Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN KEGIATAN

SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT


PUSKESMAS BUNGURSARI
TAHUN 2015
1. Latar Belakang
Kondisi Kesehatan Indonesia masih didominasi oleh penyakit berbasis
lingkungan khususnya penyakit yang dibawa oleh air (water borne diseases), seperti
DBD, Diare, Kecacingan dan Polio. Penyebab utama tingginya penyakit-penyakit
tersebut adalah perilaku hidup yang belum bersih dan sehat, terutama masih banyak
masyarakat yang buang air besar di tempat terbuka (open defecation), seperti di kebun,
sungai, dan sebagainya.
Upaya-upaya peningkatan cakupan jamban yang telah dilakukan bertahun-tahun
melalui berbagai proyek dan pendekatan, tetapi belum memberikan hasil yang signifikan
dengan besarnya biaya yang telah dikeluarkan. Tolok ukur yang digunakan dalam
pelaksanaan program-program adalah peningkatan jumlah jamban yang dibangun.
Namun demikian, pada kenyataannya belum mampu menurunkan prevalensi penyakit
berbasis lingkungan, karena banyak masyarakat yang tetap buang air besar di tempat
terbuka.
Kementrian Kesehatan khususnya Direktorat Penyehatan Lingkungan
mengembangkan teknik pendekatan perilaku hidup bersih dan sehat, yaitu dengan
pendekatan Community Led Total Sanitation(CLTS) atau istilah lain adalah Sanitasi Total
Berbasis Masyarakat (STBM). Pendekatan CLTS ini menitikberatkan kepada fasilitasi
atas suatu proses untuk menyemangati serta memberdayakan masyarakat setempat untuk
tidak buang air besar di tempat terbuka serta membangun dan menggunakan jamban atas
kemauan sendiri tanpa subsidi dari luar. Melalui pendekatan CLTS anggota masyarakat
diajak menganalisis masalah sekaligus mencari solusinya sendiri.
Pendekatan CLTS ini pertama kali diperkenalkan dan dikembangkan di India dan
Bangladesh dengan hasil yang luar biasa. Dengan hasil seperti itu, kegiatan
disebarluaskan ke berbagai pelosok di negara-negara tersebut, bahkan kini telah diadopsi
dan disebarluaskan di berbagai negara, termasuk Indonesia. Di Indonesia pendekatan ini
pada awalnya diujicobakan di Kabupaten Muaro Jambi Provinsi Jambi, Muara Enim
Provinsi Sumatera Selatan, Kabupaten Sumbawa Provinsi Nusa Tenggara Barat,
Kabupaten Bogor Provinsi Jawa Barat, Kabupaten Sambas Provinsi Kalimantan Barat
serta Kabupaten Lumajang Provinsi Jawa Timur. Pendekatan ini ternyata memberikan
hasil dalam peningkatan akses sanitasi secara spektakuler karena berlangsung dalam
waktu yang sangat cepat.Dengan persentase keberhasilan untuk membebaskan
lingkungan dari masyarakat yang buang air besar sembarangan yang begitu tinggi dan
cepat, maka dirasa perlu diadopsi kegiatan tersebut melalui kegiatan pemicuan STOP
BABS terhadap masyarakat.

2. Tujuan
a. Tujuan Umum
Meningkatnya jumlah Desa/Kelurahan di Puskesmas Bungursari Kecamatan
Bungursari Kabupaten Purwakarta yang bebas dari buang air besar sembarangan.
b. Tujuan Khusus
Meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap perubahan perilaku higiene sanitasi
lingkungan terutama dalam hal buang air besar pada tempatnya.
3. Pengertian Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (Stbm)
Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) yang disebut juga Community-led Total
Sanitation (CLTS) merupakan pendekatan untuk merubah pola pikir dan perilaku higiene
dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan. STBM
merupakan salah satu konsep untuk mempercepat pencapaian target MDGs poin ketujuh.
Saat ini STBM adalah sebuah program nasional di bidang sanitasi berbasis
masyarakat yang bersifat lintas sektoral. Program ini dicanangkan pada bulan Agustus
2008 oleh Menteri Kesehatan RI. Pada bulan September 2008 STBM dikukuhkan sebagai
Strategi Nasional melalui Kepmenkes No 852/Menkes/SK/IX/2008bahwa dalam rangka
memperkuat upaya pembudayaan hidup bersih dan sehat, mencegah penyebaran penyakit
berbasis lingkungan, meningkatkan kemampuan masyarakat, sertamengimplementasikan
komitmen Pemerintah untuk meningkatkan akses air minum dan sanitasi dasar yang
berkesinambungan dalam pencapaian Millenium DevelopmentGoals (MDGs) tahun 2015.
Strategi Nasional STBM memiliki indikator outcome yaitu menurunnya kejadian penyakit
diare dan penyakit berbasis lingkungan lainnya yang berkaitan dengan sanitasi dan
perilaku.
STBM memiliki 5(lima) pilar utama yakni :bebas buang air besar sembarangan atau
Open Defecation Free (ODF),mencuci tangan pakai sabun,pengelolaan air minum dan
makanan rumah tangga, pengelolaan sampah rumah tangga, dan pengelolaan limbah cair
rumah tangga.
Indikator output 5 PILAR STBM : setiap individu dan komunitas
mempunyaiaksesterhadapsaranasanitasidasarsehinggadapatmewujudkankomunitas
yang
bebasdaribuang air di sembarang tempat (ODF), setiap rumahtangga telah menerapkan
pengelolaan air minumdanmakanan yang aman di rumah tangga, setiap rumah tangga dan
sarana pelayanan umum dalam suatu komunitas(seperti sekolah,kantor, rumah makan,
puskesmas, pasar, terminal) tersedia fasilitas cuci tangan (air, sabun, sarana cuci tangan),
sehingga semua orang mencuci tangan dengan benar, setiap rumah tangga mengelola
limbahnya dengan benar, setiap rumah tangga mengelola sampahnya dengan benar.
Dalam Kepmenkes No 852/Menkes/SK/IX/2008 disebutkan bahwa terdapat 6 (enam)
strategi dalam Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), yaitu: penciptaan lingkungan
yang kondusif (enabling environment), peningkatan kebutuhan (demand creation),
peningkatan penyediaan (supply improvement), pengelolaan pengetahuan (knowledge
management), pembiayaan, pemantauan dan evaluasi.

4. Pelaksanaan kegiatan sanitasi total berbasis masyarakat di Puskesmas Bungursari


Kecamatan Bungursari Kabupaten Bungursari
a. Sosialisasi sanitasi total berbasis masyarakat
b. Pelatihan sanitasi total berbasis masyarakat
c. Pemicuan stbm di desa
d. Pendampingan stbm di desa
e. Jamban yang terbangun hasil pemicuan stbm di provinsi kepulauan riau
f. Desaodf (open defecation free) di provinsi kepulauan riau
5. Sasaran
Masyarakat pedesaan
6. Pelaksana Kegiatan
Kegiatan ini dilaksanakan oleh petugas sanitasi Puskesmas Bungursari, petugas sanitasi
puskesmas dan juga masyarakat.
7. Jadwal Kegiatan
Kegiatan dilaksanakan mulai bulan Januari sampai dengan bulan Desember 2015.
Kepala Puskesmas Bungursari

Asep Sukandar,Drs
NIP. 19621224 1984 1 004