
sehingga, dapat menghemat pemakaian air. Berdasarkan penelitian yang dilakukan Felicia
(2011) sebanyak 73 persen responden mendukung dan ikut berpartisipasi dalam Gerakan
Sekali Bilas yang dihimbau dalam tayangan iklan salah satu produk pelembut dan
pewangi pakaian sekali bilas yang bertujuan untuk penghematan air Negara.
Bahan utama pada produk pewangi dan pelembut sekali bilas ini adalah Surfaktan
kationik. Surfaktan sebagai komponen utama sulit didegradasi (diuraikan) alam. Pada
mulanya surfaktan hanya digunakan sebagai bahan utama pembuat deterjen. Namun
karena terbukti ampuh membersihkan kotoran, maka banyak digunakan sebagai bahan
pencuci lain. Surfaktan merupakan suatu senyawa aktif penurun tegangan permukaan
yang dapat diproduksi melalui sintesis kimiawi maupun biokimiawi. Sifat aktif
permukaan yang dimiliki surfaktan diantaranya mampu menurunkan tegangan
permukaan, tegangan antarmuka dan meningkatkan kestabilan sistem emulsi. Hal ini
membuat surfaktan banyak digunakan dalam berbagai industri, seperti industri sabun,
deterjen, produk kosmetika dan produk perawatan diri, farmasi, pangan, cat dan pelapis,
kertas, tekstil, pertambangan dan industri perminyakan, dan lain sebagainya (Scheibel J,
2004).
Bahan aktif yang terdapat dalam produk pelembut dan pewangi pakaian sekali bilas
adalah surfaktan kationik 12%, sedangkan bahan aktif yang umum digunakan dalam
deterjen di indonesia adalah linear alkilbenzene sulfonat (LAS) yang termasuk ke dalam
golongan surfaktan anionik. Surfaktan kationik memiliki toksisitas lebih tinggi dari pada
surfaktan anionik (singh et al., 2002).

C. Alat dan Bahan :


a. Alat
No
.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Nama Alat

Ukuran

Jumlah

Beaker Gelas
Beaker Gelas
Termometer
Kaki Tiga
Kawat Kasa
Corong
Penjepit tabung
Spatula
Kertas saring
Pemantik / korek
Botol
Bunsen / Pemanas

250
50
100 oC
-

1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah

b. Bahan
No.
1.
2.
3.
4.
5.

Nama Bahan
Puresoft / Supersoft
Pewangi / parfum
Pewarna
Cap / Fixative
Air / akuades

Warna
Putih
Kuning
Merah
Bening
Bening

Fase
Padat
Cair
Padat
Cair
Cair

Rumus Kimia
H2O

Jumlah
9 gram
2,1 cc
Secukupnya
1,4 cc
250 ml

D. Prosedur Kerja :
No
.
1.

Prosedur Kerja

Hasil Pengamatan

Panaskan / didihkan 250 ml akuades di dalam beaker


gelas

Air / akuades mendidih

2.

Masukan puresoft 9 gram ke dalam beaker gelas yang


berisikan air mendidih

Puresoft mengapung di atas


air

3.

Aduk rata hingga semua puresoft larut sempurna

keruh puresoft larut


sempurna dan Terbentuk
larutan putih

4.

Dinginkan dan ukur suhu apabila suhu tidak turun


lagi / konstan

Larutan dingin dimana suhu


larutan konstan dan tidak
turun lagi.

5.

Tambahkan Cap 1,4 cc dan pewangi 2,1 cc secara


bersamaan

Larutan berwarna putih


keruh dan berbau wangi
wangian seperti bunga
mawar.

6.

Tambahkan pewarna / warna yang diinginkan dan

Terjadi perubahan warna

7.

dengan jumlah secukupnya dan aduk hingga rata

dari putih keruh menjadi


pink / merah muda.

Saring dan tuangkan ke dalam botol

Larutan lebih encer dan


bersih saat disaring dan
berada dalam botol.

E. Hasil Pengamatan
Tabel Hasil Pengamatan :
Sebuah pelembut kain adalah komposisi cairan ditambahkan ke mesin cuci selama
siklus bilas untuk membuat pakaian merasa lebih baik jika disentuh. Produk ini bekerja
dengan mendepositokan bahan kimia pelumas pada kain yang membuatnya terasa lebih
lembut, mengurangi statis melekat, dan memberikan aroma segar.
Produk ahli kimia pengembangan membuat pelembut kain yang dirancang untuk
memenuhi serangkaian persyaratan pemasaran tertentu. Pertama, formulasi harus
memberikan berbagai atribut yang diinginkan oleh konsumen seperti kelembutan unggul,
meningkatkan besi meluncur, kerut pembentukan berkurang selama siklus mencuci, kerut
removal baik setelah dicuci, retensi warna yang lebih baik, dan perlindungan noda
ditingkatkan. Selain itu, formula harus aman digunakan, ramah lingkungan, estetika, dan

biaya efektif. Kimiawan menggunakan evaluasi teknis dalam kombinasi dengan pengujian
konsumen untuk formulasi desain yang efektif dan terjangkau.
Penyejuk agen
Formula kain Awal pelembut adalah dispersi relatif sederhana dari bahan lemak yang
akan deposit pada serat kain setelah pencucian. Salah satu bahan yang paling umum
digunakan adalah dihydrogenated lemak amonium klorida dimetil (DHTDMAC), yang
termasuk dalam kelas bahan yang dikenal sebagai senyawa amonium kuartener, atau quats.
Jenis bahan ini berguna karena bagian dari molekul memiliki muatan positif yang menarik
dan mengikat ke serat kain bermuatan negatif. Interaksi biaya juga membantu membubarkan
kekuatan listrik yang bertanggung jawab untuk statis melekat. Bagian lain dari molekul
adalah lemak di alam dan memberikan slip dan pelumasan yang membuat kain terasa lembut.
Meskipun quats melakukan melembutkan kain sangat efektif, mereka juga dapat membuat
mereka kurang penyerap. Ini adalah masalah untuk item tertentu seperti cuci handuk dan
popok. Untuk mengatasi masalah ini, formulasi modern menggunakan quats dalam kombinasi
dengan bahan yang lebih efektif lainnya. Senyawa ini baru memiliki substantivitas sedikit
lebih rendah untuk kain yang membuat mereka cenderung tidak mengganggu penyerapan air.
Salah satu kelas baru bahan yang digunakan dalam formulasi pelembut kain saat ini
adalah polydimethylsiloxane (PDMS). Siloksan adalah cairan silikon berbasis yang memiliki
kemampuan untuk melumasi serat untuk memberikan pelunakan yang lebih baik dan
kemudahan menyetrika. Silikon lain yang digunakan dalam pelunak meliputi aminafungsional silikon, amida-fungsional silikon dan gusi silikon. Instrumen derivatif ini silikon
yang dimodifikasi untuk menjadi lebih substantif untuk kain dan dapat secara dramatis
meningkatkan rasakan.
Pengemulsi
Bahan pendingin yang digunakan dalam pelembut kain biasanya tidak larut dalam air karena
sifat berminyak mereka. Oleh karena itu, jenis lain dari kimia, yang dikenal sebagai
emulsifier, harus ditambahkan ke rumus untuk membentuk campuran stabil. Tanpa
pengemulsi cairan pelembut terpisah menjadi dua tahap, seperti minyak dan cuka salad
dressing tidak.
Ada tiga jenis bahan pengemulsi digunakan dalam formulasi pelembut kain: mikro emulsi,
makro-emulsi, dan polimer emulsi. Makro-emulsi adalah dispersi krim minyak dan air mirip

dengan lotion tangan atau kondisioner rambut. Molekul-molekul emulsifier mengelilingi


minyak hidrofobik atau tetesan silikon dan memungkinkan mereka untuk didispersikan dalam
air. Sebuah mikro emulsi secara kimiawi serupa, tetapi itu menciptakan partikel minyak yang
sangat kecil sehingga cahaya akan melewati sekitar mereka. Oleh karena itu, mikro emulsi
ditandai dengan kejelasan dan transparansi sebagai lawan menjadi putih susu. Selanjutnya,
salah satu keuntungan dari mikro-emulsi adalah bahwa partikel silikon sangat kecil bahwa
mereka benar-benar akan menembus ke dalam serat, sedangkan makro emulsi hanya deposito
di permukaan serat. Jenis ketiga, polimer emulsi, membuat dispersi yang terlihat mirip
dengan emulsi makro. Sistem ini tidak menggunakan emulsifier benar untuk menangguhkan
dan membubarkan fase minyak. Sebaliknya, polimer emulsi membuat web stabil molekul
yang menangguhkan tetesan silikon kecil seperti ikan yang ditangkap di jaring.
Sistem pengemulsi digunakan dalam pelunak harus dipilih secara teliti untuk memastikan
tingkat yang tepat dari deposisi pada kain. Campuran non-ionik emulsifier (orang-orang yang
memiliki tanpa biaya) dan emulsifier kationik (orang-orang yang memiliki muatan positif)
biasanya digunakan. Surfaktan anionik (yang memiliki muatan negatif) jarang digunakan
karena agen kain pengkondisian memiliki muatan positif yang akan cenderung untuk
mendestabilisasi emulsi anionik.

Bahan lain
Selain agen pengkondisian dan emulsifier, pelembut kain mengandung bahan-bahan lain
untuk meningkatkan daya tarik estetika dan untuk memastikan produk akan stabil rak.
Sebagai contoh, aroma dan warna yang ditambahkan untuk membuat produk yang lebih
menyenangkan bagi konsumen. Selain itu, emulsi stabilisator dan pengawet yang digunakan
untuk menjamin kualitas produk.
F. Kesimpulan :

Daftar Pustaka :
Anonim. 2012. Laundry chemicals. (http://www.deterjennasional.com/product-list/softener/).
Diakses pada 26 september 2016 pukul 21.10 WIB
Anonim. 2015. Produksi rumahan. (http://produksi-rumahan.blogspot.co.id/2014/11/trikmembuat-pelembut-pakaian-atau-softener-yang-bagus.html).

Diakses

pada28

september 2016 pukul 21.10 WIB


Felicia. 2011. Sikap ibu rumah tangga surabaya terhadap isi pesan iklan molto ultra sekali bilas di
televisi. Surabaya :FISIP Universitas Pembangunan Nasional veteran.
Scheibel, J. J. 2004. The Evolution of Anionic Surfactants Technology to Meet the Requirements of the
Laundry Deterjent Industry, J. Surfactants. Deterg., 7(4), 319-328.

Cameotra, S.S., and P. Singh, 2008. Bioremediation of Oil Sludge using Crude
Biosurfactants, Int. Biodeterioration & Biodegradation, 62:274-280. McClement, D.J.,

1999, Food Emulsion: Principles, Practice, and Techniques, 2nd ed., CRC Press, Boca
Raton, 104,108 pp.