Anda di halaman 1dari 11

DISTRIBUSI STOMATA

Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah


Fisiologi Tumbuhan
Yang dibina oleh Prof. Dra. Herawati Susilo, M. Sc., Ph.D.
Disusun oleh kelompok 5 offering I:
1. Clara KartikaApriliaPratiwi

(150342606501)

2. Eril Octavia Fauziah

(150342606960)

3. Faiza Nur Ismawati Ningsih

(150342607763)

4. Ghalia Nowafi

(150342607224)

5. Lukas Adi Nugroho

(150342607308)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
PROGRAM STUDI S1 BIOLOGI
September 2016

DISTRIBUSI STOMATA

A. TUJUAN
Dari praktikum ini diharapkan mahasiswa dapat:
1. Mengukur kecepatan transpirasi dengan metode penimbangan langsung tiap luas
daun.
2. Menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan transpirasi.
3. Menghitung jumlah stomata pada satuan luas tertentu.
4. Membandingkan jumlah stomata pada tumbuhan sesuai dengan adaptasi hidup
tumbuhan tersebut

B. DASAR TEORI
Stomata adalah celah diantara epidermis yang diapit oleh 2 sel epidermis
khusus yang disebut sel penutup. Di dekat sel penutup terdapat sel-sel yang
mengelilinginya disebut sel tetangga. Sel penutup dapat membuka dan menutup
sesuai dengan kebutuhan tanaman akan transpirasinya, sedangkan sel-sel tetangga
turut serta dalam perubahan osmotik yang berhubungan dengan pergerakan sel sel
penutup. Stomata terdapat pada semua bagian tumbuhan yang terdedah ke udara,
tetapi lebih banyak terdapat pada daun (Sri, 2010). Sel-sel penutup tanaman dikotil
umumnya berbentuk ginjal, sedangkan monokotil mempunyai bentuk seragam
danstrukturnya spesifik yang jika dilihat dari permukaan sel terlihat sempit di bagian
tengah dan membesar pada ujungnya. Dilihat dengan mikroskop elektron, protoplas
dari kedua sel penutup saling berhubungan melalui pori dinding yang membesar
tersebut.karena adanya sinambung ini, sel-sel penutup dianggap sebagai satu unit
secara fisiologi dimana terjadi keseimbangan perubahan turgor. Orientasi radial dari
mikrofibril selulosa pada dinding sel penutup dapat dilihat juga dengan mikroskop
polarisasi. (Sri, 2010)
Tipe stomata pada daun sangat bervariasi. Berdasarkan hubungan stomata
dengan sel epidermis sel tetangga ada banyak tipe stomata, Klasifikasi ini terpisah
dari klasifikasi berdasarkan perkembangan. Walaupun tipe yang berbeda dapat terjadi
pada satu familia yang sama ataudapat juga pada daun darispesies yang sama.
Struktur aparatus stomata dapat digunakan dalam studi taksonomi (Sri, 2010). Tipe
stomata pada dikotil berdasarkan susunan sel epidermis yang berdekatan dengan sel
tetangga ada 5 yaitu sbb:

1. Anomositik/Ranunculaceous yaitu sel penutup dikelilingi oleh sejumlah sel


tertentu yang tidak berbeda dengan epidermis yang lain dalam bentuk maupun
ukurannya. Terdapat pada Ranunculaceae, Capparidaceae, Cucurbitaceae dll.
2. Anisositik/Cruciferous yaitu setiap sel penutup dikelilingi oleh 3 sel
tetangga yang ukurannya tidak sama, terdapat pada Cruciferae, Solanaceae.
3. Parasitik/Rubiaceous yaitu tiap sel penjaga bergabung dengan satu atau
lebih sel tetangga, sumbu membujurnya sejajar dengan sumbu sel tetangga dan
apertur, terdapat pada Rubiaceae dan Magnoliaceae.
4. Diasitik/Cariophyllaceus yaitu setiap sel penutup dikelilingi oleh dua sel
tetangga dengan dinding sel yang membentuk sudut siku-siku terhadap sumbu
membujur stoma, terdapat pada Cariophyllaceae dan Acanthaceae.
5. Aktinositik yaitu setiap sel penutup dikelilingi oleh sel tetangga yang
menyebar dalam radius.
Modifikasi tipe-tipe tersebut dan tipe tambahan dapat terjadi pada spesies dari
berbagai familia. Lebih dari satu tipe stomata terkadang terjadi bersama-sama pada
organ yang sama.
Distribusi stomata tanaman darat umumnya terdapat pada permukaan daun
bagian bawah rata-rata berbentuk oval diameter 6-18 mikron dan luas 90 mikron
persegi (Dwijoseputro, 1978).

C. HIPOTESIS
Pada tumbuhan, lebar dan luas daun tidak berpengaruh pada distribusi
stomata.
D. ALAT DAN BAHAN
Alat :
Mikroskop
Kaca Benda
Kaca penutup

Bahan :
Kutek
Isolasi
Daun Rhoeo discolor
Daun Beras Kutah
Daun Beringin
E. PROSEDUR
1. Mengambil daun lalu
Meratakan
dan
diberi
label pada
3.5.permukaan
Olesan
yang
sudah
kering
atas
dan
bawahnya

sebelah kiri
dengan
ditempeli
isolasi
dan
dibersihkan
ditiup
atauketerangan
dengan
jenis
tanamannya
meratakan
tissue
untuk menghilangkan
debu/kotoran

6.
jumlah stomata
2. Mengamati
Mengolesi daun
4. Mengelupas
isolasi /mengambil
per bidang pandang

menggunakan kutek bening,


pelan-pelan,
lalu
menempelkan
menggunakan
mikroskop
dibuarkan 10 menit
supaya
pada
kaca
benda yang sama.
dengan
perbesaran
kering

F. DATA PENGAMATAN
No

Daun
Tumbuhan

Jumlah stomata
Permukaan Atas

Permukaan Bawah

1
0

2
0

3
0

1
22

2
18

3
25

22

1.

Daun
Rhoediscolor

2.

Daun beras
kutah

53

43

57

51

3.

Daun
beringin

15

10

10

12

Luas Laman Pandang :


1 d LP = 1,5 mm
r LP = 0,5 mm
Perbesaran = 10 x 10 = 100 x
L
= . r2
= 3,14 . 0.52
= 3,14 . 0.25
= 0,785 mm2

G. ANALISIS DATA
Dalam 1 cm terdapat 10 mm
Sehingga dapat dihitung = 10/0,785 = 12,755102
(dalam cm2)
No.

= (dalam mm2) x 12,755102

Nama Daun

Daun Rhoeo

2
3

discolor
Daun beras kutah
Daun beringin

Adaksial (Stomata Atas)


(dalam
(dalam mm2)
cm2)
0
0

Rata rata luas daun tiap tanaman

4
0

5
0

Abaksial (Stomata Bawah)


(dalam
(dalam
mm2)
22

cm2)
28

51
12

65
15

Stomata pada seluruh luas daun dapat diketahui dengan persamaan


Luas
Nama Daun

rata-rata

Daun Rhoeo

18 Cm2

Adaksial (Stomata Atas)


(dalam
Stomata
cm2)
-

Abaksial (Stomata Bawah)


(dalam cm2)
Stomata

28

504

discolor
Daun beras kutah
21 Cm2
5
105
65
1365
Daun beringin
7 Cm2
15
105
Berdasarkan data dan perhitungan yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa :

Pada bagian adaksial daun Rhoeo discolor tidak ditemukan adanya stomata,
sementara pada bagian abaksial daun Rhoeo discolor jumlah stomatanya kurang
lebih adalah 22 stomata (dalam luas 12,755102 mm2 dan perbesaran 10 x) sehingga
dapat diketahui jumlah per cm2 adalah 504 stomata.

Daun beras kutah pada bagian adaksialnya ditemukan adanya stomata jumlah
stomatanya kurang lebih adalah 4 stomata (dalam luas 12,755102 mm2 dan
perbesaran 10 x) sehingga dapat diketahui jumlah per cm2 adalah 105 stomata.
sedangkan pada bagian abaksialnya jumlah stomata kurang lebih sekitar 51 stomata
per mm2, sehingga pada luas 1 cm2 adalah 1365 stomata.

Daun beringin pada bagian adaksialnya tidak ditemukan adanya stomata,


sedangkan pada bagian abaksial jumlah stomatanya kurang lebih sekitar 42 stomata
per mm2, sehingga pada luas 1 cm2 adalah 105 stomata.

Sementara itu, setelah dilakukan perhitungan berdasarkan rata rata luas daun, dapat
diketahui bahwa :

Daun Rhoeo discolor mempunyai jumlah stomata kurang lebih sekitar

504

stomata per daun pada bagian adaksialnya, sedangkan pada bagian abaksialnya
tidak ditemukan adanya stomata.

Daun beras kutah mempunyai jumlah stomata kurang lebih sekitar 105 stomata per
daun pada bagian adaksialnya, dan pada bagian abaksialnya stomata kurang lebih
sekitar 1365 stomata per daun.

Daun beringin mempunyai jumlah stomata kurang lebih sekitar 105 stomata per
daun pada bagian abaksialnya, sedangkan pada bagian adaksialnya tidak ditemukan
adanya stomata.

H. PEMBAHASAN

Daun merupakan organ pokok pada tubuh tumbuhan. Pada umumnya berbentuk pipih
bilateral, berwarna hijau, dan merupakan tempat utama terjadinya fotosintesis. Berkaitan
dengan itu, daun memiliki struktur mulut daun yang berguna untuk pertukaran gas O2, CO2,
dan uap air dari daun ke alam sekitar dan sebaliknya yang disebut stomata (Papuangan, dkk.
2014)
Transpirasi merupakan proses pengeluaran air dalam bentuk uap oleh tumbuhan.
Secara internal, transpirasi dikontrol oleh banyak faktor salah satunya adalah daya hisap
daun. Secara eksternal, transpirasi juga dikontrol oleh banyak hal, meliputi angin, suhu,
kelembapan tanah, keadaan air tanah, dan radiasi cahaya (Suyitno, 2012). Besarnya uap air
yang ditranspirasikan dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: (1) Faktor dari dalam
tumbuhan (jumlah daun, luas daun, dan jumlah stomata); (2) Faktor luar meliputi suhu,
cahaya, kelembaban, dan angin (Anonim, Tanpa Tahun).
Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kecepatan Transpirasi
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kecepatan transpirasi dapat berupa faktor dalam
atau faktor struktur dan faktor luar atau lingkungan.
A. Faktor dalam atau faktor struktur
a. Jumlah stomata tiap satuan luas permukaan daun. Besamya tergantung kepada
jenis dan faktor lingkungan pada saat daun itu berkembang. jumlah stomata,
sering dinvatakan dengan indek stoma. yaitu perbandingan antara jumlalr
stoma dengan jumlah stomata dan sel epidermis pada luas tertentu.
b. Struktur anatomi daun. Daun kadang - kadang memiliki alat tambahan berupa
lapisan kutikula yang tebaL adanya trikomata, letak stomata tersembunyi yang
dapat menghambat transpirasi.
c. Sel daun mempunyai potensial osmotik tinggi sehingga air tidak mudah
menguap. Misal cairan sel bersifat lendir pada tanaman kering.
B. Faktor luar atau lingkungan
a. Kelembaban udara. Kelembaban udara yang rendah akan membuat perbedaan
potensial air antara isi sel dan udara menjadi besar, sehingga mempercepat
penyerapan dan difusi uap air ke udara luar.
b. Temperatur.

Kenaikan

temperatur

mempercepat

transpirasi

karena

mempercepat evaporasi dari permukaan sel mesofil. Di sisi lain kenaikan


temperatur akan menurunkan kelembaban.
c. Kecepatan angin. Angin akan memindahkan uap air dari permukaan daun
sehingga menurunkan kelembaban, mempercepat penguapan. Bila angin

kencang dan terus menerus, transpirasi berkurang akibat stomata menutup.


d. Cahaya. Cahaya dapat mempengaruhi membukanya stomata dan menaikkantemperatur, sehingga transpirasi meningkat. Dalam hal ini cahaya tidak
berpengaruh langsung pada transpirasi.
e. Penyediaan air. Apabila air tanah sedikit, air pada sel menurun, stomata
menutup, transpirasi menurun.
f. Aktivitas Vital. Aktivitas vital adalah aktivitas suatu kehidupan antara lain
metabolisme yang menghasilkan energi, dapat mempercepat transpirasi.
Kerapatan jumlah stomata pada satuan luas tertentu
Menurut Endang Gati Lestari (2006) kerapatan stomata dapat dihitung dengan cara
berikut:
Kerapatan stomata =

jumlah stomata
Luas Bidang Pandang

perbesaran 10x10

Distribusi stomata pada berbagai macam tanaman


Stomata adalah tampilan pokok epidermis daun, hal itu berhubungan dengan fungsi
daun sebagai organ transpirasi dan fotosintesis. Daun yang mempunyai stomata di kedua
permukaan disebut daun amfistomatik, sedangkan apabila memiliki stomata yang hanya
terdapat di permukaan atas saja disebut daun epistomatik, dan sebaliknya apabila mempunyai
stomata yang hanya terdapat pada permukaan bawah saja disebut daun hipostomatik (Setjo,
2004).
Pada praktikum yang dilakukan dihasilkan data permukaan atas daun Rhoedis color
tidak ditemukan stomata. Oleh karena itu daun Rhoedis color digolongkan ke dalam
kelompok daun hipostomatik. Sedangkan pada permukaan bawah ditemukan stomata pada
daun pertama berjumlah 22 stomata, pada daun kedua berjumlah 18 stomata, pada daun
ketiga 25 stomata. Sehingga memiliki rata-rata 22 stomata. Pada daun beras kutah
(Dieffenbachia amoena) stomata ditemukan pada kedua sisi permukaan daun, sehingga
digolongkan ke dalam kelompok daun amfistomatik. Pada permukaan atas daun pertama
ditemukan 4 stomata, pada daun kedua 6 stomata, pada daun ketiga 3 stomata sehingga
memilki rat-rat 4 stomata. Sedangkan pada permukaan bawah daun pertama berjumlah 53
stomata, daun kedua 43 stomata, daun ketiga 57 stomata sehingga memiliki rata-rata 51
stomata. Pada daun beringin (Ficus benjamina. L) termasuk ke dalam kelompok daun
hipstomatik. Hal ini dikarenakan pada daun beringin stomata hanya ditemukan pada

permukaan bawah. Permukaan bawah daun pertama ditemukan 15 stomata, permukaan daun
kedua 10 stomata dan yang ketiga 11 stomata, sehingga memiliki rata-rata 12 stomata.
Pada praktikum dilakukan pengamatan jumlah stomata berdasarkan lebar dan
sempitnya permukaan daun. Daun yang lebar diwakili oleh daun beras wutah (Dieffenbachia
amoena), sedangkan daun yang sempit diwakili oleh daun beringin (Ficus benjamina. L) dan
daun yang panjang diwakili oleh daun Rhoedis color. dari hasil analisis data dapat diketahui
bahwa lebar dan sempitnya daun tidak mempengaruhi persebaran dan jumlah stomata. Akan
tetapi persebaran dan jumlah stomata dipengaruhi oleh habitat dan adaptasi tumbuhan
tersebut.
I. DISKUSI
1. Kegunaan proses transpirasi pada tumbuhan

Transpirasi membantu penyerapan mineral dari tanah dan pengangkutannya dalam

tumbuhan.
Untuk menurunkan suhu atau mendinginkan daun.
Transpirasi juga berperan pada turgiditas sel. Ketika turgiditas sel menjadi lebih tinggi
atau lebih rendah dari turgiditas normal, sel tersebut akan menurun fungsinya dan akan
pecah.

2. Pengukuran dilakukan penimbanagn bukan dengan volume bertujuan untuk


mempermudah dalam proses pengukuran, mengingat mengukur volume dibutuhkan
ketelitian yang lebih. Di samping itu tanaman diletakkan dalam botol (ditutup dengan
kapas yang dioles dengan vaselin) dan pengukuran botol dilakukan dengan penimbangan
berat, jadi menyesuaikan dengan pengukuran dari botol/wadah tanaman dan diukur dari
pertambahan botol yang berisi tanaman tersebut.
3. Transpirasi pada tempat yang terkena cahaya matahari lebih cepat bila dibandingkan
dengan transpirasi pada tempat yang gelap. Hal ini disebabkan karena radiasi cahaya
matahari mempengaruhi membukanya stomata, sehingga transpirasi akan berjalan
dengan lancar. Selain itu dengan adanya sinar matahari menyebabkan suhu lingkungan
meningkat dan kelembaban turun bila dibandingkan pada tempat yang teduh atau
gelap. Akibatnya perbedaan tekanan uap air dalam rongga daun dengan di udara semakin
besar dan laju transpirasi makin meningkat.
4. Pada pengamatan daun yang bertipe hypostomatik adalah daun rhoediscolour, daun beras
kutah, daun beringin.

5. Perbandingan distribusi stomata pada berbagai jenis daun, pada daun rhoediscolour
terdapat banyak stomata pada bagian permukaan bawah daun (abaksial), daun beras kutah
memiliki stomata pada bagian abaksial dan adaksial, sedangkan pada daun beringin
terdapat stomata pada bagian abaksial saja.
6. Ketebalan daging dengan distribusi stomatanya tidak terdapat hubungan karena yang
mempengaruhi distribusi stomata adalah tempat hidup dari tanaman atau habitatnya.
7. Daun rhoediscolour, daun beras kutah, dan daun beringin hidup didaerah xerofit.
8. Tempat hidup tanaman mempengaruhi letak dan distribusi stomata karena habitat tanaman
memiliki kadar air yang berbeda-beda. Ditinjau dari letak dan distribusi stomata,
tumbuhan yang hidup pada daerah berkadar air tinggi memiliki stomata pada permukaan
atas daun (adaksial) dan letaknya merata. Tumbuhan pada daerah xerofit memiliki
distribusi stomata pada bagian (abaksial) permukaan bagian bawah. Sedangkan pada
tumbuhan mesomorfik stomatanya terletak pada bagian atas dan bawah, tetapi stomata
bagian bawah lebih banyak.

J. KESIMPULAN

Kecepatan transpirasi tanaman yang diletakkan pada tempat yang terang lebih cepat
daripada transpirasi tanaman yang diletakkan pada tempat gelap.

Kecepatan transpirasi dipengaruhi oleh beberapa fakor, antara lain :


a) Radiasi Cahaya, sinar menyebabkan membukanya stoma dan gelap
menyebabkan menutupnya stoma sehingga banyak sinar beraktivitas dalam
transpirasi.
b) Kelembaban, udara yang basah menghambat transpirasi sedangkan udara yang
kering mempermudah dalam transpirasi.
c) Suhu, kenaikan suhu menambah tekanan uap air dari dalam daun.
d) Angin menambah kegiatan transpirasi karena membawa pindah uap air yang
tertimbun dalam stoma sehingga uap di dalam daun berdifusi keluar.
e) Luas Daun
f) Tingkat respirasi tanaman, absorbsi air melalui bagian-bagian yang ada di atas
tanah seperti batang dan daun tidak sebanding dengan pemasukan melalui
akar.

Jumlah stomata pada tumbuhan sesuai dengan adaptasi hidup tumbuhan

a) Tumbuhan Hidrofit yang mampu hidup di air beradapatasi dengan daun yang
lebar dan tipis, memiliki stomata yang banyak, yaitu di bagian permukaan
atas lebih banyak dibandingkan dengan bagian permukaan bawah daun,
terdapat jaringan aerenkim yang besar dan lebar.
b) Tumbuhan Xerofit yaitu tumbuhan yang mampu hidup di tanah yang kering
(kekurangan air) beradaptasi dengan cara daun bermodifikasi menjadi duri,
memiliki akar yang lebih panjang daripada tinggi tumbuhan, terdapat stomtata
yang sangat sedikit pada bagian bawah epidermis batang, terdapat lapisan
kutikula yang sangat tebal untuk mengurangi penguapan.
c) Tumbuhan Mesofit yaitu tumbuhan yang mampu hidup dengan kondisi air
yang cukup memiliki adaptasi kutikula yang tidak tebal, stomata tipe
phaneropor. Mampu hidup di daerah yang tidak terlalu kering dan tidak
terlalu basah tetapi di tempat lembab. Akar umumnya tidak melebihi panjang
tumbuhan.
d) Tumbuhan Halofit yaitu tumbuhan yang mampu pada kondisi kadar garam
yang tinggi (salinitas) beradaptasi dengan cara membentuk kelenjar garam
yang terdapat pada daun, memiliki jaringan aerenkim dengan ruang antar sel
yang besar dan jaringan pembuluh tersebar.

DAFTAR RUJUKAN
Dwijoseputro, D. 1978. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta : PT Gramedia
Gembong T. 1978. Morfologi Tumbuhan. Jakarta : PT Gramedia
Haryanti, Sri. 2010. Jumlah dan Distribusi Stomata pada Daun Beberapa Spesies
Tanaman Dikotil dan Monokotil(Vol. XVIII).Semarang: Laboratorium Biologi F. MIPA
UNDIP
Lestari, gati. 2005. Hubungan antara Kerapatan Stomata dengan Ketahanan Kekeringan
pada Somaklon Padi Gajahmungkur, Towuti, dan IR 64. Bogor: ITB
Papuangan, N., dkk. (2014). Jumlah dan Distribusi Stomata pada Tanaman Penghijauan.
JUMLAH DAN DISTRIBUSI STOMATA PADA TANAMAN PENGHIJAUAN DI KOTA
TERNATE. Vol 3 No (1). Ternate : Universitas Khairun
Salisbury, Frank B dan Ross, Cleon W. 1995. Fisiologi Tumbuhan Jilid 1. Bandung: ITB.
Sasmitamihardja, Dardjat, dkk.1990.Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Bandung: ITB.
Setjo, Susetyoadi.dkk. 2004. Anatomi Tumbuhan. Malang : JICA UM
Suyitno. 2012. Materi Transpirasi Tumbuhan. (Online), (http://staff.uny.ac.id/), diakses 10
September 2016
Tim Pengampuh Fisiologi Tumbuhan. 2010. Petunjuk Praktikum Fisiologi Tumbuhan.
Malang: UM Press.